Anda di halaman 1dari 20

ZAT ERGASTIK

Semula dianggap bahwa kelompok zat ergastik merupakan hasil metabolisme yang tak terpakai atau cadangan makanan. Dewasa ini diduga bahwa banyak di antarazat ini memiliki keuntungan selektif dalam membuat tumbuhan menjadi pahit atau kuarang enak dan dengan demikian tidak dimangsa oleh hewan. Selain itu, banyak Kristal menghambat serangga untuk memakannya atau bertelur diatasnya. Namun, kebanyakan zat dikenal dlam sayatan histologi belum diketaui susunan atau kegunaannya. Zat ergastik berikut mencakup pati, zat ergastik yang mengandung protein seperti aleuron, badan lipid dan macam macam kristal. A. Pati Pati merupakan zat ergastik yang paling umum. Pati juga menjadi bahan utama yang dihasilkan oleh tumbuhan untuk menyimpan kelebihan glukosa (sebagai produk fotosintesis) dalam jangka panjang. Hewan dan manusia juga menjadikan pati sebagai sumber energi yang penting. Di atas telah diuraikan struktur dan pembentukan butir pati. Butir pati yang dibentuk dalam kloropas selanjutnya dapat terurai dan diangkut dalam bentuk gula ke jaringan menyimpan cadangan makanan untuk kemudian bersintesis kembali dalam amiloplas. Pati tersusun dari dua macam karbohidrat, amilosa dan amilopektin, dalam komposisi yang berbedabeda. Amilosa memberikan sifat keras (pera) sedangkan amilopektin menyebabkan sifat lengket. Amilosa memberikan warna ungu pekat pada tes iodin sedangkan amilopektin tidak bereaksi. Penjelasan untuk gejala ini belum pernah bisa tuntas dijelaskan. Pati yang diperdagangkan berasal dari berbagai organ seperti endosperm biji padi, jagung dan gandum, tapioka dari akar ketela pohon (Manihot utilissima), sagu dari batang pohon sagu (Metroxylon sagu), dan pati irut dari rizoma (Maranta arundinacae). Pati juga digunakan sebagai bahan yang digunakan untuk memekatkan makanan cair seperti sup dan sebagainya. Dalam industri, pati dipakai sebagai komponen perekat, campuran kertas dan tekstil, dan pada industri kosmetika. B. Protein Protein ditemukan dalam berbagai bentuk, terutama pada biji. Di atas telah diuraikan pembentukan butir aleuron. Pada serealia, butir aleuron terdapat dalam lapisan aleuron yang merupakan lapisan sel terluar dari endosperm. Di dalam sel endosperm lainnya terdapat protein amorf.

C. Lipid (minyak, lemak dan malam) Minyak dan lemak, keduanya gliserida asam lemak, merupakan bahan cadangan penting dalam tumbuhan. Perbedaan antara keduanya disebabkan oleh sifat fisiknya: lemak bersifat padat, sedangkan minyak bersifat cair pada suhu normal. Keduanya paling banyak ditemukan dalam biji dan buah, dan dihasilkan oleh elaioplas atau sferosom. Malam terutama terdiri dari ester asam lemak berantai panjang da alkohol monohidrida berantai panjang. Pada tumbuhan, malam ditemukan sebagai lapisan pelindung pada epidermis batang, daun dan buah. Senyawa lipid lain seperti terpen dan minyak atsiri biasanya dihasilkan oleh jaringan sekresi. D. Kristal Berbagai bentuk kristal ditemukan dalam sel tumbuhan. Pada tumbuhan tinggi, kristal kalsium oksalat paling umum ditemukan. Kalsium karbonat dan kalsium malat agak langka. Kristal soliter, berbentuk rhomboid, atau seperti prisma Ditemukan dalam sel daun Citrus, Begonia, Vicia sativa. Drusberupa agregat Kristal prisma dengan ujung ujung yang runcing dan tajam serta keseluruhannya berbentuk bundar, biasanya berdiameter 5 10 m. Dalam satu sel biasanya hanya ada satu drus. Terdapat dalam daun Datura stramonium dan daun inggu (Ruta graveolens) pada batang Opuntia, ficus-indica, dan pada umbi batang talas (colocasia esculenta). Kristal pasir adalah kristal berbentuk prisma yang amat kecil dan biasanya ditemukan dalam jumlah besar. Contohnya pada batangsambucus nigra dan daun atropa belladonna. Rafida adalah kristal panjang dan ramping yang kedua ujungnya runcing. Rafida biasanya dalam berkas dan ditemukan dalam daun Agave, sertadalam daun dan batang Impatiens. Sel yang mengandung berkas rafida dapat berbentuk sama dengan sel di sekelilingnya atau dapat pula berbentuk idioblas, yakni sel yang berbeda dari sel di sekitarnya, misalnya dalam satu sel lender yang panjang. Contohnya adalah bekas rafida dalam sel lendir pada endocarp buah enau (Arenga pinnata). Sel yang mengandung rafida sering tersebar secara kahas dalam tumbuhan dan dapat digunakan dalam taksonomi. Stiloid adalah kristal berbentuk prisma yang panjang dan kedua ujungnya meruncing seperti bilah. Pada sel, kristal ini ditenmukan secara menyindiri atau berpasangan dalam kelompok kecil. Stiloid kurang sering ditemukan namun, terdapat pada Iridaceae, Agavaceae, dan beberapa family lainnya.

