Anda di halaman 1dari 7

Teknologi Polimer Departemen Teknik Kimia FT USU

SELULOSA ASETAT
Serat selulosa ester yang paling umum digunakan yaitu selulosa asetat, sebuah selulosa yang mengalami reaksi asetilasi parsial. Serat ini banyak digunakan dalam bidang tekstil karena harganya yang ekonomis, warna terang dan variasi sifat yang beraneka ragam. Penggunaan terbesar serat selulosa ini yaitu sebagai serat material pada filter rokok. Serat selulosa triasetat atau yang dikenal sebagai selulosa asetat primer merupakan selulosa dengan asetilasi sempurna.

Gambar 7. Plastik dengan Pengisi Selulosa Asetat (www.art-social.com) Perbedaannya yaitu terletak pada struktur penyusun. Selulosa asetat memiliki dua atau lebih gugus hidroksil, sedangkan triasetat tidak memiliki gugus hidroksil dalam strukturnya. Meskipun sifat serat berbeda, dan lebih unggul bila dibandingkan dengan selulosa asetat, penggunaan triasetat tidak terlalu menonjol dikarenakan pertimbangan pada segi lingkungan dalam pembuatan serat.

Gambar 8. Struktur Selulosa Asetat (Kirk Othmer, 1998)

Page | 7

Teknologi Polimer Departemen Teknik Kimia FT USU

Gambar 9. Struktur Selulosa Triasetat (Kirk Othmer, 1998) SIFAT DAN KARAKTERISTIK SERAT SELULOSA ASETAT Asetat merupakan serat berharga yang dibuat dengan biaya rendah dan kualitas mengalungkan yang baik. Sifat dari asetat membuat serat ini dikenal sebagai serat yang bagus. Asetat digunakan dalam proses pembuatan kain seperti kain satin, kain brokat, dan kain taffeta untuk menonjolkan sifat yang cantik dan baik. Karakteristik dari serat asetat : Bersifat selulosa dan termoplastik Absorpsi selektif dan penghilangan zat organik tingkat rendah Dapat berikatan dengan plasticizers, tahan terhadap panas dan tekanan Dapat larut dalam berbagai pelarut (terutama aseton dan beberapa pelarut organik lainnya) Bersifat hidrofilik; asetat mudah basah dengan perpindahan cairan yang baik dan absorpsi yang bagus; dalam keadaan kering ketahanan asetat berkurang Serat asetat bersifat hipoalergenik Luas permukaan yang tinggi Dibuat dari sumber yang dapat diperbaharui : pulp kayu Dapat dijadikan kompos dan diinsinerasi Lemah terhadap larutan alkali kuat dan agen oksidator kuat.

PEMBUATAN SELULOSA ASETAT DAN TRIASETAT Produksi polimer asetat dan triasetat dilakukan dengan proses esterifikasi selulosa murni dengan asetat anhidrida; pulp kayu merupakan sumber utama selulosa. Selulosa yang digunakan harus memiliki tingkat kemurnian tinggi. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan kelarutan polimer yang besar untuk pembuatan serat karena pengotor hemiselulosa membentuk gel yang tidak diinginkan. Pulp kayu yang terasetilasi memiliki kandungan alfa selulosa sebesar 95-98%. Kebanyakan selulosa asetat dibuat berdasarkan proses pelarutan. Selulosa diasetilasi dengan asetat anhidrida (CH3CO)2, sebagai solven digunakan asam asetat Page | 8

Teknologi Polimer Departemen Teknik Kimia FT USU (CH3COOH) dan katalis asam sulfat (H2SO4). Proses kedua yang digunakan, yaitu metilen klorida menggantikan asam asetat sebagai solven dan sebagai katalis digunakan asam perklorat. Proses larutan terdiri atas empat tahap : (1) penyediaan selulosa untuk asetilasi; (2) asetilasi; (3) hidrolisis; (4) pemulihan polimer selulosa asetat dan pelarut Skema proses pembuatan selulosa asetat diberikan pada gambar berikut :

Gambar 10. Skema Pembuatan Selulosa Asetat (Kirk Othmer, 1998) 1. Penyediaan selulosa untuk asetilasi Pulp kayu disuplai dalam sebuah roll dengan beban 300 kg. Lembaran pulp harus terdispersi tanpa merusak serat individual untuk menghasilkan luas permukaan yang cukup untuk asetilasi sempurna. Beberapa pembuatan menggunakan disk refiner, ada juga yang menggunakan metoda basah. Dalam satu Page | 9

