Anda di halaman 1dari 128

PERKULIAHAN KE 1 Tujuan Instruksional Umum 1. Menjelaskan manfaat informasi akuntansi. 2. Menjelaskan definisi akuntansi 3. Menjelaskan pemakai informasi akuntansi.

4. Menjelaskan lapangan pekerjaan akuntan. 5. Menjelaskan bidang-bidang akuntasi. 6. Menjelaskan pendidikan dan profesi akuntansi

Pokok Bahasan : Gambaran Umum Akuntansi Deskripsi Singkat : Bab ini merupakan pengantar dalam mempelajari akuntansi. Anda akan dibantu untuk memahami definisi akuntansi, manfaat dari informasi akuntansi yang dihasilkannya serta siapa saja yang mempunyai kepentingan dengan laporan keuangan yang merupakan salah satu alat yang dapat digunakan untuk mengukur hasil-hasil yang dicapai oleh suatu perusahaan.

Bahan Bacaan : 1. Al. Haryono Jusup, Dasar-dasr Akuntansi, Jilid1, Yogyakarta, STIE YKPM, 1999, Bab1 2. Niswonger-Fess-Warren, Prinsip-prinsip Akuntansi, Jilid 1, Jakarta,Erlangga, 1990, Bab 1 3. RA. Supriyono- L. Suparwoto, Penganta Akuntansi, Yogyakarta, BPFE, Bab1 4. Soemarso SR, Akuntansi Suatu Pengantar, Jakarta, Rineka Cipta,1999, Bab 1

BAB 1 GAMBARAN UMUM AKUNTANSI


Definisi Akuntansi Pengertian akuntasi menurut American Accounting Assosiation adalah .proses mengidentifikasi, mengukur dan melaporkan informasi ekonomi, untuk memungkinkan adanya penilaian dan keputusan yang jelas dan tegas bagi mereka bagi mereka yang menggunakan informasi tersebut. Tujuan utama akuntasi adalah menyajiakan informasi ekonomi (economic informasi) dari suatu kesatuan ekonomi (economic entity) kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Manfaat Informasi Akuntansi Informasi akuntansi digunakan oleh pelbagai pengguna (users) dengan masing-masing kepentingannya, antara lain : 1. Pemilik dan Calon Pemilik (Investor) Memerlukan informasi untuk mengetahui hak-haknya yang akan diperoleh dari hasil operasi perusahaan dan dengan demikian dia dapat juga memutuskan untuk menambah modal yang ditanamkan atau menariknya. 2. Kreditor Informasi Akuntasi dapat digunakan untuk mengambil keputusan diberi atau tidaknya kredit yang diajukan oleh debitor serta berapa jumlah kredit yang daoat diberikan kepadanya. 3. Pemerintah Membutuhkan informasi keuangan dalam menevaluasi pajak dan untuk mengetahui apakah perusahaan telah mematuhi peraturanperatutan yang berlaku atau tidak, misalnya sehubungan dengan upah minimum regional yang berlaku.. 4. Karyawan/Federasi Buruh Membutuhkan informasi keuangan untuk menentukan kontrakkontrak kerja, satau keputusan-keputusan lain yang diperlukan. 5. Manager Perusahaan. Untuk melakukan evaluasi hasil operasi yang telah dilakukan dalam satu periode, sehingga dapat digunakan untuk pengambilan keputusan stategik.

Bidang-bidang Akuntansi Beberapa bidang spesialisasi dalam akuntansi, antara lain : 1. Akuntansi Keuangan, meliputi kegiatan pencatatan transaksi, penyusunan laporan-laporan periodik yang sesuai dengan Standart Akuntansi Keuangan. 2. Auditing, meliputi kegiatan pemeriksaan atas catatan-catatan akuntansi secara bebas. Pemeriksaan akuntan ini meliputi pemeriksaan terhadap system dan prosedur perusahaan, catatancatatan yang mendukung laporan keuangan, serta memberikan pendapat mengenai kelayakan dan kewajaran laporan keuangan yang bersangkutan. 3. Akuntansi Biaya, merupakan bidang akuntansi yang penekanannya pada masalah penetapan dan pengendalian biaya, dari saat produsi siap dimulai sampai dengan barang selesai diproses/diproduksi.Hasil akhir dari akuntansi adalah laporan perhitungan Harga Pokok Produksi 4. Akuntansi Manajemen, bidang akuntansi yang mengolah kasuskasus tertentu yang dihadapi para manajer perusahaan dari berbagai jenjang organisasi (Intern Perusahaan). 5. Akuntansi Pajak, adalah bidang akuntansi yang mencakup penyusunan surat pemberitahuan pajak, mempertimbangkan konsekuensi perpajakan dari transaksi usaha yang direncanakan. 6. Sistem Akuntansi, adalah bidang khusus yang menangani perencanaan dan penerapan prosedur-prosedur untuk mengumpulkan dan melaporkan data keuangan. 7. Akuntansi Anggaran, adalah bidang akuntansi yang menyajikan rencana operasi keuangan untuk periode tertentu, kemudian membandingkan relalisasi dengan rencana operasi , sehingga operasi perusahaan dapat dimonitor dan dikendalikan. 8. Akuntansi Internasional, merupakan bidang akuntasi yang khusus menyangkut masalah-masalah perdagangan perdagangan internasional dari perusahaan-perusahaan multinasional. 9. Akuntansi Lembaga Nonprofit, adalah bidang akuntasi yang mengkhususkan pada masalah pencatatan dan pelaporan transaksi dari unit-unit pemerintah dan organisasi non profit seperti tempat ibadah, lembaga amal dan lembaga pendidikan. 10. Akuntansi Sosial, adalah bidang akuntansi yang mengukur biaya dan manfaat social, misalnya mengenai masalah penggunaan dana kesejahteraan social dalam sebuah kota besar. 11. Akuntansi Pendidik, adalah bidang akuntansi yang menyangkut ruang lingkup pendidikan.

Lapangan Pekerjaan Akuntansi: Sesuai dengan jasa-jasa akuntas masyarakat, akuntasi dapat dibedakan : yang diberikan pada

Akuntansi Perseorangan (Private Accounting) Akuntasi perseorangan adalah bidang spesialisasi yang digeluti oleh akuntan-akuntan yang bekerja pada perusahaan-perusahaan tertentu. Akuntan yang bekerja dalam bidang ini disebut Akuntan Intern. Ada beberapa jasa yang diberikan oleh akuntan-akuntan tersebut, antara lain : Controller Controller adalah seorang kepala bagian akuntansi dari suatu perusahaan tertentu. Adapun dari controller adalah mengawasi semua kegiatan dari organisasi yang bersangkutan. Cost Accountant Cost accountant adalah akuntan yang berspesialisai mengelola data biaya produksi. Adapun tugas dari akuntan ini ialah meyeleksi, memproses, dan melaporkan data biaya produksi. Internel Auditor Internal auditor adalah akuntan yang berkewajiban untuk menyelidiki dan menilai akuntasi dari perusahaan tempat ia bekerja. Internal auditor akan memeriksa catatan akuntasi dan apabila diperlukan dapat mengusulkan perubahan system akuntansi perusahaan yang bersangkutan.Selain itu internal auditor berkewajiban untuk membawa pihak-pihak pengelola perusahaan dalam pengambilan keputusankeputusan. Tax Specialist Tax specialist adalah akuntan yang berkewajiban untuk mempersiapkan pelaporan pajak bagi perusahaan tempat ia bekerja. Akuntansi Publik (Publik Accounting) Adalah bidang akuntansi yang dikerjakan oleh akuntan publik.Akuntan publik adalah akuntan yang mendapat sertifikat dari pemerintah untuk berprofesi sebagai akuntan publik. Gelar akuntan peblik selain dicapai dengan pendidikan formal, juga harus dilalui dengan praktek keahlian seperti yang ditetapkan. Di Indonesia gelar akuntan diatur dalam UU No.34 Tahun 1954 Pasal 2 yang berbunyi : a. Ijazah yang diberikan oleh suatu universitas negeri atau badan perguruan tinggi lain yang dibentuk menurut undang-undang atau

diakui pemerintah, sebagai tanda bahwa pendidikan akuntan pada perguruan tinggi tersebut telah dilalui dengan baik. b. Ijasah yang diterima sesudah lulus dalam ujian lain yang menurut pendapat panitia ahli termasuk dalam pasal 3, guna menjalankan pekerjaan akuntan dapat disamakan dengan ijazah akuntan. Pada undang-undang tersebut, pendidikan untuk menjadi akuntan dilakukan melalui Fakultas Ekonomi Negeri yang mempunyai jurusan akuntansi, antara lain Universitas Indonesia, Universitas Gajah Mada, Universitas Sumatera. Universitas Pajajaran, Universitas Airlangga, Universitas Brawijaya dan Sekolah Tinggi Akuntansi Negara. Bagi fakultas ekonomi perguruan tinggi swasta (atau perguruan tinggi tertentu lainnya) gelar akuntan baru dapat diperoleh apabila mereka telah lulus Ujian Negara Akuntansi (UNA). Ujian ini diselenggarakan oleh Konsorsium Ilmu Ekonomi (suatu konsorsium pendidikan tinggi ilmu ekonomi yang dibentuk dengan surat keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI tahun 1976). Akuntansi Pemerintahan (Governmental Accounting) Akuntan yang bertugas untuk membantu pembuatan peraturanperaturan pajak, memeriksa dan memyelidiki pelaporan pajak dan membuat rancangan system untuk organisasi yang bersangkutan. Akuntansi Pendidikan (Accounting Education) Bidang akuntansi yang digeluti oleh para akuntan yang mengajar di lembaga-lembaga pendidikan, seperti universitas,akademi, dan lainlain. Perbedaan Antara Tatabuku Dengan Akuntansi. Tata buku dalam arti book kepping adalah pencatatan data perusahaan menurut cara yang telah ditetapkan. Ruang lingkup pekerjaannya adalah pencatatan transaksi perusahaan, sedangkan akuntansi (sitem Amerika /anglo-saxon) memiliki cakupan yang lebih luas, meliputi perencanaan system pencatatan, penyususnan laporan data yang telah dicatat dan penyampaiaan laporan data yang telah dicatat, serta menyampaikan interpretasi laporan tersebut.

Soal-soal Latihan 1: 1. Pihak-pihak yang membutuhkan laporan keuangan adalah : a. Manajemen c. kreditur b. Pemilik d. Debitur 2. Pemerintah membutuhkan informasi akuntansi untuk keperluan, kecuali : a. Keputusan kredit b. Menentukan tingkat upah c. Menentukan jumlah pajak d. Memantau ketaatan perusahaan pada peraturan pemerintah. 3. Sebutkan bidang spesialisasi akuntansi? 4. Apa perbedaan antara Auditor internal dengan auditor eksternal ? 5. Sebutkan pihak-pihak yang membutuhkan informasi akuntansi ?

Jawaban Soal-soal Latihan : 1. d 2. a 3. Akuntansi keuangan (financial Accounting) Pemeriksaaan akuntan (Auditing) Akuntasni Biaya (Cost Accounting) Akuntansi Manajemen (management Accounting) Akuntansi Pajak (Tax Accounting) Sistem Akuntansi ( Accounting System) Akuntansi Anggaran (Budgetary Accounting) Akuntansi International (International Accounting) Akuntansi Lembaga non Profit ( Social Accounting) Akuntansi social (Social Accounting) Akuntansi Pendidik (Accounting Education) 4. Auditor Internal adalah Internal auditor adalah akuntan yang berkewajiban untuk menyelidiki dan menilai akuntasi dari perusahaan tempat ia bekerja. Internal auditor akan memeriksa catatan akuntasi dan apabila diperlukan dapat mengusulkan perubahan system akuntansi perusahaan yang bersangkutan.Selain itu internal auditor berkewajiban untuk membawa pihak-pihak pengelola perusahaan dalam pengambilan keputusankeputusan.sedangkan auiditor eksternal adalah seseotrang yang berkerja memeriksa catatan akuntansi serta menyelidiki dan meilai akuntasnsi suatu perusahaan dan memberikan penilaian kewajaran dari laporan yang dibuat oleh perusahaan. Ia bukan pekerja pada perusahaan tersebut (ekstrenal). 5. Investor (pemilik), calon investor, bank, pemerintah,karyawan, serikat buruh dan manajemen. kreditor,

PERKULIAHAN KE 2

Tujuan Instruksional Khusus : 1. Mahasiswa dapat menjelaskan pengertian perusahaan 2. Mahasiswa dapat menjelaskan jenis dan bentuk hukum perusahaan 3. Mahasiswa dapat menjelaskan konsep-konsep dasar.

Pokok Bahasan : Unit Usaha dan Laporan Keuangan

Deskripsi : Dengan mempelajari bab ini anda dapat memahami dengan jelas perbedaan dari berbagai jenis perusahaan serta bentuk hukumnya, juga sehubungan dengan konsepkonsep dasar penerapan akuntansi yang berlaku di Indonesia.

Bahan Bacaan : 1. Al. Haryono Jusup, Dasar-dasr Akuntansi, Jilid 1, Yogyakarta, STIE YKPM, 1999, Bab1 2. Niswonger-Fess-Warren, Prinsip-prinsip Akuntansi, Jilid 1, Jakarta,Erlangga, 1990, Bab 1 3. RA. Supriyono- L. Suparwoto, Penganta Akuntansi, Yogyakarta, BPFE, Bab2

BAB 2 UNIT USAHA DAN LAPORAN KEUANGAN


Pengertian Perusahaan Perusahaan adalah suatu organisasi yang didirikan oleh seseorang atau sekelompok orang atau badan lain yang kegiatannya adalah melakukan produksi dan distribusi guna memenuhi kebutuhan ekonomis manusia. Kegiatan produksi pada umumnya dilakukan untuk memperoleh laba. Namun demikian, banyak juga kegiatan produksi yang tidak bertujuan mencari laba, misalnya yayasan sosial, keagamaan dan lainlain. Hasil suatu produksi dapat berupa barang atau jasa. Jenis-jenis Perusahaan Apabila didasarkan atas kegiatan utama yang dijalankan, secara garis besar jenis perusahaan dapat digolongkan : 1. Perusahaan Jasa Perusahaan jasa adlah perusahaan yang kegiatannya menjual jasa. Contoh dari perusaaan semacam ini adalah kantor akuntan, pengacara, tukang cukur, dan lain-lain. 2. Perusahaan Dagang Perusahaan dagang adalah perusahaan yang kegiatan utamanya memebeli barang jadi dan menjual kembali tanpa melekukan pengolahan lagi.Contohnya adalah dealer, toko-toko kelontong, toko serba ada, dan lain-lain. 3. Perusahaan Manufaktur Perusahaan manufactur adalah perusahaan yang kegiatan mengolah bahan baku menjadi barang jadi dan kemudian menjualbahan jadi tersebut.Contohnya pabrik sepatu, pabrik roti, dan lain-lain. Bentuk Perusahaan Bila dilihat dari sudut Yuridis Ekonomis, perusahaan dapat dibedakan sebagai berikut : bentuk-bentuk

1. Usaha Perseorangan Ialah setiap bentuk usaha yang tanggung jawabnya pada pribadi seorang. Seluruh kekayaan/modal perusahaan adalah milik pribadi orang tersebut dan ia bertanggung jawab kepada pihak lain dengan seluruh kekayaan pribadinya. 2. Usaha Persekutuan Dengan Firma Suatu bentuk persekutuan usaha yang didikan oleh beberapa orang dengana menggunakan nama bersama. Persekutuan ini ini akan 9

memperoleh modal dari orang-orang yang bergabung di dalam persekutuan.Tiap-tiap oarng yang menjadi anggota firma bertanggung jawab sepenuhnya jawab sepenuhnya terhadap seluruh hutang kepada pihak ketiga. 3. Usaha Persekutuan Komanditer (CV=Commanditaire Vennootschap) Bentuk ini hampir sama dengan firma, hanya didalamnya terdapat sekutu-sekutu yang memimpin (sekutu komplementer) dan sekutusekutu yang mempercayakan modalnya (sekutu komanditer). Sekutu komanditer bertanggungjawab kepada sekutu-sekutu komplementer hanya sebesar kekayaan (modal) yang dipercayakan kepada persekutuan komanditer. 4. Perseroan Terbatas (PT) Perseroan terbatas adalah badan hukum, yaitu badang yang mempunyai kekayaan, hak, serta kewajiban sendiri yang terpisah dari pemilik. Pemilik PT adalah para pemegang saham, dan tanggungjawab terhadap pihak ketiga hanya terbatas sebesar modal sahamnya. 5. Koperasi Adalah suatu perkumpulan yang kenggotaannya bersifat murni pribadi dan tidak dapat dialihkan. Di dalam koperasi tidak ada modal permanen, karena anggotanya dapat berganti-ganti.Modal koperasi terdiri dari simpanan pokok, wajib, dan sukarela yang diperoleh dari anggota-anggotanya.

10

Soal-soal latihan 2 : 1. Dari kegiatan dibawah ini , yang bukan merupakan kegiatan yang harus dicatat dalam akuntansi perusahaan : a. Mengembalikan pinjaman bank c. Mengangakat Pegawai b. Membayar tagihan telepon d. Membeli perabot kantor 2. Adin dan Dira bersepakat untuk memdirikan perusahaan bersama, bentuk perusahaan yang tidak dapat mereka bentuk adalah : Perusahaan perseorangan Firma CV Perseroan Terbatas 3. Salon kecantikan termasuk : Perusahaan Jasa Perusahaan dagang c. Perusahaan Pabrik d. Perusahaan perseorangan

a. b. c. d. a. b.

4. Jelaskan pengertian perusahaan ! 5. Apa yang dimaksud dengan perusahaan manufactur, berikan contohnya ?

11

Jawaban Soal-soal Latihan 2: 1. C 2. A 3. A 4. Perusahaan adalah suatu organisasi yang didirikan oleh seseorang atau ekelompok orang atau badan lain yang kegiatannya adalah melakukan produksi dan distribusi guna memenuhi kebutuhan ekonomis manusia. 5. Perusahaan manufactur adalah perusahaan yang kegiatan mengolah bahan baku menjadi barang jadi dan kemudian menjualbahan jadi tersebut.Contohnya pabrik sepatu, pabrik roti, dan lain-lain.

12

PERKULIAHAN KE 3

Tujuan Instruksional Khusus : 1. Menjelaskan pengertian harta, hutang dan modal 2. Mahasiswa dapat memasukan transaksi ke dalam persamaan dasar akuntansi 3. Menyusun laporan keuangan melalui transaksi yang sudah dimasukan dalam persamaan dasar akuntansi. 4. Menjelaskan hubungan antara neraca, laporan perhitungan rugi laba dan laporan perubahan modal

Pokok Bahasan : TRANSAKSI DAN PERSAMAAN DASAR AKUNTANSI

Deskripsi : Dalam bab ini anda dibantu untuk bernalar dalam menangani transaksi yang terjadi melalui persamaan dasar akuntansi. Sehingga bila nantinya anda akan dapat lebih mudah dapat melakukan pencatatan dengan menggunakan media yang sesungguhnya digunakan (misalnya Jurnal, Buku besar).

Bahan Bacaan : 1. Al. Haryono Jusup, Dasar-dasr Akuntansi, Jilid1, Yogyakarta, STIE YKPM, 1999, Bab2 2. Niswonger-Fess-Warren, Prinsip-prinsip Akuntansi, Jilid 1, Jakarta,Erlangga, 1990, Bab 1 3. RA. Supriyono- L. Suparwoto, Penganta Akuntansi, Yogyakarta, BPFE, Bab1 4. Soemarso SR, Akuntansi Suatu Pengantar, Jakarta, Rineka Cipta,1999, Bab 3

13

BAB 3 TRANSAKSI DAN PERSAMAAN AKUNTANSI


PERSAMAAN DASAR AKUNTANSI Transaksi dapat didefinisikan sebagai suatu perubahan yang menyangkut ketiga unsur pokok persamaan akuntansi. Pengaruh dari perubahan-perubahan itu nampak jelas dalam persamaan dasar akuntansi, yaitu : Harta = Utang + Modal Jadi dapat dikatakan bahwa transaksi adalah peristiwa-peristiwa atau kejadian-kejadian yang mengakibatkan adanya perubahan atau pergeseran Harta, utang dan modal. Berikut ini akan diberikan contoh-contoh penerapan transaksi kedalam persamaan-persamaan akuntansi : Transaksi 1 Nona Indira menyerahkan uang tunai sebesar Rp 15.000.000 kedalam perusahaan yang baru ia dirikan dengan nama Indira Butik. Akibat dari transaksi ini, harta akan bertambah sebesar Rp 15.000.000, sedangkan modal juga kan bertambah pada sisi lainnya. Maka persamaan akan terlihat sebagai berikut : Harta Kas 1. Rp 15.000.000 = Modal Modal, Indira Rp 15.000.000

Sesuai dengan konsep kesatuan usaha, maka uang Rp 15.000.000 yang disetor ke Indira Butik bukan lagi milik Nona Indira, tetapi sudah merupakan kekayaan/modal perusahaan Indira Butik Transaksi 2 Indira Butik membeli sebidang tanah untuk kegiatan operasional perusahaan seharga Rp 10.000.000 secara tunai. Transaksi ini mengubah komposisi harta, tetapi tidak mengubah jumlah keseluruhan dari harta, sehingga bentuk persamaan akan nampak sebagai berikut :

Transaksi Modal Kas +

Harta Tanah

= Modal, Indira

1. Rp 15.000.000 2. (Rp 10.000.000) Rp 10.000.000 Saldo Rp 5.000.000 Rp 10.000.000

Rp 15.000.000 14 Rp 15.000.000

Transaksi 3 Pada bulan yang sama Indira butik membeli benang jahit,benang obras dan perlengkapan lainnya seharga Rp 200.000 yang akan dilunasinya dalam waktu dekat. Transaksi ini akan menambah perlengkapan perusahaan dan oleh karena pembelian ini belum dilunasi, maka akan timbul utang dagang. Transaksi tersebut akan tampak sebagai berikut : Transaksi Harta Kas
Saldo Rp 5.000.000 3. Saldo Rp 5.000.000

= +Perlengkapan +
Rp 200.000 Rp 200.000

Hutang + Modal
Rp 15.000.000 _______________ Rp 15.000.000

Tanah =

Hutang Dagang Modal, Indira


Rp 200.000 Rp 200.000

Rp 10.000.000 Rp 10.000.000

Transaksi 4 Pada bulan yang sama perusahaan dapat melunasi utangnya sebesar Rp 100.000. Akibat dari transaksi ini utang dagang berkurang dan harta berupa kas berkurang Rp 100.000. Persamaanya nampak sebagai berikut : Transaksi Modal Harta = Hutang +

