LAPORAN AKHIR

PROGRAM INSENTIF PENELITI DAN PEREKAYASA LIPI TAHUN 2010
PENGARUH KEKERUHAN TERHADAP EKOSISTEM
TERUMBU KARANG DI KEPULAUAN SERIBU
PENELITI PENGUSUL :
Penanggungjawab :
Jr. M.I.Yosephine Tuti H.
Anggota:
Prof. Dr. Suharsono
Giyanto, S.Si. , M.Sc.
Rikoh Manogar S.T. , M.Si.
JENIS INSENTIF :
Riset Dasar
BIDANG FOKUS :
Sumber Daya Alam dan Lingkungan
PUSAT PENELITIAN OSEANOGRAFI
LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA
LEMBAR PENGESAHAN
PUSAT PENELITIAN OSEANOGRAFI LIPI
I Kegi atan/Penelitian : Pengaruh Kekeruhan terhadap Ekosistem Terumbu
Karang di Kepulauan Seribu
: 3 ca g Fokus : Sumber Daya Alam dan Lingkungan
- =e"'eli i Pengusul
c::::: Nama Lengkap : lr. M.I.Yosephine Tuti H.
==Jenis Kelamin : Wanita
.! :_-a Perjanjian
==Nomor
==ranggal
: 08/SU/SP/Insf-Ristek/IV/201 0
: 6 April 2010
- 3 a1a otal tahun 2010 : Rp. 120.000.000,- (Seratus dua puluh juta rupiah)
: S ~ JUI:
• e::a a Pusat Penelitian Oseanografi LIPI
-
~ ~ - -
Prof. Dr. Suharsono
I P 19540720 198003 1 003
Mengetahui :
Peneliti Pengusul
lr.M.I. Yosephine Tuti H
NIP 19581129 198603 2 003
NIP. 1951 021 0 198003 1 003
RINGKASAN
Penel itian mengenai pengaruh kekeruhan terhadap ekosistem terumbu
arang di Kepulauan Seribu telah dilakukan di lima pulau di Kepulauan Seribu pada
:J lan Mei 2010. Kelima pulau tersebut adalah P. Onrust, P. Lancang, P. Payung, P.
ld ng dan P. Air. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat kecerahan yang
terendah di jumpai di P. Onrust, kemudian diikuti oleh P. Lancang, sedangkan
e iga pulau sisanya memiliki tingkat kecerahan yang jauh lebih baik. Secara
eseluruhan diperoleh 79 jenis karang keras di sepanjang garis transek yang
dila ukan di seluruh lokasi penelitian. Jumlah jenis karang keras tertinggi dijumpai di
::> _ Air (52 jenis) sedang yang terendah di P. Onrust (1 jenis). Persentase tutupan
arang keras yang tertinggi dijumpai di P. Payung (68,61 %) sedangkan yang
erendah di P. Onrust (0,07%). Karang jenis Oulastrea crispata terlihat dominan
pada perairan yang keruh. Biota asosiasi yang hid up dalam karang masif dari marga
Porites memiliki kelimpahan dan berat yang tertinggi di P. Lancang, sedang an
yang terendah di jumpai di P. Onrust. Berdasarkan hasil yang diperoleh terseb
erli hat adanya pola keterkaitan antara tingkat kekeruhan perairan dengan frekuensi
kehadiran, persentase tutupan serta jenis karang keras yang menempati suat u
lokasi. Kecuali untuk lokasi P. Onrust, juga terlihat adanya keterkaitan antara tingkat
kekeruhan perairan dengan biota asosiasi yang ada dalam karang.
Kata kunci: Kekeruhan, ekosistem, terumbu karang, biota asosiasi , Kepulauan
Seribu
ii
PRAKATA
Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah, akhirnya Laporan Akhir Program
-se 'f Peneliti dan Perekayasa LIPI Tahun 2010, yang berjudul "Pengaruh Kekeruhan
: ~ ~ adap Ekosistem Terumbu Karang di Kepulauan Seribu" dapat diselesaikan. Penulis
- ~ j adari bahwa laporan ini tak lepas dari segala kekurangan. Oleh karena itu, kritik
:a., saran dapat disampaikan ke kami sebagai bahan masukan untuk perbaikan laporan
aupun untuk kegiatan penelitian dan pengembangan ilmu di masa-masa
-e datang.
Pada kesempatan ini kami juga ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada
se ua pihak yang telah membantu kami sehingga pelaksanaan penelitian ini bisa
erlangsung. Akhir kata, semoga laporan kemajuan ini dapat memberikan manfaat bagi
a semua.
Jakarta, 22 November 2010
lr. M.I.Yosephine Tuti H.
Prof. Dr. Suharsono
Giyanto, S.Si., M.Sc.
Rikoh Manogar S., ST., M.Si.
iii
DAFTAR lSI
halaman
_:=: B R IDENTITAS DAN PENGESAHAN .............................................................................. i
= GKASAN ............................................................................................................................... ii
=::;: :. -<AT A .................................................................................................................................. iii
R lSI .............................................................................................................................. iv
R TABEL ............. ........................................................................................................... vl
-- R GAM BAR ......................................................................................................... ......... vil
2.-3" PENDAHULUAN ............................................................................................................. l
.... 1 Latar Belakang ..... ... .............. ..... .... ...... .... ....... .. ........ ... ......... ........ .. ....... .. ..... ....... .. ..... 1
.2 Permasalahan ... .... .. .. .. .......... ...... ....... .. .. ..... .... ... ..... .......... ... ... .. ... .............. .. ............... 2
1. 3 Hipotesa .. ... ....... ... ...... ....... ....... ... .... ... .... ...... ..... .. .. ... ....... ... ... .............. ................ ......... 2
3 ' B 2 TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................... 3
2.1 Kepulauan Seribu ..... ..... ...... ..... ...... .. 0 ••••• •• •••••• ••• ••••••• • • • ••• • •• •• • • • •••••• •• •• ••• • •••• • • ••• • •• •• ••••••••• 3
2.2 Ekosistem Terumbu Karang ... ........ ... ............. ... .... ..... .. ....... .. ... ....... ...... ........... .. ...... ... 3
3 B 3 TUJUAN DAN MAN FAA T .............................................................................................. 5
3.1 Tujuan dan Sasaran Penelitian .. ..... ....... ... .. .. ....... .. ....... .... ... .. ... ... ................... ..... .. .. .... 5
3.2 Manfaat Penelitian ............ ....... ........... .... .. ... ... ......... ..... ... .......... .... ... ..... ..... .. .... ........... 5
BAB 4 METODOLOGI .............................................................................................. o ................. 6
4.1 Persiapan Bahan dan lnstrumentasi Penelitian ..... ...... ... .. ............. ... .... ......... .. ...... .... ... 7
4.2 Rancangan Penelitian .. .. .. ... .. ................ .... ..... .... ... ..................... .. ................ ..... .... ..... .. 7
4.3 Metodologi Pengambilan Data .... ...... .. .. . .... ....... . .... .. .......... .. ..... ..... ..... .............. . 7
4.4 Ana lisa Data ....... .......... .. ...... ... 0 ••• •• ••• • • ••• • •• •• ••• •• ••• • ••• • • • •• •• •• • •• • ••••••••••••••••••••••••••••• •• • • • •••• • • 9
2.4.1 Data citra .. .... ...... ..... ...... ....... ... .. .... ... ... .. ....... .. ...... .... ... .. .. .. .... ... ... .... .... ... ... .. ..... ... 9
2.4.2 Data Kecerahan .... ..... ........ .... ..... .. ..... .. .. .. ..... .. ... .... .. ......... ........ ... ...... ... ..... ... .... 11
2.4.3 Data terumbu karang ... ....... ......... ......... ............. ......... ...... .... .. ........... .... .......... . 12
BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................................ 14
5.1 Kondisi Fisik Lokasi Penelitian ............ 0 • • ••• ••••••• ••• •• •••• •• •• •••• • •••••••• •• ••• •• • • • ••••••• •• 13
5.2 Tingkat Penetrasi Cahaya .. ....... .. ... .. ... 0 • ••• • •••• •••• • •••••• •• •• •••••• • •••• ••• ••• ••••• •• ••• • ••••• 19
5.3 Kondisi Ekosistem Terumbu Karang ..... .. ..... ... .. .. ................... ... ....... ... ....... ...... .. .. ... ... 21
5.3.1 Karang hidup dan bent ik lainnya ... .... ... .... ........ ..... ..... .. .. .... ... .. ....................... ... 21
5.3.2 Struktur komunitas karang batu ...... ... .... .. .... ... .. ......... ..................... ............... .. .. 22
5.3.2.1 Keanekaragaman jenis ........ ....... .' .... ....... ....... ... ... ....... ........ ....... .. ....... ... 22
iv
5.3.2.2 Fekwensi kehadiran masing-masing jenis karang batu ........ .... .. .... ....... .. 24
5.3.2 Biota asosiasi yang hid up dalam karang ................... .................... .................. .. 25
5 & Di skusi Umum ........................... .................... ........ .... .......... ..... .. ........................... ..... ....... 26
=-3 6 KESIMPULAN DAN SARAN ................................. .. ................................... .............. . 30
5 .. Kesimpulan ....... .............. .... ........... .. ..... .... ....... ....... .... .................. ........ .... ...... .. ... ..... ...... .... 30
52 Saran ..................... ............................... .............. .... .... .. .......................................... ... ............ ......... 30
:-=--. R PUSTAKA ............................................................................................................. 32
~ R A N ................. ... ...... .. ..... ... ... .............. ................. .... .... .... ...... ..... .......... ............ ....... 37
v
DAFTAR TABEL
a:e uas pulau-pulau di wi layah penelitian ..... .... ...... ...... .. ...... .... .... .. ...... ...... ... ... 13
-::-e 2. Luas Kenampakan Bentuklahan di Wilayah Penelitian .. ............................... 15
::-e 3. Luasa Ekosistem Terumbu Karang (Hektar) .. ... .. ......... .. .... ..... ....... ... ........ .... 18
::.: 4. Jeni s Karang keras yang dominan di masing-masing lokasi penel itian ... .... . 24
::-e 5. Potensi Kerusakan Terumbu Karang ......................... ... ... .. .. .. ......... ..... ....... .. 29
vi
DAFTAR GAMBAR
. . : : a ~ ar 1 Lokasi peneli tian di Kepulauan Seribu bag ian Selatan (Teluk Jakarta) .. . .... .... . 7
..::a...., ar 2 Karang masif dari marga Porites ... ........ ... .. ............ ... ... ..... .......... ..... .... .... .. ..... 9
:;a,...,nar 3 Biota asosiasi yang hid up dalam karang ....... ... ... ....... ..... .. ... ... ... ..................... 9
-::a..., ar 4 Peta Bentuklahan ..... .......... ....... ...... .... ......... ...... .. ... ... ... ...... ...... ... .... .... .. ... .... 14
: : ; a ~ o a r 5 Peta Sebaran Ekosistem Terumbu Karang .. .. ...... .. ..................... ... ....... ... .. ... 18
:;a-oar 6 Pola Sebaran Tingkat Kecerahan pada Lokasi Penelitian ....... .... ... ...... .... .. ... 19
:;a-oar 7 Profil melintang tingkat kecerahan dari arah utara ke tenggara ... ........... ..... ... 20
:;=-oar 8 Profil melintang tingkat kecerahan dari arah utara ke selatan .......... ............. 20
-::a-oar 9 Persentase tutupan masing-masing kategori bentik dan substrat di masing-
masing lokasi penelitian ... .. ... ... ....... ..... ..... ..... ...... .............. ....... .................... .. 21
.._,ambar 10 Persentase tutupan karang batu hidup di masing-masing lokasi penelitian
......... .................. .. .... ............. ..... .... ........ ......... ............... .............................. .. 22
Gam bar 11 Jumlah jenis karang batu yang dijumpai di masing-masing lokasi penelitian
berdasarkan hasil transek... 23
Gam bar 12 Plot dominasi frekwensi kehadiran jenis karang batu di masing-masing lokasi
.. .... .... .. .. .... ... ....... ...... .............. ........ ... ....... .... ...... ... .. ... ........ ... .... ... .......... ....... 24
Gambar 13 Analisa MDS menggunakan kemiripan Bray-Curtis terhadap frekuensi
kehadiran karang batu di masing-masing lokasi penelitia ......... ... ................... 25
Gambar 14 Jumlah individu dan berat (gr) dari biota asosiasi yang hidup dalam 1 kg
Karang porites berbentuk mas if . .......... ...... .... ...... ... .... ... ..... .............. ....... ...... 26
vii
. 1 Latar Belakang
BASI
PENDAHULUAN
Kepulauan Seribu merupakan kumpulan pulau-pulau kecil yang terletak
di perairan Teluk Jakarta, yang membentang dari selatan (yang lokasinya dekat
dengan daratan Pulau Jawa) hingga ke utara (yang lokasinya jauh dari daratan
Pul au Jawa). Secara administratif, Kepulauan Seribu masuk ke dalam wilayah
Kabupaten Kepulauan Seribu, provinsi DKI Jakarta. Kondisi terumbu karang di
Kepulauan Seribu pertama kali diteliti oleh UMBGROVE (1928) , yang pada
sekitar tahun 1920an menjumpai kondisi karang di Kepulauan Seribu umumnya
dalam kondisi baik, meskipun sudah terlihat adanya pengaruh manusia
terutama pada daerah yang dekat dengan pantai.
Seiring berjalannya waktu, perkembangan kota Jakarta dengan segala
aktifitas penduduknya yang sangat tinggi menyebabkan bertambahnya tekanan
pada daerah terumbu karang di sekitar perairan Teluk Jakarta. Seniakin
menurunnya kualitas perairan di Teluk Jakarta ini ditandai dengan semakin
keruhnya perairan terutama pada lokasi-lokasi yang berdekatan dengan
Jakarta maupun daratan di sekitarnya seperti Tangerang. Kekeruhan
berpengaruh terhadap tingkat penetrasi cahaya matahari ke dasar perairan,
sehingga akan mempengaruhi proses fotosintesa alga zooxanthela yang
bersimbiosis dengan karang, yang pada akhirnya dapat menghambat
pertumbuhan ekosistem terumbu karang. Kekeruhan yang terjadi umumnya
disebabkan oleh sedimen dari sungai besar yang melintasi Jakarta dan
bermuara ke Teluk Jakarta. Sungai juga membawa bahan organik seperti fosfat
dan nitrat yang tinggi yang menyebabkan terjadinya eutropikasi dan menambah
kekeruhan Teluk Jakarta pada saat musim kemarau. Hal ini berkaitan dengan
aktfitas yang terjadi di daratan. Oleh karena itu secara tidak langsung kondisi
terumbu karang terkait dengan aktifitas manusia di darat. Berdasarkan hal itu,
maka studi pengaruh kekeruhan terhadap ekosistem terumbu karang sangat
penting dilakukan. Apalagi berdasarkan penelitian-penelitian yang pernah
dilakukan di perairan ini menunjukkan pola penurunan persentase tutupan
maupun jenis-jenis karang keras yang ada di perairan Teluk Jakarta terutama
yang berdekatan dengan Jakarta (MOLL & SUHARSONO, 1987; DeVANTIER
et a/. 1998; GIYANTO et a/. 2006). Bila pada tahun 1920 kondisi karang di
1
ul au-pul au yang dekat Jakarta seperti P Bidadari dan P. Onrust masih dalam
ondi si baik dimana karang marga Acropora yang dominan UMBGROVE
1928), tetapi pada tahun 2005 persentase tutupannya kurang dari 5 %
(GIYANTO et a/. 2006) , dan marga yang dominan adalah Oulastrea yaitu
arang yang mempunyai pol ip besar dengan tentakel yang besar pula dan
hi dup tanpa simbion zooxanthella (TOMASCIK eta/., 1993; SUHARSONO dan
YOSEPHINE 1994)
. 2 Permasalahan
Jakarta merupakan ibukota provinsi Daerah Khusus lbukota Jakarta,
sekaligus ibukota negara Republik Indonesia. Penduduknya yang berjumlah
sekitar 9,5 juta jiwa berdasarkan Sensus Penduduk tahun 2010 (Badan Pusat
Statistik, 201 0) , merupakan salah satu provinsi yang pad at penduduknya di
Indonesia. Seiring dengan perkembangan daerah perkotaan ~ a n daerah-
daerah di sekitarnya, menjadikan tekanan di sekitar perairan Teluk Jakarta dan
sekitarnya meningkat, baik secara langsung maupun tak langsung. Reklamasi
pantai untuk pembangunan perumahan, ekplorasi pasir laut hingga
peningkatan dan pengembangan industri di darat yang mana limbahnya
dibuang ke sungai dan mengalir masuk ke perairan Teluk Jakarta. Akibatnya
terjadi degradasi tingkat kekeruhan perairan di sekitar Teluk Jakarta, dimana
semakin dekat dengan daratan Pulau Jawa · semakin keruh perairannya.
Permasalahannya adalah apakah tingkat kekeruhan perairan, yang dalam hal
ini dikaitkan dengan tingkat penetrasi cahaya (yaitu seberapa dalam cahaya
matahari dapat menembus dasar perairan) berpengaruh terhadap ekosistem
terumbu karang, khususnya terhadap persentase tutupan maupun jenis-j eni s
karang yang dijumpai , serta biota asosiasi yang hidup di dalam karang.
1.3 Hipotesa
Hipotesis dari penelitian ini adalah:
(1) . Kekeruhan berpengaruh terhadap pertumbuhan dan struktur komunitas
karang.
(2) . Tingginya tingkat kekeruhan akan berdampak kepada kesehatan terumbu
karang yang makin menurun.
2
3). Beberapa karang merupakan spesies yang unik dan mempunyai
mekani sme tertentu untuk dapat bertahan pada kondisi perairan yang
keruh.
3
epul auan Seribu
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Kawasan diperairan bagian Utara kota Jakarta terdapat pulau-pulau kecil
a g di enal dengan Kepulauan Seribu. Perairan ini menyimpan banyak kekayaan
s.... berdaya terumbu karang dan tidak sedikit masyarakat yang bergantung
- c pnya pada sumberdaya terumbu karang tersebut. Kawasan Kepulauan Seribu
-e galami tekanan yang besar karena kedekatannya dengan lbu Kota Jakarta
- e buat ancaman semakin kompleks. Ancaman tersebut mulai dari polusi ,
-e anan berlebih yang merusak sampai perubahan fungsi habitat.( Estradivari et
a 2 07) .
Kepulauan Seribu berada di posisi geografis antara 106°20' 00" BT hingga
6° 57' 00" BT dan so 1 0' 00" LS hingga so 57' 00" LS, terdiri dari 105 gugus
:Ju au terbentang vertikal dari teluk Jakarta hingga ke utara yang berujung di Pulau
Se ira yang berjarak kurang lebih 150 km dari pantai Jakarta Utara.
Secara administratif Kepulauan Seribu berada dalam wilayah Propinsi
:Jaerah Khusus lbu Kota Jakarta dengan status kabupaten adminstratif, sehingga
Nil ayah Kepulauan Seribu memiliki nama Kabupaten Administratif Kepulauan
Seri bu. Wilayah adminstrasi Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu memiliki
luas daratan mencapai 897,71 Ha dan luas perairan mencapai 6.997,50 Km2:
Secara fisik, Kepulauan Seribu berbatasan langsung dengan Laut Jawa atau Selat
Sunda di sebelah utara. Di sebelah timur berbatasan dengan Laut Jawa. Sebelah
Selatan berbatasan dengan daratan utama Pulau Jawa dengan Kecamatan
Cengkareng, Penjaringan, Pademangan, Tanjung Prick, Koja, Cilincing dan
Tangerang, dan di sebelah barat berbatasan langsung dengan Laut Jawa atau
Selat Sunda.
2. 2. Ekosistem Terumbu Karang
Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia yang memiliki
lebih kurang 17.508 pulau, Indonesia secara keseluruhan juga memiliki garis
pantai terpanjang di dunia yakni 81. 000 km yang merupakan 14% dari garis pantai
yang ada di seluruh dunia. Luas laut Indonesia mencapai 5,8 juta km2, atau
mendekati 70% dari luas keseluruhan negara Indonesia.
4
ntuk kehidupannya terumbu karang memerlukan air laut yang bersih
wd 0 oran-kotoran, karena benda-benda yang terdapat dalam air laut dapat
.....,e g alangi masuknya cahaya matahari yang diperlukan binatang karang untuk
~ c p dan berkembang. Kebutuhan utama untuk aktifnya pertumbuhan karang
aca a cahaya (Nybakken, 1933), jika karang berada ditempat yang teduh atau
::: darkan dari cahaya, maka pertumbuhannya akan terhenti dan jika cahaya
a g diberikannya tidak cukup, maka mereka akan mati. Kebutuhan akan cahaya
~ adalah untuk kepentingan photosinthesa zooxanthellae.
Endapan lumpur atau pasir yg terkandung dalam air ataupun yang
:s-dapat diatas polip karang dapat mengakibatkan kematian hewan karang. Akibat
:::>e garuh negative tersebut , perkembangan terumbu karang menjadi lambat atau
~ e urang, bahkan menghilang dari perairan yang terkena pengendapan yang
c up besar. Jika endapan ini didapat dari sungai maka akibat berkurangnya
:al nitas dan endapan yang berlebihan akan menyebabkan terumbu karang tidak
:Jmbuh (Nybakken, 1993)
Banyak sekali aliran air dari daratan di teluk Jakarta yang mengalir
enuju ke muara dengan membawa polutan yang berasal dari limbah industri,
bah pertanian, limbah perkotaan. Sedangkan segala macam limbah ini dan
olusi minyak akibat adanya lalu linas pelayaran telah menyebabkan air laut
enjad tertutup minyak yang akan menghalangi masuknya sinar matahari
edalam laut, sehingga biota laut menjadi terganggu (Sutarna, 1984).
5
BAB Ill
TUJUAN DAN MANFAAT
3. Tujuan dan Sasaran Penelitian
T juan dari penelitian ini adalah untuk mengevaluasi status kondisi
b karang di beberapa pulau di Kepulauan Seribu, khususnya di pulau-
yang menjadi lokasi penelitian. Untuk mencapai tujuan tersebut, terdapat
e erapa sasaran penelitian antara lain :
engetahui kondisi terkini dari ekosistem terumbu karang serta struktur
komunitas karang termasuk persentase tutupan, keanekaragaman, dan
distribusi karang di beberapa pulau di Kepulauan Seribu.
Melihat pengaruh kekeruhan terhadap ekosistem terumbu karang di
Kepulauan Seribu.
3. 2 Manfaat Penelitian
Penelitian untuk mengevaluasi kondisi terumbu karang di beberapa pulau
di Kepulauan Seribu, serta mengkaitkannya dengan tingkat kekeruhan perairan
(yang diukur dengan tingkat penetrasi cahaya) diharapkan dapat memberikan
gambaran mengenai tingkat kekeruhan perairan terhadap kondisi ekosistem
terumbu karang. Hasil yang diperoleh sangat bermanfaat sebagai bahan
masukan bagi penentu kebijakan untuk merancang strategi pengelolaan
perairan Teluk Jakarta yang terintegrasi, yang juga melibatkan pengelolaan
limbah yang terbuang melalui sungai dan masuk mencemari perairan di sekitar
terumbu karang. Selain itu, Kepulauan Seribu yang letaknya dekat dengan kota
besar (Jakarta) merupakan laboratorium alam yang dapat dijadikan proyek
percontohan bagi pengelolaan terumbu karang di pulau-pulau kecil lainnya di
Indonesia yang lokasinya berdekatan dengan kota besar.
6
BAB IV
METODOLOGI
Pe s i apan Bahan dan lnstrumentasi Penelitian
::>e elitian ini dil akukan baik di lapangan maupun di laboratorium. Untuk
· ·a di lapangan, terutama dalam pengambilan data terumbu karang,
: :s an kegi atan penyelaman dengan menggunakan peralatan SCUBA. Oleh
• a i u segala sesuatu yang berkaitan dengan kegiatan penyelaman
:: ::e'siap an, mul ai dari peralatan dasar penyelaman (mask, BCD, tabung selam,
lain-lain), peralatan pendukung penyelaman (pengadaan perahu untuk
- ::::!) r as ke lokasi penyelaman, kompresor untuk pengisian tabung selam termasuk
:a: dge dan ali kompresornya, dan lain-lain) , serta peralatan penelitian yang
: :::e:1 kan selama penyelaman (kertas tulis bawah air, roll meter, palu, pahat,
•a era/vi deo bawah air, dan lain-lain). Sekembalinya dari penyelaman, kegiatan
a!)a gan berlanjut dengan persiapan alat dan bahan untuk pengelolaan sampel
dibawa dari lapangan (ember/drum untuk perendaman sampel , kertas label,
:a ran pemutih, dan lain-lain). Selain itu juga digunakan peralatan secchi disk untuk
-engukur tingkat penetrasi cahaya. Sedangkan untuk penelitian sistem informasi
;eografis digunakan peralatan GPS Garmin 76 CSx saat melakukan pengecekan
apangan (ground check) .
Untuk kegiatan di laboratorium, persiapan dilakukan dengan penyedi aan alat-
alat yang diperlukan untuk penanganan sampel yang telah siap untuk diidentifikasi
amera, kaca pembesar, mikroskop, buku-buku taksonomi ). Selain itu juga
komputer untuk memasukkan data lapangan dan analisa data .
. 2 Rancangan Penelitian
Penelitian di lapangan telah dilaksanakan selama 5 hari mulai tanggal 18 -
22 Mei 2010, dengan mengambil lokasi di 5 pulau di kepulauan Seribu bag ian
selatan sebagai stasiun penelitiannya (Gambar 1). Untuk pengamatan lapangan di
masing-masing stasiun penelitian, tim dibagi dua yaitu satu tim sistem informasi
geografis yang bergerak mengel ilingi pulau, dan satu tim lagi yang melakukan
pengamatan terumbu karang. Pada pengamatan terumbu karang, untuk setiap
pulaunya ditentukan satu sisi sebagai stasiun pengamatan. Untuk setiap stasiun
7
:e ~ a m a an, penelitian dilakukan pada satu kedalaman yaitu kedalaman antara 3-
p l>'l'.J'l.;t

