P. 1
44334565

44334565

|Views: 255|Likes:
Dipublikasikan oleh erlin_novriana

More info:

Published by: erlin_novriana on May 17, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/06/2013

pdf

text

original

Sections

  • B. Perumusan Masalah
  • D. Tujuan Penelitian
  • 1. Evaluasi
  • 3. Perencanaan obat
  • 4. Pengadaan obat
  • 5. Penyimpanan dan distribusi obat
  • 6. Penggunaan obat
  • 7. Efisiensi pengadaan dan persediaan obat
  • C. Kerangka Konsep Evaluasi
  • B. Subyek Penelitian
  • C. Bahan / Materi Penelitian
  • D. Variabel Penelitian
  • E. Definisi Operasional
  • F. Jalannya Penelitian
  • G. Analisis Data
  • H. Keterbatasan dan Kesulitan Penelitian
  • 1. Pelaksanaan pengadaan obat
  • b. Daftar kebutuhan obat
  • c. Dana obat
  • d. Sarana dan fasilitas
  • e. Proses pengadaan obat
  • 2. Ketersediaan obat
  • a. Obat rusak/kadaluarsa
  • c. Obat tidak diresepkan
  • BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
  • A. KESIMPULAN
  • B. SARAN
  • DAFTAR PUSTAKA

Evaluasi Sistem Pengadaan Obat dari Dana APBD Pemerintah Propinsi DIY Tahun 2001 - 2003 terhadap Ketersediaan

dan Efisiensi Obat di Rumah Sakit Grhasia

Tesis Untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat S - 2 Minat Utama Manajemen dan Kebijakan Obat Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat

Diajukan oleh Nama mahasiswa : Istinganah No : 11677/PS/IKM/03

Kepada : PROGRAM PASCA SARJANA UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA November 2005

ii

PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam tesis ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Yogyakarta, September 2005

Istinganah

iii

Tesis dengan judul “Evaluasi Sistem Pengadaan Obat dari Dana APBD Pemerintah Propinsi DIY Tahun 2001-2003 terhadap Ketersediaan obat dan Efisiensi Obat di Rumah Sakit Grhasia”. 2. Suami tercinta Djoko Prasetyo dan anak-anak tersayang Tasha dan Luqman yang telah memberikan dorongan dan pengertian dan doa selama penulis menempuh pendidikan dan menyusun tesis ini. Bapak dr. SU. SpKJ. Penulisan tesis ini tidak akan dapat diselesaikan dengan baik. 5. disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan dalam menempuh pendidikan Pasca Sarjana pada jurusan Ilmu-ilmu Kesehatan. Sunarsih. Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat. Direktur Rumah Sakit Grhasia Bapak dr. Ibu Dra.M. 4. selaku pembimbing akademik selama mengikuti kuliah di Magister Manajemen dan Kebijakan Obat. tanpa adanya bimbingan dan arahan penuh keikhlasan serta kesabaran dari Bapak dr. Seluruh staf pengajar Minat Utama Magister Manajemen dan Kebijakan Obat Universitas Gadjah Mada yang telah memberikan bekal ilmu kepada penulis. Budi Boedaja. Selanjutnya ucapan terima kasih penulis sampaikan juga kepada : 1. Andung Prihadi Santosa M. sehingga penulis dapat menyelesaikan tesis ini.PRAKATA Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas ridhoNya. Andung Prihadi Santosa M. Minat Utama Manajemen dan Kebijakan Obat Universitas Gadjah Mada. Apt. direktur Rumah Sakit Grhasia tahun 2003. Untuk itu penulis menghaturkan terima kasih yang tiada terhingga kepada beliau dan semoga mendapat balasan dari Allah SWT. I.Kes beserta staf atas segala bantuan dan masukan yang diberikan demi kelancaran penelitian ini.Kes. 3. iv . yang telah memberikan ijin kepada penulis untuk mengikuti pendidikan di Magister Manajemen dan Kebijakan Obat Universitas Gadjah Mada. Sulanto Saleh Danu SpFK dan Bapak dr.

Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah membantu penulis selama mengikuti pendidikan. Harapan penulis semoga tesis ini bermanfaat bagi pendidikan dan pelayanan kesehatan masyarakat. Yogyakarta.6. Akhirnya penulis menyadari bahwa tesis ini masih jauh dari sempurna. penelitian. dan penyusunan tesis hingga mengikuti ujian akhir. November 2005 Penulis Istinganah v . sehingga saran dan kritik perbaikan sangat penulis harapkan.

. . 3. . Pertanyaan Penelitian . . . . E.. 4. . . . .. . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . ... . . . ... . . . . . viii DAFTAR LAMPIRAN . . . . .. . . ... .. . . C. . . . . . . .. .. . . TINJAUAN PUSTAKA . . ... . .. . . . . . . .. . . . . . . . . . . .. ... . Pengadaan obat . . .. Keaslian Penelitian D. . .. . . . . . . . .. . . . . . . . ... . . . . . . . . ... . . . . . .. . . . .. . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . .. . . ix INTISARI . . . . . . PERNYATAAN . . . . . . . . . . . .. . . 19 23 2. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Pemerintah Popinsi DIY. . . .. . . . . . . . .. Evaluasi . .. . . . .. . .. . . . . . . .. . . . . . 27 vi . .. . . . i HALAMAN PENGESAHAN . .. . . .. .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . .. . ii iii iv vi DAFTAR TABEL . . . . . .. . . . . . ... . . . . . . . . . . . . . .. . . . B. . . METODE PENELITIAN . . ... . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Latar Belakang . . . B.. .. .. . . . . . . .. . . .. .. . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . .... .. . . . . . . . . . .. . . . .. . . .. .. .. . . . . . . . .. . Landasan Teori . . . . . . . . . 5. . . . . . . . . . . . . . PRAKATA . . . . . . . . . . . . . . . . . Perumusan Masalah . . . .. . . . . . . . . .. . ... . . ... .. . . xi A. . . . . . A... . . . . . .. . . . . .DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL . . . . .. .. 26 BAB III. . . . . . . . . . . . . .. . . . . Efisiensi pengadaan dan persediaan obat . . . . . . . .. . . Penggunaan obat . .. . . . . . . . .. . 6. . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . 18 C. . . . . .. . . . Tujuan Penelitian . .. .. . . . . . . . . . .. .. . . . Manfaat Penelitian . . . .. . . .. . . .. . . .. . . ... Perencanaan obat . . . . . . . . . . . . . . 9 BAB II. ... . 8. . . . BAB I. . .. . .. . . . . .. . . .. . . .. . .. . . . . . .. . Pengelolaan obat . . . . .. . . . . . . . x 1 1 6 7 8 10 10 10 13 15 17 17 ABSTRACK . ... . . . .. . . .. . . . . . .. . . . . . . . . .. . . . . .. Penyimpanan dan distribusi obat .. . . . . .. .. . . . . . . . . . . . . . 10 7. .. . . . . . . . . . . .. Kajian Pustaka . . . . . . .. . . . . . . . . . Kerangka Konsep Evaluasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . PENDAHULUAN . . . . . .. . . . . . . . . . . 1. 25 D. . . . . .. .. .. . . . . . . . . . .

Analisis Data . . . . . . . . . . Ketersediaan obat . . . . . . . . . . . . HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN . . . . .. . . . . . . . .. . . . . . . . . . . .. . . . . . . . d. . . . . . .. . . . . . . . . . . . . a. . . . Proses pengadaan obat . . . . . . . 27 27 28 28 29 31 32 34 34 34 36 39 43 49 51 54 55 56 58 59 69 70 74 H. . . Variabel Penelitian . . . .. . . . . . Penumpukan obat . F. . . . . . . c. . . . . . 2. . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . A. . . . Rancangan Penelitian . . . . . . . . . a. . . . . . . Dana obat . . . . . . . . . . . . .. . . . . . Pembahasan . . 1. . . . . . . . . . . . . . .. . Bahan / Materi Penelitian . . . Pelaksanaan pengadaan obat . . . . . . . .. . . . . .. . . 69 B. . . . . . Daftar kebutuhan obat . . . . . . . . . . . . e. . . . . . . . . . .. . DAFTAR PUSTAKA . . . . .. . . . . . c. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . E. Jalannya Penelitian . LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . .A. . . . . . . Obat rusak/kadaluarsa . . . . . . D. . . . . . . . Hasil Penelitian . . . . . . . . Subyek Penelitian . Definisi Operasional . . . . . . .. . . . .. . . . . . . . . Kesimpulan . . e. . 34 d. . .. Saran . . . . . . . . .. B. . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . Stock out . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Nilai Turn Over Ratio (TOR) obat . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . G. . . BAB IV. . . . . . . .. . . . . . .. . . . Obat tidak diresepkan . . . . . .. . . . . . . 69 vii . . . . . . . 33 A.. . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . b. . . . . . . . KESIMPULAN DAN SARAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . b. . . . . Keterbatasan dan Kesulitan Penelitian . B. . . . . . . . .. . . . . . .. . . .. . . . . . . .. . . . . . 42 BAB V. . . ... .. Sumber daya manusia . .. . . . Sarana dan fasilitas . . . . C. . . . . . .. . . . . . .. . . . . . .

. . 50 Tabel 12. Tabel 9. . 47 viii . .. . . . Daftar Sumber asal obat yang digunakan tahun 2002 . . .. 35 40 43 Tabel 3. . . .. . . . . Jumlah obat golongan A dan B dengan analisis ABC yang kurang dan kosong tahun 2001-2003 .. 58 48 48 2 Tabel 5 . . . . . Jumlah obat golongan A dan B dengan analisis ABC yang menumpuk/ ketersediaan berlebih . . . .. . . . . 54 Tabel 14 . . . . . Dana obat dari dana APBD tahun 2001-2003 . . . . . .. . . .. . ... . . ... Jumlah obat kadaluarsa / rusak tahun 2001-2003 . 54 Tabel 15. . . .. . .. 55 Tabel 16.. . . . . . . . Data pasien Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2004 Tabel 2. .. SDM panitia pengadaan dan penerima obat tahun 2001-2003 . .. . . . . . . . . . .. 51 Tabel 13 . . . .. . . . . Perbandingan harga pembelian obat tahun 2003 . . . . Jumlah obat yang tidak ditesepkan tahun 2001-2003 . . . .. . . . .. . . . . .. . . . . . .... 47 Tabel 7. . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49 50 Tabel 10. . Tabel 11. . . . Daftar obat golongan A dan B dengan analisis ABC yang kosong tahun 2003.. Daftar obat golongan A dan B dengan analisis ABC yang kosong tahun 2002. .. .DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1. . . . Daftar Sumber asal obat yang digunakan tahun 2003 . Tabel 6 . Tabel 4. . Daftar Sumber asal obat yang digunakan tahun 2001 . Daftar obat golongan A dan B dengan analisis ABC yang kosong tahun 2001 . . . Nilai TOR persediaan obat tahun 2001-2003 .. .. Tabel 8.. . Lama waktu pengadaan obat tahun 2001-2003 . .

. .. . . . . Pedoman wawancara mendalam . 79 83 73 76 76 78 Lampiran 2. . . . .DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1. . ABC Analisis obat tahun 2001 . . . .. . . . Daftar obat dibeli dengan dana PDPSE-BK tahun 2003 . . . . . Daftar kebutuhan obat tahun 2002 . . . . Lampiran 6. . . . . . . . . Daftar kebutuhan obat tahun 2001 . . . . . .. . . . Lampiran 4.. . . . . . . . .. Daftar kebutuhan obat tahun 2003 . . . . ABC Analisis obat tahun 2002 Lampiran 5. Lampiran 3. . .. . . . . . . . 75 ix . Lampiran 22. . . . .

Obyek penelitian ini adalah proses perencanaan dan sistem pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia serta status ketersediaan obat. waktu pengadaan obat cukup lama. 2003 nilainya 54%. 2002.626 rupiah. Terdapat beberapa hal dari hasil evaluasi. 2002. Tujuan Penelitian : Melakukan evaluasi sistem pengadaan obat dari dana APBD Pemerintah Propinsi DIY kurun waktu 2001-2003 terhadap ketersediaan dan efisiensi obat di Rumah Sakit Grhasia.71. dan nilai TOR setiap tahun rendah( tahun 2001. 2003 nilainya 0. Ketersediaan obat. obat tidak diresepkan tinggi (tahun 2001. Kata kunci : Sistem pengadaan obat. Adanya penumpukan sejumlah obat. obat rusak/kadaluarsa tinggi. stock out obat lama(15-276 hari). x . penumpukan obat. stock out dan nilai TOR obat.INTISARI Latar belakang : Sistem pengadaan obat menggunakan dana APBD Pemerintah Propinsi DIY di Rumah Sakit Grhasia kurun waktu tahun 20012003 berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 18 tahun 2000 dan Keputusan Gubernur Nomor 172 tahun 2001. prosedur pengadaan melalui beberapa tahapan yang baku. Hal tersebut mengakibatkan penumpukan obat tinggi (tahun 2001. 0.59%). obat tidak diresepkan.210. frekwesi pengadaan obat kecil(1-2) kali setahun. 30%). Pembelian obat dalam jumlah besar. Kesimpulan : Tingkat ketersediaan dan efisiensi obat di Rumah Sakit Grhasia dari sistem pengadaan obat menggunakan dana APBD Pemerintah Propinsi DIY pada tahun 2001-2003 di Rumah Sakit Grhasia kurang baik. Subyek penelitian terdiri dari dua kelompok yaitu kelompok pengadaan dan kelompok pengguna (user). frekwensi pembelian 12 kali setahun. 46%. serta penghitungan ketersediaan obat yang meliputi : obat rusak/kadaluarsa. obat tidak diresepkan tinggi dan stock out tinggi. 0.02%. 2003 nilainya 29. 2002. Metode penelitian : Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang dilaksanakan secara kualitatif didukung analisis data sekunder dan observasi gudang penyimpanan obat dan IFRS. Dana APBD. Saran : Mengganti pola Pelelangan dan penunjukan langsung menjadi Swakelola anggaran pengadaan obat. Wawancara mendalam dilakukan terhadap subyek penelitian tentang proses perencanaan dan pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia. 26. antara lain : Waktu pengadaan obat cukup lama(1-3 bulan). 16. Hal ini dapat diduga bahwa ketersediaan dan efisiensi obat di Rumah Sakit Grhasia kurang baik.88). Dari pemeriksaan Bawasda Pemerintah Propinsi DIY bulan Juni 2004 ditemukan obat rusak dan kadaluwarsa senilai 82.01%.44. Hasil Penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa proses pengadaan obat menggunakan dana APBD Pemerintah Propinsi DIY di Rumah Sakit Grhasia kurun waktu tahun 2001-2003 sudah berdasarkan Keppres 18 tahun 2000 dan Kepgub 172 tahun 2001 dengan pelelangan dan penunjukan langsung dengan SPK.

and calculation was done to drug availability consisting of : damaged/expired drugs. which meant that drug circulation in warehouse was relatively low. drugs were out of stock (15-276day). highly non prescribed drugs and highly out of stock drugs. and long period procurement (1-2 time/year). TOR value in 2001 was 0.71. This may cause poor availability and inefficiency of drugs at Grhasia Hospital. 2000 and Governor Decree No. non prescribed and out of stock drugs as well as value of drug turnover ratio. highly non prescribed drugs (16. Keywords : drug procurement system. 18. Object of the study would be planning process and drug procurement system at Grhasia Hospital as well as drug availability status.88. Objective : To evaluate drug procurement system financed by local expenditure and revenue fund of Yogyakarta Special Territory Province from 2001 – 2003 concerning drug availability and efficiency at Grhasia Hospital. Result of the evaluation showed that: 1) period of drug procurement was 1-3 month. Suggestion : There was a need to change from selective tender and negotiated purchase to self-management pattern of drug procurement fund. in 2003 was 0. 3) procurement procedure was based on some standardized phases. in 2002 was 0. 18. 2) frequency of drug procurement was 1-2 time/year.59-29.626. Drug procurement is done in basis of large quantity.210. The procurement system caused drug overstock (30-54%).44. 172. and revenue fund.ABSTRACT Background : Drug procurement system using Local Expenditure and Revenue Fund of Yogyakarta Special Territory Province is based on the President Decree No. Over stock of number of drugs have been existed every year since 2001. local expenditure drug availability. 2001. Conclusion : Level of drug availability and efficiency at Grhasia Hospital using procurement system of local expenditure and revenue fund of Yogyakarta Special Territory Province in 2001 – 2003 was not good enough. Method : This was a qualitative descriptive study. Subject of the study consisted of two groups : procurement group and user group. which support used secondary data and observation of drug storage warehouse as well as depot of hospital pharmacy.01%). 2000 and the Governor Decree No 172. xi . drug overstock. Indepth interview was also conducted to subject who took responsibility of planning process and drug procurement at Grhasia Hospital. According to the evaluation of Local Monitoring Council in June 2004 there were many damaged and expired drugs which costing as much as Rp 82. highly damaged/expired drugs and low annual turn over ratio (TOR). 2001 through selective tender and negotiated purchase. Result : Result of the study showed that the process of drug procurement using local expenditure and revenue fund of Yogyakarta Special Territory Province at Grhasia Hospital from 2001 to 2003 had been based on the President Decree No.

Data pasien Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY tahun 2001-2004 (tabel 1).61% (standar RSU 75-85%).189 1.984 800 tahun 2004 13. Secara filosofis Grhasia berarti Graha Tumbuh Kembang Laras Jiwa.280 . telah ditetapkan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X. dan zat adiktif lainnya) di DIY dan Jawa Tengah pada tahun 2008”. yang terletak di jalan Kaliurang KM 17 Pakem Yogyakarta. Khususnya Untuk Pelayanan Kesehatan Jiwa dan NAPZA (narkotik. Rumah Sakit Grhasia sebelumnya merupakan rumah sakit khusus gangguan jiwa yang bernama RSJ Daerah Propinsi DIY. Grhasia berasal dari kata “gracious” bahasa latin yang berarti ramah. Latar Belakang Rumah Sakit Grhasia Propinsi Derah Istimewa Yogyakarta (DIY) adalah rumah sakit milik Pemerintah Propinsi DIY. Visi stratejik Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY adalah “Menjadi Rumah Sakit Unggulan.519 653 tahun 2003 6. Pada Februari 2004 dengan adanya pergantian manajemen yang baru maka ditetapkan visi stratejik sebagai komitmen pengembangan kedepan. psikotropik. Nama Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY. BTO (Bed Turn Over) 2. tabel 1 Data pasien Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY tahun 2001-2004 No 1 2 Data pasien Pasien rawat jalan Pasien rawat inap tahun 2001 6. 1997). BOR (Bed Occupancy Rate) tahun 2004 sebesar 82.BAB I PENDAHULUAN A.314 782 tahun 2002 6.8 kali/tahun (standar RSU 40-50 kali/tahun) (Depkes RI. melalui Surat Keputusan Gubernur nomor 142 tahun 2003 tanggal 30 Oktober 2003. AVLOS ( Average Length Of Stay) selama 85 hari (standar RSU 4-9hari). Rumah Sakit Grhasia merupakan rumah sakit tipe A dengan kapasitas 210 tempat tidur.

103 82. Rumah Sakit Grhasia saat ini mempunyai tenaga fungsional 5 psikiater.8 85 Sumber data : Sub. dan Unit Kesehatan Jiwa Masyarakat. psikotropik. 5) Mewujudkan peningkatan kualitas dan kuantitas SDM.701 65. Bidang Pelayanan Medik dan Bidang Perawatan.3 4 5 6 7 8 Jumlah pasien keluar Jumlah hari perawatan Jumlah hari lamanya perawatan BOR BTO LOS 774 69. 2 apoteker dan 2 psikolog. 6) Mewujudkan peningkatan sarana dan prasarana Rumah Sakit.74 0. Unit Gangguan Mental Organik dan NAPZA.4% 0.921 94. 4) Mewujudkan pelayanan pendidikan.866 91. psikotropik.152 75. 1 dokter spesialis saraf/neurolog.26 0.9 696 72. Unit Kesehatan Jiwa Anak dan Remaja. Rumah Sakit Grhasia dipimpin oleh seorang Direktur yang dibantu Bagian Sekretariat. Unit Kesehatan Jiwa Dewasa Lanjut Usia.3 84. Bag. Sub Bagian Tata Usaha. Bidang Penunjang Medik. 3 dokter gigi.25 82. pelatihan dan penelitian di bidang kesehatan jiwa dan NAPZA (narkotik. 3) Mewujudkan pengembangan pelayanan kesehatan dasar dan Spesialistik yang terkait dengan kesehatan jiwa. 7) Mewujudkan peningkatan pelayanan administrasi dan kesekretariatan yang efisien dan efektif.27 109 750 62. Unit Elektro Medik. Catatan medik RS Grhasia Misi Rumah Sakit Grhasia adalah : 1) Mewujudkan peningkatan pelayanan kesehatan jiwa melalui Tri Upaya Bina Jiwa (promosi dan preventif. 2) Mewujudkan pengembangan pelayanan rehabilitasi medis NAPZA (narkotik. Dalam kegiatan operasionalnya Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY terdiri dari : Unit Rawat Jalan. Bagian Sekretariat terdiri dari 5 Sub Bagian yaitu Sub Bagian Penyusunan Program.173 41. dan zat aditif lainnya) serta mendorong masyarakat peduli kesehatan jiwa.7 644 72. dan zat aditif lainnya). Sub Bagian 2 .869 53. 2 dokter umum PTT.61% 2. Unit Rehabilitasi. kuratif dan rehabilitatif) yang bermutu. 8 dokter umum PNS.800 94.

970. dan dengan penunjukan langsung untuk dana sejumlah Rp 43. Sumber pembiayaan obat di Rumah Sakit Grhasia berasal dari Dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Pemerintah Propinsi DIY.-. III dan IV. yang meliputi perencanaan obat.. Menurut Surat Keputusan Gubernur DIY nomor 172 tahun 2001 Panitia pengadaan dan penerima terdiri dari unsur instansi pemegang mata anggaran. Instalasi Laboratorium. instansi pengendali. Sub Bagian Keuangan. IFRS merupakan salah satu instalasi penunjang medis. Bidang Penunjang Medis terdiri dari Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS).dilakukan dengan pelelangan.- 3 . Sub Bagian Rekam Medik. Bidang Perawatan terdiri dari Sub Bidang Perawatan I. Selain dana APBD. Instalasi Dapur Gizi. Pengadaan obat dilaksanakan oleh Panitia Pengadaan dan Penerima Obat yang dibentuk dengan Surat Keputusan Direktur. II. penerimaan obat dari Panitia Pengadaan dan Panitia Penerima Obat.000. Proses pengadaan obat dengan dana APBD Pemerintah Propinsi DIY tahun 2003 sejumlah Rp 251. Bidang Pelayanan Medik terdiri dari Sub Bidang Pelayanan Medik I dan Sub Bidang Pelayanan Medik II. IFRS bertanggung jawab terhadap pengelolaan obat. mulai bulan Mei 2003 Rumah Sakit Grhasia mendapatkan dana PDPSE-BK untuk pembelian obat. APBD adalah suatu rencana keuangan tahunan daerah yang ditetapkan berdasarkan Peraturan Daerah (Perda) tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (UU nomor 25 tahun 1999). instansi perlengkapan. Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit (IPSRS). Proses pengadaan obat dengan dana PDPSE-BK dilakukan dengan pembelian langsung tanpa SPK dimana setiap faktur bernilai dibawah Rp 5. dan Instalasi Diklat. penyimpanan obat dan distribusi obat melalui pelayanan resep.Kepegawaian dan Rumah Tangga. IFRS dipimpin oleh seorang Apoteker dibantu 4 asisten apoteker dan 1 tenaga administrasi. instansi pengelola keuangan.000.500.407. dan instansi hukum. Dimana dana PDPSE-BK untuk obat adalah pengganti dana obat yang dipakai pasien PDPSE-BK yang sebelumnya memakai obat yang ada di Rumah Sakit Grhasia.000.

