Anda di halaman 1dari 12

Sebuah interior gateway protokol (IGP) adalah routing protokol yang digunakan dalam suatu sistem otonom (AS).

Sebaliknya sebuah Exterior Gateway Protocol (EGP) adalah untuk menentukan jaringan reachability antara sistem otonom dan menggunakan IGPs untuk menyelesaikan rute dalam sebuah AS. Interior gateway protokol dapat dibagi menjadi dua kategori: 1) Jarak-vector routing protokol dan 2) Link-negara routing protokol. Jenis Interior gateway protokol Jarak-vector routing protokol Mereka menggunakan raja-Ford algoritma untuk menghitung path. Jarak di-vector routing protokol setiap router tidak memiliki informasi lengkap tentang topologi jaringan. Ini iklan yang jauh dari orang lain dan menerima iklan yang sama dari orang lain. Menggunakan routing iklan ini setiap router populates dengan tabel routing. Pada siklus berikutnya iklan, sebuah router iklan informasi dari tabel routing. Proses ini terus berlanjut sampai tabel routing setiap router memusatkan untuk nilai stabil. Beberapa protokol ini memiliki kelemahan lambat konvergensi, namun biasanya sederhana untuk menangani dan benar-benar cocok untuk digunakan kecil dengan jaringan. Beberapa contoh dari jarak-vector routing protokol adalah: Informasi routing Protocol (RIP) Interior gateway routing protokol (IGRP) Peningkatan interior gateway routing protokol (EIGRP - Cisco milik)

Link-negara routing protokol Dalam kasus negara-Link routing protokol, masing-masing node mempunyai informasi lengkap tentang topologi jaringan. Setiap node kemudian secara mandiri menghitung terbaik dari hop berikutnya untuk setiap kemungkinan tujuan di jaringan lokal menggunakan informasi dari topologi. Kumpulan terbaik berikutnya hops bentuk tabel routing untuk node. Ini berbeda dengan jarak-vector routing protokol, yang bekerja dengan masing-masing node berbagi dengan tabel routing dengan tetangga. Di negara-link protokol, yang lulus hanya informasi antara node adalah informasi yang digunakan untuk membangun konektivitas peta. Contoh Link-negara routing protokol adalah: Buka singkat path pertama (OSPF) Intermediate sistem untuk intermediate sistem (IS-IS) EGP Exterior Gateway Protocol (EGP) adalah sekarang lapuk routing protokol untuk Internet awalnya ditentukan pada tahun 1982 oleh Eric C. Rosen dari baut, dan Beranek Newman, dan David L. Mills. Ini pertama kali dijelaskan di RFC 827 dan resmi ditetapkan dalam RFC 904 (1984). EGP adalah reachability protokol sederhana, dan, tidak seperti jarak modern dan jalan-vector-vector protokol, sangat terbatas pada pohon-seperti topologies.

Pada awal hari dari Internet, sebuah gerbang luar protokol, EGP versi 3, digunakan untuk interkoneksi sistem otonom. EGP3 jangan sampai tertukar dengan EGPs pada umumnya. Saat ini, Batas Gateway Protocol (BGP) adalah standar untuk diterima Internet routing dan telah menggantikan dasarnya lebih terbatas EGP3

Apa Itu BGP ???


