Anda di halaman 1dari 53

Pancingtonda

KATAPENGANTAR
Tonda atau trolling adalah alat penangkap ikan yang ramah lngkungan, murah dan mudah mengoperasikannya, sudah lama dioperasikan di Indonesia, umumnya masih dalam skala perorangan terutama di wilayah perairan yang banyak terkonsentrasi ikan tongkol, seperti Kepulauan Bawean, Kepulauan Karimun Jawa dan Laut Flores. memancing. Tonda dapat dioperasikan mulai dari lapisan permukaan hingga kedalaman, dari perairan terbuka hingga perairan sempit di sekitar terumbu karang. Rumpon laut dalam yang telah banyak ditanam di perairan indonesia, memungkinkan tonda dapat dioperasikan disekitarnya untuk menangkap ikan tuna atau ikan-ikan pelagis besar lainnya. Modul ini menjelaskan dengan singkat seluk beluk tentang tonda, terutama konstruksi alat, pemilihhan bahan, perawatan alat, daerah penangkapannya, faktor-faktor yang mempengaruhi operasi dan teknik pengoperasiannya. Dilengkapi dengan beberapa saran yang boleh dan tidak boleh dilakukan. Penulis Dewasa ini tonda telah meningkat menjadi alat penangkap ikan yang ekslusif bagi para penggemar olah raga

Pancingtonda

DAFTAR ISI
PENDAHULUAN
1.1. 1.2. 2.1. Metode Menangkap Ikan 2 Ikan apa yang dapat ditangkap Konstruksi Tonda 3

KONSTRUKSI TONDA Error! Bookmark not defined. Pancing dan Umpan ..........................................................................................................8 Susunan Pancing Tonda ................................................................................................. 12 Bahan Tali Pancing Tonda .............................................................................................. 13 Kedalaman Pancing......................................................................................................... 15 Penataan Pancing ........................................................................................................... 16 Konstruksi Boom.............................................................................................................. 17 Konstruksi Tali Pengaman ............................................................................................... 21 Alat Penyambung Tali Pancing ........................................................................................ 23 Menyimpan Tali Pancing ................................................................................................. 24 Alat Penggulung Tali Pancing Mekanik ........................................................................... 24 Memasang Umpan Utuh .................................................................................................. 27 Memsasang Umpan Disayat ............................................................................................ 28 Merawat dan Menyimpan Pancing................................................................................... 30 Memeriksa Kerusakan Komponen Pancing ..................................................................... 32 DAERAH DAN TEKNIK PENANGKAPAN IKAN 1.1. Daerah Penangkapan Ikan 33 1.2. Operasi di Antara Gugusan Karang ................................................................................. 35 Teknik Penangkapan Ikan 36 Operasi di Perairan Pantai dengan Dasar Laut Curam.................................................... 36 Melingkari Terumbu Karang ............................................................................................ 38

1.3.

Operasi di Perairan Terbuka ............................................................................................ 38 Operasi di Sekitar Rumpon .............................................................................................. 42 Operasi pada Konsentrasi Ikan ....................................................................................... 43 Faktor yang Mempengaruhi Operasi Tonda 44 Musim .............................................................................................................................. 44 Siang dan Malam Hari ..................................................................................................... 44 Arus Pasang dan Pase bulan .......................................................................................... 45 Cuaca .............................................................................................................................. 46

RANGKUMAN

Pancingtonda

DAFTAR GAMBAR
Illustrasi tonda atau trolling .....................................................................................................3 Tongkol (Thunnus tonggol; Bleeker, 1851), dan distribusinya Collete (1983). .......................4 Lemadang; Coryphaena hippurus (Linn) ...............................................................................4 Kapal tonda konvensional yang banyak diopersikan nelayan Bawaian ..................................6 Salah satu penataan pancing tonda (Preston, 1987) ..............................................................7 Illustrasi kapal tonda sedang beroperasi (kiri) dan penataan pancingnya (kanan) ..................8 Umpan segar dari ikan yang dibuang tulangnya. .................... Error! Bookmark not defined. Diver board yang terbuat dari plastik(kiri) dan yang terbuat dari lempengan plat metal (kanan) (Preston, 1987) ..........................................................................................................9 9. Umpan buatan ...................................................................................................................... 10 10. Ukuran Pancing tonda........................................................................................................... 11 11. Pancing tonda yang baik ....................................................................................................... 11 12. Menggabung dua buah pancing ............................................................................................ 12 13. Susunan pancing tonda ........................................................................................................ 13 14. Skematik kedalaman pancing tonda ..................................................................................... 16 15. Penataan pancing tonda yang dipasang pada kedua boom samping dan buritan. ............... 17 16. Konstruksi boom pada kapal pancing tonda ......................................................................... 18 17. Panjang boom ....................................................................................................................... 19 18. Penataan ujung boom ........................................................................................................... 20 19. Konstruksi boom tanpa menggunakan tiang (diedit dari Preston, 1987). .............................. 21 20. Konstruksi tali pengaman (diedit dari Preston, 1987) ............................................................ 22 21. Pemasangan tali pengaman yang baik dan yang buruk ....................................................... 22 22. Pandangan belakang Pemasangan tali pengaman ............................................................... 23 23. Komponen penyambung talipancing ..................................................................................... 23 24. Alat penggulung tali tonda sederhana ................................................................................... 24 25. Alat Penggulung Tali mekanik ............................................................................................... 25 26. Konstruksi alat penggulung tali ............................................................................................. 26 27. Cara memasang umpan ikan segar ...................................................................................... 27 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43

