Anda di halaman 1dari 81

Nomor Registrasi : No.

16/PKL/TS-S/P/2012

PROYEK PEMBANGUNAN JALAN LAYANG NON-TOL (JLNT) ANTASARI-BLOK M PAKET TAMAN BRAWIJAYA

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN JURUSAN TEKNIK SIPIL PROGRAM STUDI TEKNIK KONSTRUKSI SIPIL SEMESTER VI

Disusun Oleh:

1. Rio Prasmoro 2. Rucipto Danerland

NIM: 1109020188 NIM: 1109020199

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA 2012

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Praktik Kerja Lapangan Proyek Pembangunan Jalan Layang Non-Tol (JLNT) Antasari -Blok M Paket Taman Brawijaya Rio Prasmoro Rucipto Danerland 1109020188 1109020199

Pembimbing Industri,

Pembimbing Jurusan

Ir. I Wayan Sugata Hutama - Nindya JO

Dr. Ir. Fauzri Fahimuddin, M.Sc NIP. 19590206 198903 1 002

Ketua Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Jakarta

Sidiq Wacono, ST. MT. NIP. 196401071988031001

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

KATA PENGANTAR
Pertama-tama mari kita panjatkan Puji dan Syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapangan ini dengan baik dan tepat pada waktunya. Dimana penyusunan laporan Praktek Kerja Lapangan ini dimaksudkan sebagai hasil observasi mahasiswa selama 8 minggu terhitung sejak 2 januari 2012 sampai 24 februari 2012, di Proyek Jalan Layang Non-Tol Antasari - Blok M, Paket Taman Brawijaya, terhadap proyek sipil yang sedang dilaksanakan di lapangan oleh kontraktor yang ahli di bidangnya, bukan hanya sekedar teori yang telah didapat di perkuliahan. Dengan adanya laporan ini, membuat mahasiswa memiliki tanggung jawab terhadap apa yang telah dikerjakan selama Praktek Kerja Lapangan dengan tujuan mahasiswa benarbenar memahami dan memperhatikan pelaksanaan konstruksi bangunan sipil di lapangan. Akhir kata dengan segala kerendahan hati penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak kekurangan yang harus diperbaiki. Untuk itu penulis mengharapkan masukan berupa kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan laporan ini, penulis juga berharap semoga laporan ini dapat berguna bagi penulis pada khususnya dan para pembaca pada umumnya.

Depok, Maret 2012

Penulis

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

ii

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

DAFTAR ISI
Halaman Pengesahan.......................................................................................................... i Kata Pengantar ..................................................................................................................ii Daftar Isi ........................................................................................................................... iii Daftar Gambar ................................................................................................................... v Daftar Tabel ...................................................................................................................... vi Daftar Lampiran ..............................................................................................................vii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................... 1 1.1 1.2 Latar Belakang ..................................................................................................... 1 Tujuan PKL .......................................................................................................... 2
1.2.1 1.2.2 Tujuan Umum .................................................................................................... 2 Tujuan Khusus.................................................................................................... 2

BAB IIPENGENALAN PERUSAHAAN ........................................................................ 3 2.1 Sejarah Singkat Perusahaan ................................................................................. 3


2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 Profil Perusahaan PT. Hutama Karya ................................................................. 3 Visi, Misi, Motto dan Budaya Perusahaan PT. Hutama Karya .......................... 4 Profil Perusahaan PT. Nindya Karya.................................................................. 5 Visi, Misi dan Motto PT. Nindya Karya ............................................................ 7

2.2

Organisasi Perusahaan.......................................................................................... 7
2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 Organisasi Perusahaan PT. Hutama Karya ......................................................... 7 Tugas dan Wewenang ........................................................................................ 8 Organisasi Perusahaan PT. Nindya Karya........................................................ 10 Tugas dan Wewenang ...................................................................................... 11

2.3

Pelaksanaan Disiplin Kerja dan Lain-lain .......................................................... 14


2.3.1 2.3.2 Pelaksanaan Disiplin Kerja PT. Hutama Karya ............................................... 14 Pelaksanaan Disiplin Kerja PT. Nindya Karya ................................................ 15

BAB IIIPENGENALAN PROYEK................................................................................ 19 3.1 Prosedur Mendapatkan Proyek........................................................................... 19


3.1.1 3.1.2 Proses Mendapatkan Proyek Secara Umum ..................................................... 19 Proses Mendapatkan Poyek Jalan layang Non Tol Antasari Blok M ............ 20

3.2

Gambaran Umum Proyek ................................................................................... 22

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

iii

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya
3.2.1 3.2.2 3.2.3 3.2.4 Dasar Hukum.................................................................................................... 22 Data Umum Proyek .......................................................................................... 22 Fixed Unit Price Contract ................................................................................. 23 Data Teknis Proyek .......................................................................................... 23

3.3 3.4

Personalia dan Organisasi Proyek ...................................................................... 24 Proses Pelaksanaan Proyek ................................................................................ 32


3.4.1 3.4.2 3.4.3 3.4.4 3.4.5 3.4.6 3.4.7 3.4.8 3.4.9 Pekerjaan Persiapan.......................................................................................... 33 Pekerjaan U-ditch ............................................................................................. 38 Pekerjaan Bore Pile .......................................................................................... 40 Pekerjaan Pile Cap ........................................................................................... 43 Pekerjaan Pier Beton K.600 ............................................................................. 46 Pekerjaan Pier Head Beton K.600 .................................................................... 49 Pekerjaan Pot Bearing ...................................................................................... 51 Pekerjaan Erection Box Girder......................................................................... 53 Pekerjaan Expantion Joint ................................................................................ 56

3.4.10 Pekerjaan Parapet Beton................................................................................... 59 3.4.11 Pekerjaan Railing Jembatan Beton ................................................................... 60 3.4.12 Pekerjaan Perkerasan Asphalt .......................................................................... 62 3.4.13 Pekerjaan Marka Thermoplastik ...................................................................... 64

BAB IV KEGIATAN YANG DIAMATI ....................................................................... 65 4.1 Pekerjaan yang Diamati ..................................................................................... 65
4.1.1 4.1.2 4.1.3 Erection Box Girder ......................................................................................... 65 Stressing Box Girder ........................................................................................ 68 Pengecoran Pier Head ...................................................................................... 70

4.2 4.3

Lingkup Pekerjaan.............................................................................................. 72 Tugas Selama Praktek ........................................................................................ 72

BAB V PENUTUP............................................................................................................ 73 5.1 5.2 Kesimpulan......................................................................................................... 73 Saran ................................................................................................................... 73

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

iv

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.2-1 Struktur Organisasi PT. Hutama Karya (Persero) ........................................ 8 Gambar 2.2-2 Struktur Organisasi PT. Nindya Karya (Persero) ....................................... 10 Gambar 3.1-1 Surat Pengumuman Pemenang Lelang ....................................................... 21 Gambar 3.3-1 Struktur Organisasi Proyek JLNT, Paket Taman Brawijaya ...................... 26 Gambar 3.4-1 Urutan Kerja Proyek JLNT, Paket Taman Brawijaya ................................ 32 Gambar 3.4-2Urutan Pekerjaan Pile Cap ........................................................................... 44 Gambar 3.4-3 Urutan pekerjaan pier beton........................................................................ 47 Gambar 3.4-4 Urutan Pekerjaan Pot Bearing .................................................................... 52 Gambar 3.4-5 Urutan Pekerjaan Erection Box Girder ....................................................... 54 Gambar 3.4-6 Urutan Pekerjaan Expantion Joint .............................................................. 57 Gambar 3.4-7 Urutan Pekerjaan Parapet Beton ................................................................. 59 Gambar 3.4-8 Urutan Pekerjaan Railing Jembatan Beton ................................................. 61 Gambar 3.4-9 Urutan Pekerjan Asphalt ............................................................................. 62 Gambar 4.1-1 Pelaksanaan Pekerjaan Erection Box Girder .............................................. 68 Gambar 4.1-2 Pelaksanaan Pekerjaan Stressing Box Girder ............................................. 70 Gambar 4.1-3 Pelaksanaan Pekerjaan Pengecoran Pier Head ........................................... 72

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

DAFTAR TABEL

Tabel 3.4-1Daftar Alat, Bahan dan Tenaga Pekerjaan Persiapan ...................................... 37 Tabel 3.4-2Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan U-Ditch ........................................ 39 Tabel 3.4-3Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Bore Pile ...................................... 41 Tabel 3.4-4Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Pile Cap ........................................ 44 Tabel 3.4-5Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Pier Beton .................................... 47 Tabel 3.4-6Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Pier Beton .................................... 49 Tabel 3.4-7 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Pot Bearing ................................. 52 Tabel 3.4-8 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Erection Box Girder .................... 54 Tabel 3.4-9 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Expantion Joint ........................... 57 Tabel 3.4-10 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Parapet Beton ............................ 60 Tabel 3.4-11 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Railing ....................................... 61 Tabel 3.4-12 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Asphalt ...................................... 63

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

vi

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 Lampiran 6

: Surat Permohonan PKL : Surat Jawaban dari Perusahaan : Surat Keterangan Telah Menyelesaikan PKL : Gambar-Gambar Proyek : Foto-Foto Proyek : Laporan Kegiatan Harian

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

vii

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Politeknik merupakan salah satu lembaga pendidikan tinggi yang lulusannya diharapkan memiliki keahlian dan keterampilan yang dewasa ini sangat dibutuhkan, sehingga keberadaannya dapat mendukung kualitas sumber daya manusia dalam menunjang pembangunan. Program pendidikan politeknik adalah program Diploma III dengan waktu pendidikan selama 6 semester. Sebagai ahli madya, lulusan politeknik diharapkan dapat menjembatani kesenjangan antara lulusan perguruan tinggi (strata 1) dengan lulusan sekolah kejuruan teknik. Oleh karena itu Politeknik diharapkan mampu menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan, cerdas, terampil dalam menghadapi masalah yang dihadapi. Mahasiswa Politeknik Negeri Jakarta Jurusan Teknik Sipil, pada

akhirsemester V dan awal semester VIdiwajibkan mengikuti program Praktek KerjaLapangan (PKL) selama 8 (delapan) minggupada suatu proyek

industrikonstruksi. Penempatan mahasiswa pada suatu proyek industri konstruksi tersebutdimaksudkan untuk meningkatkan wawasan berpikir dan pengetahuan yang lebihluas. Dengan pelaksanaan PKL tersebut diharapkan lulusannya dapat benarbenarmemiliki bekal kemampuan yang cukup bisa diandalkan dalam

menghadapitantangan tugas sesuai bidangnya. Disamping itu kegiatan PKL merupakan salahsatu sarana untuk menjalin hubungan antara Politeknik dengan dunia industri. Laporan ini disusun berdasarkan pengamatan dan peninjauan langsung pada pekerjaan pembangunan Jalan Layang Non Tol (JLNT) Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya, Proyek ini merupakan proyek yang dimiliki oleh Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta. Proyek ini dikerjakan oleh PT. Hutama Karya dan PT. Nindya Karya - JO (Joint Operation), yang dimulai pada bulan November 2010 dan selesai pada bulan

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Agustus. Pengamatan dan peninjauan langsung dilakukan dalam rangka memenuhi syarat kelulusan sebagai salah satu mata kuliah wajib yang harus ditempuh mahasiswa Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Jakarta.

1.2 TUJUAN PKL


1.2.1 Tujuan Umum Agar mahasiswa mengetahui dan menghayati proses pelaksanaan suatu kegiatan proyek/industri konstruksi sehingga memiliki wawasan dan
pengetahuan yang luas sehingga dapat mempersiapkan diri dalam mengisi kebutuhan pada dunia industri.

1.2.2

Tujuan Khusus
A. Agar

mahasiswa

dapat

menjelaskan

proses

pelaksanaan

proyek/industrikonstruksi
B. Agar

mahasiswa

dapat

menjelaskan

struktur

organisasi

proyek/industrikonstruksi
C. Agar mahasiswa dapat menjelaskan pembagian tugas (job discription) semua personal yang terlibat dalam pelaksanaan proyek/industrikonstruksi D. Agar

mahasiswa

dapat

menerapkan

kemampuannya

di

proyek/industrikonstruksi sesuai dengan kemampuan yang diperoleh


selama kuliah. E. Agar mahasiswa dapat melaksanakan tugas yang diberikan oleh

proyekindustri sesuai dengan target mutu dan ketelitian yang diperlukan F. Agar mahasiswa dapat membuat laporan PKL dengan baik dan sesuaidengan tata cara penulisan ilmiah

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

BAB II PENGENALAN PERUSAHAAN

2.1 SEJARAH SINGKAT PERUSAHAAN


2.1.1 Profil Perusahaan PT. Hutama Karya PT. Hutama Karya (persero) selanjutnya disebut PT.HK awalnya merupakan perusahaan swasta Hindia Belanda Hollandsche Beton Maatshappij yang dinasionalisasi pada tahun 1961 berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) RI No. 61/1961 tanggal 29 Maret 1961 dengan nama PN. HUTAMA KARYA, yang kemudian berdasarkan Surat Keputusan Bersama Direksi dan Dewan Komisaris No. DU/MK.136/KPTS/03/2009 tanggal 29 Januari 2009 tentang Penetapan Hari Ulang Tahun Hutama Karya, tanggal 29 Maret ditetapkan sebagai hari ulang tahun Hutama Karya. Status perusahaan berubah menjadi Perseroan Terbatas berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 14 tahun 1971 juncto Akta Perseroan Terbatas No. 74 tanggal 15 Maret 1973, juncto Akta Perubahan No.48 tanggal 8 Agustus 1973 yang keduanya dibuat dihadapan Notaris Kartini Mulyadi,SH. Dari segi fasilitas pendukung, saat ini PT. Hutama Karya berkantor di Jl. Letjen Haryono MT Kav.No.8 Jakarta Timur. Merupakan tonggak transformasi Hutama Karya dari perusahaan swasta 'Hollandsche Beton Maatshappij menjadi PN. HUTAMA KARYA. Sejak phase transformasi, Hutama Karya telah menghasilkan karya konstruksi yang bernilai sejarah dan monumental seperti Monumen Pancoran, Gedung DPR/MPR RI. Pada phase ini Prof. DR. Ir. Sutami ditetapkan sebagai Founding Father karena jasanya dalam mengembangkan perusahaan dengan karya-karya monumental pada eranya. Menandai dimulainya teknologi Beton pra Tekan di Indonesia, dimana Hutama Karya telah mengenalkan sistem prategang BBRV dari

Swiss.Sebagai wujud eksistensi terhadap teknologi ini Hutama Karya membentuk divisi khusus prategang. Pada dekade ini Hutama Karya berubah status menjadi PT. Hutama Karya(Persero).

