Anda di halaman 1dari 9

TUGAS TEORI AKUNTANSI

CHAPTER 11 THE BALANCE SHEET

Oleh: Dion Fadil Pradana 09/ 288882/ EK/ 17719

Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Gadjah Mada Yogyakarta

CHAPTER 11 THE BALANCE SHEET

I. HUBUNGAN ANTARA NERACA DAN LAPORAN LABA RUGI Terdapat dua pendekatan dalam mendefinisikan elemen akuntansi dan hubungan antara neraca dan laporan laba rugi, yakni the articulated dan the nonarticulated. Articulation maksudnya adalah kedua pernyataan tersebut secara matematis didefinisikan sedemikian rupa bahwa net income sama dengan perubahan pada owners equity pada suatu periode. ARTICULATION Elemen akuntansi yang diidentifikasi pada Statement of Financial Accountinng Concept (SFAC) No.6 adalah asset, liabilities, owners equity, revenues, gains, expenses, dan losses. Income sendiri dihitung dari revenues, gains, expenses, dan losses. Berdasarkan articulation, income sendiri merupakan subklasifikasi dari owners equity. Semua transaksi akuntansi dapat diklasifikasikan kedalam model berikut ini:

Asset - Liabilities =
Contributed Capital

Owners' Equity
Retained Earnings Unrealized Capital Adjustments

Legal Capital

Other Contributed Capital

Income Statement Accounts

Prior Period Adjustments

Dividends

Debits

Credits

Expenses

Losses

Revenues

Gains

Ordinary Extraordinary Accounting Classification System

Ordinary

Extraordinary

Fakultas Ekonomika dan BIsnis | Universitas Gadjah Mada

Accounting classification system seperti yang tampak di atas cukup sederhana, akan tetapi kesederhanaan tersebut mengakibatkan beberapa permasalahan karena transaksi yang kompleks tidak dapat selalu dikategorikan kedalam bagan di atas. Pada articulated system terdapat dua alternatif dalam mendefinisikan elemen akuntansi, yakni dengan: Revenue-Expense Approach Baik laporan laba rugi maupun neraca terutama diatur oleh peraturan akuntansi terkait revenue recognition dan cost matching, dan peraturan ini merepresentasikan revenueexpense orientation. Konsekuensi dari revenue-expense approach adalah memebebani neraca dengan by-product of income statement rules. Asset-Liability Approach Pendekatan ini secara langsung fokus pada pengukuran dan pelaporan aset dan kewajiban. Pada SFAC No. 6, Financial Accounting Standards Board (FASB) mendefinisikan comprehensive income sebagai perubahan aset bersih perusahaan (aset dikurangi kewajiban) dari nonowner sources. THE NONARTICULATED APPROACH A. ASSETS Aset sangatlah penting karena menetapkan tipe dari faktor ekonomi yang akan muncul pada neraca. Aset sendiri didefinisikan sebagai probable future economic benefits obtained or controlled by a particular entity as a result od past transactions or events (kemungkinan manfaat ekonomis masa depan diperoleh atau dikendalikan oleh entitas tertentu sebagai hasil dari transaksi atau peristiwa masa lalu). Definisi ini merupakan ecolusi dari konsep yang menyatakan bahwa aset merupakan sumberdaya ekonomi. Kedua definisi lainnya adalah: Sesuatu yang ada pada saldo debit yang mungkin atau akan di bawa selanjutnya melewati tutup buku akun yang berdasarkan peraturan atau prinsip akuntansi, yang berdasarkan bahwa hal ini menunjukkan hak kepemilikan atau nilai yang didapat, atau pengeluaran yang dibuat yang menyebabkan kepemilikan atau kegunaan pada masa depan. Dimana plant, piutang, sediaan, dan deferred charge adala aset dalam klasifikasi neraca saldo. Sumber daya ekonomi dari enterprise yang diakui dan diukur dengan mengikuti prinsip akuntansi berterima umum. Aset juga termasu beberapa deferred charge yang bukan sumber daya namun diakui dan diukur menggunakan prinsip akuntansi berterima umum. Karakteristik utama dari aset sendiri adalah kapasitas dalam menyediakan manfaat ekonomi di masa mendatang, kontrol terhadap aset perusahaan, dan kejadian atas transaksi yang memberikan kontrol manfaat ekonomi. Executory Contracts Mutually unperformed executory contract adalah kontrak yang belum dilakukan oleh kedua belah pihak. Akuntansi tradisional menganggap bahwa tidak ada pecatata yang diperlukan karena transaksi mengikat belum dilakukan. Akuntansi konvensional menganggap bahwa kontrak seperti ini terlalu tidak pasti dan contigent bagi pencatatan akuntansi.

