Anda di halaman 1dari 20

Latar Belakang Atrofi otot spinalis / Spinal Muscular Atropies (SMA) terdiri dari sekelompok gangguan resesif autosom

yang ditandai dengan kelemahan progresif dari neuron motorik bagian bawah /lower motor neuron (LMN). Pada awal 1980-an, Werdnig dan Hoffman menggambarkan gangguan awal progresif kelemahan otot pada bayi yang menyebabkan kematian dini, meskipun usia kematian adalah bervariasi. Secara patologis, penyakit ini ditandai dengan hilangnya sel-sel tanduk anterior. Peran sentral dari degenerasi neuron motorik bagian bawah dikonfirmasi dalam studi patologis berikutnya yang menunjukkan hilangnya sel tanduk anterior di sumsum tulang belakang dan inti saraf kranial. Semenjak itu, beberapa jenis atrofi otot spinalis telah diuraikan berdasarkan usia ketika fitur klinis yang menyertainya muncul. Jenis yang paling umum adalah akut infantil (SMA tipe I, atau penyakit Werdnig-Hoffman), kronis infantil (SMA tipe II), remaja kronis (SMA tipe III atau penyakit Kugelberg-Welander), dan onset dewasa (SMA tipe IV). Cacat genetik yang terkait dengan jenis SMA I-III terlokalisasi pada kromosom 5q11.2-13.3. Banyak sistem klasifikasi telah diajukan dan termasuk varian berdasarkan warisan, klinis, dan kriteria genetik. Di antaranya adalah Emery, Pearn , dan Sistem Konsorsium SMA Internasional (ISMAC). Sistem ISMAC yang paling luas diterima dan digunakan dalam kajian ini. Patofisiologi Pada tahun 1995, gen penyebab penyakit atrofi otot spinalis, yang disebut survival motor neuron (SMN) ditemukan. Setiap individu memiliki 2 gen SMN, SMN1 dan SMN2. Lebih dari 95% pasien dengan atrofi otot tulang belakang memiliki gangguan homozigot pada gen SMN1 pada kromosom 5Q, yang disebabkan oleh mutasi, delesi, atau penataan ulang. Namun, semua pasien dengan atrofi otot spinalis mempertahankan sekurang-kurangnya 1 salinan SMN2, yang menghasilkan hanya 10% dari jumlah protein SMN panjang-penuh dibandingkan dengan SMN1. Organisasi genomik ini menyediakan jalur terapeutik untuk mempromosikan SMN2, yang ada pada semua pasien, untuk berfungsi seperti gen SMN1 yang hilang. Frekuensi

Amerika Serikat Atrofi otot spinalis (SMA) adalah gangguan autosom resesif yang diwariskan kedua paling umum setelah Cystic Fibrosis. SMA onset akut infantil (tipe I) mempengaruhi sekitar 1 per 10.000 kelahiran hidup, bentuk yang kronis (jenis II dan III) mempengaruhi 1 per 24.000 kelahiran. SMA tipe I dan III mencakup sekitar seperempat kasus, sedangkan SMA tipe II adalah kelompok terbesar dengan mencakup setengah dari semua kasus. Internasional Insiden SMA adalah sekitar 1 dari 10.000 kelahiran hidup dengan frekuensi pembawa gen (carrier) 1 dari 50. Mortalitas / Morbiditas Tingkat mortalitas dan / atau morbiditas atrofi otot spinalis berkorelasi terbalik dengan usia saat onset. tingkat kematian yang tinggi berhubungan dengan onset penyakit dini. Pada pasien dengan SMA tipe I, kelangsungan hidup rata-rata adalah 7 bulan, dengan tingkat mortalitas 95% pada usia 18 bulan.

Infeksi pernapasan merupakan penyebab umum kematian. Pada SMA tipe II, usia kematian bervariasi, tetapi penyebab kematian paling sering adalah komplikasi pernapasan.

Lihat Prognosis untuk informasi lebih lanjut.

Jenis Kelamin Laki laki adalah yang paling sering terkena, terutama atrofi otot spinalis dengan onset dini, yaitu, tipe I dan II. Umur

Sistem klasifikasi ISMAC didasarkan pada usia onset. Lihat Latar Belakang, Anamnesa, dan Pemeriksaan fisik untuk peninjauan sistem klasifikasi yang ada dan diskusi singkat mengenai relevansi mereka dengan peran usia pada penyakit atrofi otot spinalis. Menurut sistem ISMAC, usia onset untuk atrofi otot spinalis (SMA) adalah sebagai berikut:

SMA tipe I (infantile akut atau Werdnig Hoffman) SMA tipe II (infantile kronis) SMA tipe III (juvenil kronis) SMA tipe IV (onset dewasa) umur pertengahan 30-an).

