Anda di halaman 1dari 62

Buku Panduan : Manajemen

dan Pencatatan Usahatani

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Buku Panduan : Manajemen dan Pencatatan Usahatani


Penulis:

Betty Sulistina Mark Birnbaum Sari Erlianingsih Uji Paskasari Panjaitan


Desain dan Illustrasi:

Donald Bason
Tanggal Publikasi: November 2010

Publikasi ini dikembangkan oleh Development Alternatives Inc. untuk the United States Agency for International Development dengan nomor kontrak EDH -1- 0405-0004-00 . Pandangan penulis yang dituangkan didalam publikasi ini belum tentu mencerminkan pandangan dari the United States Agency for International Development atau Pemerintah Amerika Serikat. / This publication was developed by Development Alternatives Inc. for the United States Agency for International Development, contract number EDH -1- 04-05-0004-00. The authors views expressed in this publication do not necessarily reflect the views of the United States Agency for International Development or the United States Government.

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Kata Pengantar
Yang Terhormat Para Petani di Indonesia, USAID AMARTA, Agribisnis Market and Support Activitiy dengan senang hati menerbitkan Buku Panduan : Manajemen dan Pencatatan Usahatani ini. Harapan kami buku serta pelatihan dan pendampingan yang anda ikuti bisa menjadi pegangan yang bermanfaat dalam mengelola usahatani anda. Kami yakin dengan menerapkan apa yang ada dalam panduan ini akan menghasilkan peningkatan dalam pengelolaan usahatani. Kami ucapkan selamat dan sukses untuk anda semua dalam berusahatani dan semoga AMARTA bisa membantu dalam kesempatan lain.

Hormat saya, William T. Levine


Pimpinan Proyek AMARTA

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

ii

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Latar Belakang dan Tujuan


Buku Panduan : Manajemen dan Pencatatan Usahatani
Berdasarkan hasil temuan lapangan sebagian besar petani sudah memiliki pengetahuan mengenai teknik bercocok tanam namun sangat sedikit petani terutama petani kecil yang mengetahui dan memberikan perhatian terhadap pengelolaan usahataninya khususnya dalam melakukan pencatatan harian secara rutin. Ketika ditanyakan bagaimana mereka tahu usahataninya menguntungkan atau tidak mereka hanya menjawab bahwa apabila saat menjual hasil panen masih ada sisa uang dari membayar hutang maka mereka menyimpulkan bahwa mereka untung. Tentu saja pendapat itu tidak seluruhnya benar karena banyak petani tidak memperhitungkan tenaga dalam keluarga sebagai biaya. Bahkan lahan dan sarana produksi milik sendiri, seperti bibit seringkali tidak ikut diperhitungkan sebagai biaya. Hal inilah yang melatar belakangi AMARTA untuk memfasilitasi petani dengan pelatihan manajemen usahatani dan menerbitkan Buku Panduan : Manajemen dan Pencatatan Usahatani. Buku panduan ini adalah perbaikan dari buku panduan pencatatan usahatani yang sudah diterbitkan sebelumnya untuk mencakup topik yang lebih lengkap dan pengguna buku yang lebih luas. Buku panduan ini bukan mengenai panduan Standar Operasional Prosedur (SOP) budidaya tanaman dan angka-angka yang digunakan dalam perhitungan semata-mata hanya contoh. Besar harapan melalui pengetahuan tentang manajemen usahatani ini, pengguna buku dapat membuat perencanaan, mempraktekkan dan mengambil keputusan untuk setiap usahataninya. Perbaikan dari buku ini akan senantiasa dilakukan sehingga saran dan masukan yang membangun akan menyempurnakan buku ini. Jakarta, November 2010 Penyusun
iii

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Daftar Isi
Kata Pengantar Latar Belakang dan Tujuan Buku Panduan : Manajemen Dan Pencatatan Usahatani i iii

I.

Manajemen Usahatani
Sumber Daya Usahatani 1. Modal 2. Tenaga Kerja [Upah] 3. Sumber Daya Alam 4. Teknologi 5. Kelompok Tani

1
1 1 3 4 5 7

2.

Pembukuan Usahatani
A. Akuntansi 1. Aset 2. Kewajiban 3. Modal Pemilik 4. Biaya 5. Pendapatan atau Penerimaan B. Titik Impas (Break Even Point) 1. Harga Impas 2. Unit Impas C. Marjin Kotor D. Laba

8
8 8 9 10 10 13 14 14 15 16 17

3.

Perencanaan Anggaran
A. Perencanaan Anggaran Usahatani B. Arus Kas [Arus Uang Tunai]

18
18 25

iv

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

4.

Buku Catatan Harian Usahatani


A. Kegunaan Buku Catatan Harian Usahatani B. Langkah-langkah Mengisi Buku Catatan Harian Usahatani

32
32 32

5.

Bagaimana Menjalankan Bisnis


A. Ciri-ciri Petani yang Memiliki Jiwa Bisnis B. Hal-hal Yang Harus Diketahui Oleh Petani Yang Memiliki Jiwa Bisnis 1. Permintaan 2. Penawaran 3. Harga 4. Biaya 5. Pendapatan [penerimaan] 6. Laba atas Investasi [Return On Investment-ROI]

41
42 43 43 43 43 44 45 46

6.

Cara Mendapatkan Pinjaman


A. Alasan Meminjam Uang B. Sumber Pinjaman C. Persyaratan Pinjaman dari Bank 1. Mengisi Lembar Pengajuan Pinjaman 2. Membuat Daftar Aset [Harta] dan Kewajiban 3. Arus Kas [Arus Uang Tunai] D. Ketentuan Pinjaman 1. Waktu Pengembalian Pinjaman 2. Bunga Pinjaman 3. Jaminan 4. Denda atau Akibat yang Diperoleh Ketika Tidak Bisa Membayar Pinjaman

47
47 48 49 49 50 51 52 52 52 52 52

Daftar Pustaka

53
v

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

1. Manajemen Usahatani
Manajemen usahatani adalah membuat suatu keputusan tentang tanaman dan ternak apa yang dapat diusahakan berdasarkan ketersediaan sumber daya untuk memaksimalkan keuntungan.

Sumber Daya Usahatani


Sumber daya usahatani meliputi:

1. Modal
Modal adalah seluruh uang dan harta (aset) pemilik yang ditujukan secara khusus untuk investasi dalam usahatani.
Aset adalah segala sesuatu yang dimiliki sendiri untuk usahatani yang memiliki nilai uang, seperti bangunan, bibit, peralatan, tanah, kendaraan, ternak, dan uang tunai.

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

MODAL INPUT BAHAN dan ALAT PERTANIAN LAHAN dan BANGUNAN


Alat dan perlengkapan Plastik mulsa Plastik penutup Bambu Traktor, sekop, dan bajak

(sarana produksi)

Bibit Pupuk Bahan pengendali hama dan penyakit

Lahan Bibit Nanas MD-2 Plastik Mulsa

Bangunan

Bambu

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

2. Tenaga Kerja (upah)


Tenaga kerja adalah tenaga manusia yang digunakan dalam pekerjaan yang diselesaikan oleh satu orang atau lebih untuk membantu kegiatan dalam usahatani. Pembayaran tenaga kerja bisa dilakukan per jam, harian atau setelah tugas diselesaikan (borongan) seperti memanen brokoli pada lahan seluas 1.000 m2. Tenaga kerja mencakup diri petani sendiri, anggota keluarga dan tenaga orang lain di luar keluarga.

