Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM BIOKIMIA

I.

No Percobaan

XI (Sebelas)

II.

Nama Percobaan

Lipid

III.

Tujuan Percobaan

Menguji kelarutan lemak dan minyak pada berbagai jenis pelarut. Menguji sistem emulsi lemak/minyak dalam air. Menentukan bilangan penyabunan suatu lemak/minyak.

IV.

Dasar Teori

Lipida, baik lemak atau minyak dapat membentuk noda translucent, sehingga kertas tulis yang tidak tembus pandang menjadi semi transparan. Noda yang terbentuk biasanya semakin melebar setelah disirami air dan dikeringkan. Lipida, pada umumnya tidak larut dalam air tetapi sedikit larut dalam alkohol dan larut sempurna dalam pelarut organik seperti eter, kloroform, aseton, benzena atau pelarut non polar lainnya. Minyak dalam air akan membentuk emulsi yang tidak stabil, karena bila dibiarkan, maka kedua caiaran akan terpisah menjadi dua lapisan. Sebailknya minyak dalam soda (Na2CO3) akan membentuk emulsi yang stabil karena asam lemak yang bebas dalam larutan bereaksi membentuk sabun Emulsi adalah dispersi atau suspensi metastabil suatu cairan lain yang kedua tidak saling melarutkan. Supaya terbentuk emulsi yang stabil diperlukan suatu zat pengemulsi yang disebut emulsifier atau emulsifying agent yang berfungsi menurunkan tegangan permukaan antara kedua fase cairan. Cara kerja emulsifier terutama disebabkan oleh bentuk molekulnya yang dapat terikat baik pada minyak maupun air. Emulsifier akan membentuk lapisan di sekeliling minyak sebagai akibat menurunnya tegangan permukaan, sehingga mengurangi

kemungkinan bersatunya butir-butir minyak satu sama lainnya. Bahan emulsifier dapat berupa : protein, gum, sabun, atau garam empedu. Suatu Lipid didefinisikan sebgai senyawa organic yang terdapat dalam alam serta tak larut dalam air, tetapi larut dalam pelarut organic non polar sperti suatu hidrokarbon atau dietil eter ( Fessenden & Fessenden,1982). Lipid adalah senyawa yang merupakan ester dari asam lemak dengan gliserol yang kadangkadang mengandung gugus lain. Lipid tidak larut dalam air, tetapi larut dalam pelarut organic se[erti eter, aseton, kloroform, dan benzene (Salirawati et al,2007). Lipid tidak memiliki rumus molekul yang sama, akan tetapi terdiri dari beberapa golongan yang berbeda. Berdasarkan kemiripan struktur kimia yang dimiliki, lipid dibagi menjadi beberapa golongan, yaitu Asam lemak, Lemak dan fosfolipid ( Salirawati et al,2007). Lemak secara kimia diartikan sebagai ester dari asam lemak dan gliserol. Rumus umum lemak yaitu: R1,R2,dan R3 adalah rntai hidrokarbin dengan jumlah atom karbon dari 3 sampai 23, tetapi yang paling umum dijumpai yaitu 15 dan 17 (Salirawati et al,2007). Lemak dan minyak adalah trigliserida atau triasilgliserol,kedua istilah ini berarti triester (dari) gliserol. Perbedaan antara suatu lemak dan minyak bersifat sebarang: pada temperatur kamar lemak berbentuk padat dan minyak bersifat cair. Sebagian besar gliserida pada hewan adalah berupa lemak, sedangkan gliserida dalam tumbuhan cenderung berupa minyak (fessenden & fessenden, 1982). Lemak digolongkan berdasarkan kejenuhan ikatan pada asam lemaknya. Adapun penggolongannya adalah asam lemak jenuh dan tak jenuh (Salirawati et al,2007). Lemak yang mengandung asam-asam lemak jenuh, yaitu asam lemak yang tidak memiliki ikatan rangkap. Dalam lemak hewani misalnya lemak babi dan lemak sapi, kandungan asam lemak jenuhnya lebih dominan (Salirawati et al,2007). Asam lemak tak jenuh adalah asam lemak yang mempunyai ikatan rangkap. Jenis asam lemak ini dapat di identifikasi dengan reaksi adisi, dimana ikatan rangkap akan terputus sehingga terbentuk asam lemak jenuh (Salirawati et al,2007). Dengan reagen HubIs Iod yang berupa larutan iod dalam alkohol dan mengandung sedikit HgCl2, maka kemungkinan hilangnya warna iod akan