: mulai dari lahir sampai 6 bulan. : antara 6 dan 18 bulan. : setelah 18 bulan. : usia dewasa (onset rata-rata pada

Anamnesa Diagnosis atrofi otot spinalis (SMA) memerlukan sejarah klinis yang rinci. Memperoleh sejarah keluarga lengkap memfasilitasi konseling genetik. Pasien dengan atrofi otot spinalis hadir dengan kelemahan dan pengecilan otot pada tungkai, pernafasan, dan bulbar atau otot batang otak. Tidak terbukti memiliki disfungsi otak atau disfungsi SSP yang lainnya. Pasien dengan atrofi otot tulang belakang sering memiliki Intelligent quotients (IQ) di atas rata-rata dan menunjukkan tingkat intelijensi yang tinggi. Manifestasi klinis dari setiap bentuk khusus dari atrofi otot spinalis (SMA) akan dibahas sebagai berikut : SMA tipe I infantil akut atau penyakit Werdnig-Hoffman Pasien datang pada usia 6 bulan, dengan 95% dari pasien mengalami tanda dan gejala selama 3 bulan. Mereka memiliki kelemahan otot berat, progresif dan tonus otot yang lemah (hypotonia). Disfungsi bulbar mencakup kemampuan menyedot yang lemah, reduksi penelanan, dan gagal pernafasan. Pasien tidak memiliki keterlibatan otot luar mata, dan kelemahan wajah seringkali minimal atau tidak ada.Pada pasien tidak ditemukan bukti keterlibatan otak, dan bayi tampak waspada.

Laporan gangguan pada gerakan janin diamati dalam 30% kasus, dan 60% bayi dengan SMA tipe I tampak terkulai saat lahir. Sianosis berkepanjangan dapat terlihat pada saat kelahiran. Dalam beberapa kasus, penyakit ini dapat menyebabkan kelemahan fulminan pada beberapa hari pertama kehidupan. Kelemahan yang parah dan disfungsi bulbar dini berhubungan dengan harapan hidup yang pendek, dengan kelangsungan hidup rata-rata 5,9 bulan. Dalam 95% kasus, bayi meninggal akibat komplikasi penyakit pada usia18 bulan. SMA tipe II bentuk kronis infantil o Merupakan bentuk paling umum dari atrofi otot spinalis (SMA), dan beberapa ahli percaya bahwa SMA tipe II mungkin tumpang tindih dengan tipe I dan III. o Sebagian besar muncul pada anak berusia antara 6 dan 18 bulan. o Manifestasi paling umum bahwa orang tua dan dokter diperhatikan adalah keterlambatan perkembangan motorik.Bayi yang menderita SMA tipe II sering memiliki kesulitan untuk duduk mandiri atau tidak mampu untuk berdiri pada usia 1 tahun. o Fitur yang tidak biasa dari penyakit ini adalah adanya tremor postural yang mempengaruhi jari. Hal ini diduga terkait dengan fasikulasi pada otot rangka. o Pseudohypertrophy dari otot gastrocnemius, deformitas muskuloskeletal, dan kegagalan pernafasan dapat terjadi. o Jangka hidup pasien dengan SMA tipe II bervariasi dari 2 tahun hingga dekade ketiga kehidupan. infeksi pernapasan bertanggung jawab untuk kebanyakan kematian.

SMA tipe III remaja kronis atau sindrom-Welander Kugelberg

o Ini adalah bentuk ringan atrofi autosom resesif otot spinalis yang muncul setelah umur 18 bulan. o SMA tipe III ini ditandai dengan kelemahan proksimal progresif lambat. Kebanyakan anak dengan SMA tipe III dapat berdiri dan berjalan tapi mengalami masalah dengan keterampilan motorik, seperti naik dan turun tangga. o Disfungsi bulbar terjadi di akhir penyakit. o Pasien mungkin menunjukkan tampilan pseudohypertrophy, seperti pada pasien dengan SMA tipe II. o Penyakit ini berkembang lambat, dan jalur penyakit secara keseluruhan ringan. Banyak pasien memiliki harapan hidup normal. SMA tipe IV onset dewasa o Onset biasanya pada usia pertengahan 30-an. o Dalam banyak hal, penyakit ini meniru gejala tipe III. o Secara keseluruhan, perjalanan penyakit ini jinak, dan pasien memiliki harapan hidup normal. Pemeriksaan Fisik Pasien dengan penyakit neuron motorik bagian bawah ini datang dengan kelemahan , hypotonia, reflek tendon dalam yang menurun atau hilang, fasikulasi, dan atrofi otot. SMA tipe I infantil akut atau penyakit Werdnig-Hoffman o kelemahan otot yang menyebar dan hypotonia dapat ditunjukkan dengan berbagai bedside manuver, diantaranya respon traksi, suspensi vertikal, dan tes suspensi horizontal. o Secara umum, bayi dengan SMA tipe I tidak bisa menahan kepala mereka ketika ditarik ke posisi duduk, dan mereka akan terselip dari tangan pemeriksa ketika ditahan secara