Contoh tenaga kerja di lahan :

Pada hari Rabu, 13 Agustus, Bapak Udin bekerja dengan anaknya memanen 300 kg Brokoli dan Ia juga mempekerjakan 2 orang tenaga kerja luar keluarga yaitu Asep dan Jajang untuk membantu memanen dilahannya. Tenaga kerja dalam keluarga : Bapak Udin dan anaknya Tenaga kerja luar keluarga : 2 tenaga kerja tambahan, Asep dan Jajang
Anak Pak Udin Asep Jajang

Pak Udin

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

3. Sumber Daya Alam


Alam dan lingkungan mempengaruhi tanaman yang akan ditanam atau ternak yang akan dikembangbiakan.

IKLIM
Meliputi tiga kategori, antara lain:
Sinar Matahari

Setiap jenis tanaman mempunyai kebutuhan yang berbeda terhadap sinar matahari, beberapa tanaman memerlukan sinar matahari yang banyak, sementara tanaman yang lain hanya memerlukan dalam jumlah terbatas.
Ketinggian Tempat

TANAH
Tanah atau lahan tempat tumbuh tanaman merupakan penyedia unsur-unsur hara dan sumber air bagi tanaman dan hewan. Tanah akan mempengaruhi pertumbuhan buah-buahan dan sayuran, selain itu ada beberapa tanah yang mungkin tidak cocok untuk tanaman tertentu maupun ternak. Misalnya, iklim yang kering dengan ketersediaan air dan unsur hara yang sedikit mungkin tidak cocok untuk selada atau sayuran daun dan lainnya.

Ketinggian tempat berpengaruh terhadap suhu, banyaknya sinar matahari, dan kelembaban udara yang pada gilirannya mempengaruhi perkembangan tanaman dan ternak.
Air

Ketersediaan air berpengaruh besar terhadap kelangsungan hidup tanaman. Salah satu tolak ukur ketersediaan air pada suatu daerah adalah curah hujan. Contohnya, tanaman sayuran membutuhkan air yang cukup untuk pertumbuhannya.

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

4. Teknologi
Teknologi adalah penggunaan ilmu pengetahuan, metode, peralatan maupun perlengkapan untuk meningkatkan hasil produksi dan pendapatan.

METODE KERJA :

Teknologi mana yang harus dipilih untuk memperoleh hasil produksi dan pendapatan yang lebih tinggi ?

Tenaga kerja manual dengan cangkul Banyak menggunakan tenaga kerja (800 HOK per-Ha) Waktu pelaksanaan yang lama Biaya pengadaan peralatan di awal murah namun biaya produksi per-Ha jadi lebih mahal, seperti biaya pengolahan lahan mencapai Rp. 20.000.000 per-Ha.

Tenaga kerja dengan traktor kecil Sedikit penggunaan tenaga kerja (10 HOK perHa) Waktu pelaksanaan yang singkat Biaya pengadaan peralatan di awal mahal Rp. 15.000.000 per-traktor namun biaya produksi per-Ha jadi lebih murah.

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

INOVASI : Saya harus memilih teknologi yang sesuai dengan situasi dan kondisi sumber daya yang saya miliki

Alam Terbuka

Naungan Plastik

Selama musim hujan, dengan menggunakan cara tradisional seperti dibiarkan pada alam terbuka hasil tomat mungkin 20.000 kg per-Ha, sedangkan menggunakan naungan plastik atau rumah kaca dapat meningkatkan hasil mencapai 45.000 kg per-Ha

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

5. Kelompok Tani
Kumpulan petani yang bekerjasama untuk suatu tujuan atau target tertentu, seperti mempelajari praktek manajemen yang baru, meningkatkan teknologi, mendapatkan harga yang lebih tinggi untuk produknya atau mencari pasar baru.

Contoh 1 :

Bapak H. Ayubi adalah seorang petani kakao di Sulawesi Selatan. Ia dan 24 petani lain di kelompoknya mengikuti pelatihan pembuatan alat pengering tenaga surya [solar dryer] untuk mengeringkan kakao.

Contoh 2 :

Ibu Popy dan 16 petani tomat lainnya di Garut, bergabung dalam Kelompok Tani Dirgantara. Bersama-sama mereka membangun rumah kemas yang bermanfaat sebagai : Tempat penyimpan sementara hasil panen Tempat melakukan penanganan paska panen secara bersama

Setelah mengikuti pelatihan, kelompok tani ini bekerjasama membangun alat pengering tenaga surya [solar dryer]. Dengan menggunakan teknologi yang baru ini, kelompok dapat memenuhi standar kualitas ekspor sehingga petani mendapatkan harga jual yang lebih tinggi dari pembeli.

Menghemat biaya transportasi untuk pemasaran hasil panen

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

2. Pembukuan Usahatani
A. Akuntansi
Akuntansi adalah suatu proses mencatat, merangkum, menguraikan, dan menjelaskan transaksi atau kegiatan yang berhubungan dengan keuangan.

1. Aset
Aset (harta) : Segala sesuatu yang dimiliki sendiri untuk usahatani yang memiliki nilai uang termasuk piutang

Contoh :

Bangunan, bibit, peralatan, tanah, kendaraan, peternakan dan uang tunai.


8

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

2. Kewajiban
Kewajiban : Jumlah hutang untuk keperluan usahatani yang harus dibayar kepada pemberi pinjaman seperti upah tenaga kerja, pemasok benih, pemasok pupuk dan transportasi.
Contoh :

Bapak Didin meminjam uang dengan tujuan membeli barang-barang untuk kebutuhan menanam cabe. Uang inilah yang disebut hutang yang harus dibayar.

Daftar Aset dan Kewajiban


ASET Tanah Bangunan Rumah semai Peralatan pertanian Uang tunai di tangan Uang di bank Ternak Pembibitan
9

KEWAJIBAN Pembayaran sewa lahan per periode ( musim tanam, bulan, tahun) Bunga pinjaman dari bank Tagihan telepon untuk usahatani Hutang untuk pembayaran upah tenaga kerja Uang yang dipinjam dari pemasok untuk menyediakan pupuk

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

3. Modal Pemilik
Modal Pemilik : Sejumlah uang atau investasi yang dimiliki pemilik untuk menjalankan usahatani.
Contoh :

Seorang petani mempunyai uang Rp 10.000.000 dan dengan uang ini Ia ingin memulai usahatani tomat, brokoli, dan kopi di lahannya. Uang awal sebesar Rp 10.000.000 inilah yang disebut modal pemilik.

4. Biaya
Biaya : Semua pengorbanan yang dilakukan untuk menghasilkan sesuatu dan dalam bentuk uang. Biaya terdiri atas biaya tetap dan biaya tidak tetap.

BIAYA TETAP
Biaya Tetap adalah biaya jangka panjang yang tetap sama, tidak tergantung dari jumlah produksi yang dihasilkan atau periode panen.
Contoh :

Sewa lahan, bangunan, penyusutan alat-alat pertanian

Bangunan
10

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

BIAYA TIDAK TETAP (Biaya Variabel)


Biaya tidak tetap adalah biaya jangka pendek yang besar kecilnya secara langsung tergantung pada jumlah produksi yang dihasilkan atau biaya setiap periode produksi. Biaya tidak tetap dapat dialokasikan atau dihitung per unit hasil tanaman atau ternak (misalnya per ton tanaman, per ekor ternak).
Contoh :

Bibit, pupuk, bahan pengendali hama dan penyakit, upah tenaga kerja, transportasi, bahan bakar mesin pertanian.