Berdasarkan fakta tersebut maka perlu diteliti penyebab terjadinya masalah tersebut. Perencanaan kebutuhan obat dilakukan untuk 4 .397 tablet. Ditemukan adanya stok mati yaitu obat yang lama tidak diresepkan seperti Medicar 400 mg. karena melakukan pembelian dalam jumlah besar sehingga akan menumpuk bila obat yang terlanjur dibeli tidak diresepkan dokter. Clozaril 100 mg. Frekwensi pengadaan obat 1 atau 2 kali setahun diperkirakan kurang sesuai dengan kebutuhan Instalasi Farmasi Rumah Sakit. Adanya obat kosong seperti Clozaryl 25 mg. dan Resperidal 2 mg yang waktunya berbulan-bulan. Apabila terjadi perubahan kebutuhan obat. Ditemukan adanya penumpukan obat. dan akan stock out bila terjadi perubahan pola kebutuhan obat dari tahun sebelumnya.210. Arsitran 5 mg (antianxietas) 25 tahun.Tersedianya dana APBD Pemerintah Propinsi DIY pada tahun 2003 untuk pengadaan obat sebanyak dua kali. padahal obat tersebut diperlukan untuk menghilangkan efek ekstrapiramidal obat haloperidol yang banyak digunakan pasien Rumah Sakit Grhasia. karena resep dibeli diluar rumah sakit sehingga mengurangi pendapatan rumah sakit. dimana waktu turunnya hampir bersamaan yaitu triwulan II dan III. Mekanisme turunnya dana APBD Pemerintah Propinsi DIY untuk obat sudah ada prosedur yang baku sehingga bisa direncanakan. Kekosongan obat akan merugikan rumah sakit. maka kemungkinan akan terjadi kekosongan obat yang berlangsung lama. Pada pemeriksaan Badan Pengawas Daerah (Bawasda) DIY bulan Juni 2004 ditemukan obat yang rusak atau kadaluarsa senilai Rp 82. Medicar diresepkan terakhir bulan Oktober 2001 sedangkan persediaan yang ada masih 11.626. Dengan tidak tersedianya obat trihexyphenidyl banyak pasien yang menolak pemberian obat oleh petugas karena merasakan minum obat menjadi tidak nyaman. berdasarkan perhitungan rata-rata konsumsi perbulan cukup untuk kebutuhan seperti : chlorpromazin 25 mg (antipsikotik) 5 tahun. phenobarbital 100 mg (antiepilepsi) 6 tahun. Berdasarkan pengalaman sebelumnya instalasi farmasi pernah mengalami kekosongan obat trihexyphenidyl selama 3 bulan.-.

kemudian anggaran obat diusulkan ke Gubernur untuk dibahas oleh DPRD dan disetujui dalam bentuk Perda APBD. Proses pelelangan dari prakualifikasi sampai mendapatkan obat memakan waktu sekitar 3 bulan. perkiraan kenaikan kebutuhan yang akan datang. Sehingga perencanaan yang dibuat sebelumnya kemungkinan sudah kurang sesuai dengan kebutuhan yang ada saat diperlukan. petugas dokter yang berganti dan beberapa sebab lain yang belum diketahui yang perlu diteliti lebih lanjut. tidak sesuai dengan kenyataan kebutuhan obat tahun berikutnya. antara lain : jumlah pasien yang meningkat. Dengan bertambahnya jenis pelayanan yang disediakan rumah sakit Grhasia. Pengadaan obat yang dilaksanakan selama ini disesuaikan dengan dana yang tersedia. stok obat yang ada. Perencanaan berdasarkan pola kebutuhan obat tahun sebelumnya. Karena keterbatasan dana yang tersedia. dan masukan dari rapat Panitia Farmasi dan Terapi (PFT). Frekwensi pengadaan obat yang sedikit yaitu setahun sekali atau dua kali menyulitkan dalam perencanaan. maka dalam prioritas pengadaan selama ini lebih diutamakan obat generik yang harganya lebih murah. Perlu diteliti apakah proses perencanaan dan sistem pengadaan obat berdasar mekanisme APBD sudah efisien dan efektif untuk diterapkan di Rumah Sakit Grhasia. yaitu : mewujudkan pengembangan pelayanan rehabilitasi 5 . Dalam kenyataannya obat yang telah direncanakan untuk memenuhi kebutuhan obat. Perubahan jumlah kebutuhan obat kemungkinan disebabkan karena beberapa hal.kebutuhan satu tahun. Pengadaan obat yang dilakukan pada tahun 2001-2003 sesuai Keppres nomor 18 tahun 2000 memakan waktu lama. Pengadaan tersebut tidak fleksibel untuk memenuhi kebutuhan obat di Rumah Sakit Grhasia bila terjadi perubahan dalam pola peresepan. kemudian baru obat psikotropik generasi baru yang harganya lebih mahal dan belum ada generiknya. perubahan pola pengobatan. dalam pelaksanaannya memerlukan waktu lama. Sistem pengadaan obat tahun 2001-2003 dengan pelelangan dan penunjukan langsung sesuai Keppres 18 tahun 2000 di Rumah Sakit Grhasia.

Bagaimana ketersediaan obat di Rumah sakit Grhasia? 2. dan zat aditif lainnya) dan mewujudkan pengembangan pelayanan kesehatan dasar dan spesialistik terkait (rehabilitasi pasca stroke. Perumusan Masalah Terjadi penumpukan obat tertentu. Dari perumusan masalah timbul pertanyaan : 1. gangguan tumbuh kembang anak) dengan kesehatan jiwa akan menuntut penambahan jenis obat yang disediakan instalasi farmasi. Faktor utama yang menentukan status ketersediaan obat adalah proses pengadaan. Hal ini menunjukkan ketersediaan obat di Rumah Sakit Grhasia tidak baik. Proses pengadaan obat mekanisme dana APBD Pemerintah Propinsi DIY memerlukan waktu lama. Faktor utama yang menyebabkan ketersediaan obat adalah sistem pengadaan obat. obat rusak dan kadaluarsa. Keaslian penelitian Penelitian tentang evaluasi sistem pengadaan obat dengan mekanisme dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Pemerintah Propinsi DIY di Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003 6 . dan Stock out obat di Rumah Sakit Grhasia. Sebagai rumah sakit rujukan tingkat propinsi dituntut dapat memberikan pelayanan yang baik dan profesional. dan frekwesi sedikit. Salah satu penunjang dalam pelayanan yang baik adalah tersedianya obat yang dibutuhkan oleh pasien. psikotropik. terhadap ketersediaan dan efisiensi obat di Rumah Sakit Grhasia. B. Ketersediaan obat yang dimaksud adalah obat yang diperlukan selalu tersedia saat diperlukan dalam jumlah yang cukup dan mutu terjamin. Bagaimana proses pengadaan obat dengan mekanisme dana APBD Pemerintah Propinsi DIY terhadap ketersediaan dan efisiensi obat di Rumah Sakit Grhasia? C.medis NAPZA (narkotik. sehingga perlu dilakukan evaluasi pengadaan obat mekanisme dana APBD Pemerintah Propinsi DIY. obat tidak diresepkan.

penyimpanan. Hasilnya jalur pengadaan obat diperpendek dengan cara setelah obat diverifikasi oleh tim pengendali lalu dibuat pesanan sementara. dan jumlah anggaran Dinas Kesehatan Kabupaten Minahasa menurun 21.terhadap ketersediaan obat di Rumah Sakit Grhasia sepengetahuan peneliti belum pernah dilakukan. Penelitian ini bertujuan mengevaluasi peran tim pengendali obat dan barang-barang dalam pengadaan obat sebagai upaya peningkatan pelayanan resep farmasi dengan menggunakan rancangan penelitian pretest and post-test design without control. pengadaan obat dengan pengadaan langsung ke distributor obat setiap seminggu sekali. Daniel (2002) meneliti Pengaruh Pelaksanaan Desentralisasi Terhadap Pengadaan Obat Pada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota Provinsi Sulawesi Utara. distribusi obat rawat inap lewat satu pintu. hal ini disebabkan adanya persepsi bahwa kesehatan dipandang sebagai sektor konsumtif yang membuang dana. Muchlas (1998) meneliti Evaluasi tim pengendali Obat dan Barang Farmasi di Rumah Sakit Umum Daerah Gunung Jati Cirebon. distribusi dan penggunaan serta koordinasinya. Nilai TOR persediaan tahun 1997 sebesar 16. tanpa harus menunggu pesanan yang ditanda tangani direktur. Adapun penelitian yang menyangkut pengadaan obat adalah : Sarmini (1998) meneliti Analisis terhadap Faktor Keberhasilan Manajemen Obat di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Pandan Arang Boyolali. penyimpanan obat berjalan baik. pengadaan. penggunaan obat setiap saat selalu dipantau dan pasien hanya membayar obat yang digunakan saja. Hasilnya sistem manajemen obat sangat berperan dalam perencanaan. sedangkan obat rawat jalan langsung ke pasien.86. 7 . jumlah anggaran Dinas Kesehatan Kota Menado dari berbagai sumber anggaran menurun 46%. Dana obat yang tersedia kecil tersebut mendorong kearah efisiensi pengadaan obat berdasarkan daftar obat esensial (DOEN) 70-90%. Perencanaan telah berjalan baik. generik (OGB) 8696%. Hasilnya setelah desentralisasi. merek dagang hanya 4%.29%.

8 . Manfaat teoritis. 2. prosedur pengadaan. Tujuan Penelitian 1. sarana. Tujuan umum penelitian ini adalah : Mengevaluasi sistem pengadaan obat dengan dana Anggaran Pendapatan dan Belanja (APBD) Pemerintah Propinsi DIY di Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY terhadap ketersediaan dan efisiensi obat. b. 2. obat tidak diresepkan. stock out dan nilai TOR obat. Manfaat Penelitian 1. penumpukan obat. E.Perbedaan dengan penelitian-penelitian diatas adalah bahwa penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi sistem pengadaan obat dengan dana APBD Pemerintah Propinsi DIY tahun 2001-2003 terhadap ketersediaan dan efisiensi obat di Rumah Sakit Grhasia yang meliputi : Input yang terdiri dari SDM. daftar kebutuhan obat. Bagi Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY. Tujuan khusus penelitian ini adalah : a. dana obat. Penelitian ini diharapkan dapat menambah khasanah pengetahuan dan rujukan teoritis mengenai sistem pengadaan obat di rumah sakit khususnya rumah sakit pemerintah. Process yang terdiri dari waktu pengadaan. Mengetahui proses pengadaan obat berdasarkan mekanisme APBD Pemerintah Propinsi DIY tahun 2001-2003 dan dampaknya terhadap ketersediaan dan efisiensi obat di Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY. Mengetahui status ketersediaan obat dan efisiensi yang meliputi : obat rusak/ kadaluarsa. D. merupakan suatu bahan masukan kepada Pemerintah Propinsi DIY yang dapat digunakan untuk memperbaiki sistem pengadaan obat untuk perbaikan pelayanan pasien. frekwensi pengadaan. Manfaat praktis a. Out put yang terdiri dari ketersediaan obat.

Bagi peneliti merupakan satu pengalaman yang sangat berharga dalam upaya peningkatan pelayanan obat di Rumah Sakit Grhasia melalui sistem pengadaan obat yang lebih baik. 9 .b.

dimana obat yang diperlukan selalu tersedia setiap saat diperlukan dalam jumlah yang cukup dan mutu yang terjamin. Hasil penilaian tersebut dapat digunakan oleh penentu kebijakan untuk meninjau kembali strategi yang lebih tepat digunakan.BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Fokus utama dari evaluasi adalah mencapai perkiraan yang sistematis dari dampak program (Depkes RI. Evaluasi bermanfaat untuk menetapkan kesulitan-kesulitan yang ditemui dalam program yang sedang berjalan. . stock out obat. Tujuan pengelolaan obat di rumah sakit adalah agar menjamin ketersediaan obat. Obat tidak diresepkan. 2002b). hasil dan dampak serta biayanya. 2002b) serta nilai TOR persediaan. Dengan demikian evaluasi dapat diartikan sebagai suatu proses untuk menentukan suatu nilai atau keberhasilan dalam usaha pencapaian suatu tujuan yang telah ditetapkan. Indikator yang digunakan untuk menilai ketersediaan obat dan efisiensi obat adalah : penumpukan obat. Kajian Pustaka 1. Evaluasi merupakan suatu usaha untuk mengukur suatu pencapaian tujuan atau keadaan tertentu dengan membandingkan dengan standar nilai yang sudah ditentukan sebelumnya. dan obat kadaluarsa/obat rusak (Depkes RI. Evaluasi Evaluasi adalah serangkaian prosedur untuk menilai suatu program dan memperoleh informasi tentang keberhasilan pencapaian tujuan. Merupakan suatu usaha untuk mencari kesenjangan antara yang ditetapkan dengan kenyataan hasil pelaksanaan. Meramalkan kegunaan dari pengembangan usaha-usaha dan memperbaikinya. Evaluasi memerlukan penilaian / indikator terhadap hasil yang dicapai dengan membandingkan terhadap tujuan / sasaran yang telah ditetapkan. kegiatan.

pengadaan dan penggunaan obat di rumah sakit. paling sedikit enam kali setahun. Dalam Pedoman pengelolaan dan pelayanan farmasi yang baik ASEAN (1989). pengadaan. pengadaan. Presentase ini jauh lebih besar dibandingkan dengan negara maju yang pada umumnya berkisar antara 10-20%. penyimpanan. Mengingat begitu pentingnya obat dan besarnya biaya obat dalam pelayanan kesehatan sehingga obat harus dikelola dengan baik agar efisien dan efektif. 3) 11 . Pengelolaan obat. IFRS bertugas menjamin obat selalu tersedia setiap saat diperlukan dalam jumlah yang cukup dan mutu yang terjamin untuk mendukung pelayanan yang bermutu di rumah sakit (Quick et al. dan untuk rumah sakit yang besar 10 sampai 12 kali setahun. Menurut Kebijakan Obat Nasional (Depkes RI. disebutkan Komite Farmasi Terapi harus mengadakan rapat secara teratur. Pada umumnya agenda rapat terdiri dari kategori umum sebagai berikut : 1) Lama rapat yang lalu. 2002a). Instalasi Farmasi rumah sakit (IFRS) adalah pelaksana pengelola obat di rumah sakit. 1983) biaya obat merupakan bagian yang cukup besar dari seluruh biaya kesehatan.2. distribusi dan penggunaan. 2) Tinjauan mengenai bagian-bagian tertentu dari Formularium untuk memasukkan serta menghilangkan beberapa produk obat dari daftar. IFRS dipimpin oleh seorang apoteker yang bertanggung jawab mulai dari perencanaan.1997). Obat merupakan komponen penting dalam pelayanan kesehatan. yaitu melalui perencanaan. Dari berbagai survey dapat disimpulkan bahwa biaya obat sekitar 40%-50% dari jumlah operasional pelayanan kesehatan. Tugas PFT antara lain menyusun Formularium Obat rumah sakit yang dapat dipakai sebagai pedoman dalam perencanaan. distribusi dan penggunaan obat oleh pasien. Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI (SK Nomor 085/Menkes/per/1989) dalam pengelolaan obat di rumah sakit perlu dibentuk Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) yang dibawah koordinasi Komite Medik. Di Indonesia biaya obat sebesar 39% dari anggaran kesehatan (Depkes..

informasi lain tentang obat. Pengelolaan obat mencakup berbagai tahap dan kegiatan yang seharusnya terkait antara satu dengan yang lain. pengadaan. kemasan obat. Secara umum siklus pengelolaan obat di rumah sakit akan mencakup tahap-tahap perencanaan. 5) Peninjauan atas reaksi ketidak-cocokan obat yang dilaporkan ke rumah sakit sejak rapat yang lalu. penyimpanan dan distribusi. Menurut Quick et al. kegunaan terapi masing-masing obat. (1997). seperti ketentuan tentang dosis dan monogram. dimana obat yang diperlukan selalu tersedia setiap saat diperlukan dalam jumlah yang cukup dan mutu yang terjamin. 6) Keamanan dari obat-obat yang digunakan di rumah sakit. Pedoman Pengobatan adalah Standar Pelayanan Medis yang merupakan standar pelayanan rumah sakit yang telah dibukukan. bertujuan mengupayakan kesembuhan pasien secara optimal melalui prosedur dan tindakan yang dapat dipertanggung jawabkan. baik dengan nama generik maupun preparat kombinasi. klasifikasi farmakologis. Prinsip yang pokok dalam pengelolaan obat di rumah sakit adalah agar masing-masing tahap dan kegiatan dapat berjalan secara sinkron dan saling berkaitan. Tujuan pengelolaan obat di rumah sakit adalah agar menjamin ketersediaan obat. bentuk dan kekuatan sediaan. Adanya ketidak terkaitan antara masing-masing tahap dan kegiatan akan membawa konsekuensi tidak efisiennya suplai dan penggunaan obat yang ada. siklus pengelolaan obat merupakan rangkaian proses mulai dari seleksi obat. pengadaan. 4) Evaluasi laporan obat-obatan yang sedang dalam penelitian. informasi tentang kebijakan dan prosedur penggunaan obat di rumah sakit. singkatan yang ada yang berkaitan dengan obat dan pengobatan. distribusi dan penyimpanan serta penggunaan obat. buku Formularium Obat rumah sakit berfungsi untuk memberikan informasi tentang obat yang digunakan di rumah sakit tersebut. Menurut Hassan (1986). Informasi yang masuk pada masing-masing kegiatan 12 .Obat-obatan baru yang telah diusulkan untuk dimasukkan dalam daftar. penggunaan..

seperti banyak eksekutif puncak yang mempergunakan lebih dari 75% waktu kerjanya untuk komunikasi (Muchlas. Sumber informasi untuk melakukan evaluasi obat dapat berasal dari jurnal. 1998). 1986). Pengelolaan obat memerlukan komunikasi dari pihak-pihak yang terlibat. dan dari internet (Holloway dan Green. Pada kebanyakan rumah sakit. obat bisa dimasukan maupun dikeluarkan dari buku formularium. Karena dengan komunikasi ini masing-masing pihak yang terlibat dapat menerima berbagai input informasi yang dibutuhkan.. Metode perencanaan yang direkomendasikan adalah metode morbiditas dan metode konsumsi. 2003). dokter ahli farmakologi bila mungkin. textbooks. Dalam evaluasi. anggota PFT adalah yang mewakili kebanyakan dokter spesialis yang ada. Perencanaan obat Perencanaan obat di rumah sakit dilakukan oleh panitia Farmasi dan Terapi (PFT). Berapakah besarnya kepentingan komunikasi itu dalam organisasi? Tanpa komunikasi. Formularium obat digunakan sebagai pedoman pada perencanaan dan penggunaan obat di rumah sakit. M. informasi dari pabrik yang harus diwaspadai karena bias oleh promosi untuk penjualan. 13 . Perencanan obat adalah proses pemilihan item obat.harus dapat dipercaya dan menggambarkan situasi nyata yang terjadi dalam tahap sebelumnya. abstrack dari artikel. Sungguh tidak akan ada organisasi sama sekali tanpa bentuk komunikasi tertentu. pegawai administrasi dan keuangan rumah sakit. Para manajer mengabdikan sebagian pesar waktunya untuk proses komunikasi. 3. perawat senior. Tugas PFT diantaranya menyusun buku formularium obat rumah sakit dan mengadakan revisi terus-menerus (Hassan. pegawai laboratorium dan bagian pencataan rumah sakit (Holloway dan Green. jumlah per item obat sampai membuat daftar kebutuhan. Metode morbiditas yaitu perencanaan berdasarkan perhitungan kebutuhan obat yang digunakan untuk beban penyakit yang dilayani. akan menjadi tidak mungkin untuk memenej sikap dan perilaku dalam organisasi. apoteker sebagai sekretaris. 2003).

