P. 1
Membedah Classic Rock 2.13

Membedah Classic Rock 2.13

|Views: 226|Likes:
Dipublikasikan oleh budi rahardjo
Tentang musik classic rock, progressive rock, dan sejenisnya. Selamat dinikmati
Tentang musik classic rock, progressive rock, dan sejenisnya. Selamat dinikmati

More info:

Published by: budi rahardjo on May 18, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial


Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less






Membedah Classic Rock

Interpretasi, komentar, pengalaman, ... Budi Rahardjo Membedah Classic Rock................................................................. 1 In the beginning …........................................................................13 Psychedelic................................................................................14 Pada mulanya …........................................................................ 16 Mencari Kaset / CD / Lagu Classic Rock.................................22 Camel........................................................................................... 26 Saran Lagu................................................................................ 27 Dream Theater............................................................................. 28 Images And Words................................................................... 28 Octavarium............................................................................... 29 Saran Lagu................................................................................ 29 ELP............................................................................................... 30 Genesis......................................................................................... 32 Awal terbentuknya................................................................... 33 Gabriel vs Collins......................................................................34 Foxtrot...................................................................................... 35 Supper’s Ready..................................................................... 36 Watcher’s of the sky.............................................................. 37 Horizons................................................................................ 37 Can Utility and Coastliners...................................................38 Time Table............................................................................ 38 Get ‘Em Out By Friday.......................................................... 38 The Lamb Lies Down on Broadway.........................................38
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 1

In the cage............................................................................ 40 Selling England by the Pound.................................................. 40 Firth of Fifth......................................................................... 40 The Cinema Show..................................................................41 Wind and Wuthering................................................................ 41 One for the Vine.................................................................... 41 Spot the pigeon......................................................................... 42 And Then There Were Three.................................................... 42 Duke......................................................................................... 44 Lain-lain (belum dikelompokkan)...........................................45 Land of Confusion.................................................................45 The Way We Walk live in concert.............................................45 Peter Gabriel................................................................................ 46 Growing Up Live DVD.............................................................. 47 Here comes the flood............................................................ 48 Steve Hackett............................................................................... 50 Jadis.............................................................................................. 51 More Than Meets the Eye......................................................... 51 Jethro Tull.................................................................................... 52 Aqualung.................................................................................. 53 Thick as a Brick.........................................................................53 A Passion Play.......................................................................... 54 Kaipa............................................................................................ 54 Notes from the Past.................................................................. 54 Kansas.......................................................................................... 56 Leftoverture.............................................................................. 56 Carry on wayward son........................................................... 57 The Wall................................................................................ 58 Cheyenne Anthem.................................................................59 Magnum Opus....................................................................... 61

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Lain-Lain Tentang Kansas........................................................ 61 Marillion.......................................................................................63 Clutching at Straws.................................................................. 64 Holidays in Eden...................................................................... 65 Brave......................................................................................... 65 Marbles..................................................................................... 66 Saran Lagu................................................................................66 Pink Floyd.................................................................................... 67 Dark Side of the Moon............................................................. 68 Animals.....................................................................................69 Porcupine Tree..............................................................................71 In Absentia................................................................................ 71 Deadwing.................................................................................. 72 Queen........................................................................................... 74 A Night At The Opera............................................................... 75 Bohemian Rhapsody............................................................. 75 A Day At The Races.................................................................. 76 News of The World................................................................... 76 We will rock you.................................................................... 77 We are the champions........................................................... 77 Lagu lain pada album ini.......................................................77 Rush.............................................................................................. 77 Signals.......................................................................................79 Subdivisions.......................................................................... 79 Power Windows....................................................................... 80 Manhattan Project................................................................ 80 Hold Your Fire.......................................................................... 81 Prime Mover..........................................................................81 The Flower Kings......................................................................... 82 Flower Power............................................................................ 83

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Alive On Planet Earth............................................................... 84 Big Puzzle..............................................................................84 Adam & Eve.............................................................................. 85 Lain-lain................................................................................... 86 Transatlantic................................................................................ 87 SMPTe...................................................................................... 88 All of the above..................................................................... 89 My New World......................................................................90 Transatlantic – Live in Europe (DVD).....................................91 Yes................................................................................................ 95 Going For The One................................................................... 98 Going For The One............................................................... 99 Turn of the century............................................................... 99 Parallels.............................................................................. 100 Wonderous Stories............................................................. 00 1 Awaken............................................................................... 100 Tormato................................................................................... 101 Onward................................................................................ 101 Yesspeak................................................................................. 102 Fly From Here........................................................................ 104 Lain-Lain.................................................................................... 105 Nama-nama band / artis classic rock lainnya........................105 ABWH..................................................................................... 105 Angel....................................................................................... 107 On Earth As It Is In Heaven...............................................108 White Hot............................................................................109 Anthony Phillips......................................................................110 Audioslave............................................................................... 112 Blackfield................................................................................. 113 Chris Squire............................................................................. 114

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Citizen Cain............................................................................. 116 Def Leppard............................................................................. 116 Vault: Def Leppard's Greatest Hits...................................... 117 X........................................................................................... 117 GTR.......................................................................................... 117 Todd Rundgren....................................................................... 118 Group-group Baru................................................................... 118 Sumber informasi.................................................................... 119

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Prolog …
Seorang kawan saya, Garin Ganis, memberikan sebuah buku karangan Carol Selby Price & Robert M. Price dengan judul “Mystic Rhythms: The Philosophical Vision of RUSH”. Buku ini bercerita tentang interpretasi sang pengarang terhadap lirik lagu group band Rush. Memang Rush merupakan salah satu group band kesukaan saya. Pembahasannya sangat dalam, bahkan kadang-kadang membuat saya bingung karena terlalu filosofis. Namun satu hal yang pasti, ternyata banyak orang yang besar dalam lingkungan musik classic rock (atau sering juga disebut art rock atau progressive rock). Lagu-lagu tersebut (terutama liriknya) ternyata ikut membentuk pribadi orang yang bersangkutan. Saya kira hal yang sama juga berlaku untuk jenis musik yang lain. Tapi biarlah, untuk jenis musik lain, lebih baik orang lain yang membahasnya. Setelah membaca buku tersebut, saya jadi kepikiran untuk membuat tulisan (ide awalnya sih buku, tapi nggak yakin juga) tentang interpretasi saya tentang beberapa lirik lagu classic rock serta pengalaman-pengalaman lain yang terkait. Interpretasi saya tentunya bisa salah atau berbeda dengan interpretasi anda. Tapi disinilah nikmatnya. Bahwa satu lagu dapat memiliki dampak yang berbeda kepada pendengar yang berbeda. Tapi … bikin tulisan panjang ternyata tidak mudah. Mengapa tetap nekad? I cannot resist it. I just cannot not writing it! Saya meyakini bahwa lirik lagu-lagu classic rock biasanya memiliki muatan atau pesan tertentu. Kadang-kadang pesannya hanya sekedar ungkapan cinta kasih (yang tidak cengeng seperti halnya pada musik lain), tapi kadang-kadang juga bemuatan politis (misalnya lagu grup Kansas yang berjudul Cheyenne Anthem bercerita tentang perjuangan bangsa Indian di tanah Amerika, atau lagu Rush yang berjudul Manhattan Project yang bercerita tentang bom atom), filosofi, dan membedah misteri kehidupan. Pandangan hidup dari sang penulis lagu biasanya juga tercermin dalam lirik dan melodinya. Tapi tidak semua orang sepakat dengan pandangan saya ini lho. Ada banyak orang yang mengatakan bahwa lirik lagu classic rock banyak yang terlalu dibesar-besarkan. Nanti kita lihat pada bahasan individu lagu. Adanya interpretasi dari lagu-lagu tersebut merupakan salah satu nilai utama dari tulisan ini. Jadi saya akan tetap nekad membuat interpretasi atas lirik lagu tersebut.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Jika menurut anda membuat tulisan tentang interpretasi lagulagu classic rock ini adalah ide gila, ternyata ada orang lain yang lebih gila. Ada seorang pelukis yang kemudian membuat interpretasi dari lagu-lagu Genesis dalam lukisannya. Sayang sekali saya lupa alamat (URL) web sitenya. Buku tentang Rush yang saya ceritakan merupakan satu contoh bahwa satu artis saja bisa menjadi satu buku. Demikian pula ada orang yang mengatakan bahwa satu album Genesis saja (misalnya “the Lamb Lies Down on Broadway”) dapat dibahas menjadi sebuah thesis Master. Wah! Saya tidak segila yang anda pikirkan. (Belum, mungkin? Ha ha ha.) Tapi, yakinlah bahwa setiap group band atau artis yang saya tuliskan di dalam tulisan ini dapat menjadi satu buku tersendiri. Tulisan ini juga bertujuan untuk menepis stereotype bahwa musik rock mengagung-agungkan dan bahkan memuja setan (satan or devil worshipper). Hal ini disebabkan banyak musik hard rock yang memang memiliki nuansa demikian. Mulai dari covernya yang bernuansa satanis sampai ke lirik-lirik yang eksplisit. Saya pernah menemukan buku yang membahas hal ini secara lebih spesifik. (Memang buku yang saya baca tersebut berasal dari seorang aktivis Gereja yang menentang musik rock.) Entah pemujaan kepada setan ini betulan atau hanya sekedar gimmick saja supaya lebih berkesan keras? Musik classic rock atau progressive rock berbeda menurut saya. Dia tidak membutuhkan gimmick seperti itu. Setelah dipikir-pikir lagi, mungkin ada baiknya saya mengajak rekan-rekan sekalian, para pembaca sekalian untuk memperkaya isi tulisan ini. Saya yakin banyak orang Indonesia yang juga suka dengan classic rock dan memiliki pengalaman yang bisa dibagi. Maka, bergabunglah. Kirimkan komentar anda kepada saya (dan tim?) untuk dimasukkan ke dalam tulisan ini. Salah satu masalah yang saya antisipasi adalah adanya perbedaan kultur kita dengan kultur para artis ini. Banyak cerita atau makna dari lagu atau album yang mereka garap memiliki cerita yang terkait dengan kultur mereka. Cerita-cerita, lawakan, guyonan, banyak yang hanya dapat dimengerti dalam konteks lokal. Sebagai contoh, kata “untung ada saya” yang diucapkan oleh almarhum pelawak Gepeng (Srimulat) mukin tidak bermakna apa-apa bagi yang belum pernah mendengar lawakan Gepeng. Demikian pula kata “I didn’t inhale” akan sukar dimengerti maknanya. (Kata ini diucapkan oleh mantan Presiden Amerika Bill Clinton yang tidak mau mengaku bahwa dia pernah mengisap ganja.) Atau juga kata-kata yang dikutip dari

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


pengarang terkenal di luar negeri (misal Shakespeare) tidak menyentuh bagi seorang Indonesian. Bagi seseorang yang pernah tinggal di luar negeri (khususnya di Inggris atau di Amerika Utara) mungkin makna-makna dalam lagu bisa ditangkap atau dimengerti. Tapi bagi yang belum pernah ke luar negeri, mungkin agak sukar. Tapi ini juga merupakan salah satu alasan untuk membuat tulisan ini, yaitu untuk menjelaskan latar belakang ceritanya. Internet merupakan media yang sangat membantu saya dalam melakukan penelitian dan pencarian informasi. Lirik lagu dan (beberapa) interpretasi pribadi dari lirik tersebut bisa diperoleh. Bahkan, lagu pun – dalam format MP3 – kadang-kadang dapat diambil (download) dari Internet. Bukan maksud saya untuk mengambil lagu tanpa bayar, namun sering kali lagu tersebut tidak tersedia di Indonesia (dan mungkin juga di luar negeri). Seperti misalnya, ketika mendengarkan video Def Leppard ada referensi ke lagu David Bowie yang berjudul “Ziggy Stardust”. Wah, saya tidak tahu lagu itu seperti apa. Maka saya search Internet dan menemukan referensi-referensi yang luar biasa dan sekalian dapat lagu aslinya! Atau ketika menonton film “Duet”, ada referensi ke lagu Todd Rundgren yang berjudul “Hello, it’s me”. Langsung dicari di Internet dan ketemu! Contoh lainnya adalah dengan adanya Internet saya jadi tahu ada band yang bernama Porcupine Tree yang ternyata cukup bagus juga. Tanpa Internet hal ini akan sulit dilakukan dan mahal. (By the way, lagu-lagu yang saya sebut tersebut bagus juga. <senyum>. Silahkan download dari Internet.) Dalam tulisan ini, akan saya sertakan URL yang terkait dengan para artis tersebut. Sebagai catatan, tulisan ini ditulis secara on-off (meski mungkin banyak off-nya). Tulisan akan diupdate secara “berkala”. (Kala ada waktu maksudnya, he he he.) Jadi mohon kesabaran jika tulisan berkesan meloncat-loncat, tidak selesai (menggantung), atau ada group band kesayangan anda yang belum ditulis. Jangan keburu kesel. Saya sendiri juga kesel karena kok nggak selesai-selesai. Emangnya gampang nulis tulisan yang komplit ya? Lihat saja buku lain tentang artis yang ditulis di sini; membutuhkan tahunan untuk melakukan riset dan menulisnya. Saya lupa tepatnya, akan tetapi kira-kira pertengahan tahun 2004, saya membaca artikel mengenai Robert A. Moog di IEEE Newsletter. Saya memang anggota dari organisasi IEEE, yaitu organisasinya orang-orang Elektro di seluruh dunia.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Bob Moog adalah pencipta synthesizer Moog yang terkenal di dunia classic rock. Di artikel itu juga ada gambar foto Bob Moog dengan Keith Emerson dari ELP. Emerson memang dikenal sangat handal dalam permainan keyboardnya dan banyak menggunakan Moog. Moog sendiri bukan seorang musisi, akan tetapi seorang insinyur yang suka bermain dengan alat elektronik musik. Sama seperti saya! Artikel tersebut membuat saya bersemangat kembali untuk meneruskan tulisan ini setelah madheg untuk beberapa lama. (Bahkan jadi berkeinginan unuk memperlebar bahasan tulisan dengan setup peralatan yang digunakan oleh para musisi ini. Saya memang tertarik dengan synthesizer, dan bahkan sempat belajar computer music untuk memahami alat musik elektronik.) Mudah-mudahan tulisan ini dapat lebih membantu anda dalam menikmati lagu-lagu classic rock. Mungkin enaknya dibaca sambil mendengarkan musiknya. Jika anda merasa suka dengan tulisan ini dan ingin menunjukkan appreciation anda, kirimi saya postcard, kaset, CD lagu-lagu classic-rock., atau apa pun. Alamat pos dapat diperoleh dengan menghubungi saya melalui email. Selamat menikmati. Bandung, November 2002 – Maret 2006 Budi Rahardjo <budi at insan.co.id> Catatan: Copyright dan trademark dari berbagai object (gambar, lirik, dll.) ada pada pemilik intellectual property dari masingmasing object tersebut. Agak sulit untuk menjelesakan cerita tanpa ada visualisasi. Jadi terpaksa saya tampilkan di sini. Mudah-mudahan ini tidak dianggap sebagai pelanggaran intellectual property. Jika memang hal ini tidak dikehendaki, gambar akan saya hapus pada versi berikutnya. Beli album asli dari artis-artis yang saya ceritakan di sini. You owe it to them! Let’s support them. Buy their albums.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Revision control, daftar perubahan. Ada di sini hanya sebagai catatan perjalanan saja. Lihatlah betapa lamanya membuat sebuah buku. Di versi yang riil nantinya, bagian ini akan dihilangkan. Versi 2.12 – Mei 2012. Memasukkan info tentang Blackfield. Group, atau proyekan ini, mendominasi pilihan lagu saya saat ini. Pantas mereka masuk ke dalam tulisan ini. Versi 2.12 – Februari 2012. Minor update di bagian Pink Floyd. Lebih diperdalam informasi album Animals. Tambah info Jadis, album More than meet the eye. Versi 2.11 – November 2011. Saya tidak tahu apa yang terjadi dengan versi 2.10. Memang rasanya ada perbaharuan dari saya dari versi sebelumnya di sekitar tahun 2010, tetapi saya lupa. Kalau dilihat dari sejarah di revisi ini nampaknya dokumen ini saya update setiap dua tahunan. Hah! Penambahan pada versi ini adalah info mengenai album Yes (Fly From Here) yang baru saja dirilis di tahun 2011 dan informasi mengenai Jadis. Versi 2.9 – Desember 2009. Setelah sekian tahun tidak saya sentuh, ada pembaca yang ingin saya memperbaharui tulisan ini. Versi 2.07 – Januari 2007. Entah kenapa saya lupa memasukkan perubahan yang terjadi di versi 2.06. Saat ini langsung saya naikkan ke versi 2.07 untuk tambahan baru. Selama tenggang waktu ini telah banyak hal yang terjadi. Saat ini, entah kenapa, mulai banyak lagi peminat progresive rock bermunculan. Secara spesifik, tiba-tiba ada ketertarikan terhadap Genesis lagi. Entah apakah ini ada hubungannya dengan rencana Genesis untuk mengadakan tur dan reuni? Saya tidak tahu karena acara itu kan di Eropa sana. Apakah efeknya sampai sejauh ini? Entahlah. Di dunia maya pun mulai muncul penggemar2 musik rock. Secara spesifik saya mendapat banyak masukan dari milis m-claro dan i-rock. Versi 2.05 – Mei 2006. Menambahkan album Genesis, and then there were three dan Duke. Versi 2.04 – April 2006. Memisahkan lirik menjadi buku tersendiri. Menambahkan entri lagu “My New World” dari Transatlantic. Versi 2.03 – Maret 2006. Menambahkan komentar mengenai DVD Transatlantic – Live in Europe. Versi 2.01 – Maret 2006. Mulai menggunakan Open Office 2.0 untuk editornya. Mulai join milis m-claro secara lebih aktif untuk menggali (riset) informasi untuk tulisan ini. Menambahkan informasi mengenai album Kansas Leftoverture dan The Flower Kings Alive on Planet Earth.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Versi 1.07 – Desember 2005. Menambahkan informasi mengenai Kaipa. Upload ke Internet. Versi 1.06 – Desember 2005. Tambah informasi mengenai Chris Squire dan toko Musik+. Tanpa terasa, sudah tiga tahun semenjak buku ini ditulis. Versi 1.04 – Oktober 2005. Tambah informasi mengenai Angel “White Hot”. Mengubah format ukuran kertas ke B5. Versi 1.01 – Juli 2005. Mulai menggunakan Open Office karena ternyata banyak masalah dengan Microsoft Word dalam mengelola berkas yang memiliki ukuran besar dan banyak grafik. Yang menarik, PDF yang dihasilkan dengan menggunakan OpenOffice ternyata lebih kecil ukurannya. Memperbaiki beberapa entries: bagian Marillion. Versi 0.28 – Juni 2005. Tambah section baru tentang Porcupine Tree. Versi 0.27 – Mei 2005. Update album Foxtrot dari Genesis, sejarah progressive rock, perbanyak entry di Pink Floyd. Versi 0.26 – Januari/Februari 2005. Menambahkan info untuk TFK album Adam & Eve, Yes album Going For The One dan sedikit Tormato, Steve Hackett. Versi 0.25 – Desember 2004. Sesuai dengan saran-saran, saya mulai menuliskan entry untuk Dream Theater. Versi 0.24 – November 2004. Menambahkan info tentang Anthony Phillips, GTR, album Genesis yang berjudul Spot the Pigeon, album “Alive on planet earth” dari The Flower Kings (dan sedikit tentang Adam & Eve). Versi 0..23 – November 2004. Menambahkan info baru mengenai Marillion dengan album Marbles. Versi 0.22 – Juli 2004. Menambahkan info The Flower Kings. Versi 0.21 – Mei 2004. Menambahkan informasi tentang Transatlantic, Marillion, dan entry baru Camel serta ELP. Harus ada ELP dong meskipun masih sedikit. Ternyata setelah saya re-launch banyak mendapat masukan dari milis, yaitu perlu ditambahkan Led Zeppelin, King Crimson, David Bowie. Ya saya akan melakukan sebagian dari saran-saran tersebut. Hanya saja sumber bahan risetnya masih belum terlalu banyak. (Kirimkan CD dan buku otobiografinya ke sini dong.) Ada juga yang minta dibahaskan album dari The Beatles. Wah, kok jadi melebar begini. Tapi nggak apa-apa. Yang namanya feedback kan bisa macam-macam. Keep them coming. Versi 0.20 – April 2004. Menambahkan informasi dari school of rock, land of confusion (genesis), dan Transatlantic. Setelah itu, saya baru saja dapat 2 DVD bagus: yesspeak (tentang Yes) dan Peter Gabriel Growing Up Live. Huebat. There’s so many things to digest. Let me chew on them for a while. Versi 0.19 – Januari 2004. Memasuki tahun kedua dari penulisan buku ini, masih tersendat-sendat juga. Ada penambahan gambar cover dari album classic rock dari London Symphony Orchestra. Versi 0.17 – November 2003. Menambahkan interpretasi lagu Kansas yang berjudul Cheyenne Anthem, lagu Queen yang berjudul Bohemian Rhapsody.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Versi 0.16 dan 0.15 – November 2003. Sudah lebih dari satu tahun tulisan ini ditulis. Sambil ngabuburit (menunggu buka puasa) saya update beberapa bagian dari tulisan ini. Update tentang adanya VCD dan DVD. Perubahan letak pembahasan The Flower Kings karena saya sudah punya CDnya sehingga bisa membahas dengan lebih rinci. Bagian baru tentang Queen dan update berbagai halaman lainnya (tambahkan gambar DVD Genesis). Versi 0.14 – Mei 2003. Penambahan informasi mengenai The Flower Kings Versi 0.13 – April 2003. Update minor. Versi 0.12 – April 2003. Menambahkan entry baru: Jethro Tull. Versi 0.11 – April 2003. Lebih banyak informasi tambahan (khususnya discography) mengenai Genesis, Marillion dan Rush. Ada contoh cover kaset Monalisa dan Apple. Buku menjadi 23 halaman. Versi 0.9 – 0.10 – April 2003. Menambahkan bagian Rush. Diumumkan kembali di Internet. Versi 0.8 – April 2003. Menambah masukan dari Retnodi dari Bank Mandiri tentang definisi dari “progressive rock” dan ketidaksetujuannya akan beberapa hal. No problem. Thank you. Keep them coming. Versi 0.7 – Desember 2002. Menambahkan informasi sejarah classic rock dengan tulisan Tom Malik. Versi 0.6 – November 2002. Tidak lama setelah versi 0.5 keluar, ada beberapa update minor. Perbaikan nama orang yang tadinya salah ejaan, gambar logo rekaman kaset “YESS”. Terima email dari mbak Hera yang berisi interpretasi tentang lagu-lagu Genesis, tapi belum sempat dimasukkan ke dalam tulisan ini. Versi 0.5 – November 2002. Menambahkan informasi mengenai Kansas, (khususnya pembahasan pada lagu The Wall) dan Todd Rundgren. Versi ini kemudian diumumkan di Internet dan tanggapannya positif. Beberapa komentar yang masuk via email mengatakan mereka membongkar koleksi kasetnya setelah membaca tulisan ini. Ada yang bilang akan coba ikutan membantu. Tapi, kita lihat apakah ada yang benar-benar berminat membantu. Versi 0.4 – Oktober 2002. Mulai diluncurkannya project ini dan materi didistribusikan di Internet.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


In the beginning …
Saya yakin jika anda seorang penggemar classic rock, maka begitu membaca judul bagian ini anda akan tersenyum dan mengasosiasikannya dengan judul sebuah album. Hayo, album siapa? Betul! Ini adalah judul dari salah satu album Genesis. Tapi, saya tidak membahas tentang album tersebut pada bagian ini. Mungkin di bagian lain (jika ada waktu?). Pada bagian ini saya ingin menceritakan pengalaman saya berkenalan dengan classic rock. Tapi sebelumnya definisi dahulu … Saya tidak dapat memberikan definisi yang tepat tentang jenis musik yang disebut classic rock, tapi inti utamanya adalah ada dua jenis musik di sana yaitu klasik dan rock. Musik dari classickrock memang keras karena rock namun melodinya memiliki sentuhan klasik (bahkan kadang-kadang memang menggunakan symphony sungguhan). Itulah sebabnya lagu dari classic rock cenderung untuk kompleks dan tidak monoton (seperti halnya musik klasik). Para artis dan musisi di dunia classic rock biasanya memang memiliki latar belakang klasik yang kental. Era tertinggi dari classic rock ini memang tidak lama, yaitu sekitar tahun 1970-an. (Jika anda dapat memberikan definisi yang lebih baik tentang classic rock atau sekedar ingin mengungkapkan pendapat silahkan kirim email ke saya.) Seorang pembaca, Retnodi, mengirimkan informasi bahwa definisi dari “progressive rock” dapat menggunakan definisi dari Matthew A Rink, "What Is Progressive Music" yang ada di situs http://www.prog.web.com. Daripada mendefinisikan kata “progressive”, Matthew lebih suka menjabarkan ciri-ciri progressive rock, yaitu 1. Longer songs 2. Time changes 3. More complex instrumentation / superior vocals 4. More complex conceptual ideas / hieghtened lyrical content "Progressive rock was what happened in the early 70's when certain brilliant instrumentalists got fed up with playing three-and-a-half minute long songs about

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


teenage love. Unfortunately, this led them to start playing ten-and-a-half minute long songs about nothing in particular." - Geoff Nicholson, Big Noises: Rock Guitar in the 1990's "Progressive rock was largely a European movement, and drew most of its influences from classical music and jazz fusion, in contrast to American rock, which was historically influenced by rhythm & blues and country. Over the years various sub-genres of progressive rock or prog - have emerged, such as symphonic rock, art rock, neo progressive and progressive metal." http://www.progarchives.com/prog/1967-2004v1.html Dalam tulisan ini saya menyamakan classic rock, progressive rock, dan art rock. Ada seorang pembaca yang protes bahwa ketiganya tidak sama. Mungkin secara definisi benar juga bahwa mereka berbeda. Tapi saya akan tetap menggunakan istilah classic rock ini untuk ketiga hal tersebut. Jadi maksud dari tulisan ini adalah menyoroti jenis musik seperti kesemuanya itu. Judulnya nanti jadi kepanjangan jika saya tuliskan semuanya. Ada makna lain dari “classic” dalam classic rock, yaitu bermakna bagus, elegant, terkenal sebagaimana dalam kata “it's a classic.” Akibatnya ada banyak lagu yang berwarna rock tetapi disebut classic rock karena memang lagu tersebut adalah lagu klasik yang harus dikenal oleh semua pencinta musik rock. Sebagai contoh, ada daftar 500 lagu classic rock yang terkenal di situs about.com: http://classicrock.about.com/library/misc/ptop500.htm Silahkan lihat daftar tersebut dan bandingkan apakah definisi dari classic rock seperti saya uraikan di atas masih cukup valid atau tidak.

Kalau dilihat dari sejarahnya, memang pada (pertengahan?) tahun 1960-an muncul musik yang beraliran “Psychedelic”. Aliran ini muncul di Inggris 1 dari kultur hippies yang senang bereksperimen dengan narkoba yang menghasilkan halusinasi, seperti LSD dan heroin. Ciri-ciri dari musik jenis ini adalah

Apakah ini penyebab artis untuk aliran jenis ini lebih banyak dari Inggris? Kelihatannya band-band bagus lebih banyak muncul di Inggris. Apakah memang classic rock ini didominasi group Eropa? Entahlah. Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 14

lagunya yang panjang-panjang dan tema musik yang melayanglayang, warna-warni (oranye, pink, merah). Hal ini terkait dengan narkoba yang mereka gunakan 2. Artis atau band yang termasuk jenis ini adalah Pink Floyd, Soft Machine. Beberapa group musik yang terkenal kala itu, seperti the Beatles, juga memasukkan unsur psychedelic dalam albumnya, seperti dalam album “Sgt. Pepers’s Lonely Hearts Club Band”. Di Amerika Serikat, hal yang sama juga terjadi. Adanya generasi flower power, peace, Mr. Groovy(?), sharring (house, dope, dan lainlain). Musisi yang terkenal dari Amerika pada gelombang ini adalah Grateful Dead (Jerry Garcia dan kawan-kawan), Jefferson Airplane3. Jika anda memiliki daftar musisi yang lebih lengkap untuk perioda ini, kirimkan ke saya. Dari psychedelic rock, muncul gabungan musik klasik dengan rock yang kemudian disebuh progressive rock, art rock, classic rock Jika disebutkan classic, apakah ada unsur musik klasiknya? Jawabannya ada. Selain itu, memang musik-musik rock juga mulai dibawakan secara kolosal oleh London Symphony Orchestra. Gambar di samping ini menunjukkan salah satu cover album “Classic Rock” dari London Symphony Orchestra tersebut. Contoh lagu yang dibawakan antara lain: “Stairway To Heaven,” “Ruby Tuesday,” “Another Brick In The Wall,” dan masih banyak lainnya. Dalam sebuah diskusi di forum dari prograrchives.com, ada sebuah pertanyaan mengenai kapan tepatnya progressive rock mulai muncul. Ada beberapa jawab yang menarik disimak.