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Mengantisipasi tantangan bisnis konstruksi yang semakin berkembang dan kompetisi, PT. Hutama Karya(Persero) telah melakukan terobosan diversifikasi usaha dengan mendirikan Unit Bisnis Haka Pole yaitu Pabrik Tiang Penerangan Jalan Umum berbagai type dari baja bersegi delapan (Oktagonal) dan melakukan ekspansi usaha di luar negeri serta awal inovasi teknologi dengan ditemukannya LPBH-80 SOSROBAHU (Landasan Putar Bebas Hambatan) oleh Dr. Ir. Tjokorda Raka Sukawati yang dijuluki sebagai Entrepreneur Sejati. Sejalan dengan pengembangan inovasi yang terus menerus dan mengikuti kemajuan teknologi konstruksi yang berkembang pesat, PT. Hutama Karya telah mampu menghasilkan produk dengan teknologi tinggi berupa: Jembatan Bentang Panjang (Suspesion Cable Bridge, Balanced Cantilever Bridge, Arch SteelBridge). PT Hutama Karya telah memenuhi standar internasional dalam hal kualitas, keselamatan kerja dan lingkungan dengan didapatkannya sertifikasi ISO 9002:1994, OHSAS 18001:1999. Pada dekade ini, muncul sesosok Change Leader bagi perusahaan yang membawa perubahan disemua lini, baik majerial dan sistemik maupun kepersonaliaan yang membawa pada trend kinerja yang semakin membaik melalui merevitalisasi diri dengan melakukan pengembangan usaha pada sektor swasta dengan pembangunan: High Rise Building (Bakrie Tower, Apartemen), infrastruktur (Jalan TOL). Seiring dengan perkembangan tersebut, kualitas dan mutu tetap menjadi perhatian PT. Hutama Karya.Hal ini terbukti dengan didapatkannya ISO 9001:2000 dan ISO 14001:2004. Selain itu, berbagai rencana di masa depan dicanangkan, salah satunya adalah menjadi perusahaan terbuka pada tahun 2011. 2.1.2 Visi, Misi, Motto dan Budaya Perusahaan PT. Hutama Karya A. Visi Menjadi Perusahaan Industri Konstruksi Yang Handal dan Terkemuka.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya B. Misi Meningkatkan nilai perusahaan di bidang industri konstruksi secara profesional (Stakeholder). C. Motto "Inovasi Untuk Solusi" Yang mengandung makna: "Upaya untuk mewujudkan produk unggulan dan pembaruan yang disertai dengan sikap, pemikiran dan tindakan yang mendorong tercapainya solusi dengan produktivitas yang tinggi". D. Budaya Perusahaan Profesionalitas : Mempunyai keahlian yang dibarengi dengan etika nilai dan tindakan yang tepat sesuai dengan situasi dan kondisi yang terjadi. Berorientasi pada pelanggan : Senantiasa memelihara hubungan baik yang saling menguntungkan dengan menjaga kepercayaan dan mutu untuk memenuhi kepuasan pelanggan Inovasi : Secara berkesinambungan melakukan dan memenuhi harapan Pemangku Kepentingan

pembelajaran dan riset guna memberikan solusi inovatif kepada pelanggan Kerjasama Tim : Menjunjung tinggi kerjasama tim guna

memberikan pelayanan yang terbaik kepada pelanggan 2.1.3 Integritas : Menghormati dan melaksanakan komitmen

Profil Perusahaan PT. Nindya Karya PT. Nindya Karya merupakan perusahaan yang bergerak dibidang usaha jasa konstruksi dan sedang mengembangkan usaha dibidang EPC (Engineering Procurement and Construction). Dimulai dari perusahaan milik Belanda NV NederlanseAaneming Maatschappij Voorheen Firma H.F. Boersma, pada tanggal 15 maret 1973 menjadi PT. Nindya Karya (Persero).PT. Nindya Karya (Persero)telah berkembang dengan cepat dan

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya hari ini dengan 4 Kantor Wilayah yang meliputi wilayah Sumatera, Jawa Tengah, Bali & Nusa Tenggara, Sulawesi & Papua serta Divisi Konstruksi & Properti. Perusahaan merasa yakin bahwa Kantor-kantor Wilayah tersebut merupakan perwakilan yang mewakili di setiap dan masing-masing Provinsi di Tanah air. Dari segi fasilitas pendukung, saat ini PT. Nindya Karya berkantor di Jl.Letjend.MT. Haryono Kav.22 Jakarta Timur. Peningkatan kinerja yang berkelanjutan adalah usaha PT. Nindya Karya (persero) untuk selalu memberikan kepuasan kepada stakeholder, dinyatakan dalam kebijakan mutu perusahaan yang terintegrasikan dalam sistem manajemen mutu ISO 9001-2008, sistem manajemen K3/OHSAS 18001-2007 dan sistem manajemen lingkungan ISO 14001-2007 serta pelaksanaan tata kelola perusahaan yang baik secara menyeluruh. Agar dapat mendukung berbagai kegiatan di lapangan yang disadari selama tiga tahun terakhir, berusaha mendapatkan alat berat yang sangat banyak, dengan cara demikian ada peningkatan kemampuan dan availability yang sangat diperlukan dalam pelaksanaan. Pada saat ini perusahaan memiliki ratusan unit alat berat yang merupakan bagian dari sejumlah besar peralatan pendukung dan perlengkapannya.Juga penting armada alat berat pemadatan jalan yang tersebar di seluruh tanah air. Pemikiran yang seksama dilimpahkan untuk pengembangan sumber daya manusia.Banyak kesempatan untuk mendapatkan pendidikan tambahan dan untuk menghadiri kursus-kursus pelatihan yang diatur perusahaan guna memungkinkan karyawan menyesuaikan diri sesuai tuntutan era globalisasi dan menuntun mereka kepada teknologi tinggi berkaitan bidang pekerjaan. Dari total 277 orang karyawan PT. Nindya Karya (Persero), 192 orang Sarjana yang terdiri dari : S2 Teknik, S2 Bisnis, Sarjana Teknik & non Teknik, serta Diploma Tiga Teknik & non Teknik. Catatan selama periode tahun 2002 sampai dengan 2005

memperlihatkan bahwa angka produksi meningkat rata-rata +/- 54,50 % per tahun pada setiap hasil pencapaian proyek-proyek sejenis seperti irigasi,

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya pembuatan jalan, konstruksi jembatan, gedung tinggi dan lain-lainnya yang didapatkan dari tender-tender internasional dan lokal. 2.1.4 Visi, Misi dan Motto PT. Nindya Karya A. Visi Menjadikan PT NINDYA KARYA (Persero) sebagai perusahaan yang unggul dan tangguh dalam bidang industri jasa konstruksi. B. Misi Menyediakan barang atau jasa yang bermutu tinggi. Berdaya saing kuat di pasar dalam negeri atau internasional. Memupuk keuntungan guna meningkatkan nilai perusahaan dan memenuhi kewajiban terhadap Shareholder sebagai salah satu Stakeholder utama serta stakeholder lainnya. C. Motto kami harus bekerja keras untuk menyelesaikan tugas-tugas kami guna menyempurnakan kepuasan pelanggan dan dalam semangat yang sama,kami akan senantiasa meningkatkan kinerja di masa yang akan datang.

2.2 ORGANISASI PERUSAHAAN


2.2.1 Organisasi Perusahaan PT. Hutama Karya Untuk menjalankan visi dan misi perusahaan, PT. Hutama Karya membagi struktur organisasi menjadi 4 yang diketuai oleh seorang direktur. Struktur organisasi PT. Hutama Karya yaitu seperti tergambar dibawah ini.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

Gambar 2.2-1 Struktur Organisasi PT. Hutama Karya (Persero)

2.2.2

Tugas dan Wewenang Rincian tanggung jawab pekerjaan A. Direktur Utama 1. Menentukan kebijaksanaan dan melaksanakan ketetapan-ketetapan yang ditentukan dalam sistem manual mutu perusahaan. 2. Mengendalikan dan mengawasi pelaksanaan dari kebijaksanaan yang telah digariskan agar tujuan perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien. 3. Memberikan arahan kebijaksanaan umum perusahaan beserta langkah-langkah pelaksanaannya,termasuk penetapan sasaran/target yang akan dicapai. 4. Mencari dan menerima order pekerjaan sesuai dengan target perusahaan/ kemampuan pelaksanaan pekerjaan. 5. Bertanggung jawab terhadap komisaris.

B. Direktur I(Teknik) 1. Membantu direktur utama menentukan kebijakan dan

melaksanakan ketetapan-ketetapan yang ditentukan dalam sistem Manual Mutu Perusahaan.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 2. Membantu Direktur Utama mengendalikan dan mengawasi

pelaksanaan dari kebijakan yang telah digariskan agar tujuan dan sasaran perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien. 3. Membantu Direktur Utama memberikan arahan kabijaksanaan umum perusahaan beserta penetapan langkah-langkah yang akan

pelaksanaannya,termasuk dicapai.

sasaran/target

4. Bertanggung jawab atas tinjauan kontrak. 5. Membina bidang-bidang atau jabatan di bawahnya seperti: Marketing Manager,QHSE Manager, Cost Control Manager, dan Engineering Manager. 6. Bertanggung jawab tehadap Direktur Utama.

C. Direktur II (Operasi) 1. Membantu Direktur Utama menentukan kebijakan-kebijakan dan melaksanakan ketetapan ketetapan yang ditentukan dalam sistem manual Mutu Perusahaan. 2. Membantu Direktur Utama mengendalikan dan mengawasi

pelaksanaan dari kebijaksanaan yang telah digariskan agar tujuan dan sasaran perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien. 3. Membantu Direktur Utama memberikan arahan kebijaksanaan umum perusahaan beserta langkah-langkah pelaksanaannya,

termasuk penetapan sasaran/target yang akan dicapai. 4. Bertanggung jawab atas tinjauan kontrak. 5. Membina bidang-bidang atau jabatan di bawahnya seperti: Purchasing Manager, Administrasi Proyek Manager, dan Site Manager. 6. Bertanggung jawab kepada Direktur Utama. D. Direktur III (Pengembangan SDA)

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 1. Membantu Direktur Utama menentukan kebijakan-kebijakan dan melaksanakan ketetapanketetapan yang ditentukan dalam sistem manual Mutu Perusahaan. 2. Membantu Direktur Utama mengendalikan dan mengawasi

pelaksanaan dari kebijaksanaan yang telah digariskan agar tujuan dan sasaran perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien. 3. Membantu Direktur Utama memberikan arahan kebijaksanaan umum perusahaan beserta langkah-langkahpelaksanaannya,termasuk penetapan sasaran/target yang akan dicapai. 4. Bertanggung jawab atas HRD dan Finansial. 5. Bertanggung jawab terhadap Direktur Utama. 2.2.3 Organisasi Perusahaan PT. Nindya Karya Untuk menjalankan visi dan misi perusahaan, PT. Nindya Karya membagi struktur organisasi menjadi 6 divisi yang diketuai oleh Direktur Operasi. Struktur organisasi PT. Hutama Karya yaitu seperti tergambar dibawah ini.

Gambar 2.2-2 Struktur Organisasi PT. Nindya Karya (Persero)

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

10

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

2.2.4

Tugas dan Wewenang Rincian tanggung jawab pekerjaan A. Direktur Utama 1. Menentukan kebijaksanaan dan melaksanakan ketetapan-ketetapan yang ditentukan dalam sistem manual mutu perusahaan. 2. Mengendalikan dan mengawasi pelaksanaan dari kebijaksanaan yang telah digariskan agar tujuan perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien. 3. Memberikan arahan kebijaksanaan umum perusahaan beserta langkah-langkah pelaksanaannya,termasuk penetapan sasaran/target yang akan dicapai. 4. Mencari dan menerima order pekerjaan sesuai dengan target perusahaan/ kemampuan pelaksanaan pekerjaan. 5. Bertanggung jawab terhadap komisaris.

B. Direktur I(Teknik) 1. Membantu direktur utama menentukan kebijakan dan melaksanakan ketetapan-ketetapan yang ditentukan dalam sistem Manual Mutu Perusahaan. 2. Membantu Direktur Utama mengendalikan dan mengawasi

pelaksanaan dari kebijakan yang telah digariskan agar tujuan dan sasaran perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien. 3. Membantu Direktur Utama memberikan arahan kabijaksanaan umum perusahaan beserta penetapan langkah-langkah yang akan

pelaksanaannya,termasuk dicapai.

sasaran/target

4. Bertanggung jawab atas tinjauan kontrak. 5. Membina bidang-bidang atau jabatan di bawahnya seperti: Marketing Manager,QHSE Manager, Cost Control Manager, dan Engineering Manager.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

11

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 6. Bertanggung jawab tehadap Direktur Utama.

C. Direktur II (Operasi) 1. Membantu Direktur Utama menentukan kebijakan-kebijakan dan melaksanakan ketetapan ketetapan yang ditentukan dalam sistem manual Mutu Perusahaan. 2. Membantu Direktur Utama mengendalikan dan mengawasi

pelaksanaan dari kebijaksanaan yang telah digariskan agar tujuan dan sasaran perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien. 3. Membantu Direktur Utama memberikan arahan kebijaksanaan umum perusahaan beserta langkah-langkah pelaksanaannya,

termasuk penetapan sasaran/target yang akan dicapai. 4. Bertanggung jawab atas tinjauan kontrak. 5. Membina bidang-bidang atau jabatan di bawahnya seperti: Purchasing Manager, Administrasi Proyek Manager, dan Site Manager. 6. Bertanggung jawab kepada Direktur Utama.

