Anda di halaman 1dari 32

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Perkembangan dan pertumbuhan bayi dan anak sangat dipengaruhi oleh ibu. Sejak masa kehamilan janin menerima nutrisi dari ibu melalui plasenta.pada masa bayi didalam tubuh ibu secara alami telah disediakan makanan yang dibutuhkan untuk perkembangan dan pertumbuhan selanjutnya berupa ASI. Banyak ahli sepakat ASI lebih unggul daripada susu formula atau susu sapi. Pada abad ke19 beberapa studi kedokteran yang dilakukan di Eropa menunjukkan angka kematian dan kesakitan bayi bayi yang diberikan ASI ternyata lebih rendah daripada yg diberi susu formula Meningkatnya perjuangan hak-hak asasi wanita dalam meniti karir untuk bekerja di luar rumah sampai pada titik kritis dengan meninggalkan tugas utama nya untuk memberikan ASI dan menggantikan dengan susu botol (formula). Di samping itu propaganda susu formula demikian gencar nya sehingga mereka yang merasa diri mampu dan terpelajar , merasa makin meningkatkan kedudukan nya bila dapat menggantikan ASI- nya dengan susu formula. Rumah Sakit pun ikut memisahkan perawatan ibu dan bayi. Kecenderungan demikian telah mencapai titik yang sangat rawan sehingga pemerintah mengambil sikap untuk dapat mengembalikan fungsi hakiki wanita untuk dapat memberikan ASI. Ketetapan tersebut diikuti upaya mengembalikan fungsi wanita untuk dapat memberikan ASI tanpa menghalangi kesempatan sebagai wanita karier Di lingkungan rumah sakit dan rumah bersalin, sistem perawatan dalam satu ruangan (rawat gabung) difungsikan kembali. Ternyata sistem rawat gabung tersebut menguntungkan Karena dapat meningkatkan pembentukan kejiwaan anak yang menjadi dasar utama kualitas sumber daya manusia.

B. Tujuan Penulisan 1. Tujuan Umum Makalah ini di buat dengan tujuan agar mahasiswa dapat memahami manajemen laktasi dengan sebaik baiknya.
1

2.

Tujuan Khusus Adapun makalah manfaat dari penulisan makalah kami adalah : a. b. c. d. e. Mahasiswa mampu menjelaskan definisi manajemen laktasi Mahasiswa mampu menyebutkan periode periode laktasi Mahasiswa mampu memahami keuntungan dan kerugian dari ASI Mahasiswa mampu menjelaskan persiapan ASI yang benar Mahasiswa mampu menyebutkan komposisi ASI

C. Sistematika Penulisan Pada halaman pertama terdapat cover yang berisikan judul dan nama kelompok. Pada lembar selajutnya adalah kata pengantar yang berisikan tentang ucapan terimakasih dari penulis. Lalu daftar isi yang berisikan halaman halaman yang ada di makalah. Lalu dilanjut dengan BAB I pendahuluan yang berisikan latar belakang, tujuan penulisan, dan sistematika penulisan. Lalu BAB II yang berisikan tentang pembahasan yaitu manajemen laktasi. BAB III berisi kesimpulan dan saran. Dan halaman terakhir adalah daftar pustaka yang berisikan sumber sumber dari buku.

BAB II MANAJEMEN LAKTASI

2.1

Konsep Dasar

2.1.1 Pengertian Menurut utami roesli dan elizabeth yohni (2008), Menyusui merupakan proses yang cukup kompleks. Dengan mengetahui anatomi payudara dan bagaimana payudara menghasilkan ASI akan sangat membantu para ibu mengerti proses kerja menyusui sehingga dapat menyusui secara eksklusif. Menurut Hanifa wiknjosastro (2002), Manajemen laktasi adalah suatu tata laksana meyeluruh yang menyangkut laktasi dan pengunaan asi, yang menuju suatu keberhasilan menyusui untuk pemiliharaan kesehatan ibu dan bayinya. Manajemen laktasi ini harus dipahami oleh tenaga kesehatan agar dapat melaksanakan tugas sebagai promoter pengunaan asi. Manajemen ini meliputi suatu persiapan dan pendidikan penyuluhan ibu, pelaksanaan menyusui dan rawat gabung dan usaha lanjutan perlindungan ibu yang menyusui. Menurut Harini Susiana, Manajemen laktasi merupakan segala daya upaya yang dilakukan untuk membantu ibu mencapai keberhasilan dalam menyusui bayinya. Usaha ini dilakukan terhadap ibu dalam 3 tahap,yakni pada masa kehamilan (antenatal), sewaktu ibu dalam persalinan sampai keluar rumah sakit (perinatal), dan pada masa menyusui selanjutnya sampai anak berumur 2 tahun (postnatal). Jadi menurut kesimpulan kelompok, manajemen laktasi adalah pelakasanaan untuk mengatur dan membantu ibu dalam menyusui bayinya, sehingga bayi mempunyai asupan ASI yang cukup dari ibu dan ibu merasakan kepuasan dalam proses menyusui bayinya.

2.1.2 Anatomi dan Fisiologi Payudara

2.1.2.1 Anatomi 1. Areola Areola adalah daerah berwarna gelap yang mengelilingi puting susu. Pada areola terdapat kelenjar kelenjar kecil yang disebut kelenjar Montgomery, menghasilkan cairan berminyak untuk menjaga kesehatan kulit disekitar areola.

2. Alveoli Alveoli adalah kantong penghasil ASI yang berjumlah jutaan. Hormon prolaktin mempengaruhi sel alveoli untuk menghasilkan ASI.

a. Duktus Laktiferus Duktus Laktiferus merupakan saluran kecil yang berfungsi menyalurkan ASI dari alveoli ke sinus laktiferus (dari pabrik ASI ke gudang ASI)

b. Sinus Laktiferus/ampula Sinus laktiferus merupakan salura ASI yang melebar dan membentuk kantung disekitar areola yang berfungsi untuk menyimpan ASI.

c. Jaringan lemak dan Penyangga Jaringan lemak di sekeliling alveoli dan duktus laktiferus menentukan besar kecilnya ukuran payudara. Payudara kecil atau besar mempunyai alveoli dan sinus laktiferus yang sama, sehingga dapat menghaslkan ASI yang sama banyak. Di sekeliling alveoli juga terdapat otot polos, yang akan berkontraksi dan memeras keluar ASI. Keberadaan hormon oksitosin menyebabkan otot tersebut berkontraksi.