Memasang umpan sayat 1 ..................................................................................................28 Memasang umpan sayatan 2 .............................................................................................. 29 Jarum umpan ...................................................................................................................... 30 Merawat komponen pancing ............................................................................................... 31 Memeriksa kerusakan komponen pancing .......................................................................... 32 Skematik daerah yang baik untuk tonda (Preston, 1987) .................................................... 33 Menonda di permukaan gugusan karang ............................................................................ 34 Menonda di antara gugusan karang .................................................................................... 35 Menonda di sekitar terumbu karang .................................................................................... 36 Menonda di dasar perairn yang menjorok curam ................................................................ 37 Operasi melingkari terumbu karang..................................................................................... 38 Pengaruh arus samudra ...................................................................................................... 39 Pengaruh arus terhadap keberadaan fishing ground .......................................................... 40 Tanda-tanda adanya konsentrasi tuna ................................................................................ 41 Kondisi di sekitar rumpon .................................................................................................... 42 Operasi di sekitar konsentrasi ikan ......................................................................................44

Pancingtonda

PENDAHULUAN
Keinginan menangkap ikan-ikan pelagis seperti ikan tongkol (Thunnus tonggol) di siang hari yang mengumpul tapi selalu bergerak (migrasi) lincah dan gesit pada areal yang luas. Selain tongkol adalah ikan Lemadang (Coryphaena hippurus), Alu-alu (Sphyraena forsteri), Madidihang (Neothunnus albacora), Layaran (Histiophorus orientalis) cucut. Perairan sekitar rumpon laut dalam adalah baik sekali untuk melakukan penangkapan ikan-ikan pelagis dengan tonda. Pada kenyataannya rumpon tidak hanya diperuntukkan untuk mengumpulkan ikan yang dapat ditangkap sekaligus banyak (pukat cincin), tapi juga dapat pancing tegak (vertikal line) atau BPPI semarang menyebutnya dengan pancing ulur (Baithur syarif) juga pancing tonda (trolling). Sudah lama pula tonda telah meningkat menjadi alat penangkap ikan yang tergolong elit. Trolling banyak dilakukan oleh para orang-orang kaya pencinta lautan yang ingin membuktikan dirinya lebih kuat dari ikan (lahan bagus untuk usaha pariwisata bahari). Di Indonesia terkenal dengan istilah Popping. Modul ini akan membahas tentang tonda yang dapat dioperasikan oleh para nelayan dengan modal pas-pasan hanya untuk keperluan isi perut, atau orang-orang kaya yang memiliki hobi bertarung dengan ikan. dan sejumlah spesies

1.1.

Metode Menangkap Ikan


Tonda termasuk dalam kelompok metode menangkap ikan (fishing method) seekor demi Ikan predator yang suka mengejar dan Sesuai dengan

seekor dengan menggunakan tali dan pancing.

memakan ikan lainnya ditawari umpan yang didalamnya berisi pancing.

umumnya karakter ikan-ikan predator yang hidup di wilayah perairan Pelagic-neritic, oceanodromous yang hidup hingga kedalaman 10 meter, menyenangi makanan hidup yang bergerak, terutama sekali ikan-ikan tersebut harus didekati, dan diberi atraksi, baik menggunakan umpan hidup atau umpan tiruan (artificial bait). Penampilan dan gerak umpan dimaksudkan untuk merangsang ikan yangbersifat karnivora ini agar terpikat untuk menyerang. Tonda dapat dihela di lapisan permukaan hingga kedalaman tertentu, dengan kecepatan tinggi atau perlahan-lahan, sehingga nelayan dapat mencakup wilayah penangkapan ikan yang luas, mungkin untuk menghindari kehabisan ikan (over fishing), atau juga mungkin kapal atau perahu yang digunakan memang berkecapatan lambat. yangdigunakan dalam sport fishing. Tali dan pancing bermakna juga sebagai alat penjebak sehingga bahan yang dipilih adalah harus yang tidak kelihatan (transparan) setidaknya oleh ikan, contohnya adalah bahan sintetis yang terbuat dari Polyamide monofilament. Ada juga yang menggunakan wire agar kuat dan tidak mudah putus, tapi hanya pada bagian di dekat pancing. Berbeda halnya dengan kapal

Pancingtonda

Umpan dihela di lapisan permukaan, atau mungkin dikendalikan dengan menggunakan pemberat atau peralatn lain untuk mengatur kedalaman pancing. Cara mengoperasikan tonda sangat yang fisik. tergantung akan pada kondisi setempat, spesies ditangkap, perilaku ikan, dan karakter Nelayan Kepulauan Jawa mengoperasikan untuk tongkol. menangkap Perhatikan Gambar 1. Illustrasi tonda atau trolling Karimun untuk tonda ikan

menggunakan perahu layar

gambar 1.

1.2.

Ikan apa yang dapat ditangkap


Jenis-jenis ikan ekonomis penting yang dapat ditangkap dengan tonda diantaranya

adalah tongkol ((Thunnus tonggol; Bleeker, 1851), Lemadang (Coryphaena hippurus (Linn),

10

TONGKOL Tongkol menghindari perairan yang sangat keruh dan perairan bersalinitas rendah seperti estuari. Tongkol hidup mengumpul

Gambar 3 . Tongkol (Thunnus tonggol; Bleeker, 1851), dan distribusinya Collete (1983).