1997). Selanjutnya menghitung kebutuhan obat untuk masing-masing jenis penyakit tersebut dengan menggunakan buku pedoman pengobatan (Quick et al. Pada dasarnya obat digolongkan menjadi tiga golongan yaitu. tahap ketiga melakukan penghitungan : a) menentukan periode konsumsi.. Obat golongan A dan B dalam analisis ABC sudah mewakili 80-95% dari nilai pengeluaran obat rumah sakit. Perhitungan untuk tiap jenis obat ada 2 metode yaitu : 1) dihitung dari catatan obat yang diberikan kepada pasien (metode ini sesuai hanya bila catatannya tersedia dan lengkap). obat golongan A apabila obat tersebut mempunyai nilai kurang lebih 75-80% sedang jumlah obat 14 .. dengan berbagai penyesuaian dan koreksi untuk kebutuhan tahun berikutnya. sedangkan obat yang banyak digunakan jenisnya sedikit.1997). f) menghitung kebutuhan periode yang akan datang untuk setiap jenis obat (Quick et al. c) mengoreksi hasil perhitungan terhadap kecelakaan dan kehilangan. tahap pertama memastikan kondisi : apakah pengobatan tahun lalu rasional? Apakah suplai obat tahun lalu cukup dan lancar? Apakah data obat tahun lalu lengkap dan akurat? Apakah terjadi kecelakaan atau kehilangan obat? Apakah obat yang akan digunakan sama? tahap kedua. Langkah perencanaan obat yang dilakukan. b) menghitung pemakaian tiap jenis obat pada periode yang lalu. 2) dihitung dari catatan stock dengan menghitung jumlah konsumsi dengan cara stok awal ditambah obat yang masuk dikurangi stok akhir (WHO. maka perlu dilakukan prioritas dalam pengendaliannya. e) melakukan penyesuaian terhadap kesepakatan tahap pertama dan kedua. kemudian ditambah perkiraan beban penyakit dimasa datang. 1988) Penggunaan analisis ABC atau disebut juga Sistem Pareto karena jumlah jenis obat sangat banyak.Langkahnya menghitung dan menentukan beban penyakit tahun lalu. melakukan perkiraan kebutuhan total untuk periode yang akan datang dengan menghitung kunjungan pasien (out patient dan in patient) periode tahun lalu dengan melakukan perkiraan perubahan yang akan datang. d) mengoreksi hasil terhadap stock out. Metode konsumsi yaitu perencanaan berdasarkan perhitungan kebutuhan riil obat konsumsi periode tahun lalu.

pada waktu stok mencapai angka tertentu. Menurut Quick et al. oleh pemasok terpercaya. ada pembayaran yang baik dan terpercaya. pada saat target stok aman. 15 . ada kualifikasi dan monitoring pemasok. 4. harga yang bersaing. ada prosedur tertulis yang transparan. pemilihan pemasok. dengan pertimbangan waktu tunggu. jangka waktu pengadaan. hingga SP diterima oleh pemasok. stok minimum ketika harus memesan ulang. penulisan SP. stok aman. (1997) frekwensi pengadaan bervariasi untuk tiap level pelayanan kesehatan. per tiga bulan. ada jaminan kualitas. jumlah yang dipesan berdasarkan kebutuhan nyata.tidak lebih dari 10-20%. (1997). Pengadaan obat Menurut Quick et al.. Pada pusat pelayanan kesehatan atau rumah sakit mungkin kebanyakan item obat dipesan per bulan. pola konsumsi dan tujuan level pelayanan. pengadaan obat merupakan suatu proses dari penentuan item dan jumlah per item obat berdasarkan perencanaan yang telah dibuat. Variabel yang direkomendasikan untuk membuat pesanan ulang adalah : rata-rata konsumsi bulanan. Apabila IFRS dapat mengendalikan obat golongan A dan B berarti sudah bisa mengendalikan 80-95% nilai obat yang digunakan di rumah sakit(Holloway dan Green. jumlah stok sekarang. Ada beberapa kunci pengadaan obat yang baik. dan obat golongan C adalah obat dengan nilai sebesar 5-10% dengan jumlah obat sekitar 60%-80%. ada laporan rutin pengadaan. waktu tunggu pesanan. ada pemisahan pelaksana kunci pengadaan. stok persediaan. dan untuk mengatasi kekurangan yang terjadi ditambah dengan pesanan mingguan dan seterusnya. dalam jumlah besar.. yaitu menggunakan nama generik. yaitu bisa tahunan. dibatasi dengan daftar obat esensial atau formularium. obat golongan B apabila obat tersebut mempunyai nilai sekitar 15-20% dengan jumlah obat sekitar 10%-20%. Sistem pengadaan obat merupakan faktor yang menentukan ketersediaan obat dan total biaya kesehatan. 2003).

pengadaan obat dengan pembelian langsung sangat menguntungkan karena disamping waktunya cepat. Setiap pengadaan barang/jasa yang dibiayai APBN maupun APBD berpedoman pada Keppres yang mengatur tentang pengadaan barang/jasa. perlu segera tersedia. Pengadaan obat publik dan perbekalan kesehatan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan pelaksanaan pengadaan barang/jasa instansi pemerintah dan pelaksanaan APBN (Depkes. pemilihan langsung. biasanya dilakukan pendekatan langsung dengan rekanan terpilih (tidak lebih dari 3 rekanan) untuk penentuan harga. perhatian penuh dan staf yang kuat. menyebutkan volume pembelian obat oleh Farmasis harus ditentukan melalui angka peredaran atau perputaran persediaan obat-obatan. Pada penentuan harga metode ini lebih menguntungkan. d) Pengadaan langsung. Menurut Quick et al.. dengan rekanan tertentu yang sudah terdaftar dan punya riwayat baik. tenaga dan beban lebih ringan bila dibandingkan dengan lelang terbuka. (1997). ada empat metode proses pengadaan yaitu a)Tender terbuka untuk semua rekanan yang terdaftar dan sesuai kriteria yang telah ditentukan. Pengadaan barang/jasa pemborongan dan jasa lainnya dilaksanakan melalui : pelelangan. harga masih dapat dikendalikan.Menurut (ASEAN. Menurut penelitian Sarmini(1998). biasanya untuk pembelian jumlah kecil. juga negosiasi pencapaian harga atau penetapan servis. b) Tender terbatas atau lelang tertutup. harga relatif lebih mahal. tetapi memerlukan waktu yang lama. 2002c). dan swakelola (Keppres nomor 18 tahun 2000 dan Keppres nomor 80 tahun 2003). c) Pembelian melalui kontrak kerja dengan negosiasi. juga a) volume obat tidak begitu besar. Obat yang mahal dan banyak digunakan dibeli sekali sebulan sedang obat yang murah dan jarang digunakan dibeli sekali setahun atau setengah tahun. 1989). Berapa volume dan frekwesi pembelian untuk masing-masing obat tidak sama. sehingga tidak 16 . Angka ini diperhitungkan dengan cara membagi harga barang yang dijual selama satu tahun pembukuan dengan rata-rata pembukaan dan penutupan atas persediaan tersebut.

6. 5. g) sewaktu-waktu kehabisan/kekurangan obat dapat langsung menghubungi distributor. c) mendapatkan kualitas seperti yang diinginkan. Penggunaan obat dapat berpengaruh terhadap kualitas pengobatan. pelayanan kesehatan dan biaya pengobatan. setelah selesai dimasukkan kegudang dengan mencatat pada kartu stok guna pengendalian inventarisasi. Di rumah sakit distribusi yang dimaksud adalah pasien rawat jalan. Penggunaan obat Penggunaan obat merupakan salah satu mata rantai yang tidak terpisahkan dari perencanaan. Pengeluaran obat dari gudang bermacam-macam. e) dapat kredit.. ada yang berdasarkan permintaan pengguna ada yang berdasarkan sistem satelit. Aspek penggunaan obat diletakkan dalam konteks dukungan terhadap kerasionalan peresepan (Quick et al. Untuk tindak lanjut setelah dilakukan distribusi kesatelit atau pengguna maka yang diutamakan obat sampai ke pengguna atau pasien tepat waktu. pasien rawat inap dan unit gawat darurat. b) harganya lebih murah karena langsung dari distributor/sumbernya. d) bila ada kesalahan mudah mengurusnya. Kegiatan penyimpanan dan distribusi diawali dengan saat penerimaan obat. di mana obat yang diterima dilakukan pengecekan dan penelitian dokumen. Ketepatan penggunaan obat di unit pelayanan kesehatan perlu didukung tersedianya obat tepat jenis.menumpuk/macet di gudang. pengadaan. suhu yang sesuai(Holloway dan Green. penyimpanan dan pendistribusian obat. 2002a). f) memperpendek lead time. Proses penggunaan obat dimulai dari penulisan resep obat oleh dokter kemudian penyerahan obat kepada pasien sampai obat digunakan oleh pasien. 2003). tepat indikasi dan terjangkau. Penempatan digudang berdasarkan kaidah yang berlaku seperti First In First Out/FIFO. di gudang. Penyimpanan dan distribusi obat Penyimpanan dan distribusi obat merupakan langkah lanjut siklus pengelolaan obat. 17 . 1997). jumlah serta mutu yang baik ( Depkes RI.

Stock out mengurangi kualitas pelayanan rumah sakit karena pasien harus membeli obat diluar rumah sakit dan mengurangi pendapatan rumah sakit. Menurut Husnan dan Pudjiastuti (1994) untuk menghitung efisiensi pengelolaan persediaan digunakan rumus : 18 . Ketiga. Kedua. Dokter di rumah sakit meresepkan obat berpedoman pada buku pedoman pengobatan rumah sakit.Penggunaan obat di rumah sakit berdasarkan resep dokter. tingkat keamanan tinggi dan biaya terjangkau.. Penggunaan obat yang tidak rasional dapat menimbulkan dampak pada biaya pengobatan. (1997) penulisan resep dipengaruhi oleh sistem persediaan obat. dan dampak psikososial. Sedangkan keadaan stock out merupakan keadaan yang tidak efektif. yaitu memberikan manfaat. penyedia pelayanan dan penulis resep. tepat indikasi yaitu obat yang diberikan harus betul-betul sesuai indikasi medis dan memegang pilihan yang terbaik (drug of choice). Kelima. Efisiensi pengadaan dan persediaan obat Menurut Suryawati (2004) efisiensi adalah suatu keadaan dimana ketersediaan obat tidak menambah beban atau dapat menurunkan biaya. Perbekalan yang efisien dapat diartikan perbekalan yang efektif dan relatif tidak mahal. informasi yang tidak tepat. aturan yang lemah. Menurut Suryawati (2004) pemberian obat yang rasional harus memenuhi kriteria sebagai berikut. serta ada pemantauan dan penilaian terhadap obat yang diberikan kepada pasien. yaitu tepat informasi artinya pasien dapat mengerti tentang obat yang diterima. efek samping. tepat pasien berarti tidak ada kontraindikasi dan menimbulkan resiko terjadinya efek samping obat. Keempat. 2004). 7. pasien yang terlalu banyak dan promosi dari pabrik obat. Menurut Quick et al. Penulisan resep oleh dokter yang tidak rasional dipengaruhi oleh pelatihan yang kurang. tepat dosis artinya memakai dosis dan lamanya pengobatan sesuai dengan anjuran. pengaruh dari kelompok. Seringnya terjadi kekosongan obat di apotek rumah sakit mempengaruhi tingginya pengambilan obat diluar apotek rumah sakit (Mohamad. Pertama. pasien dan masyarakat.

Rumah Sakit Grhasia adalah rumah sakit milik Pemerintah Propinsi DIY. jika persediaan langsung sedikit. 1989). sampai 10. Pinjaman Daerah.Turn Over Ratio (TOR) = Harga pokok penjualan Nilai persediaan Semakin tinggi nilai TOR. Anggaran Pendapatan dan Belanja Propinsi DIY Dalam undang-undang nomor 25 tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. maka perputaran menjadi 6 kali setahun (ASEAN. nilai TOR 16. pasal 1 disebutkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) adalah suatu rencana keuangan tahunan daerah yang ditetapkan berdasarkan Peraturan Daerah tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Penelitian Sarmini (1998). Rata-rata nilai persediaan diperoleh dari nilai persediaan awal tahun ditambah nilai persediaan akhir tahun dibagi dua. ini menggambarkan banyaknya modal yang tersimpan dipersediaan. lain-lain pendapatan daerah yang sah.76. RSU PKU Muhamadiyah Yogyakarta nilainya antara 7. Dana Perimbangan. Termasuk sumber biaya pengadaan obat Rumah Sakit Daerah (APBD) Pemerintah 19 . Rata-rata nilai persediaan = Persediaan awal tahun + Akhir tahun 2 Perputaran 4 kali setahun dianggap memuaskan. Demikian juga Pudjaningsih (1996). melaporkan TOR RSU Wates. 8. Menurut Riyanto (1996) untuk mengetahui tingkat perputaran persediaan periode tertentu dapat diketahui dengan cara harga pokok penjualan dibagi dengan rata-rata nilai persediaan. Apabila nilai TOR rendah hal ini menunjukkan banyak persediaan yang belum terjual dan masih menumpuk di gudang. semakin efisien pengelolaan persediaan. Sumber APBD terdiri dari : Pendapatan Asli Daerah.86.25. melaporkan bahwa pengadaan obat secara swakelola di RSU Pandan Arang Boyolali tahun 1997. RS Panti Rapih Yogyakarta.

terbuka dan bersaing. hasilnya berupa Bahan Acara RAPERDA ( Rancangan Peraturan Daerah). Pengadaan obat tahun 2001 sampai tahun 2003 diatur dengan Keppres 18 tahun 2000 dan Keputusan Gubernur nomor 172 tahun 2001. transparan. Panitia Anggaran DPRD membahas usulan tersebut. b) Pemilihan langsung yaitu jika cara pelelangan sulit dilaksanakan atau tidak menjamin pencapaian sasaran. efektif. Penganggaran dana APBD untuk obat dimulai dari usulan anggaran obat rumah sakit yang berisi nama obat dan jumlah obat serta harga obat kepada Gubernur. Bahan Acara RAPERDA tersebut dimintakan pendapat Gubernur dalam rapat sidang paripurna. berdasarkan metode dan tatacara tertentu yang telah ditetapkan dan diikuti oleh pihak-pihak yang terkait secara taat azas sehingga terpilih penyedia jasa terbaik.Grhasia sebagian besar dari dana APBD. adil / tidak diskriminatif. Hasilnya dilaporkan ke Panitia Anggaran DPRD yang terdiri dari wakil fraksi-fraksi. selanjutnya pendapat Gubernur dicermati oleh fraksi-fraksi dalam rapat paripurna tersebut. Tujuan diberlakukannya Keputusan Presiden ini adalah agar pelaksanaan pengadaan barang / jasa yang sebagian atau seluruhnya dibiayai APBN / APBD dilakukan secara efisien. Selanjutnya usulan tersebut dibahas oleh alat kelengkapan dewan yaitu komisi E. Pasal 12 ayat (2) disebutkan bahwa pengadaan barang/Jasa Pemborongan dan jasa lainnya dilaksanakan melalui : a) Pelelangan yaitu serangkaian kegiatan untuk menyediakan kebutuhan barang/jasa dengan cara menciptakan persaingan yang sehat diantara penyedia barang/jasa yang setara dan memenuhi syarat. Keseluruhan mekanisme penyusunan PERDA biasanya memerlukan waktu cukup lama. Setelah setuju RAPERDA ditetapkan menjadi PERDA. dilaksanakan dengan cara membandingkan penawaran dari beberapa penyedia barang/jasa yang 20 . kemudian diajukan ke DPRD. sedangkan pengadaan obat tahun 2004 diatur dengan Keppres 80 tahun 2003. Usulan anggaran obat yang diusulkan kepada Gubernur dibahas oleh Tim Anggaran Eksekutif. dan akuntabel.

pengadaan yang bersifat mendesak/khusus setelah mendapat persetujuan dari Menteri/kepala Lembaga Pemerintahan non departemen/Gubernur/Bupati/Walikota/direksi BUMN/BUMD. Jangka ii.memenuhi syarat melalui permintaan harga ulang (price quotation) atau permintaan teknis dan harga serta dilakukan negosiasi secara bersaing. atau hanya 1(satu) peserta yang memenuhi syarat. baik dilakukan untuk teknis maupun harga. c) Penunjukan langsung yaitu pengadaan barang/jasa yang penyedia barang/jasanya ditentukan oleh kepala kantor/satuan kerja/pemimpin proyek/ /pejabat yang disamakan/ditunjuk dan diterapkan untuk : i. sifat. dikerjakan dan diawasi sendiri dengan menggunakan tenaga sendiri. sehingga diperoleh harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggungjawabkan. sehingga apabila dilaksanakan oleh penyedia barang/jasa akan menanggung resiko yang besar. atau upah borongan tenaga. atau iv. atau iii. pekerjaan yang dapat dilakukan dengan swakelola adalah : 1) pekerjaan tersebut dilihat dari segi besaran. Adapun mengenai tenggang waktu pelaksanaan pengadaan barang/jasa dengan metode pelelangan (diluar tenggang waktu prakualifikasi) diatur bahwa mulai dari pengumuman pengadaan sampai penetapan pemenang dilaksanakan secepat-cepatnya 36 hari kerja dan selambat-lambatnya 45 hari kerja(Depkeu dan Bappenas. 2000). d) Swakelola adalah pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan. alat sendiri. Berdasarkan Surat Keputusan bersama Menteri Keuangan dan Kepala Bappenas tentang Petunjuk Teknis Pengadaan Barang/Jasa Instansi Pemerintah tahun 2000. pengadaan barang/jasa yang setelah dilakukan Pelelangan Ulang 21 . lokasi atau pembiayaannya tidak dapat dilakukan dengan cara pelelangan atau pemilihan langsung atau penunjukan langsung atau 2) pekerjaan yang secara rinci/detail tidak dapat dihitung/ditentukan terlebih dahulu. pengadaan barang/jasa yang berskala kecil. Penyedia barang/jasa tunggal.

waktunya 3 hari kerja. tanda asosiasi GP Farmasi.000. 2.cukup dengan mengundang rekanan yang tercantum dalam buku DRP. Pendaftaran prakualifikasi menggunakan waktu 3 hari kerja setelah pengumuman di surat kabar. Menurut Keppres nomor 18 tahun 2000.000. Setelah SPH dinilai. Selanjutnya Rekanan memasukkan SPH(Surat Penawaran Harga) pada waktu yang telah ditetapkan oleh Panitia berdasarkan kesepakatan dengan Rekanan. Rekanan yang lulus prakualifikasi diberi kesempatan mendaftar ke Panitia Pengadaan Obat paling lama 7 hari kerja. PKP(Pengusaha Kena Pajak)..000. Setelah ada Surat Keputusan Direktur tentang pemenang. Kemudian Rekanan mengikuti pemberian penjelasan (Aanwisjing) tentang RKS sekurang-kurangnya 3 hari kerja dari hari akhir pengambilan RKS. Setelah rekanan dinilai oleh panitia pengadaan kemudian panitia pengumuman prakualifikasi. TDUP(Tanda Daftar Usaha Perdagangan). sekurangkurangnya 2 hari kerja. kemudian calon pemenang diusulkan kepada Direktur. SPT(Setoran Pajak Tahunan). NPWP(Nomor Pokok Wajib Pajak). tanda anggota asosiasi Kadin. Sedangkan bila pengadaan obat dibawah Rp50. Panitia mengadakan pengumuman di surat kabar atau mengundang rekanan yang terdaftar dalam buku DRP yang memenuhi syarat untuk melakukan prakualifikasi. Rekanan mengambil RKS (Rencana Kerja dan Syarat-syarat) paling lama 7 hari kerja. Rekanan yang tidak setuju diberikan kesempatan masa sanggah.000. Panitia 22 . ijin HO. Kemudian rekanan diberikan kesempatan 3 hari kerja untuk memasukkan dokumen prakualifikasi. Persyaratan mengikuti prakualifikasi antara lain memiliki : Akte pendirian perusahaan. membuat referensi bank. obat. sekurang-kurangnya 3 hari kerja dari awal pengumuman. antara lain : 1.-. SSP(Surat Setoran Pajak) tiga bulan terakhir. pengumuman di surat kabar dilakukan bila pengadaan obat lebih dari Rp50. TDP(Tanda Daftar Perusahaan).waktu yang telah ditentukan tersebut digunakan untuk berbagai prosedur. rekening kelulusan koran/dukungan bank.

Panitia Pemeriksa/Penerima membuat Berita Acara Pemeriksaan Obat. sehingga keseluruhan proses tersebut memakan waktu yang relatif lama. ada ketentuan jangka waktu yang harus dipenuhi. maka kontrak dilakukan selambat-lambatnya 14 hari kerja dari terbitnya SPK. Jawaban atas sanggahan diberikan selambatlambatnya 5 hari kerja dari hari penerimaan sanggahan. Rekanan yang tidak setuju diberi kesempatan waktu sanggah selama 5 hari kerja. Dalam hal ada sanggahan dari Rekanan maka SPK selambat-lambatnya 5 hari kerja sejak berakhirnya masa sanggah. 23 . Setiap tahap dalam proses pengadaan obat. Dilanjutkan dengan penerbitan SPK(Surat Perintah Kerja) selambat-lambatnya 5 hari kerja dari pengumuman lelang. kemudian dibuat Berita Acara Serah Terima obat-obatan antara Direktur dan Rekanan. Setelah pekerjaan pengadaan obat-obatan pemeriksaan obat-obatan oleh Panitia Pemeriksa/ Penerima obat. Kemudian dilakukan penandatanganan selesai.mengumumkan rekanan yang menang selambat-lambatnya 2 hari kerja.

Sehingga kemungkinan sistem pengadaan obat dengan mekanisme dana APBD tidak sesuai dengan kebutuhan obat di Rumah Sakit Grhasia. waktu proses pengadaan lama. distribusi dan penggunaan obat (Quick et al. Faktor yang sangat mempengaruhi ketersediaan obat adalah proses pengadaan obat. penyimpanan. pengadaan. 1997). karena pengadaan dalam jumlah besar. Dalam penelitian ini ketersediaan obat kemungkinan secara tidak langsung dipengaruhi oleh perubahan pola kebutuhan obat dan perencanaan yang tidak bisa kita kendalikan yang merupakan variabel luar yang tidak diteliti. Landasan Teori Berdasarkan tinjauan pustaka yang telah diuraikan sebelumnya. Proses pengadaan obat berdasarkan mekanisme APBD Pemerintah Propinsi DIY kemungkinan akan mempengaruhi ketersediaan dan efisiensi obat di Rumah Sakit Grhasia. 24 .. frekwensi pengadaan obat sedikit / kurang. dapat dibuat landasan teori pada penelitian ini adalah sebagai berikut Pelaksanaan pengelolaan obat meliputi siklus kegiatan yang saling berkaitan dari perencanaan.B.

Penumpukan obat ..SDM ..Daftar kebutuhan obat* .Sarana/Fasilitas PROCESS Proses pengadaan obat dana APBD DIY : . Kerangka Konsep Evaluasi Dari landasan teori dapat disusun kerangka konsep seperti konsep evaluasi pada gambar 1.Waktu pengadaan obat . INPUT .Perubahan pola kebutuhan obat Keterangan : .Perencanaan Obat* .Frekwensi pengadaan obat .Prosedur pengadaan OUT PUT Ketersediaan Obat : . ini tidak dilakukan penelitian..Dana obat* ..Obat tidak diresepkan St k t . Berdasarkan latar belakang dan tinjauan pustaka maka diajukan pertanyaan penelitian : 25 . Kerangka konsep evaluasi D..C. sedangkan daftar kebutuhan obat dan dana obat secara tidak langsung mungkin dapat dipengaruhi oleh perencanaan obat.Obat rusak/ kadaluarsa . yang pada penelitian ini merupakan variabel luar yang dapat mempengaruhi jalannya penelitian. Pertanyaan Penelitian Ketersediaan obat secara tidak langsung mungkin dapat dipengaruhi oleh perubahan pola konsumsi obat..= Variabel luar Gambar 1.

obat tidak diresepkan.1. stock out dan nilai TOR persediaan obat ? 26 . Bagaimana status ketersediaan dan efisiensi obat yang meliputi : obat rusak/ kadaluarsa. penumpukan obat. Bagaimana proses pengadaan obat dengan input yang ada dengan mekanisme dana APBD Pemerintah Propinsi DIY tahun 2001-2003 di Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY ? 2.

dan dokumen-dokumen yang berkaitan dengan ketersediaan obat di Rumah Sakit Grhasia serta observasi kondisi gudang .BAB III METODE PENELITIAN a. stok obat. dokter dan perawat kepala ruang yang bertugas antara tahun 2001-2003. Sub Bagian Penyusunan Program rumah sakit. Sub Bagian Penyusunan Program rumah sakit. Ketua Komite Medik. Ketua KFT. Ditambah pengumpulan data sekunder melalui pengumpulan data retrospektif berupa PERDA APBD dan DIKDA. buku kontrak obat. ketua komite medik. ketua PFT. Sub Bagian Keuangan rumah sakit. B. seksi keuangan rumah sakit. ketua komite medik. Obyek penelitian adalah proses pengadaan obat. dan IFRS. Ketua panitia pengadaan. Kelompok pengguna (user) terdiri dari kepala IFRS. Kelompok pengadaan terdiri dari Tim anggaran pemerintah propinsi yang diwakili Bapeda. dan 2) kelompok pengguna (user) yaitu kepala IFRS. Sekretaris panitia pengadaan (3 orang). Rancangan Penilitian Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang dilaksanakan secara kualitatif dengan subyek penelitian terdiri dari dua (2) kelompok yaitu : 1) kelompok pengadaan meliputi Tim Anggaran Pemerintah Propinsi DIY dan Panitia Pengadaan obat RS. buku bon gudang. Subyek Penelitian Penelitian ini dilakukan pada kelompok Pengadaan obat yang terdiri dari 7 orang : Tim Anggaran pemerintah propinsi yang diwakili Bapeda. Dokter (2 orang) dan Perawat kepala ruang (8 orang) yang bertugas antara tahun 2001-2003. dan kelompok pengguna (user) di Rumah Sakit Grhasia Propinsi DIY yang terdiri dari 13 orang : Kepala IFRS. ketua dan sekretaris panitia pengadaan. resep. ketua KFT. berita acara serah terima barang. dokter dan perawat kepala ruang.

dokumen kontrak obat. ketua KFT. faktur pengiriman obat. Bahan / Materi Penelitian Bahan yang diteliti adalah data primer dari hasil wawancara mendalam kelompok pengadaan yang terlibat dalam proses APBD dan proses pengadaan obat. Ditambah data sekunder yang didapatkan dari data retrospektif di Rumah Sakit Grhasia berupa : PERDA APBD dan DIKDA. Pengumpulan data primer dilakukan melalui wawancara dengan kelompok Tim Anggaran Eksekutif yang diwakili Bapeda. Data sekunder di IFRS meliputi resep. dan Sub Bagian Penyusunan Program serta Sub Bagian Keuangan rumah sakit tentang proses terbitnya Perda APBD. Frekwensi pengadaan obat c. Wawancara dengan kelompok pengguna (user) yaitu : kepala IFRS. dan dokumen yang terkait dengan proses pengadaan dan ketersediaan obat. Perawat Kepala ruang tahun 2001-2003 tentang ketersediaan obat di Rumah Sakit Grhasia dan usulan untuk perbaikan ketersediaan obat. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah proses pengadaan obat dana APBD DIY.C. berita acara serah terima barang. Disamping itu dilakukan pengamatan di gudang meliputi. berita acara serah terima barang.. kartu stok obat. dokumen kontrak obat. Ketua Komite Medik. Variabel Penelitian 1. daftar harga obat. Prosedur pengadaan obat. Wawancara dengan Ketua dan Sekretaris panitia pengadaan tentang proses pengadaan obat. buku bon gudang. termasuk hasil pemeriksaan Badan Pengawasan Daerah (Bawasda). kartu stok. faktur pengiriman obat. D. Disamping itu pengamatan digudang berupa kartu stok dan kondisi tempat penyimpanan obat. dan kelompok pengguna (user) di Rumah Sakit Grhasia. a. Dokter. Waktu pengadaan obat b. buku bon gudang. kartu stok obat dan kondisi tempat penyimpanan obat di gudang. 28 . resep.