Teknologi Polimer Departemen Teknik Kimia FT USU contoh, untuk meningkatkan pencapaian proses, maka pulp-pulp halus (fluffed) diaduk dengan campuran asam asetat-air selama 1 jam pada temperatur 25-40oC. Tahap aktivasi termasuk dalam proses katalis rendah dengan menggunakan campuran asam asetat-asam sulfat dengan konsentrasi asam sulfat 1-2% dari berat pulp. Tahap aktivasi berlangsung selama 1-2 jam dimana derajat polimerisasi dari selulosa berkurang. Pengontrolan waktu aktivasi dan temperatur dapat menghasilkan derajat polimerisasi yang diinginkan. Pulp kemudian diumpankan ke reaktor asetilasi setelah tahap pengolahan awal dan aktivasi. 2. Asetilasi Esterifikasi selulosa dengan asetat anhidrida membebaskan panas 1.03 kJ/g selulosa dan reaksi asetat anhidrida dengan air dari tahap pretreatment menghasilkan panas 3.3 kJ/g air. Oleh karena itu, heat sink dibutuhkan untuk dua reaksi eksotermik yang terdapat pada proses asetilasi. Pada asetilasi katalis tinggi, panas terbentuk dengan sangat cepat dan sebuah bejana berjaket tidak menyediakan kapasitas pendinginan yang tidak mencukupi. Maka, campuran asetilasi sedikit didinginkan di bejana terpisah yang dinamakan dengan crystallizer sehingga beberapa asam asetat membeku. Hal ini sangat penting dalam tahap awal asetilasi, dimana bila terdapat sedikit kenaikan temperatur akan mengurangi derajat polimerisasi. Ketika asetilasi telah siap, maka campuran ditambahkan air untuk menghilangkan anhidrida yang berlebihan dan membuat konsentrasi air sebesar 510% untuk hidrolisis. Konsentrasi selulosa asetat yang didapat sekitar 10-25%. Semua proses asetilasi komersial bersifat heterogen. Proses homogen dengan bahan baku serpihan pulp (flaked pulp) akan membuat kualitas produk asetat lebih baik meskipun kerugiannya terletak pada biaya pemulihan pelarut. 3. Hidrolisis Jumlah gugus asetil yang terdapat pada setiap unit anhidroglukosa pada kekomplitan reaksi asetilasi yaitu kurang dari 3.0 dan harus dikurangi hingga 2.4 untuk membuat selulosa asetat sekunder yang dapat larut dalam aseton. Jumlah gugus asetil dikurangi dan gugus sulfat yang bergabung dikurangi dengan hidrolisis asam dengan pengaruh pengontrolan waktu, temperatur dan keasaman. Gugus sulfat yang lebih mudah terhidrolisis daripada gugus asetil meningkatkan keasaman reaksi. Temperatur hidrolisis berkisar 50-100oC dan waktu reaksi bervariasi dari 1 hingga 24 jam. Hidrolisis juga dapat dilakukan pada kondisi lain. Sebagai contoh, ketika dilakukan pada temperatur yang lebih tinggi, akan terjadi degradasi terhadap polimer dan yield produk yang berkurang.

Page | 10

Teknologi Polimer Departemen Teknik Kimia FT USU


4. Pemulihan Polimer

Pengendapan, pencucian, dan pengeringan merupakan tahap terakhir dalam pembuatan polimer. Pengendapan dimulai dengan menghidrolisis larutan selulosa asetat dengan asam asetat encer (10-15%) hingga mencapai titik pengendapan. Asam asetat yang encer ditambahkan secepat mungkin dan segera diaduk. Untuk memperoleh bubuk endapan, larutan yang diaduk kemudian diencerkan sampai endapan terbentuk. Proses lain melibatkan ekstrusi dari larutan terhidrolisis ke dalam larutan asam; proses ini kemudian membentuk untaian halus yang bila dipotong akan membentuk pelet. Endapan selulosa asetat kemudian disaring dari asam asetat encer (25-36%). Asam asetat dan garam yang tersisa dari netralisasi asam sulfat kemudian dihilangkan dengan pencucian. Polimer basah kemudian dikeringkan hingga mencapai kelembaban 1-5%. Asam asetat encer yang kemudian didapatkan dari tahap pencucian dan pengendapan tidak dapat digunakan untuk proses lainnya. Faktor pemulihan dan daur ulang merupakan keperluan ekonomi. Polimer asetat dan triasetat merupakan padatan amorf putih dalam bentuk glanular, serpihan, bubuk dan serat. Polimer ini digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan serat, film, dan plastik. Densitas polimer bervariasi dari 100 kg/m3 untuk bentuk serat hingga 500 kg/m3 untuk bentuk granula. 5. Pemulihan Asam Sekitar 4.0-4.5 kg asam asetat per kg selulosa asetat digunakan dalam proses larutan; 0.5 kg digunakan untuk produk dan sisanya 3.5-4.0 kg dipulihkan sebagai larutan dengan kandungan asam asetat 25-35%. Larutan ini juga mengandung garam terlarut dari netralisasi asam sulfat yang larut dan selulosa berat molekul rendah dan hemiselulosa asetat. Asam asetat dipulihkan dari aliran asam lemah dengan ekstraksi pelarut dengan solven seperti etil asetat atau metil etil keton. Hasil ekstrak kemudian diumpankan ke kolom distilasi dan fasa rafinat yang mengandung garam anorganik diambil. Ekstraksi pelarut di distilasi dan meninggalkan sisa asam asetat glasial.

