Anda di halaman 1dari 90

Keajaiban Kota Parijs van Java

Karya Tulis

Diajukan Untuk Memenuhi tugas Study Tour Ricci 1 Tahun Pelajaran 2009/2010

Oleh:
1. Iskandar Setiadi 2. Marshella 3. Maya Angela 4. Nathania 5. Victor Hartanto XI.2 (14) XI.2 (21) XI.2 (22) XI.2 XI.2 (27) (24)

SMA KATOLIK RICCI I Jl. Kemenangan III no. 47 Tahun 2009

Kata Pengantar
Puji dan syukur tim penulis hanturkan ke hadirat Tuhan yang Maha Pengasih dan Penyayang, yang karena kasih dan karunia-Nya sehingga karya tulis ini dapat diselesaikan dengan baik dan juga tepat pada waktunya. Karya tulis ini dibuat untuk mencapai berbagai tujuan. Tujuan utama

pembuatan karya tulis ini adalah untuk melaksanakan pembelajaran diluar kelas sehingga kita dapat memahami lingkungan kehidupan sekitar dari segi internal maupun eksternal. Selain itu karya tulis ini juga bertujuan untuk menambah wawasan maupun pengetahuan para pembaca. Penelitian yang dilakukan di kota Bandung dengan obyek seperti Waduk Jatiluhur, Observatorium Bosscha, IP Farm, dan Sari Ater ini diharapkan dapat menghasilkan suatu informasi hasil penelitian yang bermanfaat bagi semua orang. Meskipun demikian, sebagai manusia biasa tim penulis tentu saja menemui berbagai kendala dalam pembuatan karya tulis ini. Yang pertama adalah kendala dalam mengumpulkan data-data yang diperlukan demi terselesaikannya karya tulis ini. Yang kedua adalah sulitnya menggabungkan ide dan bahan dari seluruh tim demi terselesaikannya karya tulis ini. Yang ketiga adalah kurangnya waktu yang diberikan untuk pembuatan karya tulis ini. Kemudian, kendala lain yang tim penulis hadapi adalah sulitnya penarikan kesimpulan berdasarkan data yang ada serta sulitnya mencari referensi maupun evidensi untuk karya tulis ini. Namun demikian, tim penulis bersyukur karena semua kendala di atas dapat diselesaikan dengan baik sehingga pembuatan karya tulispun berjalan lancar. Karena itu, tim penulis ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
ii

1. Bapak Suwardi selaku pembimbing teknis 2. Ibu E. Kusumawardhani, bapak Danielta Tarigan dan bapak H. Hapsoro selaku pembimbing materi 3. Orang tua tim penulis yang telah turut serta mendukung pembuatan karya tulis ini, dan 4. Semua orang yang telah membantu pembuatan karya tulis ini, yang tak dapat tim penulis sebutkan satu persatu. Tak ada gading yang tak retak. Tim penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam karya tulis ini, karena itu tim penulis menerima kritik dan saran yang bersifat membangun untuk karya-karya selanjutnya. Akhir kata tim penulis ucapkan selamat membaca. Semoga karya tulis ini dapat berguna bagi para pembaca sekalian.

Jakarta,Oktober 2009

Tim Penulis

iii

Daftar Isi
Halaman-halaman Pendahuluan
Halaman Judul .........................................................................................................i Kata Pengantar.........................................................................................................ii Daftar Isi....................................................................................................................iv Halaman Persetujuan...............................................................................................viii Motto.........................................................................................................................ix

BAB I. Pendahuluan
A. Latar Belakang....................................................................................................1 B. Identifikasi Masalah.............................................................................................1 C. Pembatasan Masalah..........................................................................................5 D. Perumusan Masalah............................................................................................6 E. Tujuan Penelitian.................................................................................................8 F. Kegunaan Penelitian............................................................................................9 G. Sistematika Penulisan..........................................................................................9

Penelitian di Bendungan Jatiluhur BAB II. Landasan Teori& Kerangka Berpikir


A. Landasan Teori....................................................................................................14 B. Kerangka Berpikir................................................................................................15 C. Hipotesis..............................................................................................................16

BAB III. Metodologi Penelitian


A. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................18 B. Metode Penelitian...............................................................................................18 C. Populasi dan Sampel..........................................................................................18

iv

D. Metode Pengumpulan Data.................................................................................18 E. Instrumen Penelitian............................................................................................19 F. Teknik Analisis Data............................................................................................19 G. Uji Keabsahan Data.............................................................................................19

BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan


A. Deskripsi Data.....................................................................................................20 B. Pembahasan Hasil Temuan................................................................................21

Penelitian di Bosscha BAB II. Landasan Teori& Kerangka Berpikir


A. Landasan Teori....................................................................................................24 B. Kerangka Berpikir................................................................................................27 C. Hipotesis..............................................................................................................27

BAB III. Metodologi Penelitian


A. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................29 B. Metode Penelitian................................................................................................29 C. Populasi dan Sampel..........................................................................................29 D. Metode Pengumpulan Data.................................................................................29 E. Instrumen Penelitian............................................................................................30 F. Teknik Analisis Data............................................................................................30 G. Uji Keabsahan Data.............................................................................................30

BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan


A. Deskripsi Data.....................................................................................................31 B. Pembahasan Hasil Temuan................................................................................32

Penelitian di PT Inti Pharmacy BAB II. Landasan Teori& Kerangka Berpikir

A. Landasan Teori...................................................................................................36 B. Kerangka Berpikir................................................................................................39 C. Hipotesis..............................................................................................................40

BAB III. Metodologi Penelitian


A. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................41 B. Metode Penelitian................................................................................................41 C. Populasi dan Sampel..........................................................................................41 D. Metode Pengumpulan Data................................................................................41 E. Instrumen Penelitian...........................................................................................42 F. Teknik Analisis Data...........................................................................................42 G. Uji Keabsahan Data............................................................................................42

BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan


A. Deskripsi Data.....................................................................................................43 B. Pembahasan Hasil Temuan................................................................................43

Penelitian di Ciater BAB II. Landasan Teori& Kerangka Berpikir


A. Landasan Teori.....................................................................................................50 B. Kerangka Berpikir.................................................................................................51 C. Hipotesis..............................................................................................................54

BAB III. Metodologi Penelitian


A. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................56 B. Metode Penelitian................................................................................................56 C. Populasi dan Sampel...........................................................................................56 D. Metode Pengumpulan Data.................................................................................56 E. Instrumen Penelitian............................................................................................57

vi

F. Teknik Analisis Data...........................................................................................57 G. Uji Keabsahan Data............................................................................................57

BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan


A. Deskripsi Data.....................................................................................................58 B. Pembahasan Hasil Temuan................................................................................60

BAB V. Penutup
A. Kesimpulan.........................................................................................................73 B. Saran..................................................................................................................75

BIBLIOGRAFI........................................................................................................76 LAMPIRAN.............................................................................................................78 BIO DATA...............................................................................................................80

vii

Persetujuan
Karya tulis mengenai penelitian ke Bandung ini telah diketahui, dibaca, diuji dan disetujui oleh :

Pembimbing Teknis

Pembimbing Materi 1

Pc. Suwardi

E. Kusumawardhani

Pembimbing Materi 2

Pembimbing Materi 3

Danilta Tarigan

H. Hapsoro

Mengetahui dan mengesahkan, Kepala Sekolah SMAK Ricci I

Robertus Suparjo

*) Cukup / Baik / Sangat Baik


viii

MOTTO

In scientia amicitia fideles juvat

"Here's to the crazy ones. The misfits. The rebels. The trouble-makers. The round heads in the square holes. The ones who see things differently. They're not fond of rules, and they have no respect for the status-quo. You can quote them, disagree with them, glorify, or vilify them. But the only thing you can't do is ignore them. Because they change things. They push the human race forward. And while some may see them as the crazy ones, we see genius. Because the people who are crazy enough to think they can change the world, are the ones who do. "

~ Jack Kerouac

ix

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Karya tulis ini dibuat karena berbagai hal. Pertama-tama, karya tulis ini dibuat sebagai suatu bentuk laporan atas study tour Ricci 1 tahun 2009. Sebagai suatu laporan tertulis dan untuk memenuhi tujuan dari study tour ini, karya tulis ini dibuat untuk memenuhi beberapa tujuan. Karya tulis kali ini memiliki beberapa obyek tujuan penelitian seperti bendungan Jatiluhur, observatorium Bosscha, Inti Pharmacy dan Ciater. Dengan obyek penelitian diatas, diharapkan kita dapat memahami perkembangan dan dampak dari obyek tersebut pada lingkungan sekitar. Penelitian ini memiliki tujuan untuk menambah wawasan dan pengetahuan para pembaca. Kita juga dapat memahami cara kerja dari bendungan Jatiluhur, observatorium Bosscha dan perkembangbiakan di Inti Pharmacy. Dengan pemahaman yang baik maka seseorang diharapkan dapat belajar dalam mengaplikasikannya pada kehidupan seharihari. Untuk tujuan itulah maka karya tulis ini layak untuk dibaca.

B. Identifikasi Masalah
I. Bendungan Jatiluhur

Sejarah berdirinya Bendungan Jatiluhur! Bentuk Perusahaan dan permodalan: Perusahaan swasta atau pemerintah? PT terbuka atau tertutup? Jumlah saham yang diterbitkan? Harga saham sekarang? 1

Berapa orang pemilik saham di perusahaan tersebut? Siapa pemilik saham terbesar? Memiliki berapa persen dari total saham?

Produksi: Apa saja bahan baku utamanya? Diperoleh dari mana saja? Bagaimana cara memproduksi? Banyak menggunakan mesin atau tenaga kerja? Ada berapa macam barang yang diproduksi? Jenisnya apa saja?

Pemasaran: Sebelum memasarkan apa ada riset pasar? Bagaimana strategi pemasarannya? (4P = product, price, promotion, place) Bagaimana pendistribusiannya? Apakah masing-masing daerah ada agen pemasarannya dari perusahaan? Di daerah mana saja barang paling laku? Berapa %? Apakah melayani ekspor? Jenis barang apa saja yang laku?

Fungsi dari perusahaan: Secara ekonomis? Sosial? ( penggunaan tenaga kerja, pengaruh terhadap pendapatan daerah Jawa Barat, pemberian bea siswa, bantuan-bantuan lainnya) Manajemen personalia: Berapa jumlah karyawan? Bagaimana sistem penerimaan pegawainya? Apa saja syarat-syaratnya? Bagaimana cara meningkatkan kualitas tenaga kerjanya?

Gambarlah bagan atau skema pembangkit listrik tenaga air Jatiluhur!

