Anda di halaman 1dari 36

INFERTILITAS DAN STERILITAS PADA ANJING DAN KUCING

Infertilitas dan sterilitas pada betina Gangguan siklus reproduksi Selama siklus reproduksi normal anjing betina itu, peningkatan konsentrasi hormon estrogen bertepatan dengan tahap proestrus. Ini elevasi dalam hasil estrogen dalam cornification dari sel sel dinding vagina. Tahap estrus berikutnya (periode penerimaan untuk kawin) terjadi ketika 90% dari sel-sel vagina kornifikasi. Pada onset estrus, kadar estrogen mulai berkurang sementara kadar progesteron meningkat. Peningkatan kadar progesteron bertepatan dengan hormon lutenizing (lh) lonjakan yang akan berovulasi dalam 48 jam berikutnya. Sepanjang estrus, tingkat progesteron akan terus meningkat dan tingkat estrogen akan terus turun. Hilangnya estrogen akan menyebabkan sel-sel vagina untuk kembali untuk tidak berkornifikasi. Vagina muncul cornifikasi, maka tahap diestrus dan periode kawin telah berakhir. Siklus estrus dikendalikan oleh regulasi hormon. Dengan demikian, kondisi yang dapat mengganggu kadar hormon normal akan mengganggu kelangsungan proses reproduksi Persistent estrus. Estrus persistent yang paling sering dikaitkan dengan kegagalan kadar estrogen menurun selama tahap estrus. Gejala klinis: selama 21 hari atau lebih lama menunjukkan: 1) kornifikasi sel epitel vagina, 2) lesu, dan 3) vulva bengkak. Dalam tahun-tahun sebelumnya ketika pengobatan estrogen eksogen digunakan untuk mengakhiri kebuntingan yang tidak diinginkan, kondisi ini diamati sering saat anjing itu menerima perawatan obat. Karena terapi estrogen tidak lagi dianjurkan untuk terminasi kebuntingan, terjadinya estrus persisten sekarang lebih sering dikaitkan dengan endogen (fisiologis) sumber estrogen. Sumber tersebut termasuk folikel berkembang (terutama yang dapat diobati dengan terapi gonadotropin untuk merangsang estrus), kista folikel yang abnormal, atau tumor ovarium fungsional. Sumber yang kurang umum termasuk tumor hipofisis atau hipotalamus, atau penyakit hati yang berat (porto-sistemik shunt).

Diagnosis estrus terus-menerus dapat dikonfirmasi dengan pemeriksaan sitologi apusan vagina, yang akan menunjukkan kornifikasi tinggi dari 90% atau lebih besar dari sel-sel sampel. Pemantauan konsentrasi estrogen serum bukan metode yang dapat diandalkan untuk mendiagnosa estrus persisten, diagnosis sitologi tidak selalu menunjukkan peningkatan kadar estrogen serum. Pemantauan progesteron serum dengan elisa mungkin lebih berguna karena mayoritas mengalami estrus terus-menerus gagal untuk menunjukkan peningkatan yang normal (di atas 2 ng / ml) di tingkat progesteron.

Ultrasonografi biasanya merupakan langkah pertama untuk mengidentifikasi sumber estrogen endogen. Bentuk non-invasif pencitraan diagnostik dapat membantu untuk mendeteksi kista ovarium, folikel, atau tumor. Namun, penampilan ovarium normal pada usg tidak menyingkirkan

kelainan. Oleh karena itu, dengan adanya estrus persisten dikonfirmasi di mana sumber tidak dapat diidentifikasi oleh pencitraan usg, eksplorasi laparotomi dengan biopsi diterima sebagai pendekatan tindak lanjut.

Dalam beberapa kasus, estrus terus-menerus, terutama kasus-kasus yang terkait dengan folikel atau kista folikel, akan menyelesaikan secara spontan tanpa pengobatan. Namun, dalam kasuskasus dimana kondisi tersebut terus berlangsung selama lebih dari 3 minggu, intervensi pengobatan dijamin. Pilihan pengobatan untuk estrus persisten akan didasarkan pada apakah atau tidak pemilik memiliki harapan masa depan dalam kaitannya dengan pemuliaan brengsek itu. Ovariohysterectomy (spaying) adalah pengobatan pilihan untuk estrus gigih dalam sundal yang pemiliknya tidak memiliki pertimbangan pemuliaan. Bagi pemilik yang berusaha untuk menyelamatkan fungsi reproduksi, pilihan alternatif yang dapat dipertimbangkan.

Suntikan gonadotropin-releasing hormone (Gnrh) atau human chorionic gonadotropin (HCG), yang keduanya menginduksi ovulasi dari folikel ovarium, telah berhasil digunakan dalam studi terbatas untuk pengobatan estrus persisten. Setelah pemberian resimen pengobatan, mukosa vagina dan tingkat progesteron serum dipantau mingguan untuk indikasi timbulnya diestrus. Ketika pengobatan berhasil, ujian sitologi akan menunjukkan penurunan% sel cornified dan tingkat serum progesteron akan meningkat dalam waktu 2-3 minggu. Meskipun ovulasi dapat terjadi sebagai akibat dari pengobatan, peternakan tidak dianjurkan saat ini. Komplikasi sekunder yang terkait dengan penggunaan gnrh termasuk potensi pyometra. Pemeriksaan radiologi dan usg dapat melihat kondisi organ reproduksi.

Meskipun terapi dengan progestin megestrol asetat (ovaban) efektif dalam mengurangi gejala yang berhubungan dengan estrus persisten. Terapi progestin akan mengakibatkan insiden tinggi seperti hiperplasia endometrium fibrosis dan pyometra, dan karena itu ketika pendekatan ini digunakan, ovariohysterectomy dianggap wajib dalam waktu 3 minggu setelah pengobatan untuk mencegah komplikasi sekunder. Proestrus persistent. Dalam kondisi ini, kadar estrogen gagal puncak selama proestrus. Akibatnya, tahap estrus tidak mengikuti tahap proestrus. Meskipun gejala dapat muncul mirip dengan estrus terus-menerus, pemeriksaan sel-sel epitel vagina hanya menunjukkan 50-90% dari sel-sel di mukosa akan cornifikasi. Selain itu, tingkat progesteron serum gagal mencapai 2 ng / ml. Pengobatan proestrus persisten adalah sama seperti untuk estrus persisten.

Bila akan masuk proestrus dan gagal untuk masuk estrus atau akan mengalami estrus yang sangat singkat. Jika anjing itu dikawinkan, konsepsi biasanya akan gagal, namun, pemilik akan dicatat bahwa dalam 3 sampai 4 minggu perkawinan itu adalah menunjukkan tanda-tanda masuk proestrus lagi. Setelah itu, hasil biasanya melalui tahap-tahap berikutnya reproduksi. Kondisi ini dikenal split estrus terjadi lebih sering pada anjing usia muda. Estrus split biasanya sembuh tanpa perlu pengobatan.

Estrus berulang (memperpendek interval interestrus atau polyestrus).

Dalam beberapa kasus, bitches hanya akan mengalami singkat (kurang dari 4 bulan) selingan antara siklus estrus. Telah diamati bahwa seperti biasanya memiliki tingkat yang lebih tinggi infertilitas. Interval singkat, namun, diyakini efek bukan penyebab infertilitas. Sebagai contoh, diyakini bahwa hewan gagal berovulasi, mungkin karena produksi LH tidak cukup, dan sebagai hasilnya konsentrasi serum progesteron tidak pernah mendapatkan cukup tinggi untuk diakui oleh hipotalamus. Kondisi ini diyakini untuk meminta hipotalamus untuk memulai lagi siklus estrus. Siklus fertil dapat terjadi sangat cepat, dan karena itu, tidak mungkin bunting bahkan setelah beberapa kali gagal untuk beranak selama siklus sebelumnya. Salah satu estrus berulang untuk kista folikel fungsional dan menunjukkan bahwa estrus berulang, seperti estrus terusmenerus, dapat menanggapi terapi gonadotropin-releasing (gnrh) hormon. Atau, mibolerone terapi (cek drops) dapat digunakan untuk meningkatkan interval antara siklus estrus. Ketika estrus estrus berulang terus-menerus mengikuti adanya tumor pada ovarium.

Anestrus persistent Beberapa betina reproduktif utuh sepenuhnya mungkin gagal untuk siklus reproduksi. Karena penyebab potensial, proses untuk mendiagnosa alasan untuk kelainan ini bisa sangat luas. Sebelum melakukan tugas ini, pertama-tama penting untuk mengkonfirmasi keadaan anestrus persisten. Sampel darah harus diambil secara bulanan selama 6-8 bulan untuk tujuan pengukuran konsentrasi progesteron serum. Progesteron akan naik di atas 2 ng / ml untuk 2 bulan setelah estrus. Kegagalan untuk mendeteksi peningkatan kadar serum progesteron selama periode 6-8 bulan itu akan sangat menyarankan keadaan anestrus persisten. Selain itu, karena ovarium fungsional akan memberikan kontrol negatif selama hormon yang diproduksi oleh kelenjar hipofisis, tes darah lainnya untuk mendeteksi peningkatan konsentrasi hormon lutenizing (LH) atau hormon perangsang folikel (FSH) dapat menunjukkan kelainan perkembangan ovarium atau kegagalan ovarium prematur yang dapat membawa anestrus persisten. Setelah kondisi anestrus persisten dikonfirmasi, maka eksplorasi untuk mengidentifikasi penyebab yang mendasari dapat dimulai.

kelainan seksual diferensiasi. Kesalahan genetik yang mempengaruhi perkembangan seksual anjing individu mungkin terjadi selama salah satu dari tiga titik waktu berikut konsepsi: 1) selama pembentukan kromosom jenis kelamin (monosomi kromosom [xo], trisomi [xxx atau xxy], atau chimerism [ beberapa sel xx, xy lain dalam individu yang sama]; 2) ketika gender kromosomal diterjemahkan ke dalam jender gonad (ketidaksepakatan antara seks kromosom aktual dan seks organ reproduksi seperti ketika ovarium pelacur 'adalah xy bukan xx), atau 3) selama sebenarnya perkembangan saluran reproduksi dan organ-organ (perselisihan antara seks kromosom aktual dan perkembangan organ reproduksi seperti memiliki penampilan luar yang menyebalkan, tetapi organ-organ internal jantan). Ketika situasi-situasi terjadi, fungsi reproduksi normal dihambat dan ada negara yang permanen dan ireversibel anestrus. Diagnosis diferensiasi seksual abnormal dapat dipastikan dengan menganalisis kromosom, proses yang dikenal sebagai karyotyping, dari sampel darah.

Insufisiensi tiroid Secara umum, terjadi gangguan siklus reproduksi , termasuk anestrus tinggi, birahi tenang di mana hanya perdarahan ringan dan pembengkakan vulva yang minimal diamati, proestrus berkepanjangan, atau kegagalan ovulasi, sering indikasi hipotiroidisme. Hormon tiroid yang terlibat dalam berbagai loop umpan balik positif dan negatif yang memiliki efek langsung dan tidak langsung pada kadar hormon lainnya dan karenanya metabolisme. Dalam kaitan dengan perannya dalam reproduksi, hormon tiroid secara tidak langsung terkait dengan tingkat hormon prolaktin. Dengan demikian, produksi hormon tiroid tidak memadai sering menyebabkan peningkatan tingkat prolaktin. Prolaktin, pada gilirannya, memiliki efek penghambatan pada gonadotropin-releasing hormone, yang diperlukan untuk induksi ovulasi folikel. Oleh karena itu, ini adalah salah satu cara mungkin beberapa di mana hormon tiroid insufisiensi tidak langsung mengganggu ovulasi. Pengukuran hormon tiroid saja sering memberikan hasil ambigu, oleh karena itu, untuk diagnosis akurat hipotiroidisme profil lengkap tiroid, yang mengukur: 1) kadar hormon tiroid bebas dalam serum; 2) kerja thyroid-stimulating hormone, dan 3) tingkat antibodi antitiroid, dianjurkan. Terapi hormon pengganti berhasil untuk memulihkan kondisi reproduksi normal dalam waktu 3 sampai 6 bulan, namun, rekomendasi untuk betina kawin dengan hipotiroidisme dijaga karena kondisi ini sering dikaitkan dengan penyakit kekebalan-dimediasi turun-temurun (Anonim, 2011b).