2.1.2.2 Fisiologi Kelenjar payudara merupakan satu bagian integral dari sistem reproduksi, maka perubahan fisiologis kelenjar tersebut erat berhubungan dengan reproduksi secara keseluruhan. Beberapa minggu sesudah terjadi konsepsi timbul perubahan pada kelenjar payudara payudara penuh, tegang, aerola lebih banyak mengandung fragmen, dan puting sedikit membesar. Pada awal transmiter kedua timbul sistem alveolar, baik duktus maupun asinus menjadi hipertrofi dibawah pengaruh esterogen dan progesteron yang kadarnya meningkat alveolus alveolus mulai dari terisi cairan, yaitu kolostrum tidak dikeluarkan, hanya pada bulan bulan terakhir dapat dikeluarkan beberapa tetes. Sesufah persalinan kolostrum keluar dalam jumlah yang lebih besar, dan lambat laun diganti dengan air susu. Jika bayi disusui dengan teratur, biasanya sesudah 24 jam mulai dikeluarkan air susu biasa dan sesudah 3-5 hari produksinya menjadi teratur.

2.1.3

Periode Periode

Berikut beberapa tahap perkembangannya payudara pada remaja putri: 1. Tahap pertama: anak Anak perempuan dianggap sebagai tahap pertama perkembangan payudara dari lahir sampai pubertas. Payudara pada anak-anak benar-benar datar. Puting susu adalah satu-satunya bagian yang menonjol keluar dari dada.

2. Tahap kedua: payudara mulai menonjol


5

Kuncup tumbuh di bawah puting payudara dan kadang-kadang bisa terasa seperti benjolan. Kuncup ini membuat puting lebih menonjol dan membuat dada lebih berbentuk. Puting susu juga bisa menjadi sedikit sakit. Penonjolan payudara adalah tanda pertama pubertas untuk anak perempuan. Tahap ini dapat dimulai sejak usia 7 hingga akhir usia 14 tahun, tapi ada pula remaja memulai tahap perkembangan payudara saat berusia antara 8,5 hingga 11 tahun. Fase ini biasanya berlangsung 2-18 bulan.

3. Tahap ketiga: pertumbuhan payudara Payudara sendiri mulai membengkak dan tumbuh selama tahap Tiga. Lingkaran yang lebih gelap dari kulit sekitar puting yang disebut disebut areola, semakin besar dan puting mungkin akan lebih besar juga. Fase ini biasanya membutuhkan waktu 2 sampai 24 bulan.

4. Tahap keempat: puting mulai 'membukit' Puting dan areola menjadi lebih besar pada tahap empat. Kathy McCoy, Ph.D. dan Charles Wibbelsman, MD menjelaskan bahwa selama tahap ini, puting dan areola dapat terlihat seperti massa yang berbeda atau gundukan di atas payudara. Panjang tahap keempat berkisar dari sekitar 8 sampai 24 bulan.

5. Tahap kelima: dewasa Dewasa adalah fase terakhir untuk perkembangan payudara. Puting dan areola menjadi reintegrasi menjadi bentuk dasar payudara dan payudara tumbuh ke ukuran dewasa, yang bervariasi antara wanita.

2.1.4

Pembentukan dan Persiapan ASI


6

Persiapan memberikan ASI dilakukan bersamaan dengan kehamilan. Pada kehamilan, payudara semakin padat karena retensi air, lemak serta berkembangnya kelenjar kelenjar payudara yang dirasakan tegang dan sakit. segera setelah terjadi kehamilan maka korpus luteum berkembang terus dan megeluarkan estrogen dan progesterone, untuk mempersiapkan payudara, agar pada waktunya dapat memberikan ASI. Estrogen akan mepersiapkan kelenjar dan saluran ASI dalam bentuk profilerasi , deposit lemak, air dan elektrolit , jaringan ikat makin banyak dan mioepitel disekitar kelenjar mamae semakin membesar. Sedangkan progesteron meningkatkan kematangan kelenjar mamae bersama dengan hormone lainnya. Hormon prolaktin yang sangat penting dalam pembentukan dan pengeluaran ASI makin bertambah. Tetapi fungsinya belum mampu mengeluarkan ASI karena dihalangi hormone estrogen , progesteron, dan human placental lactogen hormon. Oksitosin meningkat dari hipofisis posterior tetapi juga belum berfungsi mengeluarkan ASI karena dihalangi hormone estrogen dan progesteron. Bersamaan dengan membesarnya kehamilan, perkembangan dan persiapan untuk memberikan ASI makin tampak, payudara makin besar, puting susu makin menonjol, pembuluh darah makin tampak, dan areola mamae makin meghitam. Pesiapan mempelancar ASI dilaksananakan dengan Jalan : 1. Membersihkan puting susu dengan air atau minyak, sehingga epitel yang lepas tidak menumpuk 2. Putting susu ditarik-tarik setiap mandi, sehingga menonjol untuk memduhkan isapan bayi 3. Bila puting susu belum menonjol dapat memakai pompa susu atau dengan jalan operasi Segera setelah perslainan hormone-hormon yang dikeluarkan plasenta (estrogen, progesterone, dan human plasental lactogen hormone) yang berfungsi menghalangi peranan prolaktin dan oksitosin menurun. Untuk mempercepat pengeluaran ASI, segera setelah persalinanbahkan semasih tali pusat belum dipotong bayi langsung diisapkan pada putting susu ibunya sehingga terjadi refleks pengeluaran prolaktin dan oksitosin. Isapan bayi sangat menguntungkan karena dapat mempercepat pelepasan plasenta, serta perdarahan postpartum dapat dihindari. Setelah plasenta Lahir dengan menurunya hormone estrogen, progesteron, dan human placenta lactogen hormone, maka prolaktin dapat berfungsi membentuk ASI dan mengeluarkannya kedalam alveoli bahkan smapai duktus kelenjar ASI. Isapan langsung pada puting susu ibu menyebabkan refleks yang dapat mengeluarkan oksitosin dari hipofisis, sehingga mioepitel yang terdapat di sekitar alveoli dan duktus kelenjar ASI berkontraksi dan mengeluarkan ASI kedalam sinus
7

Keberedaan putting susu dalam mulut bayi mempunyai keuntungan terrsendiri : 1. Rangsangan putting susu lebih mantap sehingga refleks pengeluaran ASI lebih sempurna 2. Menghindari kemungkinan lecet pada putting susu 3. Kepuasan bayi saat menghisap ASI lebih besar 4. Semprotan ASI lebih sempurna dan menghindari terlalu banyak udara yang masuk ke dalam lambung bayi Untuk menyempurnakan pembetukan ASI maka kedua payudara harus diperlakukan sama untuk menghindari terjadinya stagnasi dan buntu nya pembuluh kelenjar ASI serta selanjutnya meghindari kemungkinan infeksi payudara

2.1.5

Reflek Reflek Terkait Proses Laktasi

Pada saat menyusui akan terjadi beberapa refleks pada ibu dan bayi yang penting pengaruhnya terhadap kelancaran menyusui. Reflex yang terjadi pada ibu yaitu rangsangan yang terjadi sewaktu bayi menghisap putting susu diantaranya:

1.

