P. 1
difteri

difteri

|Views: 83|Likes:
Dipublikasikan oleh Rully Widiyanto

More info:

Published by: Rully Widiyanto on May 14, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/12/2012

pdf

text

original

SATUAN ACARA PENYULUHAN Topik : Diphteri Sasaran Tempat : Keluarga di Poli : Poli Anak RSUD Ngudi Waluyo Wlingi

Waktu : Selasa, 20 Oktober 2011 Jam 08:30 s/d 09:00 (30 Menit)

1. TujuanUmum: Setelah dilakukan pendidikan kesehatan, semua keluarga yang berada di poli anak mengerti dan memahami tentang diphteri. 2. Tujuan Khusus: Setelah mengikuti pendidikan kesehatan selama 1 x 30 menit, diharapkan semua keluarga mampu: a. Menjelaskan pengertian diphteri b. Menjelaskan etiologi diphteri c. Menjelaskan macam-macam diphteri d. Menjelaskan tanda dan gejala diphteri e. Menjelaskan komplikasi diphteri f. Menjelaskan pencegahan diphteri g. Menjelaskan penatalaksanaan diphteri 3. Materi a. Pengertian diphteri b. Etiologi diphteri c. Penyebab diphteri d. Tanda dan gejala diphteri e. Komplikasi diphteri f. Pencegahan diphteri g. Penatalaksanaan diphteri 4. Metode a. Ceramah b. Diskusi dan tanya jawab 5. Media a. Flipcart b. Leaflet

Kegiatan Belajar Mengajar Tahap Pendahuluan KegiatanPerawat 1. Perkenalan 2. Menyampaikan maksud dan tujuan 3. Menjelaskan materi yang akan diberikan Pelaksanaan 1. Menjelaskan pengertian diphteri 2. Menjelaskan diphteri 3. Menjelaskan macammacam diphteri 4. Menjelaskan 5. Menjelaskan komplikasi diphteri 6. Menjelaskan pencegahan diphteri 7. Menjelaskan penatalaksanaan diphteri Penutup 1. Membuka tanyaj awab 2. Evaluasidengan pertanyaaan 3. Memberikan leaflet 4. Menyimpulkan materi 5. Permohonan diri Bertanya menjawab pertanyaan dan 10 Mnt tanda dan gejala diphteri etiologi Menyimak dan mendengarkan ☺ Lemb ar balik ☺ Leafle t 15 Mnt Kegiatan Peserta Mendengarkan Metode / media Lembar balik Waktu 5 Menit

MATERI PENYULUHAN

1. PENGERTIAN Diphteri adalah penyakit toksik akut yang sangat menular, disebabkan oleh corynebacterium diphteriae. Cara penularannya melalui udara, berupa infeksi droplet, selain itu dapat melalui benda atau makanan yang terkontaminasi (Mansjoer, 2001). 2. ETIOLOGI Corynebacterium diphteriae, merupakan bakteri gram positif. 3. TANDA DAN GEJALA Manifestasinya bias bervariasi dari tanpa gejala sampai suatu

keadaan/penyakit yang hipertoksik. Sebagai faktorprimer adalah imunitas penderita terhadap toksin diphteri, virulensi serta toksinogenesitas (kemampuan membentuk toksin) C diphteriae dan lokasi penyakit secara anatomis. 4. MACAM-MACAM a. Diphteri hidung Pada permulaan mirip common cold, yaitu pilek ringan tanpa atau

disertai gejala sistemik ringan. Secret hidung berangsur menjadi serosanguinous dan kemudian mukopurulen mengadakan lecet pada nares dan bibir atas. Pada pemeriksaan tampak membrane putih pada daerah septum nasi. Absorbs toksin sangat lambat dan gejala sistemik yang timbul tidak nyata sehingga diagnosis lambat dibuat. b. Diphteri tonsil-faring Gejala anoreksia, malaise, demam ringan, nyeri menelan. Dalam 1-2 hari

timbul membrane yang melekat, berwarna putih kelabu dapat menutup tonsil dan dinding faring meluas ke uvula dan palatum molle atau ke distal ke laring dan trachea. Bila kasus berat, bias terjadi kegagalan pernafasan atau sirkulasi. Dapat terjadi paralisis palatum molle baik ui maupun bilateral, disertai kesukaran menelan dan regurgitasi. Strupor, koma, kematian bias terjadi dalam satu minggu sampai 10 hari. pada kasus sedang, penyembuhan terjadi secara berangsur dan bias disertai penyulit miokarditis atau meuritis. Pada kasus ringan merman terlepas dalam 7-10 hari, biasanya terjadi penyembuhan sempurna. c. Diphteri laring Biasanya terjadi perluasan diphteri faring, pada diphteri laring primer gejala toksik kurang nyata, tetapi berupa gejala obstruksi saluran nfas atas. Bila terjadi pelepasan membrane yang menutup jalan nafas bias terjadi kematian mendadak. Pada kasus berat, mebran meluas ke percabangan tracheobronchial. Dalam hal diphteri laring sebagai perluasan daripada diphteri faring, gejala merupakan campuran gejala obstruksi dan toksemia. d. Diphteri kulit, vulvovaginal, konjungtiva, telinga Diphteri kulit beupa tukak di kulit, tepi jelas dan terdapat membrane pada dasarnya. Kelainan cenderung menahun. Diphtheria pada mata dengan lesi pada konjungtiva berupa kemerahan, edema dan membrane pada konjungtiva palpebra. Pada telinga berupa otitis eksterna dengan secret purulen dan berbau.

