Anda di halaman 1dari 55

LAPORAN HASIL RISET DAN MANAJEMEN SATWA LIAR STUDI KELAYAKAN WANAGAMA 1 SEBAGAI TEMPAT RESTORASI RUSA JAWA

Disusun oleh: KELOMPOK 10 Aulia Noor Azizi Rossy Lusanda E.G Ardyan Syafii Aristhia Santoso Tri Wijaya 08/270184/KT/06362 09/283790/KT/06439 09/284601/KT/06448 09/285152/KT/06532 09/285635/KT/06602

Prabandika Wirayuda 09/289256/KT/06647

LABORATORIUM SATWA LIAR BAGIAN KONSERVASI SUMBER DAYA HUTAN FAKULTAS KEHUTANAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2012
1

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Resmi Praktikum Riset dan Manajemen Satwa Liar ini telah diajukan dan dipertanggungjawabkan kepada Co-ass sebagai prasyarat untuk dapat menempuh ujian responsi Praktikum Riset dan Manajemen Satwa Liar yang telah di sahkan pada tanggal hari tanggal : :

Yogyakarta, 13 Januari 2012

Mengetahui

Co-ass

a.n Co-ass

Praktikan

Kelompok 10

DAFTAR ISI

Halaman pengesahan..................................................................................................................2 Daftar isi.....................................................................................................................................3 Daftar tabel.................................................................................................................................5 Daftar gambar.............................................................................................................................6 Daftar lampiran...........................................................................................................................7 Intisari.........................................................................................................................................8 Bab I. Pendahuluan 1.1 Latar Belakang.........................................................................................................9 1.2 Rumusan Masalah..................................................................................................10 1.3 Tujuan.....................................................................................................................11 1.4 Manfaat...................................................................................................................12 Bab II. Tinjauan Pustaka 2.1 Habitat....................................................................................................................12 2.2 Klasifikasi Rusa Jawa.............................................................................................13 2.3 Morfologi Rusa Jawa.............................................................................................13 2.4 Restorasi.................................................................................................................14 2.5 Persepsi...................................................................................................................14 2.6 Masyarakat.............................................................................................................14 Bab III. Landasan Teori dan Hipotesis 3.1 Landasan Teori.......................................................................................................16 3.2 Hipotesis.................................................................................................................16 Bab IV. Metode Penelitian 4.1 Lokasi Penelitian....................................................................................................17 4.2 Waktu Pelaksanaan.................................................................................................17 4.3 Alat dan Bahan.......................................................................................................17 4.4 Prosedur Pengambilan Data...................................................................................18
3

4.5 Metode Analisis Data.............................................................................................21 Bab V. Hasil dan Pembahasan 5.1 Hasil Penelitian......................................................................................................23 5.1.1 Estimasi Populasi....................................................................................23 5.1.2 Habitat.....................................................................................................23 5.1.3 Persepsi Masyarakat................................................................................26 5.1.4 Analisis Statistik......................................................................................27 5.2 Pembahasan............................................................................................................27 Bab VI. Kesimpulan dan Saran 6.1 Kesimpulan............................................................................................................31 6.2 Saran......................................................................................................................31 Daftar Pusataka.......................................................................................................................32 Lampiran.................................................................................................................................33

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Jumlah onggokan rusa yang ditemukan pada masing-masing petak.........................24 Tabel 2. Produktivitas pakan rumput.......................................................................................25 Tabel 3. Produktivitas pakan tumbuhan bawah.......................................................................25 Tabel 4. Hasil Analisis Statistik..............................................................................................27

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Prtotocol Plot ........................................................................................................18 Gambar 2. Pellet Count ...........................................................................................................19 Gamabar 3. Density Board ......................................................................................................19 Gambar 4. Nested Sampling ....................................................................................................20 Gambar 5. Plot Produktivitas pakan ........................................................................................20

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Kuisioner..............................................................................................................33 Lampiran 2. Tabel Nilai INP....................................................................................................34 Lampiran 3. Gambar Kotoran dan Gambar Epidermis Tumbuhan Bawah dan Rumput.........35 Lampiran 4.Diagram Pie Kuisioner Persepsi Masyarakat Mengenai Keberadaan Rusa Jawa Serta Restorasi Rusa Jawa...................................................................................37 Lampiran 5. Hasil Analisis Statistik Dengan Menggunakan Software R................................39

STUDI KELAYAKAN WANAGAMA 1 SEBAGAI TEMPAT RESTORASI RUSA JAWA Intisari


Restorasi merupakan pengembalian atau pemulihan kepada keadaan semula yang dilakukan pada dua tempat yang rusak atau pada tempat yang akan diubah fungsinya dan dioptimalkan menjadi suatu kawasan tertentu. Kegiatan restorasi ini ditujuakan pada rusa jawa di wanagama dengan harapan rusa jawa dapat hidup dengan layak secara alami. Penelitian ini membahas tentang kelayakan wanagama sebagai tempat restorasi rusa jawa dari sisi fisik, biologis dan presepsi masyarakat sekitar terhadap kegiatan restorasi tersebut. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui jenis dan produksivitas pakan Rusa Jawa di Wanagama 1, mengetahui respon masyarakat terhadap restorasi Rusa Jawa di Wanagama 1 dan mengetahui kelayakan habitat Rusa Jawa sebagai tempat restorasi di Wanagama 1. Pengambilan data biologis dan fisik dilakuakan di 5 petak, yaitu petak 5, petak 6, petak 7, petak 13, dan petak 16 sedangkan data sosial masyarakat dilakukan di pemukiman sekitar petak tersebut. Dari hasil analisis diperoleh estimasi populasi rusa jawa di wanagama ada 21 individu dengan ruang yang dimiliki tiap rusa sebesar 28,57 ha. Produktivitas pakan jenis rumput 539,151ton/ha/th dan jenis tumbuhan bawah 169,478 ton/ha/th. Presepsi masyarakat terhadap keberadaan rusa beranggapan positif 58% dari total responden 150 orang. Kata Kunci : Restorasi, Jenis dan Produktivitas pakan, Persepsi masyarakat, Layak

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Mamalia besar merupakan kelompok fauna yang derajatnya paling tinggi di antara semua makhluk hidup di dunia. Mamalia besar mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: memiliki kelenjar susu dan bulu sedikitnya dalam satu fase siklus hidup, satwa berdarah panas (homoiterm) dan memiliki jantung yang tetrdiri dari empat ruangan, volume otak besar dengan jumlah ruas tulang belakang leher tujuh, rongga dada sudah berspesifikasi, mempunyai tonjolan ganda di kepala, rahang bawah dibentuk oleh satu tulang tunggal, serta mempunyai tiga tulang pendengaran, yakni martil, landasan, dan sanggurdi, mempunyai hidung dengan lubang tunggaldi tengkorak serta saluran pernapasan dan saluran pencernaannya terpisah, mempunyai tulang-tulang turbinal, memiliki gigi marginal dengan rongga gigi, memiliki beranekaragam gigi dengan fungsinya masingmasing yang hanya dapat satu kali ganti sepanjang hidupnya, berjalan tegak dengan tubuh ada di bawah badan serta tulang tubuh memanjang melalui epifis (Ensiklopedia Indonesia, 1988). Berdasarkan pembagian taksonomi mamalia besar menurut Jasin (1992) adalah sebagai berikut: Kingdom Phyllum Sub Phyllum Class : Animalia : Vertebrata : Chordata : Mamalia

Rusa Jawa (Cervus timorensis) merupakan salah satu dari mamalia besar. Rusa Jawa merupakan salah satu jenis satwa yang populasi alaminya semakin menurun menjelang akhir abad ke-20 oleh perburuan liar, bencana alam, pertumbuhan penduduk dan perladangan berpindah yang secara langsung mendesak habitatnya. Berbagai bentuk pemanfaatan dapat terjadi terhadap rusa, karena dagingnya enak dimakan, berserat dan juga mempunyai kandungan protein tinggi, kulitnya setelah disamak sangat baik sebagai bahan pakaian seperti jaket, sepatu, tas dan sebagainya. Ranggahnya baik sebagai hiasan rumah dengan cara ditempel di dinding karena memiliki nilai seni yang tinggi, disamping dimanfaatkan juga sebagai salah satu bahan ramuan obat dengan cara dibuat serbuk dan dicampurkan dengan bahan lain seperti banyak dilakukan oleh masyarakat keturunan Cina (Palguna, 1998).
9

Keberadaan Rusa Jawa sebagai satwa liar dilindungi oleh Undang-undang (Peraturan Perlindungan Binatang Liar 1931 no. 266 dan SK Menteri Kehutanan tangggal 10 Juni 1991 no. 310/Kpts-II/1991). Penyebab utama kemunduran populasi rusa adalah karena bencana alam (seperti kebakaran hutan, gempa bumi, dsb). Selain itu juga karena kegiatan manusia sendiri (perburuan illegal, perusakan habitat karena pembukaan kawasan hutan untuk transmigrasi, HPH, peladangan liar) (Sakti, 2001). Wanagama 1 sebagai salah satu habitat dari rusa jawa menyediakan berbagai kebutuhan rusa jawa, mulai dari pakan, tempat berlindung, bereproduksi dan tempat dimana rusa melakukan aktivitasnya. Pertumbuhan populasi rusa jawa di wanagama 1 yang diperkirakan semakin meningkat bila tidak diseimbangi dengan kebutuhan sumberdaya yang digunakan maka akan menjadi permasalahan bagi restorasi rusa jawa. Telah disebutkan bahwa pertumbuhan rusa jawa di wanagama 1 diperkirakan semakin meningkat, hal ini dapat mengakibatkan masalah pada bidang sosial yaitu pada masyarakat. Pemukiman masyarakat serta lahan pertanian mayarakat yang berdekatan dengan lokasi keberadaan rusa jawa, menyebabkan perbedaan pandangan mereka terhadap keberadaan rusa jawa. Hal ini memungkinkan menjadi suatu penghambat dalam melaksanakan program restorasi rusa jawa di wanagama 1.