vertikal. Mereka berbaring lemas di tangan dokter saat dipegang di bawah perut dan menghadap ke bawah. o Kelemahan lebih parah di otot proksimal daripada distal dan mungkin menyerupai penyakit otot (miopati). o Temuan pada pemeriksaan sensorik adalah normal. refleks tendon dalam tidak ditemukan, demikian juga dengan long-tract sign dan kelainan sphincteral. o Arthrogryposis, atau deformitas pada tungkai dan sendi saat lahir, dapat diamati dan merupakan hasil dari hypotonia dalam rahim. kelainan bentuk rangka (scoliosis) mungkin terlihat. o Pada bayi atau baru lahir, fasikulasi sering terbatas pada lidah, tetapi fasikulasi lidah bisa sulit untuk dibedakan dari gerakan acak normal kecuali jika ditemukan juga atrofi. SMA tipe II kronis infantil o Bayi tidak bisa ke posisi duduk sendiri, meskipun mereka mungkin tetap tegak jika ditempatkan di posisi itu. o Sebagaimana dengan SMA tipe I , SMA tipe II menyebabkan kelemahan proksimal yang terlihat dan simetris, hypotonia, dan fasikulasi. o Temuan pada pemeriksaan sensorik adalah normal, dan long-tract sign dijumpai. Ketika tangan pasien dibuka, karakteristik tremor postural dapat diamati. SMA tipe III - remaja kronis atau sindrom-Welander Kugelberg o Anak-anak dapat berjalan, tetapi mereka memiliki kelemahan otot proksimal dan berbagai tingkat hypotonia otot dan kehilangan kemampuan otot. o Ekstremitas bagian bawah sering lebih parah terkena dampak daripada ekstremitas atas. SMA tipe IV onset dewasaPasien menunjukkan kesamaan dengan SMA tipe III dalam hal presentasi dan temuan klinis, meskipun tingkat keseluruhan kelemahan motorik lebih ringan pada tipe IV daripada tipe III. Varian atrofi otot spinalis tidak

Juvenile bulbar palsy, atau bulbar neuronopathy motorik keturunan (HMN) tipe I dan II: bulbar HMN I (Vialletto-van Laere syndrome) adalah sindrom autosomal resesif yang dimulai pada dekade kedua kehidupan. Penyakit ini ditandai dengan kelemahan otot wajah, disfagia dan disarthria yang diikuti oleh kelemahan wajah dan fungsi pernafasan yang menurun. Fitur yang membedakan sindrom ini adalah timbulnya gangguan pendengaran sensorineural bilateral.

Bulbar HMN II (penyakit Fazio-Londe): Ditandai oleh kelumpuhan bulbar progresif dalam dekade pertama kehidupan. Pasien saraf hadir dengan pada stridor, disarthria, ptosis, dan dan disfagia. Keterlibatan kranial-mengarah diplegia wajah,

ophthalmoplegia. kelemahan umum dari neuron motorik bagian bawah dan tanda traktus kortikospinalis kadang-kadang dapat dijumpai. Rata-rata kelangsungan hidup untuk pasien dengan bulbar HMN II adalah 18 bulan.
o

Atrofi otot Spinal distal (spinal CMT atau HMN tipe II): dapat secara klinis menyerupai penyakit Charcot-Marie-Tooth (CMT), atau dikenal sebagai neuropati sensorik dan motorik keturunan (HMSN) tipe 1 dan 2: CMT ditandai oleh atrofi otot peroneal , kelemahan, dan kehilangan kemampuan otot di kaki. lengkungan kaki yang tinggi (pes cavus) seringkali dijumpai. refleks tendon dalam berkurang atau hilang. Kehilangan serat sensori distal ditemukan pada pemeriksaan, meskipun pasien tidak biasanya datang dengan keluhan kehilangan sensori subjektif. Dibandingkan dengan CMT, pasien dengan atrofi otot spinal distal tidak memiliki kehilangan sensori dan pemeriksaan elektrodiagnostik menunjukkan perlepasan dari saraf sensorik.