Jelaskan proses produksi listrik dari PLTA Jatiluhur hingga sampai ke konsumen. Pengaruh sifat asam basa dalam air terhadap pergerakan turbin listrik. Jelaskan dampak positif dan negatif dari pengembangan obyek wisata yang Anda kunjungi terhadap proses: II. Evolusi Kelestarian lingkungan Sanitasi Kesejahteraan penduduk Cihampelas

Sosialisasi kehidupan sosial masyarakat kelas bawah di Cihampelas! III. Observatorium Bosccha

Gambarlah bagan atau skema salah satu alat teropong di Bosccha! Jelaskan cara kerjanya! IV. Inti Farm ( IP Farm)

Sejarah berdirinya Inti farm! Bentuk Perusahaan dan permodalan: Perusahaan swasta atau pemerintah? PT terbuka atau tertutup? Jumlah saham yang diterbitkan? Harga saham sekarang? Berapa orang pemilik saham di perusahaan tersebut? Siapa pemilik saham terbesar? Memiliki berapa persen dari total saham? Produksi: Apa saja bahan baku utamanya? Diperoleh dari mana saja?

Bagaimana cara memproduksi? Banyak menggunakan mesin atau tenaga kerja?

Ada berapa macam barang yang diproduksi? Jenisnya apa saja?

Pemasaran: Sebelum memasarkan apa ada riset pasar? Bagaimana strategi pemasarannya? (4P = product, price, promotion, place) Bagaimana pendistribusiannya? Apakah masing-masing daerah ada agen pemasarannya dari perusahaan? Di daerah mana saja barang paling laku? Berapa %? Apakah melayani ekspor? Jenis barang apa saja yang laku?

Fungsi dari perusahaan: Secara ekonomis? Sosial? ( penggunaan tenaga kerja, pengaruh terhadap pendapatan daerah Jawa Barat, pemberian bea siswa, bantuan-bantuan lainnya) Manajemen personalia: Berapa jumlah karyawan? Bagaimana sistem penerimaan pegawainya? Apa saja syarat-syaratnya? Bagaimana cara meningkatkan kualitas tenaga kerjanya?

Efektifitas penambahan pupuk terhadap perkembangan jamur. Jelaskan dampak positif dan negatif dari pengembangan obyek wisata yang Anda kunjungi terhadap proses: Evolusi Kelestarian lingkungan Sanitasi

Kesejahteraan penduduk

Klasifikasikan berbagai fungi yang ada di Inti Farm. Jelaskan peranan fungi yang terdapat dalam Inti Farm. V. Ciater ( Sari Ater)

Sosialisasi kehidupan sosial masyarakat kelas bawah di Ciater. Perhatikan organisme yang hidup disekitar kawasan Ciater dan catatlah semua organisme yang hidup di sekitar kawasan Ciater! Tuliskan komponen-komponen pada ekosistem Ciater! Jelaskan faktor-faktor yang menyebabkan keanekaragaman organisme yang terdapat dalam ekosistem Ciater! Jelaskan mengenai pengaruh musim terhadap kondisi tumbuhan dan hewan yang terdapat di ekosistem Ciater! Jelaskan dampak positif dan negatif dari pengembangan obyek wisata yang Anda kunjungi terhadap proses: Evolusi Kelestarian lingkungan Sanitasi Kesejahteraan penduduk

C. Pembatasan Masalah
Karya tulis ini dibatasi ruang lingkup pembahasannya karena adanya keterbatasan waktu dan obyek studi yang harus diteliti. Karya tulis ini akan mengambil fokus di empat obyek study tour untuk jurusan IPA, yaitu bendungan Jatiluhur, observatorium Bosscha, Inti Pharmacy dan Sari Ater atau disebut juga Ciater. Untuk

jurusan IPA ini akan dirumuskan dalam 3 mata pembelajaran yaitu kimia, biologi dan fisika.

D. Perumusan Masalah
1. Bendungan Jatiluhur 1.1 Kimia Pengaruh sifat asam basa dalam air terhadap pergerakan turbin listrik. 1.2 Fisika Gambarlah bagan atau skema pembangkit listrik tenaga air Jatiluhur! Jelaskan proses produksi listrik dari PLTA Jatiluhur hingga sampai ke konsumen. 1.3 Biologi Jelaskan dampak positif dan negatif dari pengembangan obyek wisata yang Anda kunjungi terhadap proses: Evolusi Kelestarian lingkungan Sanitasi Kesejahteraan penduduk

2. Observatorium Bosscha 2.1 Fisika Gambarlah bagan atau skema salah satu alat teropong di Bosccha! Jelaskan cara kerjanya! 3. Inti Pharmacy 3.1 Kimia Efektifitas penambahan pupuk terhadap perkembangan jamur.

3.2 Biologi Jelaskan dampak positif dan negatif dari pengembangan obyek wisata yang Anda kunjungi terhadap proses: Evolusi Kelestarian lingkungan Sanitasi Kesejahteraan penduduk

Klasifikasikan berbagai fungi yang ada di Inti Farm. Jelaskan peranan fungi yang terdapat dalam Inti Farm. 4. Sari Ater ( Ciater ) 4.1 Biologi Perhatikan organisme yang hidup disekitar kawasan Ciater dan catatlah semua organisme yang hidup di sekitar kawasan Ciater! Tuliskan komponen-komponen pada ekosistem Ciater! Jelaskan faktor-faktor yang menyebabkan keanekaragaman organisme yang terdapat dalam ekosistem Ciater! Jelaskan mengenai pengaruh musim terhadap kondisi tumbuhan dan hewan yang terdapat di ekosistem Ciater! Jelaskan dampak positif dan negatif dari pengembangan obyek wisata yang Anda kunjungi terhadap proses: Evolusi Kelestarian lingkungan Sanitasi Kesejahteraan penduduk

E. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk: Untuk mempelajari generator pembangkit listrik tenaga air di PLTA waduk Jatiluhur. Untuk mengetahui proses pembagian tegangan listrik dari waduk Jatiluhur ke konsumen PLN. Untuk mengetahui senyawa yang terkandung dalam air di waduk Jatiluhur dan efek samping dari senyawa tersebut. Untuk memahami cara kerja teropong di Observatorium Bosccha. Untuk memahami perbedaan dan perbandingan dari obyek langit di tatanan alam semesta. Untuk memahami campuran pupuk dengan efektifitas penggunaan terhadap perkembangan tanaman jamur. Untuk memahami dampak eksternal dari perkembangbiakan jamur. Untuk mengetahui jenis-jenis jamur dan peranannya. Untuk memahami ekosistem sekitar lingkungan kehidupan. Untuk memahami faktor-faktor pendorong keanekaragaman hayati. Untuk memahami dampak positif, negatif maupun pengaruh dari perkembangan obyek wisata terhadap pertumbuhan masyarakat setempat. Untuk memenuhi tugas penelitian study tour Ricci 1 tahun 2009.

F. Kegunaan Penelitian
Penelitian ini memiliki berbagai kegunaan. Salah satu kegunaan pembuatan karya tulis ilmiah ini adalah untuk dapat memahami dan mengaplikasikan pemanfaatan dari obyek study tour dalam kehidupan sehari-hari. Kegunaan yang lain adalah untuk menambah ilmu dalam menyusun karya tulis. Selain itu, karya tulis ini juga disusun sebagai suatu tugas penelitian ilmiah di Bandung sehingga dapat menyimpulkan suatu pengetahuan baru. Dari pengetahuan tersebut diharapkan bahwa para pembaca dapat mengambil manfaat dan keuntungan lainnya.

G. Sistematika Penulisan Halaman-halaman Pendahuluan


Halaman Judul .........................................................................................................i Kata Pengantar.........................................................................................................ii Daftar Isi....................................................................................................................iv Halaman Persetujuan...............................................................................................viii Motto.........................................................................................................................ix

BAB I. Pendahuluan
A. Latar Belakang....................................................................................................1 B. Identifikasi Masalah.............................................................................................1 C. Pembatasan Masalah..........................................................................................5 D. Perumusan Masalah............................................................................................6 E. Tujuan Penelitian.................................................................................................8 F. Kegunaan Penelitian............................................................................................9 G. Sistematika Penulisan..........................................................................................9

Penelitian di Bendungan Jatiluhur

BAB II. Landasan Teori& Kerangka Berpikir


A. Landasan Teori....................................................................................................14 B. Kerangka Berpikir................................................................................................15 C. Hipotesis..............................................................................................................16

BAB III. Metodologi Penelitian


A. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................18 B. Metode Penelitian...............................................................................................18 C. Populasi dan Sampel..........................................................................................18 D. Metode Pengumpulan Data.................................................................................18 E. Instrumen Penelitian............................................................................................19 F. Teknik Analisis Data............................................................................................19 G. Uji Keabsahan Data.............................................................................................19

BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan


A. Deskripsi Data.....................................................................................................20 B. Pembahasan Hasil Temuan................................................................................21

Penelitian di Bosscha BAB II. Landasan Teori& Kerangka Berpikir


A. Landasan Teori....................................................................................................24 B. Kerangka Berpikir................................................................................................27 C. Hipotesis..............................................................................................................27

BAB III. Metodologi Penelitian


A. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................29 B. Metode Penelitian................................................................................................29 C. Populasi dan Sampel..........................................................................................29 D. Metode Pengumpulan Data.................................................................................29

10

E. Instrumen Penelitian............................................................................................30 F. Teknik Analisis Data............................................................................................30 G. Uji Keabsahan Data.............................................................................................30

BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan


A. Deskripsi Data.....................................................................................................31 B. Pembahasan Hasil Temuan................................................................................32

Penelitian di PT Inti Pharmacy BAB II. Landasan Teori& Kerangka Berpikir


A. Landasan Teori...................................................................................................36 B. Kerangka Berpikir................................................................................................39 C. Hipotesis..............................................................................................................40

BAB III. Metodologi Penelitian


A. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................41 B. Metode Penelitian................................................................................................41 C. Populasi dan Sampel..........................................................................................41 D. Metode Pengumpulan Data................................................................................41 E. Instrumen Penelitian...........................................................................................42 F. Teknik Analisis Data...........................................................................................42 G. Uji Keabsahan Data............................................................................................42

BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan


A. Deskripsi Data.....................................................................................................43 B. Pembahasan Hasil Temuan................................................................................43

Penelitian di Ciater BAB II. Landasan Teori& Kerangka Berpikir


A. Landasan Teori.....................................................................................................50

11

B. Kerangka Berpikir.................................................................................................51 C. Hipotesis..............................................................................................................54

BAB III. Metodologi Penelitian


A. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................56 B. Metode Penelitian................................................................................................56 C. Populasi dan Sampel...........................................................................................56 D. Metode Pengumpulan Data.................................................................................56 E. Instrumen Penelitian............................................................................................57 F. Teknik Analisis Data...........................................................................................57 G. Uji Keabsahan Data............................................................................................57

BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan


A. Deskripsi Data.....................................................................................................58 B. Pembahasan Hasil Temuan................................................................................60

BAB V. Penutup
A. Kesimpulan.........................................................................................................73 B. Saran..................................................................................................................75

BIBLIOGRAFI........................................................................................................76 LAMPIRAN.............................................................................................................78 BIO DATA...............................................................................................................80

12

Penelitian di Bendungan Jatiluhur

13

BAB II Landasan Teori, Kerangka Berfikir, dan Hipotesis


A. Landasan Teori
A.1. Pengenalan Waduk
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, waduk adalah kolam besar tempat menyimpan air sediaan untuk berbagai kebutuhan. Waduk dapat terjadi secara alami maupun dibuat manusia. Waduk yang terbentuk secara alami dapat terjadi karena adanya hujan sedangkan waduk buatan dibangun dengan cara membuat bendungan yang lalu dialiri air sampai waduk tersebut penuh.