Ehmm.. Disini saya akan menerangkan Apa itu BGP ???. BGP atau yang kepanjangannya Border Gateway Protokol merupakan salah satu jenis routing protokol yang digunakan untuk koneksi antar Autonomous System (AS), dan salah satu jenis routing protokol yang banyak digunakan di ISP besar (Telkomsel) ataupun perbankan. BGP termasuk dalam kategori routing protokol jenis Exterior Gateway Protokol (EGP). Dengan adanya EGP, router dapat melakukan pertukaran rute dari dan ke luar jaringan lokal Auotonomous System (AS). BGP mempunyai skalabilitas yang tinggi karena dapat melayani pertukaran routing pada beberapa organisasi besar. Oleh karena itu BGP dikenal dengan routing protokol yang sangat rumit dan kompleks. Karakteristik BGP 1. Menggunakan algoritma routing distance vektor. Algoritma routing distance vector secara periodik menyalin table routing dari router ke router. Perubahan table routing di update antar router yang saling berhubungan pada saat terjadi perubahan topologi. 2. Digunakan antara ISP dengan ISP dan client-client. 3. Digunakan untuk merutekan trafik internet antar autonomous system. 4. BGP adalah Path Vector routing protocol. Dalam proses menentukan rute-rute terbaiknya selalu mengacu kepada path yang terbaik dan terpilih yang didapatnya dari router BGP yang lainnya. 5. Router BGP membangun dan menjaga koneksi antar-peer menggunakan port nomor 179. 6. Koneksi antar-peer dijaga dengan menggunakan sinyal keepalive secara periodik. 7. Metrik (atribut) untuk menentukan rute terbaik sangat kompleks dan dapat dimodifikasi dengan fleksibel.

8. BGP memiliki routing table sendiri yang biasanya memuat prefiks-prefiks routing yang diterimanya dari router BGP lain

Tugas Jarkom Bu Ema (Part III) Border Gateway Protocol (BGP)

Border Gateway Protocol (BGP) adalah sebuah sistem antar autonomous routing protocol. Sistem autonomous adalah sebuah jaringan atau kelompok jaringan di bawah administrasi umum dan dengan kebijakan routing umum. BGP digunakan untuk pertukaran informasi routing untuk Internet dan merupakan protokol yang digunakan antar penyedia layanan Internet (ISP). Pelanggan jaringan, seperti perguruan tinggi dan perusahaan, biasanya menggunakan sebuah Interior Gateway Protocol (IGP) seperti RIP atau OSPF untuk pertukaran informasi routing dalam jaringan mereka. Pelanggan menyambung ke ISP, dan ISP menggunakan BGP untuk bertukar pelanggan dan rute ISP . Ketika BGP digunakan antar Autonom System (AS), protokol ini disebut sebagai External BGP (EBGP). Jika penyedia layanan menggunakan BGP untuk bertukar rute dalam suatu AS, maka protokol disebut sebagai Interior BGP (IBGP). Gambar 39-1 mengilustrasikan perbedaan ini.

Gambar 39-1

BGP adalah protokol routing yang sangat kuat dan scalable, seperti yang dibuktikan sesuai dengan kenyataannya bahwa BGP adalah protokol routing yang digunakan di Internet. Pada saat sumber tulisan ini dibuat Internet tabel routing BGP sejumlah lebih dari 90.000 rute. Untuk mencapai skalabilitas pada tingkat ini, BGP menggunakan banyak parameter rute, yang disebut atribut, untuk menetapkan kebijakan routing dan mempertahankan lingkungan routing yang stabil.

BGP neighbors melakukan pertukaran penuh terhadap informasi routing ketika koneksi TCP antar neighbors pertama kali dibangun. Ketika perubahan pada tabel routing terdeteksi, maka router BGP mengirim ke neighbors mereka hanya ke rute yang telah berubah. BGP router tidak mengirimkan update routing secara berkala, dan update routing BGP hanya menuju ke optimal path dari jaringan tujuan.

Atribut BGP

Rute-rute dari BGP memiliki sifat-sifat yang terkait yang digunakan untuk menentukan rute terbaik menuju suatu tujuan bila beberapa jalur ada untuk tujuan tertentu. Sifat-sifat ini disebut sebagai atribut BGP, dan pemahaman tentang bagaimana pengaruh atribut BGP pilihan rute diperlukan untuk desain jaringan yang kuat. Bagian ini menjelaskan tentang atribut yang menggunakan BGP dalam proses seleksi rute:

Weight Local preference Multi-exit discriminator Origin AS_path Next hop Community Weight Attribute