Ooforitis limfositik Kondisi ini adalah gangguan autoimun dimediasi yang menghasilkan kegagalan ovarium prematur. Penyakit autoimun mungkin terisolasi ke ovarium atau terjadi bersamaan dengan penyakit yang lebih luas, sistemik mewujudkan sebagai lesi kulit atau polyarthritis. Gangguan ini didiagnosa dengan biopsi bedah dari indung telur yang mengungkapkan degenerasi dan infiltrasi limfositik folikel (sugestif dari reaksi kekebalan yang dimediasi). Pengobatan yang dianjurkan untuk gangguan ini adalah ovariohysterectomy karena imunosupresi menggunakan

kortikosteroid untuk mengobati penyakit ini belum diperiksa dari segi keamanan dan kemanjuran pada anjing.

Kista ovarium luteal Ovarium kista kadang ditemukan bersamaan dengan terjadinya anestrus persisten. Tidak diketahui apakah temuan ini adalah suatu kebetulan atau jika kista ovarium memainkan peran penunjang dalam anestrus persisten. Dalam hal apapun, kista ovarium harus dicurigai ketika tingkat progesteron melebihi 2 ng / ml untuk lebih dari durasi 2 bulan normal selama siklus estrus. Gejala estrus yang abnormal dikombinasikan dengan penampilan pembesaran ovarium pada usg adalah indikasi dari suatu kista ovarium tetapi harus dikonfirmasi dengan biopsi. Kista ovarium biasanya menanggapi pengobatan dengan prostaglandin, yang tidak menanggapi terapi obat diperlakukan dengan eksisi bedah (Eldredge et al, 2007)..

Insufisiensi hipofisis

Anestrus persisten biasanya terjadi pada betina dengan kekerdilan akibat kelainan turun-temurun dari kelenjar pituitari. Karena fungsi hipofisis adalah penting untuk menjaga organ endokrin (tiroid, adrenal, ovarium) fungsi, kelainan endokrin biasanya terjadi bersamaan berbagai dalam sundal dengan gangguan ini. Selain itu, sundal akan mempertahankan ukuran, haircoat dan gigi dari anak anjing. Karena ada dasar turun-temurun untuk gangguan ini, pengobatan yang direkomendasikan untuk anestrus persisten akibat insufisiensi hipofisis ovariohysterectomy.

Ovarium aplasia / hypoplasia Pematangan ovarium akan menghasilkan keadaan anestrus persisten. Kelainan anatomi dari indung telur dan produksi yang cukup selanjutnya hormon ovarium menyebabkan ketidakmampuan untuk mengatur hormon hipofisis. Dengan demikian, elevasi kronis lh dan fsh konsentrasi serum sangat mengindikasikan gangguan ini. Kondisi ini tidak dapat diubah dan ovariohysterectomy adalah program biasa tindakan (Eldredge et al, 2007).

Penyebab infertilitas lain

Obstruksi vagina / vestibular Obstruksi pada saluran vagina dapat terjadi sebagai akibat dari perkembangan abnormal atau lemahnya vagina atau sebagai akibat dari prolaps vagina. Kondisi ini seperti sisa-sisa himen persisten, striktur annular, vagina hipoplasia, vertikal bifurkasi septa, dan prolaps vagina sering dapat didiagnosis dengan pemeriksaan fisik dan vaginoscopy. Ketika mencoba untuk mendiagnosa kelainan vagina adalah penting untuk dicatat bahwa beberapa kondisi hanya dapat diamati selama proestrus, estrus, atau diestrus awal, ini terutama berlaku untuk beberapa jenis prolapses vagina. Beberapa kelainan vagina / vestibular dapat dikoreksi dengan pembedahan dan / atau elektrokauter. Atau, inseminasi buatan dapat digunakan untuk menghindari masalah, namun, beberapa kelainan dapat membahayakan persalinan normal sehingga membutuhkan operasi Caesar (Eldredge et al, 2007). Aborsi spontan dapat terjadi awal atau terlambat ke kehamilan menyebalkan. Ketika aborsi spontan terjadi selama trimester pertama atau kedua kebuntingan, janin akan diserap kembali. Jika konfirmasi sebelum kebuntingan baik oleh USG atau diagnosis relaksin serum belum diperoleh. Dengan demikian, diagnosis penyebab utama untuk awal aborsi spontan . Cystic Endometrial Hiperplasia Pyometra Syndrome (CEH-PS) Peran hormon steroid endogen dan eksogen, reseptor steroid, spontan terjadi dan eksperimen diinduksi infeksi saluran kelamin, dan trauma endometrium pada penyebab dan patogenesis endometrium hiperplasia kistik / pyometra di bitches dianggap. Hal ini menduga bahwa bakteri intrauterin, yang naik dari vagina selama pro-berahi dan berahi, menyebabkan penyakit selama metoestrus dengan bertindak pada endometrium progesteron-prima langsung melalui produksi toksin, atau tidak langsung oleh pelepasan mediator inflamasi. lesi dapat diproduksi oleh trauma endometrium pada rahim steril tanpa efek sistemik terkait dengan penyakit ini. Tidak ada hubungan dengan konsentrasi progesteron prematur atau meningkat pada saat itu penyakit ini biasanya didiagnosis pada pertengahan untuk metoestrus terlambat, namun,

seperti perubahan endokrin menyimpang tidak dapat dikesampingkan dari keterlibatan dalam patogenesis penyakit ini, karena tidak ada data dari bitches sebelum dimulainya tanda-tanda klinis. Ekspresi reseptor estrogen dan progesteron yang diubah oleh hormon steroid endogen tetapi tidak ada bukti jelas bahwa perubahan dalam reseptor yang terlibat dalam patogenesis penyakit ini, ekspresi reseptor dapat dimodifikasi oleh hormon eksogen. Etiologi Biasanya terjadi pada hewan dengan umur lebih dari 6 tahun. Pada hewan muda. Anjing biasanya didiagnosis 1-12 minggu setelah estrus (Eldredge et al, 2007).

Patogenesis o Diestrus berjalan 2 bulan Normal, dengan sekresi progesteron ovarium setelah setiap estrus o Pengulangan eksposur endometrium untuk konsentrasi tinggi estrogen diikuti dengan konsentrasi tinggi progesteron tanpa kehamilan-menyebabkan hiperplasia endometrium cystic o Bakteri-sekresi menyediakan media yang sangat baik untuk pertumbuhan; naik dari vagina melalui leher rahim yang terbuka selama proestrus dan estrus; mengisolasi flora vagina normal; Escherichia coli paling umum. (Smith Jr, 2009)

Gejala klinis Tanda-tanda klinis terlihat selama diestrus (biasanya 4-8 minggu setelah estrus) atau setelah pemberian progestin eksogen. Tanda-tanda adalah variabel dan meliputi kelesuan, anoreksia, poliuria, polidipsia, dan muntah (Baithalu et al 2011). Ketika leher rahim terbuka, debit vulva bernanah, sering mengandung darah, yang hadir. Ketika leher rahim tertutup, tidak ada debit dan rahim besar dapat menyebabkan distensi perut. Tanda dapat berkembang dengan cepat ke shock dan kematian. Pemeriksaan fisik menunjukkan kelesuan, dehidrasi, pembesaran rahim, dan jika serviks paten, keluarnya cairan vagina riang untuk mukopurulen. Hanya 20% dari hewan yang terkena demamShock mungkin hadir. Leukogram binatang dengan pyometra adalah variabel dan dapat normal, namun ditandai dengan leukositosis dengan pergeseran neutrophilia kiri biasanya. Leukopenia dapat ditemukan pada hewan dengan sepsis. A, ringan normocytic, normokromik, anemia nonregenerative (PCV dari 28-35%) juga dapat berkembang. Hyperproteinemia karena hyperglobulinemia dapat ditemukan. Hasil urine adalah variabel. Dengan infeksi rahim isosthenuria E coli, karena penurunan nilai yang disebabkan endotoksin fungsi tubulus ginjal atau ketidakpekaan terhadap hormon

antidiuretik (atau kedua) dapat berkembang. Sebuah glomerulonephropathy disebabkan oleh deposisi kompleks imun dapat mengakibatkan proteinuria. .( Larry 2008) Diagnosis Pyometra harus dicurigai dalam sundal, sakit diestrual atau ratu, terutama jika polidipsia, poliuria, atau muntah hadir. Diagnosis dapat dibentuk dari sejarah, pemeriksaan fisik, abdomen radiografi, dan ultrasonografi. sitologi vagina sering membantu dalam menentukan sifat debit vulva. A CBC, profil biokimia, dan membantu mengeluarkan urine penyebab lain polidipsia, poliuria, dan muntah, mereka juga mengevaluasi fungsi ginjal, status asam-basa, dan septikemia. The uterus eksudat harus berbudaya dan tes sensitivitas dilakukan. Diferensial diagnosis termasuk kehamilan dan penyebab lain dari debit vulva, poliuria dan polidipsia, dan muntah. .( Larry 2008)

CBC / Biokimia / urine o neutrophilia-matang, lebih parah dengan leher rahim tertutup o Mild, normocytic, normokromik anemia o Hyperglobulinemia dan hyperproteinemia o Azotemia o ALT dan ALP-tinggi dengan septicemia atau dehidrasi parah o Elektrolit gangguan-program klinis bergantung pada o Urinalisis-sampel yang dikumpulkan oleh kateterisasi dari kandung kemih (paling traumatis dan paling diagnosa akurat) (Smith Jr, 2009)

UJI LABORATORIUM LAINNYA pemeriksaan sitologi dari vagina discharge-sel polymorphonuclear regeneratif dan bakteri, dapat dibedakan dari discharge purulen berhubungan dengan penyakit vagina (misalnya, vaginitis, massa vagina, benda asing, dan anomali anatomi vagina) Sitologi dari vagina dengan pyometra

o Biasanya bakteri dan uji sensitivitas vagina discharge tidak membantu dalam diagnosis konfirmasi (bakteri dikultur biasanya flora normal vagina); berguna dalam menentukan penggunaan antibiotik yang sesuai o pengujian serologis untuk slide uji aglutinasi Brucella canis cepat digunakan sebagai pacuan, sensitif namun tidak spesifik, jika positif, recheck oleh tes imunodifusi agar gel

atau kultur bakteri darah keseluruhan, aspirasi kelenjar getah bening, atau cairan vagina. (Smith Jr, 2009) Gambaran Radiografi

o Mendeteksi rahim yang besar o Pyometra-rahim dapat muncul sebagai struktur, tubular buncit di perut bagian ventral ekor. Ultrasonografi o Menilai ukuran rahim dan tingkat endometrium hiperplasia cystic; sifat dari rahim o Umur dari kehamilan 20-24 hari o Normalnya dinding rahim tidak terlihat sebagai entitas yang berbeda o Pyometra atau hiperplasia endometrium cystic-berhubungan dengan dinding rahim menebal dan intralumen fluida o Pyometra-dapat terjadi dengan kehamilan pada anjing (jarang) (Smith Jr, 2009) Prosedur Diagnostik

Vaginoscopy menunjukkan hanya pada anjing dengan debit vulva bernanah dan tidak ada pembesaran uterus jelas, memungkinkan penentuan tempat asal dari vagina, namun tidak mungkin pada kucing. (Smith Jr, 2009)

Temuan patologis o Endometrium (anjing dan kucing) digambarkan seperti batu bulat (kondisi baik) o Cystic endometrium permukaan tertutup oleh berbau busuk, mukopurulen eksudat; menebal karena ukuran kelenjar endometrium meningkat dan cystic kelenjar distensi(Smith Jr, 2009) Perawatan dan Prognosis: Ovariohysterectomy adalah pengobatan pilihan. Manajemen medis dapat dipertimbangkan jika menyelamatkan potensi reproduksi sundal atau ratu diinginkan. Cairan (IV) dan spektrum luas, bakterisida antibiotik harus diberikan. Cairan, elektrolit, dan ketidakseimbangan asam-basa harus diperbaiki secepat mungkin, sebelum ovariohysterectomy dilakukan. Infeksi bakteri bertanggung jawab atas penyakit dan tidak akan menyelesaikan sampai eksudat rahim akan dihapus. Oral antibiotik (berdasarkan hasil budaya dan kepekaan) harus dilanjutkan selama 7-10 hari setelah operasi.

