Anda di halaman 1dari 10

Diagnosis dan Pemeriksaan Psikiatri.

Diagnosis dan Pemeriksaan Psikiatri. Diagnosis ditegakkan berdasarkan pengelompokkan gejala klinik yang teramati, diagnosis diskriptif (dengan mengabaikan berbagai latar belakang teori yang menjelaskan mengapa gejala tersebut muncul. 1. Diagnosis multiaksial mempunyai 5 aksis : Aksis I : Diagnosis Klinik Merupakan gejala-gejala klinik yang terbukti dalam pemeriksaan dikelompokkan ke dalam kriteria diagnosis. Contoh : gangguan depresi (gejala utama adalah rasa sedih), gangguan psikotik (gejala utamanya kehilangan kemampuan menilai realitas), gangguan cemas (gejala utamanya adalah cemas). Aksis II : Ciri/gangguan Kepribadian & Retardasi Mental Merupakan ciri atau gangguan kepribadian yaitu pola perilaku yang menetap (kebiasaan, sifat) yang tampak dalam persepsi tentang diri dan lingkungan (yang akan ditampilkan dalam pola interaksi dengan orang lain). segala sesuatu yg dilihatContoh : gangguan kepribadian anankastik harus sempurna, orang lain harus mengikuti perkataannya shg seringkali sering terdpt suatu yg mengakibatkanmenimbulkan kekecewaan pd dirinya obsesif kompulsif Aksis III : Penyakit Fisik Penyakit atau kondisi fisik, khususnya yang perlu diperhatikan pada tatalaksana atau menjadi penyebab munculnya gangguan yang dituliskan di aksis I. Aksis IV : Stresor Psikososial Merupakan stressor psikososial yaitu semua peristiwa yang mencetuskan gangguan yang dituliskan di aksis I. Contoh : hubungan antar individu (bercerai, ditinggal meninggal). Aksis V : Fungsi Penyesuaian Fungsi penyesuaian yang dinilai dari : - fungsi social (hubungan social dengan keluarga dan masyarakat) - fungsi peran (yang dinilai mutu dan produktivitas peran yang disandang subyek) - pemanfaatan waktu luang - fungsi perawatan diri 2. Pemeriksaan Psikiatri Teknik umum : a. Bina rapport sejak awal b. Tentukan keluhan utama c. Gunakan keluhan utama untuk DD (Differential Diagnosis) d. Singkirkan DD dengan pertanyaan focus dan lebbih rinci e. Lanjutkan jawaban pasien bila ada jawaban yang kurang jelas (samara-samar) f. Biarkan pasien bicara bebas untuk mengetahui proses pikir g. Gunakan campuran pertanyaan terbuka dan tertutup h. Jangan takut bertanya hal yang sulit atau mungkin membuat pasien malu i. Tanya tentang ide suicide j. Berikan kesempatan pasien bertanya pada akhir wawancara 3. Garis besar riwayat psikiatrik a. Data identitas b. Keluhan utama dan masalah

c. Riwayat penyakit sekarang onset dan factor presipitasi d. Riwayat penyakit dahulu psikiatrik, medis, riwayat penggunaan zat dan atau alcohol e. Riwayat pribadi (prenatal, masa kanak dini, pertengahan dan akhir atau remaja, masa dewasa, riwayat pekerjaan, perkawinan, pendidikan, agama, aktivitas social, lingkungan tempat tinggal sekarang) f. Riwayat seksual : pernah mengalami trauma dimasa muda/tidak (spt diperkosa), pernah melihat kekerasan seksual yg dilakukan ayahnya pd ibunya/tdk. g. Riwayat keluarga : ada keluarga yg pernah mengalami gangguan jiwa spt schizophrenia/tdk h. Fantasi dan impian : bisa mempengaruhi munculnya gejala tertentu. 4. Garis besar status mental a. Deskripsi umum : penampilan, perilaku yang dapat diobservasi b. Mood dan afek c. Pembicaraan d. Persepsi e. Isi pikir dan proses pikir f. Sensorium dan kognisi : kesadaran, orientasi, daya ingat, konsentrasi, perhatian, daya pikir abstrak g. Impuls h. Judgment dan insight i. Realibility (taraf dapat dipercaya)

19 September 2008 Penyebab Umum Gangguan Jiwa : Insidens 0,2-0,8 %Menurut WHO - Schizophrenia 1-3 %- Retardasi mental 5-15 % gangguan jiwa 3-15 tahun - Anak-anak Di Indonesia - Psikosis fungsional 4 % - Soo akut 0,5 % - Soo menahun 1 % - Retardasi Mental 2 % - Neurosa 5 % - Psikosomatik 5 % - Gangguan kepribadian 15 - Ketergantungan obat 1000 Sumber penyebab Gangguan Jiwa : a. Somatogenik (badan) b. Sosiogenik (lingkungan sosial) c. Psikogenik (psike) d. Pada umumnya beberapa penyebab sekaligus terjadi bersamaan : daya tahan tubuh berkurang nafsu makan berkurang - Depresi infeksi. pengaruh lingkungan sulit diasuh Hiperkinetik - Anak gangg otak (ortu). Uraian : a) Faktor perkembangan Somatogenik Keturunan : 86,2 %,- Kembar Monozygot 14,5 %Kembar Heterozygot 14,2 %,- Saudara kandung 7,1 %Saudara tiri