Tenaga kerja

Transportasi

BIAYA TETAP Sewa Lahan Sewa Bangunan Bibit Pupuk

BIAYA TIDAK TETAP

Bahan pengendali hama dan penyakit Tenaga kerja upahan & keluarga Transportasi Bahan Bakar untuk mesin

11

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Contoh biaya-biaya dalam produksi :

Sewa Lahan: Rp.100.000

Bibit: Rp.150.000 Peralatan: Rp.250.000

Pupuk: Rp.400.000

Pupuk Kandang: Rp.1.000.000

Bahan pengendali hama dan penyakit: Rp.450.000

Transportasi: Rp.150.000 Tenaga Kerja: Rp. 1.000.000

Total Biaya Produksi = Rp. 3.500.000

12

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

5. Pendapatan atau Penerimaan


Pendapatan (Penerimaan) adalah uang yang didapatkan dari penjualan produk-produk atau jasa dalam suatu usahatani.

Pendapatan = Jumlah produk x Harga per-unit

Contoh :

Jumlah total panen brokoli Bapak Jajang adalah 15.000 kg dan harga jualnya adalah Rp 3.000 per-kg. Jadi, pendapatan Bapak Jajang adalah 15.000 kg x Rp 3.000 per-kg = Rp 45.000.000.

Penghitungan Pendapatan Dari Tiga Tanaman Uraian Lahan (Ha) Hasil Produksi Harga Jual per-kg Pendapatan
13

Tomat perMusim Tanam 1 Ha 20.000 kg Rp 1.500 Rp 30.000.000

Brokoli per-Musim Tanam 1 Ha 15.000 kg Rp 3.000 Rp 45.000.000

Kakao per-tahun 1 Ha 1.000 kg Rp 20.000 Rp 20.000.000

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

B. Titik Impas (Break Even Point)


1. Harga Impas
Harga Impas adalah harga produk yang dikeluarkan untuk menutup semua biaya produksi sehingga tidak untung juga tidak rugi.

Harga Impas = Total Biaya / Jumlah Produksi


Biaya dan Produksi Tanaman Brokoli
Uraian Biaya

Sewa lahan Bibit Pupuk kandang Pupuk Bahan pengendali hama dan penyakit Peralatan Tenaga kerja Transportasi Total Biaya JUMLAH PRODUKSI

Rp 100.000 Rp 150.000 Rp 1.000.000 Rp 400.000 Rp 450.000 Rp 250.000 Rp 1.000.000 Rp 150.000 Rp 3.500.000 1.000 kg

Berdasarkan contoh di atas : harga impas = Rp 3.500.000 / 1.000 kg = Rp 3.500 per-kg Jika petani menjual brokolinya dengan harga impas Rp 3.500 per-kg maka ia tidak akan untung juga tidak akan rugi [impas].
* Angka-angka pada perhitungan di atas hanyalah contoh

14

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

2. Unit Impas
Unit impas adalah jumlah produk yang dibutuhkan untuk menutup semua biaya produksi sehingga tidak untung juga tidak rugi.

Unit Impas = Total Biaya / Harga Jual Produk


Biaya dan Harga Jual Tanaman Brokoli
Uraian Biaya

Sewa lahan Bibit Pupuk kandang Pupuk Bahan pengendalian hama dan penyakit Peralatan Tenaga kerja Transportasi Total Biaya HARGA JUAL per-kg

Rp 100.000 Rp 150.000 Rp 1.000.000 Rp 400.000 Rp 450.000 Rp 250.000 Rp 1.000.000 Rp 150.000 Rp 3.500.000 Rp 5.000 per-kg

Berdasarkan contoh di atas Unit Impas = Rp 3.500.000 / Rp 5.000 per-kg = 700 kg Jika petani menghasilkan brokoli sebanyak 700 kg dan menjual seluruhnya dengan harga Rp 5.000 per-kg maka ia tidak akan untung juga tidak akan rugi [impas].
* Angka-angka pada perhitungan di atas hanyalah contoh

15

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

C. Marjin Kotor
Marjin Kotor adalah selisih antara pendapatan dengan biaya-biaya tidak tetap.
Contoh Penghitungan Marjin Kotor Tomat dan Brokoli Masing-masing Seluas 1.000 m2
Uraian Biaya Tidak Tetap Tomat Brokoli Rp 4.500.000

A. Pendapatan dari penjualan B. Biaya Tidak Tetap Benih / bibit Pupuk - pupuk Tenaga kerja upahan dan keluarga Bahan pengendali hama dan penyakit Plastik mulsa Bambu Transportasi Total biaya tidak tetap Marjin Kotor per-1.000 m (A B)
2

Rp 6.300.000

Rp 180.000 Rp 770.000 Rp 1.800.000 Rp 1.080.000 Rp 550.000 Rp 350.000 Rp 300.000 Rp 5.030.000 Rp 1.270.000

Rp 140.000 Rp 690.000 Rp 981.000 Rp 270.000 Rp 425.000 Rp 200.000 Rp 2.706.000 Rp 1.794.000

Saya akan memilih untuk menanam brokoli karena marjin kotor brokoli Rp 1.794.000 lebih besar dari marjin kotor tomat Rp 1.270.000

Marjin kotor brokoli

= (Pendapatan) (biaya tidak tetap) = Rp 4.500.000 Rp 2.706.000 = Rp 1.794.000 = (Pendapatan) (biaya tidak tetap) = Rp 6.300.000 Rp 5.030.000 = Rp 1.270.000
16

Marjin kotor tomat

* Angka-angka pada perhitungan di atas hanyalah contoh

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

D. Laba (Untung)
Laba adalah keuntungan yang didapatkan atau sisa jumlah uang setelah dikurangi semua biaya. Laba didapat dari marjin kotor dikurangi biaya tetap. Laba = Marjin Kotor Biaya Tetap atau Laba = Pendapatan (Biaya Tidak Tetap + Biaya Tetap)
Contoh Penghitungan Laba Tomat Seluas 1.000 m2
Uraian Jumlah Rp 6.300.000

A. Pendapatan dari penjualan B. Biaya Tidak Tetap Bibit tomat Pupuk kandang Tenaga kerja : upahan Tenaga kerja : keluarga Bahan pengendali hama dan penyakit Plastik mulsa Bambu Transportasi Total Biaya Tidak Tetap Marjin Kotor per-1.000 m2 (A B) C. Biaya tetap Sewa lahan Total Biaya Tetap LABA (Marjin Kotor C)

Rp 180.000 Rp 770.000 Rp 800.000 Rp 1.000.000 Rp 1.080.000 Rp 550.000 Rp 350.000 Rp 300.000 Rp 5.030.000 Rp 1.270.000

Walaupun total laba dari tanaman tomat saya hanya Rp 1.070.000 tapi saya memiliki keuntungan tambahan (Rp 1.000.000) karena saya membayar tenaga kerja diri sendiri dan keluarga

Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 1.070.000

Laba = Rp 1.270.000 Rp 200.000 = Rp 1.070.000


* Angka-angka pada perhitungan di atas hanyalah contoh

17

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

3. Perencanaan Anggaran
Perencanaan anggaran adalah suatu rencana keuangan sederhana yang berisi pengeluaran dan penerimaan dalam periode waktu tertentu.

A. Perencanaan Anggaran Usahatani


Perencanaan anggaran berisi rencana hasil produksi, sejumlah uang yang dikeluarkan untuk keperluan biaya tetap (sewa lahan, bangunan) dan biaya tidak tetap (sarana produksi, bayar tenaga kerja, transportasi), dan penerimaan yang didapatkan dari penjualan hasil tanaman atau ternak.
Bapak Udin seorang petani sayuran memiliki uang sebesar Rp 3.000.000 untuk usahataninya. Ia memulai dengan membuat jadwal tanam, perencanaan anggaran usahatani dan arus kas.