Terapi Medis dengan prostaglandin F2a (PGF2) dapat digunakan untuk hewan yang akan dibesarkan di masa depan, meskipun tidak disetujui prostaglandin di Amerika Serikat untuk digunakan pada kucing atau anjing. PGF2 menyebabkan luteolysis, kontraksi miometrium, relaksasi leher rahim, dan pengusiran dari eksudat rahim. Mereka seharusnya tidak digunakan pada hewan> 8 yr tua atau yang tidak dimaksudkan untuk pembibitan. Penundaan sebelum perbaikan klinis dan efek samping banyak PGF2 mencegah pemakaian dalam binatang sakit berat. PGF2 juga harus digunakan dengan hati-hati dalam sundal atau ratu dengan pyometra tertutup leher rahim karena peningkatan risiko pecahnya rahim. dikesampingkan, sebagai prostaglandin dapat menginduksi aborsi. Kehamilan harus

Hanya alami PGF2 (0,25 mg / kg, SC, sid selama 5 hari) harus digunakan. Analog sintetik (misalnya, cloprostenol, fluprostenol, dan prostalene) jauh lebih kuat daripada PGF2 alam, tetapi belum dievaluasi untuk digunakan pada anjing atau kucing. Spektrum luas, antibiotik bakterisidal, dipilih berdasarkan budaya dan tes sensitivitas, harus diberikan untuk 2 minggu.

Efek samping PGF2 termasuk kegelisahan, kecemasan, terengah-engah, hypersalivation, mondar-mandir, takikardia, muntah, buang air kecil, dan buang air besar. Pada kucing, perilaku vokalisasi dan intens dandan juga dapat dilihat. Reaksi-reaksi ini menghilang dalam waktu 2 jam injeksi. The LD50 PGF2 pada anjing adalah 5,13 mg / kg. Parah ataksia, gangguan pernapasan, dan tremor otot dapat dilihat di ratu diberikan 5 mg / kg. Jika efek samping yang berat terjadi, cairan IV dengan harga yang sesuai untuk perawatan shock ditunjukkan. Evakuasi rahim setelah penyuntikan adalah variabel. Hewan harus diperiksa ulang 2 minggu setelah selesai terapi medis. Jika debit vulva periang atau mukopurulen atau pembesaran uterus masih ada, terapi PGF2, menggunakan protokol yang sama, dapat diulangi, namun, prognosis untuk pemulihan adalah jauh lebih buruk. Setelah terapi medis, prognosis untuk resolusi awal pyometra adalah baik jika leher rahim terbuka, tapi dijaga untuk miskin jika ditutup. Dari segala binatang yang merespon, sebanyak 90% dan 70% bitches ratu dengan pyometra terbuka mungkin leher rahim subur. Kemungkinan kambuh; dari bitches ditangani secara medis untuk pyometra, 70% mengalami kekambuhan dalam waktu 2 yr. Oleh karena itu, hewan harus dipelihara pada setiap siklus berikutnya dan berikutnya sampai nomor yang diinginkan dari anak anjing atau anak kucing telah diproduksi, dan kemudian spayed.( Larry 2008) Terapi Antibiotik o empiris, menunggu hasil pemeriksaan bakteri dan uji sensitivitas o Pemberian antibiotik ke pasien yang terkena pyometra o Common pilihan-ampisilin (20 mg / kg q8h PO); enrofloksasin (Baytril; 2,5 mg / kg q12h PO)

PGF2 o Fitur dosis hanya senyawa asli; dosis untuk analog tidak didefinisikan dengan baik o Pemberian pada anjing dengan dosis 0,05-0,25 mg / kg SC q24h selama 2-7 hari sampai rahim mendekati ukuran normal sebagaimana ditentukan oleh palpasi, radiografi, atau ultrasonik o Pada fase luteal (progesteron serum> 2 ng / mL)-dapat menggunakan 0,05-0,25 mg / kg SC q12h selama 4 hari o Setelah sehari-dosis menyebabkan kontraksi otot polos dan evakuasi uterus berikutnya Dua kali sehari-dosis menyebabkan luteolysis dan penurunan berikutnya konsentrasi progesteron dalam serum o Re-evaluasi pasien 2-4 minggu setelah penghentian, jika rahim meningkat dalam ukuran atau pasien masih ditandai vagina, protokol dapat diulang. o Ovariohysterectomy-dilakukan KONTRA o PGF2a dengan tertutup leher rahim kontraksi miometrium pyometra-kuat dapat menyebabkan pecahnya rahim atau kekuatan eksudat purulen melalui tabung rahim, menyebabkan peritonitis sekunder. o PGF2a berharga dalam pembiakan hewan-selalu mengesampingkan kehamilan sebelum administrasi. PENCEGAHAN Efek samping dari PGF2a-referable untuk kontraksi otot polos; emesis hypersalivation, buang air besar; dandan kuat dari panggul dan vulva (kucing); muncul dalam beberapa menit injeksi; hilang dalam waktu 30-60 menit; mengurangi keparahan seluruh pengobatan; mungkin berkurang dengan cara pengenceran obat dengan volume yang sama garam steril sebelum injeksi subkutan dan dengan berjalan kaki selama 20-30 menit anjing setelah penyuntikan (Eldredge et al, 2007). OBAT ALTERNATIF o Obat yang meningkatkan respon imun (misalnya, estrogen) atau menyebabkan kontraktilitas miometrium (misalnya, oksitosin dan alkaloid ergot)-tidak bisa diandalkan o Antibiotik tidak manjur sebagai pengobatan tunggal kecuali rahim adalah ukuran normal dan progesteron serum <2 ng / mL. (Smith Jr, 2009). pada pasien refraktori untuk prostaglandin

Penyebab infeksi

bruselosis. Bakteri brucella dari sp. Yang terkenal untuk menginduksi aborsi spontan. B. Canis adalah yang paling umum dari brucellosis penyebab strain bakteri yang ditemukan pada anjing dan, dengan demikian, secara rutin diskrining untuk dengan pengujian serologis sebagai bagian dari rencana pengelolaan peternakan. Keterbatasan pengujian serologi untuk b. Canis, bagaimanapun, memang ada dan biasanya terjadi dengan menggunakan tes aglutinasi geser cepat (RSAT) atau aglutinasi tabung yang dapat menghasilkan false-positif atau negatif-palsu. Falsepositif harus dicurigai jika anjing adalah kultur darah asimtomatik atau bersamaan ditarik pada waktu yang sama sebagai sampel serologi negatif untuk pertumbuhan bakteri. Tindak lanjut tes penilaian dengan imunodifusi agar-gel (agid) akan aturan keluar kemungkinan hasil positif palsu.

salah-negatif akan terjadi jika pengujian serologis dilakukan dalam jangka waktu 4 minggu setelah anjing telah awalnya dikontrak b.canis. Oleh karena itu, semua tes negatif harus dikonfirmasi oleh ulangi pengujian 30 hari dari tes pertama sebelum mempertimbangkan anjing untuk bebas dari infeksi.

B. Canis infeksi pada betina hamil biasanya akan menyebabkan aborsi spontan antara 49 dan 59 hari setelah perkawinan, bagaimanapun, infeksi juga dapat menyebabkan aborsi spontan awal dengan resorpsi janin, mengakibatkan anak anjing lahir mati, atau menyebabkan kematian anjing segera setelah lahir. Sebuah sundal itu dibatalkan tandu karena B. Canis akan menunjukkan debit coklat atau kehijauan-abu-abu yang berisi sejumlah besar bakteri yang akan menular kepada kedua anjing dan manusia. Sangat hati-hati, karena itu, harus digunakan ketika merawat dicurigai menyembunyikan B.canis. Pada titik tersebut, koleksi keputihan dan pengujian kultur spesifik untuk B.canis biasanya cukup untuk memperoleh diagnosis.

meskipun b. Canis yang paling sering dipahami sebagai yang ditularkan dari anjing ke anjing selama tindakan aktual kopulasi, modus utama penularan terjadi melalui kontak sebenarnya oronasal dengan cairan tubuh yang terinfeksi. Oleh karena itu, penyebaran infeksi tidak terbatas untuk menghubungi peternakan dan dengan demikian, setelah dimasukkan ke dalam kandang penangkaran, b. Sangat menular canis dengan cepat akan menyebar melalui populasi. Jangka panjang, beberapa perawatan dengan antibiotik dapat membantu dalam mengendalikan gejala dan tingkat infeksi dalam sebuah anjing individual, bagaimanapun, pengobatan antibiotik memiliki khasiat terbatas untuk menyembuhkan dan anjing akan tetap berpotensi menular ke anjing lain. Dengan demikian, anjing yang terinfeksi harus dikebiri dan dihapus dari lingkungan kandang peternakan untuk mencegah menyebar ke peternakan anjing lainnya. Pengujian ulang harus dilakukan 6 bulan setelah menyelesaikan regimen antibiotik untuk menilai kemanjuran pengobatan. Alternatif untuk mengendalikan penyebaran b. Canis adalah eutanasia semua dikonfirmasi terinfeksi anjing.

anjing juga dapat terinfeksi dengan strain lain dari brucella sp. Yang biasanya menginfeksi ternak. Anjing dengan riwayat aborsi spontan, uji serologis negatif untuk b. Canis, dan paparan ternak mungkin pelabuhan salah satu strain lainnya seperti b. Abortus, b. Suis, dan b. Melitensis. Karena tes-tes serologi untuk b. Canis tidak akan menyeberang bereaksi dengan brucella sp lainnya, anjing yang dicurigai membawa suatu strain alternatif brucella harus diuji secara khusus untuk strain lainnya..

infeksi virus herpes anjing. Infeksi herpes canine terjadi sebagai infeksi virus relatif ringan dalam rata-rata anjing, bagaimanapun, infeksi baru di jalang hamil atau anak anjing yang baru lahir biasanya akan mengakibatkan aborsi spontan atau kematian neonatus. Risiko terbesar terjadi pada tiga minggu terakhir kehamilan dan 3 minggu pertama kelahiran. Virus ini umumnya ditemukan pada anjing, dan sebanyak 80% sampai 100% dari anjing dengan riwayat pajanan tinggi untuk anjing lain (seperti anjing dan anjing anjing menunjukkan) akan ditemukan memiliki hidup yang panjang laten infeksi (infeksi asimtomatik). Bitches yang menjadi terinfeksi virus herpes selama kehamilan biasanya akan mengalami komplikasi kehamilan yang mengakibatkan kematian janin, mumifikasi janin, aborsi spontan, atau kelahiran prematur. Bayi yang baru lahir yang terinfeksi dengan virus biasanya menyerah septikemia. Selain itu, anak anjing yang masih hidup biasanya akan menunjukkan indikasi saraf permanen, ginjal dan kerusakan sistem limfatik. Bitches sebelumnya terinfeksi dengan herpes anjing mungkin memiliki kehamilan normal dan tandu tanpa kematian, tetapi pada kali lain memiliki aborsi spontan atau kehilangan anak anjing setelah lahir. Hasil ini menyembunyikan infeksi sebelum pemuliaan tampaknya bergantung pada status sistem kekebalan tubuh ibu pada titik waktu tertentu.

pengujian serologis memperlihatkan tingkat titer untuk infeksi virus herpes anjing dianggap positif karena imunitas humoral terhadap virus ini adalah minimal dan berumur pendek. Titer pemantauan, bagaimanapun, dapat memberikan indikasi virus "suar-up" pada titik tertentu dalam waktu dan dapat membantu untuk menilai status kekebalan dan komplikasi kehamilan potensi mereka pelacur yang sebelumnya telah kehilangan tandu komplikasi herpes anjing. Selain itu, titer serologi berguna untuk diagnosis herpes anjing sebagai penyebab aborsi spontan di jalang hamil. Ketika aborsi terjadi di akhir kehamilan, pemeriksaan histopatologi jaringan dari janin diaborsi dapat digunakan untuk mengkonfirmasi adanya infeksi virus herpes anjing.

pengobatan untuk herpes anjing, seperti kebanyakan virus, sangat terbatas dan saat ini belum ada vaksin pencegahan yang tersedia. Rekomendasi untuk mengurangi risiko infeksi baru di betina hamil untuk mengisolasi jalang dari anjing-anjing lainnya terutama selama 3 minggu terakhir kehamilan dan untuk mengisolasi anak anjing baru lahir untuk pertama mereka 3 minggu hidup. (virus herpes pada anakan yang baru lahir canine sering fatal, namun, beberapa keberhasilan pengobatan telah dilaporkan untuk protokol pengobatan berikut: herpes neonatal )

Toksoplasmosis

Kucing adalah tuan rumah definitif untuk organisme toksoplasmosis, namun, anjing dapat berfungsi sebagai hospes perantara. Seperti pada manusia, toksoplasmosis infeksi pada anjing dapat menghasilkan aborsi spontan, tetapi lebih sering menyebabkan masalah perkembangan yang akan berdampak pada anak-anak anjing dalam kehidupan.

anjing dapat menjadi terinfeksi dengan toksoplasmosis dengan menelan organisme ketika makan kotoran kucing yang terinfeksi, dengan makan daging yang terinfeksi, atau dalam rahim jika bendungan yang akut terinfeksi selama kehamilan (infeksi kronis di bendungan biasanya tidak menular ke janin) . Dalam contoh terakhir, jika sampah terinfeksi bertahan, anak-anak anjing biasanya akan mengalami gejala kelainan neurologis, pernapasan dan pencernaan.

diagnosis toksoplasmosis dilakukan dengan titer serologi sampel 2 minggu terpisah. Sebuah peningkatan yang signifikan dalam titer kedua dibandingkan dengan titer pertama adalah indikasi dari infeksi toksoplasmosis akut. Infeksi kronis dapat menyajikan titer awal tinggi (titer awal).

pencegahan adalah rekomendasi untuk mengurangi risiko infeksi toksoplasmosis di jalang hamil. Bitches tidak boleh terkena kotoran kucing atau daging mentah, yang keduanya dapat menimbulkan godaan cocok untuk sundal itu. Karena hanya kucing meneteskan toksoplasmosis selama waktu yang singkat setelah terpapar, kucing yang terinfeksi kronis tidak perhatian khusus.