D. Direktur III (Pengembangan SDA) 1. Membantu Direktur Utama menentukan kebijakan-kebijakan dan melaksanakan ketetapanketetapan yang ditentukan dalam sistem manual Mutu Perusahaan. 2. Membantu Direktur Utama mengendalikan dan mengawasi

pelaksanaan dari kebijaksanaan yang telah digariskan agar tujuan dan sasaran perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien. 3. Membantu Direktur Utama memberikan arahan kebijaksanaan umum perusahaan beserta langkah-langkahpelaksanaannya,termasuk penetapan sasaran/target yang akan dicapai. 4. Bertanggung jawab atas HRD dan Finansial. 5. Bertanggung jawab terhadap Direktur Utama.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

12

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

E. Dewan Direksi 1. Melakukan pengawasan atas jalannya perusahaan dan memberikan nasihat atau masukan kepada direktur. 2. Melakukan tugas dewan direksi berdasarkan kepentingan perusahaan dan sesuai dengan maksud dan tujuan dari perusahaan 3. Dewan komisaris dapat diamanatkan dalam anggaran dasar untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu direktur berhalangan dalam keadaan tertentu. F. Komite Audit 1. Membantu dewan direksi dalam melakukan pengawasan atas kinerja perusahaan. 2. Review pengadilan system intern perusahaaan 3. Memastikan kualitas laporan keuangan. 4. Meningkatkan efektivitas audit G. Staf Ahli Direksi 1. Staf ahli bertanggung jawab pada Direktur 2. Staf ahli berfungsi membantu Direksi perusahaan dalam menangani hal khusus sesuai bidangnya yang diperintahkan direktur utama 3. Staf ahli mempunyai tugas: a. Mengerjakan pekerjaan secara mandiri b. Melakukan koordinasi dengan Bagian / Cabang / unit terkait dalam hal pelaksanaan tugas sesuai perintah Direktur Utama c. Mengumpulkan semua data yang diperlukan selama tugas d. Melakukan analisa data dan permasalahan terkait tugas yang sedang dilakukan dilapangan e. Melaporkan hasil pelaksanaan tugasnya kepada direktur utama dan memberikan tembusan kepada direktur bidang lainnya f. Menyimpan dengan baik hasil pelaksanaannya pada sub bagian sekertariat

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

13

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya g. Dalam hal tertentu bekerjasama dengan staff ahli lainnya.

H. Sekertariat Perusahaan 1. Mengadakan pencatatan dari semua kegiatan manajemen 2. Sebagai alat pelaksana ketatausahaan 3. Sebagai alat komunikasi perusahaan 4. Sebagai pusat dokumentasi

I. Satuan Pengawas Intern Fungsi: 1. Membantu direktur utama dalam menyelenggarakan penilaian atas system pengendalian, pengelolaan manajemen serta memberikan saran perbaikan 2. Sebagai mitra kerja dari komite audit dan auditor eksternal 3. Sebagai mitra kerja strategis unit kerja dalam mencapai sasaran usaha

Tugas: 1. Melakukan Program Kerja Pengawasan Tahunan (PKPT) sesuai dengan arahan dari Direktur Utama 2. Melaksanakan Audit khusus sesuai permintaan dari Direktur Utama 3. Membuat dan menyampaikan laporan temuan hasil audit dan saran perbaikan hasil audit kepada Direktur Utama. 4. Melakukan pemantauan pelaksanaan tindak lanjut hasi audit SPI maupun eksternal auditor.

2.3 PELAKSANAAN DISIPLIN KERJA DAN LAIN-LAIN


2.3.1 Pelaksanaan Disiplin Kerja PT. Hutama Karya Terlepas dari keharusan penerapan prinsip-prinsip Good Corporate Governance (GCG) sebagaimana Keputusan Menteri Badan Usaha Milik Negara No.Kep:117/M-MBU/2002 tanggal 31 Juli 2002 tentang Penerapan

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

14

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Praktik GCG pada BUMN, HK sebagai perusahaan BUMN telah dikelola berdasarkan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku serta Anggaran Dasar Perusahaan yang mengatur praktik pengelolaan perusahaan berdasarkan prinsip-prinsip tata kelola perusahaan yang baik ('Tarif'). Untuk memformalkan praktik tersebut, maka dilakukan kodifikasi berdasarkan kelaziman prinsip GCG terhadap praktek yang selama ini dilakukan dalam proses bisnis. Hasil kodifikasi tersebut kemudian disyahkan sebagai Instrument GCG HK melalui Surat Keputusan Bersama Dewan Komisaris dan Direksi dengan Nomor 494/KPTS/44/2005 tanggal 24 Pebruari 2005 tentang Penerapan Panduan Good Corporate Governance dan sejak saat itu, melalui Pernyataan Janji dan Tekad Untuk Menerapkan Good Corporate Governance dari Dewan Komisaris dan Direksi, maka HK secara resmi mengelola Perusahaan secara baik berdasarkan prinsip GCG. Instrumen GCG yang mendasari tata kelola perusahaan HK, terdiri dari: 1. Pedoman Tata Kelola Perusahaan 2. Board Manual 3. Piagam Komite Audit 4. Pedoman Etika dan Perilaku 2.3.2 Pelaksanaan Disiplin Kerja PT. Nindya Karya Pedoman umum perilaku etis, seluruh direksi dan karyawan yaitu : 1. Menjunjung tinggi keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. 2. Menggunakan pengetahuan dan kemampuan untuk kesejahteraan umat manusia secara berkelanjutan. 3. Bekerja secara profesional untuk kepentingan perusahaan, masyarakat, bangsa dan negara. 4. Meningkatkan pengetahuan dan kompetensi serta menjunjung tinggi martabat profesinya. 5. Bertindak konsekuen, jujur dan adil dalam menjalankan profesinya.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

15

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 6. Menghormati jabatan dan kedudukan orang lain dan tidak boleh merugikan nama baik jabatan dan kedudukan orang lain. 7. Memperhatikan dengan sungguh-sungguh dan tidak mengganggu kepentingan umum khususnya yang menyangkut lingkungan. 8. Setia dan taat pada peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. 9. Bersedia memberi bimbingan dan pelatihan untuk peningkatan profesionalisme sesama anggota. 10. Memenuhi baku kinerja dan tanggung jawab profesi dengan integritas tinggi dan tidak akan menerima pekerjaan di luar bidang keahlian teknisnya. 11. Menjunjung tinggi martabat profesi, bersikap terhormat, dapat dipercaya, dan bertanggung jawab secara profesional berazaskan kaidah keilmuan, kepatutan dan kejujuran intelektual. 12. Dengan menggunakan pengetahuan & keahlian yang dimilikinya menyampaikan pendapat dan pernyataan dengan jujur berdasarkan bukti dan tanpa membedakan pangkat dan jabatan. 13. Anggota Direksi dan Komisaris wajib membuat surat pernyataan mengenai benturan kepentingan sehingga dapat bertindak secara independent dalam arti tidak mempunyai kepentingan yang dapat mengganggu kemampuannya untuk melaksanakan tugasnya secara mandiri dan kritis. 14. Para anggota Direksi dilarang melakukan transaksi yang mempunyai benturan kepentingan dan mengambil keuntungan dari kegiatan BUMN yang dikelolanya selain gaji dan fasilitas sebagai anggota Direksi , yang ditentukan oleh RUPS/Pemilik Modal 15. Anggota Direksi dan Komisaris wajib melaporkan kepada perusahaan mengenai kepemiikan sahamnya dan atau keluarga-keluarganya pada perusahaan dan perseroan lain 16. Direksi dan karyawan BUMN dilarang untuk meberikan atau menawarkan atau menerima baik langsung maupun tidak langsung sesuatu yang berharga kepada pelanggan atau seorang Pejabat Pemerintah untuk mempengaruhi atau sebagai imbalan atas apa yang

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

16

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya telah dilakukannya dan tindakan lainnya sesuai Peraturan Perundangundangan yang berlaku;Suatu tanda terimakasih dalam kegiatan usaha, seperti hadiah, sumbangan, atau entertainment tidak boleh dilakukan pada suatu keadaan yang dapat dianggap sebagai perbuatan yang tidak patut. 17. Dalam batas kepatutan, donasi untuk tujuan amal dapat dibenarkan. Donasi untuk tujuan lain hanya boleh dilakukan sesuai dengan peraturan Perundang-undangan yang berlaku. 18. Harus menjaga agar informasi perusahaan selalu memenuhi karakteristik mudah dipahami, relevan, penting serta dapat diandalkan.

Pedoman umum perilaku etis, seluruh komisaris dan komite audityaitu : 1. Anggota Komisaris/ Dewan Komisaris wajib membuat surat pernyataan mengenai benturan kepentingan sehingga dapat bertindak secara independent dalam arti tidak mempunyai kepentingan yang dapat menggangu kemampuannya untuk melaksanakan tugasnya secara mandiri dan kritis; 2. Anggota Komisaris/Dewan Komisaris dan Komite Audit dilarang melakukan transaksi yang mempunyai benturan kepentingan dan mengambil keuntungan dari kegiatan BUMN yang dikelolanya selain gaji dan fasilitas sebagai anggota Komisaris & Komite Audit, yang ditentukan oleh RUPS/ Pemilik Modal; 3. Anggota Komisaris /Dewan Komisaris dan Komite Audit dilarang untuk meberikan atau menawarkan atau menerima baik langsung maupun tidak langsung sesuatu yang berharga kepada pelanggan atau seorang Pejabat Pemerintah untuk mempengaruhi atau sebagai imbalan atas apa yang telah dilakukannya dan tindakan lainnya sesuai Peraturan Perundangundangan yang berlaku; Suatu tanda terimakasih dalam kegiatan usaha, seperti hadiah, sumbangan, atau entertainment tidak boleh dilakukan pada suatu keadaan yang dapat dianggap sebagai perbuatan yang tidak patut.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

17

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 4. Dalam hubungannya dengan Pemegang Saham, Komisaris berkewajiban untuk : Memberikan pendapat dan saran kepada Rapat Umum Pemegang Saham mengenai Rencana Jangka Panjang Perusahaan dan Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan dan Laporan Tahunan yang diusulkan Direksi. Mengikuti perkembangan kegiatan Perusahaan, memberikan

pendapat dan saran kepada Rapat Umum Pemegang Saham mengenai setiap masalah yang dianggap penting bagi kepengurusan perusahaan. Melaporkan dengan segera kepada Rapat Umum Pemegang Saham apabila terjadi gejala menurunnya kinerja perusahaan.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

18

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

BAB III PENGENALAN PROYEK

3.1 PROSEDUR MENDAPATKAN PROYEK


3.1.1 Proses Mendapatkan Proyek Secara Umum Dalam menentukan kontraktor pelaksana dalam suatu pembangunan proyek, dilakukan proses yang sudah ditentukan untuk mencapai kontrak/perjanjian dan pekerjaan dapat dilakukan. Dimana proses yang dilakukan oleh kontraktor dalam mendapatkan proyek adalah sebagai berikut: A. Pelelangan Yaitu pengadaan barang/jasa yang dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas melalui media cetak atau pengumuman resmi, sehingga masyarakat luas/dunia usaha yang berminat dan memenuhi kualifikasi dapat mengikutinya, dan nantinya didapat harga penawaran yang kompetitif. Pelelangan itu sendiri terdiri dari dua macam: 1. Pelelangan terbuka. Diikuti oleh semua jasa konstruksi yang berminat dan sesuai dengan bidang dan sub bidang kerja/grade 2. Pelelangan terbatas. Hanya diikuti oleh jasa konstruksi yang diundang dan sesuai dengan bidang dan sub bidang yang dikerjakan.

B. Pemilihan Langsung Yaitu pengadaan barang/jasa yang dilakukan tanpa melalui pelelangan dan hanya diikuti oleh penyedia barang/jasa yang memenuhi syarat. Pemilihan langsung dilakukan dengan cara membandingkan penawaran (dimana terdapat tiga penawaran) dan melakukan negosiasi baik teknik maupun harga, sehingga diperoleh harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggungjawabkan.

C. Penunjukan Langsung

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

19

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Yaitu pengadaan barang/jasa dengan cara menunjuk langsung kepada satu penyedia barang/jasa. Penunjukan langsung ini dilakukan bila dalam kondisi bencana alam, hak paten dan bila telah dua kali lelang gagal.Nilainya pun kurang dari 50 juta. 3.1.2 Proses Mendapatkan Poyek Jalan layang Non Tol Antasari Blok M Diawali dengan pengajuan tender pada pihak owner,sistem tender yang digunakan adalah sistem dua sampul, dengan gambaran sistem sebagai berikut : A. Sampul 1 : 1. Data administrasi : Syarat administrasi Jaminan penawaran Surat kuasa penandatanganan penawaran Surat pernyataan kebenaran data KSO Surat penawaran tanpa harga

2. Data teknis : Metode pelaksanaan Schedule Daftar peralatan Daftar personil Daftar pekerja yang dikontrak Daftar satuan upah dan alat Analisa harga satuan

B. Sampul 2 : Daftar harga penawaran

Pada saat pembukaan penawaran, terlebih dahulu dicek kelengkapan administrasi dan data teknisnya kemudian dievaluasi dan menentukan peserta yang lolos sampul 1. Penilaian peserta lolos sampul 1 adalah

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

20

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 1. Alat ( alat milik perusahaan dan alat yang disewa ) 2. Personil dinilai berdasarkan SKA ( Surat Keterangan Ahli ) yang memiliki tingkat SKA utama, dan madya 3. Metode kerja Cat :Point yang harus dicapai pada sampul 1 adalah lebih dari 75

Setelah menentukan peserta pemenang sampul 1 barulah dibuka harga (sampul 2), penawaran dilaksanakan pada 5 Juli 2010 dan pengumuman pemenang pada bulan September.

