Anda di halaman 1dari 45

TOPIK BAHASAN 5 AKUNTANSI MURABAHAH

Noven Suprayogi Matakuliah Semester Pendek Akuntansi Syariah Program Studi S1 Ekonomi Islam Departemen Ekonomi Syariah FEB Unair
Page 1

TUJUAN AKHIR PERKULIAHAN


Mahasiswa dapat menjelaskan karakteristik transaksi murabahah Mahasiswa dapat mempraktikan proses accounting treatment atas transaksi murabahah

Page 2

TOPIK BAHASAN
Definisi, Jenis, dan Cakupan Akuntansi Murabahah Aset Murabahah Akuntansi Murabahah bagi Penjual Akuntansi Murabaha bagi Pembeli Penyajian dan Pengungkapan

Page 3

DEFINISI MURABAHAH
akad jual beli barang dengan harga jual sebesar biaya perolehan ditambah keuntungan yang disepakati dan penjual harus mengungkapkan biaya perolehan barang tersebut kepada pembeli (PSAK 102)

Page 4

JENIS MURABAHAH
MURABAHAH JENIS

Tanpa Pesanan CARA PEMBAYARAN

Berdasarkan Pesanan

Tidak Mengikat Tunai Tangguh

Mengikat

Page 5

TUJUAN PSAK 102


mengatur pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi murabahah. (psak 102, prgf 1)

Page 6

RUANG LINGKUP PSAK 102


Pernyataan ini diterapkan untuk: a. lembaga keuangan syariah dan koperasi syariah yang melakukan transaksi murabahah baik sebagai penjual maupun pembeli; dan b. pihak-pihak yang melakukan transaksi murabahah dengan lembaga keuangan syariah atau koperasi syariah. LKS yang dimaksud, antara lain, adalah: a. perbankan syariah sebagaimana yang dimaksud dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku; b. lembaga keuangan syariah nonbank seperti asuransi, lembaga pembiayaan, dan dana pensiun; dan c. lembaga keuangan lain yang diizinkan oleh peraturan perundangundangan yang berlaku untuk menjalankan transaksi murabahah. Pernyataan ini tidak mencakup pengaturan perlakuan akuntansi atas obligasi syariah (sukuk) yang menggunakan akad murabahah. (psak 102, prgf 4)

Page 7

AKUNTANSI MURABAHAH
PROSES PENGADAAN BARANG

AKUNTANSI PEMBELI
PROSES JUAL BELI MURABAHAH

Dilakukan setelah pesanan jual beli murabahah dilakukan

AKUNTANSI PENJUAL

4
5

PEMASOK
3

LKS 6 AKUNTANSI PENJUAL AKUNTANSI PEMBELI PEMBELI

Page 8

AKUNTANSI PENJUAL

Page 9

UNSUR MURABAHAH
Harga Perolehan Rp xxx Keuntungan Rp xxx Harga Jual Rp xxx
PERSEDIAAN

MARGIN MURABAHAH TANGGUHAN

PIUTANG MURABAHAH

HUTANG PEMBELI
(Jika pembayaran tangguh)

Page 10

ASET MURABAHAH
SAAT PEROLEHAN DIAKUI SEBAGAI PERSEDIAAN SEBESAR BIAYA PEROLEHAN

Page 11

Pengukuran Aset Murabahah setelah perolehan


(a) jika murabahah pesanan mengikat: (i) dinilai sebesar biaya perolehan; dan (ii)jika terjadi penurunan nilai aset karena usang, rusak atau kondisi lainnya sebelum diserahkan ke nasabah, penurunan nilai tersebut diakui sebagai beban dan mengurangi nilai aset

(b) jika murabahah tanpa pesanan atau murabahah pesanan tidak mengikat: (i) dinilai berdasarkan biaya perolehan atau nilai bersih yang dapat direalisasi, mana yang lebih rendah; dan (ii)jika nilai bersih yang dapat direalisasi lebih rendah dari biaya perolehan, maka selisihnya diakui sebagai kerugian.