Dimulai dari album Moody Blues yang berjudul „Days of Future Passed“ (1967).


Ini hanya sekedar sejarah. Bukan berarti anda harus menggunakan narkoba untuk mengapresiasi jenis musik ini. Memang banyak musisi pada masa itu yang terjerumus ke narkoba. Saya pernah tanyakan kepada seorang kawan yang menggunakan narkoba, mengapa dia menggunakannya. Katanya supaya bisa lebih mengapresiasi dan lebih sensitif terhadap melodi. Saya nggak sepakat. I don’t buy it. Perlu diingat kala itu konteks situasi terkait dengan kegusaran anak muda terhadap pemerintah Amerika yang memutuskan untuk ikut perang di Vietnam.

Sumber informasi: tulisan Tom Malik tom_malik@hotpop.com, Sangkakala, yang dipublikasikan di berbagai milis seperti milis <progrock@yahoogroups.com> dan <m-claro@yahoogroups.com> Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 15

Dimulai sejak album „In The Court of the King Crimson“ dari King Crimson (1969).

Ada beberapa referensi lain mengenai kapan munculnya progressive rock, seperti tulisan “Progressive Rock History” 4 dari prograrchives.com. Di sana dikatakan bahwa munculnya progressive rock adalah tahun 1967. Nah, sekarang kembali ke “pada mulanya …”, yaitu perkenalan saya dengan classic rock.

Pada mulanya …
Sebagai seorang yang dilahirkan di tahun 1962, saya besar di tahun 70-an dan 80-an. Kebetulan saya besar di Bandung dan dikelilingi oleh saudara-saudara (oom) yang saat itu menjadi mahasiswa (ITB dan UNPAD). Saudara-saudara inilah yang memperkenalkan classic rock secara tidak langsung, yaitu dengan memutar lagu-lagu mereka. Tentunya sebagai seorang siswa SMP, saya tidak begitu saja menyukai lagu-lagu yang anehaneh, dengan nama band yang aneh-aneh mulai dari Genesis, Yes, Pink Floyd, Kansas, sampai ke Gong, Ravi Shankar, dan masih banyak nama-nama lainnya. Tentunya selain bandband tersebut ada juga group musik yang lagunya lebih mudah dicerna seperti Beatles, Chicago, Electric Light Orchestra atau ELO (yang ini benar-benar classic rock), Led Zeppelin, Rolling Stones, Queen, Scorpion, Styx, Toto, Uriah Heep, dan seterusnya5. Suka karena biasa, demikian kata sebuah pepatah. Lama kelamaan, saya menjadi suka dengan groupgroup band tersebut. Bahkan, akhirnya classic rock melekat dalam diri saya sampai hafal lirik dan melodi (yang kadangkadang kompleks). Jaman tahun segitu, CD belum muncul. Piringan hitam (records) di Indonesia tidak populer dan mahal. Satu-satunya media yang umum digunakan adalah kaset. Industri rekaman kaset musik Barat pada waktu itu lebih banyak didominasi oleh kaset bajakan, karena masih belum tahu masalah intellectural property, royality, dan sebagainya. Brand kaset yang paling banyak memproduksi

Dapat diperoleh 2004v1.html



Masih banyak nama band lain. Saya ingin sekali menuliskan semuanya, tapi nantinya buku ini hanya menjadi koleksi nama saja, a soup of alphabet. Bagaimana? Tuliskan semuanya? Siapa tahu namanama tersebut mengembalikan kembali kenangan lama (yang mudahmudahan indah). Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 16

jenis musik rock adalah “YESS” yang berpusat di Bandung. (Kemana ya usaha kaset ini, atau orang-orang yang dulu berada di usaha ini?) Saya yakin anda mengenal logo kaset yang diproduksi oleh YESS ini. Biasanya warna dari cover kaset tersebut biru degradasi atau hijau degradasi.

Saat ini saya melihat ada label “YESS” ini di pasaran CD bajakan. Ternyata isinya adalah konversi kaset ke CD untuk beberapa album yang direkan oleh YESS ini. Tentu saja kualitasnya tidak sebagaus CD asli karena CD bajakan tersebut diproduksi dengan menggunakan sumber kaset yang kualitasnya sudah buruk. Selain YESS ada juga label Monalisa dan Apple. Tentunya label “apple” ini bukan label Apple yang milik The Beatles. Ini label buatan Indonesia sendiri. Gambar di samping menunjukkan contoh cover kaset rekaman Monalisa. Kebetulan gambar tersebut merupakan hasil scan koleksi kaset yang saya miliki, yaitu album Pink Floyd yang berjudul “A Nice Pair”. Kalau diperhatikan lebih teliti lagi, gambar dari cover kaset tersebut sudah menguning dan ada bagian yang cacat (di bagian bawah) karena dia terbuat dari “afdrukan” foto biasa yang ditempelkan pada kertas karton. Gambar tersebut agak lengket ke cover kaset yang terbuat dari plastik. Masih untung saya bisa memisahkan cover kaset tersebut dengan wadah plastiknya. Kalau tidak, lihat contoh gambar berikutnya. Kualitas rekaman Monalisa biasanya masih agak kalah dibandingkan kualitas rekaman Yess, dimana dia agak sedikit flat. Pilihan judul kasetnya juga kalah banyak dari rekaman YESS. Tapi, lumayanlah daripada tidak ada.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Gambar di samping menunjukkan contoh cover kaset rekaman Apple. Kebetulan gambar ini hasil scan album Kiss yang saya miliki. (Ya, selain menyukai classic rock, saya juga penggemar hard rock pada masa itu. Weird taste! Jadi di koleksi kaset saya ada banyak kaset dari Kiss.) Perhatikan bagian tengah yang sudah tidak ada gambarnya karena fotonya sudah rusak sehingga lengket ke plastik cover dari kaset ini. Berbeda dengan contoh cover Monalisa di atas yang masih berhasil saya angkat. Maklum kaset ini sudah berusia lebih dari 20 tahun! Kesemua rekaman di atas (Yes, Monalisa, dan Apple) tentunya membajak rekaman. Waktu itu yang namanya intellectual property (HaKI) belum terkenal di Indonesia. Mungkin pangsa pasar di Indonesia waktu itu sangat kecil sehingga masih bisa diabaikan oleh produser di luar negeri. Pada masa itu, ketika SMP, saya sempat menjadi freelancer untuk majalah “Top Chords”. Tugas saya adalah melaporkan tangga lagu barat di radio-radio di Bandung dan sekitarnya. Karena “pekerjaan” ini saya jadi ikut memperhatikan tangga lagu di tempat lain seperti misalnya America Top 40, Billboard dan seterusnya. Jadinya terekspos kepada musik pop juga. Tidak hanya pemusik Barat saja, pemusik Indonesia pun memiliki kebolehan dalam membuat karya-karya klasik mereka. Beberapa album yang saya sukai antara album dari kelompok WOW, Gang Pegangsaan (Keenan Nasution dan kawankawan). Selain itu ada juga band yang memainkan lagu-lagu Genesis, seperti misalnya band Cockpit. Ketika menjadi mahasiswa di ITB, saya sempat ngebelain pergi ke Jakarta untuk nonton band Cockpit ini. Bagi saya, yang menarik dari classic rock adalah aransemen musiknya yang tidak monoton dan liriknya yang sangat mendalam. Lagu jenis ini bisa diulang-ulang bertahun-tahun tanpa bisa bosan. Tentu saja ini pendapat yang sangat subyektif. Nampaknya (lebih?) banyak orang yang kurang dapat mengapresiasi lagu-lagu classic rock yang memiliki aransemen panjang (8 menit atau lebih!). Lagu “Cinema Show” dari Genesis, misalnya panjangnya 12 menit 40 detik. Namun tidak jemu untuk didengarkan. Umumnya aransemennya didominasi
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 18

dengan aransemen keyboard dan gitar yang saling mendukung satu sama lainnya. Instrumen musiknya pun juga masih banyak yang menggunakan synthesizer / keyboard analog (Moog, Prophet, Hammond). Wah… barang langka. Dinosaurus. Lirik lagu-lagu classic rock biasanya memiliki cerita yang mendalam. Kadang-kadang ceritanya sentimentil (melankolis), puitis, atau memiliki kritik sosial yang mendalam. (Tapi jenis musik lain pun juga memiliki lirik yang bagus, protes seorang pembaca. Betul juga sih.) Nanti akan kita bahas satu persatu secara detail. Selain classic rock, sebetulnya saya juga menggemari musikmusik jenis lain. Tapi mungkin selera saya agak aneh karena saya pun menyukai hard rock semacam yang disajikan oleh group band Kiss. Bahkan waktu sekolah di Canada, saya menyempatkan diri nonton show Kiss. Mungkin tidak semua orang bisa mengapresiasi group hinggar binggar seperti ini. Juga saya menyukai musik jenis jazz yang memiliki nuansa rock (fussion?) seperti Bob James, Lee Ritenour, Casiopea, Sypro Gyra, dan sejenisnya. Yah sudahlah. Aneh sedikit tidak mengapa kan?

Sampai sekarang saya masih memiliki banyak koleksi kaset dari jaman kecil dahulu. Sayangnya, banyak kaset yang sudah bulukan, berjamur, atau suaranya sudah “mendhem” karena terlalu banyak diputar. Gambar di atas merupakan contoh sampul kaset yang bulukan kemakan jamur. Di jaman sekarang yang serba digital, seharusnya lebih mudah untuk menyimpan koleksi tersebut dalam bentuk CD (audio) maupun MP3. Sayangnya, sangat sulit menemukan sumber album yang memiliki kondisi prima. Toko musik pun tidak ada
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 19

yang punya lagi. Bagaimana kalau kita buat suatu inisiatif untuk menemukan kembali lagu-lagu lama dan mengkonversikannya dalam format digital? Ada yang tertarik? Demikian pula saya tertarik untuk mengkoleksi gambar cover dari musik-musik ini. Group musik baru yang memiliki aliran classic rock pun sebentulnya ada. Namun mereka sangat sulit ditemukan karena kebanyakan group rock sekarang “terlalu keras” musiknya. Atau, kalau ada, terkenal, kemudian bubar. Atau, musisinya berganti sehingga berganti selera. Terakhir saya suka dengan group Marillion. Namun ketika sang vokalis, Fish, keluar saya menjadi tidak tertarik lagi karena lagunya menjadi hambar. (Meski pada akhirnya ada beberapa lagu yang dibawakan oleh Hogarth, vokalis penggantinya, yang ok juga.) Demikian pula dengan band Dream Theater. Jika lagunya tidak sedang lembut, musiknya terlalu keras. Apakah ada group baru (yang masih aktif) yang memiliki aliran classic rock? Ada, tapi kaset atau Cdnya sulit diperoleh di Indonesia. Sebagai contoh, ada group The Flower Kings (TFK)6 dan Citizen Cain yang terus mengusung obor classic rock ini. Saya sendiri baru memiliki dua CD The Flower Kings dan satu CD Citizen Cain. Selain itu saya juga baru berhasil mendownload beberapa lagu mereka dari Internet. Satu hal yang membuat orang senang tinggal di Indonesia adalah adanya CD bajakan. (Soal baik atau buruknya bajakan bukan menjadi bahasan dari tulisan ini. Jadi tidak saya bahas. Itu harus menjadi satu buku tersendiri.) Tidak terlalu banyak CD bajakan untuk jenis musik yang agak “aneh” di masa ini karena kebanyakan penggemar musik ini tidak segan-segan mengeluarkan uang untuk membeli CD asli. Namun VCD dan DVD sangat membantu bagi para penggemar karena jarang sekali ditemukan VCD atau DVD classic rock yang asli. Saat ini mulai banyak beredar VCD / DVD musik classic / progressive rock seperti antara lain: Peter Gabriel, Genesis, Pink Floyd (bahkan ada beberapa DVD Pink Floyd ini), Rush (VCD lama yang nampaknya diambil dari video, termasuk VCD pelajaran drum dari Neal Peart), dan masih banyak lainnya. VCD dan DVD ini sangat membantu dalam memberikan informasi yang lebih mendalam mengenai sebuah lagu atau latar belakang terbentuknya band. Dalam DVD live show biasanya sering ditambahkan wawancara atau footage mengenai lagu-lagu

www.theflowerkings.com atau www.flower-power.com 20

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012

yang mereka bawakan. Informasi ini kemudian saya bisa tambahkan dalam buku ini. Selain DVD live show dari berbagai band, saat buku ini ditulis muncul film “School Rock” yang lucu. Film ini menceritakan seorang musisi yang kemudian terpaksa menjadi guru pengganti di sebuah sekolah anak-anak. Kemudian dia menemukan bahwa anak-anak tersebut memiliki bakat musik namun tidak mengerti musik rock. Maka dia ajarkan musik rock; ada “rock history”, “rock appreciation and theory”. Apakah memang ada topik itu? Atau ini hanya ngarang-ngarang saja? Tapi mungkin ada benarnya juga. Buku ini juga bisa menjadi bahan dari pelajaran “rock history”. Jika judul dari tulisan ini ada kata kenang-kenangan, memang lagu biasanya mengingatkan orang pada suatu kejadian. Misalnya, lagu-lagu classic rock (khususnya lagu-lagu Genesis, Camel, Marillion) dan sweet rock (seperti Queen, Styx, Sweet) mengingatkan saya pada masa SMA dan mahasiswa. Lagu-lagu Pop American Top 40 mengingatkan saya masa SMP dan SMA. Sementara itu group lain, Def Leppard (bukan maksud saya mengelompokkan dia dalam kelompok classic rock – hanya sekedar contoh), mengingatkan saya akan masa studi S2 dan S3 di Canada yang rasanya tidak selesai-selesai, long winter, long nights. Akhir-akhir ini saya suka musik Indonesia seperti Shiela on 7 dan Dewa. Kenangan ini mungkin disebabkan karena seringnya kita memutar lagu-lagu tersebut atau mendengarnya di radio. Cukup cerita awal ini. Mari kita bahas setiap group satu persatu. (Belum komplit, tapi kita kan harus mulai dari sesuatu.) Urutan pembahasan akan menggunakan metoda abjad meskipun metoda ini kurang enak karena berkesan meloncat. Seharusnya yang lebih enak adalah metoda urutan waktu (time line) atau kronologis, tetapi karena saya terlalu malas (dan betul-betul tidak punya waktu) untuk melakukan pengurutan waktu, maka saya pilih metoda abjad saja yang paling gampang. Eh, ternyata tidak terlalu mudah. Jadi apa adanya saja lah. Nanti diurut kembali jika dibutuhkan. Urutan berdasarkan abjad ini mudah-mudahan memudahkan pembaca untuk mencari informasi mengenai sebuah band tertentu. Jadi saya pikir urutan abjad ini cukup baik. Mungkin urutan kronologis berdirinya band bisa dijadikan proyek tersendiri.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Mencari Kaset / CD / Lagu Classic Rock
Karena sangat spesifik, maka agak sulit untuk menemukan tempat untuk membeli kaset, CD, VCD, atau DVD tentang classic rock. Berikut ini beberapa sumber yang dapat anda gunakan untuk mencari. Jika anda mengetahui tempat-tempat lain, mohon saya diberitahu.

Tempat loak (jual kaset bekas) di sekitar Jalan Cihapit, Bandung. Di kaki lima ini anda dapat menemukan kasetkaset yang lama (tahun 70-an dan 80-an, rekaman Yess, dan sejenisnya). Kualitasnya bermacam-macam, mulai dari yang masih bagus sampai ke yang sudah berjamur alias bulukan. Selain itu ada juga tempat jual CD yang banyak juga pilihannya. Harganya berkisar dari Rp 5000,- sampai Rp 20.000,- satu kasetnya. Selain kaset bekas, ada juga satu tempat yang menjual CD asli (second) dengan harga yang sedikit miring. Toko Hard n Heavy, di Planet Dago, Bandung. Di sini hanya dijual CD pilihan, yang seringkali tidak ditemukan di toko musik lainnya. Sebagai contoh, saya menemukan koleksi The Flower Kings (CD audio), DVD Transatlantic, dan yang lain-lainnya di toko ini. Tapi harganya juga lumayan mahalnya. Situs web http://www.geocities.com/manix99id Toko Musik+ di Jakarta yang memiliki 3 tempat. (1) Sarinah Dept. Store, Jl. M. H. Thamrin No 11, Jakarta 10350, telepon (021) 3902759; (2) Blok M Plaza, Lt 6, No. 24, Jl. Bulungan 76, Kebayoran Baru, Jakarta 12130, telepon (021) 7209385; (3) Mal Taman Anggrek, Lt. 3, No. 351, jalan S. Parman, Jakarta Barat, telepon/fax (021) 5639297. Saya baru sempat mengunjungi yang di Sarinah. Koleksi CD aslinya sangat banyak. Hanya harganya juga sangat mahal. Toko CD/kaset bekas (second) di jalan Dipati Ukur 68. Kualitas barang di sini benar-benar bagus. Sangat direkomendasikan. Di tempat VCD/DVD bajakan kadang-kadang ditemukan artis classic rock. Yang ini harus rajin-rajin mencari. Akhirakhirnya yang sering ditemukan adalah DVD konser dari Pink Floyd. Tapi saya sempat juga menemukan DVD dari Peter Gabriel, dan Yes. Ada beberapa tempat yang menyediakan lagu-lagu dalam format MIDI, termasuk lagu-lagu progressive rock. Ada yang kualitasnya biasa-biasa saja, ada yang bagus. Yang cukup

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012

bagus kualitasnya (www.hamienet.com).




Saya sempat juga menemukan MP3 yang dapat didownload (gratis dan legal) dari situs Progressive Rock Archives (www.progarchives.com). Situs ini sebetulnya lebih banyak membahas (review) masalah album progressive rock. Sangat disarankan untuk mengunjungi situs ini untuk mendapatkan informasi yang lebih lengkap dan juga pandangan dari para penggemar progrock. Salah satu orang yang sering memberikan resensinya adalah mas Gatot Widayanto. Milis m-claro@yahoogroups.com merupakan tempat berkumpulnya para penggemar musik classic rock (claro) Indonesia. Milis i-rockmusik@googlegroups.com muncul dan menjadi tempat penggemar musik rock, termasuk kadang-kadang mendiskusikan claro juga.

Salah satu aplikasi P2P (peer-to-peer) yang paling terkenal adalah tukar menukar lagu (file sharing) yang biasanya dalam format MP3. Mekanisme ini saya gunakan untuk mencari lagulagu classic rock lewat Internet. Habis bagaimana lagi? Sangat susah mendapatkan lagu-lagu classic rock. Ada banyak program yang dapat digunakan untuk melakukan hal ini. Yang paling sering saya gunakan adalah “Bear Share” yang jalan di sistem Microsoft Windows. (Lihat contoh tampilannya di bawah ini. Ini adalah contoh sesi download saya.) Selain itu juga saya mencoba program lain seperti program “emule”, “limewire”, dan sejenisnya. Selain program di atas, ada juga protokol torrent yang lazim digunakan untuk bertukar berkas dalam ukuran besar (ratusan megabytes atau bakan Gigabytes). Ada beberapa program klien torrent.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Mekanisme pencarian saya dimulai dengan membaca review, seperti misalnya yang ada di Progressive Rock Archives (www.prograrchives.com) itu. Kemudian kalau sudah ketemu nama artis atau band yang dicari, tinggal menggunakan Bear Share untuk mencarinya. Seringkali nama band yang dicari merupakan kata-kata yang umum digunakan sehingga hasil pencarian merujuk kepada berkas yang tidak ada hubungannya dengan band tersebut. Untuk memfilter hal ini biasanya saya gunakan juga bagian kata dari nama lagunya agar lebih spesifik lagi. Atau lebih sering lagi tidak ada hasilnya, karena memang tidak banyak orang yang memiliki dan mau menyediakan (share) MP3-nya. Sharing file ini menggunakan bandwidth jaringan yang kita gunakan juga.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Teknik lain yang juga saya gunakan adalah ketika menemukan orang yang memiliki lagu yang saya cari, saya lakukan “browse host” di Bear Share. Fasilitas ini dapat menunjukkan lagu-lagu lain yang dia share. Biasanya orang yang memiliki koleksi satu artis classic rock juga memiliki koleksi artis lainnya. Jadi setelah mengambil berkas lagu yang saya inginkan, saya juga bisa melihat koleksi dia lainnya. Seringkali teknik ini menghasilkan “harta karun”, yaitu artis-artis lain yang bagus-bagus juga. Mencari lagu-lagu classic progressive rock di Internet kelihatannya mudah. Padahal sesungguhnya dia menghabiskan waktu juga. Harus sabar memilah-milah lagu dan menunggung download sampai selesai. Kadang-kadang proses download ini bisa memakan waktu berhari-hari. Untungnya program P2P ini bisa dihentikan dan disambung lagi (dengan catatan komputer yang menyediakan lagu tersebut online juga). Kejelekan dari penemuan lagu melalui Internet ini adalah kita tidak tahu cerita di belakang lagu itu. Lebih jauh lagi, lagu-lagu classic progressive rock biasanya saling terkait satu dengan lainnya. Informasi ini biasanya ada pada bungkus (sleeve) dari LP / kaset / CD dari album yang bersangkutan. Jadi meskipun sudah mendapatkan lagu dari Internet, atau dari CD bajakan, masih ada kebutuhan juga untuk mendapatkan album aslinya. Mungkin ini hanya berlaku untuk penggemar classic rock yang serius. Tapi ini menjadi suatu alasan bahwa tidak perlu takut bahwa tidak ada orang yang beli album asli lagi.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Web site: http://www.camelproductions.com/ Discography: Camel (1973), Mirage (1974), The Snow Goose (1975), Moonmadness (1976), Rain Dances (1977), Breathless (1978), A Live Record (1978), I Can See Your House from Here (1979), Nude (1981), The Single Factor (1982), Pressure Points Live in Concert (1984), Stationary Traveller (1984), Dust and Dreams (1991), Never Let Go (1993), Harbour of Tears (1996), Rajaz (1999), Coming of Age (live) (1999), A Nod And A Wink (2002). Sumber info: http://www.nationmaster.com/encyclopedia/Camel-(band), Camel Discography http://www.kneeling.co.uk/pages/camel/ (banyak gambar-gambarnya) Band ini tidak begitu terkenal secara komersial di Indonesia akan tetapi banyak diterbitkan kasetnya oleh label Yess. Saya menjadi penggemar mereka sejak dari awal dan mengkoleksi kaset mereka secara rutin. Tapi band ini tidak pernah menjadi bahan pembicaraan dengan rekan-rekan. Ini menjadi sebuah well kept secret! Musik mereka kebanyakan adalah instrumental, tidak keras (dalam artian hard rock cadas), melodious (entah apa istilah yang tepatnya, ini istilah karangan saya sendiri yang maksudnya memiliki melodi yang enak). Paling enak kalau mendengarkan musik mereka pada malam hari yang sunyi. Alunan gitar, keyboard, flute atau saxophone, sungguh luar biasa. Secara pribadi, yang paling saya suka dari Camel adalah melodi gitarnya yang kemudian disaingi dengan synthesizer atau piano. Contohnya adalah di lagu Camelogue, Echoes. Seperti dilihat dalam daftar discography, mereka menghasilkan cukup banyak album. Raindances merupakan album kesukaan saya dari koleksi album-album mereka. Di Internet, koleksi lagu
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 26

MP3 dari Camel muncul dalam bentuk full album, bukan per lagu. Jadi ukurannya cukup besar-besar. Aneh juga full album? Mungkin karena untuk menikmati lagu dari Camel harus habis satu album dan tidak bisa dipotong-potong per lagu? Saya sendiri biasanya memainkan satu-satu lagu, tidak secara keseluruhan. Ada beberapa album mereka yang bisa didownload dari Internet. (Ini nampaknya bukan download resmi.) Sejarhanya, Camel merupakan band Inggris yang dibentuk pada tahun 1971 dengan komposisi empat orang, Andy Latimer (guitar, vocals, flute, recorder), Andy Ward (drums), Peter Bardens (keyboards), Doug Ferguson (bass). Sebelumnya, masing-masing personel memiliki sejarah sendiri-sendiri. Secara resmi Camel dibentuk ketika Peter Bardens bergabung ke band yang bernama The Brew yang anggotanya adalah ketiga orang lain tersebut. Nama band mereka kemudian diganti menjadi Camel. Di tahun 1976, Mel Collins (sax) bergabung menjadikan mereka berlima. Musik mereka yang ditandai dengan album Moonmadness berubah dengan adanya suara sax dan keluarnya Doug Ferguson di tahun 1977. Cerita lainnya cukup panjang. Namun pada tahun 2003 mereka melakukan farewell tour dan setelah itu nampaknya tidak ada lagi Camel yang baru. Sangat disayangkan. Tour ini akan didokumentasikan di DVD. Saya berharap bisa mendapatkannya.

Saran Lagu
Lagu-lagu yang disarankan untuk didengarkan jika ingin memulai Camel adalah:
• • •

Camelogue Air Borne Echoes

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Dream Theater
Web site resmi: http://www.dreamtheater.net Discography: When Dream and Day Unite (1989), Images and Words (1992), Another Day (1992), Live At The Marquee (1993), Lie (1994), The Silent Man (1994), Awake (1994), A Change Of Seasons (1995), Hollow Years (1997), Falling Into Infinity (1997), Once In A LIVEtime (1998), Scenes From A Memory (1999), Through Her Eyes (2000), Live Scenes From New York (2001), Six Degrees Of Inner Turbulence (2002), Train Of Thought (2003), Live at Budokan (3 CD, 2004), Octavarium (2005). Dream Theater merupakan salah satu band progressive rock baru yang banyak pengemarnya di Indonesia dan tentunya di seluruh dunia. Terus terang, saya agak memperlambat (delaying) penulisan group ini karena entah kenapa saya hanya suka beberapa lagu dari Dream Theater. Lagu-lagu yang saya suka ternyata yang lembut-lembut yang berasal dari album “Images and Words” seperti “Wait for Sleep”. Lagu-lagu yang lain terlalu keras, terlalu cadas, bagi saya. Ini memang pendapat aneh dari orang yang kadang-kadang mendengarkan lagu dari Kiss (meski sekarang sudah jarang sekali). Betul, saya kurang menyukai lagu dimana (double?) bass drum digeber dan penyanyi yang teriakteriak. Not a prety picture and definitely not the sound that my ears would like to hear. Tapi, buku classic / progressive rock tanpa Dream Theater sangat tidak kredibel. Maka, ini dia Dream Theater.

Images And Words
Ini adalah album Dream Theater yang pertama kali saya miliki. Lagu yang pertama kali saya sukai dari album ini adalah lagu “Another Day”. Lagu ini dimulai dengan piano dan kemudian diikuti dengan gitar yang merupakan ciri-ciri progressive rock. Lagu kedua yang saya sukai dari album ini, dan kemudian justru menjadi lagu yang paling saya sukai dari Dream Theater, adalah lagu “Wait for Sleep”. Lagu ini didominasi oleh piano, keyboard, dan vokal. Superb! Jika

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Genesis punya “Firth of Fifth,” ini setara dengan itu meskipun lagu ini sangat pendek. Liriknya pun luar biasa, meskipun interpretasi saya kok aneh. Saya membayangkan dua orang yang tergeletak menatap ke jendela luar atau langit-langit (ceiling). Sang gadis membayangkan kematian atau sebuah tragedi yang masih dia pertanyakan; “and pictures the chain she’s been trying to link again”. Soalnya ada kata-kata “ashes” (dalam bayangan saya ini hasil kremasi) atau “wings up in heaven”. Entah dia baru atau akan ditinggalkan oleh seseorang, atau justru dia (atau malah mereka berdua) yang menginginkan kematian. Tapi akhirnya sang lelaki justru mendapat ketenangan dangan adanya gadis tersebut, “palm of her hand to my head. Now, and forever curled in my heart and the heart of the world.”

Album ini merupakan album terbaru mereka saat tulisan ini ditulis (Juli 2005). Album ini juga memiliki corak yang lebih cocok bagi saya, yaitu mengurangi bagian metalnya dan lebih banyak bagian yang lebih lembut. Tentu saja banyak yang kurang suka dengan perkembangan ini, akan tetapi bagi saya justru ini merupakan perkembangan yang bagus. Saya jadi menyukai Dream Theater. Seperti telah saya kemukakan sebelumnya, saya justru menyukai lagu lembut dari Dream Theater. Pada album ini ada sebuah lagu yang termasuk lembut, yaitu lagu “The Answer Lies Within.” Seperti yang sudah-sudah, pada lagu ini lebih banyak piano dan vokal. Yang menarik bagi saya adalah meskipun pemain keyboard dari Dream Theater berubah-ubah, lagu yang berbasis pianonya tetap saya sukai.