Fakultas Ekonomika dan BIsnis | Universitas Gadjah Mada

Recognition and Measurement of Assets Pervasive principle sudah menyatakan tentang pencatatan awal dan pengukuran dari aset dan hutang: assets and liabilities generally are intially recorded on the basis of events in which the enterprise acquires resources fro other entities or incurs obligations to other entities. The assets and liabilities are measured by the exchange prices at which the transfers take place (aset dan hutang secara umum dicatat pada saat kejadia perusahaan mendapatkan sumber daya dari entitas lain atau munculnya kewajiba kepada entitas lain. Pengukuran aset dan hutang melalu harga transaksi saat transfer terjadi). Aset pertama kali dicatat pada saat transaksi transfer kepemilikan atau kontrol terjadi. Aset dinilai pada nilai pasarnya (nilai transaksi) yang disadari ditukan atau pengorbanan untuk mendapatkan aset dan untuk membuat dia sampai pada kondisi sipa beroperasi. Hal ini disebut Historical acquisition cost. Ketika hal tertimbang adalah bukan moneter , nilai pasar akan menjadi lebih reliable untuk menilai kos akuisisi/kepemilikan. Receivables Piutang dinilai dengan historical cost, disesuaikan untuk estimasi piutang tak tertagih. Hal yang dinilai adalah perkiraan nilai yang dapat direalisasikan. Nilai sebenarnya dari NRV adalah harga jual melalui factoring estimasi hutang untung penyesuaian akibat dari tidak membayarnya debitors. Investments Not Subject to Equity Accounting SFAS No. 115 membawa perubahan besar pada Investasi pada marketable securities. Peraturan sebelumnya SFAS No.12 mewajibkan marketable equity securities untuk dinilai menggunakan lower of historical cost or current market value pada basis portofolio yang luas dengan marketable debt securities yang terus menerus dinilai pada nilai kos kecuali penurunan secara permanen terjadi. SFAS No. 115 menyatakan bahwa investasi pada sekuritas hutang dan ekuitas diklasifikasikan jadi 3 jenis: Held to Maturity, dimana perusahaan sanggup dan mempunyai niat untuk terus memegangnya sampai jatuh tempo Trading, dimana tujuan dari hal ini untuk menjual sekuritas dalam waktu dekat Available for sale, dimana kriteria kedua hal diatas tidak dipenuhi. Investments Subject to Equity Accounting Sekuritas ekuitas dengan jumlah 20% sampai 50% dari jumlah voting stock beredar normalnya di catat menggunakan equity method sebagai persyaratan dari APB Opinion No.18. ketika equity method digunakan investasi tidak lagi menunjukan atribut sebenarnya dari pengukuran. Ini dideskripsikan sebagai penyesuaian kos historis, dengan penyesuaian yang ditentukan oleh aturan equity accounting. Inventories Sediaan akhir di hitung dengan pertama menentukan kuantitas barang di tangan , lalu mengalikannya dengan kos akuisisi per unit. Kos per unit harus ditentukan entah itu menggunakan LIFO, FIFO, atau Nilai rata-rata. Sediaan di bebankan dengan nilai terdah dari kos historis atau kos pasar(kos mengganti).
Fakultas Ekonomika dan BIsnis | Universitas Gadjah Mada 4