PEMBUATAN SERAT SELULOSA ASETAT DAN TRIASETAT 1. Proses Ekstrusi Larutan polimer diubah ke bentuk fiber dengan ekstrusi. Proses ekstrusi kering atau dry spinning merupakan proses utama dalam asetat dan triasetat. Pada operasi ini, larutan polimer dalam pelarut volatil dipaksa melalui sejumlah orifis paralel ke kabinet yang berisi udara hangat; serat dibentuk dengan penguapan pelarut. Dalam ekstrusi basah, larutan polimer dipaksa melalui spinneret ke sebuah cairan yang Page | 11

Teknologi Polimer Departemen Teknik Kimia FT USU mengkoagulasikan filamen dan menghilangkan pelarut. Dalam ekstrusi leleh, lelehan polimer dipaksa melalui multihole die ke udara yang akan mendinginkan untaian benang menjadi filamen. Proses ekstrusi kering terdiri atas empat operasi : pelarutan polimer dalam pelarut volatil; penyaringan larutan untuk menghilangkan material tidak larut; ekstrusi larutan untuk membentuk serat; dan pelumasan, pembentukan rajutan benang (yarn formation), dan pengepakan. 2. Pelarutan Polimer Konsentrasi optimum untuk spinning larutan asetat bergantung pada keseimbangan antara konsentrasi padatan tertinggi dengan produk larutan yang memiliki viskositas besar. Meskipun konsentrasi padatan yang tinggi membentuk serat dengan sifat yang baik tetapi akan mengurangi jumlah pelarut yang akan dipulihkan. Solven dengan komposisi aseton 95% dan air 5% serta kandungan padatan polimer 20-30% bergantung pada berat molekul polimer. Viskositas larutan pada temperatur ruangan sekitar 100-300 Pa.s Selulosa triasetat kurang larut dalam aseton dan solven lain yang umumnya digunakan untuk proses ekstrusi kering yaitu hidrokarbon terklorinasi, metil asetat, asam asetat, dan dimetil sulfoksida. Polimer asetat dan triasetat diumpankan ke pencampur beban berat bersamaan dengan solven dan sebuah alat filter seperti serat kayu-pulp. Konsentrasi, temperatur, dan kehomogenan pencampuran merupakan faktor yang perlu dikontrol. Untuk serat yang pudar, sekitar 1-2% pigmen titanium dioksida ditambahkan dalam proses pencampuran atau injeksi setelah proses filtrasi. 3. Penyaringan Larutan Larutan polimer, yang bebas dari selulosa tak terasetilasi, mengandung partikel kontaminan kaku dan pengotor harus melewati spinneret dengan diameter lubang 30-80 um. Partikel yang tidak diinginkan seperti hemiselulosa asetat yang terdapat pada pengotor selulosa cenderung ditipiskan daripada dihilangkan. 4. Ekstrusi Filtrat yang berupa larutan polimer terpanaskan kemudian diumpankan ke spinneret untuk ekstrusi pada volume konstan. Spinneret merupakan bahan dari stainless steel dan mengandung tiga belas hingga ratusan lubang untuk membentuk serat sesuai ukuran dan bentuk yang diinginkan. Sebelum masuk ke spinneret, larutan ekstusi yang dinamakan dope dipanaskan untuk mengurangi viskositas dan menyediakan panas untuk menyorotkan solven dari filamen yang terekstrusi. Larutan polimer yang panas menyatu seketika filamen dari spinneret masuk ke kolom dengan udara kering. Pemanasan dengan Page | 12

Teknologi Polimer Departemen Teknik Kimia FT USU udara kering akan membuat solven menguap. Sekitar 80% dari solven dapat dihilangkan dalam pemanasan ini. Aliran udara dapat bersifat searah (cocurrent) dan berlawanan arah (counter current) terhadap pergerakan serat. Solven yang digunakan untuk membentuk dope diuapkan ketika proses ekstrusi berlangsung dan harus dipulihkan. Hal ini biasanya menggunakan metoda adsorbsi dengan karbon aktif atau kondensasi. Untuk pemurnian akhir, solven kemudian didistilasi. KEGUNAAN UTAMA SELULOSA ASETAT

Bidang Pakaian : tombol, kacamata hitam, pelapis, blus, gaun, pernikahan dan pakaian pesta, perabot rumah, gorden, kain pelapis dan penutup slip. Penggunaan bidang industri : rokok dan filter lainnya, tinta untuk pena dengan ujung serat

Gambar 11. Ujung Pen dengan Bahan Selulosa Asetat (www.art-social.com)

Gambar 12. Filter Rokok (www.tokorokok.com)

Produk dengan daya serap tinggi : popok dan produk bedah. Mainan Produk Lego

Gambar 13. Mainan Lego (www.brickset.com)

Page | 13