berbeda untuk penambahan jenis minyak yang berbeda, karena kandungan ikatan rangkap setiap jenis minyak memang berbeda. Semakin banyak ikatan rangkap semakin cepat warna iod hilang, karena berarti seluruh I2 telah digunakan untuk memutuskan ikatan rangkap ( Salirawati et al,2007). Derajat ketiakjenuhan dinyatakan dengan bilangan iodin, yaitu jumah garam yang dapat diserap oleh 100 gram lemak untuk reaksi penjenuhan. Semakin besar bilangan Iodin semakin tinggi ketidakjenuhannya ( Salirawati et al,2007). Dengan proses hidrolisis lemak akan terurai menjadi asam lemak dan gliserol. Proses ini dapat berjalan dengan menggunakan asam, basa, atau enzim tertentu. Contohnya hidrolisis gliseril tristearat akan menghasilkan gliserol dan asam stearat (salirawati et al,2007). Proses hidrolisis yang menggunakan basa akan menghasilkan gliserol dan sabun. Oleh karena itu sering disebut reaksi penyabunan (Saponifikasi). Apabila rantai karbon pendek, maka jumlah mol asam lemak besar, sedangkan jika rantai karbon panjang, jumlah mol asam lemak kecil. Jumlah miligram KOH yang diperlukan untuk menyabunkan 1 gram lemak disebut bilangan penyabunan (Salirawati et al,2007) Besar kecilnya bilangan penyabunan tergantung pada panjang pendeknya rantai karbon. Semakin pendek rantai karbon, semakin kecil bilangan penyabunannya (salirawati et al,2007). Jika digunakan NaOH maka akan dihasilka sabun yang bersifat lebih keras atau biasa disebut sabun cuci, sedangkan jika digunakan KOH maka dihasilkan sabun yang lebih lunak atau biasa disebut sabun mandi. (Salirawati et al,2007). Diantara sekian banyak jenis Minyak, manyak kelapalah yang paling sering digunakan. Minyak kelapa diperoleh dari ekstraksi terhadap. Minyak kelapa kasar mengandung komponen bukan minayk seperti fosfatida, gum, sterol (0,06%-0,8%), tokoferol (0,003%) dan asam lemak nenas kurang dari 5% . Menurut ketaren(1986), warna pada minyak disebabkan oleh adanya pigmen-pigmen warna alam karoten yang merupakan hidrokarbon tidak jenuh. Sedangkan menurut Kisshenbuar (1960), warna pada minyak selain disebabkan oleh zat warna karoten juga disebabkan oleh kotoran lain karena asam-asam lemak dan gliserida murni tidak berwarna.

V.

Alat dan Bahan

Alat

: Tabung Reaksi Pipet Volumetri Rak Tabung Reaksi Batang Pengaduk Beker Gelas Tabung Butirometer Pipet Tetes Gelas Ukur Erlenmeyer Sentrifuge

Bahan

: Larutan NaOH 1 N Larutan Susu Larutan Asam Sulfat 90 % Mentega Alkohol 95 % Larutan HCL 1 N Amil Alkohol Minyak Goreng Bensin Air

VI.

