Anda di halaman 1dari 100

MAJELIS PEMBELA ISLAM

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Daftar Isi
Daftar Isi............................................................................................................................................................................... 2 HANCURKAN LIBERALISM TEGAKKAN SYARIAT ISLAM ................................................................................ 6 Habib Rizieq Mengganyang Liberal, Sebuah Resensi .................................................................................................. 6 BAGIAN PERTAMA........................................................................................................................................................ 10 Kaum liberal merusak islam, harus dihancurkan....................................................................................................... 10 LIBERAL, MUSUH BESAR ISLAM ................................................................................................................................ 10 LIBERAL LEBIH IBLIS DARI PADA IBLIS................................................................................................................... 13 Liberal Lebih Iblis Dari Pada Iblis ............................................................................................................................. 13 Fiqih Lintas Agama ...................................................................................................................................................... 15 Lubang Hitam Agama.................................................................................................................................................. 15 Lebih Iblis Dari Pada Iblis........................................................................................................................................... 16 LIBERAL, GERAKAN ONANI PEMIKIRAN ............................................................................................................. 18 Liberal Dan Mu'tazilah ................................................................................................................................................ 18 Al-Qur'an Adalah Teks ?............................................................................................................................................ 19 LIBERAL GEMBONG RASIS DAN FASIS.................................................................................................................. 19 Liberal Dan Nation Building...................................................................................................................................... 19 Kebencian Liberal Kepada Islam Dan Arab ........................................................................................................... 20 Liberal Dan Studi Islam .............................................................................................................................................. 20 Arab Liberal .................................................................................................................................................................. 21 Islam Anti Rasis Dan Fasis ......................................................................................................................................... 22 Kafa'ah Bukan Kasta .................................................................................................................................................... 22 Kenapa Rasulullah Saw Lahir Di Arab ?.................................................................................................................. 23 LIBERAL ANTEK ASING............................................................................................................................................... 26 Fundamentalis............................................................................................................................................................... 26 Modernis ....................................................................................................................................................................... 27 Liberalis.......................................................................................................................................................................... 28 Tradisionalis .................................................................................................................................................................. 29 Antek Asing .................................................................................................................................................................. 30

Malin Al-Fadani

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam LIBERAL NGIBUL YAKIN ............................................................................................................................................. 32 Ngibul Aqidah............................................................................................................................................................... 32 Ngibul Syariat ............................................................................................................................................................... 33 Ngibul Madzhab ........................................................................................................................................................... 34 Ngibul Dalil ................................................................................................................................................................... 35 Ngibul Istilah ................................................................................................................................................................. 36 Ngibul Wawasan.......................................................................................................................................................... 36 Ngibul Opini ................................................................................................................................................................. 37 LIBERAL : KESESATAN ATAS NAMA AGAMA ..................................................................................................... 39 Liberal Dan Islam Rahmatan Lil Alamin.................................................................................................................. 40 Tafsir Jalalain Dan Tafsir Jalanlain ............................................................................................................................ 41 Liberal Dan Islam Anti Kekerasan ........................................................................................................................... 42 Kriminalisasi Makna Kekerasan ................................................................................................................................ 43 Liberal Dan Hut Israel ................................................................................................................................................ 44 LIBERAL PELACUR PEMIKIRAN................................................................................................................................. 45 Plagiat Pemikiran.......................................................................................................................................................... 46 Keterbelakangan Intelektual...................................................................................................................................... 47 Lebih Rendah Dari Binatang ..................................................................................................................................... 48 Akar Liberal .................................................................................................................................................................. 49 Iblis, Zindiq Dan Buang Angin .................................................................................................................................. 49 Syahwat Pemikiran ...................................................................................................................................................... 50 LIBERAL PEMERKOSA AKAL DAN PEMBUNUH NALAR ................................................................................. 51 Dialog Dua Imam......................................................................................................................................................... 51 Iman, Akal dan Ilmu .................................................................................................................................................... 52 Warisan Anak Laki-Laki dan Perempuan ............................................................................................................... 53 Qodho Shalat dan Puasa ............................................................................................................................................ 53 Air Mani dan Air Seni ................................................................................................................................................. 54 Metode Penggunaan Akal .......................................................................................................................................... 55 Liberal dan Akal ........................................................................................................................................................... 56 JARINGAN IBLIS LIBERAL ............................................................................................................................................ 57 Siapa iblis ?..................................................................................................................................................................... 57 Iblis Bertauhid? ............................................................................................................................................................. 57 Penangguhan dan Sumpah Iblis ................................................................................................................................. 58 Malin Al-Fadani

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Visi Misi Iblis ................................................................................................................................................................. 58 Iblis Network ............................................................................................................................................................... 59 Liberal, Jaringan Iblis Paling Berbahaya ................................................................................................................... 60 Kelemahan Jaringan Liberal ....................................................................................................................................... 60 BAGIAN KEDUA ............................................................................................................................................................ 62 NEGARA TANPA PENJARA ........................................................................................................................................ 62 Kebobrokan Hukum Indonesia ................................................................................................................................ 62 Hukum Positif ............................................................................................................................................................... 63 Hukum Sipil................................................................................................................................................................... 64 Hukum Islam................................................................................................................................................................. 65 Dimensi Hukum ........................................................................................................................................................... 66 Kesimpulan.................................................................................................................................................................... 67 PLURALITAS YES! PLURALISME NO! ....................................................................................................................... 67 Rasulullah SAW dan Pluralitas.................................................................................................................................. 68 Pluralisme dan Multikulturalisme ............................................................................................................................. 68 Indonesia dan Pluralitas.............................................................................................................................................. 69 Pluralitas dan Pluralisme ............................................................................................................................................ 70 PETERNAKAN GAY ...................................................................................................................................................... 70 Liberal Dan Gay ........................................................................................................................................................... 71 Indonesia Dan Gay ...................................................................................................................................................... 72 Islam Dan Gay .............................................................................................................................................................. 73 Stop Gay , Stop Liberalisme ! ................................................................................................................................... 75 RUNTUHNYA DEMOKRASI ....................................................................................................................................... 76 Islam Vs Demokrasi .................................................................................................................................................... 76 Islam Yes Demokrasi No ! ........................................................................................................................................ 78 INI BUKAN NII ................................................................................................................................................................ 78 SBY BERTAUBATLAH NISCAYA ANDA SELAMAT ............................................................................................ 80 Makna Musibah............................................................................................................................................................. 80 Maksiat dan Bencana................................................................................................................................................... 81 NASIHAT UNTUK PARTAI ISLAM............................................................................................................................ 84 Dilema Partai Islam ..................................................................................................................................................... 84 Jatidiri Partai Islam....................................................................................................................................................... 85 Elektabilitas Partai Islam............................................................................................................................................. 86 Malin Al-Fadani

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Hukum dan Etika ......................................................................................................................................................... 86 Umat dan Golput......................................................................................................................................................... 87 Nasihat dan Saran........................................................................................................................................................ 88 CIRI EKONOMI ISLAM ................................................................................................................................................. 89 TATHBIQ SYARIAH DI INDONESIA ....................................................................................................................... 91 Kewajiban Asasi Manusia ........................................................................................................................................... 92 Makna Syariat dan Klasifikasinya .............................................................................................................................. 92 Tathbiq (Penerapan) Syariah di Hindia Belanda ................................................................................................... 92 Tathbiq Syariah di NKRI ............................................................................................................................................ 93 Peluang Tahthbiq Syariah ........................................................................................................................................... 94 Strategi Tathbiq Syariah ............................................................................................................................................. 95 Pesan Pejuang Syariat ................................................................................................................................................. 95 SELAMAT DATANG KHILAFAH ISLAMIYYAH ..................................................................................................... 96 MASYARAKAT INTERNASIONAL ....................................................................................................................... 96 KEBIJAKAN KAFIR DAN KEJAHATAN MUSLIM.............................................................................................. 97 ISLAM DAN TERORIS............................................................................................................................................... 98 MASYARAKAT ISLAM INTERNASIONAL .......................................................................................................... 98 KHILAFAH PHOBIA ............................................................................................................................................... 100 Sumber : .......................................................................................................................................................................... 100

Malin Al-Fadani

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

HANCURKAN LIBERALISM TEGAKKAN SYARIAT ISLAM

Habib Rizieq Mengganyang Liberal, Sebuah Resensi


Shodiq Ramadhan | Shodiq Ramadhan Editor buku "Hancurkan Liberalisme, Tegakkan Syariat Islam" Redaktur Suara Islam Online Forum Umat Islam (FUI), insya Allah pada Jumat (9/3/2012) mendatang akan menggelar Apel Siaga Umat "Indonesia Tanpa Liberal." Secara tidak langsung, aksi ini adalah jawaban dari aksi kelompok liberal sebelumnya yang mengadakan aksi "Indonesia Tanpa FPI." Melalui aksi ini akan terjawab tantangan mereka, siapa yang mayoritas di negeri ini. Umat Islam yang anti liberal atau mereka yang mengaku sebagai bagian dari kelompok liberal. Jangan-jangan ramainya kelompok liberal dalam aksi sebelumnya hanya karena dukungan media massa kawan mereka yang juga tak kalah liberalnya?. Sesama liberal, wajar jika saling membantu. Itu adalah pertarungan di lapangan. Dalam pertarungan intelektual-akademis, sebenarnya Ketua Umum Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Syihab, yang juga Ketua Dewan Penasehat FUI, jauh hari sudah melakukan pengganyangan terhadap kelompok Liberal. Pada akhir 2011 lalu, Habib Rizieq telah meluncurkan sebuah buku berjudul Hancurkan Liberalisme, Tegakkan Syariat Islam. Buku dengan cover dominan warna hijau bergambar Habib Rizieq yang diterbitkan Suara Islam Press itu mendapat sambutan antusias dari masyarakat, terutama para aktivis gerakan Islam. *** Habib Rizieq memang sosok tokoh Islam yang unik. Sepertinya tidak gampang menemukan tokoh Islam dengan kadar seperti beliau. Aktivis, orator, intelektual dan penulis sekaligus. Biasanya, seorang orator kemampuan menulisnya kurang baik atau sebaliknya, seorang penulis kemampuan orasinya kurang baik. Atau biasanya yang disebut sebagai intelektual malas beraksi di lapangan. Tapi itu tidak berlaku pada Habib Rizieq. Semua kemampuan dan predikatitu dimilikinya sekaligus. Saat mengedit tulisan-tulisan beliau untuk Tabloid Suara Islam, saya sering berdecak kagum dengan tulisannya yang sederhana tapi

Malin Al-Fadani

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam logikanya masuk akal dan sangat sistematis. Seolah tulisannya ada ruhnya, terasa hidup. Jangan lupa, beliau juga sering memimpin demonstrasi di Jakarta. Buku ini sebenarnya adalah kumpulan artikel beliau di Tabloid Suara Islam yang terbit dua kali dalam sebulan, pekan pertama dan ketiga, dalam rubrik KOLOM HABIB RIZIEQ. Di Suara Islam sendiri, saat beberapa waktu lalu dilakukan polling pembaca ternyata kolom ini termasuk yang paling disukai oleh pembaca. Berkaitan dengan isi buku. Saya katakan bahwa buku ini ditulis dengan gaya yang sederhana, lugas dan sistematis. Tidak muluk-muluk dan sophisticated. Hingga orang awam yang tidak pernah duduk di bangku strata tiga (S-3) jurusan Islamic Studies pun bisa mengerti maksud tulisan beliau. Buktinya, sebelum benarbenar dibukukan, SMS Center Suara Islam banyak sekali menerima apresiasi pembaca SI berupa pesan yang menanyakan tentang artikel Habib Rizieq dan mendorongnya untuk segera dibukukan. Imam besar Masjid Al Azhar, Ustadz Mukhtar Ibnu, setelah membaca buku ini berkirim SMS ke saya. Luar biasa, bukunya enak dibaca dan mudah dimengerti kalangan awam. Tanggapan senada datang dari puluhan pembaca lainnya. Memang, dengan membaca buku ini masyarakat tak harus mengerutkan kening untuk berfikir keras memahami pemikiran-pemikiran Liberal dan bantahannya. Lihatlah bagaimana beliau menjelaskan ngibulnya Liberal dengan bahasa yang sederhana, lugas dan sistematis. Pada halaman 65, Habib Rizieq menulis: Bukti lainnya, kaum Liberal senang sekali menghina gerakan Islam dengan berbagai istilah melecehkan seperti sebutan preman berjubah, radikalis, ekstrimis, anarkis, teroris, dan sebagainya. Dan kaum Liberal sering "mengarab-arabkan" ajaran Islam, bahkan menyerang ajaran Islam. Lihat saja, sebuah buku karangan Arab Liberal, Muhammad Syahrur, yang berjudul "Dirasat Islamiyyah Mu'ashirah fi Ad-Daulah wa Al-Mujtama', yang artinya "Studi Islam Modern tentang Negara dan Masyarakat" diterjemahkan oleh kalangan Liberal dengan judul "Tirani Islam" dengan gambar cover "Bintang Bulan Berduri" yang diterbitkan oleh LKiS. Islam disebut "Tirani" dan Bintang Bulan yang biasa digunakan sebagai simbol Islam diberikan "Duri". Begitukah sikap santun Liberal ?! Begitukan cara Liberal menghargai lawan pendapatnya ?! Habib Rizieq melanjutkan, Soal Liberal anti kekerasan, hanya omong kosong. Faktanya, pemikiran dan ucapan mereka sangat anarkis, penuh caci-maki dan penghinaan, bahkan yang dilecehkan bukan saja lawan pendapatnya, tapi mereka arahkan penistaan langsung kepada Allah, Nabi, Kitab Suci, Agama dan Ulama, sebagaimana telah saya paparkan dalam tulisan-tulisan sebelumnya. Ada pun anarkis tindakan, fakta bicara bahwa mereka sering mengadu-domba ormas Islam dan Kelompok Nasionalis. Selain itu, saat sidang saya berlangsung di PN Jakarta Pusat tahun 2008 terkait Insiden Monas, kalangan Liberal mengerahkan "preman bayaran" yang diberikan baju bertuliskan "Banser" untuk melakukan serangan dengan senjata tajam, setelah diselidiki ternyata mereka "Banser Palsu". Bahkan di berbagai daerah gerombolan Liberal juga mengerahkan "preman bayaran" untuk menyerang sejumlah kantor cabang ormas-ormas Islam, bahkan rumah tinggal para aktivis Islam yang pro RUU Pornografi ketika itu.

Kritikannya tajam dan tepat sasaran. Artikel berjudul Liberal: Musuh Besar Islam, yang diterbitkan pada edisi 109, 18 Maret-1 April 2011, berhasil membuat kalangan liberal kebakaran jenggot. Hingga salah satu tokoh dan pembela Liberal, Ade Armando, menulis tanggapan secara khusus atas tulisan itu di situs yang

Malin Al-Fadani

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam ia kelola. Ade menuduh Habib Rizieq telah menyebarkan rangkaian fitnah terhadap kelompok Islam Liberal. Padahal, dasar tulisan Habib Rizieq itu telah merujuk pada buku-buku karya tokoh kalangan Liberal. Dalam artikel berjudul Liberal Lebih Iblis Daripada Iblis halaman 14 Habib Rizieq menjawab tuduhan itu: Jadi, lucu sekali jika ada orang Liberal mengaku sebagai Muslim Liberal atau Islam Liberal, karena Liberal bukan Islam dan Islam bukan Liberal. Lebih lucu lagi, jika ada orang Liberal kebakaran ubun-ubun (-bukan kebakaran jenggot karena tidak berjenggot dan memang tidak suka jenggot-), hanya karena tulisan saya yang lalu dan yang kini memaparkan fakta dan data dari buku karya mereka sendiri. Entah karena memang mereka Liberal Sejati yang memanfaatkan Islam untuk menghancurkan Islam, atau mungkin mereka baru setengah Liberal sehingga sebenarnya mereka tidak terlalu tahu juga tentang Liberal itu binatang macam apa. Tentang kritik telak beliau terhadap kelompok Liberal, dapat dibaca pada halaman 15: Selain itu, yang juga tidak kalah menjijikkannya adalah Liberal mengaku sebagai kelompok yang sangat menghormati pendapat orang lain. Padahal, Liberal itu fundamentalis, ekstrimis dan anarkis dalam pemikiran dan berpendapat, sehingga mereka tidak pernah bisa menghormati pendapat kelompok lain yang berbeda dengan mereka. Itulah sebabnya, Kaum Liberal tidak pernah ragu untuk selalu mencaci-maki Gerakan Islam dan memfitnahnya sebagai preman berjubah, anarkis, radikalis, ekstrimis dan teroris. Dan kaum Liberal dengan tanpa punya rasa malu selalu berusaha untuk membubarkan Ormas Islam yang istiqomah di Rel Syariat Islam dengan berbagai macam cara. Bahkan kaum Liberal dengan sangat kafirnya mencacimaki Agama, Al-Quran, Nabi, Shahabat, Ulama dan Syariat Islam, sebagaimana telah diuraikan fakta dan datanya di atas. Secara akademis, artikel-artikel Habib Rizieq juga dapat dipertanggung jawabkan. Bobot keilmiahannya tidak kalah dengan mereka-mereka yang secara khusus menggeluti studi pemikiran Islam. Tak heran, karena beliau sendiri saat ini adalah kandidat Doktor di University of Malaya, Malaysia. Sebelumnya, gelar MA-nya telah diraih dari kampus yang sama. Ini membuktikan bahwa Habib Rizieq bukanlah seorang habib dan ustadz kampungan yang hanya bermodalkan nasab, kadar intelektualitasnya pun dapat diacungi jempol. Sebelum beliau mengkritik, rupanya beliau juga telah memblejeti satu per satu buku-buku yang ditulis oleh kalangan Liberal. Sebagai contoh, bacalah artikel berjudul Liberal Lebih Iblis Daripada Iblis, pembaca akan ditunjukkan halaman demi halaman letak kesesatan buku Lubang Hitam Agama karya Sumanto Al-Qurtubi. Yang patut menjadi catatan terbitnya buku berjudul Hancurkan Liberalisme, Tegakkan Syariat Islam ini sekaligus membuktikan, bahwa FPI bukanlah ormas Islam yang selalu mengandalkan kekuatan okol, tetapi juga mengedepankan akal. Tawaran-tawaran solusi yang disampaikan disodorkan secara ilmiah, bukan ungkapan emosional semata.

Terakhir, buku ini saya anjurkan untuk dibaca semua kalangan, terutama para ulama, kiyai, ustadz, tokoh Islam untuk menambah khasanah pemikiran Islam (tsaqafah Islamiyah) dan agar bisa menjelaskan bahaya dan kesesatan pemikiran kelompok Liberal secara lugas, terstruktur dan sederhana ke tengah-tengah

Malin Al-Fadani

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam masyarakat yang awam. Bagi para akademisi, dosen, peneliti dan mahasiswa buku dapat menjadikan buku ini sebagai rujukan yang terpercaya untuk meneliti sosok Habib Rizieq, sepak terjang dan pemikiranpemikirannya, terutama dalam menghadapi kelompok Liberal. Bagi para politisi dan penguasa, buku ini sekaligus sebagai tawaran solusi pengelolaan negara berdasarkan Syariat Islam. Liberalisme dalam politik dan pengelolaan negara tak kalah bahayanya bila dibandingkan dengan liberalisme dalam pemikiran. Karena itu wajib dilibas dan digantikan Syariat Islam. Akhirnya, semoga buku ini bermanfaat bagi pembaca dan menjadi bagian amal saleh penulisnya ketika kelak menghadap Allah Swt. Inilah perlawanan intelektual seorang Habib Rizieq Syihab terhadap gerakan Liberal. Wallahu alam bi shawwab.

SPESIFIKASI BUKU: Judul Buku: Hancurkan Liberalisme, Tegakkan Syariat Islam Penulis: Habib Muhammad Rizieq Syihab Editor: HM Aru Syeif Assadullah, Rahimi Sabirin, Shodiq Ramadhan Penerbit: Suara Islam Press Cetakan I: September 2011 Tebal: xii + 202 hal. Harga: Rp. 50.000.Pemesanan: 081 218 933 633

Malin Al-Fadani

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

BAGIAN PERTAMA
Kaum liberal merusak islam, harus dihancurkan

LIBERAL, MUSUH BESAR ISLAM


Mereka ingin untuk memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan / pernyataan) mereka, dan Allah tetap menyempunakan cahaya-Nya meski pun orang-orang kafir benci. Dia-lah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang benar (Islam) agar Dia memenangkannya di atas segala agama-agama meski pun orang-orang musyrik benci. (QS. Ash-Shaff [61]: 89). Kenalilah musuh Islam, tandai ciri-cirinya, agar kita tahu apa, siapa dan bagaimana mereka ?! LIBERAL adalah musuh besar Islam, karenanya sebut saja mereka dengan nama LIBERAL atau KAFIR LIBERAL, jangan sekali-kali menyebut mereka ISLAM LIBERAL, sebab Islam bukan LIBERAL, dan LIBERAL bukan Islam. LIBERAL adalah jenis kanker pemikiran yang paling berbahaya. LIBERAL merupakan komplikasi dari berbagai penyakit pemikiran yang disebabkan berbagai virus yang mematikan akal dan nalar serta membunuh iman, yaitu : Petama, RELATIVISME, yaitu VIRUS LIBERAL yang memandang semua kebenaran relative (tidak pasti), sehingga tidak ada kebenaran mutlak, termasuk kebenaran agama. Virus ini menimbulkan penyakit PLURALISME yang memandang semua agama sama dan benar, sehingga tidak boleh suatu umat beragama mengklaim agamanya saja yang paling benar, tapi juga harus mengakui kebenaran agama lain. Penyakit ini disebut juga INKLUSIVISME atau MULTIKULTURALISME. Ini adalah kanker pemikiran stadium satu. Kedua, SKEPTISISME, yaitu VIRUS LIBERAL yang meragukan kebenaran agama dan menolak universalitas dan komprehensivitas agama yang mencakup semua sektor kehidupan, sehingga agama hanya mengatur urusan ritual ibadah saja, tidak lebih. Virus ini menimbulkan penyakit SEKULARISME yang memisahkan urusan agama dari semua urusan Negara, baik yang menyangkut politik, ekonomi, sosial, industri mau pun tekhnologi. Ini adalah kanker pemikiran stadium dua. Ketiga, AGNOSTISISME, yaitu VIRUS LIBERAL yang melepaskan diri dari kebenaran agama dan bersikap tidak tahu menahu tentang kebenaran agama, sehingga agama tidak lagi menjadi standar ukur kebenaran. Virus ini menimbulkan penyakit MATERIALISME yang mengukur segala sesuatu dengan materi, termasuk mengukur kebenaran agama. Ini adalah kanker pemikiran stadium tiga.

Malin Al-Fadani

10

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Keempat, ATHEISME, yaitu VIRUS LIBERAL yang menolak semua kebenaran, khususnya kebenaran agama, dan memandang Tuhan hanya sebagai Faith Identity (Identitas Kepercayaan) yang menjadi Mitos (Takhayyul) suatu agama yang harus dirumus ulang berdasarkan Rasionalitas. Virus ini menimbulkan penyakit RASIONALISME yaitu segala sesuatu hanya diukur dengan akal semata, sehingga akal dipertuhankan. Ini adalah kanker pemikiran stadium empat. Seorang LIBERAL adalah orang yang pemikirannya sudah terserang keempat virus di atas dan telah mengidap keempat penyakit kanker pemikiran tersebut. Itulah sebabnya, kaum LIBERAL di seluruh dunia dengan aneka sektenya memiliki karakter pemikiran yang sama, sehingga semua kelompok LIBERAL sepakat dan bersatu dalam aneka kesesatan, antara lain : Tuhan hanya Mitos (Takhayyul), Semua masalah Ghaib adalah Mitos, Agama hanya produk budaya dan sejarah, Semua Kitab Suci adalah buatan manusia, Semua agama sama dan benar, Iman dan Kafir hanya merupakan pilihan, Taat dan masiat harus sama diberi ruang, Manusia memiliki kebebasan mutlak, Hak Asasi Manusia di atas segalanya, Hak Asasi Manusia di atas segalanya, Aliran sesat hanya perbedaan penafsiran, Murtad adalah kebebasan beragama, Atheis adalah kebebasan berkeyakinan, Setiap orang bebas untuk mengaku Nabi, Polygami haram karena Syariat Syahwat, Homo Lesbi hanya orientasi seksual biasa, Perkawinan sejenis harus dilegalkan, Pria dan Wanita sama dalam segala hal, Syariat Islam bias gender, Syariat Islam pemasung kebebasan, Syariat Islam diskriminatif, Syariat Islam tidak relevan, Syariat Islam sudah kadaluwarsa, Syariat Islam harus dimodernkan, Penerapan Syariat Islam adalah ancaman, Agama harus dipisah dari urusan Negara, dll. Dengan demikian, menjadi jelas bahwa LIBERAL adalah kelompok anarkis pemikiran, perusak agama dengan mengatas-namakan agama, musuh Syariat Islam, preman intelektual, koruptor dalil dan manipulator hujjah, serta tidak diragukan lagi sebagai antek IBLIS. Karena itulah, kelompok LIBERAL di Indonesia senantiasa menolak segala bentuk Formalisasi Syariat Islam, bahkan mereka selalu membela berbagai kebathilan dan kemunkaran, seperti : pornografi, pornoaksi, legalisasi judi, legitimasi minuman keras, lokalisasi pelacuran, sex bebas, perkawinan sejenis Homo dan Lesbi, Kafir Ahmadiyah dan aliran sesat lainnya, perdukunan, penodaan agama dan pemurtadan. Kaum LIBERAL selalu memusuhi kelompok Islam yang secara istiqomah memperjuangkan penerapan Syariat Islam. Kaum LIBERAL memfitnah Gerakan Islam Istiqomah sebagai preman berjubah, anarkis, radikalis, ekstrimis dan teroris. Bahkan kaum LIBERAL selalu berusaha untuk membubarkan Ormas Islam Istiqomah dengan berbagai macam cara. Informasi paling aktual dan faktual di akhir tahun 2010 kemarin adalah bahwa SETARA INSTITUT sebagai salah satu sayap LIBERAL INDONESIA yang diketuai oleh Hendardi dengan Wakil Ketua Bonar Tigor Naipospos, membuat laporan tahunan yang direkomendasikan kepada pemerintah Republik Indonesia, dengan didanai oleh USAID yaitu sebuah lembaga donasi Amerika Serikat. Isi laporannya antara lain : Pemberantasan Aliran Sesat adalah intoleransi (hal.1), Al-Quran sbg pedoman adl fundamentalisme (hal.12), Tafsir Ulama Salaf penyebab kekerasan (hal.13), Totalitas dlm beragama adalah Puritanisme (hal.19), Kasus Maluku & Poso disebabkan Radikalisme Islam (hal.32), UU dan Perda Syariat lahir akibat Radikalisme Islam (hal.33), Penamaan organisasi dari Al-Quran adl radikal (hal.34), UU dan Perda Syariat Islam adl ancaman (hal.35), UU dan Perda Syariat Islam adl diskriminatif (hal.36), Masjid, Ponpes, Majlis Talim Kyai dan Habaib adl basis radikalisme (hal.41), Anggota Ormas Islam adl pengangguran dan preman dibalut jubah (hal.41), Murtad dan Atheis adl kebebasan beragama (hal.52), Fatwa MUI ttg Ahmadiyah dan Sepilis adl intoleransi (hal.66), Penegakkan Syariat Islam adl penyebab Terorisme (hal.68), Terorisme dan Ormas Islam tujuannya sama (hal.69) dan Syariat Islam tdk boleh jadi sumber penyelenggaraan Negara (hal.70). Selain itu di halaman 90 s/d 97 disebutkan bahwa cirri Islam garis keras yaitu : Penegakan Syariat Islam, Pemberantasan Masiat, Pemberantasan Aliran Sesat dan Anti Pemurtadan.

Malin Al-Fadani

11

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Itulah sebabnya, LIBERAL adalah musuh besar Islam, dan musuh besar paling berbahaya, jauh lebih berbahaya dari segala kemunkaran dan kesesatan yang ada. LIBERAL adalah antek IBLIS nomor satu, bahkan sering lebih Iblis dari pada Iblis itu sendiri, karena sesesat-sesatnya Iblis masih mengenal kebesaran dan keagungan Tuhan-nya, sedang LIBERAL sudah bisu, tuli dan buta dari pengenalan kebesaran dan keagungan Allah SWT. Intinya, Islam akan selalu berhadap-hadapan dengan LIBERAL. Dan perang antara Islam vs LIBERAL adalah perang abadi, sebab perang antara Haq dan Bathil adalah Perang Abadi yang tidak akan pernah berhenti sampai Hari Akhir nanti. Sekali lagi, kenalilah musuh Islam, tandai ciri-cirinya ! Hasbunallahu wa Nimal Wakiil, Nimal Maulaa wa Niman Nashiir.

Penulis: Habib Muhammad Rizieq Syihab

Malin Al-Fadani

12

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

LIBERAL LEBIH IBLIS DARI PADA IBLIS


Pada hari Selasa 22 Februari 2011, KH. Hasyim Muzadi saat menjadi keynote speaker dalam acara Harlah NU ke-88 yang digelar PWNU Jawa Timur di Surabaya, beliau menyatakan dengan santai tanpa beban bahwa Liberal Indonesia kalau ke Amerika masih dianggap kurang kafirnya, para peserta pun tertawa mendengar gurauan tersebut. Satu canda yang dalam sekali, bahkan bagi saya dan kawan-kawan FPI yang ikut hadir sebagai undangan, itu bukan sekedar guyonan, tapi satu pukulan telak dan tusukan mendalam yang memposisikan Liberal di tempat yang semestinya. Vonis kafir untuk Liberal bukan serampangan tak berdasar. Dan Fatwa sesat dari MUI terhadap Liberal bukan ijtihad sembarangan. Serta kesimpulan bahwa Liberal adalah musuh besar Islam bukan kesimpulan berantakan. Begitu pula pernyataan bahwa Liberal lebih Iblis dari pada Iblis bukan pernyataan asal-asalan. Akan tetapi semua itu sudah melalui proses pengkajian mendalam, cermat dan teliti terhadap semua produk pemikiran Liberal, baik di tingkat nasional mau pun internasional. Melalui tulisan yang lalu, saya sudah memaparkan bahwasanya Liberal merupakan gabungan berbagai virus yang mematikan akal dan nalar serta membunuh iman, yaitu virus-virus Relativisme, Skeptisisme, Agnostisisme dan Atheisme, yang mengakibatkan komplikasi dari berbagai penyakit pemikiran yaitu Pluralisme, Sekularisme, Materialisme dan Rasionalisme, yang secara berurut bisa disebut sebagai kanker pemikiran stadium satu hingga empat. Pada tulisan yang lalu juga telah diuraikan rincian laporan Setara Institute tahun 2010 yang sangat anti Islam lengkap dengan halamannya, sebagai bukti bahwa saya tidak sedang berbohong, apalagi memfitnah tentang kesesatan Liberal, sekaligus bukti bahwa saya membaca dengan cermat dan sangat memahami kebobrokan pemikiran Liberal. Kini, sejumlah fakta dan data lain akan saya ungkapkan untuk lebih mempertegas kesesatan Liberal. Jadi, melalui tulisan tersebut dan tulisan kali ini, saya bukan sedang mencaci-maki Liberal, tapi tepatnya sedang menelanjangi kesesatan dan kebobrokan Liberal, sekaligus menjadi saham perjuangan untuk membela Islam. Insya Allah.

Liberal Lebih Iblis Dari Pada Iblis


Nashr Hamid Abu Zaid pentolan Liberal asal Mesir, yang telah dikafirkan oleh Ulama Mesir dan divonis Hukum Mati oleh Mahkamah Mesir, lalu melarikan diri ke Barat, di Indonesia justru dinobatkan sebagai Imam Kaum Liberal. Nashr Hamid merupakan rujukan utama Kaum Liberal dari kalangan yang mengaku Muslim Liberal. Dalam buku karyanya yang berjudul Naqd Al-Khithaab Ad-Diinii, Nashr Hamid menyimpulkan bahwa semua ayat tentang hal-hal yang yang Ghaib seperti Arsy, Al-Kursiy, Lauh, Qolam,

Malin Al-Fadani

13

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Sorga, Neraka, Jin, Syetan, dsb, hanya merupakan Gambaran Mitologis yang sudah tidak rasional untuk zaman kontemporer. Karenanya, semua ayat tentang Alam Ghaib harus ditawilkan secara Metafor, sehingga sesuai dengan alam Materialistik dan sejalan dengan Metode Ilmiah Modern. Dengan kata lain bahwa ayat tentang Alam Ghaib mesti dirasionalisasikan, karena agama harus sesuai dengan akal. Jika semua masalah ghaib dianggap sebagai Mitos (Takhayul), maka konsekwensi ilmiahnya bahwa masalah ketuhanan pun pada akhirnya menjadi Mitos juga, karena justru masalah ketuhanan adalah masalah ghaib yang paling besar. Dan justru ciri utama orang yang muttaqin adalah beriman kepada yang ghaib, seperti beriman kepada Allah SWT, para Malaikat, Hari Qiyamat, Qodho dan Qodar, dsb. (QS.2. Al-Baqarah : 14). Selanjutnya, jika Tuhan sudah dianggap sebagai Mitos maka akan mengantarkan kepada sikap Atheis yang anti Tuhan. Konsekwensi tersebut akhirnya terbukti, dalam Jurnal JUSTISIA yang diterbitkan oleh Fakultas Syariah IAIN Walisongo pada edisi 26 Th. XI 2004, di kolom Ekpresi dinyatakan bahwa Tuhan hanyalah sebuah Faith Identity (Identitas Keyakinan) bagi sebuah agama, yang kemudian direduksi oleh masing-masing agama dalam nama-nama : Allah SWT, Allah, Yesus, Sidarta Gautama, Yahwe, Brahma, Wisnu, Shiva, Laat, Uzza, dsb. Disitu juga dinyatakan bahwa Atheis bukan anti Tuhan, melainkan anti Mitologi Ketuhanan atau Anti Rumusan Tuhan Tradisonal yang abstrak dan tidak rasional, sehingg perlu ada perumusan ulang tentang Tuhan berdasarkan Rasionalitas. Jejak Liberal lainnya menunjukkan bahwa Gus Dur dan Cak Nur semasa hidup keduanya dimana-mana selalu mengkampanyekan bahwa semua agama sama dan semuanya benar serta semuanya menyembah Tuhan yang sama. Ulil Abshar di Majalah Gatra 21 Desember 2002 menyatakan bahwa semua agama sama dan semuanya menuju jalan kebenaran, sehingga Islam bukan yang paling benar. Dawam Rahardjo dalam Sidang Majelis Pekerja Lengkap Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia pada Rabu, 25 Januari 2006 di Pekanbaru menyatakan bahwa pindah agama tidak murtad. Luthfi Syaukani di Harian Kompas 3 September 2005 menyatakan bahwa pada gilirannya, perangkat dan konsep agama seperti Kitab Suci, Nabi, Malaikat dan lain-lain tak terlalu penting lagi. Syafii Maarif dalam Majalah MADINA No.06 / Tahun I, Juni 2008, hal.9, membuat tulisan tentang kesamaan umat Islam, Nashrani dan Yahudi di mata Allah. Jalaluddin Rahmat dalam bukunya Islam dan Pluralisme mengaminkan pendapat bahwa semua agama menyembah Tuhan yang sama. Abdul Munir Mulkhan dalam bukunya Ajaran dan Jalan Kematian Syeikh Siti Jenar menuliskan : Jika semua agama memang benar sendiri, penting diyakini bahwa surga Tuhan yang satu itu sendiri, terdiri banyak pintu dan kamar. Tiap pintu adalah jalan pemeluk tiap agama memasuki kamar surganya. Selain itu, Nashr Hamid sebagai Gembong Liberal beserta para begundalnya adalah kelompok yang paling getol mengkampanyekan paham-paham Sepilis (Sekularisme, Pluralisme dan Liberalisme) yang telah dinyatakan sebagai paham sesat menyesatkan oleh Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) No.7 Tahun 2005. Dalam rangka untuk mengetahui lebih jauh lagi kesesatan Liberal, maka berikut ini akan dipaparkan secara ringkas tentang kandungan dua buku paling kontroversial dari kalangan Liberal, yaitu : Fiqih Lintas Agama dan Lubang Hitam Agama.

Malin Al-Fadani

14

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Fiqih Lintas Agama


Buku Fiqih Lintas Agama adalah karya Tim Penulis Paramadina yang terdiri dari Nurcholish Majid, Komaruddin Hidayat, Kautsar Azhari Noer, Zainun Kamal, Masdar F Masudi, Zuhairi Misrawi, Budhy Munawar Rachman, Ahmad Gaus AF, dengan editor Munim A Sirry, yang diterbitkan oleh Yayasan Waqaf Paramadina bekerja sama dengan The Asia Foundation pada Tahun 2004. Dalam Pengantar (hal.ix) dan Muqaddimah (hal.2) Tim Penulis menghina Fiqih sebagai belenggu kehidupan dan memfitnahnya sebagai ajaran yang mendiskreditkan agama lain, bahkan sebagai penyebar kebencian dan kecurigaan terhadap agama lain. Dan masih dalam Muqaddimah (hal.4-5) Tim Penulis menghina periode dan generasi As-Salaf Ash-Sholeh sebagai penyebab kebekuan pemahaman, dan memfitnah Imam Asy-Syafii sebagai penyebab tidak berkembangnya pemikiran Islam lebih dua belas abad. Dalam isi buku tersebut, Tim Penulis menuding bahwa ayat-ayat Al-Quran yang diturunkan di Madinah adalah Diskriminatif, Eksklusif dan Fundamentalistik (Hal.142). Dan Tim Penulis menegaskan bahwa umat beragama apa pun tidak kafir, karena semua agama sama dan benar, sehingga tidak boleh ada yang mengklaim bahwa agamanya yang paling benar. (hal.133, 167, 206 dan 207). Selanjutnya, atas dasar Hikmah dan Kemaslahatan persaudaraan, persahabatan, kedamaian, kerukunan, solidaritas, persatuan dan kehangatan pergaulan antar umat beragama, maka Tim Penulis memfatwakan antara lain : boleh mengucapkan salam kepada non muslim, bahkan wajib menjawab salam mereka (hal.72, 77 dan 78), boleh mengucapkan selamat Natal atau selamat Hari Besar agama apa pun, bahkan boleh ikut merayakannya (hal.84-85), boleh mendoakan dan minta doa dari non muslim, termasuk doa bersama, bahkan semua itu dianjurkan (hal.110 dan 118), hukum Jizyah melecehkan non muslim sehingga harus dinasakh (hal.151-152), boleh kawin beda agama dan harus ada waris beda agama (hal 164 dan 167). Mulai dari pembukaan buku hingga penutupnya, terlihat jelas bagaimana Tim Penulis begitu berani melakukan haramisasi yang halal dan halalisasi yang haram. Tapi tentu saja itu tidak mengherankan, karena memang begitulah kebiasaan Kaum Liberal. Kita masih ingat bagaimana salah satu Antek Liberal, Musdah Mulia, pernah membuat Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam yang berusaha untuk mengharamkan polygamy, namun pada saat yang sama menghalalkan perkawinan sejenis (Homo dan Lesbi), sebagaimana pernyataannya di berbagai kesempatan dan wawancaranya di Jurnal Perempuan58, sehingga mendapat penghargaan International Women of Courage Award dari Amerika Serikat pada 7 Maret 2007.

Lubang Hitam Agama


Buku Lubang Hitam Agama karya Sumanto Qurtubi, seorang alumnus AIN Semarang, dengan pengantar Ulil Abshar Abdalla, dan diendos cover yang penuh pujian oleh Gus Dur, Moeslim Abdurrahman, Anif Sirsaeba Alafsana, Ahmad Tohari dan Trisno S Sutanto, yang diterbitkan oleh Ilham Insitute dan Rumah Kata pada tahun 2005. Buku ini secara vulgar dan demonstratif serta konfontratif menunjukkan kesesatan dan permusuhannya terhadap Agama, Al-Quran, Nabi, Shahabat, Ulama dan Syariat Islam. Tidak diragukan lagi bahwa serangan penulis terhadap Islam dalam bukunya tersebut merupakan penistaan dan penodaan agama.

Malin Al-Fadani

15

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Penistaan terhadap Agama yang dilakukan penulis dalam buku tersebut antara lain : agama bukan produk Tuhan (hal.31), agama adalah penjajah budaya dan pemasung intelektual (hal.55 dan 58), agama mematikan akal dan nalar (hal.59), agama adalah sumber konflik dan pembawa bencana (hal.83 dan 87), Islam adalah strategi budaya Muhammad dan merupakan sinkretik serta campuran budaya : Judaisme, Kristianisme dan Arabisme (hal.216-217 dan 225), penulisan bahasa Arab adalah Arabisme (hal.228). Penistaan terhadap Al-Quran yang dilakukan penulis dalam buku tersebut antara lain : kemaslahatan lebih diutamakan daripada ayat-ayat Tuhan (hal.31), Umar ikut menciptakan Al-Quran (hal.32), Teks AlQuran tidak autentik (hal.34 dan 37), Nabi dan para Shahabat adalah para pencipta Al-Quran (hal.43), Al-Quran angker dan perangkap bangsa Quraisy, serta dibuat oleh manusia dan bukan kitab suci (hal.6465), Al-Quran membelenggu kebebasan dan menciptakan tragedy kemanusiaan (hal.117), Muhammad, Islam dan Al-Quran tidak terlepas dari distorsi / penyimpangan (hal.126), kandungan Al-Quran kontroversi (hal.142), Al-Quran saja bermasalah apalagi Kitab Kuning (hal.146). Penistaan terhadap Nabi, Shahabat dan Ulama yang dilakukan penulis dalam buku tersebut antara lain : Utsman pelaku nepotisme dan keliru membuat Mush-haf Al-Quran (hal.39), Nabi dan para tokoh non muslim seperti Gandhi, Luther, Bunda Terresa dan Romo Mangun bersama-sama menunggu di Surga (hal.45), Kisah Heroik para Nabi dan Mujizatnya hanya dongeng seperti Sinetron Saras 008 atau kisah heroic James Bond (hal.58), Nalar Politik Tirani dibentuk oleh Khulafa Rasyidin (hal.124), Para Shahabat Nabi telah memperagakan Politik Islam dengan sangat sempurna mengerikannya (hal.134), Imam AlMawardi mengkhianati hak-hak rakyat dan seorang Rasis / Arabisme (hal.150 dan 155), Doktrin Politik Sunni ambigu dan out of date / kadaluarsa (hal.167), Al-Asyari dan Al-Maturidi menjalin persengkokolan politik (hal.171), Ahlus Sunnah wal Jamaah adalah sekte yang telah memanipulasi teks-teks keagamaan (hal.229). Penistaan terhadap Syariat Islam yang dilakukan penulis dalam buku tersebut antara lain : Syariat Islam menciptakan gerombolan mafia dan anjing-anjing penjilat kekuasaan (hal.70), Syariat Islam diskriminatif terhadap perempuan dan non muslim (hal 131-132), Formalisasi Syariat Islam bukan hanya Utopis, tapi juga Tirani (hal.134).

Lebih Iblis Dari Pada Iblis


Makhluq Iblis disebut Iblis karena pembangkangannya terhadap perintah Allah SWT. Karenanya, mereka yang membangkang terhadap Allah SWT layak disebut Iblis atau antek Iblis, atau sekurangnya pengikut Iblis. Bahkan pembangkangan manusia terhadap Allah SWT sering lebih dahsyat dari pada pembangkangan Iblis itu sendiri. Sekali pun Iblis selalu menggoda anak manusia agar atheis atau musyrik, namun Iblis sendiri dengan segala kesesatannya tidak pernah membenarkan atheis atau pun musyrik, apalagi menjadi atheis atau pun musyrik. Iblis tahu dan mengakui bahwa Allah SWT itu ada dan Maha Esa. Itulah sebabnya, Kaum Liberal yang membela dan membenarkan Atheis dan Kemusyrikan, apalagi menjadi Atheis dan Musyrik, jauh lebih Iblis dari pada Iblis itu sendiri. Dalam QS.59.Al-Hasyr : 16, Firman Allah SWT menyatakan, yang terjemahannya sebagai berikut : Seperti (bujukan) Syetan ketika ia berkata kepada manusia : Kafirlah kamu, maka tatkala manusia itu

Malin Al-Fadani

16

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam telah kafir ia berkata : Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah Tuhan semesta alam. Jadi, lucu sekali jika ada orang Liberal mengaku sebagai Muslim Liberal atau Islam Liberal, karena Liberal bukan Islam dan Islam bukan Liberal. Lebih lucu lagi, jika ada orang Liberal kebakaran ubun-ubun (-bukan kebakaran jenggot karena tidak berjenggot dan memang tidak suka jenggot-), hanya karena tulisan saya yang lalu dan yang kini memaparkan fakta dan data dari buku karya mereka sendiri. Entah karena memang mereka Liberal Sejati yang memanfaatkan Islam untuk menghancurkan Islam, atau mungkin mereka baru setengah Liberal sehingga sebenarnya mereka tidak terlalu tahu juga tentang Liberal itu binatang macam apa. Dan yang paling menjijikkan adalah tatkala Kaum Liberal mengklaim bahwa mereka pembuka pintu ijtihad dan pejuang kebebasan. Padahal, pintu Ijtihad tidak pernah ditutup oleh Ulama Salaf mau pun Khalaf, bahkan di setiap zaman para Ulama selalu berijtihad untuk menjawab berbagai persoalan yang timbul seiring dengan kemajuan zaman. Soal kebebasan, baik dalam berpendapat mau pun beragama, itu merupakan ajaran Islam yang telah dikumandangkan dari zaman Nabi SAW hingga kini. Salah satu buktinya, Islam memberi kebebasan kepada setiap orang untuk meyakini bahwa agamanya yang paling benar dan selain agama yang dianutnya tidak benar, asal dia tidak melecehkan agama lain tersebut. Berbeda dengan Liberal yang dengan paham pluralismenya melarang setiap orang mengklaim agamanya yang paling benar dan memaksanya untuk membenarkan agama lain yang tidak dianut dan tidak diyakininya. Jadi, Islam lah pengusung kebebasan sejati dalam beragama, sedang Liberal justru menjadi pemerkosa kebebasan beragama dan berkeyakinan. Selain itu, yang juga tidak kalah menjijikkannya adalah Liberal mengaku sebagai kelompok yang sangat menghormati pendapat orang lain. Padahal, Liberal itu fundamentalis, ekstrimis dan anarkis dalam pemikiran dan berpendapat, sehingga mereka tidak pernah bisa menghormati pendapat kelompok lain yang berbeda dengan mereka. Itulah sebabnya, Kaum Liberal tidak pernah ragu untuk selalu mencaci-maki Gerakan Islam dan memfitnahnya sebagai preman berjubah, anarkis, radikalis, ekstrimis dan teroris. Dan kaum Liberal dengan tanpa punya rasa malu selalu berusaha untuk membubarkan Ormas Islam yang istiqomah di Rel Syariat Islam dengan berbagai macam cara. Bahkan kaum Liberal dengan sangat kafirnya mencaci-maki Agama, Al-Quran, Nabi, Shahabat, Ulama dan Syariat Islam, sebagaimana telah diuraikan fakta dan datanya di atas. Dengan demikian, untuk kesekian kali saya nyatakan bahwa Liberal adalah kelompok anarkis pemikiran, perusak agama dengan mengatas-namakan agama, musuh Syariat Islam, preman intelektual, koruptor dalil dan manipulator hujjah, serta tidak diragukan lagi sebagai antek Iblis, bahkan lebih Iblis dari pada Iblis. Ya RobbHancurkan Liberal !

