Anda di halaman 1dari 10

IDENTIFIKASI PROTEIN

II. Tujuan 2.1 Tujuan umum : Mengetahui reaksi-reaksi kimia (reaksi identifikasi) dari protein 2.2 Tujuan khusus : a. Mengetahui ikatan peptida dalam protein pada tempe dengan menggunakan tes biuret. b. Mengetahui ikatan inti benzen dalam protein pada tempe dengan menggunakan tes xantoprotein c. Mengetahui adanya protein pada tempe dengan menggunakan uji hehler yang akan mengalami denaturasi. d. untuk mengetahui kandungan protein hewani dan protein nabati. III. Landasan Teori 3.1. Pengertian Protein Protein adalah suatu pelipeptida yang memiliki bobot molekul yang bervariasi atau susunan senyawa makromolekoul yang terbentuk dari polimerisasi kondensasi berbagai asam amin. Susunan kimia protein mengandung unsure-unsur oksigen, karbon, hydrogen nitrogen terkadang mengandung unsure lain seperti sulfur dan fosfor. Protein merupakan senyawa makromolekul yang terbentuk dari hasil polimerisasi kondensasi berbagai asam amino. Molekul asam amino dapat bergabung dan mengeluarkan air membentuk peptida ikatan yang menghubungkan dua asam amino yang disebut peptide dan dua asam amino yang bergabung membentuk dipeptida, sedangkan tiga unit asam amino yang bergabung disebut tripeptida. Rangkaian asam amino yang membentuk protein sering dikelompokan model empat tingkatan struktur, yaitu:
a. Struktur primer protein merupakan urutan asam amino penyusun protein yang

dihubungkan melalui ikatan peptide. Struktur primer merupakan rantai pendek dari asam amino dan dianggap lurus. b. Struktur sekunder protein adalah struktur tiga dimensi lokal dari berbagai rangkaian asam amino pada protein yang distabilkan oleh ikatan hydrogen. c. Struktur tersier terbentuk jika rangkaian sekunder menggulung karena adanya tarik menarik antar bagian polipeptida sehingga membentuk satu sub unit protein. d. Struktur kuartener terbentuk jika antar sub unit protein (dari struktur tersier) berinteraksi membentuk struktur ini.

Sumber. http://id.wikipedia.org/wiki/ppt IV. Pembahasan 4.1. Tabel hasil pengamatan No Jenis tes 1. Tes Biuret Bahan Larutan tempe Larutan CuSO4 Larutan NaOH encer 2. Tes Xantoprotein Larutan Tempe Larutan Nitrat pekat Larutan amonia Perlakuan Tempe ditumbuk kemudian dilarutkan dalam air kemudian tambahkan dengan CuSO4 dan NaOH encer. Larutan tempe ditambah dengan asam nitrat lalu dipanaskan dengan larutan amonia Hasil Awal: warna putih Hasil: warna ungu muda Awal: putih

Hasil: nitrat:kuning Ammonia:jingga 3. Tes Hehler Larutan asam nitrat pekat Larutan tempe Larutan tempe ditambah dengan larutan asam nitrat pekat lalu dikocok Awal: putih Hasil: terdapat endapan putih

Uji biuret adalah salah satu cara pengujian yang memberikan hasil positif pada senyawasenyawa yang memiliki ikatan peptida. Pada percobaan yang telah dilakukan pada larutan tempe terbukti bahwa tempe memiliki kandungan protein. Hal itu ditunjukan pada larutan tempe yang ditambahkan dengan CuSO4 encerdan NaOH encer menghasilkan warna larutan ungu. Warna ungu menunjukan adanya ikatan peptida dalam protein. Uji xantoprotein adalah uji kualitatif pada protein yang digunakan untuk menunjukan adanya gugus benzena. Larutan tempe ditambah dengan asam nitrat setelah dipanaskan akan terbentuk warna kuning dan ditambahkan dengan amonia menghasilkan warna jingga. Adanya perubahan warna yang positif ini menunjukan adanya inti benzene pada larutan tempeyang berarti mengandung protein.

