Anda di halaman 1dari 1

1

Hal ini didokumentasikan bahwa 80% dari populasi dunia memiliki iman dalam pengobatan tradisional, khususnya obat tanaman untuk perawatan kesehatan utama mereka. Efektivitas terapi tanaman asli banyak, untuk berbagai penyakit telah dijelaskan oleh para praktisi obat herbal tradisional 1. Tanaman obat merupakan sumber senyawa bioaktif dan memiliki nilai besar untuk mengembangkan beberapa agen terapi baru. Karena ini potensi yang luar biasa mereka menawarkan obat baru terhadap penyakit yang mempengaruhi kesehatan jenis manusia 2. Di India, pengetahuan impirical lokal tentang sifat obat tanaman merupakan dasar untuk menggunakan mereka sebagai pengobatan rumah. Hal ini umumnya diterima oleh banyak orang India dan tempat lain di dunia bahwa efek obat bermanfaat dapat diperoleh dengan mengkonsumsi produk tanaman. Tanaman telah menjadi dasar dari obat-obatan tradisional di seluruh dunia selama ribuan tahun dan terus memberikan solusi baru untuk mankind3. Pengetahuan yang benar dari simplisia tersebut adalah aspek yang sangat penting dalam persiapan, keamanan dan kemanjuran produk herbal.Pharmacognosy adalah alat sederhana dan dapat diandalkan, dengan mana informasi lengkap dari simplisia dapat diperoleh 4.Ramuan ini dikenal sebagai Guduchi dan Amrutha dalam bahasa Sansekerta. Semua bagian tanaman Guduchi digunakan untuk tujuan pengobatan berbagai. Botanikal, diketahui sebagai Tinospora cordifolia (Menispermaceae). Sementara di negara ini diketahui dengan nama yang berbeda Gulanshe Tinospara, Gulancha Tinospara, Tinospara, Giloy 5. Dalam bahasa Hindi, tanaman ini dikenal sebagai Giloya, yang merupakan istilah Hindu mitologis yang mengacu pada obat mujarab surgawi yang menyelamatkan makhluk surgawi dari usia tua dan membuat mereka selamanya muda. Konstituen kimia kepala cordifolia T. adalah (+) - diterpen, tinosporone, asam tinosporic, cordifolisides A sampai E, syringen, berberin, giloin, gilenin, minyak mentah giloininand, polisakarida arabinogalactan, picrotene, bergenin, gilosterol, tinosporol, tinosporidine, sitosterol, cordifol, heptacosanol, octacosonal, tinosporide, columbin, chasmanthin, Palmarin, palmatosides C dan F, amritosides, cordioside, tinosponone, berberin, ecdysterone, makisterone A, nonacosan-15-satu, magnoflorine, tembetarine, syringine, polisakarida glukan, syringine apiosylglycoside, isocolumbin, palmatine, tetrahydropalmaitine, jatrorrhizine6. Tanaman ini memiliki antioksidan, antihyperglycemic, anti neoplastik, antistress, antispasmodic, antipiretik, antialergi, antileprotic antiinflamasi, antihyperlypidaemia dan sifat imunomodulator. Berbagai bagian tanaman mengandung properties7 obat besar. BAHAN DAN METODE 2.1 Koleksi Daun T.cordifolia Linndikumpulkan pada bulan Agustus 2010, dari taman botani LNCPBhopal (M.P.) dan dikonfirmasi oleh Dr A.K. Singhai, KepalaDepartemen Farmasi, L.N.C.P. Bhopal. Sebuah spesimen voucherdiendapkan. Studi Pharmacognostic dilakukan dengan menggunakan metodologi standar 8,9,10. Studi 2,2 GuduchiMakroskopik adalah tumbuhan semak memanjat gundul denganbatang sukulen dan kulit tipis yang berwarna putih krem sampaiabu-abu dalam warna. Ini beruang daun berbentuk hati. Daun yang sederhana, alternatif existipulate, petioles panjang upto 15cmpanjang, bulat, pulvinate, baik di dasar dan puncak dengan satubasal lagi dan memutar sebagian dan bulat setengah jalan. Laminaluas bulat telur atau bulat telur coridate, 10-12 cm dan 8-15cm luas.Bunga-bunga kuning aksila dan jangka mengintai racemes. Buah ini seukuran kacang, subglobose buah berbiji dan berwarna merahpada saat jatuh tempo. Bunga dapat dilihat pada Juni, sementarabuah terjadi pada bulan November. Guduchi ditemukan dalam daundan hutan kering sepanjang India11. Mikroskopi bagian melintang (Gambar .3) menunjukkan gabus,korteks dan pembuluh darah. Jaringan gabus rusak di beberapa tempat karena tenticele korteks lebar. Zona luar korteks terdiri dari 3 sampai 5 baris sel chlorenchymatous tidak teratur diaturtangensial memanjang. Sel sekretori Beberapa ditemukan tersebardi korteks. Vascular zona terdiri dari untaian pembuluh darahdiskrit, dengan strip baji 10 sampai 12 atau lebih berbentuk floem, bergantian dengan sinar meduler lebar. 2,4 Pemeriksaan fitokimiadaun segar dari cordifolia T. dikumpulkan dan dikeringkan di tempat teduh dan bubuk. Bubuk daun kering diekstraksi denganmetanol sebagai pelarut dengan alat soxhlet. Kemudian ekstrakdisaring dan digunakan dalam analisis kualitatif. 2.4.1 KLT Profile: -KLT dilakukan pada pelat silika gel G dengan menggunakanCHCl3: Metanol (9:1) sebagai fase gerak. Deteksi dilakukandengan penyemprotan pelat dengan anisaldehyde-sulfat reagent12asam. HASIL DAN PEMBAHASAN Standar pharmacognostic untuk dauncordifolia T. yang ditetapkan untuk pertama kalinya dalam penelitian ini. Studi morfologi dan mikroskopis daun akan memungkinkan untuk mengidentifikasi simplisia (Gambar :13). Ashnilai-nilai dan nilai-nilai ekstraktif (Tabel-1) dapat digunakan sebagai bantuan yang dapat diandalkan untuk mendeteksipemalsuan. Standar-standar ini sederhana namun dapat diandalkan akan berguna bagi masyarakat dalam menggunakanobat sebagai obat rumah. Juga produsen dapat memanfaatkan mereka untuk identifikasi dan pemilihan bahan baku untuk produksi obat. Informasi yang diperoleh dari skrining fitokimia pendahuluanakan berguna dalam mengetahui Genuity obat. Analisis fitokimiaekstrak metanol cordifolia T. mengungkapkan adanya flavonoid, alkaloid, glikosida dan protein (Tabel-2) Analisis TLC (Tabel-3)mengungkapkan adanya Tinosporide memiliki Rf. = 0,74 (Gambar:45 ). Standardisasi memainkan peran penting dalam produksiphytopharmaceuticals kualitas standar sebagai standar kualitasdidasarkan pada pilihan yang tepat bahan baku. Sebagai standar khusus sangat sedikit disebutkan dalam evaluasi monograf resmi dari simplisia sangat penting untuk industri farmasi. Hal ini melibatkan penentuan identitas, kemurnian dan kualitas.Kontaminasi organik & anorganik banyak yang hampir tidak mungkin untuk menghindari sementara mengumpulkan simplisiamempengaruhi kemurnian dari setiap simplisia yang membutuhkanpenilaian yang tepat & deteksi berdasarkan pharmacognosticberbeda & parameter fitokimia 13. 4. KESIMPULAN Penelitian inimungkin berguna untuk melengkapi informasi mengenaiidentifikasi.