Anda di halaman 1dari 8

Nuskhiya Asfi 21040110120042 Kelas B Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan Pretest Crosstab

Tabulasi silang (Indriatno, dkk,;1998) merupakan metode analisis kategori data yang menggunakan data nominal, ordinal, interval serta kombinasi diantaranya. Prosedur tabulasi silang digunakan untuk menghitung banyaknya kasus yang mempunyai kombinasi nilai-nilai yang berbeda dari dua variabel dan menghitung harga-harga statistik berserta ujinya. Crosstab digunakan untuk menyajikan data dalam bentuk tabulasi, yang meliputi baris dan kolom. Ciri crosstab adalah adanya dua variabel atau lebih yang mempunyai hubungan secara deskriptif serta data penyajiannya berupa data kualitatif, khususnya yang berskala nominal. Dalam analisi data statistic deskriptif, jika akan ditempilkan satu variabel atau tiap variabel ditampilkan dan dideskriptifkan tersndiri, maka dapat digunakan Frequencies, Descriptive dan Explore. Namun, jika akan ditampilkan hubungan antara dua variabel atau akan dibuat tabulasi silang, maka dapat digunakan menu Crosstab. Metode analisis silang (Crosstab/Crossclasifed) memiliki beberapa metode pendekatan yang berbeda dan menggunakan uji statistik yang berbeda pula, bergantung pada banyaknya variabel yang akan diidentifikasi hubungannya satu sama lain. Jika hanya menggunakan dua variabel maka dapat menggunakan metode kontigensi, metode ini merupakan metode yang paling umum digunakan dalam analisis tabulasi silang. Jika variabel yang hendak diuji jumlahnya lebih dari dua dapat menggunakan model yang disebut dengan Hirarchical Log Linier. Kegunaan Analisis Tabulasi Silang adalah dalam menyelesaikan permasalahan analisis data. Manfaat yang dapat diperoleh dari analisis tabulasi silang, khususnya dalam perencanaan wilayah dan kota, adalah : 1. Membantu menyelesaikan penelitian yang berkaitan dengan penentuan hubungan antara variabel atau faktor yang diperoleh dari data kualitatif, setelah melalui uji statistik. 2. Menentukan besarnya derajat asosiasi (hubungan kuat atau lemah) 3. Dapat menentukan variabel dependent (terikat) dan variabel independent (bebas) dari dua variable yang dianalisis. Dilihat bahwa analisis silang akan sangat membantu perencanaan dalam menganalisis pada tahap selanjutnya, sebagai dasar dalam pengambilan keputusan. Analisis Tabulasi Silang berguna apabila data yang diperolah merupakan data dalam bentuk data kategori yang diperoleh dari survey primer. Dalam analisis Crosstab terdapat analisis statistik yang merupakan salah satu tahapan mengetahui hubungan antar variabel yaitu analisis Chi Kuadarat yang dilambangkan dengan X2. Metode analisis ini digunakan untuk menguji korelasi antara variabel dalam tabel kontigensi sehingga diketahui apakah proporsi dari dua (2) peubah terjadi karena kebutuhan atau karena adanya asosiasi. Test ini cukup sederhana dan mudah dihitung dari hasil tabel silang. Dalam analisis tabel silang, peneliti menggunakan distribusi frekuensi pada sel-sel dalam tabel sebagai dasar untuk menyimpulkan hubungan antara variabel-variabel penelitian sehingga dengan demikian dapat dengan mudah melihat keterkaitan hubungan antara dua variabel. Uji Chi Kuadrat dilakukan dengan tujuan untuk menguji apakah ada hubungan antara dua peubah kategorik (data kualitatif). uji Chi-Square digunakan untuk menguji suatu hipotesa. Chi-square