1.2 Perumusan Masalah Wanagama 1 sebagai kawasan restorasi rusa jawa harus dapat memenuhi kebutuhan rusa jawa. kebutuhan ini bisa dilihat dari jumlah jenis pakan rusa, pelindung rusa jawa serta sumber air. Kelayakan wanagama 1 sebagai tempat restorasi rusa jawa juga dapat dilihat dari pertumbuhan populasinya. Pakan merupakan salah satu kebutuhan pokok rusa jawa, oleh karena itu perlu diketahui jenis pakan yang dimakan oleh rusa jawa serta produktivitas pakannya. Hal ini akan berpengaruh terhadap perkembangbiakan dari rusa jawa. Bila produktivitas pakan dibawah kemampuan maka rusa jawa akan kekurangan pakan yang akan berakibat pada penurunan populasi rusa jawa. Selain ditinjau dari segi fisik dan biologi, kelayakan habitat juga dinilai dari segi sosial. Program restorasi rusa jawa di wanagama 1 dapat berjalan dengan baik dan berhasil jika masyarakat sekitar hutan wanagama 1 mendukung dengan keberadaan rusa dan program restorasi tersebut. Akan tetapi permasalahan yang ada dilapangan adalah bahwa pemukiman dan lahan pertanian warga berdekatan dengan lokasi keberadaan rusa sehingga lahan pertanian masyarakat dirusak oleh rusa jawa. Hal ini dianggap merugikan
10

bagi masyarakat sekitar hutan terhadap keberadaan rusa jawa. Sehingga dapat dipastikan akan menghambat keberhasilan program restorasi rusa jawa di wanagama 1. Oleh karena itu perlu diketahui persepsi masyarakat terhadap keberadaan rusa jawa.

1.3 Tujuan 1) Mengetahui jenis dan produksivitas pakan Rusa Jawa di Wanagama 1 2) Mengetahui respon masyarakat terhadap restorasi Rusa Jawa di Wanagama 1 3) Mengetahui kelayakan habitat Rusa Jawa sebagai tempat restorasi di Wanagama 1

I.4 Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai jenis pakan serta produktivitasnya. Serta respon masyarakat terhadap keberadaan rusa jawa sehingga dapat diketahui kelayakan hutan Wanagama menjadi sebagai tempat restorasi. Manfaat bagi pengelola diharapkan agar penelitian ini dapat menjadi bahan pertimbangan untuk mengembangkan strategi dalam pelaksanaan restorasi rusa jawa di wanagama 1 baik dalam segi sosial, fisik maupun biologi.

11

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Habitat Menurut Alikodra (1990) menyatakan habitat sebagai suatu daerah yang terdiri dari barbagai faktor (physiografi, vegetasi dengan kualitasnya) dan merupakam tempat hidup organisme. Selanjutnya habitat dapat diartikan sebagai suatu kesatuan tempat yang memiliki fungsi-fungsi bagi satwa untuk mendapatkan pakan, air, perlindungan, tempat beraktivitas dan berkembang biak. Schroeder (1976) menyatakan bahawa Rusa Jawa lebih menyukai habitat padang rumput di tanah yang datar, sedangkan hutan dan semak belukar digunakan sebagi tempat berlindung. Menurut Moen (Djowantoko dan Hardiwinoto, 1983) habitat satwa sangat dipengaruhi oleh keadaan lingkungan, baik yang berupa faktor biotis maupun faktor abiotis. Vugetasi merupakan salah satu faktor yang paling berperan, karena vegetasi dapat menjadi tempat sumber pakan, tempat berlindung dan tempat tinggal. Unsur-unsur seperti itulah yang sangat dibutuhkan di dalam kehidupan satwa. Selanjutnya terdapat 4 komponen dasar habitat (Nugroho, 1992), yaitu: a. Pakan Pakan merupakan komponen habitat paling nyata. Ketersediaan pakan berhubungan erat dengan perubahan musim. Pakan dapat menjadi faktor pembatas bagi herbivora dalam dua hal yakni kualitas dan kuantitas pakan. Tiap spesies satwa mempunyai kesukaan untuk memilih pakannya, tergantung pada palabilitas atau selera. b. Pelindung Habitat mampu memberikan perlindungan dari cuaca, predator atau kondisi yang kurang menguntungkan. Pelindung memberikan keteduhan dari panas, hujan, angin atau kedingan pada malam hari. c. Air Air dibutuhkan untuk proses metabolisme di dalam tubuh satwa. Kebanyakan satwa mencukupi kebutuhan air tubuhnya dengan minum air. Kebutuhan satwa akan air bervariasi, ada yang tergantung air, sebaliknya ada yang tidak. Perubahan ketersediaan air akan mengubah kondisi habitat dan secara langsung atau tidak langsung akan mempengaruhi kehidupan satwa.
12

d. Ruang hidup Individu-individu satwa membutuhkan variasai luas ruang hidup untuk mendapatkan cukup pakan, pelindung, air dan tempat untuk kawin. Luasan ruang hidup dalam habitat yang memadai tergantung pada besar kecilnya populasi yang ada sedangkan populasi tergantung besarnya satwa, jenis pakan, produktivitas dan keragaman habitat.

Dalam upaya untuk memenuhi kebutuhannya akan habitat yang sesuai maka satwa akan melakukan pemilihan terhadap berbagai habitat yang tersedia di sekitarnya. Pemilihan habitat oleh satwa adalah pemilihan rentang kompleks variasi fisik dari berbagai pilihan yang tersedia, sedangkan kesukaan habitat adalah rentang yang lain tanpa memperdulikan apakah rentang variasi fisik yang dipilih tersedia atau tidak. Habitat alami Rusa Jawa terdapat di pulau Bali, Peucang, Nusa barung dan Maluku Utara (Susanto, 1980). Rusa Jawa menyenangi tempat-tempat terbuka dan padang rumput, hutan, semak yang rapat dan biasanya sebagai tempat berlindung. Penyebaran satwa ini dipengaruhi oleh ketinggian dari permukaan laut, meskipun demikian rusa jarang ditemui ditempat-tempat yang lebih tinggi dari 2500 m diatas permukaan laut.

2.2 Klasifikasi Rusa Jawa Klasifikasi Rusa Jawa menurut Schreder, 1976 (Palguna, 1998) adalah: Phyllum : Vertebrata

Sub Phyllum : Chordata Class Ordo Familia Sub familia Genus Species Sub species : Mamalia : Artiodactyla : Cervidae : Cervinae : Cervus : Cervus timorensis (Blainville, 1822) : Cervus timorensis russa (ML. & Schl. 1844)(Ind= Rusa Jawa)

2.3 Morfologi Rusa Jawa Rusa Jawa mempunyai ukuran tubuh kecil, tungkai pendek, ekor panjang, dahi cekung, gigi seri relatif besar, bulu berwarna gelap, coklat kekuning-kuningan pada punggungnya. Rangga relatif besar, panjang dan ramping, cabang depan pertama mengarah ke depan, cabang belakang kedua terletak pada satu garis dengan cabang
13

belakang pertama , umumnya lebih panjang dari cabang cabang depan kedua dan cabang belakang kedua dari kiri dan kanan sejajar (Schroder, 1976). Rusa jantan berleher tegak dan kepala horizontal, panjang tengkorak 29-31 cm. Rusa betina pada umur 8 tahun dapat mencapai tinggi badan 81 cm, tinggi pinggul 86 cm, panjang badan 91 cm (Mustikasari, 1994). Rusa betina memiliki panjang kaki depan 60 cm, panjang kaki belakang 59 cm, berbadan lebih ramping dan padat daripada yang jantan, warna rambut coklat kekuningan.

2.4 Restorasi Menurut kamus besar bahasa Indonesia restorasi adalah pengembalian atau pemulihan kepada keadaan semula. Namun restorasi dapat dilakukan pada dua jenis tempat yaitu tempat yang rusak atau pada tempat yang akan diubah fungsinya dan dioptimalkan menjadi suatu kawasan tertentu.

