Anda di halaman 1dari 19

Ternak Domba Domba merupakan ternak ruminansia kecil yang dalam pemeliharaan tidak begitu sulit, hal ini

disebabkan karena ternak domba badannya relatif kecil dan cepat dewasa sehingga secara otomatis cukup menguntungkan karena dapat menghasilkan wol dan daging (Murtidjo, 1992). Domba dapat diklasifikasikan pada sub famili caprinae dan semua jenis domba domestikasi termasuk genus Ovis aries. Ada empat jenis spesies domba liar yaitu : domba Mouffon (O.musimon) terdapat di Eropa dan Asia Barat, domba Urial (O. orientalis, O. Vignei) terdapat di Asia tengah, dan Domba Bighorn (O. Canadensis) terdapat di Asia Utara dan Amerika Utara. Tiga jenis yang pertama diatas merupakan domba yang membentuk genetik dari domba-domba modern sekarang (Williamson and Payne, 1993). Secara umum ternak domba menurut Tomaszeweska, et al., (1993) mempunyai beberapa keuntungan dilihat dari segi pemeliharaan seperti : 1. Cepat berkembang biak dan dapat beranak lebih dari satu ekor dan dapat beranak dua kali setahun. 2. Berjalan dengan jarak lebih dekat sehingga lebih mudah dalam pemeliharaan. 3. Pemakan rumput, kurang memilih pakan yang diberikan dan penciumannya tajam sehingga lebih mudah dalam pemeliharaan. 4. Dapat memberikan pupuk kandang dan sebagai sumber keuangan untuk keperluan pertanian atau untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga yang mendadak. Domba termasuk sub familia Coprinae dan semua domba yang telah diternakkan mengalami domestikasi masuk genus Ovis aries. Di Asia Tenggara 5

Universitas Sumatera Utara

domba yang berkembang biak adalah domba berambut dan domba bulu (wool). Di Indonesia hanya domba ekor gemuk yang termasuk kedalam jenis domba berambut, sedangkan jenis lain seperti domba jawa, domba sumatera dan domba pariangan adalah domba berbulu (Reksohadiprodjo, 1984). Domba sumatera pada umumnya sangat produktif dan dapat beranak sepanjang tahun. Domba lokal sumatera dapat beranak 1.82 ekor dalam setahun dan dapat memproduksi anak sapihan 2.2 ekor pertahun dengan bobot sapih 21 kg per 22 kg bobot induk. Akan tetapi pada umumnya domba sumatera ini relatif kecil dan tidak memenuhi persyaratan bobot badan ekspor yakni diatas 35 kg. Dari proses persilangan dengan domba St. croix (yang berasal dari Amerika Tengah) diharapkan terbentuk bangsa domba bertipe bulu yang memenuhi prsyaratan eksport dan dapat beradaptasi terhadap lingkungan (Subandriyo, 1995). Bobot lahir maupun bobot sapih anak domba hasil persilangan lebih tinggi dari anak domba lokal sumatera. Keunggulan dari penampilan anak hasil persilangan tampak bahwa anak mortalitas pra sapih dan jarak beranak relatif lebih rendah dari anak domba murni baik lokal Sumatera maupun St. Croix. Tabel 1. Produktivitas domba murni dan hasil persilangannya Uraian Bobot induk Bobot pejantan Litter size Rataan bobot lahir (kg) Bobot sapiah (kg) PBB (g/hari)
Sumber : Doloksaribu et al., (1995).

Lokal sumatera 16,8 34,6 1,08 1,50 9,2 42,7

St. Croix 17,6 42,6 1,35 2,74 12,8 95,2

Hasil silang 27,2 Td 1,29 2,02 11,7 69,6

Pertumbuhan dan Pertambahan Bobot Badan Ternak Domba

Universitas Sumatera Utara

Pada domba sampai umur 2,5 bulan pertumbuhan absolut akan berjalan lambat yang digambarkan pada kurva pertumbuhan. Umur 2,5 bulan sampai dengan masa pubertas (6-8 bulan) pertumbuhan akan berjalan maksimum yang digambarkan dengan peningkatan garis yang tajam pada kurva pertumbuhan saat domba mencapai pubertas, terjadi kembali perlambatan pertumbuhan dan kurva akan kembali landai pada saat mencapai titik belok atau inflection point (Tillman, et al., 1984). Bobot badan (kg) 70 60 50 40 30 20 10 0 0 10 20 30 40 50 60 70 Umur (Minggu)

Gambar 1. Kurva sigmoid pertumbuhan pada domba

Laju pertumbuhan ternak setelah disapih ditentukan oleh beberapa faktor, antara lain potensi pertumbuhan dari masing-masing individu ternak dan pakan yang tersedia (Cole, 1982). Potensi pertumbuhan dalam periode ini dipengaruhi oleh faktor bangsa, heterosis (hybrid vigor) dan jenis kelamin. Pola pertumbuhan ternak tergantung pada sistem manajemen (pengelolaan) yang dipakai, tingkat nutrisi yang tersedia, kesehatan dan iklim. Menurut Tomaszewska et al., (1993) bahwa laju pertambahan bobot badan dipengaruhi oleh umur, lingkungan dan

Universitas Sumatera Utara

genetik dimana berat tubuh awal fase penggemukan berhubungan dengan berat dewasa. Ternak yang mempunyai potensi genetik pertumbuhan yang tinggi akan mempunyai respon yang baik terhadap pakan yang diberikan dan memiliki efisiensi produksi yang tinggi dan adanya ragam yang besar dalam konsumsi bahan kering (Devendra, 1997).

Sistem Pencernaan Ternak Ruminansia Perkembangan sistem pencernaan ternak domba mengalami tiga fase perubahan. Fase pertama, pada waktu domba dilahirkan sampai dengan umur tiga minggu yang disebut non ruminansia karena pada tahapan ini fungsi sistem pencernaan sama dengan pencernaan mamalia lain. Fase kedua mulai umur 3-8 minggu disebut fase transisi yaitu perubahan dari tahap non ruminansia menjadi ruminansia yang ditandai dengan perkembangan rumen. Tahap ketiga fase ruminansia dewasa yaitu setelah umur domba lebih dari 8 minggu (Van Soest, et al., 1983) Proses utama dari pencernaan adalah secara mekanik, enzimatik ataupun mikrobial. Proses mekanik terdiri dari mastikasi atau penguyahan dalam mulut dan gerakan-gerakan saluran pencernaan yang di hasilkan oleh kontraksi otot sepanjang usus. Pencernaan secara enzimatik atau kimiawi di lakukan oleh enzim yang di hasilkan oleh sel-sel dalam tubuh hewan dan yang berupa getah-getah pencernaan (Tillman et al., 1984). Frandson (1992) menyatakan bagian-bagian sistem pencernaan adalah mulut, pharink, oesophagus (pada ruminansia merupakan perut depan atau

Universitas Sumatera Utara

forestomach), perut glandular, usus halus, usus besar serta glandula aksesoris yang terdiri dari glandula saliva, hati dan pankreas.

Pakan Ternak Domba Kebutuhan ternak ruminansia terhadap pakan dicerminkan oleh

kebutuhannya terhadap nutrisi. Jumlah kebutuhan nutrisi setiap harinya sangat tergantung jenis ternak, umur, fase, (pertumbuhan, dewasa, bunting, menyusui), kondisi tubuh (normal, sakit) dan lingkungan tempat hidupnya (temperatur, kelembapan, nisbi udara) serta berat badannya. Jadi setiap ekor ternak berbeda kondisinya membutuhkan pakan yang berbeda (Kartadisastra, 1997). Pakan yang di berikan jangan sekedar di maksudkan untuk mengatasi lapar atau sebagai pengisi perut saja melainkan harus benar-benar bermanfaat untuk kebutuhan hidup, membentuk sel-sel baru, mengganti sel-sel yang rusak dan untuk produksi (Widayati dan Widalestari, 1996). Pakan adalah semua bahan pakan yang bisa di berikan dan bermanfaat bagi ternak. Pakan yang di berikan harus berkualitas tinggi yaitu mengandung zatzat yang di perlukan oleh tubuh ternak dalam hidupnya seperti air, karbohidrat, lemak, protein, mineral dan air (Parakkasi, 1995). Kebutuhan ternak akan zat makanan terdiri dari kebutuhan hidup pokok dan kebutuhan untuk produksi. Kebutuhan hidup pokok pengertiannya sederhana yaitu untuk mempertahankan hidup. Ternak yang memperoleh makanan hanya sekedar cukup untuk memenuhi hidup pokok, bobot badan ternak tersebut tidak akan naik dan turun. Tetapi jika ternak tersebut memperoleh lebih dari kebutuhan hidup pokoknya maka sebagian dari kelebihan makanan itu akan dapat dirubah

Universitas Sumatera Utara

menjadi bentuk produksi misalnya air susu, pertumbuhan dan reproduksi ini disebut kebutuhan produksi (Tillman, et al., 1984). Tabel 2. Kebutuhan nilai nutrisi domba untuk pertumbuhan dan penggemukan Bobot Badan (Kg) 10 14 18 20 Pertambahan Berat Badan (Kg/hari) 0,5 1 0,5 1 0,5 1 0,5 1 Energi DE (Mkal) 1,49 1,98 1,81 2,30 2,14 2,62 2,30 2,78 ME (Mkal) 1,22 1,62 1,49 1,89 1,75 2,15 1,88 2,28 TP (Kg) 73,7 102,7 86,9 116,9 93,6 122,6 106,8 135,8 Protein DP Bahan (Kg) Kering Total 35,2 0,51 54,0 0,68 52,0 0,62 70,7 0,79 68,7 0,68 70,7 0,84 87,4 0,78 95,8 0,98

Sumber : (Haryanto dan Andi, 1993)

Hijauan Pada umunya pakan domba berasal dari hijauan yang terdiri atas berbagai rumput dan daun-daunan. Hijauan merupakan bahan pakan yang kandungan serat kasarnya relatif tinggi yang termasuk kelompok bahan pakan hijauan segar yaitu hay dan silase. Ternak domba merupakan hewan yang memerlukan hijauan dalam jumlah yang besar kurang lebih 90% (Sugeng, 1995). Konsumsi hijauan pakan dapat ditingkatkan dengan pemberian pakan secara adlibitum. Peningkatan konsumsi akibat meningkatnya tingkat

pemberian pakan disebabkan oleh semakin besarnya peluang untuk memilih (seleksi terhadap pakan yang diberikan). Bagian daun tanaman hijauan tropis dikonsumsi lebih banyak dibandingkan dengan bagian batang. Ternak kambing dan domba yang diberi hijauan pakan potongan memilih bagian daun yang umumnya lebih tinggi kecernaannya dibandingkan batang. Pemilihan daun dibandingkan batang mungkin terutama disebabkan oleh perbedaan sifat fisik dari

Universitas Sumatera Utara

tanaman tersebut. Daun yang berbulu mungkin tidak akan dikonsumsi yang berarti bahwa pemilihan terjadi bukan hanya karena faktor gizi, tetapi juga dipengaruhi perbedaan tekstur yang mempengaruhi palatabilitas

(Woozicka-Tomaszewska, et al., 1993). Banyaknya jumlah pakan yang dikonsumsi oleh seekor ternak merupakan salah satu faktor penting yang secara langsung mempengaruhi produktivitas ternak. Konsumsi pakan dipengaruhi terutama oleh faktor kualitas pakan dan oleh faktor kebutuhan energi ternak yang bersangkutan. Makin baik kualitas pakannya, makin tinggi konsumsi pakan seekor ternak. Akan tetapi konsumsi pakan ternak berkualitas baik ditentukan oleh status fisiologi seekor ternak. Konsumsi bahan kering pakan oleh ternak ruminansia dapat berkisar antara 1,5 3,5%, tetapi pada umumnya 2 3% dari berat badannya (Bamualim, 1988). Jumlah bahan kering yang dapat dimakan oleh seekor hewan selama sehari perlu diketahui. Dengan mengetahi jumlah bahan kering yang dimakan dapat dipenuhi kebutuhan seekor hewan akan zat pakan yang perlu untuk pertumbuhannya, hidup pokok maupun produksinya. Bahan kering merupakan tolak ukur dalam menilai palatabilitas pakan yang diperlukan untuk menentukan mutu suatu pakan. Hijauan pakan ternak merupakan pakan utama bagi ternak ruminansia dan berfungsi tidak saja sebagai pengisi perut, tetapi juga sumber gizi, yaitu protein, sumber tenaga vitamin dan mineral. Untuk dapat mencapai tingkat produksi domba yang tertinggi maka usaha perbaikan kearah penyediaan, pengadaan dan nilai pakan hijauan haruslah ditingkatkan, misalnya dengan memasukkan beberapa jenis hijauan dari luar negeri. Rumput lapangan merupakan salah satu jenis rumput yang telah lama dikenal oleh petani peternak dan disenangi domba.

Universitas Sumatera Utara

Namun pemberian rumput lapangan sebagai sumber hijauan untuk domba tidak dapat meningkatkan produksi dan hanya menyokong kebutuhan zat-zat pakan untuk memenuhi kebutuhan pokok (Obst, et al., 1978). Tabel 3. Komposisi nilai nutrisi rumput lapangan Uraian Bahan kering (%) Protein kasar (%) Lemak kasar (%) Serat kasar (%) BETN (%) Kadar abu (%) Energi (Kg.Cal)
Sumber : Laboratorium IP2TP Sei Putih Galang (1997).

Jumlah 27,91 10,62 8,33 23,25 47,56 9,98 4,32

Amoniasi Amoniasi merupakan proses perlakuan terhadap bahan pakan limbah perkebunan dengan menambahkan bahan kimia berupa kaustik soda, sodium hidroksi atau urea. Umumnya masyarakat lebih banyak menggunakan urea ini sebagai bahan kimia yang digunakan karena lebih mudah untuk memperolehnya. Urea dengan rumus molekul CO(NH2)2 banyak digunakan dalam ransum ternak ruminansia karena mudah diperoleh, harganya murah dan sedikit resiko keracunan (Ernawati, 1995). Urea yang ditambahkan dalam ransum ruminansia dengan kadar yang berbeda-beda ternyata dirombak menjadi protein oleh mikroorganisme rumen. Sejumlah protein dan urea dalam ransum nampaknya mempertinggi daya cerna sellulosa dalam hijauan (Anggorodi, 1979). Ada tiga sumber amoniak yang dapat dipergunakan dalam proses amoniasi yaitu : NH3 dalam bentuk gas cair, NH4OH dalam bentuk larutan dan urea dalam bentuk padat.

Universitas Sumatera Utara

Amoniasi merupakan proses perlakuan terhadap pakan limbah pertanian (pada umumnya jerami) dengan menambahkan bahan kimia berupa kaustik soda, sodium hidroksi atau urea. Umumnya masyarakat lebih banyak menggunakan urea ini sebagai bahan kimia yang digunakan karena lebih mudah untuk memperolehnya. Keuntungan menggunakan amoniasi, antara lain : 1). Sederhana cara

pengerjaannya dan tidak berbahaya; 2). Lebih murah dan mudah dikerjakan dibanding dengan NaOH; 3). Cukup efektif untuk menghilangkan aflaktosin khususnya pada jerami; 4). Meningkatkan kandungan protein kasar; 5). Tidak menimbulkan polusi dalam tanah (Sugeng, 1995). Menurut Siregar (1995) satu-satunya sumber NH3+ yang murah dan

mudah diperoleh adalah urea. Urea dengan rumus molekul CO (NH2)2 banyak digunakan dalam ransum ternak ruminansia karena mudah diperoleh, harga murah. Secara fisik urea berbentuk kristal padat berwarna putih dan higoskopis. Urea mengandung nitrogen sebanyak 42 45% atau setara dengan potein kasar antara 262 281% (Belasco, 1945). Urea yang diberikan pada ransum ternak ruminansia di dalam rumen akan dipecah oleh enzim urease menjadi amonium. Amonium bersama mikroorganisme rumen akan membentuk protein mikroba dengan bantuan energi. Apabila urea berlebih atau tidak dicerna oleh tubuh ternak maka urea akan diabsorbsi oleh dinding rumen, kemudian dibawa oleh aliran darah ke hati dan di dalam hati dibentuk kembali amonium yang akhirnya di eskresikan melalui urine dan feses (Sutardi, 1980).

Universitas Sumatera Utara

Konsentrat Pemberian pakan penguat pada ternak domba pada prinsipnya adalah untuk menyempurnakan kekurangan zat-zat pakan yang terkandung pada rumput lapangan dan hijauan, karena protein dapat diperoleh dari protein mikroba, maka lebih diutamakan konsentrat sebagai sumber energi. Dimana energy tersebut digunakan oleh mikroorganisme untuk mensintesa protein mikroba. Penyediaan protein yang diserap oleh tubuh ternak dapat bersumber dari ransum dan protein mikroba (Williamson dan Payne, 1987). Keuntungan yang diperoleh dari pemberian hijauan bersama pakan penguat adalah adanya kecenderungan mikroorganisme rumen memanfaatkan pakan penguat terlebih dahulu sebagai sumber energi dan selanjutnya dapat dimanfaatkan pakan kasar yang ada dimikrooraganisme rumen lebih mudah dan lebih cenderung populasinya sehingga semakin banyak pakan harus dikonsumsi ternak domba dengan demikian semakin banyak pula protein masuk ke abomasum ruminansia yang sangat penting artinya bagi pertumbuhan dan perkembangbangan ternak domba yang optimal (Murtijo, 1992). Menurut Siregar (1994) ternak yang digemukkan semakin banyak konsentrat dalam pakannya akan semakin baik asalkan konsumsi serat kasar tidak kurang dari 15% BK pakan. Oleh karena itu banyaknya pemberian konsentrat dalam formula pakan harus terbatas agar ternak tidak terlalu gemuk. Parakkasi (1995) menyatakan bahwa pemberian konsentrat terlampau banyak akan meningkatkan energi konsentrasi pakan yang dapat menurunkan tingkat konsumsi sehingga tingkat konsumsi energi sendiri dapat berkurang.

Universitas Sumatera Utara

Pelepah Kelapa Sawit Rataan jumlah pohon kelapa sawit per hektar sangat tergantung pada kondisi dan topogafi lahan. Pelepah daun sawit dapat diperoleh sepanjang tahun bersamaan panen tandan buah segar. Pelepah kelapa sawit dipanen 1-2 pelepah/panen/pohon. Setiap tahun dapat menghasilkan 22-26 pelepah/tahun dengan rataan berat pelepah daun sawit 4-6 kg/pelepah, bahkan produksi pelepah dapat mencapai 40-50 pelepah/pohon/tahun dengan berat sebesar 4.5 kg/pelepah (Hutagalung dan Jalaluddin, 1982). Pelepah daun kelapa sawit merupakan hasil samping dari pemanenan buah kelapa sawit yang keberadaannya cukup melimpah di Indonesia, khususnya di Sumatera Utara. Dilihat dari kandungan protein kasar pelepah daun kelapa sawit sebanding dengan rumput lapangan (Prayitno dan Darmoko, 1994). Tabel 4. Kandungan nilai nutrisi pelepah kelapa sawit Zat Nutrisi Berat kering Abu Protein kasar Lemak kasar Serat kasar TDN Kandungan (%) 30,00 14,43 6,50 4,47 32,55 56,00

Sumber : Laboratorium Ilmu Pakan Ternak Departemen Peternakan FP USU (2005) Disitasi : Prof. Dr. Ir. Sayed Umar, MS. (2009).

Lumpur Sawit Lumpur sawit merupakan limbah yang dihasilkan selama proses estraksi minyak, mengandung padatan, sisa minyak dan air, biasanya dimanfaatkan sebagai pakan ternak. Lumpur sawit dapat diberikan secara langsung atau setelah mendapat perlakuan. Pada ternak ruminansia, lumpur sawit tanpa perlakuan dapat diberikan sampai 50% dari konsentrat (Hutagalung dan Jalaluddin, 1982).

Universitas Sumatera Utara

Tabel 5. Kandungan nilai nutrisi lumpur sawit Zat Nutrisi Abu Protein kasar Lemak Serat kasar Beta-N Bahan kering TDN Kandungan (%) 13,90 a 13,25 a 13,00 a 16,00 a 39,60 b 10,00 a 79,00 a

Sumber : a. Laboratorium Ilmu Pakan Ternak Departemen Peternakan FP USU (2005) b. Laboratorium Pakan Ternak IPB Bogor (2000) Disitasi : Prof. Dr. Ir. Sayed Umar, MS. (2009)

Bungkil Inti Sawit Devendra (1997) mengatakan bahwa bungkil inti sawit dapat diberikan sebesar 30% dalam pakan domba tanpa memberikan efek samping yang merugikan. Batubara et al, (1993) mengatakan bahwa bungkil inti sawit dapat digunakan sebesar 40% dalam pakan domba ditambah molases 20%. Aritonang (1986) melaporkan bahwa pemberian konsentrat yang mengandung serat buah sawit, lumpur sawit, bungkil inti sawit, molases, urea, dan mineral memberikan pertambahan bobot badan sapi sebesar 0,47 kg/hari. Zat makanan yang terkandung di dalamnya cukup bervarias, protein kasar berkisar antara 18 19%. Kandungan serat kasarnya cukup tinggi untuk ternak menogastrik namun sangat baik sebagai pakan tambahan pada ternak ruminansia seperti sapi perah dan kerbau. Pemberian bungkil inti sawit pada ternak akan meningkatkan kandungan lemak susu, kekentalan keju, dan mutu daging. Pemberian bungkil inti sawit pada sapi dapat meningkatkan bobot badan antara 0,6 1 kg/hari dengan tingkat konsumsi antara 4,8 6kg (Babjee, 1986).

Universitas Sumatera Utara

Tabel 6. Kandungan nilai nutrisi bungkil inti sawit Zat Nutrisi Berat kering Abu Protein kasar Lemak kasar Serat kasar TDN ME (Cal/g) Kandungan (%) 91,11 5,18 15,40 7,71 10,50 81,00 2810

Sumber : Laboratorium Ilmu Pakan Ternak Departemen Peternakan FP USU (2005) Disitasi : Prof. Dr. Ir. Zulfikar Siregar, MP. (2009).

Dedak Padi Dedak padi merupakan hasil ikutan dalam proses pengolahan gabah menjadi beras yang mengandung bagian luar yang tebal, tetapi bercampur dengan bagian penutup beras. Hasil yang mempengaruhi tinggi rendahnya serat kasar dedak. Bila dilihat dari pengolahan gabah menjadi beras dapat dipastikan serat kasarnya tinggi (Rasyaf, 1992). Tabel 7. Kandungan nilai nutrisi dedak padi Zat Nutrisi Berat kering Protein kasar Lemak kasar Serat kasar TDN Onggok Dalam pengolahan ubi kayu menjadi tepung tapioka dihasilkan limbah yang disebut onggok. Ketersediaan onggok sangat bergantung pada jumlah varietas dan mutu ubikayu yang diolah menjadi tepung tapioca, efisiensi proses ekstrasi pati dan penanganannya. Jumlah onggok yang dihasilkan sebesar 50% dari ubi kayu yang diolah. Moertinah (1984) menyatakan bahwa pengolahan ubi Kandungan (%) 89,6 13,8 7,2 8 67

Sumber : Laboratorium Ilmu Pakan Ternak Departemen Peternakan FP USU (2005)

Universitas Sumatera Utara

kayu dihasilkan 15-20% pati, 5-20% onggok kering sedangkan onggok basah yang dihasilkan 70-79%.

Molases Molases dapat dipergunakan sebagai pakan ternak. Keuntungan

penggunaan molases untuk pakan ternak adalah kadar karbohidrat tinggi (48-60% sebagai gula), kadar mineral cukup dan rasanya disukai ternak. Molases juga mengandung vitamin B komples dan unsure-unsur mikro yang penting bagi ternak seperti Cobalt, Boron, Yodium, Tembaga, Magnesium dan seng sedangkan kelemahannya ialah kadar kaliumnua yang tinggi dapat menyebabkan diare jika dokonsumsi terlalu banyak (Rangkuti, et al., 1985). Tabel 8. Kandungan nilai nutrisi molases Zat Nutrisi Berat kering Protein kasar Lemak kasar Serat kasar TDN Kandungan (%) 67,5 4,00 0,08 0,38 81,00

Sumber : Laboratorium Ilmu Pakan Ternak Departemen Peternakan FP USU (2005)

Urea Urea merupakan bahan pakan sumber nitrogen yang dapat difermentasi. Urea dalam proporsi tertentu mempunyai dampak positif terhadap peningkatan konsumsi protein kasar dan daya cerna. Urea bila diberikan kepada ruminansia akan melengkapi sebagian dari kebutuhan protein bagi ternak, karena dapat membantu kerja mikroorganisme dalam rumen (Anggorodi, 1984). Urea sebagai pakan ternak berfungi sebagai sumber NPN (Non Protein Nitrogen) dan mengandung lebih kurang 45% unsur Nitrogen sehigga pemakaian

Universitas Sumatera Utara

urea mampu memperbaiki kualitas rumput yang diberikan kepada domba, namun perlu diingat bahwa penggunaan urea terlalu tinggi konsentrasinya dalam rumen dapat menimbulkan keracunan. Penggunaan urea tidak bisa lebih dari setengah persen dari jumlah bahan kering dan lebih dari 2 g untuk setiap bobot badan 100Kg ternak (Basri, 1990).

Ultra Mineral Mineral adalah zat anorganik, yang dibutuhkan dalam jumlah kecil, namun berperan penting agar proses biologis dapat berlangsung dengan baik. Mineral digunakan sebagai kerangka pembentukan tulang, gigi, pemebntukan darah, pembentukan jaringan tubuh serta diperlukan sebagai komponen enzim yang berperan dalam proses metabolisme di dalam sel (Setiadi dan Inouno, 1991). Tabel 9. Kebutuhan mineral esensial pada domba Nutrien Mineral Makro Kalsiam (Ca) Fosfor (P) Kalium (K) Natrium (Na) Khlor (Cl) Sulfur (S) Magnesium (Mg) Mineral Mikro Seng (Zn) Besi (Fe) Tembaga (Cu) Mangan (Mn) Mineral Langka Iodium (I) Kobalt (Co) Molibdenum (Mo) Selenium (Se)
Sumber : NRC (1985)

Kebutuhan % BK 0,20-0,80 0,16-0,36 0,50-0,80 0,09-0,18 0,16 0,14-0,26 0,12-0,18 Ppm/Kg BK 30-40 30-50 07-11 20-40 Ppm/Kg BK 0,10-0,80 0,10-0,20 0,50 0,10-0,20

Level Maksimum % BK Ppm/Kg BK 750 500 25 1000 Ppm/Kg BK 50 10 10 2

Universitas Sumatera Utara

Garam Garam atau biasanya dikenal dengan NaCl merangsang sekresi saliva. Terlalu banyak garam akan mengakibatkan retensi air sehingga menimbulkan udema. Defisiensi garam lebih sering terdapat pada hewan herbivore daripada hewan lainnya. Menurut Parakkasi (1995), kebutuhan domba akan garam sebanyak 9% dalam pakan.

Kulit Daging Buah Kopi Pemanfaatan kulit biji kopi sebagai pakan ternak belum optimal. Dalam pengolahan kopi akan dihasilkan 45% kulit kopi, 10% lender, 5% kulit arid an 40% biji kopi (untuk manusia). Utomo (1982) mengatakan bahwa daging buah kopi dihasilkan pada pengolahan buah kopi baik secara kering atau basah. Lebih lanjut dikatakan bahwa pada pengolahan cara kering akan dihasilkan daging buah yang berserat dan sedikit kasar. Namun demikian kulit kopi hanya sebagian kecil dimanfaatkan sebagai pakan ternak ruminansia dan sebagian besar lainnya dibuang atau dibenamkan dalam tanah untuk digunakan sebagai pupuk organik pada lahan perkebunan. Tabel 10. Kandungan nilai nutrisi kulit daging buah kopi Zat Nutrisi Bahan Kering Lemak Kasar Serat Kasar Protein Kasar Abu Kadar Air Beta-N Energi Bruto Tanpa diamoniasi 56,79 b 1,45 b 27,52 a 13,46 b 9,03 b 9,48 b 10,07 b 3257 b Setelah diamoniasi 93,84 b 1,02 b 34,11 a 22,47 b 11,76 b 5,15 b 17,54 b 3254 b

Sumber : a). Hasil Analisis Laboratorium Ilmu Pakan Ternak Departemen Peternakan FP USU (2010) b). Hasil Analisis Laboratorium Ilmu Nutrisi Pakan Ternak IPB (2010)

Konsumsi Pakan

Universitas Sumatera Utara

Tingkat konsumsi adalah jumlah pakan yang dikonsumsi oleh ternak, bila pakan diberikan secara ad libitum. Kesehatan ternak juga sangat berpengaruh terhadap konsumsi pakan. Ternak yang sedikit, walaupun gejala penyakitnya belum jelas, nafsu makannya turun dan cenderung malas berjalan ketempat pakan maupun minum. Pada keadaan suhu lingkungan yang lebih tinggi dari yang dibutuhkan, nafsu makan akan menurun dan konsumsi air meningkat. Akibatnya, otot-otot daging lambat membesar dan daya tahan tubuhpun menurun (Hardjosworo dan Rukmiasih, 2000). Tingkat konsumsi (Voluntary Feet Intake) adalah jumlah pakan yang tidak sengaja dikonsumsi oleh hewan bila bahan pakan tersebut diberikan secara ad libitum. Konsumsi adalah faktor essensial yang merupakan dasar untuk hidup dan menyesuaikng dan kondisi tubuh serta stress yang diakibatkan oleh lingkungan, pakan yaitu sifat dan komposisi kimia pakan yang dapat mempengaruhi konsumsi (Parakkasi, 1995). Menurut Cahyono (1998) konsumsi juga dipengaruhi oleh palatabilitas pakan tersebut. Jumlah konsumsi bahan kering pakan dipengaruhi beberapa varibel meliputi palatabilitas, jumlah pakan yang tersedia dan konsumsi kimia serta kualitas pakan. Salah satu yang menjadi penentu tingkat konsumsi adalah keseimbangan zat pakan dan makna palatabilitas. Tingkat perbedaan konsumsi juga dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain faktor ternak (bobot badan, umur, tingkat kecernaan pakan, kualitas pakan palatabilitas). Menurut Departemen Pertanian (2002) yang dapat membuat daya tarik dan merangsang ternak untuk mengkonsumsi pakan adalah palatabilitas. Pakan yang berkualitas baik tingkat konsumsinya lebih baik dibandingkan dengan pakan berkualitas rendah, sehingga

Universitas Sumatera Utara

kualitas pakan yang relative sama maka tingkat konsumsinya juga relative sama (Parakkasi, 1995). Semakin banyak serat kasar yang terdapat dalam suatu bahan pakan maka semakin tebal dinding sel dan akibatnya semakin rendah daya cerna dari bahan pakan (Anggorodi, 1979).

Pertambahan Bobot Badan Maynard dan Loosli (1979) menyatakan bahwa pertumbuhan merupakan peningkatan dalam struktur jaringan seperti otot, tulang dan organ, serta deposit lemak jaringan adiposa. Menurut Preston dan Leng (1987), pertumbuhan jaringan banyak berhubungan dengan sintesis lemak dan protein. Bahan (substrat) yang dibutuhkan adalah asam-asam amino untuk deposit protein; asam asetat, butirat, dan asam-asam lemak rantai panjang untuk sintesis lemak. Pertambahan bobot badan merupakan salah satu kriteria yang dapat digunakan untuk mengevaluasi kualitas bahan makan ternak, karena pertumbuhan yang diperoleh dari suatu percobaan merupakan salah atu indikasi pemanfaatan zat-zat pakan dari ransum yang diberikan. Dari data pertambahan bobot badan akan diketahui nilai suatu bahan pakan bagi ternak (Church dan Pond, 1980). Pertambahan bobot badan domba akan lebih besar bila pemberian hijauan disertai dengan pemberian konsentrat. Penambahan pakan penguat komerisal pada hijauan yang ada di pedesaan dapat menghasilkan pertambahan bobot badan sebesar 80,9 114,3 g/ekor/hari (Obst et al., 1980). Martawidjaja et al., (1986) menyebutkan bahwa penambahan konsentrat komersial menghasilkan

pertambahan bobot badan sebesar 71 g/ekor/hari, lebih besar bila domba hanya diberi rumput gajah, yaitu 18 g/ekor/hari.

Universitas Sumatera Utara

Pertumbuhan umumnya dinyatakan dengan pengukuran kenaikan bobot badan melalui penimbangan berulang-ulang, yaitu setiap hari, setiap minggu atau setiap waktu lainnya (Tillman et al., 1989).

Konversi Pakan Konversi pakan adalah perbandingan antara jumlah yang dikonsumsi pada waktu tertentu dengan produksi yang dihasilkan (pertambahan bobot badan atau produksi yang dihasilkan) dalam kurun waktu yang sama. Konversi pakan adalah indicator teknis yang dapat menggambarkan tingkat efisiensi penggunaan pakan, semakin rendah angka konversi pakan berarti semakin baik (Anggorodi, 1979). Faktor yang mempengaruhi konversi pakan yaitu lingkungan (suhu, penyakit, pakan dan minuman), kemampuan genetik, nilai gizi pakan dan tingkat energi pakan (Neshum, et al., 1979). Konversi pakan diukur dari jumlah bahan kering yang dikonsumsi dibagi dengan pertambahan bobot badan persatuan waktunya. Konversi pakan khususnya pada ternak ruminansia dipengaruhi oleh kualitas pakan, pertambahan bobot badan dan nilai kecernaan. Dengan memberikan kualitas pakan yang

baik ternak akan tumbuh lebih cepat dan lebih bak konversi pakannya (Martawidjaya, et al,. 1999). Angka konversi ransum menunjukkan tingkat penggunaan ransum dimana jika angka konversi semakin kecil maka penggunaan ransum semakin efisien dan sebaliknya jika angka konversi besar maka penggunaan ransum tidak efisien (Campbell, 1984).

BAHAN DAN METODE PENELITIAN

Universitas Sumatera Utara