Anda di halaman 1dari 7

5 Mzm untuk strategi Sifat manusia menekankan pada definisi untuk konsep setiap - bidang manajemen strategis tidak

mampu untuk bergantung pada definisi tunggal strategi - Artikel ini menunjukkan 5 definisi dari strategi: sebagai, taktik rencana, posisi pola, dan perspektif, beberapa di antaranya saling terkait. Strategi sebagai rencana Strategi adalah rencana, semacam tentu saja secara sadar dimaksudkan tindakan, iklan pedoman untuk menangani situasi. Drucker: "Strategi adalah tindakan disengaja", Moore: "Strategi adalah desain untuk tindakan". Strategi dapat ada dalam teori, permainan militer dan manajemen (didefinisikan sebagai rencana terpadu, komprehensif, dan terpadu, yang dirancang untuk memastikan bahwa tujuan dasar dari perusahaan tercapai ". Sebagai rencana, strategi bisa menjadi taktik (manuver) juga - hanya manuver tertentu dimaksudkan untuk mengecoh lawan atau pesaing Di bidang strategi manajemen strategis memfokuskan perhatian pada aspek yang paling dinamis dan kompetitif Porter mengacu pada sinyal pasar (termasuk diskusi tentang efek bergerak mengumumkan, penggunaan merek pertempuran dan penggunaan ancaman sesuai antitrust swasta) dan juga bergerak kompetitif (termasuk tindakan untuk lebih dulu respon kompetitif). Untuk menambahkan Porter juga mengacu pada strategi defensif yang membahas berbagai ploys untuk mengurangi kemungkinan pembalasan pesaing (atau meningkatkan persepsi tentang Anda sendiri). Schelling menjelaskan topik ploys untuk mengecoh lawan dalam situasi kompetitif atau tawarmenawar. Strategi sebagai pola Mendefinisikan strategi sebagai rencana tidak cukup, kita memerlukan definisi yang meliputi perilaku yang dihasilkan. Strategi adalah pola dalam aliran tindakan Strategi adalah konsistensi dalam perilaku, apakah atau tidak sesuai (misalnya Picasso menggambar pola yang sama berulang-ulang). o Contoh lain akan bagaimana strategi GM bermuara pada melakukan sedikit segalanya sampai pasar memutuskan mana dia pergi. Menyimpulkan konsistensi dalam perilaku dan pelabelan sebagai strategi Definisi strategi sebagai rencana dan sebagai pola mungkin independen dari satu sama lain: Rencana o pergi belum direalisasi (strategi yang dimaksudkan - direncanakan sebelum bertindak).