0,85 %- Masyarakat umum Konstitusi dan Perilaku abnormal : tinggi kurus : pendek gemuk- Atletik stress- Individu dengan reaksi agresif reaksi berlebihan thd dorongan ringan- Reaksi emosi tinggi retardasi mental Kongenital b) Faktor Sosiologik yang salah Kecepatan perubahan & pergantian dalam (kesementaraan, kebaruan, kekacauan mental. rangsangan berlebihan keanekaragaman) mendadak berada ditengah2 kebudayaan asing. Shock kebudayaan tandus), keadaan sosial (ketidakadilan, Lingkungan fisik (subur gangguan mental. daya tahan frustrasi kurang diskriminasi) c) Faktor Perkembangan Psikogenik gagal berkembang ke fase berikutnya Ketidakmatangan (fixasi) Pengalaman traumatis gagal mencapai integrasi kepribadian yang normal/pola Distorsi reaksi yang tidak sesuai : kehilangan asuhan ibu, kehilangan rangsangana. Deprivasi (kehilangan) umum. b. Pola keluarga : - Memegang peranan penting dalam pembentukan kepribadian - Hubungan/interaksi ortu yang salah seperti : penolakan, perlindungan berlebihan, manja berlebihan, tuntutan perfeksionistik, standar mental kaku & tidak realistic, disiplin salah, persaingan yang tidak sehat. bingung dan terombang-ambing tanpa krisis identitas c. Masa remaja tujuan. Stress dan Penyesuaian Diri respon tubuh yang sifatnya non spesifik terhadap setiap Stress tuntutan beban atasnya. adanya suatu beban/stressor yang mengakibatkan gangguan Distress pada suatu atau lebih organ tubuh sehingga yang bersangkutan tidak lagi dapat menjalankan fungsinya dengan baik. General Adaption Syndrome (Biological Stres Syndrome) : tanda awal terhadap stressor, daya tahan tubuh- Alarm Reaction berkurang. daya melawan tubuh terhadap stress- Stage of Resistance & dapat diimbangi daya tahan. tubuh kehabisan energi untuk beradaptasi.- Stage of Exnaustion Manifestasi stress terhadap jaringan psiko-neuro imunologi : susunan saraf pusat (system limbic, neurotransmitter),- Stressor kelenjar endokrin (hormonal & cemas, stress,kekebalan/immunity depresi) cortex adrenal ACTH glandula pitultaria hypothalamus - Stress menghadapi stressor.glucocorticol (stress hormone)

17 Oktober 2008 PSIKIATRI 1. Psikiatri adalah ilmu yang mempelajari segala segi kejiwaan baik dalam keadaan sehat maupun sakit, proses terjadinya dan menegakkan diagnosis untuk membantu merencanakan dan melaksanakan pengelolaan, pengobatan, pencegahan (prevention), pemulihan keadaan (restoration), dan rehabilitasi.

2. Gangguan jiwa atau mental adalah pola perilaku atau psikologik seseorang yang secara klinik cukup bermakna yang mengakibatkan keluhan yang bersifat subjektif sehingga mengakibatkan suatu distress dan hendaya (impairment/disability). Contoh : - klien menarik diriterjadi hendaya dalam fungsi sosial dari lingkungan sosial, malas berteman/bersosialisasi 3. Hendaya (impairment) adalah kehilangan atau abnormalitas fungsi dimanisfestasi secara psikologi oleh gangguan fungsi mental seperti daya ingat, perhatian dan fungsi emosi. Macam-macam hendaya : contoh : tidak mau sekolah, menarik diri dari Hendaya fungsi peran lingkungan social. contoh : tidak mau melakukan hobinya Hendaya pemanfaatan waktu luang seperti olah raga, musik, dll. contoh : tidak mau makan, minum, mandi. Hendaya perawatan diri 4. Disability adalah keterbatasan atau kekurangan kemampuan untuk melakukan aktivitas dalam batas yang dianggap normal untuk manusia.

