Anda di halaman 1dari 9

[Type the document title]

KARSINOMA SEL BASAL


PENDAHULUAN
Pada dekade ini, banyak terjadi peningkatan kasus kanker kulit oleh karena adanya eksposure karsinogen berupa peningkatan radiasi Ultra violet (UV) terutama UVB akibat adanya lubang ozon di atmosfer.Adanya eksposure ini menyebabkan terjadinya kerusakan DNA, sehingga sistem apoptosis gagal mengantisipasinya, yang pada akhirnya menyebabkan timbulnya kanker tersebut. Kondisi ini menyebabkan mulai didapatkannya perubahan prekanker pada usia yang lebih muda.Kanker kulit secara umum digolongkan menjadi kanker kulit Melanoma dan kanker kulit Non Melanoma (Karsinoma Sel Basal dan Karsinoma Sel Skuamosa). Karsinoma Sel Basal merupakan tumor ganas lokal yang destruktif, biasanya tidak bermetastase dan merupakan tumor ganas kulit yang terbanyak tumbuh sebagai benjolan kecil yang selanjutnya mengalami ulserasi sentral (ulkus rodens) dengan pinggir yang menonjol.Sering mengenai orang-orang yang terpapar sinar matahari serta timbul pada usia pertengahan hingga tua. Lokasi biasanya mengenai kepala dan leher.Pada paper ini akan difokuskan lebih mendalam mengenai karsinoma sel basal.1,2,3,4

DEFENISI
Karsinoma Sel Basal adalah suatu tumor kulit yang bersifat ganas, berasal dari sel

pluripotensial di lapisan dasar epidermis, atau dari selubung akar folikel rambut. Beberapa sinonim dari karsinoma sel basal dikenal antara lain : Basal cell epithelioma (BCE),Basalioma,Ulkus rodens,Ulkus jacob,Dan Tumor Komprecher.1,2,3

Andi Jon R.M Fk.UMI

Page 1

[Type the document title]

PATOFISIOLOGI
Tumor ini disangka berasal dari sel epidermal

pluripotensial atau dari lapisan sel basal dari kulit. Pajanan UV terutama spectrum UVB (290-320 nm) yang

menginduksi mutasi gen tumor supresor menyebabkan kerusakan dari DNA dan menyebabkan mutagenesis dari sel tumor yang baru. cell Histology of a nodular basal
carcinoma

Sel. mutasi yang terutama diinduksi sinar UV pada

tumor suppressor gene TP53. Gen ini terletak di kromosom 17 lengan pendek (17p). Bisa juga terjadi karena mutasi gen pada pita 9q22. KSB diakibatkan kelainan inhibisi gen yang mengkode protein untuk kaskade proses pertumbuhan sel dan adneksanya sejak fetus. Homolog gen ini ialah Sonic Hedgehog (SHH), Patched (PTCH), dan Smoothened (SMO), tiga ini yang paling banyak pada manusia. Pada sebagian besar KSB terdapat abnormalitas gen PTCH atau SMO.1,2,4,5,6

ETIOLOGI
Insiden karsinoma sel basal berbanding lurus dengan usia pasien dan berbanding terbalik dengan jumlah pigmen melanin pada epidermis. Ada juga korelasi langsung keadaan ini dengan lama total pajanan terhadap sinar matahari seumur hidup pasien.Sekitar 80% dari kanker sel basal terjadi pada daerah terbuka yang biasanya terpapar sinar matahari seperti wajah,kepala dan leher. Spektrum sinar matahari yang bersifat karsinogenik adalah sinar yang panjang gelombangnya berkisar antara 280-320 nm , spektrum inilah yang membakar dan membuat kulit menjadi coklat. Penyebab lain karsinoma sel basal adalah riwayat pengobatan radiologi sebelumnya untuk menyembuhkan penyakit kulit lain,kontak dengan arsen,dan gangguan genetik yang jarang (xeroderma pigmentosum dan sindrom karsinoma sek basal nevoid).Sinar ultravioled panjang (UVA) yang dipancarkan oleh alat untuk membuat kulit kecoklatan seperti terbakar sinar matahari juga merusak epidermis dan dianggap sebagai karsinogenik.2,3

Andi Jon R.M Fk.UMI

Page 2

[Type the document title]