Variabel luar atau variabel pengganggu yaitu variabel yang secara tidak langsung mungkin dapat mempengaruhi jalannya penelitian yaitu perubahan pola konsumsi obat dan perencanaan obat. Panitia Pengadaan dan Penerima Obat yang dibentuk dengan SK Direktur untuk pengadaan obat. SDM yang dimaksud dalam penelitian ini adalah PFT untuk penyusunan daftar kebutuhan obat. Definisi Operasional 1. E. Dana obat dalam penelitian ini adalah anggaran untuk pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia yang berasal dari dana APBD Pemerintah Propinsi DIY tahun 2001-2003. Obat kadaluarsa / rusak b. Pelelangan pengadaan obat adalah pelelangan yang terjadi pada kurun waktu tahun 2001 sampai tahun 2003 yang sesuai Keppres 18 29 . Penumpukan obat c. Sarana/Fasilitas adalah sarana dan biaya yang digunakan untuk proses pengadaan obat. 4. Frekwensi pengadaan obat adalah jumlah pelaksanaan pengadaan obat dana APBD dalam 1 tahun 7. 2. 5. Variabel tergantung dalam penelitian ini adalah status ketersediaan obat di IFRS yang meliputi yang dapat diukur melalui : a. Waktu pengadaan obat adalah lama waktu pengadaan obat dari persiapan panitia sampai obat diterima rumah sakit dan dapat digunakan. Obat tak diresepkan d. 3. Daftar obat adalah daftar kebutuhan obat yang akan diadakan di Rumah Sakit Grhasia. Stock out obat e) Nilai TOR persediaan obat 3.2. 6. ini tidak dilakukan penelitian.

diukur dengan cara menghitung persediaan obat dan pemakaian rata-rata perbulan. Stock out adalah keadaan yang tidak efektif dan tidak efisien. waktu kekosongan obat adalah jumlah hari obat kosong dalam satu tahun. Tingkat ketersediaan obat adalah tingkat persediaan obat baik jenis maupun jumlah obat. 9. 2002b). Sedang persentase obat tidak diresepkan adalah jumlah obat yang tidak dipakai selama enam bulan atau lebih dibagi jumlah jenis obat yang tersedia kali seratus persen (Depkes RI. 2002b) : a) Status ketersediaan obat berlebih atau penumpukan obat adalah jika persediaan obat lebih dari 18 bulan pemakaian rata rata perbulan. yang diperlukan oleh pelayanan pengobatan.Obat tak diresepkan adalah obat yang tidak diresepkan selama 6 bulan. Dalam penelitian ini status ketersediaan dibagi dalam 4 kategori (Depkes RI. 30 . d) Status ketersediaan kosong adalah jika persediaan obat kurang dari 1 bulan pemakaian rata-rata perbulan. 10.tahun 2000 yang dijelaskan lebih lanjut dalam Surat Keputusan Gubernur DIY nomor 172 tahun 2001. 8. Penunjukan langsung pengadaan obat adalah penunjukan langsung yang terjadi pada kurun waktu tahun 2001 sampai tahun 2003 yang sesuai Keppres 18 tahun 2000 yang dijelaskan lebih lanjut dalam Surat Keputusan Gubernur DIY nomor 172 tahun 2001. b) Status ketersediaan obat aman adalah jika jika persediaan obat 1218 bulan pemakaian rata-rata perbulan. 2002b). c) Status ketersediaan kurang adalah jika persediaan obat kurang dari 12 bulan pemakaian rata-rata. dalam periode waktu tertentu. dimana obat yang dibutuhkan di instalasi farmasi kosong. Prosentase rata-rata waktu kekosongan obat adalah prosentase jumlah hari kekosongan obat dalam waktu satu tahun (Depkes RI. 11.

berita acara serah terima barang. faktur pengiriman barang. penumpukan obat rendah. Kegiatan ini dilakukan sebagai berikut : mengumpulkan dokumen proses pengadaan obat. dimana asisten ini akan membantu peneliti mengumpulkan data. F. 14. Nilai obat kadaluarsa adalah jumlah obat kadaluarsa kali harga obat (Depkes RI. Wawancara dengan Ketua dan 31 .Swakelola pengadaan obat adalah sesuai dengan Petunjuk Teknis Keppres 18 nomor tahun 2000 dan Keppres nomor 80 tahun 2003. 13. Tahap kedua melakukan wawancara mendalam dengan Tim Anggaran Pemerintah Propinsi yang diwakili Bapeda. Sub bagian Penyusunan Program dan Sub Bagian Keuangan rumah sakit. 15. obat tidak diresepkan rendah dan obat Stock out rendah. Efisiensi obat adalah jumlah obat rusak/kadaluarsa rendah. rekapan bulanan penggunaan obat. 2. Efisiensi Persediaan diukur dengan besaran nilai TOR obat yaitu harga pokok penjualan pertahun dibagi nilai rata-rata persediaan obat. Dari dokumen tersebut dilakukan pemeriksaan dan perhitungan untuk mengetahui proses pengadaan obat dan status ketersediaan obat.12. dikerjakan dan diawasi sendiri. Nilai obat rusak adalah jumlah obat kadaluarsa kali harga obat (Depkes RI. 2002b). Jalannya Penelitian Secara keseluruhan penelitian ini dilakukan dalam beberapa tahap yaitu : 1.Persentase obat rusak yaitu jumlah jenis obat rusak dibagi dengan total jenis obat. 16. resep.Persentase obat kadaluarsa yaitu jumlah jenis obat kadaluarsa dibagi dengan total jenis obat. Tahap pertama menentukan asisten peneliti di instalasi farmasi. yaitu pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan. buku bon gudang. kartu stok. 2002b). tentang proses terbitnya PERDA APBD Propinsi DIY.

dan penggunaan obat di Rumah Sakit Grhasia. peneliti menyajikan dalam bentuk tulisan tesis. 32 . observasi dan wawancara mendalam dengan semua pihak yang terkait dalam pelaksanaan penyusunan daftar kebutuhan obat. Kepala IFRS tentang perencanaan anggaran dan ketersediaan obat di Rumah Sakit Grhasia. sedang data kualitatif melalui wawancara mendalam disajikan dalam bentuk kalimat naratif. 1991) Sedangkan data kuantitatif ketersediaan obat disajikan dalam bentuk tabel. Dokter dan Perawat kepala ruang tentang ketersediaan obat dan usulan untuk perbaikan ketersediaan obat. Analisis Data Setelah seluruh data terkumpul. G. dilakukan verifikasi data. kemudian diklasifikasikan menjadi data kuantitatif dan data kualitatif. Data kuantitatif disajikan dalam tabel. 3. Setelah selesai melakukan evaluasi terhadap hasil penelitian tersebut. lalu data diklasifikasikan menjadi data kualitatif dan kuantitatif. Tahap ketiga setelah data dikumpulkan. yakni hasil penelusuran dokumen. pengadaan obat. diverifikasi dan dihitung kembali. peneliti melakukan evaluasi dari hasil penelitian. kedua dilakukan kodifikasi dan hasilnya dikelompokkan menurut kelompok isinya. dan akhirnya isinya disajikan secara tekstual (Krippendorff. Analisis data kualitatif diolah dengan cara analisis isi (content Analysis) yaitu pertama identifikasi temuan. 4. Ketua PFT tentang penyusunan daftar kebutuhan obat dan ketersediaan obat. Tahap keempat adalah tahap evaluasi.Sekretaris panitia pengadaan obat tentang proses pengadaan obat.

meskipun diasumsikan terdapat kesamaan karakteristik sistem pengadaan sebelum maupun sesudahnya. yaitu : 1. karena tidak ada catatannya dan obat rusak/kadaluarsa sudah dijadikan satu. sehingga dapat menjadi bahan penelitian selanjutnya. 2. Penelitian hanya dilakukan pada pengadaan obat tahun 2001-2003. 33 .H. Penulis mengalami kesulitan untuk mendapatkan data sumber asal obat yang rusak/kadaluarsa. Keterbatasan dan Kesulitan Penelitian Dalam penelitian ini penulis menyadari bahwa terdapat keterbatasan dan kesulitan penelitian.

sedangkan yang menghitung jumlah obat per item adalah kepala IFRS. sedangkan Out put berupa ketersediaan dan efisiensi obat yang meliputi : obat rusak/kadaluarsa. Pelaksanaan pengadaan obat . Dari wawancara dengan Kepala IFRS dan Ketua PFT tentang personalia pada proses perencanaan kebutuhan obat adalah sebagai berikut : “…perencanaan telah melibatkan psikiater. penumpukan obat. stock out dan nilai TOR obat. Mereka memberikan masukan kepada PFT tentang obat-obatan yang diperlukan pasien Rumah Sakit Grhasia. Peran PFT dalam perencanaan obat adalah menentukan jenis item obat yang dibutuhkan. process : waktu. daftar kebutuhan obat. anggota seorang psikiater(dokter poliklinik dan bangsal rawat inap) dan dokter gigi. apoteker. dokter umum dan dokter gigi yang bertugas di Rumah Sakit Grhasia. terdapat SK Direktur tentang panitia pembelian/pengadaan obat dan .BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. obat tidak diresepkan. sarana/fasilitas. frekwensi dan prosedur pengadaan obat. Hasil Penelitian 1. Pengamatan terhadap input dan process pengadaan obat adalah sebagai berikut : a. antara lain berupa input : SDM. Usulan obat baru biasanya karena adanya informasi dari detailer obat. sekretaris seorang apoteker yang juga Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS). Pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia melibatkan beberapa aspek yang saling mempengaruhi dalam suatu sistem. Sumber Daya Manusia (SDM) Personalia dalam perencanaan obat di Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003 adalah PFT yang terdiri dari : Ketua PFT seorang psikiater. Dari penelusuran kontrak pengadaan obat tahun 2001-2003. dana obat. Personalia tersebut sudah melibatkan pihak yang meresepkan obat”.

Sedangkan anggota panitia yang lain tidak ikut dalam proses pengadaan maupun penerimaan obat. SK tersebut memuat dasar hukum. “Mereka hanya ikut menandatangani daftar hadir dan berita acara dalam setiap tahap proses pengadaan dan penerimaan obat”. dan Biro Penyusunan Program. “…jumlah SDM pada panitia pengadaan dan penerima kelebihan personil. Dinkes Kessos dan Biro Hukum.panitia pemeriksa/penerima obat. Biro Keuangan. Seringkali mereka tidak datang waktu rapat”. Dengan adanya personalia yang berasal dari instansi lain ternyata menambah beban tugas sekretaris pengadaan karena harus mencari keinstansi lain yang kantornya jauh dari 35 . Menurut Ketua dan Sekretaris Panitia Pengadaan. Bapeda. SK Biro Perlengkapan. tabel 2 SDM panitia pengadaan dan penerima obat tahun 2001-2003 Jumlah SDM Tahun 2001 Panitia pembelian/ 7 orang pengadaan Panitia pemeriksa/ 7 orang penerima Tahun 2002 9 orang 9 orang Tahun 2003 10 orang 8 orang Sumber data : Dokumen kontrak pengadaan obat RS Grhasia tahun 2001-2003 Hasil wawancara dengan Ketua dan Sekretaris Panitia Pengadaan Obat tentang SDM pada proses pengadaan adalah sebagai berikut : “Personalia panitia pengadaan dan penerima dari kualifikasinya cukup memadai karena melibatkan apoteker dan asisten apoteker yang tahu tentang syarat-syarat dan spesifikasi obat-obatan yang dibutuhkan”. tugas-tugas panitia. ketentuan biaya proses pengadaan. karena yang betul-betul melaksanakan tugas hanya ketua dan sekretaris pengadaan. Jumlah personalia Panitia Pembelian/Pengadaan Panitia Pemeriksa/Penerima obat tahun 2001-2003 ( tabel 2). Menurut sekretaris pengadaan. dan personalia panitia. Dalam SK tersebut personalianya berasal dari Rumah Sakit Jiwa Daerah Propinsi dalam DIY. Pada penerimaan obat yang betul-betul melaksanakan tugas hanya petugas gudang dan petugas apotek yang ditunjuk sebagai panitia.

dan obat baru yang diusulkan dokter.000.pada tanggal 8 Mei 2003.rumah sakit. Sedangkan pada tahun 2002. Dari penelusuran dokumen PFT tahun 2001.000. PFT mengadakan rapat untuk membeli obat dengan dana APBD Tahun Anggaran 2001 sebesar Rp198.000. Rapat usulan obat untuk tahun anggaran 2002 pada tanggal 20 September 2001.pada tanggal 4 Juni 2002. Perencanaan daftar obat berpedoman pada buku formularium obat rumah sakit yang disusun berdasarkan buku pedoman pengobatan rumah sakit. Hal tersebut memerlukan waktu dan menambah lamanya waktu yang diperlukan dalam proses pengadaan”.. yang secara berkala mengadakan rapat untuk menentukan item obat yang dibutuhkan oleh pasien. Dalam rapat PFT tersebut. Menurut sekretaris pengadaan. Daftar kebutuhan obat Penyusunan daftar kebutuhan obat dimulai dari penentuan jenis obat yang dibutuhkan pasien rumah sakit.. b.pada tanggal 6 Juli 2001. rapat untuk membeli obat tahun anggaran 2002 dengan dana Rp44. “Kami kadang mencarinya berkali-kali.000. Sedangkan pada tahun 2003.000.000. Dari wawancara dengan Kepala IFRS dan Kepala Seksi Penunjang Medik I disampaikan bahwa. dokter-dokter yang diundang memberikan masukan obat yang dibutuhkan pasien rumah sakit. stok obat digudang. Perhitungan jumlah obat yang akan dibeli berdasarkan jumlah pengeluaran tahun sebelumnya. rapat untuk membeli obat Tahun Anggaran 2003 dengan dana Rp44.. Rapat usulan obat tahun anggaran 2003 pada tanggal 13 September 2002. Rapat usulan obat Tahun Anggaran 2004 pada tanggal 16 September 2003. “…perhitungan kebutuhan obat 36 .000..000. Buku formularium obat rumah sakit disusun oleh PFT. Berdasarkan masukan dokter dalam rapat PFT tersebut.dan Rp198.000.dan Rp252. karena mereka tidak berada ditempat untuk mengisi daftar hadir dan menandatangani setiap berita acara.500. Kepala IFRS menghitung jumlah kebutuhan masing-masing obat.

Rumah sakit pada bulan November tahun 2000 membuat usulan anggaran untuk Tahun Anggaran 2001 kepada Gubernur bersama dana-dana lainnya. Padahal data pengeluaran obat di Rumah Sakit Grhasia sangat fluktuatif. Obat yang fast moving berdasar konsumsi tahun sebelumnya dan diperkirakan setiap tahun ada kenaikan 20%.yang diusulkan berdasarkan data penggunaan obat tahun sebelumnya.054 tablet). Obat yang fast moving (lihat lampiran analisis ABC tahun 2001-2003) ada yang penggunaanya justru menurun seperti misalnya Haloperidol 1. data stok obat.876 tablet). Proses terbitnya PERDA APBD untuk obat adalah sebagai berikut : Bagian PPL Rumah Sakit Grhasia membuat pra Daftar Usulan Kegiatan (pra-DUK).412 tablet) mengalami penurunan sebesar 25% dibandingkan penggunaan tahun 2001 (97.054 tablet) mengalami kenaikan sebesar 66% dibandingkan tahun 2001 (53. sebaliknya tahun 2003 (109. kemudian dilakukan koreksi oleh Direktur. perkiraan kebutuhan obat tahun yang akan datang. Jumlah stok yang disediakan untuk 1 tahun 6 bulan.5 mg pada penggunaan tahun 2002 (245. dan jumlah dana yang kemungkinan tersedia. Dari penelusuran dokumen.075 tablet). Setelah disetujui oleh Direktur diserahkan ke Sub Bagian Penyusunan Program rumah sakit. perhitungan untuk masingmasing obat belum ada.021 tablet) mengalami penurunan sebesar 16% dibandingkan tahun 2001 (291.021 tablet).917 tablet) mengalami penurunan sebesar 15% dibandingkan penggunaan tahun 2002 (245. Bahkan Haloperidol 5 mg tahun 2002 (72. Daftar obat yang diusulkan oleh Kepala IFRS diserahkan ke Bidang Penunjang Medik. tahun 2003 (208. Sedangkan penggunaan Stelazin 5 mg tahun 2002 (89. sedangkan obat yang slow moving berdasar data stok yang ada dan mempertimbangkan masukan rapat PFT”.891 tablet) mengalami kenaikan sebesar 52% dibandingkan tahun 2002 (89. Pra-DUK disampaikan kepada 37 .659 tablet).388 tablet) mengalami kenaikan sebesar 40% dibandingkan tahun 2002 (89.054 tablet). tahun 2003 (124. Dokumen yang ada adalah hasil akhir yang berupa daftar kebutuhan obat yang diadakan tahun 2001-2003.

karena hargannya mahal sehingga hanya membeli sedikit sesuai dengan dana yang ada. Kemudian Kepala IFRS menghitung obat-obatan yang akan dibeli berdasarkan jumlah dana yang tersedia. tetapi masih melakukan pembelian. stok obat yang ada. jumlah penggunaan obat tahun sebelumnya. dan masukan dari rapat PFT. Bahan Acara RAPERDA tersebut dimintakan pendapat Gubernur dalam rapat sidang paripurna. PraDUK kemudian ditetapkan sebagai DUK dan diajukan kepada DPRD yaitu komisi E untuk dibahas. Dari wawancara dengan petugas Sub Bagian Penyusunan Program dan Kepala IFRS yang ikut rapat dengan pihak Tim Anggaran Eksekutif maupun komisi E DPRD “…usulan rencana kebutuhan obat dari Rumah Sakit Grhasia semua disetujui”. Panitia Anggaran DPRD membahas usulan tersebut. Dari penelusuran data stok tahun 20012003. seperti misalnya Clozaryl/clozapine 25 mg.Gubernur. Hasilnya dilaporkan ke Panitia Anggaran DPRD yang terdiri dari wakil dari fraksifraksi. obat yang ada dikelompokkan per tahun anggaran pembelian. sedangkan untuk Clozaryl 25 mg. hasilnya berupa Bahan Acara RAPERDA (Rancangan Peraturan Daerah). Dari pengamatan kondisi tempat penyimpanan obat digudang. Ketika ditanyakan kepada Kepala IFRS. kemudian dibahas antara Tim Anggaran Eksekutif dengan pihak rumah sakit. Clozaryl/clozapine 100 mg. Setelah anggaran obat turun. Dalam pembahasan tersebut praDUK bisa ditambah atau dikurangi maupun tetap. waktu itu ada kesalahan data dalam buku stok gudang. ditemukan obat yang stoknya masih banyak dan penggunaan ratarata sedikit. Sedangkan obat yang penggunaannya banyak hanya membeli sedikit. Noprenia/resperidon 2 mg. seperti misalnya Chlorpromazin 25 mg pada tahun 2001. selanjutnya pendapat Gubernur dicermati oleh fraksifraksi dalam rapat paripurna tersebut. Sebagian obat diletakkan dalam almari kayu tertutup yang dirancang bukan untuk 38 . Clozaryl 100 mg dan Zofedral 2 mg. PFT mengadakan rapat untuk membahas item obat yang akan dibeli. Setelah disetujui RAPERDA ditetapkan menjadi PERDA.

seperti misalnya : Clozaryl. Dari pengecekan kartu stok obat digudang. semua usulan obat dari rumah sakit akan disetujui. Dana obat Dana obat Rumah Sakit Grhasia pada tahun 2001-2003 berasal dari dana APBD yang termuat dalam DIKDA(Daftar Isian Kegiatan Daerah) Rumah Sakit Grhasia propinsi DIY. buku persediaan gudang dan obat yang ada jumlahnya sesuai. Juga disampaikan bahwa “Kalau semua kebutuhan obat diusulkan sesuai perhitungan penggunaan satu tahun akan besar sekali jumlahnya. Kepala IFRS beranggapan dengan membuat usulan berdasarkan dana yang turun tahun sebelumnya ditambah 10-25%. karena obat yang sama ada dibeberapa tempat. Dari penelusuran dokumen. jumlah dananya adalah sebagai berikut (tabel 3) : 39 . dan kemungkinan tidak akan disetujui DPRD”. Hal tersebut menyulitkan pengecekan jumlah obat/barang yang tersedia. Dalam kondisi sibuk pengambilan obat tidak First In First Out (FIFO). c.penyimpanan obat. Kepala IFRS dan Kepala Bidang Penunjang Medik I menyatakan bahwa. dan Zyprexa hanya merencanakan sedikit karena harganya relatif mahal”. sedangkan obat psikotropik generasi baru. tetapi mengambil obat yang mudah terlihat. Resperidon. Dengan dana yang terbatas maka obat-obatan yang diprioritaskan adalah obat generik yang harganya relatif lebih murah. “Perencanaan jumlah dana obat yang diusulkan ke Pemerintah Propinsi DIY berdasarkan anggaran obat tahun sebelumnya ditambah 10-25%.

