Anda di halaman 1dari 28

Jaras kortikospinal & Jaras kortikobulbar

Pembimbing : dr Julintari, SpS Penyusun : Mohd Irsan 030.05.135 Nur Atfina Sabri 030.06.331 Nurul Liyana Husain 030.06.340

PENDAHULUAN
Bagian

sentral sistem motorik untuk gerakan volunter terdiri:

Korteks motorik primer (area 4) Area korteks sekitarnya (terutama korteks premotor, area 6)

Area traktus kortikospinalis dan traktus kortikobulbar berasal dari area kortikal tersebut

JARAS KORTIKOSPINAL
Jaras

ini bermula dari akson sel-sel piramidal yang terletak di lapis ke 5 korteks serebri, tertata di daerah gyrus presentralis yang mengatur gerakan otot tubuh tertentu berdasarkan Homonkulus Motorik.
dua pertiga total serabut yang membentuk jaras kortikospinal berasal dari girus presentral, sementara itu sisanya berasal dari girus postsentral.

Sekitar

Homonkulus Motorik

jaras piramidal
Meninggalkan kortek motorik Bergabung di substansia alba serebri (korona radiata ) Krus posterior kapsula interna

Basal medula bagian anterior, membentuk penonjolan kecil: traktus piramid

Pons

Memasuki sentral pedunkulus serebri (krus serebri)

Kaudal medula: Dekusasio piramidum

Dekusasio piramidum

85% -90% bersilangan

10% - 5% tidak berdekusasi

Daerah lateral kortikospinal medula spinalis

Daerah anterior kortikospinal medul spinalis

Berakhir di dengan ketinggian servikal, lumbal, atau sakral

Berakhir di ketinggian servikal dan torakal

JARAS KORTIKOBULBAR
Jaras

piramidal, seperti yang telah dipaparkan sebelumnya, merupakan jaras yang membawa informasi motorik dari korteks bagian motorik, melalui korona radiata, kapsula interna, dan pada akhirnyamenuju ke medulla spinalis.
demikian, informasi ini tidak hanya dibawa menuju medulla spinalis,melainkan juga dibawa menuju daerah-daerah nukleus yang letaknya terkonsentrasi di batang otak (brainstem), dan berfungsi sebagai nukleusnukleus bagi persarafan perifer kranial.

Namun

Meninggalkan kortek motorik

Bergabung di substansia alba serebri (korona radiata )

Krus posterior kapsula interna

Pons

Memasuki sentral pedunkulus serebri (krus serebri)

Meninggalkan traktus piramidalis

Serabut ini berputar sehingga jaras kortikobulbar berada di dorsal

berakhir di nuklei motor nervi kranialis setinggi medula oblongata

NUKLEUS KRANIAL MOTORIK


Nukelus

kranial motorik, atau nukelus branchiomotor terdiri atas:


nukelus motorik saraf kranial III(okulomotor); trokelar(IV); trimgeinal (V); abdusens (VI); fasial (VII); glosofaringeal (IX); vagus (X); aksesori (XI); hipoglosus (XII)

Hampir

semua nukleus kranial motorik ini dipersarafi secara bilateral (dari kedua korteks serebrum,dengan kata lain dari kedua jaras kortikonuklear),kecuali untuk motor nukelus N. VII dan N. XII yang hanya dipersarafi secara unilateral.

LESI-LESI PADA JARAS MOTORIK SENTRAL


1.Lesi kortikal (tumor, hematoma, infark, dll) :

Mengakibatkan paresis flasid sebagian tubuh sisi kontralateral. Hemiparesis terlihat pada wajah dan tangan lebih sering, dibandingkan di daerah lain karena bagian tubuh tersebut memiliki area representasi kortikal yang luas. Lesi kecil di korteks area 4 menghasilkan paresis flaksid dan serangan epilepsi fokal yang agak sering (epilepsi jackson) Refleks tetap ada atau meningkat, tonus otot normal atau meningkat.

2. Lesi di kapsula interna (perdarahan, iskemik) :


terjadi

hemiplegia spastik kontralateral karena serat piramidalis dan ekstrapiramidalis dekat satu sama lain traktus kortikobulbaris juga terlibat, hingga terjadi

paralisis fasial kontralateral serta mungkin saraf hipoglosus tipe sentral

Tidak

terlihat defisit nervus kranialis yang lain karena nervus kranialis motorik lain mendapat persarafan bilateral. Paresis sisi kontralateral awalnya berbentuk flasid (pada fase syok) tapi menjadi spastik dalam beberapa jam atau hari akibat kerusakan pada serabut saraf nonpiramidal terjadi bersamaan

3. Lesi pedunkel (proses vaskular, perdarahan, tumor):

hasil

dari lesi adalah hemiplegi spastik kontralateral pada serabut kortikospinalis Parese n VII dan n XII supranuklear kontralateral dapat disertai paralisis ipsilateral saraf okulomotorius.

4. Lesi pons:
Hasil

dari lesi ini adalah hemiparesis kontralateral dan mungkin bilateral. Sering tidak semua serat piramidalis mengalami kerusakan karena serat tersebut menyebar di daerah lebih luas. Nukleus VII dan nukles XII terletak lebih dorsal, jadi kelumpuhan saraf ini jarang terjadi. Sebaliknya mungkin ada paralis iplilateral saraf abduscen dan trigeminus.

5. Lesi piramida (tumor):


Menyebabkan

kontralateral. Tidak ada hemiplegi karena yang rusak adalah serat piramidalis. Jaras ekstrapiramidalis terletak lebih dorsaal dalam medula dan tetap utuh.

hemiparesis flasid

6. Lesi servikal:
keterlibatakan

traktus piramidalis lateral berasal dari penyakit seperti sklerosisi lateral amiotrofik atau skresosis multiple, mengakibatkan hemiplegi spastik ipsilateral, karena traktus piramidalis sudah menyilang. Paralisis bersifat spastik karena serat ekstrapiramdalis yang bercampur dengan serat piramidalis juga mengalami kerusakan.

7. Lesi torakalis:
interupsi

pada traktus piramidalis lateral yang disebabkan penyakit seperti sklerosisi lateral amiotrofik/ sklerosisi multiple mengakibatkan hemiplegi spastik ipsilateral dari tungkai. Kerusakan bilateral menyebabkan paraplegi. 8. Lesi radiks anterior: kelumpuhan akibat lesi ini adalah ipsilateral dan flasid akibat kerusakan motor neuron bawah atau perifer.