P. 1
Soal Pajak Setelah UTS

Soal Pajak Setelah UTS

|Views: 343|Likes:
Dipublikasikan oleh Penantang Doktrin Kekristenan

More info:

Published by: Penantang Doktrin Kekristenan on May 08, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/08/2014

pdf

text

original

Per4.


PENGISIAN SPT MASA PPN 1111
³| AY' [9³N³ I||ÌÎ'ÌìÎÎ||III IÍII1 II1'tI1 `?t·` ÍI1 ·IÍI1 ÍtItI1tI1 ·?1I[I
³?1[I·I1I \?1I ³IIt ·?It |I ¼I'?` ÌIIì ÜIID D?1II1tI1 I·I1I1jI ³| AYÏ D?1[[I1ItI1 D?'t
ÍI[I1[ ¨!I`?|´ Dt !I`?| ³`? L`Í I?'I·I1II1 Í b1[III'I ÌI1I1 1ItI 1?'III 1?1I1[ ·?I1
ÍI?'J?1 Í ÍIID 1?[?' I[I ÍDIJ' ÍI' II' 1?[?' 1I· I'J ÍIt·1jI ·?1I[I1 Í?t·IJ' t?
¼IIj·I ÍI1 ·?1I[I1 ÍII JtI
U1`It t?I?1`1[I1 I?1[·I1 b³| ¼I·I ³³9 I1`It ¼I·I !I1II' ÌI|| Í I?'J?1 ÍI`IÍI`I ·11
P S?tII`II· ?t·IJ'
9J 9IDI I?D1? ³?D1?'`I1II1: t·IJ' ÌI'I1[ [³: Ì
| bÍ?t bÍ1 Ì1Ü ¼IIj·I ³: ÌIIIIII|`||
Ì LJ1[ N? bÍ1 Ì1Ü ¼IIj·I ³: ÌIIIIIIÌ`||
Ì S?tII`II· ÎIt`I' ³IIt \?II'I1
9J |I1[[I \JÍ? ÍI1 9JDJ' b?'
ÎIt`I'
| Ì`|`ÌI|| I|IIII||IIIIIII|
Ì Î`|`ÌI|| I|IIII||IIIIIIIÌ
Ì ì`|`ÌI|| I|IIII||IIIIIIIÌ
Î ì`|`ÌI|| I|IIII||IIIIIIIÎ
ì |I`|`ÌI|| I||III||IIIIIIIì
ì |Ì`|`ÌI|| IÌIIII||IIIIIIIì
' |ì`|`ÌI|| IÌIIII||IIIIIII'
Ì |ì`|`ÌI|| I|IIII||IIIIIIIÌ
ì |'`|`ÌI|| I|IIII||IIIIIIIì
|I |Ì`|`ÌI|| IìIIII||IIIIII|I
|| |ì`|`ÌI|| I|IIII||IIIIII||
|Ì ÌÎ`|`ÌI|| I'IIII||IIIIII|Ì
³?D1?
³|P
³| Ì
|II1 L
³|Ü
³| :
³?DÍI
ÌJ[J'
\?ÍI1?·
1ÍI
³|Î
³|Ü
LÍ1