Saran Lagu
• •

Another day Wait for sleep

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Web site resmi: http://www.emersonlakepalmer.com/ Belum apa-apa saya harus minta maaf dahulu. Sebetulnya saya mengharapkan ada orang lain yang menuliskan bagian ini sebab saya tidak terlalu menguasai (familier) dengan musik-musik ELP. Saya memang mengumpulkan beberapa kaset ELP dan tahu beberapa lagunya, akan tetapi saya tidak tahu mana yang merupakan mahakarya mereka dan mana yang biasa-biasa saja. Tapi, menghilangkan ELP dari buku ini kok rasanya juga tidak pas karena mereka merupakan salah satu tonggak classic rock juga. Tidak ada penggemar classic rock yang belum pernah mendengar nama ELP. (Kalau iya, tentunya dia bukan penggemar classic rock.) ELP merupakan singkatan dari nama pemainnya, yaitu (Keith) Emerson, (Greg) Lake, & (Carl) Palmer. Musik mereka sangat didominasi oleh permainan keyboard atau piano dari Emerson. Bukan berarti bass dan vokal dari Lake atau drum dari Palmer tidak bagus, mereka juga termasuk jawara di bidangnya masingmasing. Vokal Lake sangat spesifik 7, sementara drum Palmer sangat nge-rock. Palmer juga merupakan drummer dari band rock yang bernama Asia8, yang juga merupakan band yang sukses. Tapi secara total ELP memang faktor Emerson sangat kental. Lagu-lagu mereka berkesan megah dengan adanya keyboard yang bernuansa kolosal. Padahal keyboardnya hanya dilakukan oleh satu orang. Saya sempat melihat gambar (foto) konser mereka di sebuah majalah di tahun 70-an. Di gambar itu terlihat susunan keyboard dari Emerson yang terlihat complicated. Lagu-lagu yang saya sukai dari ELP tidak terlalu banyak, karena banyak lagu lainnya yang kompleks. Yang saya suka antara lain Jerusalem, Fanfare For The Common Man, dan tentu saja lagu pop mereka C’est La Vie. Lagu lain yang kadang-kadang saya suka dan kadang-kadang tidak adalah Karn Evil. Karena sifatnya

Sebetulnya vokal dari Greg Lake dan John Wetton hampir sama. Mereka memiliki suara yang berat (heavy), bersih, dan kalem. Berbeda dengan suara vokalis band rock lainnya yang keras, serak, dan ganas. Lucunya Lake dan Wetton sama-sama pemain bass yang handal!

Situs resmi dari band Asia adalah http://www.asiaworld.org dan www.originalasia.com. Saya juga merupakan penggemar musik band Asia ini. Nanti akan dibahas band ini. Biasanya musisi ini sangat fluid, pindah dari satu band ke band lainnya. Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 30

yang kolosal, kadang-kadang lagu ELP dijadikan background di berbagai acara TV ataupun advertising. Pada perjalanannya pernah juga drummer Carl Palmer digantikan oleh Cozy Powell. Jadi singkatannya masih tetap ELP juga. Atau ada yang menyebutnya ELPowell. Sayangnya group ELP ini sudah tidak menghasilkan karya lagi. Pada versi berikutnya saya akan coba tuliskan lebih banyak lagi tentang ELP ini.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Web site resmi: http://www.genesis-music.com Discography: From Genesis to Revelation (1969), Trespass (1970), Nursery Crime (1971), Foxtrot (1972), Selling England by the Pound (1973), The Lamb Lies Down on Broadway (1974), Trick of the Tail (1976), Wind and Wuthering (1976), Spot the Pigeon (1977), And Then There Were Three (1978), Duke (1980), Abacab (1981), Genesis (1983), Invisible Touch (1986), We Can’t Dance (1991), The Way We Walk: The Shorts (1992), The Way We Walk: The Longs (1993), Calling All Stations (1997), Turn It On Again: History (1999), Platinum Collection: History (2004). Ada beberapa video, VCD, dan DVD dari Genesis ini. Saya memiliki satu VCD yang ada Peter Gabrielnya (tapi gambarnya sangat buram karena mungkin ditransfer dari video kuno). Mungkin ini VCD tidak resmi. DVD: The way we walk live in concert (2 DVDs, live footage was filmed in 1992), Video Show: History DVD (2004). Web site lain:

“The Genesis Discography: The scattered pages of a book by the sea…”. Pada web site ini anda bisa mendapatkan berkas PDF yang berisi tulisan Scott McMahan dengan judul yang sama. Tulisan Scott McMahan ini cukup komplit untuk menjadi sebuah buku tersendiri tentang discography dari Genesis. http://autoperl.skwc.com/genesis.html

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Gambar Genesis jaman dahulu. Dari kiri ke kanan: Phil Collins, Steve Hackett, Mike Rutherford, Peter Gabriel, Tony Banks. Mungkin group Genesis merupakan salah satu group classic rock yang masih memiliki penggemar banyak dan dari berbagai jenis penggemar. Sama seperti halnya group lain, group Genesis juga mengalami bongkar pasang pemain. Demikian pula musiknya juga berubah dari mulai jaman dahulu sampai sekarang (yang agak bernuansan pop). Perubahan ini pula yang menyebabkan penggemar Genesis bertambah (dengan penggemar yang lebih muda) dan berkurang (penggemar lama yang lebih suka jenis musik yang lama). Sebagai contoh, ada penggemar Genesis yang sangat suka dengan Peter Gabriel9, vokalis utamanya dahulu. Semenjak dia keluar dan digantikan oleh Phil Collins, ada yang kemudian ikut meninggalkan Genesis. Namun Genesis mendapat penggemar baru yang justru menyukai warna suara Phil Collins. Menarik bukan? Namun hal yang sama tidak terjadi ketika Phil Collins meninggalkan Genesis, untuk kemudian digantikan oleh Ray Wilson. Nampaknya belum banyak orang yang menyukai vokal Ray Wilson. Sampai tulisan ini ditulis, Genesis baru merekam satu album dengan Ray Wilson sebagai vokalis yaitu album “Calling All Stations“.

Awal terbentuknya
Pada mulanya Geneis dibentuk oleh Mike Rutherford, Tony Banks dan Peter Gabriel di Inggris. Pemain lainnya adalah

Mengenai Peter Gabriel dibahas pada bagian sendiri. 33

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012

Anthony Phillips pada gitar. Pemain drumnya nampaknya berganti terus. Pada album pertama mereka, From Genesis to Revelation, ada pemain drum John Silver. Pada album kedua, Trespass, pemain drumnya adalah John Mayhew. Setelah album kedua ini Anthony Phillips keluar. Mereka kemudian membutuhkan pemain drum dan membuka lowongan. Phil Collins melakukan audisi dan kemudian diterima. Untuk sang gitaris, Steve Hackett menulis sebuah iklan bahwa dia mencari band kemudian diajak audisi dan diterima menjadi bagian dari Genesis. Itulah awal permulaan Genesis dalam format yang dianggap paling berkesan.

Gabriel vs Collins
Pada era awal Genesis komposisi musik lebih banyak dilakukan oleh Gabriel, Rutherford, dan Banks. Sementara pendatang baru hanya sebagai “pelengkap“. Vokal utama ada di tangan Gabriel. Entah kenapa biasanya peran vokalis ini menentukan era dari sebuah band, meskipun sebetulnya kalau dilihat dari sisi Genesis yang paling menentukan adalah Rutherford dan Banks. Hal yang sama nanti kita bahas pada bagian groups Marillion dimana ada era Fish dan era Hogarth. Pada era Gabriel (sebut saja demikian), peranan Phil Collins hanyalah sebagai pemain drum. Maklum, dia adalah pendatang baru di group Genesis ini. Pada saat itu Phil Collins sendiri belum merasa yakin dengan group Genesis karena Genesis masih dianggap anak bawang dibandingkan dengan group Yes. Sementara itu ada gosip bahwa Bill Bruford (drummer Yes waktu itu dan juga merupakan salah satu idola Phil Collins) akan meninggalkan Yes. Phil Collins ingin juga menjadi drumer dari Yes. Peter Gabriel sendiri memiliki sifat teater (theatrical) yang kuat. Sehingga pada akhirnya dia memutuskan untuk menambah efek teater pada pementasan Genesis. Kostum dari Gabriel sangat aneh pada live show Genesis. Ini juga yang disenangi oleh banyak fans dari Genesis pada era Gabriel. Di dalam Genesis sendiri sebetulnya terjadi friksi karena mereka ingin musik mereka yang diapresiasi, bukan gaya teater dari Gabriel. Gabriel pun lebih banyak mendapat sorotan dan publikasi. Ini menimbulkan ketegangan tersendiri. Pada akhirnya Gabriel meninggalkan Genesis karena merasa bahwa kreativitasnya agak terhambat. Proses pengembangan

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


lagu di Genesis agak bertele-tele menurutnya. Sementara Gabriel ingin lebih banyak bereksperimen. Pisahlah dia. Saya sendiri suka dengan Peter Gabriel DAN juga Phil Collins. Jadi saya suka dua-duanya untuk jenis musik yang berbeda. Dari sisi musik, memang musik Genesis lama yang lebih saya sukai. Liriknya pun sangat “dalam” (deep). Semenjak album Abacab, saya menjadi kurang suka karena musiknya agak “monoton” dan ngepop. Jurus tiga kunci A B C? Memang ada beberapa orang yang sebel dengan perubahan ciri dari Genesis. Lihat tulisan Scott McMahan “The Genesis Discography” yang menggerutu karena Genesis sudah kehilangan cirinya. Tony Banks yang keyboardnya sudah biasabiasa saja. Tidak ada melodi-melodi (dan sound) yang khas dia. Mike Rutherford juga sudah tidak membuat petikan gitar akustik dan gitar listrik bernuansa rock yang khas. Demikian pula Phil Collins juga sudah melepaskan diri dari drum untuk fokus ke vokal, padahal drum dia adalah ke-khas-annya. Lagu-lagu Genesis juga berubah menjadi lagu pop. They’ve lost it, man! But, that’s just my personal opionion. You may have a different view. Genesis dikenal dengan ciri vokal Peter Gabriel dan Phil Collins, piano dan keyboard (yang melodis dan panjang-panjang) dari Tony Banks, gitar (yang juga melodis) dari Steve Hackett, gitar dan bass (juga gitar akustik/listrik) dari Mike Rutherford. Lagulagu Genesis lebih mudah dicerna dibandingkan lagu classic rock lainnya karena sangat melodis. Bahkan, akhir-akhir terlalu melodis dan menghentak-hentak seperti musik pop biasa (yang membuat saya menjadi tidak suka).

Album ini sebetulnya merupakan album pertama dari Genesis yang saya dengarkan (bersamaan dengan “Selling England by the Pound”). Waktu itu saya masih SMP dan mendengarkan koleksi lagu seperi ini dari saudara (om) yang sudah mahasiswa. Tentu saja saya tidak langsung suka dengan album ini, tapi lama kelamaan saya hafal lagu-lagunya.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Jelas album ini merupakan album klasik dan masterpiece dari Genesis. Bukan penggermar Genesis tulen kalau belum pernah mendengarkan album ini. Tentu saja ini pendapat penggemar Genesis dari aliran lama. Mungkin anda belum bisa langsung menyukainya, akan tetapi berilah waktu untuk menyuaki album ini. Saya sendiri membutuhkan waktu bertahun-tahun (bahkan lebih dari 30 tahun!) untuk mengapresiasi lagu dalam album ini. Tadinya saya pikir saya lebih suka album “Selling England by the Pound”, tapi setelah saya cek jumlah lagu yang sering saya putar ternyata lagu-lagu di Foxtrot lebih sering saya putar dibandingkan dengan lagu dari Selling England. Kaget juga. Ternyata memang album Foxtrot ini menyelinap tanpa kita sadari. Pembahasan dari album ini akan saya lakukan secara acak (sebetulnya berdasarkan kesukaan), bukan secara urutan dalam albumnya.

Supper’s Ready
Lagu ini jelas merupakan lagu wajib diketahui (dan disukai tentunya) bagi penggemar Genesis. Ini merupakan sebuah masterpiece yang cukup panjang, 23 menit. Tepatnya, menurut player saya, adalah 22:54. Bagi orang yang baru mau mencoba mendengarkan Genesis mungkin akan terperangah dengan panjangnya lagu ini. Untungnya lagu ini termasuk yang “mudah dicerna” dalam artian mudah disukai dengan melodi dan liriknya yang sangat menawan, meskipun liriknya baru saya seriusi baca akhir-akhir ini saja. Kadang-kadang saya merinding mendengar lagu ini karena mengingatkan saya akan masa SMA.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Lagu ini jelas kompleks dengan gitar, synthesizer, organ, flute, drums, vokal, bass, pokoknya semuanya. The works! Lagunya pun memiliki tempo yang berubah-ubah dengan bagian-bagian yang memiliki ciri khas sendiri-sendiri. Yang hebatnya, meskipun lagu ini panjang, tidak ada bagian yang membosankan dalam lagu ini. Tidak ada bagian yang bisa dipotong atau disederhanakan. Semuanya serba pas. Everything builds up to an exciting musical experience. Jelas warna dari Peter Gabriel terasa kental pada lagu ini. Terus terang, saya merindukan Genesis dengan lagu-lagu seperti ini. Atau band apa pun yang memiliki style seperti yang ada di lagu ini jelas akan saya sukai. Itulah sebabnya saya suka The Flower Kings dan Transatlantic, karena lagu-lagu mereka yang berjenis seperti ini. Pokoknya, anda harus mendengarkan lagu ini. Dijamin pasti suka. Atau … Saya masih ingin mengetahui lebih banyak mengenai cerita dan makna yang diceritakan dalam lagu ini. Selama ini saya hanya menikmati melodi dan sedikit-sedikit liriknya saja tanpa mengetahui isi dari lagu ini.

Watcher’s of the sky
Saya harus terus terang bahwa pada awalnya saya tidak suka lagu ini. Baru 30 tahun kemudian saya menemukan kesukaan pada lagu ini setelah lagu ini dibawakan oleh Steve Hackett dan kawan-kawannya. Saya melihat lagu ini di VCD Steve Hackett dan menjadi suka dengan lagu ini. Kemudian saya mundur mencari lagu ini dalam versi “asli”nya, yaitu dari album Foxtrot ini. Ternyata bagus juga meskipun, terus terang, saya masih menyukai versi Hackett karena dimulai dengan synthesizer yang lebih megah. Mungkin karena teknologi lebih baru sehingga suara synthesizernya berkesan lebih megah? Tentu saja ini selera.

Lagu ini hanya berisi permainan gitar klasik dari Steve Hackett. Di sini dia menunjukkan kebolehannya bermain melodi dan harmonics dalam format klasik. Saya menyukai lagu ini karena sederhana, tapi menyentuh melodinya. Kalau mau diseriusi, lagu ini tidak terlalu sukar dimainkan akan tetapi dapat menghasilkan efek wow! Dalam sebuah VCD, saya melihat Steve Hackett membawakan lagu ini dalam live shownya di Jepang. Bagus juga.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Can Utility and Coastliners
Judulnya aneh. Mengapa tidak disebutkan alat-alat dapur lainnya sekalian? Piring, gelas. Ha ha ha. Maaf, saya belum memahami betul liriknya sehingga hanya guyon saja. Lain kali akan saya ulas secara lebih dalam. Lagi-lagi lagu ini merupakan sebuah masterpiece dari Genesis. Lagu ini dimulai dengan gitar akustik Hackett dan vokal khas Gabriel (dengan latar belakang keyboard Tony Banks). Kemudian mulai masuk hentakan drum dan bass. Bahkan hentakan drum itu (dengan sinkop-sinkopnya di bagian tengah lagu) yang membuat saya suka. Sederhana akan tetapi enak. Lagu ini berkesan megah kalau dibawakan secara live show.

Time Table
Lagu ini dimulai dengan piano dan kemudian masuk vokal Gabriel. Lagu ini langsung saya sukai karena manis dan dekat ke pop, tapi tidak cengeng. Ok, sedikit cengeng. Tapi saya suka! Ada ciri-ciri pop British ala Beatles. Bukan! Ini bukan jiplakan Beatles, tapi ini adalah Genesis. Kalau mereka banyak membuat lagu seperti ini mungkin mereka sudah masuk “top pop” dari dulu. Tapi bukan ini yang dicari oleh penggemar Genesis. Apa pun, lagu ini enak sekali untuk didengar.

Get ‘Em Out By Friday
Lagu yang ini bagi saya oke-oke saja, tapi belum saya sukai dibandingkan lagu-lagu yang lain. Bukannya jelek. Hanya karena yang lainnya sangat bagus sehingga lagu ini terasa jelek.

The Lamb Lies Down on Broadway
Rilis: 1974 Personnel dalam album ini: Tony Banks: keyboards; Phil Collins: percussion, vibing, backing vocals; Peter Gabriel: lead vocals and flute; Steve Hackett: guitars; Mike Rutherford: bass and 12-string guitar. Lagu-lagu yang klasik dan populer, dalam artian sering dimainkan oleh Genesis (atau Genesis-wannabe): “in the cage”, “carpets crawler”. Album ini sangat klasik tetapi agak “berat” dicerna bagi pemula. Akan ada tulisan saya yang lebih lengkap di sini. Untuk sementara, silahkan kunjungi web ini yang membahas tentang

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


album ini. Katanya, pembahasan mengenai album ini bisa menjadi sebuah buku tersendiri. http://www.lodz.pdi.net/~eristic/yes/tr_77.html Demikian bagusnya album ini sehingga ada orang yang membawakan album ini sepenuhnya dalam sebuah album lagi. Rewiring Genesis, sebuah proyek yang diusung oleh Mark Hornsby dan Nick D'Virgilio (drummer dari Spock's Beard), membuat sebuah album yang diberi judul “A Tribute to The Lamb Lies Down on Broadway”. Album ini berisi lagu-lagu dari album Genesis tersebut.

Kembali ke pembahasan lagu-lagu di album The Lamb Lies Down on Broadway.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


In the cage
Ini adalah lagu yang mungkin paling terkenal di album ini. Setidaknya, bagi saya, lagu ini lagu yang paling “mudah” dicerna. Lagu ini dimulai dengan lirik “I’ve got sunshine in my stomache”. Aneh … Lagu ini saya sukai karena keyboard dan khususnya solo keyboard dari Tony Banks. Oh so beautiful. Dalam tontonan live shownya (dalam VCD yang saya punya vokalnya diambil alih oleh Phil Collins), bisa kelihatan betapa “ruwet”nya tangan Tony Banks memainkan solo keyboardnya. Virtuoso! (Dalam video yang saya miliki, guitarisnya juga sudah digantikan oleh Daryl Streumer dan juga lick guitarnya bagus di lagu ini.) Saya yakin penggemar Genesis akan sependapat bahwa ini merupakan salah satu lagu kebangsaan Genesis.

Selling England by the Pound
Tahun rilis: 1973. Album in merupakan salah satu album Genesis lama yang memiliki banyak lagu yang bagus-bagus, seperti “Firth of Fifth” dan “Cinema Show”. Peter Gabriel masih menjadi vokalis utama, meskipun Phil Collins juga ikut menyanyi. Format pemainnya adalah: Phil Collins, Mike Rutherford, Steve Hackett, Tony Banks, Peter Gabriel. Menurut pendapat saya, ini format Genesis yang paling enak didengar. Banyak orang yang memiliki pendapat yang sama dengan saya. Kadang-kadang album ini dibanding-bandingkan dengan album sebelumnya, The Lamb Lies Down on Broadway. Tapi tetap bagi saya, Selling England by the Pound merupakan album Genesis yang paling saya sukai. Ada yang tahu kenapa judul albumnya adalah Selling England by the Pound? Katanya ini terkait dengan kehancuran Inggris di berbagai bidang, ekonomi, moral, dan politik. Kok kayak Indonesia ya? Lucunya kata “Pound” bisa dianggap sebagai sebuah ukuran berat (2,5 kilogram), jadi Inggris dijual secara kiloan seperti halnya barang bekas. Atau dia bisa dianggap sebagai mata uang Inggris, Poundsterling. Sarat dengan makna.

Firth of Fifth
Jelas “Firth of Fifth” merupakan salah satu tonggak klasik dari Genesis. Nada-nada yang dimainkan di atas piano di awal lagu ini

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


dikenal oleh seluruh penggemar classic rock. Kompleks, tapi sungguh sangat indah. (Ada yang punya partiturnya?) Anda mungkin belum bisa disebut penggemar Genesis kalau belum pernah mendengarkan lagu ini. Paling tidak, anda tahu lah. Soal suka atau tidak suka, itu urusan belakang. Seorang kawan saya iseng-iseng memainkan lagu ini di piano yang ada di sebuah hotel. Kontan ada orang yang menoleh. Demikian pula dengan flute di tengah-tengah lagu melantun dengan sangat indah. Kemudian ditambah dengan melodi synthesizer dan gitar (Gibson?) yang jarang bisa dimainkan oleh orang-orang sesempurna para musisi Genesis ini. Apa interpretasi dari lirik lagu ini? Wah mesti saya korek-korek dahulu catatan saya.

The Cinema Show
Lagu yang megah ini juga merupakan lagu “kebangsaan” Genesis yang cukup panjang, lebih dari 10 menit, tepatnya 12:40 menit. Lagu yang sempat dibawakan oleh group band lain, seperti the Flower Kings dan band-band lain di Indonesia, ini merupakan lagu yang harus diketahui oleh para penggemar Genesis. Anda belum dapat dikatakan sebagai penggemar Genesis kalau tidak mengetahui lagu ini. Siapa pengarang lagu ini? Saya harus riset dulu. Namun faktor Peter Gabriel sangat kental dalam lagu ini. Paling tidak, dalam vokalnya.

Wind and Wuthering
Dalam pandangan saya, album ini berkesan murung (gloomy), sedih. Cover dari albumnya pun menunjukkan hal ini. Tapi, terus terang saya masih belum tahu mengapa judulnya seperti itu.

One for the Vine
Lagu ini merupakan lagu kesukaan saya dari album ini. Lagu ini bercerita mengenai seorang “pemimpin” yang mengatakan bahwa dia adalah orang pilihan Tuhan, seperti pada bait berikut: Fifty thousand men were sent to do the will of one. His claim was phrased quite simply, though he never voiced it loud, I am he, the chosen one. Orang-orang pun rela mati demi “dia” ini. Bagaimana tidak? Dia adalah “God’s chosen one”. Seorang pimpinan agama(?).
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 41

Memang ada beberapa lagu Genesis yang sinis terhadap pimpinan agama. In his name they could slaughter, for his name they could die. Though many there were believed in him, still more were sure he lied, But they'll fight the battle on. Namun dalam pertempuran ini mereka kalah.

Spot the pigeon
Entah kenapa, saya jarang – bahkan hampir tidak pernah – melihat album Spot the Pigeon disinggung baik dalam pembahasan maupun dalam kompilasi album Genesis (baik dalam kompilasi resmi maupun koleksi MP3 bajakan.) Saya pun menemukan album ini hanya dalam sisi B dari sebuah kaset (yang saya sudah lupa apa sisi A-nya karena kasetnya sudah hilang). Rasanya kaset dari Roger Waters. Padahal dalam album ini ada lagu “Match of the day“ yang saya sukai. Ada yang tahu kenapa bisa demikian? Kelihatannya dari daftar lagu (track list) dari album yang dikeluarkan di tahun 1977 ini pun hanya tiga buah lagu; (1) Match of the day, (2) Pigeon, dan (3) Inside & Out. Informasi ini saya peroleh dari situs Internet yang berbahasa Jerman (yang sudah tidak saya mengerti lagi). Mungkin ini hanya sekedar proyek sampingan?

And Then There Were Three...
Album ini merupakan album pertama setelah Peter Gabriel dan Steve Hackett mengundurkan diri dari Genesis. Tinggal tiga orang di Genesis. Jadi judul albumnya seperti itu.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Ini sebetulnya album pertama yang membuat saya suka dengan musik Genesis. Musiknya lebih sederhana dari sebelumnya (sedikit lebih pop) dan Phil Collins mulai menonjol. Isi dari album ini adalah: 1. DOWN AND OUT 2. UNDERTOW 3. BALLAD OF BIG 4. SNOWBOUND 5. BURNING ROPE 6. DEEP IN THE MOTHERLODE 7. MANY TOO MANY 8. SCENES FROM A NIGHT'S DREAM 9. SAY IT'S ALRIGHT JOE 10. THE LADY LIES 11. FOLLOW YOU FOLLOW ME Lagu-lagu dalam album ini memiliki nuansa yang sedih, kelabu. Mungkin itulah yang membuat saya senang dengan album ini? Di kemudian hari saya beli juga versi piringan hitam dari album ini. Sayangnya saya sudah tidak memiliki pemutar piringan hitam lagi. Album ini juga mulai menarik penggemar baru dengan lagu Follow You Follow Me. Saya pribadi lebih menyukai lagu Many Too Many, tapi memang lagu Follow You Follow Me merupakan lagu yang mudah dicerna. Ketika menjadi mahasiswa saya pernah membawakan lagu ini bersama-sama kawan dalam band mahasiswa.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Album “Duke” melanjutkan tradisi baru dari album “and then there were three”. Phil Collins mulai muncul dengan lagu karangannya, yang sebetulnya atau seharusnya dimasukkan ke dalam album solonya. Ceritanya Phil Collins mengalami masa sulit berpisah dengan istrinya (Andrea) sehingga dia tidak tahu harus berbuat apa. Akhirnya dia menulis lagu, yang cenderung berisi ungkapan hatinya (kadang kekesalannya juga) terhadap Andrea. Lagu-lagu tersebut akhirnya menjadi album solo pertama dari Phil Collins. Lagu “Misunderstanding” merupakan lagu pribadinya yang masuk ke dalam album Duke ini. Lagu Misunderstanding ini juga merupakan salah satu lagu yang saya sukai dari album ini. Yang menarik adalah melihat lagu ini dalam live show dimana Daryl Streumer memainkan gitar solonya. Menarik sekali melodinya.

Isi dari album Duke ini adalah sebagai berikut: 1. Behind the Lines 5:33 2. Duchess 6:25 3. Guide Vocal 1:34 4. Man of our Times 5:33 5. Misunderstanding 3:14 6. Heathaze 5:01 7. Turn it on Again 3:51 8. Alone Tonight 3:57 9. Cul-de-sac 5:06 10. Please Don't Ask 4:01 11. Duke's Travels 8:41 12. Duke's End 2:07
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 44

Lagu Behind The Lines merupakan salah satu lagu kojo Genesis dalam live show, seperti misalnya dalam album Three Sides Live. Yang menarik dari live shownya adalah dual drum Phil Collins dan Chester Thomson dimana ciri-ciri rhythm, gebukan, dan sinkop-sinkop Phil Collins sangat menonjol. Lagu ini juga sangat spesial bagi saya karena ketika anak pertama saya masih bayi, dia kadang susah tidur. Jam 2 pagi dia minta digendong. Sambil menggendong dia, saya putarkan lagu Behind The Lines ini. Tentu saja sambil saya berjalan-jalan. Dia tertidur lelap. Entah karena lagunya atau jalan-jalan sambil didekap itulah yang membuat dia tenang tidur kembali. Lagu Alone Tonight merupakan lagu yang saya sukai. Lagu dimulai dengan gitar akustik yang melayang dan diikuti dengan suara Phil Collins. Suara gitar akustik yang mengawang mengingatkan saya akan gitar Ovation yang diteruskan ke Flanger. Entah benar atau tidak, itu yang ada dalam bayangan saya.

Lain-lain (belum dikelompokkan)
Bagian ini berisi daftar lagu yang belum saya kelompokkan ke dalam albumnya masing-masing. Jika nanti laginya semakin banyak, maka mereka mulai saya masukkan ke dalam bagian dari album masing-masing.

Land of Confusion
Lagu ini, yang dibuat oleh Mike Rutherford, sebetulnya merupakan sebuah protes atas kejahilan (isengnya) tangantangan kita terhadap dunia yang demikian indah. Terus terang saya kurang menyukai beat dari lagu ini yang (menurut saya) agak monoton dan berkesan menggunakan drum machine. Tapi lagu ini sering dijadikan kojo, atau paling tidak, dijadikan lagu awal dalam konser-konser mereka. Lihat saja judul-judul lagu yang mereka bawakan dalam konsernya yang baru, pasti ada lagu ini.

The Way We Walk live in concert
Sebetulnya ini bukan judul album audio dari Genesis, melainkan judul dari DVD mereka. DVD yang terdiri dari dua volume ini berisi rekaman konser tahun 1992.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Lagu-lagu yang ditampilkan antara lain; Volume one: 1. Land of confusion, 2. No Son of Mine, 3. Driving The Last Spike, 4. Old Medley (Dance On A Volcano, The Lamb Lies Down On Broadway, The Musical Box, Firth of Fifth, I Know What I like, That’s All, Illegal Alien, Follow You Follow Me), 5. Fading Lights, 6. Jesus He Knows Me.; Volume two: 1. Dreaming While You Sleep, 2. Home By The Sea, 3. Hold On To My Heart, 4. Domino (The Domino Principle – Phil’s Intro, In The Glow Of The Night, The Last Domino), 5. The Drum Thing, 6. I Can’t Dance, 7. Tonight, Tonight, Tonight, 8. Invisible Touch, 9. Turn It On Again. Dari segi tampilan, lumayan lah meskipun lebih banyak lagu barunya dibandingkan dengan lagu-lagu lamanya. Padahal saya lebih suka lagu-lagu lamanya. Interpretasi dan komentar yang lain? Sabar. … more to come … Oh ya, saya menemukan group lain yang memainkan lagu Genesis dengan baik. Salah satunya adalah group Flower Kings yang sanggup memainkan Cinema Show dengan baik. Bahkan, untuk saat ini menurut saya pembawaan Flower Kings lebih bagus dari Genesis! Mungkin pembaca yang marah dengan komentar saya ini. Sungguh. Saya senang karena Flower Kings merupakan group yang masih aktif. Jadi, classic rock belum bakal mati. (Lihat bagian lain tentang The Flower Kings ini.)

