Anda di halaman 1dari 63

PANDUAN PENGGUNAAN

Pengolah Data Sumber Daya Air Pengelolaan Aset Irigasi

Panduan Penggunaan PDSDA -P versi1.0 AI

DAFTAR ISI DAFTAR ISI............................................................................................................................... 1 I. Pengantar.................................................................................................................................. 2 I.1. Efektivitas Biaya ............................................................................................................... 2 I.2. Kehandalan Sistem (Reliability)...................................................................................... 5 II. Spesifikasi Hardware dan Software..................................................................................... 6 III. Instalasi PDSDA - PAI ....................................................................................................... 6 3.1 Instalasi Firebird Interbase Database Server .............................................................. 7 3.2 Instalasi PAI Database Server (PAI.FDB).................................................................. 9 3.3 Firebird/Interbase ODBC ..........................................................................................10 3.4 Runtime PDSDA..........................................................................................................10 3.5 Aplikasi PDSDA PAI ..................................................................................................10 3.6 Adobe Acrobat Reader ................................................................................................11 3.7 Setup Font Irigasi .........................................................................................................11 3.8 Setup ODBC .................................................................................................................12 3.9 Setup Firewall................................................................................................................13 3.10 Setup Regional ............................................................................................................14 3.11 Tambahan Setup untuk Windows Vista / 2003 atau lebih tinggi .......................15 IV. Menjalankan Aplikasi.........................................................................................................16 V. Editing Data Tabular...........................................................................................................16 VI. Struktur Menu.....................................................................................................................17 VII. Strategi Implementasi.......................................................................................................37 7.1. Lokasi belum memiliki file digital jaringan irigasi .....................................................37 7.2. Lokasi belum memiliki file digital jaringan irigasi tetapi memiliki hardcopy sketsa skema irigasi ...........................................................................................................................38 7.3. Lokasi memiliki file digital jaringan irigasi tetapi belum berdasarkan titik koordinat bumi ......................................................................................................................39 7.4. Lokasi memiliki file digital jaringan irigasi yang sudah berdasarkan titik koordinat bumi ........................................................................................................................................41 7.5. Rekomendasi ..................................................................................................................42 VIII. Membuat Skema Irigasi..................................................................................................42 IX. Google Earth ......................................................................................................................51 X. Lampiran Kodifikasi Aset Irigasi.......................................................................................55 XI. Daftar Simbol font irigasi .................................................................................................61

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 1 dari 52

I. Pengantar
PDSDAPAI adalah salah satu submodul dari program aplikasi PDSDA (Pengolah Data Sumber Daya Air). PDSDA-PAI memadukan antara penggunaan data tabular dan spasial (peta untuk jaringan irigasi / skema irigasi). Berdasarkan hal tersebut, maka PDSDA-PAI dibangun dengan mengintegrasikan perangkat lunak berbasis tekstual dengan sistem informasi geografis. Filosofi dari pengembangan PDSDA-PAI digambarkan sebagai berikut :

Sustain (keberlanjutan) dari sistem adalah tujuan utama dari dibangunnya PDSDA-PAI. Fakta empiris menunjukkan bahwa pembangunan suatu sistem informasi di instansi pemerintahan (Departemen, Dinas, BUMN, dll) di Indonesia seringkali hanya bersifat parsial dan sporadis. Hal ini dikarenakan seringkali suatu sistem dibangun hanya untuk memenuhi persyaratan administrasi pekerjaan suatu proyek (project based) tanpa memikirkan aspek-aspek pendukung lainnya, misalnya : kelembagaan, prosedur operasional, aspek legal, sumberdaya manusia, dan lain-lain. Akibatnya, sistem tidak pernah bisa direplikasikan dan operasionalisasinya hanya sebatas kurun waktu proyek tersebut. Hal ini berimplikasi pada mubazirnya biaya yang dikeluarkan. Berdasarkan hal tersebut, PDSDA-PAI berusaha untuk memenuhi kebutuhan semua persyaratan berlanjutnya sistem melalui tahapan-tahapan pengembangan yang konkrit, terstruktur, dan terbuka untuk dikembangkan lebih lanjut. Kajian-kajian khusus mengenai kelembagaan, penyusunan perundangan, peningkatan kapasitas sumberdaya manusia dan prosedur operasional standar, telah dilakukan sebagai acuan bagi PDSDA-PAI dan selanjutnya dituangkan ke dalam arsitektur pengembangan PDSDA-PAI yang komprehensif. Ada dua hal mendasar yang menjadi pertimbangan dalam pengembangan PDSDA-PAI, yaitu aspek yang terkait dengan biaya pengembangan dan implementasi (efektivitas biaya), dan aspek reliabilitas dari sistem aplikasi yang dikembangkan (kehandalan sistem).

I.1. Efektivitas Biaya


Terhadap aspek biaya pengembangan dan implementasi, pengembangan PDSDA-PAI menekankan pada keefektifan biaya (cost effective), yaitu dengan berusaha untuk menggunakan biaya yang optimal. Pengertian optimal disini adalah bahwa sulit untuk dipungkiri bahwa suatu pengembangan sistem informasi memerlukan biaya yang tidak sedikit, namun beberapa hal yang bisa dilakukan penghematan terhadap biaya adalah sebagai berikut : 1. Penggunaan perangkat lunak yang tanpa biaya (freeware dan opensource) 2. Fleksibilitas dalam implementasi 3. User friendly
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 2 dari 52

4. Integrasi dengan aplikasi lain I.1.1. Penggunaan perangkat lunak yang tanpa biaya (freeware dan opensource) Penggunaan perangkat lunak yang tanpa biaya (freeware dan opensource) adalah filosofi mendasar pengembangan PDSDA-PAI, sehingga diharapkan bahwa pada saat sistem diimplementasikan tidak memerlukan biaya-biaya yang terkait dengan instalasi, lisensi pemakaian perangkat lunak lainnya, dan biaya distribusi aplikasi (deployment). Berdasarkan hal tersebut, maka perangkat lunak yang digunakan adalah sebagai berikut : 1. Database server yang digunakan dalam pengembangan PDSDA-PAI menggunakan Firebird Interbase SQL Server. Perangkat lunak ini bebas untuk digunakan dan kehandalannya sudah teruji di program aplikasi lain (PDSDA yang juga sudah dikembangkan oleh Ditjen Sumberdaya Air), mampu untuk mengolah data-data yang besar1 (angka, tekstual, foto, video dan object), memungkinkan untuk diinstalkan di lingkungan komputer baik yang standalone maupun terhubung dalam jaringan LAN, WAN, Intranet dan Extranet 2. Perangkat lunak Geographical Information System (GIS) menggunakan ESRI Mapobject versi 2.0. Lisensi dari perangkat lunak ini dimiliki oleh Ditjen SDA, dan runtime dari perangkat lunak ini bebas untuk digunakan pada saat program aplikasi didistribusikan 3. Perangkat lunak untuk pembuatan sistem aplikasi menggunakan bahasa pemrograman Borland Delphi (berbasis Object Pascal) versi 5.0. Lisensi dari perangkat lunak ini dimiliki oleh Ditjen SDA, dan runtime dari perangkat lunak ini bebas untuk digunakan pada saat program aplikasi didistribusikan. Keuntungan dari penggunaan perangkat lunak Borland Delphi versi 5.0 bahwa sistem aplikasi yang dihasilkan sangat stabil (tidak terganggu dengan performansi dari sistem operasi Windows, jika sistem operasi Windows mengalami masalah dengan beberapa komponen librarynya). Hal ini sangat berbeda jika kita menggunakan perangkan lunak pengembangan keluarga Windows yang sangat tergantung dengan kestabilan sistem operasi Windows. Keuntungan lainnya adalah bahwa kompatibilitas Borland Delphi versi 5.0 dengan Lazarus (bahasa pemrograman berbasis Object Pascal di Linux dan MacOS/IGOS), sehingga pada saat kita akan mengkonversi sistem aplikasi ini ke sistem operasi Linux dan MacOS/IGOS, maka cukup dengan melakukan konversinya di Lazarus kemudian dicompile ulang tanpa harus melakukan kodifikasi ulang 4. Google Earth dan Google Maps (freeware). Perangkat lunak ini untuk mengintegrasikan dengan aplikasi PDSDA-PAI, jika peta jaringan irigasi yang dibuat sudah menggunakan koordinat titik lokasi bumi (georeferensi), sehingga akan mampu menyajikan foto satelit sebagai background dari jaringan irigasi 5. Perangkat lunak spreadsheet, untuk menampilkan laporan dalam format BIFF (file Ms Excel). Jika, client tidak mempunyai lisensi Microsoft Office, maka bisa menggunakan perangkat lunak spreadsheet lainnya yang gratis seperti misalnya Star Office, Open Office, dan lain-lain. Aplikasi PDSDA-PAI menstandarkan laporan dalam format BIFF dengan alasan bahwa agar data dari sistem aplikasi bisa digunakan oleh pengguna lain untuk keperluannya yang khusus dan spesifik. 6. Perangkat lunak untuk pembuatan font (font creator) freeware. Perangkat lunak ini digunakan untuk menampilkan legenda dari bangunan irigasi sesuai dengan standar keirigasian
1

Firebird Interbase SQL Server saat ini sudah mencapai versi 2.0, mampu untuk melakukan ekspansi media penyimpanan (harddisk) hingga mencapai 27 (128) buah harddisk yang terpasang dan digunakan pada saat yang bersamaan.
Hal : 3 dari 52

Panduan PDSDA-PAI 1.0

I.1.2. Fleksibilitas dalam implementasi Pengembangan PDSDA-PAI menekankan pada fleksibilitas dalam implementasi. Hal ini dimaksudkan agar program aplikasi akan bisa diinstalasikan pada lingkungan perangkat keras yang bervariasi sesuai dengan yang dimiliki oleh instansi setempat (propinsi, kabupaten atau balai). PDSDA-PAI akan bisa dijalankan pada berbagai jenis lingkungan perangkat keras dari mulai yang paling sederhana (standalone) sampai yang paling kompleks (centralized database), tergantung dari kompleksitas aktivitas yang dilakukan. PDSDA-PAI juga bisa diintegrasikan dengan Google Earth / Google Maps jika terhubung dengan international networking (internet). Program aplikasi PDSDA-PAI tidak mensyaratkan spesifikasi perangkat keras yang eksklusif, sehingga bisa mengoptimalkan penggunaan komputer sesuai dengan yang dimiliki. Dengan fleksibilitas ini memungkinkan terjadinya penghematan biaya.