Kas + Perlengkapan + Tanah = Saldo Rp 5.000.000 Rp 200.000 Rp 10.000.000 4. (Rp 100.000) ____________ _______________ Saldo Rp 4.900.000 Rp 200.000 Rp 10.000.000

Hutang Dagang + Modal, Indira Rp 200.000 Rp 15.000.000 (Rp 100.000) _______________ Rp 100.000 Rp 15.000.000

Transaksi 5 Dalam bulan ini Indira Butik memperoleh penghasilan dari kegiatan operasionalnya sebesar 3.000.000. Pendapatan adalah hasil penjualan barang dan jasa dari perusahaan sedangkan biaya adalah harta/jasa yang habis dipakai dalam proses memperoleh suatu pendapatan. Apabila Indira memperoleh pendapatan Rp 3.000.000, maka modalpun akan bertambah dengan jumlah yang sama. Demilan sebaliknya bila terjadi biaya. Persamaan dasar akuntansi akan tampak msebagai berikut :

15

Transaksi Modal
Saldo 5. Saldo

Harta

Hutang

Kas + Perlengkapan + Tanah = Rp 4.900.000 Rp 200.000 Rp 10.000.000 Rp 3.000.000 ____________ _______________ Rp 7.900.000 Rp 200.000 Rp 10.000.000

Hutang Dagang + Modal, Indira Rp 100.000 Rp 15.000.000 ____________ Rp 3.000.000 Rp 100.000 Rp 18.000.000

Transaksi 6 Indira Butik memberikan jasa senilai 1.000.000 kepada pelanggan dan baru akan dibayar bulan depan.Dalam transaksi ini pendapatan yang belum diterima kasnya akan menimbulkan piutang dagang (tagihan) pada langganan, sehingga akan nampak salam persamaan sebagain berikut : Transaksi Harta = Hutang + Modal

Kas + Piutang + Perlengkapan + Tanah = Hutang Dagang + Saldo Rp 7.900.000 Rp 200.000 Rp 10.000.000 Rp 100.000 6. _____________ Rp 1.000.000 _______________ ____________ _____________ Saldo Rp 7.900.000 Rp 1.000.000 Rp200.000 Rp 10.000.000 Rp 100.000

Modal Rp 18.000.000 Rp 1.000.000 Rp 19.000.000

Transaksi 7 Pada Bulan tersebut dibayar biaya listrik Rp 150.000; biaya telepon Rp 250.000 dan biaya lain-lain Rp 50.000. Biaya-biaya yang terjadi akan mengurangi kas dan modal perusahaan, maka persamaanya nampak sebagai berikut : Transaksi Harta =
Tanah = 10.000.000

Hutang

Modal

Kas + Piutang + Perlengkapan + Saldo Rp 7.900.000 1.000.000 200.000 7. (450.000) ___________ Saldo Rp 7.450.000 1.000.000 ___________ 200.000

Hutang Dagang + Modal 100.000 19.000.000 150.000 250.000 ____________ __________ 50.000 10.000.000 100.000 Rp 18.550.000

16

Transaksi 8 Nona Indiara mengambil uang kepentingan pribadinya.Transaksi Perlu diingat bahwa pengambilan perusahaan melainkan merupakan akan berubah sebagai berikut :

kas sebesar Rp 150.000 untuk akan mengurangi kas dan modal. pribadi ini bukan merupakan biaya pengurang modal Indira. Persamaan

Transaksi Modal

Harta

=
Tanah = 10.000.000 10.000.000

Hutang

Kas + Piutang + Perlengkapan + Saldo Rp 7.450.000 1.000.000 200.000 8. (150.000) Saldo Rp 7.300.000 1.000.000 200.000

Hutang Dagang + Modal 100.000 18.550.000 (150.000) 100.000 Rp 18.400.000

Apabila transaksi-transaksi perusahaan Indira diringkaskan dalam tabel akan nampak sebagai berikut :

Butik

Transaksi Modal
1 2 3. 4. 5. 6. 7.

Harta
Perlengkapan + 200.000 1.000.000 Tanah =

Hutang

Kas + Piutang + Rp 15.000.000 (10.000.000) ( 100.000) 3.000.000 ( 450.000)

10.000.000

Hutang Dagang + Modal 15.000.000 200.000 (100.000) 3.000.000 1.000.000 (150.000) (250.000) ( 50.000) (150.000) Rp 18.400.000

8. (150.000) Saldo Rp 7.300.000 1.000.000

200.000

10.000.000

100.000

17

LAPORAN KEUANGAN Laporan keuangan dari suatu perusahaan perseorangan atau firma umumnya berupa perhitungan rugi laba, laporan perubahan modal dan neraca. Laporan Rugi Laba Laporan rugi laba adalah ringkasan dari pendapatan dan biaya sebuah perusahaan dalam peiode tertentu Laporan Perubahan Modal Laporan perubahan modal adalah ringkasan perubahan modal suatu perusahaan yang terjadi dalam peride tertentu. Neraca Neraca adalah suatu daftar yang menunjukan posisi harta, utang dan modal sebuah perusahaan pada tanggal tertentu. Apabila transaksi-transaksi peruhaan Indira Butik dilaporkan dalam ketiga jenis laporan keuangan tersebut diatas, akan terlihat sebagai berikut :

18

Indira Butik Laporan Rugi Laba Bulan Januari xxxx Pendapatan Biaya-biaya Usaha : Biaya Listrik Rp 250.000 Biaya Telepon Rp 150.000 Biaya lain-lain Rp 50.000 Rp Rp 450.000 3.550.000 Rp 4.000.000

Indira Butik Laporan Perubahan Modal Bulan Januari xxxx Modal, Indira, 1 Januari xxx Laba bersih Rp 3.550.000 Prive ( Rp 150.000) Penambahan modal Modal Indira, 31 Januari xxxx Indira Butik Neraca 31 Januari xxxx Aktiva Kas Rp 7.300.000 Piutang Dagang Rp 1.000.000 Perlengkapan Rp 200.000 Tanah Rp 10.000.000 Rp18.500.000 Hutang dan Modal Hutang Modal Rp 100.000 Rp 15.000.000

Rp 3.400.000 Rp18.400.000

Rp 18.400.000 18.500.000

19

Soal-soal Latihan 3 : 1. Sumber dari mana kekayaan perusahaan berasal disebut : a. Harta c. Modal b. Hutang d. Pasiva 2. Bila selama bulan agustus 2003 harta Tuan Nyoman bertambah sebesar Rp 50.000.000 dan jumlah hutang bertambah Rp 10.000.000, maka jumlah dan arah perubahan (bertambah atau berkurang) dari modal, adalah : a. Bertambah Rp 60.000.000 b. Berkurang Rp 60.000.000 c. BertambahRp 40.000.000 d. Berkurang Rp 40.000.000 3. Bunyi persamaan dasar akuntansi adalah ; a. M = H + A b. H = M - A c. A = H + M d. A = H - M 4. Suatu daftar harta, utang dan modal suatu perusahaan pada tanggal tertentu,disebut : a. Neraca b. Perhitungan rugi/laba c. Laporan perubahan Modal d. Laporan laba ditahan 5. Diantara pos-pos dibawah ini, mana yang tidak mempengaruhi perhitungan rugi/laba : a. Pendapatan jasa b. Biaya gaji c. Biaya bunga d. Prive 6. Bila besarnya pendapatan adalah Rp 45.000.0000, beban sebesar Rp 37.500.000, dan prive pemilik sebesar Rp 10.000.000, maka jumlah laba bersih atau kerugian adalah : a. Laba bersih Rp 45.000.000 b. Laba bersih Rp 7.500.000 c. Rugi Rp 37.500.000 d. Rugi Rp 2.500.000 7. Neraca menunjukkan a. Hasil usaha b. Posisi Keuangan c. Perubahan modal

20

d. Laba Bersih 8. Perhitungan Rugi laba menunjukkan : a. Hasil usaha b. Posisi Keuangan c. Perubahan modal d. Laba Bersih

21

Jawaban Soal-soal Latihan 3: 1. d 2. c 3. c 4. a 5. d 6. b 7. b 8. a

22

PERKULIAHAN KE 4

TIK: Pada akhir mata kuliah ini mahasiswa diharapkan dapat: 1. Menjelaskan pengertian Buku Besar 2. Menjelaskan pengertian rekening 3. melakukan pengelompokkan rekening 4. Memahami bentuk rekening 5. Memahami aturan Pendebit-kreditan rekening 6. Melakukan pencatatan transaksi ke dalam rekening 7. Menyebutkan macam-macam nama rekening

Pokok Bahasan: PENCATATAN TRANSAKSI KE BUKU BESAR

Deskripsi Singkat: Dalam pertemuan ini akan mempelajari tentang buku besar dan rekening rekening yang ada di dalam buku besar serta bagaimana aturan pencatatan ke dalam rekening buku besar. Materi ini sebagai dasar melanjutkan materi berikutnya yaitu pencatatan transaksi ke dalam buku jurnal.

Bahan Bacaan: 1. Dasar-Dasar Akuntansi 1, Sugiarto,, Yogyakarta, BPFE, 1985, Bab 2 2. Akuntansi Suatu Pengantar, Soemarso, Jakarta, Rineka Cipta, Bab 4 3. Pengantar Akuntansi 1, Slamet Sugiri, Yogyakarta, UPP AMP, YKPN, 1999, bab 3

23

BAB 4 PENCATATAN TRANSAKSI KE BUKU BESAR


BUKU BESAR Pengertian. Pada bab sebelumnya telah dijelaskan tentang persamaan dasar akuntansi yang digunakan untuk menganalisis pengaruh suatu transaksi keuangan perusahaan terhadap posisi Aktiva, Hutang, dan Modal pemilik, jadi persamaan dasar akuntansi bukan merupakan proses pencatatan transaksi melainkan merupakan media untuk melakukan analisis pengaruh tarnasaksi keuangan. Didalam praktek akuntansi yang sebenarnya transaksi keuangan perusahaan dicatat dalam buku catatan akuntansi. Salah satu alat pencatatan transaksi keuangan perusahaan adalah Buku besar (Ledger) yang diartikan sebagai sebuah buku yang berisi kumpulan rekening atau perkiraan (account). Buku besar berisi rekening-rekening yang ada didalam pembukuan perusahaan. Rekening-rekening yang terdapat di dalam buku besar digunakan untuk mencatat transaksi keuangan perusahaan secara terpisah aktiva, Hutang dan modal pemilik. Di dalam rekening tersebut transaksi keuangan perusahaan dicatat, misalnya rekening kas untuk mencatat transaksi keuangan perusahaan yang berpengaruh terhadap rekening kas, rekening piutang untuk mencatat transaksi yang berpengaruh terhadap rekening piutang dan sebagainya, sehingga dari dari rekaning dapat diketahui transaksi-transaksi yang terjadi yang mempengaruhi rekening tersebut. Pengelompokan Rekening. Dalam bab sebelumnya kita baru mengenal tiga kelompok rekening yaitu aktiva, hutang ,dan modal pemilik. Rekening modal pemilik digunakan untuk menampung semua transaksi yang mempengaruhi modal pemilik yaitu setoran modal, pendapatan, biaya dan prive. Pendapatan merupakan elemen yang menambah modal dan biaya merupakan pengorbanan perusahaan dalam rangka memperoleh pendapatan sebagai pengurang modal, sedangkan prive adalah pengambilan untuk keperluan pribadi pemilik sehingga mengurangi modal pemilik. Dalam praktek sebenarnya, perusahaan mempunyai banyak sumber pendapatan dan macam-macam biaya yang harus dikeluarkan. Apabila semua sumber biaya dan macam-macam biaya digabung dalam pencatatanya ke dalam rekening modal akan berakibat tidak informatif dan akan mengalami kesulitan dalam pembuatan laporan keuangan, khususnya laporan Rugi laba yang hanya melaporkan pendapatan dan biaya, sehingga perlu di pisahkan kedalam rekeningrekening sendiri yaitu rekening pendapatan digunakan untuk mencatat 24

transaksi pendapatan, rekening biaya untuk mencatat biaya dan rekening prive untuk mencatat transaksi pengambilan pribadi pemilik. Informasi yang dihasilkan dari suatu sistem akuntansi dapat dibedakan menjadi 6 kelompok informasi atau rekening yaitu Aktiva, Hutang, Modal pemilik, Pendapatan, Biaya,dan Prive. Keenam kelompok rekening tersebut dapat dikelompokkan lagi menjadi dua (2) kelompok rekening dalam pelaporannya, yaitu: 1. Rekening riil, yaitu rekening-rekening yang pada akhir periode akan dilaporkan pada laporan neraca antara lain aktiva , hutang dan modal 2. Rekening Nominal, yaitu rekening-rekening yang pada akhir periode akan dilaporkan dalam laporan Rugi-laba. Untuk lebih jelasnya pengelompokan rekening dapat dilihat dalam gambar berikut ini: Kelompok Rekening: Aktiva Hutang Modal Pendapatan Biaya Prive Bentuk Rekening Bentuk Rekening harus terdiri (3) bagian yaitu: 1. Nama rekening, yang menjelaskan tentang jenis aktiva, kewajiban, modal, pendapatan atau biaya yang dicatat dalam rekening tersebut. 2. Tempat untuk mencatat penambahan yang terjadi dalam perkiraan yang bersangkutan 3. Tempat untuk mencatat pengurangan rekening yang bersangkutan Rekening Nominal Rekening Riil

Berikut ini bentuk-bentuk rekening yaitu:

25

1. Rekening bentu T Nama Perkiraan Sisi Sebelah kiri (debit) Sisi Sebelah Kanan (kredit)

26

2. Perkiraan Dua Kolom : Nama Perkiraan : Tgl Keterangan Ref Debit Tgl

Nomor Perkiraan : Keterangan Ref Kredit

3. Tgl

Perkiraan Empat Kolom : Keterangan Ref Debit

Kredit D

Saldo K

Aturan Pendebitan dan Pengkreditan Aturan pendebitan dan pengkreditan adalah aturan yang digunakan untuk mencatat perubahan aktiva, hutang, modal pemilik, pendapatan, biaya, prive dalam rekening yang bersangkutan baik penambahan atau pengurangan yang terjadi pada rekening tersebut. Aturan pendebitan dan pengurangan suatu rekening pada umumnya dapat dijelaskan dengan suatu gambar sebagai berikut: NERACA AKTIVA Debit Penambahan (+) Kredit Pengurangan (-) HUTANG Debit Pengurangan (-) Kredit Penambahan (+)

MODAL Debit Pengurangan (-) Kredit Penambahan (+)

Rekening Riil atau Neraca. 27

Apabila suatu transaksi yang mengakibatkan suatu rekening aktiva bertambah, maka rekening yang bersangkutan di debit, sedangkan suatu transaksi mengakibatkan suatu rekening aktiva berkurang , maka rekening tersebut di kredit. Sebaliknya untuk rekening hutang dan modal, apabila suatu transaksi akan mengakibatkan rekening hutang dan modal bertambah akan di kredit, sedangkan apabila mengakibatkan rekening hutang dan modal berkurang akan di debit. Rekening Perhitungan Rugi laba. Penerapan aturan pendebitan dan pengkreditan untuk rekening Nominal yaitu Pendapatan dan biaya didasarkan pada hubungan dengan rekening modal. Laba bersih atau rugi suatu akan mempengaruhi penambahan dan pengurangan modal yang berasal dari kegiatan usaha. Rekening pendapatan akan menambah modal, oleh karena itu penambahan pendapatan pencatannya di dalam rekening di sebelah kredit dan pengurangan pendapatan di sebelah debit. Sedangkan biaya akan mengakibatkan berkurangnya modal sehingga pencatatannya di rekening di sebelah debit dan pengurangan biaya dicatat di sebelah kredit. Untuk memperjelas aturan pendebitan dan pengkreditan rekening pendapatan dan biaya dapat dilihat pada gambar dibawah ini: REKENING MODAL Debit Pengurangan Modal Rekening-rekening Biaya Kas Debit untuk Kredit untuk penambaha n (+) n (-) Penguranga Kredit Penambahan Modal Rekening-rekening Pendapatan Modal Brilliant Debit Kredit untuk untuk Pengurang penambaha an n (-) (+)

Pada akhir suatu periode akuntansi, saldo rekening pendapatan dan biaya dilaporkan dalam perhitungan rugi laba. Secara berkala (biasanya padaakhir tahun) semua rekening pendapatan dan biaya dipindahkan ke rekening yang mengikhtisarkannya (rekening R/L). Akibat dari pemindahan saldo ini dikatakan bahwa rekening-rekening pendapatan dan biaya yang bersangkutan dihitung (closed). Saldo rekening yang mengikhtisarkan pendapatan dan biaya tersebut merupakan laba bersih atau rugi bersih untuk periode yang bersangkutan. Saldo ini kemudian dipindahkan ke rekening modal. Dengan pemindahan ini berarti rekening tersebut sudah ditutup. Oleh karena penutupan rekening pendapatan dan biaya dilakukan secara berkala, maka rekening pendapatan dan biaya sering disebut rekening 28

modal sementara (temporary capital account) atau rekening nominal ( nominal account). Saldo rekening-rekening yang dilaporkan dalam neraca pada akhir periode akan dipindahkan menjadi saldo awal rekening yang bersangkutan untuk periode berikutnya. Pemindahan ini dilakukan secara terus menerus dari tahun ke tahun. Oleh karena sifatnya yang permanen, rekening-rekening neraca sering disebut dengan rekening riil (real account). Rekening Prive Rekening prive ini digunakan untuk penampung transaksi pengambilan uang untuk keperluan pribadi pemilik modal. Hal ini merupakan kebiasaan dalam praktek, terutama apabila pemilik tersebut bekerja penuh untuk perusahaan atau apabila perusahaan tersebut merupakan sumber penghasilan utama. Pengambilan ini dicatat di sebelah kredir rekening Prive (drawing) yang berarti sebagai pengurangan modal. Pencatatan Transaksi Dengan Rekening Suatu tarnsaksi dicatat ke dalam rekening dengan menerapkan aturan pendebit dan pengkreditan suatu rekening. Oleh karena itu sebelum melakukan pencatatan kedalam suatu rekening sebaiknya setiap transaksi selalu dianalisis terlebih dahulu. Urut-urutan yang harus diikuti untuk meneliti setiap transaksi adalh sebagai berikut: 1. Tentukan pengaruh transaksi terhadap penambahan (pengurangan) aktiva, kewajiban, modal, pendapatan dan biaya. 2. Tentukan rekening yang dipengaruhi oleh transaksi tersebut. Gunakan bagan rekening untuk menentukan rekening-rekening yang dipengaruhi oleh transaksi 3. tentukan apakah sebagai akibat adanya transaksi tadi perkiraan tersebut harus didebit atau dikredit. Gunakan aturan pendebitan dan pengkreditan. Tentukan jumlah yang harus didebit dan dikredit. 4. Jumlah debit dan kredit dicatat dalam rekening yang bersangkutan. Perlu diketahui bahwa suatu transaksi paling tidak akan mempengaruhi dua rekening. Apabila suatu rekening di debit maka rekening lainnya dikredit, dengan demikian akan terpelihara suatu keseimbangan debit dan kredit. Misalnya : Pada tanggal 1 September 2003 Tuan Brilliant mendirikan sebuah perusahaan ANGGREK MAS yang bergerak dalam bidang memberikan pelatihan. Transaksi-transaksi di bawah ini terjadi selama bulan September 2003:

29

Tanggal 1 September 2003 Tuan Brilliant menyerahkan kas sebesar Rp 15.000.000 sebagai modal pertamanya. Analisis Transaksi: Transaksi tanggal 1 September mengakibatkan kas perusahaan bertambah sebesar Rp 15.000.000 dan modal pemilik bertambah sebesar Rp 15.000.000. Pencatatan transaksi tersebut ke dalam rekening buku besar adalah penambahan kas akan dicatat di sebelah debit rekening kas dan penambahan modal pemilik akan dicatat di sebelah kredit rekening modal pemilik. Kas 1. 15.000.000 Modal Brilliant 1. 15.000.000

Tanggal 2 September 2003 Perusahaan membeli peralatan kantor perupa meja, lemari kantor dengan harga Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 . Analisis Transaksi: Transaksi tanggal 2 September mengakibatkan rekening peralatan kantor bertambah dicatat di sebelah debit rekening peralatan kantor sebesar Rp 5.000.000, mengakibatkan rekening kas berkurang Rp 2.000.000 akan dicatat di sebelah kredit rekening kas serta mengakibatkan rekening hutang bertambah sebesar Rp 3.000.000 di catat di sebelah kredit rekening hutang. Pengaruh dari transaksi diatas terlihat pada gambar berikut ini: Kas 15.000.000 1. 2. 2.000.000 Peralatan Kantor 2. 5.000.000

Hutang 2. 3.000.000

Tanggal 5 September 2003 Perusahaan membeli bahan habis pakai Berupa spidol, penghapus, bolpoin, dan lain-lain sebesar Rp 500.000

30

Analisis Transaksi: Transaksi tersebut mengakibatkan rekening Bahan habis pakai bertambah dicatat sebelah debit rekening Bahan Habis Pakai sebesar Rp 500.000 dan kas berkurang dicatat di sebelah kredit rekening kas sebesar Rp 500.000 tampak sebagai berikut: Kas 15.000.000 1. 2. 2.000.000 5. 500.000 Bahan Habis Pakai 5. 500.000

Transaksi tanggal 7 September 2003 Pembayaran biaya sewa gedung kantor bulan September sebesar Rp 2.000.000 Analisis transaksi: Transaksi diatas menyebabkan bertambahnya biaya sewa gedung dicatat di sebelah debit rekening sewa gedung dan berkurangnya kas dicatat di sebelah kredit rekening Kas. Kas 1. 2. 15.000.000 2.000.000 5. 500.000 7. 2.000.000 Biaya Sewa Gedung 7. 2.000.000

31

Tanggal 10 September 2003 Membayar hutang atas pembelian peralatan kantor sebesar Rp 1.000.000 Analisis transaksi: Transaksi diatas mengakibatkan hutang berkurang dicatat di sebelah debit rekening hutang sebesar Rp 1.000.000 dan mengurangi kas dicatat di sebelah kredit rekening kas sebesar Rp 1.000.000 Kas 15.000.000 1. 2. 2.000.000 5. 500.000 7. 2.000.000 10. 1.000.000 Hutang 10. 1.000.000 2. 3.000.000

Tanggal 20 September 2003 Digunakan bahan habis pakai sebanyak Rp 50.000

Analisis transaksi: Transaksi diatas mengakibatkan bertambahnya biaya bahan habis pakai sebesar Rp 50.000 di catat di sebelah debit rekening biaya bahan habis pakai dan berkurangnya bahan habis pakai dicatat di sebelah kredit bahan habis pakai sebesar Rp 50.000 Biaya Bahan Habis pakai 20. 50.000 Bahan Habis Pakai 5. 500.000

Bagan Rekening Aktiva, Hutang, Modal, Pendapatan, Biaya dan Prive adalah kelompokkelompok rekening. Tiap kelompok rekening terdiri dari rekeningrekening yang dapat digambarkan sebagai berikut:

32

KELOMPOK REKENING Ativa

KELOMPOK TERJABAR Aktiva Lancar

ELEMEN REKENING Kas Surat-surat berharga Piutang usaha Persediaan

Investasi Jangka Investasi pada saham Panjang Investasi pada obligasi Aktiva Tetap Berwujud Tanah Bangunan Mesin-mesin Kendaraann Alat-alat perkantoran Aktiva Tetap Berwujud Tidak Goodwill Hak paten Merk dagang Leasehold Gedung dalam pembangunan Mesin yang tidak digunakan Utang usaha Utang bank Utang Pajak Pos-pos transitoris & antisipasi pasif Utang hipotik Utang obligasi Utang bank jangka panjang Penjualan Pendapatan jasa

Aktiva Lain-lain UTANG Utang Lancar

Utang Jangka Panjang

Pendapatan

Pendapatan Usaha Pendapatan Usaha

diluar Pendapatan bunga Pendapatan dividen Harga pokok penjualan Biaya administrasi Biaya penjualan

Biaya

Biaya Usaha

33

Modal Pemilik

Biaya Di Luar Usaha Modal Disetor

Biaya bunga Modal Modal Saham Biasa Agio modal saham biasa Laba ditahan Prive

Laba Ditahan Prive Prive

AKTIVA Aktiva adalah sumber-sumber ekonomi yang dikuasai oleh perusahaan dan masih memberikan menfaat dimasa yang akan datang. Aktiva dapat dibedakan menjadi aktiva lancar, investasi, aktiva tetap, dan aktiva lain-lain. Aktiva Lancar Adalah meliputi kas dan sumber-sumber ekonomis lainnya yang dapat dicairkan menjadi kas, dijual, atau habis dipakai dalam jangka waktu satu tahun atau selama satu periode akuntansi. Aktiva lancar meliputi: 1. Kas Adalah uang tunai (uang kertas dan uang logam) dan alat-alat pembayaran lainnya yang dapat disamakan dengan uang tunai. 2. Surat-surat berharga Adalah peneneman uang kas yang sementara menganggur pada surat-surat berharga, misalnya saham dan obligasi, sebagai investasi jangka pendek. 3. Piutang usaha Adalah tagihan kepada pihak luar yang timbul dari aktivitas penjualan barang atau penyerahan jasa secara kredit. Piutang usaha ini ada yang dilengkapi dengan dokumen tertulis tentang kesanggupan membayar disebut piutang wesel, disamping itu ada jenis piutang yang timbul bukan dari kegiatan usaha. Piutang ini disebut piutang lain-lain. Contohnya piutang kepada karyawan. 4. Persediaan Persediaan pada perusahaan dagang meliputi persediaan barang dagangan dan rupa-rupa bahan pembantu yang berupa bahan pengepak (packing material) dan bahan pembungkus (emballing material). Sedangkan persediaan untuk perusahaan pengolahan terdiri dari persediaan bahan baku, persediaan barang dalam proses, dan persediaan barang jadi.

