Anda di halaman 1dari 8

Dell Computer Corporation

Menurut david korus, senior wakil presiden dan analis teknologi di Kidder, Peabody & Co, dell kehilangan jutaan dolar berspekulasi dalam pilihan mata uang asing dan mungkin telah berusaha untuk menyembunyikan kerugian, sehingga melebih-lebihkan keuntungan. Dell membuat, menjual, dan komputer pribadi dan jasa telah berkembang pesat sejak didirikan pada tahun 1984 saat itu umur Michael dell 19tahun. Transaksi mata uang tersebut terjadi terutama selama musim panas tahun 1992. Perdagangan diduga melibatkan ratusan transaksi per minggu, dengan total sebanyak $ 1 miliar. bendahara Dell meyakinkan bahwa perush dapat menghasilkan uang dengan perdaganngan opsi mata uang, $38 juta rugi yang terealisasi dan tidak terealisasi pada 31 Juli. Dewan direksi memerintahkan manajemen untuk mengakhiri perdagangan mata uang. Sebulan kemudian, james r. Daniel, kepala keuangan dari dell dan pendukung kuat dari perdagangan mata uang, mengundurkan diri karena alasan "pribadi". Meskipun Dell mengelola transaksi-transaksinya dengan hedging yang ketat. Sebuah report dalam Buletin NY yang ditujukan untuk untuk masalah lindung nilai, menyatakan bahwa "dell melewati batas antara lindung nilai dan spekulasi selama ini". Bobby Inman, anggota dewan dell dan ketua komite audit, bertanya Price Waterhouse, auditor perusahaan, untuk menyelidiki, apakah perusahaan telah mematuhi prinsip akuntansi yang berlaku umum di perlakuan terhadap kerugian mata uang. Price Waterhouse ditentukan bahwa perlakuan ini sangatlah tepat. Korus menyewa bankir, akuntan, dan analis mata uang asing untuk membantu penyelidikan tentang aktivitas mata uang asing milik Dell. Dia mengetahui bahwa Dell telah menjual opsi kontrak mata uang senilai $ 435 miliion pada 2 feb 1992, akhir tahun fiscal. Total ini dua kali lipat dari nilai penjualan internasional Dell pada tahun itu. Korus mengungkapkan hal ini pada 200 broker dan investor melalui conference call pada 20 November 1992. Saham Dell jatuh l0 persen menyusul berita tersebut. Karena perusahaan baru saja mengumumkan profitnya dan menyiapkan untuk meningkatkan $150 juta dengan menjual 4 jt lembar saham biasanya, Reaksi terhadap tuduhan Korus adalah sebuah sanggahan marah dan ancaman untuk menuntut Kidder Peabody. Manajemen menyatakan bahwa perusahaan tumbuh pesat dan praktik hedging-nya sejalan dengan apa yang diharapkan dengan fluktuasi mata uang asing. mereka juga mengelola nilai $ 435.000.000 opsi jual di offset dengan jumlah