Peter Gabriel
Web site resmi: www.petergabriel.com. Peter Gabriel merupakan salah satu tokoh dari band Genesis yang kemudian keluar untuk mengerjakan karir solo. Beberapa album solonya sudah dia luncurkan dengan musik yang masih menawan. Salah satu contoh lagu yang saya suka dari albumnya

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


adalah “Here comes the flood”, yang selain liriknya menyentuh (tentang banjir) juga musiknya sangat bagus. Ada beberapa versi dari lagu ini – dia mainkan piano sendiri, Robert Fripp memainkan piano, dan yang dengan musik penuh – dan kesemuanya bagus. Contoh lagu Gabriel lain yang cukup terkenal adalah Don’t Give Up, Sledgehammer, Solsbury Hill, dan banyak lainnya. Selain meluncurkan album audio, Gabriel juga meluncurkan DVDnya yang berupa rekaman konsernya: Secret World Live. Seperti sudah diduga, tatanan (koreografer) dari pentas live shownya sangat menawan. Yang menarik juga dari DVDnya adalah adanya film tentang bagaimana persiapan konsernya tersebut. Jadi penonton tidak hanya sekedar mendengarkan musik saja akan tetapi juga melihat theatrical act dari Gabriel. Memang sejak dahulu Gabriel terkenal dengan akting di panggungnya. Saya punya sebuah video kuno jaman dia masih di Genesis, dimana dia menggunakan kostum aneh-aneh pada live show Genesis. Sayangnya videonya sangat gelap dan tidak jelas. Maklum ini mungkin direkam pada awal tahun 1970-an?

Growing Up Live DVD
Setelah mendapatkan DVD Secret World Live, saya mendapatkan DVD Peter Gabriel yang berjudul Growing Up Live. Ini merupakan rekaman tour tahun 2002 dan 2003 di Amerika, Canada, dan Eropa. DVD ini hasil rekaman live di Filoforum, Milan, pada bulan Mei 2003. Lagu-lagu yang dibawakan adalah: Here Comes The Flood, Darkness, Red Rain, Secret World, Sky Blue, Downside Up, The Barry Williams Show, More Than This, Mercy Street, Digging in the Dirt, Growing Up, Animal Nation, Solsbury Hill, Sledgehammer, Signal To Noise, In Your Eyes, Father Son. Dari segi sound, saya lebih menyukai DVD Growing Up Live dibandingkan Secret World Live. Mungkin saya bias karena lagu pertama dalam live show ini adalah lagu kesukaan saya, “Here Comes The Flood.” Dengan kepala yang plontos, mungkin agar sama dengan pemain musik lainnya, Peter Gabriel muncul di panggung dan langsung menuju keyboardnya. Di bawah chord piano listrik (pakai apa ya? ada yang tahu gear yang digunakannya? jadi pengen) yang sederhana dia mengalunkan

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


lagu Here Comes The Flood. Penonton tertegun. Saya tertegun. Luar biasa.

Here comes the flood
Sepengetahuan saya ada beberapa versi dari lagu Here Comes The Flood ini. Paling tidak, ada dua versi rekaman di luar versi live show (yang juga ada beberapa, seperti misalnya Gabriel dengan King Crimson di NY 1978). Untuk versi rekaman, yang pertama adalah yang ada di album yang gambarnya orang (Peter Gabriel?) di dalam mobil yang kehujanan. Ini yang saya punya waktu masih di SMA. Dalam versi ini lagu dinyanyikan dengan band lengkap. Versi satunya lagi adalah versi yang hanya menggunakan piano bersama Robert Fripp. Yang ini versinya lembut. Tadinya saya lebih suka versi yang keras, yang dengan band itu, tapi setelah mendengarkan versi live show dalam Growing Up Live DVD, saya lebih menyukai versi yang live show ini. Lirik dari lagu ini dimulai sebagai berikut. When the night shows the signals grow on radios All the strange things they come and go, as early warnings Stranded starfish have no place to hide still waiting for the swollen Easter tide There's no point in direction we cannot even choose a side. Dalam pemahaman saya lagu ini menceritakan mengenai banjir yang melanda sebuah daerah. Sedemikian hebatnya banjir tersebut sehingga kita tidak berdaya apa-apa. There’s no point in direction. We cannot even choose a side. Ketika badai tsunami menghantam Aceh dan sekitarnya pada akhir tahun 2004, saya teringat lagu ini. Betapa dahsyatnya memang mother nature. I took the old track the hollow shoulder, across the waters On the tall cliffs they were getting older, sons and daughters The jaded underworld was riding high Waves of steel hurled metal at the sky and as the nail sunk in the cloud, the rain was warm and soaked the crowd.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Serangan air makin menggila. Waves of steel hurled metal at the sky. Hujan turun megguyur semua orang. Kemudian masuk ke refrein. Lord, here comes the flood We'll say goodbye to flesh and blood If again the seas are silent in any still alive It'll be those who gave their island to survive Drink up, dreamers, you're running dry. Kata-kata di atas sangat menyentuh. Saat bencana itu datang, tidak ada lagi yang dapat kita lakukan kecuali mengucapkan selamat berpisah kepada sanak saudara. We’ll say goodbye to flesh and blood. Betapa mengenaskan. Dapatkah anda mengucapkan selamat tinggal? Bait itu juga mengingatkan saya akan lagu Armagedon dari band Indonesia yang bernama WOW! (salah satu band favorit saya juga). Jika bencana sudah berhenti dan masih ada orang yang selamat, itu adalah orang-orang yang menjaga lingkungannya; who gave their island to survive. Bait ini menganjurkan orang untuk memberi perhatian kepada lingkungan. When the flood calls You have no home, you have no walls In the thunder crash You're a thousand minds, within a flash Don't be afraid to cry at what you see The actors gone, there's only you and me And if we break before the dawn, they'll use up what we used to be.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Steve Hackett
Web site resmi: www.stevehackett.com. Situs ini memuat beberapa wawancara Steve Hackett dalam format Adobe PDF. Discography: Steve Hackett merupakan gitaris Genesis yang menggantikan posisi Anthony Phillips di tahun 1971. Bergabungnya Hackett ke Genesis dimulai dari iklan dia yang mencari kawan untuk bermain musik. Iklan ini disambut oleh Peter Gabriel yang Genesisnya baru kehilangan Anthony Phillips. Hackett kemudian bergabung dan berkolaborasi dalam album Genesis yang klasik. Ketika Peter Gabriel keluar, Hackett masih bertahan sampai album Wind and Wuthering dan setelah live show Seconds Out. Steve Hackett juga sukses berkarir solo sebagaimana halnya Peter Gabriel. Dia banyak membuat album solo yang cukup sukses juga. Pada mulanya memang albumnya (Voyage of The Acolyte) memiliki ciri yang mirip Genesis, karena memang ada Phil Collins dan Mike Rutherford di sana. Namun lama kelamaan album dari Hackett memiliki ciri yang berbeda. Untuk pertunjukan panggung biasanya Hackett merekrut dedengkot progressive rock lainnya. Sebagai contoh dalam live show yang kemudian direkam ada John Wetton (pemain bas dan vokal dari band Asia, UK), Bill Brufford (drummer King Crimson, Yes), Tony Levin (pemain bas), Julian Colbeck (Keyboard), Ian McDonald (Flute, Sax, Keyboard). Lagu yang dibawakan di live show biasanya juga menyertakan lagu Genesis lama ketika Hackett masih di Genesis. Salah satu lagu yang menurut saya bagus mereka bawakan di sebuah live show (live show yang mana ya? Tapi yang pasti bukan yang Live in Japan karena beda) adalah “Watcher of the Skies”. Ketika di Genesis dulu lagu ini masih dibawakan dengan menggunakan perangkat musik yang kuno seperti organ (bukan berarti jelek lho, hanya beda), sementara dalam versi mereka sudah digunakan synthesizer sehingga suaranya lebih megah dan kolosal (grand). Sayang sekali album dari Steve Hackett ini sulit dijumpai di Indonesia sehingga review saya terbatas dari lagu-lagu yang bisa saya download dari Internet. Saya hanya memiliki VCD Steve Hackett & Friends “Live in Japan”.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Lagu-lagu lain yang menarik dari Steve Hackett adalah “Cassandra” (di dalam lagu ini dia seolah-olah duel gitar, sangat menarik, ini sering saya putar).

Jadi merupakan band yang dikategorikan sebagai neo progressive rock. Sound dari band ini kental dengan gitar dan synthesizer, khususnya melodi gitar. Melodi gitar inilah yang membuat saya menyukai band ini. Saya mengenal band ini dari rekomendasi rekan penggemar musik claro juga. Begitu dengar langsung suka dan sering saya putar. Untuk band progressive rock yang masuk kategori baru, ini adalah pilihan utama saya. Band yang dibentuk pada tahun 1986 ini dimotori oleh gitaris Gary Chandler. Nama “jadis” diambil dari buku "The Magician's Nephew" karangan C. S. Lewis. Album pertama mereka diproduksi oleh Steve Rothery, gitaris Marillion. Maka kebayanglah soundnya. Situs resmi dari band ini adalah http://www.jadismusic.com/. Sebagai awal perkenalan, saya mengusulkan album meetis the eye” dengan lagu seperti “G.13” dan World”. Lagu-lagu lain – dari album lainnya – yang untuk disimak adalah “Alive Inside” (solo gitar tengahnya luar biasa enaknya). “More than “Wonderful juga pantas di tengah-

More Than Meets the Eye
Menurut saya album ini cocok untuk jadi entry point pengenalan terhadap Jadis. Album ini berisi tujuh lagu; (1) Sleepwalk; (2) Hiding in the corner; (3) G.13; (4) Wonderful world; (5) More than meets the eye; (6) Beginning and the end; (7) Holding your breath. Highly recommended. Lagu pertama yang saya sukai dari Jadis adalah lagu “G.13”. Lagu penutup album, “Holding your breath” merupakan lagu yang juga saya senangi karena di dalamnya ada “tanding” antara gitar dan keyboards. Lagu instrumental ini menunjukkan kekhasan Jadis, yaitu melodi gitar. Beberapa kali lagu ini saya gunakan untuk menemani perjalan saya dari Bandung ke Jakarta pulang pergi.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Jethro Tull
Web site resmi: www.jethrotull.com (tadinya domain ini dimiliki oleh orang lain dan kemudian setelah diperkarakan, akhirnya Jethro Tull menang dan mendapatkan domain ini) Discography: This Was October (1968), Stand Up (1969), Benefit (1970), Aqualung (1971), Thick As A Brick (1972), Living In The Past (1972), A Passion Play (1973), Warchild (1974), Minstrel In The Gallery (1975), ``M.U.'' --- Best Of... (1976), Too Old To Rock 'n' Roll: Too Young To Die! (1976), Songs From The Wood (1977), Repeat --- The Best Of Jethro Tull --Vol. II (1977), Heavy Horses (1978), Live --- Bursting Out (1978), Stormwatch (1979), `A' (1980), Broadsword and The Beast (1982), Walk Into Light (1983) (Ian solo album), Under Wraps (1984), Original Masters (1985), A Classic Case (1985), Crest Of A Knave (1987), 20 Years Of Jethro Tull (1988), Rock Island (1989), Live at Hammersmith '84 (1990), Catfish Rising (1991), A Little Light Music (1992), 25th Anniversary Boxed Set (1993), The Best Of Jethro Tull: The Anniversary Collection (1993), Nightcap (1993), Divinities (1995) (Ian solo album), Roots To Branches (1995), J-Tull Dot Com (1999), The Secret Language Of Birds (2000) (Ian solo album), The Very Best of Jethro Tull (2001). Web site lain:

“Collecting Jethro Tull” web site: http://www.collectingtull.com/history.html berisi informasi mengenai sejarah band Jethro Tull.

Jethro Tull merupakan satu band yang unik dengan ciri-ciri khas permainan flute yang digabungkan dengan gitar (khususnya accoustic guitar, meskipun ada gitar listrik blues) yang bernuansa folk song. Vokal dari Ian Anderson juga sangat khas karena serak-serak dan “meliuk-liuk” bagaimana gitu. Bayangkan, suara bisa meliuk-liuk. Nah, karena susah membayangkan, lebih baik mendengarkan saja lagunya. Katanya, dalam live show-nya si Ian Anderson ini sering melompat sana sini dengan baju kucel-nya dan memainkan flute dengan kaki satu, seperti burung bangau!. Pokoknya sangat khas dan tidak ada yang sama dengan band ini. Namun nampaknya group ini tidak terlalu populer di Indonesia (sekarang) kalau melihat koleksi kaset / CD yang ada di toko musik dibandingkan dengan daftar album yang telah dikeluarkan oleh Jethro Tull.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Aqualung ini merupakan album pertama yang saya dengar dari Jethro Tull. Waktu itu saya masih SMP dan ada saudara saya yang sering memutar album ini. Lagu “Aqualung” yang ada di album ini merupakan salah satu lagu Jethro Tull kesukaan saya. Lagu ini sarat dengan ciri khas dari Jethro Tull; suara serak, gitar, folk, dan rock. Di tengah-tengah lagu ini ada bagian dimana vokalnya terasa seperti jauh (berkesan seperti melalui telepon atau radio kuno) dan mellow. Kemudian mengeras lagi dan tentu saja menjadi rock. (Teknik suara vokal seperti ini ternyata masih laku juga dan saya masih menggemarinya. Saya melihat teknik yang sama digunakan oleh band Porcupine Tree.) Album Aqualung ini termasuk best seller. Bahkan situs classicrock.about.com mencantumkan album ini sebagai salah satu album dari Top 10 Classic Rock Album sepanjang masa10. Album ini berisi kritikan terhadap agama (Christianity) dan Tuhan yang – karena keterbatasan pemahaman saya akan bahas Inggris – agak berat untuk dimengerti oleh saya. Lirik dari album ini banyak yang ditulis oleh istri pertama dari Anderson, yaitu Jennie, dan bernuansa politically incorrect. Apa pun, album ini merupakan album yang menjadi acuan bagi Jethro Tull. Sampai sekarang saya masih menyukai lagu Aqualung ini. Bagi saya, Jethro Tull adalah Aqualung. Tanpa tahu Aqualung, anda tidak mengenal Jethro Tull.

Thick as a Brick
Album ini sama bagusnya dengan album Aqualung. Lagu Thick as a brick juga sama bagusnya, akan tetapi lebih panjang. Lebih tepatnya, album ini hanya berisi dua (2) lagu saja; yaitu Thick as a Brick (part 1) dan (part 2)! Mana ada musik pop yang lagunya panjang seperti ini? Meski panjang, lagu ini tidak monoton. Banyak perubahan-perubahan. Suatu ciri khas progressive rock yang membuatnya bertahan sepanjang masa.

http://classicrock.about.com/od/toppicks/tp/top10albums.htm 53

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012

A Passion Play
Album yang ini kata orang-orang sudah kelewatan. Ian Anderson bereksperimen dengan musik dan juga membuat cerita, seperti membacakan cerita anak-anak. Judulnya “The Hare That Lost His Spectales.” (Kok saya merasa seperti ada faktor Alice in Woderland di sini? Entah ini hanya perasaan saya saja atau memang benar demikian. Maklum saya tidak memperhatikan kata-kata dari cerita anak-anak tersebut.) Ketika mendengarkan album itu, saya juga merasa aneh dan lucu gitu. Tapi mungkin banyak orang yang tidak suka dengan eksperimen seperti ini. Menurut kabarnya, pada satu live show dari Jethro Tull, dongeng ini juga dipertontonkan dalam bentuk kartun. (Ada yang punya?) Ha ha ha. Orang mau menonton musik rock malah disuruh lihat kartun. Jelas marah besar.

Web sit: www.kaipa.info Kaipa sebetulnya merupakan group progressive rock yang cukup lama, yaitu didirikan tahun 1973. Saya mengetahui group ini di tahun 2005, setelah mulai menelusuri riwayat dari gitaris Roine Stolt yang bermain di The Flower Kings. Selain itu saya juga membaca sedikit komentar tentang Kaipa dari mas Gatot di situs web progarchives.com. Mungkin group ini kurang dikenal di Indonesia karena berasal dari Skandinavia. Kemudian memang group ini juga vakum cukup lama, yaitu sejak 1982. Kaipa dikatakan mengambil landasan dari musik folk Swedia, yang saya belum pernah dengar. Jadi belum bisa komentar. Tapi memang dalam lagu yang saya dengarkan dari album Notes from the Past, yang akan saya bahas kemudian, ada alur-alur nada yang cenderung ke Eropa. Pendiri awal band ini adalah Hans Lundin.

Notes from the Past
Ini album pertama yang saya miliki dari group musik Kaipa. Ceritanya saya iseng-iseng ke toko Musik+ di Sarinah Jakarta. Secara tidak sengaja saya melihat album ini di koleksi CD. Harganya cukup mahal, Rp 227 ribu. Kemudian saya minta ke yang jaga di toko tersebut (mas Supri?) untuk mencoba sedikit dulu. Ternyata plastiknya boleh dibuka. Jadi saya coba dengarkan sedikit. Ternyata tertarik. Lantas saya beli meskipun dengan agak sesak karena harganya yang lumayan mahal. (Itulah

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


sebabnya saya berharap ada pembaca yang berbaik hati mengirimkan koleksi CD-nya untuk saya agar bisa saya review. Ha ha ha.) Album “Notes from the Past” ini dapat dikatakan sebuah album reuni yang dibuat tahun 2000. Motor utamanya tetap Hans Lundin dan Roine Stolt. Pertama kali mendengarkan album ini, saya langsung suka. Padahal biasanya untuk album seperti ini dibutuhkan beberapa kali putar dulu. Tentu saja semakin banyak diputar, semakin mantap dengan album ini. Yang membuat saya suka kepada album ini (dan mungkin itulah sebabnya saya suka Kaipa) adalah adanya “duel” antara keyboard dan gitar. Album ini memiliki susunan lagu sebagai berikut: 1. Notes from the past – Part I (3:09) 2. Night-bike-ride (on Lilac Street) (3:28) 3. Mirrors of yesterday (6:17) 4. Leaving the horizon (14:10) 5. In the space of a twinkle (3:27) 6. Folke's final decision (4:03) 7. The name belongs to you (13:46) 8. Second journey inside the green glass (5:55) 9. A road in my mind (7:17) 10.Morganism (10:33) 11. Notes from the past – Part II (6:58) Lagu yang paling saya sukai dalam album ini, entah kenapa, adalah lagu yang terpanjang “Leaving Horizon”. Di tengahtengah lagu ini, tepanya di menit ke 7:30 ada duel gitar dan keyboard yang sangat saya sukai dan bahkan membuat saya menangis. Saya belum mengerti apa yang ingin disampaikan dari lagu ini karena liriknya sangat singkat, tapi mungkin suasana perpisahan yang saya rasakan ketika mendengarkan lagu ini. Susunan pemain dari album ini adalah sebagai berikut: Hans Lundin: produser, musik dan kata-kata untuk semuanya, kecuali lagu nomor 5 (lirik oleh Marie-Pierre Amat), hammond organ, synthesizers, mellotron, piano & vokal.
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 55

Roine Stolt: gitar listrik dan akustik Pemain tambahan lainnya: Morgan Agren (Drums), Patrik Lundstrom (Lead vocal), Jonas Reingold (Fretless & Yamaha custom bass), Aleena & Tove Lundin (vokal tambahan).

Web site: http://www.kansasband.com Kansas merupakan sebuah band rock yang unik. Warna yang kental dari group ini adalah adanya biola (violin), keyboard / piano dan gitar listrik rock. Jenis musik yang mirip dengan Kansas adalah musik dari Jean Luc Ponty. Keyboard yang digunakan juga sering menggunakan warna analog keyboard atau tepatnya warna organ gereja, meskipun saya yakin mereka menggunakan keyboard digital juga. Kansas menempatkan gitar rock pada posisi depan meski berganti-ganti gitaris.; Kerry Livgren, Steve Morse, dan lain-lain. Salah satu gitaris bekas Kansas yang saya suka adalah Steve Morse. Tentang si Steve Morse ini bisa jadi cerita sendiri. (Dalam sebuah video instruksi gitar – Steve Morse Essential – Steve Morse menunjukkan bahwa memang dia seorang maestro gitar.) Musik dari Kansas menghentak-hentak dengan kemegahan. Lagu-lagunya pun mempunyai judul (dan lirik) yang megah; seperti misalnya menggunakan kata Anthem, Opus, dan sebagainya. Kansas merupakan jawaban Amerika atas invasi group progressive rock dari Eropa. Hanya karena ada „warna Amerika“ maka mungkin ada banyak orang yang kurang suka dengan band ini.

Jika saya diminta untuk memilih album musik yang paling saya sukai, maka album Leftoverture ini menduduki peringkat pertama! Demikian hebatnya album ini menurut saya. Band Kansas ini memang saya kenal mulai dari album “Leftoverture” dengan lagu “Carry on my wayward son”. Gambar cover albumnya yang

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


menunjukkan gambar seorang lelaki tua yang sedang mencoba membuat komposisi musik dengan style gambar kuno (aliran apa ya?) sangat saya sukai. Saya kira banyak orang lain yang juga mengenal Kansas melalui “jalur” Leftoverture ini karena ini mungkin karya terbaik dari group Kansas. Daftar Lagu 1. Carry on wayward son (5:13) 2. The wall (4:47) 3. What's on my mind (3:27) 4. Miracles out of nowhere (6:29) 5. Opus insert (4:26) 6. Questions of my childhood (3:38) 7. Cheyenne anthem (6:50) 8. Magnum opus (8:27) Pemain - Phil Ehart (drums, percussion) - Dave Hope (bass) - Kerry Livgren (guitar, keyboards) - Robby Steinhardt (lead vocals, violin, viola) - Steve Walsh (lead vocals, keyboards, vibes) - Rich williams (acoustic & electric guitars)

Carry on wayward son
Semua penggemar classic rock harus tahu lagu ini. Bukan penggemar musik classic rock kalau belum pernah mendengar lagu ini. Titik! Ini adalah salah satu tonggak lagu classic rock. Ketika saya belajar menabuh drum, maka lagu “Carry on wayward son” itulah yang digunakan sebagai bahan latihan. Jadi saya sempat melihat partitur drum dari lagu ini. (Saya sudah tidak dapat menabuh drum lagi dan sudah tidak bisa baca partitur lagu.) Lagu Carry on Wayward Son memiliki beat dan sinkop-sinkop yang enak untuk dimainkan, khususnya yang beraliran rock. Dimulai dengan koor tanpa musik Carry on my wayward son There'll be peace when you are done Lay your weary head to rest Don't you cry no more

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


kemudian “dug dug ... dug dug” bass drum masuk “thack” snare drum, dan kemudian gitar rock masuk. Wah! Melodi keyboard dan gitar listrik yang sering menandai musik classic rock kental sekali dalam lagu ini. Asyik sekali. Ditambah lagi adanya suara violin yang dipadukan dengan musik rock yang merupakan salah satu ciri utama dari band Kansas ini. Di tengahtengah ada duel gitar dan organ.

The Wall
Selain lagu “Carry on wayward son” saya justru lebih suka lirik lagu “The Wall”. Lagu ini dimulai dengan melodi gitar listrik dan keyboard yang sangat pas dengan liriknya. Bagi saya lagu ini mencerminkan optimisme dan perjuangan seseorang yang dihadapkan dengan hambatan yang sangat berat (dalam bentuk dinding – The Wall) dalam pencarian diri seperti bait-bait di bawah ini: I'm woven in a fantasy, I can't believe the things I see The path that I have chosen now has led me to a wall And with each passing day I feel a little more like something dear was lost It rises now before me, a dark and silent barrier between, all I am, and all that I would ever want to be It's just a travesty, towering, marking off the boundaries my spirit would erase Bait berikutnya mengatakan bahwa ada harapan di depan sana (“the promise land is waiting like a maiden that is soon to be a bride…”). Kata-kata “the moment is a masterpiece” sangat berat sekali dan diberi penekanan. Karena memang momen tersebut sangat dahsyat. Namun harapan ini tidak mudah dilalui. To pass beyond is what I seek, I fear that I may be too weak And those are few who've seen it through to glimpse the other side, The promised land is waiting like a maiden that is soon to be a bride The moment is a masterpiece, the weight of indecision's in the air It's standing there, the symbol and the sum of all that's me It's just a travesty, towering, blocking out the light and blinding me I want to see

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Bait berikutnya mengatakan siapa diri saya itu. Bukan kekayaan (gold and diamonds) yang diharapkan. Sebuah pribadi diri, yaitu menjadi diri sendiri. Itu saja. There is no loss indeed! Namun saya harus menghancurkan dinding penghalang mimpi atau citacita saya ini: Gold and diamonds cast a spell, it's not for me I know it well The treasures that I seek are waiting on the other side There's more than I can measure in the treasure of the love that I can find And though it's always been with me, I must tear down the wall and let it be All I am, and all that I was ever meant to be, in harmony Shining true and smiling back at all who wait to cross There is no loss Bagaimana? Kurang dalam bagaimana lirik lagu ini? Hebat bukan? Ternyata tidak semua orang sependapat. Dalam sebuah diskusi di Internet (lihat situs web ini: http://starling.rinet.ru/music/kansas.htm) dikatakan bahwa lirik Kansas merupakan yang paling buruk (dan hal-hal lain yang menjelek-jelekkan kualitas pemain Kansas). Tak apa berbeda pendapat. Lirik lagu “The Wall” masih bagus menurut saya. Link Internet di atas juga menunjukkan bahwa betapa mendalamnya perasaan seseorang terhadap lirik lagu.

Cheyenne Anthem
Lagu ini dimulai dengan suarat gitar akustik dan synthesizer yang menawan, yang memberikan ciri progressive rock. Kemudian berubah dengan piano dan biola yang merupakan ciri khas Kansas. Tempo dari lagunya pun berubah dari lambat ke cepat, kembali ke lambat, dan seterusnya. Lagu ini bercerita mengenai perjuangan kaum Indian dari suku Cheyenne di Amerika Utara11. Tanah mereka dirampas oleh pendatang baru, orang kulit putih. You have come to move me, take me from my ancient home. Kaum Cheyenne ini terpaksa berperang dan kemungkinan akan mati. Padahal mereka mau

Informasi lebih lanjut mengenai suku Cheyenne ini dapat anda peroleh dari Internet, seperti misalnya dari situs berikut ini: http://www.turtle-tracks.org/issue83/i83_20.html. Menarik juga membaca mengenai kultur mereka.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


berbagi karena tidak ada seorang pun yang berhak memiliki tanah di dunia ini. Adakah solusi lain yang lebih damai? Nampaknya makna lagu ini dapat juga dilebarkan dengan masalah penjajahan di muka bumi. Entah mengapa, mendengarkan lagu ini mengingatkan saya akan cerita petualangan karangan Karl May, yang bercerita mengenai persahabatan seorang Jerman bernama Old Shatterhand dan seorang Indian yang bernama Winnetou. Mungkin karena waktu kecil saya banyak membaca buku karangan Karl May tersebut 12. Berikut adalah syair dari lagu Cheyenne Anthem. Perhatikan pemilihan kata-kata yang bernuansa Indian, seperti misalnya “howling winds”, “earth”, “horses”, dan seterusnya. From the mountains to the sun, Life has only just begun. We wed this land and pledge our souls to meet its end, Life has only just begun Here my people roam the earth, in the kingdom of our birth, Where the dust of all our horses hides the sun We are mighty on the earth, on the earth You have come to move me, take me from my ancient home, Land of my fathers I can't leave you now We will share it with you, no man owns this earth we're on Now the wheels are rolling hear the howling winds of war It's my destiny to fight and die Is there no solution, can we find no other way, Lord let me stay Under the endless sky and the earth below Here I was born to live and I will never go, oh no But we cannot endure like the earth and the mountains Life is not ours to keep, for a new sun is rising

Ternyata bukan hanya saya sendiri yang menghubung-hubungkan cerita Karl May dengan musik classic rock. Ternyata seseorang yang bernama mas(?) Gono (Pandu Ganesa – dengan alamat email gono at dnet.net.id) menyatakan kekagetannya karena dia menemukan tulisan ini ketika dia surfing di internet. Mail kekagetannya yang bertanggal 18 November 2004 itu dia kirimkan ke milis m-claro@yahoogroups.com dan indokarlmay@yahoogroups.com. Menarik… Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 60

Soon these days shall pass away, for our freedom we must pay All our words and deeds are carried on the wind, In the ground our bodies lay, here we lay

Magnum Opus
Lagu ini memang benar-benar sebuah lagu yang megah! Dalam imaginasi saya, ini bak sebuah lagu kejayaan sebuah negara atau kerajaan. Entah sudah dapat disebut sebuah “magnum opus” atau belum, masih bisa diperdebatkan. Bagi saya lagu ini memang sebuah karya rock yang cukup dahsyat. Banyak solo di dalam lagu ini. Pantas menjadi penutup dari album yang dahsyat.