(schoolling) dengan ukuran individu berbeda. dalam Carventer, 1999). LEMADANG Ikan pelagis, hidup di perairan terbuka hingga tepi pantai. Senang mengikuti kapal dan berkumpul di bawah benda-benda apung yang hanyut di laut. Gambar 3. Lemadang; Coryphaena hippurus (Linn) Bergerak lincah disekitar rumpon, Memakan berbagai stomatopod larva dan udang (Collette, B.B jenis ikan, cumi, dan krustasea, khususnya

Menyebar hampir di seluruh perairan tropis hingga sub tropis.

Pancingtonda

LAYARAN, MARLIN DAN TODAK

Layaran; Histiophorus orientalis (Temmick & Schlegel)

Black marlin; Istiomax Indicus (Cuvier)

Blue marlin; Makaira mazara (Jordan & Sneider)

Penumbuk; Tetraptulus brevirostris (Lacpde)

Todak; Xiphias gradius (Linn)

Cucut mungsing; Carcharhinus menissorah (Mller & Henle)

Cucut ronggeng; Sphyrna lewini (Griffith).

Alu-alu; Sphyraena forsteri (Cuvier & Valencienes)

Cakakang; (Linnaeus, 1758)

12

KONSTRUKSI PANCING TONDA


Secara umum yang dimaksud dengan trolling adalah menarik (menunda) satu atau lebih pancing yang dipasangi umpan (attractive atau lure) di belakang kapal yang bergerak. Troll merupakan metoda utama dalam attracting and catching ikan-ikan predator, yang dioperasikan secara komersial atau sport fishing. Untuk menarik perhatian dan membujuk ikan-ikan tersebut untuk menerima (memakan) umpan, penarik perhatian ikan didisain sedemikian rupa dengan warna yang cerah, atau meniru gerakan ikan yang sedang sekarat, gerakan dapat memutar berupa atau yang Gambar 4 Kapal tonda konvensional yang banyak diopersikan nelayan Bawaian

berguling-guling

dianggap sebagai ikan yang jinak oleh predator. Kapal tonda yang banyak digunakan oleh para nelayan terutama di Kepulauan Bawain dan Karimun Jawa hingga Flores menggunakan kacir ganda dipasang di kedua lambungnya. Gambar 4 adalah kapal pancing tonda yang banyak dioperasikan di perairan sekitar Kepulauan Karimun Jawa yang dapat. Kacir yang dipasang dilambung kanan kiri dan bentuk kapan yang

Pancingtonda

stremline memungkinkan pemasangan pancing tonda yang lebih banyak ke arah buritan dan laju kapal dapat disesuaikan, sehingga cakalang yang tertangkap tidak terlepas. Gambar 5 Salah satu penataan pancing tonda (Preston, 1987) Keterangan gambar 5 : 1 Boom; 2: Labrang; 4: Hand reel line; 5: Tali yang dipasang tetap pada boom untuk Kotak mengikatkan tali pengaman; 6.

penyimpan hasil tangkapan; 7: Kotak tempat membunuh ikan; 8: Lazy line; 9: Backing cord; 10: Kili-kili; 11: Tali utama; 12: papan penenggelam; 13: Umpan; 14: Pancing bermata tunggal; 15: Kili-kili; 16: Pemberat; 17: Trace; 18: Cincin; 19: Umpan buatan (lure); 20: Pancing bermata ganda; 21: Pancing bermata tiga Gambar penataan 6 adalah tonda contoh baik

pancing

14

menggunakan perahu layar atau perahu bermotor atau perahu layar bermotor.

Gambar 7 Illustrasi kapal tonda sedang beroperasi (kiri) dan penataan pancingnya (kanan) PANCING DAN UMPAN Umpan pemikat pada perikanan

komersil tonda dapat berupa pemikat buatan (artificial lure) terbuat dari tulang atau bulu unggas, kayu atau plastik serta metal (Gambar 8), yang dibentuk mirip gurita, sotong, Gambar 7 Umpan segar dari ikan yang dibuang tulangnya.

Pancingtonda

cumi atau ikan layang. Terkadang tanpa umpanpun dapat menangkap ikan, bahkan jika diberi umpan seperti serpihan kain, kertas berwarna, kulit ikan yang berwarna cerah, jerami, atau bahan yang sama yang mudah didapat. Lebih lanjut dapat juga menggunakan umpan hidup atau umpan mati. Untuk mencegah umpan ikan terlepas dari pancing, umpan dililit dengan benang, atau pancing dimasukkan di dalam tubuh ikan (Gambar 7). Trolling modern atau yang biasa digunakan sebagai game fishing, umpan yang digunakan adalah umpan tiruan dengan berbagai asesoris pancing agar pancing dapat memberikan atraksi yang memikat bagi ikan serta untuk mengatur kedalaman pancing. Alat pengatur kedalaman pancing disebut dengan diving board (gambar 8). Diving board ada yang terbuat dari kayu, plastik, metal, ada yang dipasangi pemberat di bagian depannya. Diving board dipasang diantara tali utama dan tali pancing (trace).