Strategi o muncul tanpa pra-konsepsi (disadari setelah bertindak). Strategi o mungkin akibat dari perbuatan manusia itu tetapi tidak rancangan manusia (Humes) Oleh karena itu satu mungkin memiliki strategi yang disengaja (di mana niat yang ada sebelumnya yang nyata), dan strategi yang muncul, dimana pola yang dikembangkan dengan tidak adanya niat atau meskipun mereka (yang pergi belum direalisasi). Strategi tentang apa? Banyak penulis menanggapi pertanyaan ini dengan menjelaskan penyebaran sumber daya, namun pertanyaannya tetap tetapi sumber daya dan untuk tujuan apa? Strategi merujuk pada hal-hal penting, taktik untuk rincian - lebih formal, taktik mengajarkan penggunaan angkatan bersenjata dalam strategi, keterlibatan penggunaan keterlibatan untuk objek perang. Secara rinci retrospeksi juga dapat membuktikan strategis. Sebagai contoh: Henry Ford kalah perang dengan General Motors karena ia hanya dicat mobil nya hitam. Rumlet catatan: strategi satu orang adalah taktik lain, apa yang strategis tergantung pada tempat Anda duduk dan ketika Anda duduk (apa yang tampaknya taktis hari ini mungkin besok membuktikan strategis!). Strategi sebagai posisi Definisi keempat adalah bahwa strategi adalah posisi khusus sarana mencari sebuah organisasi dalam apa ahli teori organisasi suka menyebutnya lingkungan - dengan strategi definisi menjadi kekuatan mediasi atau cocok menurut Hofer dan Schendel. Organisasi adalah isi internal dan lingkungan adalah konten eksternal. Dalam hal manajemen yang adalah domain produk-pasar, tempat di lingkungan dimana sumber daya terkonsentrasi (apa McNichols sebut sebagai "strategi root"). Strategi dasarnya adalah sebuah gagasan deskriptif yang mencakup pilihan organisasi niche dan aturan keputusan utama untuk mengatasi ceruk itu. Definisi dari strategi posisi, bagaimanapun, secara implisit memungkinkan kita untuk memungkinkan kita untuk membuka konsep, apa yang disebut n-orang permainan (yaitu, banyak pemain), dan seterusnya. Strategi karenanya dapat didefinisikan dalam konteks pesaing tunggal maupun beberapa pesaing. Namun demikian strategi dapat diperpanjang di luar tujuan menghadapi persaingan. Strategi adalah tentang menciptakan situasi untuk sewa ekonomi dan mencari cara untuk mempertahankan mereka - Rumelt Astley dan Fombrun juga memperkenalkan gagasan dari strategi kolektif - strategi meneliti untuk meningkatkan kerjasama antara organisasi, bahkan calon (potensial) pesaing. strategi o Kolektif mungkin pengaturan informal, usaha patungan, direktorat atau bahkan merger. Definisi ini bahkan mungkin mengacu pada strategi politik. Strategi sebagai perspektif Dimensi kelima terlihat di dalam organisasi, memang di dalam kepala ahli strategi kolektif. Di sini, strategi adalah perspektif, isinya terdiri bukan hanya dari posisi yang dipilih, tetapi dari cara tertanam memahami dunia:

o Beberapa organisasi adalah penentu kecepatan agresif, menciptakan technologi9es baru dan mengeksploitasi pasar baru. Lainnya o merasakan dunia ini sebagai set dan stabil, dan duduk kembali di pasar berdiri lama dan membangun cangkang pelindung di sekitar diri mereka sendiri, lebih mengandalkan pengaruh politik dari efisiensi ekonomi. o Organisasi-organisasi lain mendukung pemasaran dan membangun ideologi keseluruhan sekitar yang (IBM) Lainnya o mengobati rekayasa dengan cara ini (Hewlett-Packard). Lainnya o berkonsentrasi pada efisiensi produktif belaka (McDonald). Philip Selznick, menulis tentang karakter organisasi. Antropolog mengacu pada budaya suatu masyarakat dan sosiolog untuk ideologinya, menulis teori militer dari strategi besar tentara, sementara teori manajemen telah menggunakan istilah seperti teori bisnis. sesuatu yang dirasakan. Akhirnya, strategi adalah sebuah konsep Konsep ini dibagi di antara para anggota suatu organisasi, melalui niat mereka dan / atau dengan tindakan mereka. Kita sedang memasuki alam pikiran kolektif - individu disatukan oleh pemikiran umum dan / atau perilaku. Oleh karena itu kita harus sekarang untuk membaca pikiran kolektif. Interrelating yang Mzm Hubungan antara definisi di atas dapat lebih terlibat dari itu. Beberapa mempertimbangkan perspektif untuk menjadi rencana (Lapierre), yang lain menggambarkannya sebagai menimbulkan rencana. Hedberg dan Jonsson mengklaim bahwa strategi, dengan mana mereka berarti set lebih atau kurang terintegrasi dengan baik gagasan dan konstruksi adalah menyebabkan aliran cetakan keputusan ke dalam pola. Hal ini juga digambarkan sebagai kerangka untuk menentukan tindakan organisasi. Strategi Honda tidak pergi ke Amerika dengan tujuan utama penjualan sepeda motor keluarga kecil sama sekali - tapi begitu sudah jelas bagi eksekutif Honda bahwa mereka telah mengembara ke suatu posisi strategis yang menguntungkan, yang mungkin menjadi rencana mereka. Dengan kata lain, strategi mereka muncul, langkah demi langkah, tapi begitu diakui, dibuat disengaja. Kita mungkin masih bertanya bagaimana perspektif yang muncul di tempat pertama. Jawabannya tampaknya adalah bahwa itu melakukannya dengan cara yang sama, melalui pengalaman sebelumnya: organisasi mencoba berbagai hal di tahun-tahun formatif dan secara bertahap konsolidasi perspektif sekitar apa yang berhasil. Berinteraksi dengan dunia, membantu orang dan organisasi untuk menemukan karakter mereka melalui penggunaan keterampilan bawaan mereka dan kecenderungan alam. Setelah didirikan, perspektif yang sulit untuk berubah, karena mereka dapat menjadi bawah sadar dalam pikiran anggota organisasi. Ketika itu terjadi, perspektif bisa datang untuk melihat lebih seperti pola dari seperti rencana dengan kata lain, dapat ditemukan lebih dalam konsistensi perilaku dari dalam artikulasi niat. Jika perspektif kekal kemudian mengubah dalam rencana dan posisi sulit, kecuali kompatibel