2.5 Persepsi Faktor-faktor yang mempengaruhi presepsi menurut Atmoko (1987), yaitu: 1. Faktor pendidikan: tingkat pemdidikan formal dan non-formal yang dimiliki seseorang dapat berpengaruh terhadap presepsinya. 2. Faktor komunikasi: komunikasi terjadi secara verbal maupun non-verbal. Intensitas komunikasi yagn meningakat dapat menyebabkan keterbukaan masyarakat dalam inovasi baru. 3. Faktor sosial ekonomi: seseorang yang memiliki keadaan sosial ekonomi yang lebih tinggi maka ia akan memiliki mobilitas yang lebih tinggi dan lebih memungkinkan untuk menciptakan inovasi baru 4. Kepemimpinan:

2.6 Masyarakat Masyarakat didefinisikan dalam bahasa yang berbeda oleh para ahli, namun secara umum mengandung persamaan pemahaman, yaitu: menjelaskan sekelompok manusia yang hidup bersama pada suatu wilayah geografis tertentu , sehingga memiliki budaya yang sama dan dapat bertindak secara terintegrasi dalam mencapai tujuan kolektif. Penggunaan istilah masyarakat sangat tergantung pada kesepakatan

penerjemahannya dalam hubungan konteks pembicaraan (Sardjono, 2004)


14

Dalam

SK

Menhut

No

30/Kpts-II/2001

tetang

Penyelenggaraan

Hutan

Kemasyarakatan tertera masyarakat setempat adalah kesatuan sosia; yang terdiri dari warga negara Republik Indonesia yang tinggal di dalam dan/atau di sekitar hutan, yang membentuk komunitas, yang didasarkan pada mata pencaharian yang berkaitan dengan hutan, kesejahteraan, keterikatan tempat tinggal serta pengaturan tata tertib kehidupan bersama.

15

BAB III LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

3.1 Landasan Teori Hutan Wanagama 1 merupakan salah satu tempat yang dijadikan sebagai tempat restorasi Rusa Jawa. Rusa Jawa dapat tumbuh dan berkembangbiak secara lestari di Hutan Wanagama 1. Kelayakan kawasan yang dijadikan kawasan restorasi dilihat dari populasi, habitat, serta masyarakat. Jenis tumbuhan yang dimakan rusa dan produktivitas pakan dapat menentukan faktor pembatas bagi rusa baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Selain itu peningkatan populasi rusa jawa merupakan salah satu petunjuk untuk bisa menentukan keberhasilan restorasi. Sebagai Hutan yang dikelola bersama masyarakat, keberadaan rusa serta keberhasilan restorasi Rusa Jawa di Hutan Wanagama 1 dipengaruhi oleh kegiatan masyarakat sekitar hutan.

3.2 Hipotesis 1) Hutan Wanagama 1 memiliki berbagai jenis tumbuhan yang menjadi pakan rusa Jawa dengan produktivitas yang tingggi 2) Respon masyarakat mendukung terhadap restorasi rusa jawa di Wanagama 1 3) Wanagama 1 layak sebagai tempat restorasi rusa jawa

16

BAB IV METODE PENELITIAN

4.1 Lokasi Penelitian Lokasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah di berbagai petak di Hutan Pendidikan Wanagama 1.

4.2 Waktu Penelitian Waktu yang dugunakan dalam penelitian ini adalah pada tanggal 2-4 November 2011 dan 16-18 Desember 2011.

4.3 Alat dan Bahan 1. Alat yang diperlukan di lapangan : a. Peta Wanagama I b. GPS c. Kompas d. Pita meter/roll meter e. Plastik f. Tally sheet g. Density board h. Tabung okuler i. j. Alat tulis Hagameter

k. Kapur tulis l. 2. Stop watch Alat yang diperlukan saat analisis kotoran : a. tabung reaksi b. gelas ukur c. spiritus d. pengaduk e. pinset f. pipet g. deckglass h. kaca preparat kecil
17

i. blender j. timbangan k. oven dried l. mikroskop binokuler

3. Bahan yang digunakan untuk analisis kotoran rusa jawa : a. Larutan asam nitrat (NHO3) 10% b. potassium kromat 10% c. larutan gliserin d. kuteks transparan e. aquades f. kotoran rusa g. koleksi beberapa jenis daun dari lokasi penelitian.

4.4 Prosedur Pengambilan Data 1. Pengambilan data habitat Rusa Jawa Pengambilan data habitat dilakukan dengan metode protocol sampling. Pembuatan petak ukur dengan metode protocol sampling dilakukan sebanyak 15 kali dengan jari-jari 11,3 meter dan berbentuk lingkaran. Metode protocol sampling dilakukan untuk mengetahui kepadatan penutupan tajuk dan tumbuhan bawah. Pengamatan penutupan tajuk dan tumbuhan bawah dilakukan pada enam titik arah timur-barat dan enam titik arah utara selatan. Prosentase penutupan tajuk dan tumbuhan bawah dilakukan dengan menggunakan tabung okuler. Protocol plot juga mengambil data lingkungan (suhu, kelembaban, kelerengan dan cuaca).

Diameter 22,6 m

Gambar 1. Prtotocol Plot


18

2. Pengamatan estimasi jumlah Rusa Jawa Estimasi rusa jawa dilakukan dengan menggunakan pellet count. Ukuran pellet count adalah 20x10 meter. Data yang diambil adalah jumlah kotoran Rusa Jawa.

20 m 100 m Gambar 2. Pellet Count

Perhitungan estimasi jumlah populasi rusa jawa dapat dilakukan dengan rumus P = A. P t.d.a Keterangan : A = luas areal penelitian P = jumlah onggokan minggu ke 2 a = luas seluruh plot sampel t = interval waktu pengamatan d = defakasi P (estimasi jumlah populasi)

3. Pengamatan kepadatan vegetasi Kepadatan vegetasi diamati dengan menggunakan density board. Density board dapat membantu dalam mengetahui kepadatan vegetasi tumbuhan bawah.

Gamabar 3. Density Board


19

4. Pengamatan komposisi vegetasi Komposisi vegetasi dilakukan dengan membuat Nested sampling. Petak ukur dibuat sebanyak 15 plot dengan ukuran 1x1, 2x2, 5x5, 10x10 dan 20x20. Pada ukuran 1x1 yang diamati adalah tumbuhan bawah, ukuran 2x2 yang diamati adalah semai, ukuran 5x5 sapihan, 10x10 yang diamati tiang, 20x20 yang diamati pohon.

20x20

10x10 5x5 2x2 1x1 x11

Gambar 4. Nested Sampling 5. Data sosial Pengambilan data sosial dengan menggunakan metode kuisioner yaitu bertanya secara langsung kepada masyarakat mengenai persepsi masyarakat terhadap keberadaan rusa di Wanagama 1.

6. Pengamatan produktivitas pakan Rusa Jawa Pengamatan mengenai rodukivitas dapat dilakukan dengan membuat 5 petak ukur berukuran 1x1m untuk pengambilan data produktivitas rumput dan 2x2m untuk produktivitas tumbuhan bawah.

2m

1m

1m

2m

Gambar 5. Plot Produktivitas pakan

20

4.5 Metode Analisis Data Metode analisis data yang digunakan adalah software R statistik. Analisis Kotoran Rusa Langkah kerja pengambilan data untuk analisis kotoran rusa adalah sebagai berikut : a. Pengumpulan kotoran dicari diseluruh seluruh kawasan. Kotoran dikumpulkan dalam keadan basah dan diberi label. Untuk kotoran herbivora besar (ex: banteng) sebelum dikoleksi kotoran dibagi menjadi 6 bagian sama rata, kemudian dari tiap bagian diambil secukupnya untuk sampel. Untuk menghindari serangan jamur dan mikrobia, kotoran dijemur dibawah sinar matahari selama 3 hari. Setelah kering benar kotoran diopen dalam laboratorium. b. Pengumpulan tumbuhan pakan dengan tujuan indentifikasi jenis dan bahan reperensi epidermis. c. Analisis kotoran dilaksanakan dilaboratorium pengelolaan suaka alam Fakultas Kehutanan UGM. Metode analisis kotoran yang digunakan adalah metode penceraaan asam nitrat yang telah dikerjakan Storr tahun 1960. Djoko (1992) menggunakannya untuk mengidentifikasi pemilihan pakan akan rusa jawa. Pratiwi dan Komaradin (1991) menggunakan metode ini untuk banteng dan rusa. Langkah kerja analisis kotoran adalah sebagai berikut: 1. Kotoran dipanaskan dalan open dengan suhu 70C selama 2x 24 jam, sehingga kering dan bebas dari cendawan pembusuk. 2. Kotoran yang telah kering ditumpuk sampai halus. 3. Kotoran yang telah halus ditimbang sebanyak 1,5 gram, kemudian dimasukan kedalam tabung reaksi yang berisi 10 ml asam nitrat 10% dan 10 ml potasium kromat 10%. 4. Tabung-tabung reaksi dipanaskan didalam air mendidih diatas kompor listrik selama 10 sampai 15 menit sampai kutikula mengelupas dari sel epidermis. 5. Setelah pemanasan tabung reaksi didinginkan,kemudian larutan dinetralkan dengan aquadest. 6. Larutan dituang dalam petridish dan ditetesi zat warna safranin. Sampel tersebut siap menjadi preparat. 7. Dalam 1 petredis diambil 10 ulangan secara random dengan menggunakan pipet 0,25 ml.
21

8. Unit sampel dipindahkan diatas kaca preparat, ditetesi gliserin, dan ditutup dengan gelas penutup (deck glass). 9. Preparat siap diamati dan merupakan preparat semi permanen.