Malin Al-Fadani

17

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

LIBERAL, GERAKAN ONANI PEMIKIRAN


Dibanding dua judul tulisan saya sebelumnya, yaitu "Liberal Musuh Besar Islam" dan "Liberal Lebih Iblis daripada Iblis", maka judul tulisan saya tentang Liberal kali ini memang agak vulgar, karena memang Liberal patut ditelanjangi secara vulgar. Jujur saja, saya memang sedang membangun serangan habishabisan terhadap pemikiran-pemikiran sesat Kaum Liberal. Kaum Liberal sudah tidak bisa lagi diajak dialog, apalagi dinasihati, karena Ulama ditantang, Agama ditentang, bahkan Kitab Suci diserang. Dan kaum Liberal ini sudah terlalu sering membuat istilah "nyeleneh" terhadap Gerakan Islam, seperti preman berjubah, puritan, radikal, ekstrimis, teroris, dan sebagainya. Kini saatnya mereka kita beri label-label yang dengannya umat Islam jadi tahu siapa dan bagaimana mereka.

Liberal Dan Mu'tazilah


Kaum Liberal sering mengklaim bahwa mereka pengagum sekaligus pengikut Mu'tazilah. Kaum Liberal menganggap bahwa mereka dengan Mu'tazilah adalah kelompok yang sangat moderat, karena selalu mengedepankan nalar dan logika yang sehat. Pendapat Mu'tazilah bahwa Al-Qur'an adalah "makhluq" kerap dijadikan rujukan oleh Kaum Liberal untuk menjustifikasi pendapat mereka bahwa Al-Qur'an hanya sebuah teks yang merupakan produk budaya, bahasa dan sejarah. Padahal, konsep "memakhluqkan" Al-Qur'an milik Mu'tazilah tidak sama dengan konsep "memakhluqkan" Al-Qur'an milik Liberal, bahkan berbanding terbalik. Tatkala Mu'tazilah memakhluqkan Al-Qur'an sebagai "ciptaan", mereka menisbahkannya kepada Allah SWT, sehingga pengertiannya bahwa Al-Qur'an adalah makhluq ciptaan Allah SWT. Dasar pemikiran Mu'tazilah sangat sederhana dengan logika biasa yaitu bahwa selain Tuhan adalah makhluq, sehingga karena Al-Qur'an bukan Tuhan maka berarti ia makhluq. Dengan demikian, menurut Mu'tazilah bahwa Al-Qur'an tetap datang dari Allah SWT, bukan datang dari buatan manusia. Sedang Liberal tatkala memakhluqkan Al-Qur'an sebagai "ciptaan", mereka menisbahkannya kepada Muhammad, sehingga pengertiannya bahwa Al-Qur'an adalah makhluq ciptaan Muhammad. Dasar pemikiran Liberal tidak sederhana, tapi "ngejelimet" berbelat-belit, putar balik hujjah, bukan dengan logika tapi khayalan, kocok sana kocok sini, sehingga lebih tepat disebut sebagai "Onani Pemikiran". Puncratan onani pemikirannya pun menjijikkan yaitu bahwa "Al-Qur'an buatan manusia." Astaghfirullaah. Jadi, jelas sekali bahwa Liberal bukan Mu'tazilah, secuil pun tidak sama dengan Mu'tazilah, bahkan terlalu "lebay" menyamakan keduanya. Mu'tazilah sepanjang zaman tetap mengagungkan Al-Qur'an sebagai "Wahyu Allah SWT", sedang Liberal secara terang-terangan menyerang dan menistakan Al-Qur'an. Bagi Ahlus Sunnah wal Jama'ah bahwa "Mush-haf" Al-Qur'an yang terdiri dari kertas dan tinta memang makhluq, namun Al-Qur'an sebagai wahyu Allah SWT tidak boleh disebut makhluq, karena itu merupakan Kalam dan Firman-Nya yang suci lagi agung. Bagi Ahlus Sunnah pendapat Mu'tazilah tentang "kemakhluqan" Al-Qur'an adalah bid'ah pemikiran, namun tidak ada Ahlus Sunnah yang mengkafirkan Mu'tazilah karena konsep tersebut. Sedang pendapat Liberal tentang "kemakhluqan" Al-Qur'an adalah "onani pemikiran" yang sesat dan menyesatkan, bahkan kafir dan keluar dari Islam.

Malin Al-Fadani

18

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Al-Qur'an Adalah Teks ?


Menurut Kaum Liberal bahwa Al-Qur'an adalah dokumen tertulis (manuskrip) yang diwariskan Muhammad kepada umatnya, sehingga Al-Qur'an hanya merupakan "Teks" yang bisa dan harus diteliti otentisitasnya melalui penerapan metode-metode Filologi, seperti Historical Criticism, Textual Criticism, Literary Criticism, Form Criticism dan Redaction Criticism. Metodologi Filologi bagi Kaum Liberal adalah metodologi penelitian modern yang telah sukses diterapkan dalam studi kritis Bibel dan telah diakui banyak kalangan peneliti dan cendikiawan dari kalangan Yahudi, Nashrani mau pun Islam. Masih menurut Kaum Liberal bahwa umat Islam sepatutnya mengikuti langkah Kaum Orientalis yang telah secara berani mengkritisi Bibel sebagai kitab suci mereka sendiri melalui Metodologi Hermeneutika. Kaum Liberal pun menyerukan umat Islam untuk melepaskan sikap fanatik ortodoks yang selalu menganggap Al-Qur'an sebagai kitab suci"

LIBERAL GEMBONG RASIS DAN FASIS


Liberal Dan Nation Building
Konsep Bangunan Kebangsaan yang diusung Kaum Liberal Internasional untuk membangun Negara Kebangsaan adalah konsep rasis dan fasis yang sangat berbahaya. Rasis karena konsep ini mempertahankan perbedaan ras, suku dan bangsa dalam membangun negara. Fasis karena mendorong suatu ras atau suku bangsa memusuhi ras atau suku bangsa yang lain, sehingga menjadi ciri pemerintahan kebangsaan di seluruh dunia untuk bersikap otoriter terhadap golongan yang dianggap bukan asli bangsanya atau yang dinilai mengancam keutuhan golongan bangsanya. Lihat saja, bagaimana Indian penduduk asli Amerika dikucilkan oleh "Negara Kebangsaan Amerika" karena dianggap tidak berbangsa Amerika. Dan lihat juga, bagaimana penduduk Aborigin di Australia dijadikan warga kelas dua oleh "Negara Kebangsaan Australia" karena dianggap kurang berbangsa Australia. Nah, kalau penduduk asli saja disingkirkan oleh Konsep Negara Kebangsaan, apalagi warga pendatang. Lihat saja perlakuan "Negara Kebangsaan Perancis" yang mendiskriminasikan warga imigran secara terang-terangan. Demokrasi adalah nama alat politik kaum Liberal untuk memasarkan konsep negara kebangsaan yang rasis dan fasis. Kapitalisme adalah nama alat ekonomi kaum Liberal untuk memperkokoh kedudukan suatu ras atau golongan di tengah ras atau golongan lainnya. Sosialisme adalah adalah nama alat ekonomi lain kaum Liberal untuk mengimbangi Kapitalisme yang dikendalikan oleh kaum Liberal lainnya yang menjadi rival dan saingannya sesama Liberal. Jadi, Nation Building berbeda dengan sistem Islam yang lintas ras, suku dan bangsa. Dalam sistem Islam semua sekat rasis dan fasis dihapuskan. Karenanya, kaum Liberal sangat membenci sistem Islam yang dianggap menjadi penghalang bagi nafsu rasisme dan fasisme mereka. Itulah sebabnya, saya sebut Liberal sebagai Gembong Rasis dan Fasis.

Malin Al-Fadani

19

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Karenanya, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang selama ini sudah terbangun dengan Bhinneka Tunggal Ika-nya, harus mewaspadai kampanye "Nation Building" yang diusung kaum Liberal. Jangan terrtipu, luarnya tampak bagus karena dikemas dengan apik sekaligus licik, tapi isinya sangat membahayakan dan mengancam keutuhan NKRI, karena ke depan setiap ras dan suku bangsa di Nusantara dengan dalih HAM dan kebebasan akan didorong untuk membangun negara tersendiri atas dasar ras dan suku bangsanya sendiri-sendiri.

Kebencian Liberal Kepada Islam Dan Arab


Selama ini kaum Liberal pandai bersandiwara, seolah mereka adalah pejuang anti Rasisme dan Fasisme. Mereka di berbagai kesempatan seolah menyuarakan keadilan dan persamaan antar sesama umat manusia, tanpa memandang latar belakang kesukuan mau pun kebangsaannya. Namun jika kita perhatikan produk pemikiran mereka, maka akan kita dapatkan kebusukan hati dan kekotoran jiwa mereka terhadap Islam secara umum, dan khususnya terhadap Arab. Kebencian Liberal terhadap Islam dan Arab tak bisa disembunyikan. Di Indonesia misalnya, ketika sedang digodok RUU Pornografi, seorang jurnalis Liberal kawakan dari sebuah majalah nasional menyebutnya sebagai proses "Arabisasi". Dan ketika kaum Liberal menolak perda-perda Syariat, mereka mengatakan "Ini bukan negara Arab". Lalu ketika propagandis Liberal menentang kewajiban Jilbab bagi wanita muslimah, mereka pun lantang menyatakan "Jilbab itu adat Arab". Kemudian saat seorang aktivis Liberal mendapat undangan kunjungan ke Israel dengan aneka fasilitas, maka sepulangnya dari Israel serta merta membuat tulisan yang memuji-muji Israel dan mencaci-maki Arab. Dan baru-baru ini seorang anggota DPR RI yang pernah meloloskan seorang nashrani teman separtainya ke Mekkah dan Madinah secara licik, dalam suatu dialog televisi tentang Ahmadiyah memelesetkan kata "Sajadah" dengan kata "Haram Jadah". Jauh sebelumnya, seorang aktivis Liberal lainnya dalam suatu wawancara televisi menyatakan bahwa soal Ahmadiyah hanya merupakan persaingan antara "Nabi India" dan "Nabi Arab". Kehadiran sejumlah Ormas Islam pasca Reformasi yang dibidani sejumlah Aktivis Islam kelahiran Indonesia keturunan Arab, seperti Majelis Mujahidin Indonesia (MMI) oleh Abu Bakar Ba'asyir, Laskar Jihad oleh Ja'far Umar Thalib, Ikhwanul Muslimin Indonesia (IMI) oleh Husein Habsyi dan Front Pembela Islam (FPI) oleh Rizieq Syihab dan kawan-kawan, makin menambah kebencian Kaum Liberal terhadap Arab. Apalagi ketika ormas-ormas Islam tersebut diterima secara luas oleh berbagai kalangan umat Islam tanpa peduli ras, suku dan golongan, karena telah secara eksis melaksanakan Da'wah, menegakkan Hisbah dan menggelorakan Jihad, maka kaum Liberal makin panas hatinya dan mendidih kepalanya. Akhirnya, secara rasis dan fasis kaum Liberal pun memunculkan istilah "Islam Indonesia" dan "Islam Arab". Ditambah lagi ketika terjadi sejumlah kasus kezaliman orang Arab terhadap Tenaga Kerja Indonesia (TKI) baik pria mau pun wanita di Timur Tengah, maka para Liberal yang rasis dan fasis tidak menyia-nyiakan kesempatan tersebut untuk mendiskreditkan Arab, sekaligus memojokkan Islam. Krisis politik di Timur Tengah dengan aneka kekacauannya semakin menambah semangat para propagandis Liberal menyifatkan Arab sebagai perusuh dan pengacau, serta barbar tak tahu aturan.

Liberal Dan Studi Islam


Dalam kajian Al-Qur'an, kaum Liberal menyatakan bahwa penulisan Al-Qur'an dalam bahasa Arab dan dalam lahjah Quraisy merupakan "perangkap" untuk memperbudak manusia kepada bangsa Arab, khususnya kepada suku Quraisy. Kaum Liberal kesal dan kecewa terhadap Al-Qur'an yang berbahasa Arab. Hasutnya kaum Liberal terhadap Arab makin kentara ketika mereka mengklaim bahwa untuk

Malin Al-Fadani

20

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam memahami dan menafsirkan Al-Qur'an "tidak perlu bahasa Arab". Itu pula yang mendorong mereka membela habis-habisan Yusman Roy yang mengajarkan Shalat dengan bahasa Indonesia, tanpa perlu bahasa Arab. Dalam kajian Fiqih, kaum Liberal menyoroti bahwa syarat Quraisy sebagai khalifah adalah untuk memperkokoh "Hegemoni Arab". Soal "Kafa-ah" dalam pernikahan adalah bentuk lain dari "Kasta Arab". Soal Haji, Umrah dan Ziarah harus ke Tanah Arab (Mekkah dan Madinah) merupakan perangkap fiqih untuk mengikat umat Islam dengan Arab. Dalam kajian Sejarah Islam Dunia, kaum Liberal punya tesis sendiri. Mereka menyatakan bahwa sebab diutusnya Muhammad di tengah bangsa Arab, karena bangsa Arab bangsa biadab, dan sebab sukunya Muhammad dari Quraisy karena Quraisy paling biadabnya bangsa Arab, serta sebab dilahirkannya Muhammad di Mekkah karena itulah tempat dan sarang bangsa paling biadab di dunia. Ironisnya, dalam kurikulum pendidikan Indonesia tesis itulah yang ditampilkan dalam materi Sejarah Islam Dunia. Kaum Liberal pun memakai dalil yang diambil dari QS.9.At-Taubah : 97 yang menyatakan bahwa bangsa Arab paling keras kufur dan nifaqnya. Sedang dalam kajian Sejarah Islam Indonesia, kaum Liberal berupaya menyingkirkan peran bangsa Arab, bahkan sebisanya dihapuskan dari catatan sejarah. Kaum Liberal memunculkan tesis bahwa yang membawa Islam ke Indonesia adalah orang-orang Gujarat dari India, bukan Arab, sehingga ke-Arab-an Walisongo sang penyebar Islam di Tanah Jawa mereka sembunyikan dengan berbagai macam cara. Bahkan belakangan ini kaum Liberal mulai mengajukan tesis baru bahwa yang membawa Islam ke Indonesia adalah Cina bukan Arab. Termasuk peran perguruan Jamiat Kheir sebagai perintis pendidikan di Indonesia pun diabaikan, karena disana berkumpul para Tokoh Habaib dan Masyaikh yang merupakan keturunan Arab. Ironisnya, lagi-lagi dalam kurikulum pendidikan Indonesia tesis macam inilah yang ditampilkan. Seorang mantan rektor perguruan tinggi Islam dalam sebuah tulisannya menyindir bahwa orang Hadromaut - Yaman datang ke Indonesia hanya dimotivasi keinginan untuk cari duit, bukan da'wah, apalagi menyebarkan Islam. Bahkan kaum Liberal menggambarkan bahwa keberadaan Kesultanan-Kesultanan Islam yang dipimpin oleh para Sultan keturunan Arab di Nusantara seperti Kesultanan Pasei, Siak, Kubu, Pontianak, dan sebagainya, merupakan bagian dari penjajahan Arab terhadap bangsa Indonesia.

Arab Liberal
Di kalangan Liberal muncul sejumlah tokoh dari bangsa Arab seperti Rifa'ah Thahthawi, Qasim Amin, Ali Abdur Raziq, Faruq Faudah, Hassan Hanafi, Abid Jabiri, Nawal Sa'dawi, Nasher Hamid Abu Zaid, Muhammad Syahrur, Muhammad Arkoun, dan lain sebagainya. Keberadaan Tokoh Arab Liberal dalam barisan Kaum Liberal merupakan fenomena yang mesti diwaspadai. Kaum Liberal memanfaatkan keberadaan mereka sekurangnya untuk tiga hal : Pertama, untuk menyembunyikan sekaligus menafikan sikap rasis dan fasis mereka terhadap bangsa Arab. Kedua, untuk menipu dan mengelabui mayoritas umat Islam yang masih menaruh hormat dan memberi cinta kepada Ulama Arab. Ketiga, untuk memanfaatkan ke-Arab-an mereka dalam memojokkan aktivis Islam baik dari kalangan Arab mau pun non Arab. Di Indonesia pun, tidak sedikit kalangan Arab Liberal. Ada yang menjadi pejabat, dosen, aktivis, wartawan, pengusaha, dan lain sebagainya. Kasihan, mereka Arab yang dimanfaatkan untuk menghantam Arab. Bahkan tidak jarang para Arab Liberal tersebut dijadikan bemper untuk memimpin sejumlah instansi atau

Malin Al-Fadani

21

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam lembaga Liberal di Indonesia. Namun tentu saja, Arab Islam jauh lebih banyak dan lebih berkualitas dibandingkan dengan Arab Liberal, baik dalam kancah nasional mau pun internasional.

Islam Anti Rasis Dan Fasis


Dalam QS.49. Al-Hujuraat : 10, Allah SWT menegaskan "Innamal Mu'minuuna Ikhwah" artinya bahwa sesungguhnya orang beriman adalah bersaudara, ini adalah ayat "Ukhuwwah Imaniyyah". Dan Rasulullah SAW menegaskan : "Al-Muslim Akhul Muslim" artinya orang Islam saudara orang Islam, ini adalah hadits "Ukhuwwah Islamiyyah". Dengan kedua dalil tersebut menjadi jelas bahwasanya Persaudaraan Islam diikat dengan iman. Persaudaraan Islam lintas sektoral mau pun teritorial, dan lintas bangsa mau pun negara. Dengan iman, umat Islam bersaudara, apa pun warna kulit, suku, ras dan bangsanya, bagaimana pun bahasa dan adat istiadatnya, di mana pun lahir dan tinggalnya, serta tanpa peduli status pendidikan, politik, ekonomi dan sosialnya. Dalam QS.49.Al-Hujuraat : 11, Allah SWT melarang keras orang beriman merendahkan harkat dan martabat suatu kaum, terjemah firman-Nya : "Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olokkan kaum yang lain, (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olokkan). Dan jangan pula wanita-wanita (mengolok-olokkan) wanita-wanita lain, (karena) boleh jadi wanita-wanita (yang diolok-olokkan) lebih baik dari wanita-wanita (yang mengolokolokkan). Dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruknya panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman, dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim." Inilah ayat "Anti Rasis dan Fasis". Dalam QS.49.Al-Hujuraat : 13, Allah SWT menegaskan tentang keragaman dan kemajemukan jenis dan suku bangsa manusia, terjemah firman-Nya : "Wahai manusia, sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari jenis laki-laki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa di antara kamu." Inilah ayat "Pluralitas" sekaligus ayat "Tolok Ukur Kemuliaan". Jadi, tolok ukur kemuliaan seseorang di sisi Allah SWT bukan jenis kelaminnya atau pun suku bangsanya, melainkan ketaqwaannya kepada Allah SWT. Akal sehat tidak memungkiri, bahwa dalam kehidupan dunia sebahagian manusia memiliki kelebihan di atas sebahagian yang lain. Si kyai melebihi si santri, si pejabat melebihi si rakyat, si ningrat melebihi si melarat, si sehat melebihi si cacat, si pandai melebihi si pandir, si kaya melebihi si miskin, dan seterusnya. Namun kelebihan itu semua tak berarti dan tak manfaat di akhirat jika tak diikat dengan taqwa. Karenanya, kelebihan tersebut tidak boleh menjadikan seseorang sombong dan takabbur, apalagi bersikap rasis dan fasis. Sungguh alangkah indahnya orang-orang yang dikaruniakan kelebihan duniawiyah oleh Allah SWT lalu diikat kuat dengan taqwa, maka ia beruntung dunia dan akhirat. Allah SWT berfirman dalam QS.17.Al-Israa' : 21 yang terjemahnya : "Lihatlah bagaimana kami melebihkan sebahagian mereka di atas sebahagian yang lain, dan sesungguhnya akhirat itu lebih besar derajat dan kelebihannya".

Kafa'ah Bukan Kasta


Adanya syarat Kafa'ah dalam pernikahan, dimana calon suami seyogyanya tidak lebih rendah dari calon isteri dalam sejumlah katagori, bukanlah sistem "Kastaisme" sebagaimana difitnahkan kaum Liberal. Masalah kafa'ah adalah masalah khilafiyah fiqhiyah di antara Madzhab Islam. Semua Madzhab Islam sepakat bahwa kafa'ah dalam masalah "agama" adalah "syarat sah" untuk suatu pernikahan, sehingga jika calon suami yang agamanya lebih rendah (-baca berbeda-) dengan si calon isteri muslimah, maka tidak sah perkawinannya. Sedang masalah agama terkait "akhlaq", semua madzhab sepakat sebagai "syarat lazim"

Malin Al-Fadani

22

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam yang menjamin kesempurnaan pernikahan, sehingga jika calon suami muslim akhlaqnya lebih rendah dari si calon isteri muslimah, maka pernikahannya tidak lazim alias kurang sempurna. Sedang masalah kafa'ah dalam soal selain agama / akhlaq, maka para Ulama dari berbagai Madzhab berbeda pendapat. Maliki dan Ja'fari berpendapat bahwa syarat kafa'ah hanya dalam soal agama / akhlaq saja. Ada pun Hanafi, Syafi'i dan Ahmad berpendapat bahwa selain agama / akhlaq, maka syarat kafa'ah berlaku juga dalam soal nasab dan profesi serta keterampilan / keahlian. Bahkan ada pendapat yang memasukkan sejumlah katagori lain sebagai bagian dari masalah kafa'ah, antara lain : harta, umur dan sehat dari cacat. Itu pun, Jumhur Ulama dari berbagai Madzhab Islam berpendapat bahwa masalah kafa'ah dalam katagori yang mereka perselisihkan tersebut bukan "syarat sah" tapi hanya merupakan "syarat lazim". Sehingga pernikahan "tidak sekufu" dalam aneka katagori tersebut tetap sah selama ada saling ridho antara si calon pengantin wanita muslimah dengan seluruh para wali nikahnya, karena kafa'ah menjadi hak bersama di antara mereka. Namun ada satu fatwa dalam Madzhab Hanbali yang menyatakan bahwa kafa'ah dalam aneka katagori dimaksud adalah "syarat sah", pendapat ini banyak diikuti kalangan tertentu di pelbagai negeri Islam. Ini soal khilafiyah fiqhiyah yang harus disikapi dengan jiwa besar dan toleran serta sikap saling menghormati dan menghargai. Terlepas dari perbedaan pendapat antara Madzhab Islam soal kafa'ah, maka itu harus dipahami sebagai khilafiyah fiqhiyah biasa, bukan masalah "pengkastaan" sebagaimana fitnah Kaum Liberal. Masalah kafa'ah dimaksudkan untuk mewujudkan tujuan perkawinan yaitu sakinah penuh mawaddah dan rahmah. Manakala seorang isteri tidak lebih tinggi dari suaminya dalam soal kafa'ah tersebut, maka upaya menciptakan harmonisasi rumah tangga akan lebih mudah. Sebaliknya, manakala si isteri lebih tinggi dari suami dalam soal kafa'ah, maka dikhawatirkan si isteri suatu ketika akan merendahkan suaminya atau si suami akan menjadi minder dengan kekurangannya, sehingga "Ar-Rijaal Qowwaamuuna 'alan Nisaa-i" dalam rumah tangga menjadi tidak terealisasi. Tentu kondisi semacam itu akan menjadi penghambat mewujudkan rumah tangga yang sakinah penuh mawaddah dan rahmah. Itulah sebabnya, kafa'ah menjadi "syarat lazim" yang si calon pengantin wanita muslimah dan para walinya berserikat dalam penerimaan atau penolakannya terhadap nikah tidak sekufu', sehingga tidak menjadi penyesalan atau problem di kemudian hari. Itu saja, tidak ada kaitannya dengan soal pengkastaan, karena Kafa'ah memang bukan Kasta. Jadi, kafa'ah bukan rasis dan fasis.

Kenapa Rasulullah Saw Lahir Di Arab ?


Kaum Orientalis sejak lama melemparkan tesis tentang "Arab Biadab". Dalam kajian Sejarah Islam, mereka menyatakan bahwa sebab diutusnya Muhammad di tengah bangsa Arab, karena bangsa Arab bangsa "biadab", dan sebab sukunya Muhammad dari Quraisy karena Quraisy paling "biadab" nya bangsa Arab, serta sebab dilahirkannya Muhammad di Mekkah karena itulah tempat dan sarang bangsa paling "biadab" di dunia. Di Indonesia yang pertama kali menyebar-luaskan tesis tersebut di tengah masyarakat adalah Snouck Hugronye. Propaganda Snouck cukup berhasil dan sangat digandrungi oleh kaum Liberal Indonesia, bahkan hingga kini dalam kurikulum pendidikan sejarah Islam di Indonesia masih termuat tesis tersebut. Tesis ini sangat rasis dan fasis sekaligus sesat dan menyesatkan. Tesis yang menyatakan bahwa sebab diutusnya Rasulullah SAW di dunia karena seluruh dunia dalam kejahiliyahan yang penuh kemusyrikan, kezaliman dan kebiadaban, adalah tesis yang tepat dan tak bisa dipungkiri. Namun tesis yang menyatakan sebab diutusnya Rasulullah SAW di tengah bangsa Arab karena Arab merupakan bangsa yang paling biadab di dunia, merupakan tesis yang sama sekali tidak berharga,

Malin Al-Fadani

23

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam karena tidak ilmiah dan tidak didukung fakta dan data yang akurat. Tesis "Arab Biadab" adalah tesis yang hanya didasarkan kepada bibit rasis dan fasis para musuh Islam. Sebelum Rasulullah SAW diutus sebagai Nabi dan Rasul, di Arab ada kebiadaban Wa-dul Banaat yaitu mengubur hidup-hidup anak perempuan. Di tengah bangsa Israil ada kebiadaban membunuh para Nabi dan Rasul. Di Persia ada kebiadaban tradisi Mazdakiyah yang menghalalkan seorang ayah mengawini putri kandungnya sendiri. Di Eropa ada kebiadaban adu tarung manusia (Gladiator) yang terkadang diadu dengan binatang buas untuk tontonan masyarakat, bahkan di waktu tertentu kaum Bangsawan berburu "manusia" sebagai hiburan dengan melepas budak lalu dijadikan sasaran tembak anak panah dan tombak antar para pelomba berburu. Di China ada tradisi pengebirian kaum pria untuk dijadikan "kasim" dalam istana Raja mau pun kaum bangsawan lainnya. Di pedalaman Afrika ada kebiadaban Kanibalisme yang orang masih makan orang. Di India dan Indonesia pun ada kebiadaban yang tidak kalah dengan negeri lainnya. Benarkah dari semua kebiadaban itu Arab adalah yang "paling biadab" sebagaimana tesis orientalis yang digandrungi kaum Liberal ? Apa tolok ukur dan parameternya ? Apa pula dasar berfikir dan metode penyimpulannya ? Semua tidak jelas, kecuali sikap rasis dan fasis terhadap bangsa Arab, tidak lebih ! Arab memang biadab dengan kemusyrikan dan kezalimannya, tapi seluruh dunia juga sama biadabnya dalam kemusyrikan dan kezaliman. Ada pun QS.9.At-Taubah : 97 yang dijadikan dalil oleh kaum Liberal bahwa bangsa Arab paling keras kufur dan nifaqnya, merupakan korupsi dalil dan manipulasi hujjah. Dalam ayat tersebut termaktub kata "Al-A'raab" bukan "Al-'Arab", sehingga yang dimaksud adalah sekelompok orang Arab pedusunan bukan bangsa Arab keseluruhan. Lagi pula pada lanjutan ayat yaitu di ayat ke-99 disebut tentang "Al-A'raab" yang beriman kepada Allah SWT. Jadi, argumentasi Liberal gugur melalui rangkaian ayat-ayat itu sendiri, inilah salah satu bukti kebodohan kaum Liberal dalam memahami AlQur'an. Prof. DR. Muhammad Sa'id Ramadhan Al-Buthi dalam kitabnya "Fiqhus Siirah" menelanjangi kebobrokan tesis orientalis tersebut. Beliau secara cerdas dan brillian menjawab dengan tuntas persoalan tersebut. Secara ringkas jawaban tentang kenapa Rasulullah SAW diutus di tengah bangsa Arab, antara lain : Pertama, dalam QS.3. Aali-'Imraan : 96 ditegaskan bahwa Ka'bah di Mekkah merupakan rumah Allah SWT pertama yang ada di atas muka bumi. Dalam riwayat disebutkan bahwa Ka'bah dibangun pertama kali oleh Syits putra Nabi Adam AS, lalu lenyap saat terjadi banjir besar di zaman Nabi Nuh AS, dan dibangun kembali di zaman Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS, dan disempurnakan di zaman Nabi Muhammad SAW. Artinya, jauh sebelum Nabi Terakhir dilahirkan di Mekkah, kota tersebut sudah disiapkan untuk menerima kehadirannya. Ka'bah sebagai pusat Dunia dan yang akan menjadi Qiblat kaum muslimin sudah disiapkan di Mekkah jauh sebelum kedatangan Sang Nabi Terakhir. Jadi, ada mau pun tidak ada kebiadaban bangsa Arab di Mekkah, maka Nabi Muhammad SAW tetap akan lahir di kota tersebut, sehingga kebiadaban bangsa Arab bukan alasan diutusnya Nabi Terakhir di tengah bangsa Arab. Kedua, Allah SWT memerintahkan Nabi Ibrahim AS untuk meninggalkan putranya Ismail AS dan ibunya Siti Hajar AS di Mekkah yang saat itu hanya merupakan tanah gersang dan tandus tanpa penduduk dan tidak ada sumber air mau pun perkebunan. Kenapa Ismail bukan Ishaq ? Dan kenapa di Mekkah bukan tempat lainnya ? Sebab Nabi Terakhir akan lahir dari keturunan Ismail bukan Ishaq, dan karena di Mekkah lah tempat asal mula berdirinya Ka'bah yang kelak mesti dibangun kembali oleh Ibrahim dan Ismail, yang nantinya akan menjadi Qiblat kaum muslimin. Jadi, keberadaan Ismail di Mekkah memang telah disiapkan untuk menjadi bagian dari proses kedatangan Nabi Terakhir, sehingga tidak ada kaitan dengan kebiadaban bangsa Arab. Ketiga, saat kelahiran Rasulullah SAW di Mekkah, ada dua imperium besar yang memimpin dunia, Kaisar Romawi di sebelah barat, dan Kisra Persia di sebelah timur. Ketika itu tak ada satu pun wilayah Timur

Malin Al-Fadani

24

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Tengah yang luput dari cengkeraman kekuasaan kedua imperium raksasa tersebut, kecuali Mekkah dan sekitarnya. Dalam kedua sistem pemerintahan kekaisaran tersebut ada gejolak politik, perang filsafat, pertikaian agama dan nafsu imperialisme. Sedang Mekkah merupakan wilayah yang polos dan lugu, tiada sistem pemerintahan, tiada politik mau pun filsafat, tiada nafsu imperialisme, tiada pertikaian agama, yang ada hanya sistem kekeluargaan qabilah. Mekkah terbebas dari gejolak politik mau pun filsafat yang terjadi di kedua imperium tersebut. Karenanya, jika Nabi Terakhir diutus di Romawi atau Persia, maka akan ada tuduhan bahwa Islam yang dibawa Muhammad lahir dari gejolak politik dan perang filsafat serta pertikaian agama, atau sebagai anak angkat dari nafsu imperialisme. Namun dengan diutusnya Rasulullah SAW di Mekkah, maka tuduhan semacam itu menjadi tak berdasar. Ini bukan terjadi kebetulan, namun memang Mekkah sudah disiapkan dalam program ilahi sebagai tempat lahirnya nubuwwah akhir zaman. Jadi, lagilagi bukan kebiadaban bangsa Arab yang menjadi alasan. Keempat, Arab memang biadab dengan tradisi Wa'dul Banaat-nya, namun tidak semua bangsa Arab melakukan tradisi tersebut. Buktinya yaitu keberadaan Rasulullah SAW dan para Shahabat serta semua masyarakat Arab di zaman itu. Bukankah mereka semua dilahirkan oleh wanita ?! Bukankah para wanita yang menjadi ibu mereka tidak dikubur hidup-hidup sewaktu kecil ?! Harus dicatat dengan jujur bahwa bangsa Arab yang biadab itu memiliki sejumlah keistimewaan yang diakui sejarah, yaitu mereka terkenal dengan sikap wibawa, setia dan berani. Inilah salah satu rahasia kenapa Rasulullah SAW dilahirkan di Mekkah, karena dari kota tersebut akan lahir generasi umat yang berwibawa dan pemberani serta sangat setia kepada Rasulullah SAW dalam memperjuangkan Islam seperti Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali, rodhiyallaahu 'anhum. Tidak seperti bangsa Israil yang sering membangkang kepada para Nabi dan Rasul, bahkan tidak jarang membunuhnya. Jadi, justru kelebihan sifat bangsa Arab dalam wibawa, kesetiaan dan keberaniannya lah yang lebih tepat menjadi alasan pengutusan Rasulullah SAW di tengah bangsa Arab, bukan kebiadabannya. Kelima, dalam suatu riwayat Rasulullah SAW pernah bersabda bahwa Allah SWT memilih bangsa Kinanah dari anak keturunan Adam, dan memilih suku Quraisy dari bangsa Kinanah, dan memilih Bani Hasyim dari suku Quraisy, dan memilih beliau dari Bani Hasyim. Dengan demikian, Rasulullah adalah "manusia pilihan" dari "bani pilihan" dari "suku pilihan" dari "bangsa pilihan". Hadits ini menunjukkan bahwa bangsa Arab yang biadab itu merupakan yang terbaik di antara yang biadab ketika itu, bukan yang paling biadab. Jadi, tesis orientalis yang dipropagandakan kaum Liberal hingga kini tersebut terbantahkan dengan hadits ini. Akhirnya, jelas sudah bagi kita semua betapa rasis dan fasisnya kaum Liberal. Karenanya, umat Islam harus merapatkan barisan dan menyatukan potensi kekuatan untuk memerangi pemikiran dan paham Liberal yang sesat dan menyesatkan. Dan sudah waktunya para pecinta NKRI untuk menghalau Liberal dari negeri ini, karena mereka sedang memasang bom waktu rasis dan fasis yang akan memecah belah dan mencabik-cabik persatuan dan kesatuan Indonesia. Tuduhan dan fitnah Liberal lainnya terhadap Islam dan Arab akan kita jawab satu per satu melalui tulisantulisan yang akan datang. Insya Allah. Allahu Akbar ! Allahu Akbar ! Allahu Akbar !

Malin Al-Fadani

25

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

LIBERAL ANTEK ASING


"Rand Corporation" yaitu sebuah Pusat Penelitian dan Pengkajian Strategi tentang Islam dan Timur Tengah, yang berpusat di Santa Monica - California dan Arington -Virginia di Amerika Serikat, atas biaya Smith Richardson Foundation, melakukan kajian Gerakan Islam di berbagai belahan Dunia Islam. Hasil penelitian dan kajian lembaga ini telah diturunkan dalam bentuk sejumlah Laporan Resmi yang antara lain berjudul : Civil Democratic Islam (Th.2003) dan Building Moderate Muslim Networks (Th.2007). Laporan "Rand Corporation" menjadi referensi penting bagi Dewan Intelijen Nasional Amerika Serikat (National Intelligent Council / NIC) yang membawahi 15 Badan Intelijen dari 15 Negara, yang diketuai oleh Robert Hutchings. Dalam berbagai laporan hasil kajiannya, "Rand Corporation" memetakan Gerakan Islam sesuai dengan kepentingan Barat, yaitu menjadi empat kelompok : Fundamentalis, Modernis, Liberalis dan Tradisionalis. Dalam rincian setiap kelompok tersebut, diuraikan tentang karakter, ciri, status dan cara penanganan tiap kelompok. Ditambah lagi dengan dokumen-dokumen hasil penelitian lainnya, maka menjadi jelas bahwasanya klasifikasi gerakan Islam yang dilakukan para peneliti Barat sangat subyektif, karena hanya berdasarkan kepentingan Barat semata.

Fundamentalis

Berdasarkan kacamata Barat dan sesuai dengan kepentingannya, yang dimaksud dengan Fundamentalis ialah Gerakan Islam yang berkarakter "Anti Barat". Cirinya ada empat, yaitu : Pro Syariat Islam, Pro Khilafah Islamiyah, Anti Demokrasi Barat dan Kritis terhadap pengaruh Barat. Status kelompok ini adalah "Berbahaya", dan penanganannya adalah "Habisi". Siapa pun, perorangan atau kelompok Islam, yang mendukung perjuangan penerapan Syariat Islam, dan setuju dengan penegakan sistem Khilafah Islamiyah, serta menolak sistem Demokrasi Barat, lalu bersikap kritis dan selektif terhadap pengaruh Barat, maka dipastikan oleh Barat ia adalah Fundamentalis, baik lugas mau pun tegas, lembut mau pun keras, kalem mau pun vokal, diam di rumah atau pun turun ke jalan. Kelompok ini diberi status "Berbahaya" karena dinilai mengancam kepentingan Barat. Kelompok ini dianggap tidak bersahabat dengan Barat, bahkan cenderung memusuhi Barat. Kelompok yang Anti Demokrasi Barat selalu dinilai sebagai kelompok yang tidak menghargai musyawarah, tidak toleran terhadap perbedaan, mau menang sendiri, suka memaksakan kehendak, anti dialog, kaku, kolot, radikal dan eksklusif. Kelompok ini harus dihabisi dengan berbagai macam jalan, antara lain : Pertama, stigmaisasi kelompok. Caranya, semua perbuatan baik kelompok ini tidak boleh dipublikasikan oleh jaringan media Barat dan anteknya. Sebaliknya, semua kesalahan atau keburukan kelompok ini sekecil apa pun, wajib dipublikasikan

Malin Al-Fadani

26

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam secara besar-besaran, bahkan harus diulang-ulang pemberitaannya, walau pun sudah kadaluwarsa. Buat stigma negatif kelompok ini sehingga diidentikkan dengan sesuatu yang tidak disukai masyarakat, seperti radikalis, anarkis, teroris, dan sebagainya. Kedua, pengkerdilan aktivis. Caranya, halangi mereka dari pengembangan pendidikan dan kualitas SDM lainnya. Dalam pemberitaan para tokoh dan aktivis kelompok ini tidak boleh disebutkan gelar akademis atau pun gelar kehormatan mereka, apalagi menyebut suatu karya atau hasil kerja mereka. Cukup sebut nama, dan mereka mesti ditampilkan sebagai orang yang tidak cerdas, tidak rapih, tidak kreatif dan tidak santun, bahkan tonjolkan kebodohan dan keterbelakangan serta kegarangannya. Ketiga, pengucilan kelompok. Caranya, jangan beri kelompok ini kesempatan sekecil apa pun dalam sistem kekuasaan, baik legislatif, yudikatif mau pun eksekutif. Jangan libatkan kelompok ini dalam even apa pun, baik nasional mau pun internasional. Jangan pernah meminta pendapat apa pun dalam urusan yang bagaimana pun kepada kelompok ini. Jangan pernah memberi peran apa pun dalam situasi bagaimana pun dan dimana pun. Keempat, pembusukan kelompok. Caranya, susupi dan adu domba antar aktivis dan antar pimpinan mau pun anggota kelompok ini. Tunggangi setiap aksi kelompok ini dan kacaukan agendanya. Ciptakan aneka kerusakan yang bisa dinisbahkan kepada kelompok ini. Sebar fitnah dan tuduhan apa saja secara tersistem yang bisa menghancurkan kelompok ini. Kelima, pembunuhan kelompok. Caranya, jebak dan ciptakan alasan hukum untuk menangkap para tokoh dan aktivis kelompok ini. Buat alasan legal formal untuk membubarkan kelompok ini. Dorong penguasa agar menjadikan kelompok ini sebagai organisasi terlarang. Bayar preman untuk diadu dengan kelompok ini. Ancam, teror dan intimidasi kelompok ini dimana pun mereka berada. Buat para tokoh dan aktivis kelompok ini tidak nyaman berpergian kemana pun. Pada kondisi puncak : Bunuh tokoh dan aktivis kelompok yang paling berbahaya bagi kepentingan Barat.

Modernis
Berdasarkan kacamata Barat dan sesuai dengan kepentingannya, yang dimaksud dengan Modernis ialah "Kelompok Islam" yang berkarakter "Pro Barat". Cirinya ada empat, yaitu : Anti Syariat Islam, Anti Khilafah Islamiyah, Pro Demokrasi Barat dan Tetap Kritis terhadap pengaruh Barat. Status kelompok ini adalah "Aman", dan penanganannya adalah "Rangkul". Kekritisan Modernis dan kekritisan Fundamentalis terhadap pengaruh Barat tidak sama. Kekritisan Fundamentalis berdiri atas dasar Syariat Islam, artinya segala pengaruh Barat yang bertentangan dengan Syariat Islam pasti ditolak. Sedangkan kekritisan Modernis hanya atas dasar kepentingan kelompok, bahkan cenderung pragmatis dan materialis. Siapa pun, perorangan atau kelompok yang "mengaku" Islam, tapi menolak penerapan Syariat Islam, dan tidak setuju dengan penegakan sistem Khilafah Islamiyah, serta sebaliknya setuju dan mendukung sistem Demokrasi Barat, namun tetap bersikap kritis dan selektif terhadap pengaruh Barat, maka dipastikan oleh Barat ia adalah Modernis, baik lugas mau pun tegas, lembut mau pun keras, kalem mau pun vokal, diam di rumah atau pun turun ke jalan. Kelompok ini diberi status "Aman" karena dinilai tidak mengancam kepentingan Barat. Kelompok ini dianggap cukup bersahabat dengan Barat dan menguntungkan Barat, bahkan cukup pro Barat. Kelompok

Malin Al-Fadani

27

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam yang Modernis selalu dinilai sebagai kelompok yang cukup menghargai musyawarah, cukup toleran terhadap perbedaan, tidak bersikap mau menang sendiri, tidak suka memaksakan kehendak, dialogis, kompromis, tidak kaku, tidak kolot, bahkan progresif dan inklusif. Kelompok ini harus dirangkul dengan berbagai macam jalan, antara lain : Pertama, pencitraan kelompok. Caranya, semua perbuatan baik kelompok ini harus dipublikasikan oleh jaringan media Barat dan anteknya. Sebaliknya, semua kesalahan atau keburukan kelompok ini sebesar apa pun, tidak boleh dipublikasikan, apalagi diulang-ulang pemberitaannya, walau pun berita baru. Andai pun mesti diberitakan cukup sekedarnya, itu pun harus disertai dengan pembelaan. Buat stigma positif kelompok ini sehingga diidentikkan dengan sesuatu yang disukai masyarakat, seperti humanis, dialogis, kompromis, dan sebagainya. Kedua, pengembangan aktivis. Caranya, beri para aktivis Modernis bea siswa untuk meraih berbagai gelar akademis di dalam mau pun luar negeri. Dalam pemberitaan para tokoh dan aktivis kelompok ini harus disebutkan gelar akademis atau pun gelar kehormatan mereka sepanjang-panjangnya, termasuk menyebut aneka karya atau hasil kerja mereka. Mereka harus dipuji dan terus diberi penghargaan dan penghormatan di tingkat nasional mau pun internasional. Mereka mesti ditampilkan sebagai orang yang rapih, disiplin, kreatif dan santun, bahkan tonjolkan kecerdasan dan kemajuan serta kemodernannya. Ketiga, pengaktifan kelompok. Caranya, beri kelompok ini kesempatan sebesar-besarnya dalam sistem kekuasaan, baik legislatif, yudikatif mau pun eksekutif. Libatkan kelompok ini dalam even apa pun, baik nasional mau pun internasional. Minta pendapat apa pun dalam urusan yang bagaimana pun kepada kelompok ini. Dan beri peran apa pun dalam situasi bagaimana pun dan dimana pun kepada mereka. Keempat, penyegaran kelompok. Caranya, beri bantuan finansial secukupnya untuk berbagai kegiatan kelompok ini. Ciptakan kesempatan sosialisasi di semua lini. Beri ruang yang cukup di berbagai media cetak mau pun elektronik. Siapkan sarana dan prasarana yang memadai untuk melancarkan gerak langkah kelompok ini. Kelima, pembelaan dan perlindungan kelompok. Caranya, dorong penguasa agar menjadikan kelompok ini sebagai mitra dan sumber masukan untuk berbagai kebijakan. Jaga kelompok ini dari segala gangguan. Buat para tokoh dan aktivis kelompok ini agar nyaman berpergian kemana pun, dan fasilitasi secukupnya.