Weight adalah atribut yang didefinisikan oleh Cisco dari lokal ke router. Weight Attribute tidak ditujukan ke neighboring routers. Jika router menuju ke lebih dari satu rute ke tujuan yang sama, rute dengan berat tertinggi akan lebih disukai. Dalam Gambar 39-2, Router A adalah menerima advertisement untuk jaringan

172.16.1.0 dari router B dan C. Ketika router A menerima advertisement dari Router B, weight yang terkait di set menjadi 50. Ketika router A menerima iklan dari Router C, weight yang terkait di set menjadi 100. Kedua jalur untuk jaringan 172.16.1.0 akan ada di tabel routing BGP, dengan bobot masing-masing. Rute dengan weight tertinggi akan dipasang di IP tabel routing.

Gambar 39-2

Local preference

Atribut local preference ini digunakan untuk memilih titik exit dari sistem autonom (AS) lokal. Tidak seperti weight atribut, atribut local preference disebarkan di seluruh local AS. Jika ada beberapa titik exit dari AS, atribut local preference digunakan untuk memilih titik exit rute tertentu. Dalam Gambar 39-3, AS 100 adalah menerima dua iklan untuk jaringan 172.16.1.0 dari AS 200. Ketika router A menerima iklan untuk jaringan 172.16.1.0, local preference yang sesuai diatur 50. Ketika Router B menerima iklan untuk jaringan 172.16.1.0, local preference yang sesuai diatur 100. Nilai-nilai local preference ini akan dipertukarkan antara router A dan B. Karena Router B mempunyai preferensi lokal yang lebih tinggi daripada Router A, Router B akan digunakan sebagai titik keluar dari AS 100 untuk mencapai jaringan 172.16.1.0 di AS 200.

Gambar 39-3

Multi-exit discriminator

Multi-exit discriminator(MED) atau atribut metrik digunakan sebagai saran untuk eksternal AS yang berkaitan dengan rute yang terpilih menuju AS yang mengiklankan metrik.

Istilah saran ini digunakan karena AS eksternal yang menerima MED mungkin menggunakan atribut BGP lain untuk seleksi rute. Dalam Gambar 39-4, Router C mengiklankan rute 172.16.1.0 dengan metrik 10, sementara Rute D mengiklankan 172.16.1.0 dengan metrik 5. Nilai metrik yang lebih rendah lebih disukai, sehingga AS 100 akan memilih rute ke Router D untuk jaringan 172.16.1.0 di AS 200. Meds diiklankan di seluruh lokal AS.

Gambar 39-4

Origin Attribute

Origin Attribute menunjukkan bagaimana BGP belajar tentang rute tertentu. Origin attribute dapat memiliki salah satu dari tiga kemungkinan nilai:

IGP-Rute yang merupakan interior ke originating AS. Nilai ini mengatur kapan perintah konfigurasi router jaringan digunakan untuk menginject rute ke BGP. EGP-Rute yang dipelajari melalui Exterior Border Gateway Protocol (EBGP). Tidak lengkap-Asal dari rute yang tidak diketahui atau dipelajari di beberapa cara lain. Sebuah asal yang tidak lengkap terjadi ketika rute didistribusikan ke BGP. Origin Attribute digunakan untuk rute seleksi.

AS_path Attribute

Ketika sebuah iklan rute melewati sistem autonom, maka nomor AS akan ditambahkan ke daftar terurut sebagai nomor AS yang iklan rute nya telah dilewati. Gambar 39-5 menunjukkan situasi di mana rute melewati tiga sistem otonom.

AS 1 berasal dari rute 172.16.1.0 dan mengiklankan rute ini kepada AS 2 dan AS 3, dengan atribut AS_path sama dengan (1). AS 3 akan mengiklankan kembali ke AS 1 dengan AS-path atribut (3,1), dan AS 2 akan mengiklankan kembali ke AS 1 dengan AS-path atribut (2,1). AS 1 akan menolak rute ini ketika nomor AS sendiri terdeteksi di rute iklan. Ini adalah mekanisme yang digunakan untuk mendeteksi BGP routing loop. AS 2 dan AS 3 menyebarkan rute satu sama lain dengan nomor ASnya ditambahkan ke AS_path atribut. Rute tersebut tidak akan diinstal dalam tabel routing IP karena AS 2 dan AS 3 mempelajari rute 172.16.1.0 dari AS 1 dengan daftar AS_path yang lebih singkat.