34

5. Pos-pos transitoris dan antisipasi aktif Adalah pos-pos yang terjadi sehubungan dengan periodesasi akuntansi. Periode akuntansi terjadi karena adanya penyusunan laporan keuangan secara periodik. Penyusunan laporan neraca menimbulkan dampak khusus terhadap beberapa transaksi: a. Transitoris aktif, yaitu biaya-biaya yang telah dikeluarkan kasnya oleh perusahaan tetapi bukan merupakan biaya pada periode tersebut melainkan biaya periode berikutnya. Contoh: Perusahaan pada tanggal 1 Januari 2002 melakukan pembayaran biaya sewa kantor untuk 2 tahun sebesar Rp 4.000.000. Pada saat menyusun laporan keuangan pada 31 Desember 2002 yang menjadi biaya sewa kantor adalah biaya sewa kantor sebesar Rp 2.000.000 dari bulan Januari sampai desember 2002. Pengeluaran kas sebesar Rp 2.000.000 untuk Januari sampai dengan Desember 2003 belum dapat diakui sebagai biaya biaya sewa kantor tahun 2002 dan diakui sebagai Persekot biaya atau Biaya yang dibayar dimuka. b. Antisipasi Aktif, adalah pendapatan-pendapatan yang seharusnya menjadi pendapatan periode sekarang tetapi pendapatan itu belum diterima kasnya. Pendapatan ini disebut Pendapatan yang masih akan diterima atau Piutang pendapatan. 6. Investasi Jangka panjang Adalah penanaman diluar perusahaan yang jangka waktunya lebih dari satu tahun dengan tujuan untuk menguasai perusahaan atau memperoleh pendapatan tetap, atau memperoleh kenaikan nilai. Misalnya investasi dalam bentuk saham dan obligasi perusahaan lain dan investasi tanah yang semata-mata untuk memperoleh kenaikan harga jualnya. 7. Aktiva tetap berwujud Adalah sumber-sumber ekonomi berwujud yang perolehannya sudah dalam kondisi siap untuk dipakai atau denganmembangun lebih dahulu. Aktiva tetap ini dimaksudkan untuk digunakan dalam kegiatan normal perusahaan dan tidak untuk dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan. Aktiva ini dapat dimanfaatkan secara permanen atau dalam jangka waktu lebih dari satu tahun. Karena pemanfaatannya lebih dari satu periode akuntansi dan semakin lama aktiva tersebut akan berkurang manfaatnya karena aus, rusak dan sebagainya maka kecuali tanah, aktiva tetap ini dilakukan penyusutan atau depresiasi. Jumlah kumulatif penyusutan yang sudah diakui dicatat dalam rekening akumulasi penyusutan yang perlakuannya sebagai pengurang harga perolehan aktiva tetap berwujud. Berikut ini disajikan rekening-rekening aktiva tetap berwujud dan akumulasi penyusutannya.

35

Rekening Aktiva Tetap Mesin Gedung Kendaraan Alat-alat kantor

Rekening Akumulasi Depresiasi Akumulasi depresiasi mesin Akumulasi Depresiasi Gedung Akumulasi depresiasi kendaraan Akumulasi depresiasi alat-alat kantor

8. Tanah Adalah bagian dari bumi yang dimiliki perusahaan dan digunakan dalam kegiatan normal perusahaan. 9. Gedung dan bangunan Adalah bangunan-bangunan yang dimiliki perusahaan dan digunakan dalam kegiatan normal perusahaan, contoh gedung kantor, gedung pabrik, gedung garasi, dan lain-lain. 10. Mesin-mesin Adalah segenap alat-alat yang diguanakan dalam pengolahan barang yang berkaitan dengan kegiatan normal perusahaan. 11. Kendaraan Adalah segala alat-alat transportasi milik perusahaan dan digunakan dalam rangka kegiatan normal perusahaan, sebagai pengangkut barang atau karyawan. 12. Alat-alat perkantoran Meliputi perangkat, perabot dan perkakas perkantoran milik perusahaan yang digunakan dalam kaitannya dengan kegiatan normal perusahaan. Untuk perusahaan dagang alat-alat kantor ini meliputi alat-alat kantor untuk kegiatan administrasi dan alat-alat untuk toko. 13. Aktiva tetap tidak berwujud Aktiva ini mencerminkan hak-hak istimewa atau kondisi yang menguntungkan perusahaan dalam mencapai pendapatan. Aktiva ini dapat diperoleh dengan cara membeli dari pihak lain atau mengembangkan sendiri. Hak patenm adalah aktiva yang dapat dibeli dari pihak lain. Goodwill yang melekat pada perusahaan merupakan pengakuan dari pihak lain, seperti Keberhasilan manajemennya dalam mengelola perusahaan. Terhadap aktiva ini dikenakan amortisasi yang hampir sama dengan penyusutan atau depresiasi pada aktiva tetap berwujud.

36

14. Aktiva lain-lain Aktiva-aktiva yang dikelompokkan kedalam aktiva ini adalah aktiva yang dimiliki perusahaan tetapi tidak digunakan untuk kegiatan normal perusahaan. Misalnya gedung masih dalam tahap pembangunan, tanah yangtidak untuk kegiatan normal perusahaan, Villa, dan sebagainya. Hutang Adalah Klaim atau hak para kreditur terhadap harta yang dimiliki oleh perusahaan. Hutang dapat di bedakan menjadi Hutang lancar dan Hutang jangka panjang, hal ini dikaitkan dengan jangka waktu pelunasannya. Hutang lancar 1. Hutang usaha Adalah kewajiban perusahaan yang timbul dari kegiatan normal perusahaan. Hutang usaha ini juga dapat dilengkapi dengan dokumen secara tertulis berisi kesanggupan membayar dari perusahaan disebut hutang wesel, di samping hutang wesel ada juga hutang yang tanpa dilengkapi dokumen tertulis dari perusahaan. 2. Hutang bank Adalah penarikan pinjaman oleh perusahaan dari bank. Hutang Bank yang masih kelompok ini adalah hutang bank yang jangk waktunya maksimal satu tahun. 3. Transitoris pasif Yaitu penghasilan-penghasilan yang sudah diterima kasnya oleh perusahaan tetapi belum saatnya diakui sebagai penghasilan perusahaan karena belum memberikan jasanya. Contoh: Perusahaan menyewakan ruang kantor kepada pihak lain selama 3 Tahun dimulai dari 1 januari 2002 sampai dengan 31 Desember 2004. Pada tanggal 1 Januari 2002 pihak penyewa membayar uang sewa toko tersebut secara keseluruhan sebesar Rp 15.000.000. Pada tanggal 31 Desember 2002 pada saat perusahaan membuat laporan keuangan, penghasilan yang dapat diakui sebagai penghasilan sewa tahun 2002 adalah sebesar Rp 5.000.000 sedangkan siasanya adalah merupakan pendapatan diterima dimuka atau hutang pendapatan yang menimbulkan kewajiban perusahaan kepada pihak penyewa.

37

4. Antisipasi Pasif Adalah biaya yang sudak diakui sebagai biaya tetapi belum dibayar oleh perusahaan. Contoh: Biaya listrik bulan Desember 2002 biasanya akan dibayarkan pada bulan januari 2003. Maka pada saat perusahaan menyusun laporan keuangan tahun 2002 biaya listrik sudah mengakui sebagai biaya tahun 2002 karena perusahaan sudah menggunakan listrik tersebut tetapi belum dibayar, sehingga timbul kewajiban bagi perusahaan yaitu hutang listrik. Hutang Jangka Panjang Adalah hutang yang jangka waktu pelunasannya lebih dari satu tahun atau meliputi beberapa tahun. Yang termasuk dalam kelompok hutang jangka panjang adalah: 1. Hutang hipotik Adalah hutang jangka panjang yang dijamin dengan aktiva tetap, misalnya tanah, Gedung, mesin dan sebagainya. 2. Hutang Obligasi Adalah hutang yang disertai dengan kesanggupan perusahaan untuk membayar sejumlah uang sebagaimana tercantum dalam surat hutang tersebut pada saat jatuh tempo. Biasanya perusahaan mengeluarkan surat obligasi untuk memperoleh dana dari pihak luar. 3. Utang bank jangka panjang Adalah Hutang perusahaan kepada bank yang jangka waktu pelunasannya lebih dari satu tahun. Pendapatan Adalah setiap tambahan aktiva atau pengurangan kewajiban yang timbul karena usaha perusahaan baik yang kegiatan pokok perusahaan, contohnya adalah pendapatan penjualan atau pendapatan jasa atau kegiatan di luar usaha pokok perusahaan contohnya pendapatan bunga deposito dan pendapatan dividen dan lain-lain. Biaya Adalah semua pengorbanan ekonomis yang dikeluarkan perusahaan untuk memperoleh pendapatan. Pengorbanan ekonomis dapat berupa pengurangan aktiva karena terjadi pengeluaran kas atau penambahan kewajiban karena belum terjadi pengeluaran kas. Dalam pengelompokan biaya yang dikeluarkan perusahaan tergantu jenis perusahaan. Perusahaan jasa mengelompokan biaya yang dikeluarkan ke dalam biaya operasi sedangkan untuk jenis perusahaan jasa dapat dikelompokkan menjadi: 1. Harga Pokok penjualan, yaitu harga pokok barang yang dijual 2. Biaya operasi yaitu biaya-biaya yang dikeluarkan untuk mendukung kegiatan usaha perusahaan. Biasanya usaha ini dibedakan menjadi

38

biaya pemasaran misalnya biaya iklan, biaya gaji bagian penjualan dan lain-lain, dan biaya administrasi dan umum contohnya adalah biaya gaji pimpinan, gaji karyawan kantor, biaya bahan habis pakai, penyusutan dan lain-lain. Modal Pemilik Adalah sisa hak pemilik atas aktiva yang dimiliki perusahaan setelah dikurangi dengan utang-utang perusahaan. Rekening modal perusahaan dalam neraca tergantung pada jenis perusahaan.Modal pemilik pada perusahaan perseorangan dan persekutuan , rekening modal di ikuti dengan nama pemilik, misalnya Modal Brilliant. Modal pemilik untuk perusahaan persero merupakan setoran pemegang saham. Pemilik saham adalah pemilik perusahaan dengan cara membeli saham yang dikeluarkan oleh perusahaan sehingga modal pemilik disebut modal saham. Di dalam neraca modal saham dicantumkan sebesar nilai nominalnya, apabila jumlah modal yang disetor pemilik lebih besar dari nilai nominal selisihnya akan ditampung ke rekening agio modal saham sedangkan apabila jumlah yang disetor pemilik lebih kecil dari jumlah nominal selisihnya akan ditampung ke rekening Dis agio modal saham. Modal Sumbangan adalah rekening yang dibentuk untuk menampung penambahan modal yang berasal dari sumbangan oleh pihak lain. Prive Adalah pengambilan aktiva perusahaan yang dilakukan oleh pemilik perusahaan. Rekening ini digunakan untuk menampung pengambilan pribadi oleh pemilik. Rekening prive terdapat pada perusahaan perseorangan dan perusahaan persekutuan. Untuk perusahaan persekutuan rekening prive digunakan untuk menampung transaksi pengambilan pribadi masing-masing pemilik.

39

Soal soal latihan 4: Test digunakan sebagai bahan pengukur seberapa mahasiswa dapat memahami materi ini. Apabila hasil tes mahasiswa nilainya mencapai 60 keatas maka dapat dilanjutkan pada bab berikutnya. Apabila nilai mahasiswa dibawah 60 harus mengulangi bab ini. 1. Buku yang berisi informasi transaksi keuangan berupa penambahan dan pengurangan rekening tertentu adalah: A. Jurnal B. Rekening buku besar C. Buku harian D. Laporan rugi laba 2. Buku besaradalah: A. Alat pencatatan transaksi keuangan perusahaan secara urut waktu berupa pendebitan dan pengkreditan rekening besaerta informasi yang menyertai transaksi tersebut B. Merupakan The books of Original Entries C. Merupakan alat pencatatan transaksi keuangan tentang penambahan dan pengurangan yang terjadi dalam kelompok rekening tertentu D. Tidak ada jawaban yang benar 3. A. B. C. D. Rekening di bawah ini termasuk aktiva lancar adalah rekening: Mesin Piutang usaha Kendaraan Gedung

4. Rekening di bawah ini yang mempunyai saldo debit adalah: A. Piutang usaha B. Utang Usaha C. Utang obligasi D. Modal A 4. Rekening yang mempunyai saldo kredit adalah rekening: A. Kendaraan B. Piutang usaha C. Persediaan D. Hutang wesel 5. Rekening tersebut yang termasuk rekening: A. Sewa dibayar dimuka B. Persekot asuransi C. Pendapatan sewa D. Akumulasi penyusutan mesin rekeninh nominal adalah

40

6. Rekening di bawah ini yang termasuk rekening riil adalah rekening: A. Biaya sewa B. Sewa dibayar dimuka C. Pendapatan bunga D. Penyusutan gedung 7. A. B. C. D. Saldo normal rekening modal adalah: Debit Kredit Positif Negatif

8. Kolom debit rekening kas adalah untuk mencatat: A. Penambahan B. Pengurangan C. Penyusutan D. Akumulasi 10. Pernyataan manakah di bawah ini yang benar: A. Setiap transaksi keuangan perusahaan bisa merubah sisi debit atau sisi kredit persamaan dasar akuntansi ataupun merubah baik sisi debit dan sisi kreditnya B. Setiap transaksi keuangan perusahaan akan selalu merubah salah satu sisi debit dan sisi kredit persamaan dasar akuntansi C. Setiap transaksi keuangan perusahaan akan selalu merubah sisi debit persamaan dasar akuntansi D. Setiap transaksi keuangan perusahaan akan selalu merubah sisi kredit persamaaan dasar akuntansi

41

Jawaban Soal-soal Latihan 4 : 1. B 2. C 3. B 4. A 5. D 6. C 7. B 8. B 9. A 10.A

42

PERTEMUAN KE : 5

TIK: Pada akhir mata kuliah ini mahasiswa diharapkan dapat: 1. Menjelaskan definisi jurnal 2. Menjelaskan alasan-alasan melakukan pencatatan transaksi di dalam buku jurnal 3. Menjelaskan bentuk buku jurnal 4. Melakukan pencatatan kedalam buku jurnal 5. Menjelaskan pengertian posting 6. Melakukan posting dari buku jurnal ke rekening buku besar 7. Melakukan penghitungan saldo tiap-tiap rekening 8. Menjelaskan macam-macam kesalahan dalam proses pencatatan tarnsaksi 9. Membuat jurnal koreksi 10. Menjelaskan pengertian dan tujuan pembuatan neraca saldo 11. Menyusun neraca saldo

Pokok Bahasan: BUKU JURNAL, POSTING, DAN NERACA SALDO Deskripsi Singkat: Pada bab sebelumnya telah dijelaskan bagaimana cara melakukan pencatatan transaksi ke dalam rekening dan bagaimana aturan pendebitan dan pengkreditan rekaning, sehingga diharapkan anda dapat dengan mudah melakukan pencatatan transaksi ke dalam buku jurnal karena pencatatan transaksi di dalam jurnal perlu memahami terlebih dahulu bagaimana aturan pendebitan dan pengkreditan. Pada praktek pencatatan transaksi ke dalam buku besar tidak dibenarkan oleh siklus akuntansi. Prosedur yang benar pencatatan transaksi dilakukan di dalam buku jurnal Proses pencatatan ke dalam buku jurnal disebut dengan proses penjurnalan. Informasi yang ada di buku jurnal kemudian ditransfer ke rekening buku besar melalui proses posting. Pada akhir periode akuntansi disusun neraca saldo yang berisi saldo-saldo dari rekeningrekening buku besar. Bahan Bacaan: 1. Dasar-Dasar Akuntansi 1, Sugiarto,, Yogyakarta, BPFE, 1985, Bab 2 2. Akuntansi Suatu Pengantar, Soemarso, Jakarta, Rineka Cipta, Bab 5 3. Pengantar Akuntansi 1, Slamet Sugiri, Yogyakarta, UPP AMP, YKPN, 1999, bab 4

43

BAB 5 BUKU JURNAL, POSTING DAN NERACA SALDO


BUKU JURNAL Buku Jurnal adalah media pencatatan transaksi secara kronologis berupa pendebitan dan pengkreditan rekening beserta penjelasan yang diperlukan dari transaksi tersebut. Jurnal merupakan catatan akuntansi yang pertama sehingga sering disebut The Books of Original Entry. Di dalam buku jurnal semua transaksi dicatat sehingga dari buku jurnal kita dapat mengetahui semua transaksi yang terjadi di dalam perusahaan. Buku jurnal dirancang sedemikian rupa sehingga dapat menampung penjelasan-penjelasan yang menyertai transaksi tersebut karena buku jurnal merupakan sumber pencatatan transaksi ke dalam rekening buku besar. Pencatatan transaksi secara langsung ke rekening buku besar tidak dibenarkan oleh siklus akuntansi disamping terdapat alasanalasan sebagai berikut: 1. Transaksi keuangan menyangkut beberapa elemen yang harus ditunjukkan pada satu media tertentu. Suatu transaksi akan mempengaruhi paling sedikit 2 (dua) rekening. Rekening hanya meliputi informasi tentang transaksi yang mempengaruhi rekening tersebut. Maka pencatatan tranaksi secara langsung ke buku besar akan mengaburkan gambaran pengaruh suatu transaksi terhadap rekening-rekening. 2. Pencatatan tarnsaksi harus mampu menyajikan terjadinya transaksi secara kronologis. Pencatatan transaksi secara urut waktu atau kronolis mempermudah dalam penelusuran terhadap suatu transaksi. Sedangkan di dalam rekenign buku basar tidak dirancang untuk keperluan semacam itu. 3. Sebuah perusahaan yang besar mempunyai ratusan rekening . Apabilan pencatatan dilakukan secara langsung ke rekening buku besar, maka pekerjaan ini hanya dapat dilakukan oleh satu orang. Sedangkan transaksi yang terjadi di dalam perusahaan pada kenyataannya dalam satu hari dapat mencapai sepuluh bahkan sampai seratus transaksi, maka tidak mungkin satu orang dapat menangani semua transaksi sendirian karena kemampuan yang terbatas pencatatan transaksi yang demikian banyak akan menimbulkan banyak kesalahan. 4. Transaksi keuangan harus dicatat lengkap beserta keterangan dan kondisi yang menyertainya. Rekening Buku besar tidak dirancang untuk memantau segenap keterangan dan kondisiyang mengikuti transaksi tersebut karena kolom keterangan yang disediakan tidak cukup untuk menampung keterangan yang menyertai transaksi tersebut.