Gambar 3.1-1 Surat Pengumuman Pemenang Lelang

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

21

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

3.2 GAMBARAN UMUM PROYEK


Maksud dan tujuan pelaksanaan kegiatan Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Ruas Pasar Cipete (stage I : Pasar Inpres Cipete - Lapangan Mabak Blok M) adalah untuk memperlancar arus lalu lintas yang melintasi Jl. Pangeran Antasari yang dikarenakan peningkatan jumlah kendaraan baru di Jakarta yang mencapai 236 mobil/hari dan peningkatan motor sebesar 891 motor/hari, total 1.127 kendaraan/hari. Diharapkan bahwa dengan selesainya pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M ini membuat arus lalu lintas menjadi lebih lancar dan cepat karena dapat menggunakan fasilitas Jalan Layang Non Tol ini sepanjang kurang lebih 5200 m secara terus menerus tanpa terhambat oleh adanya persimpangan sebidang, traffic light dan hambatan-hambatan lainnya disepanjang Jl. Pangeran Antasari. Selain itu, pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari Blok M diharapkan dapat mengurangi kemacetan di daerah tersebut sebanyak 30%. 3.2.1 Dasar Hukum No. Kontrak Kajian Gambar Trace Tata Ruang Pergub Tentang Trace No. Kontrak Amdal No. Kontrak DED 3.2.2 Data Umum Proyek Nama Proyek Nama Paket : Proyek Jalan layang Non Tol Antasari Blok M : Pembangunan Jalan Layang Non Tol DKI Pangeran Antasari Blok M Ruas Pasar Cipete Wijaya I (Tahap 1) (Stage 1: Pasar Inpres CipeteLapangan Mabak Blok M) Paket Taman Brawijya (Multy Years) Pemilik Lokasi Sumber Dana Waktu Pelaksanaan : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi DKI Jakarta : Jakarta Selatan, DKI Jakarta : APBD : 630 hari kalender (Multy Years) : No. 2439/-1.792.1 tanggal 20 April2009 : No. 1103/S/PPSK/DTR/VI/10 : No. 126/2010 tanggal 06 Juli 2010 : No. 2845/-1.774.151 tanggal 26 April 2010 : No. 2439/-1.792.1 tanggal 16 Oktober 2009

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

22

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Waktu Pemeliharaan : 180 hari kalender Jenis Kontrak 3.2.3 : FIXED UNIT PRICE

Fixed Unit Price Contract Fixed Unit Price Contractadalah kontrak pengadaan barang/ jasa borongan atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu berdasarkan harga satuan yang pasti dan tetap untuk setiap satuan pekerjaan dengan spesifikasi teknis tertentu, yang volumenya pekerjaannya masih bersifat perkiraan sementara, sedangkan pembayarannya akan didasarkan pada hasil pengukuran bersamaats pekerjaan yang diperlukan. Pertimbangan untuk memilih kontrak dengan cara ini adalah karena untuk keakuratan pengukuran volume pekerjaan yang tinggi diperlukan survey dan penelitian yang sangat mendalam, detail, sampel yang banyak, dan waktu yang lama sehingga biayanya yang sangat besar padahal pengukurannya juga lebih mudah dalam pelaksanaan. Sehingga untuk pekerjaan yang sifat kondisinya seperti hal tersebut tepat bila digunakan kontrak dengan sistem Lump Sum. No. Kontrak Nilai Kontrak Kontraktor Konsultan Perancana Konsultan pengawas Tim Proyek : No. 10043/-1.792 tanggal 22 November 2010 : Rp. 246.115.153.671,64 : Hutama Nindya JO : PT. Perentjana Djaja : PT. Cipta Multi Kreasi : : I Wayan Mandia : I Wayan Sugata : Eri Risdhiawan

a. Project Manager b. Site Engineer Manager c. Site Operational Manager

d. Site Administration Manager : Sidik Rohman 3.2.4 Data Teknis Proyek Panjang Total Lebar jembatan Girder jembatan - Tipe box girder - Tinggi total box :803 meter : 2 x 8,75 meter (2 jalur) : Box girder segmental : Prestressed box girder : 2,4 meter
23

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya - Bentang box Struktur pondasi - Tipe - Diameter - Panjang Pier dan Pier head - Tipe pier - Tipe pier head Perkerasan : Beton bertulang K.600 : Beton prestressed K.600 : Asphalt : Bored Pile K.350 : 1,5 meter : 20-30 meter : 35-45 meter

3.3 PERSONALIA DAN ORGANISASI PROYEK


1. Pemilik Proyek Pemilik proyek adalah pihak yang memiliki proyek. Pada proyek Pembangunan JalanLayang Non Tol Blok M Antasari (Stage 1: Pasar inpres Cipete Lapangan Mabak Blok M) Paket Taman Brawijaya pemilik proyek adalah Dinas Pekerjaan Umum Provinsi DKI Jakarta. Adapun tugas dan wewenang pemilik proyek antara lain: a. Memberikan informasi, bantuan dan kerjasama yang diperlukan kontraktor sepanjang batas kewenangan dan kewajiban pemilik. b. Memberikan semua instruksi kepada kontraktor melalui konsultan pengawas. c. Dapat memberhentikan sebagian atau seluruh pekerjaan apabila kontraktor tidak memberikan hasil pekerjaan yang sempurnadan melanggar ketentuan. d. Menentukan keputusan akhir yang mengikat mengenai proyek. e. Menandatangani Surat Perintah Kerja (SPK) dan surat perjanjian dengan kontraktor.
f.

Mengesahkan semua dokumen pembayaran kepada pihak kontraktor.

2. Konsultan Perencana Konsultan Perencana adalah pihak yang ditunjuk oleh pemberi tugas untuk bertindak selaku perencana pekerjaan struktur, arsitektur, mekanikal,

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

24

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya elektrikal, interior dan landscape dalam batas-batas yang telah ditentukan baik teknis maupun administratif, yaitu PT. Perencana Jaya. Konsultan Perencana berfungsi melaksanakan pengadaan dokumen perencanaan, dokumen lelang, dokumen untuk pelaksanaan konstruksi, memberikan penjelasan pekerjaan pada waktu pelelangan, dan memberikan penjelasan serta saran penyelesaian terhadap persoalan perencanaan yang timbul selama tahap konstruksi. Konsultan Perencana mulai bertugas sejak tahap perencanaan sampai dengan waktu serah terima pekerjaan oleh Kontraktor. Adapun tugas dan tanggung jawab konsultan perencana antara lain : a. Melakukan perencanaan struktural atas permintaan pemilik proyek secara keseluruhan sesuai dengan ide, batas-batas teknis dan administrasi. b. Menentukan standar dan peraturan struktur yang sesuai dengan perencanaan sebagai acuan dalam pelaksanaan pekerjaan serta menentukan spesifikasi teknis (persyaratan material dan peralatan, serta metode kerja yang digunakan). c. Memberikan penjelasan secara detail, baik kepada pemilik proyek maupun kepada kontraktor atas segala sesuatu yang dianggap kurang jelas, meragukan atau yang dapat menimbulkan masalah tertentu, khususnya yang menyangkut perencanaan demi kelancaran dan kelangsungan proyek. d. Bertanggung jawab atas seluruh perencanaan struktural yang dibuat, perhitungan konstruksi maupun Rencana Anggaran Biaya (RAB).

3. Kontrakror Pelaksana Kontraktor Pelaksana adalah pihak yang di tunjuk berdasarkan pelelangan untuk melakukan pembangunan proyek sesuai rencana, perhitungan dan persyaratan yang telah dibuat oleh konsultan perencana. Kontraktor Pelaksana melaksanakan semua pekerjaan yang telah diberikan kepadanya sesuai dengan kesepakatan dengan pemilik proyek. Tugas dari kontraktor pelaksana, dalam hal ini adalah PT. Hutama Karya Nindya Karya Jo yaitu melaksanakan pekerjaan kontruksi di lapangan. Dalam hal ini PT. PT. Hutama Karya Nindya Karya Jo mendapatkan kontrak melalui penunjukan langsung.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

25

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Organisasi pada Proyek Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari Blok M, Paket Taman Brawijaya yaitu :

Gambar 3.3-1 Struktur Organisasi Proyek JLNT, Paket Taman Brawijaya

Tugas yang dipegang oleh masing-masing jabatan dalam organisasi proyek dalam setiap pelaksanaan proyek. 1. Project Manager (PM) Fungsi : a. Penanggung jawab atas tercapainya proyek b. Pengelola dan bertanggung jawab seluruh sumber daya sehingga efektif guna tercapainya sasaran/ tujuan di unit kerja proyek c. Pennggung jawab atas terlaksananya Sistem Manajemen Mutu ISO-9000 & K3 di proyek. Tugas : a. Membuat RKAP dan kegiatan perencanaan yang lain (Review Doc, Spec Hitung kembali dan Metode Pelaksanaan)

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

26

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya b. Mempresentasikan RKAP untuk disahkan c. Menangani tugas-tugas : Engineering (termasuk Administrasi Kontrak) Adminitrasi Keuangan, Personalia & Umum Operasi Lapangan (Quality Plan, Production Plan dan Safety Plan)

d. Membina hubungan kerja dengan : Owner Konsultan Perencana/ Pengawas Mitra Kerja : Supplier, Sub Kontraktor, Mandor

e. Melaksanakan rapat mingguan atau rapat bulanan internal dan eksternal f. Mengadakan evaluasi terhadap : Progress Fisik, Biaya, Quality, Standart, Moral dan Maintenance g. Membuat rencana tindak lanjut/ Corrective Action terhadap penyimpangan yang terjadi h. Membina SEM, SOM, SAM guna peningkatan kinerja dalam mendukung Visi Perusahaan. 2. Deputy Project Manager Fungsi: a. Bekerja di bawah Project Manager dan berfungsi untuk memberikan bantuan pada Project Manager. b. Sebagai pengganti pemimpin perusahaan 3. Safety Tugas: a. Bertanggungjawab dalam penerapan langkah-langkah pencegahan atas terjadinya kecelakaan kerja. b. Bertanggungjawab atas pencegahan terjadinya kebakaran dan memastikan ketersedian alat pemadam api. c. Secara periodik melakukan pelatihan pemadamam kebakaran (fire drill). d. Bertanggungjawab atas pencegahan terjadinya pencemaran lingkungan berdasarkan peraturan pemerintah yang berlaku serta standar internasional. e. Memastikan pemakaian alat pelindung diri (APD) personil sesuai standar yang diwajibkan.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

27

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya f. Memastikan lampu penerangan kerja sesuai standar. g. Mengkondisikan lingkungan kerja yang aman melalui periodic safety patrol. h. Memastikan rambu-rambu keselamatan kerja (safety sign) tersedia di lokasi kerja. i. Terampil dalam melakukan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K). j. Melokalisir penyebaran polusi atau gas beracun. k. Membuat analisa serta laporan terjadinya incident atau accident (kecelakaan kerja) dengan cepat. l. Melakukan pembinaan personil secara terus menerus akan kesadaran keselamatan, kesehatan dan kelestarian lingkungan. 4. Site Engineer Manager Fungsi : Penanggung jawab dalam pengelola operasi fisik pelaksanaan proyek, pengendalian dan teknik perencanaan (Quality, Cost, Delivery, dan Safety). Tugas : a. Mengadakan komunikasi dengan klien/ perencana/ pengawas dalam bidangbidang teknis operasionil b. Mengadakan Value Engineering terhadap perencanaan proyek c. Melaksanakan pengawasan : Terhadap Mutu Poduk melalui jadwal inspeksi Terhadap Biaya (Membuat EBPP) Terhadap Cash In dan Cash Out (termasuk WIP) Terhadap pelaksanaan Safety Patrol dan Safety Meeting Terhadap Progress Fisik Dalam mendayagunakan kesempatan untuk melakukan klaim

d. Menyiapkan Job List sesuai dengan tahap pekerjaan untuk keperluan Project Manager e. Menghentikan pelaksanaan pekerjaan yang tidak memenuhi standart mutu yang ditetapkan 5. Site Operasional Manager Fungsi:

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

28

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Sebagai penanggung jawab atas pekerjaan proyek dilapangan.Menjamin agar pekerjaan di lapangan sesuai schedule dan mutu pekerjaan sesuai dengan target, menjamin gambar kerja yang beredar dilapangan adalah gambar perencenaan. Tugas: a. Membuat schedule 2 mingguan dan bulanan serta membuat laporan realisasi progeres fisik mingguan terhadap progress rencana. b. Mendistribusikan gambar kerja kelapangan dan melaporkan tiap

penyimpangan gambar kerja kepada Site Engineer manager. c. Mengkoordinasi pekerjaan sub kontraktor dan supplier di lapangan. d. Memeriksa opname lapangan yang dibuat pelaksana. e. Mencukupi kebutuhan tenaga, material, dan alat dilapangan. 6. Site Administrasi Manager Fungsi: Untuk mengkoordinasi dan membantu operasional umum organisasi. Untuk mengelola suatu proyek/acara organisai guna menjamin audit dan dukumentasi pekerjaan tersimpan dengan baik sesuai prosedur. Tugas: a. Menjaga agar seluruh dokumen (baik elektronik maupun hardcopy) tertata secara kronologis, sesuai tanggal. b. Menjaga jadwal kegiatan seluruh pengurus dan keberadaan masing-masing staff saat rapat. c. Menyampaikan seluruh dokumen penting hardcopy) kepada project manager d. Manajeman tata usaha, menjaga lingkungan kantor agar tetap tertib administrasi. e. Membentuk struktur administrasi tiap acara organisasi. (baik elektronik maupun

7. Cost control Fungsi: Mengkontrol semua biaya yang diperlukan sehingga tidak terjadi overcost.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

29

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 8. Admin Contract Tugas: a. Penyiapan standardan administrasi kontrak b. Pengembangan system administrasi kontrak c. Pembinaan teknis system administrasi kontrak d. Pelaksanaan monitoring dan evaluasi sisitem administrasi kontrak 9. Scheduling Tugas: a. Membuat jadwal masuknya pekerja, alat, dan bahan b. Membuat daily report(laporan harian) c. Membuat jadwal dengan efisien sehingga dapat diketahui jalur kritis suatu pekerja. 10. Quantity Surveyor Tugas : a. Menghitung luas m2 pekerjaan bangunan b. Menghitung volume m3 pekerjaan contoh; pekerjaan beton c. Menghitung volume kg pada pekerjaan contoh; pekerjaan tulangan pada pier d. Bekerja sama dengan logistic (pengadaan barang) untuk memberikan informasi kebutuhan material yang harus didatangkan ke lokasi proyek e. Menghitung kebutuhan material yang dibutuhkan dalam setiap item pekerjaan f. Mengecek penggunaan material apakah sudah sesuai dengan yang dihintung oleh estimator g. Mengecek setiap gambar shop drawing apakah terjadi perubahan atau tidak. Bila terjadi perubahan quantity surveyor akan menghitung kembali volume pekerjaannya

11. Pengadaan Tugas: a. Menyediakan bahan dan alat yang diperlukan dalam proyek b. Mencatat jumlah alat dan bahan yang masuk dalam proyek baik yang dibeli maupun disewa.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

30

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya c. Merawat seluruh alat yang ada di proyek secara berkala. 12. Design Engineer Tugas: a. Membantu civil engineer dalam melaksanaan pekerjaan yang dilaksanakan. b. Melaksanakan tugas lain yang diperintahkan oleh Project Manager. c. Membuat laporan yang ditetapkan perusahaan dan laporan lain yang berhubungan dengan tugasnya d. Membuat desain perencanaan secara lengkap baik gambar rencana kerja, hitungan struktur, RAB, RAP, dan RAPP e. Membuat gambar revisi bila terjadi perubahan perencanaan 13. Surveyor Tugas: a. Menentukan, mengontrol dan melaksanakan pekerjaan proyek terutama yang berkaitan dengan penentuan koordinat, leveling dan pengukuran lain sesuai dengan gambar yang telah direncanakan. b. Bersama dengan pelaksana melakukan pelaksanaan dan pengawasan pekerjaan dilapangan. c. Membuat laporan yang ditetapkan perusahaan dan laporan lain yang berhubungan dengan tugasnya d. Melaksanakan diperintahkan oleh manager proyek. e. Melakukan site survey untuk mengumpulkan data yang dipakai sebagai gambar mengambil gambar desain

14. CAD Operator Tugas: a. Memproduksi dan memverifikasi gambar desain teknis sesuai gambar dengan standart yang diinginkan oleh owner b. Memproduksi gambar teknis sesuai dengan target schedule project memproduksi gambar As-built sesuai dengan As built c. Memastikan bahwa semuagambar cad sesuai dengan peraturan

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

31

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya d. Memastikan semua gambar desain cad mempunyai judul, nomor gambar, nomor issue, nomor halaman dan detail lainnya sesuai dengan registrasi gambar cad untuk project e. Memastikan semua gambar cad tersimpan dalam hard copy dan soft copy ditempat yang benar

3.4 PROSES PELAKSANAAN PROYEK


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari - Blok M Paket Taman Brawijaya berada didaerah lalu lintas yang padat, maka dari itu diperlukan suatu urutan kerja yang matang agar pekerjaan dapat berjalan dengan baik dan gangguan yang terjadi pada lalu lintas dapat seminimal mungkin, urutan kerja proyek dapat dilihat seperti flowchart berikut ini.