Liberalis
Berdasarkan kacamata Barat dan sesuai dengan kepentingannya, yang dimaksud dengan Liberalis ialah "Kelompok Islam" yang berkarakter "Antek Barat". Cirinya ada empat, yaitu : Anti Syariat Islam, Anti Khilafah Islamiyah, Pro Demokrasi Barat dan Tidak Kritis terhadap pengaruh Barat. Status kelompok ini adalah "Sangat Aman", dan penanganannya adalah "Besarkan". Siapa pun, perorangan atau kelompok yang "mengaku" Islam, yang sangat menolak penerapan Syariat Islam, dan sangat tidak setuju dengan penegakan sistem Khilafah Islamiyah, serta sangat setuju dan amat mendukung sistem Demokrasi Barat, dan sama sekali tidak kritis terhadap pengaruh Barat, bahkan menelannya tanpa seleksi karena baginya semua yang berasal dari Barat sudah di atas segalanya, maka dipastikan oleh Barat ia adalah Liberalis, baik lugas mau pun tegas, lembut mau pun keras, kalem mau pun vokal, diam di rumah atau pun turun ke jalan.

Malin Al-Fadani

28

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Kelompok ini diberi status "Sangat Aman" karena dinilai sama sekali tidak mengancam kepentingan Barat, bahkan justru sangat menguntungkan Barat. Kelompok ini dianggap sangat bersahabat dengan Barat, bahkan sudah menjadi "Antek Barat". Kelompok Liberalis selalu dinilai Barat sebagai kelompok yang sangat menghargai musyawarah, sangat toleran terhadap perbedaan, sangat suka mengalah, sangat tidak suka memaksakan kehendak, sangat dialogis dan amat kompromis, tidak kaku, tidak kolot, bahkan sangat progresif dan inklusif. Kelompok ini harus dibesarkan dengan berbagai macam jalan sebagaimana jalan merangkul kelompok Modernis. Hanya saja kelompok ini harus diprioritaskan dan harus dianak-emaskan ketimbang kelompok Modernis. Jadi, jika kelompok Modernis harus dibantu dalam soal pencitraan, pengembangan, pengaktifan, penyegaran, pembelaan dan perlindungan, maka kelompok Liberalis harus lebih dari itu semua, karena Liberalis punya nilai tambah dibanding Modernis, yaitu sama sekali tidak kritis terhadap pengaruh Barat, bahkan selalu "membebek" terhadap kebijakan dan keinginan Barat. Karenanya, jika seorang Modernis cukup di-negarawan-kan, maka seorang Liberalis perlu di-wali-kan.

Tradisionalis
Berdasarkan kacamata Barat dan sesuai dengan kepentingannya, yang dimaksud dengan Tradisionalis ialah Gerakan Islam yang berkarakter "Netral" yaitu tidak anti mau pun pro terhadap Barat. Cirinya ada empat, yaitu : Pro Syariat Islam, Pro Khilafah Islamiyah, Pro Demokrasi Barat dan Kritis terhadap pengaruh Barat. Status kelompok ini adalah "Waspada" dan penanganannya adalah "Dijaga". Dalam batas tertentu, kelompok ini terlihat agak "plin-plan", karena menerima sistem Islam dan sistem Demokrasi Barat sekaligus. Namun dalam batas lain, kelompok ini memiliki pemahaman sendiri tentang makna Demokrasi, tidak seperti pemahaman kaum Modernis atau pun Liberalis. Dan dalam batas lainnya lagi, kelompok ini terlalu lugu dan polos, sehingga terlalu "Husnu Zhonn" dengan sistem Demokrasi Barat. Kelompok ini diberi status "Waspada" karena tiga dari empat ciri yang dimilikinya sama dengan ciri Fundamentalis, sehingga dikhawatirkan mudah terseret menjadi Fundamentalis. Dalam penilaian Barat, kelompok ini setiap saat bisa berubah menjadi ancaman bagi kepentingan Barat. Oleh sebab itu, kelompok ini harus dijaga betul, antara lain dengan jalan : Pertama, pemisahan kelompok, yaitu kelompok ini harus dipisahkan dan dijauhkan dengan kelompok Fundamentalis, bahkan kalau perlu diadu-domba, karena persentuhan kelompok ini dengan Fundamentalis berpotensi besar merubahnya jadi Fundamentalis. Kedua, pendekatan kelompok, yaitu kelompok ini harus terus didekati dan secara perlahan diliberalkan atau dimoderniskan, atau sekurangnya menjadi sahabat untuk menghantam Fundamentalis. Kelompok ini sangat potensial karena berakar hingga ke akar rumput, sehingga bisa menjadi kawan yang manfaat bagi Barat untuk menghadapi kaum Fundamentalis. Ketiga, perubahan kelompok, yaitu memberi kader-kader muda kelompok ini bea siswa untuk studi Islam di negeri Barat, sehingga saat kembali ke negerinya bisa menjadi ujung tombak perubahan kelompok ini menjadi Liberalis atau Modernis. Diutamakan kader-kader muda dari anak cucu tokoh-tokoh sentral kelompok ini sehingga upaya perubahan bisa lebih maksimal agar hasilnya lebih optimal.

Malin Al-Fadani

29

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Antek Asing
Dalam laporan resmi "Rand Corporation" disebutkan bahwasanya Departemen Luar Negeri AS dan US Agency for International Development (USAID) telah membuat "kontrak" dengan LSM-LSM Internasional seperti The National Endowment for Democracy (NED), The International Republican Institute (IRI), The National Democratic Institute (NDI), The Center for The Study of Islam and Democracy (CSID) dan The Asia Foundation. Selain itu, masih ada LSM-LSM lain bentukan Zionis Internasional (Freemasonry / Illuminati) yang memiliki hubungan baik dengan "Rand Corporation", seperti Ford Foundation dan Rockefeller. Kontrak tersebut dimaksudkan untuk membangun "Jaringan Muslim Moderat - Liberal" yang Pro Amerika Serikat di seluruh Dunia. Dalam rangka mensukseskan program tersebut, Amerika Serikat telah mengeluarkan uang milyaran dolar. Dana sebesar US $ 700 juta / tahun digelontorkan AS untuk Timur Tengah, sedang untuk Indonesia secara berturut-turut telah digelontorkan dana sebesar US $ 60 juta untuk Th.2004, US $ 78 juta untuk Th.2005, US $ 84 juta untuk Th.2006, US $ 96 juta untuk Th.2007, US $ 143 juta untuk Th.2008 dan US $ 184 juta untuk Th.2009. Di Indonesia, yang paling gigih menjalankan program Liberalisasi Agama sejalan dengan program AS di atas adalah AKKBB (Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan) yaitu sebuah Aliansi Cair yang menghimpun tidak kurang dari 65 Organisasi, LSM, Kelompok Aliran dan Keagamaan, antara lain : Indonesian Conference on Religion and Peace (ICRP), National Integration Movement (NIM), The Wahid Institute, Yayasan Tifa, Kontras, YLBHI, eLSAM, Jaringan Islam Kampus (JIK), Jaringan Islam Liberal (JIL), Yayasan Jurnal Perempuan, Lembaga Studi Agama dan Filsafat (LSAF), Masyarakat Dialog Antar Agama, Aliansi Nasional Bhineka Tunggal Ika, Lembaga Kajian Agama dan Gender, Yayasan Tunas Muda Indonesia, dan Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI). Dalam AKKBB bergabung sederetan tokoh nasional dan aktivis HAM, antara lain : A.Rahman Toleng, A.Syafi'i Ma'arif, Abdul Moqsith Ghozali, Ade Armando, Ahmad Baso, Ahmad Suaedi, Amin Rais, Azyumardi Azra, Bachtiar Effendi, Dawam Rahardjo, Djohan Effendi, Eep Saipullah Fatah, Eva Sundari, Fajroel Rahman, Fikri Jufri, Gunawan Muhammad, Gus Dur, Guntur Romli, Hendardi, Husein Muhammad, Ifdal Kasim, Jefry Geovani, Kautsar Azhari Noer, Luthfi Syakanie, M.Syafo'i Anwar, Musthofa Bisri, Moeslim Abdurrahman, Musdah Mulia, Rachland Nashidik, Rizal Mallarangeng, Soleh Hasan Sueb, Syarif Usman, TGH.Subki Sasaki, Todung Mulia Lubis, Ulil Abshar Abdalla, Usman Hamid, Wardah Hafiz, Yenny Wahid, Yudi Latif, Zainun Kamal, Zuhairi Misrawi dan Zuly Qodir. Nama-nama Organisasi dan LSM serta tokoh di atas tercantum dalam iklan yang dipublikasikan sendiri oleh AKKBB di berbagai Media Cetak pada Mei 2008, dan nama-nama tersebut tidak pernah membantah atas pengumuman tersebut. Dalam iklannya, AKBB menuliskan : "....Tapi belakangan ini ada sekelompok orang yang hendak menghapuskan hak asasi itu dan mengancan ke-bhineka-an. Mereka juga menyebarkan kebencian dan ketakutan di masyarakat. Bahkan mereka menggunakan kekerasan, seperti yang terjadi terhadap penganut Ahmadiyah yang sejak 1925 hidup di Indonesia dan berdampingan damai dengan umat lain. Pada akhirnya mereka akan memaksakan rencana mereka untuk mengubah dasar negara Indonesia, Pancasila, mengabaikan konstitusi, dan menghancurkan sendi kebersamaan kita. Kami menyerukan, agar pemerintah, para wakil rakyat, dan para pemegang otoritas hukum, untukntidak takut kepada tekanan yang membahayakan ke-Indonesia-an itu." Bunyi iklan AKKBB tersebut sangat provokatif, mereka menuduh kelompok Islam yang Anti Ahmadiyah sebagai golongan Anti Bhineka Tunggal Ika yang mengancam keutuhan NKRI, ingin merubah dasar negara dan menghancurkan konstitusi. AKKBB mengklaim sebagai pembela setia Pancasila. Padahal, AKKBB Malin Al-Fadani

30

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam adalah kelompok Anti Islam yang bersembunyi di balik Pancasila, kelompok Rasis yang bersembunyi di balik Bhineka Tunggal Ika, kelompok penoda agama yang ingin menghancurkan keharmonisan hubungan antar umat beragama di NKRI, kelompok Pluralisme yang ingin merusak keindahan Pluralitas di Nusantara. AKKBB inilah yang menjadi "Biang Kerok" dalam Insiden Monas 1Juni 2008. Tapi, AKKBB memang maling yang pandai teriak maling. Setelah "keok" di Insiden Monas, AKKBB kembali "keok" saat diterbitkan SKB Mendagri, Menag dan Jakgung tentang Peringatan terhadap Ahmadiyah tertanggal 9 Juni 2008. Ngotot bela Ahmadiyah dan aliran sesat lainnya, AKKBB mengajukan Yudicilal Review terhadap UU Penodaan Agama yang menjadi dasar penerbitan SKB tersebut ke Mahkamah Konstitusi RI. Tercatat sebagai pemohon pembatalan UU Penodaan Agama secara individu : Gus Dur, Musdah Mulia, Dawam Rahardjo dan Maman Imanul Haq. Sedang secara lembaga : Imparsial, Elsam, PBHI, Demos, Setara Instutute, Desantara Foundation dan YLBHI. Akhirnya, AKKBB "keok" lagi. Karena, berkali-kali "keok", AKKBB mulai merengek dan mengemis bantuan "Bos". Persoalan Ahmadiyah dibawa ke Amerika Serikat dan forum internasional lainnya, hasilnya 27 anggota Kongres Amerika Serikat menyurati dan menuntut Presiden SBY agar membatalkan UU Penodaan Agama dan tidak membubarkan Ahmadiyah. Namun, dengan cara itu pun, AKKBB tetap "keok", karena surat tersebut tidak digubris SBY. Apalagi kalau SBY punya keberanian untuk menjawab surat tersebut dengan "Keppres Pembubaran Ahmadiyah", maka AKKBB makin "keok" lagi. Namun sayang SBY penakut, tapi lumayan lah masih berani untuk tidak menggubris surat. Ironis, pada September 2008 Gubernur Sumatera Selatan, seorang spesialis kandungan, yang kerjanya hanya sebagai "dokter pisau bedah", berani menjadi Gubernur pertama yang melarang Ahmadiyah, kok Presiden yang "tentara bersenjata" takut. Gubernur Banten yang "perempuan" berani melarang Ahmadiyah, kok Presiden yang "lelaki" tidak berani. Gubernur Jawa Barat yang berbadan "kecil" bernyali macan berani melarang Ahmadiyah, kok Presiden yang berbadan "besar" tidak bernyali. SBY memang patut didoakan, semoga ke depan SBY betul-betul jadi pria sejati, lelaki jantan, pemimpin pemberani, sehingga tidak pernah ragu lagi untuk membubarkan Ahmadiyah, AKKBB telah menyerap dana besar-besaran dari Lembaga-Lembaga Donasi Amerika Serikat dan Zionis Internasional. Sejumlah tokoh AKKBB disebut-sebut sebagai penerima dan penyalur dana tersebut ke berbagai LSM. Harian "The New York Times" menurunkan laporan bahwa Amerika Serikat mengucurkan dana sebesar US $ 26 juta sejak Th.1995 - 1997 kepada Adnan Buyung Nasution yang merupakan salah seorang tokoh sentral AKKBB. Dan sumber lain menyebutkan, bahwa Yayasan Tifa yang dimotori oleh Todung Mulia Lubis sebagai LSM yang membagi-bagi dana asing ke berbagai LSM Komprador. Dari fakta dan data di atas, bisa dipastikan bahwasanya Liberal adalah "Antek Asing". LSM-LSM Liberal sudah lama menjadi budak bagi kepentingan asing. LSM-LSM Komprador yang menjadi kaki-tangan asing semestinya dibubarkan dan dilarang oleh pemerintah sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Keormasan. Dan para Tokohnya harus diperiksa, jika terbukti menjadi agen asing yang membocorkan rahasia negara dan membahayakan keutuhan NKRI, maka mesti ditahan dan dihukum berat. Kesimpulannya, Liberal adalah penjahat dan pengkhianat yang menjadi ANTEK ASING. Semoga Allah SWT melindungi umat Islam dari kejahatan kaum Liberal dan memenangkan umat Islam dari makar kaum Liberal. Allahumma Dammiril Liberaaliyyah wa A'waanahaa minal Munaafiqiin wal Kuffaar.

Malin Al-Fadani

31

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

LIBERAL NGIBUL YAKIN


Dalam Tradisi Hikayat Betawi ada istilah "Ngibul Yakin", maksudnya cerita bohong tapi meyakinkan. Salah satu kemahiran kaum Liberal adalah membungkus "kebohongan" secara akademik dalam teori ilmiah dan hypotesa serta analisa, lalu melemparnya dalam forum-forum dialog nasional maupun internasional. Dengan menggunakan sarana canggih dan metode modern serta tekhnik mutakhir, maka penampilan mereka sangat meyakinkan sebagai cendikiawan dan intelektual yang sepertinya "cerdas". Hasilnya, bodoh tapi tampak pintar, bohong tapi tampak benar, ngawur tapi tampak jujur, khianat tapi tampak amanat. Itulah "Ngibul Yakin" kaum Liberal.

Ngibul Aqidah
Kaum Liberal mengaku sebagai Islam, bahkan mengklaim sebagai pengikut "Ahlus Sunnah wal Jama'ah". Mereka menyusup ke berbagai kalangan umat Islam, bahkan tak jarang mereka "mencatut" nama besar NU dan Muhammadiyah atau Ormas Islam lainnya untuk menjustifikasi kesesatan mereka. Padahal, NU dan Muhammadiyah bukan Liberal. Bahkan kita semua tahu, bahwa NU dan Muhammadiyah adalah Ormas Islam yang terkenal dengan keistiqomahannya dalam berpegang kepada Al-Qur'an dan As-Sunnah. Kepada kalangan NU, kaum Liberal menjual dagangan "Islam Kultural" yang mengusung "Islam yang Indonesiawi" bukan "Indonesia yang Islami", sehingga Islam bebas ditafsirkan sesuai latar belakang kultur masing-masing. Sedang kepada kalangan Muhammadiyah, kaum Liberal menjajakan dagangan "Islam Progesif" yang mengusung modernitas dan pembaharuan, sehingga penafsiran Islam disesuaikan dengan selera manusia pada zamannya. Kepada kalangan mahasiswa dan generasi muda, kaum Liberal menawarkan "Islam Bebas" yang mengusung kebebasan tanpa batas. Dalam jurnal "Justisia" yang dikeluarkan oleh Fakultas Syariah Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Walisongo -Semarang, edisi 23 Tahun XI / 2003, dimuat sejumlah tulisan dengan judul-judul : Historisitas Qur'an - Pengantar menuju Desakralisasi (Redaksi), Studi Kritik Qur'an dan Qur'an Perangkap Bangsa Quraisy (keduanya tulisan M. Kholidul Adib), Pembukuan Qur'an oleh Usman - Sebuah Fakta Kecelakaan Sejarah (Tedi Kholiludin), Kritik Ortodoksisme - Mempertanyakan Ketidak-kreatifan Generasi Pasca Muhammad (Iman Fadhilah), Kesucian Palsu sebuah Kitab (Sumanto Qurtubi). Semua tulisan tersebut menyerang Al-Qur'an secara vulgar, yang intinya bahwa Al-Qur'an hanya produk budaya dan sejarah yang tidak suci dan tidak sakral, bahkan sudah tidak asli lagi. Dalam acara penyambutan mahasiswa baru di Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati (UIN SGD) Bandung pada tahun 2004, para mahasiswa baru disambut dengan ucapan : "Selamat bergabung di area bebas Tuhan". Kemudian acara tersebut ditutup dengan suara lantang : "Kita dzikir bersama, anjinghu Akbar!" Begitukah cara Liberal mendemonstrasikan keislamannya ?! Itukah aqidah Ahlus Sunnah wal Jama'ah versi Liberal ?!

Malin Al-Fadani

32

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Ngibul Syariat
Judul utama jurnal "Justisia" edisi 25 tahun XI / 2004 tertulis di cover depan : "Indahnya perkawinan sesama jenis". Sesuai judulnya, seluruh isi edisi tersebut adalah propaganda Homosexual dan Lesbianisme. Dengan menggunakan ayat dan hadits, kaum Liberal berupaya untuk menghalalkan perkawinan sesama jenis. Tanpa punya rasa malu mereka mengajak dan menyerukan umat untuk menerima Homo dan Lesbi. Secara terbuka mereka menentang agama dan menantang Allah SWT. Pada kolom Redaksi halaman 1, pada alinea terakhir tertulis sebagai berikut : "Lantas, kenapa pernikahan homoseksual dilarang padahal justru ada kemashlahatan, khususnya bagi diri si homoseks dan umumnya bagi umat manusia yang kini dilanda krisis? Hanya orang primitif saja yang melihat perkawinan sejenis sebagai sesuatu yang abnormal dan berbahaya. Bagi kami, tiada alasan kuat bagi siapa pun dengan dalih apa pun untuk melarang perkawinan sejenis. Sebab, Tuhan pun sudah maklum, bahwa proyeknya menciptakan manusia sudah berhasil bahkan kebablasan. Jika dulu Tuhan mengutus Luth untuk menumpas kaum homo karena mungkin bisa menggagalkan proyek Tuhan dalam penciptaan manusia (karena manusia waktu itu masih sedikit), maka Tuhan sekarang perlu mengutus "Nabi" untuk membolehkan kawin sejenis supaya mengurangi sedikit proyek Tuhan tersebut. Itu kalau Tuhan masih peduli dengan alam-Nya. Bagi kami, jalan terus kaum homoseks. Anda di jalan yang benar." Seorang Guru Besar Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah (UIN SH) - Jakarta, Musdah Mulia, dalam jurnal "Perempuan 58" dalam wawancara eksklusifnya secara terus terang menghalalkan Lesbianisme dengan dalih bahwa Allah hanya melihat taqwa, bukan orientasi seksual manusia. Di halaman 127 dalam jurnal tersebut, dia menyatakan : "Tidak ada perbedaan antara lesbian dan bukan lesbian di hadapan Tuhan. Tuhan melihat manusia semata-mata berdasarkan takwa, bukan pada suku, agama dan orientasi seksualnya." Selanjutnya dia menyatakan keyakinannya : "Seorang lesbian yang bertakwa akan mulia di sisi Allah, saya yakin itu. " Jauh sebelum itu, Musdah Mulia pernah membuat Draft Counter Legal - Kompilasi Hukum Islam, yang isinya usulan perubahan pasal-pasal soal perkawinan dan warisan, seperti polygami harus dilarang, wanita harus punya hak talaq, waris anak laki dan perempuan harus sama, suami yang bercerai harus ada masa 'iddah juga seperti wanita, dan sebagainya. Hasil dari "Ngibul Syariat" yang dilontarkan di berbagai kesempatan dan pelbagai media, Musdah Mulia dinilai sebagai wanita paling berani di Asia Tenggara, sehingga pada Maret 2007 mendapat penghargaan "International Women of Courage Award" dari Amerika Serikat. Begitukah Syariat Islam yang diajarkan kaum Liberal?! Begitukah cara Liberal "berhujjah" dalam mengharamkan yang halal dan menghalalkan yang haram?! Kaum Liberal menyatakan bahwa Fiqih merupakan belenggu kehidupan, sekaligus sebagai penebar kebencian terhadap non muslim, sebagaimana yang mereka tuliskan dalam Kata Pengantar maupun Muqaddimah buku sesat "Fiqih Lintas Agama". Padahal, semua Ulama sepakat bahwasanya justru dengan memahami Fiqih secara benar merupakan salah satu cara membebaskan diri dari hawa nafsu, sekaligus umat Islam akan tahu kewajibannya terhadap umat beragama lain, sehingga akan lebih menjamin toleransi antar umat beragama. Selain itu, justru "Fiqih Lintas Agama" yang digadang-gadang Liberal merupakan "Fiqih Gadungan" yang penuh kepalsuan. Buku "Fiqih Lintas Agama" merupakan bukti autentik bahwa Liberal telah melakukan "Ngibul Syariat". Masih dalam Muqaddimah yang sama, kaum Liberal menyatakan bahwa Imam Syafi'i adalah penyebab kebekuan berfikir umat. Padahal, semua Ulama mengakui kebesaran Imam Syafi'i sebagai peletak Ilmu Ushul Fiqih yang merupakan kunci pintu ijtihad, sehingga justru Imam Syafi'i lah pahlawan yang menjaga umat agar tidak masuk dalam kubangan kebekuan berfikir. Imam Ahmad pernah mengatakan : "Kaana AlMalin Al-Fadani

33

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Fiqhu Quflan 'alaa Ahlihi hattaa Fatahahu Allahu bi Asy-Syafi'i" artinya "Dulu Fiqih itu tertutup (sulit dikembangkan) oleh para Ahlinya sehingga Allah membukanya dengan Syafi'i." Adakah Liberal lebih saleh dan lebih cerdas dari ulama Salaf dalam menilai Imam Syafi'i ?! Atau memang Liberal lebih hebat dari pada Imam Syafi'i ?! Ada lagi yang lebih parah, dalam buku sesat lainnya "Lubang Hitam Agama" halaman 70, penulisnya menyatakan : "..., buah Syariat Islam bukannya manusia-manusia suci, saleh dan agung, tapi justru menciptakan gerombolan mafia dan "anjing-anjing" penjilat kekuasaan." Begitukah cara Liberal "mengibuli" umat tentang makna Syariat Islam ?! Begitukah cara Liberal memfitnah Syariat Islam dengan mengatasnamakan agama ?! Kaum Liberal telah berhasil membuat stigma bahwa Perguruan Tinggi Islam Negeri (PTIN) adalah "Markas Liberal", bahkan mereka berupaya agar Fakultas Syariah menjadi ujung tombaknya. Padahal, di pelbagai PTIN masih sangat banyak Rektor, Dekan, Guru Besar dan Dosen serta Mahasiswa yang istiqomah di jalan Al-Qur'an dan As-Sunnah. Mereka sangat anti Liberal, hanya saja suara para akademisi lurus ini sengaja dibungkam, dan tak satu pun media yang tertarik menampilkannya, apalagi mendapat penghargaan asing.

Ngibul Madzhab
Dalam konsep "memakhluqkan" Al-Qur'an, Liberal mengklaim sejalan dengan Mu'tazilah. Padahal, konsep Mu'tazilah memakhluqkan Al-Qur'an dengan menisbahkannya kepada Allah SWT, sehingga pengertiannya bahwa Al-Qur'an adalah makhluq ciptaan Allah SWT. Sedang konsep Liberal memakhluqkan Al-Qur'an dengan menisbahkannya kepada Nabi Muhammad SAW, sehingga pengertiannya bahwa Al-Qur'an adalah makhluq ciptaan Nabi Muhammad SAW. Adapun Ahlus Sunnah wal Jama'ah menegaskan bahwa Al-Qur'an bukan makhluq, tapi Kalamullah yaitu Firman yang datang dari Allah SWT. Dalam konsep "Nabi tidak buta huruf", Liberal mengklaim sejalan dengan Syiah. Padahal, konsep Syiah tentang Rasulullah SAW bisa baca tulis dimotivasi oleh "niat baik" untuk memuliakan Nabi SAW. Sedang konsep Liberal tentang Rasulullah SAW bisa baca tulis dimotivasi oleh "niat jahat" untuk menguatkan tuduhan keji bahwa Al-Qur'an ditulis oleh Nabi Muhammad SAW. Ada pun Ahlus Sunnah wal Jama'ah menegaskan bahwa Rasulullah SAW adalah seorang Nabi yang "Ummi" yaitu tak bisa baca tulis sesuai dalil naqli yang shahih dan sharih. Bagi Ahlus Sunnah "ke-ummi-an" Rasulullah SAW bukan kekurangan atau sifat rendah dan tercela, bahkan merupakan "Mu'jizat" tersendiri yang lebih menguatkan bahwa Al-Qur'an bukan buatannya, sekaligus melemparkan hujjah Liberal ke tong sampah. Dalam konsep "Pluralisme", Liberal mengklaim sejalan dengan madzhab pemikiran Ibnu Rusyd. Padahal, Ibnu Rusyd tidak pernah menyatakan semua agama sama benar, apalagi mencampur-adukkan agama. Ibnu Rusyd seorang Ahlus Sunnah sejati bermadzhab Maliki. Justru, dalam sejarah Islam yang pertama kali menawarkan pencampur-adukkan ibadah antar agama adalah Abu Jahal cs, tatkala mendatangi Rasulullah SAW dan menawarkan perdamaian antar Islam dan Musyrik dalam bentuk beribadah secara bergilir kepada Allah SWT dan berhala sesembahan kaum Musyrikin, lalu turun Surat Al-Kafirun sebagai jawabannya. Jadi, Abu Jahal layak dinobatkan sebagai "Bapak Pluralisme Dunia", sehingga kaum Liberal sebagai pengusung Pluralisme layak disebut sebagai pengikut setia Abu Jahal.

Malin Al-Fadani

34

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Ngibul Dalil
Kaum Liberal meragukan otentisitas Al-Qur'an sebagai Kitab Suci yang asli dan autentik dengan dalih di samping Mush-haf Utsman terrdapat aneka Mush-haf tandingan di zaman para Shahabat, seperti Mush-haf Ali, Anas, Ubay, Abu Musa dan Ibnu Mas'ud, rodhiyallaahu 'anhum. Kaum Liberal mensinyalir bahwa tatkala pemusnahan mush-haf para Shahabat saat penghimpunan Al-Qur'an di zaman Khalifah Utsman RA, Ibnu Mas'ud RA menolak pemusnahan mush-hafnya. Menurut kaum Liberal bahwa peristiwa tersebut menunjukkan ada sesuatu yang tidak beres dengan Mush-haf Utsman, sehingga menjadi pertanyaan sejarah hingga kini. Padahal, tidak ada satu pun Shahabat yang meragukan atau protes terhadap Mush-haf Utsman, termasuk Ibnu Mas'ud RA. Dalam riwayat disebutkan, pada awalnya Ibnu Mas'ud RA memang menolak pemusnahan mush-hafnya karena alasan pribadi, namun akhirnya beliau menyesal dan meminta maaf, lalu memusnahkan mush-hafnya, dan ikut merujuk kepada Mush-haf Utsman sebagaimana Shahabat yang lain. Jadi, semua Shahabat telah Ijma' menyepakati otentisitas isi kandungan Mush-haf Utsman sebagai Kitab Suci kaum muslimin. Kaum Liberal menolak penerapan Syariat Islam dan menjadikan "Piagam Madinah" sebagai rujukan "Pluralisme". Padahal, "Piagam Madinah" justru merupakan rujukan "Pluralitas" dalam naungan penerapan Syariat Islam. Di zaman itu, dengan "Piagam Madinah" masyarakat non muslim hidup berdampingan secara damai dengan umat Islam, dan pada saat yang sama semua non muslim tunduk dan patuh pada penerapan Syariat Islam di Negara Madinah yang dipimpin Rasulullah SAW. Saat itu, muslim atau pun non muslim yang mencuri dipotong tangannya, zani muhshon dirajam hingga mati, zani ghoir muhshon dicambuk dan diasingkan, pembunuh diqishosh atau terkena diyat, dan sebagainya. Kaum Liberal menolak pembubaran Ahmadiyah dengan dalih bahwa Rasulullah SAW tidak memerangi Musailamah yang mengaku sebagai nabi, tapi hanya menda'wahkannya saja. Padahal, disamping Rasulullah SAW mengirim para Shahabatnya untuk menyadarkan Musailamah melalui da'wah, beliau juga menyatakan kepada dua utusan Musailamah bahwa andaikata utusan boleh dibunuh niscaya Nabi SAW akan membunuh mereka, dan Nabi SAW melalui kedua utusan tersebut menyampaikan pesan untuk Musailamah agar taubat atau Nabi mengancam akan memeranginya. Kejadian tersebut berlangsung di akhir kehidupan Nabi SAW, sehingga sebelum sempat Rasulullah SAW mengirim pasukan untuk memerangi Musailamah, beliau wafat. Namun Khalifah Abu Bakar RA dengan Ijma' para Shahabat menuntaskan rencana Nabi SAW dengan mengirimkan pasukan yang dipimpin oleh Saifullah Khalid ibnul Walid RA untuk menumpas Nabi Palsu Musailamah dan pengikutnya. Akhirnya, Musailamah Al-Kadzdzab dan 40.000 (empat puluh ribu) pengikutnya terbunuh sebagai kaum murtad di ujung pedang kaum muslimin. Selain itu, masih ada Abhalah Al-Aswad Al-'Ansi, seorang dukun berkulit hitam di Yaman yang juga mengaku nabi. Saat itu, Rasulullah SAW menyurati kaum muslimin di Yaman agar mengajak si nabi palsu taubat atau dihabisi. Akhirnya, si nabi palsu yang tetap membangkang tersebut dibunuh oleh pemuda muslim bernama Fairuz sebulan sebelum Nabi wafat. Rasulullah SAW pun bersyukur kepada Allah SWT dan memuji si pemuda. Begitulah kaum Liberal yang suka "ngibul" dalam memaparkan dalil dan hujjah. Nampaknya "ngibul" sudah menjadi platform kaum Liberal, sehingga Liberal layak disebut "Si Raja Ngibul".

Malin Al-Fadani

35

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Ngibul Istilah
Kaum Liberal menabuh genderang "perang terminologi" terhadap gerakan Islam pro penerapan Syariat Islam. Kaum Liberal menciptakan berbagai istilah sesuka hati mereka, dan mengartikannya semau mereka. Kaum Liberal mengistilahkan gerakan Islam sebagai "preman berjubah", padahal mereka adalah "preman berjas" atau "preman berdasi". Kaum Liberal mengistilahkan gerakan Islam sebagai "kelompok radikal" padahal mereka "Biang Radikal". Kaum Liberal mengistilahkan gerakan Islam sebagai ekstrimis, anarkis dan teroris, padahal mereka "Super Ekstrim" dan "Over Anarkis" serta "Maestro Teroris". Saat terjadi pertikaian antara NU dan Muhammadiyah di satu pihak dengan HTI dan PKS di pihak lain tentang issue pengambil alihan masjid-masjid NU dan Muhammadiyah oleh aktivis HTI dan PKS di berbagai daerah. Lalu perselisihan tersebut melebar kepada persoalan "Transnasional", saya sangat bisa memaklumi. NU dan Muhammadiyah sebagai organisasi dalam negeri produk lokal asli menengarai bahwa HTI dan PKS adalah organisasi kepanjangan tangan luar negeri yang memiliki agenda internasional tersendiri. Bagi saya, itu persoalan perbedaan sudut pandang yang harus diselesaikan dengan dialog dari hati ke hati. Namun urusan menjadi semakin runyam tatkala kelompok Liberal "ndombleng" dalam pertikaian tersebut, mereka memperuncing masalah untuk mengadu domba antar NU bersama Muhammadiyah di satu pihak dan HTI bersama PKS di pihak lain. Kaum Liberal menjadikan istilah "Transnasional" sebagai alat untuk membentuk stigma bahwasanya semua ormas Islam yang pro penerapan Syariat Islam adalah kepanjangan tangan asing, dalam hal ini Timur Tengah. Dalam rangka mempatenkan istilah tersebut untuk semua gerakan Islam yang pro penerapan Syariat Islam, kaum Liberal menerbitkan sebuah buku berjudul "Ilusi Negara Islam - Ekspansi Gerakan Islam Transnasional di Indonesia", isinya adu domba umat Islam. Lucu sekali, kaum Liberal menuduh gerakan Islam sebagai kepanjangan tangan asing. Padahal, kaum Liberal sendiri adalah "Antek Asing" yang secara terang-terangan menjalankan agenda asing untuk kepentingan asing dengan bantuan dana asing. Maling teriak maling ! Itulah ungkapan yang tepat untuk Liberal dalam soal Transnasional.

Ngibul Wawasan
Kaum Liberal mengklaim bahwa mereka adalah pejuang kebebasan berkeyakinan dan beragama. Padahal, dengan konsep pluralisme, multikulturalisme dan inklusivisme yang diusung kaum Liberal, mereka "melarang" umat beragama, termasuk Islam, mengklaim agamanya yang paling benar, dan "memaksa" untuk mengakui kebenaran agama lain. Lucu, orang "dipaksa" mengakui kebenaran suatu agama yang tidak diyakininya. Ironis, "pejuang kebebasan" justru merampas "kebebasan" orang untuk meyakini agamanya yang paling benar dan selain agamanya tidak benar. Kaum Liberal mengklaim bahwa mereka adalah generasi "pembuka pintu Ijtihad". Padahal, sepanjang sejarah Islam, sejak zaman Nabi SAW hingga kini, pintu Ijtihad tidak pernah tertutup atau pun ditutup, dan tak ada Ulama atau pun Madzhab yang menutupnya. Hanya saja para Ulama telah Ijma' bahwa tidak sembarang orang boleh Ijtihad, tapi hanya mereka yang memenuhi syarat berijtihad. Sedang konsep Ijtihad kaum Liberal membolehkan siapa saja untuk berijtihad, tanpa batasan dan syarat. Akhirnya orang-orang bodoh dari kalangan Liberal seenaknya mengobok-obok Al-Qur'an dan As-Sunnah dengan dalih Ijtihad. Jadi, kaum Liberal layak disebut sebagai generasi "penghancur pintu Ijtihad".

Malin Al-Fadani

36

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Kaum Liberal mengklaim bahwa mereka adalah kelompok yang mengedepankan dialog dan bersikap santun dalam berargumen, menghargai pendapat lawan dan anti kekerasan. Bahkan dengan bangga kaum Liberal selalu mengemukakan siap membela lawan pendapat dalam kebebasan berbeda pendapat. Padahal, kaum Liberal tidak pernah menghargai dialog dan tidak ada kesantunan dalam berargumen, selalu melecehkan pendapat lawan dan suka betul dengan kekerasan pemikiran dan ucapan bahkan tindakan. Buktinya, seperangkat perundang-undangan yang dihasilkan dari "hasil dialog" panjang antar berbagai elemen dan instansi tidak pernah mereka hargai, seperti UU Penodaan Agama, UU Pornografi dan UU Perjudian. Bahkan semua UU "produk dialog" anak bangsa tersebut mereka gugat melalui yudicial review di Mahkamah Konstitusi RI, hingga akhirnya gugatan mereka dikalahkan. Setelah gugatan mereka dikalahkan, tetap saja mereka mendukung dan membela para pelanggar UU "buah dialog" anak negeri tersebut. Llihat saja pembelaan mereka untuk aneka aliran sesat, ajang pornografi dan rencana lokalisasi perjudian, yang semuanya telah nyata-nyata bertentangan dengan UU yang merupakan "jerih payah dialog" bangsa dan negara. Belum lagi perda-perda anti ma'siat yang sering disebut "perda syariat", walau pun belum murni syariat, mereka caci-maki, tolak, demo dan tuntut pembatalannya. Padahal perda-perda tersebut lahir dari "dialog" putra bangsa di berbagai daerah. Begitukah cara Liberal mengedepankan dan menghargai dialog ?! Bukti lainnya, kaum Liberal senang sekali menghina gerakan Islam dengan berbagai istilah melecehkan seperti sebutan preman berjubah, radikalis, ekstrimis, anarkis, teroris, dan sebagainya. Dan kaum Liberal sering "mengarab-arabkan" ajaran Islam, bahkan menyerang ajaran Islam. Lihat saja, sebuah buku karangan Arab Liberal, Muhammad Syahrur, yang berjudul "Dirasat Islamiyyah Mu'ashirah fi Ad-Daulah wa AlMujtama', yang artinya "Studi Islam Modern tentang negara dan masyarakat" diterjemahkan oleh kalangan Liberal dengan judul "Tirani Islam" dengan gambar cover "Bintang Bulan Berduri" yang diterbitkan oleh LKiS. Islam disebut "Tirani" dan Bintang Bulan yang biasa digunakan sebagai simbol Islam diberikan "Duri". Begitukah sikap santun Liberal ?! Begitukan cara Liberal menghargai lawan pendapatnya ?! Soal Liberal anti kekerasan, hanya omong kosong. Faktanya, pemikiran dan ucapan mereka sangat anarkis, penuh caci-maki dan penghinaan, bahkan yang dilecehkan bukan saja lawan pendapatnya, tapi mereka arahkan penistaan langsung kepada Allah, Nabi, Kitab Suci, Agama dan Ulama, sebagaimana telah saya paparkan dalam tulisan-tulisan sebelumnya. Ada pun anarkis tindakan, fakta bicara bahwa mereka sering mengadu-domba ormas Islam dan Kelompok Nasionalis. Selain itu, saat sidang saya berlangsung di PN Jakarta Pusat tahun 2008 terkait Insiden Monas, kalangan Liberal mengerahkan "preman bayaran" yang diberikan baju bertuliskan "Banser" untuk melakukan serangan dengan senjata tajam, setelah diselidiki ternyata mereka "Banser Palsu". Bahkan di berbagai daerah gerombolan Liberal juga mengerahkan "preman bayaran" untuk menyerang sejumlah kantor cabang ormas-ormas Islam, bahkan rumah tinggal para aktivis Islam yang pro RUU Pornografi ketika itu. Peristiwa terbaru adalah bagaimana kaum Liberal memanfaatkan warga NU di Jombang untuk menolak pegelaran peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW oleh FPI Jawa Timur pada Ahad 24 April 2011. Bahkan mereka menebar ancaman akan membubarkan secara paksa acara tersebut. Lucu, Liberal mengajak warga NU untuk anti peringatan Maulid. Tentu saja upaya jahat Liberal tersebut gagal, justru akhirnya ribuan warga NU dan FPI berbaur memperingati maulid bersama dengan khusyu' hingga tengah malam. Begitukah cara Liberal "Anti Kekerasan" ?!

Ngibul Opini

Malin Al-Fadani

37

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Kaum Liberal selalu mengklaim bahwa mereka adalah komunitas yang selalu mengutamakan "Tabayyun" dalam setiap kasus dan peristiwa. Padahal, sepanjang sejarah gerakan Islam di Indonesia, tak seorang aktivis Liberal pun yang pernah melakukan "tabayyun" terhadap berbagai peristiwa yang dituduhkan kepada gerakan Islam. Bahkan kaum Liberal justru sering memanfaatkan aneka issue yang memojokkan Islam untuk menggebuki gerakan Islam. Kalau perlu, kaum Liberal tak segan-segan menciptakan issue dan menebar fitnah untuk menghancurkan gerakan Islam dengan stigmaisasi "opini" yang sesat dan menyesatkan. Lihat saja, dalam peristiwa Ambon dan Poso, kaum Liberal ikut membangun "Opini" jahat yang memfitnah dan menyalahkan umat Islam. Padahal, awal mulanya umat Islam dibantai dan dihabisi. Dalam peristiwa Purwakarta, kaum Liberal memfitnah FPI mengusir Gus Dur untuk mengadu-domba FPI dan NU, yang akhirnya Gus Dur sendiri yang membantah issue pengusiran tersebut. Dalam peristiwa Banyuwangi, kaum Liberal lagi-lagi memfitnah FPI membubarkan kunjungan kerja anggota DPR RI dari PDIP dengan tujuan adu domba antara FPI dan PDIP, yang akhirnya terungkap bahwa FPI tidak terlibat sama sekali. Begitukah cara Liberal mengutamakan tabayyun ?! Dasar Tukang Ngibul ! Dalam Insiden Monas 1 Juni 2008, ada yang menarik, berdasarkan kesaksian "warga Ahmadiyah" dari luar kota yang dihadirkan oleh AKKBB (Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan) yaitu sebuah Aliansi Cair yang menghimpun tidak kurang dari 65 Organisasi, LSM, Kelompok Aliran dan Keagamaan yang "Anti Syariat Islam", terungkap bahwa mereka diajak AKKBB untuk "tamasya" ke Monas lalu ke Ancol, bukan untuk demo. Ada lagi sejumlah pemuda jalanan yang mendatangi Markaz FPI untuk meminta maaf dan menyatakan penyesalan atas keterlibatan mereka dalam Insiden Monas karena tergiur "bayaran" dari AKKBB. Ternyata mereka hanya dijadikan tameng untuk dikorbankan oleh AKKBB demi kepentingan pembentukan "Opini". Majalah Dumas (Duta Masyaraka) edisi 02 tanggal 15 April - 14 Mei 2011, mewawancarai Ulil Abshar dengan pertanyaan yang "nyinyir" beraroma fitnah terhadap gerakan Islam : "Ini terkait bom buku. Apakah anda percaya bahwa pelakunya adalah kelompok Islam garis keras, yang selama ini kritis pada anda, seperti Athian Ali (FUI) dan sejenisnya, kayak FPI yang kerap dengan mudah menghukumi "kafir" para orang yang beda pendapat ?" Penggiringan "Opini" tentang FPI dan para sahabatnya dari berbagai Ormas Islam sebagai kelompok "Takfiiriyyah" yang mudah mengkafirkan orang lain, merupakan pembusukan yang sering dilakukan kaum Liberal terhadap FPI dan kawan-kawan. Entah sudah berapa banyak kaum Liberal dan sudah berapa ribu kali mereka melontarkannya di berbagai kesempatan untuk melakukan penyesatan "opini" macam itu. Pada saat yang sama Liberal membangun opini bahwa komunitas mereka dalam konteks beragama sama dengan NU dan Muhammadiyah, hanya saja masyarakat tidak mengerti arti Liberal, sebagaimana dinyatakan Ulil dalam wawancara tersebut. Padahal, masyarakat saat ini sangat mengerti apa dan bagaimana Liberal. Dan masyarakat juga sudah tahu bahwa FPI dan kawan-kawan tidak sembarangan mengkafirkan orang. Buktinya, pasca peristiwa pembubaran acara Temu Kangen PKI di Banyuwangi - Jawa Timur oleh umat Islam, Ulil menuduh FPI dan langsung mendeklarasikan "FPI Tandingan". Lalu pasca peristiwa bentrok Ahmadiyah dan umat Islam di Cikeusik - Banten, serta merta Yeni Wahid mengait-ngaitkan dengan FPI dan langsung juga mendeklarasikan "FPI Tandingan". Namun, kedua FPI Tandingan yang dideklarasikan kaum Liberal tersebut "Tidak Laku", karena masyarakat sudah tahu "belang" Liberal dan kebobrokannya. Alhamdulillaah. FPI hanya mengkafirkan kelompok yang memang harus dikafirkan. Bagi FPI yang merupakan Ormas Islam yang beraqidahkan Ahlus Sunnah wal Jama'ah bahwasanya "mengkafirkan kekafiran" hukumnya adalah wajib. Misalnya, FPI mengkafirkan semua agama di luar Islam karena begitulah petunjuk Al-Qur'an dan AsSunnah. Lalu FPI mengkafirkan Ahmadiyah karena mereka mengklaim ada Nabi baru setelah Nabi

Malin Al-Fadani

38

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Muhammad SAW dan ada Kitab Suci baru setelah Al-Qur'an. Termasuk FPI mengkafirkan Liberal karena mereka mengklaim semua agama sama benar, dan memfitnah Al-Qur'an sebagai hasil kongkalikong antara Muhammad dan para Shahabatnya, serta paham sesat Liberal lainnya yang telah saya uraikan dalam lima tulisan berturut-turut di Suara Islam sebelumnya dengan judul-judul : Liberal Musuh Besar Islam, Liberal lebih Iblis daripada Iblis, Liberal Gerakan Onani Pemikiran, Liberal Gerombolan Rasis dan Fasis, Liberal Antek Asing, dan kini Liberal Ngibul Yakin. Insya Allah, yang akan datang akan ada tulisan saya lagi dengan judul "Liberal Kesesatan atas nama agama". Apa masih kurang jelas tentang kesesatan dan kekafiran Liberal ?! LIBERAL TUKANG NGIBUL Dengan fakta-fakta di atas, jelas sekali bahwasanya kaum Liberal itu "Tukang Ngibul". Bisa jadi berbohong di kalangan Liberal hukumnya "wajib" demi kepentingan "sesat" mereka. Karenanya, jika mendengar atau membaca pernyataan Liberal tentang suatu "referensi", atau mereka membawa suatu berita, jangan dipercaya, karena mereka pembohong, pendusta dan penipu. Bisa jadi kaum Liberal berani bicara menyebut bahwa pernyataannya berdasarkan pendapat imam anu, dari referensi anu, ada di kitab anu, di halaman anu dan anu, atau dari sumber anu, namun ternyata setelah dicheck tidak ada alias "bodong". Karenanya, bodoh sekali kalau kita percaya dengan "Liberal Si Tukang Ngibul". Ya Allah..., lindungi kami dari kebohongan Liberal, dan selamatkan kami dari kejahatan ngibulnya. Penulis: Habib Muhammad Rizieq Syihab

LIBERAL : KESESATAN ATAS NAMA AGAMA


Kalangan Liberal di Indonesia belum punya nyali untuk menyatakan diri sebagai Liberal Sejati, tanpa membawa "embel-embel" agama. Kata "Islam" dan "Muslim" acap kali mereka gandengkan dengan kata "Liberal", baik untuk nama forum atau pun kajian, bahkan buat identitas kelompok. Kaum Liberal tahu betul bahwa tanpa label "Islam", dagangan pemikiran sesat mereka tidak akan laku di tengah negeri yang

Malin Al-Fadani

39

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam berpenduduk mayoritas muslim beraqidahkan Ahlus Sunnah wal Jama'ah ini. Jangankan orang beli, tengok pun tidak sudi. Aneka barang "loak" pemikiran yang mereka jual selalu dibungkus dengan nama agama, dikemas dengan dalil agama, dan dihiasi dengan berbagai pendapat kalangan ulama yang sudah mereka pelintir. Pelbagai simbol dan jargon agama pun selalu mereka gunakan tanpa punya rasa malu, untuk mengelabui umat yang masih polos dan lugu. Di zaman Sayyidina Ali RA, kaum Khawarij menggunakan ayat Al-Qur'an dan Hadits untuk pembenaran pembangkangan mereka terhadap Khalifah, bahkan untuk pengkafiran kaum muslimin yang tidak sepaham dengan mereka dan penghalalan darah mereka. Menyikapi hal tersebut, Sayyidina Ali KRW melontarkan ucapannya yang masyhur, yaitu : "Kalimatu Haqqin Yuroodu Bihaa Baathil" artinya "Kalimat Haq yang dimaksudkan (disalah-gunakan) untuk kebathilan." Manhaj Khawarij menjadi inspirasi bagi Liberal, bahkan Liberal lebih parah dari pada Khawarij, karena Liberal terlalu nekat mengkritik, memprotes, menentang dan membangkang terhadap Allah SWT dan Rasulullah SAW, sesuatu yang tidak berani dilakukan Khawarij.