I.1.3. User Friendly PDSDA-PAI dibangun sehingga mudah untuk digunakan oleh pengguna. Adapun penghematan biaya yang bisa digenerate adalah sebagai berikut : 1. Pemeliharaan program aplikasi PDSDA-PAI sangat mudah, sehingga tidak mensyaratkan sumberdaya manusia dengan kualitas pemahaman terhadap komputer yang tinggi 2. Penggunaannya yang mudah sehingga hanya memerlukan waktu pelatihan yang singkat terhadap pengguna. Meskipun PDSDA-PAI berbasis sistem informasi geografis, namun tidak diperlukan pengetahuan khusus mengenai GIS, karena pada saat pengoperasiannya sudah dipandu oleh menu-menu secara transparan menggantikan istilah-istilah GIS kedalam pemahaman keirigasian. Sebagai contoh : yang terlihat di tampilan adalah tombol saluran dan tombol bangunan, namun pada hakekatnya menggantikan fungsi dari pembuatan polyline dan point pada GIS. Selain itu, proses topologi yang memerlukan pemahaman yang cukup sulit di GIS, secara otomatis sudah dilakukan oleh program secara otomatis tanpa perlu diketahui oleh pengguna (misal : atribut suatu bangunan sudah secara otomatis mengetahui saluran di hulu dan hilirnya, demikian juga dengan saluran sudah secara otomatis mengetahui bangunan di hulu, hilir dan pada saluran tersebut). I.1.4. Integrasi dengan aplikasi lain Proses pengintegrasian memerlukan biaya yang tidak sedikit, karena diperlukan suatu program aplikasi tambahan untuk merelasikan antara suatu program aplikasi dengan program aplikasi lain. Pengembangan PDSDA-PAI sudah memasukkan proses untuk melakukan pengintegrasian dengan PDSDA (sistem yang sampai saat ini sudah berjalan dengan baik di Ditjen SDA dan menjadi acuan untuk pengembangan sistem informasi yang terkait dengan sumber daya air di Indonesia). Salah satu prasyarat utama untuk bisa dilakukan pengintegrasian adalah adanya standarisasi kodifikasi. PDSDA-PAI telah mengacu pada standarisasi kodifikasi sebagai berikut : 1. Wilayah administrasi : propinsi, kabupaten/kota, kecamatan dan desa menggunakan standarisasi yang dikeluarkan oleh Biro Pusat Statistik (BPS) 2. Wilayah sungai, daerah aliran sungai, status wilayah sungai mengacu ke Peraturan Menteri nomor 11A/KPTS/2006 tentang wilayah sungai sebagai berikut :
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 4 dari 52

Wilayah sungai menggunakan nomenklatur PP.UU.SS PP=Kode pulau, UU=nomor urut wilayah sungai pada pulau tersebut, SS=Status wilayah sungai Daerah aliran sungai menggunakan nomenklatur PP.UU PP=Kode pulau, UU=nomor urut daerah aliran sungai pada pulau tersebut 3. Status daerah irigasi (DI) menggunakan Peraturan Pemerintah nomor 20 tahun 2006 tentang irigasi 4. Standarisasi daerah irigasi menggunakan nomenklatur PPKKUUUU dimana PP=Kode Propinsi sesuai BPS, KK=Kode Kabupaten/Kota sesuai BPS, dan UUUU=nomor urut daerah irigasi pada propinsi dan kabupaten/kota tersebut. Adapun pengisian nomenklatur berdasarkan status daerah irigasi adalah sebagai berikut : DI dalam kabupaten PPKKUUUU DI lintas kabupaten/kota PP00UUUU (kode kabupaten/kota diisi dengan 00) DI lintas propinsi 0000UUUU (kode propinsi dan kabupaten/kota diisi dengan 00)

I.2. Kehandalan Sistem (Reliability)


Kehandalan dari suatu sistem bukan diukur dari seberapa banyak fitur yang disiapkan oleh sistem tersebut (misal : penggunaan GIS hanya sebagai aksesoris), melainkan sistem harus mampu menerjemahkan dan mengakomodasi keinginan pengguna dalam pengelolaan sistem tersebut. PDSDA-PAI menggunakan formulir survey yang telah disepakati oleh semua pihak dan dibakukan sebagai acuan terhadap data yang akan dimasukkan, diolah dan dibuatkan informasinya. Tentunya bahwa formulir survey tersebut telah pula mengkaji hal-hal yang terkait dengan kelembagaan, perundangan, peningkatan kapasitas sumberdaya manusia dan prosedur operasional standar. Selain berfungsi sebagai tools yang bisa dimanfaatkan oleh pengguna operasional, PDSDA-PAI juga bisa mengeluarkan informasi untuk konsumsi pengambilan keputusan atau manajerial, sebagai berikut : Prioritas investasi perbaikan aset Kondisi aset Fungsi aset Tingkat kekritisan aset Sisa Umur aset Level of Services (Tingkat Pelayanan) dengan index pertanaman Ketersediaan Air dll

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 5 dari 52

II. Spesifikasi Hardware dan Software


Spesifikasi perangkat keras minimum (minimum requirement) untuk menjalankan aplikasi adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. CPU (Central Processing Unit) Pentium III Monitor 14 inch dengan resolusi 800 x 600 RAM 64 MB Ruang Hard disk Tersisa 500 MB (disarankan untuk kapasitas yang lebih besar jika data aset irigasinya sangat besar) 5. Mouse 6. Keyboard 7. Printer grafik untuk pencetakan

Spesifikasi perangkat lunak yang dibutuhkan adalah sebagai berikut : 1. Sistem operasi berbasis Windows 32 bit (Windows 95/98/NT/2000 atau yang lebih tinggi) 2. Software Database Server (Firebird Opensource) 3. Runtime ESRI Mapobject untuk menjalankan aplikasi peta. Software ini adalah versi deployment sehingga tidak diperlukan lisensi pada saat diinstalasi. 4. Software Spreadsheet (bisa menggunakan Microsoft Excel yang berlisensi atau menggunakan software yang opensource/freeware seperti Star Office for Windows, Open Office for Windows, dan lain-lain) untuk melakukan pencetakan data tabular 5. Adobe Acrobat Reader (freeware) untuk membaca panduan 6. Run-time aplikasi sistem aplikasi pengolah data sumber daya air

III. Instalasi PDSDA - PAI


Prosedur instalasi menggunakan CD ROM Instalasi PDSDA yang sudah berisi semua perangkat lunak yang dibutuhkan untuk menjalankan aplikasi ini, kecuali untuk software untuk menjalankan spreadsheet. 1. Masukkan CD Instalasi Secara otomatis akan muncul tampilan sebagai berikut :

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 6 dari 52

2. Pilih komponen yang akan diinstalkan. PDSDA PAI bisa dijalankan pada lingkungan komputer baik standalone, LAN, WAN, Intranet dan Extranet. Komponen yang harus diinstalkan pada lingkungan komputer : 1. Standalone, instalkan semua komponen diatas 2. Jaringan a. Komputer Server, instalkan komponen firebird database server freeware dan PAI database server b. Komputer client, instalkan komponen firebird/interbase ODBC, runtime PDSDA, aplikasi PDSDA PAI dan Adobe Acrobat Reader (opsional)

3.1 Instalasi Firebird Interbase Database Server


1. Pilih komponen Firebird Interbase Database Server. Ikuti instruksi yang ditampilkan. Pada saat muncul tampilan seperti dibawah ini pilih Super Server binary dan Full Installation of Super Server and Development Tools. Super Server memungkinkan ukuran data yang disimpan mencapai 8 Giga Byte (GB) untuk satu file. Pada saat kebutuhan melebihi 8 GB bisa dibuatkan file baru yang akan secara otomatis seolah-olah adalah lanjutan dari file pertama dengan maksimum ukuran data 8 GB. Demikian seterusnya hingga mencapai 2 pangkat 8 file dan masingmasing file sebesar 8 GB.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 7 dari 52

2. Pada saat muncul tampilan Select Additional Task, beri check (V) pada Copy Firebird Client library to <system> directory.

3. Selanjutnya anda cukup menekan tombol next dan install untuk menjalankan proses instalasi 4. Jika komputer anda menggunakan sistem operasi Windows bukan server (Windows 95/98, dll). Instalasi Firebird Interbase berjalan dengan baik jika muncul ikon pada pojok kanan bawah. Untuk mengaktifkan, klik Firebird Guardian pada Program Files Firebird Firebird Guardian. (Menu Firebird Guardian ini tidak muncul jika menggunakan sistem operasi berbasis server)

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 8 dari 52

5. Jika komputer anda menggunakan sistem operasi Windows server atau Windows XP. Restart komputer dan cek ke Servicenya untuk memastikan bahwa Firebird Guardian started (klik Start Control Panel Administrative Tools Service untuk Windows 2000 atau lebih tinggi). Pada Windows NT Service bisa dijangkau di Start Control Panel Service.

3.2 Instalasi PAI Database Server (PAI.FDB)


PAI database server adalah database yang digunakan untuk menyimpan semua data yang terkait dengan aset irigasi yang mencakup data tabular dan image (foto). Sementara itu, data spasial akan secara otomatis terbentuk di subdirektori pai_peta pada direktori dimana PDSDA-PAI diinstalkan.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 9 dari 52

Masukkan direktori dan klik instalasi.

3.3 Firebird/Interbase ODBC


Firebird/Interbase ODBC digunakan untuk menghubungkan program aplikasi dengan database.