Lain-Lain Tentang Kansas
Berikut ini adalah komentar tentang Kansas yang saya peroleh dari diskusi di milis i-rock! 18 Mei 2007 dheels <dheels@gmail.com> menulis : Pak Budi, Khusus bicara Indian dan grup Kansas; adalah dua aspek fenomenal yg sangat serius -(a) problem Indian sendiri sudah menyebar hingga ke seluruh pelosok benua Amerika dan (b) grup Kansas selalu serius jika membahas kepedulian mereka tentang RedSkin ini khsususnya pada 2 album mereka yaitu : Monolith 1978 (cover album ini juga menampilkan foto seorang kepala suku indian; lirik2 di album ini mengedepankan rasa "cinta tanah kelahiran" gaya Amerika untuk dicontohkan kepada orang2 Indian) Bahkan salah satu fansclub Kansas 'People of The South Wind" http;//www.potsw.org juga intens mendiskusikan aktivitas non musikal grup Kansas yang berhubungan dengan kegiatan sosial peduli Indian. In The Sprit Of Things (1988) album konsep terbaik musik progressive (this is my number one fave from Kansas and Steve Morse was there indeed!) bercerita tentang tragedi Neosho Falls (banjir bandang di Kansas tahun 1951, sebulan sebelum steve walsh lahir!!) -di mana dalam lagu "under one big sky" mereka mengajak kaum Indian tidak perlu lagi merasa terasingkan di tanah kelahiran mereka, karena modernisasi (dan juga bencana) tidak untuk orang Amerika saja.; jadi issuenya adalah mari kita bersatu.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


"himbauan" itu datang dari sebuah grup dahsyat sekelas Kansas. Dan mereka sanggup melahirkan perspektif tidak hanya melalui musiknya tapi juga dengan tindakan nyata yang dibantu oleh anggota fans club mereka -: hebat! Danke dHeeL / Fadhil Indra

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Web site resmi: www.marillion.com Dicography: Market Square Heroes (Debut single, 1982), Script for a Jester’s Tear (1983), Fugazi (1984), Real to Reel (1984), Misplaced Childhood (1985), Brief Encounter (1986), Clutching at Straws (1987), The Thieving Magpie (1988), B’Sides Themselves (1988), Seasons End (1989), Holidays in Eden (1991), A Singles Collection (1992), Live at the Borderline (1992), Live in Caracas (1992), Live in Glasgow (1993), Brave (1994), Afraid of Sunlight (1995), Made Again (1996), Kayleigh / Essential Collection (1996), Best of Both Worlds (1997), This Strange Engine (1997), Rochester (1998), Piston Broke (1998), Tales from the Engine Room (1998), Radiation (1998), Unplugged at the Walls (1999), marillion.com (1999), Zodiac (1999), marillion.co.uk (2000), Marillion Singles Box ’82-88 (2000), A piss-up in brewery (2001), ReFracted (2001), Anoraknophobia (2001), Crash Course (2001), Another DAT at the office (2001), Fallout (2002), Anorak in the UK Live (2002), Caught in the Net (2002), Marillion Singles Box '89-'95 (2002), Santa and his Elvis (2002), Brave Live 2002 (2002), … Marbles (2004). Buku: André Rostek, “A Collector's Guide to Marillion & Fish," (ISBN 3-931624-15-3); Jon Collins, “Separated Out,” http://www.separatedout.com. Gambar cover dari buku ini menunjukkan ciri-ciri (gambar cover) dari masing-masing album Marillion, mulai dari awal (Jester) sampai ke Anoraknophobia. Group Marillion ini merupakan sebuah group yang cukup populer di tahun akhir tahun 90-an dan di awal 2000-an. Group ini dapat dikatakan mirip Genesis yang lama, meskipun tidak
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 63

fair juga untuk menyamakan dia dengan Genesis karena Marillion memiliki ciri khas sendiri. Jika Genesis memiliki Peter Gabriel, maka Marillion memiliki lead singer yang bernama Fish. Jika kemudian Gabriel meninggalkan Genesis, demikian pula Fish akhirnya meninggalkan Marillion untuk digantikan dengan Hogarth. Fans dari Marillion kemudian terpecah, ada yang tetap bertahan dan ada yang kemudian berhenti menyukai Marillion sama halnya dengan fans dari Peter Gabriel yang kemudian juga meninggalkan Genesis ketika Gabriel keluar. Tentang nama Fish. Sahibul hikayat, nama Fish ini muncul karena jika dia mandi, dia senang berendam berlama-lama di bathtub. Sehingga jadilah nama Fish ini. Ada yang dapat mengkonfirmasi cerita ini? Sumbernya? Pada mulanya saya tidak terlalu suka dengan gaya Hogarth. Mungkin karena sudah terbiasa dengan gaya Fish. Saya juga protes mengapa kok Fish keluar. Marillion pasti hancur. Ternyata tidak juga. Hogarth lebih lembut dari suara dan cocok untuk lagu-lagu yang kalem. Namun lama kelamaan ada beberapa lagu yang bagus dan memang cocok untuk dibawakan oleh Hogarth, seperti “Dry Land” (dari album Holidays in Eden). Lagu “Don’t hurt yourself” dari album Marbles akhirnya membuat saya menyukai Marillion dengan Hogarth. I made peace with Hogarth. Marillion terdiri atas Peter Trewawas (bass), Steve Rothery (guitars), Ian Mosley (drums), Mark Kelly (keyboards), dan Fish (vokal). Eh… sebetulnya ini bukan versi awal dari Marillion, tapi versi yang banyak dikenal orang yaitu tahun 1984 – 1988. Dalam perjalanannya, Fish digantikan oleh Steve Hogarth. Secara lengkap timeline dari band ini dapat dilihat di situs marillion.com. Saya sendiri menyukai Marillion dimulai dari album “Misplaced Childhood” yang sedikit “populer” dengan lagu “Kayleigh”, meskipun saya menyukai album tersebut bukan karena lagu Kayleigh-nya., akan tetapi lagi Childhood’s End. Saya rasa banyak penggemar Marillion yang mulai dari album ini juga. Ciri-ciri khas vokal Fish, gitar Rothery (yang melodius) dan keyboard yang kental dengan warna synthesizer musik classic rock mewarnai album ini.

Clutching at Straws
Album Clutching at Straws (1987) mungkin dapat dikatakan album yang terbaik – paling tidak, menurut pendapat saya – dari

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Marillion dimana ciri-ciri group ini (Fish dan Rothery) sangat kental. Lagu-lagunya tidak terlalu pop akan tetapi tidak terlalu sulit dicerna oleh telinga juga. Jadi jika anda ingin mengenal group Marillion, mungkin album ini dapat digunakan sebagai langkah pertama. Yang saya suka pada album ini adalah banyaknya keyboard solo yang menjadi ciri khas classic rock, yang sudah jarang ditemukan di group-group lain. Mark Kelly, pemain keyboard dari Marillion, memang tidak terlalu terkenal sebagai individual. Contoh dari penggunaan solo synthesizer classic rock ada pada lagu “Just for the record.“ Saya hanya memiliki kaset dari album ini. Agak takut juga banyak-banyak menyetel lagu ini karena takut rusak. Mungkin saya harus cari CD atau MP3nya, dan nampaknya ternyata saya mulai dapat berberap lagu dari album ini di Internet. Thank you the Internet.

Holidays in Eden
Album ini, yang dirilis tahun 1991, belum saya miliki akan tetapi saya memperoleh beberapa lagunya (lagi-lagi) dari Internet. Salah satu lagu yang saya suka adalah “Dry Land”. Lagu ini sangat sederhana dan gitar dari Rothery sangat enak untuk didengarkan. Berkat lagu ini juga saya bisa menerima Hogarth sebagai vokalis dari Marillion. Menurut informasi dari situs web Marillion, album ini diremastered dan ditambahkan bonus CD dengan beberapa lagu tambahan. Sayangnya saya tidak memiliki akses ke album itu sehingga tidak dapat memberikan komentar.

Ini album pertama kali Marillion mengganti vokalisnya dengan Hogarth. Pada waktu itu saya lagi gandrung-gandrungnya dengan Marillion, khususnya dengan Fish sehingga saya marah dan berhenti mengumpulkan album Marillion. Padahal saya baru mulai mengumpulkan CD Marillion. Sebetulnya album ini tidak jelek-jelek amat. Akan tetapi saya belum siap dengan perubahan itu sehingga kecewa. Dikemudian hari, setelah saya lebih bisa menerima Hogarth, saya dengarkan album ini dan bisa lebih menerimanya.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Album Marbles merupakan album terbaru ketika saya menulis bagian ini (2004). Album ini terdiri dari dua (2) buah CD. Saya sendiri tidak berhasil memiliki album ini tetapi berhasil mendapatkan beberapa MP3 dari sebagian lagu dari album ini. (Inilah keindahan Internet.) Mudah-mudahan bisa komplit. Tapi suatu saat saya ingin membeli CD aslinya. Salah satu lagu yang paling saya sukai dari album ini, dan yang membuat saya lebih dapat menerima Steve Hogarth sebagai vokalis Marillion, adalah lagu “Don’t Hurt Yourself”. Di dalam lagu ini suara Hograth terasa lebih melankolis. Lagu “Ocean Cloud” mengingatkan saya akan album Brave dimana pertama kali Hogarth muncul. Lagu ini diawali dengan tempo yang lambat dengan vokal dan gitar. Di bagian tengah ada perubahan tempo dengan lebih keras. Jenis lagu ini memang lebih mencerminkan progressive rock. Lagu “Neverland” juga merupakan lagu yang panjang (12:10) dengan banyak bagian berisi gitar elektrik maupun akustik. Pada bagian elektriknya mulai muncul ciri-ciri khas Rothery yang garang dan mendayu-dayu. (Saya ambil gitar dan coba mainkan melodinya. Asyik sekali.) Semakin sering didengarkan, semakin menarik lagu ini. Akhirnya memang lagu ini menjadi salah satu favorit saya juga. Lagu-lagu lain juga mulai populer dari album ini. Lagu yang populer adalah “You’re Gone” dan “The Damage”, tapi saya sendiri masih belum bisa menyukai lagu-lagu ini meskipun “You're Gone” dianggap sebagai populer. Mungkin masih membutuhkan waktu?

Saran Lagu
Jika anda baru memulai Marillion, saya sarankan mendengarkan lagu-lagu berikut dahulu. Setelah itu anda bisa mendengarkan lagu lain yang lebih “berat”.
• •

Just for the record. Ini jika anda senang solo synthesizer. Kayleigh. Ini adalah lagu paling populer dari Marillion. Bahkan lagu ini masuk tangga lagu pop. Jika anda senang lagu pop dan melodi gitar inilah lagu yang sebaiknya pertama kali anda dengar.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Pink Floyd
Web site resmi: www.pinkfloyd.co.uk Web site lain: http://www.pinkfloyd-co.com Discography The Piper at the Gates of Dawn (May 1967), A Saucerful of Secrets (June 1968), More (Original Soundtrack Album) (July 1969), Ummagumma (October 1969), Zabriskie Point (Original Soundtrack Album) (January 1970), Atom Heart Mother (October 1970), Relics (May 1971), Meddle (November 1971), Obscured by Clouds (Music from the film 'The Valley') (June 1972), Dark Side of the Moon (March 1973), A Nice Pair (April 1973), Wish You Were Here (September 1975), Animals (January 1977), The Wall (November 1979), A Collection of Great Dance Songs (November 1981), The Final Cut (March 1983), Works (November 1983), A Momentary Lapse of Reason (September 1987), Live - Delicate Sound of Thunder (November 1988), Shine on (8CD Boxed Set) (November 1992), The Division Bell (April 1994), PULSE (June 1995), Zabriskie Point (Original Soundtrack Album) - Deluxe Edition (September 1997) Ada beberapa DVD, antara lain the Wall13. Jelas, Pink Floyd merupakan salah satu contoh group classic rock yang stabil. Yang heran, meskipun saya suka musik-musiknya, jarang sekali saya menyimak lirik-liriknya. Dia juga merupakan salah satu group yang suka menggunakan bunyi yang “anehaneh”, yaitu bunyi dari alam (natural) yang bukan dari alat musik. Seperti di lagu “Time” ada bunyi jam, di lagu “Pig” ada suara babi, dan seterusnya. Salah satu lagu yang saya suka dari Pink Floyd adalah “The Great Gig In The Sky” yang isinya hanya musik dan latar belakang suara “uu” dan “aa” saja. Tapi lagunya bagus banget. Saya sendiri memulai koleksi Pink Floyd dari “Animal” dan kemudian mundur dan maju ke depan (tahunnya). Pink Floyd terdiri atas David Jon Gilmour (gitar, vokal), Nicholas Berkeley Mason (drum), Richard William Wright (keyboard), George Roger Waters (keluar dari Pink Floyd tahun tengahtengah tahun 80-an, tahun 1986?), Roger Keith Barrett (Syd). Peran David Gilmour sangat kental, yaitu dicirikan dari gitar dan

Terima kasih untuk Wasis atas kiriman VCD the Wall 67

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012

vokalnya yang khas. (Memangnya ada group yang tidak khas?) Selain itu Pink Floyd juga memiliki dominasi suara keyboard yang “penuh”. Dalam live shownya, Pink Floyd dikenal sebagai salah satu pelopor penggunaan peragaan sinar laser. Sayangnya saya belum sempat nonton live shownya. Dari DVD live shownya pun tidak terlalu nampak peragaan laser show ini.

Dark Side of the Moon
Album ini merupakan album yang paling populer dari Pink Floyd. Album ini juga termasuk yang saya sukai setelah album Animal. Gambar prisma dengan cahaya masuk dan kemudian menjadi spektrum warna-wani yang menjadi cover dari album ini menjadi salah satu ciri khas dari Pink Floyd. Bahkan web site dari Pink Floyd juga ada nuansa prisma ini. Terus terang, saya tidak tahu makna dari cover album tersebut. Judulnya juga memang sangat menarik “dark side of the moon”. Ada apa dengan di balik bulan itu? Urutan lagu dalam album ini adalah (1) Speak To Me / Breathe, (2) On The Run, (3) Time – Breathe Reprise, (4) The Great Gig In The Sky, (5) Money, (6) Us And Them, (7) Any Colour You Link, (8) Brain Damage, (9) Eclipse. Album ini tidak enak kalau didengarkan dalam bentuk MP3 yang terpotong-potong. Album ini harus didengarkan dalam satu kesatuan, karena dari satu lagu ke lagu yang lain perpindahannya sangat tipis (bahkan cenderung tidak ada). Kalau kita dengarkan MP3nya maka akan ada jeda perpindahan lagu yang membuat kurang nyaman. Lagu-lagu dalam album ini termasuk bagus dan mudah dicerna. Lagu “Breathe” memberikan ciri psychedelic dari Pink Floyd. Tempo yang lambat dengan gitar listrik yang dipetik jernih dengan latar belakang drums dan keyboard (dan organ Hammond?) yang membuat kita seakan melayang-layang. Vokalnya juga tidak kalah dari lagu-lagu lain. Seperti sudah saya utarakan pada bagian intro dari Pink Floyd, lagu yang paling saya sukai dalam album ini adalah lagu “The Great Gig In The Sky” dimana vokalnya seorang wanita yang berteriak “uu” dan “aa” tapi dengan nada melodi yang sangat menawan (bahkan ada yang mengatakan cenderung erotika).
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 68

Dalam album ini memang banyak suara teriakan. Entah kenapa. Lagu dimulai dengan sound dan tempo yang rendah kemudian perlahan-lahan menjadi lebih cepat dan keras. Betul-betul ngerock.

1. Pigs On The Wing (Part One) [1:24] 2. Dogs [17:08] 3. Pigs (Three Different One) [11:27] 4. Sheep [10:20] 5. Ping On The Wing (Part Two) [1:26] Ini merupakan album koleksi Pink Floyd pertama saya yang membuat saya menyukai Pink Floyd. Dalam album ini banyak melodi gitar David Gilmour yang menawan yang merupakan ciri khasnya; melengking panjang, melodius, clean, tidak “kotor” seperti musik hard rock. Saya tidak tahu apakah lagu di dalam album ini harus diputar secara urut untuk mendapatkan ceritanya, ataukah bisa diputar sesuka kita. Saya melakukan yang terakhir, urutan lagu saya acak-acak. Mungkin karena saya belum mengetahui makna dari lagu-lagu dan albumnya. Lagu yang paling suka dalam album ini adalah “Pigs (Three Different Ones)” yang dimulai dengan suara keyboard dan gitar. Katanya dalam live show dari album Animal ini, Pink Floyd mengusung balon dalam bentuk babi yang diterbangkan, “pigs on the wing”. Bahkan kalau disebut kata Pink Floyd, yang terbayang oleh saya adalah lagu ini. Lagu “Sheep” dimulai dengan synthesizer solo yang melayang dari speaker kiri ke kanan dan sebaliknya (plus bass? yang monoton akan tetapi pas untuk situasi ini). Lebih nyaman kalau didengarkan dengan headphone. Akan jelas perpindahan suaranya. Latar belakang ada suara domba yang mengembik dan burung-burung. Bukan Pink Floyd kalau mereka tidak menyisipkan suara-suara aneh. Setelah synthesizer solo bermain, baru masuk drums dan vokal. Harmlessly passing your time in the grassland away … Akhir kata “away … yyyyy”, suaranya disambung menyatu dengan synthesizer (mellotron?) sehingga kita tidak bisa membedakan suara vokal dan synthesizer yang panjang.
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 69

Demikian pula di beberapa bait yang lain dilakukan hal yang sama. Teknik yang menarik dan dipikirkan matang-matang, bukan sekedar menambahkan alat musik saja. Ini yang saya kagumi dari Pink Floyd. Techie in action … Di tengah-tengah lagu ada beberapa kalimat yang diutarakan dengan tidak jelas karena masuk ke Vox(?) speech processor yang membuatnya seperti suara robot. Ada juga suara synthesizer (mellotron?) yang bunyinya seperti tembakan sinar laser di filmfilm science fiction (Flash Gordon)? Selain itu suara gitar elektrik jernih di belakang lagu ini juga memberikan kesan psychedelic dan rock. Coba dengarkan lagu ini malam hari, gelapkan lampu, volume poll (atau … gunakan headphone agar tidak mengganggu tetangga). Pasti anda akan terpesona dan terbawa oleh mood yang dibuat oleh Pink Floyd ini.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Porcupine Tree
Web site: http://www.porcupinetree.com Saya mengetahui band ini dari review di situs web progarchives.com. Kemudian saya mulai mencari lagu-lagu mereka melalui jaringan file sharring. Lagu pertama yang saya temukan (untungnya) adalah “Blackest Eyes”, yang ternyata merupakan salah satu lagu terbaik mereka. Langsung saya menyukai band ini. Namun sayangnya band ini belum terkenal di Indonesia sehingga album mereka belum dijual di toko musik di Indonesia. Untuk membeli melalui Internet masih terlalu mahal bagi saya. Di kemudian hari saya akan memburu album-album mereka. Porcupine Tree pada mulanya merupakan eksperimen dari gitaris Steve Wilson, yang sehari-harinya bekerja di dunia perkomputeran (sebagai programmer?). Jadi dapat dikatakan pada awalnya, Porcupine Tree merupakan sebuah band virtual. Setelah mulai terkenal, Steve Wilson berhenti bekerja dan bisa lebih fokus di dunia musik. Warna musik Porcupine Tree memang berbeda sendiri. Bahkan dikatakan mereka membuat genre sendiri, meskipun ada warna Pink Floyd di sana. Jika dikategorikan, mereka masuk ke psychedelic / space rock. Menurut mereka sendiri (dari kutipan album Signify): “Porcupine Tree have managed to defy genres and blend together numerous ambient, rock and avant garde styles to create a musical landscape that is both refreshing and compulsively seductive.” Lagu-lagu Porcupine Tree sarat dengan gitar rock (tapi bukan heavy metal) yang melodius dan vokal yang sering terdengar jauh (dari microphone). Lirik mereka juga menarik, meskipun saya belum banyak membaca lirik lagu-lagu mereka (hanya dari lagu yang saya miliki saja). Meskipun Porcupine Tree memiliki lagulagu yang mudah didengar (bernuansa pop), ada beberapa lagu yang harus didengarkan beberapa kali dahulu sebelum bisa disukai.

In Absentia
Berdasarkan review banyak orang, album yang dirilis tahun 2002 ini merupakan album terbaik mereka. Ini isi album “In
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 71

Absentia”: (1) Blackest Eyes (4:23); (2) Trains (5:56); (3) Lips of Ashes (4:39); (4) The Sound of Muzak (4:59); (5) Gravity Eyelids (7:56); (6) Wedding Nails (6:33); (7) Prodigal (5:32): (8) .3 (5:25); (9) The Creator Has a Mastertape (5:21); (10) Heartattack in a Layby (4:15); (11) Strip the Soul (7:21); (12) Collapse the Light Into Earth (5:52). Seperti sudah saya katakan di awal bagian ini, lagu “Blackest Eyes” merupakan lagu kesukaan dari Porcupine Tree. Lagu ini dimulai dengan sedikit ketenangan kemudian dihajar dengan gitar rock dan gebukan drum. Tapi kemudian ketika lagu dan vokal mulai masuk, latar belakangnya adalah gitar akustik (dan sedikit keyboard). Ini ciri khas dari lagu Porcupine Tree. Aransemen vokal dalam lagu ini juga sangat bagus sekali. Ini adalah lagu lembut yang dibawakan dengan cara progressive rock. Lagu ini akan tetap menjadi lagu kesukaan saya. Lagu-lagu lain di dalam album ini juga bagus, akan tetapi berkesan banyak eksperimen. Jadi belum dapat saya resapi dengan baik. Harus lebih banyak didengarkan baru enak.

Album Deadwing merupakan album terbaru mereka yang dikeluarkan tahun 2005, dengan cover yang kelam. Saya mengetahui keberadaan album ini dari Internet. Tentu saja saya mencoba mencari lagu-lagu MP3nya karena album ini belum masuk ke Indonesia. Hasil pencarian di Internet menemukan sebuah situs yang membahas mengenai album ini. Menurut ceritanya, album ini merupakan sebuah screenplay yang dikarang oleh Stephen Wilson dan Mike Bennion. Wah! Mereka mencoba membuat sebuah film? Yang benar saja. Silahkan baca opini mengenai album ini di situs ini: http://www.adamloves.com/porcupinetree/deadwing.php

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Album Deadwing ini ternyata mendapat dua sambutan yang berbeda. Ada yang menyambutnya dengan sangat positif, namun ada juga yang mengatakan album ini sangat buruk. Umumnya yang mengatakan buruk karena membandingkan dengan album sebelumnya seperti album “In Absentia” yang memang luar biasa. “Keburukan” dari album ini dikarenakan adanya lagu-lagu yang lembut sehingga seolah-olah Porcupine Tree meninggalkan akar mereka di progressive rock dan mulai masuk ke dunia pop yang komersial. Mungkin ini dikaitkan dengan akan adanya tur ke Amerika? Ini yang banyak dikeluhkan oleh orang-orang yang tidak menyukai album ini. Saya sendiri justru menyukai lagulagu mereka yang lembut, seperti lagu “Lazarus” dalam album ini. Lagu “Lazarus” ini memang bernuansa pop yang mudah disukai oleh orang banyak. Salahkah mereka? Tidak! Menurut saya. Lagu yang membutuhkan waktu agak sedikit lama untuk disukai adalah “Arriving Somewhere But Not Here.” Memutar beberapa kali juga membutuhkan waktu karena lagu ini cukup panjang, 12 menit. Setelah beberapa kali didengarkan (saya membutuhkan 7 kali), lagu ini sangat bagus juga. Saya suka bagian solo gitar yang melodius. Kata-kata yang digunakan sebagai judul dari lagu ini juga cukup menyentil. Bahkan judul ini mengilhami saya untuk menulis sebuah cerita (cerpen?) yang bercerita tentang perjalanan hidup seseorang sehingga sampai pada titik sekarang ini. Hanya, tentu saja dia menginginkan berada di tempat lain, bukan di titik ini. (Cerita, tentu saja, belum ditulis. Dia masih berupa ide.) Ini isi (urutan) album Deadwing: (1) Deadwing; (2) Shallow; (3) Lazarus; (4) Halo; (5) Arriving Somewhere But Not Here; (6) Mellotron Scratch; (7) Open Car; (8) Start of Something Beautiful; (9) Glass Arm Shattering.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012



Web site resemi: http://www.queenworld.com dan http://www.queenonline.com

Tidak lengkap rasanya membicarakan classic rock tanpa membicarakan group Queen. Bahkan Queen ini mungkin salah satu group yang mempopulerkan musik classic rock, khususnya dengan lagunya “Bohemian Rhapsody”. Lagu ini sudah menjadi lagu klasik bagi para penggemar musik, dan bahkan dibawakan oleh berbagai musisi terkenal (antara lain: Guns and Roses & Elton John). Akan aneh jika anda belum pernah mendengar lagu ini. Selain lagu Bohemian Rhapsody, lagu “We Will Rock You” dan “We Are The Champions” menjadi lagu yang sering dikumandangkan di stadium yang menyelenggarakan pertandingan olah raga. Queen terdiri atas Freddy Mercury (vokal, piano), Brian May (gitar), Roger Taylor (drums), John Deacon (bass). Dilihat dari susunan pemainnya terlihat sebagai band standar empat pemain, tapi kualitas karyanya luar biasa. Mereka mulai mendominasi dunia musik pada awal tahun 1970-an dan meledak di tahun 1980-an. Ciri-ciri khas mereka adalah gabungan musik klasik yang dipandu dengan piano, paduan suara dengan harmoni yang indah, gitar listrik yang melengking khas Brian May, dan paduan beat drum & bass yang menhentak. Gambar di atas, dari kiri ke kanan (1989): John Deacon, Brian May, Roger Taylor, dan Freddy Mercury. Freddy Mercury tadinya bernama Freddy Bulsara. Pada masa itu, tahun 1970an, pentas musik rock masih banyak diwarnai dengan nuansa teater. Perhatikan baju dari para pemusik yang menunjukkan hal tersebut. Lihat saja gambar Queen di samping ini yang menggunakan baju putih-putih seperti halnya para bangsawan Inggris. (Anehnya, tampilan ini mengingatkan saya akan drakula?) Tapi, rambut masih tetap gondrong untuk menunjukkan aliran musik rock yang mbeling. Selain penampilan fisik, logo group Queen ini juga sangat anggun seperti halnya kerajaan Inggris.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


A Night At The Opera
Album ini mungkin merupakan album terhebat dari Queen karena berisi lagu-lagu yang menjadi klasik. Album ini juga merupakan kaset pertama dari Queen yang saya miliki. Isinya: Death On Two Legs (Dedicated To....... (Mercury) 3:44, 2. Lazing On A Sunday Afternoon (Mercury) 1:07, 3. I'm In Love With My Car (Taylor) 3:05, 4. You're My Best Friend (Deacon) 2:50, 5. '39 (May) 3:30, 6. Sweet Lady (May) 4:02, 7. Seaside Rendezvous (Mercury) 2:14, 8. The Prophet's Song (May) 8:20, 9. Love Of My Life (Mercury) 3:34, 10. Good Company (May) 3:17, 11. Bohemian Rhapsody (Mercury) 5:59, 12. God Save The Queen (Trad. Arr. May) 1:12.

Bohemian Rhapsody
Rilis: 31 Oktober 1975. Lagu ini merupakan lagu yang benar-benar classic rock dalam artian dia memadukan unsur musik klasik dan menjadi lagu yang dikenang sepanjang masa (klasik). Hampir semua penggemar musik classic rock pasti kenal lagu ini. Kalau tidak kenal lagu ini, berarti tidak kenal classic rock. Melodi dan liriknya mudah menarik orang sehingga sekali dengar banyak orang – tua dan muda – pasti suka. Silahkan lihat lirik pada bagian akhir dari tulisan ini (kumpulan lirik). Lirik dari lagu ini cukup gelap (dark). Ada perbedaan pendapat mengenai makna dari lagu ini, antara lain:

Menceritakan seseorang yang ingin bunuh diri dan menuliskan pesan terakhirnya, khususnya kepada ibunya untuk menjelaskan situasinya. Menceritakan seseorang miskin (I am a poor man) yang tertekan yang kemudian membunuh seseorang (just killed a man, pull my trigger now he’s dead). Dia harus mempertanggung-jawabkan perbuatannya. Kemudian dia meminta (atau dimintakan?) pengampunan (spare his life) dengan alasan latar belakangnya yang miskin. Bahwa hanya Tuhan (Allah) yang semestinya menghukumnya., bukan masyarakat. Dia kemudian mencoba menghindari isyu utamanya yang istilah jalanannya adalah “menari” (do a fandango), bahwa dia telah membunuh seseorang. Juga mengatakan bahwa Beezelbub menanamkan setan dalam dirinya sebagai alasan lain. Namun nampaknya dia tidak

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


memperoleh kemudahan. Dia tidak boleh lepas dari realitas (no escape from reality). Dia harus mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Ada pendapat lain bahwa “killed a man” dalam lirik tersebut bisa diartikan bahwa dia membunuh orang lain, atau membunuh dirinya sendiri. Perlu diingat bahwa Freddy Mercury adalah seorang yang homoseksual yang pada kala itu (tahun 70an) dapat dihukum mati. Namun akhirnya Freddy meninggal karena penyakit AIDS. Mungkin lagu ini juga meramalkan kematiannya, dimana dia membunuh dirinya sendiri?

