Nesia Putri Amarasthi 03228 Tugas ke-3

Teori emanasi Al-Farabi • Teori emanasi sebagai basis kosmologi. Artinya bahwa alam semesta ini tercipta sebagai hasil proses emanasi yang tersusun dalam hierarki-hierarki. Mulai dari Tuhan yang tertinggi – bahkan melampaui batas apa pun – melewati wujud immaterial murni di bawahnya, hingga wujud paling rendah dari bagian material alam semesta. Menurut teori emanasi ini, wujud Tuhan sebagai suatu wujud intelegensi (akal) mutlak yang berpikir – tentang dirinya, "sebelum" adanya wujud-wujud selain-Nya – secara otomatis menghasilkan (memancarkan). Dan akal pertama sebagai hasil pertama proses berpikirnya. Menurut hadits qudsi, Allah Swt, berfirman: Yang pertama kali aku ciptakan adalah Sang Akal (pertama). Pada gilirannya, Sang Akal – sebagai akal – berpikir tentang Allah dan, sebagai hasilnya, terpancarlah Akal kedua. Proses ini berjalan terus hingga berturut-turut terciptalah Akal Ketiga, Akal Keempat, Akal Kelima, dan seterusnya hingga Akal Sepuluh. Akal Sepuluh ini adalah akal terakhir dan terendah dalam tingkatan wujud di alam imaterial. Proses emanasi berhenti pada akal kesepuluh, hal ini terkait dengan perkembangan astronomi pada era filosof Muslim masa itu – yang diwarnai oleh pandangan Ptolemeus. Dalam astronomi Ptolemeus, planet-planet dipercayai berjumlah sepuluh. Dalam proses emanasi ini, di samping terciptanya akal-akal tersebut, tercipta juga jiwa dan wadak planet-planet. Untuk menjelaskan masalah ini, marilah kita kembali kepada berbagai tingkatan akal tersebut. Selain berpikir tentang Allah sebagai Sumber Penciptaannya, Akal Kedua juga berpikir tentang dirinya sendiri. Namun, dari proses ini terpancarlah (terciptalah) jiwa dan wadak planet tertinggi – yang pertama dalam tingkatan planet – yang disebut sebagai planet atau langit pertama. Selanjutnya, proses berpikir tentang diri sendiri ini dilakukan oleh Akal Ketiga hingga Akal Kesepuluh dengan hasil terciptanya, secara berturut-turut, jiwa dan wadak bintang-bintang tetap, Saturnus dan seterusnya, hingga terciptanya bulan sebagai planet kesembilan dan bumi sebagai planet kesepuluh. Yang perlu diperhatikan adalah bahwa -berbeda dengan planetplanet lain- planet bumi tak lagi bersifat immaterial murni. Tetapi merupakan campuran antara yang immaterial dengan yang material. Dengan kata lain, semua wujud di bumi merupakan

Wujud III/Akal II -----. Sementara itu. jauh dari materi.Tuhan = Wujud IV/Akal Ketiga -----. Emanasi seperti yang disinggung di atas merupakan solusinya bagi alFarabi. dan dari pemikiran ini timbul satu maujud lain.com/Indonesia/doc/Artikel/15. Di bumi ini tidak ada materi mutlak ataupun akal atau ruh mutlak. Sebagai ilustrasi yang paling jelas adalah bahwa manusia yang merupakan gabungan antara badan atau wadak yang bersifat materi dengan akal atau ruh yang bersifat materi. Ini sebabnya Akal Kesepuluh disebut sebagai Pemberi Forma (Dator Formarum) yang acapkali diidentikan dengan Malaikat Jibril. Aspek materi ciptaan atau wujud di bumi terbentuk di bawah pengaruh planet bulan. Wujud kedua ini berpikir tentang wujud pertama dan dari pemikiran ini timbullah wujud ketiga.htm : • tidak Dengan filsafat emanasi al-Farabi mencoba menjelaskan bagaimana yang banyak bisa timbul dari Yang Esa. Untuk benda mati. Maha Sempurna dan berhajat pada apapun. Ia disebut Akal Pertama (First Intelligent) yang tak bersifat materi. (Al-Farabi. Tuhan merupakan wujud pertama dan dengan pemikiran itu timbul wujud kedua.dirinya=Jupiter . dan juga mempunyai substansi. Filosof Politik Muslim) Sumber http://www. Wujud II atau Akal Pertama itu juga berpikir tentang dirinya dan dari situ timbul langit pertama. berpikir tentang diri-Nya.50 Proses emanasi itu adalah sebagai berikut : Tuhan sebagai akal.dirinya = Bintang-bintang Wujud IV/Akal III -----.wisdoms4all.dirinya=Saturnus Wujud V/Akal IV -----.Tuhan =Wujud VI/Akal Kelima -----. tidak berubah. Pada dasarnya. disebut Akal Kedua.gabungan antara materi (matter) dan forma (form) – yang bersifat immaterial. seluruh ciptaan – termasuk apa yang selama ini kita anggap benda mati – merupakan gabungan dari materi dan ruh seperti yang disinggung di atas. Tuhan bersifat Maha Esa. forma diberikan oleh Akal Sepuluh. forma itulah akal atau ruhnya.Tuhan = Wujud V/Akal Keempat -----. Kalau demikian hakikat sifat Tuhan bagaimana terjadinya alam materi yang banyak ini dari yang Maha Satu.

pdf .Wujud VI/Akal V -----.Tetapi dari Akal Kesepuluh muncullah bumi serta roh-roh dan materi pertama yang menjadi dasar dari keempat unsur api.Tuhan=Wujud IX/Akal Kedelapan -----. udara. Sumber : http://www. air dan tanah. 51 Sepuluh lingkaran geosentris yang disusun oleh al-Farabi berdasarkan sistem Ptolomeus.Tuhan=Wujud VIII/Akal Ketujuh -----.dirinya=Mars Wujud VII/AkalVI -----.dirinya=Venus Wujud IX/AkalVIII -----.Tuhan=Wujud VII/Akal Keenam -----.dirinya=Matahari Wujud VIII/Akal VII -----.dirinya=Mercury Wujud X/Akal IX -----.ditpertais.dirinyaBulan Pada pemikiran Wujud IX/Akal Kesepuluh ini berhenti terjadi timbulnya akal-akal .Tuhan=Wujud XI/Akal Kesepuluh -----.net/jurnalptai/dinikaskt/31104/nurisman-01.Tuhan=Wujud X/Akal Kesembilan -----.