³|
.I |ì`|'Ìì||
1 |ì`|`ÌI||
U'II1
³?1III1 `I1I
`?t·`
UI1[ DtI
I?1III1 `?t·`
³?1j?'I1I1 `?t·`
³?I1I·I1 I`I·
I?1III1 `?t·`
³?1j?'I1I1 `?t·`
³?1jIDIII1
|I[1I1 I`I·
I?1j?'I1I1 `?t·`
`[ Ì' Ü?·?D1?'
ÌI|I
³?1j?'I1I1 `?t·`
[Í?1[I1 b\Ì
³?1III1 |I1I
³?1j?'I1I1 ·?.I'I
tJ1·1jI·
³?1IItI1 `I1I
It II
³?1III1 `I1I
·?IDI1 `?t·`
³?1j?'I1I1 `?t·`
k? \IVI·I1
9I : t·IJ' [SI
ÌIIIIIIIIII
ìIIIIIIIIII
ܳ³ ³³9
SIÌIII`I SIÌII`I
SI|ìI`I SI|ìI`I
SIÌìI`I SIÌìI`I
SIìII`I SIìI`I
SIììI`I SIììI`I
SI|ÎI`I SI|ÎI`I
SI|ìÎI`I SI|ìÎI`I
SIìÎI`I SIìÎI`I
SIÌII`I SIÌI`I
SIììI`I SIììI`I
SI|II`I SI|I`I
SI|ìII`I SI|ìI`I
Ì?'tI` I1`It
ÍJI1
|Ì Ìì`|`ÌI|| IÎIIII||IIIIII|Ì
-
³?D1?'I1 LID I SIìI`I
LID I
|Î Ìì`|`ÌI|| I|IIII||IIIIII|Î ³¯ ! ³?1j?'I1I1 ·?.I'I SI|'II`I
tJ1·1jI·
|ì ÌÌ`|`ÌI|| IÎIIII||IIIIII|ì ³¯AY' ³?DItII1 ·?1Í' SI|ÌI`I
|ì Ì|`|`ÌI|| I|IIII||IIIIII|ì ³¯ L ³?1j?'I1I1 `?t·` SIÌÌII`I
`I1[[I ì`|`ÌI||
|ì`|`ÌI|| ÍI1
ÌÎ`|`ÌI||
\?`?'I1[I1
| 9³N³ ÍI1 IIDI` I?D1? ÍI1[[II IÍI t?.II Í`?1`ItI1 I1 ÍIID ·JI
Ì ³?1j?'I1I1 `?t·` t?IIÍI ¯II1 L `ÍIt D?1.I1`IDtI1 9³N³ I?D1?
SIìII'1I
SI|'I`I
SI|ÌI`I
SIÌÌI`I
Ì ÎIt`I' ³IIt 9JDJ' IÎIIII||IIIIII|| ÍI1 IÎIIII||IIIIII|Ì `ÍIt D?1.I1`IDtI1
1IDI ÍI1 9³N³ I?D1?
Î ÎIt`I' ³IIt I1`It ³¯ Ü Í1II` IIÍI ·II` I?I1I·I1 I?1j?'I1I1 `?t·` ÍItItI1 IIÍI
`I1[[I ÌÌ Ü?·?D1?' ÌI|I
ì ÎIt`I' ³IIt jI1[ Í1II` I1`It ³¯ : IÍII1 ÎIt`I' ³IIt I?1[[I1` 1I[ ÎIt`I' ³IIt jI1[
Í`?'1`tI1 `I1[[I Ìì 9J/?D1?' ÌI|I Í?1[I1 tJÍ? ÍI1 9JDJ' b?' I|IIII|IIIIIIÎì'
tI'?1I 1?ID D?DI?'1`I1[tI1 IJ`J1[I1 1I'[I ÜIID ÎIt`I' ³IIt jI1[ Í[I1` ³³9
ÍII1[I` ·?1?·I' SI|II`I ·?1I'I·1jI ·?1I[IDI1I `?'.I1`ID ÍIID ÎIt`I' ³IIt I?1[[I1`
IÍII1 SIììI`I
ì ÎIt`I' ³IIt jI1[ Í1II` I1`It ³¯ L IÍII1 ÎIt`I' ³IIt ÜI1I1[I1
L S?tII`II· S?`I' ÍI' I?D1?
9J ¯[ 9J`I 9JDJ' ¯[ ÎIt`I'
SÍ?`I' 9J`I ³IIt
S?`I'
| ì`|`ÌI|| 9S` |I`|Ì`ÌI|I
I'||
Ì |ì`|`ÌI|| 9S` ÌÌ`|Ì`ÌI|I
|ì`||
\?`?'I1[I1
\JÍ? ÍI1 9JDJ' b?' ³?D1?
ÎIt`I' ³IIt
I|IIII|IIIIII'|ì ³¯¼
I|IIII|IIIIII'ÌÌ ³¯ 9
9J`I S?`I' Í?1[I1 9JDJ' 9S``|ì`|| `ÍIt Í`I1ÍI`I1[I1 J?1 I?D1?
Ü S?tII`II· ³IIt ¼I·ItI1
ÌI'I1[ ³³9
jI1[
Í'?`I'
¯?t·` SI|ÌI`I
¯?t·` SIìII'1I
Ü| P`I· DIJ' Ì\³ ÍI1 I?DI1II`I1 Ì\³ `ÍIt 1?'VIIÍ I`II I?DI1II`I1 !I·I \?1I ³IIt
| Í1IJ' 1?1I1[ ÍI' L??tJ1[ ³`? L`Í b1[III'I Í?1[9 1I 1IJ' ·?1?·I' S³ìIII`I ³³9
·?1?·I' S³ìII`I ·IÍI1 ÍI1I· Í ÌI1t ¼I1Í' IIÍI `I1[[I |' !I1II' ÌI||
³?D1?'`I1II1 DIJ' 1I'I1[ [³Ì I`I· DIJ' 1?1I1[ 1 Í1II` `I1[[I |ì !I1II' ÌI||
Í?1[I1 9JDJ' ³ÌIIIIII|`ÌI||
Ì ³?Dl1ll`l1 D?'t Íl[l1[ ¨ I`?|´ Íl' I`?| ³`? Î`Í ³?'I·l\ll1 Í b1[lII'l Í?1[l1
1l I?1[[l1`l1 ·?1?·l' SI|III`l jl1[ `?'I`l1[ IlÍl Dl·l Il·lt Ü?·?D1?' ÌI|I
`?l\ Í·?`J' t? 1l1t ¼l1Í' Í?1[l1 bI'l` b?`J'l1 ³llt `?'`l1[[l |ì !l1Il' ÌI||
Ì ³?Dl1ll`l1 l·l Dl't?`1[ Ül' ÜI'1lD bJ9 Ì1Ü I?'I·l\ll1 Í ¼llj·l Í?1[l1
I?1[[l1`l1 ·?1?·l' SIÌII`l Íl1 `?l\ ÍltItl1 I?D1ljl'l1 t?IlÍl I?'I·l\ll1
`?'·?1I` IlÍl `l1[[l Ìì !l1Il' ÌI|| ³³9 `?'I`l1[ ·?1?·l' S³ ÌI`l IlÍl Dl·l !l1Il'
ÌI|| `?l\ Í·?`J' t? 1l1t ¼l1Í' Í?1[l1 bb³ `?1l1[[l |ì !l1Il' ÌI||
ÜÌ P`l· ³?'J?\l1 Ìl'l1[ \?1l ³llt l`lI !l·l \?1l ³llt Íl' ÍllD Íl?'l\ ³l1?l1
9J
|
Ì
Ì
l
ì
ì
'
Ì
ì
� ¼l·l ³llt jl1[ ·lDl
¯[ Îlt`I' \JÍ? Íl1
³llt 9JDJ' ·?'
Ì`|`ÌI|| I|IIII||III
IIIIÌ
Ì`|`ÌI|| I|IIII||III
IIIIì
l`|`ÌI|| I|IIII||III
IIII'
ì`|`ÌI|| I|IIII||III
III||
Ì`|`ÌI|| I|IIII||III
IIIÌl
ì`|`ÌI|| I|IIII||III
III|Ì
|Ì`|`ÌI|| I|IIII||III
III'ì
|l`|`ÌI|| I|IIII||III
III|Ì
|ì`|`ÌI|| I|IIII||III
IIIìl
³\³ U'll1
³?1
Il
³¯L ³?D1?l1
1? 1l1[
lD?1`
³¯³ ³?D1?l1
Vl'1l `?t·`
³¯S ³?D1?l1
D?l tI'·
³¯b ³?D1?l1
·l`I I1`
·?Íl1
³¯¯ ³?D1?l1 ì
I1` .JDII`?'
³L gSIìI`l
³¯U ³?D1ljl'l1
`?'D 1 l·l
tJ1·`'It·
cv ³?D1ljl'l1
w l·l
I?D?\l'll1
·?Íl1 tl1`J'
³¯A ³?D1ljl'l1
`I1l
I?D1I1[tI·
`?t·`
³¯Y ³?D1ljl'l1
l`l·
I?D1?l1
ܳ³ ³³9 Ü[I1ltl1
[ÍllD [ÍllD I1`It
I`ll1 I`ll1
SI||I SI|| ³'JÍIt·
`?t·` 1l[
I?·l1l1
t?ÍI1?·
1Íl
SIÌI SIÌ ³'JÍIt·
I1`It
?t·IJ' Íl1
Il J.l
SI|l SI|l ¼l1l?D?1
SIÌII SIÌI ¼l1l?D?1
SIÌI SIÌ Ì I1` I1`It
Dl1l?D?1
Ì I1` I1`It
'IDl\
Í'?t·
SI|Ì SI|Ì ³'JÍI·
[·?1l[l
[IÍl1[
SIì SIIì ¼l1l?D?1
SI|ì SI|ì ³'JÍIt·
I1`It
?t·IJ'
SI|lI SI|l ³'JÍIt·
`?t·` 1l[
I?·l1l1
1?1I1[ ·`II? I?1[I·I1I
Í tIVI·I1
1?'tI`
I1`It ÍJI1
|I |'`|`ÌI|| IÌIIII||III ³¯' ³?D1?I1 SIÌÌI SIÌÌ ³'JÍIt·
III|' D?·1
I?D1`II1
[Í?1[I1 b\Ì
|| |Ì`|`ÌI|| I|IIII||III ³¯ ³?D1?I1 SIÌI SIÌ Î I1` I1`It
IIIÌI PÌ `I1I |I I1` DI1I?D?1
I. gSIÌI`I ì I1` I1`It
D?··
tI'jIVI1
|Ì ÌI`|`ÌI|| I|IIII||III ³¯ ³?D1IjI'I1 SIÎ SIIÎ ³'JÍIt·
III|ì ÌL I·I [II1't
t?1?'·1I1
|Ì ÌÌ`|`ÌI|| IÎIIII||III ³¯ ³?D1IjI'I1 SI| SII| Ü·`'1I·
IIIÎì Ü: I·I
I?1['DI1
IIt?`
|Î Ìì`|`ÌI|| I|IIII||III ³¯ bÎ ³?D1IjI'I1 SI|| SI|| ³?DI·I'I1
II|I| I?DI·I1[I1
tI1 Í \J'I1
|ì Ìì`|`ÌI|| IÎIIII||III ³¯ ³?DItII1 SI|Ì SI|Ì ¼?··
III|ì AY' ·?1Í' tI'jIVI1
|ì Ìì`|`ÌI|| I|IIII||III ³¯ ³?D1IjI'I1 SIì SIIì ¼I1I?D?1
III'ì ÎÜ `I1I II` `I·
tI1`J'
|' ÌI`|`ÌI|| I|IIII||III ³¯ ³?I1I·I1 SIÌ SIIÌ ³'JÍIt·
IIIìì 11 I`I· I1`It II
I?D1?I1 J.I
II·`.
I?D1I1[tI·
|Ì Ì|`|`ÌI|| I|IIII||III ³¯ ³?D1?I1 SI|'ì SI|'ì ³'JÍIt·
IIIìÌ ³} 1?1I1[ J[ID I1`It
ÍI1 1? 1I[ ?t·IJ' ÍI1
ID?1 J.I
\?`?'I1[I1
| ÎIt`I' ³IIt I`I· 1IDI I?1II ³¯ Y Í1II` t?`tI ÍItItI1 I?D1IjI'I1 jI1[ I?1j?'I1I1
1?1I[1jI ÍItItI1 IIÍI `I1[[I |ì Ü?·?D1?' ÌI|I ³IÍI DI·I I?1j?'I1I1 1?1I1[ `ÍIt
Í1II` ÎIt`I' ³IIt
Ì ÎIt`I' ³IIt jI1[ Í`?'1`tI1 ³¯ ÎÜ`ÍIt D?1.I1`IDtI1 1IDI ³?D1?
Ì ÎIt`I' ³IIt I`I· 1IDI I?1II ³¯ 11 I?1j?'I1I11jI ÍItItI1 IIÍI `I1[[I Ìì L t`J1?'
ÌI|I
); ¼I·I ³IIt `ÍIt ·IDI jI`I ÎIt`I' ³IIt jI1[ Í`?'DI Í 1III1 I1II' ÌI||
·?`?I1 b³¯ ¼I·I Ü?·?D1?' ÌI|I Í·IDIItI1 Í?1[I1 t?`?'I1[I1 ·11
| ÎIt`I' ³IIt `?'`I1[[I ÌI b?I`?D1?' ÌI|I Í?1[I1 \JÍ? ÍI1 9JDJ' b?'
I|IIII|IIIIIIÎì' ÍI' ³¯ NN I`I· I?'J?1I1 II` I?VI'1I tI1 jI1[
Í·?'I1tI1 `I1[[I ÌI b?I`?D1?' ÌI|I Í?1[I1 HI'[I !II ·?1?·I' SIÌÌI`I
Ì ÎIt`I' ³IIt `?'`I1[[I Ì Üt`J1?' ÌI|I Í?1[I1 \JÍ? ÍI1 9JDJ' b?'
I|IIII|IIIIIÌÌÌÌ ÍI' ³¯ Ìb I`I· I?'J?1I1 1?1I1[ jI1[ ÍI·?'I1tI1 IIÍI
`I1[[I Ì P[I·`I· ÌI|I Í?1[I1 1I'[I !II ·?1?·I' SIÎÎI`I
Ì ÎIt`I' IIIt `?'`I1[[I Ì Ü?·?D1?' ÌI|I Í?1[I1 \JÍ? ÍI1 9JDJ' b?'
I|IIII|IIIII|ÌìÌ ÍI' ³¯ b\ I`I· I?'J?1I1 ·ItI .IÍI1[ D?·1 I?D1`II1
jI1[ Í·?'I1tI1 `I1[[I | b?I`?D1?' ÌI|I Í?1[I1 1I'[I !II ·?1?·I' SIÌ'I`I
: ÜI`I I?1[1`I1[I1 t?D1I ³IIt ¼I·ItI1
³¯ A¥' IIÍI IVI `I1I1 ÌI|I ·?·II Í?1[I1 ÎIt`I' ³IIt `?'`I1[[I |I ¼I'?` ÌI|I D?D1?
[?1?'I`J' Í?1[I1 1I'[I !II SIÎII`I Ü?1?'I`J' 1 ÍDIt·IÍtI1 I1`It D?1I1I1[ t?[I`I1
II1't ³IIt DI·ItI1 I`I· I?'J?1I1 [?1?'I`J?' `?'·?1I` ·IÍI1 Ít'?Í`tI1 ·?I'I11jI
ÍIID b³¯ ¼I·I ³³9 ¼I·I ¼I'?` ÌI|I 9IDI1 ·?IDI `I1I1 ÌI|I `?'1jI`I I?1[[I1II1
Ü?1?'I`J' `?'·?1I` 'I6 I1`It t?[I`I1 II1't ·?ÍI1[tI1 ÌI6 I1`It D?· tI'jIVI1
Î \?[I`I1 D?D1I1[I1 ·?1Í'
b?IDI 1II1 !I1II' ÌI|| `?I1 Ít?II'tI1 1IjI ·?1?·I' SIÎII`I I1`It t?[I`I1
D?D1I1[I1 ·?1Í' [IÍI1[ ·?II· ÌìID