Page 12

HARGA DALAM MURABAHAH


memperkenankan penawaran harga yang berbeda => akad disepakati hanya ada satu harga (harga dalam akad) yang digunakan.

Page 13

HARGA POKOK BARANG


Harga pokok barang => jumlah kas atau setara kas yang dibayarkan untuk memperoleh suatu aset sampai dengan aset tersebut dalam kondisi dan tempat yang siap untuk dijual atau digunakan

? UANG MUKA
DISKON
Page 14

HARGA PEROLEHAN
Harga Barang Diskon Harga perolehan Ongkos Angkut Total Hrg Perolehan Rp 5.000 Rp (100) Rp 4.900 Rp 250 Rp 5.150

Page 15

DISKON MURABAHAH
Sebelum akad --- Pengurang biaya perolehan Hak Pembeli

Kewajiban LKS diperjanjikan

Setelah Akad

Hak penjual + keuntungan Murabahah

Tidak diperjanjikan

Pendapatan ops lainnya

Page 16

KATAGORI DISKON
Diskon yang terkait dengan pembelian barang, antara lain, meliputi: a. diskon dalam bentuk apapun dari pemasok atas pembelian barang; b. diskon biaya asuransi dari perusahaan asuransi dalam rangka pembelian barang; dan c. komisi dalam bentuk apapun yang diterima terkait dengan pembelian barang. Diskon atas pembelian barang yang diterima setelah akad murabahah disepakati diperlakukan sesuai dengan kesepakatan dalam akad tersebut. Jika akad tidak mengatur maka diskon tersebut menjadi hak penjual.

Page 17

CONTOH
Tgl 15 Mei dibeli mobil Innova seharga Rp 125 juta, diskon Rp 5 juta Tgl 16 Mei mobil di jual, berapa harga perolehannya..??

Page 18

PENGAKUAN DISKON PEMBELIAN ASET


1. Sebelum akad pengurang biaya perolehan aset murabahah 2. Setelah akad : a. Sesuai akad yg disepakati a. Hak pembeli (nasabah) => kewajiban kepada Pembeli b. Hak penjual (LKS) =>tambahan keuntungan murabahah b. Tidak diperjanjikan => pendapatan operasi lain

Page 19

UANG MUKA MURABAHAH


Bank dibolehkan meminta nasabah untuk membayar uang muka saat menandatangani kesepakatan awal pemesanan (fatwa no 4) harus dibayarkan oleh nasabah kepada bank, bukan kepada pemasok (papsi)

Page 20

UANG MUKA MURABAHAH


Jika akad dibatalkan nasabah:
nasabah harus memberikan ganti rugi kepada LKS dari uang muka tsb Jika uang muka lebih kecil dari kerugian => LKS dapat meminta tambahan kepada nasabah Jika uang muka lebih besar dari kerugian => LKS harus mengembalikan kelebihannya kepada nasabah Jika akad dilaksanakan: keuntungan murabahah didasarkan pada porsi harga barang yang dibiayai oleh bank menjadi bagian pelunasan piutang murabahah (tidak diperkenankan sbg pembayaran angsuran).

Page 21

UANG MUKA MURABAHAH


Tetapi apabila murabahah batal, urbun dikembalikan kepada nasabah setelah dikurangi dengan kerugian sesuai dengan kesepakatan, antara lain: Potongan urbun bank oleh pemasok; Biaya administrasi; Biaya yang dikeluarkan dalam proses pengadaan lainnya
Page 22

PENGAKUAN UANG MUKA MURABAHAH


a. diakui sebagai uang muka pembelian sebesar jumlah yang diterima; b. barang jadi dibeli => diakui sebagai pembayaran piutang (merupakan bagian pokok); dan c. barang batal dibeli => dikembalikan kepada pembeli setelah diperhitungkan dengan biaya-biaya yang telah dikeluarkan oleh penjual
Page 23