Atrofi otot bulbospinalis terikat kromosom X resesif (Kennedy disease): Pasien hadir dengan kelemahan bulbar, ginekomastia, dan kelemahan neuron motorik bagian bawah dimulai pada usia 20-40 tahun. Kram otot sering mendahului kelemahan, dan fasikulasi wajah dan perioral tampak pada lebih dari 90% pasien. Peningkatan rasio diabetes tipe 2, infertilitas, dan tremor tangan berhubungan dengan penyakit Kennedy. Kondisi tersebut disebabkan oleh mutasi 3 kali pengulangan (sitosin-adenin-guanin [CAG]) pada ekson 1 dari gen reseptor androgen pada kromosom X. Karena sifat terikat kromosom X Kennedy

Disease, putri dari pasien yang terkena merupakan pembawa gen (carrier), sehingga diindikasikan konseling genetik.
o

Atrofi otot Spinal Scapuloperoneal : Tipe 1 (AD form) muncul pada usia 14-26, dengan kelemahan, atrofi kaki distal, dan tidak adanya refleks tendon dan hilangnya otot intrinsik kaki. Wajah, bulbar, dan otot pectoral jarang terpengaruh. Perkembangan lambat, dengan kelangsungan hidup hingga dekade tujuh atau delapan kehidupan.

Tipe 2 (AR form): Pasien hadir antara kelahiran dan usia 5 tahun, dengan kelemahan dan atrofi bagian bawah kaki dan pectoral girdle. Jalur penyakit ini adalah bervariasi, dan pasien dapat bertahan hingga dekade keempat kehidupan.

Atrofi otot Spinal scapuloperoneal terikat kromosom X: Keadaan ini memiliki onset umur sebelum 10 tahun. Pasien datang dengan kelemahan dari pectoral girdle dan lengan dengan kontraktur. Cacat konduksi jantung dan kardiomiopati perlu diperhatikan. sindrom ini memiliki progresifitas yang lambat. Namun, stabil pada usia 20 tahun, dan pasien dapat bertahan hingga dekade keenam kehidupannya.

Davidenkow syndrom: Ini adalah bentuk SMA scapuloperoneal ditandai dengan kelemahan pectoral girdle dan otot kaki distal, pes equinovarus, dan kehilangan sensori distal serta fasikulasi. Bentuk Autosomal dominan (umur onset, 15-30 thn) dan autosomal resesif (umur onset, <15 thn) telah diuraikan. Perjalanan klinis lambat dalam bentuk autosomal dominan, sedangkan perjalanan klini bentuk autosomal resesif tidak diketahui.

Fascioscapulohumeral (FSH) SMA: laporan Sebagian besar gangguan ini berasal dari Jepang. Penyakit ini adalah gangguan autosomal dominan atau sporadic yang ditandai dengan kelemahan anggota tubuh-ikat dan wajah yang terjadi sebelum usia 20 tahun. Fenotipe FSH SMA adalah mirip dengan distrofi FSH (FSHD), distrofi otot lain yang tidak terkait. Namun,pada FSH SMA tidak tampak penghapusan gen kromosom 4 sebagaimana terlihat di FSHD.Perkembangannya lambat, dan prognosis keseluruhan adalah baik.

Atrofi otot Spinal Scapulohumeral: Ditemukan awalnya dalam keluarga Belanda, merupakan gangguan autosomal dominan yang ditandai dengan timbulnya kelemahan dan

atrofi scapulohumeral antara dekade keempat dan keenam kehidupan. Perkembangan cepat, dengan kematian dari kegagalan pernafasan yang terjadi dalam waktu 3 tahun.
o

Atrofi otot Spinal Oculopharyngeal: Gangguan ini timbul terutama pada orang keturunan Perancis-Kanada dan ditandai dengan kelemahan-saraf kranial bulbar dan diikuti oleh kelemahan miopati dari anggota badan. Pola warisan genetic adalah autosomal dominan dengan penetrasi bervariasi. Onset biasanya pada dekade kehidupan, dan penyakit ini progresif lambat. keempat hingga kelima

Atrofi otot Spinal Ryukyuan: Ini adalah gangguan autosomal resesif timbul pada pria yang tinggal di masyarakat Jepang pada Kepulauan Ryukyu. Onset adalah sebelum usia 5 tahun, dan penyakit ini ditandai dengan kelemahan dan atrofi ekstremitas bawah, kelainan rangka (misalnya, scoliosis), dan kelainan bentuk kaki (misalnya, pes cavus). refleks tendon dalam berkurang atau tidak ada. Perjalanan penyakit tidak diketahui.

Lain-lain: varian lain telah dijelaskan, termasuk atrofi otot spinal dengan hipoplasia pontocerebellar (PCH), patah tulang panjang multipel saat lahir, kelumpuhan diafragma dengan kegagalan pernapasan dini, cacat jantung bawaan, arthrogryposis, amyotrophy segmental, kelumpuhan pita suara (HMN distal tipe VII), dan penyakit dari sel tanduk anterior dengan agenesis corpus callosum.