Pembuatan

referensi

epidermis

dilakukan

di Laboratorium

Satwa Liar Fakultas

kuhutanan UGM. Langkah kerjanya sebagai berikut: 1. Daun dipotong dengan ukuran 1 x 1 cm2 (untuk daun dengan ukuran besar). 2. Potongan daun dimasukan ketabung reaksi yang berisi 10 ml asam nitrat 10 % dan 10 ml potasium kromat 10%. 3. Selanjutnya langkah kerja seperti ananlisis proses no.4,5 dan 6. 4. Preparat diletakkan diatas kaca preparat dan dikupas dibawah mikroskop. 5. Pengupasan epidermis dengan bantuan jarum preparat berujung pipih dan runcing. 6. Dibedakan kupasan epidermis atas dan epidermis bawah. 7. Kupasan dipindahkan diatas kaca preparat, ditetesi gliserin dan ditutup dengan kaca penutup.

Perhitungan estimasi populasi :

Keterangan : A = luas areal penelitian p = jumlah onggokan minggu ke 2 a = luas seluruh plot sampel t = interval waktu pengamatan

d = defakasi P = estimasi jumlah populasi Produktivitas pakan dengan rumus :

Keterangan = P : Produksi biomassa di suatu kawasan L : Luas seluruh kawasan p : Produksi biomassa seluruh plot sampel l : Luas seluruh plot sampel
22

Analisis statirstik menggunakan software R : 1. Test kenormalan menggunakan shapiro test 2. Menggunakan glm untuk analisis linear 3. Mengunakan lm untuk mengetahui p-value

Analisis kelayakan habit menggunakan analisis deskriptif yang dibuat berdasarkan hasil kuisioner yang telah dilakukan

23

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Hasil Pengamatan 5.1.1 Estimasi Populasi Lokasi penelitian : Wanagama petak 5, petak 6, petak 7, petak 13, dan petak 16 dengan luas hutan wanagama sebesar 599,9 ha. Metode penelitian : Pellet count dengan ukuran = 20 meter x 100 meter.

No. 1 2 3 4 5 Jumlah

Petak 5 6 7 13 16

Jumlah Onggokan 1 9 10 0 0 20

Jumlah Pellet Count 3 3 3 3 3 15

Tabel 1. Jumlah onggokan rusa yang ditemukan pada masing-masing petak

P=

= 21 individu

5.1.2 Habitat Pakan (food) Kebuuhan pakan rusa jawa dihitung melalui produktivitas pakan.

Produktivitas pakan dihitung dari produksi biomassa dari seluruh plot sampel dibagi dengan luas seluruh plot sampel dan dikali dengan luas kawasan penelitian. Produktivitas pakan dibagi menjadi dua yaitu, produktivitas pakan rumput dengan ukuran plot 1 meter x 1 meter, dan produktivitas pakan tumbuhan bawah dengan ukuran plot sample 2 meter x 2 meter. Tabel dibawah menunjukan produktivitas pakan rumput serta produktivitas pakan tumbuhan bawah

24

rumput Rumput jarum Rumput teki Rumput pait Rumput alam Alang-alang Rumput Belulang Rumput bulu Kalanjana jumlah

BK(g) 4,65 27,11 0,01 9,24 30,8

P 0,332 1,936 0,001 0,66 2,2

P (gr/ P P ha/hari) (kg/ha/hari) (ton/ha/th) 79701 79,701 29,091 464665,4 464,665 169,603 171,4 0,171 0,063 158373,6 158,374 57,806 527912 527,912 192,688 13026,4 12340,8 220934,6 13,026 12,341 220,935 4,755 4,504 80,641 539,151

0,76 0,054 0,72 0,051 12,89 0,921

Tabel 2. Produktivitas pakan rumput

tumbuhan bawah Lamuran Kerinyu Tanaman Porang Gamal Suruhan Midosari Sentrosema Marasi Tapak liman Kenikir Tayuman Sembukan Katimin Lamtoro Wedahan Ketela Tembelekan Bunga kupukupu Patikan Kebo Nila Tuba Godong puser Godong towo jumlah

P P BK P P (gr)/ hr (kg/ha/hari) (ton/ha/th) 0,79 0,056 3385,15 3,385 1,236 22,64 1,617 97012,4 97,012 35,410 1,18 0,084 5056,3 5,056 1,846 3,6 0,257 15426 15,426 5,630 0,7 0,05 2999,5 3,000 1,095 15,46 1,104 66246,1 66,246 24,180 16,04 1,146 68731,4 68,731 25,087 3,08 0,22 13197,8 13,198 4,817 7,34 0,524 31451,9 31,452 11,480 13,45 0,961 57633,25 57,633 21,036 3,06 0,219 13112,1 13,112 4,786 2,86 0,204 12255,1 12,255 4,473 2,92 0,209 12512,2 12,512 4,567 0,34 0,024 1456,9 1,457 0,532 0,65 0,046 2785,25 2,785 1,017 1,62 0,116 6941,7 6,942 2,534 0,73 0,052 3128,05 3,128 1,142 1,07 0,91 0,66 0,17 4,43 4,66 0,076 4584,95 0,065 3899,35 0,047 2828,1 0,012 728,45 0,316 18982,55 0,333 19968,1 4,585 3,899 2,828 0,728 18,983 19,968 1,674 1,423 1,032 0,266 6,929 7,288 169,478

Tabel 3. Produktivitas pakan tumbuhan bawah

25

Perhitungan nilai indeks penting (INP), dilakukan dengan membagi biomassa (berat kering suatu jenis) dengan biomassa total (berat kering total) seluruh jenis dan dinyatakan dalam satuan persen (%). Dari hasil perhitungan INP, diketahui bahwa INP jenis rumput yang paling terbesar adalah rumput teki sebesar 1,12% dan INP jenis tumbuhan bawah yang paling besar adalah kerinyu sebesar 14,67%. tabel INP dapat dilihat pada lampiran 4. Pelindung (cover) Hasil pengamatan di Wanagama menunjukan bahwa Wanagama menyediakan pelindung (cover) berupa tutupan tajuk, tutapn semak, tumbuhan bawah, belukar. Dari hasil uji signifikansi menggunkan program R dapat diketuhi bahwa cover yang paling signifikan adalah tutupan tumbuhan bawah dan kerapatan rumput berdasarkan faktor vegetasi dengan kehadiran rusa. Air (water) Wanagama menyediakan sumber air yang cukup bagi kehidupan rusa, yaitu dengan terdapatnya Sungai Oyo yang mengalir sepanjang tahun. Ruang (space) Ruang yang dibuthkan rusa jawa adalah dengan membagi luas area Wanagama dengan estimasi populasi rusa jawa. Ruang = luas Wanagama : estimasi populasi = 599,9 ha : 21 = 28,57 ha/individu 5.1.3 Persepsi Masyarakat Dari hasil kuisoner yang dilakukan di Wanagama 1, diperoleh data 88% warga setuju dengan adanya restorasi rusa jawa dan 63% warga tidak setuju dengan adanya restorasi rusa jawa. Terdapat 14 pertanyaan dipilih menjadi 6 pertanyaan pokok dan 8 pertanyaan pendukung. Dari pertanyaan-pertanyaan tersebut diperoleh hasil bahwa : sebanyak 45% warga mengetahui adanya rusa di Wanagama 1, 24 % sangat tahu, 18% kurang tahu dan 13% kurang tahu. Tindakan yang diambil warga bila melihat rusa adalah : 48% dibiarkan saja, 35% diusir, 2% diburu, 13% memilih jawaban lainnya. Tindakan warga untuk mencegah perusakan rusa adalah : 57% dibiarkan saja, 31% dipagari, 5% dijebak, 7% diburu. Sebagian warga tidak mengetahui manfaat dari rusa(75%) . selanjutnya dari pertanyaan, setuju dengan adanya rusa? diperoleh hasil: 2% sangat setuju, 58% setuju, 21% kurang setuju, 19% tidak setuju. Kemudian harapan warga adalah : 22% pengelolaannya di tingkatkan, 8% dipertahankan, 60% dikandangkan, 10% ditiadakan.