Self-Constructed Assets and Manufactured Inventories Problem pengukuran pada aset yang dibuat sendiri berfokus pada idetifikasi kos terjadi untuk membuat aset tersebut. Dua masalah spesifik mengenai hal ini yaitu produksi sediaan dan perlakuan pada interest costs. Kontroversi terjadi disekitar perhitungan dari beberapa kos dari sediaan diproduksi. Dua metode yang dapat digunakan : Variabel costing dan full-absorption costing(syarat ARB no 43). Assets Subject to Depreciation or Depletion Kos Akusisi historis dari aset yang didepresiasikan atau depleted adalah dialokasikan selama estimasi umur kegunaan. Alokasi depresiasi menggunakan beberapa metode: garis lurus, jumlah tahun, declining balance , dan unit produksi. Peraturannya hanya ada untuk konsistensi penggunaan dari tahun ketahun. Kos dari Sumber daya alam di depleted dari pada di depresiasikan. Depletion costs dialokasikan sesuai umur ekonomis sama seperti aset yang didepresiasikan. Metode unit produksilah yang dipergunakan. Neraca saldo membawa nilai dari aset yang didepresiasikan dan depleted pada kos historis dikurangi alokasi kos pada laporan rugi laba. Impaired Assets Pada SFAS No. 121 FASB memerikasa isu dari penurunan nilai dari aset jangka panjang dan kemungkinan kemunculan goodwill sebagai akibat dari penurunan nilai pasar, perubah fisik yang signifikan dari aset atau cara penggunaanya, perubahan iklim bisnis yang dapat mempengaruhi pengoperasian aset dan penurunan arus kas dari current dan prospektif operations. Kejadian dimasa depan akan sangat menetukan ada tidaknya impairement. Nonmonetary Exchanges of Similar Assets APB Opinion No. 29 aset baru dicatat dengan nilai buku dari aset transaksi ditambah kas tambahan yang diketahui. Harga setara kas di atur pada batas atas dari nilai tercatat. SFAS No. 153 yang menggantikan APB Opinion No. 29. Fokusnya pada Nonmonetaru Assets yang mempunyai subtansi komersial(berasal dari arus kas yang signifikan ). Intangible Assets Aset dapat dikategorikan sebagai intagible dan tangible aset, kriteria pembedanya adalah keberadaan secara fisik dari aset itu tapi itu bukan karakteristik yang definitif karena beberapa aset memang intagible secara alamin namun tidak secara berdasar akuntansi. Aset yang biasanya dianggap intagible adalah hak cipta, patent, trademarks, pembelian hak franchise dan pembelian goodwill. Semua intangible aset dicatat pada nilai pengorbanan yang terjadi demi mendapatkan aset tersebut. Dihitung dengan menggunakan kos historis dikurang beban kumulatif ke pendapatan. Deferred Charges Ada dua tipe dari deferred charges : Prepaid cost (menyediakan manfaat di masa depan sebagai bentuk mengurangi future cash outflows untuk jasanya) Deffered Expense recognition

Fakultas Ekonomika dan BIsnis | Universitas Gadjah Mada

Asset
Receivables Investments (subject to APB Opinion No. 115) Investments (subject to APB Opinion No. 18) Inventories Self-constructed assets Assets subject to depreciation or depletion Nonmonetary exchanges of similar assets Intangible assets Deferred charges Resturctured receivables resulting from modification of terms Impaired assets Summary of Asset Measurement

Attribute(s)
Approximation of net realizable value. Amortized historical cost if debt securities are intended to be held to maturity; otherwise, fair value). Unique accounting attribute (equity accounting). Cost, replacement cost, net realizable value, or net realizable value less normal backup. Full-absorption costing for inventory and capitalization of interest for noninventory assets. Unique accounting attribute (book value). Book value of old asset plus cash. Unique accounting attribute (book value). R&D presently not capitalized. Unique accounting attribute (book value). Newly restructured future cash inflows discounted at original rate. Fair value if less than carrying value, assuming undiscounted future cash flows are less than carrying value.