Nuskhiya Asfi 21040110120042 Kelas B Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan Pretest Crosstab terutama digunakan untuk uji homogenitas, uji independensi, dan uji keselarasan (goodness of fit). Secara teknis analisis crosstabs dapat dikatakan sebagai proses menganalisis keterhubungan antar dua dua variabel atau kebih secara lebih detail dan mendalam. Hal ini dapat dilihat dari beberapa metode uji yang digunakan yaitu berupa uji chi-squre test untuk mengetahui hubungan antara baris dan kolom uji directional measures untuk mengetahui kesetaraan antar hubungan variabel. Uji symetric measures untuk mengetahui hubungan setara berdasarkan chi-square. Uji contingency coeffiicient untuk mengetahui koefisien kontingensi korelasi antar dua variabel. Uji lambda Berfungsi merefleksikan reduksi pada error bilamana value-value dari suatu variabel digunakan untuk memprediksi value-value dari variabel lain. Uji Phi dan Cramers V: Untuk menghitung koefisien phi dan varian cramer. Uji Goodman dan Kruskal tau Digunakan untuk membandingkan probabilitas error dari dua situasi. Uji Chi-Square juga dapat digunakan untuk mengetahui apakah ada perbedaan bermakna antara frekuensi yang diobservasi dengan frekuensi yang diharapkan. Dalam uji Chi Kuadrat digunakan tabel kontingensi dengan banyaknya baris r dan banyaknya kolom c (tabel kontingensi r x c). Langkah awal untuk uji ini adalah dengan mebuat hipotesa terlebih dahulu seperti : Ho : Tidak ada hubungan antara kedua variabel yang dinyatakan dengan baris dan kolom H1 : Ada hubungan antara kedua variabel yang dinyatakan dengan baris dan kolom. Untuk menguji statistik Chi Square dapat digunakan rumus sebagai berikut :

Dimana : X2 : Chi Square f0 : Frekuensi obsevari untuk kategori ke-i ft : Frekuensi ekspektasi untuk kategori ke-i Chi square adalah salah satu analisis statistik yang digunakan untuk menguji hipotesa. Ada dua cara interpretasi dalam menguji hipotesa apakah Ho diterima atau ditolak, yaitu : 1) Berdasarkan perbandingan chi square a. Jika chi square hitung < chi square tabel maka Ho diterima b. Jika chi square hitung > chi square tabel maka Ho ditolak 2) Berdasarkan probabilitas a. Jika nilai probabilitas hitung > 0,05 (probabilitas tabel) maka Ho diterima b. Jika nilai probabilitas hitung < 0,05 (probabilitas tabel) maka Ho ditolak

Nuskhiya Asfi 21040110120042 Kelas B Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan Pretest Crosstab Hasil dari uji hipotesis harus diinterpretasi untuk mengetahui ada atau tudaknya hubungan antara variabel-variabel yang digunakan. Pada contoh kasus ini, diharapkan untuk menguji hubungan antar variable-variabel. Apakah ada hubungan dari setiap variabel atau tidak dapat diuji denga analisis crosstab ini. Nama Bambang Ibnu Rian Cinta Saila Nurul Yani Syifa Nugroho Abdi Dani Cinta Rani Risky Rino Jenis Kelamin Laki-laki Laki-laki Laki-laki perempuan perempuan perempuan perempuan perempuan Laki-laki Laki-laki Laki-laki perempuan perempuan Laki-laki Laki-laki Pendidikan SD S1 SMP SMA S1 S1 S1 SMA SMA SMA SMP SMA S1 SD S1 Pekerjaan Buruh PNS Buruh Swasta PNS PNS PNS Swasta TNI/POLRI TNI/POLRI TNI/POLRI Swasta Swasta Buruh Swasta Gaji < 1.000.000 2.000.000-3.000.00 < 1.000.000 >1.500.000 2.000.000-3.000.00 2.000.000-3.000.00 2.000.000-3.000.00 >1.500.000 >3.000.000 >3.000.000 >3.000.000 >1.500.000 >1.500.000 < 1.000.000 >1.500.000