yang sama dalam opsi beli, dan bahwa kerugian $ 38.000.000 dikutip oleh Korus telah menyusut ke $ 1 juta pada akhir tahun. Adapun tuduhan yang tidak benar dari akuntansi; Dell mengklaim bahwa masalah ini tidak pernah dapat diselesaikan sepenuhnya. Price Waterhouse, seperti ditunjukkan sebelumnya, tampaknya setuju. Dell bahkan mencoba untuk mennyudutkan David Korus, menunjukkan bahwa ia secara rutin mengambil posisi ekstrim: pada perusahaan ia melindungi kliennya. Public relation manager Dell mengatakan bahwa klien Korus itu "termasuk banyak hedge fund yang mungkin tidak senang untuk melihat saham (dell) turun. " Dell manajemen bahkan mengisyaratkan bahwa Korus memiliki hubungan pribadi dengan analis hedge fund NewYork entah bagaimana mungkin memiliki dipengaruhi cerita Dell nya. Saham Dell yang segera pulih dari berita dan telah mencapai tingkat baru setelah beberapa minggu berita buruk yang terjadi. 1. Apa perbedaan spekulasi dan hedging ? Bagaimana perlakuan akuntansi hedging dalam laporan keuangan ? Terdapat perbedaan konsep antara spekulasi dengan hedging. Hedging dilakukan untuk mencegah kerugian. Spekulasi merupakan tindakan memperoleh profit dari nilai tukar, dengan memperjualbelikan valas dengan penyerahan dimasa yang akan datang Sedangkan Hedging berarti tindakan yang dilakukan perusahaan untuk mengurangi bahkan menghindari resiko perubahan nilai tukar di pasar. Instrumen Lindung Nilai Instrumen yang Memenuhi Kualifikasi Lindung Nilai PSAK 55 tidak membatasi situasi dimana derivatif dapat ditetapkan sebagai instrumen lindung nilai sepanjang kondisi dibawah ini terpenuhi: (a) Pada saat dimulainya lindung nilai terdapat penetapan dan pendokumentasian formal atas hubungan lindung nilai dan tujuan manajemen risiko entitas serta strategi pelaksanaan lindung nilai. Pendokumentasian tersebut harus meliputi identifikasi instrumen lindung nilai, item atau transaksi yang dilindung nilai, sifat dari risiko yang dilindung nilai, dan cara yang akan digunakan entitas untuk menilai efektivitas instrumen lindung nilai tersebut dalam rangka saling hapus eksposur yang berasal dari

perubahan dalam nilai wajar item yang dilindung nilai atau perubahan arus kas yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai. (b) Lindung nilai diharapkan akan sangat efektif dalam rangka saling hapus atas perubahan nilai wajar atau perubahan arus kas yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai, konsisten dengan strategi manajemen risiko yang telah didokumentasikan diawal untuk hubungan lindung nilai tersebut. (c) Untuk lindung nilai atas arus kas, suatu prakiraan transaksi yang merupakan subjek dari suatu lindung nilai harus bersifat kemungkinan besar terjadi dan terdapat eksposur perubahan arus kas yang dapat mempengaruhi laporan laba rugi. (d) Efektivitas lindung nilai dapat diukur secara andal, yaitu nilai wajar atau arus kas dari item yang dilindung nilai yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai, dan nilai wajar instrumen lindung nilai tersebut harus dapat diukur secara andal. Kecuali untuk sejumlah opsi yang diterbitkan, Kerugian potensial atas opsi yang diterbitkan entitas secara signifikan dapat lebih besar dari keuntungan potensial yang diperoleh dari item yang dilindung nilai. Dengan kata lain, opsi yang diterbitkan tidak efektif mengurangi eksposur laba rugi item yang dilindung nilai. Karenanya, opsi yang diterbitkan tidak memenuhi kualifikasi sebagai instrument lindung nilai, kecuali jika opsi tersebut ditetapkan untuk saling hapus opsi yang dibeli, termasuk opsi yang dilekatkan pada instrumen keuangan lainnya (sebagai contoh, opsi beli yang diterbitkan untuk lindung nilai suatu liabilitas yang dapat dibeli kembali). Sebaliknya, opsi yang dibeli memiliki keuntungan potensial yang setara dengan atau lebih besar dari kerugiannya, sehingga berpotensi untuk mengurangi eksposur laba rugi yang berasal dari perubahan nilai wajar atau arus kas. Dan karenanya, opsi yang dibeli ini dapat memenuhi kualifikasi sebagai instrumen lindung nilai. Namun demikian, aset keuangan nonderivatif atau liabilitas keuangan nonderivatif dapat ditetapkan sebagai instrumen lindung nilai hanya untuk lindung nilai risiko perubahan nilai tukar. Untuk tujuan akuntansi lindung nilai, hanya instrumen yang melibatkan pihak eksternal dari entitas pelapor (yaitu pihak eksternal dari kelompok, segmen, atau entitas pelapor) yang dapat ditetapkan sebagai instrument lindung nilai. Meskipun entitas individual dalam kelompok atau divisi yang dikonsolidasikan dalam satu entitas dapat melakukan transaksi lindung nilai dengan entitas-entitas lain dalam kelompok atau divisi dalam entitas tersebut, transaksi intragrup seperti ini harus dieliminasi dalam konsolidasi. Oleh karena itu, transaksi lindung nilai tersebut tidak memenuhi kualifikasi akuntansi lindung nilai dalam laporan keuangan konsolidasian dari kelompok tersebut. Namun,