000.000.2.tabel 3 Dana obat dari DIKDA APBD Tahun 2001-2003 Dana obat Anggaran DIKDA APBD (Rp) Harga Realisasi Honor Perkiraan penggunaan panitia Sendiri (HPS) dana (Rp) (Rp) (Rp) 200.000.000.000.407. disetujui.000.500.251.000.203. Dari hasil wawancara dengan petugas Sub Bagian Penyusunan Program yang ikut rapat dengan Tim Anggaran Eksekutif maupun DPRD usulan obatobatan dari rumah sakit selalu disetujui.000.2.800.000.255.43.000. Dari wawancara dengan Sub Bidang Sosial Kesehatan Bapeda Pemerintah Propinsi DIY dijelaskan bahwa.43.000. Setelah disetujui DPRD.500.000. dikurangi atau ditambah.2. Setelah disahkan PERDA APBD.202. demikian juga untuk tahun-tahun berikutnya. Pembahasan dengan pihak eksekutif dilakukan pada bulan Desember-Januari.45.- Tahun 2001 Triwulan III Tahun 2002 triwulan II Tahun 2002 Triwulan III Tahun 2003 Triwulan II Tahun 2003 Triwulan III Sumber data : Sub Bag Keuangan Rumah Sakit Grhasia Sumber dana obat Rumah Sakit Grhasia berasal dari dana APBD yang termuat dalam PERDA APBD. Dana obat untuk periode bulan Januari-Desember tahun 2001 pihak rumah sakit harus mengajukan DUK paling lambat bulan November tahun 2000.880...44.000.198. Rumah Sakit Grhasia baru bisa 40 .252.000.000.000.1.197.000.970.205.000.000.44.000.000.000. kemudian Gubernur menerbitkan DIKDA”. Rapat tersebut bisa berkali-kali karena pembahasan yang alot dan kemungkinan adanya perbaikan-perbaikan. selanjutnya pihak Rumah Sakit Grhasia mengajukan usulan DIKDA (Daftar Isian Kegiatan Daerah) kepada Gubernur atau Pemerintah Propinsi DIY. “Anggaran yang diajukan ada kemungkinan : ditolak.000.000. sedang pembahasan dengan DPRD biasanya pada bulan Januari-Maret.000.000.000.000.000. maka persetujuan dikeluarkan dalam bentuk PERDA APBD.45.000.000.630.000.1.000.

PERDA APBD tahun 2002 tertanggal 6 Juni 2002. pihak rumah sakit bisa mengajukan Anggaran Belanja Tambahan (ABT) yang prosesnya sama dengan anggaran rutin obat”. “…anggaran untuk obat tidak bisa dipecahpecah dalam satuan yang lebih kecil.membeli obat dengan dana APBD setelah disahkan PERDA APBD dan disusul terbitnya DIKDA APBD. Waktu yang diperlukan untuk pengusulan anggaran dari rumah sakit sampai menjadi anggaran yang bisa digunakan untuk dana pembelian obat tidak pasti. PERDA APBD tahun 2003 tertanggal 15 Januari 2003. Dari penelusuran dokumen. pada tahun 2001-2003 tidak terdapat anggaran ABT untuk obat.. sedangkan DIKDA APBD tahun 2002 tertanggal 20 Juni 2002. sedangkan DIKDA APBD tahun 2001 tertanggal 2 Juli 2001. Setelah terbit persetujuan DIKDA dari Gubernur. Dari penelusuran dokumen. sedangkan DIKDA APBD tahun 2003 tertanggal 21 Februari 2003. Tugas panitia pengadaan dan penerima obat adalah mengadakan obat dengan jumlah dana yang tercantum dalam DIKDA APBD dengan berpedoman pada Keppres nomor 18 tahun 2000.000. waktu tersedianya dana APBD untuk obat adalah sebagai berikut : PERDA APBD tahun 2001 tertanggal 4 Juni 2001. 41 .pengadaan obat dilaksanakan dengan pelelangan. Dari wawancara dengan kepala Sub Bidang Sosial Kesehatan Bapeda disampaikan bahwa. Berdasarkan dokumen tahun 2001-2003 proses tersebut memakan waktu antara 3 sampai dengan 8 bulan. Apabila dalam tahun anggaran berjalan obat habis atau kurang. untuk dana lebih dari Rp50.000. Sesuai keppres no 18 tahun 2000. Dokumen usulan dari rumah sakit maupun pembahasan oleh Tim Anggaran Eksekutif dan Komisi E DPRD peneliti kesulitan mendapatkan karena sudah lama dan petugasnya sudah ganti. Direktur menerbitkan SK Panitia pengadaan dan penerima obat.

telpon.. Harga pembelian langsung tanpa SPK lebih murah dibandingkan dengan harga pada pelelangan maupun penunjukan langsung dengan SPK (tabel 4). Dari wawancara dengan ketua dan sekretaris pengadaan disampaikan bahwa.000. Sarana dan fasilitas tersebut menggunakan dana yang tersedia di rumah sakit. Beberapa obat yang dibeli sama dengan obat yang dibeli pada penunjukan langsung dengan SPK dan pelelangan.honor panitia sebesar 2%. buku DRP(daftar rekanan perusahaan). buku pedoman peraturan perundang-undangan (Keppres nomor 18 tahun 2000. Keputusan Gubernur nomor 172 tahun 2001).50. biaya rapat-rapat panitia pengadaan dan penerima obat maupun rapat pertemuan dengan rekanan. kertas. Untuk pengadaan dibawah Rp.000. Harganya juga lebih murah karena harganya sesuai harga press release pabrik”. Pembelian obat dengan dana PDPSE-BK dengan pembelian langsung tanpa SPK. daftar harga obat dipasaran. ”… pada pembelian langsung tanpa SPK lebih efisien karena tidak memerlukan biaya-biaya seperti pada pelelangan seperti biaya rapat dan biaya honor panitia.000.50.000. dimana persentasenya tergantung jumlah dana pengadaan obat tersebut.honor panitia sebesar 1%. biaya pengumuman di surat kabar. Honor panitia diambilkan dari dana DIKDA untuk obat sebesar 1 sampai dengan 2% dari nilai DIKDA. Kebetulan mulai bulan Mei 2003 Rumah Sakit Grhasia mendapat dana Penanggulangan Dampak Pengurangan Subsidi Energi-Bidang Kesehatan (PDPSE-BK) untuk obat. 42 . honor panitia pengadaan dan penerima. alat tulis. Sarana dan fasilitas Sarana yang diperlukan dalam pengadaan obat adalah sebagai berikut : Anggaran pembelian obat. sedangkan untuk pengadaan diatas Rp..d.

Adendum Kontrak. panitia mendapatkan daftar obat yang akan dibeli yang ditandatangani oleh Direktur. Kemudian panitia menyusun Harga Perkiraan 43 . karena PBF yang melaksanakan pekerjaan tersebut belum tentu agen pabrik dari obat yang akan dibeli. panitia melakukan survey harga ke PBF dengan menanyakan harga obat lewat telpon.250 30.855 21.000 30. Dokumen Kontrak.700 755 67 7. mencari press release harga yang dikeluarkan pabrik. Sebelum proses pengadaan. Dari hasil wawancara dengan ketua panitia pengadaan menyampaikan. Dari daftar obat tersebut.5 mg Haloperidol 5 mg Inj Lodomer Mokbios 500 mg Phenitoin Sabun hijau 1 kg Serenace drop 15 ml Stelazin 5 mg Trihexiphenidyl 2 mg Zofedral 2 mg Zyprexa 5 mg 6.000 28.300 Pelelangan (Rp) Pembelian langsung PDPSE-BK tanpa SPK (Rp) 5.900 26. Harga Perkiraan Sendiri (HPS). dari harga tersebut kemudian ditambah 20%.tabel 4 Perbandingan harga pengadaan obat tahun 2003 No Nama obat Penunjukan langsung dengan SPK (Rp) 24. dan Berita Acara Serah Terima Obat-obatan.690 128 196 12.055 29.452 19.250 Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia e.230 127 196 20. dan pedoman harga yang diterbitkan Badan POM.380 119 165 12088 2.058 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Clozaryl 25 mg Clozaryl 100 mg Haloperidol 1.345 18.095 670 63 6.445 1. Proses pengadaan obat Mekanisme proses pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003 dikumpulkan dari pengamatan : Dokumen Prakualifikasi. alasan penambahan harga tersebut. “…waktu itu. sehingga PBF yang menang harus mengambil ke PBF lain yang menjadi agen pabrik dan harus mengambil keuntungan”.850 2.665 1.620 24.

pengambilan RKS tanggal 29 Agustus 2001. pengumuman ke surat kabar tanggal 9 Agustus 2001..000. pendaftaran dan pengambilan formulir prakualifikasi tanggal 10-13 Agustus 2001. Pengadaan obat-obatan tahun 2002 dengan jumlah dana Rp. pengembalian formulir prakualifikasi tanggal 14-16 Agustus 2001.000. obat-obatan dikirim secara bertahap ke Rumah Sakit Grhasia dengan faktur sementara. surat kesanggupan rekanan tanggal 9 Oktober 2001. SPK kepada rekanan yang berfungsi sebagai surat pesanan tanggal 10 Oktober 2001. SPK kepada rekanan yang berfungsi sebagai surat 44 . pengumuman kelulusan prakualifikasi tanggal 21 Agustus 2001.45. Jadi waktu yang dibutuhkan dari persiapan pelelangan pengadaan obat-obatan sampai obat-obatan diterima pada tahun 2001 adalah sekitar 3 bulan 15 hari.dengan penunjukan langsung dengan SPK.. keputusan penetapan pemenang lelang oleh Direktur tanggal 8 Oktober 2001. pemberian penjelasan tanggal 19 September 2001. pemberian penjelasan tanggal 1 September 2001. pengumuman lelang gagal tanggal 14 September 2001. Undangan lelang ulang tanggal 15 September 2001. Setelah penandatanganan kontrak ternyata ada beberapa obat yang kosong dipasaran sehingga dilakukan adendum kontrak pada tanggal 6 November 2001. Rapat persiapan penunjukan langsung pengadaan obat-obatan dengan SPK tanggal 4 Juli 2002. Kronologis pengadaan obat-obatan dengan cara pelelangan tahun 2001 sebesar Rp205. setelah semua obat dalam kontrak dikirim maka dibuat berita acara serah terima obat-obatan antara Direktur dengan Rekanan pemenang lelang tanggal 22 November 2001.000. pemasukan dan pembukaan SPH tanggal 11 September 2001. kontrak antara Rekanan dan Direktur tanggal 16 Oktober 2001.000.Sendiri (HPS) yang akan digunakan sebagai pedoman dalam menentukan penawaran yang masuk. pengumuman pemenang lelang tanggal 1 Oktober 2001. pemasukan SPH tanggal 21 September 2001.adalah sebagai berikut : Rapat persiapan pengadaan obat-obatan tanggal 7 Agustus 2001.

.000. pengumuman kelulusan prakualifikasi tanggal 28 Agustus 2002. kontrak antara Rekanan dan Direktur tanggal 5 Oktober 2002.000. pengembalian formulir prakualifikasi tanggal 23-26 Agustus 2003. SPK kepada rekanan yang berfungsi sebagai surat pesanan tanggal 30 September 2002. pengumuman pemenang lelang tanggal 19 September. setelah semua obat dikirim dibuat berita acara serah terima obat-obatan antara Direktur dengan Rekanan pada tanggal 9 Agustus 2002. kontrak antara Rekanan dengan Direktur tanggal 25 Juli 2002.dengan pelelangan. Rapat persiapan pelelangan pengadaan obat-obatan tanggal 15 Agustus 2002. Pengadaan obat-obatan tahun 2003 dengan jumlah dana Rp. Setelah penandatangan kontrak ternyata ada beberapa obat yang kosong dipasaran sehingga dilakukan adendum kontrak pada tanggal 4 November 2002. surat kesanggupan Rekanan tanggal 28 September. setelah semua obat-obatan dikirim dibuat berita acara serah terima obatobatan antara Direktur dengan Rekanan pemenang lelang tanggal 14 November 2002. Jadi waktu yang dibutuhkan dari persiapan pelelangan pengadaan obat-obatan sampai obat-obatan diterima pada tahun 2002 adalah sekitar 3 bulan.pesanan tanggal 25 Juli 2002. Jadi waktu yang dibutuhkan dari persiapan penunjukan langsung pengadaan obat-obatan dengan SPK sampai obat-obatan diterima pada tahun 2002 adalah 1 bulan 5 hari.dengan penunjukan langsung dengan SPK. Rapat 45 . pendaftaran dan pengambilan formulir prakualifikasi tanggal 20-22 Agustus 2002.. pemberian penjelasan tanggal 9 September 2002.205. keputusan penetapan pemenang lelang oleh Direktur tanggal 27 September 2002. obat-obatan dikirim secara bertahap dengan faktur sementara. Pengadaan obat-obatan tahun 2002 dengan jumlah dana Rp. obat dikirim secara bertahap dengan faktur sementara.45. pengambilan RKS tanggal 5 September 2002. pemasukan dan pembukaan SPH tanggal 17 September 2002.000.000. pengumuman ke surat kabar tanggal 19 Agustus 2002.

obat dikirim secara bertahap dengan faktur sementara.000. keputusan penetapan pemenang lelang oleh Direktur tanggal 5 September 2003. Lamanya proses pengadaan obat dari dana APBD tahun 2001-2003 (tabel 5). pengumuman pemenang lelang tanggal 19 September.persiapan penunjukan langsung pengadaan obat-obatan dengan SPK tanggal 14 Mei 2003. Pengumuman pemenang lelang tanggal 6 September 2003. obat-obatan dikirim secara bertahap dengan faktur sementara. SPK kepada rekanan yang berfungsi sebagai surat pesanan tanggal 17 September 2003. pemberian penjelasan tanggal 26 Agustus 2003. pengumuman kelulusan prakualifikasi tanggal 14 Agustus 2003. Pengadaan obat-obatan tahun 2003 dengan jumlah dana Rp. surat kesanggupan rekanan tanggal 15 September. setelah semua obat dikirim dibuat berita acara serah terima obat-obatan antara Direktur dengan Rekanan pada tanggal 18 Juli 2003.255. pemasukan dan pembukaan SPH tanggal 3 September 2003. Jadi waktu yang dibutuhkan dari persiapan penunjukan langsung pengadaan obat-obatan dengan SPK sampai obat-obatan diterima pada tahun 2003 adalah 2 bulan 4 hari.. Jadi waktu yang dibutuhkan dari persiapan pelelangan pengadaan obat-obatan sampai obat-obatan diterima pada tahun 2003 adalah sekitar 2 bulan 25 hari. Rapat persiapan pelelangan obat tanggal 2 Agustus 2003. 46 . pendaftaran dan pengambilan formulir prakualifikasi tanggal 7-9 Agustus 2003.dengan pelelangan.000. pengembalian formulir prakualifikasi 11-13 Agustus 2003. pengambilan RKS tanggal 22 Agustus 2003. SPK yang berfungsi sebagai surat pesanan kepada Rekanan tanggal 9 Juni 2003. setelah semua obat dikirim dibuat berita acara serah terima obat-obatan antara Direktur dengan Rekanan pemenang lelang tanggal 29 Oktober 2003. kontrak antara Rekanan dan Direktur tanggal 18 September 2003. kontrak antara rekanan dengan direktur tanggal 10 Juni 2003. pengumuman ke media massa tanggal 4 Agustus 2003.

Dari hasil perhitungan ketersediaan obat tahun 2001-2003. tahun 2003 pada 18 Juli 2003 dan 29 Oktober 2003. tabel 9) : 47 . dan dari perhitungan data stok obat yang termasuk obat golongan A dan B dalam analisis ABC (lampiran) jumlah obat yang kurang dan kosong adalah sebagai berikut (tabel 6): tabel 6 Obat golongan A dan B dari analisis ABC Pada 1 Januari yang termasuk ketersediaan kurang dan kosong Tahun Jumlah item obat golongan A dan B Jumlah item ketersediaan obat kurang Jumlah item ketersediaan obat kosong 2001 35 5 0 2002 37 13 3 2003 43 15 9 Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia (diolah) Hasil penelusuran data stok obat yang ada di IFRS yang termasuk obat golongan A dan B dengan anallisis ABC. 2001. yang kosong tahun 2001-2003 adalah sebagai berikut (tabel 7.tabel 5 Lama waktu proses pengadaan obat tahun 2001-2003 Pengadaan Tahun 2001 Tahun 2002 Sistem pengadaan Pelelangan Penunjukan dengan SPK Pelelangan Tahun 2003 Lama waktu proses pengadaan 3 bulan 15 hari langsung 1 bulan 5 hari 3 bulan Penunjukan langsung 2 bulan 4 hari dengan SPK Pelelangan 2 bulan 25 hari Sumber data : Kontrak obat tahun 2001-2003 Turunnya anggaran obat APBD tahun 2001-2003 sekitar pertengahan tahun. dan datangnya obat tahun 2001 pada 22 November. tahun 2002 pada 9 Agustus 2002 dan 14 November 2002. tabel 8. Hal tersebut menyebabkan kekosongan obat yang ada tidak segera dapat terisi.

85% Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2002 (diolah) tabel 9 Daftar obat golongan A dan B dengan anallisis ABC yang kosong tahun 2003 No Nama obat Lama waktu Persentase rata-rata kekosongan obat lama waktu kekosongan obat 1 Stelazin 5 mg 15 hari 4.33% Zofedral 2 mg 35 hari 9.5 mg 30 hari 8.70 % 5 Ergotika 4.30% 2 Aurorix 60 hari 16.70% 4 Serenace liquid 123 hari 33.70% Cotrimoxazol 480 mg 244 hari 66.5 mg 75 hari 20.11%% 2 Haloperidol 1.59% Clozaryl 25 mg 124 hari 33.tabel 7 Daftar obat golongan A dan B dengan anallisis ABC yang kosong tahun 2001 No Nama obat Lama waktu Persentase rata-rata kekosongan obat lama waktu kekosongan obat 1 Inj Modecate 23 hari 6.5 mg 123 hari 33.44 Softex 29 hari 7.55% 48 .95% Serenace liquid 15 ml 60 hari 16.53% Haloperidol 5 mg 45 hari 12.97% Inj Serenace 5 mg 60 hari 16.19% Procere 4.44% 3 Clozaryl 25 mg 50 hari 13.44% Cipram 96 hari 26.40% Serenace 5 mg 64 hari 17.30% Serenace liquid 100 ml 60 hari 16.44% Inj Lodomer 153 hari 41.22% Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2001 (diolah) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 tabel 8 Daftar obat golongan A dan B dengan anallisis ABC yang kosong tahun 2002 Nama obat Lama waktu Persentase rata-rata kekosongan obat lama waktu kekosongan obat Trihexyphenidyl 2 mg 27 hari 7.

97% 33.82% Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2003 (diolah) 2.82% 60. buku pengeluaran obat.32% 4.82% 8.11% 60.42% 9. Obat yang digunakan tahun 2002 adalah obat-obat yang dibeli tahun-tahun sebelumnya.20% 18.40% 8.42% 75. obat yang digunakan pada tahun 2001 adalah obat yang berasal dari pembelian tahun-tahun sebelumnya (tabel 10). dan mulai bulan Mei 2003 menggunakan obat yang dibeli dengan dana APBD tahun 2003 (tabel 12).59% 33.82% 60. Obat yang digunakan tahun 2003 adalah obat-obat yang dibeli tahun-tahun sebelumnya. dan mulai bulan November 2002 menggunakan obat yang dibeli dengan dana APBD tahun 2002 (tabel 11).62% 60.08% 60. Ketersediaan obat Hasil pengamatan terhadap buku bon gudang. tabel 10 Daftar Sumber Asal Obat yang Digunakan Tahun 2001 Sumber Asal Obat APBD Rutin Tahun Anggaran 1993/1994 APBD Rutin Tahun Anggaran 1995/1996 APBD Rutin Tahun Anggaran 1997/1998 APBD Rutin Tahun Anggaran 1998/1999 APBD Rutin Tahun Anggaran 1999/2000 No 1 2 3 4 5 49 . dan kartu stok obat.03% 49.82% 60.82% 33.82% 26.82% 60.3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Trihexyphenidyl 2 mg Haloperidol 5 mg Lodomer 2 mg Clozaryl 100 mg Clozaryl 25 mg Zofedral 2 mg Zofedral 3 mg Inj lodomer Zyprexa 5 mg Zyprexa 10 hari Inj Serenace 5 mg Cipram Serenace liquid Becom C Mokbios 500 mg Neurovit E Prozac 20 mg Curcuma Depacote Ergotika 1 mg 27 hari 30 hari 66 hari 222 hari 222 hari 124 hari 122 hari 35 hari 122 hari 276 hari 222 hari 95 hari 180 hari 15 hari 222 hari 30 hari 222 hari 222 hari 222 hari 222 hari 7.20% 60.

2005 dan bahkan ada obat yang belum pernah digunakan sampai Juli 2005 seperti antasida DOEN. yang digunakan tahun 2002 ada 33 item. Obat tersebut ada yang langsung habis untuk penggunaan 2 bulan seperti clozapin / Clozaryl 25 mg. 2004. tabel 12 Daftar Sumber Asal Obat yang Digunakan Tahun 2003 No 1 2 3 4 5 6 7 APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD Sumber Asal Obat Rutin Tahun Anggaran 1990/1991 Rutin Tahun Anggaran 1991/1992 Rutin Tahun Anggaran 1994/1995 Rutin Tahun Anggaran 1995/1996 Rutin Tahun Anggaran 1997/1998 Rutin Tahun Anggaran 1998/1999 Rutin Tahun Anggaran 1999/2000 50 . Obat-obat tersebut ada yang mulai digunakan tahun 2003. clozapin /Clozaryl 100 mg. dan risperidon / Zofedral 2 mg.6 7 8 9 10 11 12 APBD Rutin Tahun Anggaran 2000 Anggaran Belanja Tambahan Tahun Anggaran 1996/1997 Anggaran Belanja Tambahan Tahun Anggaran 1998/1999 Anggaran Belanja Tambahan Tahun Anggaran 1999/2000 Operasional Pemeliharaan Rumah Sakit APBN T/A 1998/1999 Operasional Pemeliharaan Rumah Sakit APBN T/A 1999/2000 Operasional Pemeliharaan Rumah Sakit APBN T/A 2000 tabel 11 Daftar Sumber Asal Obat yang Digunakan Tahun 2002 Sumber Asal Obat APBD Rutin Tahun Anggaran 1995/1996 APBD Rutin Tahun Anggaran 1997/1998 APBD Rutin Tahun Anggaran 1998/1999 APBD Rutin Tahun Anggaran 1999/2000 APBD Rutin Tahun Anggaran 2000 APBD Rutin Tahun Anggaran 2001 APBD Rutin Tahun Anggaran 2002 Anggaran Belanja Tambahan Tahun Anggaran 1999/2000 Operasional Pemeliharaan Rumah Sakit APBN T/A 1999/2000 Operasional Pemeliharaan Rumah Sakit APBN T/A 2000 Hasil pengamatan terhadap kartu stok obat/barang yang dibeli Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2001 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2002 tahun 2002 sejumlah 98 item.

dan wawancara mendalam dengan kepala IFRS serta pihak user yaitu dokter dan perawat di Rumah Sakit Grhasia adalah sebagai berikut : a.63.8 9 10 11 12 13 14 APBD Rutin Tahun Anggaran 2000 APBD Rutin Tahun Anggaran 2001 APBD Rutin Tahun Anggaran 2002 APBD Rutin Tahun Anggaran 2003 Anggaran Belanja Tambahan Tahun Anggaran 1999/2000 Operasional Pemeliharaan Rumah Sakit APBN T/A 1999/2000 Operasional Pemeliharaan Rumah Sakit APBN T/A 2000 Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2003 Hasil pengamatan terhadap kartu stok obat/barang yang dibeli tahun 2003 sejumlah 63 item.809. stock out.-. nilai TOR obat.800.16. Pada 31 Desember 2002 obat dan alkes yang rusak/kadaluarsa ada 58 item senilai Rp.245. tambahan obat rusak senilai Rp.636.123. dan risperidon/Zofedral 2 mg.47.736. Obat tersebut ada yang langsung habis untuk penggunaan 2 bulan seperti clozapin/Clozaryl 25 mg. Obat-obat tersebut ada yang mulai digunakan tahun 2003. Hasil pengamatan terhadap ketersediaan obat yang meliputi obat rusak/kadaluarsa..73. 2004. Obat rusak/kadaluarsa Dari pengamatan data obat yang rusak/kadaluarsa tahun 2001. sedangkan obat yang habis untuk penggunaan 3 bulan seperti Clozaryl 100 mg. Jadi selama periode tahun 2002 ada tambahan obat dan alkes rusak 10 item.436.Jadi selama periode tahun 2001 ada tambahan obat dan alkes rusak 7 item.-. 51 . penumpukan obat.369. Pada 1 Januari 2001 jumlah obat dan alkes yang rusak/kadaluarsa ada 41 item senilai Rp. 2005 dan bahkan ada obat yang belum pernah digunakan sampai bulan Juli 2005 seperti antasida DOEN dan Pehacain Injeksi. obat tidak diresepkan. adalah sebagai berikut : Obat yang rusak/kadaluarsa barasal dari pengadaan tahun-tahun sebelumnya.kemudian pada 31 Desember 2001 jumlah obat dan alkes yang rusak/kadaluarsa ada 48 item senilai Rp. yang digunakan tahun 2003 ada 25 item.