Prosedur Percobaan

Pemeriksaan Kelarutan Lemak 1. Siapkan 5 tabung reaksi yang bersih dan kering. 2. Tambahkan masing-masing tabung reaksi 1 ml minyak goreng, kemudian campurkan dengan bahan sebagai berikut : a. Tabung I : 1 ml Air

b. Tabung II : 1 ml Benzen c. Tabung III : 1 ml Alkohol d. Tabung IV : 1 ml NaOH 3. Aduk sampai homogen, kemudian diamkan beberapa menit dan amati serta catat perubahan yang terjadi. 4. Ulangi percobaan diatas dengan menggunakan Mentega sebagai lipid.

Reaksi Penyabunan dan Sifat Asam 1. 5 gram minyak goreng dimasukkan ke dalam beker gelas kemudian ditambahkan NaOH 1 N sedikit demi sedikit sambil dipanaskan pada suhu 700C sebanyak 5 x 0,142 g = 1,71 g (yang terdapat dalam sekitar 42 ml 1 N NaOH). Pemanasan dilanjutkan sampai terbentuk sabun. Kedalam larutan sabun yang telah terbentuk ditambahkan HCL 1 N kemudian amati apa yang terjadi. 2. Kedalam campuran yang telah ditambahkan HCl ditambahkan bensin atau alkohol 96 % dan amati apa yang terjadi Penentuan Kadar Lemak Susu 1. Masukkan 10 ml H2SO4 ke dalam tabung butirometer dengan tanpa membasahi leher tabung 2. Pipet 10,75 ml susu, masukkan ke dalam tabung butirometer dengan tanpa membasahi leher tabung 3. Tambahkan 1 ml amil alkohol,tutup tabung dengan penutupnya. Kocok merata, sentrifuge selama 4 menit pada 1100 ppm 4. Tempatkan tabung dalam penangas air 650C, selama 3 menit 5. Baca persentase kadar lemak (w/w), sesuai dengan panjang kolom tabung yang telah dikalibrasi

VII. Hasil Pengamatan Pemeriksaan Kelarutan Lemak 1. Minyak Goreng Tabung I Minyak Goreng 1 ml Pereaksi 1 ml Air Hasil Pengamatan Minyak goreng + air larutan tidak menyatu Minyak goreng + Bensin larutan menyatu

II

1 ml

1 ml Bensin

III

1 ml

1 ml Alkohol

Minyak goreng + alkohol larutan tidak manyatu Minyak goreng + NaOH larutan tidak menyatu.

IV

1 ml

1 ml NaOH

2. Mentega Padat Tabung I Mentega Padat 1 ml Pereaksi 1 ml Air Hasil Pengamatan Mentega padat + air larutan tidak menyatu Mentega padat + Bensin larutan menyatu Mentega padat + alkohol larutan tidak manyatu Mentega padat + NaOH larutan tidak menyatu.

II

1 ml

1 ml Bensin

III

1 ml

1 ml Alkohol

IV

1 ml

1 ml NaOH

3. Mentega Cair Tabung I Mentega Cair 1 ml Pereaksi 1 ml Air Hasil Pengamatan Mentega Cair + air larutan tidak menyatu Mentega Cair + Bensin larutan menyatu Mentega Cair + alkohol larutan tidak manyatu Mentega Cair + NaOH larutan menyatu.

II

1 ml

1 ml Bensin

III

1 ml

1 ml Alkohol

IV

1 ml

1 ml NaOH

Reaksi Penyabunan dan Sifat Asam 1. Mentega Tabung I NaOH 42 ml Pemanasan 30 menit HCl 5 ml Hasil Pengamatan + Bensin larutan menjadi berwarna kuning terang dan bagian atas terdapat minyak. + Alkohol larutan bercampur dan berwarna kuning muda keruh. + Bensin dan Alkohol larutan terampur dan larutan berwarna putih keruh

II

42 ml

30 menit

5 ml

III

42 ml

30 menit

5 ml

2. Minyak Tabung I NaOH 42 ml Pemanasan 30 menit HCl 5 ml Hasil Pengamatan + Bensin larutan menjadi berwarna kuning bening dan bagian atas terdapat minyak. + Alkohol larutan bercampur dan berwarna putih keruh. + Bensin dan Alkohol larutan tercampur serta larutan berwarna putih keruh dan terbentuk sabun.