Tabel Crosstab bisa dibuat melalui SPSS dengan langkah-langkah sebaggai berikut : 1. Klik menu Analyze > Descriptive > Crosstab 2. Maka akan muncul kotak dialog untuk menentukan mana variabel yang akan ditempatkan pada row (baris) dan mana yang akan diletakkan pada coloms (kolom), dan jika diperlukan kotak layer juga bisa diisi dengan variabel yang akan mengelompokkan tabel perCase variabel-variabel tersebut. Kemudian Check box Suppress Tables ditandai agar menampilkan tabulasi silang. 3. Pada kotag dialog tersebut juga terdapat tombol Statistic yang digunakan untuk menampilkan statistik dari variabel baris dan kolom, dan juga ada tombol cell yang digunakan untuk menentukan isi sel. Defaultnya isi sel berupa cacah case pada sel tersebut. 4. Setelah ditekan tombol continue dan kemudian Ok, maka akan menghasilakan 3 tabel yaitu : tabel Crosstab, tabel Chi-square, dan tabel Symmetic Meassures. Output dari contoh kasus :

Nuskhiya Asfi 21040110120042 Kelas B Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan Pretest Crosstab Tingkat pendidikan * Jenis pekerjaan Case Processing Summary Cases Valid N Tingkat pendidikan * Jenis pekerjaan Tingkat pendidikan * Gaji 15 15 Percent 100.0% 100.0% N 0 0 Missing Percent .0% .0% N 15 15 Total Percent 100.0% 100.0%

Dari tabel diatas, terlihat bahwa ada 15 data yang diproses baik antara variabel tingkat pendidikan dengan variabel jenis pekerjaan dan data antara tingkat pendidikan dengan variabel gaji nilai kevalidan mencapai 100%. Crosstab Count Jenis pekerjaan BURUH Tingkat pendidikan SMA SMP S1 SD Total 0 1 0 2 3 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Likelihood Ratio Linear-by-Linear Association N of Valid Cases 21.400a 23.733 5.366 15 df 9 9 1 Asymp. Sig. (2sided) .011 .005 .021 PNS 0 0 4 0 4 TNI/POLRI SWASTA 2 1 0 0 3 3 0 2 0 5 Total 5 2 6 2 15

a. 16 cells (100.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .40. Tabel Chi-square test menunjukkan bahwa nilai Asymp. Sig (2-sided) Pearson Chi Square adalah 0,011

Nuskhiya Asfi 21040110120042 Kelas B Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan Pretest Crosstab Hipotesis : Ho = tidak ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan jenis pekerjaan. H1 = ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan jenis pekerjaan. Jika value chi-square hitung > , maka Ho diterima Jika value chi-square hitung < , maka Ho ditolak Asymp.Sig (2-sided) (0,011) < 0,05, maka Ho ditolak jadi ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan jenis pekerjaan. Directional Measures Value Nominal by Nominal Lambda Symmetric Tingkat pendidikan Dependent Jenis pekerjaan Dependent Goodman and Kruskal Tingkat tau pendidikan Dependent Jenis pekerjaan Dependent Uncertainty Coefficient Symmetric Tingkat pendidikan Dependent Jenis pekerjaan Dependent a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis. c. Based on chi-square approximation d. Likelihood ratio chi-square probability. Pada besaran Lambda, diperoleh nilai signifikansi sebesar 0,023 atau lebih kecil dari 0,05 yang berarti antara tingkat pendidikan dengan jenis pekerjaan terdapat hubungan yang signifikan. Korelasi antara kedua veriabel cukup kuat ditunjukkan dengan value sebesar 0,526. .526 .556 Asymp. Std. Approx. Approx. Errora Tb Sig. .186 .222 2.274 1.846 .023 .065

.500

.212

1.846

.065

.513

.081

.010c

.452 .601 .623

.081 .064 .067 7.056 7.056

.025c .005d .005d

.581

.068

7.056

.005d

Nuskhiya Asfi 21040110120042 Kelas B Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan Pretest Crosstab Symmetric Measures Value Nominal by Nominal Phi Cramer's V Contingency Coefficient Interval by Interval Pearson's R Ordinal by Ordinal N of Valid Cases a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis. c. Based on normal approximation. Dari hasil pengukuran hubungan yang setara dan berdasarkan uji Chi Square dapat dilihat besaran korelasi pada beberapa besaran, yaitu besaran Phi sebesar 1,194, besaran Cramers V sebesar 0,690 dan besaran Contingency Coefficient sebesar 0,767. Hal ini menunjukkan bahwa ketiga besaran memiliki hubungan yang sangat erat karena nilainya melebihi 1. Dari nilai tersebut dapat diketahui bahwa antara veriabel terikat tingkat pendidikan dengan variabel bebas jenis pekerjaan memiliki hubungan yang sangat erat. Tingkat pendidikan * Gaji Crosstab Count Gaji <1.000.000 >1.500.000 Tingkat pendidikan SMA SMP S1 SD Total 0 1 0 2 3 3 0 2 0 5 2.000.0003.000.000 0 0 4 0 4 >3.000.000 2 1 0 0 3 Total 5 2 6 2 15 Spearman Correlation 1.194 .690 .767 -.619 -.607 15 .178 .201 -2.842 -2.753 Asymp. Std. Errora Approx. Tb Approx. Sig. .011 .011 .011 .014c .016c

Nuskhiya Asfi 21040110120042 Kelas B Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan Pretest Crosstab Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Likelihood Ratio Linear-by-Linear Association N of Valid Cases 21.400
a

df 9 9 1

Asymp. Sig. (2sided) .011 .005 .151

23.733 2.059 15

a. 16 cells (100.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .40. Tabel Chi-square test menunjukkan bahwa nilai Asymp. Sig (2-sided) Pearson Chi Square adalah 0,011 Hipotesis : Ho = tidak ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan gaji. H1 = ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan gaji. Jika value chi-square hitung > , maka Ho diterima Jika value chi-square hitung < , maka Ho ditolak Asymp.Sig (2-sided) (0,011) < 0,05, maka Ho ditolak jadi ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan gaji. Directional Measures Asymp. Std. Approx. a b Value Error Approx. T Sig. Nominal by Nominal Lambda Symmetric Tingkat pendidikan Dependent Gaji Dependent Goodman and Kruskal Tingkat tau pendidikan Dependent Gaji Dependent Uncertainty Symmetric .526 .556 .500 .513 .452 .601 .186 .222 .212 .081 .081 .064 7.056 2.274 1.846 1.846 .023 .065 .065 .010c .025c .005d

Nuskhiya Asfi 21040110120042 Kelas B Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan Pretest Crosstab Coefficient Tingkat pendidikan Dependent Gaji Dependent a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis. c. Based on chi-square approximation d. Likelihood ratio chi-square probability. Pada besaran Lambda, diperoleh nilai signifikansi sebesar 0,025 atau lebih kecil dari 0,05 yang berarti antara tingkat pendidikan dengan gaji terdapat hubungan yang signifikan. Korelasi antara kedua veriabel cukup kuat ditunjukkan dengan value sebesar 0,526. Symmetric Measures Value Nominal by Nominal Phi Cramer's V Contingency Coefficient Interval by Interval Pearson's R Ordinal by Ordinal N of Valid Cases a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis. c. Based on normal approximation. Dari hasil pengukuran hubungan yang setara dan berdasarkan uji Chi Square dapat dilihat besaran korelasi pada beberapa besaran, yaitu besaran Phi sebesar 1,194, besaran Cramers V sebesar 0,690 dan besaran Contingency Coefficient sebesar 0,767. Hal ini menunjukkan bahwa ketiga besaran memiliki hubungan yang sangat erat karena nilainya melebihi 1. Dari nilai tersebut dapat diketahui bahwa antara veriabel terikat tingkat pendidikan dengan variabel bebas gaji memiliki hubungan yang sangat erat. Spearman Correlation 1.194 .690 .767 -.384 -.363 15 .214 .258 -1.497 -1.405 Asymp. Std. Errora Approx. Tb Approx. Sig. .011 .011 .011 .158c .184c

.623 .581

.067 .068

7.056 7.056

.005d .005d