26

5.1.4 Hasil Analisis Statistik


Estimate 2.768e-01 -3.050e-03 4.903e-07 Std. Error 7.442e-02 1.010e-03 2.253e-07 t value 3.720 -3.019 2.176 Pr(>|t|) 0.000374 0.003427 0.032602 Keterangan *** ** *

(Intercept) tupbwh Krump

Tabel 4. Hasil Analisis Statistik

Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1 AIC: 12.306 Y=2.768e-01 - 3.050e-03 X1 + 4.903e-07 X2

X1= tupbwh X2= Krump 5.2 Pembahasan Rusa jawa merupakan satwa liar yang dilindungi oleh undang-undang. Selain itu, rusa jawa (Cervus timorensis) di Wanagama satu adalah salah satu satwa yang pernah dilepasliarkan oleh BKSDA pada tahun 2005 sebanyak 20 individu. Tindakan ini dilakukan dengan tujuan agar dapat merestorasi rusa jawa di habitat aslinya. Dari hasil pengamatan di petak 5, petak 6, petak 7, petak 13, dan petak 16 dengan metode pellet count yang berukuran 20 meter x 100 meter. Masing-masing petak membuat 3 pellet count, diperoleh 20 onggokan feses yaitu: 1 onggokan pada petak 5, 9 onggokan pada petak 6, dan 10 onggokan pada petak 7, petak 13 dan 16 tidak ditemukan onggokan. Ditemukannya banyak onggokan pada petak 6 dan 7 bisa disebabkan oleh masih sedikitnya aktivitas manusia di dalam petak-petak tersebut selain didukung dengan keadaan lingkungan yang masih memadai bagi rusa jawa untuk dapat hidup, seperti banyaknya semak belukar, banyaknya tutupan tumbuhan bawah untuk berlindung, banyak rumput yang bisa menjadi pakan rusa jawa, dll. Sedangkan pada petak 5 walaupun hanya ditemukan 1 onggokan feses rusa, tetapi hal ini menunjukan bahwa petak 5 masih digunakan rusa jawa untuk melakukan aktivitasnya namun tidak maksimal. Hal ini bisa disebabkan karena adanya aktivitas manusia di dalam petak tersebut sehingga mengakibatkan terbatasnya ruang gerak dari rusa jawa. Pada petak 13 dan 16 tidak ditemukan onggokan feses rusa jawa. Onggokan feses rusa menandakan bahwa terdapat kehadiran rusa diwilayah tersebut, sehingga dapat diketahui bahwa dipetak 13 dan 16 tidak ditemui adanya aktivitas rusa. Penyebabnya hampir sama dengan petak 5 yaitu adanya aktivitas manusia yang memungkinkan membatasi ruang gerak rusa jawa untuk makan, istirahat dan bereproduksi. Perolehan data onggokan bisa digunakan untuk mengestimasi populasi. Berdasarkan dari hasil perhitungan yang telah dilakukan, dapat diestimasi bahwa terdapat 21 individu rusa jawa di Wanagama 1. Hal ini menunjukan bahwa populasi rusa jawa di Wanagama 1 ada
27

penambahan populasi jika dilihat dari awal pelepasliaran rusa jawa tahun 2005 di Wanagama yaitu berjumlah 20 individu. Berdasarkan analisis laboratorium dengan mencocokkan preparat epidermis tumbuhan dengan feses rusa diperoleh hasil bahwa dari 31 jenis tumbuhan bawah dan rumput, rusa jawa di wanagama hanya memakan 9 jenis tumbuhan bawah dan rumput, yaitu: Kerinyu, Rumput alam, Tembelekan, Rumput Gajah (kalanjana), Rumput teki, Alang-alang, Calophyllum Soulattri, Andropogon aciculatus, dan Ketela. Sehingga dari hasil analisis laboratorium ini kita dapat memprediksi jenis tumbuhan apa saja yang dimakan oleh rusa jawa. Produktivitas pakan yang ada di wanagama termasuk dalam kategori tinggi. Produktivitas pakan terbagi 2 yaitu produktivitas pakan rumput serta produktivitas pakan tumbuhan bawah. Produktivitas pakan rumput adalah sebesar 1477,1252 kg/ha/hari atau setara dengan 539,150698 ton/ha/thn. Sedangkan produktivitas pakan tumbuhan bawah adalah 464,3226 kg/ha/hari atau setara dengan 169,477749 ton/ha/thn. Produktivitas pakan total adalah 708,628447 ton/ha/th atau sekitar 1941,4478 kg/ha/hari. Menurut Garsetiasih (1996) kebutuhan pakan satu ekor rusa jawa adalah 6 kg/hari. Bila ditinjau dari dasar tersebut, kebutuhan pakan untuk rusa jawa di wanagama 1 sudah melebihi cukup. Hasil pengamatan menunjukan bahwa Wanagama menyediakan pelindung (cover) berupa tutupan tajuk, tutupan semak, tumbuhan bawah, belukar. Dari hasil uji signifikansi menggunkan program R, dapat diketuhi bahwa cover yang paling signifikan adalah tutupan tumbuhan bawah dan kerapatan rumput berdasarkan faktor vegetasi dengan kehadiran rusa. Dari hasil uji statistik dapat diketahui bahwa nilai koefisien determinasi (R2) adalah sebesar 0,1192 atau 11,92%. Hal ini menunjukan bahwa penelitian yang dilakukan belum sepenuhnya merepresentasikan kondisi yang sebenarnya dilapangan. Hal ini didukung dengan nilai signifikan dari tutupan tumbuhan bawah sendiri yang hasilnya belum terlalu signifikan yaitu sekitar 0,01. Tetapi kerapatan rumput bisa menjadi faktor cover dominan karena kerapatan rumput yang lebat sangat disukai oleh rusa untuk berisitrahat dan berteduh. Rusa tidak begitu menyukai tempat yang terbuka sehingga ia akan mencari lokasi dimana penutupan vegetasinya lebat. Tutupan tumbuhan bawah berkolerasi negatif pada kehadiran rusa. Jadi semakin banyak tutupan tumbuhan bawah maka akan semakin sedikit rusa yang akan datang ketempat tersebut. Karena rusa tidak melakukan aktivitas ditempat yang memiliki tumbuhan bawah maka, tutupan tumbuhan bawah menjadi tinggi karena tidak diganggu oleh aktivitas rusa. Faktor air merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi kelayakan suatu habitat. Satwa membutuhkan air untuk proses metabolisme tubuhnya. Petak 5,6,7,13, dan 16 di Wanagama dilalui oleh Sungai Oyo yang merupakan sumber air yang mengalir sepanjang tahun ,sehingga mendukung bagi restorasi rusa di wanagama.
28

Ruang sangat dibutuhkan oleh satwa untuk mendapatkan cukup pakan, pelindung, air dan tempat untuk bereproduksi dengan variasi luasan yang berbeda-beda. Rusa biasanya bergerak dalam waktu pemilihan makan atau dalam rangka mencari tempat berteduh atau istirahat. Pola pergerakannya mengikuti sisi-sisi antara vegetasi tumbuhan yang cukup tinggi dengan padang rumput, jarang terlihat bergerak langsung di lapangan terbuka tetapi selalu melalui tempat yang ada nauangnya. Ruang pergerakan rusa jawa dihitung berdasarkan luas dari wanagama 1 dengan estimasi populasi sehingga didapatkan hasil 28,57 ha/individu. Menurut Alikodra, 1990 home range rusa untuk tiap individu sebesar 1 Ha, sehingga dapat diketahui bahwa wanagama menyedakan ruang yang cukup luas bagi pergerakan rusa jawa. Walaupun pengelolaan hutan merupakan wewenang pemerihtah namun masyarakat sekitar hutan juga perlu dilibatkan, terutama untuk pengambilan kebijakan pengelolaan. Pengetahuan mengenai presepsi masyarakat perlu diketahui karena masyarakat sekitar hutanmenjadi bagian dari ekosistem hutan dengan kebiasaan masyarakat melakuan aktivitas di sekitar hutan dan di dalam hutan. Presepsi masyarakat terhadap keberadaan rusa beranggapan positif yaitu sebanyak 88 orang atau 58% menyetujui adanya retorasi rusa jawa di Wanagama 1 sedangakan sisanya 63 orang atau 42% kurang atau tidak menyetujui adanya restorasi rusa jawa di Wanagama. Terdapat 14 pertanyaan dalam kuisioner yang ditanyakan kepada warga sekitar wanagama 1. Dari 14 pertanyaan tersebut hanya diambil 6 pertanyaan pokok yang jawabannya mendukung dengan program restorasi rusa jawa di wanagama 1. Seperti tahu keberadaan rusa di wanagama 1, tindakan apa yang dilakukan saat melihat rusa, tindakan apa yang dilakukan untuk mencegah rusa merusak lahan pertanian mereka, pengetahuan warga megenai manfaat rusa jawa, kesetujuan mereka terhadap keberadaan rusa di wanagama 1 serta harapan masyarakat terhadap keberadaan rusa jawa. Sebagian besar masyarakat mengetahui adanya rusa jawa di wanagama 1. Mereka mengetahui keberadaan rusa umumnya berasal dari cerita warga lain dan melihatnya sendiri. Masyarakat beranggapan bahwa rusa ada yang merusak ada yang beranggapan bahwa rusa sangat meruka lahan mereka. Mereka yang mengatakan bahwa rusa itu sangat merusak umumnya adalah warga yang mengalami sendiri lahan pertaniannya dimakan dan dirusak oleh rusa jawa. Rata-rata tanaman yang dirusak oleh rusa jawa adalah tanaman pertanian atau tanaman pangan seperti ketela dan daun cabai. Tindakan yang diambil warga saat melihat rusa merusak lahan pertanian adalah dibiarkan saja dan diusir. Sehingga dapat diketahui bahwa tindakan yang masyarakat ambil untuk mencegah rusaknya lahan pertanian mereka oleh rusa adalah membiarkan lahan mereka untuk dimakan rusa, karena mereka beranggapan
29