Gangguan-gangguan psikiatri. Gangguan Psikiatri : diobservasi Terdiri dari tanda yang bersifat obyektif kumpln tanda & keluhan Gejala (symptom) bersifat subyektif & perasaan subyek sindromsymptom Batasnya tidak begitu tegas shg sering tumpang tindih gang.psikiatri Cirri-ciri orang yang mengalami gangguan : - Menimbulkan keluhan subyektif - Mempengaruhi kehidupannya sehari2 - Timbul bermacam2 symptom yang menunjukkan suatu gangguan jiwa keluar keringat cemasnya berlebihan Misal : orang sedang cemas dingin, tidak bisa berpikir, & sulit beraktifitas. A. Kesadaran. Relasi (hubungan) dan limitasi dengan sekitar/lingkungan dpt mengenal, mengerti Dikatakan baik & mengetahui keadaan tentang dirinya/sektrnya berhub dgn kerusakan otak Gangguan 1. Gangguan Kesadaran a. Disorientasi : gang orientasi waktu, tempat/orang. b. Kesadaran berkabut : kejernihan ingatan tidak lengkap dalam kaitan dengan gangguan persepsi dan sikap. c. Stupor : tidak adanya reaksi dari stimulus yang muncul dari luar lingkungan, hanya diam. d. Delirium : seperti pikun, tjdnya tergantg kondisi fisik disorientasi, halusinasi, takut e. Koma : derajat kesadaran paling berat. f. Koma Vigil : koma dimana pasien tampak tertidur tetapi segera dapat dibangunkan. 2. Gangguan Perhatian. a. Distrakbilitas : tidak mampu memusatkan perhatian. b. Inatensi Selektif : perhatian/kewaspadaan berlebih yang menimbulkan kecemasan c. Autisme : perhatian (-). d. hipervigilitas : perhatian berlebihan pada stimuli eksternal dan internal. e. Trance : atensi yang terpusat dan kesadaran yang berubah/keadaan tak sadarkan diri. B. Keadaan Afektif dan Reaksi Emosionil. 1. Keadaan Afektif.

Adalah merupakan corak perasaan yang sifatnya menetap atau konstan, lama, sifatnya subyektif. a. Eutimik : corak perasaan yang normal. b. Distorik : corak perasaan yang tidak menyenangkan. c. Hipertim : suasana perasaan yang meninggi tanpa sebab yang jelas atau obyektif. Misalnya : - ekspansive (ekspresi perasaan tanpa hambatan, sering disertai dengan penilaian diri yang berlebih seperti merasa diri orang penting) - elevasi (suasana gembira dan percaya diri lebih dari biasa). d. Eufori : elasi yang kuat dengan perasaan kebesaran. e. Eksaltase : keyakinan diri berlebihan dan sering terpusat pada pikiran kebesaran. f. Ekstase : gembira yang mendalam sekali disertai perasaan kepuasan. g. Irritabel : rasa gampang tersinggung. h. Depresi atau hipotim : suasana dan perasaan menjadi menurun atau sedih i. Anhedonia : hilang minat, menarik diri dari semua aktivitas biasa dan menyenangkan. j. Paratimi : keadaan afektif yang tidak sesuai dengan keadaan sebenarnya. k. Aleksitimia : ketdkmampuan merasakan emosi. 2. Reaksi Emosionil. Adalah perasaan yang tidak stabil, dapat berkembang dan surut dalam waktu relative singkat, mengandung komponen fisik (kenaikan tekanan darah, berkeringat). a. Stabilitas : stabil >< labil b. Pengendalian : kuat >< lemah c. Echt Unecht : sungguhsungguh >< tak sungguh-sungguh. d. Dalam dangkal : dalam >< dangkal. e. Empati : kemampuan pemeriksa untuk dapat menghayati dan meraba rasakan perasaan pasien, baik dalam keadaan normal atau patologik. f. Skala Diferensiasi : sempit (pengurangan intensitas irama perasaan; hanya pada peristiwa emosionil, perasaan yang konkret saja) >< luas (termasuk yang abstrak, bersifat simbolik, kiasan). g. Reaksi emosionil/afek : - Afek Datar : tidak adanya ekspresi afek spt suara monoton & wajah tdk bergerak - Afek sesuai/tdk : kondisi harmonis/tdk harmonis antara perasaan emosional dgn gagasan, pikiran/pembcran yang menyertai - Afek Tumpul : penurunan dalam intensitas irama perasaan yang diungkap keluar - Afek Labil : perubahan irama perasaan yang cepat & tiba2 - Afek Terbatas : penurunan intensitas irama perasaan yang kurang parah daripd afek yg tumpul tapi menurun 3. Emosi yang lain. a. Kecemasan : perasaan takut yang disebabkan oleh antisipasi (dugaan) bahaya yang berasal dari dalam atau luar individu. b. Panik : serangan anxietas yang akut, episodic, dan kuat disertai rasa takut yang hebat dan pelepasan otonomik. c. Ambivalensi : adanya dua dorongan perasaan yang bertentangan tehadap hal yang sama pada satu orang yang sama serta saat yang sama. d. Apati : irama emosi yang tumpul disertai ketidakacuhan e. Abreaksional : pelepasan/pelimpahan emosi setlh mengingat pengalmn yg menakutkan f. Anoreksia : hilang/menurunnya nafsu makan g. Hiperfagia : meningkatnya nafsu makan h. Insomnia : hilangnya kemampuan untuk tidur i. Hipersomnia : tidur yang berlebihan j. Konstipasi : ketidakmampuan defekasi k. Agitasi : kecemasan berat yg disertai dgn kegelisahan motorik C. Perilaku Motorik. 1. Sikap. Statis, gerakan badan terbatas, gangguannya : a. Indifferent-netral : mampu menyesuaikan situasi. b. Apatik : masa bodoh c. Kooperatif : mau bekerja sama d. Negative pasif : manolak petunjuk tanpa alasan obyektif e. Infantil : kekanak-kanakan f. Rigid : kaku, tidak fleksibel g. Curiga : tidak percaya dengan orang lain h. Berubah-ubah : menunjukkan kegelisahan i. Tegang : tidak tenang j. Pasif : tidak ada inisiatif k. Aktif : inisiatif berlebihan l. Dependen : bergantung pada orang lain berlebihan m. Bermusuhan : matang, menyerang n. Katalepsi : suatu sikap yang aneh, tidak bergerak yang dipertahankan dalam waktu yang cukup lama, yang biasa ditemukan pada pasien pengidap schizophrenia. 2. Tingkah Laku Lebih aktif, gangguannya : a. Ekopraksi : menirukan gerakan yang patologis pd orang lain b. Katatonia : kelainan motorik dlm