Beberapa hal yang menarik dan kontroversial dari lagu ini adalah digunakannya kata “Bismillah” – yang dalam bahasa Arab (digunakan dalam agama Islam) berarti “dengan nama Allah” – dalam liriknya. Sementara itu “scaramouch” dalam lirik tersebut berarti seorang pengecut (coward) yang banyak omong. Fandango berarti tarian. Beelzebub merupakan nama setan. Bohemian bermakna santai, sementara Rhapsody mengandung kesan formal elegan. Lagu ini juga dijadikan lagu kojo di film “Wayne’s World”, yang popular di kalangan remaja Amerika (generasi MTV). Lucu juga melihat mereka menampilkan sindiran dengan menghentakhentakkan kepala mereka bergaya seperti rocker mengikuti beat gitar solo Brian May dalam lagu Bohemian Rhapsody ini. Jika anda belum melihat film ini, silahkan lihat.

A Day At The Races
Album ini masih menunjukkan kentalnya pengaruh musik klasik pada Queen. Silahkan simak lagu “Somebody To Love”, yang dimulai dengan lantunan paduan suara seperti pada lagu “Bohemian Rhapsody” dan diteruskan dengan piano. Jelas lagu ini merupakan kojo dari album ini. More on a day at the races … Banyak cerita yang ingin saya tulis.

News of The World
Pertama kali saya membeli kaset album ini saya tertarik dengan gambar covernya. Berbeda dengan dua album sebelumnya yang gambarnya berkesan megah, kali ini covernya bergambar robot yang memegang manusia. Dua lagu dari album ini akan menjadi lagu di stadium-stadium olah raga, yaitu “We will rock you” dan “We are the champions”.
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 76

We will rock you
Lagu ini sangat sederhana dengan beat yang dapat dilakuan dengan gebugan drum, hentakan kaki ataupun tepuk tangan saja. Pada akhir lagunya memang ada raungan gitar dari Brain May. Namun, yang membuat terkesan dari lagu ini adalah beatnya yang sederhana. Karena saking sederhananya, lagu ini sangat mudah diingat dan banyak digunakan untuk keperluan lain (untuk memanaskan suasana olah raga, misalnya) dengan mengubah syairnya kalau perlu. Lagu ini bisa menjadi yel-yel yang membuat kita bersemangat. We will, we will, rock you! Menggema di berbagai tempat di dunia.

We are the champions
Setelah acara diisi dengan yel-yel “we will rock you”, pada akhir pertandingan (olah raga) kita dapat menyanyikan lagu “we are the champions”. Jika tim kita menang, maka lagu ini akan membakar rasa kemenangan dan meneteskan air mata. Pada beberapa acara team building yang pernah saya ikuti, lagu ini digunakan pada penutupan untuk menyatakan bahwa kita adalah pemenang! We are the champions, my friend! Ah …

Lagu lain pada album ini
Selain kedua lagu di atas, lagu “Spread Your Wings” pada album ini juga menjadi lagu kesukaan saya. Lagu ini memiliki melodi yang manis. Kalau dilihat secara keseluruhan, kemampuan menulis lagu dari personel Queen sangat bagus. Lagu “we will rock you” dikarang oleh Brian May, “we are the champions” oleh Freddy Mercury, “spread your wings” oleh Deacon, “fight from the inside” oleh Taylor. More on Queen …

Web site: www.rush.com Discography Rush (1974), Fly By Night (1975), Caress of Steel (1975), 2112 (1976), All The World's A Stage (1976), A Farewell To Kings (1977), Archives (1977), Hemispheres (1978), Permanent Waves (1980), Moving Pictures (1981), Exit... Stage Left (1981), Signals (1982), Grace Under Pressure (1984), Power Windows (1985),

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Hold Your Fire (1987), A Show of Hands (1989), Presto (1989), Chronicles (1990), Roll The Bones (1991), Counterparts (1993), Test For Echo (1996), Retrospective I 1974-1980 (1997), Retrospective II 1981-1987 (1997), Different Stages/Live (1998), Vapor Trails (May 2002), The Spirit of Radio (February 2003), Rush in Rio CD (October 2003), Feedback (June 2004). Video: “A show of hands” (?), Rush in Rio DVD (October 2003). Akan aneh kalau buku ini terinspirasi dari buku tentang lirik lagu Rush dan tidak membahas tentang Rush sama sekali. Saya kira banyak orang di Indonesia yang menggemari Rush ini. Ini dapat dilihat dari banyaknya kaset Rush yang ada di toko kaset. Saya sendiri banyak terinspirasi dengan Rush ini. Ketika saya hendak meneruskan sekolah ke Kanada, saya ditanya oleh seorang interviewer mengapa memilih Kanada dan apa yang saya ketahui tentang Kanada. Jawaban saya ketika itu sangat lugu; karena Rush dari Kanada. Siapa tahu saya bisa ketemu Rush. ha ha ha. Dia tertawa terbahak-bahak. Namun selama saya sekolah di Kanada ternyata tidak sempat menonton Rush sama sekali karena waktu itu dia banyak melakukan tour di luar Kanada. Kejadian yang paling dekat dengan Rush adalah saya pernah ke sebuah kota kecil dimana pemain Rush memiliki rumah istirahatnya. Kebetulan, gardener dari salah satu rumah tersebut adalah orang Indonesia dan kami ngobrol tentang personel Rush tersebut. Itu saja. Pengenalan saya dengan Rush dimulai masa SMA dari lagu “Xanadu” yang menurut saya merupakan salah satu lagu klasik dari Rush. Waktu itu saya dan seorang kawan mencoba memainkan lagu itu yang ternyata sukar. Demikian pula lagu “Subdivision” sangat saya sukai pada masa SMA karena lagu itu pas benar dengan situasi di SMA yang penuh dengan tekanan kawan (peer pressure). Cerita lengkapnya akan dibahas pada bagian sendiri. Rush merupakan salah satu band yang cukup unik karena dia hanya memiliki tiga (3) orang personel; Geddy Lee (bass, vokal), Alex Lifeson (gitar), dan Neil Peart (drum). Meskipun bertiga, musik dari mereka sangat penuh tapi tidak menyesakkan. Bermain dengan tiga orang tidak masalah untuk rekaman di studio dimana beberapa alat musik dapat dimainkan oleh satu orang. Bagaimana dengan live show? Ternyata mereka tetap bermain bertiga dengan Geddy Lee merangkap sebagai pemain bass dan keyboard. Ketiga pemain tersebut semuanya bertaraf maestro! Geddy Lee memiliki betotan bass yang berbeda dan

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


memiliki suara yang khas melengking tinggi. Alex Lifeson memiliki ciri-ciri gitar rock dengan pemilihan nada yang menawan dengan lengkingan harmonics. Sementara itu Neil Peart, selain jawara dalam soal lirik, tabuhan drumnya konstan dan penuh dengan sinkop-sinkop yang menawan. Kalau melihat video live shownya, misalnya “A show of hands”, bisa dilihat kehebatan solo drum dari Neil Peart ini. Selain musiknya yang sangat bagus, lirik lagu Rush pun sangat bagus. Saya menyukai lirik-liriknya karena banyak yang bernuansa teknologi. Maklum, saya seorang technologist. Liriklirik Rush banyak ditulis oleh Neil Peart. Baru-baru ini 14 Neil Peart kehilangan anak dan istrinya. Kesediahannya ini membuat dia bingung dan kemudian menjelajah benua Amerika Utara dengan motornya dan kemudian menuliskan pengalamannya dalam buku yang berjudul “Ghost Rider”. Sayang sekali saya tidak punya buku ini. Ada yang punya dan berbaik hati meminjamkannya ke saya?

Dirilis September 1982.

Subdivisions merupakan salah satu lagu Rush favorit saya. Lagu dimulai dengan keyboard yang khas rock-nya Rush. Heran juga saya karena Rush kan tidak ada pemain keyboard khusus. Jadi Geddy Lee lah yang bermain keyboard. Kok bisa-bisanya dia memilih nada sebagus itu untuk keyboard? Selain musiknya yang bagus, saya suka juga dengan liriknya. Bahkan ketika masih muda saya pernah membuat sebuah cerpen dengan dasar interpretasi lagu Subdivisions ini. Dalam bayangan saya, lagu ini bercerita tentang kehidupan kawula muda pinggiran kota dan tekanan (peer pressure) yang dihadapi mereka. Dasar dari hal ini adalah lirik ini: (Subdivisions) In the high school halls In the shopping malls Conform or be cast out (Subdivisions) In the basement bars In the backs of cars

Maksudnya “baru-baru” ini adalah ketika bagian dari tulisan ini sedang ditulis, April 2003. Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 79

Be cool or be cast out Any escape might help to smooth the unattractive truth But the suburbs have no charms to soothe the restless dreams of youth Seorang anak muda memang dipaksa untuk keren atau jika tidak, dikucilkan atau hilang tidak berbekas; “be cool or be cast out”!. Tidak di Indonesia saja, di luar negeri pun demikian. Betapa beratnya peer pressure ini.

Power Windows
Dirilis Oktober 1985

Manhattan Project
Lagu Manhattan Project bercerita tentang pembuatan bom nuklir yang dilakukan oleh para ilmuwan. Negara yang sedang terlibat dalam perang dunia kedua berlomba-lomba untuk membuat bom pemusnah. Siapa yang dahulu menemukan, dialah pemenangnya. Para ilmuwan berlomba-lomba. Di Amerika Serikat, orang-orang pintar dikumpulkan di sebuah tempat (gurun?) untuk sebuah proyek rahasia untuk membuat bom. Berikut cuplikan liriknya. Imagine a place where it all began Gathered from across the land To work in the secrecy of the desert sand All of the brightest boys To play with the biggest toys More than they bargained for... Merekalah pemenangnya. Namun kejadian pemboman yang diluncurkan dengan pesawat Enola Gay membawa perasaan yang berbeda bagi setiap orang. Ada yang merasa menyesal menjadi bagian dari proyek untuk membunuh manusia. Apakah mereka ini orang-orang yang bodoh? “Fools tried to wish it away.” Bagaimana perasaan anda jika temuan anda digunakan untuk membunuh manusia? Apakah anda mau mengerjakannya? Bagaimana jika pekerjaan ini diembel-embeli “demi keamanan negara”? Lagi-lagi lagu Manhattan Project ini memiliki alunan keyboard yang menawan dengan vokal khas Geddy Lee. Kelihatannya memang saya menyukai lagu-lagu Rush yang menggunakan keyboard (yang dimainkan oleh Geddy Lee). Padahal Geddy Lee bukan jagoan keyboard.
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 80

Hold Your Fire
Album ini memiliki cover berwarna merah, warna api dengan tiga buah titik yang menunjukkan ketiga orang pilar Rush.

Prime Mover
Terus terang, saya belum mengerti makna dari lirik lagu ini. Nanti akan diriset dengan lebih mendalam. Namun ada beberapa bait yang saya sukai, antara lain: Basic elemental instinct to survive Stirs the higher passions Thrill to be alive … The point of the journey is not to arrive Anything can happen... Kalau tidak salah, kalimat-kalimat di atas juga digunakan Neil Peart dalam bukunya (Ghost Rider). Saya sendiri pernah menggunakan kalimat tersebut: “the point of the journey is not to arrive.“ Lain-lain tentang Rush lagi? Banyak hal lain yang akan diceritakan tentang Rush, akan tetapi harus menunda dulu karena saya harus mencari bahan-bahan riset tentang Rush ini. Tunggu tanggal mainnya …

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


The Flower Kings
Band dari Swedia ini diharapkan menjadi merupakan penerus generasi progresive / classic rock. Sejarah berdirinya band ini dimulai ketika gitaris Roine Stolt membuat album solo dan mengajak beberapa temannya; Jaime Salazar (drum), Michael Stolt (bass), Tomas Bodin (keyboard). Album ini dinamakan The Flower Kings. Musik yang dibawakannya memiliki nuansa Yes dan King Crimson, kental classic rock. The Flower Kings sendiri resminya berdiri Agustus 1994, padahal album The Flower Kings tersebut dibuat sebelum tanggal tersebut (sebelum berdirinya band). Tidak apa-apa. Fans tetap menganggap bahwa album tersebut merupakan album pertama mereka. Ketika tulisan ini mulai ditulis (pertengahan tahun 2002), informasi mengenai mereka masih jarang di Internet. Sekarang sudah banyak dan bahkan ada situs resminya. Ketika itu saya tidak memiliki kaset atau CD nya akan tetapi mendapatkan musik mereka melalui download (dengan menggunakan program peer-to-peer sharring BearShare) di Internet. Inilah hebatnya Internet. Sekarang saya berhasil menemukan CD mereka di Bandung dan sudah membelinya. Ada tiga set CD di toko tersebut, saya beli satu dulu yaitu “Flower Power: a journey to the hidden corners of your mind” (2 CD). Harganya cukup mahal untuk ukuran kantong saya. Tapi karena musiknya bagus, lamakelamaan beli lagi. CD kedua yang saya beli adalah album “Alive On Planet Earth” dan kemudian dilanjutkan dengan “Adam & Eve.” Pertama kali mendengarkan musik The Flower Kings adalah ketika saya mendapatkan MP3 yang berjudul “The Fox Lies Down” yang berisi kumpulan lagu-lagu Genesis yang dibawakan oleh artis lain. Salah satu lagu yang ada dalam koleksi itu adalah “Cinema Show” yang dibawakan oleh The Flower Kings. Terus terang saya menyukainya. Bahkan menurut saya hasilnya lebih bagus dari jika Genesis sekarang yang membawakannya! Genesis yang sekarang terlalu nge-pop. Wah, gegabah benar saya! Anda mungkin tidak setuju, but that’s just my opinion. Semenjak itu saya mencari lagu-lagu mereka.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Musik mereka sangat bagus! Saya suka lagu yang memiliki suara gitar yang “melodious”. Entah terminologi melodius ini benar atau tidak. Ini hanya sekedar istilah yang saya gunakan untuk mengutarakan nada-nada gitar yang memiliki melodi yang indah. Selain itu saya juga suka suara keyboard yang besahut-sahutan dengan gitar. Memang motor dari group The Flower Kings adalah Roine Stolt (gitar) dan Tomas Bodin (keyboard). Kebetulan The Flower Kings memiliki ciri gitar-keyboard ini. Pas sudah. Sekali dengar musiknya, langsung suka. Ilustrasi cover album mereka pun bernuansa futuristik ala Yes / Roger Dean, meski sebetulnya berbeda lho. Saya sendiri lebih menyukai Roger Dean. Silahkan kunjungi web site mereka http://www.theflowerkings.com atau http://www.flowerpower.org.uk untuk melihat yang saya maksud. Ada computer wall paper yang dapat anda download di situs tersebut. Selain di The Flower Kings, Stolt dan Bodin juga membuat album pribadi mereka masing-masing. Stolt juga bermain dengan musisi progressive rock lainnya (seperti musisi Dream Theater) dalam band yang disebut Transatlantic, yang juga direview dalam buku ini.

Flower Power
A Journey To The Hidden Corners Of Your Mind. Diterbitkan 1999. Album ini merupakan koleksi CD pertama saya dari group The Flower Kings. Karena CD ini merupakan CD impor, harganya cukup lumayan. Ragu-ragu juga membelinya, tapi karena ini koleksi pertama, saya beli juga. Album yang terdiri dari dua CD ini berisi 31 lagu. Disk pertama berisi 21 lagu, tetapi lagu ke 1 sampai dengan ke 18 merupakan satu kesatuan lagu yang disebut “Garden of Dreams”. Lainnya baru berupa lagu-lagu mandiri seperti biasa. Konsep memecah satu lagu menjadi beberapa lagu kecil biasa di lingkungan classic rock. Mungkin ini pengaruh dari musik klasik? Salah satu lagu dari kumpulan “Garden of Dreams”, yaitu “Sunny Lane” merupakan lagu yang saya putar berulang-ulang. Di lagu

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


itu, seperti sudah anda duga, saya suka melodi nada gitar dan keyboardnya yang “melodious” (apa istilah yang benar untuk kata ini ya?). Sederhana melodinya tapi mantap. Sukar menjelaskannya dengan kata-kata. Anda harus ikut mendengarkan untuk mengerti penjelasan saya ini. (Itulah sebabnya tulisan ini seharusnya dilengkapi dengan MP3 companion.) Terus terang saya belum membaca lirik-liriknya secara mendalam untuk mengetahui apa yang ingin mereka ceritakan dengan lagu-lagunya. Lagu lain yang menarik untuk disimak adalah “The Merrygoround” (entah dari album yang mana, saya memperolehnya dari Internet). Lagu ini memiliki hentakan drum dan bass yang memukau. Tentu saja nadanya/melodinya juga bagus, tapi saya lebih suka gebukan sinkop drumnya.

Alive On Planet Earth
Album yang diterbitkan tahun 2000 ini merupakan album live show mereka. CD pertama berisi rekaman live show mereka di Amerika Utara pada tahun 1998. Sementara CD kedua berisi live show di Jepang tahun 1999. Terus terang saya membeli album ini karena ada lagu “The Lamb Lies Down On Broadway.” Ya betul, memang ini lagu Genesis. Saya memang pertama kali senang dengan The Flower Kings melalui lagu Genesis yang mereka bawakan. Tepatnya lagu Cinema Show. Jadi saya beli CD ini dengan harapan bahwa cara mereka membawakan “The Lamb Lies down On Broadway” juga lebih baik dari Genesis. Ternyata untuk yang ini, Genesis masih lebih baik daripada the Flower Kings. Suara vokal Hans Frőberg memang masih kalah dengan Gabriel untuk lagu ini. Masih belum mejiwai The Lamb Lies Down On Broadway. Tentu saja karena Gabriel ikut mengarang lagu tersebut. Tapi okelah, tidak apa-apa. Toh saya membeli album The Flower Kings, bukan Genesis.

Big Puzzle
Album ini membuktikan bahwa memang lagu-lagu classic progressive rock harus didengarkan beberapa kali baru bisa dinikmati. Setelah lebih dari dua tahun saya memiliki CD ini saya
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 84

masih belum bisa mencerna lagu-lagunya. Sampai, pada tahun 2006, saya isikan lagu-lagu dari album ini ke iPod nano saya. Lantas sontak lagu “Big Puzzle” yang ada pada CD kedua menjadi lagu yang saya suka. Ah, ternyata tidak percuma membeli album ini. Ternyata ada permata di dalamnya. Lagu Big Puzzle ini dimulai dengan piano yang jernih dan latar belakang suara yang aneh-aneh (kicauan burung), kemudian run down melodi gitar seperti Roine Stolit latihan (termasuk harmonics). Kemudian mulai masuk drum dan bas dan gitar listrik Stolt mulai masuk dan vokalpun masuk. Nikmat. Tempo masih slow. Menit ke-4 tempo berubah menjadi menghentak dengan dituntun oleh bass dan drum. Jadi ingin main bass. Entah kenapa dalam imaginasi saya bagian ini seperti merupakan sebuah perjalanan (voyage? Starship voyage? Atau perjalanan di gurun? Pokoknya perjalanan saja.). Jangan tanyakan mengapa. Yang asyik adalah duel gitar dan keyboardnya. Ciri khas gitar Roine Stolt muncul di sini, mulai dari pilihan sound, melodi, raungan, kemudian kocokan, melodi lagi. Sedaaaaappp. Semua ini berlangsung sampai menit ke-8. Kemudian tempo menjadi lambat lagi dengan suara synthesizer di belakang yang megah!

Adam & Eve
Adam & Eve merupakan album terbaru dari The Flower Kings pada saat tulisan ini diperbaharui (November 2004). Album ini menunjukkan bahwa TFK tidak terpengaruh dengan adanya proyek-proyek Roine Stolt lainnya (seperti Transatlantic). Nampaknya kerja sampingan ini tidak membawa dampak negatif. Bahkan situs web resmi dari TFK memberikan links ke proyek-proyek lain yang berhubungan dengan anggota band TFK. TFK sendiri nampaknya semakin populer di Indonesia. Album Adam & Eve ini merupakan album TFK yang pertama muncul di dunia CD bajakan, jika ini dapat dijadikan acuan kepopuleran. Pertama kali mendengarkan album ini saya langsung jatuh cinta dengan lagu “Babylon”. Bahkan pada playlist Winamp saat saya menulis paragraf ini dia menempati salah satu dari top-10 lagu yang paling sering saya putar dari koleksi MP3 saya. (Seperti yang sudah-sudah, biasanya CD audio saya rip ke MP3 sehingga CD audionya tidak mudah rusak, karena tergores tidak sengaja ketika memasukkan ke CD player atau ke kotaknya. Tapi untuk album progressive rock, hal ini tidak bagus karena akan ada jeda

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


perpindahan lagu. Padahal ada album yang antar lagu saling menyambung.) Lagu Babylon yang singkat ini untuk ukuran progressive rock mengingatkan saya akan music Camel (seperti lagu “Echoes”) dan Genesis di jaman album “Wind and Wuthering”. Lagunya manis dan gagah (grand)! Tapi terlalu singkat. Update review. Setelah lebih banyak mendengarkan CD ini, lagu pertama dalam album ini, yaitu “Love Supreme” mengingatkan saya akan group Yes pada album Going For The One (atau sebelumnya). Pada lagu ini ada paduan suara yang mirip dengan suara “paduan” Jon Anderson. Demikian pula hentakan drum, bas, dan bahkan sentilan gitar di belakangnya mirip Yes. Bukan maksud saya untuk merendahkan The Flower Kings dengan membanding-bandingkannya dengan Yes. Saya gunakan perbandingan ini karena kebanyakan pembaca mungkin lebih mengenal Yes. Sesuai dengan “semangat” progressive rock, lagu Love Supreme ini memiliki durasi 19 menit lebih. Meski belum hafal isi dari album ini, secara keseluruhan saya sudah dapat menikmati album ini. Keputusan saya, album ini sangat bagus bagi yang senang dengan musik progressive rock yang tidak keras. Saya bisa menikmatinya sambil menuliskan bagian ini.

Ada DVD live show dari The Flower Kings yang ingin saya peroleh. (Sudah lihat di toko.) Sayangnya harganya sangat mahal untuk ukuran kantong saya, Rp 450 ribu! Wah, luar biasa. Ada yang mau menyumbangkan? atau meminjamkan? atau memberikan review?

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Web site: http://www.transatlanticweb.com Group band ini (atau lebih tepatnya proyek band?) sebetulnya merupakan kumpulan musisi dari beberapa band, yaitu Neal Morse (keyboard Spock's Beard), Mike Portnoy (drummer Dream Theater), Pete Trewavas (bassist Marillion) and Roine Stolt (gitaris The Flower Kings). Jadi dapat anda bayangkan bahwa jenis musik yang mereka bawakan memiliki warna campuran dari group tersebut. Lagu-lagunya masih panjangpanjang tapi tidak membosankan. Awal dari terbentuknya band ini sebetulnya berasal dari ide Mike Portnoy. Dia kemudian menghubungi Neal Morse untuk merealisasikan idenya dengan membawa Jim Matheos dari Fates Warning. Neal Morse setuju, tapi Jim Matheos tidak dapat berganbung. Neal Morse kemudian mencari anggota lainnya. Dia sudah berkorespondensi melalui e-mail dengan Roine Stolt dan kemudian mengajaknya untuk menjadi gitaris. Untuk pemain bass diambil Peter Trewavas karena Mike Portnoy merupakan salah satu penggemar Marillion. Mereka berempat kemudian bertemu di New York dan kemudian menggarap proyek pertama mereka. Selanjutnya … menjadi bagian dari sejarah. Cerita mengenai Transatlantic dari kacamata Roine Stolt dapat dilihat di situs web ini: http://www.progressiveworld.net/trans_roineinterv.html Saya sendiri menemukan group ini secara tidak sengaja ketika saya mencari-cari lagu-lagu MP3 Genesis (yang lama tentunya) di Internet. Ada sebuah link ke lagu Genesis – Watcher of the skies - yang dibawakan oleh Transatlantic. Dari nama file lagunya disebutkan pemain-pemainnya (ini tidak lazim di penamaan MP3 karena nama filenya menjadi sangat panjang). Mulai dari situ saya mencari informasi yang lebih lanjut mengenai group Transatlantic ini. Akhirnya ketemu juga beberapa CD di Sarinah Jakarta. Selain itu hasil search di web juga berhasil menemukan situs web mereka.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Saat ini saya sedang mencoba mengumpulkan dan menikmati lagu-lagu mereka. Nanti kalau sudah ada komentar atau cerita yang lebih mendalam, akan saya tuliskan di buku ini. (Atau … anda bisa menyumbangkan CD Transatlantic ke saya?). Sementara ini saya sudah menemukan sebuah lagu yang berjudul “All of the above” dan juga ketika mereka membawakan lagu Firth of Fifth dari Genesis. Sayangnya di lagu Firth of Fifth yang mereka bawakan secara live ini banyak sekali salahnya. Nampaknya keyboardnya keburu-buru dan berkesan balapan. Ini menunjukkan bahwa band besar pun bisa ngaco kalau main live.

Judul album ini merupakan plesetan, yaitu gabungan dari nama akhir dari mereka; Stolt, Morse, Portnoy, Trewawas. Selain itu juga SMPTE merupakan istilah yang digunakan untuk mensikronkan musik (MIDI) dengan gambar di dunia digital production. Jadi singkatan nama mereka diplesetkan menjadi judul album yang hebat ini. Sebetulnya selain album resmi dari Transatlantic ini, ada juga album yang sama akan tetapi dengan tambahan “Roine Stolt mixes”, yaitu album yang sama akan tetapi dengan penekanan di bagian tertentu oleh Roine Stolt. Mungkin ini menarik. Sayangnya saya tidak punya album yang ini sehingga tidak dapat memberikan komentar. Susunan isi album SMPTe: 1. All of the Above (30:59) Full Moon Rising (7:11) October Wind (5:54) Camoflagued in Blue (5:22) Half Alive (2:02) Undying Love (3:57) Full Moon Rising Reprise (6:33) 2. We All Need Some Light (5:45) 3. Mystery Train (6:52) 4. My New World (16:16) 5. In Held (Twas) In I (17:21)

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


All of the above
Lagu ini saya temukan di Internet melalui mekanisme perturakan file sehingga saya tidak tahu dia berasal dari album yang mana. Ternyata setelah muncul situs webnya, ketahuan bahwa dia berasal dari album SMPTe. Huruf-huruf tersebut merupakan singkatan dari nama pemainnya yaitu Stolt, Morse, Portnoy, dan Trewawas. Sementara huruf ‘e’ hanya tambahan saja sehingga ada plesetan sedikit karena SMPTE merupakan sebuah istilah di dunia musik (digital) yang digunakan untuk melakukan sinkronisasi. Lagu “All of the Above” ini menunjukkan ciri-ciri khas lagu progressive rock yang panjang, yaitu tidak tanggung-tanggung 31 menit (atau dalam bentuk MP3 ukurannya 40 Mbytes)! Tapi tidak menyesal jika anda mendengarkan lagu ini. Saya mendengarkan lagu ini berkali-kali. Bahkan di WinAmp saya, secara statistik lagu ini selalu menduduki tempat top-10 berdasarkan sering diputarnya. Dapat anda bayangkan. Tentunya bukan hanya panjangnya lagu yang membuat saya tertarik dengan lagu ini. Melodi yang merupakan gabungan dari sahut-sahutan keyboard dan gitar dari lagu ini sangat menarik. Bagi anda yang mengenali dan menyukai gaya dan melodi gitar dari Roine Stolt pasti suka lagu ini karena kental sekali nuansanya. (Karena saya tidak punya kaset atau CD aslinya, jadi saya tidak tahu latar belakang lagu ini. Saya hanya nebak-nebak saja.) Tapi jangan salah, keyboard, bass, dan drum nya juga sip banget. Ada bagian yang menggunakan organ Hammond (atau imitasinya?) yang nge-rock banget. Bagian yang saya suka adalah bagian menit ke 5, dimana mulai ada vokalnya. Yang menarik melodinya dan juga gabungan semuanya. Pokoknya keren banget! Mungkin ini salah satu lagu terbaik mereka? Jika anda harus mendengarkan satu lagu dari Transatlantic, lagu “all of the above” pilihannya! Lagu ini terdiri dari beberapa bagian (parts) yang menyambung tanpa henti: 1. Full Moon Rising, 2. October Winds, 3. Camouflaged in Blue, 4. Half Alive, 5. Undying Love, 6. Full Moon Rising (reprise).