• ³³9 ·?1?·I' SI|ìI`I Í·?`J' `I1[[I |Î Î?1'II'
ÌI|| t? 1I1t ¼I1Í'
1`'It·
Ì?'ÍI·I'tI1 ÍI`IÍI`I Í I`I· ItItI1 I?1[·I1 b³¯ ¼I·I ³³9 ¼I·I !I1II' ÌI|| Í?1[I1
D?1[[I1ItI1 J'DI' |||| Í?1[I1 `ID1I1I1 1J'DI· ·11
Iª b?II1I1[ `ÍIt Í`?1`ItI1 I1 ÍIID ·JI ÎIt`I' ³IIt ÍI1[[II ?1[tII 1?1I' ?I·
ÍI1 Í`I1ÍI`I1[I1 ·?·II Í?1[I1 t?`?1`II1
1ª \JÍ? ¯'I1·It· IÍII1 ·11
I| Ü[I1ItI1 I`I· I?1j?'I1I1 Ì\³`!\³ t?IIÍI I1It I1 jI1[ 1ItI1 ³?DI1[I` ³³9
IÌ Ü1I1ItI1 I1`It I?1j?'I1I1 t?IIÍI I?DI1[I` ³³9 Ì?1ÍI1I'I ³?D?'1`I1
IÌ Ü[I1ItI1 I1`It I?1j?'I1I1 t?IIÍI ³?DI1[I` ³³9 LI11jI
IÎ Ü[I1ItI1 I`I· I?1j?'I1I1 Ì\³ ÍI1`I`II !\³ jI1[ D?1[[I1ItI1 ܳ³ Í?1[I1 1I
I1
Iì Ü[I1ItI1 I1`It I?1j?'I1I1 LI11jI t?IIÍI ·?I1 ³?DI1[I` ³³9 ÍI1 I?1j?'I1I1
t?IIÍI J'I1[ I'1IÍ I?D?[I1[ II·J' II' 1?[?' [`I'· I·1[
Iì Ü[I1ItI1 I1`It I?1j?'I1I1 jI1[ ³³9 I`II ³³9 ÍI1 ³³1 ̼1jI `ÍIt ÜII1[I`
t?IIÍI ·?I1 ³?DI1[I` ³³9
I' Ü[I1ItI1 I1`It I?1j?'I1I1 jI1[ Ü1?1I·tI1 ÍI' I?1[?1II1 ''9 I`II ''9 ÍI1 ''1
̼t?IIÍI ·?I1 I?DI1[I` ''9
IÌ Ü[I1ItI1 I1`It I?1j?'I1I1 Pt`/I 'I·I1ì Ü t?IIÍI ·?I1 '?DI1[I` ''9
TUGAS PRESENTASI KELOMPOK- PERTEMUAN AKHIR DARI SESI PPN
BIBLIOGRAFI KASUS
Judul Kasus
Tanggal Pembuatan
Penyusun
Ruang Lingkup
Abstaksi
PT DUTA MEKANIKAL INDONESIA (DMI)
17 Agustus 2011
Indrayagus Slamet, SST, Ak, MAce.
Pajak Pertambahan Nilai (PPN) saja
Kasus PT Duta Mekanikal Indonesia merupakan suatu contoh kasus perusahaan jasa yang
dapat digunakan untuk menganalisis aspek-aspek Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas
transaksi-transaksi, baik transaksi bisnis maupun non bisnis, yang umumnya dilakukan
oleh perusahaan dalam berbagai bidang usaha. Permasalahan-permasalahan dalam kasus
tersebut mengandung konsep-konsep dasar PPN yang umumnya terjadi dalam dunia
usaha. Diharapkan mahasiswa akan memahami dan mampu memecahkan permasalahan­
permasalahan yang terkandung dalam kasus terse but.
Permasalahan
1. Obyek PPN baik obyek menurut Pasal 4, Pasal 16 C maupun Pasa116 D UU PPN
2. Aspek PPnBM
3. Dasar Pengenaan Pajak (DPP) PPN
4. Penentuan saat dan tempat terutang PPN
5. Jenis dan saat pembuatan Faktur Pajak
6. Pemanfaatan JKP dari LN dan mekanisme FP-nya
7. Retur JKP (pembatalan kontrak sebagian)
Tingkatan Kasus
Konsep : 2 (Sedang)
Analisis : 2 (Sedang)
Penyajian : 2 (Sedang)
Deskripsi Kasus
PT Duta Mekanikal Indonesia (DBI) adalah perusahaan jasa instalasi dan perdagangan
yang memiliki 3 jenis usaha. Berdiri tahun 2004 dan menjadi PKP sejak 01 Juli 2006. Divisi
usaha tersebut meliputi jasa mekanikal dan elektikal, perdagangan besar material pipa,
kabel, perlengkapan mekanikal lainnya, dan AC sentral dan 3 PK keatas. Perusahaan
memiliki tanah di kawasan perdagangan Kebon jeruk, Jakarta, yang dulunya dibeli tahun
2000 dari Haji Sueb. Tahun 2005 lalu, management melihat bahwa perusahaan perlu
membangun gedung kantor lagi di Kebon Jeruk itu karena merupakan kawasan
perkantoran dan perdagangan yang subur.
Gedung kantor di Kebon Jeruk dibangun oleh PT Gemilang Bangun Konstruksi yang selesai
dibangun tahun 2005 akhir. Total biaya pembangunan adalah Rp 800 juta. Pada waktu itu,
PPN masukan dikapitalisir ke harga gedung. Untuk usaha perdagang pipa, kabel dan AC,
Perusahaan memiliki cabang di Bandung dan dilakukan pemusatan PPN. Transaksi bulan
Juli 2011 di kantor pusatnya di Jl. Fatmawati (dekat Chitos), Jakarta, adalah sebagai
berikut:
1. Menyarahkan proyek pemasangan kabel dan peralatan elektrikal kepada PT
Anugrah Indonusa, industri kipas angin di kawasan berikat Bekasi sejumlah Rp 1
milliar belum termasuk PPN.
2. Menyerahkan 8 unit AC besar dengan kapasitas 3 PK, berikut pemasangannya
kepada PT Lancar Usaha, sebuah pabrik karpet plastik di Sukabumi sejumlah Rp 80
juta belum termasuk PPN. AC dengan kapasitas 3 PK keatas terhutang PPnBM 20%.
3. Perusahaan membangun sendiri gudang untuk pipa dan kabel di BSD (KPP Pratama
Serpong) seluas 350 m2. Total biaya bulan Juli ini Rp 300 juta.
4. Menyumbang 2 unit minibus milik PT DMI kepada rumah sakit di BSD untuk mobil
Ambulan. Nilai buku Rp 500 juta sedangkan Nilai Pasar Rp 600 juta. Selain itu, ada
perusahaan lain yang mau membeli kantor PT DMI di Kebon Jeruk. Akhirnya PT DMI
setuju menjual kantornya yang ada di Kebon Jeruk seharga Rp 2 milliar di bulan Juli
ini.
5. Membeli 2 minibus A dan Minibus B baru. Minibus A dengan bantuan pembiayaan
Bank mandiri Syariah. Syariah mandiri menggunakan system Mudarabah, yaitu
membeli mobil tersebut dan kemudian menjual kembali mobil itu kepada PT DMI.
Minibus B dengan bantuan PT Adira Finance. BKPB kedua mobil dijaminkan pada
kedua perusahaan pembiayaan itu.
6. Menyumbangkan jasa mekanik elektriknya, yaitu pemasangan panel kabel listrik
untuk TV, komputer, alat dapur, dan pemasangan AC kepada Yayasan Rumah Yatim
di Bogar. Biaya materials Rp 400 juta dan Mark Up Fee jika kepada umum adalah
sebesar Rp 100 juta. Pemasangan ini gratis total.
7. Menyerahkan jasanya kepada Kedutaan Besar India, Jakarta dengan nilai kontrak
Rp 600 juta. Pada pekerjaan ini, materials yang dipakai Rp 300 juta, upah buruh 100
juta, dan Mark Up Fee Rp 200 juta.
8. Menyerahkan jasa pemasangan pipa dan kabel kepada Conoco Philip, Ltd.,
perusahaan KPS (BUT) yang ada di Palembang dengan total kontrak US $
4,000,000,-. Termin I pada saat pekerjaan dimulai dibayar di bulan Juli ini senilai $
800,000 pada saat nilai kurs US$1 = Rp 8.500,-
9. Menyerahkan jasa pemasangan pipa dan kabel kepada Departemen Keuangan
dengan total kontrak Rp 2,000,000,000,-. Termin I (DP kontrak) dibayar di bulan
Mei lalu sebesar 10%. Bulan Juli ini ada pembayaran termin II karena pekerjaan
sudah selesai 40%. Jumlah tagihan termin II adalah Rp 800 juta belum termasuk
PPN.
10. Membayar jasa teknik senilai Rp 200 juta untuk jasa dibidang pemasangan produk
khusus untuk perhotelan yang dibeli dari dari Lee Brother, Ltd. Singapore sejumlah
Rp 4.000.000.000,00. Kontrak jasa teknik ditandatangani bulan Juni 2011,
pekerjaan selesai dan diserahkan di bulan Juli 2011 dan pembayaran dilakukan
bulan Agustus 2011.
11. Membongkar dan meratakan sebagian gedung kantor Jakarta yang dibangun sendiri
bulan Maret 2008 seluas 250 m2 karena modelnya sudah usang. Gedung tersebut
memakan biaya Rp 300 juta (termasuk PPN masukan atas pembelian material Rp 5
juta). PPN kegiatan membangun sendiri belum dibayar. Gedung akan dibangun
ulang di bulan Agustus depan. Menurut management, PPN atas gedung lama tidak
perlu dibayar karena gedungnya sudah tidak ada lagi.
12. Atas penyarahkan proyek pemasangan kabel yang hampir selesai kepada PT
Hotelindo Mantap Usaha (HMU), perusahaan pengguna jasa ini, yang bergerak
dalam bidang perhotelan, meminta proyek agar distop karena tidak sesuai dengan
pesanan management hotel pada termin terakhir senilai Rp 100 juta lagi.
Management Hotel tidak menuntut PT DMI. Nilai kontrak seluruhnya Rp 600 juta
(belum termasuk PPN). Pihak hotel meminta agar PT DMI membuat Faktur Pajak
untuk termin terakhir ini dengan nilai Rp 100 juta tapi ada discount Rp 100 juta
sehingga DPP nihil.
Jelaskan oleh kelompk Saudara untuk masing-masing kasus diatas yang meliputi:
1. Aspek PPN atas penyerahan yang mengandung PPnBM.
2. Aspek PPN terhadap penyerahan ke kawasan berikat, Kedutaan Besar, dan kepada
Pemungut PPN dan pembuatan Faktur Pajak berikut pengkreditannya.
3. Aspek PPN atas sumbangan JKP dan kegiatan membangun sendiri, baik yang
digusur maupun yang sedang berlangsung di bulan Juli.
4. Aspek PPN terhadap pembatalan kontrak jasa.
5. Aspek pembuatan Faktu Pajak atas JKP dari LN dan mekanisme pengkreditannya.
Program MAKSI-U
Judul Kasus
Tanggal
Penyusun
Ruang Lingkup
Abstraksi
PT INDOTEXTIL
Rachmanto
Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda
Kasus PT INDOTEXTIL merupakan contoh interaksi antara hak pemajakan yang
diatur di dalam undang-undang domestik dengan ketentuan di dalam Persetujuan
Penghindaran Pajak berganda (P3B). Kunci dari kasus di atas adalah
mengindentifkasi jenis penghasilan dimaksud. Seperti diketahui, dalam konteks P3B
pembagian hak pemajakan antara Negara sumber dan domisili dilakukan dengan
mengelompokkan penghasilan menjadi 12 kelompok.
Dari sudut pandang Undang-undang Pajak Penghasilan, sistem yang dianut bukan lagi
global taxation yang mumi, tetapi sudah menjadi scheduler. Secara unilateral Undang­
undang PPh menentukan hak pemajakan sangat luas karena meliputi yurisdiksi di luar
Indonesia. Penentuan sumber penghasilan menurut Undang-undang PPh menganut
dua prinsip yaitu lokasi dimana kegiatan dilakukan dan dimana pembayaran
dilakukan atau dibebankan.
Dari sudut pandang P3B sumber dari suatu jenis penghasilan diatur di dalamnya dan
ini akan menyebabkan teradinya konfik penentuan sumbemya untuk memastikan
Negara mana yang berhak mengenakan pajak.
KSUS PERPAJAKAN: PT INDOTEXTIL
1. PT Indotextil adalah perusahaan manufacturing textile yang berlokasi di
Bandung. Produknya adalah bahan textile yang dijual di dalam negeri dan ekspor
ke luar negeri terutama Negara-negara Eropa.
Untuk keperluan memasuki pasar Eropa perusahaan mengadakan peranjian
pemasaran (Marketing Agreement) dengan Germanco Gmbh, perusahaan yang
berdomisili di Jerman. Dalam peranjian disebutkan bahwa Germanco Gmbh
akan melakukan kegiatan pemasaran atas produksi PT Indotextil dengan
memperoleh imbalan fixed fee sebesar Euro 7,000.- ditambah komisi penjualan
sebesar 2% dari nilai ekspor. Pembayaran marketing fee dan commission fee
dilakukan oleh PT Indotextil dua bulan setelah kegiatan marketing dilakukan.
Misalnya kegiatan marketing yang dilakukan dalam bulan Januari, marketing fee
dibayarkan pada bulan Maret. Pembayaran dilakukan setelah Germanco GMBH
memberikan laporan kegiatan marketing yang dilakukannya.
Konsumen Eropa yang tertarik untuk membeli produk yang dipasarkan oleh
Germanco Gmbh langsung berkomunikasi dengan PT Indotextil dengan
memberikan order.
Kasus Perajakan Intemasional: PT Indotextl/My Document-PPAk-Maksi
Pertanyaan:
Apakah pembayaran oleh PT Indotextil kepada Germanco Gmbh dipotong PPh
berdasarkan Pasal26?
Sebutkan dasar pemikiran dari jawaban Saudara. Faktor-faktor apa yang merupakan
faktor yang penting dalam menentukan perlakuan pajak atas pembayaran oleh PT
Indotextil?
2. PT Batik Indonesia adalah perusahaan yang berusaha di bidang produksi kain
dan baju batik halus. Dalam rangka memperluas pasar perusahaan tersebut
beraksud untuk membuka kantor perwakilan di London, yang fngsinya adalah
melakukan promosi batik produksinya. Untuk keperluan tersebut perusahaan
membuka kantor dengan menyewa gedung di daerah pusat bisnis. Sewa kantor
tiap bulannya adalah 10,000 poundsterling setiap bulannya. Perwakilan PT Batik
Indonesia tidak menandatangani kontrak penjualan dengan pembeli, tetapi
pembeli yang akan membeli produknya akan langsung berhubungan dengan
kantor pusatnya di Jakarta.
Pertanyaan:
Apakah PT Batik Indonesia harus memotong PPh Pasal 26 atas pembayaran sewa
kantor di London?
Pertimbangan apa saja yang dipakai untuk menentukan perlakuan pajak atas
pemayaran sewa kepada pemilik kantor/gedung di London
Referensi Bacaan
1. Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan
sebagaimana telah diubah terakhir Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008
2. Rachmanto Surahmat, Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda: suatu
Pengantar, Gramedia, 2005
3. Rachmanto Surahmat: Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda: Suatu
Kajian Terhadap Kebijakan Indonesia, Salemba Empat, 201 1
4. Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda Indonesia-Jerman
5. Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda Indonesia-Inggris
Kasus Perajakan Intemasional: PT Indotextl/My Document-PPAk-Maksi
KASUS PAJAK DAERAH: (disusun oleh: Darwin, MBP)
Pak Amir seorang Pumawirawan meninggal dunia pada tanggal 15 April tahun 2008 dan
meninggalkan harta warisan berupa sebidang tanah bersertifkat Hak Guna Bangunan seluas
5.000 M2 yang masa HGBnya berakhir tanggal 20 Mei 2010. Berdasarkan penetapan Pengadilan
tanggal 20 April 2008, maka ahli waris yang berhak memperoleh tanah bersertifkat HGB
tersebut adalah Budi dan Hendra yang masih berada di luar negeri sehingga tidak berkesempatan
untuk mengurus pendaftaran haknya ke kantor Pertanahan setempat.
Budi dan Hendra baru kembali dari luar negeri pada tanggal 15 Juni 2011 dan sekaligus
bermaksud mendafarkan perolehan hak tersebut secara bersama ke Kantor Pertanahan. Budi dan
Hendra terkejut ketika diminta oleh Kantor Pertanahan untuk melengkapi berkas permohonan
haknya dengan Surat Setoran BPHTB (SSB) dengan alasan bahwa proses pendaftaran tersebut
sesungguhnya merupakan pemberian mengingat masa haknya sudah berakhir tanggal 20 Mei
2010.
Jelaskan bagaimanakah pengenaan BPHTB dalam kasus tersebut!
Apabila NJOP tanah tersebut pada tahun 2011 sebesar Rp15.500.000.000,- sedangkan harga
tanah terse but di pasaran sebesar Rp 16 milyar, hitunglah besamya BPHTB yang harus dibayar
oleh Budi dan Hendra dengan asumsi bahwa NPOPTKP yang berlaku adalah Rp60 juta dan
Rp300 juta dan tarif berdasarkan Perda sebesar 5%.