3.5 14
Legenda:
e lokaSI Pe-nelil lan
T.o.NGERANIO
Gambar 1. Lokasi penelitian di Kepulauan Seribu bagian Selatan (Teluk Jakarta)
.3 Metodologi Pengambilan Data
Dalam penelitian ini digunakan data sekunder maupun data primer. Untuk
pengambilan data sekunder dilakukan dengan mengumpulkan data yang berupa
data-data lapangan (yang terdokumentasi di Pusat Penelitian Oseanografi - LIPI
Jakarta) dan data publikasi hasil penelitian yang pernah dilakukan di Kepulauan
Seribu bagian selatan. Hal ini dilakukan untuk mengetahui posisi geografis dari
lokasi penelitian (bujur dan lintang), metode yang digunakan serta untuk
mengetahui bagaimana kondisi terumbu karang pada saat itu. Selain itu, untuk
sistem informasi geografis digunakan data citra satelit Landsat 5 TM perekaman
tahun 2006 yang mencakup wilayah Teluk Jakarta serta data sekunder peta
rupabumi Indonesia (RBI) skala 1 :25.000 yang dikeluarkan oleh BAKOSURTANAL.
Sedangkan untuk pengambilan data primer dilakukan dengan melakukan
pengamatan langsung di lapangan pada lima pulau di Kepulauan Seribu pada Mei
2010 (Gam bar 1 ). Kelima pulau terse but adalah:
(1 ). Pulau Onrust (ONR)
8
2). Pulau Lancang (LCG)
(3). Pulau Payung (PYG)
(4). Pulau Tidung (TID)
(5) . Pulau Air (AIR)
Untuk data sistem informasi geografis dilakukan pengecekan lapangan
ground check) di masing-masing lokasi penelitian. Sedangkan untuk pengambilan
:::a a primer terumbu karang, untuk setiap stasiun pengamatan dipilih satu
edalaman yaitu kedalaman 3-5m. Adapun penentuan lokasi ditentukan
enggunakan GPS, sedangkan metode penelitian yang digunakan adalah Line
ercept Transect (LIT) (ENGLISH eta/., 1997) yang dimodifikasi, dengan panjang
gari s transek 30 m dan dilakukan sebanyak 3 kali. Teknis pelaksanaan di
apangannya yaitu seorang penyelam meletakkan pita berukuran sepanjang 100 m
sejajar garis pantai dimana posisi pantai ada di sebelah kiri penyelam. Kemudian
_IT ditentukan pada garis transek 0-30 m, 35-65 m dan 70-100 m. Semua biota dan
substrat yang berada tepat di garis tersebut dicatat dengan ketelitian hingga
sentimeter. Sedangkan untuk melengkapi keanekaragaman biota, juga dilakukan
oleksi dan pengamatan bebas.
Untuk mengetahui tingkat kejernihan perairan di masing-masing lokasi
penelitian, yang dalam hal ini diukur dengan seberapa dalam penetrasi cahaya
matahari mampu menembus dasar perairan, digunakan secchi disk yaitu suatu
papan berwarna putih berbentuk lingkaran yang diberi pemberat pada bagian
bawahnya. Secchi disk dimasukkan ke dalam air hingga pada kedalaman dimana
secchi disk tersebut mulai tidak tampak dari permukaan air. Jarak antara
permukaan air hingga secchi disk itu mulai tidak tampak dari permukaan air dicatat
sebagai tingkat penetrasi cahaya dengan unit pengukuran meter.
Untuk biota asosiasi yang hidup di dalam karang, diambil beberapa sampel
karang masif dari marga Porites (Gambar 2) di setiap stasiun penelitian. Sampel
Porites tersebut kemudian ditimbang beratnya, kemudian dihancurkan untuk
menemukan semua biota asosiasi yang hidup dalam karang tersebut (Gambar 3).
Selanjutnya, semua biota yang dijumpai tersebut dihitung jumlah dan beratnya.
9
Gam bar 2. Karang masif dari marga Porites
Gambar 3. Biota asosiasi yang hidup dalam karang
4 Analisa Data
4.4.1 Data citra
ldentifikasi fisik pulau kecil mencakup karakteristik bentuklahan pulau
kecil , pemanfaatan lahan, dan ekosistem terumbu karangnya. ldentifikasi
dilakukan melalui pendekatan spasial (keruangan) dengan memanfaatkan
data citra penginderaan jauh dan survei secara langsung di lapangan. Pada
penelitian ini , data penginderaan jauh yang digunakan adalah data citra
satelit Landsat 5 TM perekaman Tahun 2006 yang mencakup wilayah Teluk
Jakarta. Data sekunder yang digunakan adalah peta rupabumi Indonesia
(RBI) skala 1:25.000 yang dikeluarkan oleh BAKOSURTANAL.
Tahapan awal dilakukan koreksi radiometrik untuk mengurangi
pengaruh gangguan atmosfer dan koreksi geometrik untuk memperbaiki
10
geometri citra yang mencakup posisi koordinat. Koreksi radiometrik
il a kan dengan mengurangi nilai digital pada keseluruhan piksel citra
dengan nil ai digital minimum yang terdapat pada liputan (scene) citra. Untuk
oreksi geometri, digunakan algoritma polinomial dengan menggunakan
beberapa titik ikat yang sudah diketahui koordinatnya.
Analisa bentuk lahan dilakukan secara visual dengan memanfaatkan
kombinasi citra komposit RGB 452 dan 321 . Pada komposit RGB 452 dan
ditaj amkan melalui proses penajaman linier (linear stretching) dapat
memperjelas bentuk topografi yang terekam oleh citra sehingga aspek-
aspek morfologi, morfogenesis, dan morfokronologi bentuklahan dapat
teridentifikasi. Proses-proses lampau yang terjadi juga digunakan sebagai
pertimbangan untuk pengenalan bentuklahan melalui kajian-kajian terdahulu.
Pemanfaatan lahan dikenali secara visual melalui citra komposit RGB 452
dan dibantu dengan peta Rupabumi Indonesia skala 1:25.000 serta
didukung juga oleh hasil survei lapangan.
Pemetaan ekosistem terumbu karang dibuat dengan melakukan
penajaman menggunakan algoritma Lyzenga. Algoritma Lyzenga digunakan
untuk menghilangkan pengaruh gangguan pada kolom air, sehingga objek
yang berada di dasar perairan dapat terlihat lebih jelas. Algoritma tersebut
adalah sebagai berikut:
depth - invananf mdex, = In {L;) - [ [ ~ :}n {L;) ]
Keterangan:
Depth-invariant indexii
band i dan j .
Li
Lj
K/Ki
band i dan j .
lndeks depth-invariant pada pasangan
: Nilai digital pada band i.
: Nilai digital pada band j .
: Rasio koefisien atenuasi pada pasangan
Rasio koefisien atenuasi merupakan gradien dari garis regresi linier
hubungan antara In (band i) dan In (band j) yang dibentuk dari hasil ploting
nilai digital In (band i) dan In (band j) pada salah satu objek dasar perairan
yang diambil pada tiap kedalaman yang berbeda. Objek dasar perairan yang
11
mudah untuk dijadikan sa pe pa a penentuan rasio koefisien atenuasi
mi salnya objek pasir, karena sangat mudah dikenali pada citra. Formula
penentuan rasio koefisien atenuasi adalah sebagai berikut:
Dimana,
8=(Jii-(Jj'
2ai,
Keterangan:
O;; : Variansi band i.
crjj : Variansi band j .
crii : Kovarian band ij.
Saluran panjang gelombang yang digunakan mencakup saluran biru
(band 1), saluran hijau (band 2) , dan saluran merah (band 3) yang
merupakan gelombang tampak. Saluran tampak digunakan untuk identifikasi
objek di terumbu karang, karena pada panjang gelombang ini , sinar sanggup
menembus kolom air hingga kedalaman 20 meter (Campbell , 1996). Saluran
4 yang merupakan saluran inframerah dekat, digunakan untuk membatasi
wilayah daratan dan perairan serta untuk membedakan objek vegetasi,
dalam hal ini mangrove. Pembedaan objek vegetasi mangrove dengan
vegetasi lainnya dilakukan dengan memanfaatkan saluran 5. Hal ini
disebabkan karena saluran 5 merupakan saluran inframerah tengah yang
peka terhadap kelembaban lahan. Mangrove tumbuh pada lahan basah,
sehingga dapat dibedakan dengan vegetasi lainnya menggunakan saluran 5
terse but.
4.4.2 Data Kecerahan
Hasil pengukuran kecerahan disajikan dalam bentuk peta sebaran
tingkat kecerahan yang sudah melalui proses interpolasi spasial
menggunakan perangkat lunak ArcGIS 9.x. lnterpolasi spasial bekerja
dengan jalan menghubungkan titik-titik yang memiliki nilai tertentu sehingga
membentuk jaring-jaring garis yang membentuk polygon, dan kemudian
garis tersebut dij adikan dasar untuk membuat garis kontur yang
12
pola dis ribusi secara spasial. Jadi , secara rasional titik
a:a lokasi yang berdekatan memili ki nilai yang tidak jauh berbeda
oa dingkan dengan titik atau lokasi yang berjauhan (Tobler's Law of
Geography) (HAITCOA T and WATER, 2000). Hasil interpolasi sang at
ergantung pada pola sebaran titik-titik input data. Pola sebaran titik
sampling (data) dibuat tersebar merata sehingga mewakili luasan wilayah
yang akan di interpolasi.
4.4.3 Data terumbu karang
Berdasarkan data transek yang diperoleh, panjang dari masing-
masing kategori biota/substrat sepanjang garis transek dihitung. Selanjutnya
dihitung persentase tutupannya berdasarkan perbandingan antara panjang
setiap kategori biota/substrat dengan panjang garis transek yang
dipergunakan (ENGLISH et a/., 1997). Selain itu juga dihitung frekuensi
kehadiran karang batu yang dijumpai sepanjang garis transek, sebagai
dasar dalam perhitungan beberapa nilai indeks seperti nilai indek kekayaan
jenis (d) , kemerataan jenis (J') dan keanekaragaman (H'(InJ) (LUDWIG &
REYNOLDS, 1988; ZAR, 1996; CLARKE & WARWICK, 2001). Penamaan
jenis karang mengikuti VERON (2000). Selain itu juga dilakukan anali sis
MDS untuk melihat pengelompokan yang terjadi antar lokasi peneliti an.
13
BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN
ondi si fi si k lokasi penelitian
Lokasi peneli tian terbentang pada 5°45'2.209" - 6°2'7.152" LS dan
1 6"27' 43.097" - 106°44' 24.864" BT. Pulau yang di identifikasi terdiri dari : Pulau
rust, Pul au Lancang, Pulau Payung, Pulau Tidung, dan Pulau Air. Lokasi
erdekat ke Jakarta adalah Pulau Onrust dengan jarak 7,7 Kilometer, dan lokasi
e ~ a u h yaitu Pulau Air dengan jarak 41 ,9 Kilometer. Pulau terluas pada lokasi
penelitian yaitu Pulau Lancang dengan luas 28,17 ha, sedangkan pulau terkecil
yaitu Pulau Air dengan luas 5,60 Ha. Luasan tiap pulau selengkapnya disajikan
pada Tabel 1. Gambaran fisik pulau-pulau di wilayah penelitian mencakup
bentuklahan, pemanfaatan lahan, dan kondisi ekosistem terumbu karang.
Tabel 1. Luas pulau-pulau di wilayah penelitian
Nama Pulau Luas (Ha)
P. Lancang 28.17
P. Air 5.60
P. Payung 23.74
P. Tidung kecil 19.81
P. Onrust 7.93
Sumber: Analisa SIG
Bentuklahan
Bentuklahan merupakan bentukan alam di permukaan bumi yang terj adi
karena proses pembentukan tertentu dan melalui serangkaian evolusi tertentu pul a,
atau bagian dari permukaan bumi yang mempunyai bentuk khas sebagai akibat
pengaruh dari proses, struktur geologi , dan batuan selama periode waktu tertentu.
Oleh karena itu bentuklahan ditentukan oleh faktor-faktor topografi , struktur geologi ,
batuan, dan proses eksogen. Pengertian bentuklahan yang lain yaitu bentangan
permukaan lahan yang mempunyai relief khas karena pengaruh kuat dari struktur
kulit bumi dan akibat dari proses alam yang bekerja pada batuan di dalam ruang
dan waktu tertentu. Masing-masing bentuklahan dicirikan oleh adanya perbedaan
14
:a- al struktur dan proses geomorfologi , relief/topografi dan material
:e litologi (Strahler, 1983 dan Whiton, 1984, dalam Taufik, 201 0).
Pada dasarnya pulau-pulau yang terletak di gugusan Kepulauan Seribu
a alnya berupa terumbu karang, akibat proses penurunan muka laut pada masa
olocene sekitar 5000 tahun yang lalu (Zuidam, 2000 dalam Asriningrum, 2004),
aka terbentuklah permukaan datar yang membentuk pulau-pulau tersebut. Kondisi
anah pada pulau-pulau tersebut belum berkembang dengan baik dan cenderung
memili ki solum tanah yang dangkal serta materialnya mudah lepas sehingga rentan
erhadap proses erosi terutama di sepanjang garis pantai. Berdasarkan hasil analisa
citra satelit Landsat 5 TM perekaman tanggal 5 Juli 2006, terdapat 5 bentuklahan
pada wilayah penelitian yaitu: dataran rendah, rataan pasang surut, terumbu tepi
(fringing reef) , gisik (beach), dan rampart. Tabel 2 menunjukkan luasan bentuklahan
di tiap pulau wilayah penelitian, sedangkan persebarannya dapat dilihat pada
Gam bar 4.
Legenda:
• Terumbu tepi
Gosong
• Gisik
• Rampart
Dataran rendah
• Rataan pasang surut
• Tanah reklamasi/urug
P. Tidung Besar
'i,--
:. ·.
,:
Kepulauan Seribu
D
P. On rust
r')
f
0 0.5 1
Kilometer
Gambar 4. Peta Bentuklahan
Rataan pasang surut (tidal flat) merupakan suatu dataran pantai yang masih
dipengaruhi oleh aktivitas pasang surut air laut, dengan material penyusun
15
.... ·mnya lempung pasiran. Ra aan pasa g suru di wil ayah penel itian hanya dapat
~ I J mpai di Pulau Lancang dengan luasan 9,85 Ha. Wilayah dengan bentuklahan
asang surut biasanya bertopografi sangat landai sehingga memungkinkan air
asuk j auh ke wil ayah daratan. Hal ini menyebabkan lahan pada wilayah tersebut
cenderung lebih lembab atau basah, sehingga membentuk sebuah rawa (salt
marsh) . Vegetasi yang tumbuh pada rataan pasang surut tersebut didominasi oleh
jenis mangrove.
Tabel 2. Luas Kenampakan Bentuklahan di Wilayah Penelitian
Nama Pulau Bentu klahan Luas (Ha)
P.Lancang Dataran rendah 18.32
Rataan pasang surut 9.85
Terumbu tepi 182.97
Gisik 2.52
Rampart 14.04
P.Air Dataran rendah 5.60
Terumbu tepi 211 .32
Lagoon/Goba 15.66
Gisik 1.08
Rampart 1.17
P.Payung Dataran rendah 23.74
Terumbu tepi 88.83
Rampart 15.57
P.Tidung kecil/besar Dataran rendah 19.81
Terumbu tepi 305.1
Lagoon/Goba 0.45
Gisik 0.27
Rampart 23.76
P. Onrust Dataran rendah 7.93
Terumbu Tepi 6.79
Sumber: Anallsa SIG
16
Gisi 1ridge) merupakan be a g a an yang masih dipengaruhi pasang
erendah dan tertinggi air laut, yang merupakan akumulasi pasir pantai.
Bentuklahan seperti ini dijumpai hampir di setiap pulau yang berada di daerah
penelitian. Pada Pulau Payung kenampakan tersebut ditemui di lapangan, hanya
saj a sul it di identifikasi melalui citra satelit Landsat karena sebarannya sangat tipis.
Pulau Onrust tidak memiliki gisik, karena pulau tersebut di kelilingi oleh bangunan
pantai yang berupa talud, dan di depan talud pantai juga dilindungi oleh tetrapod
untuk pemecah gelombang. Pembuatan bangunan talud dan tetrapod tersebut
mengindikasikan bahwa terjadi erosi pantai (abrasi) di sepanjang garis pantai. Gisik
tidak hanya terdapat di sepanjang garis pantai , tetapi dapat juga ditemui lepas-lepas
di atas terumbu. Gisik terluas terdapat di Pulau Lancang dengan luasan 2,52 Ha.
Hal ini sejalan dengan Pulau Lancang sebagai pulau terluas di daerah penelitian.
Rampart merupakan endapan deposisional dari hancuran karang akibat
hempasan gelombang. Posisi rampart biasanya berada di belakang slope (tubir)
dari terumbu. Pada citra dapat dikenali menggunakan saluran inframerah, karena
sering tersingkap seperti daratan terutama pada saat air surut dengan bentuk
memanjang sejajar dengan garis slope (tubir) . Rampart terluas terdapat di Pulau
Tidung Kecii/Besar dengan luasan 23,76 Ha. Pulau Tidung Kecil dan Pulau Tidung
Besar merupakan dua pulau yang terdapat dalam satu sistem terumbu yang sama,
sehingga terumbunya lebih luas daripada pulau lain di wilayah penelitian. Hal
tersebut menyebabkan terbentuknya rampart yang juga lebih luas dibandingkan
pulau lainnya di wilayah penelitian.
Bentukan terumbu yang merupakan endapan organisme terdiri dari dua,
yaitu: terumbu tepi (fringing reef) , dan gosong (patch reef). Terumbu tepi
merupakan terumbu yang letaknya menempel pada garis pantai atau daratan,
sedangkan patch reef merupakan terumbu yang letaknya berada di I aut lepas yang
berupa bentukan gosong. Pada penelitian kali ini , hanya dapat ditemui terumbu tepi.
Hal ini disebabkan karena semua wilayah penelitian berupa pulau-pulau kecil.
Terumbu tepi terluas telah disebutkan sebelumnya berada di Pulau Tidung
Kecii/Besar, dengan luasan 305,1 Ha.
Lagoon atau Goba merupakan cekungan yang dikelilingi oleh terumbu dan
biasanya lebih dalam dari perairan disekelilingnya. Bentukan seperti ini hanya
dijumpai di Pulau Air dan Pulau Tidung. Lagoon terluas terdapat di Pulau Air,
17
dengan luasa 15,66 Ha, sedangkan di Pulau Tidung sebaliknya sangat kecil
dengan luasan hanya 0,45 Ha.
Pemanfaatan Lahan
Jenis pemanfaatan lahan pada lokasi penelitian kurang bervariasi , dan
sebagian besar pulau-pulau kecil di dominasi oleh kebun campuran. Permukiman
cukup luas terdapat di Pulau Lancang dengan luasan 11,12 Ha. Pulau Tidung Besar
memiliki luasan permukiman 31,45 Ha, hanya saja bukan termasuk lokasi
penelitian. Lokasi penelitian berada di Pulau Tidung Kecil yang keseluruhan pulau
didominasi kebun campuran. Berdasarkan pola pemanfaatan lahan tersebut, dapat
diketahui bahwa Pulau Lancang merupakan salah satu pusat kegiatan penduduk di
Kepulauan Seribu, karena memiliki zona permukiman yang cukup luas.
Zona mangrove cukup luas hanya ditemui di Pulau Lancang dengan
luasan 9,85 Ha. Mangrove berasosiasi dengan bentuklahan rataan pasang surut
yang telah dijelaskan sebelumnya. Zona wisata/rekreasi terdapat di Pulau Onrust
yang merupakan eagar budaya yang dilindungi oleh pemerintah daerah Provinsi
DKI Jakarta.
Sebaran Ekosistem Terumbu Karang
Berdasarkan hasil analisa citra satelit Landsat 5 TM, didapatkan 4 kelas
habitat yang berada di perairan dangkal atau terumbu karang, antara lain: coral ·
(karang hidup) , algae/lamun, substrat yang merupakan campuran algae, rubble, dan
pasir, serta pasir. Pembedaan habitat algae dan lamun cukup sulit, karena
karakteristik di citra dan distribusinya secara spasial tidak dapat dibedakan,
sehingga kedua objek tersebut disatukan kelas habitatnya.
18