44

5. Pencatatan secara langsung ke dalam buku besar menimbulkan kesulitan untuk mengidentifikasi terjadinya kesalahan pencatatan transaksi. Proses identifikasi transaksi sangat penting untuk dapat menemukan kesalahan saat dan tempat terjadinya kesalahan. Kesalahan-kesalahan berikut tidak dapat diidentifikasi dengan pencatatan langsung ke buku besar: a Lupa melakukan pendebitan dan pengkreditan suatu transaksi. b Mendebit dan mengkredit pada rekening yang tidak sesuai c Kelebihan dan kekurangan pada saat pencatatan transaksi d Kesalahan letak suatu angka pada saat pencatatan misalnya Rp 123.000 di tulis menjadi Rp 132.000. Bentuk Jurnal Bentuk Buku jurnal secara umum dapat ditunjukkan pada gambar berikut: JURNAL Halama n Jurnal: Tanggal Keterangan Ref Debit Kredit

Kolom-kolom yang harus ada pada jurnal adalah: a Halaman Jurnal. Transaksi keaungan yang dilakukan oleh suatu perusahaan meliputi jumlah yang banyak sehingg tidak cukup dicatat pada halaman. Halaman jurnal akan dicatat dalam kolom Ref buku rekening. Apabila di dalam suatu rekening kolom Ref berisi satu maka sumber pencatatan rekening buku besar terdapat pada buku jurnal halaman 1. b Tanggal. Tanggal transaksi harus dicatat pada buku jurnal, sebab buku jurnal berisi semua transaksi yang terjadi di dalam perusahaan sehingga mempermudah dalam penelusuran suatu transaksi. Penulisan tanggal diawali dengan penulisan tahun di ujung paling atas. Nama

45

bulan di tulis sekali selama bulan yang sama dan di ujung atas tiaptiap halaman. c Keterangan. Kolom keterangan merupakan elemen penting yang menampung nama rekening-rekening yang terkait dalam suatu transaksi sekaligus pengelompokannya dalam debit atau kredit yang sesuai. Rekening yang didebit ditulis dekat dengan garis pada kolom keterangan, sedangkan rekening yang dikredit ditulis di bawah rekening yang didebit dengan menjorok kedalam paling tidak sebanyak 5 karakter/spasi. Tiap transaksi harus disertai dengan keterangan dan kondisi yang menyertai transaksi tersebut. d Referensi. Kolom Ref digunakan untuk menampung informasi mengenai rekening yang terkait dengan transaksi yang baru di catat. Biasanya kolom referansi diisi dengan nomor kode rekening, namun pada perusahaan-perusahaan kecil ada yang mengisi hanya dengan tick mark () sebagai tanda bahwa transaksi telah diposting ke buku besar. Sebelum diposting ke rekening buku besar kolom Ref di kosongkan. e Debit dan Kredit. Kolom debit dan kredit digunakan untuk menulis jumlah rupiah transaksi. Rekening yang di debit ditulis di kolom debit dan rekening yang dikredit ditulis di kolom kredit. Mencatat Transaksi di Buku Jurnal. Berikut ini contoh pencatatan tarnsaksi ke dalam buku jurnal: Tanggal 1 September 2003 Tuan Brilliant menyerahkan kas sebesar Rp 15.000.000 sebagai modal pertamanya. Analisis Transaksi: Transaksi tanggal 1 September mengakibatkan kas perusahaan bertambah sebesar Rp 15.000.000 dan modal pemilik bertambah sebesar Rp 15.000.000. kas bertambah akan didebit dan modal bertambah akan di kredit. JURNAL Halama n Jurnal: 1

46

Tanggal
2003 Septembe r 1

Keterangan
Kas Modal (untuk mencatat setoran modal oleh pemilik)

Ref
101 301

Debit 15.000.000

Kredit

15.000.000

Tanggal 2 September 2003 Perusahaan membeli peralatan kantor berupa meja, almari kantor dengan harga Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 . Analisis Transaksi: Transaksi tanggal 2 September mengakibatkan rekening peralatan kantor bertambah di sebesar Rp 5.000.000, mengakibatkan rekening kas berkurang dikredit sebesar Rp 2.000.000 dan serta mengakibatkan rekening hutang bertambah dikredit sebesar Rp 3.000.000 pencatatan ke dalam buku jurnal terlihat pada gambar berikut ini: JURNAL Halaman Jurnal: 1 Tanggal
2003 Septembe r 1

Keterangan
Kas Modal (untuk mencatat setoran modal oleh pemilik) 2 Peralatan Kantor Kas Hutang

Ref
101 301

Debit 15.000.000

Kredit

15.000.000

104 101 201

5.000.000 2.000.000 3.000.000

(untuk mencatat pembelian berupa meja, almari kantor dengan harga Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 .

47

Tanggal 5 September 2003 Perusahaan membeli bahan habis pakai Berupa spidol, penghapus, bolpoin, dan lain-lain sebesar Rp 500.000 secara tunai

48

Analisis Transaksi: Transaksi tersebut mengakibatkan rekening Bahan habis pakai bertambah di debit sebesar Rp 500.000 dan kas berkurang di kredit sebesar Rp 500.000 tampak sebagai berikut: JURNAL Tangg Keterangan al
2003 Septembe r 1 Kas Modal (untuk mencatat setoran modal oleh pemilik) 2 Peralatan Kantor Kas Hutang 101 301 15.000.000 15.000.000

Ref

Debit

Halaman Jurnal: 1 Kredit

104 101 201

5.000.000 2.000.000 3.000.000

(untuk mencatat pembelian berupa meja, almari kantor dengan harga Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 .
5 105 Bahan Habis Pakai 101 Kas (Untuk mencatat pembeli bahan habis pakai Berupa spidol, penghapus, bolpoin, dan lain-lain sebesar Rp 500.000 secara tunai) 500.000 500.000

49

Transaksi tanggal 7 September 2003 Pembayaran biaya sewa gedung kantor bulan September sebesar Rp 2.000.000 Analisis transaksi: Transaksi diatas menyebabkan bertambahnya biaya sewa gedung , rekening biaya sewa gedung di debit sebesar Rp 2.000.000 dan rekening kas berkurang dikredit Rp 2.000.000 JURNAL Halaman Jurnal: 1 Debit Tangg Keterangan Ref Kredit al
2003 Septembe r 1 Kas Modal (untuk mencatat setoran modal oleh pemilik) 2 Peralatan Kantor Kas Hutang 101 301 15.000.000 15.000.000

104 101 201

5.000.000 2.000.000 3.000.000

(untuk mencatat pembelian berupa meja, almari kantor dengan harga Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 .
5 Bahan Habis Pakai Kas 105 101 500.000 500.000

(Untuk mencatat pembeli bahan habis pakai Berupa spidol, penghapus, bolpoin, dan lain-lain sebesar Rp 500.000 secara tunai) 7 Biaya Sewa Gedung 502 Kas 101 (untuk mencatat pembayaran biaya sewa gedung bulan september) 2.000.000 2.000.000

50

Tanggal 10 September 2003 Membayar hutang atas pembelian peralatan kantor sebesar Rp 1.000.000 Analisis transaksi: Transaksi diatas mengakibatkan hutang berkurang rekening kas di debit sebesar Rp 1.000.000 dan mengurangi kas , rekening kas di kredit sebesar Rp 1.000.000 JURNAL Halaman Jurnal: 1 Tangg Keterangan Ref Debit Kredit al
2003 Sept 1 Kas Modal (untuk mencatat setoran modal oleh pemilik) Peralatan Kantor Kas Hutang 101 301 15.000.000 15.000.000

104 101 201

5.000.000

2.000.000 3.000.000

(untuk mencatat pembelian berupa meja, almari kantor dengan harga Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 .
5 Bahan Habis Pakai Kas 105 101 500.000 500.000

(Untuk mencatat pembeli bahan habis pakai Berupa spidol, penghapus, bolpoin, dan lain-lain sebesar Rp 500.000 secara tunai)
7 Biaya Sewa Gedung Kas (untuk mencatat pembayaran biaya sewa gedung bulan september) Hutang Kas (untuk mencatat pembayaran hutang pembelian peralatan kantor) 502 101 2.000.000 2.000.000

10

201 101

1.000.000

1.000.000

51

Tanggal 20 September 2003 Digunakan bahan habis pakai sebanyak Rp 50.000 Analisis transaksi: Transaksi diatas mengakibatkan bertambahnya biaya bahan habis pakai sebesar Rp 50.000 rekening Bahan habis pakai di debit dan berkurangnya bahan habis pakai rekening Bahan habis pakai di kredit sebesar Rp 50.000 JURNAL Halaman Jurnal: 1 Tangg Keterangan Ref Debit Kredit al
2003 Sept 1 Kas Modal (untuk mencatat pemilik) Peralatan Kantor Kas Hutang 101 301 15.000.000 15.000.000

setoran

modal

oleh

104 101 201

5.000.000

2.000.000 3.000.000

(untuk mencatat pembelian berupa meja, almari kantor dengan harga Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 .
5 Bahan Habis Pakai Kas 105 101 500.000 500.000

(Untuk mencatat pembeli bahan habis pakai Berupa spidol, penghapus, bolpoin, dan lain-lain sebesar Rp 500.000 secara tunai)
7 502 Biaya Sewa Gedung 101 Kas (untuk mencatat pembayaran biaya sewa gedung bulan september) 2.000.000 2.000.000

10

20

Hutang 201 Kas 101 (untuk mencatat pembayaran hutang pembelian peralatan kantor) Biaya bahan habis pakai 501 Bahan habis pakai 105 (Untuk mencatat pemakaian bahan habis pakai)

1.000.000 1.000.000 50.000 50.000

52

POSTING Posting adalah proses pemindahan jumlah di kolom debit buku jurnal ke kolom debit rekening buku besar dan jumlah di kolom kredit buku jurnal ke kolom kredit rekening buku besar. Langkah-langkah posting adalah sebagai berikut: 1. Ambillah, dari buku besar rekening- rekening yang disebut di dalam buku jurnal di kolom keterangan. Dengan mengambil contoh transaksi tanggal 1 September 2003 pada perusahaan Brilliant corp rekening-rekening yang diambil adalah Kas dan Modal. 2. Masukkan tanggal transaksi yang tertera di buku jurnal ke kolom tanggal untuk masing-masing rekening 3. Masukkan jumlah rupiah baik yang di debit maupun dikredit ke masing-masing rekening sesuai debit dan kreditnya. 4. Catatlah keterangan yang singkat di kolom keterangan masingmasing rekening. 5. Masukkan nonor halaman yang ada di buku jurnal ke kolom Ref masing-masing rekening. 6. Sebagai tandingan nomor 5, masukkan nomor-nomor rekening di kolom Ref pada buku jurnal. Langkah terakhir ini digunakan untuk menandai bahwa jurnal benar-benar telah diposting. Secara skematis proses posting dapat dilihat pada gambar dibawah ini:

53

JURNAL UMUM Halaman : 1 Tanggal


2003 Septembe r 1

Keterangan
Kas Modal (untuk mencatat setoran modal oleh pemilik)

Ref
101 301

Debit 15.000.000

Kredit

15.000.000

Nama Perkiraan : Kas Tanggal Keterangan 2003 Sept 1 Saldo Awal (setoran modal)

Ref

Debit

Kredit

No. Perkiraan : 101 Saldo D K 15.000.00 0

JU 1

15.000.00 0

Nama Perkiraan : Modal Tanggal Keterangan 2003 Sept 1 Modal Awal (setoran modal)

Ref

Debit

Kredit

No. Perkiraan : 301 Saldo D K 15.000.000

JU 1

15.000.00 0

54

Saldo Rekening Buku Besar Saldo rekening buku besar diambil angkanya dari selisih total jumlah kolom debit dengan total jumlah kolom kredit rekening buku besar. Sebagai contoh rekening saldo Kas sebesar Rp 9.500.000 pada kasus bab sebelumnya setelah mengalami beberapa kali posting tampak sebagai berikut:

Nama Perkiraan : Kas Keterangan Ref Tanggal Setoran Tn. 1 2003 1 Brillian Sept Jumlah Saldo kredit Saldo

Jumlah 15.000.000

Tanggal 2003 2 Sept 5.500.000 5 7 10

No. Perkiraan : 101 Keterangan Ref Jumlah 1 2.000.000 1 1 1 Jumlah 500.000 2.000.000 1.000.000 5.500.000

9.500.000

NERACA SALDO Setelah proses pencatatan transaksi di dalam buku jurnal dan pemindahan informasi buku jurnal ke rekening buku besar melalui proses posting langkah selanjutnya adalah menyusun Neraca Saldo. Neraca Saldo adalah daftar rekening-rekening beserta saldosaldo yang menyertainya. Tujuan dari penyusunan neraca saldo adalah untuk menguji kesaman jumlah kolom debit dan jumlah kolom kredit neraca saldo. Adanya kesamaan jumlah kolom debit dan kolom krdit neraca saldo tidak menjamin bahwa semua saldo tiap-tiap rekening di neraca saldo menunjukkan jumlah benar karena terdapat kesalahan yang tampak dalam neraca saldo karena mempengaruhi kesamaan debit dan kredit neraca saldo dan kesalahan yang tidak tampak pada neraca saldo, karena kesalahan tersebut tidak mempengaruhi kesamaan debit dan kredit neraca saldo. Berikut ini kesalahan kesalahan yang tampak dalam neraca saldo: 1. Kesalahan pada saat penyusunan neraca saldo, seperti: a Salah dalam penjumlahan salah satu kolom neraca saldo b Kesalahan dalam penulisan jumlah saldo rekening ke neraca saldo c Kesalahan dalam penulisan saldo debit ke saldo kredit dan sebaliknya d Lupa menulis saldo rekening ke dalam neraca saldo

55

2. Kesalahan di dalam menentukan saldo suatu rekening: a Salah menghitung saldo b Suatu saldo di catat dalam kolom saldo yang salah 3. Kesalahan pada saat pencatatan transaksi: a Angka yang salah telah diposting ke dalam suatu rekening b Suatu debit telah di bukukan sebagai kredit, dan sebaliknya c Ada suatu debit atau kredit yang dihilangkan Sedangkan kesalahan-kealahan dibawah ini adalah kesalahan kesalahan yang tidak dalam neraca saldo: 1. Suatu transaksi tidak dicatat dalam Jurnal. Apabila suatu transaksi tidak dicatat ke dalam buku jurnal karena lupa tidak akan mempengaruhi keseimbangan debit dan kredit neraca saldo akan tetapi jumlah saldo yang ada di dalam neraca saldo salah. 2. Suatu tarnsaksi dicatat dalam jurnal dengan satuan uang yang salah. Misalnya suatu transaksi pembayaran biaya sewa sebesar Rp 450.000 di tulis sebesar Rp 45.000. Kesalahan ini tidak akan mempengaruhi keseimbangan debit dan kredit neraca saldo. 3. Suatu transaksi dicatat dalam jurnal lebih dari satu kali. Pencatatan suatu transaksi lebih dari satu kali tidak akan mempengaruhi keseimbangan debit dan kredit neraca saldo tetapi mengakibatkan saldo rekening dilaporkan lebih besar dari jumlah yang sebesarnya. 4. Suatu transaksi dicatat dalam jumlah jurnal pada rekening yang salah. Kesalahan dalam pencatatan transaksi dengan cara mencatat pada rekening yang tidak semestinya tidak akan mempengaruhi keseimbangan debit dan kredit neraca saldo akan tetapi mengakibatkan suatu rekening dilaporkan lebih besar dan rekening lainnya dilaporkan terlalu kecil dari yang sebesarnya. Untuk menghidari terjadinya kesalahan-kesalahan yang dapat berakibat fatal, maka suatu ketelitian bekerja sangat diperlukan oleh para pemegang pembukuan (book keepers). Suatu langkah pencegahan yang lebih baik adalah sebagai berikut: a Menganalisis elemen-elemen yang akan dipengaruhi oleh sesuatu transaksi, apakah itu aktiva, hutang, modal, pendapatan dan biaya b Menganalisis pengaruh suatu transaksi kepada elemen

56

c Menganalisis pendebitan dan pengkreditan yang semestinya dilakukan, apakah sesuatu tambahan pada elemen tertentu harus dicatat pada sisi debet ataukah pada sisi kredit. d Menguji kebenaran posting yang dilakukan, dengan membandingkan angka-angka pada jurnal dengan yang yang tercantum padarekening. e Menguji ulang kesamaan antara keseluruhan jumlah debit dengan keseluruhan jumlah kredit dalam jurnal. f Menyusun daftar rekening pada neraca saldo secara urut sesuai dengan nomor tiap-tiap rekening. g Memeriksa posisi angka, khususnya tanda titik yang memisahkan posisi ribuan, jutaan, milyaran dan seterusnya serta tanda koma yang menunjukkan pecahan desimal, sehingga tidak terjadi kesalahan meletakkan tanda tersebut. Berikut ini adalah contoh Neraca Saldo Perusahaan Brilliant Per 31 Desember 2002. Angkaangka dan jumlah saldo rekening tidak ada kaitannya dengan pembahasan soal sebelumnya: PT BRILLIANT Neraca Saldo Per 31 Desember 2002 No Rek 101 102 103 104 105 106 201 202 301 302 401 402 501 502 503 504 Nama Rekening Kas Piutang Usaha Premi Asuransi Dibayar di Muka Bahan Habis Pakai Perangkat Kantor Kendaraan Utang Usaha Utang Bank Modal Tuan Brilliant Prive Tuan Brilliant Pendapatan Jasa Pendapatan Sewa Biaya Gaji Biaya Sewa Biaya Air, Telepon & Listrik Biaya lain-lain Debit Rp 25.500.00 1.500.000 850.000 500.000 7.000.000 20.000.000 Rp 4.350.000 8.000.000 23.500.000 3.000.000 35.000.000 3.000.000 8.500.000 5.000.000 1.500.000 500.000 73.850.000 Kredit

73.850.000

Jurnal Koreksi

57

Di dalam pencatatan transaksi ke dalam buku jurnal dan proses pemindahan ke rekening buku besar kemungkinan terjadi kesalahan sangatlah besar. Untuk mengatasi terjadinya kesalahan tersebut diperlukan perlakuan-perlakuan yang khusus bukan hanya sekedar menghapus dengan menggunakan karet penghapus atau korektor (tipex, stipo, dan lain-lain, karena langkah tersebut justru tidak diperbolehkan dan akan menimbulkan kecurigaan terjadinya kecurangan-kecurangan. Ada 4 macam kesalahan yang kemungkinan terjadi: 1. Suatu transaksi dicatat langsung ke buku besar. Implikasinya kesalahan ini adalah transaksi tersebut belum dicatat di buku jurnal. Untuk mengatasi kesalahan ini, cukup segera dilakukan penjurnalan atas transaksi yang bersangkutan, dengan memberikan keterangan seperlunya agar kesalahan tersebut dapat diterima oleh pihak-pihak yang bersangkutan dengan pembukuan perusahaan. 2. Suatu transaksi sudah dijurnal, namun belum diposting. Untuk mengatasi kesalahan ini, cukup segera dilakukan posting ke rekening buku besar yang bersangkutan. 3. Suatu transaksi dijurnal pada rekening atau dengan jumlah rupiah yang salah dan diketahui sebelum dilakukan posting ke buku besar. Untuk jenis kesalahan ini, perlu dilakukan koreksi pada buku jurnal. Prosedur yang dianjurkan untuk melakukan koreksi kesalahan ini adalah sebagai berikut: a Pada nama rekening yang salah, atau jumlah rupiah yang salah buatlah sebuah garis lurus. Buatlah garis tersebut dengan tinta yang relatif menyolok, sehingga kesan tersebut segera dapat dilihat. b Diatas nama rekening atau jumlah rupiah yang salah dan telah bergaris tersebut, bubuhkan nama rekening atau jumlah rupiah yang seharusnya yang salah cukup dicoret. Tanggal September 2003 Perusahaan membeli peralatan kantor berupa meja, lemari kantor dengan harga Rp 5.500.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 keliru dicatat sebesar Rp 5.000.000 Tanggal Keterangan Ref
Debit

Kredit

58

2003 Septembe r

Peralatan Kantor Kas Hutang (untuk mencatat pembelian berupa meja, lemari kantor 5.500.000 dengan harga Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 .

104 101 201

5.000.000 2.000.000 3.000.000

4.

Suatu transaksi dijurnal pada rekening atau jumlah rupiah yang salah dan diketahui sesudah jurnal itu diposting ke buku besar. Untuk jenis kesalahan ini, harus di selenggarakan suatu jurnal koreksi. Fungsi jurnal koreksi ini adalah untuk: a Menetralkan kesalahan b Mencatat transaksi seperti yang seharusnya. Contoh: Tanggal September 2003 Perusahaan membeli peralatan kantor berupa meja, almari kantor dengan harga Rp 5.500.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 2.000.000 keliru dicatat sebesar Rp 5.000.000

Analisis Transaksi: Kesalahan penjurnalan transaksi diatas mengakibatkan: a Rekening Peralatan kantor kurang di debit Rp 500.000 b Rekening Hutang kurang di kredit Rp 500.000 Jurnal koreksi yang harus dibuat untuk menetralkan kesalahan tersebut adalah dengan mendebit rekening kas Rp 2.000.000, rekening hutang di debit Rp 3.000.000 dan rekening Peralatan kantor di kredit Rp 5.000.000. langkah selanjutnya membuat jurnal untuk mencatat transaksi yang benar yaitu mendebit rekening Peralatan kantor Rp 5.500.000 rekening Kas di kredit Rp 2.000.000 dan rekening Hutang di kredit Rp 3.500.000. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam jurnal dibawah ini: Tanggal Keterangan Ref
Debit

Kredit

59

2003 Septembe r

Kas Hutang Peralatan kantor Peralatan kantor Kas Hutang

101 201 104 104 101 201

2.000.000 3.000.000 5.000.000 5.500.000 2.000.000 3.500.000

Jurnal koreksi diatas harus diposting sehingga saldo rekening rekening akan terpengaruh.

60

Soal soal latihan 5: Test digunakan sebagai bahan pengukur seberapa mahasiswa dapat memahami materi ini. Apabila hasil tes mahasiswa nilainya mencapai 60 keatas maka dapat dilanjutkan pada bab berikutnya. Apabila nilai mahasiswa dibawah 60 harus mengulangi bab ini. 1. A. B. C. D. 2. A. B. C. D. 3. A. B. C. D. Buku yang berisi informasi Tanggal terjadinya transaksi Tanggal didirikan perusahaan Tanggal posting transaksi Tanggal pembuatan bukti transaksi Kolom Ref pada kolom jurnal berisi: Kode rekening Halaman rekening Halaman jurnal Kode jurnal Kolom Ref pada rekening buku besar berisi: Kode rekening Halaman rekening Halaman jurnal Kode jurnal

4. Kekeliruan dalam penjurnalan transaksi penerimaan kas dari penjualan tunai sebagai penerimaan piutang dapat dikoreksi dengan jurnal: A. Debit kas, kredit piutang B. Debit kas, kredit penjualan C. Debit piutang, kredit penjualan D. Debit piutang, kredit kas 5. Berikut ini manakah yang merupakan pengertian posting yang paling benar: A. Pemindahan saldo debit dan kredit dari halaman satu buku jurnal ke halaman berikutnya buku jurnal B. Pemindahan saldo dari rekeing satu ke rekening lainnya dalam buku besar C. Pemindahan saldo rekening buku besar ke dalam sisi debit atau kredit buku jurnal D. Pemindahan saldo dari kolom debit jurnal ke dalam sisi debit rekening dan pemindahan saldo dari kolom kredit jurnal ke dalam sisi kredit rekeningn buku besar

61

6. Neraca saldo berisi: A. Semua rekening yang ada di bagan perkiraan B. Semua rekening yang ada saldonya C. Semua rekening yang ada di buku besar D. Semua rekening yang bersaldo nol 7. Transaksi pembelian peralatan sebesar Rp 5.000.000 dengan membayar uang muka sebesar Rp 3.000.000 akan dicatat di dalam jurnal: A. Peralatan debit, kas kredit, utang kredit B. Peralatan debit, kas debit, utang kredit C. Peralatan debit, kas kredit, utang debit D. Peralatan kredit, Kas debit, utang kredit 8. Transaksi penyetoran kas sebagai modal pertama sebasar Rp 10.000.000 dicatat di dalam jurnal: A. Kas debit, Modal debit B. Kas debit, Modal kredit C. Kas kredit, Modal debit D. Kas kredit, Modal kredit 9. Tujuan pembuatan neraca saldo adalah: A. Untuk menguji kesamaan sisi debit dan sisi kredit dalam buku besar A. Memrupakan salah satu laporan yang harus dibuat dalam proses akuntansi B. Merupakan ringkasan dari buku besar sehingga mempermudah penyusunan laporan keuangan D. Jawaban A dan C benar 10. Berikut ini adalah kesalahan-kesalahan yang tidak mempengaruhi keseimbangan sisi debit dan kredit nerca saldo: A. Adanya transaksi yang tidak dicatat dalam buku besar 2. terdapat kesalahan dalam jumlah rupiah yang dicatat dalam buku besar C. Adanya pendebitan atau pengkreditan dalam rekening yang salah D. Semua jawaban benar

62

Jawaban 1. 2. 3. 4. C 5. D 6. C 7. A 8. B 9. D 10. D

soal latihan 5: A A C

63

PERTEMUAN KE : 6

TIK: Pada akhir mata kuliah ini mahasiswa diharapkan dapat: 1. Mahasiswa dapat memahami maksud dari jurnal penyesuaian dan rekening-rekening yang perlu disesuaikan. 2. Memahami tujuan dan proses pencatatan jurnal penyesuaian. 3. Mahasiswa memahami proses dan langkah yang harus dilakukan dalam membuat jurnal penyesuaian.