MURABAHAH BI WAKALAH
Contoh Bank Syariah melakukan transaksi murabahah dengan Amir atas Mobil Inova dengan harga jual disepakati Rp. 120 juta yang terdiri dari pokok Rp. 100 juta ditambah keuntungan disepakati Rp. 20 juta Bank Syariah menyerahkan uang ke Amir sebesar Rp. 100 juta sbg wakil Bank Syariah untuk membeli mobil Inova untuknya Jika bank mewakilkan kepada nasabah untuk membeli barang dari pihak ketiga, akad jual beli murabahah harus dilakukan setelah barang, secara prinsip, menjadi milik bank (Fatwa DSN : 04/DSN-MUI/IV/2000)

Page 24

MURABAHAH BI WAKALAH
Saat penyerahan uang tunai Dr. Piutang Wakalah Rp. 100 jt Cr. Kas / rek pembeli Rp. 100 jt Saat barangnya sudah ada : Dr. Persediaan Rp. 100 juta Cr. Piutang Wakalah Rp. 100 juta Akad Murabahah
Dr. Piutang Murabahah Rp 120 jt Cr. Persediaan Cr. Margin Murabaha ditangguhkan Rp 100 jt Rp 20 jt

Page 25

PIUTANG MURABAHAH
saat akad murabahah, => diakui sebesar biaya perolehan aset murabahah ditambah keuntungan yang disepakati. akhir periode laporan keuangan, => dinilai sebesar nilai bersih yang dapat direalisasi, yaitu saldo piutang dikurangi penyisihan kerugian piutang.

Page 26

CONTOH PERHITUNGAN MURABAHAH


LKS Mintra Mandiri melakukan transaksi jual beli Mobil Kijang Inova dengan harga pokok sebagai berikut Harga barang Rp. 160.000.000,-Diskon (sebelum akad) - 10% Rp. 16.000.000,-------------------------- (-/-) Rp. 144.000.000,-Beban lain yang dikeluarkan (sesuai syarat penyerahan brg) Rp. 6.000.000,--------------------------- (+) Harga pokok barang Rp. 150.000.000,- Sebagai komitmennya Nasabah memberikan uang muka kepada LKS Mitra Mandiri sebesar Rp. 30 juga Pembayaran dilakukan secara tangguh selama satu tahun LKS Mitra Mandiri memperhitungkan keuntungan setara dengan 21% pa
Page 27

POTONGAN MURABAHAH
Potongan pelunasan piutang murabahah : melunasi tepat waktu atau lebih cepat dari waktu yang disepakati => diakui sebagai pengurang keuntungan murabahah dapat dilakukan dengan menggunakan salah satu metode berikut: a. diberikan pada saat pelunasan, yaitu penjual mengurangi piutang murabahah dan keuntungan murabahah; atau b. diberikan setelah pelunasan, yaitu penjual menerima pelunasan piutang dari pembeli dan kemudian membayarkan potongan pelunasannya kepada pembeli.

Page 28

POTONGAN MURABAHAH
Dalam catatan bank syariah sisa pokok Rp 60 juta, sisa margin Rp 12,6 juta, margin 2 bulan Rp 4,2 juta maka potongan pelunasannya 12,6 juta 4, 2 juta = 8,4 juta atau 60 juta + 4,2 juta = 64,2 juta (dibayarkan nasabah

Page 29

POTONGAN MURABAHAH
Potongan angsuran murabahah: a. membayar secara tepat waktu => diakui sebagai pengurang keuntungan murabahah; b. penurunan kemampuan pembayaran pembeli => diakui sebagai beban.