Reflek Prolaktin (rangsangan ke otak untuk mengeluarkan hormon prolaktin)

Hormon ini akan merangsang sel-sel kelenjar payudara untuk memproduksi ASI. makin sering bayi menghisap, makin banyak prolaktin yang lepas makin banyak pula ASI yang diproduksi. maka cara yang terbaik mendapatkan ASI dalam jumlah banyak adalh menyusui bayi sesering mungkin atau setidaknya menempelkan putting susu ibu pada mulut bayi untuk bisa dihisap bayinya. Setiap kali bayi menghisap payudara akan merangsang ujung saraf sensoris disekitar payudara sehingga meragsang kelenjar hipofisis bagian depan untuk menghasilkan prolaktin. Prolaktin akan masuk ke peredaran darah kemudian ke payudara menyebabkan sel sekretori di alveolus (pabrik ASI) menghasilkan ASI Prolaktin akan berada diperedaran darah selama 30 menit setelah dihisap, sehingga prolaktin dapat merangsang payudara menghasilkan ASI untuk minum berikutnya. Sedangkan untuk minum yang sekarang, bayi mengambil ASI yang sudah ada.

Makin banyak ASI yang dikeluarkan dari gudang ASI (sinus laktiferus), makin banyak produksi ASI. Dengan kata lain, makin sering bayi menyusui makin banyak ASI diproduksi. Sebaliknya, makin jarang bayi menghisap, makin sedikit payudara menghasilkan ASI. Jika bayi berhenti menghisap maka payudara akan berhenti menghasilkan ASI. Prolaktin umumnya dihasilkan pada malam hari, sehingga menyusui pada malam hari dapat membantu mempertahankan produksi ASI. Hormon prolaktin juga akan menekan ovulasi (fungsi kandung telur untuk menghasilkan sel telur), sehingga menyusui secara eksklusif akan memperlambat kembalinya pada malam hari penting untuk tujuan menunda kehamuilan

2.

Reflek Oksitosin (Let Down, Love Reflex)

Hormon ini akan memacu sel-sel otot yang mengelilingi jaringan kelenjar susu dan saluranya unutk berkontraksi, sehingga memeras air susu keluar menuju putting susu. ibu perlu mewaspadai bahwa tekanan karena kontraksi otot ini kadang-kadang begitu kuat sehingga air susu keluar dari putting menyembur, ini bisa membuat bayi tersedak. Hormon oksitosin diproduksi oleh bagian belakang kelenjar hipofisis. Hormon tersebut dihasilkan bila ujung saraf disekitar payudara dirangsang oleh isapan. Oksitosin akan dialirkan melalui darah menuju ke payudara yang akan merangsang kontraksi otot di sekeliling alveoli (pabrik ASI) dan memeras ASI keluar dari pabrik ke gudang ASI. Hanya ASI di dalam gudang ASI yang dapat dikeluarkan oleh bayi dan atau ibunya. Oksitosin di bentuk lebih cepat dibanding prolaktin. Keadaan ini menyebabkan ASI di payudara aka mengalir untuk menghisap. Oksitosin sudah mulai bekerja saat ibu berkeinginan menyusui (sebelum bayi menghisap). Jika refleks oksitosin tidak bekerja dengan baik, maka bayi mengalami kesulitan untuk mendapatkan ASI. Payudara seolah olah telah berhenti memproduksi ASI, padahal payudara tetap menghasilkan ASI namun tidak mengalir keluar. Efek penting oksitosin lainnya adalah menyebabkan uterus berkontraksi setelah melahirkan. Hal ini membantu mengurangi perdarahan, walaupun kadang mengakibatkan nyeri. Oksitosin merangsang rahim kontraksi : a. b. Bayi menyusui Rangsangan sensoris mengalir ke otak
9

c. d.

Kelenjar hipofise bagian belakang mengeluarkan hormon oksitosin Oksitosin merangsang sel sel otot mengkerut memerah ASI keluar

Pengaliran ASI-hormon oksitosin. Oksitosin bekerjanya sebelum dan selama proses menyusui agar ASI mengalir dari pabrik ke gudang. Refleks oksitosin dipengaruhi oleh pikiran, perasaan, dan sensasi ibu. biasanya perasaan ibu bisa merangsang pengeluaran ASI secara refleks, tetapi kadang-kadang juga menghambatnya. perasaan yang bisa menghentikan refleks oksitosin misalnya, khawatir, sedih, atau takut akan sesuatu. ibu kesakitan pada saat menyusui atau merasa malu. refleks ini bisa muncul pada saat sang ibu mendengar bayinya menangis, melihat foto bayinya atau sedang teringat pada bayinya berada jauh. manfaaat refleks oksitosin lainya adalah membantu lepasnya plasenta dari rahim ibu dan menghentikan perdarahan persalinan. Beberapa keadaan dibawah ini dianggap dapat meningkatnya produks hormon oksitosin : a. Perasaan dan curahan kasih sayang terhadap bayinya b. Celoteh atau tangisan bayi c. Dukungan ayah dalam pengasuhan bayi, seperti menggendong bayi ke ibu saat akan disusui atau disendawakan, mengganti popok dan memandikan bayi, bermain, mendendangkan bayi dan membantu pekerjaan rumah tagga d. Pijat bayi Beberapa keadaan yang dapat mengurangi produksi produksi hormon oksitosn a. b. Rasa cemas, sedih, marah, kesal, atau bingung Rasa cemas terhadap perubahan bentuk payudara dan bentuk tubuhnya,

meninggalkan bayi karena harus bekerja, dan ASI tidak mencukupi kebutuhan bayi c. Rasa sakit terutama saat menyusui.