Pokok Bahasan: AYAT JURNAL PENYESUAIAN

Deskripsi : materi dalam pokok bahasan ini meliputi tujuan pembuatan jurnal penyesuian , dan rekening-rekening apa saja yang harus dibuat jurnal penyesuaiannya, sehingga mahasiswa dapat mengerti proses pembuatan jurnal penyesuaian.

Bahan Bacaan: 1. Dasar-Dasar Akuntansi 1, Sugiarto,, Yogyakarta, BPFE, 1985, Bab 2 2. Akuntansi Suatu Pengantar, Soemarso, Jakarta, Rineka Cipta, Bab 5 3. Pengantar Akuntansi 1, Slamet Sugiri, Yogyakarta, UPP AMP, YKPN, 1999, bab 4

BAB 6
64

AYAT JURNAL PENYESUAIAN


Cash Basis dan Accrual Basis Didalam pencatatan transaksi dikenal 2 metode pencatatan, yaitu metode kas (cash basis) dan metode akrual (accrual basis). Metode kas merupakan pencatatan transaksi yang mencatat pendapatan dan biaya setelah pendapatan maupun biaya benar-benar telah diterima per kas atau telah dibayar per kas. Sehingga tidak dikenal perkiraan piutang pendapatan maupun utang biaya. Sedangkan dalam metode akrual, transaksi dicatat berdasarkan saat terjadinya. Sehingga pendapatan maupun biaya akan diakui pada saat terjadinya, oleh karena itu akan timbul perkiraan piutang dan utang. Sesuai dengan Prinsip Akuntansi Indonesia, dengan metode akrual akan dihasilkan laporan keuangan yang mempertemukan semua pendapatan dan biaya dalam periode yang sama. Penyesuaian Rekening Penyesuaian pada prinsipnya juga merupakan transaksi, hanya saja transaksi tersebut bersifat khusus dan hanya dilakukan pada akhir periode menjelang penyusunan laporan keuangan. Biasanya hal ini disebabkan oleh dokumen-dokumen sumber yang pada akhir periode belum dibuat, sehingga transaksi tersebut belum tercatat dalam perkiraan yang bersangkutan. Oleh karena itu perkiraan-perkiraan tersebut perlu disesuaikan dengan suatu jurnal yang disebut jurnal penyesuaian. Sesuai dengan siklus akuntansi , jurnal penyesuaian dibuat setelah pembuatan neraca saldo. Adapun perkiraan-perkiraan yang perlu disesuaikan adalah : 1. Biaya dibayar dimuka 2. Pendapatan diterima dimuka 3. Biaya yang masih harus dibayar 4. Pendapatan masih harus diterima 5. Penyusutan aktiva tetap 6. Kerugian piutang Pencatatan Jurnal Penyesuaian 1. Biaya dibayar dimuka Biaya dibayar dimuka adalah biaya yang terjadi atas pembelian suatu barang atau jasa. Pencatatan biaya ini dapat dilakukan dengan 2 cara: a. dicatat sebagai persekot biaya b. dicatat sebagai biaya Contoh : transaksi pada perusahaan angkuatan Bromo pada 2 Februari 1986, dibayar premi asuransi Rp 120.000,untuk periode 2 Februari 1986 2 Februari 1987. Maka jurnal dan jurnal penyesuaiannya ialah :

65

Dicatat sebagai persekot biaya. Jurnal 2 Februari 1986 : Persekot asuransi Rp 120.000,Kas Jurnal penyesuaian : Biaya asuransi Rp 120.000,Persekot asuransi Dicatat sebagai biaya. Jurnal 2 Februari 1986 : Biaya asuransi Rp 120.000,Kas Jurnal penyesuaian : Persekot asuransi Rp 120.000,Biaya asuransi 2.

Rp 120.000,-

Rp 120.000-

Rp 120.000,-

Rp 120.000,-

Pendapatan diterima dimuka Pendapatan diterima dimuka adalah pendapatan yang telah diterima sebelum barang/jasa yang bersangkutan diberikan. Pencatatan pendapatan ini ada 2 cara : a. diakui sebagai pendapatan b. diakui sebagai pendapatan diterima dimuka Contoh : transaksi pada perusahaan Bromo pada 26 Februari 1986, diterima sewa kendaraan Rp300.000,untuk pemakaian tanggal 27,28 Februari dan 1 Maret 1986. Maka jurnal dan jurnal penyesuaiannya ialah : Dicatat sebagai pendapatan. Jurnal 26 Februari 1986 : Kas Rp 300.000,Pendapatan jasa Rp 300.000,Jurnal penyesuaiannya 28 Februari 1986 : Pendapatan jasa Rp 100.000,Pendapatan jasa diterima dimuka Rp 100.000,-

66

Dicatat sebagai pendapatan diterima dimuka. Jurnal 26 Februari 1986 : Kas Rp 300.000,Pendapatan jasa diterima dimuka Rp 300.000,-

Jurnal Penyesuaiannya 28 Februari 1986 : Pendapatan jasa diterima dimuka Rp 200.000,Pendapatan jasa Rp 200.000,3. Biaya masih harus dibayar Biaya masih harus dibayar adalah biaya yang sudah terjadi dalam periode laporan keuangan namun belum dicatat / dilunasi, karena belum jatuh tempo. Contoh : transaksi pada 10 Februari 1986, perusahaan angkutan Bromo meminjam uang dari bank Rp 20.000.000,- dengan bunga 16% pertahun dibayar dibelakang tiap 1 Agustus dan 1 Februari. Maka jurnal penyesuaian 28 Februari : Biaya bunga Rp 160.000,Biaya bunga masih harus dibayar Rp 160.000,Adapun perhitungan bunganya =18/360 * 16% *Rp 20.000.000,= Rp 160.000,Perkiraan biaya bunga dan biaya bunga masih harus dibayar : Biaya bunga 28/02 Rp160.000,-

Biaya bunga masih harus dibayar 28/02 Rp 160.000,-

67

4.

Pendapatan masih harus diterima Pendapatan masih harus diterima adalah pendapatan yang terjadi dalam periode laporan keuangan, namun jumlah tersebut belum diterima karena belum jatuh tempo. Contoh : transaksi pada 3 Februari 1986 pada perusahaan angkutan Bromo yang menyewakan ruangan untuk garasi mobil kepada Tn. Edi selama 6 bulan dengan harga kontrak Rp 180.000,-. Uang kontrak akan dibayar pada tanggal 3 Agustus 1986. (Laporan keuangan dibuat tanggal 28 Februari 1986). Jurnal penyesuaian : Pendapatan sewa masih harus diterima Rp 30.000,Pendapatan sewa Rp 30.000,Keterangan : sampai tanggal 28 Februari 1986 perusahaan telah memberikan jasa kepada Tn.Edi selama 1 bulan. Pendapatan sewa dari Tn.Edi belum saatnya diterima. Menurut metode akrual pendapatan sewa ini harus tetap diakui pada saat terjadinya. Karena belum saatnya diterima, dicatat sebagai pendapatan sewa masih harus diterima di sisi debit sebesar 1/6 * Rp 180.000,- = Rp 30.000,- . Perkiraan pendapatan sewa dan pendapatan sewa diterima dimuka terlihat sebagai berikut : Pendapatan sewa masih harus diterima 28/02 Rp 30.000,-

Pendapatan sewa 28/02 Rp 30.000,-

68

5.

Penyusutan aktiva tetap Penyusutan aktiva tetap adalah alokasi harga perolehan aktiva tetap dalam periode-periode yang menikmati jasa aktiva tetap tersebut. Maka periode-periode yang menimati jasa tadi harus dibebani dengan biaya yang disebut biaya penyusutan aktiva tetap. Biaya ini secara terus-menerus akan mengurangi harga perolehan aktiva tetap sampai umur ekonomisnya habis, yang harus diakumulasikan dalam perkiraan akumulasi penyusutan tetap. Perkiraan dicatat pada sisi debit neraca yang mengurangi aktiva yang bersangkutan. Berikut ini akan dijelaskan metode penyusutan yang paling sederhana yaitu metode garis lurus. Penyusutan ini dapat dihitung dengan cara : ( Harga perolehan nilai sisa ) / umur ekonomis Keterangan : Harga perolehan adalah harga beli aktiva ditambah semua biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan aktiva tersebut, sampai aktiva itu siap digunakan. Nilai sisa adalah taksiran harga jual aktiva tetap apabila habis disusutkan. Umur ekonomis adalah umur penggunaan aktiva tetap yang paling ekonomis. Contoh : Kendaraan yang dimiliki oleh perusahaan angkutan Bromo yang seluruhnya mempunyai harga perolehan Rp 70.000.000,- , taksiran umur ekonomis selama 5 tahun dengan nilai sisa Rp 10.000.000,(laporan keuangan dibuat tanggal 28 Februari 1986). Jurnal penyesuaian 28/02/1986 = Biaya penyusutan kendaraan Rp1.000.000,Akumulasi penyusutan kendaraan Rp 1.000.000,Penjelasan : biaya penyusutan kendaraan pertahun = ( Rp 70.000.000,- - Rp 10.000.000,- ) / 5 tahun = Rp 12.000.000,biaya penyusutan kendaraan untuk 1 bulan = Rp 1.000.000,-

69

Perkiraan biaya penyusutan dan akumulasi penyusutan kendaraan adalah : Biaya penyusutan kendaraan 28/02 Rp 1.000.000,-

Akumulasi penyusutan kendaraan 28/02 Rp 1.000.000,-

Penyajian perkiraan kendaraan dan akumulasi penyusutan kendaraan di neraca pada 28 Februari 1986 sebagai berikut: Kendaraan Rp 70.000.000,Akumulasi penyusutan kendaraan (Rp 1.000.000,-) Rp 69.000.000,6. Kerugian piutang Kerugian piutang adalah taksiran jumlah piutang yang tidak tertagih. Oleh karena itu pada setiap akhir periode akuntansi ditaksir besarnya kerugian piutang. Taksiran ini tidak dapat secara langsung mengurangi piutang yang bersangkutan, tetapi dilakukan dalam perkiraan penyisihan piutang yang diragukan. Dalam akuntansi dikenal beberapa cara untuk menentukan besarnya taksiran , salah satu yang paling sederhana adalah berdasarkan prosentase tertentu dari penjualan atau saldo piutang pada akhirperiode laporan keuangan. Contoh : Pada tanggal 28 Februari 1986 perusahaan angkutan Bromo mempunyai saldo piutang dagang Rp 100.000,- . Perusahaan menetapkan bahwa dari saldo piutang sebesar Rp 100.000,- tersebut tidak dapat ditagih sebesar 10%. Kerugian piutang pada 28 Februari tersebut dapat dihitung sebagai berikut : Kerugian piutang = 10% * Rp 100.000,= Rp 10.000,-

70

Jurnal penyesuaian pada 28 Februari adalah : Kerugian piutang Rp 10.000,Penyisihan piutang yang diragukan Rp 10.000,Perkiraan piutang dan penyisihan piutang yang diragukan sebagai berikut : Kerugian piutang 28/02 Rp 10.000,-

Kerugian piutang yang diragukan 28/02 Rp 10.000,-

Penyajian perkiraan piutang dagang dan penyisihan piutang yang diragukan di neraca pada 28 Februari 1986 adalah : Piutang dagang Rp 100.000,Penyisihan piutang yang diragukan (Rp 10.000,-) Rp 90.000,-

71

Soal-Soal Latihan 6 : 1. Suatu metode pencatatan transaksi yang mencatat pendapatan maupun biaya setelah pendapatan dan biaya benar-benar telah diterima atau dibayar perkas, disebut metode: metode kas metode akrual metode kas dan metode akrual Berikut ini adalah perkiraan yang perlu disesuaikan,kecuali biaya dibayar dimuka pendapatan diterima dimuka jawaban a dan b salah Pencatatan untuk biaya dibayar dimuka,ada 2 cara,kecuali : dicatat sebagai persekot biaya dicatat sebagai biaya dicatat sebagai biaya masih harus dibayar 4. b. c. Taksiran harga jual aktiva tetap bila habis disusutkan, disebut : a. harga perolehan nilai sisa umur ekonomis 5. Pada penyusutan aktiva tetap , periode-periode yang menikmati jasa aktiva harus dibebani dengan biaya yang disebut dengan biaya biaya perolehan biaya penyusutan aktiva tetap biaya nilai sisa

72

Jawaban Soal-soal Latihan 6: 1. a 2. c 3. c 4. b 5. b

73

PERTEMUAN KE : 7

TIK: 1. Mahasiswa dapat menjelaskan langkah-langkah yang diperlukan untuk membuat laporan keuangan , khususnya dengan bantuan neraca lajur. 2. Mahasiswa dapat membuat laporan keuangan dengan bantuan neraca lajur

Pokok Bahasan: NERACA LAJUR Deskripsi : Materi yang dikemukakan dalam pokok bahasan Neraca Lajur ini meliputi pengertian neraca lajur, perbedaan antara neraca saldo sebelum dengan sesudah penyesuaian (pada neraca saldo), mahasiswa dapat mengklasifikasi rekening-rekening mana yang harus dimasukkan ke dalam kolom neraca, kolom laba-rugi, serta membedakan posisi antara saldo laba atau saldo rugi pada kolom neraca dan kolom laba-rugi.

Bahan Bacaan: 1. Dasar-Dasar Akuntansi 1, Sugiarto,, Yogyakarta, BPFE, 1985, Bab 2 2. Akuntansi Suatu Pengantar, Soemarso, Jakarta, Rineka Cipta, Bab 5 3. Pengantar Akuntansi 1, Slamet Sugiri, Yogyakarta, UPP AMP, YKPN, 1999, bab 4

BAB 7
74

NERACA LAJUR

Pengertian neraca lajur Neraca lajur adalah suatu lembaran kertas berlajur / berkolom yang digunakan dalam kegiatan dalam kegiatan akuntansi secara manual. Adapun kegunaan dari neraca lajur adalah untuk mempermudah penyusunan laporan keuangan.Neraca lajur berisi semua informasi untuk laporan keuangan seperti saldo-saldo perkiraan sebelum jurnal penyesuaian , perkiraan-perkiraan jurnal penyesuaian dan saldo-saldo perkiraan setelah jurnal penyesuaian. Dalam praktek penyelenggaraan akuntansi secara manual, laporan keuangan justru disusun terlebih dahullu sebelum keseluruhan tahap penyesuaian rekening diselesaikan, yang dimaksudkan sebagai sarana uji kebenaran. Dalam akuntansi secara manual dapat dilakukan dengan cara membuat neraca lajur. Neraca lajur memuat 6 bagian pokok yaitu : (1) neraca saldo, (2) penyesuaian, (3) neraca saldo setelah penyesuaian, (4) laporan perhitungan laba-rugi, (5) laporan perubahan modal/laba ditahan, (6) neraca. 7.2 Bentuk umum neraca lajur:
Rekening Neraca Saldo Debet Kredit Penyesuaian Debet Kredit Neraca saldo setelah penyesuaian Debet Kredit Laba Rugi Debet Kredit Debet Neraca Kredit

Lajur neraca saldo Informasi-informasi yang tercantum pada lajur neraca saldo adalah sama persis dengan neraca saldo. Jadi sebenarnya dengan menggunakan neraca lajur, neraca saldo dapat langsung dibuat pada neraca lajur , tidak perlu dibuat secara terpisah. Lajur jurnal penyesuaian Lajur ini berisi penyesuaian-penyesuaian. Jurnal-jurnal penyesuaian yang telah dibuat akan menyesuaikan perkiraan-perkiraan neraca saldo yang sudah ada. Untuk perkiraan baru yang timbul akan dituliskan dibawah perkiraan-perkiraan neraca saldo tersebut. Lajur neraca saldo setelah jurnal penyesuaian Setelah dilakukan jurnal penyesuaian, neraca saldo akan memperkirakan semua perkiraan dan saldo-saldo yang terdapat dalam lajur ini, yang

75

nantinya akan terlihat pada laporan keuangan. Untuk perkiraan-perkiraan neraca saldo yang tidak dipengaruhi oleh jurnal penyesuaian, langsungdipindah ke lajur ini, tetapi bagi perkiraan yang dipengaruhi oleh jurnal penyesuaian, harus dihitung saldo perkiraan yang bersangkutan dan kemudian dipindahkan ke lajur ini. Lajur ini pada akhirnya harus dijumlahkan ke-2 sisinya . Sehingga kebenaran dan ketelitian dalam lajur ini dapat terjamin. Lajur Rugi-Laba Lajur rugi-laba berisi semua perkiraan nominal, yang merupakan perkiraan yang akan dikelompokkan atau akan dimasukkan dalam laporan perhitungan rugi-laba. Selanjutnya kolom debit dan kredit dalam lajur rugi-laba dijumlahkan.Bila sisi kredit lebih besar sisi debitnya, maka perusahaan akan mendapat laba. Sebaliknya, bila sisi debit yang lebih besar dari sisi kredit, maka perusahaan menderita kerugian. Lajur Neraca Lajur neraca berisi semua perkiraan riil, yang merupakan perkiraan yang akan dikelompokkan dalam neraca.

PERTEMUAN KE : 8

76

TIK: Pada akhir mata kuliah ini mahasiswa diharapkan dapat: 1. Membuat jurnal penutup 2. Menjelaskan tujuan pembuatan jurnal enyesuaian kembali 3. Membuat jurnal penyesuaian kembali.

Pokok Bahasan: JURNAL PENUTUP dan JURNAL PENYESUAIAN KEMBALI

Deskripsi Singkat: Pada bab sebelumnya telah dijelaskan bagaimana melakukan pencatatan transaksi ke dalam buku jurnal dan rekening buku besar. Pada bab ini mahasiwa dapat membuat jurnal penutup dan jurnal penyesuaian kembali dengan dasar aturan pendebitan dan pengkreditan suatu rekening.