Mycoplasma dan ureaplasma Organisme ini dari keluarga mycoplasmataceae dan biasanya menghuni saluran urogenital dan nasofaring anjing. Jika, bagaimanapun, ada peningkatan jumlah organisme dibandingkan dengan organisme umum lainnya juga menghuni saluran vagina anjing itu, maka ada peningkatan infertilitas, aborsi spontan mengakibatkan resorpsi atau kelahiran prematur, lahir mati, lemah anjing, atau kematian neonatus. Bitches disimpan dalam besar, kandang penangkaran penuh sesak beresiko paling tinggi untuk tertular infeksi ini (Anonim, 2011b).

diagnosis abortus spontan yang disebabkan oleh mycoplasma atau ureaplasma diperoleh oleh budaya vagina dan pemeriksaan sitologi dari vagina untuk tanda-tanda sel-sel inflamasi. Kultur juga dapat diperoleh dari janin diaborsi untuk hasil konfirmasi.terapi dengan menggunakan kloramfenikol atau tetrasiklin efektif untuk infeksi mycoplasma atau ureaplasma. Antibiotik tersebut, bagaimanapun, tidak aman untuk betina hamil. Karena itu, jika menyebalkan didiagnosis dengan infeksi selama kehamilan, sebelum terjadi komplikasi, eritromisin, yang kurang efektif terhadap infeksi tetapi lebih aman untuk janin berkembang adalah perawatan yang dianjurkan.

Infeksi bakteri miscellaneous Saluran vagina menyebalkan rumah banyak berbagai organisme, siapa yang bisa menjadi patogen oportunistik dalam kondisi tertentu. Beberapa organisme bakteri yang telah dikaitkan dengan aborsi spontan atau pasca-pengiriman komplikasi yang paling umum termasuk

escherichia coli dan streptococcus, atau kurang umum salmonella atau campylobacter (terutama jika diare telah diamati dalam jalang atau manusia dalam kontak dengannya). Infeksi dapat terjadi pada bitch apapun seperti endometrium hiperplasia.

bakteri infeksi rahim dan saluran urogenital selama kehamilan biasanya hadir dengan mendung, kadang-kadang hijau debit-biruan dan jika tidak diobati sering menyebabkan aborsi spontan. Ketika anjing bertahan hidup mereka biasanya memiliki neonatal conjunctivitis (infeksi mata) dan sering mati segera setelah lahir akibat septikemia (infeksi sistemik). Kultur bakteri dan pemeriksaan vagina akan menunjukkan infeksi bakteri dan proses peradangan, kultur bakteri khusus harus dijalankan secara terpisah jika dicurigai campylobacter. Selain itu mungkin mengalami demam. Untuk perawatan, antibiotik diberikan akan didasarkan pada khasiat sebagai ditentukan oleh skrining sensitivitas serta keselamatan untuk janin berkembang jika sundal itu masih hamil. Ketika terjadi aborsi spontan, perawatan harus diambil untuk memastikan bahwa rahim benar-benar dievakuasi untuk mengontrol infeksi.

Viral infeksi miscellaneous Aborsi spontan sebagai akibat dari infeksi virus jarang terjadi pada anjing itu, kemungkinan besar disebabkan oleh program vaksinasi pencegahan digunakan oleh sebagian besar peternak serta durasi imunitas yang diberikan oleh anti-virus vaksin. Ketika aborsi spontan memang terjadi mereka yang paling sering dikaitkan dengan virus distemper anjing, anjing dan virus herpes adenovirus anjing. Vaksin komersial tersedia untuk melindungi distemper anjing dan adenovirus dan harus diberikan sebelum tahap proestrus untuk mencegah vaksin terkait komplikasi selama kebuntingan dan berkembang biak.

Noninfectious penyebab canine aborsi

Insufisiensi progesteron Bitches yang kehamilan telah dikonfirmasi dengan usg atau diagnosis relaksin serum dan kemudian mengalami aborsi spontan tanpa bukti dari salah satu penyebab infeksi yang diuraikan di atas harus dicurigai memiliki insufisiensi progesteron ( fase luteal yang tidak memadai). Hormon progesteron naik sesaat sebelum ovulasi dan terus meningkat ke level atas 5 ng / ml selama kehamilan akan menurun sesaat sebelum whelping. Hormon ini penting untuk pemeliharaan kehamilan karena diperlukan dalam tingkat tinggi untuk menekan hipotalamus dari memproduksi hormon gonadotropin melepaskan (gnrh). Jika tingkat progesteron drop di bawah 2 ng / ml, kadar gnrh akan meningkat dan merangsang hipofisis mengeluarkan hormon yang merangsang folikel (fsh) dan hormon lutenizing (lh). Fsh dan lh akan mengatur ulang siklus ovarium menyebabkan pemutusan tiba-tiba dari siklus saat ini, sehingga mengakibatkan aborsi spontan. Penurunan prematur di progesteron biasanya akan terjadi antara 2 dan 4 minggu setelah dikawinkan. Ketika kondisi terjadi di awal kehamilan, sebelum konfirmasi kebuntingan, diagnosis seringkali rumit karena faktor-faktor lain yang terkait dengan pemuliaan berhasil harus dikesampingkan. Bitches yang ada kecurigaan kuat kekurangan progesteron atau yang dikonfirmasi untuk bisa hamil sebelum aborsi spontan tanpa bukti kondisi lain harus dipantau

untuk tingkat progesteron serum dengan elisa selama kehamilan berikutnya. Dalam sebuah contoh, tingkat progesteron diukur dari waktu pemuliaan melalui minggu kebuntingan. Jika tingkat progesteron mulai jatuh, terapi progesteron eksogen dapat diberikan untuk mempertahankan kebuntingan. Terapi progesteron dihentikan pada akhir masa kebuntingan dengan kelahiran terjadi dalam waktu 72 jam setelah injeksi terakhir diberikan.

penyebab lain-lain . Cacat genetik janin dapat menyebabkan resorpsi janin atau bayi lahir mati dilakukan, tapi aborsi spontan umum biasanya hanya terjadi jika semua janin menderita. Cacat tersebut didiagnosis dengan analisis kromosom dari jaringan janin.

hypothyroidism telah dikaitkan dengan aborsi spontan. Namun, perannya dalam terjadinya aborsi spontan belum ditetapkan. Secara umum, bitches dengan semua jenis gangguan endokrin tidak dianjurkan dari yang dibesarkan karena sifat turun-temurun dari banyak penyakit ini.

meskipun kekurangan nutrisi, khususnya kekurangan mangan, dapat menyebabkan kematian janin, ketersediaan luas gizi seimbang, makanan anjing komersial telah membuat ini penyebab yang jarang untuk aborsi spontan. Dalam hal diet, bagaimanapun, praktek suplementasi kalsium masih memiliki implikasi untuk memproduksi komplikasi kebuntingan, seperti komplikasi inersia uterina berkepanjangan, yang dapat meningkatkan risiko untuk kedua janin dan bendungan. Infertilitas dan sterilitas pada jantan Gangguan genetik Kriptorkismus. Kriptorkismus adalah suatu kondisi di mana testis gagal turun ke dalam skrotum (kriptorkismus unilateral / monorchidism menggambarkan kondisi di mana hanya satu testis turun). Kriptorkismus dapat terjadi dalam hubungannya dengan cacat lain dalam perkembangan seksual atau terjadi sebagai kondisi terisolasi. Kriptorkismus isolated dianggap gangguan reproduksi yang paling umum pada anjing, mempengaruhi antara 1% -15% dari anjing. Dari anjing-anjing yang terkena dampak, 75% menunjukkan kriptorkismus unilateral. Penyebab: kriptorkismus diwariskan sebagai suatu ciri seks terbatas resesif autosomal. Gejala: pada pria anjing yang normal, selama perkembangan janin, testis berada di sekitar ginjal dan kemudian bermigrasi di rongga perut dan akhirnya turun ke skrotum. Tingkat migrasi dapat bervariasi dari individu ke individu, bagaimanapun, pada rata-rata, testis benar-benar diturunkan dalam waktu 10 hingga 14 hari setelah lahir. Dalam hanya minoritas keturunan anjing tidak terjadi sebagai akhir 6 bulan, dan variasi ini dianggap mencurigai kelainan perkembangan. Diagnosis: palpasi skrotum memberikan bukti ada atau tidak adanya dua testis. Tidak adanya satu atau kedua testis dalam skrotum dengan 8 minggu waran usia diagnosis kriptorkismus. Setelah kriptorkismus didiagnosis, ultrasonogram sering digunakan untuk menemukan testis tidak turun atau testis dalam rongga perut atau jaringan berdekatan dengan skrotum.

Pengobatan: karena dasar genetik gangguan ini dan kontra-produktif konsekuensi pada kesehatan reproduksi pada generasi mendatang, pengobatan untuk kriptorkismus selain sterilisasi bedah (orkidektomi) dianggap kontroversial dari sudut pandang etika. Meskipun demikian, bagaimanapun, dalam satu studi pengobatan hormonal menggunakan human chorionic gonadotropin diberikan 4 kali selama periode dua minggu dilaporkan untuk mendorong keturunan testis di 21 dari 25 anjing. Pengobatan yang paling berhasil ketika diberikan kepada anak anjing di bawah usia 16 minggu. Prognosis: fisiologi khusus dari skrotum adalah penting untuk memastikan spermatogenesis normal (produksi sperma) yang terjadi di testis. Oleh karena itu, spermatogenesis normal gagal terjadi di cryptorchids bilateral (di mana kedua testis gagal turun), dan sebagai hasilnya anjing ini steril. Spermatogenesis normal, bagaimanapun, akan terjadi pada cryptorchids unilateral (di mana satu testis turun) di testis turun. Testis kriptorkismus memiliki 6 - 13 kali lipat risiko lebih besar untuk mengembangkan tumor sel sertoli (kanker testis) dibandingkan dengan testis yang normal. Selain itu, mereka menjalankan risiko yang lebih tinggi dari torsi testis . Dalam terang ini pengamatan, pengebirian bilateral (orkidektomi) dianjurkan bahkan dalam kasus kriptorkismus unilateral. Gangguan pengembangan seksual Kelainan seks kromosom. Kelainan yang terjadi dalam jumlah atau struktur kromosom seks langka. Pada laki-laki, kondisi yang mungkin terjadi termasuk trisomi (xxy) atau chimerism (beberapa sel dan beberapa xx xy). Penyebab: kelainan kromosom seks terjadi sebagai acak "kecelakaan" selama segregasi kromosom atau fusi zigot. Oleh karena itu, tidak ada kecenderungan diwariskan untuk kelainan genetik. Gejala: pria dengan kelainan kromosom seks mungkin terlihat "laki-laki", tetapi biasanya menunjukkan alat kelamin belum berkembang dan steril. Diagnosa: pemeriksaan langsung dari kromosom (kariotipe) dari sampel darah atau kulit lakilaki adalah metode untuk mengidentifikasi kelainan seks kromosom. Pengobatan dan prognosis: kelainan kromosom seks merupakan kondisi permanen dan tidak dapat diubah. Kelainan seks gonad. Bila ada ketidaksepakatan antara seks kromosom dan seks gonad, ini merupakan kondisi yang dikenal sebagai pembalikan seks. Seks terjadi pembalikan pada laki-laki yang memiliki 78, pujian kromosom xx tetapi mengembangkan jaringan testis dalam gonad. Dalam sry-negatif pembalikan seks xx, gen sry yang bertanggung jawab untuk pengembangan testis benar-benar absen dari kromosom y. Penyebab:

Xx pembalikan seks warisan

Terkena biak Inggris cocker spaniel, beagle, weimaraner, kerry biru terrier, pug cina, jerman berambut pendek pointer Cocker spaniel amerika

Cara warisan Tidak diketahui

Autosom resesif sifat

Sry-negatif xx pembalikan seks (tidak adanya gen sry pada kromosom y)

Terkena biak Cocker spaniel amerika, jerman berambut pendek pointer

Cara warisan Autosom resesif

Gejala: tingkat maskulinisasi dalam laki-laki xx adalah tergantung pada jumlah yang hadir jaringan testis dalam individu. Laki-laki xx mungkin memiliki testis bilateral, tetapi mereka sering cryptorchids. Selain itu, kelainan anatomi dari preputium dan penis, dengan lokasi abnormal pembukaan saluran kemih ( hipospadia ), biasanya diamati. Diagnosis: untuk mengidentifikasi xx pembalikan seks di laki-laki, karyotyping untuk mengkonfirmasi 78, xx pujian kromosom diikuti oleh bukti histologis jaringan testis pada setidaknya satu gonad memberikan diagnosis definitif. Tes molekul tambahan untuk menentukan kehadiran atau tidak adanya gen sry akan memberikan informasi tambahan. Pengobatan dan prognosis: pembalikan seks adalah suatu kondisi permanen dan laki-laki xx steril. Pengobatan, oleh karena itu, terbatas pada penghapusan dari jaringan testis, khususnya di cryptorchids di mana terdapat peningkatan risiko untuk kanker testis dan / atau torsi testis terkait dengan kondisi ini. Pseudohermafroditisme laki-laki. Ketika laki-laki xy dengan testis juga mengembangkan genitalia internal atau eksternal wanita, kondisi ini dikenal sebagai pseudohermafroditisme lakilaki. Kelainan ini terjadi sebagai dua jenis yang berbeda: 1) sindrom saluran persisten mullerian dan 2) cacat pada androgen tergantung maskulinisasi.

Persistent mullerian duct syndrome (pmds)

Penyebab: PMDS telah dilaporkan dalam schnauzers miniatur dan hounds basset dan terjadi sebagai gangguan herediter. Dalam schnauzers miniatur, pmds dihubungkan dengan sifat seks resesif autosomal yang terbatas (meskipun laki-laki dan perempuan membawa gen hanya lakilaki resesif homozigot akan mengungkapkan gangguan tersebut). Karena anjing yang terkena

dampak menghasilkan mullerian-inhibiting substance (mis), diyakini bahwa cacat reseptor dalam saluran mullerian sendiri membuat jaringan ini tidak responsif terhadap mis. Gejala: pria dengan pmds mungkin memiliki perkembangan normal testis (walaupun tentang setengah kriptorkismus ) dan muncul maskulin oleh semua penampilan luar, namun mereka juga memiliki saluran reproduksi wanita termasuk rahim dengan leher rahim, saluran telur dan sebagian dari vagina. PMDS biasanya tidak terdeteksi dengan pemeriksaan fisik rutin, tetapi didiagnosis ketika gejala yang berhubungan dengan pyometra (infeksi rahim), infeksi saluran kemih, atau infeksi prostat timbul pada pria terpengaruh. Pengobatan dan prognosis: PMDS laki-laki dengan testis bilateral atau unilateral skrotum yang subur, bagaimanapun, karena jantan akan mengirimkan gen untuk pmds kepada keturunannya semua, pemuliaan tidak dianjurkan.

Cacat pada androgen-dependent maskulinisasi (sindrom feminisasi testis)

Penyebab: kegagalan atau hilangnya sebagian fungsi dari reseptor androgen pada jaringan dari sistem reproduksi laki-laki, disebabkan oleh mutasi pada gen terkait-x reseptor androgen, hasil dalam ketiadaan atau pengurangan, masing-masing, di maskulinisasi. Gejala: laki-laki yang terdampak memiliki testis bilateral (biasanya kriptorkismus ) tetapi tidak epididymides dan vasa differentia. Mutasi yang mengakibatkan hilangnya lengkap fungsi reseptor androgen menyebabkan laki-laki yang memiliki alat kelamin perempuan eksternal (vulva, lubang uretra perempuan, dan vagina buta-berakhir) dan dengan demikian muncul sebagai perempuan yang gagal untuk memiliki siklus estrus normal. Setelah pemeriksaan ini "perempuan" itu ditemukan bahwa mereka benar-benar tidak memiliki rahim dan komponen lain dari sistem duktus mullerian. Pria dengan hilangnya sebagian fungsi dari reseptor androgen dapat menunjukkan alat kelamin ambigu (skrotum testis yang abnormal dengan muncul sebagai pembengkakan di kedua sisi dari vulva yang mengarah ke saluran buta-berakhir vagina) dan sering akan kurang berkembang komponen dari sistem duktus wolffii . Diagnosis: diagnosis tfs dicapai melalui identifikasi dari kariotipe kromosom xy, keberadaan testis bilateral, dan demonstrasi mengikat androgen abnormal dalam androgen sensitif jaringan laki-laki. Pengobatan dan prognosis: kastrasi laki-laki yang terkena adalah pengobatan

direkomendasikan untuk tfs. Perlu dicatat bahwa meskipun perempuan tidak terpengaruh oleh gangguan ini, hingga 50% dari laki-laki diproduksi oleh operator perempuan dari tfs akan terpengaruh oleh gangguan ini. Sisa 50% dari laki-laki akan menerima gen terkait-x reseptor normal androgen dan dengan demikian tidak akan terpengaruh, tidak akan mereka membawa gen. Hipospadia

Penyebab: hipospadia adalah cacat di lokasi dari lubang kencing laki-laki yang biasanya menyertai sindrom terkait dengan maskulinisasi tidak lengkap. Dengan demikian, kondisi ini memiliki dominan (diwariskan) keluarga. Gejala: pembukaan uretra dapat muncul di manapun di antara lokasi normal di ujung penis untuk skrotum. Diagnosis: diagnosis kondisi yang mendasari terkait dengan hipospadia terdiri dari identifikasi gejala konkuren lain dari kelainan gender. Pengobatan dan prognosis: karena hipospadia biasanya tidak menghambat buang air kecil yang normal, operasi biasanya tidak diperlukan. Anjing sedikit terpengaruh mungkin dapat berkembang biak secara normal, namun, jika penyebab yang mendasari untuk kondisi ini belum ditentukan, rekomendasi untuk pembibitan dijaga. Sperma mempengaruhi kesuburan kelainan Sperma normal adalah terdiri dari bagian kepala, bagian tengah dan ekor. Kepala sperma dibagi menjadi 1) sebuah akrosom, struktur topi-seperti itu mencakup lebih dari setengah dari bagian depan kepala, 2) sebuah wilayah berbentuk elips-khatulistiwa tepat di belakang akrosom, dan 3) pasca- daerah khatulistiwa. Yang bagian tengah sperma terhubung ke wilayah pasca khatulistiwa kepala dengan leher. Mitokondria, gudang energi sperma, yang terkandung dalam bagian bagian tengah. Ekor berlanjut dari bagian tengah sebagai bagian sedikit lebih tipis. Cacat yang terjadi dalam tiga wilayah dapat diklasifikasikan sebagai cacat besar atau cacat kecil. Biasanya, cacat besar terjadi selama spermatogenesis (pengembangan sperma) dan memiliki efek lebih jelas pada fungsi sperma. Cacat kecil paling sering terjadi sebagai akibat dari kondisi sekunder seperti faktor lingkungan atau menular yang dapat membahayakan sperma matang. Tabel berikut memberikan beberapa cacat dan menyebabkan mempengaruhi bagian-bagian yang berbeda dari sperma. Tabel 1. Klasifikasi * sperma anjing abnormal

Kelainan Acrosomal

Jenis

Karakteristik

Menyebabkan

Utama

Bibir,

kista,

Spermatogenesis cacat Penuaan, waktu

distribusi normal Minor Reaksi akrosom,

pembengkakan, kerusakan kerugian, parah

transit diperpanjang epididimis; berkepanjangan pasca ejakulasi air

mani teknik air

inkubasi; pengolahan mani

(kriopreservasi) Kepala Utama Macrocephalic (berkepala besar); Es-gigitan; testis stres, kecil); suhu

meningkat; pengobatan

microcephalic (berkepala

kortikosteroid

pyriform (berbentuk buah pir); diadem (kawah) vakuola lainnya; bergerigi; bentuk; pleiomorphism parah atau bentukbentuk aneh cacat; nuklir sperma ganda-

(beberapa kepala) Minor Sempit kepala-basa kepala kepala; cacat, terpisah; Penuaan sperma;

termoregulasi testis rusak, panas-stres

decondensation nuklir Bagian tengah Utama Dipertahankan sitoplasma tetesan, bagian pecah, tetesan bagian tertekuk tengah pseudocacat; tengah Kegagalan pematangan sperma (muda kancing atau over-digunakan kancing); kerusakan epididimis, kerusakan mitokondria Minor Distal tetesan Derajat ringan

ketidakdewasaan sperma

Ekor Utama "dag" (melingkar ekor ganda Minor Membungkuk sederhana atau ekor melingkar; mematikan melingkar Aglutinasi sperma Kepala ke ekor Brucella infeksi; menyebabkan kekebalan mungkin canis ekor cacat ketat); Epididimis kerusakan; cacat

termoregulasi testis Lingkungan tropis

adhesi; kepala ke ekor ekor ke atau sel

lampiran lainnya

* dimodifikasi dari oettle ee: morfologi sperma dan kesuburan pada anjing. J reprod fertil, 47 (suppl) :257-260, 1993. Diagnosis: penilaian morfologi sperma (spermiogram) merupakan komponen penting untuk mengevaluasi fungsi reproduksi laki-laki karena kualitas sperma sangat indikasi kesuburan pria. Pemeriksaan pap air mani tetap dan diwarnai dengan sedikitnya 100 sperma harus dievaluasi untuk menjamin perwakilan yang memadai dari sampel sperma. Prognosis dan pengobatan: Tabel 2. Kelainan morfologi sperma menghasilkan penurunan kesuburan

Total kepala dan kelainan bagian tengah lebih dari 40% dari sampel sperma

20% kepala, akrosom dan tetesan sitoplasma dipertahankan

Kurang dari 60% sperma dengan morfologi yang normal

Anjing dengan spermiograms yang abnormal sering sembuh, oleh karena itu, pengujian diulang pada titik waktu yang cocok adalah dianjurkan. Interval pengujian ulang harus didasarkan pada penyebab yang diduga mendasari kelainan. Biasanya, laki-laki dengan spermiograms normal sebelumnya akan sembuh dalam 3 bulan. Pengobatan terdiri dari istirahat seksual dan / atau menghindari kondisi yang dapat mengganggu spermatogenesis normal atau kelangsungan hidup sperma matang. Jika setelah 3 bulan, pengujian ulang menunjukkan ketekunan kelainan, maka

prognosis untuk fertilitas di masa depan dijaga. Jika tidak ada perbaikan diamati oleh 6 bulan, prognosis buruk. Kelainan yang memperpanjang sampai 12 bulan menunjukkan infertilitas ireversibel. Penyakit testis Orchitis Penyebab: infeksi serentak dari testis dan epididymus (orchiepididymitis) dapat terjadi sebagai akibat dari mikroorganisme termasuk staphylococcus, streptococcus, coliform, mycoplasma, ureaplasma , atau brucella canis . Luka lokal atau penyebaran organisme menular dari tempat yang jauh dalam tubuh melalui peredaran darah atau sistem limfatik dapat menyebabkan infeksi testis. Selain itu, infeksi sistem saluran kemih atau dari kelenjar prostat dapat menyebar ke testis / epididymus melalui duktus deferens. Gejala: infeksi yang berhubungan dengan hadir dengan pembengkakan skrotum

orchiepididymitis, pembesaran testis, rasa sakit, dan demam. Diagnosa: usg pencitraan dari testis akan mengkonfirmasi peradangan yang terkait dengan infeksi dan menyingkirkan penyebab potensial lainnya untuk pembengkakan testis. Kultur bakteri dari air mani dalam media amies memungkinkan untuk isolasi ureaplasma, mycoplasma bakteri, dan aerobik. Usg pencitraan menunjukkan peradangan yang terlokalisasi terutama untuk epididymides sangat curiga terhadap brucella canis infeksi. Oleh karena itu, pengujian serologis untuk brucella canis harus dilakukan. Pengobatan: pengobatan infeksi testis termasuk pemberian antibiotik dan anti-inflamasi. Pengebirian dianjurkan pada laki-laki yang tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk berkembang biak atau pada mereka didiagnosis dengan brucella canis (karena pengobatan yang terakhir gagal untuk sepenuhnya memberantas infeksi dan hanya mengurangi infeksi ke "carrier"). Pada laki-laki pemilik yang ingin menyelamatkan fungsi reproduksi, pengobatan tambahan dengan kompres dingin dapat membantu dalam mengurangi panas dalam skrotum yang berhubungan dengan peradangan, dan dapat membantu mengurangi efek merugikan permanen pada spermatogenesis. Infeksi kronis atau pengobatan-tahan, bagaimanapun, biasanya menyebabkan kemandulan akibat kerusakan jaringan spermatogenetic oleh proses inflamasi. Dalam anjing di mana infeksi diberantas dengan pengobatan, efek samping permanen spermatogenesis telah diamati, oleh karena itu, prognosis dalam hal kesuburan dijaga. Torsi testis Penyebab: torsi testis, sebuah memutar pada testis pembuluh darah vena di sekitar, adalah lebih umum pada kriptorkismus laki-laki dengan testis perut ditahan tetapi juga dapat terjadi pada lakilaki normal dengan testis bilateral. Memutar dari pembuluh darah vena menghambat memasuki testis meninggalkan. Akibatnya, testis menjadi membesar dengan darah.

