Anda di halaman 1dari 15

CAROL GILLIGAN

Seorang pejuang hak wanita, ethicist dan psikolog yang lahir pada 28 November 1936 di New York

Riwayat Pendidikan dan Pekerjaan


Pendidikan: 1958 Sarjana Bahasa Inggris di Swarthmore, 1961 Master psikologi di Radcliffe, 1964 Dokter psikologi klinis di Harvard, Pekerjaan: 1965-1966 Dosen di Universitas Chicago, 1967 Mulai mengajar di Harvard, 1997 Profesor Harvard pertama yang mempelajari tentang gender studies, 1997-2002 Dosen S2 Gender Studies di Harvard Graduate School of education, 2002Mengajar di New York University.

Latar Belakang Pemikiran


Kritikan oleh Carol Gilligan terhadap teori perkembangan moral Kohlberg, karena: 1. Lebih banyak responden terhadap laki-laki dan orang kulit putih sehingga opini bias terhadap perempuan, 2. Menggunakan prinsip keadilan, dan melupakan prinsip kepedulian.

Karya Karya Carol Gilligan


1982 In a different voice 1989 Mapping the Moral Domain: A Contribution of Women's Thinking to Psychological Theory and Education 1990 Making Connections: The Relational Worlds of Adolescent Girls at Emma Willard School 1992 Meeting at the Crossroads: Women's Psychology and Girls' Development, 1997 Between Voice and Silence: Women and Girls, Race and Relationships, 2002 The Birth of Pleasure 2008 Kyra

In A Different Voice
Pencetus difference feminism, yang mana didalamnya disebutkan, bahwa: Laki-laki Berorientasi pada keadilan (justice-orientation). Perempuan Berorientasi pada kepedulian (responsibility-orientation).

Moral Development
Carol Gilligan membagi moral development menjadi 3 tahapan: 1. Tahap Prakonvensional Bersifat egois Menilai moralitas dari suatu tindakan berdasarkan konsekuensi langsung, umumnya terjadi pada anak-anak dan sebagian orang dewasa. 2. Tahap Konvensional Hormat terhadap kaidah-kaidah dan otoritas konvesional, Menilai moralitas dari suatu tindakan dengan membandingkannya dengan pandangan dan harapan masyarakat, umumya terjadi pada seorang remaja atau orang dewasa.

Moral Development, Lanjutan . . .


3. Tahap Pascakonvensional Otonomi Dikenal sebagai tingkat berprinsip, dimana kenyataan bahwa individu-individu adalah entitas yang terpisah dari masyarakat yang terlihat semakin jelas.

Moral Development, Lanjutan . . .


Individu-individu memfokuskan diri pada konsekuensi langsung dari tindakan mereka sendiri
Tahap Satu

Egoime pribadi, perilaku yang didefinisikan dengan apa yang paling diminatinya.
Tahap Kedua

Seseorang memasuki masyarakat dan memiliki peran sosial


Tahap Ketiga

Tahap Keempat

Ketaatan pada hukum, keputusan, dan konvensi sosial karena berguna dalam memelihara fungsi dari masyarakat

Tahap Kelima

Individu dipandang memiliki pendapat dan nnilai yang berbeda, mereka dihormati dan dihargai tanpa memihak. Permasalahan tidak dianggap sebagai relatif seperti kehidupan dan pilihan jangan sampai ditahan atau dihambat Penalaran moral berdasar pada penalaran abstrak menggunakan prinsip etika universal. Hukum hanya valid bila berdasar pada keadilan

Tahap Keenam

Ide Carol Gilligan


1. Teori Giligan dan Masyarakat
Membahas tentang perjuangan perempuan menentang gagasan masyarakat akan aturan gender-determined. Gilligan mengatakan bahwa pada kehidupan bermasyarakat, wanita benar-benar ingin membantu orang lain, namun mereka harus peduli pada diri mereka sendiri sebagai bentuk kepedulian terhadap orang lain.

2. Teori Gilligan dan Pendidikan


Semua orang harus meletakkan kebutuhan kelompok di atas kebutuhan pribadi mereka, terutama di bidang pendidikan.

Ide Carol Gilligan, Lanjutan . . .


3. Teori Giligan dan Tempat Kerja
Membahas bagaimana seseorang dapat menjalani proses "the ethic of care" ketika mendapatkan pekerjaan baru. 1. Tahap prakonvensional pekerjaan ini baru saja didapatkan, dan kesan yang baik sedang dibuat 2. Tahap konvensional setelah mengembangkan hubungan dengan kolega 3. Tahap pascakonvensional ketika hubungan antara kebutuhan pribadi dan orang lain berada pada kondisi yang sama, tapi tidak semua orang dapat mengalami tahap pascakonvensional.

Pengaruh dalam Perencanaan


Ethics of Care and Ethics of Justice Memicu kaum Feminis, juga dalam ranah Planning

Emancipatory Equality

Perencanaan menjadi tidak hanya fokus tentang isu dan permasalah laki-laki namun juga mempertimbangkan perempuan supaya mampu mengakomodasi kepentingan seluruh masyarakat

Kritik
Kritik dari Cristina Hoff Sommers, Ph.D: Gilligan telah gagal, karena menggunakan bukti anekdot, para peneliti yang belum dapat bekerja sama dia, dan ampel yang terlalu kecil, Gender studies perlu diuji orang dari bidang-bidang seperti neuroscience atau psikologi bukan bidang pendidikan, Kritik Gilligan dirasa tidak bermanfaat bagi wanita.

Relevansi

Sumber
http://humangrowth.tripod.com/id2.html http://www.webster.edu/~woolflm/gilligan.html Ligget, Helen. 1992. Knowing Women/Planning Theory in Readings in Planning Theory. Oxford: Blackwell Publisher Ltd.