Kristal dibentuk dalam vakuola. Ada atau tidak adanya kristal merupakan sifat yang dapa dipakai untuk mempelajari kekerabatan antara species tumbuhan. Penyebaran Kristal dalam tubuh tumbuhan tidak acak, melainkan terdapat di daerah khusus seperti pada hipodermis, dekat ikatan pembuluh, tersusun dalam deretan memanjang. Pada umumnya Kristal merupakan kalsium oksalat yang terhablur. Kalium karbonat kurang sering ditemukan; contoh adalah krital berbentuk sistolit pada Moraceae, Acanthaceae, Cucurbitaceae dan Urticaceae. Sistolit adalah Kristal yang dibentuk pada penonjolan ramping dari dinding ke dalam lumen sel. Sel yang bersangkutan disebut litosist. Kalsium karbonat ditempatkan pada bagian dinding yang menonjol itu dan dapat berbentuk seperti sekelompok buah anggur seperti yag ditemukan pada daun karet (Ficus elastic). Selain Kristal yang ditemukan dalam vakuola, ada pula yang tertanam dalam dinding sel atau pada bagian luarnya seperti pada asteroslereid Nymphaea. E. Silika dan Stegmata Baik tubuh silika maupuan stegmata (tunggal: stegma) merupakan pengendapan oksida silikon dan lebih umum ditemukan pada monokotil daripada dikotil. Bentuknya amat khas dan seringkali khas bagi familia atau genusnya. Pada Palmaebentuknya seperti topi, pada Heliconiaeceae seperti bujur sangkar, pada Zingiberaceae seperti pasir, pada Cyperaceae seperti kerucut dan pada Poaceae berbentuk amorf. Istilah tubuh silica stegmata. Letaknya tidak acak, sering kali terbatas pada epidermis atau pada jaringan, tepat di luar jaringan pembuluh. Stegmata dan tubuh silika dapat digunakan sebagai ciri dalam taksonomi. Silica dapat pula tersimpan langsung di dalam dinding sel.

Emerging dan Re-emerging Infectious Diseases

Pengenalan
Pada tahun 1963, dokter dihormati dan antropolog T. Aidan Cockburn, dalam buku berjudul Evolusi dan Pemberantasan Penyakit Menular,membuat pernyataan ini: Kita bisa memandang ke depan dengan kepercayaan diri untuk gelar cukup bebas dari penyakit menular di waktu yang tidak terlalu jauh di masa depan. Memang. . . tampaknya masuk akal untuk mengantisipasi bahwa dalam beberapa waktu yang terukur. . . semua infeksi utama akan hilang. 1 Lima tahun kemudian AS dokter bedah umum mencatat bahwa ada kemungkinan dengan intervensi seperti antimikroba dan vaksin untuk "menutup buku" tentang penyakit menular dan menggeser sumber daya publik kesehatan untuk penyakit kronis. 2 Pada saat itu, aku hanya menyelesaikan residensi medis saya di Rumah Sakit New York-Cornell Medical Center dan sedang dalam perjalanan ke Institut Kesehatan Nasional untuk memulai, dari semua hal, persekutuan dalam penyakit menular. Anda dapat membayangkan bagaimana perasaan saya setelah beberapa tahun residensi penyakit dalam mempersiapkan diri untuk subspesialisasi di mana para pemimpin kesehatan masyarakat secara tidak langsung mengatakan bahwa saya membuangbuang waktu saya karena ada sedikit yang tersisa untuk dilakukan. Namun, bahkan para pemimpin kesehatan masyarakat dapat membuat kesalahan. Pada sekitar waktu itu ada laporan-laporan yang tersebar tentang penyakit buang yang sangat menarik di antara orang Afrika yang diperhatikan oleh misionaris. Kami sekarang menyadari bahwa ini adalah kasus paling awal dari suatu penyakit menular yang baru muncul: HIV / AIDS. Saat ini, HIV / AIDS dan penyakit menular lainnya terus menimbulkan ancaman besar di seluruh dunia.

Menurut 2004 Laporan Kesehatan WHO Dunia, penyakit menular tersebut adalah sekitar 26 persen dari 57 juta kematian di seluruh dunia pada tahun 2002. 3 Secara kolektif, penyakit infeksi adalah penyebab utama kedua kematian di seluruh dunia, setelah penyakit jantung, tapi di kalangan anak muda ( mereka yang di bawah usia 50) infeksi yang sangat penyebab utama kematian. Selain itu, penyakit menular menjelaskan hampir 30 persen dari semua cacat yang disesuaikan tahun kehidupan (DALYs), yang mencerminkan jumlah tahun sehat yang hilang sakit. 3 Di antara penyakit menular di seluruh dunia ada matriks dasar dari penyakit menular yang merupakan ancaman yang sedang berlangsung. Lalu ada penyakit yang terjadi sebentar-sebentar, beberapa kerlip kecil di layar radar dan beberapa masalah sebagai utama kesehatan masyarakat. Pada titik tertentu dalam waktu penyakit matriks semuanya telah muncul penyakit. Tapi setelah beberapa saat mereka menjadi begitu mengakar bahwa mereka dianggap sebagai bagian dari matriks latar belakang dan tidak muncul atau muncul kembali penyakit. Jadi seperti yang kita memberantas penyakit seperti polio dan cacar, sesuatu yang lain muncul dan mengambil tempat mereka. Ini adalah sifat dari tantangan abadi dari penyakit menular, seperti yang dinyatakan dalam judul artikel ini. Sekarang saya ingin membahas beberapa pelajaran yang telah kita pelajari saat kita memerangi penyakit menular dan bagaimana generasi berikutnya dokter dan peneliti mungkin membangun pengalaman kami karena mereka menghadapi tantangan untuk mempermainkan mikroba yang akan terus mengganggu umat manusia. Apa yang saya maksud dengan penyakit yang baru muncul? Sebuah penyakit yang baru muncul adalah penyakit yang tidak pernah diakui sebelumnya. HIV / AIDS adalah penyakit yang baru muncul, seperti sindrom pernafasan akut parah (SARS), ensefalitis Nipah virus, dan varian Creutzfeld-Jakob (vCJD) (lihat Gambar 1).