transaksi tersebut mungkin memenuhi kriteria akuntansi lindung nilai dalam laporan keuangan individual atau dalam pelaporan segmen sepanjang entitas tersebut merupakanpihak eksternal terhadap entitas individual atau segmen yang dilaporkan. Penetapan Instrumen Lindung Nilai Pada umumnya terdapat satu ukuran nilai wajar untuk instrumen lindung nilai secara keseluruhan, dan faktor-faktor yang menyebabkan perubahan dalam nilai wajarnya saling terkait. Dengan demikian, hubungan lindung nilai ditetapkan oleh entitas sebagai instrumen lindung nilai secara keseluruhan nilainya. Pengecualian yang diperkenankan hanya: (a) pemisahan nilai intrinsik dan nilai waktu dari kontrak opsi dan penetapannya sebagai instrumen lindung nilai hanya untuk perubahan nilai intrinsik dalam opsi dan tidak termasuk perubahan dalam nilai waktu; dan (b) pemisahan elemen bunga dan harga saat ini (spot price) dari kontrak berjangka (forward contract). Pengecualian-pengecualian tersebut diperkenankan karena nilai intrinsik suatu opsi dan premi suatu kontrak berjangka umumnya dapat diukur secara terpisah. Strategi lindung nilai yang dinamis yang menilai nilai intrinsik dan nilai waktu dari kontrak opsi dapat memenuhi kualifikasi untuk akuntansi lindung nilai. Item yang Dilindung Nilai Item yang Memenuhi Kualifikasi Dilindung Nilai Item yang dilindung nilai dapat berupa aset atau liabilitas yang diakui, komitmen pasti yang belum diakui, prakiraan transaksi yang kemungkinan besar terjadi (highly probable), atau investasi neto pada operasi di luar negeri. Item yang dilindung nilai dapat berupa: (a) aset, liabilitas, komitmen pasti, transaksi yang diperkirakan kemungkinan besar terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar negeri, (b) sekelompok aset, liabilitas, komitmen pasti, prakiraan transaksi yang kemungkinan besar terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar negeri, yang memiliki karakteristik risiko yang serupa, atau (c) bagian dari portofolio aset keuangan atau liabilitas keuangan yang berbagi risiko yang dilindung nilai, untuk lindung nilai portofolio risiko suku bunga. (d) investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo dapat ditetapkan sebagai item yang dilindung nilai terhadap risiko yang berasal dari perubahan nilai tukar dan risiko kredit.

