Sejarah dan Biografi Tokoh Ilmuwan Penemu

Sabtu - 1 Oktober 2011

Bapak Palang Merah Dunia
Jean Henri Dunant lahir pada tahun 1828. Dia seorang warga negara Swiss yang dikenal sebagai Bapak Palang Merah Dunia adalah pemuda yang menyaksikan perang mengerikan antara pasukan Prancis dan Italia melawan pasukan Austria di Solferino, Italia Utara pada tanggal 24 Juni 1859. Tidak kurang 40.000 tentara terluka menjadi korban perang, sementara bantuan medis tidak cukup merawat korban sebanyak itu. Tergetar penderitaan tentara yang terluka, Henry Dunant bersama penduduk setempat mengerahkan bantuan menolong mereka. Sekembali ke Swiss, Henry Dunant menuangkan kesan & pengalamannya dalam buku berjudul Kenangan dari Solferino menggemparkan Eropa. Henry Dunant mengajukan 2 gagasan. Pertama, membentuk organisasi kemanusiaan internasional yg dapat dipersiapkan pendiriannya pada masa damai untuk menolong prajurit yg terluka di medan perang. Kedua, mengadakan perjanjian internasional guna melindungi prajurit yg cedera dan sukarelawan serta organisasinya yg menolong saat terjadinya perang. Pada 1863 Henry Dunant bersama keempat kawannya merealisasi gagasan tersebut dengan mendirikan komite internasional untuk nantuan para tentara yang cedera, sekarang disebut Komite Internasional Palang Merah atau Committee of The Red Cross (ICRC) merupakan lembaga kemanusiaan bersifat mandiri, sebagai penengah dan netral. Dalam perkembangannya Palang Merah Internasional juga memiliki Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah atau International Federation of Red Cross dan Red Crescent (IFRC). Semangat Henry Dunant inilah yang mengilhami terbentuknya Perhimpunan Nasional Palang Merah Nasional dan Bulan Sabit Merah yang didirikan hampir di setiap negara di seluruh dunia berjumlah 176 perhimpunan nasional. Sedang gagasan kedua Henry Dunant direalisasi Pemerintah Swiss dengan mengadakan konferensi Jenewa dengan menghasilkan Konvensi Jenewa (1864) yang terus dikembangkan sehingga dikenal sebagai Konvensi Jenewa 1949. Jean Henri Dunant wafat pada tahun 1910 Berdirinya Palang Merah di Indonesia sebetulnya sudah dimulai sebelum Perang Dunia II, tepatnya 12 Oktober 1873. Pemerintah Kolonial Belanda mendirikan Palang Merah di Indonesia dengan nama Nederlands Rode Kruis Afdeling Indie (NERKAI) yang kemudian dibubarkan pada saat pendudukan Jepang. Perjuangan mendirikan Palang Merah Indonesia (PMI) diawali 1932. Kegiatan tersebut dipelopori dr RCL Senduk dan dr Bahder Djohan dengan membuat rancangan pembentukan PMI. Rancangan tersebut mendapat dukungan luas dari kalangan terpelajar Indonesia dan diajukan