2.1.6

Komposisi ASI

ASI bersifat khas untuk bayi karena susunan kimianya, mempunyai nilai biologis tertentu dan mempunyai substansia yang spesifik. Ketiga sifat itulah yang membedakan ASI dengan susu
10

Formula. Pengeluaran ASI tergantung dari umur kehamilan sehingga ASI yang keluar dari ibu dengan kelahiran premature akan berbeda dengan ibu yang bayinya cukup bulan. Dengan demikian pengeluaran ASI sudah diatur sehingga sesuai dengan tuanya kehamilan Pengeluaran ASI dapat dibedakan atas : 1. Kolostrum a. Berwarna kuning jernih dengan protein berkadar tinggi b. Mengandung : Imunoglobin, Laktoferin, ion-ion (Na, Ca, K, Zn, Fe), vitamin (A,E,K, dan D), lemak dan rendah Laktosa c. Pengeluaran kolostrum berlangsung sekitar dua tiga hari dan diikuti ASI yang mulai berwarna putih 2. ASI transisi (antara) ASI antara, mulai berwarana putih bening dengan susunan yang disesuaikan kebutuhan bayi, dan kemampuan mencerna usus bayi 3. ASI sempurna Pengeluran ASI penuh sesuai dengan perkembangan usus bayi, sehingga dapat menerima susunan ASI sempurna Terdapat beberapa pengertian yang salah mengenai kolostrum, yang diperkirakan ASI yang kotor, buruk sehingga tidak patut diberikan pada bayi dapat menerima ASI penuh. Kolostrum banyak mengandung antibody dan anti infeksi serta dapat menumbuhkembangkan flora dalam usu bayi, untuk siap menerima ASI. Memperhatikan perkembangan dan pengeluaran ASI, tiada ASI yang tidak berguna. Alam telah mempersiapkan bayi untuk tumbuh kembang hanya dengan ASI sampai umur 4 bulan

Produksi ASI selama 2 Tahun : Umur Bayi 0-6 Bulan Produksi ASI ml/ hari Kalori/hari 850 600 Sama Dengan Susu sapi Susu gula 155,5 183 Susu Bubuk gram 24.600
11

7-12 Bulan 13-18 Bulan 19-24 Bulan 0-24

500 500 200 512,5

385 385 154 381

91,5 91,5 36,5 375

105 105 42 437

14.000 14.000 5.700 58.300

Catatan : 1. Bayi dengan umur 0 sampai 4/5 bulan cukup dengan ASI saja 2. Setelah berumur 4 bulan pemberian ASI memerlukan makanan tambahan berupa bubur susu atau nasi tim, buah dan sebagainya, sehingga mencapai umur satu tahun sudah siap mendapatkan makanan seperti orang dewasa 3. 850 ml/hari, selama enam bukan 153.000 ml dengan jumlah kalori 108.000 kalori. Sedangkan susu sapi diperlukan 155.500 ml, susu gula 18.300 ml dan susu bubuk sebanyak 24.600 gram. Kenyataan, pemberian ASI yang dikombinasikan dengan pemberian susu botol tidak dapat dihindari, karena ibu-ibu bekerja di Luar rumah sedangkan di tempat kerja tidak terdapat fasilitas untuk memberikan ASI dan penampungan bayi. Untuk ibu pekerja dapat dipecahkan dangan jalan : 1. Dapat memberikan susu formula, tetapi sebaiknya dengan sendok, sehingga bayi tidak merasakan enaknya menghisap dot, yang pengeluaran susu nya sangat mudah dan cepat menyebabkan kenyang 2. ASI dapat diperas dan segera dibawa pulang untuk diberikan bayi dengan memakai sendok Selanjutnya setelah pulang dapat memberikan ASI sehingga bayi dengan dapat menetek dengan puas. Sekali lagi diingatkan janganlah memberikan susu tambahan atau ASI yang telah diperas dengan dot. Karena keenakan memakai dot akan menyulitkan bayi menetek secara langsung. 2.1.7 Keuntungan dan Kerugian Pemberian ASI

Keuntungan pemberian ASI adalah sebagai berkut : 1. Memberiksan ASI sesuai dengan tugas seorang ibu. Sehingga dapat meningkatkan martabat wanita dan sekaligus meningkatkan kualitas sumber daya manusia
12

2. ASI telah disiapkan sejak mulai kehamilan sehingga sesuai dengan kebutuhan tumbuh kembang bayi 3. ASI mempunyai kelebihan dalam susunan kimia, komposisi biologis dan mempunyai substansi spesifik untuk bayi 4. ASI siap setiap saat untuk diberikan pada bayi dengan sterilitas yang terjamin 5. ASI dapat disimpan selama 8 Jam tanpa perubahan apapun, sedangkan susu botol hanya cukup 4 Jam 6. Karena bersifat spesifik, maka pertumbuhan bayi baik dan terhindar dari beberapa penyakit tertentu 7. Ibu yang siap memberikan ASI mempunyai keuntungan : a. Terjadi Laktasi amenorea, dapat bertindak sebagai metode KB dalam waktu relative 3 sampai 4 bulan b. Mempercepat terjadinya involusi uterus c. Melalui pemberian ASI mengurangi kejadian karsinoma mamae d. Melalui pemberian ASI kasih sayang ibu terhadap bayi lebih baik sehingga menumbuhkan hubungan batin lebih sempurna 8. Bayi mengukur sendiri rasa laparnya sehingga metode pemberian ASI dengan jalan call feeding Sedangkan Kerugian pemberian ASI adalah : 1. Waktu pemberian ASI tidak terjadwal, tergantung dari bayinya 2. Kesiapan ibu untuk memberikan ASI setiap saat 3. Terdapat kesulitan bagi ibu yang bekerja di luar rumah 2.1.8 Reflek saat Bayi menyusui

Refleks yang terjadi pada bayi diantaranya:

13

1.

Rooting Refleks, bila bayi baru lahir disentuh pipinya, dia akan menoleh kearah

sentuhan. bila bibirnya dirangsang atau disentuh dia akan membuka mulut dan berusaha mencari putting untuk menyusu.
2.