GEJALA KLINIS
Tumor ini umumnya ditemukan didaerah berambut ,bersifat infasif ,jarang mempunyai metastasis.Dapat merusak jaringan di sekitarnya serta cenderung untuk residif . Bentuk klinis yang banyak ditemukan ialah : 1.Bentuk Nodulus Bentuk ini paling sering ditemukan . Pada tahap permulaan sangat sulit ditentukan malah dapat berwarna seperti kulit normal atau menyerupai kutil.Gambaran klinis yang khas berupa gambaran keganasan dini seperti : Tidak berambut,bewarna coklat hitam ,tidak

berkilat.Bila sudah berdiameter 0,5 cm sering ditemukan pada bagian pinggir berbentuk papular ,meninggi ,anular ,di bagian tengah cekung.Pada perabaan terasa keras dan berbatas tegas .Dapat melekat didasarnya bila berkembang lebih lanjut . Dengan trauma ringan atau bila krustanya diangkat mudah terjadi perdarahan. 2.Bentuk Kista Bentuk ini agak jarang ditemukan ,Permukaanya licin ,menonjol di permukaan kulit berupa nodus atau nodulus Pada perabaan keras dan mudah digerakkan dari dasarnya.Telangiektasis dapat ditemukan pada tepi tumor.

Andi Jon R.M Fk.UMI

Page 3

[Type the document title]

3.Bentuk superfisial Bentuk ini menyerupai penyakit bowen,lupus

eritematosus,psoriasis atau dermatomikosis.Ditemukan dibadan serta umumnya multipel.Biasanya terdapat faktor-faktor etiologi berupa faktor arsen atau sindrom nevoid basal sel karsinoma.Ukuranya dapat berupa plakat dengan eritema,skuamasi halus dengan pinggir yang agak keras seperti kawat dan agak meninggi.Warnanya dapat hitam berbintik-bintik atau hematogen yang kadang-kadang menyerupai melanoma maligna.

4.Bentuk morfea Secara klinis menyerupai morfea akan tetapi

ditemukan tanda-tanda berupa kelainan yang datar ,berbatas tegas tumbuh nya lambat berwarna

kekuningan ,pada perabaan pinggirnya keras. Karsinoma sel basal umumnya tumbuh lambat ,kadang-kadang dapat berkembang cepat.Jaringan yang paling banyak rusak ialah pada bagian permukaann .Ulserasi dapat dapat terjadi yang menjalar kearah samping maupun kearah dasar meliputi otot.1,2,3,4,5,6

DIAGNOSA
Diagnosis seringkali bisa ditegakkan melalui gejala-gejalanya. Sebagai prosedur standar untuk memperkuat diagnosis biasanya dilakukan biopsi kulit. Karakteristik sel KSB ialah memiliki nukleus besar, oval, uniform, serta nonanaplastik dengan sitoplasma yang sedikit. Nukleus ini terlihat mirip sel-sel basal epidermis (besar-besar dan oval) namun sel-sel KSB memiliki lebih banyak jembatan intersel.

Andi Jon R.M Fk.UMI

Page 4

[Type the document title]


Stroma jaringan penujang yang mengelilingi pulau-pulau tumor tersusun secara paralel dan sering memperlihatkan fibroblas muda di sela-sela sel tumor. Stroma pulau-pulau tumor tersebut sering terlihat retraksi secara artifisial, serta kadang-kadang terlihat berlendir. Secara histologis, KSB dibagi menjadi dua kategori; dengan diferensiasi dan tanpa diferensiasi. KSB dengan diferensiasi yang rendah atau tidak ada diferensiasi sama sekali akan muncul sebagai tipe klinis KSB superfisial, pigmentasi, superfisial, sklerosis, serta infiltratif (subtipe histologis). KSB dengan diferensiasi secara histologis agak sulit dibedakan dengan adneksa kulit yang normal, misalnya KSB keratotik mirip dengan rambut, KSB dengan diferensiasi sebasea mirip dengan kelenjar sebasea yang normal saja, atau KSB adenoid mirip dengan kelenjar-kelenjar tubular, yang paling sering kita temui, yakni KSB nodular, di bawah mikroskop akan terlihat sebagai tipe yang berdiferensiasi. Secara ringkas, hubungan tipe klinis dan tipe histologis KSB yakni KSB noduloulseratif (ulkus roden) terdiri dari pulau-pulau tumor yang bulat atau oval dalam dermis, kadang sampai ke perlekatan epidermal dan memperlihatkan retraksi artifisial stroma. KSB mikronodular mirip dengan noduloulseratif namun ukuran pulau-pulau tumornya relatif lebih kecil daripada tipe noduloulseratif (<15 sel per lapang pandang). KSB pigmentasi terdiri dari pulau-pulau tumor yang besar, bulat, atau oval berisi melanin dalam jumlah banyak di dalam melanosit dan melanofag. KSB kista secara histologis akan memperlihatkan pulau-pulau tumor yang besar, bulat, atau oval di dalam dermis disertai musin di bagian tengah pulau tersebut. KSB morfeaform atau sklerosis terdiri dari jejaring sel tumor basaloid yang memanjang, mengakibatkan jaringan stroma akan terlihat bertumpuk-tumpuk. KSB superfisial terdiri dari tunas-tunas sel basofilik di dalam papil dan sering terlihat superfisial di dermis, namun mereka melekat ke epidermis.2,3,5,6,7