A.2. Pengenalan PLTA


Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) adalah pembangkit listrik yang mengandalkan energi potensial dan kinetik dari air untuk menghasilkan energi listrik. Energi listrik yang dibangkitkan dari ini biasa disebut sebagai hidroelektrik. Bentuk utama dari pembangkit listrik jenis ini adalah motor yang dihubungkan ke turbin yang digerakkan oleh tenaga kinetik dari air. Namun, secara luas, pembangkit listrik tenaga air tidak hanya terbatas pada air dari sebuah waduk atau air terjun, melainkan juga meliputi pembangkit listrik yang menggunakan tenaga air dalam bentuk lain seperti tenaga ombak.

A.3. Pengenalan Turbin


Turbin adalah sebuah mesin berputar yang mengambil energi dari aliran fluida. Turbin tersederhana memiliki satu bagian yang bergerak, "asembli rotor-blade".

14

Fluid yang bergerak bekerja kepada baling-baling untuk memutar mereka dan menyalurkan energi ke rotor. Contoh turbin awal adalah kincir angin dan roda air.

A.4. Pengenalan Asam dan Basa Menurut Arrhenius ,asam ialah senyawa yang dalam larutannya dapat menghasilkan ion H+. Basa ialah senyawa yang dalam larutannya dapat menghasilkan ion OH-. Menurut Bronsted-Lowry, Asam ialah proton donor, sedangkan basa adalah proton akseptor.

B. Kerangka Berfikir
B.1. Proses Produksi listrik pada PLTA Jatiluhur Berujuk pada Landasan Teori di atas, PLTA Jatiluhur

menggerakkan turbin dengan tekanan air yang mengalir dari luar waduk ke dalam waduk Jatiluhur. Air akan memutar Rotor dari Generator Listrik, sehingga dari putaran Rotor itu dihasilkanlah energi listrik.

B.2. Proses pengiriman air ke konsumen PLTA Jatiluhur akan menyimpan listrik di suatu tempat dan kemudian disalurkan kepada konsumen melalui kabel listrik dan tiang listrik. B.3 Pengaruh sifat asam basa pada pergerakan turbin listrik Sifat asam basa akan menimbulkan terjadinya karat pada Rotor dalam turbin. Karat akan terjadi bila terdapat udara dan kelembaban seperti umumnya kondisi udara di Indonesia yang kelembabannya bisa mencapai sekitar 70%. Besi terlarut dihantarkan menuju area katoda 15

melalui kelembaban yang terdapat pada permukaan logam. Kemudian karena reaksinya dengan keberadaan oksigen dalam udara, terbentuklah karat. Proses terjadinya karat akan dipercepat dengan keberadaan garam.

C. Hipotesis
1.Variabel bebas: Jumlah air pada Bendungan Jatiluhur. Variabel terikat: Seluruh komponen utama Bendungan Jatiluhur. Variabel kontrol: Jumlah generator yang digunakan pada Bendungan Jatiluhur.

2.Variabel bebas: Jumlah listrik ( kWH ) yang dihasilkan PLTA Jatiluhur. Variabel terikat: Daerah yang mendapat aliran listrik. Variabel kontrol: Besarnya aliran listrik pada keadaan seluruh generator aktif.

3.Variabel bebas: Kadar asam basa pada air di waduk Jatiluhur. Variabel terikat: Generator yang menyala di PLTA Jatiluhur. Variabel kontrol: Air yang masuk kedalam generator PLTA.

4.Variabel bebas: Ekosistem PLTA Jatiluhur. Variabel terikat: Seluruh kehidupan organisme pada PLTA Jatiluhur. Variabel kontrol: Kondisi normal ekosistem PLTA Jatiluhur.

Bedasarkan pada kerangka berfikir di atas : Listrik pada bendungan Jatiluhur akan diproses dari 1 juta kubik air yang terdapat di waduk tersebut. Kemudian air tersebut akan dialirkan masuk kedalam komponen utama Bendungan Jatiluhur untuk di proses

16

dalam generator yang ada sehingga listrik akan terbentuk. Aliran listrik yang dihasilkan oleh generator pada PLTA ini akan didistribusikan ke daerah-daerah sesuai besaran kWH yang dihasilkan. : Semakin besar kadar asam basa pada air, maka generator pada PLTA Jatiluhur akan semakin cepat berkarat karena proses oksidasi. : Generator PLTA di wilayah waduk Jatiluhur dapat mempengaruhi evolusi sekitar wilayah tersebut dan dapat menjaga kelestarian lingkungan dan sanitasi karena ketersediaan air, selain itu juga dapat menambah kesejahteraan penduduk.

17

BAB III METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat penelitian : 27 Oktober 2009, Bandung

B. Metode Penelitian
Metode yang di gunakan dalam penelitian ini adalah:

Metode eksperimen atau survei mengenai bahan penelitian. Selanjutnya data tersebut di olah secara bersama-sama dengan data yang di kumpulkan dengan cara mencari artikelartikel dan bahan-bahan terkait. Sehingga diharapkan dapat menghasilkan kesimpulan yang tepat.

C. Populasi dan Sampel


Penelitian ini memiliki subyek penelitian yang dapat dibedakan menjadi populasi dan sampel. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh turbin yang ada dikawasan Bendungan Jatiluhur. Sampel dalam penelitian ini adalah salah satu dari turbin yang ada pada Waduk Jatiluhur.

D. Metode Pengumpulan Data


Metode yang digunakan untuk pengumpulan data dalam penelitian ini adalah dengan melakukan interview kepada pihak yang terkait dengan penelitian ini dan dengan

18

mencari informasi tambahan yang berada di internet atau media informasi lainnya. Selain itu, dilakukan pengidentifikasian data dari sumber dengan evidensi lapangan.

E. Instrumen Penelitian
Penelitian ini menggunakan instrumen penelitian untuk mendapatkan data sebagai berikut : 1. Narasumber atau pemberi data seperti pakar& tour guide. 2. Peralatan elektronik seperti kamera, handphone, handycam, dll. 3. Buku tulis dan buku sumber informasi lainnya.

F. Teknik Analisis Data


Dalam Pembuatan karya tulis ini digunakan teknik analisis data dengan cara menganalisa cara kerja, efek positif dan efek lainnya dari PLTA Jatiluhur dengan menggunakan pemaparan data, membandingkan evidensi, kemudian diinterpretasikan sehingga didapat suatu kesimpulan pada PLTA waduk Jatiluhur ini.

G. Uji Keabsahan Data


Validasi antara data dengan sumber lapangan akan dilakukan pada saat observasi dan wawancara dengan narasumber dari PLTA Jatiluhur. Pada penelitian kali ini, tim penyusun menggunakan pemeriksaan keabsahan data dengan menggabungkan dua sumber yang ada, yaitu buku dan wawancara langsung. Jadi, sebagai penguji keabsahan data dilakukan perbandingan evidensi dari data yang ada.

19

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Data
PLTA Jatiluhur, atau dikenal juga dengan waduk Ir. H. Juanda, merupakan salah satu waduk serbaguna terbesar di Indonesia. Waduk ini terletak di Kecamatan Jatiluhur, kabupaten Puwakarta. Bendungan ini dibangun oleh prakarsa Ir. H. Juanda, dengan dibantu beberapa insinyur lainnya seperti Ir. Amprawinata, Ir. Sudiatmo, Ir. Suptami, Ir. M. Santoso, dan Ir. Abdullah Amudi. Waduk ini dapat menampung hingga 3 juta kubik air. Awal mulanya, pada tahun 1948, prof. Ir. Dr. W.J. van Blommestein, seorang yang berkebangsaan Belanda melakukan penelitian pada tempat tersebut. Sehingga pada masa Ir. H. Juanda, pemerintah Indonesia mengeluarkan biaya untuk membangun PLTA tersebut. PLTA ini dapat memberikan berbagai keuntungan serbaguna seperti: 1. Untuk Irigrasi sawah disekitar wilayah Jatiluhur. 2. Sebagai tempat resapan air. 3. Sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air. 4. Sebagai sumber air PAM. 5. Sebagai tempat perikanan. 6. Sebagai sarana rekreasi air. Dikawasan ini juga terdapat satelit komunikasi sehingga tempat ini juga menyediakan sarana-sarana komunikasi seperti international toll free service (ITFS), Indosat Calling Card (ICC),international direct dan lainnya.

20

B. Pembahasan Hasil Temuan


1. Skema pembangkit listrik tenaga air. PLTA Jatiluhur, merupakan salah satu pembangkit listrik tenaga air terbesar di wilayah Indonesia. PLTA ini mengambil sumber air dari waduk Jatiluhur, yang dialirkan ke sungai Citarum. PLTA ini memakai sistem generator yang berputar secara horizontal, yang diadopsi dari sistem Perancis. PLTA ini mampu menghasilkan energi listrik sampai 150 kV. Gambar dari generator pada PLTA Jatiluhur adalah sebagai berikut: Air yang masuk akan diputar oleh generator secara horizontal. Dengan tenaga yang berasal dari turbin, generator ini akan menghasilkan listrik yang kemudian akan dialirkan ke pembangkit listrik pada PLTA tersebut. Ada 6 buah generator pada PLTA Jatiluhur, yang lima diantaranya selalu aktif setiap saat sementara satu lainnya merupakan generator cadangan.

Secara garis besar, air yang masuk akan menuju turbin dari generator. Air ini akan memutar turbin, sehingga turbin akan menghasilkan perputaran di generator dan air yang berasal dari waduk ini akan keluar ke sungai, dimana dalam hal ini sungai Citarum. Kemudian listrik dari generator akan disimpan di Power Lines yang akan masuk ke PLTA tersebut.