3.4 Runtime PDSDA


Runtime aplikasi PDSDA adalah runtime library yang harus diinstalkan agar program dapat berjalan dengan sempurna. Library ini digunakan untuk menjalankan aplikasi berbasis peta dan konektivitas dengan data eksternal selain database firebird. Library ini juga digunakan dan akan digunakan oleh semua aplikasi yang dikembangkan oleh DitJen Sumberdaya Air (misal : PDSDA). Komponen ini cukup diinstalkan satu kali. Jika sebelumnya anda telah melakukan instalasi runtime PDSDA untuk PDSDA 2.5, maka tidak diperlukan lagi untuk melakukan instalasi ulang. Catatan : instalasi bisa dilakukan berulang tanpa mengganggu performansi dari sistem.

3.5 Aplikasi PDSDA PAI


Aplikasi PDSDA PAI digunakan untuk menjalankan sistem aplikasi PDSDA PAI. Pilih direktori dimana aplikasi tersebut akan diletakkan.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 10 dari 52

3.6 Adobe Acrobat Reader


Instalkan Adobe Acrobat Reader untuk membaca panduan dan dokumentasi teknis lainnya yang dibuat dalam file format pdf.

3.7 Setup Font Irigasi


Setup font irigasi dilakukan dengan meregistrasi font irigasi agar font tersebut dikenali oleh sistem windows. Font irigasi digunakan untuk menampilkan simbol-simbol aset irigasi sesuai dengan simbol-simbol standar yang telah baku (Standar Pengelolaan Irigasi). Klik Control Panel Fonts.

Klik File Install New Font dan pilih Irigasi (True Type) dan klik OK.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 11 dari 52

3.8 Setup ODBC


ODBC (Open Database Connectivity) digunakan untuk menghubungkan sistem aplikasi dengan database. Klik Start Control Panel Performance and Maintenance Administrative Tools ODBC (Datasource). Masuk pada tab System DSN dan klik tombol Add. Selanjutnya pilih Firebird/Interbase(r) driver, sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut

Isi :

Data Source Name dengan pdsda_pai Database dengan nomenklatur sebagai berikut SSS:DDD (SSS=nama server atau IP address, titik dua (:), DDD=nama file database lengkap dengan direktorinya). Sebagai contoh : SERVER:E:\pisp3\distribusi1\data\PAI.FDB. Jika diinstalkan pada standalone komputer cukup dengan menunjukkan datanya tanpa perlu mengisi nama server. Contoh : E:\pisp3\distribusi-1\data\PAI.FDB Isi Database account : SYSDBA dan Password : MASTERKEY (default). Jika database administrator melakukan perubahan, maka isi dengan account dan password yang sesuai.
Hal : 12 dari 52

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Selanjutnya klik tombol Test Connection. Jika gagal, maka silahkan dicek keterhubungan komputer dengan server (gunakan perintah ping pada command line) pada lingkungan jaringan atau cek keberadaan file PAI.FDB pada komputer standalone. Catatan : Lakukan proses ini sampai berhasil.

3.9 Setup Firewall


Jika PDSDA_PAI dijalankan pada lingkungan client/server, maka database PAI.FDB akan disimpan di komputer server sehingga bisa diakses oleh satu atau lebih komputer client. Permasalahan biasanya timbul karena sistem operasi dari komputer server menutup portport yang tidak digunakan oleh sistem operasi melalui windows firewall. Agar data bisa diakses, maka port ini perlu dibuka terlebih dahulu di windows firewallnya. Firebird menggunakan port tcp 3050 untuk data konektivitasnya. Untuk membuka port windows firewall (contoh pada sistem operasi Window XP SP2), lakukan setup firewall melalui Start Control Panel - Windows Firewall

Klik Tab Exceptions dan klik Tombol Add Port sehingga muncul tampilan sebagai berikut :

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 13 dari 52

Isi Name dengan firebird (bisa dengan nama lain) dan port number dengan 3050. Selanjutnya klik tombol OK.

3.10 Setup Regional


Setup ini dilakukan hanya jika program tidak bisa berjalan dengan baik dikarenakan fungsi aritmetik decimal point atau fungsi tanggal (date). Lakukan hal-hal sebagai berikut untuk mengganti setting regional : 1. Klik Control Panel 2. Pilih Date Time, Language, and Regional Option 3. Pilih Regional and Language Option

4. Gunakan English (United States) and Location diisi oleh United States.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 14 dari 52

3.11 Tambahan Setup untuk Windows Vista / 2003 atau lebih tinggi
Windows Vista / 2003 atau yang lebih tinggi biasanya memproteksi root directory di drive C, sehingga kita tidak bisa melakukan penyimpanan di c:\. Lakukan hal-hal sebagai berikut jika anda mengalami kegagalan pada saat akan dilakukan pencetakan : 1. Klik Control Panel 2. Klik Switch to Classic View

3. Klik pada BDE Administrator

4. Pilih tab configuration, klik pada configuration drivers - native paradox. Ganti NET DIR dengan direktori lain selain c:\. Klik tombol elipsis () untuk memilih direktorinya

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 15 dari 52

5. Selanjutnya klik Object Apply 6. Jika sudah selesai, klik exit dan jalankan ulang aplikasinya

IV. Menjalankan Aplikasi


Untuk menjalankan aplikasi PDSDA-PAI versi 1.0, Gunakan Windows Explorer dan masuk ke direktori dimana aplikasi ini diinstalkan. Anda bisa membuat shortcut di desktop sehingga tidak perlu setiap saat membuka dengan Windows Explorer dengan cara klik kanan pada PDSDA_PAI.EXE dan klik send to desktop (create shortcut). Klik ganda pada PDSDA_PAI..EXE. Selanjutnya akan muncul menu sebagai berikut :

Klik menu Arsip Login, untuk masuk ke sistem sebagai pengguna sesuai dengan otorisasi yang diberikan. Pada saat pertama kali sistem digunakan, default nama pengguna : pdsda_pai dan kata kunci : supervisor dan klik tombol login. Selanjutnya, silahkan ganti kata kunci untuk pengguna karena kata kunci tersebut akan digunakan sebagai supervisor sistem aplikasi ini.

V. Editing Data Tabular


Tombol navigasi berikut ini akan dijumpai dalam pemeliharaan data tabular

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 16 dari 52

Tombol Awal Sebelum Berikut Akhir Tambah Hapus Simpan Batal

Keterangan Menuju ke record pertama dari tabel yang aktif Menuju ke satu record sebelumnya dari tabel yang aktif Menuju ke satu record berikutnya dari tabel yang aktif Menuju ke record terakhir dari tabel yang aktif Menambahkan data Menghapus data Menyimpan data Membatalkan perubahan

VI. Struktur Menu


Struktur menu utama PDSDA PAI adalah sebagai berikut :

Menu utama dari PDSDA-PAI terdiri dari : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Arsip Data Laporan Supervisor Peta Skin Windows Panduan

Arsip Menu arsip terdiri dari submenu :

Menu arsip terdiri dari submenu : 1) Login Digunakan untuk masuk ke sistem aplikasi.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 17 dari 52

Masukkan nama pengguna dan kata kunci anda. Jika anda belum terdaftar, maka hubungi supervisor sistem anda. 2) Logout Digunakan untuk keluar dari sistem aplikasi. 3) Ganti Kata Kunci Digunakan untuk mengganti kata kunci pengguna yang aktif.

4) Setup Printer Digunakan untuk memilih printer yang akan digunakan untuk pencetakan.

5) Keluar Digunakan untuk keluar dari sistem aplikasi. Ini juga bisa dilakukan dengan mengklik tombol pada kanan atas.

Data
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 18 dari 52

Menu data terdiri dari submenu :

Menu data terdiri dari submenu : 1) Tabel Referensi Digunakan untuk melakukan pemeliharaan data terhadap tabel-tabel referensi yang akan dijadikan acuan agar konsistensi data terjaga.

Tabel referensi mencakup : 1. Administrasi kewilayahan yang terdiri dari propinsi dan kabupaten. Kodifikasi tabel propinsi dan kabupaten yang telah dimasukkan menggunakan standarisasi yang digunakan oleh Biro Pusat Statistik 2. Wilayah Sungai dan DAS berdasarkan PerMen 11A/KPTS/2006 Tentang Wilayah Sungai Standarisasi untuk Wilayah Sungai PP.UU.SS PP=Kode Pulau, UU= No.Urut, SS=Status WS Standarisasi untuk DAS PP.UU PP=Kode Pulau, UU= No.Urut 3. Status WS dan Status Daerah Irigasi 4. Tabel Kode Aset

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 19 dari 52

Informasi yang harus diisikan terdiri dari : Kode aset (berdasarkan standarisasi kodifikasi aset pada inventarisasi jaringan irigasi) Dummy : diisi Y(a) atau T(idak). Dummy digunakan untuk aset bangunan yang secara kenyataan di lapangan tidak ada, kebutuhannya hanyalah sebatas untuk pembuatan skema irigasi. Warna adalah warna pada simbol yang akan ditampilkan pada aset tersebut Ukuran adalah ukuran pada simbol yang akan ditampilkan pada aset tersebut Indeks huruf digunakan untuk aset bangunan 2) Daerah Irigasi

Digunakan untuk melakukan pemeliharaan data aset jaringan irigasi. Sebelum dilakukan pengisian data, maka perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut : Kode dan Nama Daerah Irigasi harus dimasukkan. Klik tombol cetak untuk melakukan pencetakan

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 20 dari 52

Untuk pengisian data ketersediaan air harus diisikan terlebih dahulu nama sumber airnya, dan selanjutnya klik tombol pada bagian kanan

Sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut :

Isi tahun data dan data debit dalam 10 harian. Klik tombol cetak untuk mencetak laporan ketersediaan air.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 21 dari 52

dan masukkan kode Untuk mengganti kode daerah irigasi, klik tombol irigasi baru Pengisian aset jaringan irigasi dimulai dengan pengisian skema irigasi. Klik tombol untuk melakukan pengisian skema irigasi secara manual. o Jika skema irigasi belum ada, maka akan muncul pertanyaan apakah skema irigasi akan dibuat. o Skema irigasi terdiri dari dua file spasial yaitu bangunan dan saluran. Format dari file tersebut adalah shapefile dan disimpan di subdirektori pai_peta. Standarisasi penamaannya adalah B_XXXXXXXXXXXX dan B_XXXXXXXXXXXX. Dimana B=Bangunan, S=Saluran dan X=Kode Daerah Irigasi o Topologi secara otomatis dilakukan oleh sistem aplikasi, yaitu dengan menambahkan kode bangunan hulu dan hilir pada saluran, dan menambahkan kode saluran pada bangunan pelengkap o Pembuatan skema irigasi dimulai dengan urutan sebagai berikut : Bangunan Pengambilan / Bangunan Irigasi Bangunan Pertemuan, dengan terlebih dahulu memilih bangunan hulunya Bangunan Pelengkap dengan mengklik pada saluran dimana bangunan pelengkap itu berada o Saluran akan secara otomatis terbentuk o Editing atribut dilakukan dengan mengklik bangunan atau saluran pada skema irigasi Pengisian dan pemeliharaan data aset pendukung dengan mengklik tombol , sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut :

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 22 dari 52

Pemeliharaan data aset pendukung terdiri dari komponen-komponen sebagai berikut : 1. Kelembagaan, yang terdiri dari operator jaringan, petani pemakai air, dan pengguna jaringan 2. Sumber daya manusia yang mencakup pegawai negeri sipil dan non pegawai negeri sipil 3. Gedung 4. Peralatan 5. Lahan Klik tombol cetak untuk mencetak laporan aset pendukung

Klik pada sheet laporan untuk menuju ke aset pendukung lainnya.


Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 23 dari 52

Tombol digunakan untuk melakukan cleaning data peta. Cleaning dimaksudkan untuk menyesuaikan peta saluran dan bangunan irigasi yang sudah dimiliki ke standar yang bisa digunakan oleh aplikasi PDSDA_PAI. File peta yang akan dilakukan cleaning harus menggunakan format shapefile (.shp) dan terdiri dari dua layer yaitu layer bangunan dan layer saluran. Sumber dari file peta ini bisa dari hasil survai GPS, hasil dijitasi, atau peta-peta yang sudah dimiliki. Pada saat diklik tombol clean peta, maka akan muncul tampilan sebagai berikut :

Isi shapefile bangunan dan saluran, selanjurnya klik tombol cleaning, maka akan muncul tampilan sebagai berikut :

Otomatis akan terbentuk dua buah shapefile di subdirektori pai_peta sebagai berikut: o Layer bangunan menggunakan nomenklatur B_xxxxxxxxx (x=Kode DI) o Layer saluran menggunakan nomenklatur S_xxxxxxxxx (x=Kode DI) Untuk melakukan cleaning data layer bangunan, lakukan hal-hal sebagai berikut : o Klik pada tombol edit dan pilih layer aktif bangunan, dan klik bangunan pada peta
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 24 dari 52

o Isi jenis bangunan (harus dipilih) dan isian yang lainnya. Catatan : nomor record saluran hanya diisi jika bangunan tersebut adalah bangunan pelengkap, yaitu dengan melihat pada peta nomor record saluran dimana bangunan tersebut berada Untuk melakukan cleaning data layer saluran, lakukan hal-hal sebagai berikut : o Klik pada tombol edit dan pilih layer aktif saluran, dan klik saluran pada peta o Isi jenis saluran (harus dipilih), nomor record bangunan hulu dan hilir (harus diisi), dan isian lainnya. Sebagai contoh : saluran nomor 2, maka nomor record bangunan hulunya adalah 1, dan nomor record bangunan hilirnya adalah 2 Untuk penghapusan data, lakukan hal yang sama dengan pengeditan data. Penambahan data bangunan pengambilan, bangunan pertemuan dan bangunan dilakukan dengan mengklik terlebih dahulu ikon-ikonnya. Catatan: Untuk penambahan bangunan pertemuan dan bangunan pelengkap harus diklik pada salurannya. Khusus untuk bangunan pertemuan, saluran otomatis akan displit menjadi dua saluran, yang menjadi saluran hilir dan saluran hulu dari bangunan pertemuan yang baru tersebut. Lakukan cleaning untuk semua bangunan dan saluran. Jika sudah selesai, maka klik tombol posting. Jika masih terdapat obyek yang belum clean (baik bangunan atau saluran), maka akan ditampilkan obyek-obyek tersebut.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 25 dari 52

Klik ganda pada baris yang akan dilakukan cleaning data dan peta akan secara otomatis menuju ke lokasi tersebut dan memberi tanda blink pada lokasi tersebut. Pilih edit bangunan atau edit saluran untuk melakukan cleaning data. Jika sudah tidak ada lagi obyek yang belum clean, maka akan muncul konfirmasi

, jika diklik Yes, maka peta tersebut telah selesai diclean. Selanjutnya jika ingin melakukan pengisian data, gunakan edit skema. Transfer data peta ke Google Map, dimaksudkan agar peta bisa diintegrasikan dengan peta satelit yang diproduksi oleh google earth. Klik pada tombol maka akan muncul tampilan sebagai berikut : ,

Isi nama file KML yang akan digunakan untuk menampung data peta dari jaringan irigasi. Selanjutnya klik tombol generate. Catatan: ekstensi dari file harus kml agar bisa dibaca oleh Google Earth. Laporan Menu laporan terdiri dari submenu daerah irigasi :
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 26 dari 52

Klik pada daerah irigasi sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut :

Ada 2 jenis laporan daerah irigasi, yaitu : 1. Detail aset irigasi Detail aset irigasi akan menghasilkan laporan keseluruhan aset irigasi yang ada di suatu daerah irigasi tertentu. Klik direktori output, untuk menyimpan file output dalam format xls.

Misalkan direktori output disimpan pada e:\PDSDA-PAI-output, maka di direktori tersebut akan secara otomatis terbentuk file dengan struktur sebagai berikut :

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 27 dari 52

Kode dan nama daerah irigasi Kelompok aset Nama Aset Tahun survey aset. Klik pada salah satu file maka akan muncul inventarisasi aset irigasi pada tahun survey tersebut. 2. Summary aset irigasi. Digunakan untuk menampilkan summary aset dari suatu daerah irigasi.

Supervisor

Pemeliharaan Pengguna, digunakan untuk melakukan pemeliharaan data pengguna. Ada dua jenis level pengguna, yaitu supervisor dan operator. Hanya pengguna dengan level supervisorlah yang bisa menjalankan menu supervisor, sementara pengguna dengan level operator berhak untuk melakukan pemeliharaan data.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 28 dari 52

Upgrade Database, digunakan mengupgrade database PDSDA-PAI yang lama jika ada perubahan versi dari sistem aplikasi PDSDA-PAI.

Peta Klik pada menu peta sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut :

Area toolbar Area Indeks Peta

Area Legenda

Area Peta

Area pada peta dibagi atas :


Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 29 dari 52

1. Area toolbar, adalah area yang berisi tombol-tombol yang akan difungsikan untuk menjalankan aplikasi peta.

Cetak Peta Cari Lokasi Tampilan Utuh Properti Informasi Geser Perkecil Perbesar Simpan ke file citra Simpan sebagai proyek baru Simpan Proyek Buka Proyek Proyek Baru

Fungsi dari tombol-tombol tersebut adalah sebagai berikut : Proyek baru, digunakan untuk membuat proyek baru. Definisi proyek adalah kumpulan dari file peta, atribut, kustomisasi legenda, dan lain-lain. Proyek sama dengan Project (di ArcView) dan workspace (di MapInfo) Buka proyek, digunakan untuk membuka proyek yang telah ada (disimpan) Simpan proyek, digunakan untuk menyimpan proyek Simpan sebagai proyek baru, digunakan untuk menyimpan proyek dengan nama baru Simpan ke file citra, digunakan untuk menyimpan tampilan peta ke file citra Perbesar, digunakan untuk memperbesar tampilan peta (Zoom-in) Perkecil, digunakan untuk memperkecil tampilan peta (Zoom-out) Geser, digunakan untuk menggeser tampilan peta (Pan) Informasi, digunakan untuk mendapatkan informasi dari layer yang aktif Properti, digunakan untuk mengatur tampilan dan fitur-fitur peta Tampilan utuh, digunakan untuk menampilkan keseluruhan peta Cari lokasi, digunakan untuk melakukan pencarian lokasi Cetak peta, digunakan untuk melakukan pencetakan peta

2. Area indeks peta, adalah area yang digunakan untuk menampilkan indeks peta 3. Area legenda, adalah area yang digunakan untuk menampilkan legenda peta 4. Area peta, adalah area yang digunakan untuk menampilkan peta Menjalankan aplikasi peta Pada saat awal akan muncul tampilan peta kosong. Jika anda sudah pernah membuat suatu proyek, maka proyek tersebut bisa dipanggil dengan mengklik tombol
Panduan PDSDA-PAI 1.0

(buka peta) pada

Hal : 30 dari 52

area toolbar. Selanjutnya bisa dilakukan proses-proses dibawah ini. Catatan : proses-proses ini bukan merupatan urutan sekuensial. 1. Klik tombol (properti), untuk masuk ke properti peta sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut

Klik tutup untuk menutup properti peta Properti peta terdiri dari : Scrollbar (untuk menampilkan moda gulung), 3D (3 Dimensi), dan background (untuk mengganti background) dari area peta Layer adalah daftar layer yang akan ditampilkan. Gunakan tombol-tombol sebagai berikut : Tombol Fungsi Menaikkan urutan dari layer yang dipilih Menurunkan urutan dari layer yang dipilih Menambah layer Mengedit layer Menghapus layer

Klik pada tab peta indeks, maka akan muncul tampilan sebagai berikut

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 31 dari 52

Seperti pada tab peta utama, maka properti peta terdiri dari : Scrollbar (untuk menampilkan moda gulung), 3D (3 Dimensi), dan background (untuk mengganti background) dari area peta indeks. Klik pada propereti layer untuk menampilkan peta indeks yang akan ditampilkan. Catatan : peta indeks yang biasanya digunakan adalah lokasi administrasi (kabupaten, propinsi atau indonesia). Pada saat diklik tombol penambahan layer , pengeditan layer pada peta utama atau properti layer pada peta indeks, maka akan muncul tampilan sebagai berikut