tambahan obat rusak senilai Rp.10.440.300,-. Pada 31 Desember 2003 obat dan alkes yang rusak 67 item senilai Rp.82.210.626,- jadi pada periode tahun 2003 ada tambahan obat dan alkes rusak 9 item, tambahan obat rusak senilai Rp.8.400.890,- (daftar obat rusak lampiran). Sumber dana dan kapan pengadaan obat yang ditemukan rusak pada tahun 2001, tahun 2002, dan tahun 2003 tidak ada catatannya. Pada pengadaan obat tahun 2001-2003 dalam dokumen RKS disyaratkan bahwa obat yang dikirim ke Rumah Sakit Grhasia harus mempunyai batas kadaluarsa paling cepat 2 tahun, kecuali untuk obat yang kadaluarsanya kurang dari 2 tahun yang perlu disertai surat dari pabrik/distributor resmi bahwa obat tersebut kadaluarsanya kurang dari 2 tahun. Pada pengamatan faktur obat, obat yang dikirim kadaluarsanya lebih dari dua tahun kecuali injeksi Modecate. Injeksi Modecate tersebut hanya mempunyai batas kadaluarsa dua tahun dari tanggal pembuatan, sehingga waktu obat dikirim obat mempunyai batas kadaluarsa satu setengah tahun. Penelusuran data stok pada tanggal 1 Juli 2005, ditemukan obat kadaluarsa yang berasal dari pengadaan tahun 2001 yaitu Zoloft (sertralin 50mg) sejumlah 390 tablet senilai Rp.5.433.100,- obat kadaluarsa yang berasal dari pengadaan tahun 2002 yaitu hidrokortison cream 2,5% sejumlah 104 tube senilai Rp.356.720,- codein Fosfat 20 mg sejumlah 451 tablet senilai Rp.369.640,-. Hasil pengamatan digudang obat, obat disimpam dan dikelompokkan per tahun anggaran pembelian, dan beberapa obat disimpan dalam almari kayu tertutup yang dirancang bukan untuk obat. Hal tersebut menyebabkan ada beberapa obat yang sama tidak dijadikan satu, sehingga menyulitkan pengambilan obat secara FIFO dan obat yang rusak atau kadaluarsa tidak mudah dipantau. Beberapa obat yang rusak dan kadaluarsa ada yang tidak tercatat sumbernya karena sebelum tahun 1988 di Rumah Sakit Grhasia belum ada tenaga farmasi, sehingga administrasi belum lengkap. Hasil wawancara dengan dokter terungkap

52

bahwa, “…dokter pernah mendapatkan informasi bahwa resepnya tidak bisa dilayani karena obat yang ada di IFRS sudah rusak/kadaluarsa”. Menurut kepala IFRS, “…penyebab adanya obat rusak tersebut diantaranya adalah karena obat yang tersedia tidak diresepkan atau jumlah resep lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah obat yang tersedia”. Dari pengamatan resep ditemukan sebelumnya dokter banyak meresepkan Cetabrium 5, tetapi kemudian dokter hanya meresepkan sedikit, ketika ditanyakan ke dokter, ”…perubahan tersebut karena perkembangan pengetahuan sehingga dokter meresepkan obat lain untuk kasus yang sama. Menurut ketua komite medik,” dokter yang bertugas di rumah sakit ganti-ganti dan pendidikan mungkin mempengaruhi obat yang dipakai, dokter yang dulu mau pakai obat tertentu sedang dokter lulusan baru tidak mau pakai”. Persentase obat kadaluarsa / rusak yaitu jumlah jenis obat kadaluarsa dan rusak dibagi dengan total jenis obat. Nilai obat kadaluarsa dan rusak adalah jumlah obat kadaluarsa dan rusak kali harga obat (Depkes RI, 2002b). Hasil pengamatan terhadap obat kadaluarsa dan rusak adalah sebagai berikut (tabel 13) : tabel 13 Jumlah Obat Kadaluarsa / Rusak Tahun 2001-2003 Tahun Jumlah item obat Jumlah item obat rusak/kadaluarsa Persentase obat rusak/kadaluarsa Nilai obat rusak/kadaluarsa 2001 220 48 21,81% Rp.63.369.436,2002 207 58 28,02% Rp.73.809.736 2003 251 67 26,69% Rp.82.210.626

Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003 (diolah)

b. Penumpukan obat Dari perhitungan data stok obat di Rumah Sakit Grhasia dimana ketersediaan obat dibagi dalam 4 kategori status ketersediaan obat, a)

53

status ketersediaan obat berlebih adalah jika persediaan obat lebih dari 18 bulan pemakaian rata-rata perbulan; b) status ketersediaan aman adalah jika persediaan obat 12-18 bulan pemakaian rata-rata perbulan; c) status ketersediaan kurang adalah jika persediaan obat kurang dari 12 bulan pemakaian rata-rata; d) status ketersediaan kosong adalah jika persediaan kurang dari 1 bulan pemakaian rata-rata perbulan. Dari hasil perhitungan ketersediaan obat tahun 2001-2003 dan dari perhitungan data stok obat yang termasuk obat golongan A dan B dalam analisis ABC (lampiran), obat yang menumpuk atau berlebih adalah sebagai berikut (tabel 14) : tabel 14 Jumlah obat golongan A dan B dari analisis ABC yang menumpuk/ketersediaan berlebih Tahun Jumlah item obat golongan A dan B Jumlah item obat ketersediaan berlebih Persentase obat ketersediaan berlebih 2001 35 19 54% 2002 37 17 46% 2003 43 13 30%

Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003 (diolah)

Pada 1 Juli 2005 dilakukan penelusuran blanko stok, hasilnya ditemukan obat hasil pengadaan obat tahun 2001 yang belum pernah keluar yaitu chlorpromazin 25 mg sejumlah 150.000 tablet senilai Rp4.665.300,-. Setelah ditanyakan kepada kepala IFRS, “…hal tersebut terjadi karena kesalahan data stok yang ada sehingga salah dalam merencanakan kebutuhan obat”. Hasil wawancara dengan dokter terungkap bahwa, “…dokter pernah mendapatkan surat edaran dari IFRS tentang obat yang lama tidak diresepkan dan obat yang menumpuk tetapi tidak rutin. Adanya obat yang menumpuk karena dokter tidak tahu kalau obat tersebut di apotek banyak, komunikasi antara apotek dan dokter kurang”.

54

tetapi menurut dokter-dokter yang baru obat itu tidak begitu diperlukan. a) status ketersediaan obat berlebih adalah jika 55 . Itu pengetahuan lama. Hasil pengamatan jumlah obat yang tersedia dan obat yang tidak diresepkan pada bulan Desember tahun 2001-2003 adalah sebagai berikut (tabel 15) : tabel 15 Jumlah obat yang tidak diresepkan Tahun Jumlah item obat yang ada Jumlah item obat tidak diresepkan Persentase obat tidak diresepkan 2001 193 56 29.01% 2002 196 51 26. Stock out Dari pengamatan dan perhitungan data stok obat di Rumah Sakit Grhasia dimana ketersediaan obat dibagi dalam 4 kategori status ketersediaan obat.c. disampaikan bahwa “…dokter yang dulu-dulu itu senangnya pakai Medicar. padahal stoknya masih 11.59 Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003 (diolah) Dari pengamatan data stok.397 tablet. Obat tidak diresepkan Obat tidak diresepkan adalah obat yang tidak diresepkan selama 6 bulan atau lebih. d. Mungkin kebetulan direktur yang dulu masih dokter yang lama. Sekarang untuk kasus-kasus psikotik tidak perlu pakai Medicar tetapi dengan obat lain. yaitu Medicar 400 mg. dan Medicar menurut pengalaman adiksinya cukup tinggi.02% 2003 217 36 16. kemudian dokter yang sekarang adalah lulusanlulusan baru dengan pengetahuan yang lebih baru sehingga tidak pakai Medicar”. ditemukan obat yang lama tidak diresepkan lagi sejak Oktober 2001. Ketika hal tersebut ditanyakan kepada ketua komite medik. 2002b). Persentase obat tidak diresepkan adalah jumlah obat yang tidak dipakai enam bulan atau lebih dibagi jumlah obat yang tersedia kali seratus persen (Depkes RI.

Dari penelusuran data pengadaan obat tahun 2002 dan 2003. Dari pengamatan resep. obat yang kosong tahun 2003 ada 9. dokter menggantinya dengan obat lain yang ada. Clozaryl 25 mg. terungkap pengalaman bahwa “…untuk pasien yang tidak responsif dengan obat lama seperti haloperidol maka penggantian Clozaril dengan haloperidol. Dari wawancara dengan perawat. jumlah obat yang kosong tahun 2001 ada 5 item (tabel 7). b) status ketersediaan aman adalah jika persediaan obat 12-18 bulan pemakaian rata-rata perbulan. hanya cukup untuk kebutuhan 2-3 bulan. tahun 2002 ada 3. Menurut ketua komite medik. tidak ditemukan resep yang tidak terlayani. Jumlah yang kurang dan kosong tahun 20012003 (tabel 6). jumlah obat yang kosong tahun 2003 ada 22 item (tabel 9). Hasil penelusuran data yang ada di IFRS obat golongan A dan B dengan anallisis ABC. kondisinya meningkat lagi. sehingga jumlah resep tidak terlayani tidak ada datanya dan tidak terpantau IFRS. Jumlah obat yang kosong tahun 2001 tidak ada. d) status ketersediaan kosong adalah jika persediaan kurang dari 1 bulan pemakaian rata-rata perbulan. Dari hasil perhitungan ketersediaan obat tahun 20012003 obat yang termasuk obat golongan A dan B dalam analisis ABC (lampiran) ditemukan obat kurang dan obat kosong. sehingga persediaanya sedikit”. c) status ketersediaan kurang adalah jika persediaan obat kurang dari 12 bulan pemakaian rata-rata. dan Resperidon 2 mg yang dibeli. dokter menulis dalam lembar resep yang berbeda untuk dibelikan di apotek luar. Kalaupun sampai menulis resep obat yang kosong tersebut. jumlah obat yang kosong tahun 2002 ada 13 item (tabel 8). gejalanya akan buruk seperti 56 . Jumlah obat yang kurang tahun 2001 ada 5. “…kekosongan Clozaryl yang merupakan obat baru karena harganya mahal. Hal ini karena dokter setelah tahu obatnya tidak ada di IFRS Grhasia.persediaan obat lebih dari 18 bulan pemakaian rata-rata perbulan. Stock out adalah keadaan persediaan obat kosong yang dibutuhkan di IFRS. tahun 2002 ada 13. tahun 2003 ada 15. Clozaryl 100 mg.

Hasil wawancara dengan kepala IFRS. Zofedral. Serenace drop.265.082. ada obat yang kosong di Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003.nilai pengeluaran obat tahun 2002 Rp. perawat harus menunggu keluarganya membawa resep untuk beli di apotek luar. Inj Serenace. matanya melotot”. Salep bioplasenton. sehingga bila obat kosong tidak segera bisa terisi”. penyembuhannya tidak cepat. Inj Modecate. Menurut ketua komite medik. e. cotrimoxazol. Kepala IFRS berpendapat bahwa “…frekwensi pengadaan obat yang sedikit. ada yang gemetaran. air liur keluar terus. salep 2-4.sehingga perhitungan nilai TOR obat tahun 2001 adalah 0. “…penumpukan obat mungkin juga disebabkan karena perencanaan kurang baik.. direktur dan dokternya ganti-ganti sehingga seleranya juga lain-lain”. Ziprexa. satu atau dua kali dalam setahun dan proses pengadaan yang lama. Inj Sulfas Atropin. Kekosongan trihexyphenidyl berdampak ke pasien jelek sekali.sehingga perhitungan nilai TOR obat tahun 57 . telpon tidak ada.745. dokter dan perawat.476.985.nilai pengeluaran obat tahun 2001 Rp352. Kalxetin. Nilai Turn Over Ratio (TOR) obat Nilai Turn Over Ratio (TOR) obat adalah harga pokok penjualan pertahun dibagi nilai rata-rata persediaan obat. Inj Terramycin. karena “…kekosongan obat menyebabkan pasien psikotik bisa peningkatan afek seperti agresif. hipersalivasi.155. seperti misalnya : Clozaryl. Masalahnya keluarga belum tentu cepat datang karena keluarganya jauh. Peditox. Hasil pengamatan dan perhitungan laporan stok opname gudang dan pengeluaran obat tahun 2001 (periode 1 Januari 2001-31 Desember 2001) nilai persediaan rata-rata Rp804.450.kondisi awal lagi.. Laporan stok opname gudang dan pengeluaran obat tahun 2002 (periode 1 Januari 2002-31 Desember 2002) nilai persediaan rata-rata Rp629. Cipram. Kekosongan obat juga akan merepotkan perawat jaga..080.44. sehingga harus menunggu kalau keluarganya menengok”.945.

yang merupakan rangkaian proses dari seleksi. Pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia melibatkan beberapa aspek berupa : SDM.44 Tahun 2002 0. pengadaan. distribusi dan penyimpanan serta penggunaan obat (Quick et al. anggota PFT di Rumah Sakit Grhasia kurang lengkap karena belum melibatkan perawat senior. Laporan stok opname gudang dan pengeluaran obat tahun 2003 (periode 1 Januari 2003-31 Desember 2003) nilai persediaan rata-rata Rp. anggota dokter umum dan dokter gigi. Pelaksanaan pengadaan obat Pengadaan obat merupakan bagian dari pengelolaan obat. Personalia pada perencanaan obat adalah PFT. bagian pencatatan rumah sakit. dana obat.485. sekretaris adalah apoteker.466.647.528. sarana/fasilitas. a. 1997). yang terdiri dari : Ketua adalah seorang dokter (psikiater). dan proses pengadaan obat mekanisme dana APBD DIY yang mempengaruhi ketersediaan obat.537. Menurut Holloway dan Green (2003). Seleksi obat baru yang diusulkan anggota PFT hanya berdasar informasi dari 58 .88.88 Sumber data : Instalasi Farmasi Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003 (diolah) B.71 Tahun 2003 0.748. petugas laboratorium. Pembahasan 1. daftar kebutuhan obat.2002 adalah 0.. petugas administrasi keuangan.71.sehingga perhitungan nilai TOR obat tahun 2003 adalah 0.nilai pengeluaran obat tahun 2003 Rp. Nilai TOR tahun 2001-2003 (tabel 15) tabel 16 Nilai TOR Tahun 2001-2003 Nilai TOR Tahun 2001 0.. Sumber Daya Manusia PFT di Rumah Sakit Grhasia sudah sesuai dengan SK Menkes nomor 085/Menkes/per/1989.

Menurut Holloway dan Green (2003). Dari hasil penelitian. Hal 59 . abstrak. sehingga ada obat apa saja di IFRS. Seharusnya PFT mengundang orangorang yang dapat memberikan sumbangan pengetahuan. obat yang stoknya masih banyak seperti chlorpromazin 25 mg masih tetap diadakan karena kesalahan data. ketrampilan dan pendapat-pendapat yang khusus dan penilaian yang netral kedalam rapat PFT (ASEAN. Dengan fakta tersebut menunjukkan bahwa perencanaan kebutuhan obat tahun 2001 kurang baik karena tidak didukung data stok yang akurat. 1998). karena harus mencari ke instansi lain yang lokasinya jauh dari rumah sakit dan kadangkala tidak langsung dapat menemui.. seharusnya ada sumber lain seperti jurnal. PFT mengadakan rapat 2 kali setahun. sehingga panitia yang berasal dari Rumah Sakit Grhasia bisa melaksanakan pengadaan obat dengan berpedoman pada Keppres tersebut. Daftar kebutuhan obat Dalam perencanan obat. Hal ini terungkap dari keluhan dokter bahwa komunikasi antara dokter dan IFRS kurang. Dengan demikian personalia panitia pengadaan sebaiknya semua dari rumah sakit. 1989). Kemudian personalia pada pengadaan obat yang berasal dari instansi lain dalam pengadaan disamping bukan pejabat dengan latar belakang kesehatan seringkali tidak datang dalam rapat pengadaan.detailer pabrik yang bisa bias karena ada unsur promosi. M. texbooks. atau internet. Sebaiknya frekwensi rapat PFT minimal 6 kali setahun. dan untuk rumah sakit yang besar 10-12 kali dalam setahun (ASEAN. Aturan dalam Keppres nomor 18 tahun 2000 tentang pengadaan barang dan jasa sudah cukup jelas dan terinci. 1989). b. dokter seringkali tidak mengetahui. Bahkan dapat menambah beban sekretaris pengadaan. Jumlah rapat PFT di Rumah Sakit Grhasia tahun 2001-2003 frekwensinya sangat kurang untuk komunikasi yang baik antara dokter dan IFRS (Muchlas.

yang terbukti mengakibatkan nilai TOR persediaan tinggi dan tidak ditemukan obat kadaluarsa (Sarmini. hanya waktu pengesahannya lama karena bersama-sama dengan anggaran yang lain. Hal ini menunjukkan dukungan Pemerintah Propinsi DIY maupun DPRD terhadap Rumah Sakit Grhasia. dalam melakukan penghitungan ada beberapa tahap yaitu : a) menentukan periode konsumsi.. dan kemungkinan tidak akan disetujui. (1997). 1998). e) melakukan penyesuaian terhadap kesepakatan tahap pertama dan kedua. Kepala IFRS beranggapan kalau semua kebutuhan obat diusulkan akan besar sekali jumlahnya. Usulan dana ke Gubernur sebaiknya disertai permohonan ijin agar diberi kewenangan swakelola dana pembelian obat sesuai Keppres tentang pengadaan barang/jasa. Padahal menurut petugas yang ikut rapat dengan Tim Anggaran Eksekutif maupun DPRD. Sebaiknya rumah sakit dalam membuat usulan anggaran pengadaan obat berdasarkan perhitungan kebutuhan obat yang sebenarnya (Quick et al. Perencanaan obat yang fast moving berdasar konsumsi tahun sebelumnya dan setiap tahun ada kenaikan 20%. 1997) dan (WHO. (1997). d) mengoreksi hasil terhadap stock out.ini tidak sesuai dengan perencanaan seperti direkomendasikan oleh Quick et al. sehingga mengurangi terjadinya kekosongan obat. Sebagaimana yang dilakukan di rumah sakit Pandan Arang Boyolali ada ijin untuk swakelola dana obat dari Bupati. dan dokumen perhitungan masing-masing obat belum ada. b) menghitung pemakaian tiap jenis obat pada periode yang lalu.. Menurut Quick et al. Dana/anggaran yang diusulkan belum berdasarkan perhitungan kebutuhan semua obat satu tahun. semua usulan obat dari rumah sakit selalu disetujui.. 1988). Seharusnya perhitungan kenaikan obat yang diadakan menggunakan metode seperti yang direkomendasikan oleh Quick et al. (1997) karena harus berdasarkan data yang lengkap dan akurat. f) menghitung kebutuhan periode yang akan datang untuk setiap jenis obat.. 60 . c) mengoreksi hasil perhitungan terhadap kecelakaan dan kehilangan.

Pembelian obat tahun 2001-2003 dengan dana APBD di Rumah Sakit Grhasia frekwensinya hanya satu atau dua kali per tahun.dan Rp255. 1997).-. dan untuk mengatasi kekurangan yang terjadi ditambah pesanan mingguan dan seterusnya (Quick et al. Dana obat Dana obat tahun 2001-2003 sebagian besar dari APBD. Hal tersebut menyebabkan kekosongan obat tidak dapat segera terisi kembali. c. Demikian juga tidak dirancang dengan baik antara pembelian untuk obat yang mahal dengan obat yang murah.000.dan Rp205. karena obat yang sama ada di beberapa tempat. Karena pada pusat pelayanan kesehatan atau rumah sakit kebanyakan item obat dipesan perbulan.-... 1989).11. Sejak krisis moneter tahun 1997 sampai tahun 2000. Tahun 2001 sejumlah Rp200. tahun 2003 besarnya Rp45. Padahal lebih menguntungkan memesan obat yang mahal atau sering digunakan setiap satu bulan. dan obat yang murah atau yang jarang digunakan setiap 1 tahun atau setengah tahun (ASEAN.000.000.000.000.-.dan 12). 61 .000.000.Dari hasil pengamatan penyimpanan obat di gudang. Hal ini menyulitkan pengecekan jumlah obat dan pengambilan obat secara FIFO(First In First Out) dan FEFO( First Expiry First Out) seperti disebutkan dalam Holloway dan Green (2003).000.000. tahun 2002 besarnya Rp45. Tersedianya dana berlangsung pada triwulan II dan III. ditambah proses pengadaan obat memerlukan waktu yang lama (sekitar 3 bulan). dan mulai Mei 2003 mendapat penggantian dana obat yang sebelumnya dipakai pasien PDPSE-BK. sehingga tidak sesuai diterapkan di rumah sakit. Rumah Sakit Grhasia selain mendapat dana dari APBD juga mendapat dana dari APBN yang berupa Dana Operasional Pemeliharaan Rumah Sakit (OPRS) lihat (tabel 10.000. obat yang ada dikelompokkan pertahun anggaran pembelian dan sebagian diletakkan dalam almari kayu tertutup yang dirancang bukan untuk penyimpanan obat.

sehingga tidak menumpuk/macet di gudang. Menurut penelitian Sarmini (1998). dari sekitar 50 PBF di Yogyakarta. c) mendapatkan kualitas seperti yang diinginkan. Hal ini menunjukkan dana obat dari APBD tahun 2001-2003 tidak mencukupi untuk memenuhi semua kebutuhan obat pasien Rumah Sakit Grhasia. Sarana dan fasilitas Pengadaan obat dengan dana APBD tahun 2001-2003 dengan pelelangan dan penunjukan langsung dengan SPK sesuai Keppres nomor 18 tahun 2000 lebih banyak membutuhkan sarana. honor panitia. 20 PBF yang terdaftar di buku Daftar Rekanan Perusahaan (DRP) hanya 1-3 PBF yang mengikuti dan memenuhi syarat pelelangan atau penunjukan langsung. biaya rapat panitia dan rekanan.Data pengeluaran obat tahun 2001 sampai tahun 2003 lebih besar dari pemasukan dana APBD. d) bila ada kesalahan 62 . hal ini tidak sesuai dengan teori Quick et al. Seyogyanya obat yang dibeli pada setiap tahun anggaran juga dimanfaatkan penggunaannya pada tahun anggaran yang sama d. Harga yang didapat pada pelelangan dan penunjukan langsung dengan SPK lebih mahal dari pengadaan langsung tanpa SPK. (1997). Ini karena tidak terjadi persaingan yang ketat. tidak memerlukan berbagai biaya lainlain seperti pengumuman di surat kabar. b) harganya lebih murah karena langsung dari distributor/sumbernya. pengadaan obat dengan pembelian langsung sangat menguntungkan karena disamping waktunya cepat. Hal berbeda apabila pembelian langsung tanpa SPK seperti pada pengadaan obat dengan dana PDPSE-BK pada tahun 2003.. Secara kebetulan kekurangan dana tersebut dipenuhi dengan menggunakan obat-obat yang dibeli tahun-tahun sebelumnya dan pembelian dengan dana PDPSE-BK tahun 2003. Dimasa mendatang dana obat dari APBD seharusnya sesuai dengan jumlah pengeluaran karena dana dari sumber lain tidak selalu tersedia (tahun 2001 dan 2002 tidak ada dana lain untuk obat selain APBD). biaya rapat panitia. dan harga obat lebih murah (tabel 4). juga a) volume obat tidak begitu besar.