Penetapan Item Keuangan sebagai Item yang Dilindung Nilai Jika item yang dilindung nilai merupakan asset keuangan atau liabilitas keuangan, maka aset atau liabilitas tersebut dapat merupakan item yang dilindung nilai terhadap risiko yang berkaitan hanya dengan sebagian dari arus kas atau nilai wajarnya. Jika item yang dilindung nilai merupakan asset nonkeuangan atau liabilitas nonkeuangan, maka item tersebut ditetapkan sebagai item yang dilindung nilai (a) terhadap risiko perubahan nilai tukar, atau (b) untuk keseluruhan nilainya terhadap seluruh risiko, karena adanya kesulitan untuk memisahkan dan mengukur secara tepat bagian atas perubahan arus kas atau nilai wajar yang disebabkan oleh risiko spesifik selain dari risiko perubahan nilai tukar. Akuntansi Lindung Nilai Akuntansi lindung nilai mengakui pengaruh saling hapus pada laba rugi atas perubahan nilai wajar dari instrument lindung nilai dan item yang dilindung nilai. Hubungan lindung nilai terdiri atas tiga jenis: (a) lindung nilai atas nilai wajar: suatu lindung nilai terhadap eksposur perubahan nilai wajar atas aset atau liabilitas yang telah diakui, atau komitmen pasti yang belum diakui, atau bagian yang telah diidentifikasi dari aset, liabilitas, atau komitmen pasti tersebut, yang dapat diatribusikan pada risiko tertentu dan dapat mempengaruhi laba rugi. (b) lindung nilai atas arus kas: suatu lindung nilai terhadap eksposur variabilitas arus kas yang (i) dapat diatribusikan pada risiko tertentu yang terkait dengan aset atau liabilitas yang telah diakui (misalnya seluruh atau sebagian pembayaran bunga di masa depan atas utang dengan suku bunga variabel) atau yang dapat diatribusikan pada risiko tertentu yang terkait dengan prakiraan transaksi yang kemungkinan besar terjadi, dan (ii) dapat mempengaruhi laba rugi. (c) lindung nilai atas investasi neto pada operasi di luar negeri sebagaimana didefinisikan dalam PSAK 10 (revisi 2010): Pengaruh Perubahan Kurs Valuta Asing. Lindung nilai atas risiko perubahan nilai tukar dari suatu komitmen pasti dapat dicatat sebagai lindung nilai atas nilai wajar atau sebagai lindung nilai atas arus kas. Lindung Nilai atas Nilai Wajar Jika suatu lindung nilai atas nilai wajarmaka lindung nilai tersebut harus dicatat sebagai: (a) keuntungan atau kerugian yang berasal dari pengukuran kembali instrumen lindung nilai pada nilai wajar (untuk instrumen lindung nilai derivatif) atau komponen mata uang asing dari nilai tercatat yang diukur berdasarkan PSAK 10 (revisi 2010): Pengaruh Perubahan Kurs Valuta Asing (untuk instrumen lindung nilai nonderivatif) diakui pada laba rugi; dan

(b) keuntungan atau kerugian atas item yang dilindung nilai yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai dengan menyesuaikan nilai tercatat item yang dilindung nilai dan diakui pada laba rugi. Ketentuan ini berlaku jika item yang dilindung nilai tidak diukur pada biaya perolehan. Pengakuan keuntungan atau kerugian yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai pada laba rugi diterapkan jika item yang dilindung nilai merupakan aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual. Lindung Nilai atas Arus Kas Jika suatu lindung nilai atas Arus Kas maka lindung nilai tersebut harus dicatat sebagai:maka lindung nilai tersebut harus dicatat sebagai: (a) bagian dari keuntungan atau kerugian atas instrument lindung nilai yang ditetapkan sebagai lindung nilai yang efektif diakui dalam pendapatan komprehensif lain; dan (b) bagian yang tidak efektif atas keuntungan atau kerugian dari instrumen lindung nilai diakui dalam laba rugi. Lindung Nilai atas Investasi Neto Lindung nilai atas investasi neto pada operasi di luar negeri, termasuk lindung nilai atas item moneter yang dicatat sebagai bagian dari investasi neto (lihat PSAK 10 (revisi 2010): Pengaruh Perubahan Kurs Valuta Asing), dicatat dengan cara yang serupa seperti lindung nilai atas arus kas: (a) bagian dari keuntungan atau kerugian atas instrumen lindung nilai yang ditetapkan sebagai lindung nilai yang efektif diakui dalam pendapatan komprehensif lain; dan (b) bagian yang tidak efektif diakui pada laba rugi. Keuntungan atau kerugian atas instrumen lindung nilai yang terkait dengan bagian lindung nilai yang efektif yang sebelumnya telah diakui dalam pendapatan komprehensif lain harus direklasifikasi dari ekuitas ke laba rugi sebagai penyesuaian reklasifikasi pada operasi luar negeri saat dilepaskan atau pada periode pelepasannya. 2. A. Asumsikan dell tidak melaporkan kerugian atas transaksi mata uang asing pd lap. Keu 31 jan 93, tetapi melaporkan dampak transaksi dalam laporan tahunan tersebut, apakah sudah mematuhi pernyataan akuntansi yang berlaku ? B. Apa tanggung jawab yang dimiliki auditor untuk menentukan apakah perlakuan akuntansi itu benar? A. Tidak benar tidak sesuai dengan PSAK. Psak 10 pengaruh perubahan nilai tukar valuta asing, P 25-32 Pengakuan Selisih Nilai Tukar