Uji hehler adalah proses dimana protein kehilangan struktur tersier dan struktur sekunder karena pengaruh asam mineral pekat. Pada larutan tempe yang ditumbuk dengan asam mineral pekat menunjukan adanya endapan putih yang berarti adanya protein pada larutan tempe. 3.6. Tes Hehler Denaturasi adalah proses dimana protein kehilangan struktur tersier dan struktur sekunder dengan penerapan beberapa tekanan eksternal atau senyawa seperti asam kuat atau basa garam anorganik terkonstrasi. IV.Metodologi 4.1. Alat dan bahan yang digunakan No. 1. Nama Tabung Reaksi Gambar Fungsi - Tempat melakukan reaksi - Tempat untuk memanaskan larutan

2.

Penjepit

- Untuk memegang tabung reaksi pada saat dipanaskan

3.

Pipet

- Untuk mengambil larutan dalam jumlah sedikit

4.

Rak tabung reaksi

- Tempat meletakkan tabung reaksi

5.

Bunsen

- Menghasilkan nyala api yang digunakan untuk memanaskan larutan

6.

Gelas ukur

- Untuk mengukur volume larutan yang akan digunakan

5.1. reaksi identifikasi protein Hidrolisis protein menghasilkan asam-asam amino

Reaksi biuret

Xantoprotein

VI. Kesimpulan Protein adalah polimer asam amino yang dihubungkan dengan ikatan peptida. Protein merupakan salah satu molekul yang penting untuk kehidupan dan merupakan pembangun tubuh. Protein dapat diubah dengan metode denaturasi yang dipengaruhi oleh salah satunya yaitu suhu dan enzim. Pada larutan tempe mengandung protein karena diuji dengan tes biuret, xantoprotein, dan hehler menghasilkan hasil yang positif. Dengan uji biuret dapat menguji ikatan peptida dalam protein pada larutan tempehasil akhir pada uji biuret adalah warna ungu. Untuk uji xantoprotein pada tempe juga menghasilkan warna kuning yang menunjukan adanya cincin benzene. Pada uji hehler terjadi denaturasi yang dipengaruhi oleh asam mineral. Pada tempe juga terjadi proses yang ditunjukkan adanya endapan putih.

VII. Daftar Pustaka


1. http://id.wikipedia.org/protein 2. http://www.chem-istry/asamamino

3.

Revisi III. Landasan Teori

3.3. Penggolongan protein 3.3.3. berdasarkan sumbernya a. Protein Nabati Protein nabati adalah protein yang berasal dari alam atau yang berasal dari tumbuh-tumbuhan. Kadar protein nabati lebih rendah dari protein hewani. b. Protein hewani Protein hewani adalah protein yang berasal dari hewan. Pada umumnya protein hewani memiliki kadar protein lebih tinggi dari protein nabati. Contoh dari protein hewani adalah makanan yang berserat tinggi seperti telur, daging, susu, dll.

3.4. macam macam reaksi a. reaksi pada biuret prosedur : protein + NaOH + CuSO4 2CO(NH3)2 CuSO4 + H2O Cu(OH)2 + NH3 CONH4 NH - CONH1 + ( Cu(CH)2 + H2SO4 warna ungu ) + NH3

Reaksi juga positif terhadap senyawa organik yang mempunyai gugus CO(NH2)2, SC(NH2), H2C (NH2)

Bahan yang digunakan: 1. Tempe 2. Aquades 3. CuSO4 encer 4. NaOH encer 5. Asam nitrat pekat 6. Larutan amoniak

4.2. Prosedur praktikum a. tes biuret


Siapkan tabung reaksi Isi dengan larutan Isi dengan larutan tempe Tambahkan 4 tetes Tambahkan 4 tetes CuSO4 encer dan larutan CuSO4 encer dan larutan NaOH encer NaOH encer Amati perubahan Amati perubahan warna

b. tes xantoprotein
Siapkan tabung reaksi Isi dengan larutan tempe Tambahkan 4 tetes asam nitrat Tambahkan 4 tetes asam nitrat (NaOH) Gunakan penjepit untuk memegang tabung Gunakan penjepit untuk memegang tabung reaksi lalu panaskan diatas Bunsen lalu reaksi lalu panaskan diatas Bunsen lalu tambahkan amonia tambahkan amonia Amati perubahan Amati perubahan warna Siapkan tabung reaksi Isi dengan larutan tempe Tambahkan larutan HNO3 Lalu kocok tabung reaksi Amati perubahan