gangguan non organic (sbg lawan dari gang kesadaran & aktivitas motorik sekunder), a.l : Katalepsi : posisi tidak bergerak yg dipertahankan terus. Impulsif : tiba-tiba perilakunya berlebihan. Stupor : si pasien mematung sehingga seluruh aktivitas normalnya hilang semua. Posturing : penerimaan yg tdk sesuai/kaku yg disadari yg dipertahankan dlm waktu lama Rigiditas : sikap yang kaku, tidak fleksibel, menahan, dan melawan. Fleksibel cerea : sikap yang bisa dibentuk apapun oleh pemeriksa dan jika telah dibentuk biasanya pasien akan bertahan dalam waktu yang lama pula (seperti lilin). c. Negativisme aktif : mrpk sikap menolak dg cara aktif (contoh : jika ditanya langsung pergi). d. Katapleksi : tiba-tiba lemas, seolah-olah tidak memiliki tenaga, merasa tulang-tulang tubuhnya hilang. e. Stereotipik : gerakan yang sama dan diulang-ulang dalam waktu yang cukup lama (contoh : tangannya digoyang-goyangkan terus) f. Mannerisme : gerakan-gerakan aneh pada kelompok tangan dan kaki, dan gerakan tersebut tidak disadari, tidak dikontrol dan menjadi kebiasaan pasien (contoh gerakan pencak silat). g. Grimasseren : gerakan otot-otot wajah, seringkali merupakan symptom dari schizophrenia (contoh meringis). h. Gerakan otomatis : melakukan gerakan tanpa bisa dilakukan. i. Overaktivitas : tingkah laku yang terdapat pada pasien semuanya akan berlebihan. Agitasi Psikomotor : kognitifnya berlebihan tetapi tidak produktif, karena yang dilakukannya tidak sempurna (akan beraktivitas berlebihan). Hiperaktivitas : tidak bisa diam seakan-akan tidak mengenal lelah. Tik : suatu kejangan syaraf dari kelompok otot-otot di wajah, biasanya terdapat pada orang yang mengalami ketegangan (contoh matanya berkedip-kedip sendiri). Somnabulisme : berjalan pada saat tidur. Akathisia : Orang yang mengalami ini biasanya tidak bisa duduk diam, gelisah, mondar-mandir terus, rasa subyektif akibat adanya ketegangan motorik sehingga munculnya rasa kegelisahan. Kompulsi : adanya suatu dorongan atau impuls yang tidak terkontrol untuk melakukan gerakan atau aktivitas yang berulang-ulang dan jika dia tidak melakukannya akan menimulkan ketegangan. - Dipsomania : dorongan untuk minum alcohol. - Kleptomania : dorongan untuk impuls untuk mengambil barang berulang-ulang Nimfomani : dorongan melakukan hubungan seksual pada wanita. - Satriasis : dorongan untuk melakukan hubungan seksual pada laki-laki. - Trikotilomani : dorongan untuk mencabut rambut. - Ritual : aktivitas menurunkan kecemasan yg orisinil Ataksi : gagalnya koordinasi pada otot atau irregularitas gerakan otot (contoh : tidak bisa berjalan dengan gerakan teratur). Polifagi : dorongan untuk makan makanan secara berlebihan. Hipoaktivitas : penurunan aktivitas motorik dan kognitif Agresi : tindakan yg kuat dan berlebihan scr verbal & fisik. Ambivalensi : 2 kemauan bertentangan, pd 1 individu, pd 1 waktu Abulia : penurunan impuls untuk bertindak atau berpikir. Mimikri : aktivitas motorik tiruan & sederhana pd anak2. D. Berfikir Emosi. Merupakan proses intrapsisik berupa pikiran dan paham baru seperti membayangkan, menghayalkan, memahami, membandingkan, dan mengambil kesimpulan. 1. Gangguan bentuk pikiran. tidak realistika. Dereisme Adalah bentuk pikiran yang tidak realistic & tidak sesuai pengalaman biasa terjadi pada pasien gangguan psikosis.dan logika takut ibunya terganggu.Contoh : Tembak nyamuk dari Kalimantan b. Autisme Adalah berfikir secara fantasi di dalam alam pikirannya sendiri. Preokupasi adalah terpaku dalam satu hal dalam pikirannya (berfantasi sendiri). c. Psikosis Adalah keadaan tidak mampu membedakan kenyataan dari fantasi dimana apa yang dialami sebenarnya tidak nyata. Dapat dites menggunakan tes realita (hasil +). d. Neurosis Adalah gangguan mental dimana tes realitanya masih utuh, perilakunya tidak melanggar norma social. Kondisi ini relative bertahan lama/terulang jika tanpa pengobatan/pengobatannya berhenti. 2. Gangguan Progresi/Kelancaran/Arus Pikiran a. Flight of Ideas : Bicaranya cepat, terus menerus, tidak bisa disela, disertai dengan asosiasi bunyi/asosiasi pikiran, bergeser dari satu ide biasa terjadi pada pasien gangguan manic.ke ide lain biasa terjadib. Retardasi : Bicaranya pelan, lambat, arus tidak cepat pada pasien