Swiss. namun sekali lagi upaya itu mendapat halangan dari Pemerintah Tentara Jepang hingga untuk kedua kalinya rancangan tersebut disimpan. Bapak Palang Merah Internasional JEAN HENRI DUNANT. Rumahnya di Jenewa menjadikan Henri Dunant orang yang relijius. Ia tumbuh di tengah keluarga yang kaya tetapi meninggal dunia di sebuah rumah sakit tingkat desa. Di bagian pertama hidupnya. Namun di sepanjang usia yang penuh gejolak itu. seorang aktivis kemanusiaan asal Swiss. Hadiah Nobel Perdamaian ia peroleh pada tahun 1901. Di usia pertengahan ia sangat terkenal karena sikap hidupnya yang sama sekali tidak jelas dan usaha bisnisnya yang semula sukses tetapi kemudian bangkrut total. Belgia dan Belanda. dr Sitanala. mempersiapkan terbentuknya Perhimpunan Palang Merah Indonesia.ke dalam Sidang Konferensi Narkei pada 1940. ia diasingkan dari masyarakat Jenewa yang pernah menjadikannya pahlawan dan meninggal dunia di ruang yang sepi dengan sebuah testamen yang pahit. Palang Merah merupakan bukti dari konsistensi ini. Garis hidupnya yang cukup panjang mengguratkan titik-titik perkembangan yang kontras. Di usia tua. ia terlibat serius dalam kegiatan keagamaan dan sekali waktu pernah bekerja purna waktu sebagai duta Ikatan Remaja Kristen yang melakukan perjalanan keliling Perancis. Dunant. Rancangan tersebut disimpan menunggu saat yang tepat. Tanggal 17 September 1945 terbentuklah PMI dan tanggal bersejarah itu hingga saat ini dikenal sebagai Hari PMI. bersama tokoh Perancis. Seperti tak kenal menyerah pada saat pendudukan Jepang mereka kembali mencoba untuk membentuk Badan Palang Merah Nasional. saat Presiden Soekarno memerintahkan Dr Buntaran (Menkes RI Kabinet I) membentuk badan Palang Merah Nasional. Proses pembentukan PMI dimulai 3 September 1945. . Jean Henri Dunant lahir pada tahun 1828 di kota Jenewa. Frederic Passy. Ia pendiri Komite Internasional Palang Merah dan pemrakarsa Konvensi Jenewa. Dibantu Panitia lima orang terdiri atas dr R Mochtar (Ketua) dr Bahder Djohan (Penulis) dan 3 anggota : dr Djuhana. ia konsisten dengan dedikasinya yang tak lekang kepada masalah-masalah kemanusiaan. peka terhadap masalah kemanusiaan dan selalu peduli kepada kepentingan umum. dr Marzuki. akan tetapi ditolak mentah-mentah.