Sucking Refleks, atau refleks menghisap. refleks ini terjadi bila ada sesuatu yang

merangsang langit-langit dalam mulut bayi. jika putting susu menyentuh langit-langit belakang mulut bayi terjadi refleks menghisap dan terjadi tekanan terhadap daerah aerola oleh gusi, lidah, serta langit-langit, sehingga isi sinus laktiferus (tempat penampungan ASI pada payudara) diperas keluar kedalam rongga mulut bayi.
3.

Refleks Menelan, bila ada cairan didalam rongga mulut terjadi refleks menelan.

2.2 2.2.1

Asuhan Keperawatan Pengkajian

Pengkajian menurut NIC dan NOC : Data subjektif dan Data No 1 Ds : Kepuasan bayi setelah menyusui Ungkapan ibu tentang proses menyusui Do : pola komunikasi ibu dan bayi yang efektif menghisap teratur dan objektif Keefektifan pemberian ASI Pengetahuan dasar tentang menyusui Usia gestasi lebih dari 34 minggu Kepercayaan diri ibu Struktur payudara yang normal Struktur payudara yang normal Sumber pendukung Ketidakefektifan pemberian ASI
14

Problem

Etiologi

terus menerus / menelan pada payudara. 2 Ds :

Refleks menghisap bayi

Suplai susu yang tidak adekuat Ketidak puasan proses menyusui Do : Rewel dan menangis setelah 1 jam proses menyusui Tidak ada pengeluaran oksitosin yang dapat diamati
Kemerahan yang terus

yang kurang adekuat Anomali pada bayi Bayi menerima tambahan makanan dari payudara buatan Penghentian proses menyusui Kurang pengetahuan Kecemasan atau ambiven ibu

menerus dalam minggu pertama menyusui. 3 Ds : keinginan ibu untuk mempertahankan laktasi dan memberikan asi untuk kebutuhan nutrisi bayi Do : Bayi tidak menerima diet pada payudara Kurang pengetahuan Diskontinuitas pemberian ASI Penyapihan bayi yang tiba tiba Kontra indikasi untuk menyusui Pekerjaan ibu

menyangkut pengeluaran dan penyimpanan ASI Pemisahan ibu dan anak

15

2.2.2

Dianosa

Diagnosa keperawatan pada ibu menyusui menurut nic dan noc adalah Keefektifan pemberian ASI yang berhubungan dengan pengetahuan dasar tentang menyusui, usia gestasi lebih dari 34 minggu, kepercayaan diri ibu, struktur payudara yang normal, struktur payudara yang normal, sumber pendukung yang ditandai dengan kepuasan bayi setelah menyusui, ungkapan ibu tentang kepuasan dalam proses menyusui, pola komunikasi ibu dan bayi yang efektif, menghisap teratur dan terus menerus / menelan pada payudara.

Ketidakefektifan pemberian ASI berhubungan dengan refleks menghisap bayi yang kurang adekuat, aomali pada bayi, bayi menerima tambahan makanan dari payudara buatan, penghentian proses menyusui, kurang pengetahuan, kecemasan atau ambiven ibu yang ditandai dengan suplai susu yang tidak adekuat, ketidak puasan proses menyusui, rewel dan menangis setelah 1 jam proses menyusui, tidak ada pengeluaran oksitosin yang dapat diamati, kemerahan yang terus menerus dalam minggu pertama menyusui.

Diskontinuitas pemberian ASI berhubungan dengan penyapihan bayi yang tiba tiba, kontra indikasi untuk menyusui, pekerjaan ibu ditandai dengan keinginan ibu untuk mempertahankan laktasi dan memberikan asi untuk kebutuhan nutrisi bayi, bayi tidak menerima diet pada payudara, kurang pengetahuan menyangkut pengeluaran dan penyimpanan ASI, pemisahan ibu dan anak

2.2.3

Intervensi

Intervensi pada ibu menyusui menurut nic dan noc : Dx 1 : Keefektifan pemberian ASI yang berhubungan dengan pengetahuan dasar tentang menyusui, usia gestasi lebih dari 34 minggu, kepercayaan diri ibu, struktur payudara yang normal, struktur payudara yang normal, sumber pendukung yang ditandai dengan kepuasan bayi setelah menyusui, ungkapan ibu tentang kepuasan dalam proses menyusui, pola komunikasi ibu dan bayi yang efektif, menghisap teratur dan terus menerus / menelan pada payudara.

16

Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan keefektifan pemberian ASI dipertahankan. Kriteria hasil : 1. Kemantapan menyusui: bayi : ikatan yang sesuai dari bayi untuk dan menghisap dari payudara ibu untuk mendapatkan diet selama 2-3 minggu pertama 2. Kemantapan menyusui : ibu : ibu menciptakan ikatan bayi yang sesuai dengan menyusu dari payudara ibu untuk diet selama 2-3 minggu 3. Mempertahankan menyusui : keberlangsungan diet bayi baru lahir melalui menyusui 4. Penyapihan menyusui : proses menuju pengakhiran menyusui Intervensi : 1. Observasi teknik menyusui dengan benar Rasional : mengetahui sampai dimana pengetahuan ibu tentang menyusui 2. Pantau kemampuan bayi untuk menghisap Rasional : mengetahui normalnya reflek menghisap pada bayi 3. Pantau kemampuan bayi untuk mencengkram puting dengan benar Rasional : mengetahui rangsangan bayi untuk mengeluarkan ASI 4. Pantau integritas kulit puting Rasional : mencegah resiko kerusakan integritas kulit 5. Pantau refleks letdown Rasonal : untuk mengetahui berapa banyak ASI yang keluar 6. Bantu orang tua dalam mengidentifikasi isyarat bayi Rasional : sebagai kesempatan untuk melatih menyusui 7. Anjurkan ibu untuk tidak membatasi bayi pada waktu menghisap Rasional : agar bayi merasa puas dengan oralnya
17

8. Informasikan pada ibu tentang pilihan pilihan pompa yang tersedia jika dibutuhkan untuk mempertahankan laktasi Rasional : bila ibu yang bekerja dapat menggunakan pompa tersebut 9. Dorong penggunaan bra menyusui yang nyaman, katun, dan menyokong. Rasional : agar menghindari terhambatnya saluran ASI

Dx 2 : ketidakefektifan pemberian ASI berhubungan dengan refleks menghisap bayi yang kurang adekuat, aomali pada bayi, bayi menerima tambahan makanan dari payudara buatan, penghentian proses menyusui, kurang pengetahuan, kecemasan atau ambiven ibu yang ditandai dengan suplai susu yang tidak adekuat, ketidak puasan proses menyusui, rewel dan menangis setelah 1 jam proses menyusui, tidak ada pengeluaran oksitosin yang dapat diamati, kemerahan yang terus menerus dalam minggu pertama menyusui. Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan ketidakefektifan pemberian ASI teratasi. Kriteria hasil : 1. Kemantapan menyusui: bayi : ikatan yang sesuai dari bayi untuk dan menghisap dari payudara ibu untuk mendapatkan diet selama 2-3 minggu pertama 2. Kemantapan menyusui : ibu : ibu menciptakan ikatan bayi yang sesuai dengan menyusu dari payudara ibu untuk diet selama 2-3 minggu 3. Mempertahankan menyusui : keberlangsungan diet bayi baru lahir melalui menyusui 4. Penyapihan menyusui : proses menuju pengakhiran menyusui 5. Pengetahuan : menyusui : tingkat kemantapan yang dapat ditunjukkan tentag laktasi dan makanan bayi melalui menyusui.