lnpor benang dari leekong Pte Ltd. Faktur Pajak yang dibuat untuk PT l adalahFaktur PajakGabungan. Singapura.000. Dalam Faktur Pajak yang diganti.10. 2.00000716 PT M Tgl Faktur Kode dan Nomor Seri Faktur Pajak Pembeli Barang yang diretur Tekstil Rp1. . PPN sebesar RP90juta sudah dilunasi di Bank Mandiri pada tanggal 17 Januari 2011.11.000. 23/12/2010 010. Rekapitulasi Retur dari pembeli No Tgl Nota Nomor Nota Retur 1 2 6/1/2011 15/1/2011 NR/J07-11 NR/116/11 Keterangan: Nota Retur dengan Nomor NR/1/16/11 tidak ditandatangani oleh pembeli. 1. Pemberitahuan impor barang (PIB) atas impor benang ini dibuat tanggal 16Januari 2011 dengan Nomor PIB-0000001/2011.11.3juta PPN Rdetur Pajak D. kecuali ditentukan lain dalam soal.Berikat diolah 13 14 15 16 25/1/2011 26/1/2011 28/1/2011 31/1/2011 040. dengN nilai inpor sebesar RP900juta.000.00000497 karena belum memperhitungkan potongan harga.00000016 - untuk Rp9juta Rp170juta Rp13juta Rp280juta Rp900ribu Rp17juta Rp1. penyerahan tekstil dilakukan pada tanggal 28Desember 2010 5.11.10. Rekapitulasi Pajak Masukan 0.3juta Rp28juta Pemberian CumaCuma Penyerahan secara konsinyasi Pemakaian sendiri Penyerahan tekstil tanggal 5/1/2011. C. 6. 24/1/2011 PTJ PTXYZ PTL Keterangan: 1. Faktur Pajak untuk PT D dibuat pada saat pelunasan. Penyerahan tekstil kepada TuanC tidak mencantumkan NPWP pembeli 3.000.000..11.00000011 dan 040.1.00000733 PT N Tekstil Rp500ribu 10/12/2010 010.11.00000015 010.10.00000013 tidak mencantumkan nama dan NPWP pembeli 4.11. dan 15/1/2011.00000013 010.000.Atas impor BKP dan pemanfaatan BKP tidak berwujud atau pemanfaatanJasa Kena Pajak.5juta. PPN dipungut sebesar Rp10juta seharusnya sebagaimana tercantum dalamFaktur Pajak pengganti adalah Rp9. NPWP dan alamat pembeli dianggap ada.000.00000014 040.000.000. Faktur Pajak yang dibuat untuk PT E adalah Faktur Pajak pengganti bagi Faktur Pajak yang diterbitkan tanggal 29 November 2010 dengan kode dan Nomor Seri 010. Faktur Pajak Nomor 040.

