Anda di halaman 1dari 5

Freight Forwarder sebagai Konsolidator Apakah konsolidasi?

Pada dasarnya penjelasan tentang konsolidator telah dimuat dalam Warta GAFEKSI edisi Februari s/d April 2005. Untuk memudahkan ingatan disampaikan kembali pengertian konsolidasi menurut UNESCAP dalam Traning Manual on Operation Aspects of Multimodal Transport, 2002 (2,2) : Consoldation or groupe means the assembly of small parcels of cargo from several consignors at one point of origin intended for several consignees at another point of destination and dispatching the same as one consolidated consignment to consolidators agent at the destination for delivery of the individual consignments to the respective consignees. The forwarders BL or house bill of lading is issued to the shipper of each consignment : delivery is affected by the forwarders agent to the consignee at the destination on production of this document. Dari uraian di atas jelas bahwa freight forwarder consolidator menerbitkan BL sendiri adalah principal, bertanggung jawab sejak menerima barang dari consignor sampai dengan menyerahkannya kepada consignee. Secara umum proses kegiatan konsolidasi seperti skema berikut :

Proses yang disepakati: 1. Ekspor barang konsolidasi Sesuai dengan keputusan Direktur Jenderal Bea dan Cukai No. Kep 151/BC/2003 tentang Petunjuk Pelaksanaan Tatalaksana Kepabeanan dan Bidang Ekspor Bab IV. Konsolidasi Barang Ekspor. 2. Barang impor konsolidasi Forwarding Konsolidator membuat Manifes Petikemas Konsolidasi (contoh tabel 2) dan mengajukannya ke KPBC Tipe A Khusus Tanjung Perak. Catatan

Bagi FF konsolidator baik ekspor maupun impor, untuk hubungan antar perusahaan disarankan mempergunakan Consolidated Container Service Manifest sesuai tabel 3. Tabel 1 tentang Sub Inward Manifest dan tabel 2 tentang Manifes Petikemas Konsolidasi telah dikonsultasikan dengan ke KPBC Tipe A Khusus Tanjung Perak dan sudah mempertimbangkan pemberlakukan EDI Manifest, namun demikian tidak tertutup kemungkinan adanya penyempurnaan.

MENGENALI KONSOLIDATOR
Tim redaksi beranggapan bahwa polemik masalah konsolidator yang timbul akhir-akhir ini disebabkan oleh adanya missed interprestasi, baik oleh konsolidator anggota maupun pengguna jasanya (pelanggan). Dalam edisi ini tim redaksi merasa perlu memuat suatu tulisan bersambung yang menjabarkan makna dan keberadaan konsolidator secara benar, atau tepatnya The Theory and Practice of Cargo Consolidation. PENDAHULUAN Peran freight forwarder sebagai pengangkut berawal dari abad lalu dimana forwarder Eropa menyewa gerbong kereta api dari Frankurt ke Munich dan dari Munich ke Milan, dan menerima muatan- kecil-kecil (less than railear) dari beberapa shipper yang dikirim kepada beberapa consignee melalui agen forwarder ditempat tujuan. Hal ini bisa terjadi karena tarip LTR relatif tinggi, sedangkan apabila forwarder menyewa satu gerbong mendapatkan tarip negosiasi. Di Amerika Serikat, operator truck melakukan hal yang sama, mereka menerima muatan less than truck load (LTL) service dan menyampaikan barang muatan kepada consignee dengan tarip yang ekonomis. Sejalan dengan perkembangan container, konsolidasi muatan melalui laut (juga di udara) berkembang, party muatan kecil-kecil diterima oleh forwarder di gudang CFS, disortir sesuai tujuan dan dikemas ke dalam container untuk masing-masing tujuan. Forwarder menerbitkan B/L-nya sendiri, yang dikenal dengan House Bill of Lading. Konsolidasi merupakan perluasan dari servis freight forwarding dan kalau freight forwarder melaksanakan konsolidasi, maka dia berperan sebagai principal, bukan lagi sebagai agen, baik bagi shipper maupun (actual) carrier. Pada intinya (ultimate forwarder) adalah Non Vessel Operating Common Carrier (NVOCC) yang dalam prakteknya menggabungkan fungsi-fungsi shipper dan carrier. DEFINISI KONSOLIDASI Definisi ini merupakan hal yang sulit, banyak freight forwarder sangat tertarik dengan bisnis konsolidasi atau grouping tanpa menyadari resiko yang dihadapi. Didalam container shipping, kata LCL, konsolidasi, grouppage memiliki arti yang sama. Bagi shipping line, LCL merupakan bisnis sampingan dan FCL adalah service. Freight forwarders menyebut consolidation atau groupage kalau mereka menerima muatan kecil-kecil kemudian menggabungkan ke dalam full loads. Di beberapa negara, dengan alasan masing-masing, shipping line menolak LCL shipment, oleh karena itu bagi konsolidator, consolidation/groupage menjadi bisnis utama, dimana forwarder konsolidator mengirim FCL, yang merupakan kumpulan dari individual LCL, kepada ocean carrier.