Pilih nama file peta (layer) yang akan ditampilkan. Isian yang bisa dikustomisasi o Legenda, yaitu tampilan teks yang akan ditampilkan di legenda o Warna obyek (bisa diklik pada warna) o Tampilkan label, adalah untuk menampilkan label pada peta dan field peta adalah label yang akan ditampilkan o Huruf, ukuran huruf dan warna huruf dari legenda o Tinggi label pada peta, derajat rotasi, skala zoom, posisi horisontal, dan posisi vertikal (pada saat awal, gunakan defaultnya) o Selanjutnya klik tombol apply, jika kustomisasi sudah selesai dilakukan o Jika akan diedit, maka klik ganda pada nama layernya atau gunakan tombol edit

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 32 dari 52

Klik Kriteria Tema pada property layer untuk membuat peta tema

sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut :

Klik

(buat tema)

Pilih pada field yang akan dibuatkan tema dan klik ganda pada field tersebut, selanjutnya klik tombol Apply. Untuk mengganti property tema, sorot kriteria tema yang akan diganti propertinya kemudian diklik ganda atau klik tombol muncul tampilan (ganti properti tema), maka akan

Ganti warna dan label sesuai kriteria tema yang ditetapkan, selanjutnya klik apply, sehingga akan muncul tampilan peta tematik sebagai berikut
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 33 dari 52

Untuk menyimpan perubahan klik simpan proyek. 2. Untuk memperbesar tampilan skala peta, maka klik tombol (perbesar)

Pada saat perbesaran atau perkecilan skala peta, maka peta indeks pada pojok kiri atas memberi tanda lokasi daerah pada area peta tersebut dengan warna kotak merah. 3. Untuk memperkecil tampilan skala peta, maka klik tombol pada area peta (perkecil) dan klik

(geser), dan drag pada area 4. Untuk menggeser tampilan peta, maka klik tombol peta. Menggeser peta bisa pula dilakukan dengan menggeser kotak warna merah pada indeks peta 5. Untuk mengetahui informasi dari obyek peta, maka klik tombol (informasi), dan klik pada area peta. Catatan : Informasi yang ditampilkan sesuai dengan layer aktifnya. Jika layer aktifnya adalah irigasi, maka yang akan ditampilkan adalah data irigasi.
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 34 dari 52

6. Tombol peta 7. Klik tombol

(tampilan utuh) digunakan untuk menampilkan keseluruhan tampilan (cari), untuk mencari lokasi pada peta.

Pilih layer dan isi nama obyeknya, jika nama obyek ditemukan, klik ganda pada obyek atau klik cari lokasi peta, maka tampilan akan menuju ke lokasi obyek dan obyek tersebut dikedip-kedipkan. 8. Untuk mencetak peta, klik tombol sebagai berikut (cetak peta), sehingga akan muncul tampilan

Isi judul 1 dan judul 2, dan klik tombol cetak

Catatan : Agar peta bangunan dan saluran terhubung dengan database PDSDA-PAI, maka lakukan hal-hal sebagai berikut :
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 35 dari 52

1. Layer bangunan harus dirubah nama layernya menjadi Bangunan Irigasi

2. Layer saluran harus dirubah nama layernya menjadi Saluran Irigasi

Skin

Terdiri dari dua submenu, yaitu : Tanpa Skin / Dengan Skin, yaitu pilihan untuk menggunakan skin atau tidak Ganti skin, yaitu untuk mengganti skin yang aktif

Windows Menu windows terdiri dari dua submenu, yaitu : Tile, yaitu posisi ubin untuk child windows Cascade, yaitu posisi bertumpuk untuk child windows

Panduan Menu tentang terdiri dari dua submenu, yaitu :


Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 36 dari 52

Tentang, yaitu berisi informasi mengenai PDSDA-PAI Panduan, yaitu menampilkan panduan penggunaan PDSDA-PAI

VII. Strategi Implementasi


Strategi implementasi PDSDA-PAI disesuaikan dengan kondisi di lokasi dimana PDSDA-PAI akan diimplementasikan. Strategi ini dikelompokkan sebagai berikut : 1. Lokasi belum memiliki file digital jaringan irigasi 2. Lokasi belum memiliki file digital jaringan irigasi tetapi sudah ada hardcopy sketsa jaringan irigasi 3. Lokasi memiliki file digital jaringan irigasi tetapi belum berdasarkan titik koordinat bumi 4. Lokasi memiliki file digital jaringan irigasi yang sudah berdasarkan titik koordinat bumi.

7.1. Lokasi belum memiliki file digital jaringan irigasi


Strategi implementasi PDSDA-PAInya digambarkan sebagai berikut :

Gambar diatas memperlihatkan alur pemrosesan data di lokasi yang belum memiliki file digital jaringan irigasi : 1. Survey walkthrough (penelusuran), dengan menelusuri jaringan irigasi mulai dari bangunan pengambilan (bendung, bendungan, pompa, freeintake, dll) sampai dengan bangunan akhir Jika survey diperlengkapi dengan GPS, maka ambil titik koordinat bangunan dan saluran. Pada saat pengambilan titik lokasi untuk bangunan gunakan point, sedangkan untuk saluran gunakan tracking Jika tidak diperlengkapi dengan GPS, maka buat sketsa skema irigasi Lakukan pengisian formulir PAI untuk setiap jenis bangunan atau saluran
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 37 dari 52

Ambil foto Ambil video, jika dirasakan perlu 2. Proses backend, dilakukan dengan menggunakan program aplikasi PDSDA-PAI, sebagai berikut: : a) Jika survey diperlengkapi dengan GPS Download file GPS Konversi file GPS ke shapefile (layer bangunan dan saluran) Cleaning shapefile (memberikan atribut topologi) dengan menggunakan PDSDA-PAI Lakukan sampai selesai sehingga terbentuk skema irigasi yang memiliki georeferensi untuk layer bangunan dan saluran b) Jika survey tidak diperlengkapi dengan GPS Buat skema irigasi (tanpa georeferensi) dengan menggunakan PDSDA-PAI Lakukan sampai selesai untuk semua bangunan dan saluran sehingga terbentuk skema irigasi yang tidak memiliki georeferensi c) Isi atribut bangunan atau saluran berdasarkan isian formulir survey PAI pada PDSDA-PAI d) Download file foto dan inputkan pada PDSDA-PAI e) Download file video dan inputkan pada PDSDA-PAI

7.2. Lokasi belum memiliki file digital jaringan irigasi tetapi memiliki hardcopy sketsa skema irigasi
Strategi implementasi PDSDA-PAInya digambarkan sebagai berikut :
Walkthrough
Menuju ke bangunan dan saluran

Back end

GPS ?

Tidak

Pencocokan Sketsa Skema Irigasi

Buat Skema Irigasi (Tidak Georeferensi)

Skema Irigasi (Tidak Georeferensi)

Ya Ambil Koordinat Bangunan dan Saluran

Download File GPS

Konversi ke Shapefile

Cleaning Shapefile

Skema Irigasi (Georeferensi)

Isi Formulir Survey

Isi Atribut Bangunan / Saluran

Ambil Foto

Download File Foto

Input File Foto

Ambil Video

Download File Video

Input File Video

Gambar diatas memperlihatkan alur pemrosesan data di lokasi yang belum memiliki file digital jaringan irigasi, tetapi sudah mempunyai hardcopy sketsa jaringan irigasi : 1. Survey walkthrough (penelusuran), dengan menelusuri jaringan irigasi mulai dari bangunan pengambilan (bendung, bendungan, pompa, freeintake, dll) sampai dengan bangunan akhir
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 38 dari 52

Jika survey diperlengkapi dengan GPS, maka ambil titik koordinat bangunan dan saluran. Pada saat pengambilan titik lokasi untuk bangunan gunakan point, sedangkan untuk saluran gunakan tracking Jika tidak diperlengkapi dengan GPS, maka cocokkan hardcopy sketsa skema irigasi dengan kondisi riil di lapangan. Jika ada perbedaan, maka perbaiki sketsa skema irigasi Lakukan pengisian formulir PAI untuk setiap jenis bangunan atau saluran Ambil foto Ambil video, jika dirasakan perlu 2. Proses backend, dilakukan dengan menggunakan program aplikasi PDSDA-PAI, sebagai berikut: : a) Jika survey diperlengkapi dengan GPS Download file GPS Konversi file GPS ke shapefile (layer bangunan dan saluran) Cleaning shapefile (memberikan atribut topologi) dengan menggunakan PDSDA-PAI Lakukan sampai selesai sehingga terbentuk skema irigasi yang memiliki georeferensi untuk layer bangunan dan saluran b) Jika survey tidak diperlengkapi dengan GPS Buat skema irigasi (tanpa georeferensi) dengan menggunakan PDSDA-PAI Lakukan sampai selesai untuk semua bangunan dan saluran sehingga terbentuk skema irigasi yang tidak memiliki georeferensi c) Isi atribut bangunan atau saluran berdasarkan isian formulir survey PAI pada PDSDA-PAI d) Download file foto dan inputkan pada PDSDA-PAI e) Download file video dan inputkan pada PDSDA-PAI

7.3. Lokasi memiliki file digital jaringan irigasi tetapi belum berdasarkan titik koordinat bumi
Strategi implementasi PDSDA-PAInya digambarkan sebagai berikut :