Penyebab
o

Pada tahun 1995, gen SMN, bertanggung jawab untuk jenis SMA I-III, dipetakan ke lengan panjang kromosom 5 (Lihat Patofisiologi).

Dua

salinan

dari

gen SMN telah

diidentifikasi

di

lengan

5Q:

gen SMN telomeric (SMNt, atau SMN1) dan gen SMNcentromeric (SMNc, atau SMN2). Ini 2 gen yang hampir sama kecuali untuk perubahan pasangan basa di ekson 7 dan 8. Sekitar 95% dari semua kasus SMA melibatkan delesi homozigot gen SMN1.

Ekspresi SMN1 memproduksi protein SMN panjang-penuh. Sebaliknya, ekspresi SMN2 menghasilkan versi terpotong dari protein SMN yang hilang 16 asam amino dari terminal karboksinya. protein yang dihasilkan ini merupakan hasil dari

pertukaran pasangan basa pada ekson 7 dari gen SMN2. Pertukaran ini menyebabkan penggabungan alternatif dari mRNA SMN2, dengan penghapusan dari rangkaian ekson 7. Sekitar 70-80% dari produk gen adalah dalam bentuk protein terpotong ini. Hanya sekitar 10-25% dari protein yang dihasilkan adalah bentuk panjang-penuh fungsional.

Penghapusan atau mutasi pada gen SMN1 secara substansial mengurangi ekspresi protein SMN. Ekspresi SMN2saja tidak mampu untuk menghasilkan jumlah protein SMN yang cukup untuk memungkinkan pemrosesan mRNA normal pada neuron motorik bagian bawah. Pengolahan mRNA yang tidak efisien atau abnormal tampaknya memiliki efek toksik pada neuron motorik bagian bawah dan berujung pada degenerasi selular.

protein SMN adalah bagian dari kompleks protein multimeric yang memainkan peran penting dalam perakitan snRNPs. SnRNPs ini sangat penting untuk penyambungan pre-mRNA awal. Hipotesisnya adalah bahwa gangguan atau penurunan pembentukan snRNPs mengganggu penggabungan mRNA, dengan efek toksik pada fungsi sel normal.Mengapa mutasi ini berakibat pada degenerasi selektif pada neuron motorik bawah tidak jelas, meskipun protein SMN diekspresikan dalam banyak jenis neuron dan sistem organ.

Protein penghambat apoptosis neuronal (AIP), NAIP, gene

Gen ini juga diidentifikasi pada tahun 1995. Delesi homozigot dari gen ini ditemukan pada 45% pasien dengan SMA tipe I dan di 18% dari pasien dengan SMA tipe II atau III.

Gen ini milik kelas AIPs yang sangat dilindungi yang membantu untuk mengatur kematian sel terprogram. Delesi dari gen ini tampak terkait dengan fenotip SMA yang parah.

Mutasi di BFT2p44 telah ditemukan di 15% dari pasien dengan SMA.

Studi Laboratorium

Uji Laboratorium

Tingkat Creatine kinase (CK) biasanya normal pada SMA tipe I dan normal atau sedikit meningkat pada jenis lain.

Temuan CSF adalah normal.

Pengujian Genetik

Kedua tes prenatal dan postnatal sekarang tersedia secara komersial. Pengujian kromosom lengan 5Q harus dilakukan. ISMAC tahun 1992 menemukan bahwa akurasi prediksi prenatal melalui sampling chorionic villi dan amniosentesis adalah 88-99%.

Perhatian harus dilakukan ketika ramalan prenatal dilakukan di hadapan fitur atipikal (lihat varian SMA di Pemeriksaan Fisik ) karena variasi klinis dapat mewakili proses patogen lainnya.

Tes Lainnya

Kebanyakan kasus diluar sistem jantung, EKG normal. studi elektropsikologi berguna dalam membedakan atrophi otot tulang belakang dari penyakit neurogenik dan miopati lainnya.

Kecuali sindrom Kennedy dan Davidenkow, konduksi saraf sensorik normal dalam atrofi otot tulang belakang.

Compound motor action potentials (CMAPs) dibawah normal atau berkurang, tergantung pada beratnya penyakit tersebut. Dalam kelemahan otot yang kronis, CMAPs mungkin hampir normal karena pertumbuhan yang bersamaan, kecepatan Motor normal, konduksi motor yang melambat, saat ini, dapat menyertai kehilangan motor akson parah karena hilangnya serat motorik.

Pada otot yang terkena, pemeriksaan jarum elektroda mengungkapkan potensi luas dan Motor Unit Potential (MUPs) menembak dalam pola neurogenik yang cepat atau berkurang.