Gambar 3.4-1 Urutan Kerja Proyek JLNT, Paket Taman Brawijaya

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

32

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Berikut akan dijabarkan masing-masing metode pelaksanaan pekerjaan sebagaimana telah diuraikan diatas. 3.4.1 Pekerjaan Persiapan A. Lingkup Kerja 1. Penyediaan sebidang lahan yang diperlukan untuk kantor direksi berukuran 36 m2 dan kantor kontraktor berukuran 36 m2. 2. Penyediaan gudang bahan berukuran 36 m2 dan bedeng pekerja berukuran 100 m2. 3. Pemasangan instalasi listrik untuk kantor proyek. 4. Penyediaan generator untuk keperluan sumber listrik kantor kontraktor. 5. Penyediaan meja, kursi dan peralatan administrasi (standar perkantoran yang layak) 6. Penyediaan transportasi untuk staf proyek. 7. Penyediaan rambu pengaman lalu lintas, traffic cone pers release. 8. Pemasangan alat pendingin di setiap ruang kerja. 9. Penyediaan air bersih yang memadai. 10. Penyediaan fasilitas untuk keamanan proyek dan tenaga pengatur lalu lintas 11. Penyediaan papan nama proyek. 12. Pengukuran uitzet lapangan. 13. Penyediasan foto proyek setiap termin pembayaran minimal 2 set. 14. Penyediaan alat pemadam kebakaran. 15. Penyediaan peralatan komunikasi (telepon/radio komunikasi). 16. Menyewa alat penerangan untuk kerja malam. 17. Penyediaan pagar seng untuk pengaman proyek dilengkapi dengan lampu pagar. 18. Pemeliharaan jalan dan pelestarian lingkungan menuju lokasi proyek dan lokasi buangan serta area lokasi buangan. 19. Mobilisasi dan demobilisasi untuk peralatan yang dibutuhkan.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

33

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 20. Pengadaan dokumentasi audio visual(film/video) selama tahap pembangunan. 21. Pengadaan tenda pengecoran. 22. Pengadaan lahan stock yard. B. Tujuan Tujuan pekerjaan persiapan adalah untuk menyiapkan pelaksanaan semua kegiatan yang disyaratkan dan mencakup informasi tambahan berikut : 1. Lokasi base camp kontraktor dengan denah lokasi umum dan denah detil di lapangan yang menunjukkan lokasi kantor kontraktor, workshop, gudang dan bedeng pekerja. 2. Jadwal pengiriman peralatan yang menunjukkan lokasi asal dari semua peralatan yang tercantum dalam daftar peralatan yang diusulkan dalam penawaran dan usulan cara pengangkutan dan jadwal kedatangan peralatan di lapangan. 3. Setiap perubahan pada peralatan maupun personil yang diusulkan dalam penawaran akan dimintakan persetujuan terlebih dahulu dari direksi pekerjaan. 4. Jadwal kemajuan yang lengkap dalam format bagan balok (barchart) yang menunjukkan tiap kegiatan mobilisasi utama dan suatu kurva kemajuan untuk menyatakan prosentase kemajuan mobilisasi. C. Pembuatan kantor lapangan dan fasilitasnya Kontraktor akan menyediakan, memasang, memelihara,

membersihkan, menjaga dan pada saat selesainya kontrak harus memindahkan atau membuang semua bangunan kantor darurat, gudanggudang penyimpanan, barak-barak pekerja dan bengkel-bengkel yang dibutuhkan untuk pengelolaan dan pengawasan proyek. Dimana : 1. Kontraktor akan mentaati semua peraturan-peraturan Nasional maupun Daerah.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

34

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 2. Kantor dan fasilitasnya akan ditempatkan sesuai dengan Lokasi Umum dan Denah Lapangan yang telah disetujui dan penempatannya diusahakan sedekat mungkin dengan daerah kerja (site) yang telah mendapat persetujuan dari direksi pekerjaan. 3. Bangunan untuk kantor dan fasilitasnya akan ditempatkan

sedemikian rupa sehingga terbebas dari polusi yang dihasilkan oleh kegiatan pelaksanaan. 4. Bangunan yang dibuat akan mempunyai kekuatan struktural yang baik, tahan cuaca dan elevasi lantai yag lebih tinggi dari tanah disekitarnya. 5. Bangunan untuk penyimpanan bahan akan diberi bahan pelindung yang cocok sehingga bahan-bahan yang disimpan tidak akan mengalami kerusakan. 6. Kantor lapangan dan gudang sementaraa akan didirikan diatas pondasi yang mantap dan dilengkapi dengan penghubung untuk pelayanan utilitas. 7. Bahan, peralatan dan perlengkapan yang digunakan untuk bangunan adalah bekas pakai, tetapi dengan syarat masih berfungsi, cocok dengan maksud pemakaiannya dan tidak bertentangan dengan perundang-undangan dan peraturan yang berlaku. 8. Kontraktor akan menyediakan alat pemadam kebakaran, kebutuhan P3K serta kebutuhan sanitasi yang memadai diseluruh barak, kantor, gudang dan bengkel. 9. Perlengkapan dalam ruang rapat dan ruang penyimpanan

dokumentasi proyek. D. Bengkel dan gudang 1. Kontraktor akan menyediakan sebuah bengkel dilapangan yang diberi perlengkapan yang memadai serta dilengkapi dengan daya listrik, sehingga dapat digunakan untuk merawat dan memperbaiki peralatan yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

35

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 2. Bengkel tersebut akan dikelola oleh seorang kepala

peralatan/mekanik yang mampu melakukan perawatan dan perbaikan mekanis serta memiliki sejumlah pembantu yang terlatih. E. Pengadaan lahan untuk stock yard Lahan yang akan digunakan merupakan lahan milik masyarakat yang akan disewa selama pelaksanaan pekerjaan. Lahan ini berada pada sta. 2+580 berada di sebelah kiri Jalan Pangeran Antasari menuju arah Blok M. Fungsi dari pengadaan lahan ini selain stock yard juga akan difungsikan sebagai sebagai tempat parkir alat-alat berat selama arus lalu lintas dibuka. Keberadaan lahan ini juga akan dilaporkan kepada direksi pekerjaan umum untuk mendapatkan persetujuan. F. Material & penyimpanan Material yang digunakan disiniharus : 1. Memenuhi spesifikasi dan standar yang berlaku. 2. Memenuhi ukuran, pembuatan, jenis dan mutu yang disyaratkan dalam gambar dan seksi lain dari spesifikasi atau sebagaimana secara khusus disetujui tertulis oleh direksi pekerjaan umum. 3. Material berasal dari supplier yang telah diajukan dan disetujui oleh direksi. Setelah didatangkan, material sedapat mungkin ditempatkan didalam lingkungan lokasi pagar untuk menghindari kehilangan material.Sebelum material dibongkar terlebih dahulu petugas gudang bersama pengawas mutu melakukan inspeksi apakah sesuai dengan spesifikasi yang dikehendaki. Pada awal sebelum pendatangan material ke lokasi proyek, maka kontraktor harus mengajukan ijin pendatangan material terlebih dahulu dengan menyerahkan contoh material bersama dengan detail lokasi sumber material yang akan dipakai, untuk selanjutnya dimintakan persetujuan. G. Pekerjaan mobilisasi

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

36

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Mobilisasi dari seluruh mata pekerjaan yang terdaftar akan diselesaikan dalam jangka waktu 90 hari terhitung mulai tanggal kerja, kecuali penyediaan fasilitas dan ketentuan mobilisasi yang bersifat menerus selama masa pelaksanaan. H. Pekerjaan survei lapangan untuk peninjauan kembali rancangan Pekerjaan pengukuran terbagi dalam tahapan pengukuran awal dan tahapan pengukuran sebelum pelaksanaan. I. Peralatan & personil yang digunakan
Tabel 3.4-1Daftar Alat, Bahan dan Tenaga Pekerjaan Persiapan

Alat Theodolite Waterpass Meter ukur Alat bantu

Bahan Papan kayu Paku Cat/penanda Patok Bench Mark

Tenaga Quantity Surveyor Asisten Surveyor Pelaksanaan Drafter

Untuk pengukuran awal segera dilakukan kontraktor setelah mendapatkan SPMK dari proyek. Hal-hal yang harus diperhatikan pada pengukuran awal ini, yaitu : Penentuan pedoman elevasi yang diambil dari titik tertentu sesuai dengan petunjuk dari pengawas/direksi. Penentuan posisi bangunan dari titik tertentu sesuai dengan petunjuk dari pengawas/direksi. Pemasangan titik bantu sesuai dengan petunjuk dari

pengawas/direksi. J. Pemeliharaan dan pengaturan lalu lintas Tujuan pekerjaan ini adalah untuk menjamin bahwa selama pelaksanaan pekerjaan existing badan jalan yang bersinggungan dengan lokasi pekerjaan dalam kondisi yang aman dan dapat digunakan dengan seminimal mungkin, dan pemukiman di sepanjang dan yang berdekatan dengan pekerjaan disediakan jalan masuk yang aman dan nyaman ke pemukiman mereka.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

37

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Pengendalian lalu lintas akan mendapat perhatian lebih, khususnya pada saat jam lalu lintas padat, dan selama periode dimana pekerjaan yang sedang dilaksanakan sangat peka terhadap kerusakan dan kecelakaan lalu lintas. Selain hal tersebut diatas, kontraktor akan menyediakan fasilitas pendukung untuk pengaturan sementara lalu lintas seperti : 1. Rambu dan Penghalang (Barrier) Agar dapat melindungi pekerjaan dan menjaga keselamatan umum dan kelancaran arus lalu lintas yang melalui atau di sekitar pekerjaan, kontraktor akan memasang dan memelihara rambu lalu lintas, penghalang sementara dan fasilitas lainnya yang sejenis pada setiap tempat dimana kegiatan pelaksanaan yang dimungkinkan mengganggu aktivitas lalu lintas umum. Semua rambu lalu lintas dan penghalang diberi garis-garis (strips) yang reflektif agar terlihat dengan jelas pada malam hari. 2. Petugas bendera Kontraktor akan menyediakan dan menempatkan petugas bendera di tempat kegiatan pelaksanaan yang mengganggu arus lalu lintas, terutama pada pengaturan lalu lintas saat penyempitan lebar jalan. Tugas utama petugas bendera adalah mengarahkan dan mengatur arus lalu lintas yang melalui dan disekitar pekerjaan tersebut. 3. Pagar proyek Kontraktor akan menyediakan dan menempatkan pagar proyek di tempat kegiatan pelaksanaan pekerjaan, agar kenyamanan pengguna jalan tetap terjaga. 3.4.2 Pekerjaan U-ditch A. Lingkup Kerja Pekerjaan ini meliputi : 1. Stake out dan marking lokasi 2. Pengadaan U-Ditch Precast

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

38

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 3. Penggalian, pemadatan, survei (elevasi dan kemiringan) 4. Urugan pasir pasang padat 5. Cor lantai kerja beton kelas B0 6. Pemasangan U-Ditch Precast 7. Perapihan (back filling) B. Tenaga, Bahan dan Alat
Tabel 3.4-2Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan U-Ditch

Tenaga

U-Ditch precast ukuran 80x 100 cm yang dibuat dipabrikan dengan komponen penyusun :

Alat

Mandor Pekerja Flagman Operator

Ready mix K.250 slump 12 cm Bekisting Tulangan U-39 Beton kelas B0 Pasir pasang

Excavator Dump Truck Lampu penerangan Stamper Yap crane

C. Metode Pelaksanaan 1. Tim Survei melakukan stake out dan marking lokasi 2. Setelah ditentukan lokasi oleh tim survei kemudian dilakukan penggalian, selanjutnya tanah bekas galian diangkut dan dibuang ke area pembuangan yang sudah disetujui 3. Setelah penggalian sesuai dengan elevasi yang diinginkan, tahap selanjutnya adalah melakukan pemadatan. Pemadatan dilakukan dengan menggunakan mesin yang telah mendapatkan ijin dari pihak owner. 4. Kemudian dilakukan pekerjaan urugan pasir pasang sesuai dengan ketinggian yang telah direncanakan 5. Dilakukan survei elevasi kembali, sebelum dilakukan pekerjaan lantai kerja dengan menggunakan beton kelas B0 6. Setelah elevasi sesuai dengan gambar kerja, maka pengecoran lantai kerja dengan menggunakan beton kelas B0 dapat dilakukan

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

39

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 7. Untuk pemasangan U-Ditch dapat dilakukan dengan menggunakan cran kapasitas kecil atau Yap Crane 8. Setelah U-Ditch terpasang dilakukan perapihan terhadap bekas galian