Gambar 8 Diver board yang terbuat dari plastik(kiri) dan yang terbuat dari lempengan plat metal (kanan) (Preston, 1987)

16

Gambar 9 Umpan buatan

Pancingtonda

Ujung pancing (point) harus cukup keras dan tajam sehingga mampu menembus kulit keras atau tulang. Mata pancing (eye), tangkai pancing (shank) dan lengkungannya (bend) harus solid dan cukup kuat mempertahankan ikan tidak lepas saat ikan berjuang melepaskan diri dan pancing tidak patah (lihat gambar 10). Selain kuat dfan

tajam, pancing tonda yang baik harus tahan karat, tahan permukaannya lama halus, Gambar 10 Ukuran Pancing tonda sehingga tidak bekerja seperti gergaji. Pancing tonda Gambar 11 Pancing tonda yang baik umumnya berkait (barb), agar ikan tidak terlepas. Tipe pancing tonda yang umum digunakan lihat gambar 11.

Peluang ikan tertangkap dapat ditingkatkan dengan menggabungkan dua buah atau lebih pancing (lihat gambar 12). Tekuk dan regangkan sedikit ke arah dalam mata pancing yang akan digabungkan. Sedangkan mata pancing utama tidak perlu ditekuk, Kondisi demikian akan bermanfaat jika umpan atau pancing tidak masuk ke mulut ikan, maka pancing

18

dapat menangkap ikan seperti halnya pancing kotor. Pancing akan menusuk bagian manapun tubuh ikan. Umpan dipasang pada pancing gabungan ini seperti tampak pada gambar 7. SUSUNAN PANCING TONDA Pancing tonda yang utuh tali

merupakan gabungan tiga komponen yaitu, wire leader atau trace , utama (main line) dan backing cord, . Ketiga komponen ini memiliki fungsi berbeda. snap berkili-kili. Penyambunga antar Gambar 12 Menggabung dua buah pancing komponen menggunakan kili-kili atau

Wire leader merupakan komponen penempatan umpan. Tali utama untuk menajuhkan umpan dari kapal, dan backing cord merupakan tempat pemasangan tali utama. Biasanya backing cord ini hampir terpasang tetap di boom kapal. Perhatikan gambar 13.

Pancingtonda

Gambar 13 Susunan pancing tonda BAHAN TALI PANCING TONDA Preston (1987) memberikan beberapa pilihan bahan yang dapat digunakan sebagai pancing tonda (Tabel 1). Nelayan Pulau Bawaian dan Kepulauan Karimun Jawa menggunakan bahan senar (Nylon monofilament). Karena bahan ini selain memiliki keunggulan teknis dan tersedia dalam berbagai ukuran di pasar lokal serta harganya terjangkau. Tabel 1. Bahan yang dapat digunakan untuk pancing tonda.

20

Bahan Nylon monofilemaent (senar)

Keunggulan 1. Kuat sesuai dengan diameternya. 2. Murah dan mudah dida-pat, dan tersedia di pasaran dalam berbagai ukuran diameter. 3. Mudah diikat atau disimpul. 4. Elastis, 5. Permukaannya halus, sehingga hambatan air kecil. 6. Transparan

Kelemahan 1. Kaku, mudah putus dan kusut. 2. Mudah tertekuk (kink) sulit untuk digulung. 3. Karena permukaannya halus, licin saat dihibob terutama jika basah. 4. Simpul mudah slip, memerlukan cara dan ketrampilan khusus saat membentuk simpul.

Multi strand (3-ply) Nylon monofilemaent

Karakteristiknya sama dengan umumnya nylon monofilament 1. Mudah dipegang (tidak terlalu licin) 2. Elastis pada tarikan normal. 3. Tidak mudah kusut 1. Pada panjang yang sama memerlukan ruang penyimpanan yang jauh lebih luas 2. Tidak selalu tersedia di pasaran 3. Memipih saat memperoleh tekanan 1. Mudah putus jika memperoleh tegangan lebih 2. Lebih cepat rusak dibanding dengan nylon 3. Kekuatannya lebih kecil dibanding dengan nylon pada diameter yang sama

Twine, cord atau rope Polyethylene (untuk backing cord atau tali utama)

1. Biasanya lebih murah dari monofilament 2. Tidak memipih saat memperoleh tekanan 3. Tidak mudah kusut 4. Mudah diikat atau disimpul 5. Banyak tersedia di pasaran dalam

Pancingtonda

berbagai ukuran 6. Tidak terlalu licin saat ditarik Piano wire (wire leader) 1. Kuat sebanding dengan diameternya 2. Tersedia di pasaran dalam berbagai ukuran 3. Tidak mudah putus 4. Berfungsi sebagai pemberat 5. Mudah disambung baik dengan crimp atau disimpul.

4. Tidak transparan 1. Tidak elastis 2. Rapuh 3. Mudah putus jika sudah tertekuk 4. Mudah berkarat 5. Ujungnya mudah terurai jika tidak diikat dengan baik. 6. Mungkin tidak tersedia di pasar lokal

KEDALAMAN PANCING Kedalaman pancing tonda tidak saja diten-tukan diver board tapi juga ditentukan oleh pemberat. Skema kedalaman pancing dihubungkan dengan penggunaan pemberat dapat dilihat pada gambar 14. Rincian urutan kedalaman pancing adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Hanya menggunakan tali utama yang terbuat dari Polyamide monofilament. Tali utama menggunakan PA monofilament yang dipintal. Tali utama dari PA monofilament dipasangi pemberat. Tali utama dari PA monofilament yang dipintal dipasangi pemberat.

22

5. 6. 7.

Pancing berbentuk diving lure. Menggunakan diving board Menggunakan pemberat dari timah bulat.