depresi. c. Circumstantial : Jika ditanya jawabannya berputar-putar, bicaranya tidak langsung, menjelaskan rincian-rincian yang sebenarnya tidak perlu biasadiungkapkan meskipun akhirnya sampai pada tujuan yang diharapkan terjadi pada pasien gangguan schizophrenia awal. penghambatan dalam bicara : Terputusnya aliran berpikird. Blocking secara tiba-tiba sebelum suatu pikiran atau gagasan diselesaikan (pada biasanyasaat bicara tiba-tiba berhenti, meskipun belum selesai) setelah blocking terjadi, orang itu bisa mengingat apa yang dikatakan. e. Neologisme : Membentuk kata-kata baru yang hanya dapat dimengerti oleh pasien. f. Inkoherensi : Bicaranya kacau, antara kata satu dengan kata yang lain hubungan antar kata tidak ada dan tidak bisa dipahami.tidak nyambung g. Tangensiality : Ketidakmampuan untuk mempunyai asosiasi pikiran yang bertujuan. Contoh : Dari Sumatera naik layar, terus naik roda. h. Preseverasi : Kalimat yang sama diulang-ulang. i. Verbigerasi : Kata-kata yang sama diulang-ulang. j. Ekolali : Menirukan pembicaraan orang lain. k. Jawaban yang tidak relevan : Jawaban yang tidak harmonis dengan pertanyaannya. l. Asosiasi Longgar : Aliran pikiran dimana gagasan-gagasan bergeser dari satu subjek ke subjek lain dengan cara yang sama sekali tidak berhubungan. m. Asosiasi Bunyi : Bunyi sama namun artinya tidak sama (ada bunyi yang mirip). Contoh : kapal terbang, kapal laut, laut Jawa Tengah. n. Word salad (gado2 kata) : campuran kata& frase yg membingungkan. o. Kondensasi : penggabungan berbagai konsep mjd 1 konsep. p. Derailment (keluar jalur) : penyimpangan yg mendadak dlm urutan pikiran tnp penghambtn. q. Glossolalia : ekspresi pesan2 yg relevan mell kata2 yg tdk dapat dipahami. 3. Gangguan Isi Pikiran. a. Kemiskinan Isi Pikiran jika ditanyaPikiran yang hanya memberikan sedikit informasi jawabannya hanya ya/tidak/tidak tahu,dll. b. Gangguan Berlebihan Keyakinan palsu yang dipertahankan dan tidak beralasan. c. Waham Keyakinan palsu yang didasarkan pada kesimpulan yang salah terhadap kenyataan eksternal, tidak sejalan dengan inteligensi pasien maupun latar belakang kultural. ada yang menyantet saya.Contoh latar belakang kultural merasa punya dana yang akan diberikanContoh tidak sesuai inteligensi ke sekolah. Ciri-ciri waham : - sifatnya egosentris (mengenai dirinya sendiri) - tidak bisa dibantah - diyakini 100% - tidak rasional dan tidak logis Jenis Waham : perasaan seperti pernah meninggal dan hidup lagi Waham Nihilistik sehingga bisa menceritakan pengalaman matinya. suatu keyakinan palsu tentang penyesalan yang dalam Waham Berdosa dan bersalah. Waham Paranoid : merasa bahwa ada yang mau mengganggu,- Waham Kejar/persekutorik membunuh, mencelakakan dia. gambaran mengenai kepentingan, kekuatan, identitas- Waham Kebesaran seseorang yang berlebihan. Contoh : merasa dirinya seorang ilmuwan padahal hanya lulusan SD. keyakinan palsu bahwa perilaku orang lain- Waham Rujukan/referensi ditujukan pada dirinya. Contoh : merasa ada orang yang mau merampok ketika di lampu merah dan langsung pergi karena ia membawa banyak uang. Waham Aneh (merupakan tanda khas gangguan Schizophrenia) : pasien merasa pikirannya disisipi pikiran orang- Waham Penyisipan lain, sehingga merasa kalau dalam pikirannya ada pikiran orang lain juga. pikirannya dikendalikan orang lain/tenaga lain.- Waham Pengendalian pikirannya disedot keluar/dihilangkan oleh orang- Waham Penyedotan lain/tenaga lain. keyakinan bahwa pikirannya bisa dibaca/diketahui- Waham Penyiaran orang lain seperti pemancar radio. keyakinan palsu yang didapat karena kecemburuan- Waham Cemburu patologis. keyakinan palsu yg aneh Waham Kacau & tidak masuk akal. Contoh : orang luar angkasa menanamkan suatu elektroda pada otak pasien. keyakinan palsu yg digabungkan oleh peristiwa Waham Tersistematisasi tunggal. Contoh : pasien dimata2i oleh agen rahasia. co : pasien mers bertanggung jwb utk Waham yg sejalan dgn mood penghancuran dunia. pasien merasa kehilangan semua hartanya. Waham Kemiskinan merasakan palsu ttg fungsi tubuhnya. Waham Somatik Contoh : merasa otak pasien berakar/mencair. keyakinan bahwa ada seseorang yang mencintai dirinya. Erotomania merasa bahwa ada