Re-muncul, atau resurging, penyakit adalah mereka yang telah ada selama beberapa dekade atau abad, tapi telah kembali dalam bentuk yang berbeda atau lokasi yang berbeda. Contohnya adalah virus West Nile di belahan bumi Barat, monkeypox di Amerika Serikat, dan demam berdarah rebound di Brazil dan bagian lain dari Amerika Selatan dan bekerja jalan ke Karibia penyakit Sengaja muncul adalah mereka yang sengaja diperkenalkan.. Mereka adalah para agen bioterror, contoh yang paling terakhir dan penting adalah anthrax. Yang baru muncul, kembali muncul, dan sengaja penyakit yang muncul semua diperlakukan dengan cara yang sama dari kesehatan masyarakat dan sudut pandang ilmiah. 4 Beberapa faktor, termasuk pembangunan ekonomi dan penggunaan lahan, demografi dan perilaku manusia, dan perjalanan internasional dan perdagangan, memberikan kontribusi pada munculnya dan munculnya kembali penyakit menular. 5 Hampir semua faktor ini mencerminkan dalam ukuran beberapa pelanggaran batas peradaban

manusia pada lingkungan dan pada spesies mikroba yang menghuni lingkungan kita. Spesies manusia hidup dalam keseimbangan dengan spesies mikroba; ada ketegangan yang selalu ada antara keduanya. Jika kita mengganggu keseimbangan ini, mikroba hampir selalu mencari cara untuk mengimbangi efek. Penyakit Lyme muncul sebagai kami mengembangkan tanah di dekat hutan, perubahan dalam struktur sosial dan perilaku manusia memberikan kontribusi terhadap munculnya HIV / AIDS; dan monkeypox muncul di Amerika Serikat ketika orang mulai mengadopsi hewan peliharaan eksotis seperti tikus Gambia. Sekitar 75 persen dari patogen yang timbul bersifat zoonosis, 6 yaitu, dikomunikasikan oleh hewan ke manusia. Ketika manusia mengganggu pada hutan hujan, mereka menjadi terkena virus dan mikroba lain yang mereka dinyatakan tidak akan ditemui. HIV / AIDS, flu burung, monkeypox, Nipah, SARS, dan Ebola semua hasilnya, untuk sebagian besar atau lebih kecil, dari interaksi dengan hewan yang menyebabkan munculnya dan munculnya kembali penyakit mematikan. Dua karakteristik mendasar dari mikroba memungkinkan mereka untuk menghindari upaya kita untuk mengendalikan mereka. Sedangkan generasi manusia terjadi kirakira setiap dua dekade, mereka mikroba terjadi dalam hitungan menit, yang memungkinkan mereka untuk secara cepat ditiru.Mikroba juga dapat bermutasi dengan setiap siklus replikasi. Kemampuan mereka untuk meniru dan bermutasi memberi mereka keuntungan selektif menghindari intervensi manusia, baik itu antimikroba, vaksin, atau tindakan kesehatan masyarakat. Dalam pertempuran kita dengan mikroba, kami memiliki sejumlah faktor di armamentarium kami. Pertama-tama, kita memiliki akal dan kehendak.Kami menggunakan ini untuk menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat, penelitian biomedis, dan kemajuan teknologi. Intinya spesies manusia menggunakan akal dan akan mengandung, atau setidaknya keseimbangan dengan, spesies mikroba yang mengandalkan gen, replikasi, dan mutasi.

Penelitian Dasar
Dasar penelitian mendasari hampir semua yang kita lakukan dalam mempelajari dan menanggapi penyakit menular. Dari pemahaman patogenesis, faktor virulensi, pola transmisi, dan host kerentanan untuk mengembangkan teknologi baru dan penanggulangan seperti vaksin, terapi, dan diagnostik, penelitian dasar adalah komponen penting dari perusahaan. Secara khusus, kemajuan dalam genomik dan proteomik telah membantu kami lebih memahami mekanisme kekebalan patogenesis, host, dan resistensi obat dan

membantu kita mengidentifikasi target obat baru dan mengembangkan vaksin baru dan diagnostik. Kemajuan dalam kimia sintetis, robotika, dan model komputer yang mengarah ke kemajuan dalam desain obat, tinggi-throughput screening, dan model prediksi penularan penyakit.Perkembangan epidemiologi molekuler dan genetik yang membantu kita memahami virulensi patogen, pola transmisi, dan host kerentanan. Hal ini sangat penting dalam influenza HIV / AIDS dan burung karena kita bisa melacak evolusi subtipe virus yang berbeda di seluruh benua. Akhirnya, teknologi informasi membuat kontribusi penting untuk semua aspek penelitian dasar dan terapan. 7 Genomik dan proteomik telah memainkan peran penting dalam penelitian dasar dalam penyakit menular. Hari ini, sebuah mikroba yang tidak diketahui sering dapat diidentifikasi dan diurutkan dalam beberapa hari. 8 Kemampuan sekuensing cepat membantu untuk menerangi faktor virulensi dan mekanisme patogen, serta kekebalanpenghindaran faktor, reseptor, dan antigen imunodominan untuk mengembangkan vaksin. Kemampuan untuk urutan dan mikroba keterangan sekarang telah mengambil tempatnya di garis depan bagaimana kita berurusan dengan infeksi muncul dan muncul kembali. Saya ingin sekarang memeriksa beberapa dari penyakit ini.