11.11. PPN terutang sebesar RP 8juta pada masaJanuari 2011 telah disetor ke bank Mandiri denganS SP tertanggal 15Januari 2011 0.. 3.000. Pemanfaatan merk dagang " jutex" dari jutex Pte ltd.11.000 00018 PT X Pembayaran tunai pembungkus tekstil Rp19 Rp1. 3 unit untuk rumah direksi unit computer P @ Rp5juta C.11.000 00034 PTT Pembelian Rp30 Rp3 3 unit untuk manajemen.4 Rp30 Manajemen Manajemen 5 8/1/2011 010.000 00007 010.11.000 00013 PTU Pembayaran termin konstruksi jasa Rp18 Rp1.000 00076 cv w Pembayaran jasa pemeliharaan sedan kantor Rp6 Rp0.Atas Perolehan Barang Kena Pajak atauJasa Kena Pajak dari dalam daerah Pabean � No Masa Pajak yang sama Kode Nomor seri 010.000 00006 PTP Pembelian warna tekstil Rp80 Rp8 Produksi untuk ekspor jual local dan 3 4 4/1/2011 6/1/2011 010.11.11. Perusahaan di Singapura dengan nilai penggantian sebesar Rp100juta yang terutang pada masa pasak Desember 2010 telah disetor ke bank Mandiri denganSuratSetoran Pajak tertanggal 15Januari 2011.8 Produsi (sebagai gudang) 7 13/1/2011 010.000 00011 PT R PTS Pembelian meja kursi Pembelian satu sedan unit 6 Rp14 Rp300 Rp1.000.000.000.000.000 00003 dan PKP Penj ual PTO Pembelian benang filament Uraian DPP (dalam jutaan) Rp110 PPN (dalam jutaan) Rp11 Produksi tekstil pesanan kedubes india bagi Digunakan untuk Tgl Faktur Pajak 1 2/1/2011 2 3/1/2011 010.9 Produksi untuk ekspor 9 15/1/2011 010.11. Pemanfaatan jasa marketing Dari Gurnam SON BH D.000.2. perusahaan di Malaysia dengan penggantian sebesar Rp80juta dan telah dilakukan pembayaran kepada perusahaan tersebut pada tanggal 25Januari 2011.000.2.000.000 00054 PTY Pembayaran atas pembelian Rp140 Rp14 Produksi tekstil pesanan bagi .6 Manajemen 8 14/1/2011 010.11.000. 6 9/1/2011 010.