Liberal Dan Islam Rahmatan Lil Alamin


Kaum Liberal punya tafsir sendiri tentang "Islam Rahmatan Lil Alamin". Menurut Liberal bahwa Islam sebagai agama yang "Rahmatan Lil Alamin" harus menebar kasih sayang kepada semua umat beragama dengan segala keyakinannya tanpa ada batasan mau pun sekat. Atas nama "Rahmatan Lil Alamin", kaum Liberal menekankan bahwasanya umat Islam perlu ikut merayakan Hari-Hari Besar semua agama, sehingga melahirkan kasih sayang dalam keharmonisan hubungan antar umat beragama. Keikut-sertaan umat Islam dalam perayaan Hari-Hari Besar umat agama lain tidak hanya sebatas menjaga kondusivitas agar umat agama lain aman dan tenang dalam merayakan Hari Besar mereka, tapi juga harus ikut secara aktif dalam perayaan tersebut. Tidak cukup juga hanya dengan mengucapkan selamat, tapi juga harus berperan serta dalam menghidupkan perayaan tersebut, seperti saling tukar hadiah, menyanyikan lagu-lagu rohani, hingga doa bersama di rumah ibadah umat agama lain. Atas nama "Rahmatan Lil Alamin", bagi Liberal sangat baik dan bagus, jika saat "Natal" para pegawai muslim di berbagai perusahaan di Tanah Air secara suka rela memakai topi "Sinterklas" dalam tugasnya atau memasang "Pohon Natal" di ruang kerjanya. Dan saat "Imlek", masyarakat muslim juga harus rela untuk memasang lentera / lampion di perkampungan mereka, serta harus rela juga di "Barongsai" kan. Lalu saat "Nyepi" umat Islam mesti rela untuk tidak mengumandangkan azan, bahkan wajib rela untuk ikut memadamkan lampu / pelita di dalam rumahnya sendiri sekali pun. Atas nama "Rahmatan Lil Alamin", kaum Liberal mengkampanyekan kepada umat Islam agar mengakui bahwasanya semua agama benar, dan semuanya pasti masuk surga. Dan umat Islam harus menerima "kenyataan" bahwasanya Islam hanya merupakan "salah satu" jalan dari sekian banyak jalan menuju surga. Karenanya, umat Islam harus meyakini bahwa Muhammad, Yesus, Budha, Brahma, Khonghuchu, dan manusia yang disucikan oleh semua agama sedang menunggu umatnya masing-masing di pintu surga. Dengan demikian, tidak perlu lagi umat Islam mengklaim agamanya yang paling benar atau mengkritisi agama lain, apalagi berda'wah mengajak umat agama lain untuk masuk ke dalam Islam. Dan semua ayat AlQur'an mau pun Hadits tentang orang-orang "kafir" dianggap oleh kaum Liberal sebagai sesuatu yang "diskriminatif" dan juga sudah "out of date", sehingga tafsirnya juga harus dimodernkan.

Malin Al-Fadani

40

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Atas nama "Rahmatan Lil Alamin", kaum Liberal menegaskan bahwasanya umat Islam mesti menerima Sistem Demokrasi Barat agar "diridhoi" masyarakat Internasional, sehingga harus secara suka rela meninggalkan penerapan syariatnya. Mereka menekankan bahwasanya umat Islam harus tunduk kepada "Suara Rakyat", karena suara rakyat adalah "Suara Tuhan", sehingga semua produk hukum demokrasi yang bersumber dari suara rakyat pasti benar, walau pun bertentangan dengan syariat. Bagi kaum Liberal, bukan zamannya lagi umat Islam "ngotot" menerapkan syariat Islam, apalagi dalam masyarakat heterogen. Dan bukan zamannya lagi, umat Islam menolak kepemimpinan non muslim. Demi perdamaian dunia, umat Islam harus mengedepankan "Kepentingan Internasional" dari pada kepentingan agamanya. Bahkan umat Islam harus selalu "Husnu Zhonn" kepada pihak Barat sebagai bukti Islam merupakan agama yang "Rahmatan Lil Alamin".

Tafsir Jalalain Dan Tafsir Jalanlain


Demikianlah, kaum Liberal dalam penafsirannya tentang "Rahmatan Lil Alamin" tidak lagi menggunakan tafsir Ulama Salaf mau pun Khalaf, bahkan tafsir sepopuler "Tafsir Jalalain" pun yang singkat padat dan ringkas jelas serta mu'tabar, tidak mereka tengok, karena mereka asyik dengan "Tafsir Jalanlain" yang serbah aneh dan menyesatkan. Kaum Liberal tidak peduli dengan firman Allah SWT yang dengan tegas menyatakan bahwasanya agama yang ada di sisi Allah SWT adalah Islam dan bahwasanya agama yang diterima Allah SWT hanya Islam, sehingga barang siapa yang mencari dan memilih agama selain Islam maka tidak akan diterima oleh Allah SWT, sebagaimana firman-Nya SWT dalam QS.3.Aali 'Imraan : 19 dan 85. Kaum Liberal telah "Tuli" terhadap firman Allah SWT dalam QS.5.Al-Maa-idah : 3 yang menegaskan bahwa agama Islam telah sempurna dan merupakan agama yang diridhoi Allah SWT, sehingga tidak boleh dikurangi atau ditambahtambah, atau pun dirubah. Kaum Liberal juga telah "Bisu" terhadap firman Allah SWT yang melarang pencampur-adukan antara yang Haq dan Bathil sebagaimana termaktub dalam QS.2.Al-Baqarah : 42. Serta kaum Liberal pun telah "Buta" dari petunjuk Allah SWT tentang agama Islam yang tidak boleh dicampur-adukan dengan agama lain sebagaimana tertuang dalam QS.109.Al-Kafirun 1-6. Kaum Liberal sungguh telah "Bisu Tuli Buta" terhadap firman Allah SWT dalam berbagai surat Al-Qur'an tentang agama Islam sebagai agama para Nabi dan Rasul sejak Adam AS hingga Muhammad SAW. QS.10.Yunus : 71-72 menceritakan bahwa Nabi Nuh AS dan pengikutnya beragama Islam. QS.22.Al-Hajj : 78 menyatakan bahwa Allah SWT menamakan umat Nabi Ibrahim AS sebagai muslimin. QS.3.Aali 'Imraan : 67 menegaskan bahwa Nabi Ibrahim AS bukan Yahudi atau pun Nashrani apalagi Musyrik, melainkan seorang muslim yang lurus. QS.2.Al-Baqarah : 128 memaparkan tentang doa Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS untuk dirinya dan keturunannya agar dijadikan sebagai kaum muslimin. QS.2.AlBaqarah 132-133 menceritakan tentang agama para Nabi Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya'qub dan Yusuf, 'alaihimis salaam, adalah Islam. QS.10.Yunus : 84 dan QS.7.Al-A'raaf : 125-126 mengabarkan bahwa Nabi Musa AS dan pengikutnya beragama Islam. QS.27.An-Naml : 15-44 menginformasikan bahwa Nabi Daud AS dan Nabi Sulaiman AS beserta umatnya memeluk agama Islam. QS.5.Al-Maa-idah : 111 menyebutkan pernyataan Nabi 'Isa AS tentang agama yang dianutnya adalah Islam. Apalagi terhadap kewajiban penerapan Hukum Allah SWT, kaum Liberal tidak peduli sama sekali dengan dalih "substansialistis" yaitu cukup ambil maknanya saja. Padahal, QS.5.Al-Maa-idah 44 - 51 sangat jelas memaparkan petunjuk ilahi tentang kewajiban tersebut. Dalam ayat 44 dan 45, Allah SWT

Malin Al-Fadani

41

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam menginformasikan tentang umat Nabi Musa AS yang berkewajiban menerapkan Hukum Allah SWT yang tertuang dalam Kitab Suci Taurat. Dan dalam ayat 46 dan 47, Allah SWT menginformasikan tentang umat Nabi 'Isa AS yang berkewajiban menerapkan Hukum Allah SWT yang tertuang dalam Kitab Suci Injil. Sedang dalam ayat 48 dan 49, Allah SWT memerintahkan Nabi Muhammad SAW dan umatnya untuk menerapkan Hukum Allah SWT yang tertuang dalam Kitab Suci Al-Qur'an. Ada pun ayat 50, merupakan teguran keras Allah SWT terhadap mereka yang berpaling dari pada Hukum Allah SWT, sekaligus pernyataan ilahi bahwasanya tidak ada hukum siapa pun yang lebih baik dari pada Hukum Allah SWT. Lalu ayat 51, berisi larangan mengangkat orang kafir sebagai pemimpin orang beriman. Berkaitan dengan ayat-ayat tersebut, Asy-Syahid Sayyid Quthb dalam tafsir "Fii Zhilal Al-Qur'an" juz 6 hal.901 menyatakan : "Kafir karena menolak ketuhanan Allah yang tercermin dalam penolakan SyariahNya. Dan Zalim karena membawa manusia kepada selain Syariah Allah, dan menyebar kerusakan dalam kehidupan mereka. Serta Fasiq karena sudah keluar dari aturan Allah dan mengikut selain jalan-Nya." DR. mushthofa Al-Khin dan Syeikh Muhyiddin Daib Mastu dalam kitab "Al-'Aqidah Al-Islamiyyah" hal.581 menuliskan : "Sesungguhnya hukum atas orang yang tidak menghukum menurut apa yang diturunkan Allah dengan Kekafiran, Kezaliman dan Kefasiqan, hanyalah berlaku atas para pengingkar terhadap kekuasaan ilahi dalam pembuatan hukum, atau para penghina terhadap kekuasaan hukum ilahi itu." Di Indonesia, Prof. Hamka dalam tafsir "Al-Azhar" juz 2 hal.263 menyatakan : "Dan Kufur, Zhulm dan Fasiqlah kita kalau kita percaya bahwa ada hukum lain yang lebih baik dari pada Hukum Allah." Dan Prof. DR. Quraisy Syihab dalam tafsir "Al-Misbah" juz 3 hal. 106 menyatakan : "Betapa pun, pada akhirnya kita dapat menyimpulkan bahwa ayat ini menegaskan bahwa siapa pun - tanpa kecuali - jika melecehkan hukumhukum Allah atau enggan menerapkannya karena tidak mengakuinya, maka dia adalah kafir, yakni keluar dari agama Islam." Sungguh kaum Liberal telah "Shummun Bukmun 'Umyun" dari ajaran agama Islam yang benar. Na'udzu billaahi min dzaalik.

Liberal Dan Islam Anti Kekerasan


Masih atas nama "Rahmatan Lil Alamin", kaum Liberal mengkampanyekan "Islam Anti Kekerasan". Semua bentuk kekerasan digeneralisir, sehingga terjadi pembusukan makna. Kisah perang Nabi SAW dan para Shahabat melawan kaum Kafirin dan Munafiqin, serta aneka episode kepahlawanan mereka hampir tidak pernah disinggung kaum Liberal, bahkan disembunyikan, karena bertentangan dengan kampanye mereka dan tidak sesuai selera mereka. Bahkan dalam buku "Lubang Hitam Agama" karangan Sumanto yang diberi pengantar oleh Ulil Abshar, di halaman 58 dikatakan bahwa kisah heroik para Nabi dan Mu'jizatnya hanya "dongeng". Atas nama "Islam Anti Kekerasan", perlawanan para Mujahidin Islam di Philipina, Thailand, Afghanistan, Iraq dan Palestina serta belahan dunia lainnya, terhadap nafsu imperialisme Barat tidak lagi disebut sebagai "Jihad" oleh kaum Liberal, melainkan divonis sebagai "Aksi Kekerasan" yang bertentangan dengan Islam yang "Rahmatan Lil Alamin". Lucunya, kaum Liberal "bungkam" seribu bahasa terhadap kebrutalan Amerika Serikat di Iraq, Afghanistan dan Somalia, kekejaman Israel di Palestina, kejahatan India di Kashmir, kebiadaban Philipina di Mindanau, kekejian Thailand di Patani, kebengisan China di Xinjiang, dan sebagainya. Kaum Liberal di Indonesia yang mengaku sebagai "muslim" sangat asyik mengecam dan mencaci maki kaum muslimin yang melakukan perlawanan terhadap serangan kafirin dan munafiqin terhadap aqidah, syariat dan akhlaq serta harta benda dan jiwa raga mereka. Kaum Liberal asyik menuduh gerakan Hisbah

Malin Al-Fadani

42

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam (Amar Ma'ruf Nahi Munkar) sebagai pelanggaran HAM, main hakim sendiri, memaksakan kehendak, mengambil wewenang negara, melanggar hukum, melawan konstitusi, dan sebagainya. Suara Liberal sangat lantang jika ditujukan kepada Gerakan Islam. Namun, terhadap kaum Kafirin dan Munafiqin yang menyebar luaskan kemunkaran, melakukan perusakan, pembunuhan dan pembantaian terhadap umat Islam, suara Liberal "tidak bunyi". Tampaknya, bagi kaum Liberal bahwa perlawanan Mujahidin Islam terhadap kezaliman adalah "Aksi Kekerasan", sedang kekerasan Kafirin dan Munafiqin terhadap umat Islam adalah "Kebijakan". Ayat-ayat Al-Qur'an dan Hadits Nabi tentang Jihad dianggap oleh kaum Liberal sebagai sesuatu yang "provokatif" dan sudah "kadaluwarsa", sehingga kini harus ditafsirkan secara "modern". Kaum Liberal marah besar jika terjadi konflik antara umat Islam dan umat Kristen di Indonesia, apalagi jika ada "Gereja Liar" yang ditutup masyarakat muslim. Sumpah serapah kaum Liberal akan terdengar nyaring, berbagai tuduhan mereka lontarkan terhadap umat Islam. Namun saat ada sejumlah masjid umat Islam dibakar atau dihancurkan umat Kristen di sejumlah daerah minoritas muslim, lagi-lagi suara Liberal "tak terdengar". Saat FPI Jawa Timur menggelar peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Jombang pada tanggal 24 April 2004 yang menampilkan KH. Misbahul Anam dari Jakarta (Sekretaris Majelis Syura DPP FPI) dan KH. Sa'dullah dari Sukoharjo (Ketua Majelis Syura DPD FPI Jatim), kaum Liberal meniupkan issue "seram" sambil menebar "ancaman kekerasan", sehingga beberapa gereja tutup tidak berani merayakan Paskah pada hari itu. Lalu, kaum Liberal menuduh FPI yang menggagalkan perayaan Paskah umat Kristiani di Jombang, padahal mereka yang menciptakan ketegangan suasana. Ironisnya, saat terjadi "kekerasan pelecehan" terhadap Islam di dalam mau pun di luar negeri, seperti Mush-haf Al-Qur'an dimasukkan ke lubang WC di Bekasi dan pembakaran Mush-haf Al-Qur'an di Amerika Serikat, kaum Liberal diam berjuta bahasa seolah mereka "senang" dengan peristiwa tersebut. Begitukah makna "Anti Kekerasan" bagi kaum Liberal ?! Demikiankah cara Liberal memaknai "Anti Kekerasan" ?!

Kriminalisasi Makna Kekerasan


Liberal telah melakukan pembusukan makna "kekerasan" secara masif dan sistemik. Semua kekerasan digeneralisir sebagai perbuatan buruk dan busuk. Segala bentuk kekerasan dikatagorikan sebagai sikap hina dan tercela. Seluruh jenis kekerasan dikatagorikan sebagai kejahatan dan kekejaman. Akibatnya, terjadilah "kriminalisasi" makna kekerasan. Padahal, kekerasan merupakan cerminan dari dua hal yang saling bertolak-belakang : Pertama, cerminan dari ketegaran hati dan ketegasan sikap. Kedua, cerminan dari kebengisan hati dan kekasaran sikap. Kekerasan sebagai cerminan dari ketegaran hati dan ketegasan sikap merupakan "kekerasan terpuji" yang tidak bertentangan dengan Syariat Islam, bahkan sangat dianjurkan, dan pada kondisi tertentu diwajibkan. Dalam QS.9. At-Taubah : 73 dan QS.66. At-Tahrim : 9, Allah SWT memerintahkan Rasulullah SAW untuk bersikap keras terhadap orang-orang kafir dan munafiq yang mengganggu Islam. Kekerasan terpuji yang disnjurkan Islam ini identik dengan "ketegasan". Ada pun kekerasan sebagai cerminan dari kebengisan hati dan kekasaran sikap merupakan "kekerasan tercela" yang dilarang dan diharamkan Islam. Dalam QS.16.An-Nahl : 125 dan QS.3.Aali 'Imraan : 159,

Malin Al-Fadani

43

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Allah SWT memerintahkan Nabi SAW untuk berda'wah dengan hikmah, arif, bijak lemah lembut dan tidak boleh kasar atau pun bengis. Kekerasan tercela yang dilarang Islam tersebut identik dengan "anarkisme" Menarik, dalam QS.3. Aali 'Imraan : 159, Allah SWT melarang Rasulullah SAW bersikap "keras" dalam berda'wah, tapi dalam QS.9. At-Taubah : 73 dan QS.66. At-Tahrim : 9, Allah SWT justru memerintahkan Rasulullah SAW untuk bersikap "keras" dalam memerangi kaum Kafir dan Munafiq. Artinya, antara kedua sikap "keras" tersebut pasti ada perbedaan, sehingga keras yang satu dilarang, sedang keras yang lain justru diperintahkan. Dalam rangka memudahkan pembedaan antara "kekerasan terpuji" dan "kekerasan tercela", maka perlu diilustrasikan sebagai berikut : Jika seseorang rumah dan keluarganya didatangi sekawanan perampok bersenjata yang mau merampas hartanya, melukai anaknya, memperkosa isterinya dan membunuh dirinya, lalu ia melakukan perlawanan sekuat tenaga dengan senjata apa adanya. Maka kawanan perampok menyerangnya dengan brutal untuk membunuhnya, ia pun menyerang kawanan perampok habis-habisan, sehingga terjadilah saling serang dan saling melukai, serta baku hantam dan baku bunuh. Dalam cerita di atas, kedua belah pihak, baik kawanan perampok mau pun si pemilik rumah, sama keras, dan sama melakukan "kekerasan". Namun kekerasan perampok dan kekerasan si korban perampokan tidak bisa dan tidak boleh "disamakan". Kedua macam kekerasan tersebut berbeda dan berbanding terbalik. Kekerasan para perampok lahir dari kebengisan hati dan kekasaran sikap, sedang kekerasan si empunya rumah lahir dari ketegaran hati dan ketegasan sikap. Kekerasan para perampok adalah kekerasan tercela yang dilarang dan diharamkan Islam, sedang kekerasan si pemilik rumah dianjurkan bahkan diwajibkan Islam untuk membela diri dan melindungi keluarga serta menjaga harta benda. Karena itulah, tentara dibenarkan membunuh musuh di medan perang untuk melindungi rakyat dan bangsa serta negara. Dan polisi dibenarkan menembak mati penjahat yang melawan dan membahayakan jiwa. Serta masyarakat dibenarkan melakukan "bela paksa" untuk menyelamatkan jiwanya, yang dalam istilah hukum disebut "Overmatch" atau "Noodweer". Semua itu adalah "kekerasan" yang baik, bagus dan terpuji. Jadi, tidak semua kekerasan busuk dan buruk, hina dan tercela, jahat dan kejam, sebagaimana "definisi dungu" kaum Liberal.

Liberal Dan Hut Israel


Saat FPI menggelar doa bersama umat Islam untuk As-Syahid Syeikh Usamah bin Ladin rhm di Jakarta, kaum Liberal "sewot" kebakaran ubun-ubun. Namun saat komunitas Kristen pecinta Yahudi menggelar perayaan HUT Israel, mereka tenang saja, bahkan ada yang senang. Direktur Ma'arif Institute "menyamakan" kedua peristiwa tersebut di atas, sejumlah media mengutip pernyataannya : "Peringatan HUT Yahudi sama dengan Doa FPI buat Osama." Suatu pernyataan yang sangat "Dungu", karena FPI menggelar Doa untuk Usamah di negara Islam yang bernama Republik Indonesia, setidaknya di negara mayoritas muslim yang menjadi anggota OKI (Organisasi Konferensi Islam), bukan di negara Kristen atau pun Yahudi. Sedang komunitas Kristen pecinta Yahudi menggelar HUT Israel bukan di negara Kristen atau pun Yahudi, tapi di negara Islam yaitu Republik Indonesia. Jika mereka menggelar HUT Israel di negara Kristen atau pun Yahudi, itu hak mereka, tapi di Republik Indonesia berarti mencari gara-gara untuk memancing "kekerasan". FPI menolak keras perayaan HUT Israel di Indonesia dengan sejumlah alasan, antara lain : Pertama, Indonesia tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel. Kedua, sesuai amanat Muqaddimah UUD

Malin Al-Fadani

44

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam 1945 bahwa penjajahan di muka bumi harus dihapuskan, maka Israel tidak boleh diberi tempat di Indonesia selama masih menjadi panjajah bumi Palestina. Ketiga, Indonesi telah berperan aktif ikut memperjuangkan kemerdekaan Palestina dan mengakuinya sebagai bangsa yang berdaulat, sehingga sebagai bentuk solidaritas perjuangan maka konsekwensinya harus menolak Israel yang menghalangi kemerdekaan tersebut. Keempat, Israel adalah penjahat perang dan pelanggar HAM serta musuh kemanusiaan yang harus diajukan ke Mahkamah Internasional. Kelima, merayakann HUT Israel di Indonesia berarti melecehkan mayoritas muslim di negeri ini, sekaligus melecehkan Konstitusi Negara RI. Jadi, FPI memusuhi Israel, bukan karena mereka Israel atau karena mereka Yahudi, tapi karena mereka penjajah, penjahat perang, pelanggar HAM dan musuh kemanusiaan. Ternyata Liberal memang "Dungu", masalah macam itu saja mereka tidak paham, apalagi urusan agama. Nah, kalau sudah tidak paham agama tapi sok bicara agama, maka pasti akan melahirkan aneka kesesatan. Namun para penyebar kesesatan ini selalu mengatas-namakan agama, dan meyakininya sebagai ajaran agama versi "khayalan" mereka. Itulah sebabnya saya menilai bahwa Liberal adalah "Kesesatan atas nama agama", sehingga wajib diperangi kapan saja dan dimana saja mereka berada. Karenanya, untuk kesekian kali saya mengingatkan agar tidak ada lagi umat Islam yang menyebut Liberal dengan sebutan "Islam Liberal" atau "Muslim Liberal". Liberal bukan Islam, dan Islam bukan Liberal. Kesesatan Liberal amat nyata, kekafirannya sangat jelas. Mari kita kampanyekan ke semua lapisan umat bahwa Liberal adalah musuh besar Islam, jaringan Iblis, antek Zionis, yang rasis dan fasis, gerombolan penoda aqidah dan penista syariat serta perusak akhlaq. Dalam rangka untuk membela Islam, maka tiada hari tanpa kampanye "Ayo, Ganyang Liberal !" Allahu Akbar ! Allahu Akbar ! Allahu Akbar ! Penulis: Habib Muhammad Rizieq Syihab

slm/fpi

LIBERAL PELACUR PEMIKIRAN


Banyak kalangan mengira bahwa kaum Liberal Indonesia adalah kelompok orang yang "berani" dalam berpikir dan berpendapat, walau pun salah arah. Dan tidak sedikit kalangan yang memuji kaum Liberal Indonesia sebagai generasi yang "kritis" dalam pemikiran dan pemahaman, walau pun sesat jalan. Serta ada yang berdecak kagum melihat kaum Liberal Indonesia sangat "produktif" dalam menggelar seminar dan menulis makalah serta mencetak buku, ditambah lagi dengan sikapnya yang "nekat" melawan arus. Padahal, jika kita menelusuri alur pemikiran Liberal dari hulu sampai ke hilir, dan kita perhatikan asal muasal gerakan dan aktivitas Liberal dari atas sampai ke bawah, ternyata kaum Liberal tidak seberani yang dikira, dan tidak pula sekritis yang digaungkan, serta tidak seproduktif yang dilihat.

Malin Al-Fadani

45

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Plagiat Pemikiran
Kaum Liberal Indonesia dengan gegap gempita menggembar-gemborkan penerapan Hermeneutika dalam Studi Al-Qur'an. Nyatanya, jauh sebelum kaum Liberal Indonesia menggaungkan hal tersebut, adalah Pendeta Alphonse Mingana (1881-1937) seorang Kristen Iraq yang juga Dosen Theologi di Birmingham University - Inggris, dalam buku "Syriac Influence on The Style of The Kur'an" yang diterbitkan pada tahun 1927, menyatakan : "Sudah tiba masanya untuk melakukan kritik teks terhadap Al-Qur'an, sebagaimana telah kita lakukan terhadap Bibel Yahudi yang berbahasa Ibrani-Aramik dan kitab suci Kristen yang berbahasa Yunani." Kaum Liberal Indonesia dengan super semangat mengkampanyekan tentang perlunya membuat Tafsir AlQur'an edisi kritis. Nyatanya, jauh sebelum kaum Liberal Indonesia mengkampanyekan hal tersebut, adalah Arthur Jeffery (1893-1959) seorang tokoh Kristen Methodist dari Australia, dalam buku "The Qur'an as Scripture" yang diterbitkan pada tahun 1952, menyatakan : "Apa yang kita butuhkan, bagaimana pun, adalah Tafsir Kritis yang mencontohi karya yang telah dilakukan Orientalis Modern sekaligus menggunakan metode-metode penelitian kritis modern untuk Tafsir Al-Qur'an." Selain itu, masih ada Abraham Geiger (1810-1874) yang melakukan kajian Al-Qur'an dari konteks ajaran Yahudi, dan Gustav Weil (1808-1889) yang melakukan kajian Al-Qur'an secara kronologis, serta Theodor Noldeke (1836-1930) yang melakukan kajian kritis asal muasal Al-Qur'an, juga Pdt. Edward Sell (1839-1932) yang menggunakan metodologi "Higher Criticism" terhadap Al-Qur'an, lalu Ignaz Golziher seorang Yahudi asal Hungaria yang pernah menjadi mahasiswa di Universitas Al-Azhar - Mesir dan sahabat baik Christian Snouck Hugronye. Kaum Liberal Indonesia dengan sangat agresif mendorong penyatuan semua agama dengan konsep pluralisme, inklusivisme dan multikulturalisme. Nyatanya, para Theolog dari kalangan Protestan seperti John Hick dan Paul F. Knitter, mau pun dari kalangan Katholik seperti Raimundo Panikkar, sudah lebih dulu menyuarakannya. Sampai akhirnya, Paus Yohannes Paulus II turun tangan pada tahun 2000 dengan mengeluarkan "Dekrit Dominus Yesus" untuk menghadapi serbuan pluralisme di kalangan umat Kristiani. Di kalangan umat Hindu ada nama Ram Mohan Roy (1772-1833) yang mencampur aduk-kan ajaran semua agama, yang kemudian ajarannya dilanjutkan oleh Debendranath Tagore dan Kashub Chandra Sen. Kemudian gerakan ini semakin kuat diusung di kalangan Hindu oleh Ramakrishna (1836-1886) dan Vivekananda (1863-1902). Kaum Liberal Indonesia menggelorakan semangat perkawinan sejenis. Nyatanya, jauh sebelum kaum Liberal Indonesia meneriakkan legalisasi Homoseksual dan Lesbianisme, adalad Eric James, seorang pejabat gereja Inggris melalui bukunya "Homosexuality and a Pastoral Church" telah menghimbau gereja agar mentoleransi kehidupan Homoseksual dan Lesbianisme serta mengizinkan perkawinan sejenis. Bahkan pada November 2003, para pastor Gereja Anglikan di New Hampshire AS sepakat mengangkat Uskup Homoseks bernama Gene Robinson. Karenanya, di banyak negara Barat, Homosex dan Lesbi tidak dianggap sebagai kejahatan selama masyarakat menerimanya. Bahkan edannya, pada medio Juni 2011 baru-baru ini, Dewan Hak Asasi Manusia - Perserikatan Bangsa-Bangsa (Dewan HAM-PBB), dengan dukungan suara 23 negara melawan 19 negara yang menolak, sedang 3 negara abstain, mengeluarkan "Resolusi Persamaan Hak bagi semua orang tanpa memandang Orientasi Seksual", yang isinya mengakui dan menjamin Homosex dan Lesbi sebagai Hak Asasi Manusia (HAM), sehingga pelarangan Homosex dan Lesbi di negara mana pun akan dianggap sebagai pelanggaran HAM. Aneka Hujatan Kaum Liberal Indonesia terhadap Al-Qur'an, seperti tuduhan keji bahwa Al-Qur'an sebagai produk budaya, produk bahasa dan produk sejarah, serta tuduhan jahat bahwa Al-Qur'an Malin Al-Fadani

46

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam provokatif, diskriminatif, tidak autentik dan tidak suci, termasuk fitnah biadab bahwa Al-Qur'an hanya merupakan hasil kongkalikong antara Muhammad dengan para Shahabatnya, ternyata semuanya hanya "jiplakan" dari berbagai fitnah dan tuduhan yang pernah dilontarkan para Orientalis Barat sejak zaman Leo III (717-741) yang pernah berpolemik dengan Khalifah Umar bin Abdul Aziz RA melalui surat, hingga kini. Sepanjang sejarah Orientalis telah melahirkan manusia-manusia penghujat Islam antara lain : Johannes Damascus (652-750) yang memfitnah Nabi SAW sebagai hypersex, dan Abdul Masih Al-Kindi (sekitar Th.873) yang risalahnya dijadikan "rujukan" untuk menghujat Islam, Petrus Veberabilis (1094-1156) yang dipuja kalangan Orientalis sebagai "Bapak Penaklukan Pemikiran", dan Ricoldo da Monte Crice (12431320) yang menyatakan bahwa Islam dan Al-Qur'an adalah buatan setan, serta Martin Luther (1493-1546) yang mencela Al-Qur'an sebagai takhayyul dan ketololan. Masih banyak lagi aneka pemikiran Orientalis Barat yang "dijiplak" oleh kaum Liberal Indonesia. Jika kita paparkan disini satu per satu, maka akan memakan ratusan bahkan ribuan halaman. Hal ini menjadi bukti autentik bahwa kaum Liberal Indonesia tidak punya keberanian untuk berfikir, dan tidak memiliki sikap kritis sejati, serta sama sekali tidak produktif. Kaum Liberal Indonesia hanya "plagiat pemikiran" yang menjiplak sana sini dari aneka pemikiran Orientalis yang sesat dan menyesatkan.

Keterbelakangan Intelektual
Jika kita meneliti lebih dalam lagi, ternyata kaum Liberal Indonesia bukan saja "plagiat pemikiran", tapi juga kelompok manusia "minder" yang mengidap penyakit "keterbelakangan intelektual". Itulah sebabnya, berbagai pernyataan dan tindakan mereka sering ngawur tidak berdasar, bahkan cenderung dungu dan kesasar, sehingga mereka bagaikan orang gila yang kesetanan. Terkait Aqidah Islam, "keterbelakangan intelektual" kaum Liberal Indonesia tidak sanggup mendalaminya, sehingga melahirkan pernyataan dan tindakan "biadab" yang menodainya. Di tahun 2004, saat penyambutan mahasiswa baru di Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati (UIN SGD) - Bandung terdengar ajakan dengan suara lantang dari oknum mahasiswa senior : "Kita dzikir bersama : Anjinghu Akbar !" Dan di tahun 2008, seorang aktivis Liberal dari AKKBB dalam suatu wawancara televisi menyatakan bahwa soal Ahmadiyah hanya merupakan persaingan antara "Nabi Arab" dan "Nabi India". Terkait kesucian Al-Qur'an, "keterbelakangan intelektual" kaum Liberal Indonesia tidak mampu memahaminya, sehingga melahirkan pernyataan dan tindakan "edan" yang menistakan kesuciannya. Pada tanggal 17 April 2006, Gus Dur dalam dialog interaktif di Radio 68H Utan Kayu - Jakarta bersama seorang wartawan Tempo, Guntur Romli, melontarkan pernyataan ngawur : "Al-Qur'an adalah kitab suci paling porno di dunia." Dan pada bulan berikutnya, tanggal 5 Mei 2006, seorang dosen IAIN Sunan Ampel - Surabaya, Sulhawi Ruba, dalam rangka mendoktrin dan meyakinkan para mahasiswanya bahwa AlQur'an adalah hasil budaya manusia dan tidak sakral, maka secara sadar dan sengaja menginjak-injak lafazh "Allah" di hadapan para mahasiswanya. Terkait Syariat Islam, "keterbelakangan intelektual" kaum Liberal Indonesia tidak sanggup memahami kesempurnaannya, sehingga melahirkan pernyataan dan tindakan "gila" yang melecehkannya. Ulil Abshar Abdalla dalam Harian Kompas 18 November 2002 menyatakan : "Menurut saya, tidak ada yang disebut Hukum Tuhan dalam pengertian seperti yang dipahami orang Islam." Sedang dalam majalah Tempo edisi 19-25 November 2002, Ulil menyatakan : "Negara Sekuler lebih unggul daripada Negara Islam ala fundamentalis, sebab Negara Sekuler bisa menampung energi kesalehan dan energi kemaksiatan sekaligus." Melalui tulisan di Harian Republika, Masdar F Mas'udi, salah seorang penulis buku sesat "Fiqih Lintas Agama" yang terbit tahun 2004, dengan dalih untuk keselamatan dari bahaya akibat padatnya

Malin Al-Fadani

47

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam jama'ah Haji dari berbagai negara, maka ia mengusulkan agar jama'ah Haji Indonesia menunaikan manasik ibadah Haji di bulan Syawwal saja. Selain itu, masih ada Sumanto Qurtuby penulis buku sesat "Lubang Hitam Agama" yang terbit tahun 2005, di halaman 70 menyatakan : "Pembantaian terjadi dimana-mana, teror terjadi dimana-mana, buah Syariat Islam bukannya manusia-manusia suci, saleh dan agung, tapi justru menciptakan gerombolan mafia dan "anjing-anjing" penjilat kekuasaan." Terkait homoseksual dan lesbianisme, "keterbelakangan intelektual" kaum Liberal Indonesia tidak mampu mengenalinya sebagai penyimpangan seksual, sehingga melahirkan pernyataan dan tindakan "sinting" yang menghalalkannya. Dalam jurnal "Perempuan" edisi 58, Musdah Mulia, Guru Besar Universitas Negeri Syarif Hidayatullah (UIN SH) - Jakarta, menyatakan secara terbuka : "Seorang Lesbian yang bertakwa akan mulia di sisi Allah, saya yakin itu." Dalam jurnal "Justisia" yang diterbitkan oleh Fakultas Syariah Institut Agama Islam Negeri Wali Songo (IAIN WS) - Semarang, edisi 25 Tahun XI / 2004, redakturnya menuliskan dalam kolom redaksi : "Hanya orang primitif saja yang melihat perkawinan sejenis sebagai sesuatu yang abnormal dan berbahaya." Aneka pernyataan dan tindakan kaum Liberal Indonesia dalam berbagai contoh kasus di atas, bukan sekedar sikap "asal beda" atau "tampil eksentrik" atau pun "gaya kontroversial", apalagi sekedar wacana dari celotehan "nyeleneh", melainkan pernyataan dan tindakan yang lahir dari penyakit serius berupa "keterbelakangan intelektual". Penyakit ini lebih berbahaya dari "dungu" dan "idiot", karena dungu atau idiot hanya melahirkan sikap "tidak tahu" atau biasa disebut "Jahil", sedang "keterbelakangan intelektual" melahirkan sikap "sok tahu" atau lebih sering disebut "Jahil Murokkab". Na'uudzu billaahi min dzaalik.

Lebih Rendah Dari Binatang


Allah SWT berfirman dalam QS.7. Al-A'raaf : 179 yang terjemahannya sebagai berikut : "Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari Jin dan Manusia, mereka mempunyai hati (akal), (tetapi) tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah), dan mereka mempunyai mata, (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), serta mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai." Ayat ini dengan tegas menghinakan orang-orang yang tidak mau mempergunakan hati / akal, mata dan telinga mereka untuk memahami, melihat dan mendengar tanda-tanda kebesaran Allah SWT. Mereka disamakan dengan binatang, bahkan lebih rendah, hina dan sesat daripada binatang. Menurut penulis, kaum Liberal termasuk kelompok yang dihina ayat ini, karena cirinya sama. Bagi penulis, Liberal sama dengan binatang, bahkan lebih rendah dan hina. Bagaimana Liberal tidak lebih rendah dan hina daripada binatang ?! Seekor ayam saja yang tidak berakal mengetahui bahwa jantan tidak boleh mengawini jantan dan betina tidak boleh mengawini betina, lalu ada manusia Liberal yang katanya berakal cerdas dan tinggi pula pendidikannya hingga "bergelar profesor doktor" tidak paham soal sesederhana itu, sehingga ia menghalalkan homosexual dan lesbianisme. Bahkan gilanya, Dewan HAM PBB melegalkan Homosex dan Lesbi sebagai Hak Asasi Manusia (HAM). Ironis, ayam yang tidak berakal tapi "mengerti", sedang si manusia "profesor berakal" justru "tidak mengerti", bahkan Dewan HAM-PBB yang katanya kumpulan "orang berakal" kelas dunia ternyata lebih "tidak mengerti".

Malin Al-Fadani

48

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Akar Liberal
Dalam sejarah Islam yang pertama kali menawarkan konsep Liberal terkait pencampur-adukkan ibadah antar agama adalah Abu Jahal cs, tatkala mendatangi Rasulullah SAW dan menawarkan perdamaian antar kaum muslimin dan kaum musyrikin dalam bentuk beribadah secara bergilir kepada Allah SWT dan berhala sesembahan kaum musyrikin, lalu turun Surat Al-Kafirun sebagai jawabannya. Abu Jahal cs selalu menghina Nabi SAW, melecehkan agama dan memusuhi umat Islam dengan berbagai macam cara. Abu Jahal cs inilah yang pernah menantang Sayyiduna Abu Bakar RA untuk melogikakan dan merasionalisasikan peristiwa Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW dengan "Akal". Mereka berkata kepada Sayyiduna Abu Bakar RA : "Hai Abu Bakar, masihkan kau percaya dengan kebohongan Muhammad ? Akal manusia mana yang bisa menerima cerita perjalanan dari Mekkah ke Syam hanya dalam waktu sebagian malam. Padahal kita sama tahu, perjalanan sejauh itu dengan menunggang unta saja menghabiskan waktu tidak kurang dari sebulan perjalanan ?!" Sayyiduna Abu Bakar RA pun menjawab dengan tegas dan lantang tanpa sedikit pun keraguan : "Andaikata Muhammad bercerita tentang peristiwa yang lebih dahsyat daripada Isra Mi'raj, niscaya pasti aku akan percaya dan membenarkannya !" Itulah sebabnya Sayyiduna Abu Bakar RA dijuluki "Ash-Shiddiq" yang artinya orang yang jujur dengan imannya, yang membenarkan Nabi SAW tatkala orang lain mendustakannya, yang mempercayai Nabi SAW tatkala orang lain mencemoohkannya. Jawaban AshShiddiq RA adalah jawaban tulus dan ikhlash yang lahir dari iman yang kuat, bukan dari logika yang hampa. Ash-Shiddiq RA telah memberi pelajaran kepada umat Islam tentang urgensi dan importensi keimanan. Iman mampu menjawab sesuatu yang belum mampu dijawab oleh akal. Iman sanggup menerima sesuatu yang akal masih sulit mencerna. Iman bisa melakukan keajaiban yang tak bisa dikakukan oleh akal. Dengan demikian, akar pemikiran Liberal dalam sejarah Islam sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad SAW, yaitu pola pikir yang telah dipertontonkan secara vulgar dan demonstratif oleh Abu Jahal cs. Pola pikir Liberal terus berkembang di kalangan orang kafir dan munafiq, bahkan terus berusaha mempengaruhi kaum muslimin, sehingga dari dulu hingga kini banyak generasi muda muslim tanpa mereka sadari mulai masuk perangkapan pemikiran sesat Liberal. Sebagaimana Abu Jahal cs, kaum Liberal pun selalu menghina Nabi SAW, melecehkan agama dan memusuhi umat Islam dengan berbagai macam cara.

Iblis, Zindiq Dan Buang Angin


Iblis tatkala diperintahkan Allah SWT sujud kepada Adam AS, ia menolak dengan dalih : "Kau ciptakan aku dari api, sedang Kau ciptakan dia dari tanah." Jawaban ini bukan hanya menunjukkan tingkat hasad dan sombongnya Iblis, tapi juga Iblis mencoba menggunakan "Logika" untuk berhadapan dengan "Perintah Allah SWT". Ternyata akar Liberal ujung-ujungnya datang dari Iblis. Dalam suatu riwayat diceritakan bahwa Imam Ja'far Ash-Shodiq RA pernah ditanya dengan pertanyaan "Liberal" : "Iblis diciptakan dari api, lalu akan disiksa dalam Neraka dengan api. Ini sesuatu yang tidak masuk di akal, api disiksa dengan api?!" Maka ketika itu Imam Ja'far Ash-Shodiq RA mengambil sebongkah tanah liat lalu diremas dan dipulungnya menjadi bulatan kecil, kemudian dilemparkan kepada si penanya, maka si penanya mengelak takut sakit. Imam Ja'far Ash-Shodiq RA menanyakan kenapa si pemuda mengelak, maka si pemuda menjawab bahwa jika tidak mengelak pasti akan merasakan sakit terkena lemparan bola tanah tersebut. Akhirnya Imam Ja'far RA berkata : "Kau manusia yang berasal dari tanah, tapi kenapa kau merasa sakit ketika dihantam dengan tanah ?!" Malin Al-Fadani

49

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Syeikh Abdurrahman Habannakah Al-Maidani dalam kitabnya "Al-'Aqidah Al-Islamiyyah" menukilkan sebuah kejadian, yaitu peristiwa Debat Terbuka di depan umum antara Imam Abu Hanifah RA dengan kaum Zindiq yang berpendapat bahwa Alam Semesta beserta isinya tercipta dengan sendirinya. Ketika itu, Imam Abu Hanifah RA datang sangat terlambat ke lokasi pagelaran Debat Terbuka, sedang kaum Zindiq justru datang lebih dulu jauh sebelum waktunya. Maka kaum Zindiq pun mengecam, sedang Imam Abu Hanifah RA dengan tenang minta dimaklumi karena ada 'udzur. Kaum Zindiq menanyakan udzurnya sambil mengancam tidak mau mengikuti debat jika udzurnya tidak bisa dimaklumi. Imam Abu Hanifah RA pun bercerita : "Sebenarnya aku berangkat tadi sudah tepat waktu, akan tetapi aku tertahan di tepi sungai ketika hendak menyeberang kemari, karena tidak ada perahu yang mengantar. Ketika sudah terlalu lama aku menunggu, maka aku putuskan untuk kembali, namun tiba-tiba aku melihat seonggok kayu mendatangiku dan kemudian kayu-kayu itu bergerak sendiri, satu sama lainnya saling mengikat dan menyatu, sehingga menjadi sebuah perahu. Akhirnya, aku gunakan perahu tersebut untuk menyeberangi sungai, sehingga aku sampai kepada kalian disini." Mendengar cerita Imam Abu Hanifah RA, spontan saja kaum Zindiq membentaknya sambil marah : "Adakah kau melecehkan kami dengan ceritamu ?! Apa mungkin seonggok kayu mendatangimu, lalu bekerja sendiri menjadi sebuah perahu ?!" Maka dengan tenang Imam Abu Hanifah RA menjawab : "Bukankah kalian berkumpul disini untuk mendebatku dalam persoalan semacam ini ?! Jika kalian tidak percaya bahwa perahu bisa tercipta dengan sendirinya, maka kenapa kalian menuntut aku untuk percaya bahwa Alam Semesta yang menakjubkan ini tercipta dengan sendirinya ?!" Kaum Zindiq terkejut mendengar jawaban Imam Abu Hanifah RA, mereka pun bungkam berjuta bahasa, bahkan akhirnya mereka taubat di hadapan Imam Abu Hanifah RA disaksikan umat Islam yang menghadiri acara tersebut. Almarhum KH. Muhammad Syafi'i Hadzami rhm, seorang Ulama Besar Betawi, dalam pengajian di Radio Cendrawasih semasa hidupnya, pernah mendapat pertanyaan "nyeleneh" dari seorang pendengar : "Ada orang kafir bertanya kepada saya, kenapa umat Islam jika buang angin perlu berwudhu untuk Shalat. Pertanyaannya, kok yang buang angin pantat, tapi yang dibasuh muka dalam wudhu ?!" Almarhum menjawab dengan tenang : "Jika anda buang angin, yang malu pantat atau muka ?! Tentu muka, karenanya muka yang malu itulah yang dibasuh."