"4:'•

KePulauan Seribu
D
.
. .

P. Onrust
JiJ
'
c.::
1 .. , "/
" --i'. Payung
0 0.5 1
Kilomewr
Gambar 5. Peta Sebaran Ekosistem Terumbu Karang
Tabel 3 menunjukkan luasan zona habitat pada tiap pulau. Pulau Air
memiliki zona habitat karang hidup terluas, dengan luasan 33,48 Ha. Sebaliknya,
zona habitat karang hidup terendah terdapat di Pulau Onrust dengan luasan 2,37
Ha. Distribusi spasial karang hidup sebagian besar terdapat di wilayah lereng
terumbu (s/ope/tubir), dan sebagian di sisi lereng lagoon/goba. Distribusi spasial.
secara menyeluruh dapat dilihat pada Gambar 5, berupa peta ekosistem terumbu
karang.
Tabel 3. Luasan Ekosistem Terumbu Karang (Hektar)
. -' Campuran algae, r:ubbfe, dan pasir

···.- - ,:<;
.. .- ; . .
Nama Pulau Algae/Lamun (substrat) Coral Pasir· .
. -
.. ..
.
P. Air 49.05 64.71 33.48 79.74
P. Lancang 90.45 56.43 22.41 13.68
P. Payung 10.35 24.39 8.19 45.9
P. Tidung 47.16 82.35 25.83 150.21
P. Onrust
- I
4.81 2.37 0.73
Sumber: Anallsa SIG
19
5.2 Tingkat Penetrasi Cahaya
Pada ya, pulau-pulau yang letaknya berdekatan dengan Jakarta,
ataupun daratan Pulau Jawa memiliki tingkat penetrasi cahaya yang lebih rendah
dibandingkan dengan pulau-pulau yang lokasinya lebih jauh. Rendahnya tingkat
penetrasi cahaya terutama disebabkan oleh rendahnya kualitas perairan di sekitar
Teluk Jakarta.
Pola sebaran tingkat kecerahan (water clarity) di perairan wilayah penelitian
disajikan pada Gambar 4. Berdasarkan gambar tersebut, dapat diketahui bahwa
tingkat kecerahan semakin berkurang kearah Selatan. Hal ini menunjukkan bahwa
yang mempengaruhi berkurangnya tingkat kecerahan berasal dari wilayah Selatan.
Profil melintang tingkat kecerahan dari arah Utara ke Tenggara yaitu dari Pulau Pari
hingga Pulau Onrust juga menunjukkan pengurangan tingkat kecerahan yang cukup
signifikan mulai dari 12 meter hingga mendekati 0 meter (Gambar 5) . Hal ini
menunjukkan bahwa pada wilayah Selatan terutama di dekat Pulau Onrust, cahaya
hampir tidak dapat berpenetrasi ke dalam air, sehingga untuk kehidupan di bawah
air yang membutuhkan cahaya dapat sangat merugikan, terutama untuk
pertumbuhan karang. Hal yang tidak berbeda dijumpai pula untuk arah dari Pulau
Pari ke pelabuhan Muara Citeuis di Tangerang (arah utara ke selatan), di mana
semakin dekat ke muara, tingkat kecerahan perairan semakin berkurang (Gambar
6) .
KALIMA NTAN
LAUTJAWA
D
.
~ . JAWA
"I\ SAAIIIOitAHINDIA
II'
,.., .....
3.S
,.
Gambar 6. Pola sebaran tingkat kecerahan pada lokasi penelitian
20
Gambar 7. Profil melintang tingkat kecerahan dari arah utara ke
tenggara
c
~ \ JA M'A
~ SAWOIU HINO<A
l<llomet•
3.5
Gambar 8. Profil melintang tingkat kecerahan dari arah utara ke selatan
21
,.
Berdasa a pe gamatan di lapangan, tingkat kecerahan yang rendah di
aki batkan oleh eraduknya sedimen yang berasal dari lumpur dan buangan
sampah. Hal ini memperkuat indikasi bahwa keruhnya air di wilayah penelitian di
pengaruhi oleh aktivitas manusia yang berasal dari wilayah di sekitarnya, terutama
dari daratan Utama yaitu wilayah Tangerang dan Jakarta.
5. 3 Kondisi Ekosistem Terumbu Karang
5.3.1 Karang hidup dan bentik lainnya
Persentase tutupan semua kategori bentik dan substrat di masing-
masing lokasi penelitian diperlihatkan pada Gambar 9. Sedangkan
persentase tutupan untuk karang keras (karang batu) hidup diperlihatkan
pada Gambar 8. Persentase tutupan karang keras hidup yang terendah
dijumpai di Pulau Onrust, kemudian diikuti di Pulau Lancang dimana
persentase tutupannya <1 0%. Sedangkan persentase t u t u p ~ n karang hid up
di Pulau Payung, Pulau Tidung dan Pulau Air masih terlihat baik dengan
kisaran antara 43,16 - 68,61 % (Gam bar 1 0). Karang batu hid up didominasi
oleh kelompok Non Acropora, sedangkan kelompok Acropora yang hanya
dijumpai di Pulau Payung, Pulau Tidung dan Pulau Air memiliki persentase
tutu pan berkisar antara 3,59 - 5,91 %. Jadi, berdasarkan dari persentase
tutupan karang hidupnya, kondisi terumbu karang di Pulau Payung (68,61%)
dan Pulau Tidung (50,41 %) dapat dikategorikan "baik", Pul au Air (43, 16%)
dikategorikan "sedang' , sedangkan Pulau Lancang (7,24%) dan Pul au Onrust
(0,07%) dkategorikan " rusak".
80 ---------------------------.
60 ---
c:
~ 40 --
3
~
20 --
0
HC DC DCA SC SP FS OT R S
Kategori
lii ONR
IILCG
I.I PYG
a no
AIR
Gambar 9. Perse ase utupan masing-masing kategori bentik dan substrat di
masi g- asing lokasi penelitian.
22
80
~
60
c
"'
40
c.
:::::!
.....
F! 20
0
ONR
Karang keras (HC)
LCG PYG
Lokasi
TID AIR
---------------------------·-
Gam bar 10. Persentase tutu pan karang batu hid up di masing-masing lokasi
penelitian.
5.3.2 Struktur komunitas karang batu
5.3.2.1 Keanekaragaman jenis
Berdasarkan hasil transek di seluruh lokasi penelitian, berhasil
dijumpai 79 jenis karang keras (Gambar 11; Lampiran 1). Jumlah
jenis karang batu hidup yang paling tinggi berada di Pulau Air
kemudian Pulau Tidung dan Pulau Payung sedangkan di dua lokasi
lainnya (P. Lancang dan P. Onrust) jumlah jenisnya sangat rendah
(Gambar 9) . Jumlah jenis karang batu yang dijumpai di Pulau Air,
Pulau Tidung dan Pulau Payung berturut-turut adalah 52, 46 dan 29
jenis.
23
Karang keras {HC)
100
79
II)
80
·c:
QJ
60 ......
.s:::
~
40
E
::I
--.
20
1
0
ONR LCG PYG TID AIR TOTAL
Lokasi
Gam bar 11. Jumlah jenis karang batu yang dijumpai di masing-masing
lokasi penelitian berdasarkan hasil transek.
Hanya terdapat satu jenis karang keras yang dijumpai di P.
On rust, yaitu jenis Ou/astrea crispata (Tabel 1 ). Jenis Montipora
digitata mendominasi sekitar 50% frekuensi kehadiran karang di P.
Payung kemudian diikuti oleh jenis Montipora foliosa (Gambar 12,
Tabel 1 ). Plot dominasi frekuensi kehadiran karang keras di masing-
masing stasiun penelitian ditampilkan pada Gambar 12, sedangkan
jenis-jenis karang keras dimasing-masing lokasi penelitian
ditampilkan pada Tabel 1.
24
'*'
A ONR
Q.l
I,J
c
ttl
c
E
~ LCG
8
Q.l
. ~
...
PYG
J!
:I
E
:I
v
• TID
0
• AIR
1 10 100
Species rank
Gambar 12. Plot dominasi berdasarkan frekuensi kehadiran jenis karang
keras di masing-masing lokasi
Tabel 4. Jenis karang keras yang dominan di masing-masing
lokasi penelitian
Lokasi Jenis yang dominan
P. Onrust (ONR) Oulastrea crispata
P. Lancang (LCG) Porites lobata
P. Payung (PYG) Montipora digitata, Montipora foliosa
P. Tidung (TID) Montipora foliosa
P. Air (AIR) Porites rus, Montipora foliosa
5.3.2.2 Frekuensi kehadiran masing-masing jenis karang batu
Berdasarkan non metric Multidimensional Scaling (MDS) dan
analisa pengelompokan (Cluster analysis) menunjukkan bahwa ke 5
lokasi pengamatan di Kepulauan Seribu bagian selatan bisa
dikelompokkan ke dalam 3 kelompok yang berbeda berdasarkan
frekuensi kehadiran karang batu di sepanjang garis transek (Gambar
25
13). ilai stress yang rendah pada analisa MDS mempresentasikan
da a dengan sangat bagus tanpa kemungkinan kesalahan penafsiran
(CLARKE & WARWICK, 2001) .
Pengelompokan yang terjadi adalah sebagai berikut: Kelompok
I, terdiri dari 3 pulau yaitu Tidung, Payung dan Air; Kelompok II yaitu
Pulau Lancang dan kelompok Ill yaitu Pulau Onrust. Kelompok I
dicirikan oleh kehadiran dari jenis Montipora foliosa, Kelompok II oleh
Porites lobata, sedangkan pada Kelompok Ill oleh Oulastrea crispata.
Frekwensi Kehadiran setiap jenis Karang Batu
(Bray-Curtis Similarity)
AIR Tlj3VG
Stress: 0
LCG
ONR
Gambar 13. Analisa MDS menggunakan kemiripan Bray-Curti s
terhadap frekuensi kehadiran karang batu di
masing-masing lokasi penelitian.
5.3.3 Biota asosiasi yang hidup dalam karang
Jumlah individu maupun berat (gr) dari biota asosiasi yang terdapat
dalam 1 kg Pori tes berbentuk masif disajikan pada Gambar 14. P. Lancang
merupakan lokasi yang memiliki jumlah individu maupun berat biota asosiasi
yang terbesar, sedangkan yang terendah dijumpai di P. Onrust. Di tiga lokasi
lainnya (P. Payung, Tidung dan Air) relatif tidak berbeda (Gambar 14).
26
Biota asosiasi dalam 1 kg Porites masif
160
140
120
100
80
60
40
20
• Jml ind
0
• Berat biota (gr)
ONR LCG PYG TID AIR
Gambar 14. Jumlah individu dan berat (gr) dari biota asosiasi yang hidup
dalam 1 kg karang Porites berbentuk masif.
5.4 Diskusi Umum
Keterkaitan Kekeruhan dengan Kondisi Terumbu Karang
Dari beberapa analisa yang dilakukan di lima lokasi penelitian di Kepul auan
Seribu ini terlihat adanya pola hubungan antara tingkat kekeruhan (yang dalam
hal ini dinyatakan dengan tingkat penetrasi cahaya) , terhadap persentase tutu an
dan frekuensi kehadiran karang keras, jenis karang keras, serta biota asosiasi
yang hidup dalam karang.
Pulau Payung, Tidung dan Air yang memiliki tingkat penetrasi cahaya yang
lebih tinggi dibandingkan dengan P. lancang dan Onrust (Gambar 6), memili ki
persentase tutu pan (Gam bar 1 0) maupun frekuensi kehadiran (Gam bar 11) karang
keras yang lebih tinggi. Persentase tutupan karang hidup di Pulau Onrust hanya
sebesar 0,07 % dengan tingkat penetrasi cahaya 2,5 m. Di P. Onrust ini juga
hanya dijumpai satu j enis karang keras (Ou/astrea crispata) di sepanjang garis
transek yang dilakukan (di luar transek juga masih dijumpai karang masif dari
marga Porites meskipun sangat j arang) . Jenis Oulastrea crispata ini merupakan
jenis yang dominan di P. Onrust. Jenis ini mempunyai polip besar dengan tentakel
yang besar pula dan hidup tanpa simbion zooxanthella (Tomascik et a/., 1993;
Suharsono dan Yosephine 1994). Kondisi perairan yang keruh menyebabkan tidak
semua jenis karang batu dapat tumbuh dengan baik. Hanya jenis-jenis karang
batu yang mampu beradapatasi dengan lingkungannya yang mampu bertahan
27
hidup. es ·p n begitu, pertumbuhannya juga tidak maksimal, ditandai dengan
ukurannya yang relative kecil. GIYANTO & SUKARNO, 1997, tanpa membedakan
jenisnya, menemukan bahwa karang batu yang memiliki bentuk pertumbuhan
masif memiliki toleransi tinggi terhadap perubahan lingkungan. Bentuk masif ini
dijumpai di Kepulauan Seribu mulai dari bagian selatan hingga ke bagian utara.
Pada umumnya karang batu dengan bentuk pertumbuhan masif memiliki ukuran
polip yang lebih besar dibandingkan dengan bentuk pertumbuhan lainnya,
sehingga dapat membersihkan sedimen dari tubuhnya. BEST (1974) menyatakan
bahwa pada daerah goba (lagoon) dan teluk berpasir di mana terdapat
sedimentasi yang tinggi, polip yang lebih besar akan dapat bertahan.
Selain itu, hasil penelitian juga memperlihatkan bahwa biota asosiasi yang
hidup dalam karang banyak dijumpai di P. Lancang (Gambar 14) yang memiliki
tingkat penetrasi cahaya yang lebih rendah dibandingkan dengan ketiga pulau
yang lain yaitu P. Payung, Tidung dan Air (Gambar 6). Di ketiga pulau tersebut ,
jumlah lelimpahan maupun berat biota asosiasi yang hidup dalam karang masih
lebih banyak di bandingkan dengan di P. Onrust yang tingkat penetrasi cahayanya
lebih rendah (Gambar 6 dan Gambar 14). Hal ini bisa dijelaskan bahwa bio a
asosiasi yang hidup dalam karang, yang merupakan filter feeder, akan dapa
berkembang baik pada daerah yang keruh, tetapi jika terlalu keruh dimana ting a
penetrasi cahaya sangat rendah, biota asosiasi ini juga tidak dapat berkemoang
dengan baik diakibatkan lingkungan perairan yang mungkin saja juga ida cocok
bagi perkembangan biota asosiasi tersebut.
Adanya degradasi tingkat kecerahan perairan (tingkat penetrasi cahaya) di
l o k a ~ i penelitian di kepulauan Seribu berkaitan dengan kekeruhan yang
diakibatkan oleh teraduknya sedimen yang berasal dari lumpur dan buangan
sampah. Semakin ke arah daratan utama (P. Jawa, dalam hal ini Jakarta dan
Tangerang), kekeruhan perairan semakin meningkat. Hal ini memperkuat indikasi
bahwa keruhnya air di wil ayah penelitian di pengaruhi oleh aktivitas manusia yang
berasal dari wilayah di sekitarnya, terutama dari wilayah Tangerang dan Jakarta.
Endapan atau sedimen yang berasal dari pembukaan lahan untuk
perumahan/industri, limbah industri maupun sampah rumah tangga terbawa lewat
aliran sungai-sungai ya g bermuara ke Teluk Jakarta. Lama kelamaan, tentunya
akan mengakibatkan el Jakarta mengalami pencemaran yang cukup serius.
VAN WOESIK eta/. 199 enyebutkan bahwa pembuangan limbah (bisa berupa
28
limbah indus ri ataupun sampah rumah tangga) ke perairan terumbu karang akan
membawa pengaruh negatif bagi terumbu karang.
Potensi Kerusakan Terumbu Karanq
Salah satu syarat tumbuh karang hidup adalah berada pada kondisi
perairan yang jernih dan cukup penetrasi cahayanya. Apabila kecerahan perairan
rendah maka penetrasi cahaya juga rendah, sehingga tidak baik bagi
pertumbuhan karang. Oleh karena itu, pada penelitian kali ini dilakukan zonasi
potensi kerusakan terumbu karang berdasarkan parameter kecerahan.
Berdasarkan zona kecerahan yang didapat (Gambar 6), maka dapat diketahui
potensi kerusakan terumbu karang secara spasial (keruangan). Pulau Onrust
terletak pada perairan dengan kondisi kecerahan < 3 meter, sehingga "berpotensi"
mengalami kerusakan pada ekosistem terumbu karangnya. Jika dikaitkan dengan
luasan habitat karang hidup di pulau tersebut yang paling kecil di antara lokasi
lainnya (Tabel 3), maka terumbu karang di Pulau Onrust benar-benar sangat
terancam rusak.
Pulau Lancang termasuk kedalam zona "agak berpotensi" mengalami
kerusakan pada ekosistem terumbu karangnya. Zona ini memiliki keceraha
berkisar antara 5 hingga 10 meter. Pada zona ini, bila terjadi hujan di darat
memungkinkan tingkat kecerahan yang lebih kecil lagi, sehingga dapat merusa
pertumbuhan karang hidup. Permukiman dan aktivitas penduduk di Pulau La cang
juga dapat mempengaruhi kondisi perairan yang ada disekitarnya, termas juga
kecerahan yang pada akhirnya mempengaruhi kondisi terumbu karang. Zo a yang
"tidak berpotensi" mengalami kerusakan terumbu karang terdapat pada perairan
d e n g ~ n tingkat kecerahan > 10 meter, antara lain; Pulau Air, Pulau Payung, dan
Pulau Tidung. Tingkat kecerahan yang tinggi pada wilayah ini diakibatkan karena
pengaruh sedimen dan material yang terangkut dari Jakarta tidak sampai di
wilayah tersebut. Selain itu, aktifitas manusia yang ditandai oleh adanya
permukiman di pulau kecil , tidak terlalu banyak pada wilayah ini.
29
Tabel 5. Potensi Kerusakan Terumbu Karang
-· Nama tt,. · '·- . PotenstKeruS"ar<arr •
-.• ·'t,-- ;;..,-:> .4\ .. ·;;,,"" -. . ...-: ,- ·,. . ..,. .. _. ··- ' ---
Pulau Onrust Berpotensi
Pulau Lancang Agak berpotensi
Pulau Air Tidak berpotensi
Pulau Tidung Tidak berpotensi
Pulau Payung Tidak berpotensi
Sumber: AnaiJsa SIG
Berdasarkan hasil tersebut, maka pada wilayah yang terletak pada zona
yang berpotensi mengalami kerusakan pada ekosistem terumbu karangnya, perlu
segera dilakukan upaya pelestarian sehingga dapat mengurangi resiko kerusakan.
Kebijakan pemerintah daerah di Kota Jakarta sebaiknya mempertimbangkan
ancaman kerusakan terumbu karang tersebut, sehingga upaya pelestarian dapat
berjalan dengan baik.
30
6.1. Kesimpulan
BABVI
KESIMPULAN DAN SARAN
D Terlihat adanya pola keterkaitan antara tingkat kekeruhan perairan dengan
persentase tutupan, frekuensi kehadiran, jenis karang keras di suatu lokasi
serta biota asosiasi yang hidup dalam karang keras.
D Sungai-sungai yang bermuara ke Teluk Jakarta sangat berperan terhadap
tingkat kekeruhan perairan di Kepulauan Seribu.
D Semakin jauh dengan daratan utama (Jakarta atau Tangerang), tingkat
kekeruhan, yang dalam hal ini diukur dengan tingkat kecerahan perairan
(tingkat penetrasi cahaya), semakin berkurang.
D Kekeruhan yang terjadi di Teluk Jakarta telah terlihat hingga ke Pulau
Lancang dan berpengaruh terhadap komunitas karang, dimana persentase
tutupan maupun frekuensi kehadiran karang keras semakin tinggi pada
perairan yang kekeruhannya rendah.
D Karang jenis Oulastrea crispata terlihat lebih dapat beradaptasi pada
lingkungan perairan yang keruh.
D Biota asosiasi yang hidup di dalam karang dapat berkembang dengan bai
pada perairan yang keruh, tetapi jika perairannya terlalu keruh juga i a
memungkinkan biota asosiasi tersebut dapat berkembang dengan bai
D Terumbu karang yang berpotensi mengalami kerusakan berada di Pulau
Onrust, sedangkan Pulau Lancang masuk ke dalam kategori ·agak
berpotensi ".
6.2 Saran
Adapun saran-saran yang diberikan untuk pengelolaan kawasan pesisir
agar proses kematian karang ekosistem terumbu karang bisa dihindari adalah
sebagai berikut:
o Akifitas di darat khususnya di perkotaan sangat berdampak terhadap
pencemaran yang masuk ke laut. Oleh karena itu, untuk mengurangi
besarnya tingkat pencemaran yang masuk ke sungai diperlukan
pengelolaan secara menyeluruh dari hulu hingga ke muara sungai.
Selain itu, pengelolaan li mbah rumah tangga yang berasal dari pulau-
31
p lau kecil di dalam kawasan Teluk Jakarta itu sendiri juga sangatlah
diperlukan sehingga tidak mencemari perairan di pulau itu sendiri.
0 Perlunya pengawasan yang ketat yang disertai sangsi yang yang tegas
terhadap segala kegiatan eksplorasi sumberdaya laut dan pesisir yang
bersifat merusak dan tidak ramah lingkungan.
0 Perlunya dilakukan monitoring terhadap kondisi terumbu karang di sekitar
Kepulauan Seribu untuk melihat perubahan yang terjadi dari waktu ke
waktu.
32
DAFTAR PUSTAKA
ASRINIGRUM, WIKANTI. 2004. Studi ldentifikasi Karakteristik Pulau Kecil
Menggunakan Data Landsat dengan Pendekatan Geomorfologi dan
Penutup Lahan: Studi Kasus Kepu/auan Pari dan Kepulauan
Belakangsedih. http://rudyct.com/PPS702-ipb/07134/wikanti a.pdf. Diakses
tanggal 28 Juli 2009.
BADAN PUSAT STATISTIK, 2010. Penduduk Indonesia menurut Provinsi 1971 ,
1980, 1990, 1995, 2000 dan 2010. http://www.w3.org/TR/REC-html40.
Diakses 6 November 2010.
BAKOSURTANAL. 2000. Pedoman Survei Cepat Terintegrasi: lnventarisasi
Sumberdaya A/am Wilayah Pesisir. Cibinong: Pusat Survei Sumberdaya
Alam- BAKOSURTANAL.
BEST, M.W. 1974. Habitat-induced modification of reef corals (Faviidae) and its
consequences for taxonomy. Proc. Second Int. Coral Reef Symp. 2.
Brisbane: 217-228.
CAMPBELL, J.B. 1996. Introduction to Remote Sensing. London: Taylor & Francis.
622 p.
CLARKE, K.R. and R.N. GORLEY, 2001. Primer v5: User manual/tutorial . PRI ER-
E, Plymouth: 91 p.
DAHURI, R. , 2003. Keanekaragaman Hayati Laut Aset Pembangunan
Berkelanjutan Indonesia. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta:412p.
DeVANTIER, L. ; SUHARSONO; A. BUDIYANTO; J. TUTI ; P. IMANTO and R.
LEDESMA. 1998. Status of coral communities of Pulau Seribu, 19985-
1995. In: S. Soemodihardjo (ed.), Study No.10. Proc. Coral reef evaluation
workshop Pu/au Seribu, Jakarta, Indonesia, 11-20 Sept 1995. UNESCO,
Jakarta: 1-24.
ENGLISH, S.; C. WILKINSON and V. BAKER, 1997. Survey Manual for Tropical
Marine Resources. Second edition. AIMS, Townsville: 390p
ESTRADIVARI, MUH.SYAHRIR, N.SUSILO, S. YUSRI DAN S.TIMOTIUS, 2007.
Terumbu karang Jakarta: Pengamatan jangka panjang terumbu karang
Kepulauan Seribu (2004- 2005). Yayasan TERANGI, Jakarta: 87 + ix hal.
33
GIYANTO dan SOEKARNO, 1997. Perbandingan komunitas terumbu karang pada
dua kedalaman dan empat zona yang berbeda di Pulau-pulau Seribu,
Jakarta. Oseanologi dan Limnologi di Indonesia 30:33-51.
GIYANTO; Y. TUTI dan A. BUDIYANTO. 2006. Analisa pendahuluan kondisi
terumbu karang di Kepulauan Seribu, Jakarta pada tahun 2005. Dalam: Tuti
H, MIY dan S. Soemodihardjo (Eds.) , Ekosistem Terumbu karang di
Kepulauan Seribu monitoring dan evaluasi tiga dasawarsa. LIPI Press,
Jakarta:9-18.
HAITHCOAT, T. and N.M. WATERS. 2000. Spatial Interpolation.
http://msdis.missouri .edu/presentations/gis_advanced/pdf/lnterpolation.pdf.
Di unduh tanggal 16 Jul i 201 0.
LUDWIG, J.A. and J. F. REYNOLDS, 1988. Statistical Ecology A Primer on
Methods and Computing. John. Wiley & Sons:337p.
MOLL, H. and SUHARSONO. 1986. Chapter Nine: Distribution, diversity and
abundance of reef corals in Jakarta bay and Kepulauan Seribu. Dalam:
Brown B.E. (ed.) Unesco report in marine science 40. Human induced
damage to coral reefs. Paris: UNESCO. p.112-125.
NETER, J. ; Kunter M.H. ; Nachtsheim C.J. and Wasserman W. , 1996. Applied
Linear Statistical Models. Ed ke-4. Boston: The Me Graw Hill-Co. Inc.
p1408.
NYBAKKEN, J. W. 1933. Marine Biology, Harpenn Collins College Publi chess, New
York. Hal 336-353.
PURWANTO, TAUFIK HERY. 2010. Bahan Kuliash Penginderaan Jauh Terapan
Geomorfologi .
http://taufik. staff. uqm .ac.id/imaqesfile/Litosfer U NTU K MAHAS ISW A/Baha
n%203.pdf. Diakses tanggal2 November 2010.
SAFRAN YUSRI , RINI ESTU SMARA, MUHAMMAD SYAHRIR dan BUDI
SANTOSO, 2009. Sekilastentang Kepulauan Seribu: Kondisi Sosial
Ekonomi , Potensi dan Ancaman Sumberdaya Alam, dan Upaya Konservasi
dalam Estradivari , E. Setyawan & S. Yusri. (eds). 2009. Terumbu karang
Jakarta: Pengamatan jangka panjang terumbu karang Kepulauan Seribu
(2003-2007). Yayasan TERANGI. Jakarta. viii +102 him.
34
STODDART, D.R., 1986. Umbgrove's islands revisited. Dalam: Brown B. E. (ed.),
Unesco report in marine science 40. Human induced damage to coral reefs.
UNESCO, Paris: 80-98.
SUHARSONO dan M. I. YOSEPHINE T. H. 1994. Perbandingan Kondisi Terumbu
Karang di Pulau Nyamuk Besar dan Pulau Onrust Tahun 1929, 1985 dan
1993 dan Hubungannya dengan Perubahan Peraiaran di Teluk Jakarta.
Prosiding Seminar Pemantauan Pencemaran Laut. Jakarta-Indonesia, 07
September 1994.
SUKARNO; M. HUTOMO; M.K. MOOSA dan P. DARSONO, 1983. Terumbu karang
di Indonesia. Sumber daya, permasalahan dan pengelolaannya. Jakarta:
LON-LIP I.
SUTARNA, 1984. Beberapa penyebab kerusakanterumbu karang, Pewarta
Oseana, no 1. Vol IX, Hal 7-9.
TOMASCIK, T., SUHARSONO dan MAH, A. J. 1993. Case Histories: A Historical
Perspective of The Natural and Antrophogenic Impact in The Indonesian
Archipelago with Focus on The Kepuluan Seribu, Java Sea. In : Global
Aspect of Coral Reefs : Health, Hazard and History, ed. R. N Gibsbrug, pp.
J26-31.University of Miami , Miami, FL.
UMBGROVE, J.H.F., 1929. De koraalriffen in de Baai van Batavia. Dienst Mijnb.
Ned. lndi, Wetensch. Meded. 7:1-69
VAN WOESIK, R. ; L.M. DE VANTIER and A.D.L. STEVEN, 1990. Discharge from
tourist resorts in Queensland, Australia: coral community response. In:
Miller and Auyong (eds.). Proc of Congress on Coastal and Marine
Tourism,Honolulu, Hawaii . Vol 2: 323-327.
VERON, J.E.N .. 2000. Corals of the world. Vol1-3. AIMS, Townsville.
VERON, J.E.N., 2002. Reef corals of the Raja Ampat lslands,Papua Province,
Indonesia. Part I. Overview of Scleractinia. Dalam: Me Kenna, S. A.; Allen,
G.R and Suryadi , S. (eds.). A marine rapid assessment of the Raja Ampat
Islands, Papua province, Indonesia. RAP Bulletin of Biological Assessment
22: 26-28.
WARWICK, R. . and K.R. CLARKE, 2001 . Change in Marine communities: an
approach to statistical analysis and interpretation. Ed ke-2. Plymouth:
PRI ER-E.
35
WHITE, A.T., 1987. Coral reefs: valuable resources of Southeast Asia. Manila:
International Center for Living Aquatic Resources Management.
ZAR, J.H. , 1996. Biostatistical Analysis. Ed ke-2. Prentice-Hall Int. Inc. , New Jersey.
36
LAMP IRAN
Lampiran 1. Jenis karang batu yang dijumpai di masing-masing lokasi
penelitian berdasarkan hasil transek.
(Keterangan: + = dijumpai ; - = tidak dijumpai)
Pulau
No. Spesies
Onrust Lancang Payung Tidung Air
1 Acropora caroliniana - - + - -
2 Acropora cerealis - - - + -
3 Acropora divaricata - - + - -
4 Acropora florida - - - + -
5 Acropora formosa - - + + +
6 Acropora gemmifera - - - - +
7 Acropora humilis - - + - +
8 Acropora longicyathus - - + - -
9 Acropora millepora - - + + -
10 Acropora monticulosa - - - -
+
11 Acropora prostata - - - - +
12 Acropora pulchra - - - - +
13 Acropora sarmentosa - - - + +
14 Acropora sp. - - + + +
15 Acropora tenuis - - + - +
16 Astreopora gracilis - - - - +
17 Ctenactis echinata - - - + -
18 Cyphastrea chalcidicum - - + + +
19 Cyphastrea microhpthalma - - - - +
20 Cyphastrea serailia - + - + +
21 Cyphas rea sp. - - - + -
22 Echinophylli a aspera - - - + -
23 Echinopora lamellosa - - - + +
24 Favia abdita - - - + -
25 Favia sp - + - + +
26 Favites abdita - + - - -
37
27 Favites sp. - + + - -
28 Fungia fungites - - + + +
29 Fungia horrida - - - + +
30 Fungia molucensis - - - + -
31 Fungia paumotensis - - - + +
32 Fungia repanda - - + + +
33 Fungia sp. - - - + +
34 Galaxea fascicularis - + - + +
35 Gardineroseris sp. - - + - -
36 Goniastrea pectinata - - - +
-
37 Goniastrea retiformis - - - - +
38 Goniastrea sp. - - - + -
39 Goniopora lobata - - -
+ +
40 Goniopora sp. - - - + -
41 Gonipora pendulus - - - - +
42 Heliopora coerulea - - + - -
43 Hydnophora exesa - - - + -
44 Hydnophora pilosa - + - - -
45 Hydnophora rigida - - + + +
I
46 Millepora sp. - - + + +
47 Millepora tenella - - - -
I
+
48 Montipora aequituberculata - - + + +
I
49 Montipora danae - - - - +
50 Montipora digitata - - + + +
51 Montipora foliosa - - + + +
52 Montipora hispida - - + + +
53 Montipora informis - + + + -
54 Montipora millepora - - - - +
55 Montipora monateriata - - - - +
56 Montipora sp. - + + + +
57 Montipora undata - - - - +
58 Montipora venosa - - - + +
59 Oulastrea crispata + - - - -
60 Pachyseri s rugosa - - - + +
61 Pavona cactus - - - - +
62 Pavo a decussata - - -
'
+ -
38
63 Pavona minuta - - - - +
64 Pavona varians - - - + -
65 Platygyra lamellina - - - + -
66 Pocillopora damicornis - + + - -
67 Porites annae - - - - +
68 Porites cylindrica - - + - +
69 Porites lichen - - +
- +
70 Porites lobata - + + + +
71 Porites lutea - - + + +
72 Porites nigrescens - - + + +
73 Porites rus - - - + +
74 Porites sp. - + - + +
75 Psammocora contigua - - - - +
76 Psammocora sp. - - - - +
77 Seriatopora hystrix - - + + +
78 Symphyllia agaricia - - - - +
79 Symphyllia radians - - - + -
Jumlah spesies 1 11 29 46 52
39
LAPORAN RINGKAS PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN
PROGRAM INSENTIF PENELITI DAN PEREKAYASA LIPI TAHUN 2010
PENGARUH KEKERUHAN TERHADAP EKOSISTEM
TERUMBU KARANG DI KEPULAUAN SERIBU
PENELITI PENGUSUL :
Penanggungjawab :
lr. M.I.Yosephine Tuti H.
Anggota:
Prof. Dr. Suharsono
Giyanto, S.Si., M.Sc.
Rikoh Manogar S.T., M.Si.
JENIS INSENTIF :
Riset Dasar
BIDANG FOKUS :
Sumber Daya Alam dan Lingkungan
PUSAT PENELITIAN OSEANOGRAFI
LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA
LAPORAN RINGKAS PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN
ldentitas
Nama Satuan Kerja
Pimpinan
Alamat
ldentitas Kegiatan
Judul
Abstraksi
Pusat Penelitian Oseanografi
Lembaga llmu pengetahuan Indonesia
Prof. Dr. Suharsono
Pasir putih 1, Ancel Timur, Jakarta 14430. Ph
64713850, Fax:64711948
Penelitian Terumbu Karang
PENGARUH KEKERUHAN TERHADAP EKOSISTEM
TERUMBU KARANG Dl KEPULAUAN SERIBU
Seiring dengan perkembangan daerah perkotaan dan
daerah-daerah di sekitarnya, menjadikan tekanan di sekitar
perairan Teluk Jakarta dan sekitarnya meningkat, baik
secara langsung maupun tak langsung. Sampah rumah
tangga dan pengembangan industri di darat yang mana
limbahnya dibuang ke sungai akan mengali r masuk e
perairan Teluk Jakarta. Akibatnya terjadi degra as· i g a
kekeruhan perairan di sekitar Tel
semakin dekat dengan daratan Pulau Ja .. a s e ~ a
... 5 _ ....
perairannya. Permasalahannya ada a a:::a··a-
kekeruhan perairan, yang dalam hal .... a ···a-
tingkat penetrasi cahaya (yaitu seberapa ::a a-
---- -
.......,:: : : ~ : :
matahari dapat menembus dasar peraira ::::e-::e-:::---
terhadap ekosistem terumbu karang, khus s a ·:-::::::
persentase tutupan maupun jenis-jenis ara-; . _
dijumpai, serta biota asosiasi yang hidup di dala a'a-;
Metoda yang dipakai untuk data sistem i : c ~ a :
geografis adalah menggunakan GPS Garmin 76 c ~ •
pengecekan lapangan (ground check) di masing-mas -;
lokas1 penelitian. Sedangkan untuk pengambil an a·a
primer terumbu karang, dilakukan penyelaman da
pencatatan dengan metoda Line Intercept Transect (LI
(ENGLISH et al. , 1997).Sedangkan untuk melengkapi
keanekaragaman biota, . juga dilakukan koleksi dan
pengamatan bebas. Untuk mengetahui tingkat kejemiha
perairan di masing-masing lokasi penelitian, yang dalam
hal ini diukur dengan seberapa dalam penetrasi cahaya
matahari mampu menembus dasar perairan, digunakan
secchi disk. Penelitian mengenai pengaruh kekeruhan
terhadap ekosistem terumbu karang di Kepulauan Seribu
telah dilakukan di lima pulau di Kepulauan Seribu pada
bulan Mei 2010. Kelima pulau tersebut adalah P. Onrust, P.
Lancang, P. Payung, P. Tidung dan P. Air. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa tingkat kecerahan yang terendah di
jumpai di P. Onrust, kemudian diikuti oleh P. Lancang,
sedangkan ketiga pulau sisanya memiliki tingkat kecerahan
yang jauh lebih baik. Secara keseluruhan diperoleh 79
jenis karang keras di sepanjang garis transek yang
dilakukan di seluruh lokasi penelitian. Jumlah jenis karang
keras tertinggi dijumpai di P. Air (52 jenis) sedang yang
terendah di P. Onrust (1 jenis). Persentase tutupan karang
keras yang tertinggi dijumpai di P. Payung (68,61 %)
sedangkan yang terendah di P. Onrust (0,07%). Karang
jenis Oulastrea crispata terlihat dominan pada perairan
yang keruh. Biota asosiasi yang hidup dalam karang masif
dari marga Porites memiliki kelimpahan dan berat yang
tertinggi di P. Lancang, sedangkan yang terenda di j umpai
di P. Onrust. Berdasarkan hasil yang diper er :erseb
terlihat adanya pola keterkaitan antara i g a: 5 5 ~ a
perairan dengan frekuensi kehadiran, perse .... :ase : ~ : - .... a..,
serta jenis karang keras yang menempa i s a:.... .... as
Kecuali untuk lokasi P. Onrust, juga terli a· a:::.-: ::.
keterkaitan antara tingkat kekeruhan perairan der _a- : ::·:;
asosiasi yang ada dalam karang. mel iha
kekeruhan terhadap ekosistem terumbu
Kepulauan Seribu.
- - ~ - -
c : : : : : ~ -
M_anfaat Penelitian ini adalah untuk mengeval as
kondisi terumbu karang di beberapa pulau di Kepula a
Seribu, serta mengkaitkannya dengan tingkat kekeruha
perairan (yang diukur dengan tingkat penetrasi cahaya)
diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai tingkat
kekeruhan perairan terhadap kondisi ekosistem terumbu
Tim Peneliti
karang. Hasil yang diperoleh sangat bermanfaat sebaga:
bahan masukan bagi penentu kebijakan untuk meranca g
strategi pengelolaan perairan Teluk Jakart a yang
terintegrasi , yang juga melibatkan pengelolaan lim bah yang
terbuang melalui sungai dan masuk mencemari perairan di
sekitar terumbu karang. Selain itu, Kepulauan Seribu yang
letaknya dekat dengan kota besar (Jakarta) merupakan
laboratorium alam yang dapat dijadikan proyek
percontohan bagi pengelolaan terumbu karang di pulau-
pulau kecil lainnya di Indonesia yang lokasinya berdekatan
dengan kota besar.
Kata kunci: Kekeruhan, ekosistem, terumbu karang,
biota asosiasiKepulauan Seribu
1. Nama Koordinator/Peneliti 1. lr. M.l. Yosephine Tuti H
Utama (PU) 2. Jl. Pasir putih 1, Ancel Timur, Jakarta 14430. Ph
2. Alamat Koordinator/( PU) 64713850, Fax:64711948
3. Nama Anggota Penel iti 3. Prof. Dr. Suharsono, Giyanto SSi. MSc, Rikoh
MS.SI.MSi.
Waktu Pelaksanaan Mei 2010 kelapangan, lab,identifikasi , ana li sa ca a
Publikasi
ldentitas Kekayaan
lntelektual/ Hasil
Litbang (jika ada)
Masih dalam proses:
1. Nilai kecerahan air di kepulauan Seribu paca : J ~ a ~
Mei 2010
2. Distribusi dan keanekaragaman karang ba i P.
Lancang, P. Payung, P. Tidung dan P. Air.
3. Pemetaan potensi kerusakan terumbu karang d;
Teluk Jakarta
A. Perlindungan Kekayaan lntelektual : Tidak ada
B. ama Penemuan Baru: Tidak ada
C. ama Penemuan Baru Non Komersial : Tidak ada
D. Cara Ali h Teknologi
1. Publikasi, jurnal
li
I
Hasil Penelitian dan
Pengembangan
Pengelola
Pemanfaatan Sarana dan
Prasarana Penelitian
Pendokumentasian
1. Hasil Penelitian dan Pengembangan
2. Produk, spesifikasi, dan pembuatannya
3. Gambar/Photo Produk Hasil Penelitian dan
Pengembangan
Sumber Pembiayaan Penelitian dan Mitra Kerja
1. APBN : Rp ............................. .. .. .......
2. APBD : Rp . ..... ... .. ........ ............... ... ...
3. Mitra Kerja : Rp ... . .. ... ................ ... ... .........
- Mitra Dalam Negeri : Rp ............... .. .............. .. .......
- Mitra Luar Negeri : Rp .... ... ...... ... ..... .. .. .......... .. ...
(Uraikan dengan ringkas mengenai besar pembiayaan, dan
mitra kerja penelitian)
1. Sarana : UPT P. Pari.
2. Prasarana : Peralatan selam, Lab P20,
komputer.
Data dan Laporan dalam CD
Jakarta, 9 Nopember2 ..
Kepala Pusat Penelitian Oseanografi -LIP1
~ -
Prof. Dr. Suharsono
NIP. 19540720 198003 1 003

LEMBAR PENGESAHAN PUSAT PENELITIAN OSEANOGRAFI LIPI

I Kegi atan/Penelitian : Pengaruh Kekeruhan terhadap Ekosistem Terumbu Karang di Kepulauan Seribu : 3 ca g Fokus - =e"'eli i Pengusul c::::: Nama Lengkap == Jenis Kelamin
.!