Perpaduan amplitudo rendah, durasi pendek, dan MUPs polyphasic dapat dijumpai. Perubahan konfigurasi ini dapat menyerupai MUPs miopati, namun tidak dalam kasus atrofi otot tulang belakang karena reinervasi MUP awal.

Fibrilasi potensi dapat dilihat pada otot tungkai dan paraspinal dan yang paling mencolok pada awal atau progresif atropi otot tulang belakang. Dalam bentuk onset dewasa dan akhir remaja, jarang kehilangan motor axon aktif potensi fasikulasi jarang, tetapi secara spontan menembakkan motor potensial aksi unit (MUAPs) pada 5-15 Hz telah digambarkan sebagai sebuah fitur unik dari SMA I dan II.

Discharge pseudomyotonic ringan dijumpai pada pasien yang lebih tua dari 6 tahun. Namun, discharge ini tidak spesifik untuk etiologi dan dapat dilihat pada gangguan neurogenik kronis.

Prosedur
o

Biopsi otot mungkin diperlukan untuk membedakan atrophies otot tulang belakang dari gangguan neuromuskular lain jika analisis genetik tidak efektif. Seleksi otot harus berpusat pada otot klinis terpengaruh tapi tidak seperti yang membuat degenerasi jaringan dikenali.

Hasil yang memadai dapat diperoleh dengan biopsi terbuka atau jarum oleh dokter yang memiliki pengalaman yang memadai dalam prosedur dan pengolahan jaringan.

Mikroskop elektron dapat digunakan untuk mengevaluasi untuk penyakit tersimpan.

Temuan histologis
o

Temuan histologis tergantung pada tahap dan perkembangan penyakit. Perubahan awal termasuk atrofi dari serat otot dengan hipertrofi kompensasi. Hal ini menyebabkan pengelompokan serat besar dan kecil. Selama 6-8 minggu pertama kehidupan,

membedakan jenis serat disproporsi bawaan dan SMA mungkin sulit. Dalam bentuk kronis SMA, perubahan miopati sekunder dapat dilihat di samping pengelompokan jenis dan histologi dapat menyerupai dystrophi otot.
o

Temuan histologis meliputi:

Degenerasi dan hilangnya neuron motor tulang belakang dengan pola morfologi otot neurogenik

Sesekali khromatolisis saraf dengan hilangnya akson myelinated di kedua akar anterior dan posterior

Kekurangan kortikospinalis)

myelin di segmen toraks dan lumbar (terutama di saluran

Motor neuron di batang otak, terutama di inti hypoglossal. (Gliosis reaktif dan degenerasi sekunder dalam akar dan saraf terlihat. Namun, temuan ini tidak selalu patologis untuk SMA

Penanganan Medis Laporan pertama dari aktivasi SMN2 secara in vivo oleh asam valproik pada tahun 2006 mengarah pada sebuah studi klinis pada 7 pasien dengan SMA tipe III/IV yang dikonfirmasi secara genetik.Hasil-hasil dari uji klinis tersebut disimpulkan seperti yang dibawah ini : o Ini adalah sebuah uji retrospektif label terbuka dengan penguji dibutakan terhadap uji kekuatan sebelumnya. Usia pasien berkisar dari 17-45 tahun dengan usia rata-rata 33 tahun. o Lamanya pengobatan adalah 8 bulan dengan dosis asam valproik 250 mg 2 x sehari, yang kemudian ditingkatkan sampai 500 mg 2 x sehari setelah 3 bulan, sesuai yang ditoleransi. o Pasien-pasien yang diobati ditemukan memiliki rata-rata peningkatan sebanyak 16% pada kekuatan otot kuantitatif dibandingkan dengan kekuatan normal dan 48% dibandingkan dengan nilai sebelum pengobatan. Manfaat fungsional ditemukan pada 6 dari 7 pasien, hanya 1 pasien yang tidak mengalami kemajuan.

o Follow up pada 1 tahun menunjukkan manfaat yang berkelanjutan. Onset dari perbaikan cepat, paling banyak dilaporkan dalam beberapa bulan dengan inisiasi asam valproik o Efek samping yang umum termasuk sedasi inisial dan rata-rata peningkatan berat badan sebesar 5 lb. o Studi kontrol yang lebih besar sedang berlangsung. Pengobatan suportif harus ditujukan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien dan meminimalisir kecacatan, terutama pada pasien-pasien dengan kemajuan yang lambat. o Penanganan pada pasien dengan atrofi otot spinal onset dewasa adalah mirip dengan amyotropic lateral sclerosis (ALS), kecuali perjalanan dan jangka hidup pada atrofi otot spinal jauh lebih lama. Pendekatan multidisiplin sangat penting dan mencakup terapi-terapi fisik, pekerjaan, berbicara dan penafasan. Penggunaan dari bidai, bracing dan ortosis spinal dapat disesuaikan terhadap setiap pasien. Tujuannya adalah untuk memaksimalkan kemandirian pasien dan kualitas hidup pada setiap tahap dari penyakit. Terapi farmakologi yang spesifik tidak tersedia. Terapi gen spesifik belum tersedia.