5. TINGKAT KEPARAHAN Menurut keparahan ada tiga tingkat: a. Infeksi ringan: bila pseudomembran hanya terjadi pada mukosa hidung dengan gejala hanya nyeri. b. Infeksi sedang: bila pseudomembran telah menyerang faring sampai membuka pembengkakan pada laring. c. Infeksi berat: sumbatan nafas yang berat disertai gejala komplikasi seperti miokarditis, paralisis, nefritis. 6. TANDA DAN GEJALA a. Diphteri hidung: pilek dengan secret bercampur darah. Gejala konsistensi ringan. b. Diphteri faring dan tonsil: terdapat radang akut tenggorokan, demam sampai 38,5°C, takikardi, tampak lemah, nafas berbau, timbul pembengkakan kelenjar regional (bull neck). Membrane dapat berwarna putih, abu-abu kotor, atau abu kehijauan dengan tepi yang sedikit terangkat. Bila membrane diangkat akan menimbulkan perdarahan. Tetapi prosedur ini dikontraindikasikan karena mempercepat penyerapan toksin. c. Diphteri laring dan trakhea: jenis yang terberat terdapat afonia, sesak, stridor inspirasi, demam sampai 40°C, sangat lemah, sianosis, bull neck. d. Diphteri kutaneus dan vaginal: lesi ulseratif dengan pembentukann membrane. Lesi persisten dan sering terdapat anestesi. 7. KOMPLIKASI a. Saluran nafas: obstruksi jalan nafas, bronkopneumonia b. Kardiovaskuler: miokarditis akibat toksin kuman c. Urogenital: nefritis d. Susunan saraf: paralisis palatum molle (minggu I dan II), otot mata (minggu III), dan umum (minggu IV).

8. PENCEGAHAN a. Isolasi. Isolasi dihentikan bila hasil pemeriksaan sediaan lanhsung C. diphtheria 2 hari berturut-turut negative. b. Imunisasi. Imunisasi DPT 3x pada bayi umur 2 bulan dengan selang penyuntikan 1-2 bulan. DPT memberikan kekebalan aktif terhadap penyakit. c. Pengobatan karier. Dilakukan uji schick. Bila hasil negative dilakukan asupan tenggorokan. Jika ditemukan C. diphtheria harus diobati. d. Kebersihan diri dan lingkungan. Menjaga peralatan makan yang sehat dan menjaga stamina tubuh dengan makan makanan bergizi, olahraga, cuci tangan sebelum makan. 9. PENATALAKSANAAN a. Umum: ☺ Istirahat Tirah baring selama 2-3 minggu Jika terjadi paralisis dilakukan fisioterapi ☺ Diet lunak dan cair ☺ Medikamentosa Antitoksin disuntikkan ke pembulug darah atau otot untuk menetralkan toksin diphteri 20.000-100.000 U/drip dalam larutan NaCl 0,9%. Antibiotic Amoksisilin/eritromisin 4x500 diberikan selama 10 hari. PPC G IM 2x600.000 selama 14 hari. ☺ Vaksin DPT b. terapi komplikasi ☺ trakheostomi/intubasi endotrakheal bila ada obstruksi laring. ☺ DL-carnitine miokarditis. 100mg/KgBB dalam 2 dosis bila terjadi

DAFTAR PUSTAKA 1. Mansjoer, Arif.2001. Kapita selekta kedokteran, jilid 2 . Jakarta. Media Aeskulapius: FKUI 2. Pedoman Diagnosis Anak. Lab/SMF Ilmu Kesehatan Anak FK Unibraw/ RSU Dr. Saiful Anwar. Malang

SATUAN ACARA PENYULUHAN DIPHTERIA DI POLI ANAK RSUD NGUDI WALUYO WLINGI Disusun Dalam Rangka Praktek Klinik Keperawatan Anak Di RSUD Bgudi Waluyo Wlingi

Disusun oleh: Wieke Dwikristiana Lean Widya Suryanto Nanik Ambarsari Ahmad Nurdin Nur Anggoro Putro

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2011

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->