Anda di halaman 1dari 7

Ada tiga kategori dasar peredam suara: bahan berpori umumnya dibentuk dari serat kusut atau dipintal;

panel (membran) peredam memiliki permukaan kedap air terpasang di suatu wilayah udara, dan resonator dibuat oleh lubang atau slot terhubung ke volume tertutup udara yang terjebak. 1) Peredam Berpori Peredam berpori umum termasuk karpet, gorden, semprot diterapkan selulosa, plester soda, wol mineral berserat dan serat gelas, buka-sel busa, dan genteng langit-langit bulu kempa. Peredam berpori adalah bahan yang paling umum digunakan menyerap suara. Ketebalan peredam berperan penting dalam penyerapan suara dengan bahan berpori. Kain diterapkan langsung ke substrat keras, masif seperti plester atau papan gipsum tidak membuat penyerap suara yang efisien karena lapisan sangat tipis dari serat. Sebuah penyerap berpori adalah setiap jenis bahan berpori atau berserat seperti tekstil, bulu, karpet, busa, wol mineral, kapas dan plester akustik khusus. Mereka semua menyerap energi suara saat mereka meredam osilasi dari partikel udara oleh gesekan. Mari kita lihat di pesawat insiden gelombang suara vertikal pada dinding yang kaku. Ini benarbenar tercermin. Insiden dan gelombang yang dipantulkan superimpose satu sama lain sesuai dengan prinsip superposisi untuk membentuk gelombang berdiri. Langsung di depan dinding, yang seharusnya diam, udara tidak bisa bergerak. Langsung di dinding, kecepatan suara gelombang berdiri harus nol. Sebuah tekanan suara yang tinggi, bagaimanapun, adalah sangat tepat untuk mengembangkan pada posisi ini. Maksimum pertama kecepatan suara adalah pada jarak seperempat dari panjang gelombang dari dinding. Peredam berpori yang paling efektif dalam memperlambat partikel udara dengan kecepatan suara yang tinggi. Ketika dipasang langsung ke dinding karena itu mereka harus dari ketebalan tertentu dalam rangka untuk menyerap gelombang suara ke frekuensi yang lebih rendah. Namun, jika penyerap dipasang pada jarak dari dinding, ketebalan dapat dikurangi sesuai yang diinginkan. Produsen langit-langit akustik mengambil keuntungan dari efek ini. Selain jarak dari dinding, hambatan aliran material juga sangat penting.

Tekstil: Di akustik ruangan, tekstil berperan dalam bentuk tirai atau pakaian orang. Tirai dinding dengan jarak sekitar 10 cm peredam yang baik ke frekuensi yang lebih rendah dari sekitar 125 Hz. Bagaomanapun ini mensyaratkan bahwa mereka tidak dilindungi oleh lapisan kedap udara sintetis. Tirai yang sangat tipis tidak efesien dalam menyerap udara dikarnakan hambatan aliran mereka terlalu rendah. Fleece: Kebanyakan produsen logam berlubang, kayu, atau langit-langit papan gipsum akustik penggunaan khusus bulu domba. Kain tipis ini menawarkan hambatan aliran optimal dan memenuhi persyaratan proteksi kebakaran yang relevan. Jika bagian berlubang tinggi, panel atau papan hanya berfungsi sebagai pembawa mekanik untuk bulu akustik. Jika bagian yang berlubang kecil, panel atau papan dan volume udara di balik itu bertindak sebagai resonator Helmholtz . Dengan konstruksi yang paling koefisien penyerapan dapat ditingkatkan dengan lapisan tambahan dari wol mineral. Karpet: Sebagai ketebalan karpet hampir tidak pernah melebihi 1 cm, mereka hanya menyerap frekuensi tinggi dari sekitar 1 kHz seterusnya. Karpet saja karena itu tidak cukup untuk mencapai akustik yang baik. Langkah-langkah tambahan harus diambil untuk penyerapan frekuensi yang lebih rendah. Busa: Busa sering digunakan sebagai pelapis dalam mebel. Karena furnitur berlapis biasanya didistribusikan ke ruangan difusi dari medan suara meningkat. Busa terutama diproduksi untuk tujuan akustik digunakan sebagai sisipan di langit-langit logam, sebagai untuk mengisi panel peredam , atau sebagai peredam tepi . Sebuah selesai visual mencolok dapat dicapai dengan menutup busa dengan semacam wallpaper tekstil.

Mineral wol, wol kapas: Wol mineral dalam bentuk ditekan, papan kaku sering digunakan di langit-langit akustik. Papan ini dimasukkan ke dalam sistem rel dengan profil yang berbeda dan tersedia dalam berbagai warna. Dalam wol mineral bentuk longgar sering digunakan sebagai lapisan tambahan pada panel berlubang dan meningkatkan isolasi suara di dinding interior ringan. Dalam bentuk ini dapat digantikan oleh kapas.

