Anda di halaman 1dari 2

POLY VINYL ALCOHOL

Polivinil alkohol ( PVOH , PVA , atau PVAl ) adalah air - larut polimer sintetis (tidak harus bingung dengan polivinil asetat , lem kayu populer) SIFAT Polivinil alkohol telah membentuk film yang sangat baik, pengemulsi dan perekat properti. Hal ini juga tahan terhadap minyak, lemak dan pelarut . Hal ini tidak berbau dan tidak beracun. Ia memiliki kekuatan tarik tinggi dan fleksibilitas, serta oksigen yang tinggi dan sifat aroma penghalang. Namun sifat ini tergantung pada kelembaban , dengan kata lain, dengan kelembaban yang lebih tinggi lebih banyak air yang diserap. Air, yang bertindak sebagai peliat, maka akan mengurangi kekuatan tarik, tetapi meningkatkan perpanjangan dan kekuatan sobek.PVA sepenuhnya degradable dan larut dengan cepat. PVA memiliki titik leleh 230 C dan 180-190 C (356-374 derajat Fahrenheit) untuk nilai sepenuhnya dihidrolisis dan sebagian dihidrolisis, masing-masing. Ini terurai dengan cepat di atas 200 C karena dapat menjalan ipirolisis pada suhu tinggi. PVA adalah ataktik materi tetapi menunjukkan kristalinitas sebagai hidroksil kelompok cukup kecil untuk masuk ke dalam kisi tanpa mengganggu itu. PVA dekat dengan mampat. Para rasio Poisson telah diukur menjadi antara 0,42 dan 0,48.

PENGGUNAAN

Polivinil alkohol adalah bahan baku untuk membuat polimer lainnya seperti:

Polivinil nitrat (PVN): Ini adalah ester dari asam nitrat dan polivinil alkohol. Polivinil asetal : asetal Polivinil yang dibuat dengan mereaksikan aldehida dengan alkohol polivinil. Polyvinyl butiral (PVB) dan polivinil formal (PVF) adalah contoh dari keluarga polimer. Mereka dibuat dari polivinil alkohol melalui reaksi dengan butyraldehyde danformaldehida , masing-masing. Persiapan butiral polivinil adalah penggunaan terbesar untuk alkohol polivinil di AS dan Eropa Barat.

Polivinil alkohol digunakan sebagai polimerisasi emulsi bantuan, sebagai pelindung koloid, untuk membuat polivinil asetat dispersi. Ini adalah aplikasi pasar terbesar di Cina. Di Jepang penggunaan utamanya adalah produksi serat vinylon. Beberapa kegunaan lain dari alkohol polivinil meliputi:

1. Kertas perekat dengan asam borat dalam gulungan tabung spiral dan produksi papan padat 2. Pengental, pemodifikasi, dalam polivinil asetat lem 3. Tekstil sizing agen 4. Kertas pelapis , liner rilis , 5. Sebagai sebuah film yang larut dalam air berguna untuk kemasan. Contohnya adalah amplop berisi deterjen dalam "Liqui-tab". 6. Feminin kebersihan dan produk inkontinensia dewasa sebagai biodegradable lembar dukungan plastik. 7. Karbon dioksida penghalang dalam polietilen tereftalat (PET) botol 8. Sebagai film yang digunakan dalam mentransfer air pencetakan proses 9. Sebagai pelepas cetakan karena bahan seperti epoxy tidak menaatinya 10. Film praktis efek dan bermain anak-anak dempul atau lendir bila dikombinasikan dengan boraks 11. Digunakan untuk tetes mata dan keras lensa kontak solusi sebagai pelumas 12. PVA serat, sebagai penguat dalam beton 13. Sebagai surfaktan untuk pembentukan polimer dienkapsulasi nanobeads 14. Digunakan pelindung kimia tahan sarung tangan 15. Digunakan sebagai fiksatif untuk koleksi spesimen, terutama sampel tinja 16. Ketika didoping dengan yodium, PVA dapat digunakan untuk polarisasi cahaya 17. Sebagai embolisasi agen dalam prosedur medis 18. Karotis hantu untuk digunakan sebagai kapal sintetis dalam Doppler pengujian aliran 19. Sebagai agen di Air mata buatan untuk pengobatan mata kering. 20. Lihat lebih spesifik alkohol polivinil menggunakan Para Korea Utara -pembuatan serat Vinalon dihasilkan dari alkohol polivinil. Meskipun sifat rendah sebagai serat pakaian, itu diproduksi untuk swasembada alasan, karena tidak adaminyak yang diperlukan untuk memproduksinya.