PENATAAN PANCING

Gambar 14 Skematik kedalaman pancing tonda

Upaya menambah jumlah hasil tangkapan pada metode menangkap ikan seekor-demiseekor dengan pancing yang dihela, adalah dengan menam-bah jumlah pancing yang dihela. Pancing tonda memerlukan ruang atau jarak antar pancing yang cukup. Jika hanya dipasang di buritan kapal, jumlahnya terbatas pada lebar kapal. Upaya untuk menambah jumlah pancing adalah memasang pada boom kapal (lihat kembali gambar 7 dan gambar 15).

Pancingtonda

Gambar 15 Penataan pancing tonda yang dipasang pada kedua boom samping dan buritan.

KONSTRUKSI BOOM Material yang cocok untuk boom yang mudah dan murah dikonstruksi serta banyak tersedia secara lokal adalah batangan bambu.

24

Gambar 16 Konstruksi boom pada kapal pancing tonda Pemasangan boom dapat dilihat pada Gambar 15. Sedangkan Gambar 16 adalah

konstruksi sederhana boom batangan bambu atau pipa besi yang dipasang pada tiang utama. A adalah Batang boom, B adalah simpul yang digunakan untuk memasang labrang haluan atau labrang buritan (perhatikan gambar 15). Konstruksi boom pada gambar 16 terdiri dari C adalah untuk memasang labrang penahan boom yang dipasang ke tiang kapal. D adalah konstruksi Socket sebagai tumpuan boom yang dipasang pada tiang kapal. digunakan untuk memasang pulley tali pancing (lihat gambar 18 D). E Adalah simpul yang Letak tiang kapal adalah

2/3 panjang kapal diukur dari linggi buritan (perhatikan gambar 15), A adalah panjang tempat pemasangan simpul tumpuan labrang belakang pada boom sebesar 1/3 panjang kapal, C panjang dari simpul labrang belakang ke ujung bagian dalam boom, sekitar 1/2 panjang kapal (lihat gambar 17). Penataan boom dan contoh pemasangan simpul dan pulley silahkan perhatikan gambar 18. A dan C Menggunakan simpul menggunakan simpul dari tali, B menggunakan segel, D

Pancingtonda

menggunakan pulley, E dab F mengguna-kan pasak bermata dan yang dipasang dengan menggunakan sistem baut ulir.

Gambar 17 Panjang boom Boom tidak hanya dipasang pada tiang tapi dapat juga langsung dipasang pada atap bangunan atas. Perhatikan gambar 136, adalah boom yang dipasang pada atap kapal A adalah boom, B adalah pin pengunci socket pada boom, D dan F adalah palang membujur yang dipasang pada atap kapal, E adalah Socket utama sebagai pengganti tiang utama. Tali pengaman (lihat gambar 15 dan 20) terdiri dari dua tali, satu terbuat dari bahan karet (shock breaker) dan yang kedua terbuat dari tali biasa (safety rope) . Tali ukurannya lebih kecil dari tali utama pancing tonda.

26

Gambar 18 Penataan ujung boom Tali yang terbuat dari karet berfungsi untuk meredam gerakan perlawanan ikan saat tertangkap, dan mencegah terlepasnya ikan saat sedang dihela atau pancing tersangkut pada benda yang mengapung (obstackle). Perlawanan ikan dan sentakan-sentakan yang terus menerus akan mengakibatkan mulut ikan terobek. Sedangkan tali pengaman lainnya berfungsi sebagai pengaman sebenarnya jika tali karet terputus, sehingga komponen pancing tidak hilang.

Pancingtonda

Gambar 19 Konstruksi boom tanpa menggunakan tiang (diedit dari Preston, 1987).

KONSTRUKSI TALI PENGAMAN Gambar 20 adalah konstruksi tali pengaman, A adalah tali yang mengarah ke kapal (Backing cord), B adalah tali yang mengarah ke pancing, C DAN F cara mengikat tali dengan menggunakan simpul patok (bow line knot), D tali pengaman, E tali lentur tebuat dari karet). Pemasangan tali pengaman harus didekat boom atau bulkwark, perhatikan gambar 21 A. Hindarkan pemasangan tali pengaman didekat permukaan air, sebab permukaan air akan menimbulkan beban hambatan tambahan pada komponen pancing.

28

Gambar 20 Konstruksi tali pengaman (diedit dari Preston, 1987)

Gambar 21 Pemasangan tali pengaman yang baik dan yang buruk

Gambar 22 menampilkan pemasangan tali pancing pada boom kanan dilihat dari buritan kapal. A panjang backing cord sama dengan panjang antara ujung boom dengan kliti (Cleat). Kliti adalah alat penahan tali yang umum dipasang di kapal, B adalah komponen tali pengaman, C adalah backing cord yang mengarah ke penyambungan tali pancing, D adalah arah penarikan lazy line yang berfungsi untuk mendekatkan tali pancing saat akan dihibob.

Pancingtonda

E adalah omponen Penyambung tali pancing (lihat gambar 23). F adalah lazy line. Lazy line digunakan untuk mendekatkan komponen penyambung ke kapal.

Gambar 23 Pandangan belakang Pemasangan tali pengaman

Gambar 23 Komponen penyambung talipancing

ALAT PENYAMBUNG TALI PANCING Pancing tidak dipasang langsung pada boom (lihat gambar 23) tapi melalui backing cord. Sehingga backing cord hampir selamanya terpasang pada boom. Komponen penyambung tali pancing terdiri dari A: Simpul pengikat, B adalah backing cord, C adalah kili-kili (swivel), D adalah Snap berkili-kili dan E adalah tali utama pancing tonda.