Akustik plester: Plester akustik merujuk pada plester khusus yang diterapkan sedemikian rupa sehingga saling berhubungan rongga banyak terbentuk. Jika hanya lapisan tipis dari plester akustik diterapkan, hanya efektif untuk frekuensi tinggi, mirip dengan karpet. Namun, jika plester diterapkan untuk bahan pembawa suara-permeabel dipasang pada jarak tertentu dari dinding, koefisien penyerapan yang baik dapat dicapai untuk frekuensi rendah juga. Dengan cara ini adalah mungkin untuk menginstal langit-langit akustik jointless yang terlihat seperti langit-langit terpampang normal. Penyerapan suara terutama karena tiga mekanisme fisik yang berbeda yang semua didasarkan pada konversi energi suara menjadi panas. Dalam peredam berpori osilasi partikel udara diperlambat oleh struktur berpori atau berserat material. Akibatnya, panas gesekan yang dihasilkan. Peredam berpori adalah tekstil, karpet, busa, wol mineral, plester akustik khusus dan bahan batu berpori. peredam Ujung adalah bentuk khusus dari peredam berpori. Ketika diatur di tepi ruang mereka menawarkan efisiensi tinggi pada frekuensi rendah.

2) resonator: Resonators biasanya bertindak untuk menyerap suara dalam rentang frekuensi sempit. Resonator termasuk beberapa bahan berlubang dan bahan-bahan yang memiliki bukaan (lubang dan slot). Contoh klasik dari resonator Helmholtz resonator, yang memiliki bentuk botol. Frekuensi resonansi diatur oleh ukuran pembukaan, panjang leher dan volume udara yang terjebak dalam ruangan. Biasanya, bahan dilubangi hanya menyerap rentang frekuensi tengah kecuali perawatan khusus diambil dalam merancang menghadap untuk menjadi seperti akustik

transparan mungkin. Slot biasanya memiliki respon akustik yang sama. Slot sempit yang panjang dapat digunakan untuk menyerap frekuensi rendah. Untuk alasan ini, slot distribusi yang panjang sempit udara di kamar untuk produksi musik akustik harus dipandang dengan penuh kecurigaan karena dapat menyerap berharga slot frekuensi rendah energi. Prinsip kerja Resonator Helmholtz
Getaran yang terjadi ini adalah karena melenting, misalnya udara : jika udara ditekan, maka tekanannya meningkat dan cenderung untuk memperluas kembali ke volume awalnya. Ketika udara masuk ke dalam suatu rongga, tekanan di dalam meningkat gaya luar yang menekan udara menghilang, udara di bagian dalam akan mengalir keluar. Udara yang mengalir keluar akan mengimbangi udara yang ada di dalam leher. Proses ini akan berulang dengan besar tekanan yang berubah semakin menurun. Efek ini sama seperti suatu massa yang dihubungkan dengan sebuah pegas. Udara yang berada dalam rongga berlaku sebagai sebuah pegas dan udara yang berada dalam leher. Resonator yang berisi udara identik dengan sebuah massa, sebuah rongga yang yang lebih besar dengan volume udara yang lebih banyak akan membuat suatu pegas menjadi lebih lemah dan sebaliknya. Udara dalam leher yang berfungsi sebagai suatu massa, karena sedang bergerak maka pada massa terjadi suatu momentum. Apabila leher semakin panjang akan membuat massa lebih besar demikian sebaliknya. Diameter leher sangat berkaitan dengan massa udara dalam leher dan volume udara dalam rongga. Diameter yang terlalu kecil akan mempersempit aliran udara sedangkan diameter yang terlalu besar akan mengurangi momentum udara dalam leher. Helmholtz resonator ini berfungsi untuk meniadakan frekuensi suara tertentu yang diinginkan, salah satunya dengan cara mengatur besar volume helmholtz resonator menambah atau menguranginya. Prinsip Resonator Helmholtz biasanya digunakan untuk :

1. Pengurangan bising frekuensi rendah, Resonator mempunyai pengurangan bising yang tinggi walaupun lebar pita frekuensinya relatif kecil. Prinsip kerja resonator adalah mengambil energi suara untuk membentuk gelombang berdiri di dalam rongga resonator. Jenis resonator yang dipakai adalah resonator rongga tertala. Resonator rongga tertala ini mempunyai bentuk rongga tanpa leher. Resonator jenis ini mempunyai beberapa kelebihan yaitu pengurangan bising dan lebar pita frekuensinya relatif lebih besar daripada resonator Helmholtz terutama pada frekuensi rendah.

2. Dalam perekaman bass gitar secara live dalam ruangan, terjadi gelombang berdiri pada ruangan yang mengakibatkan boomy sound pada ruang rekaman. Material yang difabrikasi sulit untuk menyerap

frekuensi rendah. Pada penelitian ini dirancang slat-type Helmholtz resonator frekuensi rendah untuk mengontrol gelombang berdiri yang muncul pada ruangan dalam rentang frekuensi bass gitar. 3. Peredam suara pada ruangan, Energi suara yang diserap dalam suatu ruang merupakan faktor utama yang menentukan sifat akutik ruang. Bahan penyerap suara yang digunakan dalam perencanaan ruang suatu bangunan dan atau untuk mengontrol ruangan dart bising digolongkan atas bahan berliang renik (porous), panel atau mmnbran penyerap suara dan resonator akustik ( Helmholtz ). Resonator akustik mempunyai kelebihan dari bahan penyerap lain dalam keleluasaan perencanaan, lebih tahan terhadap tekanan mekanik serta daerah frekuensi dan koefisien penyerapan suaranya dapat ditentukan. Resonator akustik ini dapat mempuyai berbagai bentuk tetapi pada prinsipnya terdiri dari rongga udara yang berhubungan dengan medium udara luar melalui saluran yang berpenampang bundar atau pant.