Syahwat Pemikiran
Dengan demikian menjadi terang benderang bahwasanya kaum Liberal tidak seberani yang dikira, dan tidak pula sekritis yang digaungkan, serta tidak seproduktif yang dilihat. Kaum Liberal hanya kemlompok "Plagiat Pemikiran" yang bisanya hanya menjiplak pemikiran orang lain. Bahkan yang lebih menjijikkan, ternyata kaum Liberal itu kelompok "Pelacur Pemikiran" yang selalu menerima pemikiran apa saja dan darimana saja hanya untuk memenuhi "Syahwat Pemikiran" mereka dengan dalil akal dan nalar. Kaum Liberal sangat mengandalkan akal, bahkan cenderung mempertuhankan akal, sehingga semua aturan Aqidah, Syariat dan Akhlaq ditimbang dengan neraca akal. Dengan berdalih ayat dan hadits tentang keistimewaan akal, mereka paksa Aqidah, Syariat dan Akhlaq untuk tunduk kepada akal. Itulah karenanya, kaum Liberal akan menentang ayat dan menolak hadits jika mereka nilai bertentangan dengan akal. Benarkah dengan sikap demikian itu berarti kaum Liberal telah memuliakan akal, atau sebaliknya. Insya Allah, pada edisi berikut akan penulis paparkan melalui kolom yang sama ini dengan judul : Liberal Pemerkosa Akal dan Pembunuh Nalar.

Malin Al-Fadani

50

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Semoga Allah SWT senantiasa menjaga dan melindungi kita dari segala bentuk pelacuran pemikiran yang sesat dan menyesatkan. Aamiiin...!

LIBERAL PEMERKOSA AKAL DAN PEMBUNUH NALAR


Sumanto Qurtubi dalam buku sesatnya "Lubang Hitam Agama" menyatakan bahwa "Agama" adalah pembunuh kreativitas dan pemasung intelektual yang mematikan akal dan nalar. Pernyataan tersebut merupakan jenis penyakit "keterbelakangan intelektual" yang sudah sangat kronis. Sebagaimana sudah saya tuturkan pada tulisan sebelumnya bahwa kaum Liberal sangat mengandalkan akal, bahkan cenderung mempertuhankan akal, sehingga semua aturan Aqidah, Syariat dan Akhlaq ditimbang dengan neraca akal. Dengan berdalih ayat dan hadits tentang keistimewaan akal, mereka paksa Aqidah, Syariat dan Akhlaq untuk tunduk kepada akal. Itulah karenanya, kaum Liberal akan menentang ayat dan menolak hadits serta mengabaikan agama jika mereka nilai bertentangan dengan akal. Benarkah dengan sikap demikian itu berarti kaum Liberal telah memuliakan akal, atau sebaliknya?. Insya Allah, tulisan ini akan menjawab pertanyaan tersebut. Dalam rangka untuk mendapatkan jawaban yang komprehensif, maka terlebih dahulu harus dipaparkan tentang hubungan antara Iman, Akal dan Ilmu. Dan akan kita awali dengan fakta sejarah tentang Dialog Dua Imam.

Dialog Dua Imam


Asy-Syeikh Muhammad Abu Zahrah rhm menukilkan sebuah sejarah menarik dalam kitabnya yang berjudul "Al-Imam Ash-Shodiq" : Bahwa Imam Ja'far Ash-Shodiq RA (80-148 H) bersahabat baik dengan Imam Abu Hanifah RA (80-150 H), bahkan Imam Abu Hanifah RA banyak menyampaikan riwayat yang bersumber dari dari Imam Ja'far Ash-Shodiq RA. Suatu ketika ayahanda Imam Ja'far AsShodiq RA, yaitu Imam Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin As-Sajjad bin Sayyiduna Husein, rodhiyallaahu 'anhum, melakukan "Tabayyun" kepada Imam Abu Hanifah RA tentang "issue" yang menuduh Imam Abu Hanifah RA lebih mendahulukan "dalil akal" daripada "dalil syar'i". Dalam suatu pertemuan, berkatalah Imam Muhammad Al-Baqir RA kepada Imam Abu Hanifah RA : "Benarkah anda orang yang merubah agama Datukku dan hadits-haditsnya kepada Al-Qiyas ?" Imam Abu Hanifah RA menjawab : "Duduklah di tempatmu yang sepatutnya bagiku, karena sesungguhnya bagimu di sisiku kehormatan seperti kehormatan Datukmu SAW semasa hidupnya di tengah para Shahabatnya." Imam Muhammad Al-Baqir RA pun duduk, lalu Imam Abu Hanifah RA duduk di hadapannya sambil berkata : "Sesungguhnya aku ingin mengajukan tiga perkara, maka jawablah untukku : Pria lebih lemah atau Wanita ?" Imam Muhammad Al-Baqir RA menjawab : "Wanita lebih lemah." Imam Abu Hanifah RA bertanya lagi : "Berapa bagian wanita dalam warisan ?" Imam Muhammad Al-Baqir RA menjawab : "Untuk pria dua bagian dan untuk wanita satu bagian." Berkatalah Imam Abu Hanifah RA : "Inilah ilmu Datukmu !

Malin Al-Fadani

51

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Andaikata aku merubah agama Datukmu, sepatutnya dalam Al-Qiyas untuk pria satu bagian dan untuk wanita dua bagian, karena wanita lebih lemah daripada pria." Kemudian, Imam Abu Hanifah RA mengajukan perkara kedua, ia bertanya : "Shalat lebih baik atau puasa ?" Imam Muhammad Al-Baqir RA menjawab : "Shalat lebih baik." Imam Abu Hanifah RA berkata : "Inilah sabda Datukmu ! Andaikata aku merubah sabda Datukmu, niscaya sesungguhnya wanita jika suci dari haidhnya, maka aku perintahkan dia untuk mengqodho shalat dan tidak perlu mengqodho puasa." Lalu, Imam Abu Hanifah RA melontarkan perkara ketiga, ia bertanya lagi : "Air seni lebih najis atau air mani ?" Imam Muhammad Al-Baqir RA menjawab : "Air seni lebih najis." Imam Abu Hanifah RA berkata : "Andaikata aku merubah agama Datukmu dengan Al-Qiyas, niscaya aku perintahkan untuk mandi karena mengeluarkan air seni dan cukup berwudhu karena mengeluarkan air mani. Akan tetapi aku berlindung kepada Allah daripada perbuatan merubah agama Datukmu dengan Al-Qiyas." Setelah itu, Imam Muhammad Al-Baqir RA langsung berdiri dan memeluk Imam Abu Hanifah RA serta mencium wajahnya. Selanjutnya Syeikh Abu Zahra rhm menyatakan bahwa dari fakta sejarah di atas, terlihat jelas kepemimpinan Imam Muhammad Al-Baqir RA di tengah para Ulama. Beliau pimpinan para Ulama yang selalu mengawasi, memanggil, menghadirkan, memeriksa dan mengoreksi para Ulama di zaman itu. Dan para Ulama sekelas Imam Abu Hanifah RA mengakui kepemimpinan tersebut dan mentaatinya. Dalam kitab tersebut, penulis juga menyebutkan ada cerita serupa versi kalangan Syi'ah yang menyebutkan bahwa Dialog tersebut terjadi antara Imam Ja'far Ash-Shodiq RA dengan Imam Abu Hanifah RA, dan justru Imam Ja'far Ash-Shodiq RA yang mengajukan aneka pernyataan tentang warisan, wanita haidh dan air seni di atas, dalam rangka mengkritisi sikap Imam Abu Hanifah RA yang banyak menggunakan Al-Qiyas. Namun, Syeikh Muhammad Abu Zahrah rhm mentarjih riwayat pertama tadi. Terlepas dari riwayat mana yang "rajih", yang jelas dalam kisah di atas ada pelajaran penting tentang kewaspadaan dalam penggunaan "Akal" atau "Dalil Aqli".

Iman, Akal dan Ilmu


Dari kisah di atas, kita mendapat pelajaran yang sangat berharga tentang Iman, Akal dan Ilmu. Setiap muslim semestinya menerima semua aturan agama Islam baik terkait Aqidah, Syariat mau pun Akhlaq dengan iman terlebih dahulu, lalu tanyakan dengan akal tentang kenapa begini dan kenapa begitu, kemudian jawablah dengan ilmu. Itulah karenanya, Ahlus Sunnah wal Jama'ah menetapkan kaidah bahwasanya : Wajib mendahulukan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli. Artinya, apa yang sudah ditetapkan Dalil Naqli dari Al-Qur'an dan As-Sunnah mau pun Al-Ijma' terima dulu dengan "Iman". Jangan ditimbang dengan "Neraca Akal" dulu. Setelah diterima dan diyakini sebagai ajaran Islam berdasarkan Dalil Naqli yang shahih, maka silakan "Akal" menggali tentang apa dan kenapanya untuk menggali hikmah. Lalu, jawablah dengan "Ilmu" yang lurus lagi benar. Berbahaya sekali, jika kita mengedepankan "Akal" daripada "Iman", karena berapa banyak persoalan agama yang sulit dirasionalisasikan. Akal memang istimewa, tapi kita wajib menggunakannya secara benar, bukan dibiarkan berpikir liar. Sayyiduna Ali bin Abi Thalib RA pernah mengatakan : "Andaikata ajaran agama itu diambil dari logika niscaya bagian bawah Khuff lebih utama untuk diusap daripada bagian atasnya."

Malin Al-Fadani

52

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Warisan Anak Laki-Laki dan Perempuan


Dalam dialog antara Imam Muhammad Al-Baqir RA dan Imam Abu Hanifah RA, disinggung tentang masalah bagian waris anak laki dan perempuan. Allah SWT berfirman dalam QS.4.An-Nisaa' ayat 11 : "Yuushiikumullaahu Fii Aulaadikum Lidz Dzakari Mitslu Hazhzhil Untsayain" artinya "Allah mewasiatkan (mensyariatkan) bagimu tentang (warisan) anak-anakmu, yaitu bahagian seorang anak laki-laki sama dengan bahagian dua orang anak perempuan." Fakta menunjukkan bahwasanya perempuan lebih lemah daripada laki-laki, sebagaimana disepakati oleh kedua Imam tersebut dalam dialog mereka. Menurut "Akal" semestinya bahagian warisan anak perempuan lebih besar daripada anak laki-laki, karena anak perempuan yang lebih lemah tentunya lebih membutuhkan bahagian yang lebih banyak ketimbang anak laki-laki yang jauh lebih kuat. Masih menurut "Akal", setidaknya bahagian warisan anak perempuan mesti sama dengan bahagian anak laki-laki, agar tercipta keadilan. Akan tetapi, Dalil Naqli menentukan tidak demikian, melainkan bahagian warisan anak laki-laki dan perempuan adalah dua banding satu ( 2 : 1 ). Apakah dengan demikian aturan Syariat tentang warisan tidak sejalan dengan "Akal" ?! Sesuai prinsip Ahlus Sunnah wal Jama'ah, kita wajib mengedepankan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli. Artinya, aturan Syariat tentang warisan tersebut terima dulu dengan iman, yaitu yakinilah sebagai aturan Allah Yang Maha Adil. Lalu, silakan "Akal" menggali tentang kenapa harus begitu aturannya ?! Kenapa tidak seperti yang dipahami "Akal" tadi ?! Maka jawablah dengan "Ilmu" yang benar, yaitu bahwasanya ajaran Islam tidak boleh dipahami secara sepotong-sepotong, tapi harus menyeluruh. Dalam ajaran Islam, tanggung-jawab seorang anak laki-laki dalam keluarga sangat besar. Sepeninggal ayahnya, maka anak laki-lakilah yang harus bertanggung-jawab terhadap ibu dan saudara perempuannya, termasuk soal nafkah. Jadi, dengan bahagian warisannya, si anak laki-laki harus menggunakan sepenuhnya untuk melindungi dan menafkahi keluarga tersebut, sedang si anak perempuan dengan bahagian warisan yang didapatnya tidak ada kewajiban untuk menanggung ibu dan saudara laki-lakinya. Secara hitungan matematis maka bahagian warisan si anak laki-laki dalam waktu tertentu akan habis digunakan untuk kepentingan keluarga, sedang bahagian warisan si anak perempuan akan tetap tidak berkurang. Jadi, pada hakikatnya sebenarnya bahagian warisan anak perempuan jauh lebih besar daripada bahagian warisan anak laki-laki, karena bahagian anak laki-laki harus dibelanjakan untuk keluarga sedang bahagian anak perempuan tidak. Karenanya, setelah aturan Syariat tersebut diurai dengan "Ilmu" yang benar, ternyata sejalan dengan "Akal" sehat. Dengan demikian, justru Islam telah sangat memperhatikan anak perempuan lebih daripada anak laki-laki dalam soal warisan, yaitu melalui penyesuaian dengan pembagian tanggung-jawab. Itu soal warisan, lain lahi soal pemberian, dalam sebuh hadits yang diriwayatkan Imam Thabrani rhm dan Imam Al-Baihaqi rhm bahwasanya Rasulullah SAW bersabda : "Samakanlah di antara anak-anakmu dalam pemberian. Andaikata aku melebihkan bagian sesorang (dari anak-anakku), niscaya aku lebihkan bahagian anak perempuan." Jadi, jika mau bagi lebih untuk anak perempuan, bagilah semasa si ayah masih hidup sebagai pemberian, sedang ketika si ayah wafat maka Allah SWT telah mengatur pembagian warisan dalam Kitab Sucinya.

Qodho Shalat dan Puasa

Malin Al-Fadani

53

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Dalam dialog antara Imam Muhammad Al-Baqir RA dan Imam Abu Hanifah RA, disinggung juga tentang masalah wanita yang suci dari haidhnya wajib mengqodho puasa tapi tidak perlu mengqodho shalat. Dalam sebuah riwayat shahih, Sayyidah Aisyah RA menyatakan bahwa di zaman Nabi SAW para perempuan yang suci dari haidhnya diperintahkan untuk mengqodho puasa dan tidak diperintahkan mengqodho shalat. Fakta menunjukkan bahwasanya shalat lebih baik dan lebih wajib serta lebih tinggi kedudukannya daripada puasa, sebagaimana disepakati oleh kedua Imam tersebut dalam dialog mereka. Menurut "Akal" semestinya jika shalat saja yang lebih wajib tidak perlu diqodho, apalagi puasa seharusnya lebih tidak perlu diqodho. Maka kesimpulan hukumnya berdasarkan "Akal" semata, perempuan yang suci dari haidh tidak perlu mengqodho puasa yang ditinggalkannya karena haidh. Masih menurut "Akal" bisa juga sebaliknya, yaitu jika puasa saja yang tidak lebih wajib daripada shalat harus diqodho, apalagi shalat seharusnya lebih wajib diqodho. Maka kesimpulan hukumnya berdasarkan "Akal" semata, perempuan yang suci dari hadih wajib mengqodho shalat yang ditinggalkannya karena haidh. Dua metode berpikir yang digunakan "Akal" tidak sejalan dengan aturan syariat yang mewajibkan perempuan yang suci dari haidh untuk mengqodho puasa tapi tidak perlu mengqodho shalat. Sesuai prinsip Ahlus Sunnah wal Jama'ah, kita wajib mengedepankan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli. Artinya, aturan Syariat tentang shalat dan puasa bagi wanita haidh tersebut terima dulu dengan iman, yaitu yakinilah sebagai aturan Allah Yang Maha Adil. Lalu, silakan "Akal" menggali tentang kenapa harus aturan Syariatnya seperti itu ?! Kenapa tidak seperti yang dipahami "Akal" dengan dua cara berpikirnya tadi ?! Maka jawablah dengan "Ilmu" yang benar. Puasa dalam setahun hanya sekali, yaitu sebulan Ramadhan, sehingga jika perempuan yang suci dari haidh harus mengqodho puasa Ramadhan yang ditinggalkannya karena haidh, maka "tidak menyulitkan". Mengqodho beberapa hari puasa Ramadhan yang ditinggalkan karena haidh, bisa dilakukan kapan saja sepanjang tahun, itu pun boleh dicicil sehari-sehari selama setahun hingga Ramadhan berikutnya. Bahkan jika luput hingga Ramadhan berikutnya, maka jumlah utang hari puasanya tidak bertambah, hanya ditambah fidyah dalam madzhab Syafi'i. Sedang shalat sehari semalam ada lima waktu, jika harus diqodho maka setiap bulannya si perempuan harus mengqodho shalat sekian puluh kali sesuai jumlah hari haidhnya. Tentu itu akan menyulitkan kaum wanita. Padahal, mengurus diri dalam melalui masa haidh setiap bulannya sudah merupakan beban bagi wanita, apa harus ditambah beban lagi dengan mengqodho shalatnya ?! Dengan demikian, jelaslah kenapa para wanita yang suci dari haidh hanya diwajibkan qodho puasa tanpa qodho shalat ? Jawabnya, sebagai rahmat dari Allah SWT bagi kaum wanita, agar mereka tidak terbebankan dengan beban yang terlalu berat. Betapa adilnya Allah SWT dan betapa indah syariat-Nya. Karenanya, setelah aturan Syariat tersebut diurai dengan "Ilmu" yang benar, ternyata sejalan dengan "Akal" sehat.

Air Mani dan Air Seni


Dalam dialog antara Imam Muhammad Al-Baqir RA dan Imam Abu Hanifah RA, disinggung juga tentang masalah air mani dan air seni. Orang yang mengeluarkan air mani diwajibkan mandi untuk mengangkat hadats besarnya, sedang yang mengeluarkan air seni tidak wajib mandi tapi cukup berwudhu untuk mengangkat hadats kecilnya. Demikianlah diatur oleh Al-Qur'an dan As-Sunnah.

Malin Al-Fadani

54

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Fakta menunjukkan bahwasanya air seni lebih najis daripada air mani, sebagaimana disepakati oleh kedua Imam tersebut dalam dialog mereka. Bahkan dalam madzhab Syafi'i, air mani itu suci tidak najis. Menurut "Akal" semestinya jika mengeluarkan air seni saja yang najis tidak wajib mandi, apalagi mengeluarkan air mani yang suci lebih tidak wajib mandi. Maka kesimpulan hukumnya berdasarkan "Akal" semata, orang yang hadats besar karena mengeluarkan mani tidak wajib mandi. Masih menurut "Akal" bisa juga sebaliknya, yaitu jika mengeluarkan air mani saja yang suci wajib mandi, apalagi mengeluarkan air seni yang najis lebih wajib mandi. Maka kesimpulan hukumnya berdasarkan "Akal" semata, orang yang hadats kecil karena mengeluarkan air seni wajib mandi untuk mengangkat hadatsnya tersebut. Sesuai prinsip Ahlus Sunnah wal Jama'ah, kita wajib mengedepankan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli. Artinya, aturan Syariat tentang air mani dan air seni tersebut terima dulu dengan iman, yaitu yakinilah sebagai aturan Allah Yang Maha Adil. Lalu, silakan "Akal" menggali tentang kenapa harus aturan Syariatnya macam itu ?! Kenapa tidak seperti yang dipahami "Akal" dengan dua pola pikirnya tadi ?! Maka jawablah dengan "Ilmu" yang benar. Seseorang mengeluarkan air seni dalam sehari semalam bisa berulang-kali, sehingga jika diwajibkan mandi maka akan sangat menyulitkan kehidupan manusia. Sedang mengeluarkan mani tidak sesering mengeluarkan air seni, sehingga jika diwajibkan mandi maka tidak akan menyulitkan kehidupan manusia. Selain itu, orang yang mengeluarkan air seni tidak akan menguras tenanganya, bahkan setelah buang air kecil akan terasa lega dan nyaman, sehingga tidak perlu mandi untuk memulihkan tenaga, tapi cukup istinja untuk kebersihan dan wudhu saja untuk mengangkat hadats kecilnya. Sedangkan orang yang mengeluarkan air mani pasti akan menguras tenaganya, sehingga untuk memulihkan tenaga dan menyegarkan badannya dibutuhkan mandi, sekaligus untuk mengangkat hadats besarnya. Pantas, orang yang mengeluarkan air seni yang najis tidak wajib mandi, sedang orang yang mengeluarkan air mani yang suci justru wajib mandi. Dengan demikian, jelaslah betapa adilnya Allah SWT dan betapa indah syariat-Nya. Karenanya, setelah aturan Syariat tersebut diurai dengan "Ilmu" yang benar, ternyata sejalan dengan "Akal" sehat.

Metode Penggunaan Akal


Dengan uraian di atas, menjadi jelas bahwasanya menggunakan "Akal" tidak boleh sembarangan, tapi harus dengan metode yang benar. Tanpa metode yang benar, maka "Akal" akan berpikir jalang dan liar. Barangsiapa menggunakan "Akal" tanpa metode yang benar berarti ia sedang melecehkan akal dan daya pikirnya sendiri, bahkan sedang memperkosa akalnya sekaligus membunuh nalarnya. Karenanya, Dalam menggunakan "Akal" ada sejumlah syarat yang wajib diperhatikan. Pertama, tancapkan keyakinan bahwa apa yang datang dari Allah SWT dan Rasulullah SAW pasti benar. Ini yang pertama dan paling utama, karena tanpa ini "Akal" mau pun "Ilmu" tidak akan mendapat jalan yang selamat. Kedua, tancapkan keyakinan bahwa "Akal" manusia yang sempit dengan "Ilmu" yang sedikit mustahil mampu mengarungi samudera ilmu pengetahuan Allah Yang Maha Luas tanpa batas. Sebagaimana Allah SWT telah menegaskan dalam QS.17.Al-Israa' ayat 85 bahwasanya manusia tidaklah diberikan ilmu

Malin Al-Fadani

55

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam pengetahuan kecuali sedikit". Dan dalam QS.2.Al-Baqarah ayat 115, Allah SWT menegaskan tentang keluasan rahmat dan ilmu pengetahun-Nya. Ketiga, tancapkan keyakinan bahwa semua ketetapan hukum Allah SWT yang "Muhkamat" baik yang tertuang dalam Al-Qur'an mau pun Sunnah Nabi-Nya pasti bisa diurai dengan "Akal" dan "Ilmu", dalam arti kata tidak ada yang tidak masuk di akal dan tidak ada yang bertentangan dengan ilmu, karena ajaran agama ini untuk orang yang berakal dan selalu sesuai dengan ilmu pengetahuan. Ada pun tentang yang "Mutasyabihat" sebagian Ulama berpendapat hanya Allah SWT yang mengetahuinya, sedang sebagian Ulama yang lain meyakini bahwa orang yang kuat akal dan cemerlang ilmunya diberi kemampuan oleh Allah SWT untuk memahaminya. Tentang "Muhkamat" dan "Mutasyabihat", tertuang dalam firman Allah SWT pada QS.3. Aali 'Imraan : 7. Keempat, selalu gunakan prinsip "Wajib mengedepankan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli", sebagaimana telah ditetapkan sebagai kaidah yang muqorror oleh Ahlus Sunnah wal Jama'ah. Dengan demikian, maka "Aqli" harus ikut "Naqli", tidak sebaliknya, sehingga "Akal" akan selalu menjadi pembela Aqidah, Syariat dan Akhlaq, bukan menjadi musuhnya. Dan kelima, gunakan "Akal Sehat" dengan "Ilmu Benar" atas dasar "Iman Kuat" untuk menggali rahasia ajaran agama Islam yang kamil (sempurna) dan syamil (menyeluruh). Dengan demikian, Iman, Akal dan Ilmu selalu seiring sejalan untuk mencari ridho Allah SWT.

Liberal dan Akal


Setelah uraian di atas, kini kita lihat : Adakah kaum Liberal yang selama ini selalu menggaungkan tentang keistimewaan akal sudah memuliakan akal ?! Sudahkah kaum Liberal menggunakan akal dengan metode yang semestinya ?! Bagaimana cara kaum Liberal menempatkan posisi Iman, Akal dan Ilmu ?! Andaikan kaum Liberal sudah menggunakan akal sebagaimana mestinya sesuai dengan metode yang benar, maka seharusnya kaum Liberal tidak menentang hukum Allah SWT dan tidak pula menantang hukum Rasulullah SAW. Andaikan kaum Liberal sudah menempatkan posisi Iman, Akal dan Ilmu secara tepat, maka semestinya Akal dan Ilmu mereka tidak melawan Iman. Tingkah laku Liberal yang suka mengharamkan yang halal dan menghalalkan yang haram, serta melegalisasi aneka kesesatan dan kema'siatan, sudah lebih dari cukup menjadi bukti bahwa kaum Liberal tidak menggunakan akal sebagaimana mestinya. Semua itu sudah menjelaskan bahwasanya kaum Liberal dalam penggunaan akal tidak tunduk kepada metode yang benar. Dengan demikian, kaum Liberal tidak pernah memuliakan akal sebagaimana mestinya. Justru, kaum Liberal telah melecehkan akal, bahkan memperkosa akal dan membunuh nalarnya sendiri. Sungguh buruk dan busuk serta terkutuk kaum Liberal yang telah merusak kemuliaan akal dan kehormatan nalar yang dikaruniakan Allah SWT. Semoga Allah SWT selalu melindungi kaum muslimin kapan saja dan dimana saja dari kejahatan kaum Liberal. Aamiiin....!

Malin Al-Fadani

56

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

JARINGAN IBLIS LIBERAL


Siapa iblis ?
Iblis adalah makhluk dari bangsa Jin (QS.18. Al-Kahfi : 50) yang diciptakan dari api (QS.55. Ar-Rahman : 15). Pada mulanya Iblis adalah makhluq yang tekun ibadah kepada Allah SWT, namun menjadi makhluq terkutuk tatkala menolak mematuhi perintah Allah SWT untuk sujud kepada Adam AS dengan dalih bahwa dia diciptakan dari api, sedang Adam AS diciptakan dari tanah (QS.7. Al-A'raf : 12). Iblis dikutuk dan diusir dari surga (QS.15. Al-Hijr 34-35), serta ditetapkan sebagai penghuni neraka jahannam (QS.38. Shaad : 85). Setelah dikutuk, Iblis mengajukan permohonan penangguhan kepada Allah SWT hingga Hari Qiyamat. Permohonannya dikabulkan, lalu Iblis pun bersumpah akan menyesatkan anak cucu Adam AS (QS.15. AlHijr : 36-40). Lalu Iblis menggoda Adam dan Hawa, 'alaihimas salam, hingga keduanya masuk perangkapnya. Allah SWT pun mengeluarkan Adam dan Hawa, 'alaihimas salam, dari surga, tapi kemudian Allah SWT menerima taubat keduanya (QS.2. AlBaqarah : 36-37).

Iblis Bertauhid?
Ada orang mengatakan bahwa penolakan Iblis untuk sujud kepada Adam AS merupakan bukti kelurusan Tauhid Iblis. Karena Iblis hanya mau sujud kepada Allah SWT, bukan kepada makhluq, sesuai pernyataan Iblis bahwa dia tidak akan sujud kepada manusia yang mana pun (QS.15. Al-Hijr : 33). Sehingga vonis "kutukan" terhadap Iblis menjadi sesuatu yang "blunder" dan membingungkan. Jawabnya, pada mulanya Iblis memang bertauhid kepada Allah SWT. Namun, tatkala Iblis menolak mematuhi perintah Allah SWT dengan sikap membangkang, maka Tauhidnya gugur. Dalam Syariat Nabi Muhammad SAW memang diharamkan sujud kepada makhluq, tapi ketika penciptaan Adam AS, Syariat Nabi Muhammad SAW belum ada. Justru, Allah SWT sebagai pembuat Syariat yang memerintahkan Iblis untuk sujud kepada Adam AS, sehingga sujud kepada Adam AS bagi Iblis pada waktu itu adalah syariat Hukum Allah SWT yang harus dipatuhi oleh Iblis dan Malaikat. Sama halnya dengan menyembelih anak kandung diharamkan dalam Syariat Nabi Muhammad SAW, tapi itu tidak berlaku pada saat Allah SWT memerintahkan Nabi Ibrahim AS untuk menyembelih putranya, Nabi Ismail AS, sebagai ujian. Justru, ketika itu penyembelihan Nabi Ismail AS bagi Nabi Ibrahim AS adalah syariat Hukum Allah SWT yang mesti ditaati. Akhirnya, ketika Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, 'alaihimas salam, lulus ujian, maka Allah SWT menggantikannya dengan seekor kambing kibas yang bagus untuk dikurbankan.

Malin Al-Fadani

57

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Selain itu, pengertian Tauhid tidak hanya terbatas kepada "Uluhiyyah" yaitu pengakuan bahwa Allah SWT sebagai satu-satunya Tuhan yang menciptakan Alam Semesta dan yang memilikinya serta yang menjamin rizqi makhuq-Nya. Tapi pengertian Tauhid juga harus mencakup "Ubudiyyah" yaitu pengakuan bahwa Tuhan Yang Maha Esa yang mencipta Alam Semesta dan memilikinya serta menjamin makhluq-Nya adalah satu-satunya Tuhan yang berhak disembah dan dipatuhi serta ditaati. Karenanya, walau pun Iblis mengakui "Uluhiyyah" hanya untuk Allah SWT, namun pembangkangannya terhadap perintah Allah SWT menunjukkan tidak adanya pengakuan "Ubudiyyah" hanya untuk Allah SWT. Dengan demikian, Iblis tidak lagi bertauhid kepada Allah SWT, melainkan sudah kafir, karena Tauhid itu satu dan tidak berbilang, sehingga Tauhid Uluhiyyah dan Tauhid Ubudiyyah merupakan satu kesatuan yang tidak boleh dan tidak bisa dipisahkan. Oleh karena itu sudah sepantasnya Iblis dikutuk oleh Allah SWT.

Penangguhan dan Sumpah Iblis


Kenapa permohonan penangguhan Iblis dikabulkan oleh Allah SWT? Ada sejumlah jawaban yang diberikan Ulama : Pertama, sebagai bukti Keadilan Allah SWT yang memberi ganjaran kepada Iblis atas ibadah yang pernah dilakukannya selama ribuan tahun sebelum Adam AS diciptakan, sehingga Iblis ditangguhkan juga selama ribuan tahun hingga Hari Qiyamat. Kedua, agar Iblis tidak punya hujjah di kemudian hari untuk menuntut Allah SWT atas ibadah yang pernah dilakukannya. Ketiga, sebagai ujian bagi anak cucu Adam AS. Wallahu A'lam. Pembangkangan Iblis terhadap perintah Allah SWT sehingga tidak mau sujud kepada Adam AS, lahir dari sifat Takabbur dan Hasud. Iblis takabbur karena merasa diri lebih mulia daripada Adam AS (QS.2. AlBaqarah : 34). Itu tercermin dari dalih yang digunakannya saat menolak sujud kepada Adam AS, yaitu bahwa Iblis diciptakan dari api, sedang Adam AS diciptakan dari tanah. Ada pun Iblis hasud karena iri dan dengki terhadap kemuliaan Adam AS yang dianugerahkan Allah SWT (QS.7. Al-A'raf : 12). Sumpah Iblis di hadapan Allah SWT Untuk menyesatkan anak cucu Adam AS adalah bentuk dendam kesumat (QS.15. Al-Hijr : 49). Dendam karena kecewa dan sakit hati terhadap manusia yang dianggap menjadi penyebab Iblis diusir dari surga dan dikutuk oleh Allah SWT, serta akan disiksa kelak dalam neraka jahannam. Kesumat karena dendam tersebut akan berlangsung turun menurun sampai Hari Qiyamat.

Visi Misi Iblis


Visi Iblis adalah pelampiasan dendam terhadap manusia, sedang Misi Iblis adalah menyesatkan manusia. Dalam rangka mensukseskan Visi Misi tersebut, maka Iblis sejak awal telah menetapkan Target dan Strategi serta Tak-Tik untuk melumpuhkan manusia. Dalam Visi Misi Iblis yang menjadi Target adalah "Buat manusia durhaka kepada Allah SWT", dengan Strategi "Halangi manusia dari jalan lurus". Ada pun Tak-Tik nya adalah "Manfaatkan kelemahan manusia", karena Iblis tahu benar bahwa manusia itu lemah (QS.4. An-Nisaa' : 28) dan penuh keluh kesah (QS.70. Al-Ma'aarij : 19) serta selalu tergesa-gesa (QS.17. Al-Isra' : 11). Kelemahan manusia yang paling mencolok adalah "Takut miskin", dan "Ingin aman dari kemiskinan" serta memiliki "Hawa nafsu". Oleh karenanya Tak-Tik Iblis dalam memanfaatkan kelemahan manusia antara lain

Malin Al-Fadani

58

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam : Pertama, eksplorasi besar-besaran rasa takut manusia terhadap lapar dan kemiskinan serta masa depan (QS.2. Al-Baqarah : 268). Kedua, dorong rasa ingin aman dari lapar dan kemiskinan dengan menjadikan materi sebagai pengaman (QS.4. An-Nisaa' : 119). Ketiga, kembangkan hawa nafsu manusia untuk meraih aman selamanya dengan menjadikan hawa nafsunya sebagai sesuatu yang terlihat bagus dalam pandangannya, selanjutnya jadikan materi sebagai tujuan (QS.6. Al-An'aam : 43). Dengan tak-tik inilah, Iblis ingin menjadikan manusia sebagai makhluq materialisme yang serakah. Iblis mengeksplorasi nafsu serakah manusia agar manusia menjadi serakah harta dan kekayaan, serakah jabatan dan kedudukan, serakah kewenangan dan kekuasaan, serta serakah penghormatan dan pujian, bahkan serakah hidup hingga cinta dunia dan takut mati. Dari sini Iblis mendorong manusia untuk menguasai ekonomi dan keuangan dunia serta mengendalikan politik untuk melindungi keserakahannya. Selanjutnya, Iblis selalu menuntun manusia untuk memperbudak manusia lainnya dengan menguasai sumber daya manusia serta menghisapnya sebanyak-banyaknya dan selama-lamanya hanya untuk memenuhi nafsu serakahnya. Orang bijak pernah berkata : "Dunia dan isinya cukup untuk memenuhi kebutuhan SEMUA manusia, tapi takkan pernah cukup untuk memenuhi keserakahan SEORANG manusia." Iblis akan terus menerus mengeksplorasi nafsu serakah manusia, sehingga manusia merasa diri sebagai "Tuhan", dimana kehendaknya harus berlaku, ucapannya menjadi putusan hukum yang harus dipatuhi, tidak boleh dikritik apalagi diprotes, dan dia tidak mau tunduk kepada siapa pun, termasuk kepada Tuhan yang sebenarnya yaitu Allah SWT.

Iblis Network
Visi Misi Iblis terlalu besar, sehingga mustahil dikerjakan sendiri, karena pelampiasan dendam terhadap SEMUA manusia dengan menyesatkan SEMUA anak cucu Adam AS di atas muka Bumi yang luas merupakan hal yang tidak mungkin bisa dilakukan oleh Iblis sendirian. Karenanya, Iblis merekrut pengikut dari kalangan jin dan manusia sebanyak-banyaknya, serta membuat network (Jaringan Kerja) seluasluasnya. Iblis Network memiliki banyak "kegunaan" bagi Iblis dalam melaksanakan Visi Misinya, antara lain : Pertama, meringankan beban, karena menyesatkan milyaran manusia menjadi beban sangat berat bagi Iblis. Kedua, memudahkan kerja, karena menyesatkan manusia banyak sepanjang zaman adalah pekerjaan sangat sulit bagi Iblis. Ketiga, menguatkan visi misi, karena visi misi Iblis tidak mungkin bahkan mustahil dikerjakan sendirian. Keempat, memaksimalkan kerja dan mengoptimalkan hasil, yaitu dengan jaringan kerja Iblis yang terorganisir maka kerja dan hasilnya bisa maksimal dan optimal. Kelima, mencapai target, yaitu dengan jaringan kerja Iblis yang tersistem maka menjamin pencapaian target yang diinginkan Iblis. Lalu siapakah yang menjadi Jaringan Iblis? Pertama yang pasti adalah keturunan Iblis, karena di dalam AlQur'an dinyatakan bahwa Iblis dan keturunannya menjadi musuh bagi umat manusia (QS.18. Al-Kahfi : 50). Kedua adalah kelompok Kafir dan Munafiq dari kalangan manusia dan jin, dalam Al-Qur'an disebut sebagai Syetannya manusia dan jin (QS.6. Al-An'aam : 112) Di kalangan manusia, Iblis membuat jaringan besar dan luas dengan aneka kelompok dan jenisnya yang tersebar di seluruh muka Bumi, antara lain yang terbesar dan sangat berbahaya adalah : Pertama, kelompok Zionis yang selalu memusuhi Islam dan berupaya menghancurkannya dengan cara keji dan biadab. Kedua, kelompok Misionaris yang selalu berupaya memurtadkan umat Islam dengan berbagai macam cara, mulai dari bujuk rayu hingga pemaksaan. Ketiga, kelompok Musyrik yang membudayakan

Malin Al-Fadani

59

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam dan melestarikan berbagai kemusyrikan di tengah masyarakat. Keempat, kelompok Atheis yang menentang eksistensi Tuhan dan agama. Kelima, kelompok Aliran Sesat yang menyebarluaskan ajaran sesat dan menyesatkan di tengah umat, termasuk perdukunan dan para pemuja Syetan. Keenam, kelompok Ahli Ma'siat yang selalu menyebarluaskan kemunkaran untuk merusak Aqidah, Syariat dan Akhlak umat Islam, ini mencakup semua sindikat kejahatan dalam bidang korupsi, pencurian, penipuan, perampokan, perzinahan, pelacuran, pemerkosaan, pornografi, pornoaksi, perjudian, minuman keras, narkoba, premanisme, penjualan manusia merdeka, hingga penculikan, penganiayaan dan pembunuhan. Ketujuh, kelompok Liberal yang melakukan serangan terhadap ajaran Islam dengan kekerasan pemikiran, bahkan kekerasan fisik.

Liberal, Jaringan Iblis Paling Berbahaya


Dari semua jaringan Iblis yang terbangun sebagaimana tersebut di atas, maka yang paling berbahaya adalah jaringan Liberal, karena kelompok ini adalah kelompok "Kesesatan atas nama agama" yang menjajakan kesesatannya dengan dalil-dalil agama. Liberal juga "Kelompok Ngibul Yakin" yang secara licik membungkus kekafiran dengan nama iman, kesesatan dengan nama Islam, kemaksiatan dengan nama taat, penyimpangan dengan nama perbedaan, pembodohan dengan nama pemikiran, keterbelakangan intelektual dengan nama kecendekiawanan. Tampaknya, kelompok Liberal adalah jaringan yang paling "disitimewakan" oleh Iblis. Indikasinya adalah semua jaringan Iblis seperti telah "diarahkan" untuk menguatkan jaringan Liberal. Antar jaringan Iblis terkadang masih sering terjadi perebutan kepentingan kelompok, tapi terhadap jaringan Liberal hampir tidak ada benturan kepentingan tersebut. Kelompok Zionis dan Misionaris sering tidak sejalan, tapi dalam menopang Liberal untuk menghancurkan Islam, mereka bahu membahu. Kelompok Musyrik dan Atheis selalu bertentangan dalam soal sikap tentang ketuhanan, tapi dalam membantu Liberal untuk menohok Islam, mereka seiring sejalan. Kelompok Aliran Sesat dan Ahli Maksiat masing-masing punya jalan sendiri, tapi dalam menentang dan melawan Islam mereka merapatkan barisan dan menyatukan kekuatan. Karenanya, bisa disimpulkan bahwasanya Iblis telah menggerakkan semua kekuatan untuk membangun dan membesarkan Liberal sebagai "jaringan unggulan" untuk menghancurkan Islam. Lembaga Keuangan Zionis dan Misionaris Internasional digerakkan untuk mendanai secara besar-besaran seluruh gerakan Liberal di dunia Islam. Berbagai negara kafir digerakkan untuk memberi sokongan dan bantuan ekonomi, sosial, politik, tekhnologi, komunikasi, informasi hingga militer, demi kepentingan gerakan Liberal Internasional. Itulah sebabnya, tulisan ini saya beri judul "Jaringan Iblis Liberal" yang disingkat "JIL", karena faktanya segenap program visi misi Iblis pada akhirnya diarahkan kepada penciptaan KAFIR LIBERAL di seluruh muka Bumi.

Kelemahan Jaringan Liberal


Dalam QS.4. An-Nisaa' : 76, Allah SWT menyatakan dalam firman-Nya yang artinya : "Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah dan orang-orang Kafir berperang di jalan Thoghut, maka perangilah para pengikut syetan itu, karena sesungguhnya tipu daya syetan itu adalah lemah." Ini adalah info ilahi yang luar biasa, yang menguak tabir rahasia kekuatan Iblis dan bala tentara syetannya.

Malin Al-Fadani

60

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Berdasarkan ayat tersebut, ternyata visi misi Iblis dengan semua target, strategi, tak-tik dan programnya beserta segala kekuatan ekonomi, sosial, politik, teknologi, komunikasi, informasi hingga militernya, berikut segenap kecanggihannya di seluruh dunia, adalah LEMAH. Bahkan Iblis sendiri mengaku bahwasanya ia takkan mampu mengalahkan dan menguasai hamba-hamba Allah SWT yang ikhlash dalam beriman dan beribadah kepada Allah SWT, sebagaimana disebutkan dalam QS.15. Al-Hijr : 40. Karenanya, Allah SWT mewasiatkan kepada orang yang beriman dalam QS.4. An-Nisaa' : 104 yang artinya : "Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya mereka pun menderita kesakitan sebagaimana kamu menderitanya. Sedang kamu mengharap dari Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana." Dengan ayat ini, ada berita besar berharga bahwasanya musuh Islam ternyata tidak sebesar dan sekuat serta sehebat yang dibayangkan sementara orang. Jika pembela Allah SWT menderita dalam melawan musuh Allah SWT, ternyata pembela Iblis juga menderita dalam melawan musuh Iblis. Jika para pejuang Allah SWT mengeluarkan tenaga, pikiran dan harta yang besar dalam melawan musuh, pusing memikirkan lawan, sibuk membuat strategi, lelah mengayunkan langkah, kurang tidur dan tak ada waktu untuk istirahat, lalu terluka dan terbunuh, maka ternyata para musuh Allah SWT juga akan merasakan hal yang sama. Bahkan penderitaan musuh Allah SWT lebih parah, karena mereka tak ada harapan mendapat rahmat dan ridho Allah SWT, sedang para pejuang Allah SWT dengan segala penderitaannya senantiasa memiliki harapan mendapat rahmat dan ridho Allah SWT. Dan dengan ayat ini pula, umat Islam mendapat isyarat ilahi bahwasanya jika para pembela Iblis berani menderita, bahkan siap mati untuk meraih ridho Iblis dan masuk Neraka Jahannam, maka para pejuang Allah SWT harus lebih siap menderita, dan lebih siap mati untuk meraih ridho Allah SWT dan masuk ke dalam surga-Nya. Allahu Akbar ! Hasbunallaahu wa Ni'mal Wakiil, Ni'mal Maulaa wa Ni'man Nashiir.

Malin Al-Fadani

61

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

BAGIAN KEDUA
TEGAKKAN SYARIAT ISLAM DINEGERI INI

NEGARA TANPA PENJARA


Oleh: Habib Rizieq Syihab (Ketua Umum DPP Front Pembela Islam) "Apakah Hukum Jahiliyyah yang mereka kehendaki ? Dan hukum siapakah yang lebih baik dari pada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin ?" (QS. Al-Maaidah [05]: 50) Orang beriman pasti yakin bahwasanya tidak ada hukum mana pun dan dari siapa pun yang lebih baik dari pada Hukum Allah SWT. Hukum Sipil maupun Hukum Adat tak kan pernah bisa menandingi Hukum Islam, karena Hukum Islam adalah Hukum Allah SWT. Selain Hukum Islam hanyalah hukum yang penuh dengan kebobrokan, dan hanya akan mengantarkan kepada kehancuran peradaban. Dalam surat An-Nisaa' ayat 13 dan 14, Allah SWT menegaskan bahwa ketentuan-ketentuan hukum-Nya harus dipatuhi. Allah SWT menjanjikan Surga bagi siapa saja yang mematuhi ketentuan hukum-Nya, sebaliknya Dia mengancam dengan Neraka bagi siapa saja yang melanggar ketentuan hukum-Nya. Dan ini berlaku bagi semua ketentuan hukum Allah SWT, baik terkait ibadat maupun mu'amalat, perdata atau pun pidana.

Kebobrokan Hukum Indonesia


Masyarakat Indonesia dikejuntukan dengan sejumlah kasus yang menjadi ironi penegakan hukum, antara lain: Kasus Nenek Minah di Banyumas yang memungut tiga butir kakao divonis sebulan lima belas hari. Kasus Basir dan Kholil dari Pasuruan yang dipenjara karena mengambil sebutir semangka. Kasus Manisih dan dua anaknya yang ditahan, dianiaya, diintimidasi dan diperas oknum aparat karena memungut kapuk randu sisa panen senilai dua belas ribu rupiah. Kasus Nenek Rusminah yang ditahan dan disidangkan garagara dituduh mencuri tiga piring usang. Sementara itu, Aulia Pohan, Ayin (Artalyta Suryani, red), Anggodo, Gayus, Miranda S Goeltom, Sri Mulyani, serta para aktor Century lainnya, yang telah merugikan negara milyaran hingga trilyunan rupiah, mendapat dispensasi perlakuan hukum dan fasilitas mewah di pejara bak istana, bahkan ada yang seolah kebal hukum, sehingga tidak tersentuh hingga sekarang. Bobrok betul hukum kita !