o Pasien dan keluarga juga dapat diarahkan untuk uji klinis yang sedang berjalan untuk atrofi otot spinal. Penjelasan dari berbagai uji dapat ditemukan pada website-website berikut : National Institutes of Health Families of Spinal Muscular Atrophy Spinal muscular atrophy foundation

Penanganan Bedah o Revisi bedah dapat memberikan koreksi stabil dari tulang belakang, dan intervensi ortopedi dini dapat diindikasikan pada pasien yang telah kita antisipasi dapat bertahan hidup lama. o Ventilasi noninvasif dan gastronomy perkutan dilaporkan meningkatkan kualitas hidup tanpa efek terhadap kelangsungan hidup. Modalitas ini mungkin paling efektif dalam meningkatkan jangka hidup dengan penyakit progresif lambat, dimana mereka dapat memberikan kenyamanan perawatan pada bentuk infantil yang progresif cepat. Konsultasi Konsultasi untuk evaluasi tambahan serta perawatan yang sesuai. Konsultasikan dengan spesialis berikut sesuai kebutuhan: terapi fisik, terapi kerja, terapi bicara, terapi diet atau nutrisi, staf pelayanan sosial, pulmonologist, dan gastroenterologist. Diet Memastikan asupan kalori yang optimal memungkinkan pasien untuk menggunakan otot yang lemah sesuai kapasitas maksimum mereka tanpa menimbulkan obesitas sebagai kondisi komorbiditas.

Kegiatan
o

Mendorong mobilitas. Tujuan dari latihan aktif tetapi tidak lelah adalah untuk mempertahankan jangkauan gerak, meningkatkan fleksibilitas otot, dan mencegah kontraktur. Latihan-latihan ini tidak boleh menghasilkan rasa sakit atau kelelahan.

o Mencegah cacat tulang belakang (misalnya, scoliosis) dan kontraktur sendi ini penting. Tujuan ini dicapai dengan menggunakan latihan lentang gerak, orthosis lutut-pergelangan kaki-kaki, kursi roda khusus dan kursi di rumah dan sekolah, dan perangkat bantuan di rumah.

Follow up

Pencegahan Konseling genetik seharusnya ditawarkan kepada seluruh keluarga pasien dengan atrofi otot spinal. Memperoleh sejarah keluarga yang lengkap memfasilitasi konseling genetik. Edukasi tentang bagaimana penyakit ini diturunkan dapat mencegah konsepsi dari individu yang terkena. Lebih lanjut lagi, peran dari diagnosa prenatal, khususnya pada wanita hamil karier, atau pada mereka yang dengan onset remaja atau dewasa, juga harus ditangani.

Komplikasi Komplikasi medis yang terkait dengan SMA termasuk infeksi paru, kelainan bentuk tulang belakang (misalnya, scoliosis), kontraktur sendi, dan gagal pernafasan. Prognosis Lihat Mortalitas/Morbiditas sebagai tambahan informasi
o

Sebagian pasien dengan SMA tipe 1 meniggal sebelum mencapai umur 18 tahun. Sebaliknya, hasil dari atropi otot pada remaja dan dewasa sulit ditentukan karena perkembangan penyakit ini sangat bervariasi

Probabilitas angka survival untuk tipe I dan II, dan probabilitas pada perawatan tipe III dalam 445 pasien. Pasien tersebut dibagi berdasarkan kriteria ISMAC (yaitu, tahap perkembangan dan onset usia) SMA I: probabilitas survival pada usia 2, 4, 10 dan 20 tahun adalah masing-masing 32%, 18%, 8%, dan 0%. SMA II: probabilitas survial pada usia 2, 4, 10, dan 20 tahun adalah maisng-masing 100%, 100%, 98%, dan 77%. SMA III: hasil terbagi menjadi

Onset sebelum usia 3 tahun: peluang menjadi dapat berjalan pada usia 2, 4, 10, 20 dan 40 tahun adalah masing-masing 98%, 94,5%, 73%, 44%, dan 34%.

Onset setelah usia 3 tahun: peluang menjadi dapat berjalan pada usia 2, 4, 10, 20 dan 40 tahun adalah masing-masing 100%, 100%, 97%, 89%, dan 67%.