Dengan demikian, definisi konsolidasi adalah : Consolidation or groupage means the assembly of small parcels of cargo from sveral consignors at one point of origin intended for several consignees at another point of destination and dispatching the same as one consolidated consignment to the consolidators agent at the destination for delivery of the individual consignments to the respectiver consignees PERAN FREIGHT FORWARDER SEBAGAI KONSOLIDATOR Sebagai konsolidator, freight forwarder dapat berperan sebagai : Sellers consolidator

Buyers consolidator Consolidation / groupage Multi country consolidator

KEUNTUNGAN KONSOLIDASI a. Bagi shipper dan consignee 1) Mendapatkan freight yang lebih rendah, utamanya bagi shipper kecil-kecil yang kurang memiliki pengetahuan tentang angkutan, baik laut maupun udara. 2) Shipper cukup berhubungan dengan forwarder yang mampu mengirim barang ke berbagai penjuru di banding dengan actual carrier yang hanya menawarkan jasa angkutan sesuai rute masing-masing. 3) Forwarder konsolidator mampu menawarkan door to door services b. Bagi (actual) carrier 1) Tidak perlu mengurusi muatan kecil-kecil yang berarti penghematan dokumen, waktu dan tenaga kerja 2) Muatan intensip karena hanya menerima FCL shipment 3) Hemat biaya karena tidak menyediakan peralatan, ruang dan tenaga untuk menghandle LCL. 4) Tidak ada resiko pembayaran dari (actual) shippers, tetapi cukup berhubungan dengan forwarder konsolidator. c. Bagi freight forwarder Mendapat keuntungan dari selisih freight d. Bagi Ekonomi Nasional Karena forwarder konsolidator memberikan tarip freight murah, maka barang ekspor memiliki daya saing tinggi membantu pemasukan devisa. DOKUMENTASI a. Forwarders Bill of Lading atau House Bill of Lading House B/L diterbitkan bagi shipper masing-masing. Deliver oleh agen forwarder di tempat tujuan atas penyerahan dokumen ini. FIATA menghimbau para forwarder untuk menerbitkan FIATA B/L daripada B/L masing-masing.

b. Master Ocean Bill of Lading Diterbitkan oleh actual carrier untuk konsolidator atas muatan konsolidasi yang akan diserahkan kepada agen konsolidator di tempat tujuan atas pengunjukan dokumen ini. PERTANGGUNG JAWABAN (LIABILITY) KONSOLIDATOR Dengan menerbitkan B/L-nya sendiri, forwarder mengambil peran sebagai pengangkut, dan bertanggungjawab atau seluruh proses pengangkutan barang sejak menerima barang dari shippers sampai dengan menyerahkan barang kepada sonsignee di tempat tujuan. Dengan kata lain dia bertanggungjawab (liable) atas kehilangan, kerusakan yang mungkin terjadi pada saat barang berada di dalam kekuasaan (custody) dari pengangkut (actual carrier). Tetapi ada forwarder yang menolak atas tanggungjawab tersebut. Dalam hal ini dia berperan sebagai agen, dan dicantumkan secara jelas dalam B/L-nya. Forwarder yang menerbitkan FIATA Bill of Lading (FBL) menerima tanggungjawab (liable). Sesuai dengan terms dari FBL, apabila tahapan (saat terjadinya/stage) kehilangan dan kerusakan barang diketahui, pertangungjawaban (liablity) forwarder tunduk kepada konvensi internasional atau hukum nasional tetapi kalau tahapan (saat terjadinya/stage) tidak diketahui, pertanggungjawbannya terbatas pada 2 SDRs (Special Drawing Rights) per-kilogram atas barang yang hilang atau rusak. Dalam hal kelambatan, pertanggungjawabnnya terbatas 2 kali freight atau harga barang, mana yang lebih kecil. PERSYARATAN Bagi freight forwarder yang melaksnakan konsolidasi, harus memiliki : a. Harus memiliki fasilitas : CFS, gudang, container dan peralatan baik di tempat keberangkatan maupun di tempat tujuan (gudang dalam hal ini adalah gudang yang berada di bawah pengawasan Bea Cukai atau yang berfungsi sebagai inland containers depot, ICD)