2. Cara kerja generator listrik.

21

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan kelompok kami di Waduk Jatiluhur, Cara yang digunakan oleh Perum Jasa Tirta II dalam memproduksi listrik adalah dengan mengalirkan air yang berada di dalam waduk Jatiluhur kedalam turbin sehingga turbin berputar dan menggerakan Rotor yang tersambung pada Generator listrik. Rotor yang berputar secara cepat akan menghasilkan energi listrik yang kemudian disalurkan pada kabel listrik dan mengalirkan energi listrik ke suatu media penyimpanan yaitu pembangkit listriknya. 3. Pengaruh Asam Basa pada Turbin. Sifat asam basa dapat mempengaruhi kerja dan efektifitas turbin pada suatu PLTA. Dari observasi tim penyusun, diketahui bahwa tidak terdapat sifat asam basa dari air pada PLTA ini karena air yang ada berasal langsung dari alam. Turbin pada PLTA ini hanya dipengaruhi oleh faktor volume, tekanan maupun debit air yang bersifat netral. Walau demikian, dikatakan bahwa sifat asam basa itu dapat mempengaruhi turbin. Sifat asam basa tersebut dapat menghasilkan reaksi oksidasi pada mesin sehingga mesin akan lebih cepat berkarat dan rusak. Tentunya, hal ini akan menganggu efektifitas kerja suatu PLTA. Untuk itulah dibuat suatu perbaikan (maintenance) secara periodik.

22

PENELITIAN DI BOSSCHA

23

BAB II Landasan Teori, Kerangka Berfikir, dan Hipotesis


A. Landasan Teori
Pengertian teleskop Menurut wikipedia : Teleskop atau teropong adalah instrumen pengamatan yang berfungsi mengumpulkan radiasi elektromagnetik dan sekaligus membentuk citra dari benda yang diamati. Teleskop merupakan alat paling penting dalam pengamatan astronomi. Menurut kamus besar bahasa indonesia : teleskop /tlskop/ n teropong besar untuk melihat barang yg jauh (bintang): air yg ditemukan itu berbentuk es ketika dilihat dng teleskop reflektor 40 inci; teleskop radio penerima radio yg peka dan kuat untuk mempelajari benda-benda langit melalui gelombang pancar Teropong Bintang Teropong bintang adalah alat yang digunakan untuk melihat atau mengamati benda-benda di luar angkasa seperti bulan, bintang, komet, dan lain sebagainya. Sifat bayangannya adalah maya, terbalik dan diperbesar.Teropong Bumi Teropong bumi adalah alat yang digunakan untuk melihat atau mengamati bendabenda jauh yang ada di permukaan bumi. Bayangan yang terbentuk sifatnya maya, diperbesar dan tegak.

24

Teleskop (Teropong Bintang)

Teleskop (teropong bintang) dikelompokkan menjadi dua jenis :

1. Teleskop Pembias (Kaplerian)

Teleskop pembias terdiri dari dua lensa konvergen (lensa

cembung) yang berada pada ujung-ujung berlawanan dari tabung yang panjang.
o

Lensa yang paling dekat dengan objek disebut lensa objektif dan

akan membentuk bayangan nyata I1 dari benda yang jatuh pada bidang titik fokusnya Fob .
o

Bayangan I1 membentuk sudut yang lebih besar dan sangat dekat

ke lensa okuler, yang berfungsi sebagai pembesar.


o

lensa okuler memperbesar bayangan yang dihasilkan oleh lensa

objektif untuk menghasilkan bayangan kedua yang jauh lebih besar I2, yang bersifat maya dan terbalik.

Tanda minus (-) untuk menunjukkan bahwa bayangan yang terbentuk bersifat terbalik. Untuk mendapatkan perbesaran yang lebih besar, lensa objektif harus memiliki panjang fokus ( fob) yang panjang dan panjang fokus yang pendek untuk okuler ( fok).

2. Teleskop Pemantul

Teleskop pemantul menggunakan cermin cekung sebagai objektif,

Keuntungannya :
o

Cermin hanya memiliki satu permukaan sebagai dasarnya dan

dapat ditunjang sepanjang permukaannya.

25

Tidak memperlihatkan aberasi kromatik karena cahaya tidak

melewatinya.
o

Cermin dapat menjadi dasar dalam bentuk parabola untuk

membetulkan aberasi sferis


Teleskop pemantul pertama kali diusulkan oleh Newton. Agar teleskop astronomi menghasilkan bayangan yang terang dari

bintang-bintang yang jauh, lensa objektif harus besar untuk memungkinkan cahaya masuk sebanyak mungkin.

Pengertian observatorium Menurut wikipedia : Observatorium adalah sebuah lokasi dengan perlengkapan yang diletakkan secara permanen agar dapat melihat langit dan peristiwa yang berhubungan dengan angkasa. Menurut sejarah, observatorium bisa sesederhana sextant (untuk mengukur jarak di antara bintang) sampai sekompleks Stonehenge (untuk mengukur musim lewat posisi matahari terbit dan terbenam). Menurut kamus besar bahasa indonesia : observatorium adalah gedung yg dilengkapi alat-alat (teleskop, teropong bintang, dsb) untuk keperluan pengamatan dan penelitian ilmiah tt bintang dsb Observatorium Bosscha adalah sebuah lembaga penelitian dengan program-program spesifik. Dilengkapi dengan berbagai fasilitas pendukung, obervatorium ini merupakan pusat penelitian dan pengembangan ilmu astronomi di Indonesia.

26

B. Kerangka Berfikir
Dari landasan teori diatas, kita telah mendapatkan pengertian tentang yang dimaksud dengan Observatorium dan teropong. Observatorium, dimana merupakan tempat dari keberadaan suatu teropong, tentunya memiliki berbagai tujuan yang dapat diteliti nantinya. Observatorium memiliki alat-alat untuk mengamati angkasa dan menunjang perkembangan ilmu astronomi. Dengan adanya observatorium, maka kita dapat mengamati benda-benda angkasa seperti planet, bintang, meteor, asteroid, komet dan masih banyak lainnya. Selain itu juga dapat digunakan untuk tujuan agama seperti penentuan hitungan awal puasa dll. Teropong di Bosscha sendiri tidak hanya tunggal. Terdapat 6 teropong di

Observatorium Bosscha. Observatorium Bosscha, yaitu satu dari 16 observatorium di Belahan Bumi Selatan, memiliki tujuan untuk mengamati berbagai peristiwa angkasa. Observatorium Bosscha ini didesain sedemikian rupa seperti kubah yang bisa berotasi, teropong yang bisa bergeser seiring rotasi bumi dan permukaan yang bisa diatur sehingga mempermudah observasi langit. Teropong ini dapat dibedakan setidaknya menjadi dua, yaitu teropong refraktor dan reflektor. Teropong ini dibuat sedemikian rupa sehingga dapat mengamati jauhnya obyek-obyek angkasa dengan jelas.

C. Hipotesis
Variabel bebas: Arah teropong bintang di Bosscha. Variabel terikat: Teropong refraktor dan peralatan observatorium Bosscha lainnya Variabel kontrol: Jenis-jenis teropong di Bosscha.

27

Berdasarkan landasan teori dan kerangka berpikir diatas dapat dibuat dugaan seperti berikut: Teropong di Bosscha memiliki beberapa lensa seperti lensa obyektif dan lensa okuler. Lensa tersebut disusun sehingga memberi perbesaran (M) sehingga observator dapat melihat benda yang sangat jauh. Teropong di Bosscha, sebagai salah satu bagian Observatorium di belahan bumi selatan, memiliki tujuan untuk mengamati kegiatan angkasa dan mengabadikan momen- momen angkasa.

28

BAB III METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat penelitian : 28 Oktober 2009 , Bandung

B. Metode Penelitian
Metode yang di gunakan dalam penelitian ini adalah:

Metode eksperimen atau survei mengenai bahan penelitian. Selanjutnya data tersebut di olah secara bersama-sama dengan data yang di kumpulkan dengan cara mencari artikelartikel dan bahan-bahan terkait. Sehingga diharapkan dapat menghasilkan kesimpulan yang tepat.

C. Populasi dan Sampel


Penelitian ini memiliki subyek penelitian yang dapat dibedakan menjadi populasi dan sampel. Populasinya adalah seluruh teropong yang ada di observatorium Bosscha. Sampelnya adalah Refraktor ganda Zeiss yang ada di observatorium Bosscha.

D. Metode Pengumpulan Data


Penelitian ini menggunakan beberapa metode dalam melakukan pencarian data. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah wawancara dengan narasumber, penelitian langsung ke observatorium , dan browsing.

29

E. Instrumen Penelitian
Penelitian ini menggunakan instrumen penelitian untuk mendapatkan data sebagai berikut : 1. bagan refraktor ganda zeiss 2. cara kerja refraktor ganda zeiss 3. Narasumber dari Bosscha

F. Teknik Analisis Data


Dalam pelaksanaan penelitian ini digunakan beragam teknik analisis data dengan cara melakukan observasi langsung pada teropong Carl-Zeiss Jena di Observatorium Bosscha, kemudian melakukan penarikan data dari evidensi sumber yang ada, kemudian menggunakan pemaparan data, kemudian digabungkan sehingga mendapat kesimpulan pada berbagai bidang seperti cara kerja maupun skema dari teropong bintang di Bosscha.

G. Uji Keabsahan Data


Validasi data penelitian ini dilakukan dengan berbagai cara. Salah satunya adalah dengan mendatangi langsung obyek Observatorium Bosscha dan melakukan penelitian pada teropong yang ada. Kemudian digabungkan dengan data dari narasumber dan browsing seperti data yang berasal dari internet maupun buku-buku lainnya. Pengujian keabsahan data dilakukan dengan memaparkan antara data tertulis dan data lisan.

30

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Data

Refraktor ganda Zeiss adalah teleskop paling besar yang ada di Observatorium Bosscha. Teleskop ini adalah jenis teleskop refraktor buatan Carl Zeiss Jena, sebuah pabrik pembuat alat optik terkenal di kota Jena, Jerman. Refraktor berarti bahwa teleskop tersebut menggunakan lensa (cembung) untuk mengumpulkan cahaya. Dikatakan ganda, karena di dalam tabung teleskop, sebenarnya terdapat dua buah teleskop yang masing-masing berdiameter 60 cm. Kedua teleskop tersebut adalah:

1. Teleskop visual, sensitif pada panjang gelombang kuning/hijau, dengan titik api 10,78 m. 2. Teleskop fotografi, sensitif pada panjang gelombang biru, dengan titik api 10,72 m.

Teleskop Zeiss ini memiliki daya pisah (resolving power) sebesar 0,23" dengan magnitudo terlemah yang masih bisa diamati (limiting magnitud) sebesar 14,6. Teleskop ini mulai beroperasi tahun 1928.

Teleskop Zeiss berada dalam sebuah gedung dengan kubah yang dapat berputar 360. Pada kubah tersebut terdapat celah yang bisa membuka dan menutup (lihat gambar). Saat melakukan pengamatan, kubah diputar sedemikian rupa sehingga celah tersebut menghadap ke objek yang akan diamati. Dan teleskop diarahkan ke objek, mengamatinya lewat celah yang terbuka tersebut. Untuk kenyamanan pengamat, lantai teleskop bisa dinaik-turunkan sedemikian rupa disesuaikan dengan posisi teleskop. Lantai yang berdiameter 11,0 m ini dapat dinaikkan maksimum sampai 3,8 m dari posisi terendahnya. 31

Dasar Kerja Teropong

Obyek benda yang diamati berada di tempat yang jauh tak terhingga, berkas cahaya datang berupa sinar-sinar yang sejajar. Lensa obyektif berupa lensa cembung membentuk bayangan yang bersifat nyata, diperkecil dan terbalik berada pada titik fokus.