: Sumber Daya Alam dan Lingkungan

: lr. M.I.Yosephine Tuti H. : Wanita

:_-a Perjanjian == Nomor ==ranggal : 08/SU/SP/Insf-Ristek/IV/201 0 : 6 April 2010 : Rp. 120.000.000,- (Seratus dua puluh juta rupiah)

- 3 a1a otal tahun 2010

:

S~

JUI: Peneliti Pengusu l

• e::a a Pusat Penelitian Oseanografi LIPI

-

~~-lr.M .I. Yosephine Tuti H NIP 19581129 198603 2 003

Prof. Dr. Suharsono IP 19540720 198003 1 003

Mengetahui :

NIP . 1951 021 0 198003 1 003

RINGKASAN

Penel itian mengenai pengaruh kekeruhan terhadap ekosistem terumbu arang di Kepulauan Seribu telah dilakukan di lima pulau di Kepulauan Seribu pada
:J

lan Mei 2010. Kelima pulau tersebut adalah P. Onrust, P. Lancang, P. Payung, P.

ld ng dan P. Air. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat kecerahan yang terendah di jumpai di P. Onrust, kemudian diikuti oleh P. Lancang, sedangkan e iga pulau sisanya memiliki tingkat kecerahan yang jauh lebih baik. Secara

eseluruhan diperoleh 79 jenis karang keras di sepanjang garis transek yang dila ukan di seluruh lokasi penelitian. Jumlah jenis karang keras tertinggi dijumpai di
::> _ Air

(52 jenis) sedang yang terendah di P. Onrust (1 jenis). Persentase tutupan

arang keras yang tertinggi dijumpai di P. Payung (68,61 %) sedangkan yang erendah di P. Onrust (0 ,07%). Karang jenis Oulastrea crispata te rlih at dominan pada perairan yang keruh. Biota asosiasi yang hid up dalam karang masif dari marga

Porites memiliki kelimpahan dan berat yang tertinggi di P. Lanca ng, sedang an
yang terendah di jumpai di P. Onrust. Berdasarkan hasil yang diperoleh terseb erli hat adanya pola keterkaitan antara tingkat kekeruhan perairan dengan freku ensi kehadiran , persentase tutupan serta jenis karang keras yang menempati suatu lokasi. Kecuali untuk lokasi P. Onrust, juga terlihat adanya keterkaitan antara tingkat kekeruhan perairan dengan biota asosiasi yang ada dalam karang.

Kata kunci: Kekeruhan , ekosistem , terumbu karang , Seribu

biota asosiasi , Kepulauan

ii

PRAKATA
Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah , akhirnya Laporan Akhir Program

-se 'f Peneliti dan Perekayasa LIPI Tahun 2010, yang berjudul "Pengaruh Kekeruhan
:~~ -~

adap Ekosistem Terumbu Karang di Kepulauan Seribu" dapat diselesaikan. Penulis j adari bahwa laporan ini tak lepas dari segala kekurangan. Oleh karena itu, kritik

:a., saran dapat disampaikan ke kami sebagai bahan masukan untuk perbaikan laporan aupun untuk kegiatan penelitian dan pengembangan ilmu di masa-masa

-e datang.
Pada kesempatan ini kami juga ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada se ua pihak yang telah membantu kami sehingga pelaksanaan penelitian ini bisa erlangsung. Akhir kata , semoga laporan kemajuan ini dapat memberikan manfaat bagi a semua.

Jakarta , 22 November 2010

lr. M.I.Yosephine Tuti H. Prof. Dr. Suharsono Giyanto, S.Si., M.Sc. Rikoh Manogar S., ST., M.Si.

iii

DAFTAR lSI
halaman

_:=: =

B R IDENTITAS DAN PENGESAHAN ..............................................................................i GKASAN ...............................................................................................................................ii

=::;: :. -<ATA .................................................................................................................................. iii

R lSI .............................................................................................................................. iv R TABEL ........................................................................................................................ vl

--

R GAM BAR .................................................................................................................. vil

2.-3" PENDAHULUAN ............................................................................................................. l .... 1 Latar Belakang ..... ... ................... .... ...... .... ....... .. ........ ... ......... ........ .. ....... .. ..... ....... .. ..... 1 .2 Permasalahan ... .... .. .. .. .......... ...... ....... .. .. ..... .... ... ..... .......... ... ... .. ... .............. .. ............... 2 1.3 Hipotesa .. ... ....... ... ...... ....... ....... ... .... ... .... ...... ..... .. .. ... ....... ... ... .............................. ......... 2 3 ' B 2 TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................... 3 2.1 Kepulauan Seribu ..... ..... ...... ..... ...... ..
0 ••••• •• •••••• ••• ••••••• • • • ••• • •• •• • • • •••••• •• •• ••• • •••• • • ••• • •• •• • • • • • • • • •

3

2.2 Ekosistem Terumbu Karang ... ........ ... ............. ... .... ..... .. ....... .. ... ....... ...... ........... .. ...... ... 3 3 B 3 TUJUAN DAN MAN FAAT .............................................................................................. 5 3.1 Tujuan dan Sasaran Penelitian .. ..... ....... ... .. .. ....... .. ....... .... ... .. ... ... ................... ..... .. .. .... 5 3.2 Manfaat Penelitian ............ ....... ........... .... .. ... ... ......... ..... ... .......... .... ... ..... ..... .. .... ........... 5 BAB 4 METODOLOGI ..............................................................................................
o .................

6

4.1 Persiapan Bahan dan lnstrumentasi Penelitian ..... ...... ... .. ............. ... .... ......... .. ...... .... ... 7 4.2 Rancangan Penelitian .. .. .. ... .. ................ .... ..... .... ... ..................... .. ................ ..... .... ..... .. 7 4.3 Metodologi Pengambilan Data .... ...... .. .. . .... ....... . .... .. .......... .. ..... ..... ..... .............. . 7 4.4 Ana lisa Data ....... .......... .. ...... ...
0 ••• •• ••• • • ••• • •• •• ••• •• ••• • ••• • • • •• •• •• • •• • ••••••••••••••••••••••••••••• •• • • • •••• • •

9

2.4.1 Data citra .. .... ...... ..... ...... ....... ... .. .... ... ... .. ....... .. ...... .... ... .. .. .. .... ... ... .... .... ... ... .. ..... ... 9 2.4.2 Data Kecerahan .... ..... ........ .... ..... .. ..... .. .. .. ..... .. ... .... .. ......... ........ ... ...... ... ..... ... .... 11 2.4 .3 Data terumbu karang ... ....... ......... ......... ............. ......... ...... .... .. ........... .... .......... . 12 BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................................ 14 5.1 Kondisi Fisik Lokasi Penelitian ............
0 • • ••• ••••••• ••• •• •••• •• •• •••• • •••••••• •• ••• •• • • • ••••••• ••

13 19

5.2 Tingkat Penetrasi Cahaya .. ....... .. ... .....

0

•••

••••

••••

••••••

••

••

••••••

••••

•••

•••

•••••

••

•••

•••••

5.3 Kondisi Ekosistem Terumbu Karang ..... .. ..... ... .. .. ................... ... ....... ... ....... ...... .. .. ... ... 21 5.3.1 Karang hidup dan bentik lainnya ... .... ... .... ........ ..... ..... .. .. .... ... .. ....................... ... 21 5.3.2 Struktur komunitas karang batu ...... ... .... .. .... ... .. ......... ..................... ............... .. .. 22 5.3.2.1 Keanekaragaman jenis ........ ....... .'.... ....... ....... ... ... ....... ........ ....... .. ....... ... 22

iv

... .............................................3... ....24 5............... ........................ ............ .... ........ ............................. ............ ....................... ... .... .............. ...... ...................... .... .................. 30 5 ........................................ ........... ..... 30 52 Saran ........... ............................... ....3.... ....... ............. ....... ...... Kesim pulan ............... 30 :-=--.. . .......... ...... ... ................ 32 .... 37 ~RAN v ............. .......... ..................................... ........ .... ... . ....... R PUSTAKA .............. ...... ....2 Fekwensi kehadiran masing-masing jenis karang batu .. ...... ....... 26 =-3 6 KES IM PULAN DAN SARAN .................. 25 5 & Diskusi Umum ....2 Biota asosiasi yang hid up dalam karang ................................ ... .................. ...................................... ........ ........... ........................ ...................................... ........5....... ..2.......

... ........... ... 24 ::-e 5. . ... .. .. 13 -::-e 2........ . ......... ....... .......... ......... .. 18 ::.. . Potensi Kerusakan Terumbu Karang ..... 29 vi . . . . . Jenis Karang keras yang dominan di masing-masing lokasi penel itian .... .... ... 15 ::-e 3... Luasa Ekosistem Terumbu Karang (Hektar) . Luas Kenampakan Bentuklahan di Wilayah Penelitian ...... ............ . ....................... .... ...... ....... . ........ .......... ...... . .. ...............DAFTAR TABEL a:e uas pu lau-pulau di wi layah penelitian . .: 4... ......

..... .. 7 .... . .................... .... .. ..... ..... . .. ... . ......... ... 19 :........ .............. .. .....a-oar 6 Pola Sebaran Tingkat Kecerahan pada Lokasi Penelitian . .. ... .... ... . .. 20 -::a-oar 9 Persentase tutupan masing-masing kategori bentik dan substrat di masingmasing lokasi penelitian .. ... .. .. ...... . .......... ... 26 vii .. . ar 4 Peta Bentuklahan . 9 -::a..... .................... 18 :... .. ........ ...... 21 .......... 25 Gambar 14 Jumlah individu dan berat (gr) dari biota asosiasi yang hidup dalam 1 kg Karang porites berbentuk mas if ...... .. ... . .. . 20 :.. 22 Gam bar 11 Jumlah jenis karang batu yang dijumpai di masing-masing lokasi penelitian berdasarkan hasil transek ..... ... ... . ... 24 Gambar 13 Analisa MDS menggunakan kemiripan Bray-Curtis terhadap frekuensi kehadiran karang batu di masing-masing lokasi penelitia ....... . .. .... . .. ......... . ........... .............. ............... ............. ......... .. .. 14 ::... .... .... . .a.. .. ...... 23 Gam bar 12 Plot dominasi frekwensi kehadiran jenis karang batu di masing-masing lokasi .. ......... ......... ............... .... ....... ............ 9 :. ar 2 Karang masif dari marga Porites ...... ......a~oar 5 Peta Sebaran Ekosistem Terumbu Karang ...... .=-oar 8 Profil melintang tingkat kecerahan dari arah utara ke selatan ............... .... .......... ...... .. ..... .... ..::a..... .... .. .. . .. .. ................ ... . ... ... ........ ................a-oar 7 Profil melintang tingkat kecerahan dari arah utara ke tenggara .................. ..... ............... .. .. ............... . ...... ......ambar 10 Persentase tutupan karang batu hidup di masing-masing lokasi penelitian ......... ..... ......... ......... . ... .... ..................................::a~ ar 1 Lokasi penelitian di Kepulauan Seribu bag ian Selatan (Teluk Jakarta) ................. ........ ..._.. . .. ....... ... .............. .... .............. ....... ...... ......DAFTAR GAMBAR ...... ..... .. ........nar 3 Biota asosiasi yang hid up dalam karang ...

Seiring berjalannya waktu . yang membentang dari selatan (yang lokasinya dekat dengan daratan Pulau Jawa) hingga ke utara (yang lokasinya jauh dari daratan Pul au Jawa). Bila pada tahun 1920 kondisi karang di 1 . perkembangan kota Jakarta dengan segala aktifitas penduduknya yang sangat tinggi menyebabkan bertambahnya tekanan pada daerah terumbu karang di sekitar perairan Teluk Jakarta. Seniakin menurunnya kualitas perairan di Teluk Jakarta ini ditandai dengan semakin keruhnya perairan terutama pada lokasi-lokasi yang berdekatan dengan Jakarta maupun daratan di sekitarnya seperti Tangerang . Kekeruhan berpengaruh terhadap tingkat penetrasi cahaya matahari ke dasar perairan . maka studi pengaruh kekeruhan terhadap ekosistem terumbu karang sangat penting dilakukan . 2006). Sungai juga membawa bahan organik seperti fosfat dan nitrat yang tinggi yang menyebabkan terjadinya eutropikasi dan mena mbah kekeruhan Teluk Jakarta pada saat musim kemarau . DeVANTIER et a/. meskipun sudah terlihat adanya pengaruh manusia terutama pada daerah yang dekat dengan pantai. sehingga akan mempengaruhi proses fotosintesa alga zooxanthela yang bersimbiosis dengan karang . GIYANTO et a/. 1987. Secara administratif. yang pada sekitar tahun 1920an menjumpai kondisi karang di Kepulauan Seribu umumnya dalam kondisi baik. Hal ini berkaitan dengan aktfitas yang terjadi di daratan. Oleh karena itu secara tidak langsung kond isi terumbu karang terkait dengan aktifitas manusia di darat. yang pada akhirnya dapat menghambat pertumbuhan ekosistem terumbu karang . Apalag i berdasarkan penelitian-penelitian yang pernah dilakukan di perairan ini menunjukkan pola penurunan persentase tutupan maupun jenis-jenis karang keras yang ada di perairan Teluk Jakarta terutama yang berdekatan dengan Jakarta (MOLL & SUHARSONO . 1998. Kekeruhan yang terjad i umumnya disebabkan oleh sedimen dari sungai besar yang melintasi Jakarta dan bermuara ke Teluk Jakarta. provinsi DKI Jakarta.BASI PENDAHULUAN . Kepulauan Seribu masuk ke dalam wilayah Kabupaten Kepulauan Seribu. Berdasarkan hal itu. Kondisi terumbu karang di Kepulauan Seribu pertama kali diteliti oleh UMBGROVE (1928) . 1 Latar Belakang Kepulauan Seribu merupakan kumpulan pulau-pulau kecil yang terletak di perairan Teluk Jakarta.

3 Hipotesa Hipotesis dari penelitian ini adalah : (1) . baik secara langsung maupun tak langsung .5 juta jiwa berdasarkan Sensus Penduduk tahun 2010 (Badan Pusat Statistik. 201 0). ekplorasi pasir laut hingga peningkatan dan pengembangan industri di darat yang mana limbahnya dibuang ke sungai dan mengalir masuk ke perairan Teluk Jakarta. khususnya terhadap persentase tutupan maupun jenis-jeni s karang yang dijumpai . 2 . tetapi pada tahun 2005 persentase tutupannya kurang dari 5 % (GIYANTO et a/. Tingginya tingkat kekeruhan akan berdampak kepada kesehatan terumbu karang yang makin menurun. dan marga yang dominan adalah Oulastrea yaitu arang yang mempunyai polip besar dengan tentakel yang besar pula dan hidup tanpa simbion zooxanthella (TOMASCIK eta/. 2006) . 1. Permasalahannya adalah apakah tingkat kekeruhan perairan . Akibatnya terjadi degradasi tingkat kekeruhan perairan di sekitar Teluk Jakarta. sekaligus ibukota negara Republik Indonesia. dimana semakin dekat dengan daratan Pulau Jawa · semakin keruh perairannya . (2) . 2 Permasalahan Jakarta merupakan ibukota provinsi Daerah Khusus lbukota Jakarta. SUHARSONO dan YOSEPHINE 1994) . Reklamasi pantai untuk pembangunan perumahan. 1993. yang dalam hal ini dikaitkan dengan tingkat penetrasi cahaya (yaitu seberapa dalam ca haya matahari dapat menembus dasar perairan) berpengaruh terhadap ekosistem terumbu karang . merupakan salah satu provinsi yang pad at penduduknya di Indonesia. Onrust masih dalam ondisi baik dimana karang marga Acropora yang dominan UMBGROVE 1928).. Kekeruhan berpengaruh terhadap pertumbuhan dan struktur komunitas karang . serta biota asosiasi yang hidup di dalam karang . menjadikan tekanan di sekitar perairan Teluk Jakarta dan sekitarnya meningkat. Penduduknya yang berjumlah sekitar 9.ulau-pulau yang dekat Jakarta seperti P Bidadari dan P. Seiring dengan perkembangan daerah perkotaan ~an daerah- daerah di sekitarnya .

Beberapa karang merupakan spesies yang unik dan mempunyai mekanisme tertentu untuk dapat bertahan pada kondisi perairan yang keruh .3). 3 .

8 juta km2. Ancaman tersebut mulai dari polusi . Wilayah adm instrasi Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu memiliki luas daratan mencapai 897 . -e anan berlebih yang merusak sampai perubahan fungsi habitat.71 Ha dan luas perairan mencapai 6.. Cilincing dan Tangerang . Secara administratif Kepulauan Seribu berada dalam wilayah Propinsi :Jaerah Khusus lbu Kota Jakarta dengan status kabupaten adminstratif. 2.( Estradivari et a 2 07) .. dan di sebelah barat berbatasan langsung dengan Laut Jawa atau Selat Sunda. sehingga Nil ayah Kepulauan Seribu memiliki nama Kabupaten Administratif Kepu lauan Seri bu . terdiri dari 105 gugus au terbentang vertikal dari teluk Jakarta hingga ke utara yang berujung di Pulau Se ira yang berjarak kurang lebih 150 km dari pantai Jakarta Utara.BAB II TINJAUAN PUSTAKA epu l auan Seribu Kawasan diperairan bagian Utara kota Jakarta terdapat pulau-pulau kecil a g di enal dengan Kepulauan Seribu. Penjaringan. Tanjung Prick. atau mendekati 70% dari luas keseluru han negara Indonesia . Indonesia secara keseluruhan juga memiliki garis pantai terpanjang di dunia yakni 81.. Di sebelah timur berbatasan dengan Laut Jawa.e buat ancaman semakin kompleks. Sebelah Selatan berbatasan dengan daratan utama Pulau Jawa dengan Kecamatan Cengkareng . Kepulauan Seribu berbatasan langsung dengan Laut Jawa ata u Selat Sunda di sebelah utara. Kepulauan Seribu berada di posisi geografis antara 106° 20' 00" BT hingga 6° 57' 00" BT dan :Ju so 10' 00" LS hingga so 57' 00" LS . Perairan ini menyimpan banyak kekayaan s. Kawasan Kepulauan Seribu -e galami tekanan yang besar karena kedekatannya dengan lbu Kota Jakarta .508 pulau .c pnya pada sumberdaya terumbu karang tersebut. Pademangan .997 . 4 . Luas laut Indonesia mencapai 5. Ekosistem Terumbu Karang Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia yang memiliki lebih kurang 17.2.50 Km2: Secara fisik . Koja . 000 km yang merupakan 14% dari garis pantai yang ada di seluruh dunia. berdaya terumbu karang dan tidak sedikit masyarakat yang bergantung .