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 39 dari 52

Gambar diatas memperlihatkan alur pemrosesan data di lokasi yang memiliki file digital jaringan irigasi, tetapi layer jaringan irigasinya (bangunan dan saluran) belum berdasarkan pada titik koordinat titik bumi : 1. Cetak skema irigasi eksisting, untuk panduan dalam melaksanakan survey 2. Survey walkthrough (penelusuran), dengan menelusuri jaringan irigasi mulai dari bangunan pengambilan (bendung, bendungan, pompa, freeintake, dll) sampai dengan bangunan akhir Jika survey diperlengkapi dengan GPS, maka ambil titik koordinat bangunan dan saluran. Pada saat pengambilan titik lokasi untuk bangunan gunakan point, sedangkan untuk saluran gunakan tracking Jika tidak diperlengkapi dengan GPS, maka cocokkan hardcopy skema irigasi yang dicetak dengan kondisi riil di lapangan. Jika ada perbedaan, maka perbaiki skema irigasi Lakukan pengisian formulir PAI untuk setiap jenis bangunan atau saluran Ambil foto Ambil video, jika dirasakan perlu 3. Proses backend, dilakukan dengan menggunakan program aplikasi PDSDA-PAI, sebagai berikut: : a) Jika survey diperlengkapi dengan GPS Download file GPS Konversi file GPS ke shapefile (layer bangunan dan saluran) Cleaning shapefile (memberikan atribut topologi) dengan menggunakan PDSDA-PAI Lakukan sampai selesai sehingga terbentuk skema irigasi yang memiliki georeferensi untuk layer bangunan dan saluran b) Jika survey tidak diperlengkapi dengan GPS Perbaiki skema irigasi (tanpa georeferensi) dengan menggunakan software yang sesuai Konversi file tersebut ke shapefile (layer bangunan dan saluran) Cleaning shapefile (memberikan atribut topologi) dengan menggunakan PDSDA-PAI
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 40 dari 52

Lakukan sampai selesai untuk semua bangunan dan saluran sehingga terbentuk skema irigasi yang tidak memiliki georeferensi c) Isi atribut bangunan atau saluran berdasarkan isian formulir survey PAI pada PDSDA-PAI d) Download file foto dan inputkan pada PDSDA-PAI e) Download file video dan inputkan pada PDSDA-PAI

7.4. Lokasi memiliki file digital jaringan irigasi yang sudah berdasarkan titik koordinat bumi
Strategi implementasi PDSDA-PAInya digambarkan sebagai berikut :

Gambar diatas memperlihatkan alur pemrosesan data di lokasi yang memiliki file digital jaringan irigasi dan layer jaringan irigasinya (bangunan dan saluran) sudah berdasarkan pada titik koordinat titik bumi : 1. Cetak skema irigasi eksisting, untuk panduan dalam melaksanakan survey 2. Survey walkthrough (penelusuran), dengan menelusuri jaringan irigasi mulai dari bangunan pengambilan (bendung, bendungan, pompa, freeintake, dll) sampai dengan bangunan akhir Jika survey diperlengkapi dengan GPS2 , maka ambil titik koordinat bangunan dan saluran. Pada saat pengambilan titik lokasi untuk bangunan gunakan point, sedangkan untuk saluran gunakan tracking Jika tidak diperlengkapi dengan GPS, maka cocokkan hardcopy skema irigasi yang dicetak dengan kondisi riil di lapangan. Jika ada perbedaan, maka perbaiki skema irigasi
2

GPS tidak diperlukan jika kita yakin bahwa skema irigasi hasil pekerjaan sebelumnya valid dan tidak ada perubahan dalam struktur bangunan dan saluran. Selain itu, skema jaringan irigasi juga harus sesuai pada saat dioverlay dengan Google Earth.
Hal : 41 dari 52

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Lakukan pengisian formulir PAI untuk setiap jenis bangunan atau saluran Ambil foto Ambil video, jika dirasakan perlu 3. Proses backend, dilakukan dengan menggunakan program aplikasi PDSDA-PAI, sebagai berikut: : a) Jika survey diperlengkapi dengan GPS Download file GPS Konversi file GPS ke shapefile (layer bangunan dan saluran) Cleaning shapefile (memberikan atribut topologi) dengan menggunakan PDSDA-PAI Lakukan sampai selesai sehingga terbentuk skema irigasi yang memiliki georeferensi untuk layer bangunan dan saluran b) Jika survey tidak diperlengkapi dengan GPS Perbaiki skema irigasi (georeferensi) dengan menggunakan software yang sesuai Konversi file tersebut ke shapefile (layer bangunan dan saluran) Cleaning shapefile (memberikan atribut topologi) dengan menggunakan PDSDA-PAI Lakukan sampai selesai untuk semua bangunan dan saluran sehingga terbentuk skema irigasi yang memiliki georeferensi c) Isi atribut bangunan atau saluran berdasarkan isian formulir survey PAI pada PDSDA-PAI d) Download file foto dan inputkan pada PDSDA-PAI e) Download file video dan inputkan pada PDSDA-PAI

7.5. Rekomendasi
Jika lokasi dimana PDSDA-PAI dijalankan memiliki GPS untuk survey, maka direkomendasikan untuk melakukan identifikasi titik-titik koordinat bumi dari bangunan dan saluran dengan menggunakan GPS, meskipun sudah memiliki skema irigasi yang mempunyai georeferensi. Hal ini dikarenakan alasan antara lain : a. Georeferensi dari skema irigasi eksisting seringkali bukan didapat dari survey GPS melainkan melalui proses digitasi yang keakuratannya bervariasi sesuai dengan skala petanya. Biasanya yang paling sering terjadi adalah bahwa georeferensinya mengacu ke peta rupa bumi Indonesia. b. Jika terdapat bangunan atau saluran baru, sementara georeferensi dari skema irigasi eksisting berbeda dengan hasil GPS, maka bangunan atau saluran baru tersebut akan bergeser dari skema irigasi eksistingnya c. Menggunakan Google Earth sebagai sarana untuk mengkalibrasi keakuratan peta yang dihasilkan. Titik-titik koordinat yang didapat dari GPS sudah sesuai dengan sistem proyeksi yang digunakan oleh Google Earth.

VIII. Membuat Skema Irigasi


Pemeliharaan data aset jaringan irigasi dilakukan dengan menglik tombol pada pemeliharaan data irigasi. Bagian ini hanya akan menjelaskan pembuatan skema irigasi dari awal dan tidak bergeoreferensi.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 42 dari 52

Tombol Fungsi

Area Skema Irigasi

Tombol-tombol fungsi dalam pembuatan skema irigasi adalah sebagai berikut :

Tombol Perbesar Perkecil Geser Editing In/Drain Pertemuan Pilih Pelengkap Sisip Pindah Saluran Hapus Temu Hapus Bgn Cari Penuh Cetak

Keterangan Untuk memperbesar tampilan skema irigasi (Zoom-in) Untuk memperkecil tampilan skema irigasi (Zoom-out) Untuk menggeser tampilan peta (Pan) Untuk melakukan editing data aset irigasi (bangunan/saluran) yang dipilih Untuk membuat bangunan pengambilan (pada saluran pembawa) atau bangunan drainase (pada bangunan drainase) Untuk membuat bangunan pembagi (pada saluran pembawa) atau bangunan pertemuan (pada saluran drainase) Untuk menentukan bangunan hulu dari suatu saluran Untuk membuat bangunan pelengkap pada suatu saluran Untuk menyisipkan bangunan pertemuan diantara dua bangunan pertemuan atau bangunan pertemuan dengan bangunan pengambilan/drainase Untuk memindahkan lokasi dari aset bangunan Untuk melakukan modifikasi terhadap gambar saluran Untuk menghapus suatu bangunan pertemuan. Saluran akan dire-route ke bangunan hulu dan bangunan hilirnya Untuk menghapus suatu bangunan dan bangunan-bangunan serta saluransaluran dibawahnya Untuk mencari aset jaringan irigasi Untuk menampilkan keseluruhan peta Untuk mencetak tampilan skema irigasi yang sedang aktif ke printer

Contoh pembuatan skema irigasi untuk saluran pembawa/drainase :


Bangunan In/Drain Bangunan Pertemuan Bangunan Pelengkap Editing Atribut Aset

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 43 dari 52

1. Klik pada tombol in/drain, kemudian klik pada area skema irigasi. Selanjutnya akan muncul tampilaan konfirmasi untuk memilih jenis bangunan (bangunan pengambilan atau bangunan drainase). Jenis bangunan pengambilan terdiri dari bendungan, bendung, Pompa Elektrik, Pompa Hidrolik dan Tanpa Bangunan. Sedangkan jenis bangunan drainase adalah Tanpa Bangunan. Definisi tanpa Bangunan adalah bahwa tidak ada bangunan pada aset tersebut. Tanpa Bangunan diperlukan karena filosofi pengembangan PDSDA-PAI hanya menggambar titik posisi dari bangunan, sementara saluran akan otomatis terbentuk dari dua buah titik aset bangunan. Tampilan berikut akan muncul :

Sebagai contoh : isi nomenklatur dengan B01, rotasi simbol dengan 0 dan nama dengan 1. Catatan : rotasi simbol digunakan untuk merotasi bentuk simbol pada skema irigasi. 2. Untuk membuat bangunan pertemuan, maka harus diidentifikasi terlebih dahulu bangunan hulunya. Klik tombol pilih dan klik pada bangunan sehingga bangunan hulunya akan diberikan lingkaran

3. Klik pada bangunan pertemuan dan klik lokasi bangunan pertemuan tersebut di area skema irigasi.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 44 dari 52

Isi informasi mengenai bangunan pertemuan dan saluran yang akan terbentuk secara otomatis. Klik simpan jika sudah selesai.

Lakukan hal yang sama untuk beberapa bangunan pertemuan di saluran pembawa. Jika bangunan hulu akan dipindahkan, maka klik Pilih dan klik pada bangunan yang akan dijadikan sebagai bangunan hulu. 4. Untuk mengisi bangunan pelengkap, klik pada tombol pelengkap dan klik pada saluran di skema irigasi. Bangunan pelengkap adalah bangunan yang berada pada saluran irigasi, sehingga pada saat klik di skema irigasi, haruslah mengenai salurannya.

Pilih jenis bangunan pertemuan, nomenklatur, rotasi simbol dan nama bangunan pertemuan. 5. Klik Editing untuk melakukan editing data tabular aset bangunan atau aset sungai. Pilih layer aktifnya (bangunan atau saluran).