Bayangan yang dibentuk lensa obyektif menjadi benda bagi lensa okuler yang jatuh tepat pada titik fokus lensa okuler.

B. Pembahasan Hasil Temuan


Pada Bosscha terdapat beberapa macam teleskop. Teleskop Refraktor Ganda Zeiss Untuk mengamati bintang ganda visual, mengukur fotometri gerhana bintang, mengamati citra kawah bulan, mengamati planet, mengamati oposisi planet Mars, Saturnus, Jupiter, dan untuk mengamati citra detail komet terang serta benda langit lainnya. Teleskop ini mempunyai 2 lensa objektif dengan diameter masing-masing lensa 60 cm, dengan titik api atau fokusnya adalah 10,7 meter. Teleskop Schmidt Bima Sakti Untuk mempelajari struktur galaksi Bima Sakti, mempelajari spektrum bintang, mengamati asteroid,supernova, Nova untuk ditentukan terang dan komposisi kimiawinya, dan untuk memotret objek langit. Diameter lensa 71,12 cm. Diameter lensa koreksi biconcaf-biconfex 50 cm. Titik api/fokus 2,5 meter. Juga dilengkapi dengan prisma pembias dengan sudut prima 6,10, untuk memperoleh spektrumbintang. Dispersi prisma ini pada Hgamma 312A tiap malam. Alat bantu extra-telescope adalah Wedge Sensitometer, untuk menera kehitaman skala terang bintang , dan alat perekam film 32

Teleskop Refraktor Bamberg Untuk menera terang bintang, menentukan skala jarak, mengukur fotometri gerhana bintang, mengamati citra kawah bulan, pengamatan matahari, dan untuk mengamati benda langit lainnya. Dilengkapi dengan fotoelektrik-fotometer untuk mendapatkan skala terang bintang dari intensitas cahaya listrik yang di timbulkan. Diameter lensa 37 cm. Titik api atau fokus 7 meter.

Teleskop Cassegrain GOTO Teleskop Refraktor Unitron

Skema dari teropong bintang adalah sebagai berikut:

33

Cara kerja dari teleskop tersebut adalah sebagai berikut: Refraktor

Mempergunakan lensa sebagai obyektifnya. Lensa ini, yang letaknya di bagian ujung atas dari tabung teleskop, mengumpulkan dan membiaskan cahaya dan kemudian cahaya tadi berjalan menuju ke titik api (fokus) di bagian bawah dari tabung teleskop. Cahaya memasuki tabung dari sebelah kiri kemudian dibiaskan oleh lensa obyektif. Cahaya yang sudah dibiaskan tadi kemudian berjalan menuju fokus.

Reflektor

Tidak mempergunakan lensa sebagai obyektifnya tetapi mempergunakan cermin. Cara kerjanya adalah sebagai berikut: Satu cermin cekung atau sering disebut cermin primer diletakkan di bagian bawah tabung teleskop, cermin primer ini memantulkan cahaya yang memasuki tabung ke cermin kedua yang datar (cemin sekunder) yang letaknya di bagaian atas tabung. Cermin kedua ini kemudian mengarahkan cahaya tadi ke fokus yang arahnya di sebelah sisi tabung.

34

PENELITIAN DI PT INTI PHARMACY

35

BAB II Landasan Teori, Kerangka Berfikir, dan Hipotesis


A.Landasan Teori

Fungi adalah organisme eukariot umumnya mempunyai berbagai bentuk dan ukuran, berkisar dari sel tunggal sampai sel berantai. Sekitar 70.000 spesies fungi telah dapat diidentifikasi dari jumlah spesies di alam diperkirakan ada 1,5 juta (Hawksworth, 1991; Hawksworth et al., 1995). Kebanyakan fungi dapat mirip tanaman, tetapi fungi tidak dapat membuat makanannya sendiri dari sinar matahari seperti yang dilakukan oleh tanaman. Fungi biasanya tumbuh baik pada lingkungan yang agak asam (pH sekitar 5), dan dapat tumbuh pada substrat dengan kadar air yang sangat rendah (Webster, 1970).

Fungi dicirikan oleh adanya tubuh yang tidak bergerak (thallus) tersusun dari filamen panjang berdinding disebut hifa dengan diameter 3-8 im. Hifa tunggal dapat bercabang memanjang dari beberapa sel menjadi beberapa sentimeter, kadangkadang berkelompok membentuk miselium, seperti rhizomorf dan terlihat seperti akar tanaman. Komponen dinding selnya adalah khitin dan glukan. Reproduksi secara seksual, membentuk spora dari fusi dua nukleus. Pada stadium tertentu dalam siklus hidupnya, miselium menghasilkan spora, yang berkecambah untuk menghasilkan hifa baru. Jamur yang mengkoloni substrat segar akan tumbuh dalam waktu singkat, dan kemudian dapat menghasilkan satu atau beberapa spora

36

aseksual, yaitu spora yang tidak dihasilkan dari fusi nukleus (Handayanto dan Khairiah,2007).

Fungi adalah nama regnum dari sekelompok besar makhluk hidup eukariotik heterotrof yang mencerna makanannya di luar tubuh lalu menyerap molekul nutrisi ke dalam sel-selnya. Fungi memiliki bermacam-macam bentuk. Awam mengenal sebagian besar anggota Fungi sebagai jamur, kapang, khamir, atau ragi, meskipun seringkali yang dimaksud adalah penampilan luar yang tampak, bukan spesiesnya sendiri. Kesulitan dalam mengenal fungi sedikit banyak disebabkan adanya pergiliran keturunan yang memiliki penampilan yang sama sekali berbeda (ingat metamorfosis pada serangga atau katak).

Fungi memperbanyak diri secara seksual dan aseksual. Perbanyakan seksual dengan cara :dua hifa dari jamur berbeda melebur lalu membentuk zigot lalu zigot tumbuh menjadi tubuh buah, sedangkan perbanyakan aseksual dengan cara : membentuk spora, bertunas atau fragmentasi hifa. Jamur memiliki kotak spora yang disebut sporangium. Di dalam sporangium terdapat spora. Contoh jamur yang membentuk spora adalah Rhizopus. Contoh jamur yang membentuk tunas adalah Saccharomyces. Hifa jamur dapat terpurus dan setiap fragmen dapat tumbuh menjadi tubuh buah. Ilmu yang mempelajari fungi disebut mikologi.

Fungi dulu dikelompokkan sebagai tumbuhan. Dalam perkembangannya, fungi dipisahkan dari tumbuhan karena banyak hal yang berbeda. Fungi bukan autotrof seperti tumbuhan melainkan heterotrof sehingga lebih dekat ke hewan. Usaha menyatukan fungi dengan hewan pada golongan yang sama juga gagal karena fungi mencerna makanannya di luar tubuh (eksternal), tidak seperti hewan yang mencerna secara internal. Selain itu, sel-sel fungi berdinding sel yang tersusun dari kitin, tidak seperti sel hewan. 37

Fungi hidup menyerap zat organik dari lingkunganya. Berdasarkan cara memperoleh makannya, fungi mempunyai sifat sebagai berikut: * Saprofit * Parasit * Mutual

Fungi hidup pada lingkungan yang beragam namun sebagian besar jamur hidup di tempat yang lembab. Habitat fungi berada di darat (terestrial) dan di tempat lembab. Meskipun demikian banyak pula fungi yang hidup pada organisme atau sisa-sisa organisme di laut atau d air tawar. Jamur juga dapat hidup di lingkungan yang asam.

Fungi melakukan reproduksi secara aseksual dan seksual. Reproduksi secara aseksual terjadi dengan pembentukan kuncup atau tunas pada jamur uniselule serta pemutusan benang hifa (fragmentasi miselium) dan pembentukan spora aseksual (spora vegetatif) pada fungi multiseluler. Reproduksi jamur secara seksual dilakukan oleh spora seksual. Spora seksual dihasilkan secara singami. Singgami terdiri dari dua tahap, yaitu tahap plasmogami dan tahap kariogami.

Fungi berperan penting dalam kaitannya dengan dinamika air, siklus hara, dan pengendalian penyakit. Bersama-sama dengan bakteri, fungi berperan penting sebagai organisme perombak di dalam rantai makanan (food web) tanah. Fungi mengkonversi bahan organik yang keras untuk dilumat menajdi bentuk yang dapat digunakan oleh organisme lainnya. Hifa fungi secara fisik mengikat partikel tanah, menghasilkan agregat stabil yang membantu meningkatkan infiltrasi air dan kapasitas tanah maupun air (Handayanto dan Khairiah, 2007).

B.Kerangka Berfikir

38

1. Pengaruh Pertambahan Pupuk Terhadap Perkembangan Jamur. Merujuk Landasan Teori di atas, pertambahan pupuk pada perkembangan jamur sangat membantu pertumbuhan jamur tersebut karena pada pupuk terdapat kandungan-kandungan yang baik untuk pertumbuhan jamur bergitu juga pertambahan gizi daripada jamur tersebut. Akan tetapi, pada usia menginjak 2 bulan dan seterusnya, pupuk tidak lagi berpengaruh terhadap pertumbuhan jamur. Karena bahan kimia yang terdapat dalam pupuk dapat merusak jamur tersebut. a. Klasifikasi Fungi di PT Inti Pharmacy

Berdasarkan landasan teori di atas, Fungi diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, yaitu sebagai berikut. 1. Oomycetes merupakan parasit obligat pada tanaman dan dapat bertahan selama siklus hidupnya dalam jaringan tanaman. 2. Zygomycetes adalah fungi daratan yang menghasilkan spora yang tidak dapat bergerak sendiri (non-motile) disebut zygospora. 3. Ascomycetes dijumpai pada berbagai habitat; beberapa diantaranya bersifat sparofit, sedangkan lainnya sebagai penyakit tanaman. 4. Deuteromycetes atau fungi imperfecti adalah fungi yang mempunyai hifa septa dan berkembang biak dengan cara aseksual. 5. Basidiomycetes merupakan kelas fungi yang terbesar yang menghuni berbagai macam habitat. Beberapa spesiesnya dapat berasosiasi dengan akar membentuk mikoriza. Beberapa Basidiomycetes berperan penting dalam pelapukan seresah hutan, baik berupa daun maupun kayu. Sedangkan Fungi yang terdapat di PT Inti Pharmacy termasuk jenis Basisiomycetes b. Peranan Fungi di PT Inti Pharmacy

39

Peranannya dalam berbagai hal, baik dari bidang kehidupan maupun kesehatan dan masih banyak lainnya.