Jadwal Tanam dari Brokoli dan Sawi Putih

Komoditas Tanam Brokoli Sawi Putih

Waktu Panen Minggu ke-2 Juni Minggu ke-4 Juni

Luas Lahan 1.000 m2 1.000 m2


18

Minggu ke-1 Maret Minggu ke-2 April

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Langkah-langkah membuat perencanaan anggaran usahatani Brokoli adalah sebagai berikut :


Langkah kesatu : Bapak Udin membuat

perkiraan hasil produksi dan harga jual brokoli berdasarkan perkiraan dari produksi dan harga jual yang pernah didapatkan.

Perencanaan Anggaran Usahatani Brokoli (Luas 1.000 m2)

Brokoli

Jumlah Kebutuhan (Kg/Ltr/Btg)

Harga Satuan (Rp) 3.000

Total

Hasil Produksi Total Pendapatan

1.500 Kg

4.500.000 4.500.000

a. Bapak Udin membuat perkiraan total produksi dari tanaman brokolinya.

b. Bapak Udin membuat perkiraan harga jual dari brokoli per-kg.

19

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Langkah kedua : Bapak Udin membuat perkiraan untuk biaya

tidak tetap, seperti bibit, pupuk, bahan pengendali hama dan penyakit, serta tenaga kerja.
Perencanaan Anggaran Usahatani Brokoli (Luas 1.000 m2) Brokoli Jumlah Kebutuhan (Kg/Ltr/Btg) Harga Satuan (Rp) Total

Hasil Produksi Total Pendapatan Biaya Tidak Tetap a. Input : Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit b. Bahan & Alat : Mulsa c. Tenaga Kerja : Pengolahan sampai siap tanam (borongan) Penanaman Pemupukan susulan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen (Borongan) TOTAL BIAYA TIDAK TETAP
HKW : Hari Kerja Wanita HKP : Hari Kerja Pria

1.500 Kg

3.000

4.500.000 4.500.000

3.500 Pohon 60 Karung

140 8.000

490.000 480.000 210.000 270.000

1 rol
Dalam Keluarga Luar Keluarga

425.000

425.000

255.000 1 HKW 3 HKW 8 HKW 6 HKP 8 HKP 1.500 Kg 6 HKP 2 HKW 9 HKW 12.000 12.000 12.000 15.000 15.000 100 36.000 144.000 96.000 180.000 120.000 150.000 2.856.000
20

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Langkah ketiga : Bapak Udin memperhitungkan marjin kotor.

Perencanaan Anggaran Usahatani Brokoli (Luas 1.000 m2) Brokoli Jumlah Kebutuhan (Kg/Ltr/Btg) Harga Satuan (Rp) Total

Hasil Produksi Total Pendapatan Biaya Tidak Tetap a. Input : Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit b. Bahan & Alat : Mulsa c. Tenaga Kerja : Pengolahan sampai siap tanam (borongan) Penanaman Pemupukan susulan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen (Borongan) TOTAL BIAYA TIDAK TETAP MARJIN KOTOR

1.500 Kg

3.000

4.500.000 4.500.000

3.500 pohon 60 karung

140 8.000

490.000 480.000 210.000 270.000

1 rol
Dalam Keluarga Luar Keluarga

425.000

425.000

255.000 1 HKW 3 HKW 8 HKW 6 HKP 8 HKP 1.500 Kg 6 HKP 2 HKW 9 HKW 12.000 12.000 12.000 15.000 15.000 100 36.000 144.000 96.000 180.000 120.000 150.000 2.856.000 1.644.000
HKW : Hari Kerja Wanita HKP : Hari Kerja Pria

= Total pendapatan - Total biaya tidak tetap = 4.500.000 2.856.000

21

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Langkah keempat : Bapak Udin membuat perkiraan biaya tetap seperti sewa lahan.

Perencanaan Anggaran Usahatani Brokoli (Luas 1.000 m2) Brokoli Jumlah Kebutuhan (Kg/Ltr/Btg) Harga Satuan (Rp) Total

Hasil Produksi Total Pendapatan Biaya Tidak Tetap a. Input : Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit b. Bahan & Alat : Mulsa c. Tenaga Kerja : Pengolahan sampai siap tanam (borongan) Penanaman Pemupukan susulan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen (Borongan) TOTAL BIAYA TIDAK TETAP

1.500 Kg

3.000

4.500.000 4.500.000

3.500 pohon 60 karung

140 8.000

490.000 480.000 210.000 270.000 425.000

1 rol
Dalam Keluarga Luar Keluarga

425.000

1 HKW 2 HKW 3 HKW 9 HKW 8 HKW 6 HKP 6 HKP 8 HKP 1.500 Kg

12.000 12.000 12.000 15.000 15.000 100

255.000 36.000 144.000 96.000 180.000 120.000 150.000 2.856.000 1.644.000

MARJIN KOTOR = Total pendapatan - Total biaya tidak tetap = 4.500.000 2.856.000 Biaya Tetap 1.000 m2 Sewa Lahan TOTAL BIAYA TETAP
HKW : Hari Kerja Wanita HKP : Hari Kerja Pria

200.000

200.000 200.000
22

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Langkah kelima : Bapak Udin memperhitungkan keuntungan (Laba) yang didapat.

Perencanaan Anggaran Usahatani Brokoli (Luas 1.000 m2) Brokoli Jumlah Kebutuhan
(Kg/Ltr/Btg)

Harga Satuan
(Rp)

Total

Hasil Produksi Total Pendapatan Biaya Tidak Tetap a. Input : Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit b. Bahan & Alat : Mulsa c. Tenaga Kerja : Pengolahan sampai siap tanam (borongan) Penanaman Pemupukan susulan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen (Borongan) TOTAL BIAYA TIDAK TETAP MARJIN KOTOR Biaya Tetap Sewa Lahan TOTAL BIAYA TETAP UNTUNG
23

1.500 Kg

4.500

4.500.000 4.500.000

3.500 Pohon 60 Karung

140 8.000

490.000 480.000 210.000 270.000 425.000

1 rol
Dalam Keluarga Luar Keluarga

425.000

1 HKW 2 HKW 3 HKW 9 HKW 8 HKW 6 HKP 6 HKP 8 HKP 1.500 Kg

12.000 12.000 12.000 15.000 15.000 100

255.000 36.000 144.000 96.000 180.000 120.000 150.000 2.856.000 1.644.000

= Total pendapatan - Total biaya tidak tetap = 4.500.000 2.856.000 1.000 m2 = Marjin kotor - Total biaya tetap = 1.644.000 200.000 = 1.444.000

200.000

200.000 200.000 1.444.000


HKW : Hari Kerja Wanita HKP : Hari Kerja Pria

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Perencanaan Anggaran Usahatani Sawi Putih Milik Bapak Udin (1.000 m2) Sawi Putih Jumlah Kebutuhan
(Kg/Ltr/Btg)

Harga Satuan (Rp)

Total

Hasil Produksi Total Pendapatan Biaya Tidak Tetap a. Input : Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit b. Bahan & Alat : Mulsa c. Tenaga Kerja : Biaya persemaian Pengolahan lahan Penanaman Pemupukan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen (borongan)

2.500 Kg

1.000

2.500.000 2.500.000

2 kantong 30 Krg

55.000 8.000

110.000 240.000 180.000 270.000 425.000

1 rol
Dalam Keluarga Luar Keluarga

425.000

3.500 pohon 2 HKP 2 HKP 1 HKW 2 HKW 2 HKP 2 HKW 1 HKW 1 HKW 4 HKP 5 HKP 4 HKP 2.500 Kg

25 15.000 12.000 15.000/12.000 12.000 15.000 15.000 75

87.500 60.000 36.000 54.000 24.000 135.000 60.000 187.500 1.869.000 631.000

TOTAL BIAYA TIDAK TETAP MARJIN KOTOR = Total pendapatan - Total biaya tidak tetap = 2.500.000 - 1.869.000 Biaya Tetap 1.000 m2 Sewa Lahan TOTAL BIAYA TETAP UNTUNG
HKW : Hari Kerja Wanita HKP : Hari Kerja Pria

200.000

200.000 200.000 431.000


24

= Marjin kotor - Total biaya tetap = 631.000 - 200.000 = 431.000


* Angka-angka pada perhitungan di atas hanyalah contoh

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

B.