Penting Emerging dan Re-muncul Penyakit


HIV / AIDS

HIV / AIDS pertama kali dijelaskan dalam literatur ilmiah pada bulan Juni 1981. 9 , 10 Karena pandemi AIDS sekarang lebih dari 20 tahun, segera akan dianggap salah satu penyakit matriks mendasar. Namun, pada tahun 1981, itu benar-benar sebuah penyakit muncul. Seperti diilustrasikan dalam Gambar 2, hampir 40 juta orang di seluruh dunia saat ini terinfeksi HIV, dua pertiga di antaranya tinggal di subSahara Afrika. 11 tahun 2004, tiga juta orang meninggal karena AIDS dan hampir lima juta orang dewasa dan anak-anak menjadi terinfeksi HIV, 90 persen infeksi baru terjadi di negara berkembang

Ketika HIV / AIDS pertama muncul, ada banyak kesalahpahaman. Awalnya kami mengukur waktu dari infeksi ke manifestasi penyakit dalam beberapa bulan atau tahun sangat sedikit. Sekarang tampak bahwa tanpa terapi ada periode 10-tahun rata-rata waktu sebelum penyakit HIV lanjut atau AIDS berkembang. Jadi pasien yang pertama kali diidentifikasi pada tahun 1981 telah mungkin telah terinfeksi HIV selama bertahun-tahun sebelum mengembangkan gejala penyakit lanjut. Meskipun konsentrasi saat beban penyakit di sub-Sahara Afrika, Asia kemungkinan akan menjadi pusat gempa berikutnya dari penyakit ini. Saat ini sekitar lima juta orang di India terinfeksi HIV, tetapi yang kurang dari 1 persen dari populasi orang dewasa. Di Botswana, 37 persen dari populasi orang dewasa terinfeksi, tetapi penduduk hanya 1,6 juta. 12 , 13 Jika tingkat prevalensi di India, yang memiliki populasi total lebih dari satu miliar, adalah untuk mendekati apa yang kita lihat di Afrika , dampaknya akan sangat besar.

Di negara kita sendiri, kita telah menjadi agak mati rasa untuk pandemi HIV / AIDS. Saya memberikan kuliah baru-baru ini beberapa mahasiswa di sebuah perguruan tinggi di Washington, DC, dan menyadari bahwa hampir tidak ada orang lain di ruangan itu telah lahir ketika HIV muncul. Bagi mereka, HIV / AIDS baru saja menjadi bagian dari lanskap. Di Amerika Serikat, secara kumulatif, kami telah memiliki hampir satu juta diagnosa AIDS, 525.000 kematian, dan sekitar satu juta orang yang hidup dengan infeksi HIV, separuhnya adalah belum teruji, diobati, atau keduanya. 14 Isu benar-benar serius tentang HIV / AIDS di Amerika Serikat adalah 40.000 infeksi baru yang terjadi setiap tahun. Pada pertengahan 1980 jumlah infeksi baru setiap tahun memuncak pada 150.000, maka melalui upaya pencegahan jatuh ke dataran tinggi sekitar 40.000, yang masih tingkat tidak dapat diterima. 15 Demografi infeksi HIV baru telah berubah. Satu persen infeksi baru terjadi pada wanita pada 1980-an, tapi hari ini lebih dari seperempat dari infeksi baru di kalangan wanita. Setengah dari semua infeksi baru hari ini terjadi pada orang di bawah usia 25, dan tingkat penularan jauh lebih tinggi di antara kelompok minoritas, terutama Afrika Amerika dan Hispanik. 14 Meski demikian, banyak yang telah dicapai dalam memerangi HIV / AIDS. Salah satu kemenangan besar investasi kami dalam penelitian biomedis dasar adalah pengembangan obat antiretroviral manjur yang berkepanjangan dan meningkatkan kehidupan orang yang terinfeksi HIV. Model penelitian AIDS berfungsi sebagai paradigma berlaku untuk mendekati penyakit lain dari kepentingan global. Ketika sumber daya yang memadai diinvestasikan dalam menyerang masalah, Anda mendapatkan hasil, terbukti dengan lebih dari 20 obat yang telah disetujui oleh Food and Drug Administration untuk pengobatan HIV / AIDS. Seperti ditunjukkan dalam Gambar 3, kita telah melihat penurunan dramatis dalam kematian akibat AIDS di Amerika Serikat sejak pertengahan 1990-an, ketika kombinasi terapi antiretroviral (ART) diperkenalkan. Namun, karena lebih sedikit orang meninggal dan 40.000 konsisten orang terinfeksi setiap tahun, jumlah orang yang hidup dengan AIDS terus meningkat.