Intervensi : 1. Evaluasi pola menghisap atau menelan


18

Rasional : mengetahui ketidak mampuan bayi menghisap atau menelan 2. Tentukan keinginan dan motivasi ibu untuk menyusui Rasional : mengetahui keinginan ibu untuk menyusui bayinya 3. Evaluasi pemahaman ibu tentang isyarat menyusui dari bayi ( misalnya refleks rooting) Rasional : mengetahui pengetahuian ibu dalam menyusui 4. Pantau keterampilan ibu dalam menempelkan bayi pada puting Rasional : mengetahui ketarampilan ibu dalam menyusui 5. Pantau integritas kulit puting Rasional : mencegah iritasi pada kulit puting 6. Sediakan informasi tentang keuntungan dan kerugian dari menyusui Rasional : agar ibu memahami keuntungan dan kerugian bila tidak memberikan ASI 7. Diskusikan metode alternatif menyusui Rasional : bila ibu bekerja, ibu dapat menggunakan metode alternatif menyusui pada bayinya 8. Demontrasikan latihan menghisap sesuai dengan kebutuhan Rasonal : melatih keterampilan ibu dalam menyusui 9. Diskusikan tanda tanda kesiapan penyapihan Rasional : agar ibu memiliki pengetahuan yang cukup

Dx 3 : diskontinuitas pemberian asi berhubungan dengan penyapihan bayi yang tiba tiba, kontra indikasi untuk menyusui, pekerjaan ibu ditandai dengan keinginan ibu untuk
19

mempertahankan laktasi dan memberikan asi untuk kebutuhan nutrisi bayi, bayi tidak menerima diet pada payudara, kurang pengetahuan menyangkut pengeluaran dan penyimpanan ASI, pemisahan ibu dan anak. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan diskontinuitas teratasi Kritaria Hasil : 1. Kemantapan menyusui: bayi : ikatan yang sesuai dari bayi untuk dan menghisap dari payudara ibu untuk mendapatkan diet selama 2-3 minggu pertama 2. Kemantapan menyusui : ibu : ibu menciptakan ikatan bayi yang sesuai dengan menyusu dari payudara ibu untuk diet selama 2-3 minggu 3. Mempertahankan menyusui : keberlangsungan diet bayi baru lahir melalui menyusui 4. Pengetahuan : menyusui : tingkat pemahaman yang dapat ditunjukan tentang laktasi dan diet dari bayi melalui menyusui 5. Ikatan orangtua dan bayi : perilaku yang menunjukan ketahanan ikatan afeksi antara ibu dan bayi Intervensi : 1. Siapkan dan berikan cairan untuk bayi melalui botol Rasional : agar bayi tidak kekurangan cairan. 2. Tentukan suber air yang digunakan untuk mengencerkan formula yang terkonsentrasi atau dalam bentuk bubuk Rasional : mencegahnya sumber mata air yang tercemar 3. Berikan keyakinan, penerimanaan dan dorongan selama waktu stress Rasional : agar ibu merasa lebih tenang untuk tidak memberikan ASI

4. Gunakan proses bantuan interaktif Rasional : untuk membantu mempertahankan proses menyusui yang berhasil
20

5. Pantau berat badan bayi Rasional : mencegah terjadinya bayi kurang gizi 2.2.4 Implementasi

Dx 1 implementasi : 1. Mengobservasi teknik menyusui dengan benar 2. Memantau kemampuan bayi untuk menghisap 3. Memantau kemampuan bayi untuk mencengkram puting dengan benar 4. Memantau integritas kulit puting 5. Memantau refleks letdown 6. Membantu orang tua dalam mengidentifikasi isyarat bayi 7. Menganjurkan ibu untuk tidak membatasi bayi pada waktu menghisap 8. Menginformasikan pada ibu tentang pilihan pilihan pompa yang tersedia jika dibutuhkan untuk mempertahankan laktasi 9. Mendorong penggunaan bra menyusui yang nyaman, katun, dan menyokong.

Dx 2 implementasi : 1. Mengevaluasi pola menghisap atau menelan 2. Menentukan keinginan dan motivasi ibu untuk menyusui 3. Mengevaluasi pemahaman ibu tentang isyarat menyusui dari bayi ( misalnya refleks rooting) 4. Manantau keterampilan ibu dalam menempelkan bayi pada puting 5. Memantau integritas kulit puting 6. Menyediakan informasi tentang keuntungan dan kerugian dari menyusui 7. Mendiskusikan metode alternatif menyusui
21

8. Mendemontrasikan latihan menghisap sesuai dengan kebutuhan 9. Mendiskusikan tanda tanda kesiapan penyapihan

Dx 3 Implementasi : 1. Menyiapkan dan berikan cairan untuk bayi melalui botol 2. Menentukan suber air yang digunakan untuk mengencerkan formula yang terkonsentrasi atau dalam bentuk bubuk 3. Memberikan keyakinan, penerimanaan dan dorongan selama waktu stress 4. Mengunakan proses bantuan interaktif 5. Memantau berat badan bayi

2.2.5

Evaluasi

Dx 1 evaluasi : S: Bayi merasa puas setelah menyusui Ibu mengungkapkan kepuasan saat menyusui bayi

O: Komunikasi ibu dan bayi efektif Bayi menghisap teratur dan terus menerus / menelan pada payudara.