Page 30

PENGAKUAN KEUNTUNGAN MURABAHAH


Saat penyerahan barang (dimuka) Tunai atau Kurang dari setahun Lebih dari setahun dan resiko kecil Lebih dari satu tahun, resiko dan beban relatif besar Proporsional Seluruh Piutang Tertagih

Tangguh- resiko besar dan beban besar (diragukan dan macet)


Page 31

PENGAKUAN KEUNTUNGAN MURABAHAH


pada saat terjadinya penyerahan barang jika dilakukan secara tunai atau secara tangguh yang tidak melebihi satu tahun; atau

Page 32

PENGAKUAN KEUNTUNGAN MURABAHAH


selama periode akad sesuai dengan tingkat risiko dan upaya untuk merealisasikan keuntungan tsb untuk transaksi tangguh lebih dari satu tahun. i. Keuntungan diakui saat penyerahan aset murabahah. -Jika risiko penagihan kas dari piutang murabahah
dan beban pengelolaan piutang serta penagihannya relatif kecil.

Page 33

PENGAKUAN KEUNTUNGAN MURABAHAH


ii diakui proporsional dengan besaran kas yang berhasil ditagih dari piutang murabahah. -untuk transaksi murabahah tangguh
dimana risiko piutang tidak tertagih relatif besar dan/atau beban untuk mengelola dan menagih piutang tersebut relatif besar juga.

Page 34

PENGAKUAN KEUNTUNGAN MURABAHAH


Pengakuan keuntungan => dilakukan secara proporsional atas jumlah piutang yang jatuh tempo dalam setiap periode dengan mengalikan persentase keuntungan terhadap jumlah piutang yang jatuh tempo pada periode yang bersangkutan. -- Persentase keuntungan dihitung dengan perbandingan antara margin dan biaya perolehan aset murabahah.

Page 35

PENGAKUAN KEUNTUNGAN MURABAHAH


iii diakui saat seluruh piutang murabahah berhasil ditagih.
--untuk transaksi murabahah tangguh dimana risiko piutang tidak tertagih dan beban pengelolaan piutang serta penagihannya cukup besar. Dalam praktek, metode ini jarang dipakai, karena transaksi murabahah tangguh mungkin tidak terjadi bila tidak ada kepastian yang memadai akan penagihan kasnya. hal ini terjadi bila tidak ada kepastian yang memadai akan penagihan kasnya misalnya untuk piutang murabahah dalam kualitas macet. (penjelasan PAPSI, draft revisi)

Page 36

DENDA
Nasabah yang tidak mampu disebabkan force majeur tidak boleh dikenakan sanksi Nasabah mampu => tidak mempunyai kemauan dan itikad baik => boleh dikenakan sanksi Tujuan sanksi => agar nasabah lebih disiplin dalam melaksanakan kewajibannya Sanksi => besarnya ditentukan atas dasar kesepakatan dan dibuat saat akad ditandatangani. Dana berasal dari denda diperuntukkan sbg dana

Page 37

DENDA
Denda dikenakan jika pembeli lalai dalam melakukan kewajibannya sesuai dengan akad =>diakui sebagai bagian dana kebajikan

Page 38

AKUNTANSI PEMBELI
Utang yang timbul dari transaksi murabahah tangguh di akui sebagai utang murabahah sebesar harga beli yang disepakati Aset yang diperoleh diakui sebesar biaya perolehan tunai dan selisih antara harga beli yg disepakati dengan biaya perolehan tunai diakui sebagai beban murabahah tangguhan yang diamortisasi secara proporsional dg porsi utang murabahah

Page 39

AKUNTANSI PEMBELI
Diskon pembelian yg diterima setelah akad pembelian diakui sebagai pengurang beban murabahah tangguhan Denda yang dikenakan akibat kelalaian diakui sebagai kerugian Potongan uang muka akibat pembelian akhir batal membeli barang diakui sebagai kerugian
Page 40

PENYAJIAN
Piutang murabahah disajikan sebesar nilai bersih yang dapat direalisasikan, yaitu saldo piutang murabahah dikurangi penyisihan kerugian piutang. Margin murabahah tangguhan disajikan sebagai pengurang (contra account) piutang murabahah. Beban murabahah tangguhan disajikan sebagai pengurang (contra account) hutang murabahah