dengan perspektif yang ada. Sebagai contoh kasus Egg McMuffin - beberapa pendukung mengatakan membawa McDonald ke pasar baru, sarapan satu, memperluas penggunaan fasilitasnya. Para penentang mengatakan bahwa adalah omong kosong, tidak ada yang berubah tapi beberapa bahan. ini merupakan jawaban sekalipun.Posisi berubah; perspektif tetap sama Posisi dapat diubah dengan mudah karena kompatibel dengan perspektif yang ada. Kebutuhan eklektisisme dalam definisi Tidak semua rencana menjadi pola atau semua pola yang dikembangkan direncanakan, beberapa ploys kurang dari posisi, sedangkan strategi lain yang lebih daripada posisi namun kurang dari perspektif. Dalam mempelajari strategi sebagai suatu rencana, entah bagaimana kita harus masuk ke dalam pikiran para ahli strategi, untuk mengetahui apa yang sebenarnya dimaksudkan. Sebagai strategi taktik membawa kita ke dalam wilayah kompetisi langsung, di mana ancaman dan feints dan manuver lainnya berbagai bekerja untuk mendapatkan keuntungan. Sebagai strategi pola difokuskan pada tindakan, mengingatkan kita bahwa konsep ini yang kosong jika tidak mengambil perilaku ke rekening. Strategi sebagai pola juga memperkenalkan bertemu, pencapaian konsistensi dalam perilaku. Sebagai posisi, strategi mendorong kita untuk melihat organisasi dalam konteks, khususnya dalam lingkungan kompetitif mereka - bagaimana mereka menemukan posisi mereka dan melindungi mereka dalam rangka memenuhi persaingan, menghindarinya atau menumbangkan itu. Akhirnya, sebagai strategi perspektif menimbulkan pertanyaan menarik tentang perilaku niat dalam konteks kolektif. Jika kita mendefinisikan organisasi sebagai tindakan kolektif dalam mengejar misi umum (cara mewah untuk mengatakan bahwa sekelompok orang di bawah label umum - apakah IBM atau PBB atau Body Shop Luigi - entah bagaimana menemukan cara untuk bekerja sama dalam produksi barang dan jasa). Oleh karena itu, strategi bukan hanya gagasan bagaimana menghadapi musuh atau satu set pesaing atau pasar, seperti yang diperlakukan begitu banyak literatur dan dalam penggunaan populer. Hal ini juga menarik kita ke dalam beberapa masalah yang paling mendasar tentang organisasi sebagai alat untuk tindakan persepsi kolektif. Latar Belakang membaca 2 - 5 Mzm untuk strategi - Strategi II Konsep: Lain Lihatlah Mengapa Perlu Strategi Organisasi Mengatur Arah Sebagian besar komentator, fokus pada pengertian tentang strategi sebagai rencana yang disengaja dan posisi pasar, berpendapat bahwa organisasi perlu strategi untuk menentukan arah untuk mereka sendiri dan mengakali pesaing, atau setidaknya memungkinkan diri untuk manuver melalui lingkungan yang mengancam. Jika strategi yang baik, organisasi dapat membuat kesalahan berbagai, memang kadang-kadang dapat bahkan mulai posisi lemah dan masih keluar di atas - menurut Chandler. Para pesaing dengan strategi yang lebih baik akan menang atau sebagai akibat wajar bahwa