Pasien AIDS di negara lain tidak bernasib juga. Dari 6,5 juta orang diperkirakan rendah dan menengah di negara lain yang membutuhkan pengobatan, yang sebagian besar tinggal di sub-Sahara Afrika, hanya 15 persen yang menerima obat antiretroviral. 16 Namun, kami membuat beberapa kemajuan.Dua atau tiga tahun lalu, hanya 1 persen dari mereka yang membutuhkan di negara berkembang diobati. Kami berkembang dari mengobati 5.000 hingga 10.000 pasien untuk mengobati 970.000 global sebagai hasil dari usaha yang sangat agresif oleh Dana Global untuk Memerangi AIDS, Tuberkulosis, dan Malaria dan Rencana Darurat Presiden untuk AIDS Relief (PEPFAR). 16 Program Presiden, yang bertujuan untuk mencegah 7 juta infeksi, mengobati 2 juta orang, dan perawatan selama 10 juta pasien, adalah sasaran. Pada tanggal 31 Maret 2005, 235.000 orang di 15 negara, lebih dari setengah dari mereka wanita, yang menerima ART melalui PEPFAR. Namun, penting untuk menyadari bahwa orang-orang ini perlu diobati seumur hidup. Kecuali kita memperlambat laju infeksi HIV baru, lanjut pengobatan sejumlah besar pasien AIDS di seluruh dunia tidak akan layak, baik logistik maupun finansial. Ini membawa kita ke masalah pencegahan HIV.

Kita sering melupakan fakta bahwa HIV / AIDS adalah penyakit benar-benar dicegah. Ada beberapa modalitas pencegahan, dan beberapa dari mereka bekerja dengan baik. Berbagai strategi, termasuk pendidikan, modifikasi perilaku, perawatan pengguna narkoba, distribusi kondom, jarum suntik bersih, program pertukaran jarum suntik, mikrobisida topikal, terapi antiretroviral, dan pantang, dapat mencegah HIV / AIDS, tapi semua pendekatan ini harus dikejar bersamaan . Dalam dunia yang sempurna, kita tidak perlu vaksin HIV / AIDS, tapi kita tidak hidup di dunia yang sempurna dan orang terus menempatkan diri dan orang lain beresiko. Oleh karena itu, vaksin yang dibutuhkan. Tantangan ilmiah untuk mengembangkan vaksin HIV yang efektif adalah yang tangguh.Untuk setiap penyakit menular utama lainnya-bahkan para pembunuh besar dan maimers, seperti cacar, polio, dan campak-tubuh menangani mikroba menyerang sebagian besar waktu tanpa vaksin. Secara historis, hanya 25 sampai 30 persen orang yang terinfeksi dengan mati virus cacar, 70 sampai 75 persen dari mereka yang terinfeksi sembuh secara spontan. 17 , 18 Demikian pula, lebih dari 98 persen orang terinfeksi virus polio tidak pernah mengalami komplikasi serius. 19 , 20 Alasannya adalah bahwa tubuh memiliki kemampuan akhirnya mounting respon imun yang efektif, umumnya respon antibodi, untuk menghilangkan mikroba. Tidak beruntung dengan HIV. Dari lebih dari 60 juta orang yang telah terinfeksi HIV sejak awal epidemi, tidak ada kasus yang terdokumentasi dengan baik tunggal dari seseorang yang telah benar-benar memberantas virus setelah mengalami infeksi didirikan. 15 Limfosit budaya dari orang yang klinis lakukan sangat baik masih menghasilkan virus. Bahkan bagi orang pada terapi obat selama delapan sampai sembilan tahun dengan viral load tidak terdeteksi, virus dapat dibiakkan dari limfosit mereka. 15 Untuk mengatasi banyak rintangan dalam pengembangan vaksin HIV, Enterprise vaksin HIV / AIDS Global telah diusulkan pada tahun 2003 dan disahkan oleh pertemuan puncak G8 pada Juni 2004. Enterprise, sebuah konsorsium internasional dari pihak independen, merupakan bagian dari upaya untuk mendorong komunitas ilmiah global untuk mengejar tujuan bersama menggunakan strategi komplementer dan untuk menghindari tumpang tindih atau melakukan percobaan berulangulang. Kelompok internasional telah bertemu secara teratur sejak musim panas 2003 dan telah mengembangkan rencana strategis yang dapat diakses secara bebas di Internet. 21 Malaria dan TBC Malaria adalah salah satu penyakit yang kebanyakan orang di negara maju hanya tidak berpikir tentang. Namun lebih dari satu juta orang dengan malaria meninggal setiap