30

MENYIMPAN TALI PANCING Simpanlah penggulung yang tali utama dari pada kayu

terbuat

(Gambar 24 B), dapat juga penggulung dari botol plastik bekas (Gambar 2224 C), Ingat atau digulung seperti searah biasanya jangan menggulung tali pancing (gambar 24 A). gulungannya sampai membentuk angka delapan. Jangan melepaskan tali tali utama dari tali pendukung sampai semua komponen pancing dihibob ke atas kapal. Gambar 24 Alat penggulung tali tonda sederhana

Biarkan tali pendukung tetap terpasang pada boom atau disimpan secara terpisah.

ALAT PENGGULUNG TALI PANCING MEKANIK Menggulung sambil menarik tali pancing adalah pekerjaan sangat melelahkan. Bahkan tidak sempat lagi untuk menggulung jika hasil tangkapan berukuran besar. menyulitkan dan membutuhkan tenaga serta waktu untuk merapihkannya. Tali langsung disebar serabutan begitu saja di atas dek. Kemungkinan kusut besar sekali, dan pula akan

Pancingtonda

Upaya terbaik untuk menghindari kekusutan, meringankan tenaga dan menghemat aktu adalah dengan membuat gulungan yang terbuat dari kayu yang dipasang pada tiang kapal. Perhatikan Gambar 25. A. Ikatkan tali pendukung pada penggulung; B. Gulung tali pendukung sebanyak 20 30 gulungan . C. Pasangkan ke tali utama. D. Gulung tali utama sekitar 100 150 meter. E. Pasangkan tali utama menggunakan Snap berkili-kili. F. Trace dipasang pada Snap berkili-kili. G. Jangan menggulung tali berlebihan H. Penggulung kayu harus cukup untuk menggulung tali utama dengan baik. Gambar 25 Alat Penggulung Tali mekanik

32

Mekanisme ini memu-dahkan pengaturan panjang tali saat diarea. Menghindarkan tali tersangkut atau kusut yang sering terjadi jika tali disebar di dek. Mempercepat penggu-lungan tali, dan tidak kuatir dengan rontaan ikan beukuran besar. (Lihat kembali Gambar 5). Jika memungkikan buatlah

konstruksi penggulung tali mekanik ini ada tiang kapal, sehingga penggulungan tali dapat dilakukan sambil berdiri. Bekerja dengan berdiri di atas kapal selain lebih cepat bereaksi terhadap berbagai berbahaya, pengamatan kemungkinan juga keliling dapat keadaan melakukan baik.

dengan

Sehingga dapat mengantisipasi berbagai kondisi buruk yang terjadi sedini mungkin. Termasuk menghindari adanhya

bahaya tubrukan dengan kapal lain.

Gambar 26 Konstruksi alat penggulung tali

Pancingtonda

MEMASANG UMPAN UTUH Di ujung trace di dekat pancing dipasang mangkuk penahan umpan (Gambar 27 B). Langkah yang harus dilakukan saat adalah sebagai berikut:

Gambar 27 Cara memasang umpan ikan segar

A. B.

Buat 2 3 torehan dengan pisau tajam di kepala ikan. Torehan ini gunanya untuk alur tali pengikat agar ikatan tidak mudah meleset atau terlepas. Tusukkan pancing pertama pada tubuh ikan di bagian linea lateralisnya.

34

C. D. E. F.

Pasangkan mangkuk pada posisinya. Ikat kencang, mangkuk ke kepala ikan menggunakan tali Sejajarkan pancing pada pankal ekor umpan. Ikat kencang, pancing ke pangkal ekor ikan dengan tali

MEMSASANG UMPAN DISAYAT Baringkan papan yang rata. ikan di

Sayat

daging ikan dengan pisau tajam dari ekor ke arah kepala. Kemudian buang dan sayatan tulangnya. Panjang sayatan secukupnya, jangan sampai terpotong. Masukkan tali trace dengan menggunakan jarum umpan (lihat gambar 30) melalui body cavity. Hingga Gambar 28 Memsanag umpan sayat 1 kili-kili ke luar dari mulut. Rapatkan pancing

Pancingtonda

hingga menempel pada ujung sayatan. Ikat mulut ikan dengan menggunakan tali.

Gambar 29 Memasang umpan sayatan 2

Gambar 30 Jarum umpan

36

MERAWAT DAN MENYIMPAN PANCING Sebaiknya semua peralatan dan komponen pancing setelah digunakan dicuci terlebih dahulu dengan menggunakan air tawar, terutama umpan buatan (lure) dan semua komponen pancing yang terbjuat dari metal. Keungguan utama penggunaan pancing dengan umpan tiruan adalah usai pakainya lama dibanding dengan umpan alami. Namun demikian, terdapat sejumlah tipe umpan buatan akan cepat rusak jika tidak dibersihkan dan disimpan dengan baikselama tidak digunakan. Khusunya umpan buatan yang sepenuhnya terbuat dari metal yang biasanya mudah berkarat akibat air laut. Pisahkan komponen pancing yang masih baru dengan komponen yang sudah lama digunakan. Sehingga komponen yang baru tidak terkontaminasi oleh komponen yang lama. Lihat Gambar 31.