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Ini bagian dari liriknya, yaitu bagian yang paling saya sukai! FULL MOON RISING In a state of fallen grace With a smile upon it's face, IT CAME ! Full moon rising today Like a child but fully grown Like a star but not so far away ! It came here to take me away [chorus] This has never been before While the sun burns bright as day Light the sky - hold back no more Let the full moon rise today Full moon rising today So there I was with my complaints In the comfort of my restraints I stayed I stayed and had nothing to say But there it was returning for my eyes Like a fire that's been burning up the sky Full moon rising today [chorus] Jadi, sudah pernah dengar Transatlantic? Belum? Waaaaahhhh… yang bener? Kalau Anda penggemar musik progresive rock maka Anda harus mencoba mendengarkan group ini. Pasti suka.

My New World
[Tulisan ini saya ambil dari entri di blog http://my.opera.com/rahardjo/blog/show.dml/212980] saya:

Lagu My New World mengisahkan perang dan akibatnya. Kata orang perang mengubah manusia. Umumnya perubahan ini paling dirasakan oleh orang yang terlibat dalam perang itu sendiri, yaitu tentara dan keluarganya. Lagu ini bererita mengenai sepasang kekasih dan perang yang mengubah hubungan mereka. Lagu dimulai dengan latar belakang sang gadis yang sempurna.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


the place she called home was high on a hill, way up in a big house under the trees day's in the sun she's seen by the river, reading a book, feeding her dreams Kemudian dilanjutkan dengan kisah sang pria, seorang anak yang baik kesayangan ibundanya. Sayangnya(?) negara memanggil dia untuk ikut perang. Sekembalinya dari perang, semua telah berubah. he was the boy, the pride of his mother, stainless and shining, all heaven sent but then the country calls for a soldier and he went out to a foreign land when he returned faces look different, at the end of innocence nothing's the same Aduh! Perang mengubah semuanya. Dunia membuatnya pusing. Tidak bisa dimengerti! my new world was spinning me around and that was all that could be my new world was spinning me around and nothing's lost on memory my new world was spinning me around ... Bagian terakhir di atas dinyanyikan dengan harmoni suara yang sangat menyayat. Pada bait-bait selanjutnya ada cerita lanjutannya. Apa yang diperoleh dari perang? Kebanggan atas sebuah bendera? Saya tidak yakin ada orang yang sanggup menanggung derita dari perang. Untuk itu, mudah-mudahan tidak ada lagi perang di dunia ini. Mari kita hidup dengan damai.

Transatlantic – Live in Europe (DVD)
Saya menerima DVD Transatlantic - Live in Europe ini dengan sangat antusias karena sudah menikmati lagu-lagunya. Begitu saya terima langsung saya mainkan. Tentu saja yang pertama saya lihat adalah “All Of The Above” yang bukan terletak pada awal, tapi malah pada bagian akhir. Saya agak kecewa dengan suara Neil Morse. Tapi ini nanti akan saya bahas. Mari kita bahas DVD ini secara runut.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Album DVD ini sebetulnya berisi dua keping DVD. Isinya adalah sebagai berikut. DVD 1: Duel With The Devil (26:00) My New World (16:20) We All Need Some Light (06:41) Suite Charlotte Pike Medley (30:55) Stranger In Your Soul (30:36) All of The Above (30:20) DVD 2 berisi tambahan informasi seperti dokumentasi tour, satu lagu (Shine On You Crazy Diamond), dan galeri foto. Selain keempat pemain Transatlantic, ada satu bintang tamu yaitu Daniel Gildenlow yang bermain gitar dan keyboard di belakang. Daniel ini adalah pemain The Flower Kings. Sekarang mulai saya mainkan dari awal. Lagu pertamanya adalah “Duel With The Devil.” Wah ternyata lagu ini asyik juga. Vokal Neil Morse cukup bagus. Tentu saja permainan semuanya sangat bagus. Ada solo keyboard, organ yang nge-rock, dari Neil Morse. Mengapa saya tidak menyukainya sebelum saya melihat DVD ini? Entahlah. Di sebuah blog saya, saya menuliskan keheranan saya ini, yaitu kadang-kadang saya menyukai sebuah lagu setelah melihat versi live-nya. Jeleknya adalah setelah itu saya menjadi tidak suka versi non-live-nya. Pada versi live saya merasakan adanya hentakan atau “lebih hidup” dibandingkan versi studio. Kembali ke lagu “Duel With The Devil” dalam DVD ini, sangat bagus! Salah satu yang saya keluhkan dari album ini adalah dinamika antara suara yang keras dan pelan kadang-kadang kurang pas. Semuanya keras. Maksudnya begini. Kadang-kadang pas kita bernyanyi mungkin sebaiknya suara alat musik lebih pelan sehingga kita bisa menikmati suara dan liriknya. Kemudian musik menjadi keras lagi sih tidak masalah. Hal ini yang juga dikomentari (dikeluhkan?) oleh Roine Stolt (dalam wawancara informal sehabis show di DVD kedua). Sehabis lagu pertama ada komentar bahwa lagu-lagu yang dibawakan memang panjang-panjang. Kalau ada penonton yang berharap mendengarkan lagu yang pendek-pendek, mereka salah nonton. Ha ha ha. Silahkan lihat daftar lagunya di atas.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Lagu kedua, “My New World,” juga asyik. Bahkan pada awalnya ada nada-nada yang cenderung nge-pop komersial. Pembahasan live show untuk lagu ini menyusul. Saya akan loncat dulu karena sudah tidak sabar membahas lagu “All Of The Above.” Lagu yang yang tunggu-tunggu adalah lagu “All Of The Above,” tapi saya agak kecewa. Yang membuat saya kecewa adalah kualitas suara dari Neil Morse. Pada beberapa bagian dia tidak seperti bernyanyi akan tetapi lebih condong ke berteriak! Wah. Mungkin karena lagu ini adalah lagu terakhir dari show mereka dan Neil Morse sudah kehabisan staminanya. Dia sangat agresif di dalam live show ini, meliuk-liuk, meloncat-loncat, jongkok, dan seterusnya sambil main keyboard. Selain masalah suara itu, lagu ini masih tetap menarik seperti versi studionya. Asyik. Jika saya lihat dari keseluruhan live show ini, pemain yang paling bagus adalah Mike Portnoy. Dia kelihatan sangat menikmati permainan drumnya. Saya pun menikmatinya, padahal saya kurang suka dengan permainan dia di Dream Theater (banyak orang yang berbeda pendapat dengan saya dalam hal ini). Dalam musik Transatlantic ini Mike tidak hanya sekedar menggebuk atau meng-geber bassdrum tapi tekniknya asyik. Banyak sinkopsinkop yang asyik. Enak dipandang dan enak didengarkan. Jadi ingin belajar main drum lagi dan memainkan lagu-lagu Transatlantic seperti Mike Portnoy! (Saya pernah kursus drum untuk bisa menikmati pemandangan seperti itu. Enjoyable!) Dalam DVD ini pun dia santai sekali. Top! Pemain kedua yang menuru saya bagus adalah Trewavas. Dia sebetulnya tidak banyak menonjol, tapi dia mengawal musik dengan bassnya. Ini penting. Sometimes less is more. Stabil sekali. Dia pun kelihatan senang bermainnya, meskipun dalam wawancara ternyata dia salah prediksi. Tadinya dia kira proyek live show Transatlantic ini hanya perlu kerja keras sedikit. Yah, kerja keras dua atau tiga hari. Eh, ternyata kerja keras sekali! Pemain ketiga yang saya sukai adalah Roine Stolt. Ini aneh karena saya mencari Transatlantic justru karena Roine Stolt-nya. Dari semua pemain Transatlantic, yang saya cari adalah dia! Hanya, dalam DVD ini terkesan dia agak tertekan atau malumalu. Memang dia orang yang pemalu (shy), tapi kelihatannya

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


dia kurang enjoy. Permainannya sih tetap bagus, tapi karena sifat itulah saya jadi kurang menikmati. Pemain yang terakhir bagi saya adalah Neil Morse. Sebetulnya dia yang palik aktif dan agresive dalam DVD ini. Dia yang membuat DVD ini tidak membosankan. Akan tetapi dalam pandangan saya keaktifannya ini justru berlebihan sehingga mengurangi kualitas dari suaranya. (Lihat komentar saya tentang lagu “All of The Above” di atas.) Permainan keyboardnya sih impressive. Kalau saya bisa bermain keyboard dan melakukan live show, mungkin saya melakukan apa yang dia lakukan. Tapi, ya itu, akibatnya staminanya amblas di bagian akhir. Pemain tambahan, Daniel Gildenlow, tidak perlu saya komentari. Sesungguhnya peranan dia cukup besar juga dalam membackup Roine Stolt. Dia hanya ada di belakang sehingga tidak terlalu banyak terlihat. Tapi pilihan mengunakan dia sebagai pemain tambahan tidak salah menurut pandangan saya. Kesimpulan saya, album ini perlu dimiliki oleh pencinta progressive rock! Titik.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Official web site: http://yesworld.com

Discography Yes (1969), Time and a Word (1970), The YES Album (1971), Fragile (1972), Close To The Edge (1972), Yessongs (1973), Tales From Topographic Oceans (1974), Relayer (1974), Yesterday (1975), Going for The One (1977), Tormato (1978), Drama (1980), Yesshows (1980), Classic Yes (1980), 90125 (1983), 9012 Live: The Solos (1985), Big Generator (1987), Union (1991), Yesyears [box set] (1991), Yesstory (1992), The Very Best of Yes (1993), Symphonic Music of Yes (1993), Talk (1994), Solo Family Album (1994), Keys to Ascencion (1996), Keys to Ascencion 2 (1997), Open Your Eyes (1997), BBC Sessions 1969-1970 Something’s Coming [2 CDs] (1997), The Ladded (1999), The Best of Yes (2000), House of Yes: Live from the House of Blues (2001), YesSymphonic (2001), Keystudio (2001), Magnification (2001), Yes, Friends and Relatives – Volume 2 (2001), We Make Believe (2001), Yestoday (2002), In A Word (2002), Yesspeak (DVD, 2003), Ultimate Yes: 35th Anniversary Collection (2004). Group band Yes merupakan salah satu group yang masih bertahan sampai saat ini, meskipun bongkar pasang pemain. Ciri-ciri khas group ini adalah suara vokal dari Jon Anderson (yang melngking tinggi dan seolah-olah “melayang di udara”), gitar (klasik kompleks atau njlimet, atau listrik yang nge-rock) dari Steve Howe15, keyboard dari Rick Wakeman (yang bernuansa organ gereja), dan ilustrasi album dan logo dari Roger Dean16 (yang memiliki gambar alam futuristik dan ciri khas seperti contoh dari logonya di bawah ini, dimana setiap
15 16

Steve Howe memiliki web site di http://www.stevehowe.com Roger Dean web site ada di http://www.rogerdean.com 95

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012

huruf sambung menyambung dengan huruf sesudahnya) 17. Saking sukanya dengan gaya Roger Dean ini, dulu saya suka oratoret nama Budi dengan gaya ini. Tapi sekarang sudah hilang. Selain nama-nama yang disebut di atas, sebetulnya Yes juga punya drummer (Alan White) dan bassist yang bagus juga (Chris Squire). Cerita mengenai album solo Chris Squire yang bagus ada pada bagian lain dari buku ini. Anyway, kelima orang tersebut merupakan jawara-jawara di dunia musik. Kesemuanya pernah menduduki nomor satu di bidangnya masing-masing. Yes dibentuk pada tahun 1968 di London, Inggris. Pada mulanya Chris Squire mengajak Jon Anderson untuk bergabung di group band nya. Waktu itu Anderson hanya kerja-kerja biasa di bar. Saya lupa nama awal groupnya, akan tetapi terlalu panjang. Kemudian para anggota group mencari nama untuk bandnya. Akhirnya disepakati nama Yes. Saya sendiri tidak mengikuti group ini dari awal, tapi masuk di tengah-tengah yaitu mulai dari album “Going For The One”, dan kemudian mundur ke album-album lama mereka. Sebetulnya ini tidak sepenuhnya betul. Sebetulnya saya sudah lama terekspose oleh musik Yes dengan album-album lamanya, akan tetapi tidak terlalu memperhatikan atau belum bisa menikmati. Ternyata album-album lama mereka juga sama saktinya! Close to the edge,

Artis pada masa itu sering sekali menggunakan logo yang unik desainnya. Sebagai contoh, logo dari band Angel (masih ada yang punya kasetnya? Saya mencarinya.) kalau dibalik (diputar 180 derajat, dibaca dari sisi atas atau bawah) tulisannya masih sama.

Saya tidak punya gambar aslinya, jadi saya scan saja orat-oret saya ini. Silahkan anda baca dan balikkan kertasnya maka tulisan Angel akan tetap nampak. Ternyata artwork yang memiliki karakteristik seperti ini disebut „ambigram“ – dimana „ambi“ berarti „both“ dan „gram“ berarti „words“. Ambigram merupakan sebuah artwork purbakala (ancient) yang biasanya dikaitkan dengan malaikat dan setan. Kebetulan, contoh logotype group angel ini memiliki makna malaikat. Suatu kebetulan? Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 96

misalnya, sangat sakti. Demikian pula lagu-lagu lamanya seperti “Runabout” atau “And You And I” sangat memukau. Memang mendengarkan lagu-lagu ini tidak bisa satu kali. Harus berkalikali. Sayangnya group ini kemudian agak pecah 18 dan berganti pemain dengan ciri-ciri khasnya yang hilang. Musiknya kemudian menjadi terlalu pop dan menghentak-hentak, meskipun sempat menghasilkan lagu-lagu pop yang ngetop. Kemungkinan target audience dari group ini juga berubah. Menurut ceritanya, pada jaman itu musik lagi berubah ke arah punk rock. Industri musik kurang berminat untuk mensponsori musik jenis Yes ini. Hebatnya Yes bisa bertahan dalam suasana yang tidak kondusif seperti itu, meskipun menurut saya mereka menjadi group yang lebih nge-rock (dalam artian menjauhi progressive rock). Pendekatan ini ternyata juga memberi berkah karena mereka menjadi dikenal oleh generasi yang lebih muda. Para penggemar baru ini pun akhirnya mencari album-album lama mereka dan mulai mengapresiasi karya-karya klasik mereka. Akhirnya group ini saya tinggalkan, sampai kemudian muncul album dari Anderson, Bruford, Wakeman, Howe (ABWH) dengan lagu “Brother of Mine”. Ini juga secara tidak sengaja saya lihat video klipnya di MTV. Lho kok ada Yes baru? Memang agak membingungkan. Sebagaimana group band lainnya, personel dari band Yes juga gonta-ganti. Umumnya yang tetap sama adalah Anderson dan Squire. Namun yang memiliki hak untuk menggunakan nama “Yes” adalah Chris Squire. Jadi ketika Anderson, Bruford, Wakeman,dan Howe membuat band tanpa Squire, mereka tidak dapat menggunakan nama Yes. Waktu itu pun Yes (dengan personel yang lain dengan Chris Squire) juga masih ada. Jadi memang membingungkan. Bahkan setelah itu, anggota-anggota lama juga kumpul untuk membuat live album. Sangat membingungkan. Setelah album ABWH itu, ada album baru dari Yes yang berjudul “The Ladder” (2003) dengan musik yang bercorak Yes lama. Mungkin saya akan memulai koleksi Yes kembali? Jika musiknya kembali ke bentuk yang lama, jawabannya adalah jelas.

Sorang pembaca, Retnodi, tidak sepakat dengan kata “pecah” saya. Menurut dia, Yes sering berganti formasi saja. Sebagai contoh, formasi terakhir waktu main pun menggunakan formasi lama; Anderson, Squire, Wakeman, Howe, White. Formasi ini memang yang paling disukai oleh penggemar Yes. Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 97

Kelihatannya memang ada arah ke sana, yaitu ke bentuk Yes yang lama. Baru-baru ini saya menemukan DVD “yesspeak” (diproduksi tahun 2003), yaitu dalam rangka memperingati 35 Tahun Yes. Di dalam DVD ini diceritakan sejarah terbentuknya Yes, personelnnya, dan suka dukanya. Pada akhirnya memang format Anderson, Squire, White, Howe, dan Wakeman memang yang paling optimal. (Agak aneh menggunakan kata “optimal” pada tulisan soal musik, karena maknanya tidak jelas.) Yes, termasuk group yang menjadi pionir dalam penggunaan laser, stage yang berputar (revolving stage), dan penggunaan seni (art) dalam pentas live-nya. Tentu saja ini hanya merupakan tambahan dari kemampuan (skil) musik mereka yang luar biasa. Pada bulan September 2003, Yes berencana main di Jakarta. Ternyata batal dan malah main di Singapore. Ada beberapa orang Indonesia yang akhirnya terpaksa nonton di Singapore. Sayang sekali ya. Saya sendiri tadinya ingin nonton, tapi ternyata harganya dimahalin dan akhirnya malah nggak jadi main di Indonesia (mungkin takut dengan adanya teror bom yang sedang marak waktu itu). Rick Wakeman sendiri juga sudah main di Jakarta sebelumnya. Selain audio ada juga video (yang kemudian dikonversikan menjadi VCD) konser Yes. Sayangnya rekamannya sangat buruk dan tidak nampak (gelap karena konser di panggung). Teknologi pada masa itu memang masih segitu. Sayangnya VCD Yes yang saya miliki hilang setelah dipinjam kawan.

Going For The One
Album “Going for the One” (1977) sebetulnya merupakan koleksi pertama saya untuk group Yes ini. Saya membeli kaset album ini ketika saya masih SMA. Going For The One bukan album pertama dari group Yes, namun ini adalah album Yes yang paling saya sukai. Saking sukanya saya punya piringan hitam (record), kaset, dan CD! Pokoknya semua media saya punya. Mungkin kalau ada VCDnya, saya juga akan cari. Yang saya tidak mengerti dari album ini adalah gambar covernya. Warna dan logonya sih bagus sekali. Biasanya Yes menggunakan Roger Dean, tapi kali ini saya tidak yakin bahwa dia yang menggarap konsepnya. Terlalu “modern”. Ada foto pantat orang

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


segala. (Sorry!) Entah apa maksudnya. Ada yang tahu makna gambar cover ini? Album ini juga merupakan kembalinya Rick Wakeman ke Yes setelah sebelumnya menghilang. Akibat harapan (expectation) yang terlalu tinggi, akhirnya ada yang kecewa dengan hasil dari album ini. Saya sendiri sih menganggap album ini merupakan yang terbaik dari Yes. Baik, mari kita coba bedah bersama-sama. Paling enak adalah sambil mendengarkan album ini dalam kondisi sepi (malam hari) dengan lampu yang remang-remang (gelap) dan sound system yang prima. Ini yang saya lakukan. Hasilnya luar biasa.

Going For The One
Lagu Going For The One merupakan pembuka album dengan judul yang sama. Lagu ini agak sedikit “berisik” dengan suara gitar Howe dan keyboard (dan piano) Wakeman yang seakanakan berlomba-lomba untuk menguasi suara. Namanya juga musik rock. Tapi melodi dan aransemen vokalnya luar biasa. Suara “aaahhh” sangat memukau. Sementara itu drum dan bas menjadi penjaga beat dari lagu ini. Mengenai liriknya, saya belum memahaminya. Siapa yang dimaksud dengan “the one” di sini?

Turn of the century
Salah satu lagu yang saya suka dari album “Going for the one” adalah lagu “Turn of the century”. Dalam interpretasi saya, lagu ini bercerita tentang seorang pematung (Roan?) yang membuat sebuah patung gadis cantik. Ini dapat dibaca (didengarkan?) dari bait-bait yang berkata: Realising a form out of stone Set hands moving Roan shaped his heart Thru his working hands … kemudian di baris lain … Realising a form out of stone, his work … Kemudian pematung ini jatuh cinta kepada karyanya. Dalam imaginasinya, sang gadis ini hidup, menari untuknya. In his room, his lady She would dance and sing so completely

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Namun kenyataan kemudian menghempaskan impiannya. Namanya juga patung, mana bisa hidup? Tapi demikianlah passion dari Roan sang pematung. In the still light of dawn, she dies Helpless hand soul revealing Roan tetap berharap karyanya dapat kembali hidup. Bahkan musim dingin pun dia tidak memperdulikan kelaparan. Harapannya adalah patung tersebut bisa hidup. Dia kemudian bekerja keras untuk mengejar impiannya kembali. Dapatkah sang gadis mendengarkannya? As Winter calls he will starve all but to see the stone be life Now, Roan no mor tears, set to work his strength So transformed him Realising a form out of stone, his work, so absorbed him Could she hear him? Could she see him? Ah, demikian menyentuh. Kombinasi dari suara Jon Anderson (yang tinggi melayang di udara), dentingan gitar akustik dari Steve Howe (yang lembut dan jernih), keyboard Rick Wakeman (yang mengawang di udara) membuat suasana menjadi romantis, sedih, hope? Sangat sulit menjelaskan interpretasi ini jika anda tidak mendengarkan lagu ini. Ayo, coba dengarkan.

Lagu ini dimulai dengan church organ yang dimainkan oleh Rick Wakeman. Seperti sudah diduga lagu ini agak nge-rock dengan sentuhan bas Chris Squire yang mengingatkan saya akan album solonya (Fish Out of Water). Ternyata memang Squire yang mengarang lagu ini.

Wonderous Stories
Lagi-lagi lagu yang lembut dari Anderson dengan iringan gitar akustik dari Howe dan keyboard Wakeman. Entah siapa yang dimaksud dalam lagu ini yang memberikan cerita yang ajaib, sehingga sang pelaku selalu ingin mendengarkan cerita itu.

Lagu ini merupakan lagu yang paling banyak disukai oleh para penggemar progressive rock. Memang lagu yang panjangnya lebih dari 15 menit ini merupakan sebuah epic. Dimulai dengan piano Wakeman, dan kemudian vokal Jon Anderson, lagu kemudian progressing menjadi lebih memiliki beat dimana bas
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 100

dan drum kemudian masuk, kemudian gitar menjadi gitar rock dengan lick yang menjadi ciri-ciri Howe di jaman 70-an. Mengingatkan saya akan lagu Roundabout. Saya dapat mengerti mengapa lagu ini menjadi kesukaan penggemar progressive rock. Lagu dikarang oleh Anderson dan Howe.

Album yang keluar di tahun 1978 ini merupakan album kelanjutan dari album Going For The One, dengan personel Yes yang lengkap (dalam artian yang paling banyak digemari orang). Banyak orang, terutama penggemar Yes yang lama merasa album ini merupakan salah satu album Yes yang terburuk! Pasalnya lagu-lagu yang ada terlalu sederhana dan garing. Bagi saya, album ini tidak seburuk yang diutarakan oleh para penggemar Yes. Memang benar dalam album ini faktor Jon Anderson terasa terlalu menonjol dibandingkan dengan pemainpemain lainnya sehingga ada yang mengatakan bahwa ini lebih tepat dikatakan album Jon Anderson daripada album Yes. Perlu diingat bahwa pada tahun-tahun itu punk rock menjadi mode. Yes masih bisa bertahan pun menjadi suatu bukti tersendiri dari kemampuan Yes. Bahkan dengan jenis yang agak sederhana ini Yes mungkin bisa menarik penggemar dari generasi baru, yang kemudian menggemari album 90125 atau Big Generator. Seingat saya, saya punya album ini ketika SMA. Sebagai penggemar Going For The One, tentu saja saya merasa harus memiliki album ini. Dari segi desain cover, saya juga agak heran karena tidak berorientasi ke Roger Dean. Tapi keheranan ini tidak berlangsung lama karena Going For The One pun desain covernya agak „aneh“.

Lagu Onward merupakan album yang paling saya sukai dari album ini. Lagu ballad sederhana ini memiliki fokus pada vokal Jon Anderson. Keyboard Rick Wakeman di belakang layar sangat sederhana dan memberikan kesan space (ruang angkasa). Bass juga muted. Tidak ada gitar rock, hanya muted(?). (Saya tidak

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


tahu itu apakah suara keyboard dari Wakeman atau gitar Howe.) Tidak ada drum. Contained in everything I do There's a love, I feel for you Proclaimed in everything I write You're the light Burning, brightly Onward through the night Onward through the night Onward through the night of my life Displayed in all the things I see There's a love you show to me Portrayed in all the things you say You're the day Leading the way Onward through the night Onward through the night Onward through the night of my life Dalam interpretasi saya, lagu ini berisi kata-kata cinta. Maju terus dengan cinta. Setuju?

Yesspeak ini sebetulnya merupakan DVD yang berisi wawancara mengenai perjalanan Yes selama 35 tahun. Bayangkan, sebuah band yang tetap berjaya setelah 35 tahun. Tidak banyak band seperti ini. Apalagi band dengan aliran progressive rock yang mungkin sulit menjualnya. Itulah sebabnya DVD ini dikeluarkan. Narasi DVD dilakukan oleh Roger Daltrey (dari mana lagi kalau bukan dari band Who yang juga terkenal di jaman dulu). Jika Anda mencari lagu atau sajian live show, Anda akan kecewa dengan DVD ini. Isi DVD ini lebih banyak wawancara, meskipun ada juga potongan lagu di sana sini dan di latar belakang. Saya sendiri justru suka dengan DVD ini karena dapat mengetahui lebih lanjut mengenai Yes di luar dari sisi musiknya.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Pada bagian awal dari DVD ini, bertajuk Sacred Ground, diceritakan kehidupan mereka sehari-hari saat ini setelah selesai tour. Jon Anderson tinggal dengan istrinya dengan ketenangan rumah yang memiliki pemandangan air dan bukit yang menawan. Steve Howe juga merasa tentram di rumahnya, dikelilingi oleh gitarnya. Chris Squire menikmati hidup dengan keluarga besarnya, termasuk dengan anak kecilnya. Alan White tinggal di Amerika, di Washington state, yang dekat dengan laut. Dia hobby naik boat dan bermain-main bersama keluarganya. Rick Wakeman yang menyediri, dan saya agak sedikit kasihan karena dia terlihat begitu kesepian (lonely). Tapi kesemuanya menyukai tinggal di rumah setelah lelah melakukan show. Pada bagian kedua, Full Circle, diceritakan mengenai bagaimana terbentuknya band Yes. Kemudian mulai ada pergantian pemain, dimana mulai masuk Steve Hove, Rick Wakeman (menggantikan Tony Kaye), dan akhirnya Alan White (menggantikan Bill Brufford). Cerita mengenai mereka masuk ke band cukup menarik juga. Rick Wakeman waktu itu diminta untuk masuk ke bandnya David Bowie (yang waktu itu sedang ngetop dengan lagu “Spider from Mars”-nya). Tapi jam 2 pagi, Rick mendapat telepon dari Chris Squire yang waktu itu baru pulang dari tour Yes di Amerika. Chris menanyakan apakah Rick Wakeman mau bergabung dengan Yes. Bagaimana kalau besok kita ketemu dan latihan bersama-sama. Ok, jawab Wakeman. Besoknya mereka latihan bersama. Rick Wakeman kagum dengan para pemain Yes. Setelah selesai latihan Chris Squire minta diantar pulang oleh

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Rick Wakeman. Sure, katanya. Setelah sampai di apartemen Chris, dia bilang – besok kita latihan lagi? Rick menjawab: ok. Dalam perjalanan pulang, Rick Wakeman baru sadar bahwa dia sudah bergabung dengan Yes. Beberapa tahun kemudian band berubah dengan adanya personel baru, album baru, warna band yang berbeda. Tentu saja masing-masing penambahan tersebut memberikan kontribusi ke Yes (meskipun banyak yang marah). Namun pada akhirnya, band kembali dengan formasi Jon Anderson, Chris Squire, Steve Howe, Rick Wakeman, dan Alan White. Sesuai dengan judul segmen ini yaitu sebuah lingkaran yang penuh, full circle.

Fly From Here
Setelah album Magnification (2011), ini adalah album Yes yang berahasil dirilis tahun 2011. Ada beberapa kontroversi. Yang pertama adalah penyanyinya bukan Jon Anderson, Benoit David. Jon Anderson sendiri merasa dia disisihkan oleh temantemannya. Jon tidak ingin tur dan hanya ingin membuat lagu saja. Sementara itu teman-temannya yang lain ingin tur dan juga membuat lagu. Akhirnya Yes memilih untuk mengambil pemain lain saja. Kontroversi kedua adalah album ini sebetulnya merupakan kembangan atau bahkan ada yang menyebut hanya sekedar versi dari lagu the Buggles19 dengan judul yang sama. Memang ini bukan kebetulan. Pemain keyboard dalam album ini bukan Rick Wakeman, tetapi Geoff Downes. Produser dari album ini adalah Trevor Horn. Geoff Downes dan Trevor Horn adalah pemain dari the Buggles. Terlepas dari kontroversi tersebut, saya pribadi menyukai album ini. Secara sound memang saya lebih menyukai sound keyboard dari Geoff Downes dibandingkan dengan Rick Wakeman. Mungkin itu sebabnya saya menyukai album ini. Lineup dari album ini adalah Chris Squire (bass), Steve Howe (gitar), Alan White (drum), dan Geoff Downes (keyboard).