pesaing dengan strategi yang jelas akan mengalahkan salah satu yang telah ada. Tapi ada kekurangan kegagalan mungkin dapat dikaitkan dengan organisasi yang punya hak strategi mereka sementara mengacaukan operasi mereka. Memang, overdosis pemikiran strategis dapat menghambat efektivitas dalam operasi, yang persis apa yang terjadi pada titanic. Kapal itu tidak turun karena mereka menata ulang kursi geladak sama sekali, tapi untuk alasan yang sebaliknya: mereka begitu sibuk memuliakan dalam strategi semuanya - bahwa perahu sebagai konsepsi brilian - bahwa mereka lalai untuk mencari gunung es. Adapun asumsi bahwa strategi apapun selalu lebih baik dari satu kadang-kadang lebih baik untuk bergerak perlahan, sedikit demi sedikit, tampak tidak terlalu kentut depan tapi sangat hatihati sehingga perilaku yang bisa digeser pada saat itu juga. Pengalaman Titanic menunjukkan bagaimana strategi yang baik buta bisa sebuah organisasi terhadap kebutuhan untuk mengelola operasi.

Fokus usaha Sebuah klaim besar kedua, mencari di dalam organisasi, adalah strategi yang diperlukan untuk fokus dan meningkatkan koordinasi kegiatan. Tanpa strategi, organisasi adalah kumpulan individu, masing-masing berjalan di jalannya sendiri, atau mencari sesuatu untuk dilakukan. Inti dari organisasi tersebut adalah tindakan kolektif. Alfred Sloan mencatat bahwa beberapa jenis kebijakan rasional dipanggil untuk (di General Motors, di mana ia adalah CEO) ... maka perlu untuk mengetahui apa yang sedang coba lakukan. Mendefinisikan organisasi Ketiga, strategi ini perlu mendefinisikan organisasi. Sebagai rencana atau pola, tetapi terutama karena posisi atau perspektif, strategi mendefinisikan organisasi, memberikan orang dengan cara singkat untuk memahaminya dan untuk membedakannya dari orang lain. Christensen et al. menyatakan "kekuatan strategi sebagai konsep penyederhanaan yang memungkinkan pihak luar tertentu untuk mengetahui bisnis tanpa di bisnis". Pada awal 1980-an, pers bisnis sangat antusias tentang General Electric. General Electric adalah dalam proses menjadi perusahaan agak sederhana untuk memahami - CEO menyatakan bahwa perusahaan akan fokus pada tiga segmen utama: bisnis inti, teknologi tinggi dan jasa. Strategi yang jelas diartikulasikan menjadi pengganti untuk pemahaman itu. Di sisi lain, antusiasme yang dihasilkan oleh strategi yang jelas - rasa yang jelas tentang misi