Dunant kemudian mencurahkan banyak waktu dan uangnya untuk mengunjungi hampir seluruh negara di Eropa. Di tahun 1872. Pada tahun 1866. 12 negara meneken sebuah perjanjian yang kemudian dikenal sebagai Konvensi Jenewa. usaha bisnisnya mengalami pergolakan. Melalui konferensi internasional. Di dalamnya terdapat antara lain kesepakatan untuk menjamin netralitas personel Palang Merah.Saat berumur 26. ia meminta hak pengendalian air kepada Kaisar Napoleon III dan permintaannya dikabulkan. termasuk Dunant. Karena membutuhkan pasokan air yang tetap. ia merancang rencana keuangan yang berani dan banyak investor tertarik hingga mereka menjadikannya direktur MonsGemila Mills di Aljazair. Terketuk oleh salah satu perang yang paling berdarah di abad-19. negara-negara di dunia seharusnya membangun mekanisme bersama untuk merawat orang-orang yang terluka selama perang dan tiap orang dalam masyarakat didorong untuk menjadi sukarelawan serta dilatih ketrampilan merawat luka-luka korban perang hingga sembuh. 39 anggota delegasi dari 16 negara hadir dalam konferensi lanjutan di Jenewa. Dalam posisi magang itu. Masyarakat Jenewa bagi Kesejahteraan Umum menunjuk komite yang terdiri dari empat orang. Ia melobi negara-negara itu agar mereka mau mengirim seorang wakil tetap di Palang Merah. Dalam periode 1859-1867. kebangkrutan menerpa. seraya mengelola Mons-Gemila Mills. Dunant membuat skema untuk menciptakan koloni netral di Palestina. yakni bentuk palang merah dengan latar berwarna putih. yakni pertempuran yang pecah tatkala pasukan Perancis dan Italia berusaha mengusir orang-orang Austria dari bumi Italia. ia mengkampanyekan sebuah desain kemanusiaan berskala besar. Namun tak lama kemudian. Dalam pertemuan ini disepakati resolusi yang menjadi dasar-dasar tugas Palang Merah. Terjadi salah kelola yang fatal pada aktivitas ini dan sejak itu Dunant jatuh miskin dan dibenci oleh kawan-kawan Jenewanya yang ikut memasok modal. Bisnisnya kemudian berjalan. Sekitar satu tahun kemudian. Satu tahun berikutnya ia berencana membentuk Perpustakaan Internasional dan Universal yang mengkoleksi karya-karya besar sepanjang jaman. roda perusahaannya bisa bergulir lancar tetapi mulai tahun 1868. Ia berusaha memperluas jangkauan Palang Merah ke angkatan laut setiap negara yang terlibat perang dan ke masa damai untuk ikut mengurangi akibat-akibat bencana alam. ia menggulir konferensi antarnegara yang diarahkan untuk membentuk sebuah konvensi internasional mengenai tawanan perang serta sebuah pengadilan arbitrasi untuk menyelesaikan sengketa antarnegara. Dunant berusaha mengeksploitasi sebidang tanah yang sangat luas. Pada tanggal 7 Oktober 1863. komite itu berhasil membentuk Red Cross atau Palang Merah. Dari tanggal 26 hingga 29 oktober 1863. melancarkan pasokan yang mereka perlukan serta memberi mereka emblem tanda khusus. ia memasuki dunia bisnis sebagai wakil perusahaan Colonie de Satif di Afrika Utara dan Sisilia. Dengan modal awal 100 milyar franc. Masyarakat Jenewa bahkan . ia mulai membagi perhatiannya pada masalah lain. untuk mempelajari kemungkinan mewujudkan rencana tersebut. Menurut Dunant. Sampai di sini Dunant berhasil mengubah gagasan pribadinya menjadi sebuah perjanjian internasional namun ia merasa tugasnya belum selesai. Di tengah-tengah ikhtiarnya yang dahsyat di jalur kemanusiaan dan perdamaian itu.

Di tahun 1892. ia ingin dikuburkan layaknya binatang. Ia tak pernah membelanjakan hadiah uang dalam jumlah besar yang pernah diterimanya. Sesuai keinginan Dunant sendiri. Ia menjadi pengemis. di kamar nomor 12. Dunant dipindahkan ke sebuah klinik kecil di Heiden.menolak kedatangannya. Dunant menghilang dalam kesepian. Saat kematiannya di tahun 1910. Di sana. Sejak 1895 banyak hadiah dan penghargaan internasional sebetulnya diberikan kepadanya tetapi ia tetap memilih untuk tinggal di kamar nomor 12. sebuah desa kecil di Swiss. Setelah tinggal sebentarbentar di berbagai tempat. makan hanya kerak roti. Di sini seorang guru desa bersama Wilhelm Sonderger menemukannya di tahun 1890 dan mengabarkan kepada dunia bahwa Dunant masih hidup tetapi informasi ini tak ditanggapi siapa pun. Sebab. ia menghabiskan sisa hidupnya selama delapan belas tahun sebagai orang yang sama sekali tak dikenal. berpakaian compang-camping. ia mewariskan sebagian hadiah itu kepada orang yang merawatnya di Heiden dan sebagian lainnya kepada sejumlah yayasan derma di Norwegia dan Swiss. memutihkan kerah bajunya dengan kapur dan tidur di emperen rumah orang. Selama beberapa tahun ia dikejar-kejar dan dipaksa hidup menggelandang. ia menetap di Heiden. tak ada upacara penguburan. tak ada pula iring-iringan manusia yang mengantarnya ke tempat peristirahatannya yang terakhir. . tak ada orang yang menangisinya. karena sakitnya yang parah. Dalam kurun waktu 20 tahun berikutnya (1875-1895).