Gejala: anjing dengan torsi menunjukkan pembesaran testis diucapkan testis. Nyeri dapat begitu kuat untuk menimbulkan keadaan shock (denyut jantung yang cepat [takikardi], waktu isi ulang tertunda kapiler, selaput lendir pucat atau berlumpur, nadi lemah, muntah). Torsi testis ditahan menyajikan sebagai nyeri perut. Diagnosis: torsi dari testis skrotum dibuat pada pengamatan dari gejala-gejala akut dan menyajikan bukti massa perusahaan dalam skrotum. Torsi testis perut sangat tersangka dalam gejala, kriptorkismus anjing saat palpasi abdomen menunjukkan massa, perusahaan besar di perut. Pencitraan usg merupakan metode untuk konfirmasi diagnosis ini. Pengobatan dan prognosis: kastrasi adalah metode yang disukai pengobatan, terutama pada laki-laki kriptorkismus. Pengobatan laki-laki dengan nilai reproduksi terbatas pada pengangkatan testis torsed ketika mencoba untuk cadangan testis sehat yang tersisa. Upaya untuk menyelamatkan testis torsed oleh derotation biasanya berhasil karena kerusakan dapat diperbaiki akibat pembuluh darah dikompromikan. Inguinoscrotal hernia Penyebab: hernia inguinoscrotal terjadi ketika sebagian dari usus loop ke dalam skrotum, testis memisahkan dari dinding skrotum. Ini merupakan kondisi langka yang mungkin terjadi karena kelainan bawaan atau trauma yang menyebabkan pelebaran atau melemahnya kanalis inguinalis pada pria. Gejala: anjing dengan hernia inguinoscrotal hadir dengan tiba-tiba (akut) pembengkakan skrotum. Biasanya, kondisi ini menimbulkan nyeri, kecuali loop usus menjadi bengkok. Memutar dari usus hernia kompromi aliran darah ke jaringan dan akan menghasilkan kondisi medis darurat dengan nyeri intens dan gejala syok (denyut jantung yang cepat [takikardi], tertunda waktu pengisian kapiler, selaput lendir pucat atau berlumpur, nadi lemah, muntah) . Diagnosis: palpasi skrotum mengungkapkan massa, bergerak tubular yang dapat dikonfirmasi sebagai bagian dari usus oleh pencitraan usg. Pengobatan dan prognosis: anjing yang datang dengan hernia inguinoscrotal pair harus ditangani untuk shock pertama. Setelah anjing yang stabil atau bagi mereka anjing dengan operasi hernia sederhana inguinoscrotal diperlukan untuk mengurangi hernia. Usus hernia harus diperiksa untuk bukti kompromi jaringan sebelum reposisi kembali melalui cincin inguinalis ke dalam perut. Jaringan usus yang muncul dikompromikan harus resected untuk menghindari masalah berikutnya terkait dengan kerusakan usus dan / atau infeksi. Jahitan nonabsorbable biasanya digunakan untuk mempersempit cincin inguinalis untuk mencegah terulangnya hernia, sambil memastikan aliran darah normal untuk testis. Efek pada kesuburan pria akan tergantung pada apakah atau tidak aliran darah terganggu hernia testis. Granuloma sperma

Penyebab: peradangan atau trauma dapat mengakibatkan obstruksi epididimis yang menghasilkan akumulasi sperma dekat lokasi cedera. Akumulasi ini menyebabkan respon imun diarahkan ke sperma dikenal sebagai granuloma sperma dan menyebabkan peradangan dan pembengkakan epididimis. Gejala: infertilitas adalah gejala utama yang terkait dengan granuloma sperma. Diagnosis: ultrasound imaging akan mendeteksi pembesaran epididimis dalam tahap awal gangguan ini dan kehadiran granuloma pada tahap akhir. Pengobatan dan prognosis: prognosis untuk kesuburan pada laki-laki dengan granuloma sperma miskin karena koreksi bedah dari gangguan ini sering tidak mungkin. Dalam terang ini, pengebirian secara luas direkomendasikan sebagai pengobatan untuk granuloma sperma. Tumor testis Ada tiga jenis tumor testis yang terjadi dengan tingkat yang sama dalam kejadian anjing. Sertoli sel tumor: sertoli sel-sel yang terletak di dinding tubulus seminiferus di dalam testis dan mendukung pengembangan spermatozoa. Tumor yang berasal dari sel-sel sertoli terjadi dengan frekuensi kurang dalam testis turun normal, tapi memiliki insiden tertinggi untuk terjadinya di kriptorkismus testis. Sel-sel tumor memiliki insiden tinggi untuk metastasis (menyebar ke bagian lain dari tubuh). Sertoli tumor hadir sebagai nodul perusahaan pada testis, dan mungkin mencapai ukuran yang signifikan sebelum diagnosis dalam testis perut. Sering laki-laki dengan tumor sertoli hadir gejala sistemik lain yang terkait dengan hyperestrogenism (kelebihan produksi estrogen) yang meliputi anemia, rambut rontok, feminisasi, dan daya tarik dari anjing jantan lainnya. Seminoma: seminoma timbul dari sel-sel spermatogenik dari tubulus seminiferus di dalam testis. Tumor ini memiliki insiden rendah dari metastasis (5-10% yang metastasis). Seminoma biasanya kecil dan hadir sebagai massa lunak di dalam testis. Beberapa, bagaimanapun, terutama yang muncul dalam testis perut, dapat menjadi sangat besar. Seperti tumor sertoli, seminoma juga dapat mensekresi estrogen, bagaimanapun, mereka lebih sering berhubungan dengan hiperandrogenisme (kelebihan produksi androgen), yang dapat menyebabkan pembesaran prostat dan / atau pengembangan adenoma perianal. Tumor sel interstisial: tumor sel interstisial berasal dari sel-sel leydig testis, yang mensekresi testosteron-sel. Tumor ini biasanya jinak dan ditemukan terutama di testis turun dan jarang di testis perut. Tumor sel interstisial hadir sebagai massa lunak di dalam testis. Diagnosis: meskipun pencitraan usg yang mampu mendeteksi tumor testis, hanya pemeriksaan histopatologi akan mampu membedakan antara tiga jenis tumor testis. Radiografi dari dada dan perut sangat penting untuk melakukan stadium klinis kanker. Ketika metastasis terjadi, mereka biasanya ditemukan dalam kelenjar getah bening lumbal, limpa, dan hati.

Pengobatan dan prognosis: kastrasi sering kuratif untuk tumor testis, terutama bila dilakukan pada awal perjalanan penyakit. Ketika pementasan menunjukkan penyakit berkembang sebagaimana dibuktikan oleh situs jauh metastasis, kombinasi kemoterapi dengan vinblastine, cyclophosphamide dan methotrexate telah diamati untuk memberikan lebih dari 50% reduksi pada tumor metastasis. Metastasis seminoma juga responsif terhadap terapi radiasi. Testis hypoplasia Penyebab: hipoplasia testis adalah kondisi yang jarang digambarkan oleh tidak lengkap atau pengurangan berat jaringan spermatika dalam satu atau kedua testis. Penyebab kondisi ini tidak diketahui, namun diduga bahwa hal ini dapat terjadi sebagai gangguan perkembangan di mana sel-sel germinal gagal untuk bermigrasi ke testis janin. Penjelasan alternatif adalah bahwa sel-sel germinal dihancurkan selama perkembangan janin. Gejala: hipoplasia testis diduga pada anjing muda di mana salah satu atau kedua testis muncul luar biasa kecil. Diagnosa: penurunan ukuran dapat dikonfirmasi oleh pencitraan usg. Biopsi dari testis mengindikasikan penurunan atau tidak adanya tubulus seminiferus dan spermatogonium, yang terdiri dari sekitar 50-70% dari ukuran testis. Karena testis anjing dengan hipoplasia testis biasanya memiliki sel leydig, testosteron masih diproduksi dan dorongan seksual (libido) biasanya normal pada laki-laki ini. Prognosis dan pengobatan: anjing dengan hipoplasia testis bilateral steril. Pengobatan dengan gonadotropin untuk merangsang proliferasi sel germinal sejauh ini terbukti tidak efektif untuk pengobatan gangguan ini. Degenerasi testis Penyebab: peradangan dan kondisi non-inflamasi dapat mengakibatkan hilangnya tubulus seminiferus, sel-sel germinal, sel-sel interstisial, dan spermatogonium dalam testis. Selain kondisi traumatis seperti hernia inguinoscrotal , degenerasi testis juga terjadi umumnya di tengah-baya anjing sebagai kondisi idiopatik (Anonim, 2011a). Gejala: pada tahap awal, degenerasi testis mungkin tidak terlihat oleh penampilan testis. Sebagai kondisi berlangsung, testis akhirnya menjadi kecil dan lembut. Libido biasanya normal karena testosteron yang memproduksi sel-sel leydig tidak terlibat dalam proses degeneratif. Diagnosis: degenerasi testis dikonfirmasi oleh biopsi testis. Pengobatan: pengobatan degenerasi testis tergantung pada identifikasi dan pengobatan yang tepat dari kondisi inflamasi atau non-inflamasi mendasari. Idiopatik degenerasi testis yang terjadi di tengah-baya anjing tidak responsif terhadap pengobatan dan prognosis untuk kesuburan sehingga dianggap miskin.