satu kelainan/interpretasi yang Hipokondriasis berlebihan terhadap kelainan fisik yang terjadi. tumor.Contoh : pusing pikiran dan perasaan yang tidak dapat ditentang dan tidak Obsesi dapat dihilangkan dari kesadaran oleh usaha logika. biasa diikuti oleh KompulsifContoh : pintu sudah dikunci belum ? (perilaku yang berulang terjadi sebagai respon terhadap suatu obsesi). pengungkapan scr kompulsif dr kata2 yang cabul. Koprolalia pemusatan isi pikiran pd ide tertentu, disertai Preokupasi pikiran irama person yg kuat. preokupasi pd diri sendiri yg patologis. Egomania preokupasi pd suatu objek tunggal. Monomania su person bhw pasien telah dipilih utk memimpin setelah Noesis mendpt wahyu. rasa takut patologis yang irasional, persisten, berlebihan, Fobia dan selalu terjadi terhadap suatu jenis/stimuli tertentu : - Fobia sederhana : takut pada objek/situasi yg jelas (co : takut pd laba2/ular) - Fobia sosial : takut thd keramaian masyarakat (co : takut bicara dgn masyarakat) - Akrofobia : takut pd tempat yg tinggi Agoraphobia : takut pd tempat yg terbuka - Algofobia : takut thd rasa nyeri - Ailurofobia : takut thd kucing - Eritrofobia : takut thd warna merah - Panfobia : takut thd segala sesuatu Klaustrofobia : takut thd tempat yg tertutup - Xenofobia : takut thd orang asing - Zoophobia : takut thd binatang E. Gangguan Bicara. Adalah bentuk dari gagasan, pikiran, perasaan yang diekspresikan melalui bahasa. 1. Logorrhea : Bicaranya banyak sekali, pembicaraannya masih logis, biasa terjadi pada pasienmasih bisa dipahami tapi sulit disela gangguan manic. 2. Gagap/Stuttering : Pengulangan/perpanjangan suara/suku kata yang sering, sehingga menyebabkan gangguan kefasihan bicara yang jelas. 3. Disartri : Kesulitan di dalam artikulasi bukan dalam pengulangan kata (artikulasi tidak jelas). 4. Tekanan Bicara : bicara cepat (peningkatan jml & kesulitan utk memutuskan pembcran). 5. Kemiskinan bicara : pembatasan jumlah bicara yg digunakan. 6. Bicara yg tidak spontan : tidak ada bicara yg dimulai dr diri sendiri. 7. Disprosodi : hilangnya irama bicara yg normal. 8. Kekacauan : bicara yg aneh & distrimik. 9. Afasia. tidak bisa mengucapkan tetapi memahami pembicaraan.a. Afasia Motorik Jika bicara sering terhenti-henti, susah, dan tidak akurat (area broca). bicara lancer, spontan, tetapi tidak mampu memahamib. Afasia Sensorik pembicaraan orang lain sehingga membingungkan dan bicaranya yang terjadi karena kelainan organic (area wernicke).bukan-bukan kesulitan untuk menemukan nama yang tepat untukc. Afasia Nominal gagar otak.suatu benda (sering disebut afasia anomia/amnestik) tidak mampu menyusun kata-kata baru dalam urutand. Afasia Sintatikal yang tepat. kata2 yg dihasilkan seluruhnyae. Afasia Logat Khusus neologistik/diulang dgn bbgi intonasi. kombinasi afasia yg sangat tidak fasihf. Afasia Global & afasia fasih yg berat. F. Gangguan Persepsi. Suatu proses memindahkan informasi fisik menjadi informasi psikologi melihat, mendengar, merasakan sesuatu yang ada objeknya. Macamnya : 1. Halusinasi. Merupakan persepsi sensoris yang palsu yang tidak berkaitan dengan Sering terjadi pada orang yang mengalamistimuli eksternal yang nyata gangguan berat (psikosis). Macamnya : normal. muncul menjelang tidur a. Hypnagogik normal dengan seseorang dan terjadi saat bangun tidur b. Hypnopompik jenisnya sesuai panca indera. merasa anggota tubuhnya bisa lepas sendiri.c. Kinestetik merasa dirinya bisa melihat dirinya sendiri.d. Autoskpik bunyi yg palsue. Auditoris/dengar & bunyi2 yg lain. disebabkan oleh sensasi lain (co : suatu bunyi dirasaf. Sinestesia dialami sbg hal yg dilihat). benda2 seperti tampak lebih kecil.g. Halusinasi Liliput berhubungan dgnpenyalahgunaan alcohol.h. Halusinosis i. Halusinasi panca indera : Akustik : merasa ada suara di telinga yang menyuruh dia melakukan sesuatu sehingga merasa harus menuruti suara itu. Visual : merasa bisa melihat malaikat, jin, arwah, dan meramal sesuatu. Gustatorik : tidak makan apa-apa tapi merasakan sesuatu di mulutnya. Taktil : merasa tubuhnya menyentuh sesuatu. Olfaktorius : merasa ada bau wangi tapi sumbernya tidak ada. 2. Ilusi. ada