bahwa rusa juga merupakan makhluk hidup yang membutuhkan makan dalam kehidupan kesehariannya sehingga mereka dapat mentoleran hadirnya rusa jawa di lahan pertanian mereka. Tindakan lain yang dilakukan oleh warga dalam mencegah rusaknya lahan pertanian mereka oleh rusa adalah dengan memagari lahan milik mereka agar rusa tidak dapt masuk kedalamnya. Namun, hal ini masih dianggap warga sebagai hal yang dulit dilakukan mengingat biaya yang dikeluarkan lebih besar dibandingkan dengan kerugian yang ditimbulkan oleh rusa jawa. Jika masyarakat ditanya mengenai manfaat rusa mereka beranggapan rusa itu tidak ada manfaatnya. Persepsi masyarakat mengenai manfaat ini perlu diketahui, karena jika masyarakat mengetahui adanya manfaat dari rusa maka masyarakat bisa mendukung adanya keberadaan rusa jawa di wanagama 1 yang bila nantinya populasi rusa jawa sudah meningkat pesat maka diharapkan masyarakat ikut andil dalam pengelolaannya. Seperti adanya kunjungan wisata untuk melihat rusa yang akan membuka peluang masyarakat untuk dapat memperoleh untung dari program restorasi ini. Masyarakat pun menyetujui adanya rusa di wanagama 1. Namun ada pula warga yang menyatakan bahwa ia tidak setuju bahwa ada rusa di wanagama 1 karena ia menganggap bahwa rusa jawa hanya akan mendatangkan kerugian saja. Adapun harapan mereka mengenai keberadaan rusa jawa adalah dikandangkan agar rusa jawa tidak dapat merusak lahan mereka lagi dan dianggap sebagai hiburan meraka bila rusa jawa dikandangkan. Persepsi masyarakat yang tidak menyetujui adanya rusa jawa biasanya mereka hanya tidak menyukai bahwa rusa jawa merusak lahan mereka. Tetapi bila ditanyakan mengenai harapan mereka mengenai keberadaan rusa jawa di wanagama 1, mereka berharap rusa seharusnya dikandangkan agar menjadi hiburan mereka. Anggapan bahwa rusa harus dihilangkan relatif sedikit dibandingkan dengan rusa jawa yang dikandangkan saja. Secara tidak langsung, sebenarnya warga menyetujui adanya rusa jawa di wanagama 1, tetapi jangan sampai merusak lahan pertanian mereka. Oleh karena itu diperlukan sosialisasi untuk memecahkan masalah tersebut agar tidak terjadi kesalah pahaman antara masyarakat dan pengelola terhadap keberadaan rusa di wanagama 1.

30

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan 1. Terdapat 9 jenis tumbuah yang menjadi pakan rusa jawa di wanagama yaitu Alangalamg, Andropogon aciculatus, Calophyllum Soulattri, kerinyu, Ketela, rumput, Rumput Gajah (kalanjana), Rumput teki, dan Tembelekan dengan produktivitas 708,628447 ton/ha/th 2. Masyarakat mendukung adanya restorasi rusa jawa di wanagama 1. 3. Wanagama 1 layak sebagai tempat restorasi rusa jawa

6.2 Saran Pengelola dapat memberikan sosialisasi tentang kegiatan restorasi rusa jawa di wanagama dengan pendekatan kearifan lokal. Diharapkan pengelola memantau kondisi terutama pakan pada musim kemarau.

31

DAFTAR PUSTAKA Alikodra, H.S. 1990. Pengelolaan Satwa Liar Jilid I. Fakultas Kehutanan. Institut Pertanian Bogor. Bogor. Djuwantoko. 2003. Pemanfaatan Rusa Secara Lestari. Makalah Seminar. Fakultas Kehutanan. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta. Drajat, A.S. 2002. Potensi Biologi dan Reproduksi Rusa sebagai Hewan Ternak. Makalah Seminar Latih Rusa. BKSDA - Biologi UAJY Fakultas Kehutanan LSKHL. Yogyakarta. Gersetiasih, R. 1996. Studi Habitat dan Pemanfaatannya Bagi Rusa Jawa (Cervus timorensis) Di taman wisata alam pulau menipo nusa tenggara timur. (Tesis tidak dipublikasikan. Yogyakarta : program studi pasca sarjana Universitas Gadjah Mada). Nugroho, A.D. 1992. Studi Ekologi Makan Rusa Jawa (Cervus timorensis russa, Mul. & Schl, 1844). Pada musim Kemarau di Taman Nasional Baluran. (Skripsi tidak dipublikasikan. Yogyakarta : Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada). Palguna, H. 1998. Pola Perilaku Rusa Jawa (Cervus timorensis russa, Mul. & Schl.) di Beberapa Penangkaran Milik Perhutani. (Tesisi tidak dipublikasikan. Yogyakarta : Program Studi Ilmu Kehutanan Jurusan Ilmu-ilmu Pertanian Pasca Sarjana Universitas Gadjah Mada). Sardjono, Mustofa Agung. 2004. Mosaik Sosiologis Kehutanan: Masyarakat Lokal, Polotik dan Kelestarian Suberdaya. Debut Press. Yogyakarta. Suardi. 2004. Struktur Dan Komposisi Tumbuhan Bawah Di Berbagai Tipe Habitat Serta Pemanfaatan Bagi Rusa Jawa (Cervus timorensis, Mull & Schl) Di Petak 5 Wanagama 1 Gunung Kidul. (Skripsi tidak dipublikasikan. Yogyakarta : Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada). Subeno. 2007. Komposisi Dan Seleksi Pakan Rusa (Cervus timorensis) Di Stasiun Flora Fauna Bunder, Kabupaten Gunung Kidul. Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta. Suratini. 2004. Persepsi Masyarakat Sekitar Hutan Terhadap Keberadaan Rusa Jawa (Cervus timorensis, Mull & Schl) Di Hutan Wanagama 1. (Skripsi tidak dipublikasikan. Yogyakarta : Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada).

32

LAMPIRAN Lampiran 1. Kuisioner


1. Tahu program restorasi rusa di wanagama? (a. sangat tahu, b. tahu, c. kurang tahu, d. tidak tahu) 2. Tahu dari mana? (a. dari pengurus wanagama, b. pernah lihat sendiri, c. tahu dari orang lain, d. tidak tahu) 3. Apakah rusa merusak? (a. tidak merusak, b. sedikit merusak, c. sangat merusak, d. lainnya) 4. Tanaman apa yang dirusak? (a. tanaman liar, b. tanaman ternak, c. tanaman pangan, d. lainnya) 5. Saat lihat rusa lagi apa? (a. berkeliaran di luar lahan warga, b. berkeliaran di lahan warga, c. merusak tanaman warga, d. lainnya) 6. Berapa jumlah rusa yang terlihat? (a. banyak(>3), b. agak banyak/sedang(2-3), c. sedikit(1), d. lainnya) 7. Luasan yang dirusak? (a. tidak ada, b. sedikit, c. sedang, d. banyak ) 8. Frekuensi rusa terlihat? (a. sering, b. jarang, c. tidak pernah, d. lainnya) 9. Tindakan apa yang dilakukan saat melihat rusa? (a. dibiarkan saja, b. diusir, c. diburu d. lainnya) 10. Tindakan apa yang dilakukan untuk mencegah perusakan rusa? (a. dibiarkan saja, b. dipagari, c. jebakan d. diburu 11. Apakah tahu tentang adanya perburuan? (a. sangat tahu, b. tahu, c. kurang tahu, d. tidak tahu) 12. Manfaat rusa? (a. konservasi KEHATI, b. konsumsi, c. dijual, d tidak ada.) 13. Setuju dengan adanya rusa?(a. sangat setuju, b. setuju, c. kurang setuju, d. tidak setuju) 14. Harapan? (a. pengelolaannya di tingkatkan, b. dipertahankan, c. dikandangkan, d. ditiadakan) Per orang Skor 24 30 orang brp yg setuju dan tdk setuju lalu dibikin diagram 7 diagram 6-15 : tdk setuju 16-24 : setuju Skor: A=4 B=3 C=2 D=1