DIAGNOSA BANDING
1.Keratosis aktinik 2.Penyakit Bowen 3.Papul fibrosa pada wajah 4.Keratocanthoma 5.Nevi (melanocytic) 6.Hiperplasia sebasea
Andi Jon R.M Fk.UMI Page 5

[Type the document title]


7.Keratosis seboroik

PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan KSB dapat digolongkan kedalam 2 kelompok : 1.Pembedahan : eksisi dengan bedah skalpel , diangkat melalui pengorekan lalu dibakar dengan jarum listrik( kuretase dan elektrodesikasi) Terapi yang menjadi primadona tentunya ialah dioperasi saja agar lesi lekas hilang, pasien tidak terlalu repot, dan kekambuhannya relatif sangat rendah. Modalitas operasi ini ialah electrodesiccation dan curettage, bedah eksisi, bedah mikro kimiawi (Mohs) terkontrol, serta bedah beku. Ada satu lagi, yakni radiasi ionisasi, meskipun bukan prosedur bedah, namun termasuk dalam pertimbangan tindakan yang interventif. Elektrodesikasi dan kuret dilakukan di bawah prosedur anestesia lokal, awalnya tumor dikuret, kemudian tepi dan dasar lesi dibersihkan dengan elektrodesikasi, diulang-ulang selama dua kali. Prosedur ini relatif ringkas, praktis, dan cepat serta berbuah kesembuhan hingga 95% untuk KSB nodular dan superfisial. Namun kerugiannya, prosedur ini sangat tergantung pada operator dan sering meninggalkan bekas berupa jaringan parut. Karenanya, sebaiknya prosedur ini tidak dilakukan untuk daerah hidung dan untuk tumor di bawah daerah pilosebasea. Prosedur ini juga tidak terlalu cocok untuk KSB infiltratif, mikronodular, morefeaform, dan KSB yang rekuren. Sebenarnya bisa juga dilakukan kuret tanpa elektrodesikasi, hasilnya akan lebih baik secara kosmetik, namun lebih sering menimbulkan jaringan parut berwarna putih. Kalau ingin lebih kosmetis lagi, bisa juga kuret saja namun ditambah laser YAG (erbium) yang bertujuan membuat tepi bekas lesi akan mengalami ablasi. Sayangnya, dua prosedur yang terdengar menarik itu tidak digunakan luas oleh para ahli. Satu cara konservatif namun tetap dipakai sampai sekarang ialah bedah skalpel. Dengan ukuran nomor 15 atau 10, skalpel digunakan untuk insisi hingga ke subkutis. Nah, umumnya karena invasi tumor sering tidak terlihat sama dengan tepi lesi dari permukaan, sebaiknya bedah ini dilebihkan 3-4 mm dari tepi lesi agar yakin bahwa seluruh isi tumor bisa terbuang. Keuntungan prosedur ini ialah tingkat kesembuhan yang tinggi serta perbaikan kosmetis yang
Andi Jon R.M Fk.UMI

Page 6

[Type the document title]