Seperti dijelaskan pada paragraf 3, PSAK 55 (revisi 2006) diterapkan untuk akuntansi lindung nilai untuk pos mata uang asing. Penerapan akuntansi lindung nilai mensyaratkan entitas untuk menghitung beberapa selisih nilai tukar secara berbeda dari perlakuan selisih nilai tukar yang dipersyaratkan Pernyataan ini. Contohnya, PSAK 55 (revisi 2006) mensyaratkan bahwa selisih nilai tukar pada pos moneter yang memenuhi kualifi kasi sebagai instrument lindung nilai dalam suatu lindung nilai atas arus kas diakui di awal dalam pendapatan komprehensif lain sepanjang lindung nilai tersebut efektif. Selisih nilai tukar yang timbul pada penyelesaian pos moneter atau pada penjabaran pos moneter pada kurs yang berbeda dari kurs pada saat pos moneter tersebut dijabarkan pada pengakuan awal selama periode atau pada periode laporan keuangan sebelumnya, harus diakui dalam laba atau rugi dalam periode pada saat terjadinya, kecuali Ketika suatu aset diukur dalam mata uang asing, mensyaratkan jumlah yang dinilai kembali harus dijabarkan menggunakan kurs pada tanggal di mana nilai itu ditentukan, yang menghasilkan suatu selisih nilai tukar yang juga harus diakui dalam pendapatan komprehensif lain. Ketika suatu keuntungan atau kerugian pada suatu pos nonmoneter diakui dalam pendapatan komprehensif lain, setiap komponen perubahan dari keuntungan atau kerugian itu harus diakui dalam pendapatan komprehensif lain. Sebaliknya, ketika keuntungan atau kerugian pada suatu pos nonmoneter diakui dalam laba atau rugi, setiap komponen perubahan dari keuntungan atau kerugian tersebut harus diakui dalam laba atau rugi. Selisih nilai tukar yang timbul pada suatu pos moneter yang membentuk bagian dari investasi neto suatu entitas pe lapor dalam suatu kegiatan usaha luar negeri harus diakui dalam laba atau rugi dalam laporan keuangan terpisah dari entitas pelapor atau laporan keuangan indivi dual dari kegiatan usaha luar negeri, yang mana yang tepat. Dalam laporan keuangan yang memasukkan kegiatan usaha luar negeri dan entitas pelapor (misalnya laporan keuangan konsolidasian ketika kegiatan usaha luar negeri adalah suatu entitas anak), selisih nilai tukar harus diakui awalnya dalam pendapatan komprehensif lain dan dikelompokkan kembali dari ekuitas ke laba atau rugi pada saat pelepasan investasi neto

B.

3. Terlepas dari perbedaan teknis dalam perlakuan akuntansi untuk tujuan laporan triwulan, apakah pemegang saham Dell benar dilibatkan ketika manajemen melakukan spekulasi mata uang asing? Apa tanggung jawab yang dimiliki auditor harus menginformasikan pemegang saham mengingat bahwa laporan keuangan tahunan memberikan indikasi, apakah keuntungan atau kerugian mata uang asing adalah dari lindung nilai atau spekulasi ?