Malin Al-Fadani

62

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Diskriminasi hukum macam inilah yang telah menjadi penyebab kehancuran bangsa-bangsa terdahulu, sebagaimana riwayat hadits muttafaqun 'alaih yang bersumber dari Sayyidah 'Aisyah RA bahwa Nabi SAW pernah menegur keras Usamah RA yang meminta dispensasi bagi seorang wanita makhzumiyyah (salah satu anak suku Quraisy) yang terbukti mencuri. Beliau SAW menyatakan : "Hai Usamah, apakah kau ingin memberi petolongan dalam hukum yang sudah ditentukan Allah SWT ?! Sesungguhnya telah binasa umat sebelum kamu dahulu karena jika seorang terpandang dari pada mereka mencuri dibiarkan tidak dihukum, sedangkan jika seorang lemah dari pada mereka mencuri dihukum berat. Demi Allah, andaikata Fathimah putri Muhammad mencuri, niscaya aku potong tangannya". Lihatlah sistem hukum yang dibangun Nabi SAW, begitu kokoh berdiri di atas kejujuran, keadilan dan ketegasan. Dan lihatlah bagaimana Nabi SAW memberi contoh karakter yang semestinya dimiliki para penegak hukum, karena sistem hukum yang baik, apabila dijalankan oleh penegak hukum yang bejat, maka hasilnya akan bobrok sebagai akibat dari penyelewengan sistem yang dilakukan oleh si penegak hukum yang bejat tersebut. Pelajaran penting : sistem hukum yang baik dan dijalankan dengan penegak hukum yang baik pula, maka hasilnya pasti baik. Subhaanallaah ! Kebobrokan hukum di Indonesia bersumber dari kebobrokan sistem hukumnya. Jika sistem hukum sudah bobrok, walau dijalankan oleh penegak hukum yang baik, hasilnya tetap bobrok, apalagi jika dijalankan oleh penegak hukum yang bejat, maka hasilnya lebih bobrok lagi. Penjara Dalam Sistem Hukum Indonesia menjadi satu-satunya jenis sanksi hukum yang paling diandalkan, karena sistem hukum Indonesia menganut sistem Hukum Sipil Barat. Padahal, penjara mestinya jadi pilihan terakhir dalam suatu sistem hukum, karena penjara tidak efektik, tidak solutif dan tidak produktif. Bahkan idealnya, negara itu dibangun tanpa penjara. Lalu hukum mana yang bisa menjadikan penjara sebagai pilihan terakhir dari sistemnya? Dan bagaimana pula cara membangun negara tanpa penjara?.

Hukum Positif
Jika kita mendengar istilah Hukum Positif disebut, maka yang terlintas di benak banyak orang adalah produk Hukum Sipil. Padahal penggunaan istilah tersebut yang diperuntukkan secara khusus bagi Hukum Sipil harus dikaji ulang dan dikoreksi kembali, karena jika Hukum Sipil disebut Hukum Positif, maka logikanya selain Hukum Sipil adalah Hukum Negatif, termasuk Hukum Islam. Inilah, salah satu perang istilah yang harus dimenangkan oleh umat Islam. Standar apa yang digunakan untuk menentukan kepositifan suatu jenis hukum?. Standar sekularisasinya atau standar kemampuannya dalam menuntaskan persoalan hukum?. Jika standar pertama yang jadi tolok ukur, maka jelas sangat subjektif, sehingga naif dan tidak ilmiah. Sdengan jika standar kedua yang jadi tolok ukur, maka harus dibuktikan dulu, apa benar Hukum Sipil sehebat itu ?. Karenanya, perlu dibuat komparasi hukum untuk mengetahui kemampuan suatu jenis hukum dalam menuntaskan persoalan hukum, sehingga perlu dilakukan studi banding antara Hukum Sipil dengan Hukum Islam, misalnya dalam kasus pembunuhan. Jika si A membunuh si B dengan sengaja, maka dalam Hukum Sipil maupun Hukum Islam si A sebagai pelaku pembunuhan harus diperiksa, disidik dan diadili. Proses hukum tersebut harus dilaksanakan untuk pembuktian hukum secara adil dan jujur, agar tidak terjadi kesalahan dalam menjatuhkan sanksi hukum. Hanya saja, Hukum Sipil dan Hukum Islam memiliki perbedaan besar yang sangat mendasar, baik dalam proses penetapan vonis mau pun dalam jenis sanksi untuk pelaku pembunuhan. Dan perbedaan tersebut

Malin Al-Fadani

63

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam sangat menentukan untuk mengetahui mana jenis sanksi hukum yang mampu menyelesaikan masalah hingga tuntas dan mana yang tidak.

Hukum Sipil
Dalam kasus pembunuhan seperti contoh di atas, jika ditangani dengan Hukum Sipil, yaitu KUHP (Kitab Undang-Undang Hukum Pidana) yang berlaku di Indonesia, maka si pelaku dianca hukuman mati, tapi dalam banyak kasus hanya dipenjara dengan berbagai masa hukuman, mulai dari tahunan, belasan tahun hingga puluhan tahun. Itu pun tanpa memperhatikan pandangan atau kondisi keluarga korban, seperti isteri korban yang jadi janda atau anak-anaknya yang jadi yatim atau keluarga lainnya yang selama ini jadi tanggungannya. Hukum Sipil tersebut menyisakan banyak persoalan, bahkan melahirkan problem baru di tengah kehidupan masyarakat. Pertama, problem sosial yang dihadapi keluarga korban sepeninggal tulang-punggung keluarganya. Misalnya, jika si isteri korban yang jadi janda dan anak-anaknya yang jadi yatim terlantar, atau jika si isteri jatuh sakit karena tak kuat menanggung beban hidup yang teramat berat sehingga anak-anaknya terbengkalai, atau jika si isteri tak kuat iman lalu jual diri dengan melacur untuk bertahan hidup, atau mungkin bunuh diri karena putus asa, bahkan bisa jadi bunuh diri masal bersama anak-anak yatimnya. Semua problem sosial tersebut merupakan akibat dari penerapan sanksi hukum KUHP yang tidak berperikemanusiaan, sehingga menjadi produk Hukum Sipil yang kejam dan biadab. Kedua, problem dendam keluarga korban yang tidak tuntas, sehingga api dendam tersebut akan terus membara dan bisa membakar kapan saja. Misalnya, jika si pembunuh bebas setelah usai menjalani hukuman belasan tahun, lalu menjadi sasaran balas dendam dari keluarga korban, sehingga ia dibunuh lagi. Maka dendam tersebut tidak akan berkesudahan, karena keluarga si pembunuh tidak akan terima anggota keluarganya yang telah menjalani hukuman belasan tahun lalu dibunuh juga, sehingga lahir lagi dendam baru, yang kemudian ke depan akan menjadi dendam kesumat turun temurun antar dua keluarga, dan seterusnya. Problem ini pun merupakan produk Hukum Sipil yang keji, karena telah dengan sengaja melestarikan dendam dan memelihara permusuhan serta menyuburkan kebencian. Ketiga, problem pemborosan uang negara, karena negara dibebankan untuk membangun penjara bagi para pembunuh, lengkap dengan sarana dan prasarananya seperti ruang sel, air dan listrik, termasuk juga keperluan hidup mereka seperti makanan, minuman dan kesehatan. Belum lagi gaji dan kesejahteraan para petugas Rumah Tahanan dan Lembaga Pemasyarakatan. Problem ini juga merupakan produk Hukum Sipil yang bodoh, karena telah menghamburkan uang negara untuk hal yang sebenarnya tidak perlu. Keempat, problem efek jera. Selama ini, penjara tidak efektik membuat jera pelaku pembunuhan. Kehidupan dalam penjara di Indonesia tidak manusiawi, sehingga LP sering diplesetkan sebagai kependekan dari Lembaga Pembinatangan. Seorang pencuri masuk penjara, setelah keluar malah jadi perampok. Seorang pembunuh masuk penjara, setelah keluar makin bernafsu untuk membunuh lagi. Problem macam ini juga merupakan produk Hukum Sipil yang tidak efektif, karena tidak memiliki efek jera yang memadai. Kelima, problem rasa aman masyarakat, karena pembunuh yang tak jera. Bila si pembunuh bebas, lalu makin petantang-petenteng menebar ancaman untuk membunuh siapa saja yang tak disukainya, tentu akan meresahkan kehidupan masyarakat. Problem ini adalah produk Hukum Sipil yang lemah, karena tidak mampu memberikan jaminan keamanan sebagaimana mestinya.

Malin Al-Fadani

64

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Kesimpulannya, Hukum Sipil tidak menuntaskan masalah, bahkan menyisakan banyak persoalan dan melahirkan problem baru ditengah kehidupan berbangsa dan bernegara.

Hukum Islam
Masih dalam kasus pembunuhan seperti contoh di atas, jika ditangani dengan Hukum Islam, setelah terbukti di Mahkamah Syariah bahwa si pembunuh memang bersalah, maka Mahkamah memberikan dua opsi bagi keluarga korban, yaitu : Qishosh atau Diyat. Jika Qishosh yang dipilih, maka nyawa harus dibayar dengan nyawa, sehingga si pembunuh harus divonis hukum mati oleh Mahkamah. Sdengan jika Diyat yang dipilih, maka keluarga korban berhak mendpt denda jiwa berupa seratus ekor unta, atau di Indonesia berupa seratus ekor sapi / kerbau, atau harganya, yang wajib dibayar si pembunuh, baik dibayar sendiri jika mampu, atau dibantu keluarga dekat dan jauh jika tidak mampu. Dengan demikian, jika keluarga korban ingin melampiaskan dendam secara elegan dan terhormat serta benar secara hukum, atau ingin menjaga kehormatan dengan nyawa dibayar nyawa, maka bisa memilih opsi pertama, yaitu Qishosh, sehingga dendam tuntas saat itu juga. Dan jika keluarga korban bersikap lebih arif dan bijak dengan memaafkan si pembunuh, maka si pembunuh terbebas dari sanksi hukuman mati, tapi si pembunuh secara sendiri atau bersama keluarga dekat dan jauhnya, wajib membayar denda berupa seratus ekor sapi / kerbau atau harganya. Itu pun berarti dendam sudah tuntas, karena sudah dimaafkan oleh keluarga korban. Jadi, dalam Hukum Islam terkait pembunuhan, posisi keluarga korban sangat strategis dan menentukan, serta kepentingannya sangat diperhatikan. Dari mekanisme pengambilan keputusan Mahkamah Syariah hingga kedua opsi vonisnya tersebut, maka Hukum Islam tidak menyisakan persoalan dan tidak melahirkan problem baru di tengah kehidupan masyarakat, bahkan menjadi hukum yang efektif dan solutif. Pertama, Hukum Islam memberi kesempatan kepada keluarga korban untuk mendapat Diyat (denda jiwa), yang akan sangat manfaat bagi keluarga korban, khususnya untuk isterinya yang jadi janda dan anakanaknya yang jadi yatim, atau anggota keluarga ahli waris lainnya, sehingga menghilangkan problem sosial yang dihadapi keluarga korban sepeninggal tulang-punggung keluarganya. Kedua, Hukum Islam memberi kesempatan kepada keluarga korban untuk membalas dendam dengan cara yang elegan dan terhormat, sehingga tidak melahirkan problem dendam baru, apalagi dendam kesumat yang turun temurun. Tentu saja, Islam bukan agama balas dendam, tapi Islam agama yang sangat memahami fitrah manusia yang pendendam, sehingga Islam memberi solusi hukum dan obat mujarab agar penyakit dendam terobati dan tidak berkelanjutan. Ketiga, menghemat pengeluaran negara, karena tidak perlu membangun penjara untuk para pembunuh, kalau pun ada penjara hanya sekedar Rutan untuk menanti vonis. Opsi sanksi hukum mana pun yang dipilih keluarga korban untuk si pembunuh, Qishosh atau Diyat, maka penjara tidak diperlukan lagi. Keempat, menciptakan efek jera yang meluas, baik bagi si pelaku pembunuhan mau pun bagi yang lainnya. Dengan Qishosh si pembunuh tidak bisa lagi melakukan pembunuhan kedua kalinya, dan bagi yang lain akan berpikir seribu kali untuk membunuh, karena membunuh berarti dibunuh. Kalau pun lolos dari hukum mati karena kebaikan hati keluarga korban, maka masih harus membayar Diyat yang sangat berat.

Malin Al-Fadani

65

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Kelima, menjamin rasa aman masyarakat, karena jika si pembunuh dihukum mati, maka satu ancaman hilang dari kehidupan masyarakat, bahkan menjadi jaminan kehidupan bagi masyarakat luas dari ancaman pembunuhan. Kalau pun si pembunuh lolos dari ancaman Qishosh karena dimaafkan oleh keluarga korban, tapi Diyat yang berat akan membuat dirinya jera, apalagi jika keluarga ikut membayar Diyat, maka seluruh keluarga si pembunuh akan ikut mengontrolnya agar tidak mengulangi perbuatannya di kemudian hari. Orang lain pun dengan keluarganya masing-masing akan saling menjaga dan mengingatkan agar tidak melakukan pembunuhan, karena membunuh berarti dibunuh, atau sekurangnya menguras harta yang tidak sedikit. Itulah rahasianya, dalam surat Al-Baqarah ayat 179, Allah SWT menyatakan bahwa dalam Qishoh ada kehidupan. Dengan Qishosh, seorang pembunuh dihukum mati, sehingga tidak bisa melakukan pembunuhan lagi, berarti kehidupan bagi orang lain. Dengan Qishosh, orang akan takut untuk membunuh, sehingga masyarakat aman dari pembunuhan, berarti kehidupan bagi orang banyak. Dengan Qishosh, menghukum mati satu pembunuh berarti menyelamatkan kehidupan banyak orang. Alhamdulillaah! Selain itu, penerapan Hukum Islam dalam kasus pembunuhan memiliki manfaat agama yang luar biasa, antara lain: Pertama, mendatangkan pengampunan dari Allah SWT kepada si pembunuh, manakala ia menyesal dan ridho dengan Hukum Allah SWT. Kedua, mendatangkan keberkahan dari Allah SWT bagi kehidupan berbangsa dan bernegara.

Dimensi Hukum
Barat menuduh bahwa Hukum Islam tidak manusiawi, bahkan melanggar HAM. Bagi Barat, hukum penjara adalah hukum yang paling manusiawi dan sesuai dengan HAM. Namun dengan uraian di atas, terungkap jelas bahwa Hukum Sipil yang berasal dari Barat lah yang tidak manusiawi, bahkan justru yang melanggar HAM. Dan fakta membuktikan bahwa hukum penjara tidak efektif, nihil solutif dan kontra produktif. Karenanya, penjara tidak menjadi hukum andalan dalam Hukum Islam, bahkan pilihan hukum terakhir yang terburuk. Hukum Sipil miskin Dimensi Sosial maupun Dimensi Ekonomi, apalagi Dimensi Ukhrowi. Sedeang Hukum Islam kaya dimensi, baik duniawi mau pun ukhrowi. Selain itu, Hukum Islam sangat praktis dan dinamis, sehingga sanksi-sanksi hukumnya menjadi mudah dipahami dan ringan diimplementasikan. Misalnya, pemabuk dicambuk, pencuri dipotong tangan, perampok tanpa membunuh dipotong kaki dan tangan secara silang, perampok dengan membunuh dibunuh dan disalib jasadnya sebelum dikuburkan, penzina yang muhshon dirajam hingga mati, penzina yang tidak muhshon dicambuk seratus kali dan diasingkan setahun, pelaku Qodzaf dicambuk delapan puluh kali, pemberontak diperangi, pembunuhan dan penganiayaan ada dua opsi yaitu Qishosh atau Diyat. Sdengan selain pidana di atas dihukum dengan hukum ta'zir, yaitu sesuai dengan ijtihad hakim atau ketetapan undang2 negara, selama tidak bertentangan dengan Syariat Islam. Hukum Ta'zir ini beragam, mulai dari yang ringan seperti dijemur dan bakti sosial, hingga yang berat seperti kerja paksa dan hukuman mati. Ada segelintir orang bodoh dari kalangan Liberal menyatakan bahwa dengan hukum potong tangan pencuri, maka akan banyak orang yang cacat karena dipotong tangannya. Namun orang-orang cerdas dari gerakan Islam menyatakan: justru dengan potong tangan seorang pencuri, maka orang lain tidak berani mencuri, sehingga tidak ada lagi pencurian dan tidak perlu ada lagi yang dipotong tangannya.

Malin Al-Fadani

66

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Kesimpulan
Dengan uraian di atas, tampak jelas bahwa Hukum Sipil tidak layak disebut sebagai Hukum Positif, karena mengakibatkan banyak hal yang negatif, seperti problem sosial, pewarisan dendam, pemborosan uang negara, tidak ada efek jera, dan tidak menjamin rasa aman masyarakat. Selain itu, Hukum Sipil tidak memiliki manfaat agama seperti pengampunan dan keberkahan, bahkan sebaliknya hanya menambah dosa dan menghilangkan keberkahan, sehingga membuat negara semakin bobrok dan hancur. Sdengan Hukum Islam jelas manfaat agamanya, dan menuntaskan masalah hingga ke akar persoalannya. Hukum Islam sangat solutif, efektif dan produktif. Berbagai hal positif dilahirkan oleh Hukum Islam, sehingga patut disebut sebagai Hukum Positif. Dengan demikian, sesuai standar kemampuan suatu jenis hukum dalam menuntaskan persoalan hukum, maka Hukum Sipil tidak pantas disebut sebagai Hukum Positif, tapi Hukum Islam lah yang paling pantas menyandangnya, sehingga sudah sepatutnya Hukum Islam diformalisasikan sebagai Undang-Undang Negara Republik Indonesia. Akhirnya, yakinlah bahwa dengan Syariat Islam mestinya kita mampu membangun NEGARA TANPA PENJARA. Insya Allah. [adie]

PLURALITAS YES! PLURALISME NO!


dalam da'wah penyebaran Islam tidak boleh ada kekerasan, pemaksaan, pemerasan, penipuan, pembohongan, teror dan intimidasi, iming-iming dan bujuk rayu, apalagi cara-cara keji seperti penculikan, hipnotis dan hamilisasi. Firman Allah SWT dlm surat Hud ayat 118 :"Wa Lau Syaa-a Robbuka Laja'alan Naasa Ummatan Waahidah Wa Laa Yazaaluuna Mukhtalifiin". (Jika Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikan manusia umat yang satu, tetapi mereka akan senantiasa berbeda). Ini adalah ayat Pluralitas yang menegaskan bahwa kebhinekaan dalam kehidupan umat manusia adalah suatu keniscayaan. Keragaman agama, adat istiadat, ras, suku bangsa dan bahasa merupakan Sunnatullah yang tak bisa dihindarkan. Dalam surat Al-Hujurat ayat 13, dengan tegas Allah SWT menyatakan bahwa penciptaan manusia yang terdiri dari pria dan wanita, serta kemajemukannya sebagai puak dan suku bangsa adalah untuk saling mengenal. Karenanya, Islam tidak pernah melarang umatnya berbuat baik dan bersikap adil kepada sesama umat manusia, apa pun agamanya, selama mereka tidak memerangi Islam dan umatnya, sebagaimana difirmankan Allah SWT dalam surat Al-Mumtahanah ayat 8 - 9. Islam adalah agama dakwah untuk semua umat manusia, sehingga harus disebarluaskan ke seluruh dunia. Namun demikian, Islam sangat menjunjung tinggi kebebasan beragama. Dalam Islam tidak boleh ada paksaan dalam beragama. Dengan tegas Allah SWT membuat aturan dalam surat Al-Baqarah ayat 256 bahwa tidak boleh ada seorang pun yang dipaksa untuk memeluk agama Islam. Karenanya, dalam da'wah

Malin Al-Fadani

67

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam penyebaran Islam tidak boleh ada kekerasan, pemaksaan, pemerasan, penipuan, pembohongan, teror dan intimidasi, iming-iming dan bujuk rayu, apalagi cara-cara keji seperti penculikan, hipnotis dan hamilisasi. Islam adalah agama haq yang datang dari Allah SWT, sehingga harus menjadi pilihan setiap manusia dan wajib diikuti. Allah SWT mewajibkan setiap manusia untuk memilih iman dan menolak kekafiran. Namun demikian, kewajiban bukan paksaan, sehingga setiap orang bebas memilih iman atau kekafiran, sebagaimana ditegaskan dalam firman Allah SWT dalam surat Al-Kahfi ayat 28. Tentu saja dengan ketentuan, barangsiapa yang telah memilih iman, maka tidak ada jalan lagi baginya untuk melepaskannya. Itulah karenanya, Islam tidak mentoleransi murtad dan pemurtadan dari ajaran Islam. Mereka yang memilih iman berarti benar dan menang, sedang mereka yang memilih kekafiran berarti salah dan kalah. Islam adalah agama kebebasan yang hakiki. Dalam ajaran Islam, setiap orang bebas untuk meyakini kebenaran agamanya, sebagaimana ia bebas pula untuk menolak kebenaran agama lain yang tidak diyakininya. Islam melarang umatnya untuk memaksa penganut suatu agama untuk mengakui kebenaran agama lain yang tidak dianutnya. Namun demikian, tidak boleh menghina, mencerca dan mencaci-maki agama lain yang tidak diyakininya tersebut. Islam menolak segala bentuk penistaan, penodaan dan pelecehan suatu agama, apa pun agama tersebut. Allah SWT melarang keras umat Islam menghina atau mencerca agama lain beserta sesembahannya, sebagaimana dinyatakan dalam surat Al-An'am ayat 108.

Rasulullah SAW dan Pluralitas


Tuntunan Qur'ani tentang pluralitas sangat indah dan menakjubkan. Inilah yang diajarkan Rasulullah SAW kepada umatnya. Hubungan Nabi SAW dengan orang-orang di luar Islam sudah terjalin sejak lama. Pada awal beliau mendapat risalah, beliau sudah berkomunikasi dengan Waroqoh bin Naufal, seorang Pendeta Nashrani di Mekkah. Saat para shahabat mendapat tekanan keras dari kalangan Kafir Quraisy, Nabi SAW tidak sungkan mengirim mereka mendapatkan suaka dari seorang Raja Nashrani di Habasyah (Ethiopia). Dan beliau sendiri mendapat suaka dari seorang pemuka Kafir Musyrik Quraisy, Muth'i'm bin 'Adi, untuk masuk kembali ke kota Mekkah tatkala ditolak di Thaif. Dan saat beliau di Madinah, beliau sering berdialog dengan para pemuka Yahudi. Selain itu, dalam rangka menjaga hubungan antar umat beragama di Madinah, Nabi SAW pun membuat Piagam Madinah, yaitu suatu piagam yang berisikan nilai, norma, hukum dan aturan hidup dalam kebhinekaan dan kemajemukan masyarakat Madinah kala itu. Di Mekkah mau pun Madinah, Nabi SAW sudah terbiasa bermu'amalah dengan orang-orang di luar Islam. Bahkan suatu ketika Nabi SAW pernah bersabda : "Man Adzaa Dzimmiyyan Fa Ana Khoshmuhu, Khoosamtuhu Yaumal Qiyaamah" (Barangsiapa yg menyakiti / mengganggu Kafir Dzimmi, maka aku jadi musuhnya, niscaya aku musuhi dia di Hari Qiyamat). Subhanallah! Luar Biasa! Seorang Nabi mengancam untuk memusuhi umatnya sendiri jika mengganggu umat agama lain tanpa haq! Ini merupakan puncak penghargaan Nabi SAW terhadap pluralitas. Jadi, soal penghargaan terhadap Pluralitas, Islam telah mendahului ajaran semua agama, sehingga umat Islam pun telah mendahului etika semua umat beragama di dunia.

Pluralisme dan Multikulturalisme

Malin Al-Fadani

68

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Lain pluralitas, lain lagi pluralisme. Islam menerima pluralitas dengan segala keindahannya, tapi menolak keras pluralisme dengan segala kerusakannya. Pluralisme adalah suatu ajaran pemikiran yang meyakini bahwa semua agama sama, dan semuanya benar. Pluralisme menganut paham relativisme, sehingga menolak adanya kebenaran mutlak dalam keyakinan beragama. Pluralisme melarang penganut suatu agama mengklaim hanya agamanya yang benar. Pluralisme memaksa setiap penganut suatu agama untuk mengakui kebenaran agama lain yang tidak dianutnya. Bagi pluralisme, sempalan dalam suatu agama yang menistakan dan menodai agama tersebut sekali pun, tetap harus dikategorikan sebagai bagian dari kebebasan beragama. Jadi, pluralisme tidak lain dan tidak bukan hanya merupakan madzhab pembenaran semua agama dan pembenaran semua penyimpangan agama, serta pemerkosaan terhadap kebebasan umat manusia dalam membenarkan agamanya dan dalam menolak kebenaran agama lain yang tidak diyakininya. Ironisnya, pluralisme merusak agama dengan mengatas-namakan agama. Fakta membuktikan bahwa kaum pluralisme merupakan kelompok anarkis pemikiran yang selalu memaksakan pendapat dan kehendak. Jika ada kelompok lain yang tidak sependapat dengan mereka, maka akan mereka beri label, seperti : Preman Berjubah, Jama'ah Anarkis, Radikal Agama, Teroris Islam, Bahaya Latin Kanan, Fundamentalis Transnasional, Islam Kolot, Islam Puritan, dan sebagainya... Kini, setelah Majelis Ulama Indonesia memfatwakan bahwa Sepilis (Sekularisme, Pluralisme dan Liberalisme) sesat dan menyesatkan, maka kaum pluralisme berkamuflase dengan mengganti nama menjadi Multikulturalisme. Nama terdengar beda, tapi ternyata isinya sama. Bungkusan yang menarik, ibarat "kornet Babi cap Onta". Bungkusnya bagus menawan, isinya racun mematikan. Apa pun namanya, aliran pembenaran semua agama dan semua penyimpangan agama, merupakan aliran sesat yang harus diberantas hingga ke akar-akarnya.

Indonesia dan Pluralitas


Bhineka Tunggal Ika sebagai semboyan negara Indonesia menjadi bukti bahwa negeri ini sangat menghargai pluralitas. Namun sayang, pengelola negeri ini tidak mampu membedakan antara pluralitas dan pluralisme, sehingga terbawa arus pencampur-adukkan aqidah dan pembenaran terhadap berbagai penyimpangan agama. Bukti pencampur-adukkan aqidah yang dilakukan negara adalah masih digelarnya Natal Bersama di berbagai instansi pemerintah, padahal MUI telah memfatwakan haram sejak tahun 1981. Sedang bukti pembenaran penyimpangan agama oleh negara adalah masih keras kepalanya Presiden RI untuk tidak menerbitkan Keppres Pembubaran Ahmadiyah, padahal MUI telah memfatwakan sesat menyesatkan sejak tahun 1980 yang kemudian dipertegas dengan fatwa tahun 2005, dan Bakorpakem telah merekomendasikan pembubarannya sejak 2005 yang kemudian dipertegas pada tahun 2008. Kebebasan beragama di Indonesia dijamin oleh UUD 1945 pasal 29 ayat 2. Dan agar supaya tiap-tiap umat beragama tidak menafsirkan sendiri-sendiri tentang kebebasan beragama yang dimaksud, maka telah dibuat berbagai perundang-undangan yang mengatur harmonisasi hubungan antar umat beragama. Misalnya, SKB tentang pendirian rumah ibadah dibuat agar tidak ada umat suatu agama seenak dan semaunya mendirikan rumah ibadah di wilayah pemukiman umat agama lain. Misal lain, UU Diknas yang mewajibkan sekolah umum disemua tingkatan untuk menyediakan guru pelajaran agama yang seagama dengan peserta didik, sehingga tidak ada peserta didik yang dipaksa untuk belajar agama yang tidak dianutnya.

Malin Al-Fadani

69

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Sedang penodaan agama di Indonesia dilarang oleh UU Penodaan Agama yang tertuang dalam Perpres No. 1 / PNPS / 1965 yang kemudian diundangkan oleh UU. No. 5 Th. 1969, dan KUHP pasal 156a. UU Penodaan agama ini berlaku untuk semua agama, sehingga tidak boleh ada umat agama apa pun yang menodai agama yang mana pun. Semua perundang-undangan tersebut sudah lumayan bagus, tapi masih saja ada pihak yang gemar melanggarnya, seperti bermunculan rumah-rumah ibadah liar suatu umat agama tertentu di wilayah pemukiman umat agama lain, atau peserta didik suatu sekolah umum dipaksa untuk belajar agama lain, atau aliran-aliran sesat yang tumbuh bak cendawan di musim hujan, sehingga menimbulkan keresahan dan kegelisahan di tengah masyarakat, bahkan tidak sedikit yang memicu konflik. Di Sampit, Ambon dan Poso misalnya, pada mulanya murni merupakan persoalan kriminal kemaksiatan, seperti minuman keras dan premanisme, lalu ditunggangi kepentingan politik yang juga memanfaatkan kesenjangan sosial ekonomi yang ada, kemudian akhirnya mengkristal menjadi konflik agama. Karenanya, semua pihak harus tunduk kepada hukum dan perundang-undangan yang mengatur hubungan antar umat beragama di Indonesia, agar kebhinekaan, keragaman dan kemajemukan menjadi indah tak ternodai.

Pluralitas dan Pluralisme


Setelah uraian di atas, maka jelas sudah perbedaan antara Pluralitas dan Pluralisme. Ini memang hanya sebuah istilah, tapi istilah justru merupakan pintu masuk terminologi yang memfokuskan makna dan tujuan dari istilah itu sendiri. Karenanya, umat Islam harus waspada dan ekstra hati-hati dengan penggunaan istilah, karena ini merupakan bagian dari medan perang terminologi antara Islam dan Barat yang akan berimbas kepada peradaban. Berdasarkan uraian di atas, penulis menyimpulkan bahwa pluralitas adalah suatu kebhinnekaan, keragaman dan kemajemukan, sedang pluralisme adalah suatu pemaksaan kehendak dan pencampur-adukkan aqidah. Pluralitas adalah suatu kebebasan, keindahan dan keniscayaan, sedang pluralisme adalah suatu kejahatan, pengkhianatan dan kesesatan. Akhirnya, penulis menegaskan : Pluralitas Yes! Pluralisme No! Allahu Akbar !!!

PETERNAKAN GAY
Judul tulisan ini terinspirasi oleh pernyataan Sekjen ICIS (International Conference Islamic Scholars ), KH.Hasyim Muzadi, yang dilansir sejumlah media massa dalam menyikapi Festival Film Q tentang

Malin Al-Fadani

70

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Homoseksual dan Lesbianisme di Indonesia, kutipan ungkapannya sebagai berikut: "Jadi, homo atau lesbi harus dinormalisasi, bukan difestivalkan. Kalau difestivalkan artinya diternakkan by design."

Betul sekali ucapan Pak Kyai. Memang kaum Homo dan Lesbi layak disebut ternak, bahkan lebih rendah dari ternak, karena seekor ayam jago saja yang tidak berakal tidak akan pernah mengawini ayam jago lainnya. Begitu pula ternak lainnya seperti kambing, sapi dan unta. Bahkan binatang najis dan haram seperti anjing dan babi pun jijik melakukannya. Dalam Al-Qur'an surat Al-A'raf ayat 179, Allah SWT menyatakan bahwa manusia yang tidak menggunakan akalnya untuk memahami kebenaran, dan tidak menggunakan matanya untuk melihat kebenaran, serta tidak menggunakan telinganya untuk mendengar kebenaran, adalah seperti hewan ternak, bahkan lebih rendah dan lebih hina lagi. Karenanya, berbagai artikel, buku, film, tahuneater, kongres, konferensi, kontes, festival, kampus, lembaga, forum hingga organisasi dan LSM yang memperjuangkan gaya hidup Homo dan Lesbi, tidak lain dan tidak bukan adalah PETERNAKAN GAY. Sejak bergulirnya reformasi di Indonesia pada tahun 1998, angin euforia demokrasi berhembus kencang dan keras, sehingga meruntuhkan sendi-sendi keluhuran budi pekerti dan tatanan moral kehidupan masyarakat. Kebebasan yang kebablasan merasuk masuk ke semua sektor kehidupan berbangsa dan bernegara, sehingga hilang dan sirna batasan nilai kebebasan yang selama ini dikontrol oleh agama, adat dan negara. Indonesia memang bukan Negara Islam, tapi Indonesia juga bukan Negara Setan, melainkan Indonesia adalah Negara dengan DASAR Ketuhanan dan Kemanusiaan yang sangat menjunjung tinggi nilai-nilai suci agama dan norma-norma luhur adat istiadat bangsa. Karenanya, segala bentuk kesesatan dan penyimpangan yang bertentangan dengan AGAMA dan ADAT serta DASAR NEGARA RI tidak ada tempat untuk hidup dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Salah satu masalah yang dibawa oleh arus euforia demokrasi reformasi adalah persoalan kaum Homo dan Lesbi yang semakin hari semakin berani menampakkan diri, bahkan semakin energik untuk berkembang dan mempengaruhi, sehingga mulai eksis karena mendapat tempat untuk tampil di dalam berbagai even dan media secara terbuka.

Liberal Dan Gay


Kaum kafir liberal di seluruh Dunia selalu berupaya untuk melegalkan perkawinan sejenis, Homo dan Lesbi, dengan dalih HAM dan KEBEBASAN serta KESETARAAN. Bagi Kafir Liberal, Homo dan Lesbi bukan penyakit, bukan pula kelainan atau pun penyimpangan seksual, melainkan hanya merupakan Orientasi Seksual biasa, wajar dan normal, yang mesti diakui dan wajib dihargai. Dalam rangka mensukseskan upaya tersebut, kaum Kafir Liberal secara terang-terangan mengkampanyekan homoseksual dan lesbianisme melalui penulisan artikel, penerbitan buku, pembuatan film, pertunjukan tahuneater, pengadaan kongres dan konferensi, pagelaran kontes dan festival, pembukaan forum perjodohan kaum Homo dan Lesbi, hingga pendirian organisasi dan LSM. Di dunia Islam, Antek Kaum Kafir Liberal menafsirkan nash-nash agama melalui MANIPULASI HUJJAH dan KORUPSI DALIL untuk menghalalkan perkawinan sejenis. Pengharaman Homoseksual dan

Malin Al-Fadani

71

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Lesbianisme dalam Al-Qur'an dan Hadits ditafsirkan dengan Metode Hermeneutika melalui pendekatan Sosiologis Historis, yang kesimpulannya bahwa pengharaman Homoseksual dan Lesbianisme tersebut bersifat temporer yang terikat dengan situasional dan kondisional zaman. Tafsir Liberal menilai bahwa populasi pertumbuhan umat manusia yang masih sedikit di zaman Nabi Muhammad SAW, apalagi di zaman Nabi Lutahun AS, merupakan "sebab tunggal" bagi pengharaman Homo dan Lesbi. Di jaman itu, perkawinan pria dan wanita mutlak diperlukan agar mendapat keturunan untuk menjamin kesinambungan umat manusia sebagai khalifah di atas muka Bumi. Karenanya, pengharaman Homo dan Lesbi di zaman tersebut merupakan SOLUSI SOSIAL bagi problem tingkat populasi pertumbuhan umat manusia yang masih sangat rendah. Tapi kini, menurut Tafsir Liberal, ketika tingkat populasi pertumbuhan umat manusia naik cepat sehingga mencapai titik nadir, bahkan telah menimbulkan problem sosial yang sangat serius terkait penyediaan sandang, pangan dan papan serta lapangan kerja, maka pengharaman Homo dan Lesbi harus dievaluasi kembali dan dikaji ulang. Selanjutnya, Tafsir Liberal mengambil kesimpulan bahwa di jaman modern pengharaman Homo dan Lesbi sudah tidak relevan, bahkan sudah kadaluwarsa, karena sudah kehilangan sebab dan arah hukum. Justru, di zaman sekarang ini Homo dan Lesbi menjadi SOLUSI SOSIAL bagi problem ledakan pertumbuhan penduduk dunia, dan problem-prolem sosial lainnya terkait penyediaan sandang, pangan, papan dan lapangan kerja. Lebih dari itu, Homoseksual dan Lesbianisme bisa menjadi andalan program Keluarga Berencana (KB) di seluruh Dunia. Selain itu, menurut Tafsir Liberal bahwa pengharaman Homo dan Lesbi di era modernisasi sekarang ini sudah bertentangan dengan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang Hak Asasi Manusia (HAM) terkait Kebebasan dan Kesetaraan.

Indonesia Dan Gay


Antek Kafir Liberal di Indonesia tidak mau ketinggalan dengan para tuannya di luar negeri, maka sejak bergulirnya reformasi di tahun 1998, mereka sungguh-sungguh bekerja keras memanfaatkan suasana euforia demokrasi saat itu untuk mempropragandakan Seks Bebas dan mengkampanyekan Gaya Hidup Homo dan Lesbi. Di tahun 2004, Perhimpunan Lesbian dan Gay (PELANGI) menggelar konferensi pers di kantor YLBHI Yogyakarta yang dihadiri Ulil Abshar Abdalla dkk, untuk menuntut pembuatan Undang-Undang tentang Perlindungan Lesbian dan Gay. Di tahun 2007, Musdah Mulia, dosen di UIN Syarif Hidayatullah Ciputat - Jakarta, dalam wawancara dengan Jurnal Perempuan menghalalkan perkawinan sejenis, Homo maupun Lesbi. Dia menyatakan bahwa yang diharamakaan Al-Qur'an adalah perilaku "sodomi"nya yaitu memasukkan alat kelamin laki-laki ke dalam dubur, bukan orientasi seksual Homo maupun Lesbi. Dan dia mendefinisikan perkawinan hanya sebatas "akad yang sangat kuat yang dilakukan secara sadar oleh dua orang", sehingga akad tersebut boleh dilakukan antar yang sejenis sekali pun. Karena sikapnya yang nekat membela dan membenarkan perkawinan sejenis, dia mendapat anugerah "International Women of Courage Award" dari pemerintah Amerika Serikat pada tgl.7 Maret 2007.

Malin Al-Fadani

72

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Di tahun 2010, kaum Kafir Liberal dan anteknya menggelar "Konferensi Gay Internasional" di Surabaya, tapi dibubarkan oleh gabungan ormas Islam Surabaya. Lalu di Depok, mereka bekerja-sama dengan KOMNAS HAM secara terang-terangan menggelar "Kontes Waria", tapi dibubarkan Satapiol PP atas desakan umat Islam Depok. Masih di tahun 2010, kaum Kafir Liberal dan anteknya melalui Yayasan Q-Munity Kesetaraan Indonesia secara terang-terangan menantang semua agama dengan menggelar "Festival Internasional Homo dan Lesbi" sebagai kampanye kemaksiatan perzinahan HOMOSEKSUAL dan LESBIANISME di Indonesia. Festival tersebut didanai oleh Kedubes AS, Australia, Belanda, Perancis, Jerman dan Jepang, dengan dukungan Universitas Hasanuddin Makassar, Universitas Atmajaya Yogyakarta dan Universitas Kristen Petra Surabaya, serta disponsori oleh LBH - KONTRAS - GRAMEDIA - CINEPLEX 21 - CINEMA XXI TIM - DKJ - DKT - KPI dan LSM KOMPRADOR lainnya yang menjadi antek asing. Festival Film Q tersebut di atas, setelah dinvestigasi oleh Front Pembela Islam (FPI) didapatkan fakta sebagai berikut: Menteri Kebudayaan dan Pariwisata menyatakan bahwa Panitia Festival Film Q tidak pernah minta ijin Kementeriannya. Keminfo sudah meralat dan menyatakan tidak setuju dengan pemutaran film Homo dan Lesbi di Festival Film Q. Kemenlu tidak tahu menahu tentang pemutaran Film Homo dan Lesbi di sejumlah Pusat Kebudayaan Asing. Pimpinan LSF menyatakan bahwa Panitia Festival Film Q tidak pernah ajukan film2 yang diputarnya ke LSF. Pemprov DKI Jikat menyatakan tidak pernah dihubungi Panitia Festival Film Q. Mabes Polri dan Mapolda Metro Jaya tidak tahu menahu tentang Festival Film Q. FUI, MUI, ICIS dan SALAM UI mengecam keras Festival Film Q. Selain itu, hasil investigasi FPI juga menemukan pemuatan KATA PORNO dan GAMBAR PORNO serta ajakan ASUSILA dan UNDANGAN UMUM Perjodohan Gay dalam website panitia festival. Semuanya dimuat secara terbuka, sehingga mudah dibuka dan dibaca semua kalangan dari semua umur. Dengan bermodalkan fakta dan data tersebut, akhirnya FPI turun melakukan aksi secara elegan untuk menghentikan festival, sekaligus melaporkan panitia dan para SPONSOR serta semua LSM KOMPRADOR pendukungnya ke Mapolda Metro Jaya dengan dugaan pelanggaran: 1. Ajaran semua AGAMA; 2. Konstitusi Negara RI: Pancasila dan UUD 1945; 3. UU No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik; 4. UU No.44 Tahun 2008 tentang Pornografi; 5. KUHP Pasal 282 tentang Kesusilaan; 6. UU No. 33 Tahun 2009 tentang Perfilman.

Islam Dan Gay


Al-Qur'an surat An-Nisa: 15 - 16, Al-A'raf : 80 - 84, Hud:77 - 82 dan Al-'Ankabut: 28-35, ditambah dengan sejumlah Hadits Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Abu Daud, At-Tirmidzi, Ibnu Majah, Al-Hakim dan Al-Baihaqi serta lainnya, secara tegas MENGHARAMAKAAN hubungan sejenis, baik Homo maupun Lesbi. Dalam sejarah Nabi Lutahun AS, para pelaku Homo dan Lesbi DIAZAB oleh Allah SWT dengan HUJAN BATU yang teramat dahsyat dan dihancurkan sehancur-hancurnya. Dan dalam sejarah Nabi Muhammad SAW, ada sebagian riwayat hadits memerintahkan untuk MEMBUNUH PELAKU Homo dan Lesbi. Karenanya, tidak sedikit Ulama yang memfatwakan HUKUMAN MATI bagi Pelaku Homo dan Lesbi. Selain itu, perilaku Homo dan Lesbi adalah perilaku terkutuk dan terlaknat yang diharamakaan SEMUA AGAMA. Bagi semua agama bahwa Homoseksual dan Lesbianisme merupakan penyimpangan Orientasi Seksual yang mempengaruhi kejiwaan, sehingga harus disembuhkan melalui penyadaran mental spiritual.

Malin Al-Fadani

73

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Adanya negara yang memasukkan hak Homo dan Lesbi dalam perundangannya sama sekali bukan legitimasi agama, tapi merupakan sekularisasi negara. Dan adanya konvensi PBB tentang HAM yang memberi hak kebebasan dan kesetaraan kaum Homo dan Lesbi juga bukan justifikasi agama, melainkan liberalisasi global internasional. Penafsiran Kafir Liberal dan anteknya terhadap nash-nash agama penuh manipulasi hujjah dan korupsi dalil. Penggunaan Metode Hermeneutika dalam menafsirkan Al-Qurkan dan Hadits merupakan penistaan dan pengkhianatan terhadap Islam, karena metode tersebut sejak kelahirannya hanya diperuntukkan bagi penafsiran Bibel, bukan Al-Qur'an maupun Hadits. Prof. Josef van Ess, seorang Tahuneolog dari Universitas Tuebingen-Jerman dengan jujur menegaskan: "Bahwa Hermeneutika yang berasal dari Jerman tidak ditujukan untuk Kajian Keislaman", sebagaimana dikutip oleh Irene A. Bierman dalam bukunya "Text and Context in Islamic Studies" terbitan tahun 2004. Penghalalan Homoseksual dan Lesbianisme melalui pendekatan Sosiologis Historis dengan mengabaikan Kaidah Tafsir yang telah disepakati Ulama Salaf dan Khalaf, sangat berbahaya. Populasi pertumbuhan umat manusia yang masih sedikit di zaman Nabi Muhammad SAW, begitu pula di zaman Nabi Lutahun AS, bukan merupakan "illat" yang menyebabkan lahirnya hukum pengharaman Homoseksual dan Lesbianisme. Andaikata hal tersebut yang menjadi sebab pengharaman, sebagaimn diklaim oleh Tafsir Liberal, maka tentu akan ada keterangan dalam Al-Qur'an atau Hadits yang menjelaskan itu, sekurangnya mengisyaratkannya. Ternyata, baik secara eksplisit maupun implisit sama sekali tidak ada keterangan atau isyarat ke arah itu. Justru, dalam Al-Qur'an dengan tegas disebutkan bahwa perilaku Homoseksual dan Lesbianisme adalah merupakan "Fahisyah" yaitu "perbuatan keji" yang hina, jorok dan menjijikkan. Jadi, "Fahisyah" inilah yang menyebabkan lahirnya hukum pengharaman Homoseksual dan Lesbianisme. Sifat "Fahisyah" yang jadi 'illat pengharaman itu "mundhobitahunoh" yaitu sifat permanen yang tidak tergantung situasi maupun kondisi, sehingga kekejian perbuatan tersebut tetap berlaku sampai akhir zaman tanpa dipengaruhi oleh tingkat populasi pertumbuhan umat manusia. Adapun penempatan Homoseksual dan Lesbianisme sebagai SOLUSI SOSIAL bagi problem ledakan pertumbuhan penduduk dunia, dan problem-problem sosial lainnya terkait penyediaan sandang, pangan, papan dan lapangan kerja, merupakan pendapat murahan yang tidak berharga sama sekali. Pendapat semacam itu tidak keluar kecuali dari dua jenis manusia, yaitu: BODOH sok pintar atau SESAT sok alim. Allah SWT Maha Mengetahui tentang populasi pertumbuhan umat manusia dari zaman ke zaman. Dia SWT Maha Mengetahui tentang segala problem sosial yang timbul akibat ledakan pertumbuhan penduduk yang teramat pesat. Sungguh pun demikian, Dia SWT tidak pernah menjadikan Homoseksual dan Lesbianisme sebagai solusi sosial bagi problem-problem tersebut, bahkan mengharamakaannya dengan sebab kekejian perilaku yang hina, jorok dan menjijikkan, bukan dengan sebab populasi perkembangan penduduk. Soal solusi bagi problem sosial yang ditimbulkan oleh ledakan pertumbuhan umat manusia yang terkait sandang, pangan, papan dan lapangan kerja, maka Allah SWT sudah memberikan solusi lain yang sangat menakjubkan. Tatkala populasi umat manusia masih sedikit, Allah SWT hanya memberi manusia kemampuan panen sekali setahun dalam pertanian dan perkebunannya. Dan tatkala populasinya bertambah, maka Allah SWT memberi manusia kemampuan panen dua kali dalam setahun. Lalu tatkala populasinya makin berlipat, maka Allah SWT mengaruniakan manusia kemampuan panen berlipat dalam satu lahan yang sama, dimana biasanya per petak sawah hanya panen sebesar 3 - 5 ton beras, tapi dengan teknologi canggih pertanian bisa panen 15 - 20 ton beras per petaknya. Belum lagi buah-buahan yang

Malin Al-Fadani

74

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam dengan teknologi enzim besarnya bisa berlipat-lipat dari asalnya, lalu masih ada berbagai suplemen yang isinya sebanding dengan ribuan protein, kalori, vitamin dan gizi yang dikandung berbagai jenis makanan dan minuman. Terkait problem pemukiman tempat tinggal manusia, solusinya tidak kalah menakjubkan, yaitu tatkala populasi umat manusia masih sedikit, Allah SWT hanya memberi manusia kemampuan membuat rumahrumah kecil dan mungil. Namun ketika populasinya bertambah, maka Allah SWT memberi kemampuan mendirikan rumah-rumah besar, bahkan bertingkat. Selanjutnya, saat populasinya naik berlipat, maka Allah SWT mengaruniakan manusia kemampuan membangun kondominium dan apartemen, sehingga ukuran satu kelurahan yang semula membutuhkan luas tanah hektaran, kini cukup hanya dengan satu atau dua gedung tinggi berpuluh tingkat. Lapangan kerja pun terbuka lebar untuk pembangunan. Subhanallaah ! Sedang penyataan Musdah Mulia tentang pengharaman Al-Qur'an hanya sebatas perilaku "sodomi"nya yaitu memasukkan alat kelamin laki-laki ke dalam dubur, bukan orientasi seksual Homo maupun Lesbi, merupakan pemutarbalikkan tafsir. Justru di dalam Al-Qur'an maupun Hadits tidak disebut soal "sodomi" nya, melainkan yang disebut secara eksplisit tentang orientasi Homo dan Lesbiannya dengan istilah "mendatangi" sejenisnya. Ada pun definisi Musdah tentang perkawinan hanya sebatas "akad yang sangat kuat yang dilakukan secara sadar oleh dua orang", sehingga akad tersebut boleh dilakukan antar yang sejenis, merupakan pendapat ngawur dan keblinger, karena dalam berbagai ayat Al-Qur'an dan Hadits jelas disebut secara eksplisit maupun implisit bahwa pasangan perkawinan itu adalah pria dan wanita. Ada pun tentang Konvensi HAM PBB terkait kebebasan dan kesetaraan, ternyata konvensi tersebut tetap mengakui bolehnya ada PEMBATASAN untuk kepentingan yang lebih besar. Dengan demikian, Hujjah dan Dalil mana lagi yang mau dimanipulasi dan dikorupsi oleh Tafsir Liberal.