Gambar 31 Merawat komponen pancing


38

Pancingtonda

MEMERIKSA KERUSAKAN KOMPONEN PANCING Sebelum menyimpan atau pada saat tidak melaut, sebaiknya periksalah seluruh komponen pancing. Khususnya periksa: 1. 2. 3. Lengkungan pancing, keretakan batang pancing dan karat Wire leader, apakah ada yang tertekuk, terurai strandnya atau berkarat Tali pancing monofilament atau tali-tali multifilament yang tersobek, pipih, mulur atau terluka 4. 5. Simpul-simpul dan splicing yang terurai. Pancing buatan yang rusak akibat gigitan ikan Pastkan apakah perlu diperbaiki atau diganti, ingat mengabaikan komponen pancing berarti anda akan kehilangan hasil tangkapan yang berukuran besar, sayang kan?. Gambar 32 Memriksa kerusakan komponen pancing

Pancingtonda

DAERAH DAN TEKNIK PENANGKAPAN IKAN


1.3. Daerah Penangkapan Ikan
Tidak pancing toda ada aturan dimana harus dioperasikan.

Seperti halnya metode menangkap ikan lainnya, metode adalah ilmu pengetahuan (science), menang-kap ikan seekor demi seekor dengan dihela adalah juga ilmu pengetahuan, tapi tidak sepenuhnya karena ilmu kunci adalah pengetahuan, keberhasilannya pengalaman.

Gambar 33 Sekamtik daerah yang baik untuk tonda (Preston, 1987)

40

Gambar 24 menyajikan berbagai perairan yang dapat digunakan sebagai daerah penangkapan ikan dengan tonda. Mulai di sekitar rumpon laut dalam atau dangkal. Sekitar terumbu karang. Alur ruaya tuna di perairan terbuka. Selat antara gugusan karang yang tersebar di antara Pulau Sulawesi dan Kepulauan Bawean. Sekitar kepulauan atol (Kepalauan Karimun Jawa). Sepanjang pantai berpasir (kalimantan Selatan). Sepanjang pantai berkarang curam (Pantai selatan Pulau Jawa hingga NTT, sekitar Kepulauan Mentawai dan Nias). Di permukaan hamparan Bank di Laut Flores. Dan banyak lagi perairan lainnnya di seluruh Indonesia, karena Ikan cakalang menyebar hampir di seluruh perairan laut Indonesia. Kecuali perairan tersebut merupakan alur pelayaran umum. Hati-hati dengan kapal yang berlalu lalang. Jika dapat hindari benar-benar menangkap ikan dengan tonda di alur pelayaran umum. Hanya saja, jika mengoperasikan tonda di permukaan karang tenggelam, atau bank harus berhati-hati dengan kedalaman pancing. Perhatikan gambar 25.

Gambar 34 Menonda di permukaan gugusan karang

Pancingtonda

OPERASI DI ANTARA GUGUSAN KARANG Selat antara gugusan terumbu karang merupakan daerah penangkapan ikan yang baik. Arus kuat yang mengalir di selat-selat seperti ini menarik perhatian berbagai spesies ikan untuk makan. Cara beroperasi dapat dengan menjaga jarang dengan terumbu karang atau berputar-utar berharap menemui konsentrasi ikan melintas (lihat gambar 26). Batas luar terumbu karang dan garis pecahan ombak biasanya berbeda. Nelayan banyak menyukai memancing di sekitar karang, hanya dengan atau Gambar 35 Menonda di antara gugusan karang mempertahankan jarak aman

dengan melihat kedalaman karang di air yang bening (gambar 27). Di sekitar sekitar terumbu karang umumnya terdapat ikan-ikan ekonomis penting yang berukuran kecil dan banyak diminati untuk konsumsi.

42

Beroperasi di perairan ini mungkin hanya sebentar saja kapal dapat berlayar lurus, selebihnya kapal harus banyak beroleh gerak mengikuti alur terumbu karang. Warna air di sepanjang pantai berpasir biasanya terdiri dari dua warna Biru dan hijau atau sedikit keputih-putihan (milky waters). Kapal berlayar mengikuti perbedaan warna air.

1.4.

Teknik Penangkapan Ikan

OPERASI DI PERAIRAN PANTAI DENGAN DASAR LAUT CURAM Cara mengoperasikan tonda lainnya

adalah di perairan pantai pada beberapa ratus meter langsung sangat dalam (dropoff) hingga ribuan meter (gambar 37). Perairan ini banyak terdapat di pantai timur Sumatera dan selatan jawa. Mendeteksi kedalaman sangat sederhana yaitu dengan membedakan warna air. Warna air putihan berada di perairan yang agak dangkal. Gambar 36 Menonda di sekitar terumbu karang

yang biru pasti di perairan yang sangat dalam dan yang berwarna sedikit hijjau atau keputih-

Pancingtonda

Gambar 37 Operasi melingkari terumbu karang

Gambar 38 Menonda di dasar perairn yang menjorok

MELINGKARI TERUMBU

KARANG Ketika menonda di sekitar terumbu karang, lingkarilah terumbu karang sedekat mungkin jika tidak membahayakan. Umumnya ikan-ikan resenden agak teritorial tidak akan menyebar

44

terlalu jauh dari habitatnya. Lainnya akan menyebar agak jauh, tapi biasanya ikan-ikan tersebut akan berada di dekat konsentrasi ikan-ikan kecil yang menjadi makanannya.