D. Pelaksanaan Pekerjaan 1. Penggalian tempat perletakan saluran U-Ditch 2. Penghamparan dan pemadatan pasir pasang pada dasar galian 3. Pengecoran lantai kerja pada dasar galian 4. Pemasangan U-Ditch pracetak 5. Perapihan terhadap bekas galian dan urugan kembali 3.4.3 Pekerjaan Bore Pile A. Pendahuluan Lubang-lubang dibor sampai kedalaman seperti yang ditunjukkan dalam gambar atau ditentukan berdasarkan pengujian hasil pengeboran. Dalam pelaksanaan pekerjaan bore pile, terlebih dahulu harus melaksanakan soil test dan melakukan sondir berat 10 ton dan boring tiap pondasi, kemudian kedalaman sondir agar dapat mendeteksi adanya lensa-lensa tipis pada tanah. Sebelum melaksanakan pekerjaan bore pile, juga harus dilaksanakan pekerjaan suntikan utilitas sesuai rekomendasi instansi pemilik jaringan utilitas. Pekerjaan dilaksanakan pada pukul 22.00 s/d 05.00, setelah pukul 05.00 lalu lintas harus kembali seperti semula. B. Lingkup kerja Pekerjaan ini meliputi : 1. Mobilisasi dan mendirikan rig pengeboran 2. Pabrikasi besi/rebar bor pile 3. Pengeboran bor pile 4. Pembuangan material tanah/lumpur bekas pengeboran ke area disposal

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

40

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 5. Pengecoran bor pile 6. Pemotongan tiang bor pile C. Tenaga, Alat dan Bahan
Tabel 3.4-3Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Bore Pile

Tenaga Mandor Pekerja Flagman Operator

Bahan Ready mix K300 slump 18-20 Baja tulangan U-39 Betonit

Alat Mesin bor Service crane Excavator Dump truck Concrete Pump Pipa tremie Submersible pump

D. Metode Kerja Pergerakan Alat Bor Pile 1. Fleet pengeboran yang pertama dilakukan pada lokasi P-56B dengan target rencana kapasitas alat bor pile per hari mendapatkan 2 titik. Jadi rata-rata tiap pondasi pile cap diselesaikan dengan waktu 2 sampai dengan 3 hari. 2. Selanjutnya alat bor pile berpindah ke P-56A dengan kapasitas yang sama, dan berkelanjutan sesuai dengan gambar pergerakan bor pile sampai pada P-47A. 3. Fleet pengeboran yang kedua dilakukan pada lokasi P-66B dengan target rencana kapasitas alat bor pile per hari mendapatkan 2 titik. Jadi tiap pondasi pile cap diselesaikan dengan waktu 2 sampai 3 hari. 4. Selanjutnya alat bor pile berpindah ke P-66A dengan kapasitas yang sama, dan berkelanjutan sesuai dengan gambar pergerakan bor pile sampai pada P-56A. E. Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu lintas 1. Sebelum pekerjaan bor pile dilaksanakan, maka pagar pembatas dipasang dahulu, sehingga lalu lintas hanya menjadi 3 lajur untuk 2

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

41

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya arah yang bisa digunakan, dari arah selatan 2 lajur, sedangkan dari arah utara 1 lajur, seperti gambar dibawah ini. 2. Untuk pekerjaan bor pile selanjutnya pengaturan lalu lintasnya juga dilaksanakan seperti langkah 1, tetapi jumlah arahnya dibalik, 2 dari arah utara, sedangkan 1 lajur dari arah selatan. 3. Pekerjaan bor pile sebelum pukul 05.00 harus sudah selesai, karena mulai pukul 05.00 pagar pembatas proyek akan dibuka dan lalu lintas akan dikembalikan seperti semula menjadi 4 lajur untuk 2 arah. F. Metode Pelaksanaan 1. Tahap persiapan : Tim survei melakukan stake out dan marking untuk pengambilan koordinat titik pengeboran, persiapan lain yang dilakukan yakni memobilisasi alat bor pile beserta aksesorisnya dan pabrikasi pembesian bor pile. 2. Tahap pengeboran : a. Alat pengeboran diatur pada posisi sesuai dengan koordinat yang telah ditentukan dan diperiksa untuk kelurusan vertikalnya. Dilakukan penggalian awal untuk persiapan pemasangan temporary casing. Temporary casing ini dipasang untuk melindungi bagian dinding atas galian agar tidak terjadi keruntuhan. b. Kemudian dilanjutkan dengan pengeboran menggunakan mesin bor atau bucket sesuai dengan jenis dan kondisi tanah, sementara pengeboran berlangsung komposisi dan kedalaman tanah harus dicatat secara teratur sampai kedalaman yang telah disyaratkan. c. Jika terjadi keruntuhan pada dinding pengeboran, maka lubang bor harus diisi dengan cairan bentonite selama pengeboran. d. Setelah mencapai kedalaman yang disyaratkan, tanah yang bercampur bentonite diambil dengan menggunakan bucket. Untuk beberapa jenis tanah, pembersihan dasar galian dilakukan dengan menggunakan submersile pump. e. Material tanah/lumpur bekas pengeboran harus segera dibuang pada area disposal dengan menggunakan dump truck yang

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

42

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya dibantu dengan excavator. Apabila material hasil pengeboran tercampur dengan bentonite, maka pemisahan dengan alat pemisah bentonite harus dilakukan agar tidak membahayakan lingkungan. 3. Tahap pengecoran a. Setelah dilakukan pembersihan terhadap lubang bor, selanjutnya dilakukan dengan pemasangan besi tulangan bor pile dengan alat bantu service crane. b. Pengecorsan dilakukan dengan menggunakan teknik tremie apabila diperlukan maka menggunakan alat bantu service crane atau concrete pump untuk kemudian pipa tremie dimasukkan sampai dengan dasar galian. Selanjutnya dilakukan pengecoran beton ready mix. c. Tahap pengecoran dilakukan seiring dengan proses

pencabutan/pengambilan temporary casing.

3.4.4

Pekerjaan Pile Cap A. Lingkup Kerja Pekerjaan ini meliputi pencampuran beton, pemasangan bekisting dan fabrikasi install besi pada pembuatan pile cap, sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan dalam gambar atau sesuai dengan perintah pemimpin proyek. B. Urutan Kerja Urutan kerja dari pekerjaan pile cap dapat dilihat seperti flowchart dibawah ini.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

43

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

Gambar 3.4-2Urutan Pekerjaan Pile Cap

C. Tenaga, Bahan dan Alat


Tabel 3.4-4Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Pile Cap

Tenaga Mandor Pekerja Flagman Operator

Bahan Ready mix K350 slump 12 cm Baja tulangan U-39 Bekisting Beton kelas B0 Pasir Pasang

Alat Air Compresor Concrete Pump Concrete Vibrator Bar Bender Lampu Penerangan Genset Stamper Jack Hammer

D. Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu lintas 1. Sebelum pekerjaan pile cap dilaksanakan, maka pagar pembatas dipasang dahulu, sehingga lalu lintyas hanya menjadi 3 lajur untuk 2

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

44

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya arah yang bisa digunakan, dari arah selatan 2 lajur, sedangkan dari arah utara 1 lajur, seperti gambar dibawah ini. 2. Untuk pekerjaan pile cap selanjutnya pengaturan lalu lintasnya juga dilaksanakan seperti langkah 1, tetapi lajur untuk arahnya dibalik, 2 lajur dari arah utara, sedangkan 1 lajur dari arah selatan. 3. Setelah pekerjaan pile cap selesai dan galian ditutup, mulai pukul 05.00 pagar pembatas proyek akan dibuka dan lalu lintas akan dikembalikan seperti semula menjadi 4 lajur untuk 2 arah. E. Metode pelaksanaan 1. sebelum pekerjaan beton dimulai, perlu dilakukan percobaan campuran beton. campuran percobaan ini dilakukan selambatlambatnya 35 hari sebelum pekerjaan beton dimulai. 2. campuran percobaan dilakukan di laboratorium dengan disaksikan pemimpin proyek/konsultan pengawas atau yang diwakilkan. 3. campuran percobaan dibuat dengan komposisi sesuai dengan data urutan kerja, dimana kuat tekan sesuai dengan ketentuan

(preliminary test result) dengan margin yang cukup, sehingga probabilitas nilai kekuatan beton pada pelaksanaan yang lebih rendah dari kekuatan minimum yang ditentukan pada tabel data urutan kerja, tidak lebih dari 5%. 4. dalam campuran percobaan, beberapa ketentuan yang harus diperhatikan adalah : a. perbandingan air dan semen merupakan nilai maksimum mutlak. b. kadar semen merupakan nilai minimum mutlak. c. nilai kuat tekan minimum berarti kekuatan minimum pada pelaksanaan. untuk menilai kesesuaian mutu beton selama pelaksanaan kerja, harus disediakan contoh (spesimen) untuk diuji pada umur 7 hari atau 28 hari sesuai petunjuk pemimpin proyek/konsultan pengawas atau dengan interval lainnya sesuai dengan kebutuhan, untuk menentukan kekuatan beton dalam pelaksanaan. d. contoh tersebut dibuat berpasangan dan minimal 8 pasang untuk

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

45

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya setiap 100 m3 beton. satu contoh bahan dari setiap pasangan diuji pada umur 7 hari dan yang lainnya 28 hari. 5. persiapan lantai kerja dengan menggunakan beton kelas E, setelah itu dilakukan tahap pembesian dan bekisting. 6. apabila bekisting sudah siap dilakukan pengecoran, dan dilakukan secara bertahap dan terus menerus diikuti dengan vibrator. 7. pembongkaran form work peer bisa dilakukan 2x24 jam sejak selesainya pengecoran dan seijin konsultan pengawas. 8. perawatan beton dilakukan dengan pembasahan permukaan beton dalam waktu yang telah disepakati. F. Pelaksanaan pekerjaan 1. Pekerjaan galian struktur 2. Pekerjaan pembuatan lantai kerja 3. Pemasangan pembesian 4. Pekerjaan pemasangan bekisting 5. Pengecoran 3.4.5 Pekerjaan Pier Beton K.600 A. Lingkup Kerja 1. Pembesian pier : Pembesian pier harus sesuai gambar design 2. Form work pier : Pemasangan form work pier yang sudah berupa panel 3. Pengecoran pier : Pengecoran pier dengan mutu beton sesuai spesifikasi B. Urutan Kerja Urutan kerja dari pekerjaan pier beton dapat dilihat seperti flowchart dibawah ini.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

46

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

Gambar 3.4-3 Urutan pekerjaan pier beton

C. Tenaga, Bahan dan Alat


Tabel 3.4-5Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Pier Beton

Tenaga Mandor Pekerja Flagman Operator

Bahan Ready mix K600 slump 12 cm Baja tulangan U-39 Bekisting multiplex tebal 15 mm

Alat Air Compresor Concrete Pump Concrete Vibrator Bar Bender Lampu Penerangan Genset

D. Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas 1. Sebelum pekerjaan pier dilaksanakan, maka pagar pembatas dipasang dahulu, sehingga lalu lintas hanya menjadi 3 lajur untuk 2 arah yang bisa digunakan, dari arah selatan 1 lajur, sedangkan dari arah utara 2 lajur, seperti gambar dibawah ini.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

47

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 2. Untuk pekerjaan pier selanjutnya pengaturan lalu lintasnya juga dilaksanakan seperti langkah 1, tetapi jumlah lajurnya dibalik, 2 dari arah utara, sedangkan 1 lajur dari arah selatan. 3. setelah pekerjaan pier selesai, mulai pukul 05.00 pagar pembatas proyek akan digeser ke trotoar dan lalu lintas aka dikembalikan seperti semula menjadi 4 lajur 2 arah. E. Metode Pelaksanaan 1. Sebelum pemasangan form work pier dilakukan marking dimensi pier diatas pile cap. 2. Pembuatan sepatu pier sesuai dimensi hasil survei. 3. Pemasangan besi tulangan pier sesuai gambar rencana. 4. Pemasangan form work pier dengan menggunakan mobile crane, tepat di sepatu pier. 5. Selama pemasangan form work pier harus selalu diikuti survei, untuk mengecek vertikality dari form work pier. 6. Bila form work pier sudah siap, baik vertikalnya maupun supportnya maka pengecoran dapat dikerjakan atas persetujuan konsultan pengawas. 7. Pengecoran dengan dibantu concrete pump dan dilakukan secara bertahap dan terus menerus diikuti dengan vibrator. 8. Hasil pengecoran pier harus expose, jadi diperlukan pengawasan dalam penggunaan vibrator dan slump beton. 9. Pengecoran sudah dianggap selesai bila sudah mencapai batas cor dan sesuai tinggi pier rencana. 10. Pembongkaran form work pier bisa dilakukan sejak 1x24 jam sejak selesainya pengecoran atau sesuai instruksi konsultan pengawas. 11. Perawatan beton dilakukan dengan menyemprotkan cairan yang telah disetujui konsultan pengawas dan dalam waktu yang telah disepakati. F. Pelaksanaan Pekerjaan 1. Pembesian pier 2. Pasang form work

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

48

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 3. Pengecoran 3.4.6 Pekerjaan Pier Head Beton K.600 A. Lingkup Kerja 1. Form work pier head : Meliputi pemasangan sleeper, perancah dan bekisting. 2. Pembesian : Pembesian pier head harus sesuai shop drawing. 3. Pengecoran 4. Curing B. Tenaga, Bahan dan Alat
Tabel 3.4-6Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Pier Beton

: Seusia mutu beton spesifikasi. : Perawatan beton.