A : Masalah teratasi P : Intervensi dipertahankan


22

Dx 2 evaluasi : S: Suplai susu adekuat Kepuasan proses menyusui

O: Bayi tenang saat menyusui adanya pengeluaran oksitosin yang dapat diamati tidak terjadi kemerahan

A : Masalah teratasi P : Intervensi dipertahankan

Dx 3 evaluasi : S : keinginan ibu untuk mempertahankan laktasi dan memberikan asi untuk kebutuhan nutrisi bayi O: Bayi menerima diet pada payudara Ibu memiliki pengetahuan menyangkut pengeluaran dan penyimpanan ASI

A : Masalah teratasi P : Intervensi dipertahankan


23

2.3 2.3.1

Hal Hal Yang Terkait Manajemen Laktasi Bayi menghisap Pada Payudara

Agar bayi menghisap secara efektif, maka bayi harus mengambil cukup banyak payudara ke dalam mulutnya agar lidahnya dapat memeras sinus laktiferus. Bayi harus menarik keluar atau memeras jaringan payudara sehingga membentuk puting buatan / DOT yang betuknya lebih panjang dari puting susu. Puting susu sendiri hanya membentuk sepertiga dari puting buatan/ DOT. Hal ini dapat kita lihat saat bayi selesai menyusui. Dengan cara inilah bayi menghisap dengan hisapan dalam dan lambat. Bayi terlihat menghentikan sejenak hisapannya da kita dapat mendengar suara ASI yang dtelan.

2.3.2

Keterampilan Menyusui

Agar proses menyusui dapat berjalan lancar, maka seorag ibu harus memiliki keterampilan menyusui agar ASI dapat mengalir dari payudara ibu ke bayi secara efektif. Keterampilan menyusui yang baik meliputi posisi menyusui dan perlekatan bayi pada payudara yang tepat Posisi menyusui harus senyaman mungkin, dapat dengan posisi berbaring atau duduk. Posisi yang kurang tepat akan menghasilkan perlekatan yang tidak baik. Posisi dasar menyusui terdiri dari posisi badan ibu, posisi badan bayi, serta posisi mulut bayi dan payudara ibu. Posisi badan ibu saat menyusui dapat posisi duduk, posisi tidur terlentang atau posisi tidur miring. Saat menyusui, bayi harus disanggah sehingga kepala lurus menghadap payudara dan hidung menghadap ke puting dan badan bayi menempel dengan badan ibu (sanggahan bukan hanya pada bahu dan leher). Sentuh bibir bawah bayi dengan puting, tunggu sampai mulut bayi terbuka lebar dan secepatnya dekatkan bayi ke payudara dengan cara menekan punggung dn bahu bayi (bukan kepala bayi). Arahkan puting susu ke atas, lalu masukkan payudara ibu sebanyak mungkin ke mulut bayi sehingga hanya sedikit bagian areola bawah yang terlihat dibanding aerola bagian atas. Bibir bayi akan memutar keluar, dagu bayi menempel pada payudara dan puting susu terlipat dibawah bibir atas bayi. Posisi tubuh yang benar dapat dilihat sebagai berikut :
24

1.
2.

Posisi muka bayi menghadap ke payudara (chin to breast) Perut / dada bayi menempel pada perut / dada

ibu (chest to chest) 3. Seluruh badan bayi menghadap ke badan ibu

hingga telinga bayi membentuk garis lurus dengan lengan bayi dan leher bayi 4. 5. 6. 7. Seluruh punggung bayi tersanggah dengan baik Ada kontak mata antara ibu dengan bayi Pegang bahu jangan kepala bayi Kepala terletak dilengan bukan didaerah siku

Posisi menyusui yang tidak benar dapat dilihat sebagai berikut : 1. Leher bayi terputar dan cenderung ke depan 2. Badan bayi menjauh bandan ibu 3. Badan bayi tidak menghadap ke badan ibu 4. Hanya leher dan kepala tersanggah 5. Tidak ada kontak mata antara ibu dan bayi

2.3.3

Tanda Perlekatan Bayi dan Ibu yang Baik

1. Dagu menyentuh payudara

2. Mulut terbuka lebar 3. Bibir bawah terputar keluar 4. Lebih banyak areola bagian atas yang terlihat dibanding bagian bawah 5. Tidak menimbulkan rasa sakit pada puting susu
25

Jika bayi tidak melekat dengan baik maka akan menimbulkan luka dan nyeri pada puting susu dan payudara akan membengkak kerena ASI tidak dapat dikeluarkan secara efektif. Bayi merasa tidak puas dan ia ingin menyusu sering dan lama. bayi akan mendapat ASI sangat sedikit dan berat badan bayi tidak naik dan lambat laun ASI akan mengering.

2.3.4

Keberhasilan Menyusui

Untuk memaksimalkan mafaat menyusui, bayi sebaiknya disusui selama 6 bulan pertama. Beberapa langkah yang dapat menuntun ibu agar sukses menyusui secara eksklusif selama 6 bulan pertama, antara lain : 1. Biarkan bayi menyusu sesegera mungkin setelah bayi lahir terutama dalam 1 jam

pertama (inisiasi menyusui dini) Karena bayi baru lahir sangat aktif dan tanggap dalam 1 jam pertama dan setelah itu akan mengantuk dan tertidur. Bayi mempunyai reflek menghisap (sucking reflex) sangat kuat pada saat itu. Jika ibu melahirkan dengan operasi kaisar juga dapat melakukan hal ini (bila kondisi ibu sadar, atau bila ibu telah bebas dari efek anestesi umum). Proses menyusui dimulai segera setelah lahir dengan membiarkan bayi diletakkan di dada ibu sehingga terjadi kontak kulit kulit. Bayi akan mulai merangkak untuk mencari puting ibu dan menghisapnya. Kontak kulit dengan kulit ini akan merangsang aliran ASI, membantu ikatan batin (bonding) ibu dan bayi serta perkembangan bayi. 2. Yakinkan bahwa hanya ASI makanan pertama dan satu satunya bagi bayi anda. Tidak ada makanan atau cairan lain (seperti gula, air, susu formula) yang diberikan, karena akan menghambat keberhaslan proses menyusui. Makanan atau cairan lain akan mengganggu produksi dan suplai ASI, menciptakan bingung puting, serta meningkatkan resiko infeksi.

3.

Susui bayi sesuai kebutuhannya sampai puas. Bila bayi puas, maka ia akan melepaskan puting dengan sendirinya.