Jika endapan ini didapat dari sungai maka akibat berkurangnya c :al nitas dan endapan yang berlebihan akan menyebabkan terumbu karang tidak :Jmbuh (N ybakken . Sedangkan segala macam limbah ini dan olusi minyak akibat adanya lalu linas pelayaran telah menyebabkan air laut enjad tertutup minyak yang akan menghalangi masuknya sinar matahari edalam laut.. 1993) Banyak sekali aliran air dari daratan di teluk Jakarta yang mengalir enuju ke muara dengan membawa polutan yang berasal dari limbah industri.. Kebutuhan utama untuk aktifnya pertumbuhan karang cahaya (Nybakken. karena benda-benda yang terdapat dalam air laut dapat . bah pertanian. 1933).e g alangi masuknya cahaya matahari yang diperlukan binatang karang untuk ~ c p dan berkembang. maka mereka akan mati.. bahkan menghilang dari perairan yang terkena pengendapan yang up besar.. limbah perkotaan. maka pertumbuhannya akan terhenti dan jika cahaya a g diberikannya tidak cukup. Endapan lumpur atau pasir yg terkandung dalam air ataupun yang :s-dapat diatas polip karang dapat mengakibatkan kematian hewan karang. perkembangan terumbu karang menjadi lambat atau ~e urang. Akibat :::>e garuh negative tersebut.. jika karang berada ditempat yang teduh atau aca a ::: darkan dari cahaya .ntuk kehidupannya terumbu karang memerlukan air laut yang bersih wd 0 oran-kotoran. 5 . 1984). Kebutuhan akan cahaya ~ adalah untuk kepentingan photosinthesa zooxanthellae. sehingga biota laut menjadi terganggu (Sutarna .

terdapat e erapa sasaran penelitian antara lain : engetahui kondisi terkini dari ekosistem terumbu karang serta struktur komunitas karang termasuk persentase tutupan. Melihat pengaruh kekeruhan terhadap ekosistem terumbu karang di Kepulauan Seribu . dan distribusi karang di beberapa pulau di Kepulauan Seribu. Tujuan dan Sasaran Penelitian T juan dari penelitian ini adalah untuk mengevaluasi status kondisi b karang di beberapa pulau di Kepulauan Seribu. serta mengkaitkannya dengan tingkat kekeruhan perairan (yang diukur dengan tingkat penetrasi cahaya) diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai tingkat kekeruhan perairan terhadap kondisi ekosistem terumbu karang . Kepulauan Seribu yang letaknya dekat dengan kota besar (Jakarta) merupakan laboratorium alam yang dapat dijadikan proyek percontohan bagi pengelolaan terumbu karang di pulau-pulau kecil lainnya di Indonesia yang lokasinya berdekatan dengan kota besar. khususnya di pulauyang menjadi lokasi penelitian. Hasil yang diperoleh sangat bermanfaat sebagai bahan masukan bagi penentu kebijakan untuk merancang strategi pengelolaan perairan Teluk Jakarta yang terintegrasi. Untuk mencapai tujuan tersebut. 2 Manfaat Penelitian Penelitian untuk mengevaluasi kondisi terumbu karang di beberapa pulau di Kepulauan Seribu.BAB Ill TUJUAN DAN MANFAAT 3. Selain itu . 6 . 3. keanekaragaman . yang juga melibatkan pengelolaan limbah yang terbuang melalui sungai dan masuk mencemari perairan di sekitar terumbu karang .

Untuk kegiatan di laboratorium . kaca pembesar. :a~ lain-lain). tabung selam. mulai dari peralatan dasar penyelaman (mask. dan lain-lain). dan satu tim lagi yang melakukan pengamatan terumbu karang . terutama dalam pengambilan data terumbu karang. Untuk :-e~e ··a di lapangan .eografis digunakan peralatan GPS Garmin 76 CSx saat melakukan pengecekan apangan (ground check) . dan lain-lain).BAB IV METODOLOGI Pe s i apan Bahan dan lnstrumentasi Penelitian ::>e elitian ini dil akukan baik di lapangan maupun di laboratorium. mikroskop. dan lain-lain) . serta peralatan penelitian yang (kertas tulis bawah air. Untuk setiap stasiun 7 . 2 Rancangan Penelitian Penelitian di lapangan telah dilaksanakan selama 5 hari mulai tanggal 18 22 Mei 2010. Untuk pengamatan lapangan di masing-masing stasiun penelitian . Oleh a iu segala sesuatu yang berkaitan dengan kegiatan penyelaman :: ::e'siap an. persiapan dilakukan dengan penyediaan alatalat yang diperlukan untuk penanganan sampel yang telah siap untuk diidentifikasi am era . buku-buku taksonomi). roll meter. . BCD. :a ran pemutih . Selain itu juga digunakan peralatan secchi disk untuk -engukur tingkat penetrasi cahaya . Sekembalinya dari penyelaman . : :s •a~s an kegiatan penyelaman dengan menggunakan peralatan SCUBA. pahat. kegiatan a!)a gan berlanjut dengan persiapan alat dan bahan untuk pengelolaan sampel a""~g dibawa dari lapangan (ember/drum untuk perendaman sampel . kompresor untuk pengisian tabung selam termasuk :a: dge dan ali kompresornya . untuk setiap pulaunya ditentukan satu sisi sebagai stasiun pengamatan. dengan mengambil lokasi di 5 pulau di kepulauan Seribu bag ian selatan sebagai stasiun penelitiannya (Gambar 1).::::!) r as ke lokasi penyelaman. peralatan pendukung penyelaman (pengadaan perahu untuk . : :::e:1 kan selama penyelaman •a era/video bawah air. Sedangkan untuk penelitian sistem informasi . Selain itu jug a di s i ~pkan komputer untuk memasukkan data lapangan dan analisa data . kertas label. Pada pengamatan terumbu karang . tim dibagi dua yaitu satu tim sistem informasi geografis yang bergerak mengel ilingi pulau . palu.

5 14 Legenda: e lokaSI Pe-nelil lan T.LIPI Jakarta) dan data publikasi hasil penelitian yang pernah dilakukan di Kepulauan Seribu bagian selatan. Pulau Onrust (ONR) 8 . Selain itu. Kelima pulau terse but adalah: (1 ). untuk sistem informasi geografis digunakan data citra satelit Landsat 5 TM perekaman tahun 2006 yang mencakup wilayah Teluk Jakarta serta data sekunder peta rupabumi Indonesia (RBI) skala 1:25. Untuk pengambilan data sekunder dilakukan dengan mengumpulkan data yang berupa data-data lapangan (yang terdokumentasi di Pusat Penelitian Oseanografi .. penelitian dilakukan pada satu kedalaman yaitu kedalaman antara 3- • p l>'l'. Hal ini dilakukan untuk mengetahui posisi geografis dari lokasi penelitian (bujur dan lintang).:e ~ama an. Sedangkan untuk pengambilan data primer dilakukan dengan melakukan pengamatan langsung di lapangan pada lima pulau di Kepulauan Seribu pada Mei 2010 (Gam bar 1).o.NGERANIO Gambar 1.3 Metodologi Pengambilan Data Dalam penelitian ini digunakan data sekunder maupun data primer. Lokasi penelitian di Kepulauan Seribu bagian Selatan (Teluk Jakarta) .t 3.000 yang dikeluarkan oleh BAKOSURTANAL. metode yang digunakan serta untuk mengetahui bagaimana kondisi terumbu karang pada saat itu.J'l.

Untuk biota asosiasi yang hidup di dalam karang. Pulau Payung (PYG) (4).. Sampel Porites tersebut kemudian ditimbang beratnya. 9 . sedangkan metode penelitian yang digunakan adalah Line ercept Transect (LIT) (ENGLISH eta/. Pulau Air (AIR) Untuk data sistem informasi geografis dilakukan pengecekan lapangan ground check) di masing-masing lokasi penelitian. digunakan secchi disk yaitu suatu papan berwarna putih berbentuk lingkaran yang diberi pemberat pada bagian bawahnya. semua biota yang dijumpai tersebut dihitung jumlah dan beratnya. diambil beberapa sampel karang masif dari marga Porites (Gambar 2) di setiap stasiun penelitian. kemudian dihancurkan untuk menemukan semua biota asosiasi yang hidup dalam karang tersebut (Gambar 3). Pulau Tidung (TID) (5) . Sedangkan untuk pengambilan :::a a primer terumbu karang . dengan panjang garis transek 30 m dan dilakukan sebanyak 3 kali. Adapun penentuan lokasi ditentukan enggunakan GPS . Sedangkan untuk melengkapi keanekaragaman biota. Selanjutnya. 35-65 m dan 70-100 m. juga dilakukan oleksi dan pengamatan bebas. Pulau Lancang (LCG) (3). Semua biota dan substrat yang berada tepat di garis tersebut dicatat dengan ketelitian hingga sentimeter. untuk setiap stasiun pengamatan dipilih satu edalaman yaitu kedalaman 3-5m. Jarak antara permukaan air hingga secchi disk itu mulai tidak tampak dari permukaan air dicatat sebagai tingkat penetrasi cahaya dengan unit pengukuran meter. 1997) yang dimodifikasi. Untuk mengetahui tingkat kejernihan perairan di masing-masing lokasi penelitian. yang dalam hal ini diukur dengan seberapa dalam penetrasi cahaya matahari mampu menembus dasar perairan . Teknis pelaksanaan di apangannya yaitu seorang penyelam meletakkan pita berukuran sepanjang 100 m sejajar garis pantai dimana posisi pantai ada di sebelah kiri penyelam . Kemudian _IT ditentukan pada garis transek 0-30 m.2). Secchi disk dimasukkan ke dalam air hingga pada kedalaman dimana secchi disk tersebut mulai tidak tampak dari permukaan air.

dan ekosistem terumbu karangnya .000 yang dikeluarkan oleh BAKOSURTANAL. ldentifikasi dilakukan melalui pendekatan spasial (keruangan) dengan memanfaatkan data citra penginderaan jauh dan survei secara langsung di lapangan. Pada penelitian ini . Karang masif dari marga Porites Gambar 3.1 Data citra ldentifikasi fisik pulau kecil mencakup karakteristik bentuklahan pulau kecil . data penginderaan jauh yang digunakan adalah data citra satelit Landsat 5 TM perekaman Tahun 2006 yang mencakup wilayah Teluk Jakarta. Data sekunder yang digunakan adalah peta rupabumi Indonesia (RBI) skala 1:25. Biota asosiasi yang hidup dalam karang 4 Analisa Data 4.Gam bar 2. pemanfaatan lahan.4. Tahapan awal dilakukan koreksi radiometrik untuk mengurangi pengaruh gangguan atmosfer dan koreksi geometrik untuk memperbaiki 10 .

: Rasio koefisien atenuasi pada pasangan Rasio koefisien atenuasi merupakan gradien dari garis regresi linier hubungan antara In (band i) dan In (band j) yang dibentuk dari hasil ploting nilai digital In (band i) dan In (band j) pada salah satu objek dasar perairan yang diambil pada tiap kedalaman yang berbeda .invananf mdex. Li Lj K/Ki band i dan j. Objek dasar perairan yang 11 . Pemetaan ekosistem terumbu karang dibuat dengan melakukan penajaman menggunakan algoritma Lyzenga . morfogenesis. sehingga objek yang berada di dasar perairan dapat terlihat lebih jelas.) . Koreksi radiometrik kan dengan mengurangi nilai digital pada keseluruhan piksel citra dengan nilai digital minimum yang terdapat pada liputan (scene) citra. Analisa bentuk lahan dilakukan secara visual dengan memanfaatkan kombin asi citra komposit RGB 452 dan 321 . Proses-proses lampau yang terjadi juga digunakan sebagai pertimbangan untuk pengenalan bentuklahan melalui kajian-kajian terdahulu .[ [ ~:}n {L. Untuk oreksi geometri.000 serta depth . : Nilai digital pada band j. Pada komposit RGB 452 dan ditajamkan melalui proses penajaman linier (linear stretching) dapat memperjelas bentuk topografi yang terekam oleh citra sehingga aspekaspek morfologi. digunakan algoritma polinomial dengan menggunakan beberapa titik ikat yang sudah diketahui koordinatnya.geom etri ila citra yang mencakup posisi koordinat. Keterangan: = In {L. Algoritma Lyzenga digunakan untuk menghilangkan pengaruh gangguan pada kolom air. dan morfokronologi bentuklahan dapat teridentifikasi.) ] Depth-invariant indexii band i dan j . Algoritma tersebut adalah sebagai berikut: Indonesia skala 1:25. lndeks depth-invariant pada pasangan : Nilai digital pada band i. Pemanfaatan lahan dikenali secara visual melalui citra komposit RGB 452 dan dibantu dengan peta Rupabumi didukung juga oleh hasil survei lapangan .

mudah untuk dijad ikan sa pe pa a penentuan rasio koefisien atenuasi misalnya objek pasir. saluran hijau (band 2) . dan kemudian garis tersebut dijad ikan dasar untuk membuat garis kontur yang 12 . sehingga dapat dibedakan dengan vegetasi lainnya menggunakan saluran 5 terse but.x. digunakan untuk membatasi wilayah daratan dan perairan serta untuk membedakan objek vegetasi. dalam hal ini mangrove. : Variansi band i. dan saluran merah (band 3) yang merupakan gelombang tampak. Saluran tampak digunakan untuk identifikasi objek di terumbu karang . Saluran panjang gelombang yang digunakan mencakup saluran biru (band 1). 1996). karena sangat mudah dikenali pada citra . Saluran 4 yang merupakan saluran inframerah dekat. sinar sanggup menembus kolom air hingga kedalaman 20 meter (Campbell ..2 Data Kecerahan Hasil pengukuran kecerahan disajikan dalam bentuk peta sebaran tingkat kecerahan yang sudah melalui proses interpolasi spasial menggunakan perangkat lunak ArcGIS 9. Hal ini disebabkan karena saluran 5 merupakan saluran inframerah tengah yang peka terhadap kelembaban lahan .4. 8=(Jii-(Jj' 2ai. Keterangan : O . lnterpolasi spasial bekerja dengan jalan menghubungkan titik-titik yang memiliki nilai tertentu sehingga membentuk jaring-jaring garis yang membentuk polygon . crjj crii : Variansi band j . karena pada panjang gelombang ini. 4. Formula penentuan rasio koefisien atenuasi ada lah sebagai berikut: Dim ana . Pembedaan objek vegetasi mangrove dengan vegetasi lainnya dilakukan dengan memanfaatkan saluran 5. : Kovarian band ij. Mangrove tumbuh pada lahan basah .

Selain itu juga dilakukan ana lisis MDS untuk melihat pengelompokan yang terjadi antar lokasi penelitian.4 . 2000). Jadi .~e·eprese nt as ika n pola dis ribusi seca ra spasial. 4 . 1988. 2001). 13 . Selanjutnya dihitung persentase tutupannya berdasarkan perbandingan antara panjang setiap kategori biota/substrat dengan panjang garis transek yang dipergunakan (ENGLISH et a/. CLARKE & WARWICK.. 1996. Pola sebaran titik sampling (data) dibuat tersebar merata sehingga mewakili luasan wilayah yang akan di interpolasi. Selain itu juga dihitung frekuensi kehadiran karang batu yang dijumpai sepanjang garis transek. Penamaan jenis karang mengikuti VERON (2000). ZAR .3 Data terumbu karang Berdasarkan data transek yang diperoleh. kemerataan jenis (J') dan keanekaragaman (H '(InJ) (LUDWIG & REYNOLDS . Hasil interpolasi sang at erg antung pada pola sebaran titik-titik input data. 1997). sebagai dasar dalam perhitungan beberapa nilai indeks seperti nilai indek kekayaan jenis (d) . panjang dari masingmasing kategori biota/substrat sepanjang garis transek dihitung . secara rasional titik a:a ~ lokasi yang berdekatan memiliki nilai yang tidak jauh berbeda oa dingkan dengan titik atau lokasi yang berjauhan (Tobler's Law of Geography) (H AITCOA T and WATER .

74 19. struktur geologi. dan lokasi e ~ a uh ya itu Pu lau Air dengan jarak 41 . Lancang P. Tidung kecil P. Luasan tiap pulau selengkapnya disajikan pada Tabel 1. dan proses eksogen . Pulau Lancang . Gambaran fisik pulau-pulau di wilayah penelitian mencakup bentuklahan .7 Kilometer.93 Sumber: Analisa SIG Bentuklahan Bentuklahan merupakan bentukan alam di permukaan bumi yang terj adi karena proses pembentukan tertentu dan melalui serangkaian evolusi tertentu pul a. Tabel 1. atau bagian dari permukaan bumi yang mempunyai bentuk khas sebagai akibat pengaruh dari proses. Oleh karena itu bentuklahan ditentukan oleh faktor-faktor topografi .17 5.BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN ondisi fis ik lokasi penelitian Lokasi penelitian terbentang pada 5°45'2. Air P.81 7. Lokasi erdekat ke Jakarta adalah Pulau Onrust dengan jarak 7.209" 6°2'7. struktur geologi .60 Ha. Pulau terluas pada lokasi penelitian yaitu Pulau Lancang dengan luas 28. Pulau Tidung. pemanfaatan lahan. Luas pulau-pulau di wilayah penelitian Nama Pulau P. Pulau yang di identifikasi terdiri dari: Pulau rust.60 23. batuan.152" LS dan 1 6"27'43. Payung P.097" .17 ha. Pengertian bentuklahan yang lain yaitu bentangan permukaan lahan yang mempunyai relief khas karena pengaruh kuat dari struktur kulit bumi dan akibat dari proses alam yang bekerja pada batuan di dalam ruang dan waktu tertentu. Pulau Payung. sedangkan pulau terkecil yaitu Pulau Air dengan luas 5. Onrust Luas (Ha) 28.9 Kilometer. dan Pulau Air.864" BT.106°44'24. dan batuan selama periode waktu tertentu . dan kondisi ekosistem terumbu karang . Masing-masing bentuklahan dicirikan oleh adanya perbedaan 14 .

201 0). gisik (beach). Berdasarkan hasil analisa citra satelit Landsat 5 TM perekaman tanggal 5 Juli 2006. Tidung Besar Kepulauan Seribu 'i. aka terbentuklah permukaan datar yang membentuk pulau-pulau tersebut. Legenda: • Terumbu tepi Gosong • • Gisik Rampart Data ran rendah • • Rataan pasang surut Tanah reklamasi/urug P. terumbu tepi (fringing reef) . On rust D DKIJA~A 0 0. Pada dasarnya pulau-pulau yang terletak di gugusan Kepulauan Seribu a alnya berupa terumbu karang. Peta Bentuklahan Rataan pasang surut (tidal flat) merupakan suatu dataran pantai yang masih dipengaruhi oleh aktivitas pasang surut air laut. rataan pasang surut. dan rampart. akibat proses penurunan muka laut pada masa olocene sekitar 5000 tahun yang lalu (Zuidam. 1984. . relief/topografi dan material :e litologi (Strahler. sedangkan persebarannya dapat dilihat pada Gam bar 4.:a- al struktur dan proses geomorfologi .Cip~ f Gambar 4. 2000 dalam Asriningrum.-:. dalam Taufik.5 1 Kilometer r') P.: P. Tabel 2 menunjukkan luasan bentuklahan di tiap pulau wilayah penelitian. ·. dengan material penyusun 15 . terdapat 5 bentuklahan pada wilayah penelitian yaitu : dataran rendah. 1983 dan Whiton . 2004). Kondisi anah pada pulau-pulau tersebut belum berkembang dengan baik dan cenderung mem iliki solum tanah yang dangkal serta materialnya mudah lepas sehingga rentan erhadap proses erosi terutama di sepanjang garis pantai.

Hal ini menyebabkan lahan pada wilayah tersebut cend erun g lebih lembab atau basah .08 1. sehingga membentuk sebuah rawa (salt marsh) .93 6.76 7.32 15.57 19.60 211 .74 88.27 23..85 182. ~ IJ ·mnya lempung pasiran.66 1. Onrust Dataran rendah Terumbu Tepi Sumber: Anallsa SIG 16 .1 0.52 14..Payung Dataran rendah Terumbu tepi Rampart P. Ra aan pasa g suru di wil ayah penel itian hanya dapat mpai di Pulau Lancang dengan luasan 9.83 15.04 5.Air Dataran rendah Terumbu tepi Lagoon/Goba Gisik Rampart P..45 0.79 P.97 2.Lancang Bentu klahan Luas (Ha) Dataran rendah Rataan pasang surut Terumbu tepi Gisik Rampart 18. Wilayah dengan bentuklahan asang surut biasanya bertopografi sa ngat landai sehingga memungkinkan air asuk jauh ke wilayah daratan.32 9.81 305.85 Ha. Luas Kenampakan Bentuklahan di Wilayah Penelitian Nama Pulau P..Tidung kecil/besar Dataran rendah Terumbu tepi Lagoon/Goba Gisik Rampart P. Tabel 2.17 23. Vegetasi yang tumbuh pada rataan pasang surut tersebut didominasi oleh jenis mangrove.