sangat baik. Sayangnya, harus dikerjakan oleh tenaga yang memang sangat ahli, selain itu tidak terlalu cocok untuk tumor dengan tepi lesi yang benar-benar tidak jelas, misalnya pada KSB infiltratif, mikronodular, dan morfeaform. Lebih-lebih tidak efektif lagi untuk KSB yang berulang. Untuk lesi-lesi sulit yang tersebut di atas, misalnya KSB infiltratif, mikronodular, morfeaform, dan yang berulang, pilihan prosedur bedah yang tepat ialah bedah Mohs. Sebenarnya prosedur bedah ini relatif sama dengan kuret dan elektrodesikasi, namun sesudah dilakukan kuretase dan elektrodesikasi, sebagian jaringan epidermis diambil lagi setebal kirakira 1mm untuk diperiksa di bawah mikroskop, kemudian jika masih ada tumornya, tentu akan dikuret dan desikasi lagi sampai tuntas. Kedengaran sangat komprehensif, namun pada kenyataannya prosedur ini sangat makan waktu, cepat membuat lelah, sangat butuh ketelitian tinggi, dan anestesi pun mau tak mau harus diberikan secara lebih kepada pasien. Wajar saja kalau tarifnya pun berbeda dengan prosedur biasa. Bedah beku dilakukan untuk tumor yang memang sudah jelas-jelas timbul di permukaan kulit. Prosedur ini sangat praktis, namun tetap membutuhkan keahlian tersendiri, terutama untuk membasmi sel-sel tumor di tepi lesi dan infiltrasinya di dalam kulit. Seperti biasa, N2 disemprotkan pada lesi hingga temperatur mencapai -600C dan lesi tumor akan mati perlahanlahan. Tidak perlu anestesi, namun akan sedikit membuat rasa sakit pada pasien. Terakhir, kalau memang keadaan benar-benar tidak memungkinkan untuk operasi di daerah lesi, misalnya ada tumor di wajah, dapat dilakukan radiasi ionisasi dengan sinar X 4Gy (400rad), hanya tumor di wajah yang bisa dilakukan prosedur seperti ini. Prinsipnya sama seperti radiasi ionisasi secara umum, yakni membelokkan energi elektron sel. Sayangnya, sama juga dengan terapi radiasi lainnya, mau tak mau pasien harus bolak-balik ke rumah sakit untuk mendapat terapi. 2.Tanpa pembedahan : radioterapi, imiquimod atau 5-Fluoro Urasil Topikal. Meski hampir semua KSB akan sembuh dengan mudah melalui prosedur operatif, kadang kita memerlukan terapi topikal untuk kasus yang berulang, multipel, atau untuk penelitian jangka panjang. 5-fluorourasil dioleskan dua kali sehari selama dua hingga dua belas pekan untuk KSB yang bersifat superfisial. Pasalnya, obat ini memang tidak mampu menembus hingga ke lapisan dermis secara efektif, bahkan jika dioleskan banyak-banyak di lesi, tetap saja tidak mampu penetrasi dalam, malah hanya membuat kulit menjadi iritasi dan tidak nyaman.
Andi Jon R.M Fk.UMI Page 7

[Type the document title]


Ada juga krim Imiquimod tiga kali perminggu atau interferon alfa-2b 1,5 juta IU intralesi tiga kali seminggu selama tiga pekan yang kini sedang tren digunakan untuk KSB. Keduanya mampu mengobati KSB tipe superfisial bahkan tipe nodular .2,3,4,5,6,7 Dari beberapa, cara pengobatan, eksisi dengan bedah skalpel memberikan hasil paling baik secara kosmetik.

PROGNOSIS
Prognosis cukup baik, bila diobati dengan baik (angka kesembuhan 97%). Pengobatan pada KSB primer biasanya memberikan angka kesembuhan sekitar 95%; sedangkan pada KSB rekuren sekitar 92%. Dijumpai angka kekambuhan 5 tahun pada metode kuretase dan elektrodesikasi sebesar 7,7%; bedah mosh 1%.

Andi Jon R.M Fk.UMI

Page 8

[Type the document title]

KEPUSTAKAAN
1.Basal Cell Carcinoma Available From : www.Wikipedia .com.
2. R.sjamsuhidajat ,Wim de jongKarsinoma Sel Basal dalam :Buku Ajar Ilmu Bedah Indonesia: Balai Penerbit EGC Jakarta; 2004.p.331-332. 3.Sylvia A .Price,Lorraine M.Wilson.Karsinoma Sel Basal Dalam : Patofisiologi.Indonesia,Edisi 6 Balai penerbit EGC Jakarta 4. Schwartc shires.Spenncer.Karsinoma Sel Basal dalam : Buku Intisari Prinsip-Prinsip Ilmu Bedah.Indonesia : Balai Penerbit EGC Jakarta;p.221-222. 5. 1.Aishah S.Karsinoma Sel Basal. ln:Djuanda A, Hamzah Mochtar, Aisah S, eds. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin Tempat. Indonesia: Balai Penerbit FKUI Jakarta; 2007.p.233-236 6. Dr. Herman Cipto, Sp.KK(K) dari Departemen Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin FKUI-RSUPN Cipto MangunkusumoBasalioma ,Karsinoma sejuta umatAvailable From: www.Farmacia.com 7. Robert S Bader, MDBasal Cell Carcinoma,Available From :www.emedicine .com

Andi Jon R.M Fk.UMI

Page 9