33

Lampiran 2. Tabel Nilai INP


No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 Jenis Gamal Kerinyu Rumput jarum Rumput pait Rumput teki Lamuran Sentulan Sulastri Suruhan Sikatan Tanaman Porang Alum Meniran Kenikir Widosari Centrosema Marasai Katimin (kratom) Tembelekan Rumput alam Tapak liman Alang-alang Sembukan Wedusan Blimbing-blimbingan Rumput Belulang Kalanjana Bunga kupu-kupu Rumput bulu Grintingan Lamtoro Wedahan Ketela Patikan Kebo Nila Tuba Godong puser Godong towo jumlah Nama ilmiah Gliricidia maculata Eupatorium odoratum Andropogon aciculatus Oplismenus aemulus Cyperus rotundus Polytrias amaura Alchornea rugosa Calophyllum Soulattri Peperomia pellucida Glycosmis pentaphylla Amorphophallus oncophyllus Melanolepsis multiglandulosa Phyllanthus reticularis Cosmos caudatus Ipomoea digitata Centrosema pubescens Curculigo latifolia Mitragyna speciosa Lantana camara Digitaria sp. Elephantopus scaber Imperata cylindrica Paederia foetida Ageratum conyzoides Oxalis barrelieri Eleusine indica Panicum repens Bauhinia purpurea Oplismenus burmanii Cynodon dactylon Leucaena leucochepala Dichrocephala latifolia Manihot utilisima Euphorbia hirta Indigofera tinctoria Derris elliptica Hyptis rhomboidea Erythrina lithosperma Famili Fabaceae/Papilionaceae Compositae Poaceae Poaceae Cyperaceae Poaceae Euphorbiaceae Clusiaceae Piperaceae Dioscoreaceae Araceae Euphorbiaceae Euphorbiaceae Asteraceae Convolvulaceae Fabaceae/Papilionaceae Amaryllidaceae Rubiaceae Verbenaceae Poaceae Asteraceae Poaceae Rubiaceae Asteraceae Oxalidaceae Poaceae Poaceae Fabaceae Poaceae Poaceae Fabaceae/Papilionaceae Asteraceae Euphorbiaceae Euphorbiaceae Fabaceae Papilionaceae Lamiaceae Fabaceae BK 4,7 39,03 2,98 0,33 28,01 3,31 1,62 0,92 0,29 0,11 0,41 0,59 2,13 17,22 5,73 14,84 9,51 12,44 10,59 3,19 11,98 18,79 9,84 3,24 2,72 6,78 26,01 3,25 1,5 1,56 5,46 2,92 3,28 0,91 0,66 0,17 4,43 4,66 266,11 INP Urutan 1,77 15 14,67 1 1,12 22 0,12 34 10,53 2 1,24 18 0,61 26 0,35 29 0,11 35 0,04 37 0,15 33 0,22 32 0,80 25 6,47 5 2,15 13 5,58 6 3,57 11 4,67 7 3,98 9 1,20 21 4,50 8 7,06 4 3,70 10 1,22 20 1,02 24 2,55 12 9,77 3 1,22 20 0,56 28 0,59 27 2,05 14 1,10 23 1,23 19 0,34 30 0,25 31 0,06 36 1,66 17 1,75 16 100,00

34

Lampiran 3. Gambar Kotoran dan Gambar Epidermis Tumbuhan Bawah dan Rumput N Jenis o 1 Kerinyu Foto Kotoran Foto Jenis

Rumput alam

Tembelekan

Rumput gajah (kolonjono)

35

Rumpu Teki

Alang-alang

Calophyllum soulattri

Andropogon aciculatus

Ketela

36

Lampiran 4. Diagram Pie Kuisioner Persepsi Masyarakat Mengenai Keberadaan Rusa Jawa Serta Restorasi Rusa Jawa

d 13% c 18%

pertanyaan 1
a 24%

Pertanyaan 12
a 1%

b 21%

c 3%

b 45%

d 75%

d 15% c 2%

pertanyaan 9
d 19% b 35%

Pertanyaan 13
a 48%
b 58%

a 2%

c 21%

d 7%

Pertanyaan 10
c 5% b 31% a 57%

Pertanyaan 14
d 10%
a 22% b 8%

c 60%

37

d 7%

Pertanyaan 2
b 51%

a 3%

Pertanyaan 6
d 28% c 31%

a 18%

c 39%

b 23%

d 9% c 30%

Pertanyaan 3

a 9%

d 25%

Pertanyaan 7

a 18%

b 52%

c 21%

b 36%

a 3%

Pertanyaan 4
b 9%

d 19%

d 19% c 5%

Pertanyaan 8
a 31%

c 69%

b 45%

Pertanyaan 5
d 59%

a 11% b 21%

Pertanyaan 11
d 64%

a 5%

b 26%

c 9%

c 5%

38

Lampiran 5. Hasil Analisis Statistik Dengan Menggunakan Software R

R version 2.7.1 (2008-06-23) Copyright (C) 2008 The R Foundation for Statistical Computing ISBN 3-900051-07-0

R is free software and comes with ABSOLUTELY NO WARRANTY. You are welcome to redistribute it under certain conditions. Type 'license()' or 'licence()' for distribution details.

R is a collaborative project with many contributors. Type 'contributors()' for more information and 'citation()' on how to cite R or R packages in publications.

Type 'demo()' for some demos, 'help()' for on-line help, or 'help.start()' for an HTML browser interface to help. Type 'q()' to quit R.

[Previously saved workspace restored]

> rusa=read.table(file="rusas.txt",header=T) > attach(rusa) > names(rusa) [1] "petak" "plot" "cuaca" "tndrusak" "hadir" "onggok" "Sden" "Pden" "Tden" "suhu" "Dlog"

[7] "tuptjk" "tupbwh" "Gden" [13] "Krump" "Ksem" "Ksap"

"Ktiang" "Kpoh" "Tser" "SerC"

[19] "slope" "lembab" "jdsa"

[25] "idveg" "idrumput" "idsem" "idsaph" "idtiang" "idpoh" 39

> sshapiro.test(hadir) Error: could not find function "sshapiro.test" > shapiro.test(hadir)

Shapiro-Wilk normality test

data: hadir W = 0.3403, p-value < 2.2e-16

> shapiro.test(onggok)

Shapiro-Wilk normality test

data: onggok W = 0.2802, p-value < 2.2e-16

> shapiro.test(tuptjk)

Shapiro-Wilk normality test

data: tuptjk W = 0.8317, p-value = 3.585e-08

> shapiro.test(tupbwh)

Shapiro-Wilk normality test

data: tupbwh 40

W = 0.8866, p-value = 3.053e-06

> shapiro.test(Gden)

Shapiro-Wilk normality test

data: Gden W = 0.8939, p-value = 6.064e-06

> shapiro.test(Sden)

Shapiro-Wilk normality test

data: Sden W = 0.9624, p-value = 0.01793

> shapiro.test(Pden)

Shapiro-Wilk normality test

data: Pden W = 0.6887, p-value = 8.147e-12

> shapiro.test(Tden)

Shapiro-Wilk normality test

data: Tden 41

W = 0.4214, p-value = 2.862e-16

> shapiro.test(Krump)

Shapiro-Wilk normality test

data: Krump W = 0.4251, p-value = 3.214e-16

> shapiro.test(Ksem)

Shapiro-Wilk normality test

data: Ksem W = 0.76, p-value = 3.520e-10

> shapiro.test(Ksap)

Shapiro-Wilk normality test

data: Ksap W = 0.5794, p-value = 7.024e-14

> shapiro.test(Ktiang)

Shapiro-Wilk normality test

data: Ktiang 42

W = 0.5943, p-value = 1.269e-13

> shapiro.test(Kpohon) Error in sort(x[complete.cases(x)]) : object "Kpohon" not found > shapiro.test(Kpoh)

Shapiro-Wilk normality test

data: Kpoh W = 0.7619, p-value = 3.916e-10

> model1=glm(hadir~tuptjk+tupbwh+Gden+Sden+Pden+Tden+Krump+Ksem+Ksap+Ktiang+Kpoh) > summary(model1)

Call: glm(formula = hadir ~ tuptjk + tupbwh + Gden + Sden + Pden + Tden + Krump + Ksem + Ksap + Ktiang + Kpoh)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.45300 -0.12081 -0.04846 0.03240 0.91781

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 1.329e-01 1.513e-01 0.879 0.38263 tuptjk tupbwh Gden 3.619e-04 1.106e-03 0.327 0.74450 -3.284e-03 1.116e-03 -2.943 0.00443 ** 4.466e-04 1.610e-03 0.277 0.78229 43

Sden Pden Tden Krump Ksem Ksap Ktiang Kpoh ---

1.368e-03 1.368e-03 1.000 0.32082 -8.122e-04 2.493e-03 -0.326 0.74560 -2.406e-03 4.344e-03 -0.554 0.58147 4.786e-07 3.098e-07 1.545 0.12694 -1.356e-06 7.300e-06 -0.186 0.85315 2.278e-05 2.702e-05 0.843 0.40221 7.022e-05 5.468e-05 1.284 0.20338 4.436e-04 7.018e-04 0.632 0.52944

Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.08310363)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 5.7342 on 69 degrees of freedom AIC: 41.379

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model2=glm(hadir~tuptjk+tupbwh+Gden+Sden+Pden+Tden+Krump+Ksap+Ktiang+Kpoh) > summary(model2)