tahun. Setiap 30 detik, seorang anak meninggal akibat malaria. 22 Selama beberapa tahun terakhir kami telah membuat kemajuan besar dalam penelitian malaria. Para ilmuwan sekarang telah menyelesaikan urutan genom malaria penyebab paling mematikan parasit,Plasmodium falciparum, serta bahwa Anopheles gambiae, salah satu spesies nyamuk penting yang membawa parasit. 23 , 24 Dengan urutan genom manusia juga tersedia, kami memiliki genom host, vektor, dan mikroba yang benarbenar diurutkan. Informasi ini sekarang dapat membantu dalam desain obat dan vaksin yang efektif serta di daerah lain pengendalian malaria. Baru-baru ini, uji coba vaksin malaria yang dilakukan antara anak-anak di Mozambik menunjukkan efikasi 30 persen dalam mencegah infeksi dan hampir 60 persen khasiat dalam mencegah penyakit parah. 25 Meskipun vaksin ini tidak berkhasiat sebagai vaksin anak yang paling umum digunakan, memiliki potensi untuk menyelamatkan jutaan nyawa. Tuberkulosis merupakan pembunuh utama, menyebabkan kematian sekitar dua juta orang setiap tahun. 26 Sekitar sepertiga dari populasi dunia terinfeksi dengan Mycobacterium yang menyebabkan tuberkulosis, dan hampir empat juta memiliki penyakit aktif setiap saat, termasuk 300.000 baru kasus multiple-resistan terhadap obat TB yang berkembang setiap tahun. 26 Tuberkulosis sangat umum di antara pasien dengan HIV / AIDS: sekitar 46 persen orang di negara berkembang dengan HIV koinfeksi dengan TB, dan 13 persen dari kematian di antara yang terinfeksi HIV berasal dari tuberkulosis disebarluaskan. 26 Influensa Influenza, yang biasa seperti itu, adalah penyakit yang sangat disalahpahami. Setiap tahun kita menghadapi musiman, atau interpandemic, influenza.Influenza musiman membunuh sekitar 250.000 hingga 300.000 orang setiap tahun di seluruh dunia. 27 Di Amerika Serikat 36.000 orang meninggal setiap tahun, lebih dari 90 persen di antaranya adalah 65 tahun atau lebih. 28 diarsir pada siklus tahunan adalah ancaman yang selalu ada dari pandemi influenza. Sebuah pandemi terjadi melalui paparan mikroba yang tidak ada kekebalan dasar dalam populasi. Pandemi influenza terburuk dalam sejarah terjadi pada 1918-1919. 29 Ada 40 juta kematian di seluruh dunia dan setengah juta kematian di Amerika Serikat. Berbeda dengan flu musiman yang biasanya membunuh orang tua, pandemi 1918 menewaskan orang muda juga. Meskipun mereka pada dasarnya sehat, 20 -, 30 -, dan 40-tahun orang meninggal karena mereka tidak memiliki kekebalan latar belakang untuk virus, dan virus itu terutama yang jahat. Strain virus influenza yang ditunjuk oleh komposisi hemagglutinin dan neuraminidase protein. Strain influenza utama yang beredar pada tahun 2005 adalah suatu strain H3N2. Hampir setiap tahun, urutan dari strain lazim bermutasi sedikit dalam proses

yang dikenal sebagai penyimpangan. Sebuah pergeseran dari strain H3N2 Panama ke Fujian H3N2 strain (seperti yang terjadi di musim flu 2003-2004) merupakan mutasi yang relatif kecil, jika Anda telah divaksinasi atau kebal terhadap strain Panama, Anda juga akan menampung beberapa derajat lintas bereaksi, kekebalan awal menjadi strain Fujian. Namun, sebuah antigenic shift terjadi ketika suatu strain flu muncul yang secara substansial berbeda dari apa pun yang populasi sebelumnya telah terkena. Gambar 4 mengilustrasikan jadwal dari tiga pandemi influenza yang terjadi pada abad ke20. Pada tahun 1918, H1N1 pertama kali muncul; pada tahun 1957 H2N2 muncul, dan pada tahun 1968, kami pertama kali melihat H3N2.

Selama beberapa tahun terakhir, banyak strain influenza telah muncul dengan kemampuan manusia menginfeksi. Virus H5N1 mungkin berkembang dari beberapa ternak ayam di Hong Kong (di mana ia pertama kali melihat pada tahun 1996 dan terinfeksi sejumlah kecil manusia pada tahun 1997) dengan situasi saat ini dimana telah terinfeksi ternak banyak, serta burung liar di seluruh Tenggara Asia. 30 Ratusan juta burung telah terinfeksi; lebih dari 100 juta ayam tewas atau telah dimusnahkan untuk memperlambat penyebaran virus H5N1. Kita sekarang dihadapkan dengan apa yang saya sebut skala meningkat probabilitas peracikan. Jika beberapa burung terinfeksi, ada masalah, tapi bukan masalah besar. Ketika burung lebih banyak terinfeksi, masalah tersebut semakin besar. Ketika virus melompat ke manusia, masalah adalah mendapatkan bahkan lebih serius. Jika melompat ke sejumlah besar manusia, ancaman menjadi lebih serius masih. Antara Desember 2003 dan 28 Juni 2005, 108 kasus dikonfirmasi laboratorium infeksi manusia dengan virus flu burung H5N1 dan 54 kematian dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia. 30 Belum lama ini, yang didokumentasikan kasus pertama dari manusia ke manusia transmisi dilaporkan dalam sebuah keluarga Thailand. 31 Jelas, virus ini meresap di antara populasi unggas di Asia Tenggara. Jika virus mengembangkan kemampuan efisien transmisi dari manusia ke manusia, maka kita memiliki bakat untuk menjadi pandemi influenza. Apakah mungkin bahwa akan terjadi? Tidak, bukan tidak mungkin, tetapi sangat mungkin dan secara signifikan lebih mungkin daripada 10 tahun lalu. Sebagai tanggapan, kami melakukan apa yang kita harus lakukan: penelitian dasar untuk memahami faktor-faktor virulensi, faktorfaktor yang memungkinkan transmisi dari satu spesies hewan yang lain spesies hewan, dan mekanisme transmisibilitas. Kami telah mengembangkan sebuah vaksin H5N1 berdasarkan virus yang saat ini beredar di Asia, sebuah percobaan klinis dari vaksin ini dimulai pada April 2005. Hasil awal menunjukkan bahwa vaksin tersebut aman dan imunogenik. Pemerintah AS telah membeli dua juta dosis vaksin H5N1 untuk cadangan strategis nasional dan juga telah mulai menimbun senyawa antivirus yang dikenal sebagai Tamiflu, yang efektif terhadap virus H5N1. Upaya ini merupakan bagian dari Respon Pandemi Influenza HHS dan Rencana Kesiapsiagaan. 32 SARS Hampir tiga tahun lalu, dunia mengalami mikroba lain-a yang baru muncul coronavirus-yang sebelumnya tidak diketahui menyebabkan sindrom pernapasan akut parah (SARS). Untungnya, morbiditas dan mortalitas yang terkait dengan wabah SARS tidak setara dengan apa yang kita amati setiap tahun dengan influenza. Wabah SARS ternyata menjadi sebuah studi klasik dalam epidemiologi berkaitan dengan