II

42 ml

30 menit

5 ml

III

42 ml

30 menit

5 ml

Penentuan Kadar Lemak Susu Susu (2,7 ml) + 2,5 ml H2SO4 larutan menjadi berwarna cokelat kehitaman lalu ditambahkan amil alkohol larutan terlihat berminyak kemudian di sentrifuge larutan menjadi hitam kecokelatan dan terdapat endapan

VIII. Reaksi Kimia Reaksi Penyabunan dan Sifat-Sifat Asam Lemak

Penentuan Kelarutan lemak

Hidrolisis Asam Lemak

Mentega

Minyak

IX.

Pembahasan

Lemak dan minyak dapat mengalami hidrolisis karena pengaruh asam kuat atau enzim lipase membentuk gliserol dan asam lemak. Misalnya, hidrolisis gliseril tristearat akan menghasilkan gliserol dan asam stearat. Hasil hidrolisis akan memisah karena gliserol larut dalam air, sedangkan asam lemak tidak larut. Pada uji kelarutan lipid, hampir semua jenis lipid yang dilakukan, yaitu lemak sapi dan kuning telur ayam, tidak larut dalam pelarut polar seperti aquades dan bensin, namun larut sempurna dalam pelarut non polar seperti kloroform, eter, aseton dan benzena. Asam oleat dan gliserol larut dalam air maupun alkohol. Hal ini disebabkan karena pada gliserol dan asam oleat mempunyai kepala polar berupa gugus -OH yang dapat berikatan hidrogen dengan molekul air ataupun alkohol. Lemak sapi dan kuning telur ayam dapat terdispersi menjadi misel yang megubah asam-asam lemak penyusunnya menjadi sabun. Pada percobaan yang di lakukan lemak tidak larut dalam aquades dan bensin ini membuktikan bahwa aquades termasuk dalam air (bukan termasuk dalam pelarut organik), lemak sedikit larut dalan alcohol 96% karena alkohol (ROH)/(CH2OH) R adalah gugus alkil masih memiliki kesamaan rumus kimia

dengan air (H2O). sehingga tidak terjadi kelarutan. Lemak larut sempurna pada eter dan NaOH. Hal ini dikarenakan etanol merupakan zat pelarut yang baik. alasan selanjutnya terlihat dari rumus kimiannya terdapat dua gugus alkil (etil alkohol) sehingga apa bila terjadi reaksi gugus alkil yang paling luar lebih mudah untuk lepas sehingga terjadilah ikatan kimia. Lemak adalah suatu gliserida dan merupakan suatu ester. Apabila ester ini bereaksi dengan basa maka akan terjadi saponifikasi yaitu proses terbentuknya sabun dengan residu gliserol. Sabun dalam air akan bersifat basa. Sabun ( R COONa atau R COOK ) mempunyai bagian yang bersifat hidrofil (- COO -) dan bagian yang bersifat hidrofob (R atau alkil). Bagian karboksil menuju air dan menghasilkan buih (kecuali pada air sadah), sedangkan alkil (R) menjauhi air dan membelah molekul atau kotoran (flok) menjadi partikel yang lebih kecil sehingga air mudah membentuk emulsi atau suatu lapisan film dengan kotoran. Air adalah senyawa polar sedangkan minyak adalah senyawa non polar, jadi keduanya sukar bercampur oleh karena itu emulsinya mudah pecah. Untuk memantapkan suatu emulsi perlu ditambahkan suatu zat emulgator atau zat pemantap. Reaksi lemak atau minyak dengan suatu basa kuat seperti NaOH atau KOH menghasilkan sabun. Oleh karena itu, reaksinya disebut reaksi penyabunan (saponifikasi). sampingan. Hasil dari pembuatan sabun secara teoris,lemak dapat langsung direaksikan dengan NaOH. Namun hal itu dapat saja terbalik secara prakteknya. Lemak merupakan senyawa organik dengan sifat nonpolar, sementara NaOH adalah senyawa anorganik dengan sifat polar. Senyawa dengan sifat polar dan nonpolar tidakl akan saling bercampur, sehingga dalam reaksinya antara NaOH dengan lemak diperlukan suatu medium pereaksi untuk reaksi penyabunan tersebut. Medium pereaksi yang digunakan dalam bentuk suatu pelarut yaitu etanol. Etanol adalah alkohol dengan dua atom C. Etanol merupakan senyawa organik yang bersifat semipolar yaitu senyawa yang dapat bersifat polar karena mengandung gugus OH dan bersifat nonpolar yaitu CH3+. Dengan pelarut inilah NaOH terlarut dan dapat bercampur dengan lemak dalam reaksi penyabunan. Reaksi penyabunan menghasilkan gliserol sebagai hasil