B. LIABILITIES Kewajiban didefinisikan sebagai probable future sacrifices of economic benefits arising from present obligations of a particular entity to transfer assets or provide services to other entities in the future as a result of past transactions or events (kemungkinan pengorbanan di masa mendatang atas manfaat ekonomi yang muncul dari kewajiban saat ini dari entitas tertentu untuk mentransfer aset atau menyediakan jasa kepada entitas lain di masa yang akan datang sebagai hasil dari transaksi atau peristiwa di masa lampau). Tiga karakteristik penting dari kewajiban akuntansi (accounting liability) menurut SFAC No. 6 yaitu: A duty exist The duty is virtually unavoidable The event obligating the enterprise has occured Seperti halnya dengan aset, kewajiban diakui pada saat transaksi sehingga memunculkan kewajiban. Tidak seperti aset, perbedaan tipe dari kewajiban lebih mudah diakui pada neraca. Notes Payable With Below Market Rates of Interest Berdasarkan APB Opinion No. 21 utang wesel (notes payable) dengan bunga dibawah pasar harus di discounted. Tujuannya adalah untuk menyesuaikan wesel dengan weses sejenis yang menggunakan bunga di pasar. Potongan ini akan diamortisasikan selama umur ekonomis wesell untuk menyesuaikan beban bugna secara periodik dengan nilai pasar.

Fakultas Ekonomika dan BIsnis | Universitas Gadjah Mada

Bond Payable Obligasi dicatat pada nilai bersih proses dari transaksi. Nilai bersih proses sama dengan PV dari pembayar bunga dimasa depan dan Pokok utang, discounted pada tingkat suku bunga pasar, dikurangi kos dalam menerbitkan obligasi. Nilai yang dibawa dari obligasi adalah face value dari obligasi ditambah premium yang belum diamortisasi atau dikurang diskon yang belum diamortisasi. Convertible Bonds Dua kebijakan yang dapat dipergunakan pada akun Convertibel Bonds: Pendekatan dengan memperlakukannya sebagai hutang sampai saatnya konversi (APB Opinion No. 14) Pendekatan dengan memisahkan jumlah utang dengan nilai yang harus dibayar untuk hak konversi dan menambahkan jumlah ini kedalam kontribusi kapital Debt With Stock Warrants Di dalam teori: ada perbedaan sedikit antara utang konvertibel dan detachable stock warrants. Dalam kasus kedua-duanya, sejumlah uang yang dibayarkan ke rekening transaksi untuk memperoleh hak-hak guna memperoleh bursa/stock. Bagaimanapun, uang yang dibayarkan untuk perlakuan khusus ini dengan jelas bisa diidentifikasi di dalam kasus dari detachable stock warrants yang diperdagangkan di pasar. Redeemable Preferred Stock adn Other Hybird Securities Para manajer keuangan secara konstan mencoba untuk tidak terlibat hutang batal/mulai menyangkut sisanya lembar; seprai. Suatu twist yang baru di dalam area ini adalah bursa/stock lebih disukai dapat ditebus yang mana, tentu saja suatu oxymoron). Ini adalah sangat utama hutang yang sedang mencoba untuk lewat modal pemilik. Securitizations Semacam transaksi umum yang melibatkan penjualan oleh perusahaan (yang disebu transferor) dari suatu aset atau kelompok- kelompok asset kepada perusahaan yang lain ( yang disebut transferee). Pada umumnya asset melibatkan asset keuangan seperti mortage receiveble. alat-alat pembayaran transfere didapatnya dari issing surat-surat berharga- yang didukung oleh asset perolehan - kelompok investor luar. Issu penting yang timbul pada sekuritasisasi melibatkan apakah trans-feror telah melepaskan semua hak assetnya. C. OWNERS EQUITY Owners equity didefinisikan sebagai bunga sisa akan net aset dari sebuah perusahaan. Definisi ini menghadirkan teori kepemilikan menurut pemegang saham yang merasa ingin menjadi pemilik dari perusahaan. Dari definisi kewajiban didalam APB No. 1 dijelaskan bahwa tidak ada perbedaan jelas antara modal pemilik dan kewajiban. APB statemen 4 dan SFAC No. 6 membuat perbedan antara keduanya. APB statemen 4 menawarkan suatu definisi pasif dari modal pemilik ketika kelebihan dari asset kepuyaan perusahaan atas kewajiban. Pendekatan yang sama juga diambil didalam SFAC no.6, definisi kedua-duanya menyiratkan suatu kepemilikan perusahaan oleh pemegang saham.
Fakultas Ekonomika dan BIsnis | Universitas Gadjah Mada 7