Arus Kas (Arus Uang Tunai)

Arus kas adalah aliran uang masuk yang berasal dari penjualan hasil produksi, pinjaman dan uang keluar untuk pembelian-pembelian dan pembayaran bunga pinjaman selama satu periode (satu bulan, satu musim tanam, satu tahun) Arus kas menyediakan informasi selama satu periode seperti satu bulan, satu musim tanam, satu tahun, yang berisi: Arus kas masuk yaitu pendapatan Arus kas keluar yaitu biaya-biaya Perubahan kas yaitu selisih antara arus kas masuk dengan arus kas keluar Anggaran arus kas penting untuk: Membandingkan saldo akhir bulanan berdasarkan uang yang masuk (pendapatan) dan uang yang keluar (biaya) Melihat berapa banyak uang yang diperlukan untuk investasi sebagai modal awal Menentukan apakah membutuhkan pinjaman jika arus kasnya negatif

Jika arus kas negatif dalam periode tertentu, petani mungkin perlu untuk mencari uang atau pinjaman dari bank atau anggota keluarganya untuk menutupi hutangnya sampai ia menerima pendapatan dari penjualan tanaman atau ternak

25

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Setelah selesai membuat perencanaan anggaran usahatani, Bapak Udin selanjutnya perlu untuk membuat perkiraan arus kas tiap bulan dengan saldo awal sebesar Rp 3.000.000

Langkah-langkah membuat arus kas sebagai berikut :

Membuat perkiraan arus kas masuk dan arus kas keluar untuk bulan pertama, yaitu Maret
Arus Kas Brokoli dengan Saldo Awal
Uraian Maret

Saldo Awal Arus Kas Masuk Penjualan Brokoli Total Arus Kas Masuk Arus Kas Keluar Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit Mulsa Pengolahan lahan Penanaman Pemupukan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen Sewa Lahan Total Arus Kas Keluar Saldo Akhir Saldo Akhir = Saldo Awal + Kas Masuk - Kas Keluar = 3.000.000 + 0 - 2.074.000 = 926.000

3.000.000 0 0 490.000 480.000 80.000 425.000 255.000 36.000 48.000 60.000

Saldo akhir masih rendah karena belum ada penerimaan

200.000 2.074.000 926.000

26

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Membuat perkiraan arus kas masuk dan arus kas keluar untuk bulan kedua, yaitu April
Arus Kas Brokoli dengan Saldo Awal
Uraian Maret April

Saldo Awal Arus Kas Masuk Penjualan Brokoli Total Arus Kas Masuk Arus Kas Keluar Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit Mulsa Pengolahan lahan Penanaman Pemupukan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen Sewa Lahan Total Arus Kas Keluar Saldo Akhir Saldo Akhir = Saldo Awal + Kas Masuk - Kas Keluar = 926.000 + 0 - 431.000 = 495.000
27

3.000.000 0 0 490.000 480.000 80.000 425.000 255.000 36.000 48.000 60.000

926.000 0 0

80.000 135.000

48.000 48.000 60.000 60.000

200.000 2.074.000 926.000

Saldo akhir semakin berkurang karena tidak ada penerimaan

431.000 495.000

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Membuat perkiraan arus kas masuk dan arus kas keluar untuk bulan ketiga, yaitu Mei
Arus Kas Brokoli dengan Saldo Awal
Uraian Maret April Mei

Saldo Awal Arus Kas Masuk Penjualan Brokoli Total Arus Kas Masuk Arus Kas Keluar Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit Mulsa Pengolahan lahan Penanaman Pemupukan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen Sewa Lahan Total Arus Kas Keluar Saldo Akhir Saldo Akhir = Saldo Awal + Kas Masuk - Kas Keluar = 495.000 + 0 - 401.000 = 94.000

3.000.000 0 0 490.000 480.000 80.000 425.000 255.000 36.000 48.000 60.000

926.000 0 0

495.000 0 0

80.000 135.000

50.000 135.000

48.000 48.000 60.000 60.000

48.000 48.000 60.000 60.000

Saldo akhir semakin berkurang karena tidak ada penerimaan

200.000 2.074.000 926.000 431.000 495.000 401.000 94.000

28

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Membuat perkiraan arus kas masuk dan arus kas keluar untuk bulan keempat, yaitu Juni
Arus Kas Brokoli dengan Saldo Awal
Uraian Maret April Mei Juni

Saldo Awal Arus Kas Masuk Penjualan Brokoli Total Arus Kas Masuk Arus Kas Keluar Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit Mulsa Pengolahan lahan Penanaman Pemupukan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen Sewa Lahan Total Arus Kas Keluar Saldo Akhir Saldo Akhir = Saldo Awal + Kas Masuk - Kas Keluar = 94.000 + 4.500.000 - 150.000 = 4.444.000
29

3.000.000 0 0 490.000 480.000 80.000 425.000 255.000 36.000 48.000 60.000

926.000 0 0

495.000 0 0

94.000 4.500.000 4.500.000

80.000 135.000

50.000 135.000

Penerimaan sebesar Rp 4.500.000

48.000 48.000 60.000 60.000

48.000 48.000 60.000 60.000 150.000

200.000 2.074.000 926.000 431.000 495.000 401.000 94.000 150.000 4.444.000

Saldo akhir sudah bertambah karena ada penerimaan

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Arus Kas Sawi Putih tanpa Saldo Awal


Uraian Maret April Mei Juni

Saldo Awal Arus Kas Masuk Penjualan Sawi Putih Total Arus Kas Masuk Arus Kas Keluar Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit Mulsa Biaya persemaian Pengolahan lahan Penanaman Pemupukan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen (borongan) Sewa Lahan Total Arus Kas Keluar Saldo Akhir

0 0 0 110.000 240.000 90.000 425.000 87.500 60.000 15.000 15.000

-1.242.500 0 0

-1.590.500 0 0

-1.881.500 2.500.000 2.500.000

60.000 135.000

30.000 135.000

36.000 15.000 12.000 60.000 30.000

24.000 12.000 60.000 30.000 187.500

200.000 1.242.500 -1.242.500

348.000 -1.590.500

291.000 -1.881.500

187.500 431.000

Karena tidak ada modal, maka dari awal tanam (Maret, April dan Mei) saldo akhirnya negatif, sampai tiba saatnya panen ada penerimaan
* Angka-angka pada perhitungan di atas hanyalah contoh 30

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Keperluan Pribadi adalah pengambilan sejumlah uang dari usaha untuk kebutuhan pribadi. Pengambilan uang untuk keperluan pribadi dapat memberikan dampak negatif pada arus kas dan keuntungan.

31

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

4. Buku Catatan Harian Usahatani


A.
1. 2. 3.

Kegunaan Buku Catatan Harian Usahatani:


Memberikan catatan akuntansi atau catatan dari berbagai transaksi keuangan. Menjadi bahan untuk evaluasi kegiatan usahatani (informasi penggunaan input, jumlah produksi, biaya dan pendapatan). Sebagai tanda bukti untuk mengajukan pinjaman ke Lembaga Keuangan.