stimuli eksternal tapi dipersepsikanMerupakan persepsi yang salah salah. Perbedaan Halusinasi Stimuli eksternal (objek) (-) Persepsi (+) Ilusi Stimuli eksternal (+) Persepsi (+) tapi salah, tidak sesuai dgn stimuli eksternal 3. Hubungan dengan fenomena konversi dan disosiasi. hilangnya modalitas sensoris yang disebabkana. Anestesi Histerikal oleh konflik emosional. Contoh : saya dicubit tetapi tidak merasakan apa-apa. merasa bahwa keadaan disekelilingnya menjadi besar.b. Makropsia merasa bahwa keadaan disekelilingnya menjadi kecil c. Mikropsia berhubungan dengan keadaan organic (pada orang yang mengalami epilepsy) tidak menggangu pertumbuhan. perasaan subyektif yang merasa sekitarnya tidakd. Depersonalisasi nyata, aneh atau tidak mengenali diri sendiri. Contoh : ini bukan tangan saya, ini tangan adik saya. perasaan subyektif bahwa lingkungan tidak nyata ataue. Derealisasi suatu perasaan mengenai perubahan realitas.aneh mengambil identitas baru pd amnesia identitas lama.f. Fuga/fugue 1 orang yg tampak pada waktu yg berbeda mjdg. Kepribadian ganda 2/lebih karakter yg berbeda. 4. Gangguan Kognitif : a. Anosognosia : ketidakmampuan ttg penyakit b. Somatopagnosia : ketidakmampuan utk tahu ttg tubuh c. Agnosia visual : ketidakmampuan utk mengenali benda2/orang. d. Astereognosis : ketidakmampuan utk mengenali benda mell sentuhan e. Prosopagnosia : ketidakmampuan utk mengenali wajah f. Apraksia : ketidakmampuan utk melakukan tugas tertentu g. Simultagnosia : ketidakmampuan utk mengerti >1 elemen visual h. Adiadokokinesia : ketidakmampuan utk melakukan gerakan yg berubah dgn cepat