Tenaga Mandor Pekerja Flagman Operator

Bahan Ready mix K600 slump 12 cm Baja tulangan U-39 Bekisting multiplex tebal 15 mm

Alat Air Compresor Concrete Pump Concrete Vibrator Bar Bender Lampu Penerangan Genset Heavy Shoring Mobile Crane

C. Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas 1. Sebelum pekerjaan pier dilaksanakan, maka pagar pembatas dipasang dahulu, sehingga lalu lintas hanya menjadi 3 lajur untuk 2 arah yang bisa digunakan, dari arah selatan 1 lajur, sedangkan dari arah utara 2 lajur, seperti gambar dibawah ini. D. Metode Pelaksanaan 1. Pemasangan sleeper sesuai dengan gambar rencana. 2. Pemasangan perancah diatas sleeper sesuai dengan kebutuhan rencana.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

49

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 3. Untuk elevasi perancah harus sesuai petunjuk survei. 4. Perancah yang digunakan adalah type heavy duty berupa baja WF, hal ini digunakan agar arus lalu lintas bawah/jalan arteri masih bisa digunakan. 5. Sedangkan diatas baja WF digunakan scafolding untuk menahan beban dari base form dan besi beton pier head. 6. Bila perancah sudah terpasang sesuai gambar maka dilanjutkan dengan pemasangan base form dari pier head. 7. Bila base form sudah terpasang, maka dilakukan survei untuk mengecek elevasi, kemiringan dan dimensi pierhead harus sesuai dimensi shop drawing. 8. Pemasangan besi dibantu dengan mobile crane dan dipasang sesuai dengan shop drawing, sebelum besi terpasang form work harus diolesi form work oil. 9. Pemasangan duct sheath. 10. Sebelum pemasangan side form dan end form dilakukan pengecekan bersama pembesian dan kebersihan base form. 11. Bila sudah sesuai bisa dilakukan pemasangan side form dan end form dibantu dengan mobile crane. 12. Pengecekan pemasangan side form dan end form harus dilakukan oleh surveyor untuk mengecek dimensi dan center line harus sesuai rencana. 13. Sebelum dilakukan pengecoran, dilakukan final cek mengenai pemasangan perancah, besi, suport side form dan end form, dan pemasangan stek dowel sesuai dengan gambar, secara bersama-sama dengan direksi lapangan. 14. Selama pengecoran surveyor memonitor base form dan perancah untuk mengetahui penurunan akibat beban pengecoran. 15. Bila dimungkinkan pengecoran bisa dilakukan dalam dua tahap pengecoran atau sesuai dengan instruksi direksi lapangan. 16. Setelah umur beton cukup maka dilakukan stressing (80%), alat stressing harus dikalibrasi oleh badan independen.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

50

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 17. Pembongkaran side form biasanya dilakukan pada 3 x 24 jam sejak selesai pengecoran atau atas petunjuk direksi lapangan. 18. Untuk pembongkaran base form, test beton harus sudah mencapai 85% dari mutu yang direncanakan atau sesuai instruksi direksi lapangan. 19. Perawatan beton bisa menggunakan karung goni yang basah, atau dengan cairan curing compound atau sesuai instruksi direksi. 20. Pemotongan kabel strand bisa dilakukan setelah stressing selesai dilaksanakan dengan menggunakan gerinda. 21. Penutupan tendon dengan semen untuk menghindari kebocoran sewaktu pelaksanaan grouting. 22. Grouting dilakukan dengan memasukkan campuran semen dan air dengan komposisi sesuai spesifikasi dan diaduk di mixer molen dan didorong dengan tekanan tertentu sesuai spesifikasi. 23. Alat grouting harus dikalibrasi oleh badan independent. 24. Pentupan ujung pier head dilakukan manual dengan campuran semen dan splite sesuai mutu beton atau sesuai instruksi direksi lapangan. E. Pelaksanaan Pekerjaan 1. Pemasangan perancah/shoring jenis heavy duty dengan

menggunakan balok baja profil H. 2. Pemasangan perancah jenis scafolding. 3. Pemasangan base form. 4. Pembesian dan pasang duct sheath. 5. Pengecoran. 6. Stressing dan grouting. 3.4.7 Pekerjaan Pot Bearing A. Lingkup Kerja Pemasangan pot bearing ke pier head. B. Urutan Kerja

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

51

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya Urutan kerja dari pekerjaan pot bearing dapat dilihat seperti flowchart dibawah ini.

Gambar 3.4-4 Urutan Pekerjaan Pot Bearing

C. Tenaga, Bahan dan Alat


Tabel 3.4-7 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Pot Bearing

Tenaga Mandor Pekerja Pot Bearing

Bahan

Alat Air Compresor Lampu Penerangan Genset Mixer Molen

Mortar biasa Mortar Non Shrink

D. Metode Pelaksanaan 1. Pembuatan pot bearing (pabrikasi) sesuai spesifikasi. 2. Siapkan posisi pot bearing dengan titik koordinat sesuai design. 3. Cor bottom Angkur sesuai dengan elevasi rencana. 4. Grouting bottom angkur dengan mortar non shrink.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

52

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 5. Setting top base plate sehingga setelah stressing posisi pot bearing kembali ke center. 6. Pemasangan pot bearing. 3.4.8 Pekerjaan Erection Box Girder A. Lingkup Kerja 1. Erection box girder 2. Pemasangan kabel strand 3. Stressing 4. Grouting B. Urutan Kerja Box girder (precast) sebagai bahan untuk bentang jalan layang dengan ukurannya yang besar maka pemasangannya harus diperhatikan benar mengingat pekerjaan ini berada di area lalu lintas. Urutan kerja dari pekerjaan erection box girder dapat dilihat seperti flowchart dibawah ini.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

53

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

Gambar 3.4-5 Urutan Pekerjaan Erection Box Girder

C. Tenaga, Bahan dan Alat


Tabel 3.4-8 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Erection Box Girder

Tenaga Mandor Pekerja D. Metode Pelaksanaan 1. Persiapan traffic

Bahan Box Girder

Alat Mobile Crane Cantilever Lifting Frame

2. Pekerjaan dimulai dari pembuatan pier table pada konstruksi untuk material monolit. Pekerjaan konstruksi pada pier table menggunakan alat bantu berupa Shoring Heavy Duty. 3. Pemasangan Shoring Heavy Duty sebagai support box girder segmen pertama.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

54

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 4. Setelah pier table terbentuk, maka dilakukan pengangkatan box girder segmental pada tempatnya. Untuk material yang monolit maka box girder segmental diletakkan sejajar pier table sedangkan untuk material bukan monolit box girder segmental diletakkan diatas pier head yang ada. 5. Setelah Shoring Heavy Duty terpasang, box girder diangkat denga menggunakan mobile crane dan diletakkan diatas pot bearing yang telah terpasang. 6. Setelah terpasang, kemudian dilakukan stressing pada box girder segmen pertama dan dilakukan grouting pada sambungan antar box girder. 7. Setelah box girder segmen pertama cukup kuat, pasang lifting frame. 8. Untuk pemasangan box girder pada pier head digunakan mobile crane. 9. Kemudian dilakukan stressing pada box girder tersebut. 10. Setelah box girder cukup kuat, bongkar Shoring Heavy Duty untuk kemudian dilakukan launching untuk cantilever lifting frame. 11. Setelah cantilever lifting frame terpasang, maka proses pengangkatan box girder dilakukan dengan bantuan alat tersebut. 12. Dilakukan stressing box girder setelah posisi box girder sesuai. 13. Pemasangan box girder ini akan selesai sampai tempat clouser berada. 14. Dilakukan dengan pekerjaan yang sama pada pier selanjutnya. 15. Pekerjaan ini diakhiri dengan pekerjaan stressing pada clouser. E. Deskripsi 1. Pekerjaan dimulai dari pembuatan pier table pada konstruksi untuk material monolit. Pekerjaan konstruksi pada pier table menggunakan alat bantu berupa Shoring Heavy Duty. 2. Setelah pier table terbentuk, maka dilakukan pengangkatan box girder segmental pada tempatnya. Untuk material yang monolit maka box girder segmental diletakkan sejajar pier table sedangkan

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

55

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya untuk material bukan monolit box girder segmental diletakkan diatas pier head yang ada. 3. Setelah box girder segmen pertama terpasang kemudian dilakukan stressing box girder segmen pertama. 4. Pekerjaan grouting pada sambungan antar box girder. 5. Setelah box girder telah cukup kuat, bongkar Shoring Heavy Duty dan pasang Lifting Frame Segment. 6. Setelah lifting frame terpasang, maka proses perletakkan box girder dapat dilakukan dengan menggunakan alat tersebut. Berikut akan diuarikan proses pengangkatan box girder dengan menggunakan lifting frame. a. pengangkatan box girder oleh lifting frame

b. pasang pengikat epoxy pada box girder c. pasang platform pendukung untuk stressing d. stressing box girder, lepas platform stressing dan pindahkan keujung cantilever beam e. lepaskan spreader beam dari segmen f. pindahkan spreader beam ke posisi yang diminta kemudian putar 900 seperti pada gambar kemudian diangkat g. pindahkan bagian atas alat (SLU) dan spreader beam ke posisi antara support leg h. luncurkan rel dan struktur pengangkat (lifting frame) ke segmen i. ambil platform stressing dan pindahkan keujung cantilever beam j. gerakkan spreader beam sesuai kebutuhan dan putar kembali 900 k. ulangi tahap 1 sampai 5 untuk pemasangan segmen berikutnya 3.4.9 Pekerjaan Expantion Joint A. Lingkup Kerja Pekerjaan ini bertujuan mengakomodasi pergerakan jangka panjang struktur dengan cara meminimalkan tegangan sekunderyang terjadi pada struktur. Sambungan lurus harus memiliki permukaan yang rata selama

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

56

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya umur layan struktur serta mampu mencegah masuknya kotoran dan air ke elemen struktur dibawahnya. B. Urutan Kerja Urutan kerja dari pekerjaan expantion joint dapat dilihat seperti flowchart dibawah ini.

Gambar 3.4-6 Urutan Pekerjaan Expantion Joint

C. Tenaga, Bahan dan Alat


Tabel 3.4-9 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Expantion Joint

Tenaga Mandor Pekerja

Bahan Material sambungan Beton Angkur

Alat Air Compressor Mixer Molen

D. Metode Pelaksanaan Fix Joint 1. Sebelum memulai pekerjaan, siapkan lokasi dan bersihkan bahan sambungan. 2. Melapisi bahan dengan lapisan epoxy hingga menyeluruh.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

57

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 3. Membersihkan celah sambungan dan melapisinya denngan lapisan epoxy. 4. Memasang bahan sambungan ke celah secara hati-hati. 5. Cek kelurusan pasangan sambungan kemudian isikan dengan udara. Udara baru dapat dilepas setelah 24 jam dari wakrtu perawatan lapisan epoxy. 6. Setelah semua udara dilepas, pemasangan expantion joint telah selesai dan pekerjaan aspal dapat dimulai. Tetapi lokasi sambungan harus ditandai untuk pekerjaan selanjutnya. 7. Setelah pekerjaan aspal selesai, persiapkan pemotongan aspal berdasarkan tanda yang telah dibuat pada lokasi penyambungan. 8. Pemotongan aspal mengacu pada garis acuan dan mengisi celah tersebut dengan material.

Move Joint 1. Tahap persiapan. Tim survey menandai lokasi sambungan menurut gambar kerja. Semua kebutuhan peralatan diletakkan dilokasi dan dilakukan perlindungan terhadap material, missal : membuat tenda untuk melindungi material dari cuaca. 2. Pemotongan pelat beton kemudian bersihkan celah, setelah itu pasang tulangan bawah pada ujung pelat (block out). 3. Pasang sterofoam pada tengah sambungan dan cek elevasi bagian atas. 4. Tempatkan bahan sambungan pada block out dengan hati-hati dan pastikan berada diatas sterofoam dan cek kelurusan bahan sambungan pada celah tersebut. 5. Cek elevasi sambungan dengan membandingkan dengan plat yang ada untuk mendapatkan kerataan yang baik. Buat beberapa perbaikan pada penulangan bila diperlukan. 6. Pastikan sambungan ke tulangan struktur dengan dilas kemudian angkat modular expantion joint.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

58

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 7. Pastikan tulangan bagian atas, bbersihkan bagian block out kemudian dilakukan pengecoran. 3.4.10 Pekerjaan Parapet Beton A. Lingkup Kerja 1. Pembesian & bekisting 2. Pengecoran B. Urutan Kerja Urutan kerja dari pekerjaan parapet beton dapat dilihat seperti flowchart dibawah ini.

Gambar 3.4-7 Urutan Pekerjaan Parapet Beton

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

59

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya C. Tenaga, Bahan dan Alat
Tabel 3.4-10 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Parapet Beton

Tenaga Mandor Pekerja

Bahan Readymix K.350 slump 12 Bekisting ringan multiplex tebal 9 mm

Alat Lampu Penerangan Genset Concrete Pump Concrete Vibrator Air Compressor Bar Bender

D. Metode Pelaksanaan 1. Pembesian parapet sesuai dengan gambar rencana, kemudian dilanjutkan dengan pemasangan bekisting. 2. Sebelum pemasangan bekisting parapet dilakukan marking dimensi parapet. Bekisting parapet diolesi dengan form oil. 3. Setelah bekisting siap tahap selanjutnya adalah proses pengecoran. Pengecoran dibantu dengan concrete pump, dan dilakukan secara bertahap dan terus menerus diikuti dengan vibrator. 4. Hasil pengecoran parapet harus expose, jadi diperlukan pengawasan dalam penggunaan vibrator dan slump beton. 5. Pengecoran sudah dianggap selesai bila sudah mencapai batas cor. 6. Pembingkaran bekisting parapet bisa dilakukan 1 x 24 jam sejak selesainya pengecoran atau sesuai instruksi konsultan pengawas. 7. Perawatan beton dilakukan dengan penyemprotan cairan yang telah disetujui konsultan pengawas dan dalam waktu yang telah disepakati. 3.4.11 Pekerjaan Railing Jembatan Beton A. Lingkup Kerja 1. Pembesian & Bekisting 2. Pengecoran railing 3. Pembongkaran bekisting 4. Perawatan beton

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

60

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya B. Urutan Kerja Urutan kerja dari pekerjaan railing dapat dilihat seperti flowchart dibawah ini.

Gambar 3.4-8 Urutan Pekerjaan Railing Jembatan Beton

C. Tenaga, Bahan dan Alat


Tabel 3.4-11 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Railing

Tenaga Mandor Pekerja

Bahan Readymix K.350 slump 12 Beksiting ringan expose multiplex tebal 9 mm Baja tulangan U-24

Alat Lampu penerangan Genset Concrete pump Concrete Vibrator Air Compressor Bar Bender Alat bor

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

61

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya D. Metode Pelaksanaan 1. Pembesian beton dudukan railing sesuai dengan gambar rencana, kemudian dilanjutkan dengan pemasangan bekisting. 2. Setelah bekisting siap, tahap selanjutnya adalah proses pengecoran. 3. Berikutnya adalah pemasangan railing dengan melakukan

pengeboran pada beton dudukan menggunakan alat bor. 3.4.12 Pekerjaan Perkerasan Asphalt A. Lingkup Kerja Pekerjaan ini mencakup pencampuran agregat dan material aspal dengan instalasi pencampur, penghamparan dan pemadatannya pada permukaan yang telah dipersiapkan sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan dan sesuai dengan garis, kelandaian, ketebalan dan tipikal penampang melintang yang ditunjukkan dalam gambar atau perintah pemimpin proyek. B. Urutan Kerja Urutan kerja dari pekerjaan asphalt dapat dilihat seperti flowchart dibawah ini.