Harapan kehidupan pada pasien dengan SMA tipe III adalah mendekati dengan sebagian populasi yang sehat. Pengobatan antibiotik tidak memperpanjang tingkat survival pada tipe SMA tipe I. Birnkrant meneliti peran ventilasi tekanan positive noninvasif dan gastrostomy pada pasien dengan SMA tipe I. Meskipun langkah suportif dapat dengan efektif memperlambat progresifitas penyakit neuromuskular, akan tetapi tidak mengubah angka survival pada pasien dengan SMA tipe I.

Edukasi Pasien Pelajaran sekolah yang normal pada pasien dengan SMA, terutama tipe I dan II atau bentuk yang lebih ringan, sangat dianjurkan karena tingkat kecerdasan mereka normal atau bahkan lebih unggul. Miscellaneous Masalah Medikolegal
o

Dengan berlanjutnya progresifitas kelemahan dan kecacatan, pasien dengan atropi spinal muskular akan mencapai titik dimana sudah tidak aman untuk mengoperasikan kendaraan ataupun mesin-mesin yang membutuhkan ketangkasan.

o Meningkatnya resiko untuk jatuh


o

Selain menasihati pasien tentang hal-hal yang tercantum di atas, dokter harus menginstruksikan mereka untuk mematuhi peraturan negara dan diterapkan sesuai dengan keadaan mereka.

o Keputusan harus dibuat tentang bagaimana pasien ditangani ketika perkembangan mencapai kegagalan nafas, sebaiknya dilakukan sebelum hal tersebut terjadi.

Petunjuk yang lebih jelas diberikan pada pasien dewasa Diskusi mengenai keadaan yang akan dialami setelah progresifitas

menyebabkan kematian sangatlah direkomendasikan. Perhatian Khusus o Penyakit lain dan proses penyakit yang menyerupai atropi spinal muskular
o

Pada Walton 1957, serangkaian 107 bayi lemah, pada 62% kasus SMA, diikuti dengan miopati kongenital (17%), yang mana menunjukkan proses yang tidak berhubungan secara histokimiawi. Pada 14% serebral palsy atonic (sebagian dengan gangguan intelektual), diikuti oleh distrofi otot kongenital (3%). Polimiositis, myasthenia gravis, dan scurvy mewakili kasus-kasus tersisa.

Istilah keterlambatan maturasi dan gangguan perkembangan motor menjelaskan bayi lemah dengan keterlambatan motorik kasar tetapi perkembangan motorik halus dan komunikasi tanpa bukti adanya gangguan muskular. Gangguan yang umum dikarakteristik dengan maturasi otot yang abnormal telah dinyatakan sebagai syndrome of congenital fiber type disproprotion. Mempengaruhi bayi yang mengalami keterlambatan perkembangan.

Diferensial diagnosa lainnya pada bayi dan anak-anak termasuk dalam Adrenoleukodystrophy Congenital hypomyelination neuropathy Congenital polyneuritis Down syndrome Infantile botulism Marfan or Prader-Willi syndrome

Metabolic disorders (including the organic acidurias and mitochondrial diseases) Neonatal and congenital myasthenia gravis Peripheral neuritis Poliomyelitis Spinal-cord transection

Degenerasi motor neuron pada sebagian besar penyakit sangatlah langka, tetapi telah diobservasi dalam kondisi sebagai berikut: Acid maltase deficiency (type II glycogenosis) GM1 gangliosidosis Hurler syndrome Infantile Gaucher disease Type II (Pompe) glycogen storage disease

Penyakit yang menyerupai poliomielitis diasosiasikan dengna asma akut pada anak-anak (asthmatic amyotrophy, Hopkins syndrome) telah dideskripsikan.39

o Juvenile ALS degnan autosomal resesif dapat menyebabkan progresifitas paralisis flaccid dengan capat pada keempat ekstremitas, akan tetapi perkembangan pasien akan menunjukkan tanda pyramidal.
o

Bulbar palsy pada familial ALS dan hereditary progressive bulbar palsy dapat menyerupai SMA pada onset dewasa. Pada kedua kasus, disfungsi bulbar dapat merupakan manifestasi inisial, pada perkembangan pasien dengan ALS menyebabkan kelemahan respiratori dan ekstremitas pada waktu singkat.

Alexander disease dapat menyebabkan paresis bulbar. Diagnosis ini ditegakkan melalui EMG, pencitraan kepala, dan test biokimia.

Pada SMA dewasa (khususnya pada awal penyakit) sangatlah sulit dibedakan dengan familial motor neuron disease (FMND). Akan tetapi, FMND, dalam definisi, secara bersamaan akan melibatkan sistem upper dan lower motor neuron, menunjukkan tanda traktus piramidal dan progresifitas yang cepat.