OPERASI DI PERAIRAN TERBUKA Menonda di perairan teradang membuat dimana frustasi, kemungkinannya Menonda ikannya jarang dan susah diketahui keberadaannya. berjarak 100 200 meter di luar dropoff atau terumbu karang adalah awal start menonda yang baik dan yang umum dilakukan di perairan terbuka. Namun demikian, penggetahuan tentang sangat nelayan pola arus setempat memilih akan daerah Gambar 39 Pengaruh arus samudra meningkatkan untuk kemampuan

Pancingtonda

penangkapan ikan yang baik. Arus, besar pengaruhnya terhadap sifat ikan samudra melalui pengaruh arus terhadap suhu air dan ketersiadaan pakan. Ditempat-tempat dimana terdapat pertemuan arus, umumnya akan menyebabkan terjadinya upwelling dan turbulensi yang akan menghasilkan produktivitas pakan yang tinggi sebagai faktor penunjang adanya daerah tempat ikan makan (feeding ground) bagi ikan-ikan samudra. Lingkunag perairan karang sering dipengaruhi oleh arus samudra, yang dapat menimbulkan kondisi upwelling dimana ikan sering mengumpul (lihat gambar 39). Beberapa jenis ikan akan berenang melawan arus. Menonda dengan haluan searah arus akan meningkatkan peluang untuk memperoleh tangkapan. Jika telah tertangkap seekor, segera berbalik arah untuk menangkap ikan yang biasanya mengumpul membentuk koloni.

46

Gambar 41 Tanda-tanda adanya konsentrasi tuna Gambar 40 Pengaruh arus terhadap keberadaan fishing

Pancingtonda

OPERASI DI SEKITAR RUMPON Ikan yang tertangkap

dengan tonda di sekitar rumpon umumnya adalah tuna, cakalang, tong, lemadang dab barakuda.

Namun demikian, perlu berhati-hati dengan adanya rumpon, arus dan mungkin juga ada pancing tegak yang sedang beroperasi saat itu. Gambar 42 Kondisi di sekitar rumpon Gunakan pancing yang berat agar dapat mencapai kedalaman dimana tuna berada. (Perhatikan gambar 42).

48

OPERASI PADA KONSENTRASI IKAN

Spesies

ikan

pelagis

besar

umumnua

perenang cepat. Kecepatan tonda berikisar antara 8 15 knot. Penting untuk diperhatikan, jangan sekalikali kapal melintas di atas konsentrasi ikan. mendekat sedikit demi sedikit. Kapal harus memutari lingkaran konsentrasi ikan, kemudian Pancing yang menangkap ikan dibiarkan terlebih dahulu, namun sebaiknya kecepatan kapal sedikit diikurang untuk mencegah ikan terlepas dari pancing. Aktivitas makan tuna berlangsung sangat singkat, sehingga harus mampu mengambil keuntungan dari periode makan tuna yang singkat ini.

Gambar 43 Operasi di sekitar konsentrasi ikan

Pancingtonda

1.5.

Faktor yang Mempengaruhi Operasi Tonda


Faktor yang mempengaruhi keberhasilan penangkapan ikan dengan tonda diantaranya

adalah musim, siang dan malam hari, pasang dan pase bulan, dan cuaca. MUSIM Musim mempengaruhi kelimpahan spesian ikan yang bermigrasi, seperti halnya tuna dan spesies ikan pelagis besar lainnya. Saat suhu air menghangat di musim kemarau adalah waktu terbaik melakukan operasi tonda. SIANG DAN MALAM HARI Beberapa spesies ikan akan mengikuti aktivitas pola makan harian, biasanya trerjadi saat matahari terbit hingga sekitar jam 10.00 dan sesaat sebelum matahari terbenam mulai sekitar jam 04.00, bahkan ada yang terus berlanjut hingga malam hari. bulan purnama umumnya berhasil. Pada malam tonda sangat

50

ARUS PASANG DAN PASE BULAN Pola makan normal siang/malam hari sangat dipengaruhi oleh faktor arus pasang. Saat pasang tinggi operasi tonda biasanya barhasil bahkan diatas rata-rata. Pase bulan akan mempengaruhi kelimpahan ikan, baik dipengaruhi oleh efek arus, maupun disebabkan oleh perubahan kondisi cahaya sepanjang malam hari, mulai bulan terbit hingga terbenam. CUACA Kondisi cuaca akan mempengaruhi ikan

maupun nelayan. Hari yang cerah angin yang kalem, adalah saat yang baik untuk menonda. Umpan yang digunakan dapat menggunakan umpan alami atau umpan buatan berukuran relatif kecil. Karena ikan dapat mudah melihat umpan pada kondisi cuaca seperti ini. Namun saat terbaik untuk menonda alah saat hujan dan berangin sedang, namun harus menggunakan umpan berukuran lebih besar agar mudah terlihat oleh ikan.

Pancingtonda

RANGKUMAN
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Tonda termasuk dalam kelompok metode menangkap ikan dengan tali dan pancing, yang menangkap ikan seekor demi seekor. Tonda dapat dioperasikan di semua lapisan perairan, tapi khususnya digunakan untuk menangkap ikan pelagis besar. Tonda dapat dioperasikan baik secara komersil, perorangan dan olah raga Daerah operasi sekitar rumpon, terumbu karang atau perairan terbuka Umpan dapat menggunakan umpan alami atau umpan buatan Jumlah tonda dapat diperbanyak dengan memasang boom. Tingkat keberhasilan dipengaruhi oleh musim, siang/malam hari, pasang dan pase bulan. Saat menonda terbaik adalah pagi hari hingga sekitar jam 10.00 dan sore hingga malam mulai jam 16.00. Saat pagi cerah, air hangat, angin kalem gunakan ukuran jumpan yang lebih kecil Saat hujan dan angin kuat gunakan umpan yang berukuran lebih besar.

52

Semoga Bermanfaat