B.

Langkah-langkah Mengisi Buku Catatan Harian Usahatani:


Catatlah semua transaksi yang langsung dibayar (tunai) dari semua tanaman atau ternak ke buku catatan penerimaan dan pengeluaran harian. Catatlah semua transaksi yang tidak langsung dibayar (tidak tunai) seperti hutang dan piutang disertai tanggal pembayaran dan pelunasannya ke buku catatan hutang dan piutang. Jika ada hutang dan piutang yang sudah dibayar atau dilunasi, pindahkan jumlah uangnya ke buku catatan penerimaan dan pengeluaran harian kemudian berilah tanda () pada kolom lunas. Jumlahkan semua transaksi setiap akhir bulan. Simpan semua tanda bukti (kuitansi) pembayaran.
32

Langkah-langkah Mengisi Buku Catatan Harian Usahatani : 1.

2.

3.

4. 5.

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Langkah 1 : Catatlah penerimaan dan pengeluaran yang langsung dibayar (tunai).

Contoh :

Bapak Jajang memiliki lahan yang sudah ditanami kopi (0,2 ha), brokoli (0,2 ha), sawi (0,2 ha), cabe (0,3 ha) dan akan ditanami tomat (0,3 ha). Di bawah ini adalah contoh pengeluaran dan penerimaan yang langsung dibayar (tunai) untuk semua tanamannya. Tanggal 1 Juli 2010,

Bapak Jajang membeli bibit tomat sebanyak 2 kantong dengan


harga Rp 35.000/kantong.

Bapak jajang mengupah 4 wanita untuk menanam cabe pada


pagi hari dan siang harinya ke-4 wanita tersebut menyiangi tanaman brokoli, upah mereka Rp 10.000 per-orang.

Buku Catatan Penerimaan dan Pengeluaran Harian


Tanggal Uraian Nama Tanaman Pengeluaran (Rp) Penerimaan (Rp)

1 Juli 2010

Bibit (2 kantong, @ Rp 35.000) Tenaga kerja upahan (2 wanita, @ Rp10.000) Tenaga kerja upahan (2 wanita, @ Rp10.000)

Tomat

70.000

1 Juli 2010

Cabe Brokoli

20.000 20.000

1 Juli 2010

33

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Tanggal 8 Juli 2010,

Bapak Jajang menjual ke bandar hasil panen sawi sebanyak


1.500 kg dengan harga Rp 1.000 per-kg.

Bapak Jajang membeli 3 botol pestisida; 2 botol untuk cabe


seharga Rp 70.000 per-botol dan 1 botol untuk kopi seharga Rp 80.000 per-botol.
Buku Catatan Penerimaan dan Pengeluaran Harian
Tanggal Uraian Nama Tanaman Pengeluaran (Rp) Penerimaan (Rp)

8 Juli 2010

Penjualan ( 1.500 kg, @ Rp 1.000) Pestisida ( 2 botol, @ Rp 70.000) Pestisida ( 1 botol, @ Rp 80.000)

Sawi

1.500.000

8 Juli 2010

Cabe Kopi

140.000 80.000

8 Juli 2010

34

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Berikut ini adalah contoh lengkap pencatatan harian usahatani yang langsung dibayar oleh Bapak Jajang pada tanggal 1 dan 8 Juli 2010
Buku Catatan Penerimaan dan Pengeluaran Harian
Tanggal Uraian Nama Tanaman Pengeluaran (Rp) Penerimaan (Rp)

1 Juli 2010

Bibit (2 kantong, @ Rp 35.000) Tenaga kerja upahan (2 wanita, @ Rp10.000) Tenaga kerja upahan (2 wanita, @ Rp10.000) Penjualan ( 1.500 kg, @ Rp 1.000) Pestisida ( 2 botol, @ Rp 70.000) Pestisida ( 1 botol, @ Rp 80.000)

Tomat

70.000

1 Juli 2010

Cabe Brokoli Sawi

20.000 20.000 1.500.000 140.000 80.000

1 Juli 2010 8 Juli 2010

8 Juli 2010

Cabe Kopi

8 Juli 2010

35

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Langkah 2 : Catatlah penerimaan dan pengeluaran yang tidak tunai seperti hutang dan piutang.
Tanggal 3 Juli 2010,

Bapak Jajang membeli pupuk kandang 2 ton untuk tomat dengan


harga Rp 350.000 per-ton dan akan dibayar tanggal 14 Juli 2010 [yang berarti hutang sebesar Rp 700.000] .

Bapak Jajang melakukan pemupukan untuk cabe, upah Rp 15.000


per-orang yang akan dibayar setelah panen pada tanggal 1 Desember 2010 [yang berarti hutang sebesar Rp 15.000]

Buku Catatan Hutang dan Piutang


Tanggal Uraian Nama Tanaman Hutang (Rp) Piutang (Rp) Lunas (3) Keterangan

3 Juli 2010

Pupuk kandang (2 ton, @ Rp 350.000) Tenaga kerja sendiri (1 orang, @ Rp 15.000)

Tomat

700.000

akan bayar tanggal 14 Juli 2010 akan bayar tanggal 1 Desember 2010

3 Juli 2010

Cabe

15.000

36

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Tanggal 7 Juli 2010,

Bapak Jajang menjual panen ke-1 brokoli sebanyak 800 kg dengan


harga Rp 3.000 per-kg dan akan dilunasi tanggal 22 Juli 2010 sebesar Rp 2.000.000. Sisa Rp 400.000 akan dilunasi tanggal 1 Agustus 2010 [yang berarti piutang sebesar Rp 2.400.000]

Buku Catatan Hutang dan Piutang


Tanggal Uraian Nama Tanaman Hutang (Rp) Piutang (Rp) Lunas (3) Keterangan

7 Juli 2010

Penjualan panen ke-1 (800 kg, @ Rp 3.000)

Brokoli

2.400.000

akan dilunasi Rp 2.000.000 pada tanggal 22 Juli 2010 akan dilunasi Rp 400.000 pada tanggal 1 Agustus 2010

37

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Berikut ini adalah contoh lengkap pencatatan harian usahatani yang tidak langsung dibayar oleh Bapak Jajang pada tanggal 3 dan 7 Juli 2010.
Buku Catatan Hutang dan Piutang
Tanggal Uraian Nama Tanaman Hutang (Rp) Piutang (Rp) Lunas (3) Keterangan

3 Juli 2010

Pupuk kandang (2 ton, @ Rp 350.000) Tenaga kerja sendiri (1 orang, @ Rp 15.000) Penjualan panen ke-1 (800 kg, @ Rp 3.000)

Tomat

700.000

akan bayar tanggal 14 Juli 2010 akan bayar tanggal 1 Desember 2010

3 Juli 2010

Cabe Brokoli

15.000 2.400.000

7 Juli 2010

akan dilunasi Rp 2.000.000 pada tanggal 22 Juli 2010 akan dilunasi Rp 400.000 pada tanggal 1 Agustus 2010

Hutang adalah kewajiban yang harus dibayar pada waktu tertentu yang telah disepakati oleh petani untuk pembelian barang atau jasa yang telah digunakan. Piutang adalah pendapatan yang akan dibayarkan kepada petani pada waktu tertentu yang telah disepakati. Pendapatan ini berasal dari penjualan barang atau jasa kepada pembeli dan pedagang.
38

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Langkah 3 : Catatlah hutang dan piutang yang sudah dibayar kemudian pindahkan jumlah uangnya ke buku catatan penerimaan dan pengeluaran harian.
Buku Catatan Hutang dan Piutang
Tanggal Uraian Nama Tanaman Hutang (Rp) Piutang (Rp) Lunas (3) Keterangan