pelacakan sumber titik, penyebaran, dan penahanan tersebut. SARS pertama kali muncul di Provinsi Guangdong di Cina. Ini tidak dilaporkan ke pihak berwenang sampai muncul di Hong Kong, ketika sebuah kasus indeks, yang bepergian dari Guangdong ke Hong Kong, tinggal di hotel Metropole dan terinfeksi setidaknya 14 orang. 33Orang-orang itu beberapa perjalanan di seluruh dunia. Dalam beberapa bulan kami harus epidemi yang sementara terpaku dunia dan melakukan kerusakan ekonomi luar biasa di Kanada, Cina, dan Hong Kong, dan negara lain. Ada 8.098 kasus dilaporkan dan 774 kematian. 33 SARS mengajarkan kita sebuah pelajaran penting. Ilmuwan akademik, para pejabat kesehatan masyarakat, dan perusahaan farmasi bertindak bersama-sama dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang mengarah ke pengembangan kandidat vaksin menjanjikan dalam waktu singkat. Mikroba baru diidentifikasi pada Maret 2003 dan dengan cepat diurutkan; vaksin ini dikembangkan oleh March berikut. Pada bulan Desember 2004, percobaan klinis dari vaksin SARS dimulai. 34 ini kemungkinan adalah kerangka waktu tercepat dalam sejarah penelitian biomedis dari identifikasi mikroba yang tidak diketahui sebelumnya ke awal dari percobaan klinis. Kemajuan pesat seperti itu tidak bisa terjadi 30 sampai 40 tahun yang lalu. Dengan demikian, sebagai mikroba terus muncul, kami terus mengembangkan kemajuan teknologi yang akan, mudah-mudahan, membuat kita selangkah lebih maju dari musuh mikroba kami. West Nile Virus Sedangkan SARS adalah infeksi yang muncul, virus West Nile adalah infeksi muncul kembali. Ini telah ada di Afrika dan Timur Tengah selama puluhan tahun, jika tidak abad. Pada tahun 1999, mendarat di Queens, New York, melalui rute yang tidak diketahui. Infeksi kemudian mulai bergerak di negara itu, dengan hot spot yang berbeda setiap tahun. 35 , 36 Pada tahun 1999, hotspot adalah Long Island dan New York City. Pada tahun 2000, menyebar sedikit, dan banyak orang tidak terlalu khawatir. Namun, semua bakat untuk epidemi berada di tempat: nyamuk yang tepat, mikroba yang tepat, dan host yang cocok. Pada tahun 2001, titik panas diperluas di seluruh Negara Bagian New York dan ke Connecticut, Maryland, dan Florida. Pada tahun 2002, titik api muncul di Midwest, dan lebih jauh ke barat pada tahun 2003. Pada tahun 2004, epidemi ini telah menyeberangi Pegunungan Rocky dan muncul di California, Arizona, dan Colorado. Pada tahun 2004, 2.470 kasus dan 88 kematian dilaporkan. 36 West Nile kemungkinan akan mengikuti jalan encephalopathies menular lainnya seperti St Louis Encephalitis dan timur ensefalitis kuda, menjadi bagian dari matriks latar belakang penyakit menular. Perusahaan penelitian juga telah bergerak cepat untuk merespon virus West Nile. Secara khusus, para ilmuwan telah menciptakan sebuah vaksin chimeric

terhadap virus West Nile. Gen yang mengkode antigen imunodominan dari virus West Nile (Flavivirus a) yang disambung ke dalam genom virus yang dilemahkan demam kuning (Flavivirus lain) vaksin untuk menghasilkan demam kuning chimeric / Barat vaksin virus Nil. Vaksin ini sekarang dalam uji klinis dengan menjanjikan hasil awal. Sebuah vaksin chimeric serupa juga telah diciptakan dengan vektor virus dengue dilemahkan. Lain West Nile pendekatan vaksin juga sedang dikejar, termasuk vaksin DNA dan vaksin subunit rekombinan, serta pendekatan baru untuk terapi. 37 Virus Marburg Kami baru saja mengalami wabah virus Marburg di Angola. Virus ini, berkaitan dengan virus Ebola, pertama kali terdeteksi pada tahun 1967 di Marburg, Jerman, ketika orang bekerja dengan monyet dari Uganda terinfeksi, dimana tujuh orang. Selama bertahun-tahun di Kenya, Afrika Selatan, Republik Demokratik Kongo, dan terakhir, Angola, virus ini kembali muncul. Untungnya, Marburg dan Ebola wabah cenderung muncul di daerah lokal dan belum memicu epidemi di seluruh dunia. Unlike influenza, which spreads even when people are relatively asymptomatic, Ebola and Marburg are generally transmitted from people who are deathly ill. The people at greatest risk of contracting disease are family members, physicians, and nurses in hospitals, undertakers, and other people who come in close contact with infected individuals. Unless the virus is used as an agent of bioterrorism, it is unlikely that the world will experience an epidemic of Ebola or Marburg, merely because of the somewhat restricted manner of its transmission. 38 Bioterrorism One of those days in history that we will never forget is September 11, 2001. Barely had the dust settled on Ground Zero in New York City and the Pentagon when an unknown bioterrorist sent anthrax spores through the mail, resulting in 22 anthrax cases and five deaths. 39 Unlike other infectious diseases, anthrax is not communicable, yet it virtually immobilized Washington DC People were afraid to open their mail, and several mail facilities were closed down. Congressional office buildings were closed for months. A large infusion of resources was invested in bioterrorism research, and the issue of how such research should be conducted was the subject of much debate. Should it be done openly or covertly? I made the argument that such research should be done openly and transparently by researchers who are studying emerging and re-emerging diseases anyway. With an infusion of resources, we developed a strategic plan and research agendas, now widely transparent and available, which call for fundamental basic research as the matrix for the development of countermeasures against agents of bioterror.