dapat menghasilkan berbagai manfaat positif yaitu: analis saham tidak hanya membantu meningkatkan harga saham GE, mereka juga membantu untuk menjalankan antusiasme pemasok perusahaan dan pelanggan, serta karyawan sendiri, sehingga meningkatkan komitmen yang dapat meningkatkan kinerja. Dengan demikian strategi mungkin tidak hanya membantu secara teknis melalui koordinasi kerja tetapi juga secara emosional melalui pengembangan keyakinan. Sebuah organisasi tanpa strategi akan seperti seorang individu tanpa kepribadian - tidak diketahui, dan tidak dapat diketahui. Kadang-kadang kurangnya strategi bersifat sementara dan bahkan perlu - misalnya: mungkin menjadi tahap dalam transisi dari strategi outdates ke yang baru yang lebih layak. Atau mungkin mencerminkan kenyataan bahwa lingkungan telah berubah sangat dinamis bahwa akan kebodohan untuk menetap pada konsistensi apapun untuk waktu (seperti dalam perusahaan minyak tahun 1973 - ketika krisis minyak terjadi). Memberikan konsistensi A kembali ke gagasan tentang strategi sebagai konsep menyederhanakan dapat memberikan alasan yang paling jelas tentang mengapa organisasi tampaknya perlu strategi. Strategi diperlukan untuk mengurangi ketidakpastian dan memberikan konsistensi (namun sewenangwenang yang mungkin), untuk memenuhi kebutuhan intrinsik untuk pesanan, dan mempromosikan efisiensi dalam kondisi stabilitas (dengan memusatkan sumber daya dan pemanfaatan pembelajaran masa lalu). Sebuah organisasi tanpa kebingungan strategi pengalaman; kognisi kolektif bisa menjadi kelebihan beban, anggotanya tidak memiliki cara untuk berurusan dengan konsistensi. Dalam hal ini, strategi adalah seperti sebuah teori, memang itu adalah teori, struktur kognitif untuk menyederhanakan dan menjelaskan dunia, dan dengan demikian memfasilitasi tindakan. strategi yang baik, seperti teori yang baik hanya meminimalkan jumlah distorsi. Strategi bukan tentang adoptability dalam perilaku tetapi tentang keteraturan dalam perilaku, bukan tentang kontinuitas tapi tentang konsistensi. Organisasi memiliki strategi untuk mengurangi ketidakpastian, untuk memblokir dan tak terduga, seperti yang ditunjukkan di sini, untuk menentukan arah, fokus usaha, mendefinisikan organisasi. Strategi adalah kekuatan yang menolak perubahan, tidak mendorong hal itu. Konsistensi memberikan kita rasa memegang kendali. Moore membuat titik ini juga: strategi merupakan bantuan dari kecemasan yang diciptakan oleh kompleksitas, ketidakpastian, dan pengetahuan yang tidak lengkap. Karena itu, memiliki unsur paksaan tentang hal itu. Untuk satu strategi hal yang memungkinkan organisasi untuk memusatkan sumber daya dan

memanfaatkan peluang dan kemampuan sendiri yang ada dan pengetahuan untuk sangat maksimal. Selain itu setelah dibentuk, strategi, mengurangi kebutuhan untuk terus belajar dalam arti luas. Agar efisien, setidaknya dalam lingkungan yang stabil, berarti untuk mendapatkan dengan halhal tanpa perlu berpikir mereka melalui setiap waktu. Sebuah organisasi yang terus-menerus menempatkan strateginya dipertanyakan, akan menghambat kemampuannya untuk melanjutkan hal. Target dan melayani pelanggan bukan berdebat yang pasar yang terbaik, membeli dan mengoperasikan mesin bukan bertanya-tanya tentang teknologi yang berbeda, mengatur ulang kursi geladak dan mencari gunung es. Masalah dengan semua ini, tentu saja, adalah bahwa pada akhirnya perubahan situasi, lingkungan mengguncang, relung menghilang. Kemudian semua yang konstruktif dan efisien tentang strategi dibentuk menjadi kewajiban. Perubahan Strategis dalam literatur mungkin datang mudah, manajemen perubahan itu sendiri, dalam praktek, terutama ketika melibatkan perspektif, datang keras. Kuhn mencatat bahwa: "retooling itu mahal". Hal ini terutama berlaku jika tidak hanya mesin yang harus retooled, tetapi pikiran manusia juga! Strategi yang oleh karena itu untuk organisasi apa penutup mata adalah untuk kuda: mereka akan menjaga mereka dalam garis lurus, tapi menghalangi penggunaan penglihatan tepi.