3 Juli 2010 3 Juli 2010 7 Juli 2010

Pupuk kandang (2 ton, @ Rp 350.000) Tenaga kerja sendiri (1 orang, @ Rp 15.000) Penjualan panen ke-1 (800 kg, @ Rp 3.000)

Tomat Cabe Brokoli

700.000 15.000
2.400.000

akan bayar tanggal 14 Juli 2010 akan bayar tanggal 1 Desember 2010 akan dilunasi Rp 2.000.000 pada tanggal 22 Juli 2010 akan dilunasi Rp 400.000 pada tanggal 1 Agustus 2010

Buku Catatan Penerimaan dan Pengeluaran Harian


Tanggal Uraian Nama Tanaman Pengeluaran (Rp) Penerimaan (Rp)

14 Juli 2010 22 Juli 2010 1 Agustus 10


39

Pupuk kandang ( 2 ton, @ Rp 350.000) Penjualan panen ke-1 (800 kg, @ Rp 3.000) Penjualan panen ke-1 (pelunasan sisa)

Tomat Brokoli Brokoli

700.000 2.000.000 400.000

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Di bawah ini adalah contoh lengkap buku catatan penerimaan dan pengeluaran Bapak Jajang selama bulan Juli Agustus 2010.
Buku Catatan Penerimaan dan Pengeluaran Harian
Tanggal Uraian Nama Tanaman Pengeluaran (Rp) Penerimaan (Rp)

1 Juli 2010 1 Juli 2010 1 Juli 2010 8 Juli 2010 8 Juli 2010 8 Juli 2010 14 Juli 2010 22 Juli 2010

Bibit (2 kantong, @ Rp 35.000) Tenaga kerja upahan (2 wanita, @ Rp10.000) Tenaga kerja upahan (2 wanita, @ Rp10.000) Penjualan ( 1.500 kg, @ Rp 1.000) Pestisida ( 2 botol, @ Rp 70.000) Pestisida ( 1 botol, @ Rp 80.000) Pupuk kandang ( 2 ton, @ Rp 350.000) Penjualan panen ke-1 (800 kg, @ Rp 3.000) Jumlah pengeluaran dan penerimaan bulan Juli

Tomat Cabe Brokoli Sawi Cabe Kopi Tomat Brokoli

70.000 20.000 20.000 1.500.000 140.000 80.000 700.000 2.000.000 1.030.000 3.500.000 400.000

1 Agustus 10

Penjualan panen ke-1 (pelunasan sisa) dan seterusnya

Brokoli

40

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

5. Bagaimana Menjalankan Bisnis


Petani yang tidak memiliki jiwa bisnis

Kebanyakan dari tanaman seledri dan cabai yang saya tanam digunakan untuk konsumsi keluarga saja Saya memperoleh kerugian dari tanaman tomat namun saya akan tetap menanam daripada saya menganggur Saya sudah mengganti tanaman tomat menjadi brokoli karena harga, dan permintaan pasar yang lebih baik Keuntungan dari tanaman brokoli akan saya pakai sebagai modal awal untuk menanam tanaman lain seperti buncis dan kopi

Petani yang memiliki jiwa bisnis

Mana yang Saya pilih ya ?


41

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

A.

Ciri-ciri Petani yang Memiliki Jiwa Bisnis

Mengetahui pasar mana yang akan menerima tanaman atau ternak yang akan diusahakan

Menjalin hubungan yang baik dengan pembeli (bandar, pedagang, dan pemasok)

Memperhitungkan jumlah biaya yang dikeluarkan dan keuntungan yang akan didapatkan

Mau belajar dan berani mengambil risiko yang telah diperhitungkan

Mengetahui dengan pasti tanaman atau ternak yang akan diusahakan

Terbuka dengan informasi dan teknologi

42

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

B.

Hal-hal Yang Harus diketahui Oleh Petani Yang Memiliki Jiwa Bisnis
2. Penawaran Adalah sejumlah barang atau jasa yang ditawarkan untuk dijual pada waktu tertentu. Adalah keinginan pembeli untuk membeli barang atau jasa pada saat tertentu dengan harga pasar.

1. Permintaan

Contoh :

Contoh :

abai arga C

Mahal

omat M arga T H

urah

Pada hari raya permintaan cabai meningkat namun keinginan pembeli tidak bisa dipenuhi semua karena produksi di pasar berkurang atau tetap. Hal ini menyebabkan harga cabai menjadi lebih mahal.

Pada saat panen raya biasanya pasokan tomat yang dijual di pasar sangat banyak sehingga petani harus bersaing untuk menjual dan menawarkan tomat dengan harga yang lebih murah.

3. Harga Adalah sejumlah uang yang dibayarkan untuk setiap barang atau jasa yang menunjukkan nilai produk.

Petani harus benar-benar mempertimbangkan jenis tanaman/ternak, musim, ketersediaan pasar, keinginan pembeli dan harga jual.

43

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

4. Biaya Petani harus memperhitungkan semua biaya biaya yang dikeluarkan untuk usahataninya.

Contoh :

Total biaya paska panen Rp 2.000.000

Total biaya di kebun Rp 4.000.000

Total biaya pemasaran Rp 1.000.000

Total biaya untuk usahatani adalah Rp 7.000.000

44

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

5. Pendapatan (Penerimaan) Pendapatan atau penerimaan adalah uang yang diperoleh sebagai hasil penjualan barang (produk atau jasa).

Jual susu sapi Menjual telur Jual panen brokoli

Upah buruh di kebun

Sumber pendapatan
45

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

6. Laba atas Investasi [Return on Investment-ROI] Laba atas Investasi (ROI) adalah perbandingan antara uang yang diperoleh atau hilang dengan uang yang diinvestasikan.

Contoh :

Bapak Apit adalah seorang petani sayuran. Ia memiliki uang sebesar Rp 10.000.000 untuk diinvestasikan pada usahataninya. Dari uang yang diinvestasikan sebesar Rp 10.000.000, Bapak Apit memperoleh keuntungan (laba) sebesar Rp 5.000.000 Laba atas Investasinya (ROI) : ROI = 5.000.000 x 100% 10.000.000 = 50%

Dengan uang Rp 10.000.000, Bapak Apit akan memperoleh keuntungan sebesar 50% dari usahataninya atau sama dengan Rp 5.000.000

46

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

6. Cara Mendapatkan Pinjaman


A.
1.

Alasan Meminjam Uang


Pengembangan Usaha : Petani biasanya memiliki modal dan tabungan yang kecil sehingga usahatani menjadi tersendat. Oleh karena itu, pinjaman dapat digunakan untuk mengembangkan usahataninya. Kekurangan Modal : Hasil produksi tanaman sangat rendah sehingga petani tidak memiliki uang dan tabungan. Keadaan ini memaksa mereka mencari pinjaman dari siapapun untuk membayar kegiatan usahataninya.

2.

47

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

B.

Sumber Pinjaman
Pemberi Pinjaman (Bukan lembaga keuangan atau pemberi pinjaman informal)

Keluarga, Tabungan pribadi

SUMBER PINJAMAN

Bank atau lembaga keuangan lainnya

Petani harus benar-benar mempertimbangkan untuk apa meminjam dan sumber pinjaman mana yang paling cocok

48

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

C.