Gangguan prostat Penyakit prostat terjadi umumnya pada anjing, dan doberman pinschers dilaporkan memiliki peningkatan risiko dibandingkan dengan ras lain. Kelenjar prostat adalah organ padat yang mengelilingi dasar uretra pada pria dan bertanggung jawab untuk memproduksi beberapa cairan yang ditemukan di air mani (Eldredge et al, 2007).. Benigna Hiperplasia Prostat Penyebab: benign prostatic hiperplasia (bph) terjadi sebagai perubahan penuaan pada anjing jantan utuh. Studi menunjukkan bahwa peningkatan tingkat estrogen yang terkait dengan hasil usia dalam peningkatan reseptor androgen pada permukaan sel-sel prostat. Ketika reseptor mengikat beredar androgen, hormon yang diproduksi oleh testis, reaksi ini merangsang sel-sel prostat kelenjar menyebabkan mereka untuk tumbuh dan membelah. Hiperplasia kelenjar mungkin mulai sedini 2,5 tahun di beberapa anjing dan usia 6 tahun diperkirakan bahwa 60% laki-laki utuh telah bph; oleh 9 tahun perkiraan ini meningkat menjadi 95%. Gejala: kebanyakan anjing dengan BPH akan tidak memiliki gejala atau bukti dari penyakit sistemik. Kadang-kadang, beberapa laki-laki mungkin mengembangkan kesulitan buang air kecil atau buang air besar jika tekanan tempat pembesaran prostat pada uretra atau usus turun, masingmasing. Pada anjing lain, darah dalam urin atau ejakulasi darah-biruan untuk analisis air mani mungkin indikasi hanya bph. Diagnosis: pemeriksaan fisik dari prostat oleh ujian dubur akan mengungkapkan pembesaran kelenjar prostat, meskipun tekstur dan konsistensi akan merasa seperti prostat normal. Biasanya kelenjar membesar tidak menyakitkan kecuali infeksi bakteri juga hadir. Meskipun radiografi dan ultrasound akan mengkonfirmasi pembesaran prostat, metode ini tidak menawarkan diagnosis definitif karena gangguan prostat lain mungkin tampak mirip dengan pencitraan. Diagnosis definitif paling baik dilakukan melalui usg-dipandu jarum biopsi untuk memperoleh contoh jaringan prostat untuk analisis histopatologi. Atau, analisis serum untuk peningkatan kadar esterase spesifik prostat anjing, sebuah penanda enzim yang tampaknya khusus untuk gangguan prostat bph atas lainnya, dapat memberikan informasi diagnostik. Pengobatan dan prognosis: anjing asimtomatik dengan BPH biasanya tidak memerlukan pengobatan. Ketika gejala menjadi jelas, pengebirian adalah bentuk paling sukses pengobatan dan hasil dalam regresi cepat dari ukuran prostat. Pengobatan alternatif untuk operasi meliputi:

Obat

Properti

Indikasi

Kontraindikasi

Efek

pada

pembibitan Estrogen (dietilstilbestrol) Mengurangi konsentrasi androgen Mengurangi ukuran prostat Anemia, imunosupresi yang terkait Terapi pendek mengurangi jangka

dengan menghambat sekresi gonadotropin oleh kelenjar hipofisis

dengan menurunkan massa selular

dengan pemberian berulang. Penggunaan jangka panjang akan meningkatkan ukuran prostat

kemampuan sekresi prostat

selama 2 bulan

dan predisposisi kista prostat,

infeksi bakteri, dan abses Reseptor bloker Blok dht Mengurangi ukuran prostat pada anjing dalam 10 Benign prostatic berulang dalam waktu 2 bulan jika pengobatan dihentikan. Tidak disetujui untuk penggunaan hewan / mahal. Progestin (asetat megestrol) Mengurangi konsentrasi serum testosteron, menghambat pengikatan reseptor dht, Mengurangi ukuran prostat dan Kambuh dalam 10 sampai 24 bulan ketika Tidak ada efek pada sperma Tidak ada efek pada libido, kesuburan sperma pada anjing. atau produksi

dihidrotestosteron (dht) androgen flutamide) (anti-

(diproduksi dari testosteron)

aktivitas oleh waktu reseptor bersaing untuk dht

hari sampai 6 minggu pengobatan

atau kesuburan. Dapat membantu untuk mempertahankan waktu singkat

eradicates gejala terkait

pengobatan dihentikan. Tidak ada studi jangka panjang tentang samping anjing. efek pada Tidak

mengurangi tingkat dan menurunkan jumlah reseptor androgen dht,

penangkaran kesehatan bph pada

laki-laki

disetujui untuk sebelum digunakan pada laki-laki (gunakan disetujui sundal kondisi di untuk lain neutering.

dibatasi 32 hari) 5-alpha-reductase inhibitor (finasteride) Blok dht 20-30% pengurangan dalam ukuran prostat pada laki-laki selama 6-12 bulan

untuk

Berpotensi teratogenik (biologis berbahaya untuk janin

Tidak ada efek pada produksi

produksi dari testosteron

libido atau air mani tetapi dapat menyebabkan anomali genetik janin dan hadir dalam air mani dari pasien yang dirawat (tidak

berkembang)

disarankan untuk digunakan pada laki-laki berkembang biak) Obat antijamur Blok pelepasan hormon lutenizing Mengurangi ukuran prostat Dikenal sebagai "castrators kimia" Mirip hasil dengan bedah

(ketokonazol dan gonadotropin melepaskan hormon pengganti

pengebirian (tidak dianjurkan untuk laki-laki

berkembang biak)

Prostatitis Penyebab: ketika infeksi bakteri terjadi bersamaan dengan benign prostatic hyperplasia (BPH), kondisi ini dikenal sebagai prostatitis. Prostatitis terjadi ketika bakteri yang biasanya menghuni uretra laki-laki naik ke kelenjar prostat. Kondisi BPH predisposisi terhadap infeksi prostat karena gangguan ini menciptakan lingkungan yang sesuai untuk proliferasi bakteri. Umum organisme diidentifikasi dalam menyebabkan prostatitis meliputi: escherichia coli, staphylococcus aureus, klebsiella spp, proteus mirabilis,. Mycoplasma canis , pseudomonis aeruginosa, enterobacter spp, streptococcus spp, pasteurella spp, dan haemophilis spp ..... Meskipun brucella canis dapat menginfeksi prostat, lebih sering menginfeksi jaringan testis. Infeksi jamur kurang umum tetapi kadang-kadang terjadi. Dalam beberapa kasus, infeksi bisa menyebar ke testis prostat. Prostatitis adalah gangguan prostat yang paling umum terjadi pada anjing jantan utuh. Pada beberapa anjing, terutama yang selama bertahun-tahun 5 usia, prostatitis mengarah pada pembentukan abses dalam prostat. Prostatitis jarang pada jantan yang dikebiri (Eldredge et al, 2007).

Gejala: prostatitis dapat terjadi sebagai kondisi akut atau kronis. Pada fase demam akut, dan kelesuan yang hadir, anjing dapat ketegangan ketika buang air kecil atau buang air besar, dan anjing dapat bergerak dengan gaya kaku. Pembengkakan skrotum dan hindlimbs juga dapat diamati. Anjing yang memiliki abscessation prostat dapat hadir dengan gejala syok (denyut jantung yang cepat [takikardi], waktu isi ulang tertunda kapiler, selaput lendir pucat atau berlumpur, nadi lemah, muntah), peritonitis, dan infeksi sistemik (sepsis) jika pecah abses. Prostatitis kronis dapat terjadi setelah fase akut atau mungkin berkembang tanpa gejala. Bukti curiga prostatitis kronis termasuk kualitas air mani yang buruk, penurunan libido yang berhubungan dengan rasa sakit pada saat kontraksi prostat saat ejakulasi, dan darah dalam sampel urin atau air mani. Diagnosis: pada kasus akut prostatitis, temuan pembesaran prostat dan / atau menyakitkan pada pemeriksaan dan bukti bakteri dalam urin anjing, sangat indikasi dari kondisi ini. Sebuah budaya dan sensitivitas urin dari kandung kemih dihapus oleh cystocentesis sangat membantu untuk mengidentifikasi organisme penyebab bakteri. Nyeri biasanya menghambat proses mendapatkan sampel cairan prostat dari pasien. Selain itu, manipulasi prostat harus dihindari untuk mencegah penyebaran lebih lanjut dari infeksi bakteri. Dalam kasus-kasus kronis, kelenjar prostat biasanya tidak menyakitkan atau tidak menyakitkan dalam kasus-kasus akut. Hal ini memungkinkan untuk pengumpulan cairan prostat untuk analisis bakteri karena bakteri tidak selalu ditemukan dalam urin anjing menderita prostatitis kronis. Perubahan radiografi dan ultrasonografi pada prostat sering terlihat pada anjing dengan prostatitis kronis. Dalam kasus di mana kultur cairan prostat tidak mengidentifikasi organisme menular, tetapi pencitraan diagnostik merupakan indikasi penyakit, biopsi dari jaringan prostat akan mengkonfirmasi diagnosis dari prostatitis. Pengobatan dan prognosis: pengobatan agresif prostatitis akut dapat mencegah infeksi berkembang menjadi prostatitis kronis. Hasil dari kultur urin dan pemeriksaan sensitivitas akan membantu dokter dalam memilih obat antimikroba dengan potensi rendah untuk ketahanan mikroorganisme dan kemampuan untuk mempertahankan konsentrasi terapeutik dalam urin dan jaringan. Para agen anti-mikroba ini dikelola untuk setidaknya 3-4 minggu untuk memastikan penghapusan lengkap infeksi. Selain itu, dianjurkan bahwa urin budaya dan budaya cairan prostat akan dianalisis 7-10 hari setelah selesai terapi obat untuk memastikan pemberantasan organisme menular. Ketika ditangani secara agresif dan menyeluruh, prostatitis akut diharapkan memiliki prognosis yang baik untuk pemulihan. Prostatitis kronis lebih menantang untuk mengobati dan kesulitan pengobatan yang diperparah oleh kenyataan bahwa banyak anti-mikroba obat tidak bisa efisien salib jaringan prostat dan masukkan cairan prostat. Beberapa obat anti-mikroba agen lebih larut dari yang lain dan ini yang paling efektif untuk pengobatan prostatitis kronis. Agen tersebut meliputi: kloramfenikol, eritromisin, trimetoprim, siprofloksasin, enrofloxacin, dan karbenisilin. Terapi biasanya berlangsung selama 4-6 minggu. Setelah selesai terapi obat, urin dan kultur cairan prostat dilakukan pada hari 4-7 dan 30 hari setelah selesainya pengobatan untuk memastikan penghapusan infeksi. Dalam banyak kasus, tindak lanjut budaya menunjukkan resolusi cukup infeksi oleh rejimen pengobatan pertama dan program 3-bulan antibiotik dengan terapi adjuvant

(terapi hormon atau pengebirian) untuk mengurangi benign prostatic bersamaan diresepkan. Jika pendekatan ini yang terakhir gagal untuk memberantas infeksi kronis, terapi dosis rendah antimikroba atau prostatektomi pilihan untuk dipertimbangkan. Prognosis untuk prostatitis kronis adalah wajar mengingat keterbatasan terapi dengan antimikroba terhadap penyakit ini dan dengan demikian, insiden tinggi untuk kambuh. Kanker prostat Etiologi: kanker prostat (adenokarsinoma prostat [PAC]) adalah penyakit jarang pada anjing, melainkan terjadi dengan insiden tertinggi pada 8-10 tahun yang dikebiri. Bahkan, risiko kanker prostat pada pria dikebiri awal adalah sama dengan jika tidak sedikit lebih tinggi dibandingkan pada jantan normal. Ini mungkin berhubungan dengan pengamatan bahwa jantan dikebiri biasanya tidak terwujud perubahan hiperplastik bersamaan dalam prostat seperti halnya jantan normal dan dengan demikian mempertahankan massa tumor yang lebih kecil yang mungkin tidak terdeteksi untuk waktu yang lebih lama memungkinkan untuk fenotip tumor lebih invasif untuk mengembangkan. Tidak seperti kanker prostat manusia di mana androgen tampaknya memberikan kontribusi yang signifikan bagi perkembangan neoplastik, kanker prostat pada anjing tampaknya androgen independen. Hal ini berspekulasi, karena itu, bahwa efek testosteron atau androgen nontesticular awal yang berasal dari adrenal mungkin memainkan peran dalam pengembangan dan perkembangan kanker prostat pada anjing.

Gejala: anjing dengan PAC mengembangkan gejala yang konsisten dengan pembesaran prostat: kesulitan buang air kecil dan / atau buang air besar. Banyak anjing juga akan menunjukkan anoreksia dan penurunan berat badan. Nyeri tulang, indikasi dari metastasis sel tumor (menyebar) ke tulang, dapat terjadi terutama di punggung bawah dan merupakan tanda penyakit tahap akhir (Eldredge et al, 2007).