C.Hipotesis Variabel bebas: Seluruh tanaman yang ada di PT IP Farm. Variabel terikat: Kondisi sekitar/ abiotik dari PT IP Farm. Variabel kontrol: Pupuk maupun tanaman lain yang ada di PT IP Farm.
Berdasarkan penelitan yang telah dilakulkan di PT Inti Pharmacy, hipotesis yang didapatkan adalah sebagai berikut.

a.

Penambahan pupuk pada bibit jamur pada usia tertentu cukup membantu pertumbuhan daripada jamur tersebut. Namun ketika jamur tersebut sudah memasuki usia sekitar 2 bulan, maka penggunaan pupuk tidak lagi diperlukan atau akan terjadi kerusakan pada pertumbuhan jamur.

b.

Jenis-jenis fungi yang terdapat di PT Inti Pharmacy secara keseluruhan termasuk filum Basidiomycota yang merupakan jenis fungi yang dapat dikonsumsi

c.

Fungi yang terdapat di PT Inti Pharmacy termasuk jenis fungi berkalsium tinggi yang juga baik untuk kesehatan. Disamping itu sisa serbuk kayu dari hasil menanam Fungi tersebut dapat dicampur dengan pupuk yang baik untuk pertumbuhan tanaman-tanaman lain.

40

BAB III METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat penelitian

: 28 Oktober 2009, Bandung

B. Metode Penelitian
Metode yang di gunakan dalam penelitian ini adalah:

Metode eksperimen atau survei mengenai bahan penelitian. Selanjutnya data tersebut di olah secara bersama-sama dengan data yang di kumpulkan dengan cara mencari artikelartikel dan bahan-bahan terkait. Sehingga diharapkan dapat menghasilkan kesimpulan yang tepat.

C. Populasi dan Sampel


Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh kawasan inti farm beserta tanaman dan ternak yang ada. Sampel dalam penelitian ini adalah jamur yang dikembangbiakan seperti jamur Shintake, jamur kuping, asparagus, dll.

D. Metode Pengumpulan Data


Metode yang dilakukan untuk penelitian di PT Inti Farm ini adalah dengan mendatangi langsung perkembangbiakannya yang berada di Lembang dan melakukan wawancara dengan narasumber yang ada. Selain itu dilakukan juga pengumpulan

41

evidensi dari sumber-sumber lainnya seperti internet maupun buku-buku yang membahas tentang jamur.

E. Instrumen Penelitian
Penelitian ini menggunakan berbagai instrumen penelitian sebagai berikut: 1. Narasumber seperti pegawai dan pemilik dari PT. Inti farm. 2. Sampel tanaman jamur seperti jamur shintake, jamur kuping, dll. 3. Kamera, recorder,buku maupun handycam untuk mendokumentasikan jamur.

F. Teknik Analisis Data


Dalam pembuatan karya tulis ini, teknik analisis data dilakukan dengan cara mengklasifikasikan ekosistem yang terdapat dalam IP Farm ini, kemudian dilakukan observasi terhadap perkembangan masing-masing tanaman dan kegunaannya.

Kemudian hasil evidensi lapangan akan digabungkan dengan info yang didapat dari narasumber setempat seperti para pegawai IP Farm. Evidensi dari sumber-sumber lainnya seperti buku dan internet akan menunjang pemaparan data sehingga didapat suatu jawaban akhir dari penelitian di PT Inti Farm ini.

G. Uji Keabsahan Data


Keabsahan data di PT IP Farm ini dilakukan pada saat observasi langsung dan wawancara dengan pemilik dari perusahaan perkembangbiak jamur ini. Pada penelitian kali ini, tim penyusun menggunakan pemeriksaan keabsahan data dengan

menggabungkan dua sumber yang ada, yaitu buku dan wawancara langsung. Sehingga kedua data tersebut yang digunakan sebagai penguji dan perbandingan evidensi dari klasifikasi jamur.

42

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Data
PT IP Farm merupakan suatu perusahaan produsen jamur maupun beberapa tanaman dan peternakan hewan-hewan lainnya. PT ini terletak di Lembang dan perusahaan ini juga tidak berkembang tanpa gangguan. Kita dapat menemukan beragam jamur seperti jamur shitake, jamur tiram, jamur kuping, Ling Zhi dan jamur lainnya. Media perkembangbiakannya pun berbeda-beda. Untuk jamur yang memerlukan media biak berupa kayu, maka dibuatlah suatu media biak menggunakan serbuk kayu dari pembuangan gergajian kemudian jamur tersebut juga melalui berbagai proses dari penanaman, sterilisasi hingga saat panen. Selain itu PT IP Farm juga menanam tanaman lainnya seperti asparagus yang dapat dibuat minuman dan pemanfaatan lainnya. Penggunaan pupuk pada PT IP Farm berasal dari produksi sendiri. Pupuk yang dibuat adalah campuran antara sisa-sisa jamur dengan kotoran hewan seperti sapi. PT IP Farm ini juga membuat suatu peternakan hewan-hewan seperti sapi dan ayam. Jamur dan tanaman lainnya dapat memiliki beragam manfaat. Berdasarkan info yang didapat dari sumber, jamur memiliki suatu antioksidan sehingga dapat mencegah terjadinya kanker.

B. Pembahasan Hasil Temuan


Berdasarkan data yang didapatkan dari hasil penelitian di PT Inti Pharmacy, diketahui bahwa : 43

1.

Pada usia awal pertumbuhan, pupuk sangat besar pengaruhnya terhadap

pertumbauhan jamur. namun ketika jamur sudah menginjak usia agak dewasa, yaitu sekitar 2 bulan. Pupuk tidak lagi berpangaruh naik begi pertumbuhan Jamur, namun malah akan merusak. Karena, pada jamur sudah terdapat zat khusus untuk meyuburkan dirinya sendiri. Sehingga penambahan pupuk pada jamur di usia tersebut malah akan menghambat pertumbuhan jamur dan mungkin juga menimbulkan kegagalan panen. 2. a) Jenis-jenis Fungi yang terdapat di PT Inti Pharmacy adalah sebsgai berikut. Jamur Shitake (Lentinula edodes)

Kingdom : Fungi Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Basidiomycota : Homobasidiomycetes : Agaricales : Marasmiaceae : Lentinula : L. Edodes

b)

Jamur Tiram (Pleurotus ostreatus)

Kingdom : Fungi Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Basidiomycota : Homobasidiomycetes : Agaricales : Tricholomataceae : Pleurotus : P. ostreatus

44

c)

Jamur Kuping Hitam (Auricularia polytricha)

Kingdom : Fungi Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Basidiomycota : Heterobasidiomycetes : Auriculariales : Auriculariae : Auricularia : A. polythrica

d)

Jamur Ling Zhi (Ganoderma lucidium)

Kingdom : Fungi Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Basidiomycota : Agaricomycetes : Polyporares : Ganodermataeae : Ganoderma : G. Lucidium

3. a. b.

Peranan Jamur Shitake: Dapat dimakan sebagai obat untuk penyakit saluran nafas

c. meredakan gangguan hati d. e. memulihkan kelelahan dan meningkatkan energi chi membantu memproses kolesterol di dalam hati. 45

f. Jamur Shiitake juga mengandung ergosterol, yang akan diolah tubuh menjadi vitamin D setelah kulit terkena sinar matahari. g. Kandungan asam amino jamur shiitake membuatnya berfungsi meningkatkan

sistem kekebalan tubuh, dan mengatasi gangguan pencernaan, hati, h. meredakan serangan pilekdan melancarkan peredaran darah.

i. sangat manjur untuk mengobati penyakit hepatitis B Peranan Jamur kuping : a. b. Lendir yang dihasilkan jamur kuping selama dimasak dapat menjadi pengental Lendir jamur kuping dapat menonaktifkan atau menetralkan kolesterol

c. Sebagai makanan d. Untuk pengobatan, Yaitu untuk mengurangi panas dalam, mengurangi rasa sakit

pada kulit akibat luka bakar. e. Kandungan nutrisi jamur kuping terdiri kadar air 89,1, protein 4,2, lemak 8,3,

karbohidrat total 82,8, serat 19,8, abu 4,7 dan nilai energi 351. Jamur kuping dipanaskan, maka lendir yang dihasilkan oleh masyarakat dan tabib pengobatan memiliki khasiat: Penangkar / penon-aktif racun baik dalam bentuk racun nabati, racun residu bakhan sampai ke racun berbentuk logam berat. Hampir semua kuping selalu ditambahkan untuk tujuan pestisida,

ramuan masakan Cina, jamur

menonaktifkan racun yang terbawa dalam makanan. pertumbuhan

Kandungan senyawa dalam lendir jamur kuping, efektif untuk menghambat carcinoma dan sarcoma (kanker) sampai 80 90%. Berfungsi juga bahkan menghambat penggumpalan darah. Lendir jamur kuping dapat meghambat dan mencegah penggumpalan darah. f. Darah tinggi/pembuluh darah mengeras akibat penggumpalan darah g. h. besar.

untuk antikoagulan

Kurang darah dan juga dapat digunakan untuk mengobati sakit wasir/ ambeian. Berkhasiat pula untuk datang bulan tidak lancar dan memperlancar buang air

46

Peranan Jamur Tiram : a. b. aman dikomsumsi kaya akan zat gizi yang seimbang dan sangat dibutukan oleh tubuh

c. sebagai pencegah hipertensi d. e. mencegah kanker mengandung lovastatin (penurun kolesterol)

Jamur Ling Zhi : a. b. dapat membantu menyembuhkan kanker mampu menjaga dan mengembalikan keseimbangan tubuh,

c. berfungsi sebagai adaptogen yang menormalkan berbagai gangguan fungsi tubuh. d. kandungan polisakarida, germanium, triterpenoid padha reishi bekerja melawan

kanker dengan membersihkan racun, mengembalikan sel-sel tidak normal menjadi sel normal. e. imunoterapi. f. menormalkan tekanan darah tinggi maupun rendah g. h. mencegah stroke antinyeri, antiradang, antivirus, antijamur, antialergi berfungsi sebagai imunomodulator (pembangkit kekebalan tubuh) dan

i. menurunkan kadar lemak, kolesterol, gula darah j. menyembuhkan bronkhitis, hepatitis k. menekan efek samping kemoterapi/radiasi l. menormalkan semua fungsi tubuh yang terganggu.

Pupuk pada PT Inti Farm dibuat dari campuran sisa jamur dengan kotoran hewan dari peternakan ini. Pupuk ini tentunya memiliki beragam manfaat. Salah satunya adalah dapat menambah unsur hara pada tanah. Dengan unsur hara ini, dibantu dengan bakteri nitrifikasi 47

yang dapat mengurai nitrogen sehingga tanaman akan semakin subur. Selain itu, karena organiknya pupuk pada PT IP Farm, maka zat yang digunakan tidak memiliki dampak berbahaya pada tanaman yang dikembangbiakan sehingga lebih aman untuk dikonsumsi. Selain itu, pupuk juga dapat menambah aerasi dan drainasi tanah sehingga tanaman akan memiliki perkembangan yang lebih baik.