Bentukan terumbu yang merupakan endapan organisme terdiri dari dua. sedangkan patch reef merupakan terumbu yang letaknya berada di Iaut lepas yang berupa bentukan gosong . Gisik terluas terdapat di Pulau Lancang dengan luasan 2. karena sering tersingkap seperti daratan terutama pada saat air surut dengan bentuk memanjang sejajar dengan garis slope (tubir) .76 Ha. Bentukan seperti ini hanya dijumpai di Pulau Air dan Pulau Tidung . Rampart merupakan endapan deposisional dari hancuran karang akibat hempasan gelombang. dengan luasan 305.52 Ha. tetapi dapat juga ditemui lepas-lepas di atas terumbu . Rampart terluas terdapat di Pulau Tidung Kecii/Besar dengan luasan 23. Hal ini sejalan dengan Pulau Lancang sebagai pulau terluas di daerah penelitian. Lagoon atau Goba meru pakan cekungan yang dikelilingi oleh terumbu dan biasanya lebih dalam dari perairan disekelilingnya. Terumbu tepi terluas telah disebutkan sebelumnya berada di Pulau Tidung Kecii/Besar. sehingga terumbunya lebih luas daripada pulau lain di wilayah penelitian. Terumbu tepi merupakan terumbu yang letaknya menempel pada garis pantai atau daratan. Pada penelitian kali ini . hanya saj a sul it di identifikasi melalui citra satelit Landsat karena sebarannya sangat tipis. yaitu : terumbu tepi (fringing reef) . erendah dan tertinggi air laut. Pembuatan bangunan talud dan tetrapod tersebut mengindikasikan bahwa terjadi erosi pantai (abrasi) di sepanjang garis pantai. Pulau Tidung Kecil dan Pulau Tidung Besar merupakan dua pulau yang terdapat dalam satu sistem terumbu yang sama . Gisik tidak hanya terdapat di sepanjang garis pantai . Hal ini disebabkan karena semua wilayah penelitian berupa pulau-pulau kecil. Pada citra dapat dikenali menggunakan saluran inframerah. hanya dapat ditemui terumbu tepi. Posisi rampart biasanya berada di belakang slope (tubir) dari terumbu .Gisi 1ridge) meru pakan be a g a an yang masih dipengaruhi pasang akumulasi pasir pantai. karena pulau tersebut di kelilingi oleh bangunan panta i yang berupa talud . yang merupakan Bentuklahan seperti ini dijumpai hampir di setiap pulau yang berada di daerah penelitian. dan gosong (patch reef). Lagoon terluas terdapat di Pulau Air. 17 . dan di depan talud pantai juga dilindungi oleh tetrapod untuk pemecah gelombang . Pulau Onrust tidak memiliki gisik. Pada Pulau Payung kenampakan tersebut ditemui di lapangan. Hal tersebut menyebabkan terbentuknya rampart yang juga lebih luas diba ndingkan pulau lainnya di wilayah penelitian.1 Ha.