Call: glm(formula = hadir ~ tuptjk + tupbwh + Gden + Sden + Pden + Tden + Krump + Ksap + Ktiang + Kpoh)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max 44

-0.45099 -0.12191 -0.04431 0.03577 0.91510

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 1.295e-01 1.491e-01 0.868 0.38815 tuptjk tupbwh Gden Sden Pden Tden Krump Ksap Ktiang Kpoh --Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1 3.419e-04 1.093e-03 0.313 0.75542 -3.272e-03 1.106e-03 -2.957 0.00423 ** 4.714e-04 1.593e-03 0.296 0.76817 1.357e-03 1.357e-03 1.000 0.32092 -7.885e-04 2.473e-03 -0.319 0.75079 -2.360e-03 4.307e-03 -0.548 0.58541 4.505e-07 2.683e-07 1.679 0.09763 . 2.268e-05 2.683e-05 0.845 0.40077 6.702e-05 5.155e-05 1.300 0.19780 4.343e-04 6.952e-04 0.625 0.53418

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.08195742)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 5.7370 on 70 degrees of freedom AIC: 39.42

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model3=glm(hadir~tuptjk+tupbwh+Sden+Pden+Tden+Krump+Ksap+Ktiang+Kpoh) > summary(model3) 45

Call: glm(formula = hadir ~ tuptjk + tupbwh + Sden + Pden + Tden + Krump + Ksap + Ktiang + Kpoh)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.43809 -0.13321 -0.05623 0.02900 0.91575

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 1.588e-01 1.107e-01 1.434 0.15604 tuptjk tupbwh Sden Pden Tden Krump Ksap Ktiang Kpoh --Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1 2.502e-04 1.042e-03 0.240 0.81088 -3.203e-03 1.074e-03 -2.981 0.00393 ** 1.528e-03 1.221e-03 1.252 0.21481 -7.254e-04 2.448e-03 -0.296 0.76783 -2.217e-03 4.252e-03 -0.521 0.60377 4.619e-07 2.638e-07 1.751 0.08427 . 2.083e-05 2.592e-05 0.804 0.42435 6.731e-05 5.121e-05 1.315 0.19290 3.930e-04 6.766e-04 0.581 0.56323

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.08090417)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 5.7442 on 71 degrees of freedom 46

AIC: 37.521

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model4=glm(hadir~tupbwh+Sden+Pden+Tden+Krump+Ksap+Ktiang+Kpoh) > summary(model4)

Call: glm(formula = hadir ~ tupbwh + Sden + Pden + Tden + Krump + Ksap + Ktiang + Kpoh)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.42954 -0.13580 -0.04709 0.03211 0.92099

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 1.673e-01 1.041e-01 1.607 0.11239 tupbwh Sden Pden Tden Krump Ksap Ktiang Kpoh --Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1 47 -3.162e-03 1.054e-03 -3.000 0.00370 ** 1.570e-03 1.200e-03 1.308 0.19505 -7.001e-04 2.430e-03 -0.288 0.77405 -2.087e-03 4.190e-03 -0.498 0.61992 4.417e-07 2.484e-07 1.778 0.07961 . 2.274e-05 2.450e-05 0.928 0.35631 7.040e-05 4.925e-05 1.429 0.15720 4.143e-04 6.663e-04 0.622 0.53600

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.07984533)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 5.7489 on 72 degrees of freedom AIC: 35.587

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model5=glm(hadir~tupbwh+Sden+Pden+Krump+Ksap+Ktiang+Kpoh) > summary(model5)

Call: glm(formula = hadir ~ tupbwh + Sden + Pden + Krump + Ksap + Ktiang + Kpoh)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.43331 -0.13496 -0.04944 0.03419 0.91881

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 1.540e-01 1.001e-01 1.538 0.12826 tupbwh Sden Pden Krump Ksap -3.104e-03 1.042e-03 -2.979 0.00393 ** 1.625e-03 1.189e-03 1.367 0.17589 -1.190e-03 2.210e-03 -0.538 0.59210 4.585e-07 2.449e-07 1.873 0.06514 . 2.479e-05 2.403e-05 1.032 0.30568 48

Ktiang Kpoh ---

7.730e-05 4.701e-05 1.644 0.10442 4.440e-04 6.602e-04 0.673 0.50336

Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.07902295)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 5.7687 on 73 degrees of freedom AIC: 33.865

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model6=glm(hadir~tupbwh+Sden+Krump+Ksap+Ktiang+Kpoh) > summary(model6)

Call: glm(formula = hadir ~ tupbwh + Sden + Krump + Ksap + Ktiang + Kpoh)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.40245 -0.13046 -0.05757 0.02989 0.92693

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 1.550e-01 9.957e-02 1.556 0.12391 tupbwh -3.176e-03 1.028e-03 -3.089 0.00283 ** 49

Sden Krump Ksap Ktiang Kpoh ---

1.643e-03 1.183e-03 1.389 0.16897 4.180e-07 2.319e-07 1.803 0.07552 . 2.248e-05 2.353e-05 0.955 0.34250 6.096e-05 3.572e-05 1.707 0.09206 . 4.472e-04 6.570e-04 0.681 0.49825

Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.07826435)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 5.7916 on 74 degrees of freedom AIC: 32.186

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model7=glm(hadir~tupbwh+Sden+Krump+Ksap+Ktiang) > summary(model7)

Call: glm(formula = hadir ~ tupbwh + Sden + Krump + Ksap + Ktiang)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.41799 -0.14182 -0.06601 0.03847 0.92417

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) 50

(Intercept) 1.893e-01 8.553e-02 2.213 0.02992 * tupbwh Sden Krump Ksap Ktiang --Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1 -3.255e-03 1.018e-03 -3.197 0.00203 ** 1.565e-03 1.173e-03 1.334 0.18617 3.934e-07 2.282e-07 1.724 0.08887 . 1.721e-05 2.214e-05 0.777 0.43945 5.703e-05 3.512e-05 1.624 0.10861

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.07770421)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 5.8278 on 75 degrees of freedom AIC: 30.692

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model8=glm(hadir~tupbwh+Sden+Krump+Ktiang) > summary(model8)

Call: glm(formula = hadir ~ tupbwh + Sden + Krump + Ktiang)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.43080 -0.14600 -0.05671 0.03827 0.90782

Coefficients: 51

Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 2.043e-01 8.312e-02 2.457 0.01628 * tupbwh Sden Krump Ktiang --Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1 -3.327e-03 1.011e-03 -3.289 0.00152 ** 1.696e-03 1.158e-03 1.465 0.14692 4.024e-07 2.273e-07 1.770 0.08069 . 5.276e-05 3.460e-05 1.525 0.13142

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.07729948)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 5.8748 on 76 degrees of freedom AIC: 29.342

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model9=glm(hadir~tupbwh+Krump+Ktiang) > summary(model9)

Call: glm(formula = hadir ~ tupbwh + Krump + Ktiang)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.39814 -0.14121 -0.05239 0.02458 1.04061

Coefficients: 52

Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 2.576e-01 7.527e-02 3.423 0.000996 *** tupbwh Krump Ktiang --Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1 -3.079e-03 1.005e-03 -3.065 0.003003 ** 4.295e-07 2.283e-07 1.882 0.063628 . 4.814e-05 3.471e-05 1.387 0.169455

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.07845154)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 6.0408 on 77 degrees of freedom AIC: 29.599

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model10=glm(hadir~tupbwh+Krump) > summary(model10)

Call: glm(formula = hadir ~ tupbwh + Krump)

Deviance Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.324066 -0.124347 -0.069903 0.002745 1.028152

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) 53

(Intercept) 2.768e-01 7.442e-02 3.720 0.000374 *** tupbwh Krump --Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1 -3.050e-03 1.010e-03 -3.019 0.003427 ** 4.903e-07 2.253e-07 2.176 0.032602 *

(Dispersion parameter for gaussian family taken to be 0.07938056)

Null deviance: 7.2099 on 80 degrees of freedom Residual deviance: 6.1917 on 78 degrees of freedom AIC: 29.597

Number of Fisher Scoring iterations: 2

> model11=lm(hadir~tupbwh+Krump) > summary(model11)

Call: lm(formula = hadir ~ tupbwh + Krump)

Residuals: Min 1Q Median 3Q Max

-0.324066 -0.124347 -0.069903 0.002745 1.028152

Coefficients: Estimate Std. Error t value Pr(>|t|) (Intercept) 2.768e-01 7.442e-02 3.720 0.000374 *** tupbwh -3.050e-03 1.010e-03 -3.019 0.003427 ** 54

Krump ---

4.903e-07 2.253e-07 2.176 0.032602 *

Signif. codes: 0 *** 0.001 ** 0.01 * 0.05 . 0.1 1

Residual standard error: 0.2817 on 78 degrees of freedom Multiple R-squared: 0.1412, Adjusted R-squared: 0.1192

F-statistic: 6.413 on 2 and 78 DF, p-value: 0.002638

Y=2,768e-01-3,050e-03xtupbwh+4,905e-07xKrump

55