c. tes hehler

3.2. Asam amino Asam amino adalah suatu gugus asam karboksilat yang mempunyai satu gugus amino. Asam amino yang membentuk protein pada dasarnya dapat digolongkan menjadi dua golongan yaitu asam amino esensial (diperlukan oleh tubuh tetapi tidak dapat dibentuk oleh tubuh) dan asam amino non-esensial (diperlukan oleh tubuh dan dapat terbentuk tubuh bila bahannya tersedia). Asam amino asam adalah asam dengan suatu gugus karboksil dalam rantai samping. Asam amino basa adalah asam amino basa yang mengandung suatu gugus amino dalam rantai samping. (http://www.chem-is-try/asamamino)

3.3. Penggolongan protein Protein dapat digolongkan berdasarkan bentuk protein itu sendiri dan jenis monomernya. 3.3.1. Berdasarkan bentuknya a. Protein serat Protein serat merupakan susunan rantai polipeptida dalam suatu lembaran yang panjang. Protein serat berfungsi sebagai pertahanan luar karena merupakan komponen utama dari lapisan kulit, rambut, dan bulu. b. Protein globular

Protein globular merupakan rantai polipeptida yang menjadi bentuk bulat atau globular yang kompak. 3.3.2. Berdasarkan jenis monomernya a. Protein sederhana

dengan rapat sehingga

Contoh : albumin, globulin, glutenin, prolamin, sklemoprotein, hision dan protamin. b. Protein konjugasi Contoh : fosfoprotein, lipoprotein, nucleoprotein, glikoprotein, kromoprotein.

3.4.Tes biuret Tes biuret merupakan reaksi warna untuk peptida dan protein suatu peptida adalah asil asam amino karena gugus CO dan NH membentuk ikatan peptida, peptida didapatkan dari hidrolisis protein yang tidak sempurna. Apabila peptida yang dihasilkan dihidrolisis lebih lanjut akan dihasilkan asam asam amino.

3.5.Tes xantoprotein Uji xantoprotein merupakan uji kualitatif pada protein yang digunakan untuk menunjukkan adanya gugus benzene ( ) asam amino yang menunjukkan reaksi positif untuk uji ini adalah tyrosin, phenihalanin, tryptophan. Reaksi positif pada uji xantoprotein adalah munculnya gumpalan atau cincin warna kuning. Pada uji ini digunakan larutan HNO3 yang berfungsi untuk memecah protein menjadi gugus benzena.

V. pembahasan 5.1. table perbandingan hewani dengan protein nabati

Table perbandingan denan kelompok hewani B-7 Variable Protein nabati (tempe) Protein hewani (putih telur) Biuret Ungu muda Ungu Xantoprotein Jingga Jingga Hehler Endapan putih Lapisan putih kekuningan

Pada percobaan yang dilakukan oleh kelompok B-7 dengan menguji putih telur didapat dengan hasil uji biuret adalah berwarna ungu. Itu menunjukkan bahwa terjadi reaksi antara reagen biuret dengan ikatan peptida pada rantai polipeptida. Untuk percobaan uji xantoprotein menghasilkan warna jingga. Terjadinya warna jingga pada putih telur menunjukkan bahwa adanya asam amino yang mengandung inti benzene. Untuk uji hehler pada putih telur menghasilkan lapisan putih kekuningan. Hasil tersebut membuktikan bahwa pada putih telur mengandung protein. Inilah yang disebut protein hewani yang berasal dari putih telur. Perbedaan hasil pengamatan yang terjadi itu menunjukkan adanya perbedaan kandungan protein yang berbeda pada temped an putih telur.

VI. kesimpulan Pada pengujian tempe dan putih telur warna ungu yang terjadi lebih tua ungu pada protein putih telur. Sedangkan pada uji xantoprotein warna jingga pada keduanya memiliki kesamaan. Untuk uji hehler protein pada tempe adanya endapan putih dan pada putih telur terdapat lapisan putih kekuningan. Hal tersebut menunjukkan bahwa kandungan protein pada putih telur lebih tinggi dari kandungan protein pada tempe karena pada hasil pengamatan warna sample putih telur lebih pekat, lebih ungu dan ada lapisan putih kekuningan. Oleh karena itu dapat ditarik kesimpulan bahwa perbandingan kadar protein hewan lebih tinggi dari protein nabati.

Mengetahui,