Diagnosis: pada jantan, pembesaran prostat yang utuh atau prostat berukuran normal pada jantan dikebiri (sejak pengebirian mengarah untuk menyelesaikan atrofi dari jaringan prostat) yang mencurigakan dan sangat dicurigai untuk PAC, masing-masing. USG-dipandu biopsi jarum core memberikan metode terbaik untuk memperoleh diagnosis definitif pac dan memungkinkan untuk evaluasi kelas tumor, kriteria klinis yang akan membantu dalam menentukan pilihan pengobatan dan prognosis. Pengobatan dan prognosis: tumor dinilai sebagai berdiferensiasi baik (sangat mirip sel-sel prostat normal) pada saat biopsi dapat menunjukkan prognosis yang lebih baik dalam hal waktu kelangsungan hidup. Sayangnya, bagaimanapun, PAC sering tidak terdiagnosis sampai anjing berada dalam tahap akhir dari penyakit ketika pilihan terapeutik terbatas dan dengan demikian prognosis dianggap miskin. Pembedahan untuk mengangkat prostat adalah salah satu opsi yang memungkinkan untuk manajemen terapi pac dan jika penyakit ini terdeteksi dalam tahap awal, pilihan ini mungkin kuratif. Namun, prostectomy adalah operasi yang sulit dan dikaitkan dengan kondisi kronis inkontinensia urin. Perawatan paliatif untuk pac termasuk pengebirian atau terapi hormonal dengan asetat megestrol atau finasteride mengurangi hiperplasia prostat bersamaan dan

dengan demikian mengurangi gejala yang berhubungan dengan pembesaran prostat. Untuk kedua jantan normal dan dikebiri dengan PAC, terapi sinar radiasi eksternal dapat menyebabkan regresi sementara tumor dan memberikan bantuan gejala. Administrasi pelunak tinja juga dapat memberikan beberapa bantuan untuk sembelit dan karena banyak pac anjing akan memiliki komplikasi sekunder yang terkait dengan infeksi bakteri, terapi antibiotik terus menerus dapat membantu dalam mengontrol gejala terkait. Meskipun intervensi terapi dengan radiasi atau kombinasi radiasi dan kemoterapi, sekali diagnosis dibuat, waktu survival untuk anjing dengan PAC tidak biasanya melampaui 5 bulan. Prolaps uretra Etiologi: prolaps uretra adalah suatu kondisi langka yang terjadi pada anjing jantan muda dengan dominan terjadi pada trah yg mempunyai kepala yg pendek dan lebar (boston terrier dan inggris bulldog). Keturunan yang terkena dampak lainnya termasuk terrier yorkshire, cocker spaniel, alaska malamute, dan springer spaniel. Rata-rata usia terjadinya adalah 18 bulan dengan usia mulai dari 4 bulan sampai 5 tahun. Kondisi ini ditunjukkan dengan ekstensi dan dengan demikian penampilan dari lapisan mukosa uretra melalui pembukaan urogenital pada ujung penis. Kondisi ini diyakini terjadi akibat perkembangan abnormal dari uretra yang membuatnya rentan terhadap prolaps selama kegiatan (bernapas yaitu pada jenis yg mempunyai kepala yg pendek dan lebar atau aktivitas seksual) yang menyebabkan peningkatan tekanan intra-abdomen. Gejala: penampilan merah ke ungu, kacang berukuran massa, donat berbentuk menonjol dari pembukaan urogenital pada ujung penis. Perdarahan dapat terjadi dari uretra prolaps. Beberapa anjing juga memiliki gejala bersamaan infeksi saluran kemih.

Pengobatan dan prognosis: operasi untuk mengurangi prolaps adalah program biasa pengobatan untuk prolaps uretra, terutama dalam kasus dimana pendarahan berlebihan atau ulserasi atau nekrosis uretra prolaps terjadi. Dalam beberapa kasus di mana prolaps yang ringan dan ada perdarahan sedikit atau tidak ada, operasi tidak mungkin diperlukan. Pendekatan konservatif untuk manajemen gangguan ini termasuk meminimalkan masalah sekunder yang muncul. Mengurangi trauma pada uretra prolaps pada anjing dengan kecenderungan untuk menjilat pada prolaps ini dicapai dengan menggunakan kerah elizabeth. Pencegahan infeksi saluran kemih memerlukan pemberian antibiotik. Anjing dengan kasus yang parah prolaps uretra yang memanifestasikan gejala peradangan yang luas, ulserasi, nekrosis dan jaringan parut memiliki risiko lebih tinggi untuk operasi kambuh berikut (Eldredge et al, 2007). PENYAKIT INFECTIOUS INFERTILITAS PADA ANJING BRUCELLOSIS Etiologi :Pada anjing disebabkan oleh Brucella canis, Brucella canis adalah bakteri gram negatif intraseluler coccobacillus. Patogenesis :Infeksi dapat menyebabkan infertilitas, kematian embrio dini, resorpsi janin, dan aborsi akhir kebuntingan.

Gejala Klinis :Anjing betina mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda klinis sebelum aborsi. Setelah aborsi, leleran vagina serosanguinus dapat muncul untuk 1-6 minggu. Sejumlah besar bakteri dapat berada dalam material aborsi dan leleran dari vulva setelah aborsi. Sedangkan potensi zoonosis B. canis lebih kecil dari Brucella sp., imunosupresi atau individu yang hamil harus menghindari kontak dengan cairan atau jaringan yang diaborsikan (Eldredge et al, 2007). Diagnosis: B. Canis adalah dengan pengujian serologi dan kultur darah bersamaan. Keterbatasan pengujian serologi untuk b. Canis, bagaimanapun, memang ada murah biasanya terjadi menggunakan tes aglutinasi dengan geser cepat (rsat) atau aglutinasi tabung dapat menghasilkan yang palsu-positif atau negatif-palsu. False-positif harus dicurigai jika anjing adalah asimtomatik kultur darah atau ditarik bersamaan pada waktu yang sama sebagai sampel serologi untuk pertumbuhan bakteri negatif. Tindak lanjut tes penilaian dengan imunodifusi agar-gel (agid) akan keluar aturan kemungkinan hasil positif palsu. Salah-negatif akan terjadi jika dilakukan pengujian serologis dalam, jangka waktu 4 minggu setelah anjing telah awalnya dikontrak b.canis. Oleh karena itu, semua tes negatif harus dikonfirmasi oleh pengujian ulangi 30 hari dari tes pertama sebelum mempertimbangkan anjing untuk bebas dari infeksi. Anjing juga dapat terinfeksi dengan regangan lain dari brucella sp. Yang biasanya menginfeksi ternak. Anjing dengan gejala yang konsisten dengan brucellosis tetapi memiliki pengujian serologis negatif untuk b. Canis dan memiliki riwayat paparan ternak mungkin pelabuhan salah satu strain lainnya seperti b. Abortus, b. Suis, dan b. Melitensis. Karena tes-tes serologi untuk b. Canis tidak akan menyeberang-bereaksi dengan brucella sp lainnya, anjing yang dicurigai membawa suatu strain alternatif brucella harus diuji secara khusus untuk strain lainnya..

Pengobatan dan prognosis: meskipun b. Canis yang paling sering dipahami sebagai yang ditularkan dari anjing ke anjing selama tindakan aktual kopulasi, modus penularan terjadi melalui utama kontak sebenarnya oronasal dengan cairan tubuh yang terinfeksi. Oleh karena itu, penyebaran infeksi tidak terbatas untuk menghubungi peternakan murah dengan demikian, setelah dimasukkan ke kandang penangkaran dalam,, sangat menular b. Canis dengan cepat menyebar melalui populasi akan. Jangka panjang, beberapa perawatan antibiotik dapat membantu dengan dalam, mengendalikan gejala infeksi tingkat murah dalam, sebuah anjing individu, bagaimanapun, memiliki khasiat antibiotik pengobatan terbatas untuk menyembuhkan anjing murah akan tetap berpotensi menular ke anjing lain. Dengan demikian, anjing terinfeksi yang harus dikebiri murah dihapus dari lingkungan kandang peternakan untuk mencegah menyebar ke peternakan anjing lainnya. Pengujian ulang dilakukan 6 bulan harus setelah menyelesaikan rejimen antibiotik menilai kemanjuran untuk pengobatan. Alternatif untuk mengendalikan penyebaran b. Canis adalah eutanasia semua dikonfirmasi terinfeksi anjing dengan cairan atau jaringan yang diaborsikan (Anonim, 2011a). CANINE HERPESVIRUS Etiologi :Canine herpesvirus.

Patogenesis :Dapat menyebabkan aborsi, kelahiran mati dan resorpsi embrio. Infeksi neonatal biasanya terjadi saat lahir, namun, infeksi transplasenta dapat terjadi dan menyebabkan mumifikasi fetus atau fetus mati, kelahiran mati, atau kelahiran anak anjing yang lemah. Penularan :Seekor anjing betina hamil dapat menjadi terinfeksi melalui kontak langsung dengan sekretsi dari mukosa (pernapasan atau alat kelamin). Selain itu, infeksi laten mungkin akan aktif kembali selama kebuntingan dengan virus yang dihasilkan berubah. CANINE DISTEMPER Etiologi :Canine distemper disebabkan oleh morbillivirus. Patogenesis :Virus ini telah terbukti menyebabkan aborsi, kelahiran mati dan infeksi bawaan pada anak anjing. Abortus dapat diikuti infeksi sistemik dari induk anjing atau infeksi transplasenta. Anak anjing yang terinfeksi transplacenta dapat

mengembangkan tanda-tanda neurologis dalam waktu 6 minggu setelah kelahiran. CANINE PARVOVIRUS TIPE 1 Etiologi :Canine parvovirus tipe 1, agen penyebab minute virus of canines, Patogenesis :Dapat menyebabkan resorpsi embrio, kelahiran mati, atau kelahiran anak anjing yang lemah. TOXOPLASMOSIS Etiologi :Disebabkan oleh Toxoplasma gondii, dapat menyebabkan placentitis dengan penyebaran takizoit pada fetus. Patogenesis :Secara percobaan infeksi pada anjing betina menyebabkan infeksi kongenital dan aborsi. NEOSPORA CANINUM Etiologi :Oleh N. Caninum, telah terbukti secara eksperimental untuk ditransmisikan transplacenta. Patogenesis :Neosporosis dapat mengakibatkan kematian dini janin, mumifikasi, resorpsi dan kelahiran anak anjing yang lemah. Namun, belum terbukti dapat menyebabkan aborsi. PENYAKIT INFECTIOUS INFERTILITAS PADA KUCING FELINE HERPESVIRUS

Etiologi :Feline herpesvirus 1 merupakan herpesvirus alpha yang menyebabkan rhinotracheitis. Patogenesis :Infeksi secara eksperimen menyebabkan aborsi dan kematian janin intrauterina; Namun, virus belum dapat diisolasi dari jaringan janin yang diaborsikan. Hickman melaporkan bahwa dalam wabah herpesvirus di suatu koloni bebas patogen spesifik, hanya 1 dari 51 kucing bunting pada saat awal wabah yang mengalami aborsi. Namun, angka kematiannya 62% pada anak-anak kucing berumur 1 minggu yang lahir dari induk kucing yang terinfeksi secara akut selama periode perinatal. FELINE INFECTIOUS PERITONITIS VIRUS Etiologi :Feline infeksius peritonitis disebabkan oleh coronavirus. Patogenesis :Virus ini dikaitkan dengan aborsi kebuntingan akhir, bayi lahir mati, resorpsi janin, endometritis, dan kematian tinggi pada anak kucing pada minggu pertama kehidupan. Beberapa kucing ras memiliki kecenderungan genetik untuk FIP (Heritabilitas 50%), dan dengan demikian tidak boleh digunakan sebagai pemuliaan hewan. FELINE LEUKEMIA VIRUS Etiologi :Feline leukemia adalah retrovirus. Patogenesis :Dapat mengakibatkan aborsi, infertilitas dan resorpsi janin. Umumnya, induk kucing tidak menunjukkan gejala sebelum aborsi. FELINE PANLEUKOPENIA VIRUS Etiologi :Feline panleukopenia virus merupakan parvovirus. Patogenesis :Dapat menyebabkan aborsi, kelahiran mati, dan hipoplasia cerebellar pada anak kucing. Tanda-tanda ini tidak selalu terkait dengan penyakit gastrointestinal klasik di induk kucing. DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2011a. Disorders Affecting Fertility in the Male Dog.

http://www.labbies.com/reproduction5.htm, diakses tanggal 6 Juli 2011, Yogyakarta. Anonim. 2011b. Reproductive Complications Affecting Fertility and Pregnancy in the Bitch. http://www.labbies.com/reproduction2.htm, diakses tanggal 6 Juli 2011, Yogyakarta. Baithalu, R.K., Biswa, R.M., Chinmoy, M., Laxminarayan, S., and Lipismita, S. 2010. Canine Pyometra. Indian Veterinary Research Institute, Veterinary World, Vol.3 No.7 July 2010.

Eldredge, D.M., Liisa, D.C., Delbert, G.C., and James, M.G. 2007. Dog Owners Home Veterinary Handbook 4th Edition, Wiley Publishing Inc, USA. Noakes, D.E and Dhaliwal, G.K. 2001. Cystic endometrial hyperplasia/pyometra in dogs: a review of the causes and pathogenesis., J. Reprod Fertil Suppl; 57:395-406, England. Tilley, Larry. 2008. The Merck Veterinary Manual. Merck & Co., Inc.Whitehouse Station, NJ USA. Smith Jr., F. W. K. 2009. The 5 Minutes Veterinary Consult Canine and Feline ver 2. Lippincott Williams & Wilkins.