Klik pada skema irigasi sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut :
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 45 dari 52

Klik pada data bangunan untuk mengisi data tabular bangunan tersebut.

Data Statis adalah data yang relatif tetap dan tidak berubah, sedangkan data dinamis adalah digunakan untuk mengukur kondisi dan kinerja dari aset.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 46 dari 52

Klik pada foto untuk memasukkan data foto aset pada tahun survey tersebut :

Klik cetak untuk membuat laporan mengenai data survey aset.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 47 dari 52

Lakukan hal yang sama untuk aset saluran dan bangunan yang lainnya. 6. Tombol sisip digunakan untuk menyisipkan bangunan pertemuan diantara dua bangunan pertemuan atau bangunan pertemuan dengan bangunan pengambilan/drainase. Klik tombol sisip dan klik pada saluran sehingga akan muncul konfirmasi untuk menambahkan bangunan pertemuan

Jika diklik Yes maka akan terbentuk bangunan pertemuan baru.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 48 dari 52

7. Tombol pindah digunakan untuk memindahkan lokasi dari aset bangunan. Saluran akan secara otomatis mengikuti perpindahan dari aset bangunan tersebut.

8. Tombol saluran digunakan untuk memodifikasi gambar saluran dengan menggunakan vertex (ruas) dari saluran tersebut. Klik pada tombol saluran , maka akan muncul pilihanpilihan sebagai berikut : a. Pilih saluran, digunakan untuk memilih saluran yang akan dimodifikasi b. Geser vertex, digunakan untuk menggeser vertex dari saluran yang dipilih (a) c. Tambah vertex, digunakan untuk menambah vertex dari saluran yang dipilih (a) d. Hapus vertex, digunakan untuk menghapus vertex dari saluran yang dipilih (a)

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 49 dari 52

9. Tombol Hapus Temu, digunakan untuk menghapus suatu bangunan pertemuan. Saluran akan dire-route ke bangunan hulu dan bangunan hilirnya.

10. Tombol Hapus Bgn digunakan untuk menghapus suatu bangunan dan bangunanbangunan serta saluran-saluran dibawahnya. Hati-hati penghapusan apabila sudah dilakukan tidak bisa dibatalkan !!! 11. Tombol cari digunakan untuk mencari aset jaringan irigasi
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 50 dari 52

Klik pada layer dan masukkan nama obyek yang akan dicari, selanjutnya klik cari obyek. Klik tombol cari lokasi di peta untuk menuju ke lokasi yang dimaksud. 12. Tombol Penuh digunakan untuk menampilkan keseluruhan skema irigasi 13. Tombol Cetak digunakan untuk mencetak tampilan skema irigasi yang sedang aktif ke printer default

IX. Google Earth


Adalah Google yang menawarkan fasilitas yang memungkinkan kita bisa menjelajah dunia melalui apa yang disebut dengan Google Earth. Lokasi-lokasi di dunia bisa kita saksikan dari ketinggian di angkasa. Jika ingin lebih jelas terhadap suatu objek, kita bisa memperbesar (zoom-in) sampai ketinggian tertentu hingga objek yang kita lihat tampak jelas. Namun demikian, beberapa lokasi di Indonesia masih rendah resolusinya sehingga belum terlihat detil lokasinya. Ini sebenarnya bisa diatasi jika kita berlangganan ke Google dan membayar per kilometer persegi lokasi yang kita inginkan dengan resolusi tinggi. Google server adalah server yang dimiliki oleh google yang diperuntukkan untuk melihat dan menampilkan peta dunia. Dengan berbekal gambar citra satelit, software ini menampilkan rangkaian foto-foto di berbagai belahan bumi dan menyusunnya menjadi satu bola dunia. Citra peta ini didapat dari satelit pencitraan, fotografi aerial, dan Global Information System (GIS). Semuanya dihadirkan dalam gambar tiga dimensi (3D). Sebenarnya, mode Google Earth yang disajikan Google bukanlah layanan baru. Hanya, pada awal kehadirannya dikenal dengan nama Earth Viewer. Namun, kemudian perusahaan Keyhole mengembangkannya lagi, sampai kemudian Google mengakuisisi program ini pada 2004 dan meleburkannya dengan fitur layanan Google Maps. Dengan berbagai fitur tambahan dan perubahan pada 2005, akhirnya diberi nama baru yaitu Google Earth (GE). Fasilitas ini hanya mampu dioperasikan pada komputer dengan sistem operasi Windows Vista, Windows XP dan Windows 2000 dengan spesifikasi RAM minimal 128 MB, ruang hardisk kosong 200 MB, memori video 32 MB, dan monitor dengan risiko minimal 1028 x 768. Cara mendapatkannya relatif mudah, tinggal download di website Google Earth yang saat ini sudah sampai pada versi Beta 4. Ketika menjalankan Google Earth, sosok pertama yang ditampilkan adalah bola dunia dengan tampilan tiga dimensi. Bola dunia pada GE ini dapat diputar dan di-zoom untuk melihat lebih dekat atau lebih jauh dengan pandangan tidak hanya secara vertikal seperti peta
Panduan PDSDA-PAI 1.0 Hal : 51 dari 52

pada Google Maps, tapi juga melalui perspektif pandangan mata burung. Pengguna Google Earth juga dapat mengakses citra dan informasi ihwal kota-kota besar dunia beserta bangunan terkenalnya, sampai ke detail terkecil hingga mobil dan lalu lintasnya. Pengguna bahkan dapat mencari alamat dengan memasukkan data koordinat dibantu dengan mouse. Hanya, untuk sementara, layanan pencarian alamat ini masih terbatas bagi pengguna di Amerika Serikat (AS), Kanada, dan Inggris. Pencitraan dihasilkan oleh Shuttle Radar Topography Mission milik NASA. Saat pertama kali menjalankan software ini, kita bisa berkeliling dunia dengan cara menekan tombol play tour pada fitur frame kedua di sisi kiri layar. Secara otomatis Google akan membawa kita melihat berbagai lokasi yang terkenal di seluruh dunia. Kemudian untuk mencari lokasi, di sudut kiri atas terdapat tiga fitur model pencarian, yakni fly to, local search, dan direction. Selain itu, terdapat juga fitur lain yang tak kalah menarik, sebagai berikut : Pertama, fitur penandaan lokasi. Selain mencari lokasi yang kita inginkan, kita juga bisa menandai lokasi yang sering kita kunjungi dengan cara meng-klik gambar paku pada panel navigasi. Posisikan gambar paku pada titik yang Anda inginkan, lalu isi informasi mengenai lokasi tersebut pada kotak dialog yang muncul (ubah namanya, pilih folder tujuannya, dan tambahkan deskripsi). Kedua, fitur pencarian jalan. Jika suatu saat kita perlu mencari arah dari satu titik ke titik lain, Google Earth dapat membantu menunjukkan jalan atau rute yang harus dilewati. Caranya, klik direction di sisi kiri atas, lalu ketikkan alamat titik awal di bawah kotak start, dan ketikkan alamat titik tujuan di kotak end. Ketiga, fitur navigasi. Untuk menavigasi kita dapat mengandalkan mouse dan perangkat navigasi di jendela Google Earth. Roda mouse digunakan untuk zoom-in atau zoom-out, atau memutar bola bumi dengan mengklik dan menggesernya. Memutar roda sambil menekan shift berguna untuk merotasi tampilan secara horizontal, sementara menekan alt akan merotasi secara vertikal.

Instalasi Google Earth


Google earth menggunakan filosofi freeware software, sehingga bisa didownload secara cuma-cuma tanpa harus membayar lisensinya. Prosedur instalasi google earth adalah sebagai berikut : 1. Untuk melakukan instalasi, klik GoogleEarthWin.exe pada subdirektori google di CD

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 52 dari 52

Anda cukup mengklik next setiap kali menemui tampilan untuk konfirmasi. Lakukan sampai dengan proses instalasi selesai. 2. Jika sudah selesai, maka jalankan google earth untuk pertama kalinya 3. Jika komputer anda terhubung dengan internet, maka saat pertama kali google earth dijalankan akan secara otomatis google earth meregisterkan komputer anda ke authentication server milik google. Setelah itu google earth bisa berjalan dengan baik. 4. Jika komputer anda tidak terhubung dengan internet, maka jalankan file 4.2.0205.5730 .reg pada CD (Versi google earth yang kita install adalah 4.2.0205.5730, tambahkan pada registry sebagai berikut :
REGEDIT4 [HKEY_CURRENT_USER\Software\Google\Google Earth Plus] "Key"="000000000000" "VID"="AAAADTQuMi4wMjA1LjU3MzA="

5. Pada saat komputer yang terhubung ke internet menjelajahi lokasi-lokasi, maka jejaknya akan disimpan di file dbcache.dat pada direktori C:\Documents and Settings\******\Local Settings\Application Data\Google\Google Earth (***** nama account saat kita logged in) 6. Copykan file tersebut ke direktori yang sama pada komputer yang tidak terhubung dengan internet 7. Jalankan kembali google earth 8. Buka file KML hasil transfer data dari aplikasi PDSDA_PAI. Klik file open dan pilih file KML

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 53 dari 52

Klik open maka akan muncul tampilan berikut :

Klik pada bangunan untuk menampilkan informasi bangunan, sedangkan untuk saluran tekan kunci control dan klik pada saluran untuk menampilkan informasi dari saluran.