Bahan Bacaan: 1. Sugiarto, Dasar-Dasar Akuntansi 1,, Yogyakarta, BPFE, 1985, Bab 5 2. Soemarso, Akuntansi Suatu Pengantar, , Jakarta, Rineka Cipta, Bab 6 3. Slamet Sugiri, Pengantar Akuntansi 1, , Yogyakarta, UPP AMP, YKPN, 1999, bab 6

77

BAB 8 JURNAL PENUTUP DAN JURNAL PENYESUAIAN KEMBALI

JURNAL PENUTUP Pada bab sebelumnya telah disebutkan bahwa Rekeningrekening Buku besar pada dasarnya dapat dibedakan menjadi 6 kelompok dasar rekening yaitu aktiva, hutang, modal, pendapatan, Biaya dan prive. Keenam kelompok rekening tersebut dapat dibedakan lagi menjadi 2 yaitu Rekening Riil (aktiva, hutang, modal) dan Rekening nominal. Rekening (pendapatan, biaya , prive). Dari kedua kelompok rekening tersebut rekening nominal ini sifatnya sementara dan digunakan untuk menampung transaksi yang berupa penambahan dan pengurangan modal. Pada akhir periode rekening-rekening tersebut harus di pindahkan ke rekening tetap yaitu rekening modal. Proses pemindahan dari rekening nominal ke rekening modal disebut proses penutupan buku dengan cara membuat jurnal penutup. Fungsi jurnal penutup adalah untuk me-nol-kan saldo rekeningrekening sementara agar dapat digunakan untuk melakukan pencatatan transaksi pada periode berikutnya. Untuk melakukan melakukan penutupan buku diperlukan rekening yang dapat menampung data-data yang terdapat pada yang terdapat dalam rekening-rekening pendapatan dan biaya yaitu disebut rekening R/L. Tahapan dalam melakukan penutupan buku: 1. Semua rekening pendapatan didebit sebesar masing-masing saldo akhirnya. Rekening R/L di kredit dengan jumlah saldo akhir rekening-rekening tersebut. 2. Semua rekening biaya di kredit sebesar masing-masing saldo akhirnya dan rekening R/L didebit sebesar sejumlah saldo akhir rekening-rekening tersebut. 3. Selisih antara jumlah sisi debit dan sisi kredit rekening R/L di pindahkan ke rekening modal. Apabila perusahaan memperoleh laba Rekening R/L di debit dan di kredit rekening Modal. Apabila perusahaan mengalami kerugian Rekening R/L di kredit dan rekening Modal di debit. 4. Rekening prive di kredit sebesar saldo akhirnya dan rekening modal di debit dengan jumlah yang sama. Prosedur Penutupan Pada Perusahaan Persekutuan Prosedur penutupan buku pada perusahaan perseorangan dan perusahaan persekutuan hampir sama. Perbedaan yang ada pada prosedur penutupan rekening R/L ke rekening modal pemilik karena

78

harus mengalokasikan rekening R/L ke masing-masing modal sekutu. Penutupan rekening prive pada perusahaan persekutuan adalah untuk setiap prive sekutu ke rekening modal sekutu. Prosedur penutupan buku tampak pada gambar brikut ini: Pendapatan xxx xxx (1) xxx Biaya xxx xxx (2) xxx (3) R/L xxx Modal xxx xxx untuk perusahaan persekutuan

Prive (4) xxx xxx

Berikut ini adalah kasus pentutupan buku untuk perusahaan persekutuan. Contoh: Persekutuan ABC adalah persekutuan yang didirikan oleh Tuan A, Tuan B, dan Tuan C. Komposisi modal pada saat pendirian persekutuan adalah sebagai berikut: Anggota Persekutuan A B C Total Modal 25.000.000 25.000.000 50.000.000 100.000.000 Rasio pembagian R/L 25% 25% 50% 100%

Pada periode 2002 persekutuan memperoleh pendapatan sebesar Rp 50.000.000 dan biaya-biaya yang dikeluarkan sebesar Rp 30.000.000. Sepanjang periode akuntansi tersebut, Tuan A menggunakan kas untuk keperluan pribadi sebesar Rp 500.000. Penutupan buku yang diselenggarakan persekutuan ABC adalah sebagai berikut:

79

Tanggal
2003 Desember 3 1

Keterangan
Pendapatan R/L (untuk menutup rekening pendapatan) R/L Macam-macam biaya (untuk menutup rekening biaya) 3 1 R/L Modal A Modal B Modal C (untuk menutup rekening R/L) Modal A Prive A

Ref

Debit 50.000.000

Kredit

50.000.000

3 1

30.000.000 30.000.000

20.000.000 5.000.000 5.000.000 10.000.000

3 1

500.000 500.000

(untuk menutup rekening prive)

80

Prosedur Penutupan Pada Perusahaan Perseroan Pada perusahaan perseroan , rekening modal pemilik adalah rekening pemegang saham. Modal pemilik dalam perseroan memiliki sifat sebagai berikut: 1. Dua rekening permanen, terdiri dari: a Modal Saham Biasa dan Modal Saham Prioritas (sesuai dengan jenis saham) digunakan untuk mencatat investasi modal oleh para pemilik, yang disebut pemegang saham. b Laba Ditahan, untuk mencatat penutupan seluruh rekening pendapatan, biaya dan dividen. 2. Satu rekening temporer, Dividen, menggantikan rekening prive. Rekening ini digunakan untuk mencatat pembagian laba ke pemegang saham. Dalam perusahaan perseroan, para pemilik tidak diijinkan untuk mengambil aktiva perusahaan untuk keperluan pribadi. Mereka hanya berhak untuk menerima dividen dari pembagian laba apabila sudah disetujui oleh rapat umum pemegang saham (RUPS) dan diumumkan. Prosedur penutupan buku gambarkan sebagai berikut: Pendapatan xxx xxx xxx (1) Biaya xxx xxx (2) Dividen xxx xxx (4) xxx (3) R/L xxx Laba di tahan xxx xxx perusahaan perseroan dapat penulis

81

Berikut ini adalah proses penutupan buku perusahaan perseroan . Contoh : PT Abadi Jaya memperoleh penghasilan untuk periode 2002 sebesar Rp 100.000.000 dan mengeluarkan biaya sebesar Rp 35.000.000. Dividen yang dibayarkan pada periode 2002 sebesar Rp 15.000.000. Jurnal penutupan bukunya adalah sebagai berikut. Tanggal
2003 Des 3 1

Keterangan
Pendapatan R/L (untuk menutup rekening pendapatan) R/L Macam-macam biaya (untuk menutup rekening biaya) 3 1 R/L Laba di tahan (untuk menutup rekening R/L) Laba ditahan Dividen

Ref

Debit 100.000.000

Kredit

100.000.000

3 1

35.000.000 35.000.000

65.000.000 65.000.000

3 1

15.000.000 15.000.000

(untuk menutup rekening dividen)

Jurnal Penyesuaian Kembali Jurnal penyesuaian kembali adalah jurnal yang di buat setelah dilakukan penyusunan neraca saldo setelah penutupan kembali. Jurnal penyesuain kembali sifatnya optional artinya boleh dilakukan atau tidak . Apabila dilakukan jurnal penyesuaian kembali ini dilakukan pada hari pertama pada periode berikutnya, misalnya perusahaan melaukan penutupan buku dan penyusunan laporan keuangan periode pada tanggal 31 Desember 2002 maka jurnal penyesuaian kembali dibuat pada tanggal 1 Januari 2003. Beberapa penyesuaian harus di lakukan kembali sebelum dilakukan pencaattan untuk periode berikutnya dilakukan . penyesuaian kembali dapat dilakukan dengan cara membalik jurnal penyesuaian yang ditelah dibuat pada saat proses penyusunan laporan keuangan akhir periode. Hal ini dilakukan apabila suatu transaksi berkaitan dengan periode berikutnya. Tujuan pembuatan jurnal

82

penyesuaian kembali adalah agar pencatatan transaksi dilakukan secara konsisten. Sebagai contoh : Pembayaran gaji karyawan biasa dilakukan peda tanggal 5 tiap bulannya. Pada tanggal 31 Desember merupakan akhir periode tahun yang bersangkutan dan perusahaan akan menyusun laporan keuangan perusahaan. Pada akhir periode akuntansi perusahaan harus mengakui adanya biaya gaji karena menggunakan jasa kaeyawan, akan tetapi pembayaran di lakukan pada 5 januari periode berikutnya. Apabila gaji karyawan selama satu bulan sebesar Rp 4.500.000 Maka pada tanggal 31 Desember perusahaan akan membuat jurnal penyesuaian berikut ini sebagai berikut: Tanggal 2002 Des Keterangan 31 Biaya gaji Utang biaya gaji (untuk mencatat biaya gaji dari tanggal 6 desember sampai dengan tanggal 31 desember 2002) Jurnal penyesuaian diatas mengakibatkan rekening biaya gaji bertambah dan timbul utang biaya gaji, maka pada tanggal 1 januari 2003 perusahaan harus membuat jurnal penyesuaian kembali dengan mendebit rekening utang biaya gaji dan mengkredit rekening biaya gaji. Tanggal 2003 Januari Keterangan 1 Utang biaya gaji Biaya gaji (untuk membalik jurnal penyesuaian kembali) Setelah dilakukan jurnal penyesuaian kembali maka saldo biaya gaji dan utang biaya gaji menjadi nol sehingga pada saat terjadi pembayaran biaya gaji pada tanggal 5 Januri 2003 perusahaan mencatat pembayaran gaji sebagai berikut: Ref Debit 50 3 20 3 3.774.194 3.774.194 Kredit Ref Debit 50 3 20 3 3.774.194 3.774.194 Kredit

83

Tanggal 2003 Januari

Keterangan 5 Biaya gaji Kas (untuk pembayaran biaya gaji karyawan)

Ref Debit 50 3 20 3 4.500.000

Kredit

4.500.000

Apabila tidak dilakukan penyesuaian kembali maka jika pada saat pembayaran gaji pada tanggal 5 Januari jurnal yang dibuat adalah: Tanggal 2003 Januari Keterangan 5 Biaya gaji Utang biaya gaji Kas Untuk mencatat pembayaran gaji Jurnal pencatatan tarnsaksi di atas akan menyulitkan pemegang buku karena pemegang buku harus melihat pencatatan pada periode sebelumnya. Ref Debit 50 3 20 3 10 1 725.806 3.774.194 4.500.000 Kredit

84

Soal-soal latihan 8: Test digunakan sebagai bahan pengukur seberapa mahasiswa dapat memahami materi ini. Apabila hasil tes mahasiswa nilainya mencapai 60 keatas maka dapat dilanjutkan pada bab berikutnya. Apabila nilai mahasiswa dibawah 60 harus mengulangi bab ini. 1. a. b. c. d. Tujuan dibuatnya jurnal penutup adalah: Me-nol-kan saldo rekening-rekening nominal Me-nol-kan saldo rekening-rekening riil Menghitung saldo prive pemilik Menghitung laba bersih perusahaan

2. Manakah rekening dibawah ini yang ditutup ke rekening R/L: a. Persekot asuransi b. Piutang usaha c. Biaya sewa d. Modal 3. a. b. c. d. 4. a. Biaya sewa b. c. d. Biaya sewa R/L Biaya Sewa Modal Modal Biaya sewa Rekening-rekening di bawah ini yang tidak perlu ditutup ke rekening R/L adalah: Biaya gaji Biaya listrik dan air Biaya sewa Kas Jurnal penutup yang di buat untuk menutup rekening Biaya sewa sebesar Rp 3.000.000 adalah: R/L Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000

85

5.

Jurnal penutup yang dibuat untuk menutup pendapatan sebesar Rp 15.000.000 adalah: a. Pendapatan Rp 15.000.000 R/L Rp 15.000.000 b. c. d. R/L Pendapatan Pendapatan Modal Modal Pendapatan Rp 15.000.000 Rp 15.000.000 Rp 15.000.000 Rp 15.000.000 Rp 15.000.000 Rp 15.000.000

6.

Rekening Pendapatan pada saat penutupan buku di tutup ke rekening: a. Modal b. Kas c. HPP d. R/L Rekening biaya pada saat penutupan buku ditutup ke rekening: a. HPP b. Modal c. R/L d. Prive 8. Rekening Prive pada perusahaan Persekutuan pada saat penutupan buku ditutup ke rekening: a. Modal b. Kas c. HPP d. R/L

7.

9. Rekening Dividen pada perusahaan perseroan terbatas pada penutupan buku ditutup ke rekening: a. Modal saham disetor b. Kas c. Prive d. Laba ditahan 10. Rekening di bawah ini yang termasuk rekening nominal adalah: a. Kas b. Piutang c. Persediaan d. Biaya gaji

86

Jawaban soal-soal latihan 8: 1. A 2. C 3. D 4. A 5. B 6. D 7. C 8. A 9. D 10. D

87

PERTEMUAN MINGGU KE : 9 TIK : Pada akhir pertemuan ini mahasiswa diharapkan mampu : 1. Menguraikan dan menggambarkan akuntansi untuk transaksi barang dagangan 2. Menjelaskan setiap elemen yang diperhitungkan dalam penentuan harga pokok penjualan dan laba kotor penjualan 3. Membuat jurnal penyesuaian pada perusahaan dagang 4. Membuat Neraca lajur dan laporan keuangan untuk sebuah perusahaan dagang yang menggunakan metode persediaan periodik. 5. Membuat Jurnal Penutup pada perusahaan dagang.

Pokok Bahasan : AKUNTANSI UNTUK PERUSAHAAN DAGANG

Diskripsi singkat : Dalam pertemuan ini akan dipelajari siklus akuntasni untuk perusahaan dagang. Dalam banyak hal catatan-catatn dan prosedur prosedur akuntansi dalam perusahaan dagang tidak berbeda dengan perusahaan jasa. Baik perusahaan dagang maupun perusahaan jasa semua transaksi harus dicatat dalam jurnal dan kemudian secara periodik dibukukan ke dalam rekening-rekening di buku besar. Pada akhir periode saldo-saldo dari semua rekening dihitung dan dicantumkan dalam neraca lajur sebagai alat bantu menyusun laporan keuangan, dimana terlebih dahulu dibuat jurnal penyesuaian. Kemudian dapat disusun laporan keuangan dan tahap akhir adalah membuat jurnal penutup dan neraca saldo setelah tutup buku. Bahan Bacaan : 1. Al. Haryono Jusup, Dasar-Dasar Akuntansi 1, Yogjakarta, STIE YKPN, 1999, Bab 7 2. Niswonger-Fess-Werren, Prinsip-prinsip Akuntansi, Edisi terjemahan, Jakarta, Erlangga, 1990, Bab 4 3. Slamet Sugiri, Pengantar Akuntansi 1, , Yogyakarta, UPP AMP, YKPN, 1999, bab 4 4. Soemarso Akuntansi Suatu Pengantar, Jakarta, Rineka Cipta, Bab 7.8.9 &10 5. Sugiarto, Dasar-Dasar Akuntansi 1,Yogyakarta, BPFE, 1985, Bab 2 6. Waygandt, Kieso, Accounting Principles, Fourth Edition, Canada, John Wiley & Sons, Inc,1996 Chapter 5

88

BAB 9 AKUNTANSI PERUSAHAAN DAGANG

AKUNTANSI PERUSAHAAN DAGANG

Pengukur Laba Rugi Pendapatan Penjualan Harga Pokok Penjualan Laba Kotor Biaya Operasional Laba Bersih

Prosedur prosedur akhir periode Jurnal penyesuaian Penyusunan Neraca Lajur Penyusunan Laporan Keuangan Pembuatan Jurnal penutup pada Akhir Periode

KEGIATAN PERUSAHAAN DAGANG Dalam catatan maupun prosedur akuntansi perusahaan dagang tidak berbeda dengan perusahaan jasa. Sesuai dengan konsep penanding (matching principle) laba bersih (Rugi) suatu perusahan dagang dihitung dengan cara mengurangkan biaya untuk memperoleh pendapatan dari hasil penjualan pada periode yang bersangkutan. Biaya-biaya tersebut meliputi harga pokok (cost) barang yang terjual dan biaya-biaya operasi yang terjadi selama periode yang bersangkutan. Harga pokok barang yang laku dijual disebut dengan harga pokok penjualan. Misalkan dalam suatu toko elektronik, yang disebut harga pokok penjualan meliputi semua biaya yang dikeluarkan untuk membeli televisi, radio, kulkas, mesin cuci dan lainnya yang telah laku dijual dalam satu periode. Biaya Operasi suatu toko elektronik meliputi semua biaya yang berhubungan dengan kegiatan penjualan dan administrasi toko seperti biaya sewa, gaji pegawai, biaya advertensi, biaya listrik dan biaya telpon.

89

GAMBAR 9.1 : Kegiatan Perusahaan Jasa dan Dagang

Sumber : Accounting Principles, Fourth Edition,1996 Perbedaan kegiatan perusahaan jasa dan perusahaan dagangan adalah perusahaan pertama menjual jasa sedangkan perusahaan yang kedua menjual barang dagangan. Karena adanya barang secara fisik yang dibeli dan dijual, biasanya perusahaan dagang mempunyai gudang untuk menyimpan barang dagangan. yang disebut dengan persediaan barang dagangan. Perusahaan membeli barang dagangan dari pemasok dan menjualanya kembali kepada pelanggan

90

Prosedur laba (rugi) untuk perusahaan dagang dapat kita lihat pada Gambar 9.2 Pandapatan Penjualan

HPP

Laba Bruto Biaya Operasional Laba Bersih

AKUNTANSI UNTUK PENJULAN BARANG DAGANGAN Penjualan barang dagangan juga dicatat dengan mendebet rekening kas atau piutang dagang dan mengkredit rekening pendapatan. Nama rekening pendapatan yang biasanya digunakan untuk mencatat transaksi penjualan barang dagangan adalah penjualan. Penjualan barang dagangan dapat dilakukan secara tunai atau dapat dilakukan secara kredit. PENJUALAN TUNAI Penjualan tunai biasanya dicatat pada Register Kas dan pada akhir hari kerja dijumlah. Penjualan tunai seperti ini dapat dicatat sebagai berikut : Kas Rp 10.000.000 Penjualan Rp 10.000.000

(untuk mencatat transaksi penjualan tunai) Penjualan kepada pelanggan yang membayar dengan kartu kredit bank misalkan (Master Card, Visa Card) biasanya dianggap sebagai penjualan tunai. Kartu kredit yang diterima oleh sipenjual disetor ke bank bersama dengan diterima uang kontan dan cek yang diterima dari pelanggan. Secara berkala bank membebankan ongkos jasa pengurusan penjualan dengan kartu kredit tersebut. Ongkos jasa ini didebet ke perkiraan beban.

91

PENJUALAN KREDIT Suatu perusahaan sering juga menjual barang dagangan secara kredit yaitu bilamana pembayaran baru diterima bebarapa waktu kemudian. Penjualan semacam ini dibukukan debet pada rekening Piutang dagang dan kredit rekening penjualan, jurnalnya adalah : Piutang Dagang Rp 10.000.000 Penjualan Rp 10.000.000 (Untuk mencatat transaksi penjualan kredit) Rekening penjulan hanya digunakan untuk mencatat penjualan barang dagangan. Apabila sebuah perusahaan dagangan menjual peralatan kantor (bukan barang dagangan), maka yang dikredit adalah rekening Peralatan Kantor, bukan rekening Penjualan. Penjualan dengan kartu kredit yang bukan dikeluarkan oleh bank misalnya American Express umumnya harus dilaporkan secara berkala kepada perusahaan yang mengelolah kartu kredit tersebut sebelum dapat dicairkan menjadi uang tunai.Penjualan seperti ini menimbulkan piutang pada perusahaan pengelolah kartu kredit tersebut. Pengelolah kartu kredit akan memungut ongkos jasa pengurusan sebelum mengirimkan uang tunai pencairan kartu kredit tersebut. Misalkan penjualan dengan menggunakan kartu kredit bukan bank Rp 5.000.000 dan dilaporkan kepada perusahaan pengelolah kartu kredit pada tanggal 10 Januari. Pada Tanggal 15 Januari perusahaan pengelolah kartu kredit memotong ongkos sebesar Rp 125.000 dan mengirim uang sebesar Rp 4.875.000. Transaksi tersebut dapat dicatat :

10 Januari

Piutang Dagang Rp 5.000.000 Penjualan Rp 5.000.000 ( Penjualan dgn menggunakan American Express) Kas Beban Penagihan Kartu Kredit Piutang dagang Rp 4.875.000 Rp 125.000 Rp 5.000.000

15 Janauri

( Penerimaan kas dari American Express untuk penjualan yang dilaporkan tanggal 10 Januari)

92

RETUR DAN POTONGAN PENJUALAN Barang dagangan yang telah terjual mungkin saja dikembalikan oleh pelanggan (retur penjualan) atau karena barangnya cacat atau karena alasan lain sehingga pembeli tidak puas. Kepada pelanggan diberikan potongan dari harga semula barang yang dijual tersebut (potongan penjualan). Bila retur penjualan atau potongan penjualan menyangkut penjualan kredit, biasanya penjual menyampaikan nota kredit (Credit Memorandum) kepada pelanggan. Gambar 1.3 Nota Kredit

Sumber :Accounting Principles, Fourth Edition,1996 Nota kredit itu menunjukkan jumlah yang dikreditkan pada pelanggan serta alasan pengkreditan tersebut. Retur penjualan pada hakikatnya merupakan pembatalan atas penjualan yang telah dilakukan perusahaan (baik sebagian ataupun seluruhnya). Pengaruh Retur ataupun potongan penjualan adalah berkurangnya pendapatan penjualan dan berkurangnya kas atau piutang dagang.

93

Bila perkiraan penjualan didebet, maka saldo perkiraan penjualan ini pada akhir periode akan menunjukkan penjualan bersih (net Sales), dan jumlah retur dan potongan penjualan tidak akan diungkapkan lagi. Karena berkurangnya pendapatan disebabkan oleh potongan penjualan, dan berbagai beban yang berkaitan dengan pengembalikan barang (angkutan, pengepakan, perbaikan, penjualan kembali dan sebagainya), disarankan agar jumlah transaksi seperti ini diketahui oleh manajemen. Kebijakan semacam ini akan memungkinkan manajemen menentukan sebab-sebab retur dan potongan tersebut, seandainya jumlahnya sangat besar, dan untuk mengambil tindakan perbaikan. Kerena alasan inilah kita cendrung mendebet perkiraan yang disebut Retur dan potongan penjualan ( Sales Return and Allowances ). Bila penjualan semula dilakukan secara kredit, maka sisa transaksi tersebut dicatat sebagai kredit ke piutang dagang. Misalnya diterima pengembalian barang karena rusak dari salah seorang pelanggan senilai Rp 250.000 yang berasal dari transaksi penjualan kredit. maka pencatatn yang dilakukan untuk pengembalian barang tersebut adalah : Retur dan Potongan Penjualan Rp 250.000 Piutang Dagang Rp 250.000 ( Berdasarkan nota kredit no. 234) Jika uang tunai yang dikembalikan karena barang yang dikembalikan ataupun karena potongan harga, maka retur dan potongan penjualan didebet dank as dikredit POTONGAN PENJUALAN Jika penjualan dilakukan secara kredit, maka syarat pembayaran dimasa akan datang harus ditetapkan dengan jelas, sehingga kedua pihak mengetahui berapa jumlah yang harus dibayar dan kapan pembayaran dilakukan. Syarat penjualan biasanya dicantumkan dalam faktur penjualan dan merupakan bagian dari perjanjian penjualan. Syarat perjanjian disebut juga dengan termin yang biasa ditulis 2/10, n/30, artinya adalah akan diberikan potongan 2% jika pembayaran dilakukan 10 hari sesudah tanggal faktur, tapi tidak melewati 30 hari sejak tanggal faktur. Syarat penjualan kadang kala juga ditulis dengan symbol n/30 (n adalah singkatan dari netto) yang artinya harga faktur neto atau keseluruhan harga faktur harus dibayar dalam waktu 30 hari sesudah tanggal faktur, cara lain menyatakan syarat penjualan adalah misal n,10/EOM (End of Month) atau akhir bulan. Ini berarti faktur harus dibayar dalam waktu 10 hari sesudah akhir bulan, dihitung dari bulan yang tertulis pada faktur.