Pada masa penyerahan benang tidak dibuat Faktur Pajak.6 Mess karyawan Manajemen 17 30/1/2011 010.000.000.11.8 Produksi untuk local jual 18 31/1/2011 010.000.11.4 Produksi (pabrik) 13 22/1/2011 040.000.11.000 00076 PT XYZ PT F G PT HH Pemakaian sendiri Pembayaran tunai alat tulis kantor Pelunasan atas pembelian plastic pembungkus Rp13 Rp6 Rp1. 2.000. .3 Rp0.11.000.000 00045 Rp1 Rp0.000.000 00093 PT PQ Pembelian benang logam dan filamen benag Rp175 Rp17.11.5 Produksi untuk ekspor local dan Keterangan: 1.000 00015 010. 6 unit untuk mess karyawan 12 20/1/2011 010. Faktur Pajak atas nama penjual PTY dibuat ketika dilakukan pembayaran yang penyerahan benagnya dilakukan pada tanggal 19 Desember 2010.11.benang staple pengusaha di kawasan berikat untuk diolah 10 17/1/2011 080.000.11.000 00015 PT B C PT DE Pembayaran jasa kebersihan Pembayaran jasa pengiriman paket Rp4 Rp0.000 00055 Rp8 Rp0.11. Faktur Pajak yang diterbitkan PT G tidak mencantumkan nama Pembeli.000 00101 PT EF Pembayaran pemasangan iklan di Koran Rp11 Rp1.1 Distribusi 14 26/1/2011 010.000 00017 PTZ Pembelian mesin pemintalan (denganSKB) Rp230 Rp23 Produksi 11 18/1/2011 010.1 Pemasaran 15 16 26/1/2011 29/1/2011 040.000.000 00030 PT AB Pembelian tunai 10 unit ac @ Rp3juta Rp30 Rp3 4 unit untuk manajemen.11. Faktur Pajak atas nama penjual PT HH penyerahannya dilakukan pada tanggal 25 O ktober 2010. F 3.

Faktur pajak tertanggal 2 Desember 2010 dengan Kode dan Nomor Seri 010. Faktur Pajak tertanggal 2 Oktober 2010 dengan Kode dan Nomor Seri 010. 05.6juta disetor tanggal 14 Februari 2011 ke bank Mandiri.. dengan keterangan sbb: 1.10.00003388 dari PT B atas perolehan benang yang diaserahkan pada S tanggal 2Agustus 2010 dengan HargaJual sebesar Rp44juta. Kegiatan membangun sendiri Selama bulan Januari 2011 telah dikeluarkan biaya sebesar Rp40juta untuk kegiatan 2 membangun sendiri gudang seluas 350m • PPN sebesar Rp1. Digunakan untuk penyerahan yang PPN atau PPN dan PPn BM-nya tidak Dipungut kepada selain Pemungut PPN .> Masa Pajak tidak sama. benar.00000467 diserahkan tanggal 30September 2010 dengan HargaJual sebesar Rp22juta.Generator ini dimaksudkan untuk menunjang kegiatan pabrik.000. F. Digunakan untuk penyerahan Lainnya kepada selain Pemungut PPN. lntruksi: Berdasarkan data-data di atas lakukan pengisian SPT Masa PPN Masa Januari 2011 dengan menggunakan formulir 1111.). yaitu Faktur Pajak yang diterima di bualan januari 2011 setelahSPT Masa Desember 2010 disampaikan. b> Kode Transaksi adalah sbb: 01. Faktur Pajak dianggap lengkap. Digunakan untuk penyerahan kepada Pemungut PPN Lainnya 04. 2. 3.000.10. Data penghitungan kembali Pajak Masukan PT XYZ pada awal tahun 2010 sesuai dengan Faktur Pajak tertanggal 10 Maret 2010 membeli generator dengan HargaJual Rp40juta. Faktur Pajak tertanggal 30 September 2010 dengan Kode dan Nomor Seri dari PT WW atas perolehan zat pewarna kain yang 010.00001353 dari PT SK atas perolehan suku cadang mesin pemintalan yang diserahkan tanggal 1September 2010 dengan HargaJual sebesar Rp37juta. dan penyerahan kepada orang pribadi pemegang pasfor luar negeri (turis asing) 06. Digunakan atas penyerahan BKP/ JKP kepada pihak lain yang bukan Pemungut PPN 02. Dihunakan untuk penyerahan kepada pemungut PPN Bendahara Pemerintah 03. dengan tambahan informasi sbb: a> Sepanjang tidak ditentukan lain dalam soal. Digunakan atas penyerahan BKP dan/atau JKP yang menggunakan DPP dengan nilai lain.10. jelas dan ditandatangani sesuai dengan ketentuan. E . Namun selama tahun 2010 ternyata penggunaan Generator tersebut 70% untuk kegiatan pabrik sedangkan 30% untuk mes karyawan. Pajak masukan atas perolehan generatoer tersebut sudah dikreditkan seluruhnya dalam SPT Masa PPN Masa Maret 2010.000.