Gambar 3.4-9 Urutan Pekerjan Asphalt

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

62

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya C. Tenaga, Bahan dan Alat
Tabel 3.4-12 Daftar Tenaga, Bahan dan Alat Pekerjaan Asphalt

Tenaga Mandor Pekerja Flagman Operator

Bahan Asphalt Hotmix

Alat Asphalt finisher Dump Truck Pneumatic Tire Roller Tandem roller Wheel loader

D. Metode Pelaksanaan 1. Komposisi campuran material aspal beton harus tersusun dari campuran agregat, filler dan kapur, bila diperlukan dan semen aspal (bitumen). Campuran didasarkan pada job-mix formula dan indeks kekuatan yang ditentukan. 2. Campuran (aspal beton) diangkut dari mesin pencampur ke tempat pekerjaan dengan menggunakan Dump Truck. 3. Suhu pengiriman untuk campuran aspal beton harus berkisar antara 1250C sampai 1600C. 4. Selanjutnya aspal beton dihamparkan pada permukaan yang telah disetujui, diratakan dan dipadatkan sesuai dengan grade dan elevasi yang ditentukan. 5. Ketebalan setiap lapisan aspal yang sudah dipadatkan tidak boleh lebih dari 105 mm. Apabila lebih, lapisan ini harus dihamparkan dengan dua lapisan atau lebih yang ketebalannya sama. 6. Sambungan memanjang pada satu lapisan harus bergeser dari sambungan pada lapisan dibawahnya kira-kira 15 cm. 7. Setelah campuran aspal dihamparkan, dibentuk dan permukaan yang tidak rata diperbaiki, maka dipadatkan secara keseluruhan dan merata dengan digilas. 8. Penggilasan campuran terdiri dari tiga operasi pelaksanaan yang terpisah sebagai berikut :

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

63

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya a. Penggilasan awal (break down rolling) b. Penggilasan sekunder (intermediate rolling) c. Penggilasan akhir (finishing rolling) E. Pelaksanaan Pekerjaan 1. Proses pembersihan dengan compressor dan penyemprotan tack coat dengan asphalt distributor. 2. Proses penghamparan asphalt concrete wearing course dengan asphalt finisher pada lokasi yang sudah siap. 3. Proses pemadatan hot rolled sheet awal dengan tandem roller dan intermediate dengan pneumatic tire roller. 4. Proses pemadatan akhir dengan tandem roller. 3.4.13 Pekerjaan Marka Thermoplastik A. Lingkup Kerja Pengecatan jalan menggunakan marka B. Metode pelaksanaan 1. Pemasangan rambu-rambu peringatan pada pengguna jalan. 2. Pembersihan permukaan jalan menggunakan air compressor. 3. Pengecatan marka jalan.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

64

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

BAB IV KEGIATAN YANG DIAMATI

4.1 PEKERJAAN YANG DIAMATI


Pada kesempatan praktek kerja lapangan ini, lingkup pekerjaan yang kami amati selama 8 minggu merupakan pekerjaan struktur atas pada pekerjaan Fly Over. Sebagian besar lingkup pekerjaan yang kami amati yaitu erection box girder, stressing box girder dan pengecoran pier head. Pada bab ini akan kami jabarkan tahapan pekerjaan yang kami amati. 4.1.1 Erection Box Girder Pekerjaan erection box girder adalah pekerjaan pemasangan atau pengangkatan box girder ke posisi pier.Pekerjaan erection box girder dilakukan dengan metode Balance Cantilever menggunakan Lifting Frame. Alasan penggunaan Lifting Frame yaitu agar mempermudah bagian dimana terdapat alinyemen horisontal, karena pada bagian paket taman brawijaya tedapat beberapa lengkungan yang memiliki radius yang berbeda-beda. Pekerjaan erection box girder dilakukan pada malam hari dimulai dari pukul 22.00-05.00 agar tidak banyak lalu lintas kendaraan yang melintas.Hal ini dilakukan selain agar tidak mengganggu lalu lintas pengguna jalan, namun juga kenyamanan dan keamanan pekerjaan dapat terjaga. A. Alat 1. Lifting Frame kapasitas 75 ton. 2. Stress Bar 3. Epoxy beton 4. Pompa hidrolik B. Pelaksanaan 1. Tahapan pertama dari pekerjaan ini yaitu meletakkan Lifting Frame beserta rel lintasannya diatas pier head menggunakan mobile crane.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

65

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 2. Setelah box girder sampai pada lokasi launching, dilakukan persiapan pada box girder. Persiapan yang dilakukan yaitu pemotongan selongsong yang keluar pada lubang blister bagian atas dan bagian bawah. Pemberian busa disekeliling lubang blister dan pemberian epoxy beton pada bagian box girder yang menempel pada permukaan box girder sebelumnya, fungsi busa pada sekeliling lubang blister yaitu agar epoxy beton tidak sampai masuk kedalam lubang blister dan menghambat ketika kabel strand dimasukkan. 3. Setelah pemberian epoxy pada permukaan box girder, spreader beam dari Lifting Framediturunkan lalu diangkur menggunakan baut kedalam lubang yang terdapat pada bagian atas box girder, fungsi dari kegiatan ini untuk mengunci box girder dengan spreader beam untuk melakukan proses launching. 4. Operator Lifting Frame mulai mengangkat box girder ketika ada aba-aba dari pekerja yang mempersiapkan box girder dibawah. Kecepatan angkat Lifting Frame yaitu sekitar 2m/menit. 5. Setelah box girder sudah sampai elevasi yang telah diukur, box girder dirapatkan ke box girder sebelumnya, setelah rapat dan elevasi sesuai dengan ukuran, pekerja melakukan temporary stressing menggunakan stress bar yang ditarik jack hidrolik pada lubanglubang blister yang berada didalam box girder. Fungsi dari temporary stressing ini yaitu supaya box girder tetap ditempat sampai stressing menggunakan kabel strand dilakukan. 6. Launching box girder dilakukan pada kedua sisi dari pier head, metode ini dikenal sebagai metode balance cantilever. Karena sisi kiri dan kanan pada pier head harus seimbang agar tidak terjadi guling karena momen akibat box girder yang telah terpasang. Setelah kedua box girder pada kedua sisi pier selesai dilakukan temporary stressing maka dilakukan stressing permanen menggunakan kabel strand.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

66

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 7. Setelah stressing selesai, spreader beam pada bagian atas box girder dilepas, lalu dilakukan penyetelan kembali pada Lifting Frame untuk mengangkat box girder selanjutnya. C. Gambar Pelaksanaan

Lifting Frame

mobile crane

Epoxy beton

Jack Hidrolik

Persiapan

Pengangkatan box girder

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

67

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

Box girder telah selesai di launching

Stress Bar

Metode Balance Cantilever


Gambar 4.1-1 Pelaksanaan Pekerjaan Erection Box Girder

4.1.2

Stressing Box Girder Stressing box girder adalah kegiatan untuk menyatukan box girder yang sudah di launching, baik menyatukan box girder yang satu ke box girder yang lain ataupun menyatukan box girder dengan pier head. Fungsi stressing ini merupakan struktur utama dari jembatan box girder, karena kekuatannya bertumpu pada kabel strand yang terdapat didalam blister. Pekerjaan stressing box girder dilakukan pada malam dan siang hari, karena pekerjaan stressing dilakukan diatas dengan bantuan lifting frame yang masih mengikat dengan box girder, sehingga tidak mengganggu lalu lintas. A. Alat 1. Kabel strand 2. Jack hidrolik

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

68

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya 3. Gerinda 4. Selang grouting 5. Campuran mortar B. Pelaksanaan 1. Persiapan stressing dimulai dari saat box girder hampir selesai di launching, dengan spreader beam masih mengunci box girder. 2. Kabel strand dimasukkan kedalam lubang blister yang telah ditentukan sesuai gambar, jumlah kabel dalam satu lubang blister berjumlah 15 kabel, kabel dimasukkan sampai terlihat keluar disisi box girder yang lainnya. 3. Kedua web (sayap) dari box girder harus diisi kabel strand dan di stressing secara bersamaan, supaya tidak terjadi ketidakseimbangan antara kedua sayap box girder. 4. Setelah dimasukkan kabel strand, mulai dipasang peralatan untuk stressing, serta jack hidrolik yang tersambung ke mesin stressing tersebut. 5. Operator mesin menyalakan kedua mesin secara bersama-sama di kedua web pada box girder, pekerja yang mengamati kabel mengukur panjang dan melaporkan setiap pertambahan panjang dari kabel akibat tarikan dari jack hidrolik. 6. Stressing berhenti bila menurut perhitungan tekanan stressing telah mencapai 100%. 7. Jack hidrolik dilepas dari kabel strand yang telah tertarik, lalu pekerja memotong kabel strand menggunakan gerinda hingga terlihat sekitar 5 cm dari angkur selongsong. 8. Lubang tendon yang telah berisi kabel strand yang sudah dipotong diberi selang untuk groting, lalu kabel tersebut ditutup dengan mortar untuk menutup permukaan kabel strand agar tidak terlihat keluar.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

69

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya C. Gambar Pelaksanaan

Pengukuran panjang kabel setelah stressing Pemotongan kabel strand

Kabel setelah diberi mortar penutup

Kabel setelah dipotong


Gambar 4.1-2 Pelaksanaan Pekerjaan Stressing Box Girder

4.1.3

Pengecoran Pier Head Pengecoran pier head yaitu pengecoran pada bagian atas dari kolom pier yang telah berdiri sebelumnya. Fungsi dari pier head yaitu sebagai tempat box girder betumpu dan merupakan struktur utama dari fly over. Pekerjaan pengecoran pier head dilakukan pada malam hari dimulai dari pukul 22.00-05.00 agar tidak banyak lalu lintas kendaraan yang melintas.Hal ini dilakukan selain agar tidak mengganggu lalu lintas

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

70

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya pengguna jalan, namun juga kenyamanan dan keamanan pekerjaan dapat terjaga. A. Alat 1. Bekisting 2. Concrete Pump 3. Truck Mixer 4. Vibrator 5. Karung goni B. Pelaksanaan 1. Persiapan pemasangan bekisting untuk pier head, dimulai dari pemasangan shoring pada sisi-sisi untuk menyangga bekisting utama pada pier head. 2. Setelah shoring berdiri, pemasangan bekisting diatas kolom pier menggunakan mobile crane, dibantu dengan surveyor untuk mengecek elevasi dari bekisting. 3. Setelah pemasangan bekisting, diletakkan tulangan yang sebelumnya telah dirakit di base camp, peletakkan tulangan juga dibantu mengguunakan mobile crane. 4. Setelah tulangan terpasang, maka dilakukan pengecoran

menggunakan concrete pump. Volume dari pier head disepanjang paket taman brawijaya tidak sama, tapi umumnya sekitar 76-80 m3. Maka digunakan sekitar 12 unit Truck Mixer. Pengecoran dilakukan seiring dengan pemadatan menggunakan vibrator, operator vibrator mengikuti pergerakan dari nozzle concrete pump, lama pemadatan pada satu titik sekitar 3-5 detik. 5. Setelah pengecoran, dilakukan stressing bila kekuatan dari beton sudah mencapai syarat minimum, umumnya sekitar 5 hari dari awal pengecoran. Stressing pier head dilakukan pada kedua sisi dari pier head, jumlah tendon pada satu sisi yaitu sebanyak 11 buah dengan 15 kabel strand. Setelah stressing selesai, maka bekisting sudah dapat dibongkar.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

71

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

Bekisting Pier Head

Concrete pump

Nozzle concrete pump

Concrete vibrator

Gambar 4.1-3 Pelaksanaan Pekerjaan Pengecoran Pier Head

4.2 LINGKUP PEKERJAAN


Lingkup pekerjaan kami selama 8 minggu praktek lapangan di proyek jalan layang non-tol, paket taman brawijaya ini yaitu mengamati jalannya proses pelaksanaan proyek. Dimulai dari pekerjaan erection box girder, stressing box girder, pengecoran pier head dan stressing pier head.

4.3 TUGAS SELAMA PRAKTEK


Selama 8 minggu praktek, tugas yang dilakukan oleh kami yaitu membantu membuat animasi 3 dimensi mengenai pekerjaan stressing pier head dan stressing box girder untuk kepentingan presentasi kepada pekerja PT. Hutama Karya dan PT. Nindya Karya. Karena metode konstruksi yang digunakan pada proyek ini cukup berbeda dibandingkan dengan metode konstruksi proyek lainnya.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

72

Laporan Pekerjaan Lapangan


Pembangunan Jalan Layang Non Tol Antasari-Blok M Paket Taman Brawijaya

BAB V PENUTUP

5.1 KESIMPULAN
Selama praktek kerja lapangan, kami telah mempelajari hal-hal baru yang berhubungan dengan subjek kami yaitu Teknik Sipil, baik yang terdapat dalam teori selama perkuliahan ataupun hal baru yang diajarkan oleh pembimbing industri tempat kami mengadakan praktik kerja lapangan. Hal-hal yang dapat kami simpulkan selama praktik mengenai pelaksanaan proyek Jalan Layang Non-Tol Antasari-Blok M, Paket Taman Brawijaya ini yaitu : 1. Selain penggunaan PCI (I Girder) dan PCU (U Girder) sebagai girder utama, penggunaan box girder juga diperlukan sebagai struktur utama jembatan, selain sebagai inovasi, juga didapat kemudahan dalam proses launching box girder. 2. Lifting frame sebagai alat angkut box girder cukup efektif bila digunakan dalam jalan yang memiliki alinyemen horisontal, baik yang memiliki nilai radius besar ataupun kecil. 3. Metode balance cantilever yang digunakan sangat efektif bila proyek berada ditempat padat lalu lintas, karena tidak diperlukannya perancah sementara untuk menopang box girder yang baru dipasang.

5.2 SARAN
1. Kesehatan dan keselamatan para pekerja sangatlah penting, sebaiknya dilakukan tindakan preventif seperti penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) untuk para pekerja di lapangan, untuk mencapai kondisi zero accident. 2. Komunikasi yang terjalin baik dan sesuai dapat meningkatkan produksi kerja, selain itu dapat membuat pekerjaan menjadi efektif dan efisien.

Rio Prasmoro 1109020188 Rucipto Danerland 1109020199

73