48

PENELITIAN DI CIATER

49

BAB II Landasan Teori, Kerangka Berfikir, dan Hipotesis


A.Landasan Teori
Pengertian Organisme Menurut Wikipedia : Dalam biologi dan ekologi, organisme (bahasa Yunani: organon yang berarti alat) adalah kumpulan molekul-molekul yang saling mempengaruhi sedemikian sehingga berfungsi secara stabil dan memiliki sifat hidup. Menurut KBBI : segala jenis makhluk hidup (tumbuhan, hewan, dsb); susunan yg bersistem dr berbagai bagian jasad hidup untuk suatu tujuan tertentu: -- dr manusia dan hewan; -- akuatik organisme yg hidup di perairan; -- pengganggu organisme yg menempel pd permukaan yg terdapat di lingkungan perairan, spt jala, pipa air, sangkar, dan perahu yg menyebabkan gangguan dan kerusakan pd tempat yg ditempelinya, spt kerang-kerangan; -- penyusup organisme yg menyusup kuat pd permukaan alat yg terletak di atas (dl) perairan dan dapat merusak benda yg dilekatinya, msl kerang (pd keadaan tertentu); -termofilik organisme yg tumbuh di atas suhu 45oC. Pengertian Ekosistem Menurut Wikipedia : Suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Ekosistem bisa dikatakan juga suatu tatanan

50

kesatuan secara utuh dan menyeluruh antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling mempengaruhi. Menurut KBBI : Keanekaragaman suatu komunitas dan lingkungannya yg berfungsi sbg suatu satuan ekologi dl alam; 2 komunitas organik yg terdiri atas tumbuhan dan hewan, bersama habitatnya; 3 keadaan khusus tempat komunitas suatu organisme hidup dan komponen organisme tidak hidup dari suatu lingkungan yg saling berinteraksi.

B.Kerangka Berfikir

1 Kegiatan Manusia yang Mempengaruhi Keseimbangan Alam (Ekosistem)

Indonesia memiliki kekayaan alam dari daratan dan lautan. Contoh kekayaan alam dari daratan, misalnya hutan, sawah, ladang, sedangkan dari perairan misalnya kolam, sungai, daratan, dan lautan. Semua kebutuhan manusia, hewan, dan tumbuhan berasal dari kekayaan alam tersebut. Oleh karena itu, tidak ada makhluk hidup yang dapat hidup sendiri. Antara tumbuhan dan hewan yang hidup di hutan terjadi hubungan saling ketergantungan membentuk ekosistem. Manusia memanfaatkan hasil hutan, misalnya kayu dan rotan.

1.1 Penebangan Pohon secara Liar dan Pembakaran Hutan

Adanya penebangan hutan secara liar dapat menimbulkan kerusakan pada tempat hidup tumbuhan dan habitat hewan. Akibatnya banyak jenis tumbuhan yang menjadi berkurang dan lama-lama menjadi langka. Hal ini terjadi karena pengambilan secara terus-menerus tetapi tidak dilakukan penanaman kembali. Tumbuhan yang menjadi langka akibat kerusakan habitatnya misalnya pohon jati, bunga anggrek, dan bunga rafflesia.

51

Hutan mempunyai peran yang sangat penting bagi ekosistem. Didalam hutan hidup berbagai jenis hewan dan tumbuhan. Hutan menyediakan makanan, tempat tinggal, dan perlindungan bagi hewanhewan tersebut. Jika pohon-pohon ditebang terus, sumber makanan untuk hewan-hewan yang hidup di pohon tersebut juga akan berkurang atau tidak ada, karena itu banyak hewan yang kekurangan makanan. Akibatnya banyak hewan yang musnah dan menjadi langka. Selain menebang pohon, manusia kadang-kadang membuka lahan pertanian dan perumahan dengan cara membakar hutan. Akibatnya lapisan tanah dapat terbakar, tanah menjadi kering dan tidak subur. Hewan-hewan tanah tidak dapat hidup, hewan-hewan besar banyak yang mencari makan ke tempat lain bahkan sampai ke pemukiman manusia. Hal ini juga dapat merusak keseimbangan ekosistem.

1. 2 Perburuan Hewan secara Terus-Menerus

Apakah fungsi hewan bagi manusia? Banyak kegiatan manusia yang merusak keseimbangan ekosistem misalnya penangkapan ikan di laut dengan racun atau peledak. Hal ini dapat menyebabkan rusaknya terumbu karang. Terumbu karang merupakan tempat hidup ikan-ikan kecil yang merupakan makanan ikan yang lebih besar. Penangkan ikan dengan kapalkapal pukat harimau dapat menimbulkan penurunan jumlah ikan di laut. Sebab dengan pukat harimau ikan kecil akan ikut terjaring.

1.3 Penggunaan Pupuk yang Berlebih

Pupuk alami adalah pupuk yang dibuat dari bahan-bahan alami, misalnya dari kotoran hewan atau dari daun-daunan yang telah membusuk. Pupuk alami dikenal dengan sebutan pupuk kandang atau pupuk kompos. Pupuk buatan adalah pupuk yang dibuat dari bahan kimia. Contoh pupuk buatan adalah urea, NPK, dan ZA. Penggunaan pupuk buatan harus sesuai dengan aturan pemakaian karena dapat mempengaruhi ekosistem. Pupuk buatan

52

yang berlebihan jika kena air hujan akan larut dan terbawa air ke sungai atau danau. Akibatnya di tempat tersebut terjadi penumpukan unsur hara sehingga gulma tumbuh subur. Eceng gondok tumbuh dengan subur sampai menutupi permukaan sungai atau danau. Makhluk hidup dalam sungai atau danau tersebut akan berkurang karena sinar matahari yang dibutuhkan tidak sampai ke dasar sungai atau danau.

Untuk memberantas hama, para petani menggunakan pestisida atau insektisida. Contoh penggunaan insektisida yang merusak ekosistem adalah penggunaannya tidak tepat waktu, jumlahnya berlebihan, dan jenis insektisidanya tidak sesuai. Penggunaan insektisida dan pestisida ini harus sesuai dengan ketentuan agar tidak membunuh makhluk hidup yang lain, seperti burung atau hewan lainnya yang tidak merusak tanaman. Apakah yang terjadi jika petani tidak melakukan penyemprotan insektisida pada tanaman? Banyak sekali hama tanaman yang mengganggu pertumbuhan tanaman tersebut seperti lalat, jamur, belalang, bakteri, dan yang lainnya.

1. 4 Pemanfaatan Hewan oleh Manusia

Gading gajah digunakan untuk hiasan. Buaya dan ular juga diburu untuk diambil kulitnya sebagai bahan tas atau sepatu, sedangkan badak Jawa diburu untuk diambil culanya karena dianggap berkhasiat menyembuhkan penyakit. Hewan itu semuanya termasuk hewan langka. Jadi, jika terus-menerus diburu, lama-kelamaan hewan ini akan musnah. Oleh karena itu, penggunaan bagianbagian tubuh hewan-hewan langka tersebut dilarang keras oleh pemerintah. Bagaimana cara melestarikan hewan-hewan langka ini? Usaha-usaha yang harus kita lakukan untuk melestarikan hewan-hewan langka tersebut, di antaranya sebagai berikut: 1. Tidak boleh berburu hewan sembarangan; 2. Hewan-hewan langka harus dilindungi dari perburuan liar; 3. Hewan langka dibudidayakan; 4. Untuk mengurangi perburuan gajah, dibuat gading tiruan.

53

1.5 Pemanfaatan Tumbuhan oleh Manusia

Selain memanfaatkan hewan, manusia juga banyak memanfaatkan tumbuhan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Tumbuhan apa saja yang sering dimanfaatkan manusia? Bagian tumbuhan di hutan yang banyak digunakan manusia adalah kayunya. Kayu jati digunakan untuk bangunan rumah, kursi, tempat tidur, dan lemari. Kayu meranti, kamper, dan mahoni umumnya digunakan untuk bangunan rumah atau gedung.

Tumbuhan dapat digunakan kayunya setelah tumbuhan tersebut tumbuh selama berpuluh-puluh tahun. Misalnya, kayu jati usianya sampai puluhan tahun. Jadi, jika kamu menanam jati sekarang, kamu baru dapat menggunakannya 20 tahun kemudian, sedangkan kebutuhan manusia terus meningkat. Apa yang harus dilakukan untuk mencegah punahnya tanaman-tanaman langka tersebut? Tanaman langka yang sering digunakan oleh manusia harus dilestarikan. Cara melestarikan tumbuhan tersebut antara lain sebagai berikut. 1. Tidak menebang pohon sembarangan. 2. Penanaman kembali tanaman yang telah dimanfaatkan atau peremajaan tanaman. 3. Pemeliharan tanaman dengan benar. Selain kayu, bagian-bagian tumbuhan lainnya pun banyak yang dimanfaatkan manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Misalnya, pohon tebu diambil batangnya untuk diolah menjadi gula pasir, atau pohon karet diambil getahnya yang dapat diolah menjadi bahan dasar pembuatan barang-barang dari karet.

C.Hipotesis
Variabel bebas: Seluruh lingkungan Sari Ater. Variabel terikat: Organisme obyek penelitian di Sari Ater. Variabel kontrol: Kondisi lingkungan abiotik Sari Ater. Variabel bebas: Musim yang ada di wilayah Sari Ater. 54

Variabel terikat: Seluruh ekosistem Sari Ater. Variabel kontrol: Kondisi Ciater pada saat normal. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan di Sari Ater, dapat disimpulkan bahwa : a. Pelestarian ekosistem yang baik dapat membawa dampak positif terhadap organisme. b. Melestarikan organisme-organisme unik dapat membantu kehidupan dunia.

55

BAB III METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat penelitian

: 29 Oktober 2009, Bandung

B. Metode Penelitian
Metode yang di gunakan dalam penelitian ini adalah:

Metode eksperimen atau survei mengenai bahan penelitian. Selanjutnya data tersebut di olah secara bersama-sama dengan data yang di kumpulkan dengan cara mencari artikelartikel dan bahan-bahan terkait. Sehingga diharapkan dapat menghasilkan kesimpulan yang tepat.

C. Populasi dan Sampel


Penelitian ini memiliki subyek penelitian yang dapat dibedakan menjadi populasi dan sampel. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh ekosistem kawasan Sari Ater. Sampel dalam penelitian ini adalah kolam air panas maupun berbagai makhluk hidup yang ada dalam kawasan ini.