deng an luasa 15. Mangrove berasosiasi dengan bentuklahan rataan pasang surut yang telah dijelaskan sebelumnya. dan sebagian besar pulau-pulau kecil di dominasi oleh kebun campuran .85 Ha . Lokasi penelitian berada di Pulau Tidung Kecil yang keseluruhan pulau didominasi kebun campuran . Zona wisata/rekreasi terdapat di Pulau Onrust yang merupakan eagar budaya yang dilindungi oleh pemerintah daerah Provinsi DKI Jakarta. Sebaran Ekosistem Terumbu Karang Berdasarkan hasil analisa citra satelit Landsat 5 TM . rubb le. hanya saja bukan termasuk lokasi penelitian.66 Ha. karena memiliki zona permukiman yang cukup luas. 18 . dan pasir. antara lain: coral · (karang hidup) . Pulau Tidung Besar memiliki luasan permukiman 31. karena karakteristik di citra dan distribusinya secara spasial tidak dapat dibedakan. algae/lamun. didapatkan 4 kelas habitat yang berada di perairan dangkal atau terumbu karang . seda ngkan di Pulau Tidung sebaliknya sangat kecil dengan luasan hanya 0. Permukiman cukup luas terdapat di Pulau Lancang dengan luasan 11.45 Ha. Berdasarkan pola pemanfaatan lahan tersebut. serta pasir.45 Ha. substrat yang merupakan campuran algae. dapat diketahui bahwa Pulau Lancang merupakan salah satu pusat kegiatan penduduk di Kepulauan Seribu.12 Ha. Pembedaan habitat algae dan lamun cukup sulit. Pemanfaatan Lahan Jenis pemanfaatan lahan pada lokasi penelitian kurang bervariasi. Zona mangrove cukup luas hanya ditemui di Pulau Lancang dengan luasan 9. sehingga kedua objek tersebut disatukan kelas habitatnya.

~~~~ ~ " ~ 't.16 64. Onrust Sumber: Anallsa SIG 49..21 0. . Onrust ' Gambar 5. Distribusi spasial. . secara menyeluruh dapat dilihat pada Gambar 5.. Luasan Ekosistem Terumbu Karang (Hektar) . " / " --i'.. dengan luasan 33.83 2.43 24. .74 13. Pula u Air memiliki zona habitat karang hidup terluas.48 Ha . Air P....48 22.~ .. - . r:ubbfe. Sebaliknya.39 82.~ .41 8. . zona habitat karang hidup terendah terdapat di Pulau Onrust dengan luasan 2.:<. -' Campuran algae.. .81 33.::·· -::-=-~---·-i\:) · ·~ -l 1 .19 25.73 -I 19 . Lancang P. 0 0. ~A" . Tidung P. D "4:'• ~. (substrat) .9 150. Peta Sebaran Ekosistem Terumbu Karang Tabel 3 menunjukkan luasan zona habitat pada tiap pulau . P. dan pasir Algae/Lamun ~ . Payung P. Coral Pasir· .: KePulauan Seribu c. . dan sebagian di sisi lereng lagoon/goba. berupa peta ekosistem terumbu karang.37 Ha.45 10.-.35 4.05 90. Payung .- Nama Pulau ..···..68 45. Distribusi spasial karang hidup sebagian besar terdapat di wilayah lereng terumbu (s/ope/tubir).35 47. Tabel 3.37 79.71 56.5 1 Kilomewr JiJ P..Cip~ P.

Hal ini menunjukkan bahwa yang mempengaruhi berkurangnya tingkat kecerahan berasal dari wilayah Selatan. ~. Pola sebaran tingkat kecerahan pada lokasi penelitian 20 . Hal ini menunjukkan bahwa pada wilayah Selatan terutama di dekat Pulau Onrust..2 Tingkat Penetrasi Cahaya Pada ya. 3. Gambar 6. Hal yang tidak berbeda dijumpai pula untuk arah dari Pulau Pari ke pelabuhan Muara Citeuis di Tangerang (arah utara ke selatan). KALIMA NTAN . Pola sebaran tingkat kecerahan (water clarity) di perairan wilayah penelitian disajikan pada Gambar 4. dapat diketahui bahwa tingkat kecerahan semakin berkurang kearah Selatan.. di mana semakin dekat ke muara.5 . Berdasarkan gambar tersebut. tingkat kecerahan perairan semakin berkurang (Gambar 6) ... Rendahnya tingkat penetrasi cahaya terutama disebabkan oleh rendahnya kualitas perairan di sekitar Teluk Jakarta.S . cahaya hampir tidak dapat berpenetrasi ke dalam air.. sehingga untuk kehidupan di bawah air yang membutuhkan cahaya dapat sangat merugikan. Profil melintang tingkat kecerahan dari arah Utara ke Tenggara yaitu dari Pulau Pari hingga Pulau Onrust juga menunjukkan pengurangan tingkat kecerahan yang cukup signifikan mulai dari 12 meter hingga mendekati 0 meter (Gambar 5) . LAUTJAWA D JAWA "I\ II' SAAIIIOitAHINDIA ... ataupun daratan Pulau Jawa memiliki tingkat penetrasi cahaya yang lebih rendah dibandingkan dengan pulau-pulau yang lokasinya lebih jauh.. terutama untuk pertumbuhan karang. pu lau-pulau yang letaknya berdekatan dengan Jakarta..

Profil melintang tingkat kecerahan dari arah utara ke tenggara c ~\ JA M'A ~ SAWOIU HINO<A l<llomet• 3.5 .Gambar 7.. Gambar 8. Profil melintang tingkat kecerahan dari arah utara ke selatan 21 .

. Perse ase utupan masing-masing kategori bentik dan substrat di masi g.. Hal ini memperkuat indikasi bahwa keruhnya air di wilayah penelitian di pengaruhi oleh aktivitas manusia yang berasal dari wilayah di sekitarnya..... 60 --c: lii ONR ~ 40 -- IILCG I. Pul au Air (43. sedangkan Pulau Lancang (7 ..24%) dan Pulau Onrust (0.asing lokasi penelitian. 80 . Jadi..Berdasa a aki batkan oleh pe gamatan di lapangan.... 5. 22 .. sedangkan kelompok Acropora yang hanya dijumpai di Pulau Payung .I PYG ~ 3 20 -- a no AIR 0 HC DC DCA SC SP FS OT R S Kategori Gambar 9... Sedangkan persentase tutupan untuk karang keras (karang batu) hidup diperlihatkan pada Gambar 8..3.. tingkat kecerahan yang rendah di eraduknya sed imen yang berasal dari lumpur dan buangan sampah . kemudian diikuti di Pulau Lancang dimana persentase tutupannya <1 0%..3 Kondisi Ekosistem Terumbu Karang 5.-.07%) dkategorikan " rusak". Pulau Tidung dan Pulau Air memiliki perse ntase tutu pan berkisar antara 3.. Pulau Tidung dan Pulau Air masih terlihat baik dengan kisaran antara 43.1 Karang hidup dan bentik lainnya Persentase tutupan semua kategori bentik dan substrat di masingmasing lokasi penelitian diperlihatkan pada Gambar 9...16 .. Karang batu hid up didominasi oleh kelompok Non Acropora ..41 %) dapat dikategorikan "baik".. kondisi terumbu karang di Pulau Payun g (68.59 ..5. Persentase tutupan karang keras hidup yang terendah dijumpai di Pulau Onrust.61%) dan Pulau Tidung (50. berdasarkan dari persentase tutupan karang hidupnya. terutama dari daratan Utama yaitu wilayah Tangerang dan Jakarta.91 %.61 % (Gam bar 10). 16%) dikategorikan "sedang'.. Sedangkan persentase tutup~n karang hid up di Pulau Payung.68.

berhasil dijumpai 79 jenis karang keras (Gambar 11. "' . Persentase tutu pan karang batu hid up di masing-masing lokasi penelitian. Onrust) jumlah jenisnya sangat rendah (Gambar 9). 5.Karang keras (HC) 80 ~ 60 F! c.. Lampiran 1). Jumlah jenis karang batu yang dijumpai di Pulau Air. 23 .3.1 Keanekaragaman jenis Berdasarkan hasil transek di seluruh lokasi penelitian. Pulau Tidung dan Pulau Payung berturut-turut adalah 52..2 Struktur komunitas karang batu 5.2. :::::! c 40 20 0 ONR LCG PYG TID AIR Lokasi ---------------------------·- Gam bar 10. Jumlah jenis karang batu hidup yang paling tinggi berada di Pu lau Air kemudian Pulau Tidung dan Pulau Payung sedangkan di dua lokasi lainnya (P. 46 dan 29 jenis.3... Lancang dan P.

Karang keras {HC) 100 79 . Hanya terdapat satu jenis karang keras yang dijumpai di P. 40 20 1 0 ONR LCG PYG TID AIR TOTAL Lokasi Gam bar 11. Payung kemudian diikuti oleh jenis Montipora foliosa (Gambar 12. Jumlah jenis karang batu yang dijumpai di masing-masing lokasi penelitian berdasarkan hasil transek. Plot dominasi frekuensi kehadiran karang keras di masingmasing stasiun penelitian ditampilkan pada Gambar 12. Tabel 1). sedangkan jenis-jenis karang keras dimasing-masing lokasi penelitian ditampilkan pada Tabel 1.... 24 . yaitu jenis Ou/astrea crispata (Tabel 1). On rust.s::: . QJ ·c: II) 80 60 ~ E ::I --.. Jenis Montipora digitata mendominasi sekitar 50% frekuensi kehadiran karang di P..

J A ONR Q. Plot dominasi berdasarkan frekuensi kehadiran jenis karang keras di masing-masing lokasi Tabel 4. Jenis karang keras yang dominan di masing-masing lokasi penelitian Lokasi P. Air (AIR) Jenis yang dominan Oulastrea crispata Porites lobata Montipora digitata. J! . Onrust (ONR) P.l ttl c 8 E Q.2 Frekuensi kehadiran masing-masing jenis karang batu Berdasarkan non metric Multidimensional Scaling (MDS) dan analisa pengelompokan (Cluster analysis) menunjukkan bahwa ke 5 lokasi pengamatan di Kepulauan Seribu bagian selatan bisa dikelompokkan ke dalam 3 kelompok yang berbeda berdasarkan frek uensi keh ad iran karang batu di sepanjang garis transek (Gambar 25 . Lancang (LCG) P.'*c' I. Montipora foliosa Montipora foliosa Porites rus.l ~ LCG . Payung (PYG) P. Montipora foliosa 5..3.. Tidung (TID) P.2.~ :I PYG • TID v :I E 0 1 10 100 • AIR Species rank Gambar 12.

Pengelompokan yang terjadi adalah sebagai berikut: Kelompok I. Payung dan Air. 5. Payung .13). Kelompok II yaitu Pulau Lancang dan kelompok Ill yaitu Pulau Onrust. Frekwensi Kehadiran setiap jenis Karang Batu (Bray-Curtis Similarity) Stress: 0 AIR Tlj3VG LCG ONR Gambar 13. Tidun g dan Air) relatif tidak berbeda (Gambar 14). Analisa MDS menggunakan kemiripan Bray-C urtis terhadap frekuensi kehadiran karang batu di masing-masing lokasi penelitian . terdiri dari 3 pulau yaitu Tidung . sedangkan pada Kelompok Ill oleh Oulastrea crispata. Kelompok I dicirikan oleh kehadiran dari jenis Montipora foliosa. sedangkan yang terendah dijumpai di P. 2001) .3 Biota asosiasi yang hidup dalam karang Jumlah individu maupun berat (gr) dari biota asosiasi yang terdapat dalam 1 kg Porites berbentuk masif disajikan pada Gambar 14. 26 . ilai stress yang rendah pada analisa MDS mempresentasikan da a dengan sangat bagus tanpa kemungkinan kesalahan penafsiran (CLARKE & WARWICK. Kelompok II oleh Porites lobata.3. Lancang merupakan lokasi yang memiliki jumlah individu maupun berat biota asosiasi yang terbesar. P. Onrust. Di tiga lokasi lainnya (P .

07 % dengan tingkat penetrasi cahaya 2. serta yang hidup dalam karang . Onrust.. Persentase tutupan karang hidup di Pulau Onrust hanya sebesar 0. jenis karang keras. memiliki persentase tutu pan (Gam bar 10) maupun frekuensi kehadiran (Gam bar 11 ) karang keras yang lebih tinggi. 5. Suharsono dan Yosephine 1994).4 Diskusi Umum Keterkaitan Kekeruhan dengan Kondisi Terumbu Karang Dari beberapa analisa yang dilakukan di lima lokasi penelitian di Kepulauan Seribu ini terlihat adanya pola hubungan antara tingkat kekeruhan (yang dalam hal ini dinyatakan dengan tingkat penetrasi cahaya) . Jumlah individu dan berat (gr) dari biota asosiasi yang hidup dalam 1 kg karang Porites berbentuk masif. Jenis ini mempunyai polip besar dengan tentakel yang besar pula dan hidup tan pa simbion zooxanthella (Tomascik et a/. lancang dan Onrust (Gamba r 6).5 m. Jenis Oulastrea crispata ini merupakan jenis yang dominan di P. Kondisi perairan yang keruh menyebabkan tidak semua jenis karang batu dapat tumbuh dengan baik. Di P. Pulau Payung . Hanya jenis-jenis karang batu yang mampu beradapatasi dengan lingkungannya yang mampu bertahan biota asosiasi 27 . terhadap persentase tutu an dan frekuensi kehadiran karang keras. 1993. Tidung dan Air yang memiliki tingkat penetrasi ca haya yang lebih tinggi dibandingkan dengan P.Biota asosiasi dalam 1 kg Porites masif 160 140 120 100 80 60 40 20 0 ONR LCG PYG • Jml ind • Berat biota (gr) TID AIR Gambar 14. Onrust ini juga hanya dijumpai satu jenis karang keras (Ou/astrea crispata) di sepanjang garis transek yang dilakukan (di lu ar transek juga masih dijumpai karang masif dari marga Porites meskipu n sa ngat jarang) .

akan dapa berkembang baik pada daerah yang keruh. dalam hal ini Jakarta dan Tangerang). Tidung dan Air (Gambar 6). limbah industri maupun sampah rumah tangga terbawa lewat aliran sungai-sunga i ya g bermuara ke Teluk Jakarta. menemukan bahwa karang batu yang memiliki bentuk pertumbuhan masif memiliki toleransi tinggi terhadap perubahan lingkungan. GIYANTO & SUKARNO. kekeruhan perairan semakin meningkat. Adanya degradasi tingkat kecerahan perairan (tingkat penetrasi cahaya) di loka~i penelitian di kepulauan Seribu berkaitan dengan kekeruhan yang diakibatkan oleh teraduknya sedimen yang berasal dari lumpur dan buangan sampah. pertumbuhannya juga tidak maksimal. tentunya akan mengakibatkan el Jakarta mengalami pencemaran yang cukup serius. tetapi jika terlalu keruh dimana ting a penetrasi cahaya sangat rendah . polip yang lebih besar akan dapat bertahan. hasil penelitian juga memperlihatkan bahwa biota asosiasi yang hidup dalam karang banyak dijumpai di P. Endapan atau sed imen yang berasal dari pembukaan lahan untuk perumahan/industri. Jawa. yang merupakan filter feeder. Di ketiga pulau tersebut. Lancang (Gambar 14) yang memiliki tingkat penetrasi cahaya yang lebih rendah dibandingkan dengan ketiga pulau yang lain yaitu P. 199 .hidup. Payung. sehingga dapat membersihkan sedimen dari tubuhnya. ditandai dengan ukurannya yang relative kecil. Hal ini bisa dijelaskan bahwa bio a asosiasi yang hidup dalam karang. Pada umumnya karang batu dengan bentuk pertumbuhan masif memiliki ukuran polip yang lebih besar dibandingkan dengan bentuk pertumbuhan lainnya. jumlah lelimpahan maupun berat biota asosiasi yang hidup dalam karang masih lebih banyak di bandingkan dengan di P. es ·p n begitu. Lama kelamaan. enyebutkan bahwa pembuangan limbah (bisa berupa 28 VAN WOESIK eta/. biota asosiasi ini juga tidak dapat berkemoang dengan baik diakibatkan lingkungan perairan yang mungkin saja juga ida cocok bagi perkembangan biota asosiasi tersebut. terutama dari wilayah Tangerang dan Jakarta. Onrust yang tingkat penetrasi cahayanya lebih rendah (Gambar 6 dan Gambar 14). Selain itu. 1997. Bentuk masif ini dijumpai di Kepulauan Seribu mulai dari bagian selatan hingga ke bagian utara. Hal ini memperkuat indikasi bahwa keruhnya air di wilayah penelitian di pengaruhi oleh aktivitas manusia yang berasal dari wilayah di sekitarnya . BEST (1974) menyatakan bahwa pada daerah goba (lagoon) dan teluk berpasir di mana terdapat sedimentasi yang tinggi. tanpa membedakan jenisnya. Semakin ke arah daratan utama (P.

Pulau Air. antara lain. dan Pulau Tidung. Berdasarkan zona kecerahan yang didapat (Gambar 6). maka terumbu karang di Pulau Onrust benar-benar sangat terancam rusak. maka dapat diketahui potensi kerusakan terumbu karang secara spasial (keruangan). pada penelitian kali ini dilakukan zonasi potensi kerusakan terumbu karang berdasarkan parameter kecerahan. Pulau Onrust terletak pada perairan dengan kondisi kecerahan < 3 meter. tidak terlalu banyak pada wilayah ini. Pulau Lancang termasuk kedalam zona "agak berpotensi" mengalami kerusakan pada ekosistem terumbu karangnya . Permukiman dan aktivitas penduduk di Pulau La cang juga dapat mempengaruhi kondisi perairan yang ada disekitarnya . sehingga "berpotensi" mengalami kerusakan pada ekosistem terumbu karangnya. Pada zona ini. sehingga tidak baik bagi pertumbuhan karang. Zona ini memiliki kecera ha berkisar antara 5 hingga 10 meter. aktifitas manusia yang ditandai oleh adanya permukiman di pulau kecil . Tingkat kecerahan yang tinggi pada wilayah ini diakibatkan karen a pengaruh sedimen dan material yang terangkut dari Jakarta tidak sampai di wilayah tersebut. Jika dikaitkan dengan luasan habitat karang hidup di pulau tersebut yang paling kecil di antara lokasi lainnya (Tabel 3). 29 . Selain itu.limbah indus ri ataupun sampah rumah tangga) ke perairan terumbu karang akan membawa pengaruh negatif bagi terumbu karang. Pulau Payung . Zo a yang "tidak berpotensi" mengalami kerusakan terumbu karang terdapat pada pera iran deng~n tingkat kecerahan > 10 meter. Oleh karena itu. termas juga kecerahan yang pada akhirnya mempengaruhi kondisi terumbu karang . Potensi Kerusakan Terumbu Karanq Salah satu syarat tumbuh karang hidup adalah berada pada kondisi perairan yang jernih dan cukup penetrasi cahayanya. bila terjadi hujan di darat memungkinkan tingkat kecerahan yang lebih kecil lagi. sehingga dapat merusa pertumbuhan karang hidup. Apabila kecerahan perairan rendah maka penetrasi cahaya juga rendah.

perlu segera dilakukan upaya pelestarian sehingga dapat mengurangi resiko kerusakan .:~ Pulau Onrust Pulau Lancang Pulau Air Pulau Tidung Pulau Payung Berpotensi Agak berpotensi Tidak berpotensi Tidak berpotensi Tidak berpotensi Sumber: AnaiJsa SIG Berdasarkan hasil tersebut. ..- -· ~ ·'t. .t~i.• .' --- ·.~... _.. Kebijakan pemerintah daerah di Kota Jakarta sebaiknya mempertimbangkan ancaman kerusakan terumbu karang tersebut.--.. -. ~~~\t~~~. Potensi Kerusakan Terumbu Karang """~. 30 . ~.·.4~i~. sehingga upaya pelestarian dapat berjalan dengan baik.... ""~"~ ··. Nama pulau~"'·"r I":~· ·'·.. ...-:> ..· -.' ji~...<+ PotenstKeruS"ar<arr •.i~--~" . ·:'~1-.!2..Tabel 5....~·. ..-: ·.4\ ... maka pada wilayah yang terletak pada zona yang berpotensi mengalami kerusakan pada ekosistem terumbu karangnya .."" t.

1.2 Saran Adapun saran-saran yang diberikan untuk pengelolaan kawasan pesisir agar proses kematian karang ekosistem terumbu karang bisa dihindari adalah sebagai berikut: o Akifitas di darat khususnya di perkotaan sangat berdampak terhadap pencemaran yang masuk ke laut. D Semakin jauh dengan daratan utama (Jakarta atau Tangerang). frekuensi kehadiran. semakin berkurang. sedangkan Pulau Lancang masuk ke dalam kategori ·agak berpotensi". D Biota asosiasi yang hidup di dalam karang dapat berkembang dengan bai pada perairan yang keruh . D Sungai-sungai yang bermuara ke Teluk Jakarta sangat berperan terhadap tingkat kekeruhan perairan di Kepulauan Seribu. D Karang jenis Oulastrea crispata terlihat lebih dapat beradaptasi pada lingkungan perairan yang keruh . Selain itu. Kesimpulan D Terlihat adanya pola keterkaitan antara tingkat kekeruhan perairan dengan persentase tutupan. D Kekeruhan yang terjadi di Teluk Jakarta telah terlihat hingga ke Pulau Lancang dan berpengaruh terhadap komunitas karang. 6. Oleh karena itu. tingkat kekeruhan. jenis karang keras di suatu lokasi serta biota asosiasi yang hidup dalam karang keras.BABVI KESIMPULAN DAN SARAN 6. untuk mengurangi besarnya tingkat pencemaran yang masuk ke sungai diperlukan pengelolaan secara menyeluruh dari hulu hingga ke muara sungai. tetapi jika perairannya terlalu keruh juga i a memungkinkan biota asosiasi tersebut dapat berkembang dengan ba i D Terumbu karang yang berpotensi mengalami kerusakan berada di Pulau Onrust. yang dalam hal ini diukur dengan tingkat kecerahan perairan (tingkat penetrasi cahaya). dimana persentase tutupan maupun frekuensi kehadiran karang keras semakin tinggi pada perairan yang kekeruhannya rendah. pengelolaan limbah rumah tangga yang berasal dari pulau- 31 .

0 Perlunya pengawasan yang ketat yang disertai sangsi yang yang tegas terhadap segala kegiatan eksplorasi sumberdaya laut dan pesisir yang bersifat merusak dan tidak ramah lingkungan.p lau kecil di dalam kawasan Teluk Jakarta itu sendiri juga sangatlah diperlukan sehingga tidak mencemari perairan di pulau itu sendiri. 32 . 0 Perlunya dilakukan monitoring terhadap kondisi terumbu karang di sekitar Kepulauan Seribu untuk melihat perubahan yang terjadi dari waktu ke waktu .

Diakses tanggal 28 Juli 2009. UNESCO. YUSRI DAN S. Survey Manual for Tropical Marine Resources. 622 p. Status of coral communities of Pulau Seribu. MUH . 1998. Proc. London: Taylor & Francis. PRI ERE. BADAN PUSAT STATISTIK.w3.SYAHRIR .W. WILKINSON and V. Studi ldentifikasi Karakteristik Pulau Kecil Menggunakan Data Landsat dengan Pendekatan Geomorfologi dan Penutup Lahan: Studi Kasus Kepu/auan Pari dan Kepulauan Belakangsedih. LEDESMA. Gramedia Pustaka Utama . ENGLISH. DeVANTIER. In: S. 1980.). Primer v5: User manual/tutorial. Pedoman Survei Cepat Terintegrasi: lnventarisasi Sumberdaya A/am Wilayah Pesisir. Townsville: 390p ESTRADIVARI. 2000 dan 2010. Plymouth: 91 p. Penduduk Indonesia menurut Provinsi 1971 . Second Int..N . BAKER. IMANTO and R. 33 . 199851995. Jakarta :1-24. Jakarta:412p. Cibinong: Pusat Survei Sumberdaya Alam. 2004.com/PPS702-ipb/07134/wikanti a. P. S.org/TR/REC-html40. L. Habitat-induced modification of reef corals (Faviidae) and its consequences for taxonomy. 11-20 Sept 1995. DAHURI. 1990. BAKOSURTANAL. Coral reef evaluation workshop Pu/au Seribu . Soemodihardjo (ed . SUHARSONO . Proc. C.SUSILO. Coral Reef Symp. 1974.DAFTAR PUSTAKA ASRINIGRUM. http://www. Study No . S. Jakarta.10. 2001. GORLEY. 2. BUDIYANTO.BAKOSURTANAL. 1995. 2010. J. and R. Diakses 6 November 2010. J. .R. TUTI . M. Jakarta: 87 + ix hal. Second edition. BEST. K. . N. http://rudyct. Keanekaragaman Hayati Laut Aset Pembangunan Berkelanjutan Indonesia.pdf. 2000.B. CAMPBELL. 1996. WIKANTI. Introduction to Remote Sensing. Terumbu karang Jakarta : Pengamatan jangka panjang terumbu karang Kepulauan Seribu (2004. A. 1997. 2007.2005). R.TIMOTIUS. CLARKE. 2003. Yayasan TERANGI. AIMS. Brisbane: 217-228. Indonesia.

Nachtsheim C. J. Yayasan TERANGI. GIYANTO. H. Y. diversity and abundance of reef corals in Jakarta bay and Kepulauan Seribu . 2009 . Kunter M . and N. http://taufik . MOLL. NYBAKKEN. Wiley & Sons:337p. 2000 . BUDIYANTO.pdf. Analisa pendahuluan kondisi terumbu karang di Kepulauan Seribu.uqm .) Unesco report in marine science 40. 1997. TUTI dan A. 34 . Di unduh tanggal 16 Juli 201 0. Human induced damage to coral reefs. J. 2009. MIY dan S.) . Ed ke-4. . Marine Biology. WATERS. Boston: The Me Graw Hill-Co. Statistical Ecology A Primer on Methods and Computing.A. 1986. p. Jakarta. T. SAFRAN YUSRI . New York. and J. 2006.missouri. p1408. F. Terumbu karang Jakarta: Pengamatan jangka panjang terumbu karang Kepulauan Seribu (2003-200 7).edu/presentations/gis_advanced/pdf/lnterpolation. Dalam: Brown B. and Wasserman W. Jakarta. Jakarta pada tahun 2005.id/imaqesfile/Litosfer U NTU K MAHAS ISWA/Baha n%203. . RINI ESTU SMARA. HAITHCOAT. 1996. Chapter Nine: Distribution . Ekosistem Terumbu karang di Kepulauan Seribu monitoring dan evaluasi tiga dasawarsa.staff. E. Setyawan & S. (eds). Dalam: Tuti H. Soemodihardjo (Eds. REYNOLDS. Diakses tanggal2 November 2010. John.M. TAUFIK HERY. J. Applied Linear Statistical Models.J. Potensi dan Ancaman Sumberdaya Alam .GIYANTO dan SOEKAR NO. Sekilastentang Seribu : Kondisi Sosial Ekonomi . dan Upaya Konservasi dalam Estrad ivari . http://msdis. . Harpenn Collins College Publichess.ac. MUHAMMAD Kepulauan SYAHRIR dan BUDI SANTOSO . Inc.E. W . PURWANTO . 2010. Yusri. Jakarta:9-18. Bahan Kuliash Penginderaan Jauh Terapan Geomorfologi . Hal 336-353. Paris: UNESCO. LUDWIG. and SUHARSONO. viii +102 him .pdf. Oseanologi dan Limnologi di Indonesia 30:33-51. (ed . 1933. Perbandingan komunitas terumbu karang pada dua kedalaman da n empat zona yang berbeda di Pulau-pulau Seribu. Spatial Interpolation.112-125.H. 1988. LIPI Press. NETER.

Dalam: Me Kenna. S. H. S.. AIMS . Hawaii . RAP Bulletin of Biological Assessment 22 : 26-28. 1986. Townsville. SUKARNO. (eds. 35 .R. Pewarta Oseana. Proc of Congress on Coastal and Marine Tourism. J. MOOSA dan P. Vol 2: 323-327.F.. 1990. Meded. Papua province. Case Histories: A Historical Perspective of The Natural and Antrophogenic Impact in The Indonesian Archipelago with Focus on The Kepuluan Seribu.H. Plymouth: PR I ER-E .Honolulu. Hal 7-9 . R. Jakarta-Indonesia. T. Unesco report in marine science 40. R. Paris: 80-98. Umbgrove's islands revisited. Change in Marine communities: an approach to statistical analysis and interpretation. STEVEN. SUTARNA. Dienst Mijnb.). Indonesia. SUHARSONO dan M. Overview of Scleractinia. 1983. Ned.K. Prosiding Seminar Pemantauan Pencemaran Laut. Human induced damage to coral reefs. Perbandingan Kondisi Terumbu Karang di Pulau Nyamuk Besar dan Pulau Onrust Tahun 1929.Papua Province. Miami.R. UMBGROVE . 2000. Sumber daya.R and Suryadi . R.D. J. VERON . Terumbu karang di Indonesia. Dalam: Brown B.N. no 1. lndi.. Vol1-3. Beberapa penyebab kerusakanterumbu karang. (ed. J. Vol IX. J26-31. J. Java Sea. SUHARSONO dan MAH. permasalahan dan pengelolaannya. and K.. Australia : coral community response .). CLARKE. pp . 1929. 07 September 1994. Indonesia. 1993. 2002 . G. Jakarta: LON-LIP I. L. FL . In : Globa l Aspect of Coral Reefs : Health. 1984. WARWICK. Allen . Ed ke-2. Hazard and History. I. A. Reef corals of the Raja Ampat lslands. UNESCO. 1994.University of Miami. DARSONO.E.L. VERON .N . YOSEPHINE T. A marine rapid assessment of the Raja Ampat Islands. DE VANTIER and A . 1985 dan 1993 dan Hubungannya dengan Perubahan Peraiaran di Teluk Jakarta. Discharge from tourist resorts in Queensland .. A. N Gibsbrug . ed . D. Wetensch. Corals of the world. Part I. M. 7:1-69 VAN WOES IK. De koraalriffen in de Baai van Batavia.E. . E.STODDART.M. M. TOMASCIK.. 2001 . HUTOMO.). . In: Miller and Auyong (eds.

T. Coral reefs: valuable resources of Southeast Asia .. J. .H. 1987. New Jersey.WHITE . 1996. . Biostatistical Analysis. Manila: International Center for Living Aquatic Resources Management. A. Ed ke-2. Inc. Prentice-Hall Int. 36 . ZAR.

(Keterangan: + =dijumpai . - =tidak dijumpai) Pulau No. Echinophyllia aspera Echinopora lamellosa Favia abdita Favia sp Favites abdita Payung + Tidung Air 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 - - + + + + - + + + + + + + - - - + + + + + + + + + + + + + + + + + + + - + + - + + + + + + + - + - - 37 . Spesies Onrust Lancang Acropora caroliniana Acropora cerealis Acropora divaricata Acropora florida Acropora formosa Acropora gemmifera Acropora humilis Acropora longicyathus Acropora millepora Acropora monticulosa Acropora prostata Acropora pulchra Acropora sarmentosa Acropora sp. Acropora tenuis Astreopora gracilis Ctenactis echinata Cyphastrea chalcidicum Cyphastrea microhpthalma Cyphastrea serailia Cyphas rea sp. Jenis karang batu yang dijumpai di masing-masing lokasi penelitian berdasarkan hasil transek .LAMP IRAN Lampiran 1.

Millepora tenella Montipora aequituberculata Montipora danae Montipora digitata Montipora foliosa Montipora hispida Montipora informis Montipora millepora Montipora monateriata Montipora sp. Fungia fungites Fungia horrida Fungia molucensis Fungia paumotensis Fungia repanda Fungia sp. Montipora undata Montipora ven osa Oulastrea crispata Pachyseris rugosa Pavona cactus Pavo a decussata - + + + + + + + + + + + + - - + + + + + + + - + - + - + + + + + + + + + + + + + + I - - I + - + + + I + + + + + + + + - + + + + + + + + + + + + + + - - - -' - + + + + + 38 . Goniopora lobata Goniopora sp.27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 Favites sp. Goniastrea pectinata Goniastrea retiformis Goniastrea sp. Gonipora pendulus Heliopora coerulea Hydnophora exesa Hydnophora pilosa Hydnophora rigida Millepora sp. Galaxea fascicularis Gardineroseris sp.

Seriatopora hystrix Symphyllia agaricia Symphyllia radians - + + + + + - + + + + + + + + + + + + - + - + + + + + - - + + + + + 73 74 75 76 77 + 78 79 1 11 + + 29 + 52 Jumlah spesies 46 39 . Psammocora contigua Psammocora sp.63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 Pavona minuta Pavona varians Platygyra lamellina Pocillopora damicornis Porites annae Porites cylindrica Porites lichen Porites lobata Porites lutea Porites nigrescens Porites rus Porites sp.

Yosephine Tuti H.. M.I. Rikoh Manogar S. M. JENIS INSENTIF : Riset Dasar BIDANG FOKUS : Sumber Daya Alam dan Lingkungan PUSAT PENELITIAN OSEANOGRAFI LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA . Dr.Sc. Suharsono Giyanto. Anggota: Prof. S. M..Si.LAPORAN RINGKAS PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PROGRAM INSENTIF PENELITI DAN PEREKAYASA LIPI TAHUN 2010 PENGARUH KEKERUHAN TERHADAP EKOSISTEM TERUMBU KARANG DI KEPULAUAN SERIBU PENELITI PENGUSUL : Penanggungjawab : lr.T.Si.

lokas1 penelitian. Jakarta 14430.. a perairannya ..... menjadikan tekanan di sekitar perairan Teluk Jakarta dan sekitarnya meningkat. Suharsono Pasir putih 1...Sedangkan untuk melengkapi keanekaragaman biota. khus s persentase tutupan maupun jenis-jenis ---.:: :: ~ :: - ::::e-::e-:::--a ·:-:::::: ara-.. a:::a··a.. Akibatnya terjad i degra as· i g a kekeruhan perairan di sekita r Tel semakin dekat dengan daratan Pulau Ja . . 1997). juga dilakukan koleksi dan . Permasalahannya ada a se~a . baik secara langsung maupun tak langsung.. Ph Alamat 64713850. Sa mpah rumah tangga dan pengembangan industri di darat yang mana limbahnya dibuang ke sungai akan mengalir masuk e perairan Teluk Jakarta . serta biota asosiasi yang hidup di dala Metoda yang dipakai untuk data sistem i a'a-. yang dalam hal tingkat penetrasi cahaya (yaitu seberapa ::a amatahari dapat menembus dasar pe raira terhadap ekosistem terumbu karang . Sedangkan untuk pengambilan primer terumbu karang. Dr... dilakukan penyelaman a·a da pencatatan dengan metoda Line Intercept Transect (LI (ENGLISH et al. :c~a: geografis adalah menggunakan GPS Garmin 76 c~ • pengecekan lapangan (ground check) di masing-mas -. ... a ···a- kekeruhan perairan. Ancel Timur. 5 _ . Fax:64711948 ldentitas Kegiatan Judul Penelitian Terumbu Karang PENGARUH KEKERUHAN TERHADAP EKOSISTEM TERUMBU KARANG Dl KEPULAUAN SERIBU Abstraksi Seiring dengan perkembangan daerah perkotaan dan daerah-daerah di sekitarnya. . _ dijumpai.LAPORAN RINGKAS PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ldentitas Nama Satuan Kerja Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga llmu pengetahuan Indonesia Pimpinan Prof...

Onrust (1 jenis). Payung.. serta jenis karang keras yang menempa i s a:. Berdasarkan hasil yang diper er :erseb 5 5 ~ terlihat adanya pola keterkaitan antara i g a: a perairan dengan frekuensi kehad iran.07%). as Kecuali untuk lokasi P. Onrust (0. Karang jenis Oulastrea crispata terlihat dominan pada pera iran yang keruh. keterkaitan antara tingkat kekeruhan pera iran der _a. Lancang. kemudian diikuti oleh P. sedangkan yang terenda di j umpai di P. juga terli a· a:::. Untuk mengetahui tingkat kejemiha perairan di masing-masing lokasi penelitian. yang dalam hal ini diukur dengan seberapa dalam penetrasi cahaya matahari mampu menembus dasar perairan. Biota asosiasi yang hidup dalam karang masif dari marga Porites memiliki kelimpa han dan berat yang tertinggi di P. Secara keseluruhan diperoleh 79 jenis karang keras di sepanjang garis transek yang dilakukan di seluruh lokasi penelitian. Onrust... sedangkan ketiga pulau sisanya memiliki tingkat kecerahan yang jauh lebih baik. meliha --~c :::::~- - kekeruhan terhadap ekosistem terumbu Kepulauan Seribu. Lancang.. asosiasi yang ada dalam karang. Tidung dan P. P..: ::·:.. Air (52 jenis) sedang yang terendah di P. Penelitian mengenai pengaruh kekeruhan terhadap ekosistem terumbu karang di Kepulauan Seribu telah dilakukan di lima pulau di Kepulauan Seribu pada bulan Mei 2010. serta mengkaitkannya dengan tingkat keke ruha perairan (yang diukur dengan tingkat penetrasi caha ya) diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai tingkat kekeruhan perairan terhadap kondisi ekosistem terumbu .61 %) sedangkan yang terendah di P. a. Kelima pulau tersebut adalah P. digunakan secchi disk... perse . Lancang.pengamatan bebas. P.. . Persentase tutupan karang keras yang tertinggi dijumpai di P.-: ::. Manfaat Penelitian ini adalah untuk mengeval as _ kondisi terumbu karang di beberapa pulau di Kepula a Seribu.. P. Onrust.. Air. Jumlah jenis karang keras tertinggi dijumpai di P. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat kecerahan yang terendah di jumpai di P. Onrust... Onrust.. Payung (68. :ase :~:..

ama Penemuan Baru: Tidak ada am a Penemuan Baru Non Komersial : Tidak ada D. Selain itu. Giyanto SS i. Publikasi. P. Teluk Jakarta i P. Hasil yang diperoleh sangat be rm anfaat sebaga: bahan masukan bagi penentu kebijakan untuk meranca g strategi pengelolaan perairan Teluk Jakarta yang terintegrasi . 3. terumbu karang .MSi. analisa ca a Mas ih dalam proses: 1. yang juga melibatkan pengelolaan lim ba h yang terbuang melalui sungai dan masuk mencemari perairan di sekitar terumbu karang. Cara Alih Teknologi 1. C. Perlin dungan Kekayaan lntelektual: Tidak ada B. Pasir putih 1. :J~ a~ li I ldentitas Kekayaan lntelektual/ Has il Litbang (jika ada) A. Kata kunci: Kekeruhan . biota asosiasiKepulauan Seribu Tim Peneliti 1. MSc. Nama Anggota Penel iti Waktu Pelaksanaan Publikasi Mei 2010 kelapangan .karang . Nilai kecerahan air di kepulauan Seribu paca Mei 2010 2. Kepulauan Seribu yang letaknya dekat dengan kota besar (Jakarta) merupakan laboratorium alam yang dapat dijadikan proyek percontohan bagi pengelolaan terumbu karang di pu laupulau kecil lainnya di Indonesia yang lokasinya berdekatan dengan kota besar. Yosephine Tuti H 2. 3. Prof.SI. P. lab. Alamat Koordinator/(PU ) 1. M. Air. Ancel Timur. Pemetaan potensi kerusakan terumbu ka rang d. Distribusi dan keanekaragaman karang ba Lancang . Tidung dan P. Jakarta 14430. Nama Koord inator/Peneliti Utama (PU) 2. Rikoh MS . jurnal . Suharsono.l. Ph 64713850. Payung . Jl. Fax:64711948 3. ekosistem .identifikasi . Dr. lr.

............................ Sarana 2.. .... . ......... Hasil Penelitian dan Pengembanga n 2. . .. APBD 3.. .. .. : Rp . dan mitra kerja penelitian) Pemanfaatan Sarana dan Prasarana Penelitian 1.. Gambar/Photo Produk Hasil Penelitian dan Pengembangan Pengelola Sumber Pembiayaan Penelitian dan Mitra Kerja 1.. ....... ....... ........ . spesifikasi.... .......... Produk..... Suharsono NIP.Hasil Penelitian dan Pengembangan 1... .. : Rp ... ...... Prasarana komputer. .. Mitra Kerja : Rp .... ......... : Peralatan selam.... . Dr... ........Mitra Luar Negeri : Rp . ..... ..... . : UPT P. . . Pa ri..... Lab P20.. 9 Nopember2 ..... ....... dan pembuatannya 3. Kepala Pusat Penelitian Oseanografi -LIP1 ~Prof. .... (Uraikan dengan ringkas mengenai besar pembiayaan ..........Mitra Dalam Negeri : Rp .. Pendokumentasian Data dan Laporan dalam CD Jakarta. 19540720 198003 1 003 . ... ...... .. APBN 2.. ... .......

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful