Anda di halaman 1dari 34

BUSINESS PLAN

Industri Dodol Susu

LATTE

Penyusun : Intan Nur Ilhami Rasyid, S.Pt

EXECUTIVE SUMMARY

Susu merupakan produk hasil ternak bergizi tinggi yang bermanfaat untuk menunjang kesehatan tubuh. Susu kaya akan protein, lemak, karbohidrat, kalsium, fosfor dan zat-zat penting lainnya. Inovasi pengolahan dodol yang dipadukan dengan susu, dirasa mampu menarik minat masyarakat. Apalagi harga dodol yang terjangkau, tidak menjadi hambatan berarti bagi masyarakat untuk

mengkonsumsinya. Usaha dodol susu ini akan di dirikan di Banyumas, Jawa Tengah. Dodol susu akan di jual dalam lima kemasan berbeda yaitu kemasan anyaman bambu, kemasan plastik, kotak kardus, kemasan permen dan kemasan 1 kg. Berdasarkan hasil perhitungan, usaha dodol susu mampu mendapatkan keuntungan sebesar Rp. 830.588.641,00 per tahun. Return per cost ratio yang di dapat sebesar 1,31. Besarnya pay back period selama 1,64 tahun.

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Usaha (Company Overview) Susu segar merupakan salah satu bahan makanan bergizi tinggi yang menganduk berbagai zat makanan yang sangat dibutuhkan oleh tubuh seperti protein, lemak, karbohidrat, mineral dan vitamin. Kandungan gizi yang tinggi menyebabkan susu menjadi media yang berpotensi untuk tumbuh dan berkembangnya mikroorganisme. Hal tersebut yang menyebabkan daya tahan susu sangat singkat jika tidak ditangani dengan benar.

Tabel 1. Perbandingan komposisi susu sapi, susu kambing dan air susu ibu per 100 gram. Komposisi Kimia Susu Sapi Susu Kambing Air Susu Ibu Protein (gr) 3,3 3,6 *) 1,0 Lemak (gr) 3,3 4,2 4,4 Karbohidrat (gr) 4,7 4,5 6,9 Kalori (kal) 61 69 70 Fosfor (gr) 19 134 *) 32 Magnesium (gr) 13 14 *) 3 Besi (gr) 0,05 0,05 0,03 Natrium (gr) 49 50 *) 17 Kalium (gr) 152 204 *) 51 Thiamin (mg) 0,04 0,05 *) 0,014 Vitamin A (IU) 126 185 241 Ribotlapin (mg) 0,16 0,14 0,04 Niacin (mg) 0,08 0,28 *) 0,18 Vitamin B6(mg) 0,04 0,05 *) 0,01 Asam Askorbat (mg) 0,94 1,29 5,00 Trytophan (gr) 0,046 0,044 0,017 Threonine (gr) 0,149 0,163*) 0,149 Isoleusine (gr) 0,199 0,207 *) 0,056 Leucine (gr) 0,322 0,314 0,095 Sumber : USDA, 1976

Proses pengolahan susu sangat diharapkan untuk memperoleh susu yang memiliki daya simpan lebih panjang, selain itu berkualitas tinggi, lebih mudah dipasarkan, sekaligus meningkatkan nilai jual dodol. Salah satu cara pengolahan susu yang berpotensi untuk memperpanjang daya simpan susu dan memiliki nilai jual tinggi adalah dengan mengolah susu menjadi dodol susu. Pengolahan dodol telah lama dikenal oleh masyarakat dengan proses yang sederhana, murah dan mampu menyerap banyak tenaga kerja. Produk pangan yang memiliki kandungan gizi yang tinggi dengan aroma rasa yang enak, cocok dijadikan bahan campuran pembuatan dodol agar kualitas gizi dodol lebih baik. Susu yang mengandung banyak protein dan kalsium membuat dodol tidak sekedar panganan yang enak dan legit, tetapi mampu mencegah keropos tulang dan memberikan kontribusi sebagai penyedia protein bagi tubuh. Susu yang ditambahkan pada produk dodol, mampu meningkatkan aroma rasa dan meningkatkan nilai ekonomi produk dodol. Aroma susu yang khas, membuat dodol susu memiliki aroma berbeda dengan dodol-dodol lainnya. Selain itu, dodol susu menjadi salah satu alternatif pengolahan atau pengawetan susu. Susu yang mudah rusak, dapat diawetkan dengan mengolahnya menjadi dodol susu.

B. Tujuan Dodol merupakan makanan khas Indonesia yang murah, mudah diperoleh dan disukai oleh masyarakat Indonesia, sehingga tujuan usaha dodol susu latte yaitu mampu memasarkan dan memenuhi kebutuhan dodol susu di berbagai

wilayah di Indonesia serta menarik minat masyarakat yang kurang menyukai susu dalam bentuk segar.

C. Visi dan Misi Visi : Menjadi perusahaan penganan sehat dan higienis dengan

mengoptimalkan sumber daya lokal serta mampu meningkatkan eksistensi penganan asli Indonesia di dalam negeri. Misi Menciptakan produk yang unik dan berinovasi. Menciptakan lapangan pekerjaan. Mempopulerkan lebih lanjut penganan asli Indonesia ke masyarakat luas.

D. Gambaran Umum Usaha Identitas Perusahaan Nama Perusahaan Nama Brand Lokasi Perusahaan : PT. Banyumas Jaya Company : Latte : Sokaraja-Purwokerto

Pemilik Perusahaan : Intan Nur Ilhami Rasyid, S.Pt Telepon Perusahaan : 085710207102

Identifikasi Produk Jenis Produk Deskripsi produk : Dodol Susu Aneka Rasa :

Dodol susu dibuat dengan memanfaatkan salah satu produk hasil ternak yang mudah didapat di Purwokerto yaitu susu. Dodol ini berbentuk silinder berukuran 2 x 3 cm. Pengemasan : Berat Produk Tiap Kemasan 100 gram 250 gram 250 gram 1 kg 10 gram

Jenis Kemasan Kemasan plastik kecil Kemasan anyaman bambu Kemasan kotak kardus Kemasan plastik jumbo Kemasan permen

Setiap kemasan dodol susu dilengkapi informasi yang mencantumkan merk, logo, komposisi, berat bersih (jumlah produk), nama produsen, tanggal kadaluarsa dan nomor registrasi badan POM. Manfaat Produk a. b. c. :

Masyarakat hidup sehat dengan memakan makanan yang higienis. Menambah pilihan varian dodol. Menarik minat masyarakat yang kurang menyukai susu dalam bentuk segar.

II. ASPEK PASAR DAN PEMASARAN

A.

Prospek Usaha Purwokerto merupakan salah satu kota yang memiliki pusat penghasil susu,

tetapi pemanfaatan susu menjadi bahan olahan dodol di wilayah Purwokerto sendiri belum dikembangkan. Selain itu, dodol merupakan salah satu panganan yang disukai oleh berbagai kalangan masyarakat, apalagi rasa dodol susu yang manis cocok dipasarkan di wilayah Purwokerto yang rata-rata menyukai makanan manis. Sehingga usaha dodol susu latte ini prospektif jika dikembangkan di wilayah Purwokerto atau Banyumas.

B. a.

Analisis Pasar Pasar Potensial Semua lapisan masyarakat dengan berbagai tingkat pendapatan.

b.

Pasar Tersedia Semua orang yang ingin mengkonsumsi penganan tradisional, sehat, alami dan aman untuk dikonsumsi.

c.

Pasar yang Dilayani Konsumen dengan berbagai tingkat pendapatan dan segmentasi usia yang tinggal di Wilayah Purwokerto.

d.

Pasar Penetrasi Keluarga dan masyarakat yang berkunjung ke Purwokerto.

C.

Identifikasi Konsumen

Maraknya makanan olahan yang menggunakan bahan-bahan pengawet, zat pewarna dan bahan tambahan lain, membuat masyarakat lebih waspada terhadap keamanan pangan yang dikonsumsi. Selain itu, masyarakat lebih memilih makanan olahan yang terbuat dari bahan alami dan baik untuk kesehatan tubuh. Produk dodol susu diprioritaskan kepada semua kalangan masyarakat baik kalangan menengah, atas maupun bawah. Hal ini dikarenakan produk ini adalah harganya terjangkau, awet, aman untuk tubuh dan mudah di bawa dan cocok digunakan sebagai oleh-oleh sehingga dapat menjadi daya tarik tertentu yang mendorong konsumen untuk membeli produk ini.

D.

Identifikasi Pesaing Pesaing langsung yang dihadapi dalam penjualan produk ini adalah bisnis

makanan kecil khas Purwokerto (seperti keripik tempe dan getuk goreng) dan bisnis makanan dodol lainnya yang terbuat dari bahan baku berbeda seperti buahbuahan. Pesaing tidak langsung adalah bisnis makanan siap saji yang menawarkan berbagai menu untuk memenuhi rasa lapar konsumen dengan harga terjangkan udan/atau dengan isi yang banyak.

E.

Rencana Pemasaran Dodol susu memiliki manfaat dan keunikan sehingga memiliki nilai jual

yang tinggi. Pemasaran dodol susu perlu mempertahankan kualitas sampai ke tangan konsumen. Menjaga kepuasan konsumen dengan meningkatkan

keunggulan produk dari segi rasa, penampilan, kemasan, kehingienisan serta harga menjadi prioritas bagi produsen.

Rencana pemasaran dalam awal berdiri usaha, akan menjual produk dodol susu dengan sistem penitipan pada tempat-tempat sebagai berikut. a. b. c. d. Pasar-pasar tradisional di wilayah Purwokerto Sentra oleh-oleh di Purwokerto Kios dan toko di Purwokerto Supermarket di wilayah Purwokerto Alasan memilih lokasi tersebut karena berbagai pertimbangan, yaitu : 1) Nama Lokasi-lokasi tersebut sudah memiliki nama yang dikenal dikunjungi oleh masyarakat umum. 2) Tingkat kunjungan masyarakat Lokasi yang dipilih merupakan lokasi yang ramai dikunjungi, strategis dan akses yang memadai sehingga memiliki kecenderungan yang tinggi untuk dikunjungi oleh orang-orang. dan banyak

F.

Strategi Pemasaran Strategi Harga Produk dodol susu ditetapkan dengan harga yang disesuaikan dengan biaya produksi yang dikeluarkan dan memiliki keunggulan dimana bahan baku susu berasal dari sentra produksi susu sehingga susu yang digunakan senantiasa segar. Menjaga konsistensi penjualan dengan menetapkan harga yang sama di setiap toko atau kios penjualan. Proses penetapan harga dengan cara mark-up pricing yaitu menentukan harga dengan terlebih dahulu menentukan tingkat pengembalian yang

diinginkan atau dengan kata lain menenentukan laba yang diingikan terlebih dahulu, selanjutnya melalui data biaya produksi, ditetapkan harga. Harga yang ditetapkan per paket kemasan yaitu sebagai berikut. a. b. Harga kemasan plastik kecil sebesar Rp 3.500 (berat 100 gram). Harga kemasan anyaman bambu sebesar Rp 7.000 (berat 200 gram). c. d. e. Harga kemasan kotak kardus sebesar Rp 9.500 (berat 250 gram). Harga kemasan plastik jumbo sebesar Rp 38.000 (berat 1 kg). Harga kemasan permen sebesar Rp 400 (per bungkus)

Strategi Produk Produk yang ditawarkan terbuat dari bahan-bahan pilihan yang diproses secara higienis serta dikemas dalam kemasan yang praktis dan apik dengan berbagai ukuran berat.

Strategi Promosi Promosi dodol susu dilakukan sebagai berikut. a. Membuka outlet dodol susu Outlet dodol susu dibuka di kawasan pusat oleh-oleh Banyumas yaitu di Sokaraja, sehingga mudah ditemukan oleh orang-orang yang sedang mencari oleh-oleh khas Banyumas. b. Pembuatan pamflet dan brosur Pamflet dan brosur dibuat semenarik mungkin yang diletakan dan dibagikan di tempat-tempat yang strategis.

10

c.

Mengikuti bazar Bazar akan diikuti dengan membuka stand yang berisi produk dodol susu dalam rangka memperkenalkan produk tersebut ke masyarakat.

d.

Menjual di pusat keramaian Membagikan tester dodol serta menawarkan dodol susu ke

masyarakat umum di pusat keramaian seperti pasar, obyek wisata, pameran dan lain-lain sebafai langkah awal pengenalan produk dodol susu kepada masyarakat luas. e. Menjual di pasar online Teknologi informasi dan komunikasi yang berkembang dengan baik, membuat masyarakat kerap berkenaan dengan internet, sehingga pasar online perlu dijajaki agar dodol susu mudah di temukan oleh siapapun dan dimanapun. f. Promosi tidak langsung melalui penyebaran dari mulut ke mulut Promosi dari mulut ke mulut umumnya efektif dilakukan. Penyebaran tersebut biasanya dilakukan oleh konsumen yang puas akan produk dan pelayanan suatu toko. Sehingga, dalam proses penjualan, kami selalu mengedepankan kualitas produk dan pelayanan. g. Membuat papan nama besar di pabrik Pabrik yang berada di dekat jalan raya kerap dilihat oleh orangorang sekitar yang berlalu lalang. Oleh karena itu, pembuatan

11

papan nama besar di depan pabrik membuat orang-orang kenal dengan pabrik dan produk yang dihasilkan oleh pabrik kami.

Strategi Tempat Daerah yang dipilih sebagai tempat usaha yaitu memiliki kriteria dekat dengan anak sekolah, mahasiswa, dan wisatawan domestik ataupun asing yang ke Purwokerto serta masyarakat sekitar. Pabrik dodol susu sendiri didirikan di dekat jalan raya dan dekat dengan kawasan pusat oleh-oleh Banyumas, sehingga memudahkan akses pemasaran ke toko oleh-oleh. Pabrik yang dekat dengan jalan raya dapat memudahkan orang-orang melihat pabrik tersebut sehingga akan familiar ketika melihat produk dari pabrik kami.

12

III. ASPEK TEKNIK DAN TEKNOLOGI

A. Lokasi dan Lahan Lokasi usaha dodol susu di Sokaraja, Banyumas. Sokaraja merupakan wilayah perindustrian di Banyumas. Kabupaten Banyumas merupakan daerah yang memberikan kemudahan dalam izin pendirian usaha. Tenaga kerja yang terlibat berasal dari masyarakat sekitar. Lokasi usaha strategis, sebab dekat dengan sumber air baik sungai maupun sumur bor, dekat dengan tempat-tempat keramaian dan dekat dengan pusat atau grosir pengadaan bahan baku sehingga tidak mengeluarkan banyak biaya dalam transportasi.

B. Kapasitas Produksi Kapasitas produksi usaha dodol susu sebanyak 9.000 kg dodol susu per bulan. Bahan baku susu yang digunakan dalam proses produksi berasal dari peternak sapi perah lokal dan koperasi yang berada di Kabupaten Banyumas dan sekitarnya.

C. Denah dan Tata Letak Usaha

kantor pos

Pabrik pengolahan Pabrik pengema san dan quality control

Pintu masuk Gudang dan pengangkutan

13

Lokasi Usaha
SOKARAJA

Jl. Supardjo Rustam POM Bensin Sokaraja

Rumah Sakit Orthopedi

PURWOKERTO

D. Identifikasi Bahan Baku

Bahan baku utama yang digunakan dalam pembuatan dodol susu secara umum yaitu susu segar, tepung beras ketan, gula merah, gula putih, mentega dan vanili.

E. Proses Pembuatan Dodol susu dibuat dengan menggunakan campuran air susu murni, tepung ketan, gula pasir, gula aren, kelapa, mentega dan vanili. Cara membuatnya adalah sebagai berikut. Air susu dimasak sampai mendidih dan diaduk terus menerus. Ditambahkan gula pasir, gula aren dan santan dari kelapa. Tepung ketan, mentegadan vanili dimasukkan. Setelah kurang lebih 4 jam (saat dodol sudah tidak lengket lagi), dodol diangkat dan dicetak dalam mesin pencetak/ pemotong dodol. Setelah dingin diiris segi empat ukuran 2x3 cm menggunakan mesin pemotong.

14

Dodol dibungkus dengan kertas minyak. Dodol dimasukkan ke dalam kotak kemasan.

F. Teknologi, Mesin dan Peralatan Teknologi yang digunakan semi modern. Proses pengadukan dan pemasakan menggunakan mesin pengaduk berkapasitas 150 liter per pemasakan, proses pencetakan menggunakan mesin pencetak dodol berkapasitas 5 kg per pencetakan, sedangkan proses pengemasan dan pengepakan menggunakan tenaga manusia. Pengemasan menggunakan kemasan yang didesain dengan cantik sehingga mampu menarik konsumen.

15

IV. ASPEK EKONOMI, SOSIAL DAN POLITIK

A.

Pendapatan per Kapita Masyarakat Badan Statistika Nasional tahun 2011 menyebutkan pendapatan perkapita

penduduk Indonesia sebesar 27 juta per tahun. Meningkatnya pendapatan masyarakat ini mampu mempengaruhi perubahan pola konsumsi makan menjadi pola konsumsi makanan sehat. Perubahan pola konsumsi ini diharapkan mampu meningkatkan konsumsi dodol susu sebagai pangan komplementer yang bergizi tinggi. Industri dodol susu PT. Banyumas Jaya Company berperan dalam pemenuhan kebutuhan konsumsi susu pasteurisasi masyarakat.

B.

Penyerapan Tenaga Kerja PT. Banyumas Jaya Company memberikan kontribusi positif terhadap

penyerapan tenaga kerja bagi masyarakat sekitar. Penyerapan tenaga kerja oleh PT. Banyumas Jaya Company diharap mampu meningkatkan tingkat

pemberdayaan masyarakat dan menurunkan angka pengangguran di Kabupaten Banyumas. Oleh karena itu, masyarakat yang bergabung dengan perusahaan, akan lebih sejahtera dan terbantu secara ekonomi.

C.

Penambahan Devisa Bertambahnya industri makanan di Indonesia, memberikan kontribusi

positif terhadap pertumbuhan ekonomi dan pembangunan negara. Secara langsung dapat menambah devisa daerah maupun negara. Hal ini sejalan dengan upaya pemerintah untuk mendukung pertumbuhan industri lokal sebagai ladang devisa yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia. 16

D.

Keuntungan Transfer Pengetahuan dan Teknologi Penerapan teknologi dan ilmu pengetahuan dalam produksi dodol susu

diharapkan mampu memberikan rangsangan positif dalam pengembangan pengetahuan masyarakat akan kemajuan teknologi. Teknologi pengolahan susu yang diaplikasikan oleh perusahaan diharapkan dapat dipelajari dan dipahami oleh tenaga kerja terkait.

E.

Persepsi dan sikap Masyarakat terhadap Proyek Proyek PT. Banyumas Jaya Company memberikan respon positif terhadap

masyarakat di sekitar lokasi industri. Tidak hanya berdampak pada meningkatnya atau semakin baik nya kondisi lingkungan fisik tetapi juga kondisi lingkungan psikis masyarakat. Peningkatan kondisi lingkungan fisik terjadi pada

pembangunan fisik sepeti pembangunan/perbaikan jalan, jembatan, akses informasi, jaringan telepon yang mampu memberi manfaat positif untuk masyarakat. Selain itu, persepsi dan sikap positif masyarakat juga ditunjukkan dari bentuk kerjasama masyarakat dengan perusahaan melalui keikutsertaan masyarakat dalam proses produksi sebagai tenaga kerja di PT. Banyumas Jaya Company.

17

V. ASPEK REGULASI DAN LEGALITAS

A. Sistem Hukum yang Berlaku Penjelasan mengenai kebijakan pemerintah yang mengatur tentang investasi dan perijinan industri pengolahan susu (Paket Kebijakan Pemerintah tanggal 23 Mei 1995) yaitu industri pengolahan susu dalam negeri ditetapkan sebagai industri yang tertutup bagi penanam modal kecuali memenuji persyaratan terpadu dengan peternakan. Perpaduan antara industri pengolahan susu dengan industri peternakan sapi perah diharapkan mampu mendorong terbentuknya sistem agroindustri susu di Indonesia yang berbasis sumber daya lokal.

B. Persyaratan Pendirian Usaha Persyaratan admnistrasi untuk memperoleh persetujuan atau ijin yang dikeluarkan pemerintah Kabupaten Banyumas sesuai dasar hukum : Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan Republik Indonesia No.

590/MPP/Kep/10/99 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Usaha Industri, Izin Usaha Perluasan dan Tanda Daftar Industri, ialah sebagai berikut. 1. Formulir permohonan (ijin industri SP 1 dan PM II) yang telah diisi lengkap dan benar; 2. Foto copy akte pendirian perusahaan dan foto copy surat keputusan berwenang untuk Perusahaan Perseroan; 3. Foto copy akta pendirian koperasi yang telah mendapatkan pengesahan dari instansi yang berwenang untuk perusahaan yang berbentuk koperasi; 4. Foto copy akta pendirian perusahaan yang telah didaftarkan pada pengadilan negeri untuk perusahaan persekutuan; 18

5. Foto copy KTP penanggungjawab Perusahaan/Koperasi; 6. Foto copy izin gangguan/AMDAL bagi kegiatan usaha perdagangan yang dipersyaratkan; 7. Neraca awal perusahaan; 8. Pas foto penanggungjawab ukuran 4x6 sebanyak 2 lembar.

Berkaitan dengan aspek regulasi dan legalitas tersebut, PT. Banyumas Jaya Company memiliki kekuatan hukum berdasarkan kelengkapan berkas persyaratan administrasi pendirian usaha, dan perizinan berdasarkan Peraturan Perundang-undangan melalui keputusan Kementerian Perindustrian dan

Perdagangan Republik Indonesia.

19

VI. ASPEK LINGKUNGAN

Limbah yang dihasilkan selama proses produksi dodol susu sebagian besar berupa limbah cair dan limbah berupa plastik, dus dan karung. Sumber utama air limbah pada proses pembuatan dodol susu sebagian besar berasal dari produk yang hilang yang ikut selama proses pencucian dan dihasilkan dari tumpahan/ kebocoran selama proses produksi. Limbah cair dibuang ke sungai sekitar pabrik setelah di olah terlebih dahulu sehingga ketika dibuang tidak menimbulkan pencemaran. Sedangkan, limbah padat berupa plastik, dus dan karung di buang atau di jual ke pengepul barang bekas sehingga tidak menumpuk di sekitar lingkungan pabrik.

20

VII. ASPEK MANAJEMEN

A. Struktur Organisasi DIREKTUR UTAMA/ PEMILIK MANAGER

ADMIN

KEU KEUANG AN

PRODUKSI

MARKETING

QC

DISTRIBUSI

B. Kebutuhan Tenaga Kerja Tenaga kerja yang dibutuhkan, diperkirakan sebanyak 24 orang tenaga kerja terlatih. Jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan 1 orang direktur merangkap pemilik, 1 orang manager, 1 orang kepala administrasi, 1 orang kepala bagian keuangan, 1 orang kepala produksi, 1 orang kepala marketing, 1 orang kepala staf distribusi, 6 orang pekerja lepas, 1 orang staf keuangan, 1 orang staf quality control, 3 orang staf marketing, 2 orang driver , 1 orang operator mesin dan 3 orang security.

21

C. Sumber Tenaga Kerja Tenaga kerja diprioritaskan berasal dari masyarakat wilayah Banyumas dan sekitarnya. Pemenuhan kebutuhan tenaga kerja terdidik diupayakan berasal dari tenaga ahli atau lulusan fakultas peternakan, fakultas ekonomi, fakultas teknik dan jurusan teknologi pangan dari Universitas Jenderal Soedirman atau sekolah tinggi lain di Banyumas. Tenaga kerja staf diupayakan berasal dari masyarakat sekitar lingkungan pabrik atau Banyumas.

D. Balas Jasa Tenaga Kerja Bentuk apresiasi dari kinerja karyawan PT. Banyumas Jaya Company berupa gaji pokok, jamsostek, insentif dan uang makan. Adapun rincian gaji pokok yang diberikan kepada tiap-tiap pekerja adalah sebagai berikut. Direktur Manager Kepala bagian Staf Driver Operator Security Pekerja lepas : Rp 7.000.000,00 : Rp 3.500.000,00 : Rp 2.500.000,00 : Rp 1.500.000,00 : Rp 1.200.000,00 : Rp 1.200.000,00 : Rp 1.200.000,00 : Rp 1.000.000,00

22

E. Job Description - Jabatan Direktur Direktur merangkap sebagai pemiliki perusahaan. Tugasnya memimpin perusahaan, mengawasi setiap proses produksi, arus barang, arus uang dan lain sebagainya.

- Jabatan Manager Manager bertugas sebagai berikut. Merencanakan, mengembangkan dan mengimplementasikan strategi pengembangan perusahaan. Menetapkan dan memelihara sistem yang sesuai untuk mengukur aspek-aspek penting kinerja organisasi. Memonitor, mengukur dan melaporkan tentang rencana

pengembangan perusahaan. Melakukan pengaturan kerja bawahan. Mengelola dan mengendalikan pembelanjaan tiap bagian

departemen sesuai dengan anggaran yang disetujui. Memastikan setiap aktivitas terintegrasi dengan baik.

- Jabatan Kepala Bagian Tugas kepala bagian adalah sebagai berikut. Menyusun rencana dan jadwal. Mengkoordinir dan mengawasi kinerja staff dibawahnya.

23

Memonitor pelaksanaan rencana kerja yang sudah disusun. Bertanggung jawab terhadap kinerja karyawan dan efisiensi penggunaan anggaran dan sumber daya pada bagiannya.

Membuat laporan harian dan berkala. Berusaha mencari metode perbaikan kerja agar lebih efisien.

- Jabatan Staf Tugas staf adalah sebagai berikut. Bertanggung jawab kepada kepala staf bagian masing-masing. Membuat laporan hasil tugas masing-masing kepada kepala staf. Menjalankan tugas-tugas yang diperintahkan oleh kepala staf.

- Jabatan Driver Tugas driver adalah sebagai berikut. Melaksanakan pelayanan pengantaran dan penjemputan barang Memberikan laporan tiap-tiap tugas yang dikerjakan pada bagian marketing. Memeriksa kondisi dan perlengkapan kendaraan sebelum digunakan Membersihkan dan merawat kendaraan setiap saat.

- Jabatan Operator Tugas operator adalah sebagai berikut. Bertugas menjalankan mesin pada saat proses produksi. Membersihkan dan merawat mesin setiap saat.

24

Memeriksa kondisi dan kelengkapan mesin. Memberikan laporan mengenai kinerja mesin kepada kepala bagian produksi.

- Jabatan Security Tugas security adalah sebagai berikut. Menjaga sikap dan penampilan tetap berwibawa. Mengawasi dan mencatat kendaraan yang keluar masuk area pabrik. Mengawasi tamu atau karyawan yang keluar masuk area pabrik. Membantu tamu atau karyawan yang memerlukan bantuan. Mengawasi setiap kendaraan yang parkir. Mengawasi setiap acara yang dilaksanakan di lingkungan pabrik. Mencatat setiap kejadian di area pabrik. Mengontrol dan menjaga keamanan lingkungan pabrik setiap saat.

- Jabatan quality control Tugas quality control adalah mengawasi dan melakukan kontrol terhadap kualitas bahan baku hingga produk yang akan dipasarkan.

25

VIII. ANALISIS RESIKO

Resiko adalah hal yang tidak dapat dihindari oleh kegiatan apapun yang dapat menyebabkan kerugian. Oleh karena itu, perusahaan harus menganalisis berbagai resiko yang mungkin terjadi untuk mengurangi tingkat kerugian. Indikator resiko yang dapat terjadi meliputi: Kenaikan harga bahan baku Kenaikan upah tenaga kerja Penurunan tingkat penjualan Kerusakan alat

Berdasarkan indikator tersebut, antisipasi yang harus dilakukan oleh perusahaan adalah sebagai berikut. 1. Membuat kontrak kerjasama dengan produsen bahan baku sehingga tidak terjadi kenaikan harga bahan baku selama masa kontrak. 2. Membuat kontrak kerja dengan karyawan sehingga tidak terjadi kenaikan upah kerja di luar kontrak yang tidak terduga. 3. 4. Memperluas distribusi pemasaran. Membuat inovasi baru sehingga tidak menyebabkan kejenuhan akan produk perusahaan. 5. 6. Mempromosikan produk secara lebih luas agar banyak dikenal masyarakat. Melakukan maintenance secara berkala untuk mengantisipasi kerusakan alat-alat.

26

IX. ASPEK FINANSIAL

A. Investasi

B. Estimasi Penjualan Dodol susu dijual dengan berbagai ukuran dan kemasan sesuai dengan segmentasi dan kebutuhan pasar. Adapun estimasi penjualan adalah sebagai berikut.

27

C. Estimasi Biaya Produksi

D. Proyeksi Neraca Untung-Rugi


TOTAL PENJUALAN TOTAL COST Biaya Tetap Biaya Variabel (Operasional) TOTAL COST NET INCOME 656.355.359,00 2.001.456.000,00 2.657.811.259,00 830.588.641,00 8 3.588.400.000,00

E. Kriteria Investasi

28

Berdasarkan hasil analisis, nilai NPV cukup tinggi. Penghitungan analisis dilakukan dengan nilai bunga 10,37 % yang merupakan rata-rata bunga pinjaman yang berlaku sekarang. Penghitungan yang dilakukan menunjukkan bahwa nilai NPV sebesar Rp. 11.204.227.535,85. Hal ini bernilai positif oleh karena itu maka dari sisi NPV usaha ini layak. IRR atau rentabilitas merupakan salah satu indicator aspek kelayakan usaha. Penghitungan IRR menggunaan batasan bunga sebesar 15% sebagai batas NPV positif dan 50% sebagai batas NPV negatif. IRR pada tabel menunjukkan nilai 24,68%. Hasil tersebut menunjukan bahwa usaha dodol susu memenuhi aspek kelayakan jika dibandingkan dengan suku bunga bank saat ini yakni 6,32%. Artinya, lebih baik menginvestasikan modal untuk usaha dodol susu dari pada diinvestasikan di bank karena profit investasi lebih besar dari suku bunga bank. Payback period menunjukkan lama waktu pengembalian modal awal yang dikeluarkan perusahaan. Payback period pada industry dodol susu yakni dalam jangka waktu 1,64 tahun. Hasil analisis B/C rasio industri dodol susu

menghasilkan nilai 1,31. Hasil tersebut bernilai positif maka dapat disimpulkan bahwa usaha layak. Hal ini sesuai dengan criteria kelayakan dimana Usaha yang layak memiliki nilai B/C rasio sebesar sama dengan 1 atau lebih dari 1. Dengan demikian usaha industry dodol susu ini menguntungkan jika dijalankan dan mampu bersaing di tengah maraknya industry pengolahan susu.

29

X.

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

Berdasarkan uraian dan analisa studi kelayakan yang telah dijabarkan pada bab-bab sebelumnya, maka dapat disimpulkan bahwa: 1. Segi pasar, minat terhadap produk olaha n susu meningkat, walaupun banyak pesaing dengan produk olahan sejenis ataupun berbeda jenis. Namun, inovasi yang terus dilakukan oleh Latte seperti dodol susu mix fruit, diharapkan dapat lebih menarik minat masyarat. 2. Segi perekonomian, pembukaan industry dodol susu Latte kami ini dapat membantu peningkatan minat masyarakat terhadap dodol susu meningkat, sehingga mampu meningkatkan devisa Negara, mendukung perkembangan agrobisnis peternakan di Indonesia dan membuka lapangan kerja lebih luas lagi. 3. Segi hukum, kami memiliki izin yang kuat dan diakui oleh hukum sebagai sebuah PerseroanTerbatas (PT) sehingga perusahaan dapat berkembang lebih efisien dan efektif. 4. Segi produk, bahan baku yang kami gunakan berasal dari peternak lokal dan produsen bahan baku dengan kualitas tinggi. Selain itu, pengolahan yang higienis mampu mempertahankan keterjaminan mutu produk. 5. Segi teknologi, kami menggunakan beberapa mesin berteknologi tinggi dan telah memenuhi syarat sebagai mesin yang berstandar nasional maupun internasional. 6. Segi lokasi, lokasi yang kami gunakan letaknya cukup strategis karena dekat akses jalan raya di wilayah Sokaraja, Kabupaten Banyumas.

30

7. Segi manajemen SDM, memperkerjakan tenaga kerja yang telah ahli di bidangnya dengan upah yang telah disesuaikan dengan latar belakang, pengalaman serta budget perusahaan. 8. Segi keuangan, biaya-biaya, kewajiban-kewajiban dan harta yang kami gunakan balance dengan modal yang ada. Modal yang kami gunakan: modal sendiri 51% dan modal pinjaman 49%. Dengan demikian maka dapat disimpulkan bahwa kami mempunyai keyakinan bahwa Latte dodol susu yang berlokasi di Sokaraja Banyumas akan dapat berkembang dengan baik. Kami merekomendasikan untuk bekerjasama menanamkan investasi bersama di PT. Banyumas Jaya Company sehingga dapat mendukung eksistensi produk lokal Indonesia di negeri sendiri.

31

LAMPIRAN

32

33

34