14 November 2008 G. Gangguan Daya Ingat. Adalah besarnya penilaian asosiasi dengan peristiwa yang dihubungkan dengan kuatnya emosi tergantung pada penerimaan dan pencatatan serta penyimpanan reproduksi. Orang yang mengalami gangguan daya ingat bisa mengarah ke depresi. 1. Daya ingat jangka panjang missal :Ingatan tentang kejadian-kejadian penting di masa lampau tempat lahir, pekerjaan. 2. Daya ingat jangka pendek Kemampuan mengingat kembali kata-kata yang tidak berhubungan satu dengan yang lainnya, sesudah perhatiannya dialihkan selama 5-15 menit. 3. Daya ingat segera Kemampuan mengulang 6 angka secara berurutan sesudah diucapkan pemeriksa (perlu perhatian dan konsentrasi). daya ingat verbal logika matematika.4. Hemisfer otak kiri daya ingat visual (seni).5. Hemisfer otak kanan 6. Gangguan/hendaya daya ingat (Dysmnesia) : a. Amnesia : tidak mampu mengingat pengalaman masa lampau (sifatnya organic (misal : skecelakaan lalu gagar otak). Amnesia Retrograd : hal ikhwal sebelum trauma Amnesia Anterograd : hal ikhwal sesudah trauma b. Hipersnesia : proses ingatan yang berlebih (biasanya dlm lingkungan sosial kaku & cuek, orgnya pintar sekali). c. Eidetic image : ingatan visual ttg kejelasan halusinasi. d. Screen memory : ingatan utk menutupi ingatan yg menyakitkan. e. Represi : mekanisme pertahanan yg ditandai oleh pelupaan scr tdk disadari thd gagasan yg tdk dapat diterima. f. Letologika : ketidakmampuan sementara utk mengingat suatu nama/kata benda dgn cepat. g. Paramnesia : pemalsuan daya ingat karena distorsi proses mengingat, dapat terjadi pada

orang normal meliputi : Konfabulasi : pengisian kekosongan ingatan secara tidak disadari oleh pengalaman yang dibayangkan atau tidak nyata yang berupa fantasi tetapi sering muncul pd alkoholik.orang lain percaya De Ja Vu : belum pernah mengalami tapi mengaku pernah mengalami. Jamais Vu : pasien tidak mengenali suatu situasi nyata yang pernah dialami. De Ja Entendu : ilusi pengenalan auditoris. De Ja Pense : ilusi bahwa pikiran baru dikenali sebagai pikiran yg pernah dirasakan. H. Intelegensia Merupakan kemampuan utnuk mengerti, mengingat, menggerakkan, dan menyatukan secara konstruktif terhadap hal-hal yang telah dipelajari sebelumnya. 1. Demensia (karena kerusakan otak) Deteriorisasi/kemunduran intelektual disertai gangguan ingat yg berat tnp kesadaran berkabut disebabkan factor organ obiologik kehilangan efisiensi intelektual yang sifatnya permanent dan ilfersible. Interaksi sosialnya aneh. abnormal (co : stroke krn faktor usia/penyakit Awalnya normal usia).penyakit, alzeimer Macamnya : - Diskalkulia : hilangnya kemampuan dlm berhitung - Disgrafia : hilangnya kemampuan menulis dlm gaya yg kursif/hilang struktur kata - Aleksia : hilangnya kemampuan membaca bkn krn gangguan penglihatan 2. Retardasi Mental (terjadi sjk masa kanak2) Berkurangnya taraf kecerdasan sampai derajat dimana terdapat gangguan fungsi atau kinerja, social, kejuruan pada individu di bawah 18 Hz. Idiot (usia <3tahun), Imbesil (usia 3-7tahun), Moron (usia 8 tahun) 3. Pseudodemensia Sama seperti demensia tetapi penyebabnya karena gangguan depresi. 4. Berpikir Konkret : penggunaan kiasan yg terbatas tanpa pengertian arti 5. Berpikir abstrak : kemampuan menggunakan kiasan & hipotesis dgn tepat I. Tilikan (Insight) Adalah kemampuan pasien untuk mengerti arti dan sebab yang benar dari biasa terjadi pada penderita gangguan jiwa beratsuatu situasi schizophrenia. Derajat tilikan : Penyangkalan penuh bahwa dirinya sakit Sadar sakit dan butuh bantuan, tetapi pada saat yang sama juga menyangkal Sadar sakit tetapi menyalahkan orang lain atau factor lain Sadar sakit disebabkan sesuatu yang tidak diketahui di dalam dirinya. Tilikan Intelektual : mengetahui bahwa penyakit disebabkan oleh perasaan yg tidak rasional Tilikan Emosional : kesadaran emosional ttg penyebab sakit. Kesadaran itu menyebabkan terjadinya perubahan kepribadian shg membuka diri utk pendpt yg baru, konsep diri & org2 penting dlm hidupnya.