94

Gambar 9.3 : Faktur Penjualan

Sumber : Niswonger-Fess-Werren, Prinsip-prinsip Akuntansi,1994 Pada saat transaksi penjualan penjual belum mengetahui apakah pembeli akan memanfaatkan potongan atau tidak. Biasanya perusahaan mencatat penjualan sebesar harga faktur bruto. Contoh : Pada tanggal 20 Januari perusahaan Amazon menjual barang dagangan kepada seorang pembeli seharga Rp 10.000.000 secara kredit, dengan syarat 2/10,n/30. Jurnal untuk mencatat transaksi penjualan ini adalah : 20 Januari Piutang dagang Penjualan Rp 10.000.000 Rp 10.000.000

(Pencatatan penjualan barang dagangan dengan syarat 2/10,n/30)

95

Syarat penjualan diatas mempunyai arti bahwa perusahaan Amazon akan memberikan potongan 2% ( 2% x 10.000.000 = 200.000) jika pembeli melakukan pembayaran tidak melewati tanggal 30 Januari atau jika melewati tanggal 30 Januari tapi tidak lebih dari tanggal 19 Februari pembeli harus membayar penuh yaitu 10.000.000. Jurnal pencatatan transaksi tanggal 30 Januari adalah : 30 Januari Kas Rp 9.800.000 Potongan penjualan Rp 200.000 Piutang Dagang Rp 10.000.000 ( Pencatatan penerimaan piutang dikurangi potongan 2%)

Seandainya pembeli melakukan pengembalian barang (retur) sebelum pembayaran dilakukan, maka potongan hanya dikenakan pada harga barang yang jadi dijual (tidak dikembalikan). Sebagai contoh seandainya konsumen yang melakukan pembelian pada tanggal 10 Januari seharga Rp 10.000.000 dengan syarat 2/10,n/30, pada tanggal 15 Januari mengembalikan barang yang rusak seharga Rp 2.000.000, maka harga faktur brutoatas barang yang jadi dibeli adalah Rp 8.000.000 (Rp 10.000.000 Rp 2.000.000). Dengan demikian potongan tunai harus dihitung atas dasar harga Rp 8.000.000. Misalkan pembeli melakukan pembayaran tanggal 19 Januari maka ia akan mendapat potongan sebesar Rp 160.000 (2% x Rp 8.000.000). Jurnal yang dicatat adalah : 19 Januari Kas Rp 7.840.000 Potongan tunai penjualan Rp 160.000 Piutang dagang Rp 8.000.000 (untuk mencatat penerimaan piutang dengan potongan 2%)

Seandainya pembayaran piutang diterima tanggal 21 Januari, maka perusahaan, maka pembeli tidak memanfaatkan potongan, maka ia harus membayar penuh sebeesar Rp 8.000.000. Jurnal yang dilakukan adalah : 21 Januari Kas Rp 8.000.000 Piutang Dagang Rp 8.000.000 (Untuk mencatat penerimaan piutang dagang)

96

Contoh penyajian rekening-rekening tersebut dalam laporan rugi laba adalah : PT Amazon Laporan Rugi-Laba (sebagian) Penjualan Rp 10.000.000 Kurangi : Retur dan Potongan penjualan Rp 250.000 Potongan Penjualan Rp 160.000 Rp 410.000 Penjualan bersih . Rp 9.590.000

HARGA POKOK PENJUALAN Harga pokok barang yang telah laku dijual biasa disebut juga Harga Pokok Penjualan (HPP). Untuk mendapat memahami cara menentukan harga pokok penjualan pada suatu periode, kita harus memahami dahulu pengertian persediaan dagangan dan harga pembelian bersih. PERSEDIAAN BARANG DAGANG (INVENTORY) Persediaan barang dagangan adalah barang-barang yang disediakan untuk dijual kepada para konsumen selama periode normal kegiatan perusahaan. Persediaan yang dimiliki perusahaan pada awal periode akuntansi, disebut persediaan awal. Persediaan yang dimiliki oleh perusahaan pada akhir periode akuntansi disebut dengan persediaan akhir dan akan dilaporkan dalam neraca sebagai aktiva lancar yaitu pada rekening persediaan dan dipihak lain dicantumkan dalam laporan rugi-laba sebagai salah satu elemen yang akan berpengaruh pada penentuan laba bersih perusahaan. Ada dua system pencatatan persediaan yakni metode persediaan periodik dan metode persediaan perpetual. Metode Persediaan Periodik Dalam metode periodik, adanya transaksi peembelian tidak didebet pada rekening persediaan tapi didebet pada rekening pembelian begitu juga dengan transaksi penjualan tidak dikredit pada reeking persediaan tapi pada reeking penjualan. Informasi mengenai persediaan yang ada pada suatu saat tertentu, tidak didapat dari rekening persediaan tapi melalui

97

perhitungan fisik atas persediaan yang ada digudang. Perhitungan fisik biasa dilakukan pada saat perusahaan akan menyusun laporan keuangan. Dalam metode ini perhitungan fisik mempunyai peranan penting, karena tanpa perhitungan fisik laporan keuangan tidak dapat disusun. Dalam pembahasan ini kita akan menggunakan metode pisik atau periodik. Metode Persediaan Perpetual Dalam metode perpetual, baik jumlah penjualan maupun harga pokok penjualan dan dicatat pada setiap saat barang dijual. Dengan cara ini catatan akuntansi akan secara terus menerus mengungkapkan besarnya persediaan yang ada. Gambar 9.4 : Sistem Pencatatan Persediaan

Sumber : Accounting Principles, Fourth Edition,1996

98

Contoh perhitungan Harga Pokok Penjualan adalah : Harga Pokok Penjualan : Persediaan barang, 1 Januari Rp 10.000 Pembelian Rp 530.000 Dikurangi : Retur dan Potongan pembelian Rp 20.000 Potongan pembelian Rp 10.600 Pembelian bersih Rp 499.400 Harga Pokok Barang Tersedia Untuk Dijual Rp 509.400 Dikurangi : Persediaan barang, 31 Desember Rp 60.000 Harga Pokok Penjualan Rp 449.400 PERSEDIAAN AWAL Persediaan awal sebesar Rp 10.000 diperoleh dari perhitungan fisik periode yang lalu PEMBELIAN Apabila perusahaan menggunbakan metode persediaan periodic, maka pembelian barang dagangan dicatat dengan mendebet rekening pembelian. Rekening pembelian merupakan sebuah rekening sementara yang digunakan untuk mengumpulkan seluruh harga pokok barang yang dibeli selama periode, sehingga pada tiap akhir peeriode rekening ini harus ditutup. Misalkan pada tanggal 5 Januari perusahaan membeli barang dagangan secara kredit (2/10, n/30) seharga Rp 530.000. Transaksi ini dicatat : 5 Januari Rp 530.000 Hutang Dagang Rp 530.000 ( untuk mencatat pembelian barang dagangan dengan termin (2/10,n/30) Pembelia

Rekening pembelian hanya digunakan untuk mencatat pembelian barang dagangan, apabila perusahaan membeli barang yang digunakan untuk keperluan sendiri misalnya membeli lemari untuk dipakai sendiri, maka yang didebet adalah rekening aktiva yang bersangkutan.

99

RETUR DAN POTONGAN PEMBELIAN Seperti halnya transaksi penjualan, dalam transaksi pembelian terdapat juga retur pembelian. Apabila barang yang dibeli dari pemasok ternyata rusak atau tidak memuaskan, maka biasa pembeli mengembalikan barang tersebut dan utang kepada pemasok menjadi berkurang. Kemungkinan lain adalah barang tersebut tidak dikembalikan oleh pembeli tapi ia meminta potongan harga. Untuk mencatat kejadian ini biasanya digunakan rekening Retur dan Potongan pembelian. Misal Pada tanggal 6 Januari dikembalikan barang sebesar Rp 20.000 yang dibeli pada tanggal 5 Januari. Maka jurnalnya adalah : 6 Januari Hutang Dagang Rp 20.000 Retur Pembelian Rp 20.000 (untuk mencatat pengembalian barang )

Transaksi retur pembelian sebenarnya dapat dicatat dengan mengkredit rekening pembelian. Namun banyak perusahaan menyukai rekening retur dan potongan pembelian, karena dari rekening ini dapat diketahui jumlah retur pembelian yang terjadi selama periode. Rekening retur dan potongan peembelian merupakan rekening lawan terhadap rekening pembelian. Saldo reking retur dan potongan pembelian harus dikurangkan terhadap jumlah pembelian kotor, sehingga dapat diketuhi pembeelian bersih. POTONGAN TUNAI PEMBELIAN Apabila barang dagangan dibeli secara kredit maka syarat pembayarannya ditulis pada faktur peembelian. Pemasok biasanya memberikan potongan kepada pembeli yang membayar dalam waktu yang telah ditentukan. Jika penjual memberikan potongan tunai, maka potongan tersebut oleh pembeli dinamakan potongan tunai pembelian. Sehubungan dengan contoh sebelumnya yaitu pada tanggal 5 Januari perusahaan membeli barang dagangan secara kredit (2/10, n/30) seharga Rp 530.000 Kemudian tanggal 6 Januari dikembalikan barang sebesar Rp 20.000 yang dibeli pada tanggal 5 Januari. Seandainya tanggal 14 Januari perusahaan melunasi semua hutangnya. Maka jurnalnya adalah : 14 Januari 519.400 (Jurnal untuk mencatat saat pembayaran atas pembelian barang tanggal 5 Januari, dengan potongan 2%) Hutang dagang Rp 530.000 Potongan pembelian Rp 10.600 Kas

Rp

100

POTONGAN RABAT Biasanya pembelian dalam jumlah yang besar bisanya mendapat potongan khusus dari harga resmi yang tercantum. Potongan semacam ini disebut RABAT. Rabat tidak dama dengan potongan tunai. Potongan tunai adalah potongan yang diterima karena perusahaan membayar dalam waktu yang telah ditentukan dalam syarat pembelian, sedangkan rabat adalah potongan yang diterima berupa pengurang harga dari harga resmi. Rabat biasanya ditentukan dalam tarif. Misalnya Barang dengan harga menurut daftar sebesar Rp100.000 dijual dengan rabat 30% . Harga jual sesungguhnya menjadi Rp 70.000 ( 100.000- (30% x Rp 100.000). Rabat tidak dicatat dalam pembukuan, baik dalam pembukuan pembeli maupun penjual. BIAYA ANGKUT Perjanjian antara penjual dan pembeli mencakup ketentuan mengenai pihak manakah yang harus menanggung biaya angkut barang ke gudang pembeli. Bila pembeli yang menanggung biaya tersebut, ketentuan ini disebut franco gudang penjual (FOB Shipping point), bila biaya angkut ditanggung oleh penjual, ketentuan ini disebut franco gudang pembeli ( FOB Destination). Biaya Angkut bagi Pembeli Bila barang dibeli dengan syarat franco gudang penjual, maka biaya angkut yang telah dibayar oleh pembeli hendaknya didebet ke perkiraan Pembelian dan dikredit ke rekening Kas. Beberapa perusahaan menggunakan perkiraan yang diberi judul Angkos Angkut. Saldo perkiraan ini ditambahkan ke saldo perkiraan pembelian untuk menetapkan jumlah harga pokok barang yang dibeli. Dalam bebrapa hal, penjual mungkin membayar dimuka biaya angkut dan menambahkannya ke Faktur, walaupun dalam perjanjiannya dinyatakan bahwa pembeli yang menanggung biaya angkut tersebut (franco gudang penjual). Bila penjual membayar lebih dulu biaya angkut, pembeli akan memasukkan biaya itu dalam debet pembelian dan kredit hutang dagang. Misalnya tanggal 15 Januari Amazon Co. membeli barang dari Bill Co. secara kredit seharga Rp 5.000.000 dengan syarat franco gudang penjual, (2/10,n/30) ditambah biaya angkut yang telah dibayar lebih dahulu oleh penjual sebesar Rp50.000yang ditambahkan ke faktur. Ayat jurnalnya adalah : 15 Januari Pembelian Rp 5.050.000 Hutang dagang Rp 5.050.000 (mencatat pembelian barang dagangan dengan franco gudang pembeli)

101

Bila dalam perjanjian dicantumkan adanya potongan harga untuk pelunasan lebih awal, maka potongan itu dihitung dari jumlah penjualan dan bukan dari total jumlah dalam faktur. Misalkan Amazon Co. membayar hutang tanggal 20 Januari , maka perhitungannya adalah : Faktur dari Bill termasuk biaya angkut Rp 50.000 dibayar lebih dulu oleh penjual 5.050.000 Dasar menghitung potongan Rp 5000.000 Tarif potong 2% Jumlah potongan (5.000.000 x 2%) Rp 100.000 Jumlah pembayaran Rp 4.950.000 Amazon akan menjurnal : 20 Januari Hutang dagang Rp 5.050.000 Kas Rp 4.950.000 Potongan pembelian Rp yang Rp telah

100.000

Biaya Angkut bagi penjual Bila dalam perjanjian dinyatakan bahwa penjual menanggung biaya angkut (franco gudang pembeli), maka biaya angkut yang dibayar oleh penjual didebet ke perkiraan Biaya transport. Total biaya ini dilaporkan dalam perhitungan rugi laba sebagai biayapenjualan. PERSEDIAAN AKHIR Pada akhir periode akuntansi, perusahaan yang menggunakan metoda periodic harus melakukan perhitungan atas jumlah fisik persediaan yang belum terjual. Jumlah fisik persediaan ini kemudian dikalikan dengan harga pokok yang sesuai, sehingga dapat ditentukan harga pokok persediaan akhir periode. LABA KOTOR Laba kotor yang dimiliki oleh perusahaan berasal dari Penjualan neto dikurangi dengan Harga Pokok Penjualan. Contoh : Penjualan bersih Harga Pokok Penjualan Laba Kotor Rp Rp Rp 9.590.000 449.400 9.140.600

102

BIAYA OPERASIONAL Biaya operasi perusahaan dapat dikelompokkan menjadi beberapa kelompok dan subjek. Pada perusaaah pengecar umumnya cukup membagi beban operasi menjadi dua kelompok, yaitu biaya penjualan dan biaya umum. Biaya yang timbul secara langsung dan seluruhnya berhubungan dengan penjualan barang dagangan, digolongkan sebagai biaya penjualan (selling expenses). Contoh biaya gaji pegawai bagian penjualan, perlengkapan gudang yang digunakan, penyusutan [eralatan gudang dan beban iklan. Beban yang timbul dalam operasi umum perusahaan digolongkan sebagai biaya umum atau biaya administrasi. Contoh gaji pegawai kantor, asuransi dan pajak biasanya dilaporkan dalam biaya umum. Biaya yang reletif kecil jumlahnya dan tidak dapat diindentifikasi ke perkiraanutama umumnya dikumpulkan dalam perkiraan biaya penjualan rupa-rupa dan biaya umum rupa-rupa. LABA DARI OPERASIONAL Selisih antara laba kotor dengan total biaya operasi disebut laba dari operasi. Jumlah laba operasi dan hubungannya dengan investassi modal serta penjumlahan bersih merupakan faktor penting untuk menilai efisiensi manajemen dan tingkat profitabilitas perusahaan. Bila biaya operasi lebih besar dari laba kotor, selisih ini disebut kerugian dari operasi.

103

LANGKAH-LANGKAH PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN DAGANG MUTIARA NERACA SALDO 31 DESEMBER 2002 (dalam ribuan rupiah) Rekening Kas Piutang dagang Persediaan barang dagangan Asurasni Dibayar dimuka Gedung Akumulasi Depresiasi Gedung Utang Dagang Modal, Mutiara Prive, Mutiara Penjualan Retur dan Potongan penjualan Potongan tunai penjualan Pembelian Retur dan potongan pembelian Potongan tunai pembelian Biaya angkut pembelian Biaya angkut penjualan Biaya iklan Biaya sewa Biaya gaji Biaya rupa-rupa Total

Saldo Debet Kredit Rp 9.500 16.100 36.000 3.800 80.000 Rp 16.000 20.400 83.000 15.000 480.000 12.000 8.000 325.000 10.400 6.800 12.200 7.000 16.000 19.000 40.000 17.000 616.600 616.600

Prosedur-prosedur akhir periode pada perusahaan dagang dengan Metode Pisik 1. Pembuatan jurnal penyesuaian 2. Penyusunan Neraca Lajur 3. Penyusunan Laporan Keuangan 4. Pembuatan jurnal penutup pada akhir periode

104

PENYESUAIAN Penyesuaian diperlukan pada akhir periode didalam suatu perusahaan dagang, pada umumnya tidak berbeda dengan penyesuaianpenyesuaian dengan perusahaan jasa. Perusaah yang menggunakan metode periodik sangat sederhana, namun metode ini tidak dapat menyediakan informasi mengenai dua hal yang sangat diperlukan dalam laporan keuangan, yaitu informasi tentang : 1. Persediaan yang ada pada setiap saat diperlukan 2. Harga pokok barang yang sudah dijual ( harga pokok penjualan) Hal ini disebabkan karena dalam metode persedian periodik rekening persediaan barang dagangan tidak digunakan untuk mencatat pertambahan persediaan karena adanya transaksian pembelian dan sebaliknya juga tidak mencatat pengurangan persediaan karena adanya transakssi penjualan sehingga dalam buku besar rekening persediaan hanya menunjukkan saldo persediaan barang dagangan pada awal periode. Rekening ini tidak dapat memberi informasi mengenai jumlah persediaan yang ada pada saat-saat tertentu. Pada akhir periode perusahaan melakukan perhitungan atas jumlah fisik persediaan yang ada digudang (belum terjual) pada akhir periode. Informasi tentang persediaan akhir yang diperoleh melalui perhitungan fisik ini harus dimasukkan dalam pembukuan perusahaan, agar pembukuan dapat memberikan informasi sesuai dengan keadaan keadaan yang sebenarnya pada akhir periode akuntansi. Proses untuk memasukkan data persediaan akhir ini kedalam pembukuan perusahaan dilakukan dengan membuat jurnal penyesuaian.

HPP = Persediaan Awal + Pembelian Persediaan Akhir

Sesuai dengan rumus diatas maka jurnal penyesuaian untuk mecatat harga pokok peenjualan dan persediaan akhir pada perusahaan yang menggunakan persediaan periodic adalah :

105

Harga Pokok Penjualan Rp xxxx Persediaan Barang Dagangan

Rp xxxx

(untuk memindahkan saldo rekening persediaan awal ke dalam rekening Harga Pokok Penjualan)

Harga Pokok Penjualan Pembelian

Rp xxxx Rp xxxx

(untuk memindahkan saldo rekening pembelian ke rekening Harga Pokok Penjualan)

Persediaan Rp xxxx Harga Pokok Penjualan (untuk mencatat saldo persediaan akhir )

Rp xxxx

Apabila dalam buku besar terdapat rekening-rekening yang berpengaruh atas pembelian, seperti rekening biaya angkut pembelian, Retur dan Potongan Pembelian, dan Potongan Tunai Pembelian, maka saldo rekening-rekening tersebut harus dipindahkan juga kerekening Harga Pokok Penjualan.

Harga Pokok Penjualan Rp xxxx Biaya Angkut Pembelian

Rp xxxx

(untuk memindahkan saldo rekening biaya angkut ke dalam rekening Harga Pokok Penjualan)

106

Retur dan Potongan Pembelian Harga Pokok Penjualan

Rp xxxx Rp xxxx

(untuk memindahkan saldo rekening Retur dan Potongan Pembelian ke dalam rekening Harga Pokok Penjualan)

Potongan Tunai Pembelian Harga Pokok Penjualan

Rp xxxx Rp xxxx

(untuk memindahkan saldo rekening Potongan tunai pembelian ke dalam rekening Harga Pokok Penjualan)

Apabila jurnal-jurnal penyesuaian tersebut diatas dibukukan ke buku besar, maka saldo rekening Persediaan Barang Dagangan akan menunjukkan jumlah persediaan yang ada pada akhir periode dari rekening Harga Pokok Penjualan untuk periode yang bersangkutan. Untuk memperjelas, dibawah ini data-data untuk penyesuaian pembukuan Perusahaan Dagang MUTIARA pada akhir bulan Desember 2002 (dalam ribuan ): 1. 2. 3. 4. 5. Persediaan barang dagangan per 31 Desember 2002 Rp 40.000 Asuransi Dibayar Dimuka Rp 1.800 Depresiasi Gedung 10% pertahun Gaji Pegawai yang masih harus dibayar Rp 5.000 Sewa yang masih harus dibayar Rp 4.000

107

Berdasarkan data diatas, jurnal penyesuaian yang harus dibuat Perusahaan Dagang MUTIARA pada tanggal 31 Desember 2002 adalah (dalam ribuan ) : Tanggal 02 Des 31 JURNAL PENYESUAIAN Keterangan D Harga Pokok Penjualan Rp 36.000 Persediaan Barang Dagangan Harga Pokok Penjualan Pembelian Harga Pokok Penjualan Biaya Angkut Pembelian Retur dan Potongan Pembelian Harga Pokok Penjualan Potongan tunai pembelian Harga Pokok Penjualan Persediaan barang dagangan Harga Pokok Penjualan Biaya Asuransi Asuransi dibayar dimuka Biaya Depresiasi Gedung Akum. penyusutan gedung Biaya Gaji Hutang gaji Biaya sewa Hutang sewa 325.000 325.000 12.200 12.200 10.400 10.400 6.800 6.800 40.000 40.000 2.000 2.000 8.000 8.000 5.000 5.000 4.000 4.000 Jumlah K 36.000

31 31 31 31 31 31 31 31 31

108

NERACA LAJUR PERUSAHAAN DAGANG MUTIARA NERACA LAJUR PERIODE BERKAHIR 31 DESEMBER 2002
Rekening Neraca Saldo Debet 9.500 16.100 36.000 3.800 80.000 16.000 20.400 83.000 15.000 480.000 12.000 8.000 325.000 10.400 6.800 12.200 7.000 16.000 19.000 40.000 17.000 616.600 4.000 5.000 616.600 36.000 325.000 12.200 2.000 8.000 449.400 10.400 6.800 40.000 5.000 4.000 449.400 10.400 6.800 12.200 7.000 16.000 23.000 45.000 17.000 7.000 16.000 23.000 45.000 17.000 325.000 12.000 8.000 Kredit Penyesuaian Debet 40.000 Kredit 36.000 2.000 8.000 15.000 480.000 12.000 8.000 480.000 Neraca saldo setelah penyesuaian Debet Kredit 9.500 16.100 40.000 1.800 80.000 24.000 20.400 83.000 15.000 Laba Rugi Debet Kredit Neraca Debet 9.500 16.100 40.000 1.800 80.000 24.000 20.400 83.000 Kredit

Kas Piutang dagang Persediaan barang dagangan Asr. Dibayar dimuka Gedung Akum Dep. Gedung Utang Dagang Modal, Mutiara Prive, Mutiara Penjualan Retur & Pot. penjualan Pot. tunai penjualan Pembelian Retur & pot. pembelian Pot. tunai pembelian Bi. angkut pembelian Bi. angkut penjualan Biaya iklan Biaya sewa Biaya gaji Biaya rupa-rupa Total Harga Pokok Penjualan Biaya Asuransi Biaya Dep. gedung Hutang gaji Hutang sewa Saldo Laba

316.000 2.000 8.000 616.400 5.000 4.000 616.400

316.000 2.000 8.000 454.000 26.000 480.000 480.000 480.000 162.400 162.400 5.000 4.000 136.400 26.000 162.400

109

PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN Dengan telah selesainya disusun pembuatan Neraca lajur, maka penyususnan lapran keuangan dapat dilakukan dengan mudah karena data yang diperlukan dalam pembuatan laporn keuangan telah tersedia di nerac lajur. Namun demikian dalam menyusun laporan keuangan harus dilakukan dengan memperhatikan cara-cara penyajian yang lazim. Berikut ini adalah laporan keuangan Perusahaan Daganga MUTIARA : PERUSAHAAN DAGANG MUTIARA NERACA 31 DESEMBER 2002 (DALAM RIBUAN RUPIAH)
AKTIVA Aktiva Lancar Kas PiutangDagang Persediaan Barang dagangan Asuransi Dibayar Dimuka Jumlah Aktiva Lancar Aktiva Tak Lancar Gedung 80.000 Akum. Dep Gedung 24.000 Jumlah Aktiva Tak Lancar Jumlah Aktiva Rp 9.500 16.100 40.000 1.800 67.400 PASSIVA Kewajiban Lancar : Utang Dagang Utang Gaji Utang Sewa Jumlah Kewajiban Lancar MODAL : Modal Mutiara 56.000 123.400 Jumlah Passiva Rp 20.400 5.000 4.000 29.400