Stop Gay , Stop Liberalisme !


Upaya menghentikan Homoseksualitas dan Lesbianisme harus diawali dengan upaya menangkal pemikiran Liberal, karena Liberalisme adalah sumber penyakit yang menyebarluaskan seks bebas dan mempropagandakan gaya hidup Homo dan Lesbi. Peran pemerintah Indonesia dalam menangkal kesesatan Liberal di dalam negeri mutlak dibutuhkan. Selama ini, pemerintah begitu piawai memproteksi LEMHANAS dari dosen-dosen pengajar yang tidak kredibel dalam rangka menjaga dan melindungi para calon pejabat dan pemimpin bangsa dari berbagai pemikiran yang tidak sejalan dengan WAWASAN KEBANGSAAN. Namun sayang, pemerintah tidak pernah memproteksi Perguruan Tinggi Islam dari dosen-dosen pengajar yang berhaluan Liberal untuk menjaga dan melindungi calon Ulama dan Cendikiawan Islam dari pemikiran yang tidak sesuai WAWASAN ISLAM. Padahal, jika LEMHANAS menjadi tempat untuk mencetak Umaro, maka Perguruan Tinggi Islam menjadi tempat untuk mencetak Ulama. Ironis ! Maka, sudah saatnya, semua Perguruan Tinggi Islam di Indonesia harus dibersihkan dan dibenahi dari kurikulum, buku daras dan dosen pengajar yang berhaluan Liberal. Jika tidak segera dilakukan pembersihan dan pembenahan yang menyeluruh, maka ke depan bukan tidak mungkin Perguruan Tinggi Islam akan berubah menjadi PETERNAKAN GAY, sehingga Dosen Liberalnya layak disebut sebagai PETERNAK GAY. Na'uudzu billaahi min dzaalik!.

Malin Al-Fadani

75

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

RUNTUHNYA DEMOKRASI
Keruntuhan Demokrasi sudah di ambang pintu. Hal itu ditandai dengan Revolusi Tunisia yang berhasil mengusir diktator demokrasi Ben Ali, yang kemudian berlanjut dengan Revolusi Mesir yang berhasil menggulingkan diktator demokrasi Husni Mubarok. Angin revolusi mulai berhembus ke sejumlah Negara Demokrasi Arab seperti Al-Jazair, Yaman, Libya dan Syria. Bahkan negara-negara Demokrasi Monarki Arab pun mulai terusik, seperti Maroko, Yordania, Saudi, dan negara-negara Teluk. Selama ini Sistem Demokrasi hanya melahirkan diktator-diktator dunia, dan menghasilkan koruptor kelas kakap, bahkan menciptakan kapitalis-kapitalis internasional yang rakus dan serakah. Sistem Demokrasi adalah sumber problem yang banyak melahirkan gerombolan mafioso dan generasi oportunis, sekaligus merupakan wadah tempat bersemayamnya anjing-anjing penjilat kekuasaan. Hal tersebut karena Sistem Demokrasi merupakan pintu masuk kaum Kapitalis untuk meraih kekuasaan. One man one vote dalam Sistem Demokrasi telah memberi peluang kepada kaum borjuis untuk membeli suara rakyat, sehingga saat berkuasa mereka berlomba mengeruk kekayaan untuk mengembalikan modal beli suara, sekaligus mengais keuntungan sebesar-besarnya. Sistem Demokrasi merupakan sumber malapetaka dan kehancuran. Sistem Demokrasi penuh intrik dan tipu muslihat, karena sistem ini selalu bertopeng kemanusiaan, kesetaraan, keadilan, musyawarah dan mufakat. Padahal, justru sistem ini yang paling tidak berperikemanusiaan, lihat saja bagaimana negara-negara sekutu atas nama Demokrasi memporakporandakan Iraq dan Afghanistan. Justru sistem ini yang paling tidak menghargai kesetaraan, buktinya kulit berwarna masih menjadi warga kelas dua di negara-negara Barat yang menganut demokrasi. Justru sistem ini yang paling tidak adil, buktinya secara terang-terangan mereka melarang warga muslimah di negeri mereka untuk berjilbab. Soal musyawarah mufakat dalam Sistem Demokrasi hanya omong kosong. Inti Demokrasi adalah suara terbanyak, bukan musyawarah mufakat. Selain itu musyawarah dalam Demokrasi bisa menghalalkan yang haram, dan bisa pula mengharamkan yang halal. Yang penting tergantung suara terbanyak. Buktinya, Sistem Demokrasi dengan suara terbanyak bisa membolehkan perkawinan sejenis (Homo dan Lesbi), lokalisasi pelacuran, legalisasi perjudian, legitimasi aliran sesat, formalisasi korupsi dan halalisasi segala keharaman. Dan sebaliknya, Sistem Demokrasi dengan suara terbanyak juga bisa melarang jilbab, cadar, tabligh, da'wah, hisbah, pembangunan masjid, madrasah dan pesantren.

Islam Vs Demokrasi
Antara Sistem Islam dan Sistem Demokrasi memiliki perbedaan yang sangat besar dan mendasar serta fundamental, sehingga keduanya mustahil disatukan. Islam dan Demokrasi bagaikan langit dan bumi, umpama matahari dan bulan, seperti lautan dan selokan. Dalam rangka membuka Topeng Demokrasi, maka perlu diuraikan beberapa perbedaan yang sangat prinsip dan fundamental antara Sistem Islam dan Sistem Demokrasi.

Malin Al-Fadani

76

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Pertama, Sistem Islam berasal dari sumber ilahi karena datang dari wahyu Allah Yang Maha Agung dan Maha Suci, sehingga bersifat sangat sempurna. Sedang Sistem Demokrasi berasal dari sumber insani karena datang dari akal manusia yang lemah dan penuh kekurangan, sehingga sangat tidak sempurna. Karenanya, dalam Sistem Islam hukum dari Allah SWT untuk manusia, sedang dalam Sistem Demokrasi hukum dari manusia untuk manusia. Kedua, dalam Sistem Islam wajib digunakan Hukum Allah SWT, sedang dalam Sistem Demokrasi wajib digunakan keputusan suara terbanyak. Karenanya, Sistem Islam tunduk kepada Al-Qur'an dan As-Sunnah, sedang Sistem Demokrasi tidak tunduk kepada Al-Qur'an dan As-Sunnah. Ketiga, dalam Sistem Islam tidak dipisahkan antara agama dan negara, sedang dalam Sistem Demokrasi dipisahkan antara agama dan negara. Karenanya, Islam menolak pemahaman sekuler dan segala bentuk sekularisasi dalam berbangsa dan bernegara. Sedang Demokrasi memang lahir dari penentangan terhadap agama, sehingga Demokrasi selalu mengusung sekularisasi dalam berbangsa dan bernegara. Keempat, dalam Sistem Islam standar kebenaran adalah akal sehat yang berlandaskan Syariat, sedang dalam Sistem Demokrasi standar kebenaran adalah akal sakit yang berlandaskan hawa nafsu kelompok terbanyak. Karenanya, dalam Sistem Islam baik buruknya sesuatu ditentukan oleh Syariat, dan wajib diterima oleh akal sehat. Sedang dalam Sistem Demokrasi baik buruknya sesuatu tergantung hawa nafsu orang banyak, walau pun tidak sesuai Syariat atau pun tak masuk akal sehat. Kelima, dalam Sistem Islam tidak sama antara suara Ulama dengan suara Awam, antara suara orang Sholeh dengan suara orang jahat. Sedang dalam Sistem Demokrasi suara semua orang sama : Ulama dan Koruptor, Guru dan Pelacur, Santri dan Penjahat, Pejuang dan Pecundang, Pahlawan dan Bajingan, tidak ada beda nilai suaranya. Karenanya, dalam Sistem Islam hanya orang baik yang diminta pendapatnya dan dinilai suaranya, itu pun suara mereka tetap disebut sebagai suara manusia. Sedang dalam Sistem Demokrasi semua orang baik dan buruk disamakan, bahkan suara mereka semua disebut sebagai suara Tuhan. Keenam, musyawarah dalam Sistem Islam hanya menghaqkan yang haq dan membathilkan yang bathil, sedang dalam Sistem Demokrasi boleh menghaqkan yang bathil dan membathilkan yang haq. Karenanya, dalam Sistem Islam tidak ada Halalisasi yang haram atau haramisasi yang halal, apalagi haramisasi yang wajib, sedang dalam Sistem Demokrasi ada halalisasi yang haram, dan haramisasi yang halal, bahkan haramisasi yang wajib. Ketujuh, asal-usul Sistem Islam sudah dimulai sejak zaman Nabi Adam AS, karena sejak Allah SWT menciptakan Adam AS sudah dinyatakan sebagai Khalifah di atas muka bumi sebagaimana firman-Nya dalam QS.2.Al-Baqarah : 30. Dan Sistem Islam tersebut sempurna di zaman Nabi Muhammad SAW sesuai dengan kaidah dan tatanan kehidupan pribadi, berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang beliau praktekkan bersama para Sahabat yang mulia. Allah SWT menyatakan kesempurnaan Islam dalam QS.5.Al-Maidah : 3. Sedang Sistem Demokrasi konon katanya sudah ada sejak zaman Yunani kuno, tapi yang jelas baru muncul pasca Revolusi Kebudayaan Perancis pd Th.1789 M, yang kemudian lahir Teori Trias Politika karya Rossou, yang kemudian terus dikembangkan dengan berbagai variasi dan aksesoris, dan hingga saat ini tidak pernah sempurna, bahkan makin hari makin tampak bobrok dan busuknya. Kedelapan, rentang waktu antara sempurnanya Sistem Islam di abad ke-7 pada zaman Nabi SAW (571 632 M) dan munculnya Sistem Demokrasi di abad ke 18 pasca Revolusi Kebudayaan Perancis Th.1789 M, menunjukkan bahwa Sistem Islam sekurangnya lebih dulu 11 abad dari pada Sistem Demokrasi.

Malin Al-Fadani

77

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Karenanya, jika ada persamaan antara Sistem Islam dan Sistem Demokrasi, maka bisa dipastikan bahwa Sistem Demokrasi yang menyontek dan menjiplak Sistem Islam, mustahil sebaliknya. Kesembilan, Sistem Islam telah membuktikan diri sebagai sistem terbaik yang adil, jujur dan amanah sepanjang kepemimpinan Rasulullah SAW dan Khulafa' Rasyidin, serta berhasil mengantarkan umat Islam menjadi umat yang terbaik, sebagaimana firman Allah SWT dalam QS.3. Ali-'Imran : 110. Sedang Sistem Demokrasi sejak kelahirannya hingga kini tak pernah berhasil membuktikan diri sebagai sistem terbaik, bahkan sebaliknya, makin hari makin terkuak bobrok dan rusaknya. Kesepuluh, Sistem Islam adalah bagian dari kewajiban agama, sehingga penerapannya mendatangkan pahala dan keberkahan dari Allah SWT. Sedang Sistem Demokrasi bukan bagian dari kewajiban agama, bahkan merupakan penentangan terhadap agama, sehinggga penerapannya hanya akan mendatangkan dosa dan malapetaka.

Islam Yes Demokrasi No !


Dengan uraian di atas, jelas sekali bahwa Sistem Islam mengungguli Sistem Demokrasi dalam semua hal. Mulai dari keautentikan sumber dan kesempurnaannya, lalu kepatuhan kepada Syariat dan kesehatan akalnya, kemudian keaslian musyawarah dalam makna yang sebenarnya, dan kemurnian asal-usul sejarah serta keindahan peradabannya, hingga keberhasilan pembuktiannya sebagai sistem terbaik yang mendatangkan pahala dan keberkahan ilahi. Itulah karenanya, para pemuja Demokrasi iri dan dengki terhadap Sistem Islam, dan mereka tidak rela Sistem Islam bangkit dan berjaya kembali. Dalam dunia informasi, tiada hari tanpa propaganda media yang selalu menyudutkan Sistem Islam. Berbagai ucapan, perkataan dan pernyataan terus-menerus dilontarkan untuk memadamkan cahaya Islam. Namun demikian, cahaya Islam akan tetap bersinar, dan akan kembali memperoleh masa jayanya, sebagaimana Allah SWT firmankan dalam QS.61.Ash-Shaff : 8 - 9 dan QS.9.At-Taubah: 32 - 33. Akhirnya, kita harus berani mengatakan : Islam Yes Demokrasi No ! Hidup Islam Hancurlah Demokrasi ! Allahu Akbar !

INI BUKAN NII


NII (Negara Islam Indonesia) adalah nama indah yang menjadi "sumber inspirasi" untuk membangun Indonesia menjadi negara yang menerapkan "Hukum Islam". Kelahiran NII pada awalnya merupakan reaksi logis terhadap "Aksi Pengkhianatan" Kaum Sekuler pada tanggal 18 Agustus 1945, yang telah merubah secara sepihak Konsensus Nasional berupa Piagam Jakarta 22 Juni 1945 dari Dasar Negara "Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan Syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya" menjadi "Ketuhanan Yang Maha Esa".

Malin Al-Fadani

78

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Tatkala NII dideklarasikan dan diproklamirkan oleh SM. Kartosoewiryo pada tanggal 7 Agustus 1949, maka NII berubah menjadi gerakan perlawanan yang melahirkan DI / TII di Jawa. Selanjutnya, lahir DI / TII Daud Beureuh di Aceh, lalu DI / TII Ibnu Hajar di Kalimantan dan DI / TII Kahar Muzakkar di Sulawesi. Sejak saat itu, NII menjadi target musuh-musuhnya, disusupi dan diadu-domba, sehingga terjadi pengkhianatan dimana-mana, akhirnya NII dihancurkan. Sekali pun NII telah dikalahkan dan dilumpuhkan, namun "Ideologi NII" masih tetap menjadi "momok" yang sangat menakutkan bagi kaum SEPILIS (Sekularisme, Pluralisme dan Liberalisme). Karenanya, hingga kini "pembusukan" terhadap NII masih terus berlangsung. Pembusukan NII telah melahirkan aneka NII GADUNGAN : Ada NII Tidak Wajib Shalat, ada NII yang menghalalkan pencurian dan perampokan, ada NII yang melakukan penculikan, ada NII tukang tipu yang rakus harta, ada NII yang mengkafirkan umat Islam di luar kelompoknya, bahkan ada NII Intel, sehingga NII ASLI tenggelam dalam kubangan pembusukan. Pembusukan NII tidak hanya menargetkan NII semata, tapi juga menargetkan semua Gerakan Islam yang ingin menerapkan "Hukum Islam" di Indonesia, bahkan target sebenarnya adalah menohok Islam itu sendiri. Karenanya, perlu dipertegas bahwa Negara Islam Indonesia sebagai konsep organisasi NII tidak sama dengan cita-cita mulia umat Islam Indonesia yang ingin menjadikan Indonesia sebagai Negara Islam yang sempurna. Bagi Gerakan Islam, sebenarnya Indonesia secara "de jure" mau pun "de facto" sejak kemerdekaannya sudah menjadi "Negara Islam", dengan fakta dan data antara lain : Pertama, pembukaan UUD 1945 tertulis "Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa". Kedua, sesuai Dekrit Presiden Soekarno 5 Juli 1959 bahwa Pancasila dan UUD 1945 dijiwai Piagam Jakarta yang berintikan Syariat Islam. Ketiga, mayoritas penduduk Indonesia adalah umat Islam. Keempat, semua Presiden dan Wakil Presiden yang pernah memimpin Indonesia adalah dari kalangan umat Islam. Kelima, sebagian besar Hukum Islam yang berkaitan dengan perorangan seperti Shalat, Zakat, Puasa dan Haji, yang berkaitan dengan rumah tangga seperti Nikah, Thalaq dan Warisan, yang berkaitan dengan Sosial Kemasyarakatan seperti pendidikan, perniagaan dan perbankan, sudah berjalan dengan leluasa di Indonesia. Da'wah Islam pun di Indonesia bebas dan semarak. Selanjutnya, keenam, sebagian lainnya dari Hukum Islam yang belum berjalan seperti hukum pidana, maka tidak ada larangan pemberlakuannya dalam konstitusi Indonesia, sehingga penerapannya tetap bisa diperjuangkan secara konstitusional. Ketujuh, sebelum penjajah datang di Indonesia sudah berdiri "Kerajaan-Kerajaan Islam" yang hingga kini masih tetap berdiri di seantero Nusantara walau pun wewenangnya sudah dipangkas habis. Kedelapan, Indonesia adalah anggota Organisasi Konferensi Islam (OKI). Kesembilan, Barat dan Timur menganggap Indonesia sebagai Negara Islam. Kesepuluh, di Istana Negara ada masjid. Alhamdulillah. Karenanya, issue NII tidak boleh membuat langkah perjuangan umat Islam terhenti. Kini, mari kita kampanyekan secara besar-besaran bahwa Indonesia Negara Islam (INl) yang harus diisi dengan Hukum Islam. Caranya, semua Hukum Islam yang sudah bisa berjalan, maka wajib kita jalankan sepenuhnya, sedang yang belum bisa berjalan, maka wajib kita perjuangkan penerapannya. Tiada hari tanpa perjuangan penerapan Syariat Islam. Ingat, negara kita adalah NEGARA ISLAM, namanya Republik Indonesia, benderanya Merah Putih, dasar negaranya Pancasila dan UUD 1945, presidennya saat ini adalah SBY, hukumnya Hukum Islam tapi belum

Malin Al-Fadani

79

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam sempurna. Jika kita tidak menyatakan Indonesia sebagai Negara Islam, nanti ada kelompok lain yang mengklaim Indonesia sebagai "negaranya". Jadi, perjuangkan INI bukan NII. Allahu Akbar.

SBY BERTAUBATLAH NISCAYA ANDA SELAMAT


Makna Musibah
Musibah adalah kata untuk suatu kejadian buruk yang menimpa manusia maupun apa saja yang ada di alam semesta. Musibah bagi manusia ada tiga macam, yaitu : Pertama, musibah sebagai ujian. Kedua, musibah sebagai peringatan. Ketiga, musibah sebagai adzab. Manakala seorang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT terkena musibah, maka bisa dipastikan musibah tersebut sebagai ujian baginya. Dalam QS. 29. Al-'Ankabut : 2, Allah SWT menegaskan bahwa orang beriman pasti akan diuji. Arti firman-Nya dalam ayat tersebut : "Apakah manusia mengira akan dibiarkan mereka mengatakan kami beriman, kemudian mereka tidak diuji lagi ?!" Bahkan Rasulullah SAW mengingatkan bahwa semakin kuat iman seorang hamba semakin besar pula ujiannya, beliau menyatakan : "Sesungguhnya manusia yang paling berat ujiannya adalah Anbiya, lalu Auliya, lalu Ulama, kemudian yang sepertinya, lalu yang sepertinya." Ujian untuk orang beriman adalah bukti cinta Allah SWT kepadanya, dan jika ia lulus ujian, maka derajatnya akan ditinggikan di sisi Allah SWT. Sekurang-kurangnyanya, orang beriman yang terkadang lalai, sehingga terkadang masih suka melakukan keburukan, maka musibah tersebut sebagai peringatan baginya, agar ia segera meningkatkan kebaikannya dan menghilangkan keburukannya. Ini pun sebagai bukti bahwa Allah SWT masih mencintainya, sehingga jika sang hamba segera memperbaiki diri dan mendekatkan diri kepada Allah SWT, maka peringatan tersebut akan menjadi penebus dosa dan pembersih diri. Adapun bagi manusia yang tidak ada kebaikan dalam dirinya, selalu ingkar dan durhaka kepada Allah SWT, melanggar semua kewajiban dan melakukan berbagai larangan, seperti orang-orang kafir dan munafiq, serta ahli maksiat yang fasiq, maka musibah yang menimpa mereka adalah adzab, sebagai bukti kemurkaan Allah SWT terhadap kedurhakaan mereka. Dalam QS. 29. Al-'Ankabut : 40, Allah SWT menegaskan tentang aneka siksa dunia bagi pendosa. Makna firman-Nya dalam ayat tersebut : "Maka setiap orang Kami siksa dengan sebab dosanya, maka daripada mereka ada yang Kami kirimkn kepadanya hujan batu, dan daripada mereka ada yang ditimpakan suara keras yang mengguntur, dan daripada mereka ada yang Kami benamkan ke dalam Bumi, dan daripada mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan tidaklah sekalikali Allah menzhalimi mereka, akan tetapi mereka yang menzhalimi diri sendiri." Karenanya, musibah bagi golongan ini adalah siksa dan bencana.

Malin Al-Fadani

80

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Maksiat dan Bencana


Orang yang beriman meyakini bahwa antara maksiat dan bencana mempunyai hubungan sebab akibat. Dalam QS.Al-A'raf : 96 s/d 99, dengan jelas menginformasikan tentang Sunnatullah bahwa Iman dan Taqwa penduduk suatu negeri adalah pembuka keberkahan bagi negeri tersebut, sebaliknya kedurhakaan dan pembangkangan terhadap Allah SWT adalah penyebab kemurkaan-Nya dan pengundang bencana serta malapetaka. Hanya orang yang tak beriman yang tidak percaya adanya hubungan kausal sebab akibat antara maksiat dan bencana. Suatu ketika Nabi SAW pernah mengabarkan ke salah seorang isterinya, Sayyidah Zainab RA, tentang bencana yang akan menimpa umatnya, lalu sang isteri bertanya : "Apakah kita binasa, dengan di tengah kita banyak orang soleh ?". Rasulullah SAW menjawab : "Ya, jika kebejatan sudah merajalela !" Di lain kesempatan isteri beliau yang lain, Sayyidah 'Aisyah RA, menyampaikan sebuah kisah dari Nabi SAW tentang suatu negeri yang dihancurkan oleh Allah SWT, padahal di negeri tersebut ada tujuh puluh lima ribu orang soleh yang amalnya seperti amal para Nabi, karena maraknya kemunkaran dan kemaksiatan di negeri tersebut. Khalifah Umar ibnu Al-Khaththab RA saat terjadi gempa di zamannya, langsung mengumpulkan rakyat dan orang di sekitarnya, lalu beliau tidak bertanya tentang berapa besar harta benda yang musnah, bahkan tidak bertanya pula tentang berapa banyak korban manusia, tapi yang beliau tanyakan adalah maksiat apa yang dilakukan rakyat dan orang di sekitarnya sehingga bencana tersebut terjadi. Sungguh sikap luar biasa dari seorang Umar selaku Kepala Negara, beliau tidak menyibukkan diri untuk menghibur rakyat yang sedang terkena bencana, tapi beliau mengajak semua pihak untuk introspeksi diri. Sebab, kebanyakan menghibur diri akan menyebabkan lupa diri, sehingga tidak tahu kesalahan diri, akibatnya tidak termotivasi untuk memperbaiki diri. Namun, introspeksi diri akan mengungkap kesalahan diri, sehingga termotivasi untuk memperbaiki diri, agar ke depan bencana tidak terulang kembali. Lain Umar, lain lagi pemimpin jaman sekarang. Saat bencana terjadi, bukan mengajak introspeksi diri, tapi menyuguhkan aneka hibur diri. Tentu saja, sangat bagus jika dihibur dengan hiburan rohani penenteram hati, seperti dzikir, istighfar dan sholawat. Nekatnya, dihibur dengan hiburan tidak tahu diri. Lihat di Yogya misalnya, para pengungsi Merapi diajak berdendang dan bergoyang, serta joget senang-senang. Bahkan di pusat kota Yogya sepanjang Malioboro aneka maksiat masih dipertontonkan secara vulgar, di berbagai perempatan jalan sesajen kemusyrikan disajikan, di beberapa tempat pengungsian terjadi pelarangan ibadah terhadap umat Islam, bahkan ada upaya pemurtadan. Media mempropagandakan 'awan Petruk' untuk menggiring awam mengkultuskan Merapi dan menyembahnya. Selain itu, ada eksekutif yang nyeleneh menyalahkan alam, dan ada legislatif yang menyalahkan bermukim di gunung, bahkan ada kolumnis yang menyalahkan Tuhan. Gilanya, ada yang mengeluarkan kebo keramat agar masyarakat berebut bulu dan kotorannya yang dianggap berkah untuk keselamatan dari bencana. Sementara itu, para politisi saling sibuk tebar pesona memanfaatkan situasi, menjual air mata dan mengumbar janji. Mau dibawa kemana negeri ini ?! Puisi Untuk Bencana Meminjam pertanyaan Sayyidina Umar RA, kita patut bertanya kepada negeri tercinta: Hei Indonesiaku......

Malin Al-Fadani

81

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Musibah datang bertubi-tubi

Silih berganti tiada henti

Jadi Bencana menghantam negeri

Hei negeriku...........

Kemunkaran apa yang kau lindungi

Kezaliman jenis apa yang kau tak peduli

Hingga mengundang kemurkaan ilahi

Hei para pejabat........

Maksiat apa yang kau perbuat

Kebatilan macam mana yang kau perkuat

Hingga bencana menghantam rakyat

Hei para ulama.....

Malin Al-Fadani

82

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Dosa apa yang kau menutup mata

Kejahatan bagaimana yang kau tutup telinga

Hingga malapetaka menerjang bangsa

Hei diriku yang hina.....

Kedurhakaan apa yang kau pelihara

Kedurjanaan apa yang kau cipta

Hingga jadi andil dalam tiap bencana

========== Indonesia dan Bencana Kemaksiatan apa yang tidak ada di Indonesia?. Sulit sekali menjawabnya, karena hampir semua jenis maksiat ada di negeri ini, lengkap dan komplit, serta dilakukan secara terbuka. Dari mulai dosa kecil hingga pengakuan sebagai Nabi dan Malaikat, bahkan sebagai Tuhan, ada di negeri ini. Mungkin hanya pengakuan sebagai Iblis yang belum terdengar?! Dengan mudah kita bisa merinci dosa besar negeri ini: Islam diterorisasi, Syariatnya dimusuhi, Umatnya dideIslamisasi, Ulamanya tidak dihargai, Da'wah dikriminalisasi, Hisbah diradikalisasi, Jihad diekstrimisasi, Sepilis (Sekularisme, Pluralisme dan Liberalisme) diberi posisi, Perdukunan digandrungi, Aliran Sesat Ahmadiyah dilindungi, Pemberantasan Korupsi setengah hati, Miras dilegalisasi, Poligami dihalangi, Homo dan Lesbi dihormati, Pelacuran dan Perzinahan dilegitimasi, Pornografi dan Pornoaksi dikategorikan seni, Judi mau dilokalisasi, Narkoba diringankan sanksi, Hukum pilih-kasih, Jabatan dijual-beli, Ekonomi dengan sistem ribawi, Politik dengan sistem demokrasi, HAM barat jadi Kitab Suci, TKI dan TKW dikirim ke luar negeri tanpa dilindungi, Kekayaan negara diprivatisasi, Harta rakyat jadi milik pribadi, dan lain sebagainya masih banyak lagi. Tiada api tanpa asap, tiada akibat tanpa sebab. Dengan fakta dan data seperti itu, maka bukan buruk sangka terhadap Allah SWT, jika disimpulkan bahwa bencana yang melanda Indonesia adalah adzab dari Allah SWT. Dan yang paling bertanggung-jawab atas semua musibah tersebut adalah Negara, yang dalam

Malin Al-Fadani

83

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam hal ini adalah pengelolanya, yaitu Presiden, karena negeri ini menganut sistem presidensiil, dimana kekuasaan negara berpusat di tangan Presiden. Sang Presiden saat ini adalah SBY, maka SBY lah orang yang paling bertanggung-jawab dari semua bencana yang melanda negeri. Ini bukan mencari kambing hitam, tapi siapa pun Presidennya, maka dialah yang paling bertanggung-jawab di dunia dan akhirat atas apa yang terjadi terhadap apa saja yang ada dalam kekuasaannya. Khalifah Umar RA pernah menangis di tengah malam, karena khawatir dan takut akan dituntut di pengadilan Allah SWT terhadap kematian seekor anak domba di tepi sungai Eufrat yang ada dalam wilayah kekhialfahannya. Camkan ! Semoga Allah SWT memberi SBY Taufiq dan Hidayah agar segera bertaubat dan memperbaiki semua kebijakannya. Semoga SBY segera menolak Terorisasi Islam dan umatnya, serta menolak kriminalisasi Da'wah, Hisbah dan Jihad. Semoga SBY segera memformalisasi Syariat Islam, menghargai Ulama, membersihkan negeri dari pengaruh Sepilis (Sekularisme, Pluralisme dan Liberalisme), memerangi Perdukunan, membubarkan Aliran Sesat Ahmadiyah, memberantas Korupsi sepenuh hati, melarang segala bentuk maksiat seperti Miras, Narkoba, Homo, Lesbi, Pelacuran, Perzinahan, Pornografi, Pornoaksi dan Judi. Semoga SBY menegakkan Hukum tanpa pilih-kasih, menerapkan sistem Ekonomi tanpa riba, dan Politik dengan sistem Islami, serta lebih mengedepankan KAM (Kewajiban Asasi Manusia) sesuai ajaran Islam daripada HAM (Hak Asasi Manusia) produk Barat, dan juga segera beri perlindungan dan pembelaan terhadap TKI dan TKW yang sudah dizalimi di luar negeri sejak puluhan tahun, serta tidak memprivatisasi Kekayaan negara mau pun Harta milik rakyat menjadi milik segelintir pribadi. Semoga SBY mampu menghantarkan Indonesia menjadi baldah thoyyibah yang diridhoi dan diberkahi Allah SWT. Aamiiin. Pesan khusus buat Presiden SBY: Taubatlah niscaya anda selamat, jika tidak kehancuran siap melumat! [Habib Rizieq Syihab]

NASIHAT UNTUK PARTAI ISLAM


Dilema Partai Islam
Keberadaan dan keikutsertaan Partai Islam dalam sistem Negara Demokrasi menjadi dilema. Di satu sisi, Sistem Demokrasi bukan bagian dari Sistem Islam, bahkan bertentangan dengan ajaran Islam. Namun di sisi lain, ada kepentingan umat Islam yang harus dijaga dan dilindungi serta dibela melalui sistem kenegaraan. Manakala negara hanya menyediakan koridor demokrasi dalam sistem politiknya, maka Partai Islam pun dipaksa untuk menempuh jalur yang tersedia. Dalam menyikapi Sistem Demokrasi di kalangan Gerakan Islam hanya ada dua kelompok politik : Pertama, menolak Sistem Demokrasi secara mutlak dan memilih untuk melakukan perlawanan, baik secara fisik mau pun non fisik, baik secara tertutup mau pun terbuka. Kelompok ini secara prinsip adalah kelompok yang paling ideal, namun jika tidak diikuti dengan strategi dan tak-tik yang baik, maka sering

Malin Al-Fadani

84

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam tampil eksklusif dan terkadang terlihat tidak realistis, bahkan cita-cita mulianya dinilai oleh banyak kalangan sebagai sesuatu yang utopis. Kedua, membolehkan Sistem Demokrasi dalam kondisi darurat atau hajat yang sangat, seperti negara yang tidak menyediakan koridor politik kecuali hanya Sistem Demokrasi dan disana ada kepentingan umat Islam yang wajib dijaga dan dilindungi. Kelompok ini secara prinsip tidak ada masalah sepanjang hanya sekedar memanfaatkan demokrasi untuk keselamatan umat, dan selama tetap mengakui bahwa Sistem Demokrasi bukan bagian dari ajaran Islam serta tetap memperjuangkan penerapan Sistem Islam. Namun, jika tidak waspada dan hati-hati, maka kelompok ini sering terbuai ikut "menikmati" Demokrasi, sehingga lupa prinsip semula, akibatnya banyak kalangan menilai sebagai sikap hipokrit.

Jatidiri Partai Islam


Terlepas dari perbedaan sikap dua kelompok Gerakan Islam, maka seyogyanya kedua kelompok tetap saling menghormati dan menghargai. Bahkan sepatutnya kedua kelompok bekerja-sama saling menguatkan satu sama lainnya. Setidaknya masing-masing menjaga diri agar tidak bisa diadu-domba oleh pihak ketiga. Bagi kelompok kedua yang membolehkan Sistem Demokrasi dalam kondisi darurat atau hajat yang sangat, harus selalu menyadari bahwasanya mereka hanya sekedar memanfaatkan demokrasi untuk keselamatan umat, dan mereka harus tetap mengakui bahwasanya Sistem Demokrasi bukan bagian dari ajaran Islam, serta mereka mesti tetap memperjuangkan penerapan Sistem Islam. Dengan demikian, mereka tidak terbuai ikut menikmati Demokrasi, dan tidak pula bergeser dari niat dan tujuan semula. Dalam setiap langkah dan kebijakan, kelompok kedua yang membentuk diri menjadi Partai Islam harus selalu berusaha memperkenalkan, mensosialisasikan, menyebarluaskan dan mengkampanyekan Sistem Islam. Partai Islam harus selalu menekankan bahwasanya Sistem Islam adalah sistem yang terbaik. Partai Islam tidak boleh sekali-kali memuji apalagi mengakui Sistem Demokrasi sebagai bagian dari ajaran Islam. Partai Islam tidak boleh ragu untuk selalu menghalalkan yang halal dan mengharamkan yang haram. Partai Islam tidak boleh bimbang memperjuangkan penerapan Syariat Islam. Partai Islam harus memperjuangkan sistem pendidikan yang Islami, sistem ekonomi yang syar'i, sistem media yang akhlaqi, sistem politik yang qur'ani dan sistem masyarakat yang nabawi. Partai Islam tidak boleh bosan melawan segala bentuk kemunkaran. Partai Islam harus bekerja keras membendung terorisasi umat Islam, membubarkan aliran sesat, memerangi perdukunan, memberantas korupsi, menolak peredaran minuman keras dengan berbagai jenisnya, menutup lokalisasi pelacuran, melawan pornografi dan pornoaksi, menangkal homoseksual dan lesbianisme, serta membasmi mafia hukum. Setiap aktivis Partai Islam harus beriman dan bertaqwa serta berakhlaqul karimah. Ucapan dan Tindakan serta sikap setiap aktivis Partai Islam mesti mencerminkan ajaran Islam. Partai Islam harus berani menindak tegas setiap aktivisnya yang tidak bersih.

Malin Al-Fadani

85

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Elektabilitas Partai Islam


Pada Pemilu Pertama tahun 1955 suara Partai Islam yang diwakili Partai Masyumi dan Partai NU masingmasing memperoleh 57 dan 45 kursi dari jumlah total kursi 257 di Parlemen atau masing-masing memperoleh 20,9 % dan 18,4 % dari seluruh total suara. Dan pada pemilu-pemilu selanjutnya suara gabungan Partai Islam tidak pernah lebih baik darinperolehan dalam Pemilu 1955 tersebut. Bahkan makin hati perolehan suara gabungan Partai Islam makin merosot. Kecilnya perolehan suara Partai Islam dalam setiap pemilu di Indonesia bisa disebabkan karena adanya kecurangan dalam pelaksanaan pemilu oleh rezim penguasa, sebagaimana sudah menjadi rahasia umum. Namun bisa juga karena memang Partai Islam kurang diminati, sehingga tingkat Elektabilitas Partai Islam menjadi sangat rendah. Bahkan kini muncul semacam "mosi tidak percaya" dari umat terhadap Partai Islam, sehingga lahirlah dorongan-dorongan untuk mendirikan Partai Islam baru yang betul-betul menjadi Partai Islam sejati. Sikap ini merupakan akumulatif kekecewaan terhadap kinerja Partai-Partai Islam selama ini. Namun demikian, jika diamati dengan cermat, ternyata inti kekecewaan umat sebenarnya terletak pada jurang perbedaan pemahaman pola pikir antara Partai dan Umat di bawah (Awam). Partai lebih fokus kepada "hukum" (ijtihad politik), sedang Awam terpaku pada "etika". Apa beda hukum dan etika ? Sebagai ilustrasi, jika seorang Ulama dengan atribut keulamaannya bermusafir di bulan Ramadhan, lalu makan siang di sebuah restoran, maka secara "hukum" dia tidak salah karena musafir boleh tidak berpuasa, namun secara "etika" sulit diterima oleh Awam karena Ulama adalah panutan.

Hukum dan Etika


Aneka tingkah laku dan gerakan Partai-Partai Islam yang selama ini disaksikan Awam telah menimbulkan keresahan di tengah kehidupan umat sebagai pemilih terbesar Partai Islam. Keresahan tersebut sebagai refleksi perbedaan penafsiran hukum dan etika antara Partai dan Awam dalam berbagai peristiwa, antara lain : Pertama, tatkala berbagai Ormas Islam dan sejumlah Partai Islam sedang mati-matian memperjuangkan pengembalian Piagam Jakarta di DPR/MPR RI, justru ada Partai Islam lain yang menggebu-gebu mementahkannya dengan dalih memperjuangkan Piagam Madinah, dan seorang Petinggi Partai Islam lainnya memberi pernyataan bahwa Piagam Jakarta adalah masa lalu, dan yang lainnya lagi menyatakan amandemen UUD 1945 sudah final. Secara ijtihad politik sah-sah saja, namun secara etika membingungkan Awam. Kedua, tatkala sejumlah Partai Islam telah sepakat membangun Fraksi Islam di DPR/MPR RI sebagai wujud persaudaraan dan persatuan, tiba-tiba ada Partai Islam yang lebih suka berkoalisi dengan Partai lain dengan dalih reformasi. Secara ijtihad politik bisa dijelaskan, namun secara etika mengagetkan Awam. Ketiga, sejumlah Partai Islam saat kampanye berteriak mengharamkan Presiden Wanita, tapi ketika mereka harus menggulingkan Presiden Pria dengan konsekwensi Presiden Wanita yang naik, mereka kerjakan juga dengan dalih "darurat". Padahal mereka punya alternatif untuk memperjuangkan Pemilu Ulang, tapi kenyataannya tidak ada formulasi perjuangan politik ke arah sana, bahkan mereka ikut bagi-

Malin Al-Fadani

86

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam bagi kue kekuasaan bersama Presiden Wanita yang semula mereka haramkan. Secara ijtihad politik bisa dipahami, namun secara etika sulit diterima Awam. Keempat, sejumlah Partai Islam saat kampanye berkomitmen hanya akan mengajukan caleg muslim, namun kenyataannya mereka mengajukan caleg-caleg non muslim di sejumlah daerah dengan dalih terpaksa karena daerah mayoritas non muslim, padahal di daerah tersebut masih ada orang Islam yang bisa dicalonkan. Secara ijtihad politik bisa didiskusikan, namun secara etika menghilangkan kepercayaan Awam. Kelima, ada politisi wanita senior dari Partai Islam tidak pernah mengenakan busana muslimah sebagaimana mestinya, dia hanya mencukupkan diri dengan kebaya dan kerudung ala kadarnya, dalihnya Islam tidak boleh dipaksakan dan perlu tahapan dalam penerapannya, yang penting sopan. Secara ijtihad politik mungkin masih ada ruang debat, namun secara etika tidak mudah dimengerti oleh Awam. Keenam, ada petinggi Partai Islam yang istrinya tidak berjilbab dan dipamerkan di depan Awam secara terbuka, alasannya masih dalam proses da'wah. Secara ijtihad politik bisa dimengerti selama da'wah terhadap sang istri tetap berjalan, namun secara etika membingungkan Awam. Ketujuh, saat berbagai Ormas Islam dan sebagian Partai Islam memperjuangkan Pembubaran Ahmadiyah, terlihat jelas sebagian Partai Islam lainnya tidak punya semangat untuk itu, kecuali sekedar andil buat pernyataan di media, atau menyurati Presiden secara sembunyi-sembunyi, tanpa langkah konkrit yang menggigit. Bahkan ada Partai Islam yang tidak ambil bagian dalam Aksi Sejuta Umat untuk Pembubaran Ahmadiyah, kecuali sekedar pasang Bendera dan Spanduk serta membagi-bagi Selebaran. Ironisnya, ada pimpinan Partai Islam yang justueru ikut membela Ahmadiyah agar tudak dibubarkan. Secara ijtihad politik bisa dipahami sebagai sebuah strategi, namun secara etika menyakitkan Awam. Kedelapan, saat berbagai Ormas Islam yang Anti Ahmadiyah dan Pro RUU APP berhadap-hadapan secara terbuka dengan Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Berkeyakinan dan Beragama (AKKBB) yang Pro Ahmadiyah dan Anti RUU APP, justru ada Partai Islam yang memberi penghargaan kepada sejumlah Tokoh AKKBB. Kesembilan, saat ada kepentingan Partai yang dirugikan atau ada agenda Partai yang harus diusung maka ada Partai Islam mampu melakukan aksi unjuk rasa dengan ratusan ribu manusia, namun tatkala ada kepentingan Umat atau ada agenda penting Umat yang mesti diusung, justeru mereka enggan menurunkan seorang pun dari massa mereka dengan dalih bukan agenda partai atau "kelompok" nya. Secara ijtihad politik bisa dimaklumi karena adanya rambu-rambu politik, namun secara etika sangat mengecewakan Awam. Kesepuluh, saat berbagai Ormas Islam ingin menyalurkan aspirasi melalui DPR RI, terkadang sulit menemui para sahabatnya dari kalangan Partai Islam, bahkan ada yang enggan menerima karena menganggap bukan dari kelompoknya. Padahal, Ormas-Ormas Islam inilah pensuplay suara terbesar bagi Partai-Partai Islam tersebut saat Pemilu. Inilah yang paling tidak dimengerti oleh Awam. Selain itu, ditambah lagi dengan aneka perilaku sejumlah politisi dari Partai Islam yang terlibat Korupsi, Pornografi, Skandal Sex, Premanisme, dan lain sebagainya.

Umat dan Golput

Malin Al-Fadani

87

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Aneka Fakta di atas, kiranya cukup membuat Awam menilai bahwa Partai Islam sama dengan Partai Sekuler lainnya, bahkan ada yang menilai bahwa Partai Islam hanya "Jualan Islam", sehingga Awam tidak merasa ada beban saat meninggalkan Partai Islam. Parahnya lagi, kini ada Partai Islam yang didirikan dengan susah payah oleh seorang Kyai Kondang, yang kemudian setelah ditinggal pergi oleh sang Kyai, kini justeru menjadi penampungan bagi aktivis kiri yang berhaluan komunis / sosialis. Masalah menjadi semakin runyam bagi Awam ketika Partai-Partai Sekuler ikut "Jualan Islam" dengan berbagai macam cara dan teknik. Mereka ramai-ramai mendirikan Majelis Dzikir Politik, Talim Politik, Iqra Politik, Istighotsah Politik, Maulid Politik, Umrah dan Haji serta Ziarah Politik, dan sebagainya. Ketidak-mengertian Awam terhadap strategi dan trik politik Partai Islam membuat mereka kebingungan, sehingga tidak heran jika terjadi peningkatan apatisme politik di kalangan Awam terhadap Partai Islam. Jangankan Awam, terkadang elite Ormas Islam saja kebingungan menafsirkan manuver politik PartaiPartai Islam. Inilah yang mendorong Awam tertarik dengan sikap tidak menggunakan hak pilih alias "Golput". Sungguh tidak Arif jika kita menyalahkan Awam, apalagi sampai membodoh-bodohkan mereka. Dengan jujur harus kita akui bahwa Awam ini kelompok yang lugu dan polos, dan harus diakui pula bahwa Awam ini adalah Pemilih yang sangat menentukan, sehingga mereka wajib dihargai dan dihormati.