26

2.3.5

Rawat Gabung

Dalam upaya untuk menggalakan kembali pemberian ASI, Rawat gabung merupakan langkah awal yang sangat penting. Pada saat propaganda susu formula, bayi yang baru lahir dipisahkan dan disiapkan untuk diberikan susu formula. Berdasarkan evaluasi beberapa tahun terakhir ternyata bahwa sikap demikian merugikan bayi dan ibunya dengan terjadi kesakitan sampai kematian bayi yang tinggi. Kesadaran untuk kembali pada sistem lama mendapat inspirasi dari orang-orang hippies yang selalu memberikan ASI dan terbukti bayinya sehat dan tumbuh kembang dengan baik. Kini rawat gabung disebarluaskan dengan gigih untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia sejak awal kehidupan bayi di luar rahim dengan jalan memberikan ASI dan dirawat langsung oleh ibunya dalam satu ruangan. Dengan berpedoman demikian maka rawat gabung yang direncanakan maka rawat gabung yang direncanakan sebaiknya memenuhi beberapa syarat 1. Ruangan dengan ibu dan bayi normal dalam jumlah yang terbatas 2. Terdapat kelengkapan : a. Tempat merawat bayi sehat b. Tempat tidur ibu dan bayinya c. Toilet lengkap 3. Seorang petugas yang mempunyai kemampuan a. Memberikan petunjuk untuk : 1) Merawat payudara 2) Memberikan ASI yang benar 3) Mengetahui bahwa bayinya telah kenyang 4) Petunjuk bagaiman tidur bersama bayi b. Memberikan petunjuk tentang ; 1) Merawat bayi dengan benar 2) Mengganti popok bayi
27

3) Memandikan bayi

c. Memberikan petunjuk tentang : 1) Keadaan patologis pada payudara 2) Merawat payudara yang lecet 3) Merawat payudara yang infeksi ringan 4) Tanda-tanda abses payudara 5) Menentukan bahwa seorang ibu tidak diperkenankan memberikan ASI

4. Bayi dengan tindakan operasi 1) Bayi dengan seksio sesarea bukan merupakan halangan untuk rawat gabung 2) Bayi dengan tindakan operasi persalinan pervaginam memerlukan observasi sementara sampai keadaan dapat dianggap normal untuk mendapatkan rawat gabung dan langsung menerima ASI Dengan melakukan rawat gabung secara langsung ibu-ibu muda akan mendapatkan pendidikan tentang berbagai cara merawat bayi dan memberikan ASI yang benar.

2.3.6

Larangan Pemberian ASI

Sekalipun upaya untuk memberikan ASI digalakkan tetapi pada beberapa kasus pemberian ASI tidak dibenarkan

1. Faktor dari ibu a. Ibu dengan penyakit jantung yang berat, akan menambah beratnya penyakit ibu b. Ibu dengan preeclampsia dan eklampsia, karena banyaknya obat obatan yang telah diberkan, sehingga dapat mempengaruhi bayinya
28

c. Penyakit infeksi berat pada payudara, sehingga kemungkinan menular pada bayinya d. Karsinoma payudara mungkin dapat menimbulkan metastasis e. Ibu dengan psikosis, dengan pertimbangan kesadaran ibu sulit diperkirakan sehingga dapat membahayakan bayi f. Ibu dengan infeksi virus g. Ibu dengan TBC atau Lepra

2. Faktor dari Bayi a. Bayi dalam keadaan kejang-kejang, yang dapat menimbulkan bahaya aspirasi ASI b. Bayi yang menderita sakit berat, dengan pertimbangan dokter anak tidak dibenarkan untuk mendapatkan ASI c. Bayi dengan BBLR, karena refleks menelannya sulit sehingga bahaya aspirasi mengancam d. Bayi dengan cacat bawaan yang tidak mungkin menelan e. Bayi yang tidak dapat menerima ASI, penyakit metabolisme seperti alergi ASI

3. Keadaan patologis pada payudara Pada rawat gabung dapat diharapkan bahwa kemunkinan stagnasi ASI yang dapat menimbulkan infeksi dan abses dapat dihindari. Sekalipun demikian ada keadaan patologis payudara yang memerlukan konsultasu dokter sehingga tidak merugikan ibu dan bayinya. Keadaan patologis yang memerlukan konsultasi adalah : a. Infeksi payudara b. Terdapat abses yang memerlukan insisi c. Terdapat benjolan payudara yang membesar saat hamil dan menyusui
29

d. ASI yang bercampur dengan darah Memperhatikan hal-hal yang disebutkan diatas sudah wajarlah bila payudara yang sangat vital dipelihara sebagaimana mestinya. Salah satu tugas utama wanita adalah memberikan ASI yang merupakan tugas alami yang hakiki.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan
30

Menyusui adalah proses alami manusia tetapi tidak sederhana seperti yang di bayangkan khalayak umum.Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan ini. Agar menyusui berhasil, setiap ibu harus percaya dapat melakukannya dengan didukung petunjuk pengetahuan dan manajemen praktek menyusui yang benar dan tepat. Persiapan dini sejak masa kehamilan hingga menyusui sangat membantu kelancaran proses menyusui secara keseluruhan.

B. Saran Peranan petugas kesehatan sangat penting dalam melindungi, meningkatkan, dan mendukung usaha menyusui baik sebelum, selama maupun setelah kehamilan dan persalinan. Petugas kesehatan harus mampu memotivasi, memberikan bimbingan dan penyuluhan manajemen menyusui dikalangan ibu.Dukungan tenaga kesehatan ini akan sangat menentukan suksesnya kampaye ASI disamping dukungan keluarga dan lingkungan. Dengan mengikuti dan mempelajari pengetahuan mengenai menyusui atau laktasi diharapkans etiap ibu hamil,bersalin dan menyusui dapat memberikan ASI secara optimal sehingga bayi dapat tumbuh kembang normal sebagai calon sumberdaya manusia yang berkualitas

DAFTAR PUSTAKA

Wiknjosastro,hanifa.2002.Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBPSP-FKUI Ikatan Dokter Anak Indonesia.2008. Bedah ASI. Jakarta : FK-UI
31

Wilkinson,judith. 2007. Buku saku Diagnosis keperawatan dengan intervensi NIC dan kriteria NOC. Jakarta : EGC manuaba,ida bagus gede. 2002 ilmu kebidanan, penyakit kandungan dan keluarga berencana, untu pendidikan bidan. Jakarta : EGC

32

Anda mungkin juga menyukai