2. f) memperpendek lead time. e. dimana obat yang diperlukan selalu tersedia setiap saat diperlukan dalam jumlah yang cukup dan mutu terjamin (Quick et al. sedangkan waktu untuk penunjukan langsung dengan SPK adalah 1 sampai 2 bulan. adanya tim pengendali obat dan barang farmasi di RSUD Gunung Jati Cirebon. Proses pengadaan obat Pada pengadaan obat dana APBD tahun 2001-2003 dilakukan proses prakualifikasi yang memerlukan waktu 12 hari. terbukti adanya kekurangan dan kekosongan obat yang terjadi pada tahun 2001-2003. g) sewaktu-waktu kehabisan/kekurangan obat dapat langsung menghubungi distributor. Padahal PBF yang terdaftar dalam DRP sudah diakreditasi oleh asosiasi organisasi. Apabila IFRS dapat mengendalikan obat golongan A dan B berarti sudah bisa mengendalikan 63 . Padahal tujuan pengelolaan obat di rumah sakit adalah agar menjamin ketersediaan obat. Hal ini tidak sesuai dengan tujuan Keppres nomor 18 tahun 2000 agar pengadaan barang dan jasa yang dilaksanakan menjadi efisien. Apalagi waktu untuk pelelangan sekitar 3 bulan. Penelitian Muchlas (1998). Harga pada pelelangan dan penunjukan langsung dengan SPK sesuai Keppres nomor 18 tahun 2000 lebih mahal bila dibandingkan dengan harga pembelian langsung tanpa SPK (tabel 4). maka hasilnya jalur pengadaan obat diperpendek dengan cara setelah obat diverifikasi oleh tim pengendali lalu dibuat pesanan sementara.mudah mengurusnya. Hal ini menyebabkan obat yang kosong tidak dapat segera terisi. Ditinjau dari waktu turunnya anggaran obat tahun 2001-2003 yaitu pada triwulan II dan triwulan III.. 1997). tanpa menunggu surat pesanan ditanda tangani oleh direktur. Ketersediaan obat Pada penelitian ini yang dihitung ketersediaannya adalah obat golongan A dan B dalam analisis ABC. e) dapat kredit. sehingga panitia tidak perlu melakukan prakualifikasi.

Obat Rusak/kadaluarsa Dari pengamatan dokumen. 1998). Obat yang dibeli dengan dana APBD tahun 2001-2003. ada yang belum digunakan sampai Juli 2005. Sedangkan menurut (Depkes. Ketidaklancaran pelayanan obat di rumah sakit akan sangat mempengaruhi kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan rumah sakit (Quick et al. obat rusak/kadaluarsa tersebut berasal dari pembelian tahun-tahun sebelumnya.38% (Sarmini. 1989). Pengadaan langsung obat di Rumah Sakit Pandan Arang Boyolali dengan ijin SK Bupati. Karena obat yang mahal dan sering digunakan seharusnya dibeli sekali satu bulan sedangkan obat yang murah dan jarang digunakan setiap satu tahun atau setengah tahun (ASEAN. ditemukan obat rusak/kadaluarsa pada tahun 2001-2003. sehingga obat tersebut kemungkinan akan menumpuk kemudian rusak/kadaluarsa. jumlah resep tidak terlayani hanya 0. a. Sebaiknya rumah sakit melakukan pembelian langsung untuk pengadaan obat agar mengurangi terjadinya kekosongan obat.80-95% nilai obat yang digunakan di rumah sakit (Holloway dan Green. Adanya obat kosong di rumah sakit menyebabkan pasien membeli di apotek luar (Mohamad. Setiap pengadaan obat tahun 20012003 disyaratkan bahwa. dan juga ditemukan obat kadaluarsa. 2003). Dana APBD yang sudah disetujui tidak bisa dipecah-pecah penggunaannya. obat yang dikirim harus mempunyai batas kadakuarsa paling cepat 2 tahun (Kontrak obat tahun 2001-2003). Dan setiap tahun selalu ada tambahan obat yang rusak/kadaluarsa. 1997).. hal ini tidak sesuai dengan Pedoman Pengelolaan dan Pelayanan Farmasi Rumah Sakit yang Baik. 2004). 2002c) batas kadaluarsa obat pada saat pengadaan minimal 21/2 tahun 64 . padahal pada penggunaannya beberapa obat tersebut tidak habis untuk penggunaan 2 tahun. Sehingga pengadaan obat dalam jumlah besar frekwesinya 1 atau 2 kali setahun. Jumlah obat rusak/kadaluarsa tahun 2001 sampai tahun 2003 cukup banyak.

0bat yang mahal dan sering digunakan seharusnya dibeli sekali satu bulan sedangkan obat yang murah dan jarang digunakan setiap satu tahun atau setengah tahun (ASEAN. Tahun 2001 ada 56 (29. Penumpukan obat Ditemukan obat yang menumpuk atau status ketersediaan obat berlebih yang jumlahnya cukup banyak. sedangkan untuk Medicar 400 mg karena efek adiksinya 65 . 2002b).59%).01%).02%). Obat yang lama tidak diresepkan tersebut karena berbagai sebab. Penumpukan obat pada tahun 2001 cukup tinggi yaitu 54%. karena informasi kurang sehingga dokter tidak tahu kalau tersedia obat tersebut. b. Hal tersebut karena penggunaan tahun 2001-2003 lebih tinggi dari dana APBD tahun 2001-2003. tahun 2003 ada 36 (16. Obat tidak diresepkan Obat yang tidak diresepkan selama 6 bulan tahun 2001-2003 cukup tinggi. Perlu pengendalian persediaan obat-obatan agar tidak terjadi obat menumpuk atau kosong yang meningkatkan biaya dengan menambah frekwensi pengadaan. c. Obat yang menumpuk adalah tidak efisien karena memerlukan biaya penyimpanan dan kemungkinan resiko rusak/kadaluarsa. Banyaknya obat yang tidak diresepkan tersebut menggambarkan kurangnya komunikasi antara IFRS dan dokter di Rumah Sakit Grhasia (Depkes RI. yaitu tahun 1998-2000 Rumah Sakit Grhasia mendapat dana obat dari APBN yang berupa dana OPRS. Pada tahun 2002 dan 2003 jumlah obat yang menumpuk mulai berkurang yaitu 46% dan 30%. karena setelah krisis ekonomi tahun 1997. 1989). tahun 2002 ada 51(26. misalnya karena kasusnya tidak ada seperti Fansidar untuk malaria.dan dapat ditambahkan bahwa 6 bulan sebelum berakhirnya masa kadaluarsa dapat diganti dengan obat yang masa kadaluarsanya lebih jauh.

Stock out Pada pengamatan terhadap kartu stok obat yang diadakan tahun 2001-2003. Berdasarkan kenyataan tersebut diatas. Pada pusat pelayanan kesehatan atau rumah sakit kebanyakan item obat dipesan perbulan. (1997) peresepan obat dipengaruhi oleh sistem persediaan obat. Menurut pedoman pengelolaan dan pelayanan farmasi rumah sakit 66 . 1989). perlu diambil langkah-langkah yang bisa mengurangi obat yang tidak diresepkan diantaranya komunikasi yang lebih sering (Muchlas. e.. d. Sedangkan keadaan stock out merupakan keadaan yang tidak efektif (Suryawati. ada obat yang habis dalam waktu 2-3 bulan yaitu. Menurut Quick et al. 1998).. Penulisan resep oleh dokter yang tidak rasional dipengaruhi oleh pelatihan yang kurang. pasien yang terlalu banyak dan promosi dari pabrik obat. karena untuk pengadaannya harus menunggu anggaran obat tahun berikutnya. 1989).71. Clozaryl dan Resperidon. Kekosongan obat yang lama. Alasannya karena obat tersebut harganya mahal.44. tahun 2003 = 0. Sehingga untuk mengurangi stock out sebaiknya frekwensi pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia ditambah (Quick et al. tahun 2002 = 0. 1997).cukup tinggi. aturan yang lemah.. Obat yang mahal dan sering digunakan dibeli sekali sebulan sedangkan obat yang murah dan jarang digunakan dibeli setahun sekali (ASEAN . tahun 2001 = 0. penyedia pelayanan dan penulis resep. dan juga disebabkan karena frekwensi pengadaan yang kurang. pengaruh dari kelompok. M. informasi yang tidak tepat. Nilai TOR Nilai TOR(Turn Over Ratio) di Rumah Sakit Grhasia tahun 20012003 sangat kecil. juga karena dokter yang bertugas di Rumah Sakit Grhasia berganti-ganti seperti dokter PTT dan promosi dari pabrik. pasien dan masyarakat. Komunikasi dokter dan apoteker melalui rapat PFT (ASEAN. sehingga hanya membeli sedikit.88. 2004). dan untuk mengatasi kekurangan ditambah dengan pesanan mingguan dan seterusnya.

Penelitian Pudjaningsih (1996) nilai TOR RSU Wates. prosedurnya melewati beberapa tahap. RSU PKU Yogyakarta antara 7. Pengadaan obat yang bersumber dari anggaran APBD pada tahun 2001-2003 di Rumah Sakit Grhasia sesuai Keppres 18 tahun 2000 dengan menggunakan prosedur pelelangan dan penunjukan langsung dengan SPK. obat tidak diresepkan. nilai TOR tahun 1994/1995 = 13. Ketersediaan obat disamping dipengaruhi proses pengadaan obat kemungkinan secara tidak langsung dapat dipengaruhi perencanaan obat dan perubahan pola kebutuhan obat. dan tidak ditemukan obat kadaluarsa/rusak serta resep tidak terlayani hanya 0. Yang terjadi adalah membutuhkan waktu lama. disebutkan bahwa pengadaan 67 . sampai 10. menunjukkan bahwa nilai TOR di Rumah Sakit Grhasia sangat kecil yang berarti persediaan di Rumah Sakit Grhasia tidak efisien. tahun 1996/1997 = 16. Yang dalam penelitian ini merupakan variabel luar yang tidak diteliti. tahun 1995/1996 = 8. Besarnya nilai TOR menggambarkan efisiennya persediaan. Dalam Keppres nomor 18 tahun 2000 maupun Keppres nomor 80 tahun 2003.37.86.38%. 1989). Hal ini menunjukkan pengadaan obat tersebut tidak efisien dan tidak efektif untuk ketersediaan obat. Semakin tinggi nilai TOR semakin efisien pengelolaan persediaan. Sehingga setiap pengadaan barang/jasa yang dibiayai APBN maupun APBD berpedoman pada Keppres yang mengatur tentang pengadaan barang/jasa. Sedangkan menurut (Depkes.76. 2002c) pengadaan obat publik dan perbekalan kesehatan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan pelaksanaan pengadaan barang dan jasa instansi pemerintah dan pelaksanaan APBN. Bila dibandingkan dengan beberapa rumah sakit tersebut. RS Panti Rapih Yogyakarta.yang baik perputaran obat 4 kali dalam 1 tahun dianggap memuaskan (ASEAN.97. Bila dibandingkan dengan penelitian Sarmini (1998) yang menyebutkan di Rumah Sakit Pandan Arang Boyolali dengan pengadaan langsung. frekuensinya sangat jarang sehingga menimbulkan kekosongan obat. obat rusak/kadaluarsa dan nilai TOR rendah.25. penumpukan obat.

Clozaryl 25 mg sebulan sekali. Haloperidol 5 mg. Penunjukan langsung tanpa SPK dan swakelola. Dengan swakelola pengadaan obat dapat dilakukan dengan penunjukan langsung tanpa SPK yang waktunya cepat. pemilihan langsung. 68 . penunjukan langsung dengan SPK. tahun 2003 turun 15%. tahun 2003 naik lagi sebesar 40 %.5 mg tahun 2002 mengalami penurunan sebesar 16 %. sehingga apabila dilaksanakannya oleh penyedia barang/jasa akan menanggung resiko yang besar. misalnya obat yang fast moving seperti Stelazin 5 mg tahun 2002 mengalami kenaikan penggunaan sampai 66%. bahkan Haloperidol 5 mg tahun 2002 mengalami penurunan sebesar 25 %. Dengan swakelola memungkinkan pembelian obat yang fast moving seperti Haloperidol 1. obat yang slow moving seperti antasida DOEN dibeli satahun sekali (ASEAN. Dalam Keppres 80 tahun 2003 pasal 39 ayat 3d disebutkan pekerjaan yang dapat dilakukan dengan swakelola adalah pekerjaan yang secara rinci/detail tidak dapat dihitung/ditentukan terlebih dahulu. dan prosedur yang sederhana yaitu swakelola pengadaan obat seperti yang telah diterapkan beberapa rumah sakit lain. frekwensi pengadaan sering. 1989). Swakelola yaitu pekerjaan yang direncanakan. frekwensi pengadaan sering dan prosedur yang sederhana.barang/jasa dapat dilaksanakan dengan pelelangan. Hal ini sesuai dengan kharakteristik penggunaan obat di Rumah Sakit Grhasia yang fluktuatif. kemudian tahun 2003 naik sebesar 52%.5 mg. Haloperidol 1. Berdasarkan hasil penelitian ini. dikerjakan dan diawasi sendiri oleh pengguna barang. Stelazin 5 mg. sebaiknya pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia menggunakan metode pengadaan yang waktunya cepat.

2. obat rusak/kadaluarsa. dan terbukti lebih efisien dan efektif. . serta lebih akurat dalam menghitung perencanaan kebutuhan obat. frekwensinya kecil. Untuk Rumah Sakit Grhasia membuat usulan kepada Gubernur Propinsi DIY tentang anggaran obat yang sesuai kebutuhan setiap tahun anggaran dan diberikan Keppres kewenangan tentang swakelola seperti dimungkinkan dalam pengadaan barang/jasa. KESIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian dapat ditarik kesimpulan bahwa : 1. SARAN 1. memperbaiki sistem penyimpanan dan pencatatan stok obat. Untuk IFRS perlu meningkatkan komunikasi dengan dokter. Sistem pengadaan obat dari dana APBD Pemerintah Propinsi DIY tahun 2001-2003. dan nilai TOR rendah. 2. Ketersediaan obat di Rumah Sakit Grhasia kurun waktu tahun 20012003 adalah tidak efisien dan tidak efektif karena terjadi penumpukan obat. agar dapat mengurangi obat yang menumpuk. Swakelola pengadaan obat telah diterapkan di beberapa rumah sakit pemerintah yang lain. stock out tinggi. waktunya lama. obat tidak diresepkan dan obat stock out. jumlah obat tidak diresepkan tinggi. yang berpedoman pada Keppres nomor 18 tahun 2000 dan Keputusan Gubernur nomor 172 tahun 2001 dengan pelelangan dan penunjukan langsung dengan SPK. dan prosedurnya melewati beberapa tahap. adanya obat rusak/kadaluarsa. B.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A.

WHO. Keppres nomor 80 tahun 2003. 2002c. Depkeu dan Bappenas. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional RI.W. S. 2002.. Jakarta. edisi lengkap. Pudjiastuti. 1997. Jakarta.. Green. Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan. 70 . Husnan. Bangkok. Pengaruh Pelaksanaan Desentralisasi terhadap Pengadaan Obat pada Dinas Kesehatan Kabupaten / kota (DKK) Propinsi Sulawesi Utara. Holloway. Arlington. Penerbit Karina. Daniel A. Dirjen Yanmed Depkes. Pedoman Supervisi dan Evaluasi Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan. Depkes RI. Management Sciences for Health. 2000. Philadelphia. 1989. 2000. Depkes RI. 2003.DAFTAR PUSTAKA ASEAN. 1994.. Lea & Febriger. Yogyakarta. Pedoman Pengelolaan dan Pelayanan Farmasi Rumah Sakit Yang Baik. Petunjuk Teknis Pengadaan Barang / Jasa Instansi Pemerintah.2/05/2000. Depkes RI. Universitas Gadjah Mada. Thailand.. K. Tesis Magister Manajemen dan Kebijakan Obat. Dirjen Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan. 2002a. Jakarta... Kebijakan Obat Nasional. E. Hospital Phamacy. Keputusan Presiden nomor 18 tahun 2000 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Instansi Pemerintah. Depkes RI. Fifth edition. Dasar Dasar Manajemen Keuangan Untuk Pengembangan Pendidikan. Dirjen Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan. Pedoman Teknis Pengadaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan untuk Pelayanan Kesehatan Dasar (PKD). 2003. Hassan. Keputusan Presiden nomor 80 tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Instansi Pemerintah. Jakarta. Akutansi Manajemen Perusahaan Yayasan Keluarga Pahlawan Nasional. Jakarta. Jakarta. Dirjen Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan.E.Jr. Surat Keputusan Bersama Menteri Keuangan RI dan Kepala Bappenas nomor : S-42/A/2000 dan nomor : S2262/D. Drug and Therapeutics Committees. Departemen Kesehatan RI. 1986. Buku Petunjuk Pelaksanaan Rekam Medis. Keppres nomor 18 tahun 2000. Surabaya. Yogyakarta. Depkes RI. 1983. Jakarta. T. 2002b.

Tentang Pengesahan Daftar Isian Kegiatan Daerah (DIKDA) Anggaran Pendapatan dan Belanja Rutin Tahun Anggaran 2003. Yogyakarta. 1998. Second edition. Universitas Gadjah Mada. Pengantar Teori dan Metodologi. Pengembangan Indikator Efisiensi Pengelolaan Obat di Farmasi Rumah Sakit. 35-39.. Universitas Gadjah Mada. Pemda Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.D. Yogyakarta. Managemen Sciences for Health. Suryawati. Analisis terhadap Faktor Keberhasilan Manajemen Obat di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Pandan Arang Boyolali. Kursus Evisiensi Penggunaan Obat di Institusi Pelayanan Kesehatan. 1998.W. 2001. Pudjaningsih. edisi 4. Tesis Magister Manajemen Rumah Sakit. 1998. M. Keputusan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 29/DIKDA/2003. D. E. Keputusan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 14/DIKDA/KPTS/2001. Yogyakarta. Yogyakarta.I. Tentang Pengesahan Daftar Isian Kegiatan Daerah (DIKDA) Anggaran Pendapatan dan Belanja Rutin Tahun Anggaran 2001. Yogyakarta. Analisis Isi.. UGM. Jurnal Manajemen Pelayanan Kesehatan. 1997. Revised and expanded.. Universitas Gadjah Mada. Evaluasi Peran Tim Pengendali Obat dan Barang Farmasi di Rumah Sakit Umum Gunung Jati Cirebon. Quick.Krippendorff... 2003. BPFE. Yogyakarta. J. 2004. Dengan Studi Kasus Perumahsakitan. Sarmini. 1991. Pemda DIY. Hume. Pemda Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Magister Manajemen & Kebijakan Obat. 71 . Pemda DIY. Universitas Gadjah Mada. Perilaku Organisasi II. Boston. Magister Manajemen Rumah Sakit. WHO. M.. Keputusan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 172 Tahun 2001 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Proyek Pembangunan Di Propinsi DIY. S. Yogyakarta. 1996. Mohamad. Analisis Factor – Factor Penyebab Pengambilan Obat di Luar Apotek Rumah Sakit Timah Pangkalpinang.. R. Program Pasca Sarjana Magister Manajemen Rumah Sakit. Tesis. 2001. Tesis Magister Manajemen Rumah Sakit. Muchlas. Pemda Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Dasar Dasar Pembelanjaan Perusahaan. Riyanto. (2004). B. 1996. Rajawali Pers.. Muchlas. Managing Drug Supply. Volume 07/Nomor 01/ Maret 2004. O’Connor. Jakarta. K.. Pemda DIY. Yogyakarta.

Nomor 0826/PL. Estimating Drug Requirements. 72 . 2002.OO. Surat Perjanjian Pelaksanaan Pemborongan (Kontrak).02/VII/2002. tanggal 10 Juni 2003. Undang Undang Nomor 25 tahun 1999. Jakarta. 2003.OO.02/X/2002. Surat Perjanjian Pelaksanaan Pemborongan (Kontrak).02/X/2001. Genewa. Nomor 1076/PL. 1999. Surat Perjanjian Pelaksanaan Pemborongan (Kontrak). Pengadaan Obat-obatan RS Jiwa Daerah Propinsi DIY Tahun Anggaran 2003. Surat Perjanjian Pelaksanaan Pemborongan (Kontrak). Penerbit Sinar Grafika. tanggal 26 Juli 2002. Pengadaan Obat-obatan RS Jiwa Daerah Propinsi DIY Tahun Anggaran 2001. 2003. Action Programme on Essential Drug and Vaccines. Nomor 0894/442/IX/2001. Apractical Manual. WHO. Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah.OO. 2001. tanggal 18 September 2003. Nomor 0599/PL. Pengadaan Obat-obatan RS Jiwa Daerah Propinsi DIY Tahun Anggaran 2003. 1988.Surat Perjanjian Pelaksanaan Pemborongan (Kontrak). tanggal 16 Oktober 2001. tanggal 5 Oktober 2002. 2002. Pengadaan Obat-obatan RS Jiwa Daerah Propinsi DIY Tahun Anggaran 2002. Pengadaan Obat-obatan RS Jiwa Daerah Propinsi DIY Tahun Anggaran 2002. Nomor 040b/972/VI/2003. WHO.

1% 25 mg 5 mg 2 mg 100 mg 25 mg 50 mg 2 mg/ml 2 mg 5 mg 25 mg/ml 0.5 mg 5 mg 25 mg 100 mg 4 mg 2 mg 5 mg 30 mg 200 mg 25 mg 2 mg 500 mg 500 mg 500 mg 200 mg 50 mg 3 mg 10 mg 0.000 200 150 150 50 5 50 5 50 200 2. Lorazepam Phenitoin Na Fluoxetin Sertralin Bisacodil Loperamide HCl Buspiron HCl Livron B Plex Sediaan 1.5 mg 100 mg 20 mg 50 mg 5 mg 2 mg 10 mg Kemasan Box/100 tab Box/100 tab Btl/1000 tab Btl/1000 tab Box/100 tab Btl/1000 tab Btl/100tab Btl/1000 tab Box/100 tab Box/100 tab Box/100 tab Box/100 tab Box/100 tab Box/100 tab Box/100 tab Box/50 tab Btl/1000 tab Bungkus Box/100 tab Btg/kg Tube/5 gram Klg/200 tab Box/100 tab Box/30 tab Box/50 tab Box/50 tab Box/100 tab Btl/15 ml Box/100 tab Amp/ 1 ml Amp/ 1ml Box/100 tab Btl/100 tab Box/30 tab Box/30 tab Box/100 tab Box/60 tab Box/100 tab Btl/800 tab Jumlah Kebutuhan 1.500 50 70 10 10 50 10 500 10 100 200 54 400 40 15 10 30 75 50 250 20 20 30 30 15 5 10 20 20 Keterangan 73 .Lampiran LAMPIRAN DAFTAR KEBUTUHAN OBAT-OBATAN RSJ PROPINSI DIY TAHUN ANGGARAN 2001 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 Nama Generik Haloperidol Haloperidol Chlorpromazin Chlorpromazin Pherpenazine Diazepam Diazepam Phenobarbital Carbamazepin Amitriptilin Trihexyphenidyl Paracetamol Amoxycillin Erythromycin Allopurinol Natrium Diklofenak Chlorpeniramin Maleat Oralit Nifedipin Sabun Hijau Gentamycin Cream Levomepromazin Trifluoperazin Resperidon Clozapin Clozapin Sulpiride Haloperidol tetes Haloperidol Haloperidol Injeksi Fluphenazin Decanoat Inj.