Gambar 39-5

Next-Hop Atribut

Next-Hop Atribut EBGP adalah alamat IP yang digunakan untuk mencapai router iklan. Untuk EBGP peers, next-hop address adalah alamat IP dari hubungan antar peers. Untuk IBGP, next-hop address dilakukan ke lokal AS, seperti digambarkan pada Gambar 39-6.

Gambar 39-6

Router C mengiklankan jaringan 172.16.1.0 dengan next hop 10.1.1.1. Ketika Router A menjalar rute ini di dalam AS sendiri, informasi next-hop atribut EBGP dipelihara. Jika Router B tidak mempunyai informasi routing mengenai next-hop, rute akan dibuang. Oleh karena itu, penting untuk memiliki IGP berjalan di depan AS untuk menyebarkan informasi routing hop.

Community Attribute

Community Attribute menyediakan cara pengelompokan tujuan, yang disebut communities, dimana keputusan routing (seperti penerimaan, preferensi, dan redistribusi) dapat diterapkan. Peta rute digunakan untuk mengatur Community Attribute. Community Attribute yang ditetapkan tercantum di sini:

no-ekspor-Jangan mengiklankan rute ini untuk EBGP peer. no-advertise-Jangan mengiklankan rute ini untuk setiap peer internet-iklan rute ini untuk komunitas internet; semua router dalam jaringan termasuknya

Gambar 39-7 mengilustrasikan community no-expor. AS 1 mengiklankan 172.16.1.0 kepada AS 2 dengan atribut komunitas no-ekspor. AS 2 akan menyebarkan rute di seluruh AS 2, namun tidak akan mengirim rute ini kepada AS 3 atau eksternal AS lainnya.

Gambar 39-7

Dalam Gambar 39-8, AS 1 mengiklankan 172.16.1.0 kepada AS 2 dengan atribut komunitas no-advertise. Router B di AS 2 akan tidak mengiklankan rute ini ke router lainnya.

Gambar 39-8

Gambar 39-9 menunjukkan community atribut Internet. Tidak ada keterbatasan ruang lingkup iklan rute dari AS 1.

Caption 39-9

BGP Path Selection

BGP mungkin menerima beberapa iklan untuk rute yang sama dari beberapa sumber. BGP memilih hanya satu jalur sebagai jalan terbaik. Ketika jalan dipilih, BGP menempatkan jalan yang dipilih dalam tabel routing IP dan menyebarkan path ke tetangga-tetangganya. BGP menggunakan kriteria berikut, dalam urutan yang disajikan, untuk memilih jalan tujuan:

Jika path menetapkan hop berikutnya tidak dapat diakses, maka drop update. Pilih path dengan weight terbesar. Jika bobot sama, pilih jalan dengan local preference terbesar. Jika preferensi lokal adalah sama, pilih path dimana BGP berasal berjalan pada router ini. Jika tidak ada rute asal, pilih rute terpendek yang memiliki AS_path. Jika semua jalan AS_path yang sama panjang, pilih path dengan jenis asal terendah (di mana IGP lebih rendah daripada EGP, dan EGP lebih rendah daripada yang tidak lengkap). Jika kode asal yang sama, pilih path dengan atribut MED yang paling rendah. Jika jalur MED yang sama, pilih path eksternal melalui path internal. Jika jalan masih sama, pilih jalan melalui IGP tetangga terdekat. Pilih jalan dengan alamat IP yang paling rendah, seperti yang ditentukan oleh BGP router ID. Dialihbahasakan dari : http://www.cisco.com/en/US/docs/internetworking/technology/handbook/bgp.html