94.000

123.400

110

PERUSAHAAN DAGANG MUTIARA LABA RUGI 31 DESEMBER 2002 (DALAM RIBUAN RUPIAH) Penjualan Kurangi : Retur dan potongan penjualan Potongan tunai penjualan Penjualan bersih Harga Pokok Penjualan : Persediaan 1 Jan 2002 Pembelian Retur dan pot. Pembelian Rp 10.400 Potongan pembelian Rp 6.800 Pembelian bersih Biaya angkut pembelian Harga pokok Barang Tersedia untuk Persediaan 31 Desember 2002 Harga Pokok Penjualan 316.000 Laba Kotor Penjualan Biaya-biaya Operasi : Biaya Angkut penjualan Biaya Iklan Biaya sewa Biaya gaji Biaya Asuransi Biaya Depresiasi Gedung Biaya Rupa-rupa Jumlah biaya operasional Laba Bersih Rp 480.000 Rp 12.000 Rp 8.000 Rp 20.000 Rp 460.000 Rp 36.000 Rp 325.000 Rp dijual 17.200 Rp 307.800 Rp 12.200 Rp 356.000 Rp 40.000 Rp Rp 144.000 Rp 7.000 Rp 16.000 Rp 23.000 Rp 45.000 Rp 2.000 Rp 8.000 Rp 17.000 Rp 118.000 Rp 26.000

PERUSAHAAN DAGANG MUTIARA LABA RUGI 31 DESEMBER 2002 (DALAM RIBUAN RUPIAH) Modal, Mutiara 1 Januari 2002 Rp 83.000 Laba 31 Desember 2002 Rp 26.000 Prive, Mutiara ( Rp 15.000 ) Modal, Mutiara 31 Desember 2002 Rp 94.000

111

AYAT JURNAL PENUTUP Ayat jurnal penutup dicatat segera dalam buku harian setelah jurnal penyesuaian. Semua perkiraan Nominal sementara ditutup dan saldonya menjadi nol. Ayat jurnal penutup untuk perusahaan dagang Mutiara : PENUTUPAN REKENING-REKENING PENDAPATAN Penjualan Rp 20.000.000 Retur dan Potongan Pembelian Rp 12.000.000 Potongan Tunai Pnjualan Rp 8.000.000 (Untuk memindahkan saldo rekening-rekening pengurang penjualan ke rekening penjualan)

Penjualan Rugi Laba

Rp 460.000 Rp 460.000

(Untuk memindahkan saldo rekening Penjualan neto ke rekening Rugi Laba)

112

Apabila perusahaan memiliki rekening-rekening pendapatan yang lain, seperti rekeing pendpatan sewa, maka rekening tersebut juga harus ditutup ke rekening Rugi Laba dengan jurnal : Pendapatan sewa Rp xxxxx Rugi-Laba Rp xxxxx ( Untuk memindahkan saldo rekening-rekening pendapatan lainnya ke rekening Laba Rugi)

PENUTUPAN REKENING-REKENING BIAYA Rugi-Laba Rp 434.000 Harga Pokok Penjualan Biaya Angkut penjualan Biaya Iklan Biaya sewa Biaya gaji Biaya Asuransi Biaya Depresiasi Gedung Biaya Rupa-rupa Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 316.000 7.000 16.000 23.000 45.000 2.000 8.000 17.000

( Untuk memindahkan saldo rekening-rekening biaya ke Rugi - Laba )

113

PENUTUPAN REKENING RUGI LABA Semua rekening pendapatan dan biaya ditutup , maka rekening tersebut tidak memiliki saldo lagi (saldonya nol rupiah). Tahap berikutnya adalah menutup rekening Rugi-Laba ke rekening Modal dengan jurnal penutup :

Rugi-Laba Rp 26.000 Modal. Mutiara Rp 26.000 (untuk memindahkan saldo rekening Rugi-Laba ke rekening Modal)

PENUTUPAN REKENING PRIVE Pada perusahaan perseorangan saldo rekening prive pada akhir tahun harus ditutup ke rekening modal dengan jurnal penutup : Modal Mutiara Prive, Mutiara Rp 15.000 Rp 15.000

(untuk memindahkan saldo rekening Prive ke rekening Modal)

NERACA SALDO SETELAH TUTUP BUKU Dengan selesainya pembuatan ayat jurnal penutup, maka tahap terakhir dalam siklus akuntasni perusahaan dagang adalah membuat neraca saldo setelah tutup buku. Tujuan dan proses penyusunan neraca saldo setelah tutup buku pada perusahaan dagang tidak berbeda dengan penyusunan neraca saldo setelah tutup buku pada perusahaan jasa.

114

Soal-soal Latihan 9: 1. Jika barang dagangan dijual secara kredit Rp 1.000.000 kepada seorang pelanggan dengan franco gudang penjual 1/10, /30 dan penjual tersebut telah membayar lebih dahulu ongkos angkutnya sebesar Rp 50.000, maka jumlah potongan atas pembayaran yang lebih dini adalah : a. Rp 0 b. Rp 5.000 c. RP 10.000 d. Rp 10.500 2. Jumlah persediaan barang dagangan yang tertera pada lajur neraca dalam neraca lajur adalah : a. Persediaan pada awal periode berjalan b. Persediaan pada akhir periode berjalan c. Harga Pokok penjualan selama periode berjalan d. Tidak ada jawaban yang benar 3. Laba kotor diperoleh dari : a. Biaya operasional dikurang laba bersih b. Pendapatan penjualan ditambah biaya operasional c. Pendapatan penjualan dikurang HPP d. Biaya operasional ditambah HPP 4. Penjualan kredit Rp 750.000 pada tanggal 13 Juni, (2/10,n/30), pada tanggal 16 Juni diterima retur penjualan dari penjualan tgl 13 Juni sebesar Rp50.000. Pada tgl 23 Juni diterima pembaran, maka uang yang akan diterima adalah sebesar : a. Rp 700.000 b. Rp 686.000 c. Rp 685.000 d. Rp 650.000 5. Jika penjualan sebesar Rp 400.000, HPP Rp 310.000, dan biaya operasional Rp 60.000. Maka laba bersihnya sebesar : a. Rp 30.000 b. RP 90.000 c. Rp 340.000 d. Rp 400.000

115

Jawaban Soal-soal Latihan 9: 1. b 2. a 3. c 4. b 5. a

116

PERTEMUAN MINGGU KE : 10 TIK : Pada akhir pertemuan ini mahasiswa diharapkan mampu : 1. Mengidentifikasi pekerjaan-pekerjaan dalam akuntansi yang secara potensial dapat diganti computer dan yang tidak mungkin diganti dengan computer 2. Menjelaskan perangkat keras dan lunak serta konsep cara kerja computer 3. Menjalankan paket program computer akuntansi (accounting software) standar yang bany6ak digunakan dalam praktek

Pokok Bahasan : AKUNTANSI DENGAN KOMPUTER

Diskripsi singkat : Dalam pertemuan ini akan membahas langkah-langkah dalam siklus akuntansi yang pengerjaannya dapat dilakukan dengan computer. Juga diberikan wawasan tentang bagaimana memandang akuntansi sebagai bidang pengetahuan dengan pekembangan teknologi informasi.

Bahan Bacaan : 1. Al. Haryono Jusup, Dasar-dasar Akuntansi, Jilid 1, Yogyakarta, STIE YKPM, 1999 Bab 9 2. Sujarwono, Akuntansi Pengantar, Yogyakarta, BPFE, 1996, Bab 11

117

BAB 10 AKUNTANSI DENGAN KOMPUTER


Tujuan mempelajari akuntansi adalah untuk memahami konsep proses dan bukan untuk mempelajari sistem itu sendiri, karena perangkat sistem akuntansi dapat berubah sesuai dengan kemajuan teknologi. Secara ringkas konsep proses akuntansi adalah : masukan, proses, keluaran. Ditinjau dari sudut pengolahan data, pengolahan data akuntansi bersifat terstruktur, sistematis, logis dan matematis. Sifat semacam inilah yang merupakan makanan empuk bagi komputer dan dalam hal inilah akuntansi mengalami perubahan yang luar biasa baik dalam cara pengolahan data, pengertian maupun konsep akuntansi. PERKEMBANGAN TEKNOLOGI KOMPUTER Komputer adalah sebuah mesin yang dapat diprogram untuk mengerjakan operasi atau tugas tertentu sesuai dengan kebutuhan pemakai. Suatu operasi atau tugas harus dapat diterjemahkan dalam bentuk operasi yang dapat dimengerti oleh komputer.Ditinjau dari urutan pengerjaan tugas, operasi komputer dibagi menjadi 3 proses utama, yaitu : masukan, proses dan keluaran. Sedangkan dilihat dari perangkat yang membentuk suatu system komputer, ada 3 komponen utama yaitu perangkat lunak, perangkat keras, dan perangkat manusia. Sekarang ini hampir tidak lagi dijumpai penggunaan mesin ketik di kantor-kantor. Perusahaan ataupun kantor lebih menggunakan komputer untuk membantu kelancaran operasinya, termasuk untuk pengolahan data akuntansinya. Bahkan dalam perusahaan besar, akuntansi menjadi subsistem dalam system informasi manajemen. Dimasa mendatang mungkin tidak akan lagi dijumpai system akuntansi manual. Jika demikian halnya, harus ada pendekatan baru untuk dalam pengajaran akuntansi agar tidak tergelincir untuk cenderung menguasai hal-hal yang sangat teknis, sementara ada halhal teknis tadi pada prakteknya akan digantikan fungsinya oleh komputer. Karakteristik pemprosesan data akuntansi yang telah disebutkan dimuka, khususnya akuntansi keuangan, telah banyak mengundang perusahaan perangkat lunak untuk mengembangkan program umum akuntansi (general accounting program) yang cukup canggih dan banyak dijual di pasar bebas, seperti DecEasy Accounting dan Peachtree.

118

Perangkat Pembentuk Sistem Komputer Perangkat yang membentuk system komputer ada 3 : 1) Perangkat keras ( Hardware) Perangkat keras adalah komponen fisik sebuah komputer yang mengerjakan operasi tertentu. Perangkat keras ada 3 alat utama yaitu: a. Masukan (input device). Pada input device ini, program dan data biasanya disimpan dalam media masukan seperti disk, tape, kertas khusus, dsb.Sedangkan untuk data yang masih berupa dokumen sumber ke dalam media masukan diperlukan kegiatan yang disebut data entry. b. Proses (processing device). Processing device ini sering disebut Central Processing Unit (CPU) dan merupakan otak komputer.Pada processing unit ini data, program dan alat dalam system komputer dikendalikan melalui suatu bahasa operasi yang dirancang khusus, sehingga komputer mampu mengerjakan tugas sesuai dengan programnya. Pada CPU ada 3 bagian utama yaitu main memory unit (yang berfungsi untuk menyimpan sementara data dan program yang akan diproses), arithmetic-logic unit / ALU (yang berfungsi melakukan operasi aritmetis dan logis), dan control unit(yang berfungsi untuk mengkoordinasikan semua alat, mengurutkan dan mengendalikan langkah-langkah operasi sesuai dengan program). c. Keluaran ( output device). Setelah data diolah, maka informasi yang dihasilkan akan bermanfaat bagi pihak-pihak yang membutuhkan informasi. Alat keluaran berupa printer, layar monitor, terminal . 2). Perangkat Lunak (software) Pengertian perangkat lunak menunjuk kepada program dan alat bantu yang bersifat menambah kemampuan komputer sebagai alat untuk melaksanakan tugas. Program adalah instruksi dalam bahasa mesin atau yang dapat dibaca oleh komputer, sehingga kalau operator menjalankan komputer dan menekan tombol tertentu maka komputer akan mengerjakan tugasnya.Sedangkan program yang dirancang untuk tujuan tertentu disebut program aplikasi, yang dapat dibuat khusus untuk memenuhi kebutuhan khusus pula.

3).

Perangkat manusia(peopleware) Perangkat manusia adalah mereka yang terlibat dalam perancangan dan pengoperasian system komputer untuk suatu organisasi tertentu . Perangkat ini antara lain analis system, programmer, operator dan teknisi.

119

Data dan Informasi Dalam pembahasan terdahulu telah disebutkan istilah data dan informasi. Pengertian data harus dibedakan dengan informasi. Data merupakan bahan mentah untuk memproduksi informasi; tanpa data tidak akan dapat dihasilkan informasi. Untuk menjadi informasi data harus diproses untuk disajikan sesuai dengan kebutuhan pemakai tertentu. Untuk dapat disebut sebagai informasi, suatu informasi harus mempunyai makna tertentu bagi pemakainya. Kualitas Informasi Kualitas informasi berkaitan dengan intensitas informasi dalam memenuhi kebutuhan pemakai. Kualitas informasi dan kepuasan dalam menggunakan informasi biasanya ditentukan oleh hal-hal berikut : 1. Ketelitian. Informasi harus bebas dari kesalahan dan bias karena kesalahan, yang dapat mengurangi nilai informasi. 2. Bentuk. Informasi harus disajikan dalam format yang paling sesuai dengan permintaan pemakainya. 3. Tempat. Informasi mempunyai nilai yang tinggi kalau informasi tersimpan dalam bentuk yang mudah diperoleh kembali pada saat dibutuhkan. 4. Tepat waktu. Informasi harus tersedia tepat pada saat dibutuhkan. 5. Relevansi. Informasi harus berkaitan dengan tujuan diperolehnya informasi, yang berkaitan dengan masalah peringkasan informasi. 6. Reliabilitas. Informasi harus dapat diandalkan, yang biasanya berkaitan dengan sumber dan cara pengolahan informasi tersebut. Program Komputer Untuk Akuntansi Kebutuhan informasi yang berkaitan dengan akuntansi sangat banyak dan bervariasi, tergantung pada kompleksitas operasi perusahaan. Untuk kebutuhan akuntansi pada umumnya, perusahaan dapat menggunakan program standar(general accounting software) yang dijual dalam bentuk paket program.

120

Berikut ini akan dijelaskan 2 contoh program komputer untuk akuntansi : DacEasy Accounting 3.0 DacEasy Accounting adalah system yang lengkap mengelola dan mencatat transaksi-transaksi yang terjadi pada setiap perusahaan, baik perusahaan dagang maupun jasa. Dac Easy Accounting terdiri dari 7 fungsi utama yaitu : inventori barang dan jasa, pengajuan rekening /faktur, piutang dagang, order pembelian dan penerimaan, hutang dagang, buku besar serta penyusunan anggaran dan peramalan. Untuk mengamankan informasi dalam system akuntansi, DacEasy Accounting menyediakan option kontrol untuk password pengaman. Program ini dijalankan pada komputer IBM PC, XT atau AT yang kompatibel. Untuk penggunaan harus menggunakan MS DOS versi 2.00 atau yang lebih tinggi dan minimum mempunyai RAM 256 kilobyte.Juga diperlukan printer 80 kolom yang mampu mencetak karakter condesed (17 CPI). Sebuah harddisk sangat dianjurkan untuk penanganan dan penduplikasian data yang cepat dan mudah. DacEasy Accounting dapat beroperasi untuk perusahaan kecil yang menggunakan 2 disk drive atau satu drive dengan densitas tinggi (1.2 Megabyte). MYOB Accounting Plus 9.X Program yang dibuat oleh MYOB Limited Australia ini telah dipakai dibeberapa negara dan direkomendasikan untuk berbagai jenis perusahaan. Program ini mempunyai beberapa keunggulan dibandingkan dengan software lain yang sejenis, yaitu : mudah digunakan, cocok untuk situasi dan kondisi bisnis di Indonesia, membuat laporan keuangan secara otomatis dan lengkap, kemampuan menampilkan data secara cepat dan mudah, system sekuriti yang mamadai, Laporan keuangan dapat diaktifkan dengan Microsoft Excel maupun Microsoft Word tanpa melalui proses expor-impor. Kelengkapan fasilitas program ini antara lain : General Ledger, Chequebook, sales, time billing, purchases, payroll, inventory dan card file. MYOB dilengkapi dengan fasilitas password yang melekat pada data akuntansi bukan pada program MYOB. Sehingga jika perusahaan mempunyai beberapa data akuntansi, maka perusahaan dapat membuat beberapa password sesuai dengan banyaknya data .

121

Contoh paket program komputer akuntansi lainnya yang cukup dikenal dan dapat dibeli di toko komputer yang menjual software adalah : Program ACCPAC, dibuat oleh Computer Associates Program ACT 1 Series, dibuat oleh Cougar Mountain Software Program Business Works PC, dibuat oleh Manzanita Software Systems Program DacEasy Accounting, dibuat oleh Daceasy Program PACIOLI 2000, dibuat oleh M.USA Business Systems, Inc Program PeachtreeComplete II, dibuat oleh Peachtree Software Paket-paket tersebut tidak dapat dengan sendirinya langsung digunakan karena sifat program tersebut yang umum. Untuk memenuhi kebutuhan tertentu harus ditentukan lebih dahulu spesifikasi khusus yang diinginkan, seperti kode rekening, banyaknya rekening, nama rekening, jurnal yang akan dipakai, dsb. Komputerisasi Proses Akuntansi Bila dipelajari sifatnya, proses akuntansi yang dimulai dari penjurnalan sampai kepada laporan adalah bersifat matematis (karena hubungan buku besar dapat ditunjukkan dalam persamaan akuntansi), sistematis (karena urutan pengerjaannya jelas), dan logis (karena unsur pertimbangan tidak terlibat lagi), biasanya menjadi objek komputerisasi.

122

123

Dengan system komputer, maka langkah yang paling kritis adalah analisis transaksi. Karena kalau langkah ini salah maka hasil pengolahan data yang dilakukan oleh komputer selanjutnya juga akan ikut salah. Yang menjadi persoalan adalah siapa orang yang tepat untuk melakukan data entry. Hanya operator tertentu yang diotorisasi yang dapat melakukan tugas entry data. Untuk menjalankan program dan entry data, operator tersebut diberi kode khusus (password) agar dapat membuka file akuntansi dan melakukan pencatatan transaksi tertentu. Cara ini merupakan salah satu langkah pengaman bila terjadi kesalahan maupun penyalahgunaan informasi. Komunikasi dengan komputer dilakukan melalui terminal yang terdiri atas keyboard, layar monitor dan printer. Dalam hal mikrokomputer, semua perangkat komputer menjadi satu kesatuan dan berdiri sendiri sebagai suatu system. Walaupun dengan penggunaan komputer kegiatan-kegiatan dalam siklus akuntansi menjadi tidak ada lagi, namun konsep dalam system akuntansi manual tetap diperlukan . Perlu dicatat bahwa pelaporan keuangan tidak dapat digantikan oleh komputer, karena yang dapat digantikan adalah proses pengolahan datanya. Oleh karena itu bagian akuntansi yang mengolah data dengan komputer disebut bagian electronic data processing (EDP). Keuntungan Komputerisasi Data Akuntansi Berikut ini adalah beberapa keuntungan dilakukannya komputerisasi data akuntansi : Kecepatan proses. System komputer dapat menghasilkan informasi keuangan relatif cepat dibandingkan dengan system manual, karena komputer dapat melakukan beberapa pekerjaan secara bersamaan dengan kecepatan yang tinggi. Volume output yang dihasilkan lebih banyak. Pencegahan kekeliruan. Tingkat ketelitian dan kepatuhan komputer jauh lebih tinggi daripada manusia. Posting dilakukan otomatis. Pekerjaan pembukuan dan pelaporan keuangan dapat dicetak setiap saat sehingga memudahkan si pemakai laporan keuangan dalam pengambilan keputusan. Pencetakan dokumen dapat lebih banyak. Pencetakan dokumen dapat dilakukan berulangkali dalam waktu relatif singkat dengan tingkat ketelitian tinggi dan terinci. Pengamanan data yang terjamin. Program dilengkapi password yang memungkinkan hanya karyawan tertentu yang dapat mengakses data akuntansi.

124

Sistem Informasi Manajemen Komputer tidak hanya dapat mengolah data akuntansi, tetapi juga data lainnya dalam rangka menghasilkan informasi untuk pengambilan keputusan terutama keputusan manajerial. Kalau ditinjau dari kepentingan manajemen dalam pengendalian perusahaan secara keseluruhan yang didukung oleh informasi, baik secara kualitatif dan kuantitatif, maka sistem informasi akuntansi mungkin hanya merupakan subsistem dari sistem yang lebih luas yaitu sistem informasi manajemen (SIM). SIM berkepentingan dalam penyediaan informasi secara menyeluruh dan terintegrasi dalam membantu pangambilan keputusan bagi berbagai tingkatan manajemen pada perusahaan.Dengan demikian, data yang tersimpan dalam sistem komputer harus meliputi seluruh data yang diperlukan, yang keseluruhannya akan membentuk basis data (data base), yang kemudian dapat diolah menjadi berbagai informasi manajemen sesuai kebutuhan.

125

Soal-soal Latihan 10 : Ditinjau dari sudut pengolahan data, data akuntansi bersifat : a. terstruktur,sistematis, otomatis, logis b. logis, sistematis, terstruktur, matematis c. ringkas,logis, sistematis 2. Dilihat dari perangkat yang membentuk sistem komputer, maka ada 3 perangkat yaitu : a. CPU, layar monitor, printer b. Perangkat keras, perangkat lunak, perangkat manusia c. CPU, hardware, software Komponen fisik komputer disebut yang mengerjakan operasi tertentu,

3.

CPU Hardware Software 4. Program dan data yang biasanya disimpan dalam media seperti disk, tape, disebut program aplikasi input device data entry 5. Pada unit ini, data, program, dan alat dalam sistem komputer dikendalikan dengan suatu bahasa operasi khusus, yang disebut unit : input device processing device software 6. Unit yang terdapat pada CPU , yang berfungsi untuk menyimpan sementara data dan program yang akan diproses, adalah unit : main memory unit arithmatic-logic unit control unit 7. a. b. c. Alat keluaran berupa printer, layar monitor, terminal, berada pada unit : output device control unit processing device

126

8. a. b. c.

Program yang dirancang untuk tujuan tertentu disebut Program aplikasi Software Data entry 9. Laporan keuangan dapat diaktifkan dengan Microsoft Excel maupun Microsoft Word, tanpa melalui proses expor-impor, berada pada program aplikasi : MYOB Accounting Plus 9x DacEasy Accounting c. Peachtree Complete II Bagian akuntansi yang mengolah data dengan komputer disebut bagian: electronic data processing ( EDP) processing unit input unit 10.

a. b.

a. b. c.

127

Jawaban soal-soal latihan 10: 1. B 2. B 3. B 4. 5. B 6. B 7. A 8. A 9. A 10. A

128