07. . Digunakan untuk penyerahan yangDibebaskan dari pengenaan PPN atau PPN dan PPn BM kepada selain pemungut PPN 08. Digunakan untuk penyerahanAktiva Pasall6D kepada selain Pemungut PPN.

Obyek PPN baik obyek menurut Pasal 4. management melihat bahwa perusahaan perlu membangun gedung kantor lagi di Kebon Jeruk itu karena merupakan kawasan perkantoran dan perdagangan yang subur. adalah sebagai berikut: . MAce. Pada waktu itu. yang umumnya dilakukan oleh perusahaan dalam berbagai bidang usaha. yang dulunya dibeli tahun 2000 dari Haji Sueb. Fatmawati (dekat Chitos). SST. Jakarta. Aspek PPnBM 3. Diharapkan mahasiswa akan memahami dan mampu memecahkan permasalahan­ permasalahan yang terkandung dalam kasus terse but. Penentuan saat dan tempat terutang PPN 5. Permasalahan-permasalahan dalam kasus tersebut mengandung konsep-konsep dasar PPN yang umumnya terjadi dalam dunia usaha.PERTEMUAN AKHIR DARI SESI PPN BIBLIOGRAFI KASUS Judul Kasus Tanggal Pembuatan Penyusun Ruang Lingkup Abstaksi PT DUTA MEKANIKAL INDONESIA (DMI) 17 Agustus 2011 Indrayagus Slamet. Untuk usaha perdagang pipa. Pajak Pertambahan Nilai (PPN) saja Kasus PT Duta Mekanikal Indonesia merupakan suatu contoh kasus perusahaan jasa yang dapat digunakan untuk menganalisis aspek-aspek Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas transaksi-transaksi. Dasar Pengenaan Pajak (DPP) PPN 4. Transaksi bulan Juli 2011 di kantor pusatnya di Jl. Pasal 16 C maupun Pasa116 D UU PPN 2. Permasalahan 1. Gedung kantor di Kebon Jeruk dibangun oleh PT Gemilang Bangun Konstruksi yang selesai dibangun tahun 2005 akhir. perdagangan besar material pipa. kabel dan AC.TUGAS PRESENTASI KELOMPOK. Divisi usaha tersebut meliputi jasa mekanikal dan elektikal. PPN masukan dikapitalisir ke harga gedung. Tahun 2005 lalu. dan AC sentral dan 3 PK keatas. Total biaya pembangunan adalah Rp 800 juta. Retur JKP (pembatalan kontrak sebagian) Tingkatan Kasus Konsep : 2 (Sedang) Analisis : 2 (Sedang) Penyajian : 2 (Sedang) Deskripsi Kasus PT Duta Mekanikal Indonesia (DBI) adalah perusahaan jasa instalasi dan perdagangan yang memiliki 3 jenis usaha. Perusahaan memiliki tanah di kawasan perdagangan Kebon jeruk. Pemanfaatan JKP dari LN dan mekanisme FP-nya 7. Jenis dan saat pembuatan Faktur Pajak 6. baik transaksi bisnis maupun non bisnis. perlengkapan mekanikal lainnya. Perusahaan memiliki cabang di Bandung dan dilakukan pemusatan PPN. Berdiri tahun 2004 dan menjadi PKP sejak 01 Juli 2006. Ak. Jakarta. kabel.

10. Syariah mandiri menggunakan system Mudarabah. yaitu membeli mobil tersebut dan kemudian menjual kembali mobil itu kepada PT DMI. yaitu pemasangan panel kabel listrik untuk TV. 4.000.- 4. alat dapur. Nilai buku Rp 500 juta sedangkan Nilai Pasar Rp 600 juta. Termin I (DP kontrak) dibayar di bulan Mei lalu sebesar 10%. Termin I pada saat pekerjaan dimulai dibayar di bulan Juli ini senilai $ 800.000. Minibus B dengan bantuan PT Adira Finance. Ltd.000. Jakarta dengan nilai kontrak Rp 600 juta. Menyerahkan jasanya kepada Kedutaan Besar India. AC dengan kapasitas 3 PK keatas terhutang PPnBM 20%. Menyumbangkan jasa mekanik elektriknya.. dan Mark Up Fee Rp 200 juta. Biaya materials Rp 400 juta dan Mark Up Fee jika kepada umum adalah sebesar Rp 100 juta. sebuah pabrik karpet plastik di Sukabumi sejumlah Rp 80 juta belum termasuk PPN. Menyerahkan jasa perusahaan KPS pemasangan pipa dan kabel kepada Conoco Philip. Minibus A dengan bantuan pembiayaan Bank mandiri Syariah. 7. . Selain itu.000. Membayar jasa teknik senilai Rp 200 juta untuk jasa dibidang pemasangan produk khusus untuk perhotelan yang dibeli dari dari Lee Brother. Bulan Juli ini ada pembayaran termin II karena pekerjaan sudah selesai 40%.1. 2. industri kipas angin di kawasan berikat Bekasi sejumlah Rp 1 milliar belum termasuk PPN. Pada pekerjaan ini. (BUT) yang ada di Palembang dengan total kontrak US $ Rp 8. berikut pemasangannya kepada PT Lancar Usaha. 3. 5. 6. BKPB kedua mobil dijaminkan pada kedua perusahaan pembiayaan itu.000. Kontrak jasa teknik ditandatangani bulan Juni 2011.-.000 pada saat nilai kurs US$1 9. Perusahaan membangun sendiri gudang untuk pipa dan kabel di BSD (KPP Pratama Serpong) seluas 350 m2. Total biaya bulan Juli ini Rp 300 juta. ada perusahaan lain yang mau membeli kantor PT DMI di Kebon Jeruk. Jumlah tagihan termin II adalah Rp 800 juta belum termasuk PPN.500. Singapore sejumlah Rp 4. Membeli 2 minibus A dan Minibus B baru. Menyerahkan 8 unit AC besar dengan kapasitas 3 PK.00. Pemasangan ini gratis total.000. = Menyerahkan jasa pemasangan pipa dan kabel kepada Departemen Keuangan dengan total kontrak Rp 2. Menyumbang 2 unit minibus milik PT DMI kepada rumah sakit di BSD untuk mobil Ambulan. dan pemasangan AC kepada Yayasan Rumah Yatim di Bogar. Ltd. 8.-. upah buruh 100 juta. Menyarahkan proyek pemasangan kabel dan peralatan elektrikal kepada PT Anugrah Indonusa.000.000. materials yang dipakai Rp 300 juta. Akhirnya PT DMI setuju menjual kantornya yang ada di Kebon Jeruk seharga Rp 2 milliar di bulan Juli ini. komputer.