Parasetamol
Parasetamol atau asetaminen adalah obat analgesik and antipiretik yang populer dan digunakan untuk melegakan sakit kepala, sengal-sengal dan sakit ringan, dan demam. Digunakan dalam sebagian besar resep obat analgesik salesma dan flu. Ia aman dalam dosis standar, tetapi karena mudah didapati, overdosis obat baik sengaja atau tidak sengaja sering terjadi. Berbeda dengan obat analgesik yang lain seperti aspirin dan ibuprofen, parasetamol tak memiliki sifat antiradang. Jadi parasetamol tidak tergolong dalam obat jenis NSAID. Dalam dosis normal, parasetamol tidak menyakiti permukaan dalam perut atau mengganggu gumpalan darah, ginjal atau duktus arteriosus pada janin.

Asal kata
Kata asetaminofen dan parasetamol berasal dari singkatan nama kimia bahan tersebut: Versi Amerika N-asetil-para-aminofenol asetominofen Versi Inggris para-asetil-amino-fenol parasetamol

Sejarah
Sebelum penemuan asetaminofen, kulit sinkona digunakan sebagai agen antipiretik, selain digunakan untuk menghasilkan obat antimalaria,kina. Karena pohon sinkona semakin berkurang pada 1880-an, sumber alternatif mulai dicari. Terdapat dua agen antipiretik yang dibuat pada 1880-an; asetanilida pada 1886 dan fenasetin pada 1887. Pada masa ini, parasetamol telah disintesis oleh Harmon Northrop Morse melalui pengurangan p-nitrofenol bersama timah dalam asam asetat gletser. Biarpun proses ini telah dijumpai pada tahun 1873, paraetamol tidak digunakan dalam bidang pengobatan hingga dua dekade setelahnya. Pada 1893, parasetamol telah ditemui di dalam air kencing seseorang yang mengambil fenasetin, yang memekat kepada hablur campuran berwarna putih dan berasa pahit. Pada tahun 1899, parasetamol dijumpai sebagai metabolit asetanilida. Namun penemuan ini tidak dipedulikan pada saat itu.

Pada 1946, Lembaga Studi Analgesik dan Obat-obatan Sedatif telah memberi bantuan kepada Departemen Kesehatan New York untuk mengkaji masalah yang berkaitan dengan agen analgesik. Bernard Brodie dan Julius Axelrod telah ditugaskan untuk mengkaji mengapa agen bukan aspirin dikaitkan dengan adanya methemoglobinemia, sejenis keadaan darah tidak berbahaya. Di dalam tulisan mereka pada 1948, Brodie dan Axelrod mengaitkan penggunaan asetanilida dengan methemoglobinemia dan mendapati pengaruh analgesik asetanilida adalah disebabkan metabolit parasetamol aktif. Mereka membela penggunaan parasetamol karena memandang bahan kimia ini tidak menghasilkan racun asetanilida.

Penggunaan

Demam
Parasetamol telah disetujui sebagai penurun demam untuk segala usia. WHO hanya merekomendasikan penggunaan parasetamol sebagai penurun panas untuk anak-anak jika suhunya melebihi 38.5 C. Namun efektifitas parasetamol sendiri untuk demam anak masih dipertanyakan, jika dibandingkan dengan efektifitas ibuprofen

Nyeri
Parasetamol digunakan untuk meredakan nyeri. Obat ini mempunyai aktifitas sebagai analgesik, tetapi aktivitas anti-inflamasinya sangat lemah. Parasetamol lebih dapat ditoleransi oleh pasien yang mempunyai riwayat gangguan pencernaan, seperti pengeluaran asam lambung berlebih dan pendarahan lambung, dibandingkan dengan aspirin.

Efek Samping
Pada dosis yang direkomendasikan, parasetamol tidak mengiritasi lambung, mempengaruhi koagulasi darah, atau mempengaruhi fungsi ginjal. Namun, pada dosis besar (lebih dari 2000 mg per hari) dapat meningkatkan resiko gangguan pencernaan bagian atas. Hingga tahun 2010, parasetamol dipercaya aman untuk digunakan selama masa kehamilan.

Overdosis
Penggunaan parasetamol diatas rentang dosis terapi dapat menyebabkan gangguan hati. Pengobatan toksisitas parasetamol dapat dilakukan dengan cara pemberian asetilsistein (Nasetil sistein) yang merupakan prekusor glutation, membantu tubuh untuk mencegah kerusakan hati lebih lanjut.

Mekanisme Aksi
Mekanisme aksi utama dari parasetamol adalah hambatan terhadap enzim siklooksigenase (COX: cyclooxigenase), dan penelitian terbaru menunjukkan bahwa obat ini lebih selektif menghambat COX-2. Meskipun mempunyai aktifitas antipiretik dan analgesik, tetapi aktifitas anti-inflamasinya sangat lemah karena dibatasi beberapa faktor, salah satunya adalah tingginya kadar peroksida dapa lokasi inflamasi. Hal lain, karena selektifitas hambatannya pada COX-2, sehingga obat ini tidak menghambat aktifitas tromboksan yang merupakan zat pembekuan darah.