Perselisihan dibuat bahwa akuntansi untuk bursa deviden yang ada CAP sungguh perihal tujuan manajemen. Kedua tujuan adalah: 1). Apakah keinginan manajemen untuk memberi pemegang saham bukti dari bunga mereka dari laba ditahan atau, 2). Menginginkan untuk menurunkan harga dari bergabi dengan saham dividen yang bertindak sebagai suatu saham yang dipecah tetapi tanpa mengubah nilai nominal saham bursa atau banyaknya bagian saham yang diberi hak. Recognition and Measurement of Owners Equity Owners equity dapat dibagi menjadi dua tipe transaksi modal (capital transactions) atau pendapatan yang terkait dengan transaksi (income-related transactions). Transaksi modal (capital transactions) merepresentasikan kontribusi atau penarikan asset langsung oleh pemilik. Pendapatan yang terkait dengan transaksi (income-related transactions) menghadirkan ikhtisar rugi laba transaksi dan periode yang telah lewat penyesuaian yang menyinggung ke pendapatan dari periode sebelumnya. Contributed capital diukur dengan nilai dari kontribusi aset perusahaan terhadap pemegang saham. Laba ditahan (retained earnings) sama dengan kerugian atau pendapatan kumulatif dari perusahaan yang diukur oleh ketentuan-ketentuan penentuan pendapatan, lebih sedikit pengumuman deviden dalam bentuk kas. Dividen saham juga mempengaruhi keseimbangan laba ditahan. Treasury Stock Perolehan saham treasury dilihat sebagai metoda signalling prospek masa depan ke pemegang saham. Hal ini terutama ketika penawaran dilakukan ke pemegang saham sebagai lawan dari open-market reaquisition. Itu akan tampak bahwa segmen dari populasi shareholder yang menerima sinyal "berita gembira" adalah mereka yang tidak menjual kembali saham mereka ke perusahaan. Stock Dividends ARB 43 mendiskusikan dua kebijakan akuntansi terpisah untuk saham dividen, tergantung pada ukuran dari dividen. Saham dividen yang besar besar didefinisikan sebagai di atas 25% dan dibukukan dengan mengklasifikasikan kembali laba ditahan ke modal setoran berdasar pada nilai nominal saham dari saham yang dikeluarkan. Saham dividen yang kecil didefinisikan lebih sedikit dari 20%. kebijakan akuntansi akan mengklasifikasikan kembali laba ditahan ke modal setoran atas dasar nilai/harga pasar dari saham dan menggunakan predividend harga pasar untuk menilai dividen itu. Financial Instruments FASB menggambarkan suatu instrumen keuangan seperti kas, bukti dari suatu kepemilikan akan suatu entitas, atau mengontrak yang: 1). Memaksakan pada satu entitas suatu kewajiban sesuai kontrak (a) untuk membawa kas atau alat keuangan yang lain ke second entitas atau (b) untuk menukar alat keuangan yang kurang baik dengan yang entitas kedua. 2). Menyampaikan kepada entitas kedua hak kontrak (a) menerima kas atau instrumen keuangan lainnnya dari entitas pertama atau (b) menukar instrumen keuangan lain pada yang pontensial dengan entitas pertama.

Fakultas Ekonomika dan BIsnis | Universitas Gadjah Mada

Derivatives Derivatives merupakan instrumen keuangan yang dinilai berdasarkan instrumen keuangan lainnya, indeks saham atau tingkat bunga, atau aset. Derivatives diklasifikasikan menjadi forward-based dan option-based derivatives. Forward-based Forward-based muncul antara dua pihak jika satu pihak akan merealisir suatu keuntungan dan pihak yang lain akan merealisir suatu kerugian dalam kaitan dengan suatu perubahan di dalam nilai menyangkut faktor yang mendasari instrumen itu. Forward-based melibatkan mata uang asing atau uang yang mempunyai suatu harga spesifik di kontrak menanggali dengan suatu kerugian atau keuntungan yang timbul dari perubahan harga di tanggal penyelesaian yang ditetapkan. Option-based Pilihan pemilik membayar harga spesific di muka memberikan mereka hak untuk membeli (call) atau menjual (put) suatu kuantitas spesifik pada suatu harga yang spesifik dari suatu komoditas standard atau suatu keuangan atau equity instrument.

Fakultas Ekonomika dan BIsnis | Universitas Gadjah Mada