Nasihat dan Saran


Saya mengajak semua elite politik Partai Islam untuk mencermati "Pemahaman Awam" yang sangat lugu dan polos tentang "Etika Politik Islam", agar ke depan Partai Islam mampu memposisikan diri sebagai wadah aspirasi politik mereka yang islami. Sepuluh poin yang saya paparkan di atas hanya sebagian kecil saja dari masalah yang melibatkan pelbagai Partai Islam. Disana ada segudang masalah yang perlu dicermati dengan seksama dan dicarikan solusinya untuk pengembangan Partai Islam secara optimal agar mendapatkan kemenangan yang maksimal. Antar Partai Islam harus sinergi, lebih bagus lagi jika ke depan bisa disatukan, sehingga yang muncul hanya satu Partai Islam. Ormas Islam boleh berbilang, tapi Partai Islam jangan, sebab Ormas hanya menggeluti kegiatan sosial kemasyarakatan tanpa bersentuhan langsung dengan kekuasaan, sedang Partai Islam langsung bersentuhan dengan kekuasaan. Ormas Islam tidak ikut pemilu, sedang Partai Islam ikut pemilu, sehingga umat tidak dibebani untuk memilih Ormas Islam, tapi umat terbebankan dengan memilih Partai Islam. Andaikata pun Partai Islam belum bisa disatukan, setidaknya bisa membangun satu Fraksi Islam saja di parlemen yang menghimpun semua Partai Islam. Kalau pun belum bisa juga, maka sekurangnya harus bersinergi antar sesama Partai Islam. Intinya, banyaknya Partai Islam tidak boleh menjadi alasan perpecahan politik Islam, tapi harus menjadi pembagian peran dan tugas dalam menggapai kemenangan politik untuk umat Islam. Dan sudah seyogyanya, ormas-ormas Islam bahu membahu membantu penguatan dan pemenangan Partai Islam. Dan saya yakin, ormas-ormas Islam akan secara tulus dan ikhlas melakukan hal tersebut andai Partai Islam sudah bisa menempatkan diri sebagai Partai Islam sejati yang istiqomah di jalan Allah SWT. Ingat, Partai Islam sejati hanya mencari ridho Allah SWT, sehingga kursi dan jabatan bukan tujuan, melainkan hanya wadah dan sarana untuk mencapai tujuan yaitu ridho Allah SWT.

Malin Al-Fadani

88

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Semoga Allah SWT menyatukan umat Islam dalam penegakan hukum-Nya, dan menguatkan para pejuang agama-Nya, serta selalu memberkahinya dengan kemenangan yang hakiki. Aamiiin.

CIRI EKONOMI ISLAM


Pembeda Utama antara Sistem Ekonomi Islam dan Sistem Ekonomi lainnya adalah sumbernya. Sistem Ekonomi Islam lahir dari sumber wahyu, sedang yang lain datang dari sumber akal. Karenanya, ciri Ekonomi Islam sangat khas dan sempurna, yaitu : Ilahiah dan Insaniah. Berciri ilahiah karena berdiri di atas dasar aqidah, syariat dan akhlaq. Artinya, Ekonomi Islam berlandaskan kepada aqidah yang meyakini bahwa harta benda adalah milik Allah SWT, sedang manusia hanya sebagai khalifah yang mengelolanya (Istikhlaf), sebagaimana diamanatkan Allah SWT dalam surat AlHadiid ayat 7. Dan Ekonomi Islam berpijak kepada syariat yang mewajibkan pengelolaan harta benda sesuai aturan Syariat Islam, sebagaimana ditekankan dalam surat Al-Maa-idah ayat 48 bahwa setiap umat para Nabi punya aturan syariat dan sistem. Serta Ekonomi Islam berdiri di atas pilar akhlaq yang membentuk para pelaku Ekonomi Islam berakhlaqul karimah dalam segala tindak ekonominya, sebagaimana Rasulullah SAW mengingatkan bahwasanya beliau diutus hanya untuk menyempurnakan kemuliaan-kemuliaan akhlaq.

Berciri insaniah karena memiliki nilai kemanusiaan yang tinggi dan sempurna. Sistem Ekonomi Islam tidak membunuh hak individu sebagaimana Allah SWT nyatakan dalam surat Al-Baqarah ayat 29 bahwa semua yang ada di Bumi diciptakan untuk semua orang. Namun pada saat yang sama tetap memelihara hak sosial dengan seimbang, sebagaimana diamanatkan dalam surat Al-Israa ayat 29 bahwa pengelolaan harta tidak boleh kikir, tapi juga tidak boleh boros. Di samping itu, tetap menjaga hubungan dengan negara sebagaimana diperintahkan dalam surat An-Nisaa ayat 59 yang mewajibkan ketaatan kepada Allah SWT Malin Al-Fadani

89

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam dan Rasulullah SAW serta Ulil Amri yang dalam hal ini boleh diartikan penguasa (pemerintah) selama taat kepada Allah SWT dan Rasul-Nya. Dengan kedua ciri di atas, aktivitas Sistem Ekonomi Islam terbagi dua : Pertama, individual yaitu aktivitas ekonomi yang bertujuan mendapatkan keuntungan materi bagi pelakunya, seperti perniagaan, pertukaran dan perusahaan. Kedua, sosial yaitu aktivitas ekonomi yang bertujuan memberikan keuntungan kepada orang lain, seperti pemberian, pertolongan dan perputaran. Sekurangnya ada 15 (lima belas) aktivitas Ekonomi Islam yang bersifat individual, yaitu : Al-Bai, As-Salam, Ash-Shorf, Asy-Syirkah, Al-Qiradh, Al-Musaqah, Al-Muzaraah, Al-Mukhabarah, Al-Ijarah, Al-Ujroh, AlJialah, Asy-Syufah, Ash-Shulhu, Al-Hajru, dan Ihya-ul Mawat. Kelimabelas aktivitas ekonomi di atas merupakan pintu mencari keuntungan materi yang dihalalkan Syariat Islam. Setiap individu bebas menjadi pelaku aktivitas ekonomi di atas dan bebas pula mengais keuntungan sesuai dengan rukun dan syarat yang ditetapkan syariat untuk tiap-tiap aktivitas tersebut. Ada pun aktivitas Ekonomi Islam yang bersifat sosial sekurangnya juga ada 15 (lima belas), yaitu : AshShodaqah, An-Nafaqoh, Al-Hadiyah, Al-Hibah, Al-Waqf, Al-Qordh, Al-Hawalah, Ar-Rahn, Al-Ariyah, AlWadiah, Al-Wakalah, Al-Kafalah, Adh-Dhoman, Al-Luqothoh, dan Al-Laqith. Dalam kelimabelas aktivitas ekonomi di atas para pelakunya tidak dibenarkan mengambil keuntungan untuk dirinya, melainkan ditujukan untuk memberi keuntungan kepada orang lain. Misalnya, dalam aktivitas Al-Qordh (Utang), si pemilik piutang (yang memberi utang) tidak dibenarkan mengambil untung dengan mensyaratkan kelebihan kepada orang yang berutang dalam pengembalian utangnya, walau satu sen, karena Al-Qordh adalah bentuk bantuan dan pertolongan kepada orang lain, bukan perniagaan, sehingga keuntungan apa pun bagi pemberi utang yang disyaratkan dalam utang menjadi Riba yang diharamkan syariat, sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits riwayat Imam Ath-Thabrani rhm dalam Al-Mujam Al-Kabir. Menariknya, dalam sebuah hadits riwayat Ibnu Majah rhm disebutkan bahwa Rasulullah SAW melarang pemberi utang untuk menerima hadiah atau memanfaatkan pinjaman barang apa pun dari orang yang berutang sebelum utangnya dilunasi, kecuali jika di antara keduanya sudah sering saling memberi hadiah atau meminjamkan barang dari sebelum adanya utang. Salah satu hikmah pelarangan ini adalah untuk menjaga kemurnian nilai sosial dan memelihara kemuliaan jiwa kepedulian tanpa pamrih yang ada dalam aktivitas Al-Qardh. Selain itu, dalam rangka melindungi keseimbangan individual dan sosial dalam aktivitas ekonomi umat, maka Sistem Ekonomi Islam membuat proteksi yang tinggi dari segala penyimpangan perilaku ekonomi yang mengancam dan membahayakan keseimbangan tersebut. Untuk itu ada 8 (delapan) perilaku ekonomi menyimpang yang diharamkan syariat, yaitu : Ikrah (Pemaksaan), Ghashb (Perampasan), Gharar (Penipuan), Ihtikar (Penimbunan), Talaqqi Rukban (Pertengkulakan), Qimar (Perjudian), Risywah (Suap), dan Riba (Rente). Lebih dari itu, Sistem Ekonomi Islam tidak hanya menjaga keseimbangan antara hak individu dan hak sosial, bahkan antara hak Khaliq dan hak makhluq. Karenanya, Ekonomi Islam disebut sebagai Ekonomi Wasathiyah (Ekonomi Pertengahan) yaitu sistem ekonomi yang menjaga tawazun (keseimbangan) antara : Hak Allah dan Hak Manusia, Hak Dunia dan Hak Akhirat, Hak Individu dan Hak Sosial, Hak Rakyat dan Hak Negara. Berbeda dengan Sistem Ekonomi Barat, baik Kapitalis mau pun Komunis, yang hanya mengenal materi, angka dan untung-rugi, serta hanya bertujuan untuk : Pengendalian Pasar, Mengalahkan Pesaing, Memperkaya Diri dan Merugikan Orang.

Malin Al-Fadani

90

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Sepintas memang Kapitalis berbeda dengan Komunis. Kapitalis sangat individualisme dimana secara teori hanya fokus kepada : Membela Individu dan Membunuh Sosial. Sedang Komunis sangat sosialisme dimana secara teori hanya fokus kepada : Membela Sosial dan Membunuh Individu. Namun jika diperhatikan lebih mendalam, ternyata keduanya sama bermadzhab Materialisme yang bertujuan materi semata, dan sama berperisai Demokrasi untuk menghalalkan segala cara agar bebas mengais keuntungan, sehingga pada prakteknya, baik Kapitalis mau pun Komunis, tetap saja sama mengorbankan rakyat kecil. Landasan sosio-ekonomi Barat, baik Kapitalis mau pun Komunis, adalah Riba yang merupakan cerminan dari pengambilan, kekejian, kekikiran, keegoisan dan ketamakan. Sedang landasan sosio-ekonomi Islam adalah Sedekah yang merupakan cerminan dari pemberian, kesucian, kemurahan, kesetia-kawanan dan ketulusan. Dengan demikian, Sistem Ekonomi Islam tidak bisa disamakan dengan Sistem Ekonomi Kapitalis yang kini tampil dengan Ekonomi Neo Liberal nya dan sering mengklaim sebagai Sistem Ekonomi Modern. Dan Sistem Ekonomi Islam juga tidak bisa disamakan dengan Sistem Ekonomi Komunis atau yang kini tampil dengan Ekonomi Neo Sosialis nya dan sering mengklaim sebagai Sistem Ekonomi Kerakyatan. Sistem Ekonomi Islam adalah sebuah sistem ekonomi sempurna yang sudah teruji dan telah membuktikan kesempurnaan sistemnya selama tidak kurang dari 1300 tahun, yaitu sejak dari awal abad ke 7 Miladiyah saat kepemimpinan Rasulullah SAW s/d awal abad ke 20 Miladiyah saat kejatuhan Kekhilafahan Islam. Dan kini, di Millenium ke-3, Sistem Ekonomi Islam mulai bangkit kembali, dan sistem ini pasti berjaya sebagaimana pernah berjaya sebelumnya. Sedang Sistem Ekonomi Barat yang kini dibanggakan, masih sangat muda sekali umurnya dan belum teruji dengan baik, bahkan kini sedang mengalami kebangkrutan global untuk menuju kehancuran. Kenapa Sistem Ekonomi Islam mampu berjaya sekian lama ? Jawabnya, karena sistem ini berciri ilahiah dan insaniah, dimana selalu menjaga keseimbangan aktivitas ekonominya. Lihat saja, di negeri-negeri Kapitalis pajak tinggi walau cari uang mudah, dan sebaliknya di negeri-negeri Komunis cari uang susah walau pajak rendah. Jadi, tidak pernah seimbang, selalu di posisi sulit bagi pelaku ekonominya. Sedang di Negara Islam yang berekonomi Islam, alhamdulillah, cari uang mudah dan pajak rendah. Itulah yang ditawarkan oleh Sistem Ekonomi Islam. Ironisnya, di negeri kita yang mayoritas berpenduduk muslim terbesar di dunia : cari uang susah dan pajak tinggi ! Kasihan betul rakyatnya. Solusinya : Tegakkan Sistem Ekonomi Islam ! Allahu Akbar ! Tulisan ini telah dimuat dalam Tabloid SUARA ISLAM edisi 63 tgl.23 Rabiul Awwal 7 Rabiul Akhir 1430 H / 20 Maret 3 April 2009 M dalam kolom SUARA DARIBUI. SUARA ISLAM

TATHBIQ SYARIAH DI INDONESIA


Oleh: Habib Rizieq Syihab, MA (Ketua Umum DPP Front Pembela Islam) Malin Al-Fadani

91

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Kewajiban Asasi Manusia


Sejak manusia diciptakan kewajiban asasinya adalah ibadah kepada Allah SWT. Dalam Al Quran Surat Adz-Dzariyat ayat 56, Allah SWT menegaskan bahwasanya tidaklah manusia diciptakan melainkan hanya untuk ibadah kepada Allah SWT. Syariat pun diturunkan Allah SWT untuk tiap-tiap umat. Dan tiap umat diwajibkan untuk mematuhi Syariat yang ditetapkan. Umat Nabi Musa As diwajibkan melaksanakan syariat Taurat, dan umat Nabi Isa As diwajibkan menjalankan syariat Injil. Sedangkan umat Nabi Muhammad SAW diwajibkan mematuhi syariat Al-Qur'an. Bahkan Allah SWT memvonis bagi orang yang tidak mau memberlakukan syariat Allah SWT sebagai Kafir, Zhalim dan Fasiq. Semua itu termaktub dalam QS. Al-Maidah ayat 44-50.

Makna Syariat dan Klasifikasinya


Syariat secara etimologis berasal dari bahasa Arab yang artinya 'jalan'. Sedangkan secara terminologis, syariat adalah aturan hidup yang diturunkan Allah SWT bagi manusia, baik terkait aqidah, hukum maupun akhlaq. Dan dalam konteks hukum, maka syariat diartikan sebagai hukum taklif amaliyah yang berkaitan dengan amal perbuatan manusia. Hukum syariat pun diklasifikasikan menjadi empat, yaitu : Pertama, Ahkamul Fardi yaitu Hukum Syariat Perorangan, seperti pengucapan dua kalimat syahadat, shalat, zakat, puasa, haji, dsb. Kedua, Ahkamul Usroh yaitu Hukum Syariat Rumah Tangga, seperti pernikahan, perceraian, hak dan kewajiban suami isteri, hak dan kewajiban orangtua dan anak, masalah nafkah, wasiat dan waris, dsb. Ketiga, Ahkamul Mujtama' yaitu Hukum Syariat Sosial Ekonomi Kemasyarakatan, seperti pendidikan, ekonomi, asuransi, perbankan, tradisi, budaya, adat istiadat, dan masalah mu'amalat lainnya. Keempat, Ahkamud Daulah yaitu Hukum Syariat Tata Negara, seperti syarat Kepala Negara, tata cara penetapan Kepala Negara, Hak dan Kewajiban Kepala Negara dan Rakyat, pertahanan dan keamanan, dsb. Termasuk katagori ini semua Hukum Syariat yang tidak bisa dilaksanakan kecuali dengan kekuatan negara, seperti Qishash, Hudud, Hubungan Internasional dan Hukum Perang.

Tathbiq (Penerapan) Syariah di Hindia Belanda


Sejak masuknya Islam ke Nusantara, masyarakat muslim sudah mulai melaksanakan Syariat Islam. Bahkan ketika bermunculan Kerajaan dan Kesultanan Islam di Nusantara, justru Syariat Islam disahkan sebagai Hukum Resmi berbagai Kerajaan dan Kesultanan tersebut.

Malin Al-Fadani

92

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Selanjutnya, Syariat Islam makin berakar dan menguat, sehingga berhasil sedikit demi sedikit menggusur Hukum Adat di berbagai daerah seantero Nusantara. Di Aceh, tercatat dalam sejarah Sultan Ala'uddin Ri'ayat Syah Al-Qahhar (1537 s/d 1571 M) bahwa Raja Linge ke XIV yang berkuasa di Aceh Tengah dijatuhi hukuman oleh Hakim Agung Kesultanan Aceh dengan membayar diyat 100 ekor kerbau karena telah membunuh adik tirinya. Dan Sultan Iskandar Muda (1603 s/d 1637 M) telah menjatuhkan Hukum Rajam kepada putra kandungnya sendiri karena berzina. Itulah sebabnya, Pemerintahan Hindia Belanda yang menjajah Indonesia selama lebih dari 350 tahun tidak mampu menghapus Syariat Islam yang telah berurat berakar di tengah masyarakat Indonesia. Bahkan tidak ada pilihan bagi Pemerintah Hindia Belanda kecuali harus mempertahankan keberadaan Mahkamah Syariat di berbagai daerah untuk menyelesaikan aneka permasalahan hukum di tengah kehidupan masyarakat, termasuk mengangkat Mufti bagi kepentingan memberikan fatwa hukum bagi umat Islam. Di tahun 1855, Ahli Hukum Belanda, LWC. Van Den Berg mengusulkan kepada Pemerintah Hindia Belanda dengan mengajukan 'Teori Receptie in Complexu' yang berpendapat bahwa hukum yang berlaku bagi orang Indonesia asli adalah undang-undang agama mereka, yakni Hukum Islam, sehingga sudah sepatutnya didirikan Pengadilan Agama. Kemudian usulan tersebut dikabulkan Raja Willem III di Belanda, sehingga diterbitkan 'Konninklijk Besluit' (Keputusan Raja) No.24 tanggal 19 Januari 1882 yang dimuat dalam 'Staatersebutlad 1882 No. 152 tentang Peraturan Peradilan Agama. Namun, akhirnya keputusan tersebut diprotes keras oleh Christian Snouck Hugronje dengan menggunakan 'Teori Receptie' yang berpendapat bahwa hukum yang berlaku bagi orang Indonesia asli adalah Hukum Adat, sehingga pada tanggal 1 April 1937 lahirlah 'Staatersebutlad 1937 No. 116 tentang pembatasan wewenang Pengadilan Agama. Itulah sebabnya, Pemerintah Hindia Belanda memberlakukan tiga sistem hukum sekaligus di Indonesia, yaitu: Hukum Islam bagi umat Islam, dan Hukum Adat bagi masyarakat adat, termasuk umat Hindu dan Budha, serta Hukum Sipil bagi warga Eropa dan umat Kristiani.

Tathbiq Syariah di NKRI


Pada tanggal 22 Juni 1945, dalam rangka persiapan dan penyambutan kemerdekaan Indonesia, para Founding Father bangsa dan negara Indonesia telah menyepakati sebuah Konsensus Nasional bernama Piagam Jakarta, yang secara eksplisit menyatakan bahwa Negara Indonesia berdasarkan 'Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan Syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya'. Inilah sebenarnya Pancasila Asli yang paling autentik, yaitu Pancasila yang berintikan Tauhid dan Syariah. Dalam sejarah Indonesia, Pancasila sejak diusulkan Soekarno hingga terbitnya Dekrit Presiden 5 Juli 1959, telah mengalami banyak perubahan, sehingga dikenal aneka Pancasila dengan sistematika dan isi redaksi yang berbeda-beda, yaitu: Pancasila Soekarno 1 Juni 1945, Pancasila Piagam Jakarta 22 Juni 1945, Pancasila UUD 1945, Pancasila RIS 1949, Pancasila UUDS 1950, dan Pancasila Dekrit Presiden 5 Juli 1959. Pancasila Soekarno merupakan usulan rumusan Pancasila pertama kali, namun yang disepakati sebagai Konsensus Nasional adalah Pancasila Piagam Jakarta yang berintikan Tauhid dan Syariah, sedangkan Pancasila UUD 1945 adalah Pancasila Kontroversial yang penuh dengan pengkhianatan kaum Sekuler. Ada pun Pancasila RIS 1949 dan Pancasila UUDS 1950 disebut oleh Mr. Muhammad Roem sebagai Pancasila Penyelewengan, sedang Prof Hazairin menyebutnya sebagai Pancasila Palsu. Kini, yang berlaku adalah

Malin Al-Fadani

93

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Pancasila Dekrit Presiden 5 Juli 1959 yaitu Pancasila yang DIJIWAI Piagam Jakarta sebagaimana disebut secara eksplist dalam dekrit tersebut. Dengan demikian, Pancasila sebagai Dasar Negara harus DIJIWAI Piagam Jakarta yang berintikan Tauhid dan Syariah, sehingga ini menjadi Landasan Konstitusional untuk penerapan Syariat Islam di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Itulah sebabnya, sekali pun kaum SEPILIS (Sekularisme, Pluralisme dan Liberalisme) selalu berupaya sekuat kemampuan dengan menghalalkan segala cara untuk menghalangi dan menggagalkan penerapan Syariat Islam di Indonesia, namun ternyata gerbong Syariat Islam jalan terus tanpa ada yang bisa menghentikannya secara ilegal, karena gerbong tersebut sudah berjalan di atas rel yang benar dan sesuai koridor yang ditetapkan oleh negara.

Peluang Tahthbiq Syariah


Memperhatikan Klasifikasi Hukum Syariah sebagaimana diuraikan di atas, maka dengan jujur harus diakui bahwa klasifikasi pertama, kedua dan ketiga 'sudah berlaku' di Indonesia sejak lama. Bahkan kini sudah mulai ditransformasikan ke dalam bahasa perundang-undangan, sehingga peluang penerapan Syariat Islam di ketiga klasifikasi tersebut semakin hari semakin terbuka lebar. Klasifikasi pertama terkait Hukum Syariat Perorangan, sejak dulu hingga kini dengan bebas bisa dilaksanakan di Indonesia, karena pada dasarnya klasifikasi ini memang bisa dilaksanakan oleh siapa pun tanpa campur tangan negara. Namun demikian, sebagiannya sudah diformalisasikan dalam bentuk UU Zakat dan UU Haji, sehingga tentunya semakin memperkuat posisi Syariat dalam perundang-undangan negara. Klasifikasi kedua terkait Hukum Syariat Rumah Tangga, sejak dulu hingga kini juga bisa dilaksanakan dengan bebas di Indonesia. Bahkan kini sebagiannya bukan saja sudah diformalisasikan dalam bentuk Kompilasi Hukum Islam tentang Perkawinan, Perceraian, Warisan, Wasiat, Waqaf dan Hibah, tapi juga sudah disediakan secara formal Pengadilan Agama lengkap dengan perangkat hukum dan sarana prasarananya. Klasifikasi ketiga terkait Hukum Syariat Sosial Ekonomi Kemasyarakatan, ternyata sejak dulu hingga kini pun bisa dilaksanakan dengan bebas. Bahkan sudah terformalisasikan secara sistematis dan meluas. Di bidang pendidikan, secara sah berdiri pesantren dan madrasah serta Perguruan Tinggi Islam dengan kurikulum khas Islam yang diakui negara. Di bidang ekonomi, telah bermunculan secara legal formal perbankan syariah, asuransi syariah, pergadaian syariah, dsb. Ada pun klasifikasi keempat terkait Hukum Syariat Tata Negara atau Hukum Syariat yang tidak bisa dilaksanakan kecuali dengan kekuatan negara, seperti Qishash dan Hudud, maka klasifikasi ini masih jadi perdebatan serius di Indonesia. Namun demikian, bukan berarti tidak bisa atau tidak boleh, tapi hanya merupakan proses perjuangan yang masih memerlukan waktu. Dengan demikian, sebenarnya 75 persen peluang Tathbiq Syariah sudah ada di tangan umat Islam, karena tiga dari empat klasifikasi sudah bisa dilaksanakan dengan leluasa. Ada pun yang 25 persen masih dalam proses perjuangan. Yakinlah, jika yang 75 persen kita jaga dan amalkan dengan baik, nisacaya keberkahannya akan membuka sisa peluang 25 persen lainnya dengan izin Allah SWT.

Malin Al-Fadani

94

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Strategi Tathbiq Syariah


Memperhatikan peluang Tathbiq Syariah sebagaimana diuraikan di atas tadi, maka penulis mengajak semua pihak yang peduli dengan penegakkan Syariat Islam untuk melakukan langkah-langkah konkrit sebagai berikut : 1. Terkait Hukum Syariat perorangan, maka mantapkan Iman, Islam dan Ihsan dalam pengamalan, karena itulah pembuka pintu keberkahan dan kemenangan perjuangan penegakkan Syariat Islam. Jangan sampai terjadi, seseorang berteriak keras tentang penerapan Syariat Islam, tapi mengamalkan perilaku syirik perdukunan, atau meninggalkan shalat, atau berakhlaq buruk. 2. Terkait Hukum Syariat Rumah Tangga, maka laksanakan perkawinan dan perceraian dengan cara Islam, penuhi hak dan kewajiban dalam rumah tangga sesuai aturan Syariat Islam, termasuk masalah warisan dan lainnya. Jika terjadi perselisihan dalam soal rumah tangga, maka selesaikan di Pengadilan Agama yang menggunakan Hukum Islam. Jangan sampai terjadi, seseorang berteriak keras tentang penerapan Syariat Islam, tapi kumpul kebo, berzina, atau selingkuh, atau pun menyelesaikan persoalan rumah tangga atau masalah warisnya di Pengadilan Negeri yang menggunakan Hukum Sipil. 3. Terkait Hukum Syariat Sosial Ekonomi Kemasyarakatan, maka soal pendidikan, kembangkan pendidikan Islam, masukkan anak-anak kaum muslimin ke pesantren dan madrasah serta sekolah-sekolah yang menggunakan kurikulum khas Islam. Dan soal ekonomi, lakukan segala bentuk transaksi ekonomi, termasuk perbankan, asuransi dan pergadaian, serta persoalan mu'amalat lainnya, hanya dengan sistem ekonomi Islam. Soal budaya, pertahankan tradisi dan adat istiadat selama tidak brtentangan dengan Syariat Islam. Jangan sampai terjadi, seseorang berteriak keras tentang penerapan Syariat Islam, tapi berhubungan dengan sistem Riba, atau menyekolahkan anak di sekolah- sekolah non Islam, atau mengikuti budaya dan tradisi yang tidak Islami. 4. Terkait Hukum Syariat Tata Negara, yang juga mencakup Hukum Syariat yang tidak bisa dilaksanakan kecuali dengan kekuatan negara, seperti Qishash dan Hudud, maka harus terus menerus diperjuangkan melalui koridor konstitusi, baik di tingkat Pusat mau pun Daerah. Sosialisaikan secara merata ke semua lapisan masyarakat tentang keindahan Syariat Islam, melalui Dakwah yang komprehensif. Jangan pernah putus asa, atau pun merasa lelah dalam memperjuangkan penegakkan Syariat Islam di semua bidang. Kesimpulannya, mana-mana bagian Syariat Islam yang sudah bisa ditegakkan, dengan atau tanpa perundang-undangan negara, maka wajib untuk segera kita laksanakan. Sedangkan mana-mana bagian Syariat Islam yang belum bisa dilaksanakan kecuali dengan melibatkan aturan negara, maka kita harus terus memperjuangkan formalisasinya dalam bentuk perundang-undangan.

Pesan Pejuang Syariat


Di tahun 2003, tatkala penulis dan Ust. Abu Bakar Ba'asyir menghuni "pesantren" LP Salemba, kami dikunjungi seorang pejuang penegakkan Syari'at Islam di Indonesia, almarhum Hardjono Mardjono. Beliau datang menawarkan diri untuk menjadi Saksi Ahli dalam persidangan penulis, terkait Gerakan Nasional Anti Ma'siat yang digaungkan Front Pembela Islam (FPI). Sungguh mengharukan, banyak tokoh diminta oleh penasihat hukum penulis untuk menjadi Saksi Ahli, tapi umumnya menolak dengan berbagai alasan, tapi tokoh yang satu ini justru datang menawarkan diri. Tak disangka, ternyata itulah pertemuan terakhir penulis dengan sang pejuang, karena beberapa waktu kemudian beliau meninggal dunia saat sedangkan Malin Al-Fadani

95

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam menjalankan kewajiban da'wahnya sebagai seorang pejuang yang mukhlish. Semoga Allah SWT memberkahi dan merahmatinya. Dalam pertemuan penuh kenangan tersebut, ada pesan penting dari beliau tentang Piagam Jakarta. Beliau dengan semangat dan penuh percaya diri menyatakan bahwa saat ini Piagam Jakarta adalah JIWA Dasar Negara Republik Indonesia yang sah sesuai amanat Dekrit Presiden RI 5 Juli 1959. Beliau menegaskan bahwa Dekrit tersebut secara De Jure mau pun De Facto telah secara sah membubarkan Konstituante dan mengembalikan Pancasila dan UUD 1945 sebagai landasan konstitusional Negara RI yang DIJIWAI Piagam Jakarta yang berintikan Tauhid dan Syariah. Selanjutnya, beliau menekankan bahwa pada prinsipnya perdebatan tentang Piagam Jakarta sudah tidak perlu lagi, karena Piagam Jakarta sebagai JIWA Dasar Negara RI sudah FINAL dengan Dekrit tersebut yang hingga saat ini masih tetap berlaku dalam kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia. Dan tentu saja menjadikan Piagam Jakarta sebagai JIWA Dasar Negara RI sudah semestinya, karena memang pada mulanya Dasar Negara yang menjadi Konsensus Nasional para Founding Father Bangsa Indonesia yang dicetuskan tanggal 22 Juni 1945 adalah Piagam Jakarta, bahkan pada saat Proklamasi Kemerdekaan RI tanggal 17 Agustus 1945 yang sah sebagai Dasar Negara adalah Piagam Jakarta, yang kemudian dikhianati oleh kelompok Sekuler pada tanggal 18 Agustus 1945. Jadi, Dekrit Presiden Soekarno 5 Juli 1959 merupakan pelurusan sejarah yang telah diselewengkan dan pengembalian Konsensus Nasional yang telah dikhianati, sehingga sejak Dekrit tersebut dikeluarkan maka Dasar Negara yang paling autentik telah dikembalikan JIWANYA. Beliau pun menyarankan agar FPI ke depan lebih pro aktif memperjuangkan perundang-undangan Syariat dari pusat sampai ke daerah, sebagai bentuk implementasi dari JIWA Dasar Negara RI yang berintikan Tauhid dan Syariah. Beliau pun menekankan bahwasanya, mereka yang menyebarluaskan paham atau perbuatan yang anti Tauhid dan anti Syariat berarti mereka lah musuh Pancasila yang sebenarnya. Akhirnya, penulis hanya bisa mengatakan untuk almarhum: Selamat jalan pejuang ! Jasamu akan selalu kami kenang ! Pesanmu akan kami pegang ! Insya Allah kita menang ! Allahu Akbar !. []

SELAMAT DATANG KHILAFAH ISLAMIYYAH


Masyarakat Internasional
Kita sering mendengar istilah. "MASYARAKAT INTERNASIONAL", bahkan tidak sedikit dari kita yang suka menggunakannya, namun tidak banyak di antara kita yang memahami maksud sesungguhnya dari istilah tersebut. Sebagian dari kita meyakini bahwa istilah tersebut digunakan untuk merepresentasikan sikap masyarakat dunia secara keseluruhan. Padahal, tidak demikian. Malin Al-Fadani

96

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam Penggunaan istilah "Masyarakat Internasional" mulai populer seusai Perang Dunia II, yaitu seiring dengan mulai aktifnya Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memainkan peran penting dalam kancah internasional. Bahkan sikap mayoritas anggota PBB sering disebut sebagai sikap Masyarakat Internasional, karena dianggap sebagai sikap yang secara representatif mewakili masyarakat dunia internasional. Padahal, sekali lagi, tidak demikian. Sebagaimana sama kita ketahui bahwa PBB dikuasai oleh negara-negara adidaya seperti Amerika Serikat, Rusia, China, Inggris dan Perancis, yang secara de yure kelima negara tersebut memiliki Hak Veto di Dewan Keamanan PBB. Bahkan secara de facto, Amerika Serikat adalah yang paling dominan memiliki pengaruh dalam penentuan sikap Dewan Keamanan mau pun Majelis Umum PBB, sehingga hampir semua putusan PBB dalam bidang politik, keamanan, sosial budaya, ekonomi, moneter, perbankan, pendidikan, kesehatan, kemanusiaan dan HAM, sejalan dengan arah kepentingan politik AS dan sekutunya. Dan AS sendiri dikuasai oleh gerakan Ekstrimis Zionis dan Radikalis Salibis Internasional. Kedua kelompok tersebut dengan kekuatan ekonomi dan keuangannya, melalui penguasaan media komunikasi dan informasi internasional, dengan sangat mudah dan leluasa mengklaim bahwa sikap PBB yang sejalan dengan sikap mereka tersebut adalah sikap Masyarakat Internasional. Dengan demikian, istilah Masyarakat Internasional sebenarnya hanya merupakan representase dari sikap Zionis dan Salibis Internasional yang diwakili AS dan sekutunya. Tidak ada sangkut paut dengan masyarakat dunia yang sebenarnya, apalagi dengan Dunia Islam.

Kebijakan Kafir Dan Kejahatan Muslim


Dari uraian di atas, kita tidak perlu lagi heran atau pun kaget, dengan berbagai sikap PBB yang disebut sebagai sikap Masyarakat Internasional, justru banyak yang sangat merugikan Dunia Islam. Sebagai contoh kasus ; Tatkala Presiden AS menyatakan akan mengejar dan membunuh Usamah bin Ladin dengan tuduhan terorisme, maka AS dengan memanfaatkan PBB atas nama Masyarakat Internasional menyebut hal tersebut sebagai KEBIJAKAN AS yang harus dihormati. Namun, ketika pernyataan tersebut direspon pihak Usamah dengan menyatakan akan melawan AS atas kejahatan kemanusiaannya di Iraq dan Afghanistan, maka AS dengan memanfaatkan PBB atas nama Masyarakat Internasional menyebutnya sebagai KEJAHATAN USAMAH yang harus dihentikan. Kasus lainnya, tatkala Israel membombardir Palestina sehingga berjatuhan banyak korban dari warga sipil yang tak berdosa, maka AS dengan memanfaatkan PBB atas nama Masyarakat Internasional menyebutnya sebagai KEBIJAKAN ISRAEL untuk membela diri dan melindungi warganya. Namun, tatkala Para Pejuang Hamas di Palestina melakukan perlawanan untuk membela agama, bangsa dan negaranya, maka AS dengan memanfaatkan PBB atas nama Masyarakat Internasional menyebutnya sebagai KEJAHATAN HAMAS yang harus dikutuk. Kasus selanjutnya, tatkala Israel mengancam akan menyerang Iran untuk menghancurkan program nuklirnya, maka AS dengan memanfaatkan PBB atas nama Masyarakat Internasional menyebut ancaman tersebut sebagai KEBIJAKAN ISRAEL untuk menjaga keamanan dunia. Namun tatkala Iran balik mengancam akan melawan segala bentuk gangguan Israel terhadap Iran, maka AS dengan memanfaatkan PBB atas nama Masyarakat Internasional menyebut balasan ancaman tersebut sebagai KEJAHATAN IRAN yang mengancam keamanan dunia.

Malin Al-Fadani

97

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam

Islam Dan Teroris


Berbagai kasus lainnya lagi, tatkala tentara Philipina membantai Muslim Moro di Mindanau, tentara Thailand membunuhi Muslim di Patani dan Narasthiwat, tentara Myanmar melakukan pembersihan etnis Muslim Rohingya, tentara India menghabisi muslim Kashmir, tentara AS membumihanguskan Iraq dan Afghanistan, tentara Rusia memporakporandakan wilayah muslim Chechnya, China menindas muslim Uighur di Xinjiang, dan sebagainya, maka tak ada suara Masyarakat Internasional yang menyebut mereka sebagai teroris. Namun tatkala para pejuang muslim bangkit di berbagai negeri tersebut melakukan perlawanan terhadap kezaliman, maka mereka kompak koor bersama dengan mengatasnamakan Masyarakat Internasional menyebut para pejuang tersebut sebagai gerombolan TERORIS yang sangat berbahaya. Termasuk kasus dalam negeri Indonesia, tatkala terjadi pembantaian terhadap ribuan umat Islam di Ambon dan Poso yang dilakukan kelompok Ekstrimis Salibis yang menyebut diri mereka sebagai Laskar Kristus, maka AS dengan memanfaatkan PBB atas nama Masyarakat Internasional menyebutnya sebagai KERUSUHAN BIASA, tak satu pun pelakunya disebut Teroris. Namun tatkala Laskar Islam dari berbagai Ormas Islam yang datang dari pelbagai daerah turun ke Ambon dan Poso untuk menghentikan kebiadaban Laskar Kristus, maka AS dengan memanfaatkan PBB atas nama Masyarakat Internasional menyebutnya sebagai AKSI TERORISME, dan menyebut para pejuang dari Laskar Islam sebagai TERORIS, sehingga pemerintah RI ditekan untuk mengejar dan menangkap bahkan membunuh mereka dengan dalih Perang Melawan Terorisme. Dengan demikian jelas sudah, bahwa Masyarakat Internasional adalah komunitas terbatas dari kalangan Ekstrimis Zionis dan Salibis Radikalis Internasional yang menguasai Dunia Barat, serta menunggangi institusi PBB untuk mencapai keinginan memperbudak seluruh masyarakat dunia di semua sektor kehidupannya. Sikap Zionis - Salibis adalah yang disebut sebagai sikap Masyarakat Internasional, keinginan mereka adalah yang dikatakan sebagai keinginan Masyarakat Internasional, dan kemarahan mereka adalah yang dianggap sebagai kemarahan Masyarakat Internasional. Kini, Masyarakat Internasional dalam makna tersebut wajib dipatuhi seluruh masyarakat dunia. Dan semua produk politik Masyarakat Internasional mesti dijadikan Pedoman Hidup Dunia, seperti HAM, Demokrasi, Kapitalisme, Sekularisme, Pluralisme, Liberalisme, Kesetaraan Gender, Anti Polyangami, Keluarga Berencana, Westernisasi, dan sebagainya. Dan semua produk budaya Masyarakat Internasional harus dijadikan sebagai Gaya Hidup Dunia, seperti yang terkait dengan Enterteiment, Game, Music, Film, Sex, Mode, Fashion, Sport, Shopping, hingga soal Food (makanan). Siapa menolak akan ditindak, dan siapa tidak setuju akan dijadikan musuh bagi Masyarakat Internasional.

Masyarakat Islam Internasional


Dengan apa yang sudah diuraikan di atas tadi, maka sudah saatnya umat Islam di seluruh dunia bersatu membangun Masyarakat Islam Internasional sebagai tandingan dari Masyarakat Internasional ala Zionis dan Salibis. Itu bisa diawali dengan memfungsikan OKI (Organisasi Konferensi Islam) sebagai EMBRIO Khilafah Islam. Dunia Islam harus mampu menghapus semua SEKAT yang telah memisahkan mereka selama berabad-abad. Bentuk konkritnya mesti mencakup berbagai sektor seperti politik, ekonomi,

Malin Al-Fadani

98

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam sosial, budaya, pendidikan, tekhnologi, dan sebagainya. Ada pun langkah konkrit yang bisa diambil, antara lain : 1. Membentuk PARLEMEN BERSAMA DUNIA ISLAM yang beranggotakan Tokoh-Tokoh Islam yang kredibel dan representatif mewakili negeri-negeri Islam dari mana mereka berasal. 2. Mendirikan BANK DUNIA ISLAM yang bersih dari segala bentuk Ekonomi Riba mau pun praktek perbankan yang Eksploitatif dan Kapitalitatif. 3. Menyatukan MATA UANG seluruh dunia Islam dan menjadikannya sebagai ALAT TUKAR WAJIB bagi negara mana pun yang berhubungan dagang atau bisnis dengan Dunia Islam. 4. Membentuk MASYARAKAT EKONOMI ISLAM yang menjadi forum kerjasama ekonomi antar negara Islam sekaligus sebagai benteng proteksi bagi semua produk dan komoditi Dunia Islam dari ancaman Pasar Bebas Masyarakat Internasional. 5. Membangun PAKTA PERTAHANAN ISLAM yang menjadi wadah kerjasama di bidang militer, strategi, persenjataan dan pertahanan antar Dunia Islam, sekaligus menjadi POLISI DUNIA yang siap melawan segala bentuk kezaliman dan kejahatan kemanusiaan untuk menciptakan KEDAMAIAN DUNIA seutuhnya. 6. Membangun PUSAT ANTARIKSA ISLAM yang mengatur sendiri komunikasi dan informasi Satelit Dunia Islam, serta mem-protect negeri-negeri Islam dari segala bentuk penyadapan, penyusupan dan invansi gelombang komunikasi dan informasi yang dilakukan musuh Islam. 7. Menjadikan BAHASA ARAB sebagai BAHASA RESMI DUNIA ISLAM dan menjadikannya sebagai KURIKULUM WAJIB bagi setiap sekolah di seluruh negeri Islam pada tiap jenjangnya. 8. Setiap muslim bebas keluar masuk ke negara Islam mana pun yang diinginkannya tanpa proses keimigrasian yang rumit dan melelahkan. Dan setiap negara Islam mempermudah proses ASIMILASI antar warga negara Islam. 9. Membangun PUSAT NUKLIR ISLAM bagi pengembangan Program Nuklir Dunia Islam untuk KEDAMAIAN dan PERDAMAIAN. 10. Menjadikan MEKKAH dan MADINAH sebagai KOTA SUCI INTERNASIONAL yang lepas dari kekuasaan politik pihak mana pun, sekaligus sebagai PUSAT PERADABAN ISLAM yang seluruh negara Islam ikut andil dan bertanggungjawab dalam pemeliharaan, pengelolaan dan pengembangannya. Dalam hal ini, Negara-negara Arab, khususnya Saudi Arabia, bisa menjadi UJUNG TOMBAKNYA. Jika langkah-langkah konkrit di atas berhasil direalisasikan, maka sekat wilayah dan teritorial antar Negara Islam hanya merupakan SEKAT FORMALITAS pergaulan internasional, sehingga peran dan fungsi Kepala Negara dari tiap-tiap Negeri Islam semacam AMIR yang mengatur masing-masing negerinya untuk kemudian bertanggungjawab kepada KHALIFAH. Sdengan sekat sistem kehidupan bermasyarakat di setiap negara Islam tersebut hanya merupakan 'URF yaitu adat istiadat yang mesti dihargai dan dihormati

Malin Al-Fadani

99

Habib Rizieq : Hancurkan Liberalisme , Tegakkan Syariat Islam dengan tetap disesuaikan dan dijaga agar tidak melanggar sistem Islam. Selanjutnya, jalan menuju berdirinya Khilafah Islamiyyah 'Alamiyyah semakin terbuka lebar.

Khilafah Phobia
Selama ini, upaya perjuangan penegakan KHILAFAH ISLAMIYYAH dianggap oleh sebagian kalangan sebagai sesuatu yang UTOPIS. Bahkan cenderung dimusuhi oleh berbagai negara Islam sendiri, karena dianggap sebagai gerakan politik yang akan menumbangkan semua pemerintahan di negara-negara Islam. Para pemimpin negeri Islam memandang para pejuang Khilafah Islamiyyah sebagai kompetitor kekuasaan yang mengancam kedudukan mereka, bahkan kedaulatan negara mereka, sehingga harus disingkirkan. Sikap KHILAFAH PHOBIA seperti itu muncul sebagai akibat ketidakmengertian mereka tentang hakikat Khilafah Islamiyyah. Disamping adanya kelompok umat Islam yang mengkampanyekan Sistem Khilafah secara vulgar dengan statement penghapusan semua pemerintahan negara Islam, peniadaan semua batas wilayah teritorial antar negara Islam, pelenyapan kedaulatan setiap negara Islam, pemberangusan hak-hak kebangsaan semua negeri Islam, hingga penolakan terhadap semua produk budaya lokal negeri Islam secara membabi-buta. Kelompok ini sangat eksklusif, menafsirkan Khilafah Islamiyyah secara hitam-putih. Penuh semangat tapi tidak realistis. Penuh energi tapi jalan sendiri. Penuh potensi tapi terlalu ambisi. Kampanye Khilafah semacam itu telah menjadikan Khilafah Islamiyyah sebagai momok yang sangat menakuntukan bagi para penguasa di negeri-negeri Islam. Karenanya, apa yang telah diuraikan di atas merupakan tawaran solusi bagi perjuangan penegakan Khilafah Islamiyyah yang lebih logis dan realistis, bahkan lebih simpatik dan menarik bagi negaa-negara Islam dan para pemimpinnya, karena tidak ada agenda Power Kompetitif yang sistemik. Insya Allah, ketika para penguasa Dunia Islam tidak merasa terancam negerinya dan kekuasaannya dengan perjuangan penegakan Khilafah Islamiyyah, maka mereka akan mau mendengar dan mengkaji tentang apa dan bagaimana konsep Khilafah Islamiyyah. Dan ketika mereka sudah memahami hakikat Khilafah Islamiyyah yang sebenarnya, bukan tidak mungkin mereka akan terpanggil untuk mewujudkannya, bahkan mungkin justru mereka yang akan lebih semangat daripada para pejuang penegak Khilafah Islamiyyah selama ini. Ahlan wa Sahlan Ya Marhaban. Selamat datang KHILAFAH ISLAMIYYAH.

Sumber :
http://www.suara-islam.com/index.php http://fpi.or.id/index.php#images/fotogalery/imagebig/Resize%20of%20188288_1293478792966_1710202 084_543409_3922564_n.jpg

Malin Al-Fadani

100