Di tahun 80an, the Buggles cukup terkenal di dunai musik pop dengan hit singlenya, “video killed the radio stars”. Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 104

Ada banyak hal tentang lagu, musik, lirik, dan artis yang ingin saya tulis. Tapi mungkin lagu-lagu tersebut tidak termasuk classic rock. Mestinya sih mereka tidak cocok masuk ke dalam tulisan ini. Tapi biarlah. Penggemar classic rock juga akan senang dengan artis-artis yang saya tulis di sini. Toh tulisan ini juga masih pendek. Lain kali kalau sudah panjang, mungkin bisa saya pisahkan jadi tulisan tersendiri. Mungkin tentang lagu-lagu di tahun 70-an dan 80-an? Selain itu band-band baru yang belum banyak tulisannya saya masukkan juga ke bagian ini. Nanti setelah banyak akan saya masukkan ke bagian tersendiri.

Nama-nama band / artis classic rock lainnya
Ok. Saya tuliskan di sini nama-nama band lain yang menjadi kesukaan anda sekaian. Sebagian belum sempat diulas sama sekali dalam tulisan ini. Mohon bersabar. Daftar diurutkan berdasarkan huruf awal. Brand X. Camel. Cream. Dream Theater (terus terang banyak kaset/CD Dream Theater, tapi saya belum mengerti benar lirikliriknya dan musiknya agak sedikit terlalu “keras“). Ekseption. Electric Light Orchestra (ELO). Foreigner. Gentle Giant. Gong. Jan Hammer. Jean Luc Ponty (Cosmic Messanger-nya sangat bagus). Kiss. Kitaro. Klaatu. Led Zeppelin. Patric Moraz. Porcupine Tree (lagu “Blackest eyes” bagus). Rainbow. Tangerine Dream. UFO. Uriah Heep. Van Der Graaf Generator. Vangelis. Ada beberapa band atau proyek individual yang mulai saya temukan informasinya. Namun karena informasinya masih sedikit dan tidak banyak album karya band atau individual atau proyek ini, maka untuk sementara diskusinya saya sampaikan pada bagian ini saja. Jika saya sudah menemukan informasiinformasi yang lebih lengkap, maka mereka akan saya masukkan ke bagian depan (bagian isi) dari buku ini.

Seperti telah dibahas pada bagian Yes, ABWH merupakan band yang berisi personel Yes dan terpaksa menggunakan nama lain karena yang berhak menggunakan nama Yes adalah Chris Squire. Akhirnya keempat individu ini sepakat menggunakan inisial nama akhir mereka (A)nderson, (B)rufford, (W)akeman,

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


(H)owe. Di beberapa situs web musik dari ABHW ini masih dikategorikan ke musik Yes. Lagu ABWH yang saya sukai berjudul Brother of Mine. Pertama kali saya melihat lagu in di acara MTV. Begitu dengar saya langsung tahu bahwa ini adalah group Yes, tapi tidak mengerti mengapa mereka menggunakan nama lain. Ketika itu saya sudah berhenti menyukai musik Yes yang baru seperti yang ada di 90125 atau Big Generator. Namun begitu mendengar lagu Brother of Min ini saya langsung merasa harus membelinya. Waktu itu saya masih tinggal di Canada, dan langsung pergi ke toko musik untuk membeli album ini. Lagu Brother of Mine ini juga memiliki lirik yang dahsyat dan dalam (deep). Dalam interpretasi saya, lagu ini menceritakan persaudaraan umat manusia yang digambarkan dengan brotherhood, seperti halnya judul dari lagu ini. Anda adalah saudara saya. Bagian yang saya suka adalah kalimat: In the big dream, we are brothers, we are sisters of the big dream. Namun sayangnya kemudian kita saling hantam. Run another. Bagaimana ini bisa terjadi? Padahal kita bersaudara. Berikut ini adalah lirik lagu tersebut: So giving all the love you have Never be afraid to show your heart So giving all the love you have There is a special reason A special reason... In the big dream We are heroes We are dreamers Of the big dream Someone told me There are brothers Live forever In the big sky Just hear your voice Sing all the songs of the earth Nothing can come between us You're a brother of mine Sing out your sisters

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


All the dreams of the world Nothing can come between us We are the travellers of time See the desert We have walked the path Of all the known religions In the big dream We are brothers, we are sisters Of the big dream Just hear your voice Sing all the songs of the earth Nothing can come between us You're a brother of mine Sing out your sisters All the dreams of the world Nothing can come between us Took me by surprise It opened up my eyes I can't believe we're ready to Run another Run another Run another Fourth Dimension Dream All the way it seems I can't believe we're running to See the world for what it really is In the full moon

Group band Angel merupakan salah satu grup rock yang muncul di tahun 70-an. Sayangnya grup ini bubar sebelum mencapai puncak ketenaran kena hantaman musik punk yang mulai populer. Padahal band lain yang sejenis bisa bertahan dan akhirnya tetap sukses (bangkit kembali) ketika musik punk mulai mati. Angel dibentuk pada tahun 1975 oleh Punky Meadows (gitar), Frank DiMino (vokal), Gregg Giuffria (keyboard), Mickie Jones

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


(bass), and Barry Brandt (drum). Setelah album ketiga, Mickie Jones digantikan oleh Felix Robinson. Seperti halnya band rock lain di masa itu, musik Angel banyak ditandai dengan chop-chop synthesizer, gitar rock, dan harmonisasi vokal yang melankolis. Kalau dibandingkan dengan musik sekarang, mungkin musik mereka terasa seperti kebanyakan synthesizernya.

On Earth As It Is In Heaven
Gambar di samping menunjukkan cover album Angel yang saya cari-cari berjudul “On Earth As It Is In Heaven“. (Lihat logo bandnya. Pada bagian lain dari tulisan ini saya membahas logo yang unik ini karena dia berupa ambigram, dimana dia bisa dibaca dari atas atau dari bawah.) Dulu saya punya kaset album ini, tapi sekarang entah ada dimana. Susah mencarinya di Internet karena kata “angel“ itu merupakan kata umum sehingga di search engine harus dibantu dengan kata-kata tambahan (seperti misalnya judul dari lagunya). Hasil penjelajahan di Internet menemukan situs berikut: http://www.magikflute.com/gordongebert/angel.htm
(Hasil penelusuran kembali menunjukkan bahwa situs itu sudah hilang. Itulah sebabnya saya membuat buku ini dan mengumpulkan informasi sebanyak mungkin sehingga apabila ada situs yang hilang, informasi masih tetap kita miliki.)

Kebetulan saya menemukan informasi mengenai album Angel ini di URL berikut: http://ubl.artistdirect.com /store/ artist/ album/0,,43922,00.html . Lagu-lagunya di album tersebut adalah: 1. Can You Feel It (4:44) 2. She's a Mover (3:37) 3. Big Boy (Let's Do It Again) (3:44) 4. Telephone Exchange (4:12) 5. White Lightning (4:40) 6. On the Rocks (3:39)
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 108

7. You're Not Fooling Me (4:03) 8. That Magic Touch (3:38) 9. Cast the First Stone (4:38) 10. Just a Dream (5:15). Kalau ada yang punya, saya mau beli kaset/CD-nya dong. Saya masih teringat beberapa potongan bait dari lagu “she’s a mover”: Hey lady your lookin' like your scared, I don't want to hold you down, I just want to hold you close tonight. You know, you've been a part of me. …

White Hot
Album “White Hot” saya peroleh (di toko Hard n Heavy) di bulan Oktober 2005, 28 tahun setelah album itu diluncurkan (1977)! Sebetulnya saya mencari album “On Earth As It Is In Heaven,” tapi apa boleh buat hanya menemukan album ini. Secara keseluruhan album ini lebih lemah daripada album sebelumnya, meskipun ciriciri mereka masih ada di sana. Entah karena saya lebih sering mendengarkan album sebelumnya sehingga membandingkannya dengan album yang sudah saya kenal sementara album ini baru saja saya dapatkan. Ada sepuluh (10) buah lagu di dalam album ini, yaitu 1. Don't Leave Me Lonely (4:00) 2. Ain't Gonna Eat Out My Heart Anymore (2:50) 3. Hold Me, Squeeze Me (3:49) 4. Over and Over (3:01) 5. Under Suspicion (4:42) 6. Got Love If You Want It (4:28) 7. Stick Like Glue (2:38) 8. Flying With Broken Wings (Without You) (3:32) 9. You Could Lose Me (4:53) 10. The Winter Song (3:44)

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Dari lagu-lagu di atas, saat ini hanya lagu “Hold Me, Squeeze Me” yang langsung saya suka. Yang lainnya rasanya biasa-biasa saja, untuk skala Angel ini. Mungkin butuh waktu yang lebih lama agar bisa menikmati? Sebetulnya band Angel ini tidak mati begitu saja. Masih ada usaha-usaha untuk melakukan nostalgi dengan melakukan reuni. Contohnya di tahun 1999 mereka mencoba tampil kembali di New England KISS EXPO 99. Namun mereka tidak bisa menjadi besar seperti dahulu kala.

Anthony Phillips
Anthony Phillips merupakan salah satu personel yang pernah mendukung band Genesis di awalnya. Tidak banyak yang mengenal dia memang. Dia merupakan gitaris dari Genesis sebelum Steve Hackett yang keluar setelah album Tresspass. Katanya dia keluar karena tidak suka (ketakutan?) dengan stage. Ada juga ya yang seperti ini. Album “The Geese and The Ghost” (1977) ini merupakan salah satu karya terbaik dari solo karir Anthony Phillips. (Atau kalau dibandingkan album dia lainnya, mungkin malah satu-satunya album yang baik dari dia?) Album ini menampilkan beberapa personel lain, termasuk Mike Rutherford dan Phil Collins. Secara lengkapnya, personel yang terlibat dalam album ini adalah sebagai berikut. ANTHONY PHILLIPS -- acoustic 12 string, 6 string, classical guitar, electric 6 and 12 string guitars, basses, dulcimer guitar, bazouki, synthesizers, mellotron, harmonium, piano, organ, celeste, pin piano, drums, glockenspiel, timbales, bells and chimes, gong, vocal

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


MICHAEL RUTHERFORD -- acoustic 12 string, 6 string, classical guitars, electric 6 and 12 string guitars, basses, organ, drums, rimbales, glockenspiel, cymbals, bells Phil Collins -- vocals (2,4) John Hackett -- flutes (4,7,8); Nick Hayley + friend -- violins (6); Jack Lancaster -- flutes, lyricon (8); Charlie Martin -- cello (5,6); Viv McAuliffe -- vocals (4); Lazo Momulovich -- oboes, cor anglais (3,6); Tom Newman -- hecklephone and bulk eraser (9); Rob Phillips -- oboe (6,8); Wil Sleath -- flute, Baroque flute, recorders, piccolo (3); Kirk Trevor -- cello (5,6); Martin Westlake -- timpani (3,5,6); Send Barns Orchestra and Barge Rabble conducted by Jeremy Gilbert; Ralph Bernascone – soloist; Anton Matthews -- mixing engineer; Peter Cross -cover design and art. Daftar tracknya adalah sebagai berikut. (Perhatikan lagunya yang saling kait-mengkait, mengingatkan saya akan corak classic rock yang betul-betul klasik.) 1. WIND - TALES (Anthony Phillips) 1:02 2. WHICH WAY THE WIND BLOWS (Anthony Phillips) 5:51 3. HENRY: PORTRAITS FROM TUDOR TIMES Phillips/Michael Rutherford) 12:11 (i) Fanfare 0:56 (ii) Lutes' Chorus 2:00 (iii) Misty Battlements 1:15 (iv) Henry Goes To War 3:36 (v) Death of a Knight 2:33 (vi) Triumphant Return 1:46 4 GOD IF I SAW HER NOW (Anthony Phillips) 4:09 5 CHINESE MUSHROOM CLOUD Rutherford) 0:46 6 THE GEESE AND THE GHOST Rutherford) 15:40 Part i 8:01 Part ii 7:39 7 COLLECTIONS (Anthony Phillips) 3:07 (Anthony Phillips/Michael (Anthony Phillips/Michael (Anthony

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012



(Anthony Phillips)

Pada CD re-issue dari album ini ada bonus lagu MASTER OF TIME. Corak lagu yang ada di dalam album ini lebih ke arah Genesis lama (Trespass, atau Nursery Crime) dengan banyak suara gitar akustik, yang kalau dilihat dari daftar pemainnya mungkin gitar 12 strings. Maklum, Anthony Phillips kan gitaris. Mike Rutherford juga gitaris. Sangat sulit mengapresiasi musiknya tanpa lirik dari lagulagunya. Memang sebagian besar dari album ini berisi instrumental. Akan tetapi ada beberapa lagu yang ada katakatanya yang ingin saya ketahui. Salah satu lagu kesukaan saya adalah “Sleepfall: the geese fly west”. Piano, flute(?), dan synthesizer di belakangnya sangat lembut sehingga saya merasa seperti seorang penggembala yang asyik tertidur di bawah pohon, dengan angin silir-silir. Mungkin saya terpengaruh dengan gambar cover dari albumnya? Entahlah. Yang penting, sangat indah. Jelas album ini merupakan salah satu album terbagus untuk classic rock. Hanya, memang banyak yang tidak tahu. Menurut informasi dari internet, album ini pernah mencapai US chart nomor 191. Entah chart yang mana dan tahun berapa (mungkin 1977?) tidak begitu jelas. Tapi, album ini bagus kok. Silahkan dinikmati malam hari dengan suasana remang-remang sambil tiduran dan menghayal. Anda bisa tertidur dengan pulas. Bukan karena membosankan, tapi karena bagaikan dibuai. Oh ya, saking sukanya dengan album ini saya memiliki kaset, piringan hitam, dan MP3. Sayangnya saya tidak punya versi CDnya.

Audioslave merupakan salah satu group band baru yang banyak dijumpai kaset & CD-nya di Indonesia. Kelihatannya group ini akan menjadi terkenal, asal mereka bisa bertahan tidak bubar sebelum besar. Terus terang saya menyukai lagu-lagu mereka yang bernuansa rock “keras“ seperti Led Zeppelin ini. Lihat web site http://www.audioslave.com untuk informasi lebih lengkap mengenai group ini.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Selama penulisan buku ini, sudah keluar album kedua dari Audioslave yang lumayan bagus juga. Cerita lengkap mengenai band ini akan menyusul.

Web site: www.blackfield.org Blackfield adalah proyek kolaborasi dari Steven Wilson (gitaris Porcupine Tree) dan Aviv Geffen (penyanyi rock dari Israel). Pada mulanya hanya sebuah proyekan saja setelah mereka bertemu di tahun 2000, tetapi kemudian berkembang menjadi tiga album; Blackfield (2004), Blackfield II (2007), dan Welcome to My DNA. Entah setelah ini apakah masih ada album-album lainnya. Jenis musik yang dibawakan lebih pop daripada Porcupine Tree tetapi masih memiliki warna musik Steven Wilson. Mungkin bisa disebut pop rock? Vokal memang banyak dilakukan oleh Geffen meskipun ada juga ciri khas vokal Steven Wilson. Hanya pada album ketiga peranan Wilson sudah berkurang. Album pertama berisi tiga belas (13) lagu. Menurut saya semua lagunya bagus-bagus. Lagu pertama, “Open Mind” dimulai dengan petikan gitar akustik dan kemudian masuk vokal dan musik yang agak keras ala Porcupine Tree. Hal yang saya suka dari lagu ini adalah adanya vokal yang “dibekem” (seperti melalui telepon) yang sering dilakukan oleh Wilson. Selain itu pemilihan melodi dan keyboard di bagian akhir lagu ini juga sangat menyentuh. Lagu kedua, berjudul “Blackfield”. Asyik juga meskipun temponya menurut saya agak monoton. Seperti biasa, piano, keyboards dan gitar menjadi bagian yang membuat lagu ini menjadi beda dengan biasanya. Vokal dan liriknya juga menarik.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Glow, lagu yang awalnya hanya diiringi oleh electric piano. Kesannya kelam. Musik masuk kemudian. Masih kelam. Dan kemudian ada solo gitar yang juga kelam. Lagu Hello tadinya saya kira merupakan lagu dari Porcupine Tree. Atau memang ini lagu dari PT yang kemudian dibuat ulang dengan kerangka Blackfield? Yang pasti ini memang kental nuansa PT-nya. Ini merupakan lagu kesukaan saya dari album ini. Where is my love merupakan lagu yang sangat syahdu, mellow. Ah, di antara Hello dan ini sangat sulit memilih mana yang paling saya sukai. Album kedua, Blackfield II (2007), sama bagusnya dengan album pertama dan tentunya dengan warna yang masih sama. Ada sepuluh (10) lagu di album ini dengan lagu “where is my love” ada lagi di album ini. Lagu “Miss U” merupakan salah satu lagu yang paling saya sukai dari album ini. Liriknya juga asyik karena bernuansa mellow. Berikut ini adalah potongan liriknya.
They said you're in love again And I tried to hide my pain I was buried in my bed With your pictures in my head

Lagu “where is my love” yang juga ada di album pertama ada lagi di sini. Apa bedanya ya? Tentu saja saya tetap suka dengan lagu ini. Album ketiga, “Welcom to My DNA”, masih memiliki warna yang sama meskipun peran Steven Wilson mulai berkurang. Mendengarkan lagu pertama, “Glass House”, langsung saya senang. Senang karena ciri-ciri khas mereka masih ada. Saya sudah khawatir dengan berkurangnya peranan Wilson nanti sound progressive rocknya jadi hilang. Ternyata tidak. Yeah, yeah, yeah.
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 114

Album-album Blackfield merupakan yang paling sering saya putar akhir-akhir ini (2011 – 2012). Sudah jelas dia merupakan salah satu favorit saya. Tentu saja bagian ini saya tulis sambil mendengarkan Blackfield.

Chris Squire
Chris Squire ada pemain bas dan pendiri band Yes yang terkenal itu. Bahkan dapat dikatakan yang memiliki hak menggunakan nama “Yes” adalah Chris Squire. Seperti pemain lainnya, Chris juga mencoba melakukan menerbitkan album solonya. “Fish Out of Water” merupakan salah satu album solo dari Chris Squire. Album ini dibuat tahun 1975 dengan menyertakan musisi kawakan lainnya, seperti Patric Moraz (keyboard), Mel Collins (saxophone dari band Camel). Saya pertama kali mendengar album ini di tahun 1970-an ketika saya masih di SMP. Ada Om saya yang menyukai musik jenis ini dan salah satu kaset koleksinya adalah album Chris Squire "Fish out of Water" ini. Lagu-lagu di dalam album ini berbeda dengan musik Yes. Umumnya lebih slow, akan tetapi tetap mencerminkan progressive rock. Banyak hentakan (sinkop) drum dan bas. Maklum, Chris Squire kan pemain bas. Tentu saja untuk memenuhi stereotype musik classick rock harus ada lagu yang panjangnya lebih dari 10 menit; Silently Falling (11:25 menit) dan Safe (14:54 menit). Saya hanya bercanda. Semua lagunya bagus dan mudah dicerna. Lagunya: 1. Hold Out Your Hand 2. You By My Side 3. Silently Falling 4. Lucky Seven 5. Safe (Canon Song) Saya sempat memiliki kaset ini, tentu saja dengan label YESS produksi Bandung itu, tapi entah sekarang kemana. Puluhan tahun kemudian saya menemukan CD-nya. Langsung saya sabet, meskipun harganya lumayan mahal. Sekarang saya dapat

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


menikmati lagu tersebut. Sangat direkomendasikan jika Anda penggemar classic progressive rock. Pada mulanya saya memiliki kaset dari album ini. Tentu saja kaset tersebut dari label Yess, tapi sayangnya kaset tersebut hilang. Beberapa tahun kemudian, atau lebih cocoknya 30 tahun kemudian, saya menemukan CD dari album ini di sebuah toko. Langsung saya sambar meskipun harganya agak mahal dibandingkan CD lagu populer biasa (tapi tidak mahal jika dibandingkan dengan CD progressive rock yang lainnya).

Citizen Cain
Informasi mengenai band ini saya peroleh dari mailing list. Langsung saya nitip kepada kawan yang mau pulang dari luar negeri dan dibawa ke Indonesia. Album yang saya miliki adalah “Serpents In Camouflage”. Saya baru mendengarkan beberapa kali, tapi kok masih kurang sreg dengan musiknya. Memang musiknya memiliki nuansa Genesis lama atau Marillion (gitar dan keyboard), tapi kesannya kok agak enteng? (Jangan marah bagi penggemarf Citizen Cain. Beri tahu saya bagaimana cara menikmati lagu mereka.) Isi dari album ini adalah sebagai berikut: 1. Stab In The Back (6’49”), 2. Liquid Kings (11’25”), 3. Harmless Criminal (10’29”), 4. The Gathering (11’05”), 5. Dance of The Unicorn (6’27”), 6. Serpents In Camouflage (13’23”). All compositions by Stuart Bell, Frank Kennedy, David Elam, Chris Colvin. Lyrics by Cyrus.

Def Leppard
Web site: http://www.defleppard.com Terus terang sulit bagi saya untuk memasukkan Def Leppard ke dalam kelompok classic rock. Akan tetapi karya mereka dapat dianggap karya klasik (bukan dalam artian musik klasik), dan saya sangat menyuaki band ini. Saya ingin menulis buku khusus tentang mereka. Akan tetapi nampaknya wkatu belum memungkinkan. Untuk itulah saya “titipkan” tulisan tentang mereka dalam buku ini. Nanti kalau tulisan tentang Def Leppard lebih banyak, atau saya membuat tulisan lain mengenai rock secara umum, akan saya pisahkan dari buku ini. Saya banyak mendengarkan Def Leppard ketika sedang kuliah S2 dan S3 di Kanada. Jauh dari Indonesia membuat saya sedikit blue dan musik Def Leppard berkesan blue dan romantis bagi
Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012 116

saya. Album Def Leppard pertama yang saya beli adalah “Vault” yang merupakan kompilasi dari hits mereka. CD ini ini menemani saya dalam menulis thesis S3 yang waktu itu terasa tidak kunjung selesai. Setelah pulang ke Indonesia, lebih dari 10 tahun kemudian, baru saya mencari informasi yang lebih lanjut mengenai band ini; latar belakang, anekdot, interview, dan cerita-cerita lainnya. Saya mengumpulkan VCD tentang mereka. Sebuah band yang sangat menarik. Dalam sebuah cerita mereka dikisahkan mengenai Rick Allen, drummer mereka, yang mengalami kecelakaan di tahun 1984 sehingga kehilangan tangan kirinya. Bagaimana perjuangan dia hingga akhirnya dia memiliki kepercayaan untuk tetap bermain sebagai drummer dari Def Leppard. Tidak ada buku “how-to” untuk drummer dengan satu tangan. Dalam hal menghadapi badai ini muncul aspek persahabatan (friendship) yang makin membuat mereka menjadi kokoh. Saya suka cerita aspek manusiawi di belakang layar seperti ini. Hal yang paling saya suka dari Def Leppard adalah harmoni dari vokal dan gitar! Dia tidak sekedar sebuah band rock yang hingar bingar. Ini adalah band yang bisa menyanyi. This is a band that could sing!

Vault: Def Leppard's Greatest Hits
Album “Vault” merupakan kompilasi hits mereka. Jika Anda ingin mengenal Def Leppard secara cepat, maka album ini adalah pilihan yang tepat. Berisi 15 lagu, album ini merupakan salah satu album favorit saya. Tidak rugi beli CD aslinya.

Album X ini merupakan album yang terbaru ketika saya menuliskan bagian ini. Saya mengetahui album ini dari Internet dan kemudian mencari lagu mereka. Kemudian saya mulai mencari CD-nya. Lagu yang sangat berkesan dari album ini adalah “Unbelievable”. Lagu ini bercerita tentang bagaimana susahnya mengatakan selamat berpisah setelah berusaha keras untuk menjaga hubungan. ... You don't say that it's over (ahh) Never thought this could die But you speak without words Making me feel so damn good, 'bye

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


It's unbelievable ... Pemilihan kata-kata “speak without words” sangat tidak lazim dan melekat terus.

Saya pikir GTR ini merupakan sebuah proyek dengan ide besar, yaitu menggabungkan dua gitaris besar Steve Howe dan Steve Hackett dengan musisi eks band Asia (Geoff Downes). Siapa yang tidak kenal dengan dua nama gitaris tersebut? Satu eks Yes, dan satunya eks Genesis. Nama GTR sendiri mungkin diambil dari kata “gitar” untuk lebih memberikan penekanan kepada gitarnya? Musik dari GTR agak sedikit bercorak mirip band Asia. Memang mereka pada satu saat pernah bermain untuk band Asia itu. Bahkan dalam pemahaman saya, Geoff Downes itu lah yang menjadi motor dari band Asia. Jadi, jika anda senang dengan band Asia, maka album ini merupakan sebuah tambahan koleksi. Sayangnya proyek ini tidak terlalu sukses, meskipun menghasilkan sebuah lagu yang cukup populer; “When The Heart Rules The Mind”. Lagu-lagu yang lainnya pun tidak terlalu buruk. Setelah melakukan tur, group ini bubar. Mungkin agak susah juga menyatukan dua jawara gitaris?

Todd Rundgren
Sudah sering saya mendengar nama Todd Rundgren. Namun sayangnya sulit sekali mencari kaset, piringan hitam, atau CD dari artis yang satu ini. Kalau lihat tampangnya sih serem. Tapi lagu-lagu dari Todd Rundgren ini melankolis atau sentimental. Sebagai contohnya adalah lagu “Hello, it’s me” sangat bagus. Lagu ini juga ada di film “Duet”. Justru saya tahunya dari film ini. Web tentang Todd Rundgren ada di http://www.tr-i.com dan dikelola oleh dia sendiri. Ternyata dia cukup Internet-aware juga.

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Group-group Baru
Umumnya penggemar classic rock tidak yakin bahwa akan ada group musik baru yang memiliki aliran classic rock dan memiliki kualitas yang sama dengan band lama. Saya juga tadinya berpendapat seperti ini. Namun ternyata ada band baru yang bagus juga. Apakah ada band atau album yang disarankan apabila Anda ingin mencari band baru yang beraliran classic rock? Berikut ini adalah saran dari Husni Pohan yang saya ambil dari milis m-claro. 1. dream theater, album "scenes from a memory" indah banget, salah satu konsep album terbaik sepanjang masa 2. pain of salvation, album "be", penuh penghayatan 3. opeth, album "damnation" cool man..! 4. symphony x, album "the divine wings of tragedy", full skill, garang dan cepat 5. fates warning, album "pleasant shade of gray", gelap dan suram 6. anekdoten, album "gravity" gelap, melayang layang dan penuh rintihan 7. liquid tension experiment, album "2", akrobat 8. derek sherinian, album "inertia" yang ini ada zakk wylde dan steve lukather 9. porcupine tree, album "comma divine", salah satu album live terbaik sepanjang masa 10. shadow gallery, album "room v" pencapaian jauh dibanding album mereka sebelumnya 11. kamelot, album "black halo" gagah, megah tp juga lembut.. 12. ayreon, album "the human equation" opera prog 13. flower kings, album "space revolver", kalem tp mengigit 14 muse, album "absolution" meski skill pas2an tp unik dan mengagetkan 15. transatlantic, album "bridge across forever", kombinasi prog eropa dan amerika yang unik

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


Jika Anda memiliki pendapat lain, silahkan saya diberitahu agar dapat saya masukkan di daftar ini.

Sumber informasi
Sumber informasi sebagian besar saya peroleh melalui Internet. Hanya satu buku konvensional yang saya miliki. (Kecuali kalau anda mengirimkan buku, tentunya menjadi buku kedua.) Mencari informasi yang berkualitas di Internet juga tidak mudah. Untuk masing-masing band, saya sertakan informasi situs web mereka atau yang terkait dengan mereka. Selain itu ada beberapa situs juga yang bersifat umum dan mungkin bermanfaat jika saya sertakan di sini untuk riset di kemudian hari. Beberapa sumber informasi mengenai classic rock, progressive rock, art rock, dan sejenisnya.

Prog Archive: http://www.progarchives.com/. Situs ini memiliki sumber informasi, seperti sejarah, dari band progressive rock. Situs ini cukup up-to-date dengan informasi-informasi band baru beserta review albumnya. Mailing list <prog-rock@yahoogroups.com> dan <mclaro@yahoogroups.com> membahas musik classic rock dalam Bahasa Indonesia. Situs web http://www.prog.web.id (nampaknya tidak bisa diakses lagi?) Situs http://www.classicrockrevisited.com Progrography di http://www.connollyco.com/discography/ – memiliki informasi mengenai beberapa band progressive rock. Ray Coleman, Phil Collins: The Definitive Biography, Simon & Schuster Inc., 1997.

• • •

Classic Rock – BR – v. 2.13 – Desember 2002 – Mei 2012


You're Reading a Free Preview

/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->