Page 41

PENGUNGKAPAN
Penjual mengungkapkan hal-hal yang terkait dengan transaksi murabahah, tetapi tidak terbatas pada: a. harga perolehan aset murabahah; b. janji pemesanan dalam murabahah berdasarkan pesanan sebagai kewajiban atau bukan; dan c. pengungkapan yang diperlukan sesuai PSAK 101: Penyajian Laporan Keuangan Syariah. Pembeli mengungkapkan hal-hal yang terkait dengan transaksi murabahah, tetapi tidak terbatas pada: a. nilai tunai aset yang diperoleh dari transaksi murabahah; b. jangka waktu murabahah tangguh. c. pengungkapan yang diperlukan sesuai PSAK 101: Penyajian Laporan keuangan Syariah.

Page 42

LATIHAN SOAL
Bank syariah melakukan transaksi murabahah dg nasabahnya atas mobil innova dg harga perolehan Rp 150 juta. Nasabah menyerahkan uang muka sebesar Rp 30 juta, keuntungan yang disepakati setara 21% p.a, pembayaran dilakukan selama 12 bulan. Bank syariah membayar uang muka ke dealer Rp 7,5 juta dan jika batal hangus Pertanyaan: a. Bagaimana pencatatan akuntansi atas transaksi tersebut b. Bagaimana pencatatan akuntansinya jika ternyata Nasabah membatalkan akad sebelum barang diterima c. Bagaimana pencatatan akuntansinya jika menggunakan murabahah bi wakalah? d. Bagaimana pencatatan akuntansinya jika pada angsuran ke-6 Nasabah melunasi hutangnya dan mendapatkan diskon

Page 43

LATIHAN SOAL 2
Aminah dan LKS Ridho Gusti sepakat melakukan jual beli Mobil Kijang dengan data sebagai berikut: 1. Harga barang: a. harga pokok Mobil Kijang pokok sebesar Rp. 140.000.000,-. b. keuntungan sebesar Rp. 24.000.000,--. c. harga jual yang disepakati sebesar Rp. 164.000.000,-2. Sebagai tanda keriusan atas jual beli tersebut Aminah memberikan uang muka kepada LKS Ridho Gusti sebesar Rp. 20.000.000,-3. Pembayaran disepakati dengan cara angsuran sesuai kesepakatan antara penjual dan pembeli 4. Keterlambatan dalam membayar angsuran Aminah dikenakan denda sebesar Rp. 500.000,- dan akan disetorkan oleh LKS Ridho Gusti ke Dana Kabijakan (sosial) atas nama Aminah Pertanyaan: a. Bagaimana pencatatan akuntansinya atas transaksi tersebut? b. Jika ternyata aminah terlambat dalam mengangsur, bagaiman pencatatan akuntansinya

Page 44

LATIHAN SOAL 3
Bank Syariah melakukan transaksi jual beli alat-alat kedokteran dengan dr. Achmad Fajri penyerahan dilakukan di rumah dokter, dengan data-data sebagai berikut: Harga alat-alat kedokteran sebesar Rp. 137,5 juta dan atas pembelian tersebut suplier memberikan potongan sebesar Rp. 2,5 juta, ongkos angkut yang harus dibayar oleh Bank Syariah sebesar Rp. 5 juta. Sebagai tanda keseriusan dokter Achmad Fajri memberikan uang muka sebesar Rp. 40 juta dan atas jual beli alat kedokteran tersebut disepakati keuantungan sebesar Rp. 20 juta. Pembayaran yang dilakukan oleh dr Achmad Fajri dilakukan secara cicilan selama 10 kali angsuran. Pada angsuran yang ke 6 dr Achmad Fajri melakukan pelunasan seluruh hutangnya dan atas pelunasan tersebut bank syariah memberikan potongan sebesar Rp 5 juta Bagaimana catatan akuntansinya..??
Page 45