AM. 25 30 50 4 30 50 975 5 5 12 1 2 2 25 25 20 8 3 2 3 1 1 1 1 1 1 1 5 6 1 2 7 Agustus 2001 no.Budi Boedaja.Lain-lain Disposible Syringe Disposible Syringe Jarum jahit sutura Th 21 IV Catheter Face Mask Alkohol Swab Feeding tube Rectal Tube Stomach Tube 125 (levin) Maag Slang Alprazolam Bahan cetak Alginat Gips Biru Gips Putih Malam Merah (Cavec) Amalgam powder (solila) Amalgam Liquid Heliomolar Helioprogres Eugenol Formalin Tablet Silk No 30 Sutupak Scalpel Contoh warna gigi Occho Box/100 tab Box/100 tab Box/50 tab Btl/100 ml Tube/10gram Btl 6 ml 0. 22 no. 15 Direktur RSJD Propinsi DIY Dr.Sp Kj NIP : 140 066 044 74 .5 ml 22 G 100 cm ukur 28 ukur 16 1 mg Jrg/1 liter Box/100 set Box/100 set Biji Box/100 biji Box/50 biji Box/200 biji Biji Biji Biji Box/60 tab zak kg kg box botol botol tube tube botol botol set buah set fal Yogyakarta.40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 Proneuron Neurovit E Neozep Ethyl Chloride Ketoconazol Cream Tetrahidrozolin HCl Larutan berisi . 212 no.Cresylic Acid .05% 45% 5 ml 2. 22 sw.

Lampiran LAMPIRAN DAFTAR KEBUTUHAN PENUNJUKAN LANGSUNG OBAT-OBATAN RSJ DAERAH PROPINSI DIY TAHUN 2002 NAMA OBAT KEMASAN JUMLAH KEBUTUHAN 1 Btl Amalgam powder 1 Btl Amalgam liquid 100 Box 100 tab Antalgin 500 mg 25 Box 100 tab Asam Mefenamat 500 mg 2 Dos Cellpack 10 Box 50 tab Clozaryl 25 mg 2 Btl 1000 tab Ferro Sulfat 300 mg 10 Biji Folly Catheter no 18 10 Box 100 tab Gemfibrozil 300 mg 30 Box 100 tab Griseofulfin 125 mg 2 Tube Heliomolar 50 Biji Infus Set 40 Vial Inj Ampisillin 1000 mg 30 Box 100 tab Kaptopril 12,5 mg 1 24 btl a 5 ml Khloramfenicol T Telinga 1% 2 btl 250 tab Kodein Phospat 20 mg 50 box 100 tab Kotrimoxazol 480 mg 30 box 100 tab Metronidazol 500 mg 50 box 25 sachet Oralit 10 box 50 mg Procere 4,5 mg 100 btg 1 kg Sabun Hijau 10 box 100 tab Salbutamol 4 mg 200 pot 30 gram Salep 2- 4 40 tube 5 mg Salep Asiklovir 5% 30 tube 10 gram Salep Ikaderm 120 tube 10 gram Salep Scabicid 7 box 30 tab Simvastatin 10 mg 200 pak 50 biji Softex 2 box 100 tab Spasmium 1 kit Stromatolyser –FD 30 tube 15 gram Thrombophob Ointment 1420 box 100 tab Trihexyphenidyl 2 mg Yogyakarta. Juni 2002

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

Direktur RSJD Propinsi DIY Dr.Budi Boedaja,AM,Sp Kj NIP : 140 066 044

75

Lampiran LAMPIRAN DAFTAR KEBUTUHAN OBAT-OBATAN RSJ DAERAH PROPINSI DIY TAHUN ANGGARAN 2002 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 NAMA GENERIK OBAT/ BARANG Alkohol 70 % Alprazolam 0,25 mg Amoxycillin 500 mg Antasida Doen Atropin Inj.0,25 mg/2 ml Becom C Bioplacenton gel Botol plastik 100 ml Botol plastik 200 ml Carbamazepin 200 mg Cipram 200 mg Clozaryl 100 mg Deksametason inj. 5 mg/ml-1ml Diazepam 2 mg Diazepam 5 mg Diazepam Inj. 10 mg/2 ml Disposible Syringe 2,5 ml Disposible siring 5 ml Erythromycin 500 mg Fluphenazine Decanoat Inj. Gentamisin 0,1% zalf kulit Haloperidol 0,5 mg Haloperidol 1,5 mg Haloperidol 2 mg Haloperidol 5 mg Haloperidol drop Haloperidol inj 5 mg/ ml Hep[tamyl Injeksi Hidrocortison Cream 2,5% Infus Dextrose 5 % Infus NaCl 0,9% Infus RL I V Cateter no. 22 G Kalium Diklofenak 50 mg Kalsium Hydrogen Phosphat 500 mg Kapsul kosong ukuran 1 Kassa steril 16X16 cm Kertas puyer Ketoconazol 200 mg Ketoconazol cream Khloramfenicol zalf mata 1% KEMASAN Bti l liter Box 30 tab Box 100 tab Box 100 tab Box 100 ampul Box 100 tab Tube 10 g Box 100 tab Box 28 tab Box 50 tab Box 100 ampul Btl 1000 tab Box 100 tab Box 100 ampul Box 100 biji Box 100 biji Box 100 kapsul Ampul Tebe 5 gram Box 100 tab Box 100 tab Box 100 tab Box 100 tab Btl 15 ml Box 12 ampul Box 6 amp Tube 5 gram Btl 500 ml Btl 500 ml Btl 500 ml Biji Box 50 tab Box 100 tab Biji Box 16 biji Rim Box 50 tab Tube 10 gram BANYAKNYA 50 5 60 10 5 10 30 100 100 100 11 10 5 3 55 5 10 10 5 10 30 70 1.600 150 500 55 36 5 200 25 25 50 50 6 5 500 100 7 5 50 50

76

42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67

Khlorpromazin HCl 100 mg Larutan rivanol 300 ml Livron B Plex Lodoz Loperamide HCl 2 mg Lorazepam 2 mg Lysol Neurovit E OBH Oxytetrasiklin HCl zalf kulit 3% Olanzapin 5 mg Parasetamol 500 mg Peditox Pehacain inj. Phenitoin Na 100 mg Povidon iodide 10% Resperidon 3 mg Salbutamol nebulizer Salisit Talc Sorbitol murni 5 gram Sulpiride 200 mg Sulpiride 50 mg Tetrahydrozolin HCl 0,05% Trifluoperazin 5 mg Triheksifenidil 2 mg Vitamin B 12 inj.

Tube 5 gram Btl 1000 tab Dos 36 btl Btl 800 tab Box 30 tab Box 60 tab Box 100 tab Btl 1000 ml Box 60 tab Btl 100 ml Tube 5 gram Box 28 tab Box 100 tab Btl 50 ml Box 20 amp Btl 100 kaps Btl 300 ml Box 30 tab Box 20 ampul Btl 80 gram Box 20 sachet Box 20 tab Box 100 kapsul Btl 6 ml Box 100 tab Box 100 tab Box 100 ampul Yogyakarta.

85 5 15 4 30 5 2.000 20 100 50 2 70 300 20 40 200 10 3 100 10 16 16 100 300 3.000 5 Agustus 2002

Direktur RSJD Propinsi DIY

Dr.Budi Boedaja,AM,Sp Kj NIP : 140 066 044

77

25cmX5m Resperidon 2 mg Sabun hijau Chlor Ethyl 100 ml Reagen Cocain (Acon) Reagen Methamphetamin (Acon) Reagen Morphin/Opiate (Acon) Salep Ikaderm KEMASAN Box 100 tab Box 100 tab Box 100 tab Box 24 tube Box 50 tab Tube 15 gram Tube 10 gram Box 100 tab Box 100 tab Box 100 tab Btl 15 cc Box 10 ampul 20 amp/3 ml Box 100 tab Box 100 tab Box 100 tab Roll Box 30 tab Btg l kg Btl 100 ml Pack Pack Pack tube Yogyakarta.AM.5 mg Haloperidol 5 mg Haloperidol drop Inj Adona AC 10 mg/ 2 ml Inj Neurobion Neozep Forte Trimate E New Diatabs Plester 1. JUMLAH 10 40 10 2 5 40 20 1 600 300 100 2 1 30 20 5 200 30 100 10 1 1 1 10 14 Mei 2003 Direktur RSJD Propinsi DIY Dr.Budi Boedaja.Lampiran LAMPIRAN DAFTAR KEBUTUHAN PENUNJUKAN LANGSUNG OBAT-OBATAN RSJD PROPINSI DIY TAHUN ANGGARAN 2003 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 NAMA OBAT Antasida DOEN Amoxycillin 500 mg Becom C Chloramfenicol zalf mata Clozapin 100 mg Counterpin Salep Gentasolon Ergotika 1 mg Haloperidol 1.Sp Kj NIP : 140 066 044 78 .

5 ml Box 100 tab 35 Spuit Disp 5 ml Box 100 tab 36 Trifluoxetin 5 mg Box 10 amp 37 Trihexyphenidil 2 mg Box 50 tab 38 Ventolin Nebuliser Box 50 tab 39 Zypras 0.5 mg Box 100 tab 15 Haloperidol 5 mg Btl 15 ml 16 Haloperidol drop Sach 500 kaps 17 Kapsul kosong no 00 Sach 500 kaps 18 Kalsul kosong no 1 Jrg 1 liter 19 Lysol Box 100 tab 20 Mokbios Box 50 tab 21 Natrium Diklofenak 50 mg Box 100 tab 22 Neozep forte Box 28 tab 23 Olanzapin 5 mg Btl 24 Oli putih untuk Contra Angel / hp Box 20 tab 25 Pehacain Inj.25 mg Zypras 1 mg 79 .25mg (400 dosis) 7 Box 50 tab Clozapin 100 mg 8 Box 50 tab Clozapin 25 mg 9 Box 100 tab 10 Ergotika 1 mg Box 28 tab 11 Fluoxetin 20 mg sc 1 kg 12 Gips Stone box 20 amp 13 Haloperidol inj Box 100 tab 14 Haloperidol 1. Box 50 tab 26 Pehatifen 1 mg Box 100 tab 27 Phenitoin 100 mg Btl 1000 tab 28 Phenobarbital 30 mg Btl 100 tab 29 Pherpenazin 4 mg 30 Reagen Opiate untuk Drug Monitoring Set Box 30 tab 31 Bayer/ EP Btg 1 kg 32 Resperidon 2 mg Box 100 bj 33 Sabun hijau Box 100 bj 34 Spuit Disp 2.Lampiran LAMPIRAN DAFTAR KEBUTUHAN PELELANGAN OBAT-OBATAN RSJD PROPINSI DIY TAHUN ANGGARAN 2003 NO NAMA OBAT KEMASAN JUMLAH Btl 60 ml Amoxycillin Dry Syrup 1 Kantong Bahan Cetak Kromophan 2 Box 100 tab btl Becom C 3 100 ml Betadin Gargle 4 Tube 5 gram Betadin Salep 5 Tube 15 gram Bioplasenton Salep 6 Btl Bricasma Inhaler 0.

328 / 422 = 4. Dogmatil 50 mg 32. Nozinan 25 mg 6.08 = 14.02 = 53. Ludiomil 25 mg 24. Antiprestin 20 mg 18.554 / 108 = 4. Sabun hijau 1 kg 22.32 = 25. Serenace liquid 15 ml 14.99 = 22.525 / 253 = 869 /72 = 1.54 = 23.419 / 85 = 133. Survector 100 mg 29.593 / 92 = 14. Inj Serenace 13.883 / 220 = 442 / 45 = 270.090 = 136 / 12 = 2.878 / 39. Amoxicillin 500 mg 20.612 / 160 = 1.061 / 4.156 / 55 = 3.66 = 7.07 = 10.27 = 16. Haloperidol 5 mg 8.87 = 15.083 / 117 = 14.909 = 32.91 = 110.85 = 29. Clozaryl 100 mg 7.203 / 24. Stelazin/Trifluoperazin 5 mg 4.69 = 16.009 =1. Becom C 25. Chlorpromazin 25 mg 27.49 = 11.861 / 670 = 5.65 = 13.5 mg 2. Clozaryl 25 mg 12.844 / 52 = 8. Chlorpromazin 100 mg 3.678 = 3.93 = 73.439 /8. Kalium Diklofenak 50 mg 28.5 = 13.621 / 42 = 4.615 / 3. Dogmatil 200 mg 15.743 / 89 = 7. Ergotika 4.687 / 750 = 2.36 = 93 = 12.666 / 40 = 2.434 / 616 = 10.33 = 9.98 =12.129 / 77 = 348 / 46 = 6. Zofedral 3 17.13 =32. Trihexyphenidil 2 mg 5.05 = 37. Softex 11.556 / 1.57 = 51.Lampiran KETERSEDIAAN OBAT 1 JANUARI TAHUN 2001 (OBAT GOLONGAN A DAN B DALAM ANALISIS ABC) 1. Phenitoin 100 mg 16.45 = 19.18 = 93.939 = 603.10 =10. Inj Modecate 9.29 = 17. Carbamazepin 200 mg 19.75 = 39.323 = 187.35 = 24. Tetrasiklin 250 mg = 440.01 = aman = berlebih = berlebih = aman = berlebih = aman = aman = kurang = kurang = aman = kurang = aman = kurang = berlebih = berlebih = berlebih = berlebih = berlebih = berlebih = berlebih = aman = berlebih = berlebih = aman = kurang = berlebih = berlebih = berlebih = berlebih = aman = berlebih = aman KETERSEDIAAN OBAT TAHUN 2001 BERLEBIH = 17 AMAN = 10 KURANG =5 JUMLAH = 32 80 .986 / 748 = 17. Aurorix 150 mg 10.58 = 32. Serenace liquid 100 ml 21. Decolgen 31. Haloperidol 1.58 = 66. Lodia 2 mg 30.686 / 24.5 mg 26.323 = 707.901 / 430 = 98 / 4 = 269 / 20 = 14. Serenace 5 mg 23.

Kalium Diklofenak 50 mg 36.810 / 17. Haloperidol 5 mg 10.5 =0 = 58.741 / 507 = 55 / 6 = 252 / 11 = 5 / 29 = 338 / 60 = 8. Antiprestin 20 mg 18.200 / 150 = 5. Zofedral 3 mg 4.5 mg 32.91 = 0.70 = 20 = 27.98 = 25.222 / 66 = 376. Dogmatil 200 mg 11.24 = 8.874 / 83 = 232 / 33 = 15.17 = 22. Survector 100 mg 25. Serenace liquid 100 ml 20.94 =0 = aman = berlebih = berlebih =aman = berlebih = kurang = berlebih = kurang = kurang =berlebih = kurang = kurang = kurang = kurang = aman = kurang = berlebih = berlebih = kurang = berlebih = kosong = kurang = kurang = berlebih = aman = berlebih = berlebih = kurang = kosong = berlebih = kurang = berlebih = berlebih = berlebih = berlebih = kosong KETERSEDIAAN OBAT TAHUN 2002 BERLEBIH = 16 AMAN =4 KURANG = 13 KOSONG =3 JUMLAH = 36 81 . Melleryi 100 mg 23.29 = 4.29 = 28.280 = 52 / 8 = 0 / 59 = 4.794 / 176 = 1.097 / 146 = 7. Neurovit E 26.78 = 11.879 = 414.03 = 45. Haloperidol 1.493 / 242 = 200 / 10 = 2.01 = 14. Softex 22. Procere 4.43 = 11.5 mg 5.10 = 25.733 / 215 = 248. Serenace liquid 15 ml 29.925 / 638 = 512 / 127 = 529 / 59 = 9.263 / 81 = 0 / 31 = 16.63 = 6.30 = 14. Clozaryl 25 mg 14. Cotrimocxazol 480 mg = 173.481 / 3.443 / 793 = 13.298 / 115 = 4.20 =27.593 / 124 = 12.410 = 565. Inj Serenace 15.00 = 8.817 / 585 = 476 / 40 = 3.73 = 19. Chlorpromazin 100 mg 6.36 = 109. Dogmatil 50 mg 27.42 = 114. Trihexiphenidil 2 mg 7.964 / 37.LAMPIRAN KETERSEDIAAN OBAT 1 JANUARI TAHUN 2002 (OBAT GOLONGAN A DAN B DALAM ANALISIS ABC) 1. Lodomer 2 mg 13. Inj Lodomer 5 mg 30.17 = 5. Mentalium / Diazepam 5 mg 24. Clozaryl 100 mg 3. Nozinan 25 mg 8. Neozep Forte 34.412 / 8. Infus set 35.78 = 9. Chlorpromazin 25 mg 28.366 = 2. Sabun hijau 1 kg 21.397 = 20.13 = 9. Stelazin/Trifluoperazin 5 mg 2.402 / 10.38 = 22.187 / 1.339 / 338 = 5.90 = 28. Amoxicillin 500 mg 19.068 / 19.72 = 7.465 = 72.78 = 6.112 / 66 = 2. Zofedral 2 mg 12.63 = 62. Cipram 17.00 = 9.240 = 4.98 = 22. Phenitoin 100 mg 16. Lodia 2 mg 31.03 = 8.226 / 1.824 = 4.97 = 16. Livron B-plex 33. Serenace 5 mg 9.

Zyprexa 10 mg = 10 / 31 19.LAMPIRAN KETERSEDIAAN OBAT 1 JANUARI TAHUN 2003 (OBAT GOLONGAN A DAN B DALAM ANALISIS ABC) 1. Zyprexa 5 mg = 173 / 30 17.30 = 10.287 / 441 33.656 / 674 18. Inj Serenace 5 mg = 0 / 39 21. Depakote = 0/74 39.18 = 52.78 = 0.514 / 793 10. Inj Lodomer 5 = 337 / 42 16. Haloperidol 5 mg = 33.171 / 197 25. Chlorpromazin 25 mg = 337.789 / 17. Curcuma = 0/400 38.97 = 17.366 2.820 / 1.593 / 266 35.73 = 18.993 / 58 24.756 7.23 = 12.23 = 5.19 = 52.155 / 294 37. Survector 100 mg = 3324 / 51 32.5 mg = 163.94 =0 =0 =0 = 21.22 = 19. Lodomer 2 mg = 15. Ludiomil 25 mg = 1. Zofedral 3 mg = 542 / 62 14.879 5.04 = 8.98 = 3. Nozinan 25 mg = 10.44 =5 =9 = kurang = kurang = kurang = berlebih = kurang = kurang = kosong = kosong = aman = kurang = berlebih = aman = kurang = aman = kurang = kurang = berlebih = kosong = aman = kosong = kurang = kosong = berlebih = kurang = kosong = berlebih = kurang = aman = kurang = berlebih = berlebih = berlebih = kosong = kurang = berlebih = berlebih = kosong = kosong = kosong = berlebih = berlebih 82 .118 / 19.25 = 25. Dogmatil 200 mg = 4. Stelazin/Trifluperazin 5 mg = 114.26 = 2.423 / 542 KETERSEDIAAN OBAT TAHUN 2003 BERLEBIH = 12 AMAN KURANG = 15 KOSONG JUMLAH = 41 = 11.03 = 9. Chlorpromazin 100 mg = 397. Prozac 20 mg = 0 / 49 34.952 27. Clozaryl 25 mg = 0 / 410 9. Tegretol 200 mg = 1.446 / 37.67 = 40.23 = 65. Inj Modecate = 23 / 3 30. Antiprestin 20 mg = 2. Phenitoin 100 mg = 6. Amoxycillin 500 mg = 12.107 / 175 15. Sabun hijau 1 kg = 217 / 17 20.410 3. Serenace liquid 15 ml = 16 / 18 23. Mokbios 500 mg = 0 / 124 26.41 = 11.609 / 40 31. Ergotika 1 = 0 / 53 40.121 / 3.795 / 505 13.589 / 75 41.80 =0 = 9.74 = 12.348 / 10.397 4.278 / 170 12. Trihexyphenidil 2 mg = 419.16 = 13.11 = 0. Becom C = 1. Neurovit E = 1.89 = 34.46 = 8. Asam Mefenamat = 6.26 = 9.01 =0 =0 = 13.36 = 5. Cipram = 308 / 38 22.94 =0 = 85. Livron B Plex = 23. Haloperidol 1. Amitriptilin 25 mg = 28.424 6.646 / 150 28. Alkohol 1 liter = 136 / 4 36.76 =0 = 8.951 / 10. Kalium Diklofenak 50 mg = 1. Neozep Forte = 2.75 = 34 = 20. Zofedral 2 mg = 600 / 267 11. Clozaryl 100 mg = 0 / 115 8. Carbamazepin 200 mg = 4764 / 265 29.98 = 7.

6. Mengucapkan salam dengan ramah dan sopan 2. Menjelaskan secara singkat tujuan wawancara dan tujuan penelitian. Pertanyaan-pertanyaan. Berapa lama waktu yang diperlukan untuk proses pengadaan obat ? 9. Selesai wawancara. 5. Malakukan wawancara sesuai dengan isi wawancara yang telah disusun. bagaimana tentang SDM dalam panitia pengadaan obat. Meminta ijin memulai wawancara. baik dalam kualifikasi maupun jumlahnya? 3. Bagaimana proses pengadaan obat di rumah sakit Grhasia tahun 2001-2003? 2.Lampiran PEDOMAN WAWANCARA MENDALAM Tatacara wawancara 1. Memberi jaminan bahwa hasil wawancara hanya untuk tujuan penelitian dan dijamin kerahasiaannya. Bagaimana cara penentuan harga obat yang diadakan? 6. Apakah ada kendala dalam pengadaan obat di rumah sakit Grhasia? 10. mohon diri dan mengucapkan salam. Apa sarana yang dibutuhkan untuk pengadaan obat tahun 2001-2003? Sarana tersebut sumbernya dari mana? 5. Responden terdiri dari 4 orang yaitu : ketua dan sekretaris panitia pengadaan obat tahun 2001-2003. 3. Kapan / bulan apa proses pengadaan obat yang saudara lakukan? 7. Untuk periode berapa lama tugas sebagai panitia pengadaan obat? 4. mengucapkan terimakasih. Menurut saudara.Menurut saudara sistem pengadaan obat yang paling sesuai untuk diterapkan di rumah sakit Grhasia? 83 . Topik wawancara adalah proses pengadaan obat di Rumah Sakit Grhasia. 1. Berapa kali proses pengadaan obat yang dilakukan di rumah sakit Grhasia tahun 2001-2003? 8. 4.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->