b. Memiliki partner atau agen di Luar Negeri yang melaksanakan fungsi break bulk agen. c. Memiliki tenaga experts di bidang keuangan, asuransi (liability insurance) d. Memiliki karyawan yang ahli di bidang packaging, stuffing yang mampu memanfaatkan penggunaan ruangan (space) container. e. Memiliki kontrak jangka panjang dengan actual carrier sehingga mampu menjamin adanya space di kapal atau pesawat udara serta mendapatkan freight yang murah. STRATEGI PENENTUAN HARGA A. Secara umum, strategi penetapan harga (jual) adalah : 1. Cost plus pricing method, Pada methode ini, produsen (barang/jasa) menghitung seluruh biaya yang telah dikeluarkan kemudian ditambahkan keuntungan yang reasonable menjadi harga jual. 2. Mark up pricing method Dalam hal barang (tangible), pedagang (trader) membeli barang, kemudian di mark up dengan besaran % tertentu, menjadi harga jual. Dalam hal jasa di pelabuhan, pedagang jasa membeli jasa dari penjual jasa (TPS, Pelabuhan dll.), di mark up untuk dijual kepada consignee. 3. Break Even Analysis Produsen barang atau jasa berhitung sampai tingkat penjualan berapa unit dengan tingkat harga tertentu untuk mencapai BEP (sebagai harga dasar) Dalam kasus konsolidator, methoda (1) dan (2) umum dipergunakan oleh para agen apakah dia agen dari prinsipalnya di luar negeri, agen dari carrier ataupun agen dari cargo owner. Sedangkan methode (3), umum dipakai oleh konsolidator yang bertindak sebagai principal dan menawarkan door to door service atau sekurang-kurangnya CFS ke CFS. Ketiga methoda tersebut memberikan peran kepada produsen sangat besar. Harga ditentukan oleh produsen, customer dipaksa menerima, utamanya metode cost plus dan mark up (terlebih kalau customer dalam posisi terpaksa misalnya sangat memerlukan barangnya segera) Metode ini dapat berhasil apabila : - Customer kurang memahami seluk beluk bisnis tersebut, atau - Customer terpaksa karena tidak punya pilihan lain, atau - Produsen bersekutu membentuk kartel (hal ini melanggar UU no.5 Th. 1999) B. Keuntungan = Harga Jual + Biaya Pusat Pengembangan Manajemen Pengadaan Indonesia (PPMPI) dalam bukunya Manajemen Logistik edisi 2004 menawarkan paradigma baru ialah : Keuntungan = Harga Jual + Biaya atau dibaca : Keuntungan didapat dari bagaimana menentukan harga jual dan biaya Dewasa ini, didalam paradigma transparansi, harga jual dikontrol oleh customer (misal customernya forwarding mengetahui dengan baik harga-harga di Tg. Perak Surabaya, apakah biaya stripping di TPS, penumpukan, OPP/OPT, dll), oleh karena itu bagi forwarding (penjual jasa) yang menjadi masalah pokok adalah bagaimana mengontrol biaya. Semakin pandai penjual jasa mengontrol harga (baik fixed cost maupun variable cost), maka keuntungan akan menjadi semakin besar.

POLA DASAR ANGKUTAN BARANG OLEH KONSOLIDATOR

Tampak dalam skema di atas bahwa selaku contracting carrier yang menerbitkan House B/L, tanggungjawab consolidator sejak menerima barang-barangnya di CFS-nya di POL sampai dengan menyerahkan barangnya di cfs (partnernya di POD. Dalam HBL, maka shipper adalah actual shipper dan consignee adalah actual consignee Sementara itu, actual carrier yang menerima FCL cargo dari consolidator, menerbitkan Ocean B/L dimana shipper adalah consolidator di POL sedangkan consignee adalah partner consolidator di POD. Untuk kepentingan penyerahan barang kepada actual consignee, maka consolidator di POD akan mengeluarkan FCL dari CY Terminal, membawa ke CFS-nya, unstuffing dan menyerahkan barang kepada actual consignee dalam keadaan bulk. Jelas disini bahwa pengeluaran barang dari CY terminal yang adalah Tempat Penimbunan Sementara, dibawa ke CFS consolidator (bisa diluar Kawasan Pabean tetapi dibawah pengewasan Bea Cukai), apapun namanya, apakah over breingen, interchange, relokasi, bukan merupakan hal yang haram, dan itu memang merupakan bagian dari kegiatan consolidator.

PENUTUP Demikian sumbangan pemikiran kami, semoga dengan tulisan ini dapat mengenali apa yang dimaksud dengan consolidator. REFERENSI 1. UN-ESCAP (Bangkok), Manual on Freight Forwarding, 1990 Edition 2. UN-ESCAP (Bangkok), Training Manual on Operational Aspect of Multi modal Transport, Modul-2, The Theory and Practice of Cargo Consolidator. 3. Pusat Pengembangan Manajemen Pengadaan Indonesia, Manajemen Logistik, edisi 2004.