2. 12. 11. 5. PPN atas gedung lama tidak perlu dibayar karena gedungnya sudah tidak ada lagi. Menurut management. PPN kegiatan membangun sendiri belum dibayar. Jelaskan oleh kelompk Saudara untuk masing-masing kasus diatas yang meliputi: 1. Aspek pembuatan Faktu Pajak atas JKP dari LN dan mekanisme pengkreditannya. meminta proyek agar distop karena tidak sesuai dengan pesanan management hotel pada termin terakhir senilai Rp 100 juta lagi. Kedutaan Besar. Atas penyarahkan proyek pemasangan kabel yang hampir selesai kepada PT Hotelindo Mantap Usaha (HMU).pekerjaan selesai dan diserahkan di bulan Juli 2011 dan pembayaran dilakukan bulan Agustus 2011. Pihak hotel meminta agar PT DMI membuat Faktur Pajak untuk termin terakhir ini dengan nilai Rp 100 juta tapi ada discount Rp 100 juta sehingga DPP nihil. Aspek PPN atas sumbangan JKP dan kegiatan membangun sendiri. Aspek PPN terhadap pembatalan kontrak jasa. yang bergerak dalam bidang perhotelan. 3. baik yang digusur maupun yang sedang berlangsung di bulan Juli. Aspek PPN terhadap penyerahan ke kawasan berikat. 4. . Membongkar dan meratakan sebagian gedung kantor Jakarta yang dibangun sendiri bulan Maret 2008 seluas 250 m2 karena modelnya sudah usang. Gedung tersebut memakan biaya Rp 300 juta (termasuk PPN masukan atas pembelian material Rp 5 juta). Nilai kontrak seluruhnya Rp 600 juta (belum termasuk PPN). Aspek PPN atas penyerahan yang mengandung PPnBM. dan kepada Pemungut PPN dan pembuatan Faktur Pajak berikut pengkreditannya. Gedung akan dibangun ulang di bulan Agustus depan. Management Hotel tidak menuntut PT DMI. perusahaan pengguna jasa ini.

Untuk keperluan memasuki pasar Eropa perusahaan mengadakan perjanjian pemasaran (Marketing Agreement) dengan Germanco Gmbh. sistem yang dianut bukan lagi global taxation yang mumi. Konsumen Eropa yang tertarik untuk membeli produk yang dipasarkan oleh Germanco Gmbh langsung berkomunikasi dengan PT Indotextil dengan memberikan order. Secara unilateral Undang­ undang PPh menentukan hak pemajakan sangat luas karena meliputi yurisdiksi di luar Indonesia. KASUS PERPAJAKAN: PT INDOTEXTIL 1.. perusahaan yang berdomisili di Jerman. Kasus Perpajakan Intemasional: PT Indotextil/My Document-PPAk-Maksi .ditambah komisi penjualan sebesar 2% dari nilai ekspor.000. Seperti diketahui. dalam konteks P3B pembagian hak pemajakan antara Negara sumber dan domisili dilakukan dengan mengelompokkan penghasilan menjadi 12 kelompok. Dari sudut pandang P3B sumber dari suatu jenis penghasilan diatur di dalamnya dan ini akan menyebabkan terjadinya konflik penentuan sumbemya untuk memastikan Negara mana yang berhak mengenakan pajak. Produknya adalah bahan textile yang dijual di dalam negeri dan ekspor ke luar negeri terutama Negara-negara Eropa. marketing fee dibayarkan pada bulan Maret. Dalam perjanjian disebutkan bahwa Germanco Gmbh akan melakukan kegiatan pemasaran atas produksi PT Indotextil dengan memperoleh imbalan fixed fee sebesar Euro 7. tetapi sudah menjadi scheduler. PT Indotextil adalah perusahaan manufacturing textile yang berlokasi di Bandung. Kunci dari kasus di atas adalah mengindentifikasi jenis penghasilan dimaksud.Program MAKSI-Ul Judul Kasus Tanggal Penyusun Ruang Lingkup PT INDOTEXTIL Rachmanto Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda Abstraksi Kasus PT INDOTEXTIL merupakan contoh interaksi antara hak pemajakan yang diatur di dalam undang-undang domestik dengan ketentuan di dalam Persetujuan Penghindaran Pajak berganda (P3B). Penentuan sumber penghasilan menurut Undang-undang PPh menganut dua prinsip yaitu lokasi dimana kegiatan dilakukan dan dimana pembayaran dilakukan atau dibebankan. Misalnya kegiatan marketing yang dilakukan dalam bulan Januari. Pembayaran dilakukan setelah Germanco GMBH memberikan laporan kegiatan marketing yang dilakukannya. Dari sudut pandang Undang-undang Pajak Penghasilan. Pembayaran marketing fee dan commission fee dilakukan oleh PT Indotextil dua bulan setelah kegiatan marketing dilakukan.

PT Batik Indonesia adalah perusahaan yang berusaha di bidang produksi kain dan baju batik halus. Gramedia. tetapi pembeli yang akan membeli produknya akan langsung berhubungan dengan kantor pusatnya di Jakarta. Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda: suatu Pengantar. Perwakilan PT Batik Indonesia tidak menandatangani kontrak penjualan dengan pembeli. Faktor-faktor apa yang merupakan faktor yang penting dalam menentukan perlakuan pajak atas pembayaran oleh PT Indotextil? dipotong PPh 2. Untuk keperluan tersebut perusahaan membuka kantor dengan menyewa gedung di daerah pusat bisnis. Sewa kantor tiap bulannya adalah 10. 20 1 1 4. Rachmanto Surahmat. Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 2. Rachmanto Surahmat: Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda: Suatu Kajian Terhadap Kebijakan Indonesia. Pertanyaan: Apakah PT Batik Indonesia harus memotong PPh Pasal 26 atas pembayaran sewa kantor di London? Pertimbangan apa saja yang dipakai untuk menentukan perlakuan pajak atas pemayaran sewa kepada pemilik kantor/gedung di London Referensi Bacaan 1. Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda Indonesia-Jerman 5. 2005 3. Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda Indonesia-Inggris Kasus Perpajakan Intemasional: PT Indotextil/My Document-PPAk-Maksi . yang fungsinya adalah melakukan promosi batik produksinya.000 poundsterling setiap bulannya. Dalam rangka memperluas pasar perusahaan tersebut bermaksud untuk membuka kantor perwakilan di London.Pertanyaan: Apakah pembayaran oleh PT Indotextil kepada Germanco Gmbh berdasarkan Pasal26? Sebutkan dasar pemikiran dari jawaban Saudara. Salemba Empat.

MBP) Pak Amir seorang Pumawirawan meninggal dunia pada tanggal 15 April tahun 2008 dan meninggalkan harta warisan berupa sebidang tanah bersertifikat Hak Guna Bangunan seluas 5. Berdasarkan penetapan Pengadilan tanggal 20 April 2008. Jelaskan bagaimanakah pengenaan BPHTB dalam kasus tersebut! Apabila NJOP tanah tersebut pada tahun 2011 sebesar Rp15.000 M2 yang masa HGBnya berakhir tanggal 20 Mei 2010. Budi dan Hendra baru kembali dari luar negeri pada tanggal 15 Juni 2011 dan sekaligus bermaksud mendaftarkan perolehan hak tersebut secara bersama ke Kantor Pertanahan.000.000.sedangkan harga tanah tersebut di pasaran sebesar Rp 16 milyar. tanggal 20 Mei . maka ahli waris yang berhak memperoleh tanah bersertifikat HGB tersebut adalah Budi dan Hendra yang masih berada di luar negeri sehingga tidak berkesempatan untuk mengurus pendaftaran haknya ke kantor Pertanahan setempat.. Budi dan Hendra terkejut ketika diminta oleh Kantor Pertanahan untuk melengkapi berkas permohonan haknya dengan Surat Setoran BPHTB (SSB) dengan alasan bahwa proses pendaftaran tersebut sesungguhnya merupakan pemberian mengingat masa haknya sudah berakhir 2010.500. hitunglah besamya BPHTB yang harus dibayar oleh Budi dan Hendra dengan asumsi bahwa NPOPTKP yang berlaku adalah Rp60 juta dan Rp300 juta dan tarif berdasarkan Perda sebesar 5%.KA SUS PAJAK DAERAH: (disusun oleh: Darwin.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->