10

X.

Kesimpulan

1) Lemak memiliki sifat-sifat yang khas yaitu tidak dapat larut atau sedikit larut dalam air dan dapat diekstrasi dengan pelarut non polar seperti kloroform, eter, benzene, heksana, aseton dan alcohol. Karena Lemak dan minyak tidak dapat larut dalam air namun begitu karena adanya suatu substansi tertentu, yang dikenal sebagai agensia pengemulsi,

dimungkinkan terbentuknya campuran yang stabil antara lemak dan air. 2) lemak mempunyai banyak fungsi biologis yang sangat menunjang kehidupan organisme, antara lain berperan dalam transfor aktif sel, penyusun membran sel, sebagai cadangan energi dan isolator panas, sebagai pelarut vitamin A, D, E, K. lemak juga dapat mengalami hidrolisis ketengikan hidrogenase dan penyabunan. 3) Reaksi penyabunan merupakan reaksi dari minyak yang dilakukan dengan mereaksikan suatu alkali (NaOH atau KOH) dengan minyak, yang biasa disebut dengan reaksi safonifikasi (penyabunan). 4) Penambahan larutan HCl dalam larutan atau reaksi penyabunan yaitu berfungsi untuk memisahkan antara sabun dengan gliserolnya. Untuk mempercepat laju reaksi pada percobaan reaksi penyabunan maka perlu dilakukan pemanasan. 5) Lipid adalah substansi biologis yang kurang larut dalam air tetapi larut dalam pelarut yang kurang polar 6) Minyak atau lemak tidak bisa larutan dalam air karena air adalah senyawa polar, sementara minyak senyawa non polar, serta lemak/minyak dapat larut apabila dicampurkan dengan senyawa etanol. Lemak adalah suatu gliserida dan merupakan suatu ester. Apabila ester ini bereaksi dengan basa maka akan terjadi saponifikasi yaitu proses terbentuknya sabun dengan residu gliserol.

11

XI.

Daftar Pustaka

Khopkar, S.M., 1990, Konsep Dasar Kimia Analitik, Jakarta : UI-Press

Lehninger, A. L., 1995, Dasar-Dasar Biokimia jiid 1, diterjemahkan oleh Maggy Thenawidjaja, Jakarta : Erlangga.

Martoharsono, Soeharsono. 1998. Biokimia Jilid 1. Yogyakarta : Gajah Mada University Press .

Poedjadi, Anna, 1994. Dasar-Dasar Biokimia. Jakarta : UI.

Sukaryawan, Made. 2011. Petunjuk Praktikum Biokimia. Palembang: Universitas Sriwijaya

12

XII. Gambar Alat

Tabung Reaksi

Rak Tabung Reaksi

Pipet Tetes

Gelas Kimia

Gelas Ukur

13