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 54 dari 52

X. Lampiran Kodifikasi Aset Irigasi


KODE ASET IRIGASI
Digit I : ASET IRIGASI Uraian Aset Irigasi Kode 1 Digit II : KELOMPOK ASET Uraian Aset Jaringan Kode 1 Digit III:SUB KELOMPOK ASET Uraian Jaringan Pembawa Kode 1 Digit IV:SUB SUB KELOMPOK ASET Uraian Bangunan Utama Kode 1 Bendungan Bendung Pompa Elektrik Pompa Hidrolik Bagi Sadap Bagi Sadap Sadap Langsung Bangunan Pelengkap 2 Bangunan Ukur Kantong Lumpur Terjunan Got Miring Siphon Talang Gorong-Gorong Gorong-Gorong Silang Pelimpah Samping Pelimpah Corong Pintu Pembuang Jembatan Orang Jembatan Desa Tempat Cuci Digit V :JENIS ASET Uraian Kode 1 2 3 4 5 6 7 8 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Digit VI s/d VIII: Nomor Urut tiap jenis 001 s/d 999 1-1-1-1-01-xxx 1-1-1-1-02-xxx 1-1-1-1-03-xxx 1-1-1-1-04-xxx 1-1-1-1-05-xxx 1-1-1-1-06-xxx 1-1-1-1-07-xxx 1-1-1-1-08-xxx 1-1-1-2-01-xxx 1-1-1-2-02-xxx 1-1-1-2-03-xxx 1-1-1-2-04-xxx 1-1-1-2-05-xxx 1-1-1-2-06-xxx 1-1-1-2-07-xxx 1-1-1-2-08-xxx 1-1-1-2-09-xxx 1-1-1-2-10-xxx 1-1-1-2-11-xxx 1-1-1-2-12-xxx 1-1-1-2-13-xxx 1-1-1-2-14-xxx

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 55 dari 52

KODE ASET IRIGASI


Digit I : ASET IRIGASI Uraian Kode Digit II : KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit III:SUB KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit IV:SUB SUB KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit V :JENIS ASET Uraian Tempat Mandi Hewan Saluran Pembawa 3 Sal. Primer Pembawa Sal. Sekunder Pembawa Sal. Suplesi Sal. Muka Jalan Inspeksi Sal. Pembawa Jalan Akses Terowongan Tanggul Bendung Tanggul Penutup Jaringan Drainase 2 Saluran Drainase 1 Sal. Primer Drainase Sal. Sekunder Drainase Sal. Pengelak Banjir Jalan Inspeksi Drainase Tanggul Banjir Bangunan Drainase 2 Bangunan Pintu Klep Outlet Terjunan Drainase Got Miring Drainse Gorong-Gorong Drainase Jembatan Orang Drainase Jembatan Desa Drainase Bang. Pertemuan Krib Aset Pendukung 2 Kelembagaan 1 Operator Jaringan 1 Kepengamatan/UPTD Kode 15 1 2 3 4 5 6 7 8 9 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 7 8 9 1 Digit VI s/d VIII: Nomor Urut tiap jenis 001 s/d 999 1-1-1-2-15-xxx 1-1-1-3-01-xxx 1-1-1-3-02-xxx 1-1-1-3-03-xxx 1-1-1-3-04-xxx 1-1-1-3-05-xxx 1-1-1-3-06-xxx 1-1-1-3-07-xxx 1-1-1-3-08-xxx 1-1-1-3-09-xxx 1-1-2-1-01-xxx 1-1-2-1-02-xxx 1-1-2-1-03-xxx 1-1-2-1-04-xxx 1-1-2-1-05-xxx 1-1-2-2-01-xxx 1-1-2-2-02-xxx 1-1-2-2-03-xxx 1-1-2-2-04-xxx 1-1-2-2-05-xxx 1-1-2-2-06-xxx 1-1-2-2-07-xxx 1-1-2-2-08-xxx 1-1-2-2-09-xxx 1-2-1-1-01-xxx

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 56 dari 52

KODE ASET IRIGASI


Digit I : ASET IRIGASI Uraian Kode Digit II : KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit III:SUB KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit IV:SUB SUB KELOMPOK ASET Uraian Kode Juru/Mantri Pemakai Air 2 P3A GP3A IP3A Pengguna Jaringan Sumber Daya Manusia 2 Operator PNS 3 1 Pengguna Jaringan S1 Teknik S1 Non Teknik D3 Teknik D3 Non Teknik STM SLTA SLTP SD Operator Non PNS 2 S1 Teknik S1 Non Teknik D3 Teknik D3 Non Teknik STM SLTA SLTP SD Bangunan Gedung 3 Bangunan Permanen 1 Kantor Gudang Bengkel Rumah Digit V :JENIS ASET Uraian Kode 2 1 2 3 1 1 2 3 4 5 6 7 8 1 2 3 4 5 6 7 8 1 2 3 4 Digit VI s/d VIII: Nomor Urut tiap jenis 001 s/d 999 1-2-1-1-02-xxx 1-2-1-2-01-xxx 1-2-1-2-02-xxx 1-2-1-2-03-xxx 1-2-1-3-01-xxx 1-2-2-1-01-xxx 1-2-2-1-02-xxx 1-2-2-1-03-xxx 1-2-2-1-04-xxx 1-2-2-1-05-xxx 1-2-2-1-06-xxx 1-2-2-1-07-xxx 1-2-2-1-08-xxx 1-2-2-2-01-xxx 1-2-2-2-02-xxx 1-2-2-2-03-xxx 1-2-2-2-04-xxx 1-2-2-2-05-xxx 1-2-2-2-06-xxx 1-2-2-2-07-xxx 1-2-2-2-08-xxx 1-2-3-1-01-xxx 1-2-3-1-02-xxx 1-2-3-1-03-xxx 1-2-3-1-04-xxx

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 57 dari 52

KODE ASET IRIGASI


Digit I : ASET IRIGASI Uraian Kode Digit II : KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit III:SUB KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit IV:SUB SUB KELOMPOK ASET Uraian Kode Lainnya Bangunan Semi Permanen 2 Kantor Gudang Bengkel Rumah Lainnya Peralatan 4 Kendaraan Darat 1 Kend Bermotor Roda 4 Kend Bermotor Roda 2 Sepeda Lainnya Kendaraan Air 2 Speedboat Perahu Tempel Perahu Karet Perahu Lainnya Alat Komunikasi 3 Komputer+Modem Telpon Hand Phone (HP) Telpon Lokal SSB Handy Talky (HT) Lainnya Peralatan OP 4 Mesin Pembersih Sampah Mesin Babat Rumput AWRL Digit V :JENIS ASET Uraian Kode 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 Digit VI s/d VIII: Nomor Urut tiap jenis 001 s/d 999 1-2-3-1-05-xxx 1-2-3-2-01-xxx 1-2-3-2-02-xxx 1-2-3-2-03-xxx 1-2-3-2-04-xxx 1-2-3-2-05-xxx 1-2-4-1-01-xxx 1-2-4-1-02-xxx 1-2-4-1-03-xxx 1-2-4-1-04-xxx 1-2-4-2-01-xxx 1-2-4-2-02-xxx 1-2-4-2-03-xxx 1-2-4-2-04-xxx 1-2-4-2-05-xxx 1-2-4-3-01-xxx 1-2-4-3-02-xxx 1-2-4-3-03-xxx 1-2-4-3-04-xxx 1-2-4-3-05-xxx 1-2-4-3-06-xxx 1-2-4-3-07-xxx 1-2-4-4-01-xxx 1-2-4-4-02-xxx 1-2-4-4-03-xxx

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 58 dari 52

KODE ASET IRIGASI


Digit I : ASET IRIGASI Uraian Kode Digit II : KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit III:SUB KELOMPOK ASET Uraian Kode Digit IV:SUB SUB KELOMPOK ASET Uraian Kode Pelskal Penakar Hujan Papan Pasten Pilar HM Pilar Batas Tanah Papan Larangan Lahan diluar bangunan air 5 Perolehan Ganti Rugi 1 Sempadan Saluran Pembawa Sempadan Saluran Drainase Bekas Saluran/Bangunan Greenbelt Waduk Lahan kosong Bukan Perolehan Ganti Rugi 2 Sempadan Sungai/Anak Sung Rawa Bekas Sungai/kali mati Tanah timbul Digit V :JENIS ASET Uraian Kode 4 5 6 7 8 9 1 2 3 4 5 1 2 3 4 Digit VI s/d VIII: Nomor Urut tiap jenis 001 s/d 999 1-2-4-4-04-xxx 1-2-4-4-05-xxx 1-2-4-4-06-xxx 1-2-4-4-07-xxx 1-2-4-4-08-xxx 1-2-4-4-09-xxx 1-2-5-1-01-xxx 1-2-5-1-02-xxx 1-2-5-1-03-xxx 1-2-5-1-04-xxx 1-2-5-1-05-xxx 1-2-5-2-01-xxx 1-2-5-2-02-xxx 1-2-5-2-03-xxx 1-2-5-2-04-xxx

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 59 dari 52

XI. Daftar Simbol font irigasi


Simbol Huruf a b c d e f g h i j k l m n o p q r Keterangan Pengambilan Pompa Pengambilan Bebas Bendung Tetap Bendung Gerak Bendung Bronjong Bangunan Pengatur MA Bangunan Bagi Bangunan Sadap Bangunan Bagi Sadap Boks Tersier Boks Tersier dengan pelimpah Boks Kuarter Gorong-gorong Talang Siphon Bangunan Terjun Got Miring Pelimpah Samping

a b c d e f g h i j k l m n o p q r

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 61 dari 52

Simbol

Huruf s t u v w x y z

Keterangan Bangunan Pembuang Gorong-gorong Silang Alur Pembuang Pintu Pasang Surut Jembatan Jembatan Orang Tempat Cuci Tempat Mandi Hewan

s t u v w x y z

TAMBAHAN SETTING UNTUK WINDOWS VISTA / 2003 Windows Vista / 2003 biasanya memproteksi root directory di drive C, sehingga kita tidak bisa melakukan penyimpanan di c:\. Sebelum melakukan pencetakan data hidrologi di Windows Vista, maka lakukan hal-hal sebagai berikut : 1. Klik Control Panel 2. Klik Switch to Classic View

3.

Klik pada BDE Administrator

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 62 dari 52

4.

Pilih tab configuration, klik pada configuration drivers - native paradox. Ganti NET DIR dengan direktori lain selain c:\. Klik tombol elipsis () untuk memilih direktorinya

5. 6.

Selanjutnya klik Object Apply Jika sudah selesai, klik exit dan jalankan ulang aplikasinya

Panduan PDSDA-PAI 1.0

Hal : 63 dari 52

Anda mungkin juga menyukai