Persyaratan Pinjaman dari Bank

1. Mengisi Lembar Pengajuan Pinjaman a. I dentitas diri b. c. d. e. f. Bagi yang sudah berkeluarga [surat nikah dan kartu tanda penduduk (KTP)] Bagi yang belum menikah [KTP] Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) bila jumlah pinjaman lebih dari Rp 50.000.000. Tanda bukti tabungan tiga bulan terakhir. Laporan keuangan yang berisi perhitungan biaya dan produksi. Daftar suplier minimal tiga buah, dimana petani membeli input (sarana produksi), peralatan, dan tiga pembeli hasil produksi. Agunan biasanya harus ada, bagaimanapun pengajuan pinjaman harus dilihat kasus per kasus; Jika peminjam tidak memiliki agunan maka dia harus meminta jaminan dari pembeli Avalis yang dapat membenarkan setiap pemesanan hasil produksinya untuk membayar pinjaman. Tujuan penggunaan pinjaman dan membuat laporan arus kas sebagai bukti pinjaman dan bunga yang harus dibayar.

g.

49

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

2. Membuat Daftar Aset (Harta) dan Kewajiban


Contoh :

Seorang petani mempunyai uang tunai Rp 200.000, tabungan Rp 100.000, memiliki lahan seluas 2 ha, peralatan pertanian, dan ternak. Tujuan dari penggunaan pinjaman adalah untuk menanam tanaman yang nantinya akan dijual kepasar. Daftar aset petani mencakup: Aset Nilai (Rp)

Uang Tunai dan tabungan Ternak yang dapat dijual Lahan pertanian Peralatan yang dapat dijual Total Aset

300.000 600.000 10.000.000 500.000 11.400.000

Jika petani tersebut memiliki hutang Rp 4.000.000 maka daftar aset, kewajiban dan modalnya adalah:

Aset Hutang Modal Pemilik

Rp 11.400.000 Rp 4.000.000 Rp 7.400.000

Persamaan akuntansi standar untuk laporan disebut neraca yaitu:

Modal Pemilik = Aset - Hutang


50

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

3. Arus Kas (Arus Uang Tunai) Berikut ini adalah contoh perencanaan arus kas tanaman brokoli.
Uraian Saldo Awal Arus Kas Masuk Penjualan Brokoli Total Arus Kas Masuk Arus Kas Keluar Bibit Pupuk Kandang Pupuk Tambahan Bahan pengendali hama dan penyakit Mulsa Pengolahan lahan Penanaman Pemupukan Penyiangan Penyiraman Penyemprotan Panen Sewa Lahan Total Arus Kas Keluar Saldo Akhir 200.000 2.074.000 926.000 431.000 495.000 401.000 94.000 150.000 4.444.000 60.000 425.000 255.000 36.000 48.000 48.000 48.000 60.000 60.000 48.000 48.000 60.000 60.000 150.000 490.000 480.000 80.000 80.000 135.000 50.000 135.000 0 0 0 0 0 0 4.500.000 4.500.000 Maret 3.000.000 April 926.000 Mei 495.000 Juni 94.000

Saldo Akhir April = Saldo Awal + Kas Masuk - Kas Keluar = 926.000 + 0 - 431.000 = 495.000

Saldo Akhir Mei = Saldo Awal + Kas Masuk - Kas Keluar = 495.000 + 0 - 401.000 = 94.000

Saldo akhir di bulan April dan Mei sangat rendah (Rp 495.000 dan Rp 94.000), petani dapat memutuskan mengambil pinjaman untuk memastikan ia mempunyai uang yang cukup saat membayar semua hutangnya.
51
* Angka-angka pada perhitungan di atas hanyalah contoh

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

D.

Ketentuan Pinjaman
Bank tentunya mengharapkan pinjaman dan bunganya dibayar kembali, beberapa ketentuan (aturan) yang harus dipenuhi oleh peminjam, antara lain: 1. Waktu pengembalian pinjaman adalah jangka waktu pelunasan hutang, biasanya ditentukan oleh pihak pemberi pinjaman. Misalnya, bank meminta pelunasan dalam waktu enam bulan, satu tahun, tiga tahun atau waktu tertentu. 2. Bunga Pinjaman adalah persentase imbalan tahunan yang diberikan oleh peminjam kepada pemberi pinjaman. Contoh, pinjamannya adalah Rp 1.000.000 dengan bunga pinjaman 15% per-tahun maka peminjam harus membayar kembali pinjaman pokoknya Rp 1.000.000 ditambah dengan bunga sebesar Rp 150.000 per-tahun (Rp 1.000.000 (x) 15%). Apabila pinjaman untuk periode 3 tahun maka peminjam harus membayar pinjaman pokoknya Rp 1.000.000 ditambah dengan bunga sebesar Rp 450.000 [ Rp 150.000 per-tahun dikali 3 tahun ] jumlah yang harus dibayar menjadi Rp 1.450.000. 3. Jaminan atau agunan adalah aset peminjam (peralatan seperti traktor, motor, atau sebagian lahannya) yang dijanjikan kepada pemberi pinjaman. Jika peminjam gagal membayar maka pemberi pinjaman dapat memiliki agunan tersebut. 4. Denda atau Akibat yang Diperoleh Ketika Tidak Bisa Membayar Pinjaman. Ketidakmampuan atau kelalaian membayar pinjaman bisa menimbulkan denda atau barang yang menjadi agunan dapat disita oleh pihak pemberi pinjaman. Contoh: Bapak Farid meminjam ke bank sebesar Rp 10.000.000 dengan jaminan berupa tanah, motor, dan traktor. Ia tidak dapat membayar pinjamannya sehingga jaminan tersebut menjadi milik bank.

52

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Daftar Pustaka
Davis, Martin E. Managing a Small Business Made Easy. Madison, WI: Entrepreneurs Press. 2005. De Klerk, Ton. The Rural Financial Landscape. Agromisa Foundation and CTA. 2008. Farm Planning and Management for Trainers and Extension Workers. Food and Agriculture Organization of the United Nations (FAO). 2006. Kahan, David. Farm Economics Handbook: Working with Market Oriented Farmers. Food and Agriculture Organization of the United Nations (FAO). 2004. Makeham, J.P., R.L. Malcolm. Manajemen Usahatani Daerah Tropis. LP3ES. 1990. Pinson, Linda. Keeping the Books. Chicago, IL: Kaplan Publishing. 2007. Pinson, Linda. Anatomy of a Business Plan. Tustin, CA: Out of Your Mind And into the Marketplace. 2007. Rodjak, Abdul. Dasar dasar Manajemen Usahatani. Bandung: Fakultas Universitas Padjadjaran. 2002. Quinn, Martin. Book-keeping and Accounts for Entrepreneurs. Great Britain: Pearson Education Limited. 2010.

53

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

Buku Panduan: Manajemen dan Pencatatan Usahatani

JAKARTA BRI II Building 28th Fl, Suite 2806 Jl.Jend Sudirman No.44-46 Jakarta 10210 Indonesia Tel: (62-21) 571 3548 Fax: (62-21) 571 1388 BANDUNG Balai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa) Jl. Tangkuban Perahu No.517 Lembang Bandung 40391 Tel: (62-22) 278 6025

MAKASSAR Jl. Lasinrang No. 34 Makassar Sulawesi Tel: (62-411) 831 450 Fax: (62-411) 871 342 MEDAN Jl. Panglima Nyak Makam Puri Sriwijaya No.88 C Medan 20112 Sumatera Tel: (62-61) 415 0799 Fax: (62-61) 415 4288

KABANJAHE Jl. Jend Sudirman Komplek Konen No.10 Kabanjahe 20111 North Sumatera Tel./Fax. : (62-628) 323 147 PAPUA Jl. Cendrawasih KM 1 Timika 99910 Papua Tel: (0901) 323 901 Fax: (0901) 323 707 BALI Jl. Gatot Subroto I Perum Puri Indah No.3 Tonja Denpasar Bali

www.amarta.net