D. Metode Pengumpulan Data


Metode yang dilakukan dalam observasi di Ciater adalah dengan melihat dan mengobservasi langsung semua ekosistem yang ada didalam wilayah ini. Kemudian

56

dilakukan berbagai penggabungan data setempat. Kemudian dilakukan penggabungan data dengan sumber-sumber lainnya seperti buku dan internet.

E. Instrumen Penelitian
Penelitian ini menggunakan instrumen penelitian untuk mendapatkan data sebagai berikut : 1. Mengambil sampel lapangan seperti pencatatan unsur ekosistem. 2. Kamera maupun alat visual lainnya untuk pendokumentasian Sari Ater. 3. Buku maupun sumber internet lainnya.

F. Teknik Analisis Data


Pada wilayah Sari Ater ini, teknik yang digunakan adalah dengan teknik turun langsung ke lapangan untuk melakukan observasi dan melakukan penggabungan info dari sumber setempat mengenai komponen maupun dampak dari ekosistem Sari Ater ini. Kemudian diperoleh dampak positif maupun negatif dari Sari Ater dengan menggunakan pemaparan data, yang kemudian diinterpretasikan sehingga terdapat suatu kesimpulan.

G. Uji Keabsahan Data Pada penelitian di wilayah Ciater ini, validasi data yang dilakukan adalah dengan pemaparan, atau penkontrasan antara dua sumber yaitu sumber tertulis dari buku dan internet dengan sumber langsung dari hasil observasi. Kedua sumber ini digabungkan untuk melakukan pemeriksaan keabsahan data.

57

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Data
Dari hasil temuan yang kami temukan di Sari Ater, dapat diklasifikasikan sistem makhluk hidup

Kingdom Monera

Para makhluk hidup di Kingdom Monera berupa makhluk hidup sel tunggal (uniseluler). Makhluk hidup yang dimasukkan dalam kerajaan Monera memiliki sel prokariotik (sel sederhana yang mempunyai kapsul sebagai lapisan terluarnya dan dinding sel didalamnya). Kelompok Monera ini terdiri dari Eubacteria (selama ini kita mengenalnya sebagai bakteri) dan Archaebacteria (bakteri yang hidup pada habitat ekstrim).

Kingdom Protista

Makhluk hidup yang dimasukkan dalam kerajaan Protista memiliki sel eukariotik. Protista memiliki tubuh yang tersusun atas satu sel atau banyak sel tetapi tidak berdiferensiasi. Protista umumnya memiliki sifat antara hewan dan tumbuhan. Kelompok ini terdiri dari Protista menyerupai tumbuhan (ganggang), Protista menyerupai jamur, dan Protista menyerupai hewan (Protozoa, Protos: pertama, zoa: hewan). Protozoa mempunyai klasifikasi berdasarkan sistem alat geraknya, yaitu Flagellata/Mastigophora (bulu cambuk, contoh Euglena, Volvox, Noctiluca, Trypanosoma, dan Trichomonas), Cilliata/Infusiora (rambut getar, contoh Paramaecium), Rhizopoda/Sarcodina (kaki semu, contoh Amoeba), dan Sporozoa (tidak mempunyai alat gerak, contoh Plasmodium). 58

Kingdom Fungi (Jamur)

Fungi memiliki sel eukariotik. Fungi tak dapat membuat makanannya sendiri. Cara makannya bersifat heterotrof, yaitu menyerap zat organik dari lingkungannya sehingga hidupnya bersifat parasit dan saprofit. Kelompok ini terdiri dari semua jamur, kecuali jamur lendir (Myxomycota) dan jamur air (Oomycota). Beberapa kelompok kelas antara lain:

a. kelas Myxomycetes (jamur lendes) contoh nya [Physarum policephalius].

b. kelas Phycomycetes (jamur ganggang) contoh nya jamur tempe (Rhizopusorizae, mucor mue

Kingdom Plantae (Tumbuhan)

Tumbuhan memiliki sel eukariotik. Tubuhnya terdiri dari banyak sel yang telah berdiferensiasi membentuk jaringan. Tumbuhan memiliki kloroplas sehingga dapat membuat makanannya sendiri (bersifat autotrof). Sel tumbuhan juga mempunyai dinding sel, plastida, dan ukuran vakuola yang cenderung besar (melebihi ukuran nukleus/inti). Tumbuhan terdiri dari tumbuhan lumut (Bryophyta), tumbuhan paku (Pteridophyta), tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae), dan tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae).

Kingdom Animalia (Hewan)

Hewan memiliki sel eukariotik. Tubuhnya tersusun atas banyak sel yang telah berdiferensiasi membentuk jaringan. Hewan tidak dapat membuat makanannya sendiri sehingga bersifat heterotrof. Kelompok ini terdiri dari semua hewan, yaitu hewan tidak bertulang belakang (invertebrata/avertebrata) dan hewan bertulang belakang (vertebrata).

59

B. Pembahasan Hasil Temuan 1 Organisme di dalam kawasan Sari Ater


Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan kelompok kami di kawasan Sari Ater, maka kami mendapatkan berbagai organisme yang tinggal di dalamnya. Di mana organisme-organisme tersebut saling mendukung lingkungan satu sama lain sehingga mereka dapat berkembang biak dengan baik. Kingdom Animalia 1. Kuda

Kuda (Equus caballus atau Equus ferus caballus) adalah salah satu dari sepuluh spesies modern mamalia dari genus Equus. Hewan ini telah lama merupakan salah satu hewan ternak yang penting secara ekonomis, dan telah memegang peranan penting dalam pengangkutan orang dan barang selama ribuan tahun. Kuda dapat ditunggangi oleh manusia dengan menggunakan sadel dan dapat pula digunakan untuk menarik sesuatu, seperti kendaraan beroda, atau bajak. Pada beberapa daerah, kuda juga digunakan sebagai sumber makanan. Walaupun peternakan kuda diperkirakan telah dimulai sejak tahun 4500 SM, bukti-bukti penggunaan kuda untuk keperluan manusia baru ditemukan terjadi sejak 2000 SM.

2.

Kodok dan Katak

Kodok (bahasa Inggris: frog) dan katak alias bangkong (b. Inggris: toad) adalah hewan amfibia yang paling dikenal orang di Indonesia. Anak-anak biasanya menyukai kodok dan katak karena bentuknya yang lucu, kerap melompat-lompat, tidak pernah menggigit dan tidak membahayakan. Hanya orang dewasa yang kerap merasa jijik atau takut yang tidak beralasan terhadap kodok.

60

Kedua macam hewan ini bentuknya mirip. Kodok bertubuh pendek, gempal atau kurus, berpunggung agak bungkuk, berkaki empat dan tak berekor (anura: a tidak, ura ekor). Kodok umumnya berkulit halus, lembab, dengan kaki belakang yang panjang. Sebaliknya katak atau bangkong berkulit kasar berbintil-bintil sampai berbingkul-bingkul, kerapkali kering, dan kaki belakangnya sering pendek saja, sehingga kebanyakan kurang pandai melompat jauh. Namun kedua istilah ini sering pula dipertukarkan penggunaannya.

3.

Kelinci

Kelinci adalah hewan mamalia dari famili Leporidae, yang dapat ditemukan di banyak bagian bumi. Dulunya, hewan ini adalah hewan liar yang hidup di Afrika hingga ke daratan Eropa. Pada perkembangannya, tahun 1912, kelinci diklasifikasikan dalam ordo Lagomorpha. Ordo ini dibedakan menjadi dua famili, yakni Ochtonidae (jenis pika yang pandai bersiul) dan Leporidae (termasuk di dalamnya jenis kelinci dan terwelu).

4.

Burung Cendrawasih

Burung-burung cendrawasih merupakan anggota famili Paradisaeidae dari ordo Passeriformes. Mereka ditemukan di Indonesia timur, pulau-pulau selat Torres, Papua Nugini, dan Australia timur. Burung anggota keluarga ini dikenal karena bulu burung jantan pada banyak jenisnya, terutama bulu yang sangat memanjang dan rumit yang tumbuh dari paruh, sayap atau kepalanya. Ukuran burung cendrawasih mulai dari Cendrawasih Raja pada 50 gram dan 15 cm hingga Cendrawasih Paruhsabit Hitam pada 110 cm dan Cendrawasih Manukod Jambul-bergulung pada 430 gram.

61

Burung cendrawasih yang paling terkenal adalah anggota genus Paradisaea, termasuk spesies tipenya, cendrawasih kuning besar, Paradisaea apoda. Jenis ini dideskripsikan dari spesimen yang dibawa ke Eropa dari ekpedisi dagang. Spesimen ini disiapkan oleh pedagang pribumi dengan membuang sayap dan kakinya agar dapat dijadikan hiasan. Hal ini tidak diketahui oleh para penjelajah dan menimbulkan kepercayaan bahwa burung ini tidak pernah mendarat namun tetap berada di udara karena bulu-bulunya. Inilah asal mula nama bird of paradise ('burung surga' oleh orang Inggris) dan nama jenis apoda - yang berarti 'tak berkaki'.

Banyak jenis mempunyai ritual kawin yang rumit, dengan sistem kawin jenisjenis Paradisaea adalah burung-burung jantan berkumpul untuk bersaing memperlihatkan keelokannya pada burung betina agar dapat kawin. Sementara jenis lain seperti jenis-jenis Cicinnurus dan Parotia memiliki tari perkawinan yang beraturan. Burung jantan pada jenis yang dimorfik seksual bersifat poligami. Banyak burung hibrida yang dideskripsikan sebagai jenis baru, dan beberapa spesies diragukan kevalidannya.

Jumlah telurnya agak kurang pasti. Pada jenis besar, mungkin hampir selalu satu telur. Jenis kecil dapat menghasilkan sebanyak 2-3 telur (Mackay 1990).

5.

Burung Jalak

Jalak (Ingg. starling) adalah nama sekelompok burung pengicau dari suku Sturnidae. Burung yang umumnya berukuran sedang (sekitar 20-25 cm), gagah, dengan paruh yang kuat, tajam dan lurus. Berkaki panjang sebanding dengan tubuhnya. Bersuara ribut, dan berceloteh keras, terkadang meniru suara burung lainnya. Di alam, burung ini kebanyakan bersarang di lubang-lubang pohon.

62

Burung jalak relatif mudah dijinakkan. Dalam kandang burung ini sangat aktif bergerak dan berkicau. Karena itu penggemar burung kicau memelihara burung ini untuk melatih jenis burung kicau lain.

6.

Burung Kakatua

Kakatua (suku Cacatuidae) adalah jenis burung hias yang memiliki bulu yang indah dengan lengkingan suara yang cukup nyaring. Spesies ini termasuk salah satu burung dengan kecerdasan yang cukup bagus, sehingga sering digunakan untuk acara-acara hiburan di kebun binatang atau tempat hiburan lainnya.

Spesies ini hidup pada ketinggian 0-1520 meter dari permukaan laut, biasanya berkelompok. Kakatua pada umumnya berusia panjang, hingga mencapai 60 tahun bahkan lebih.

7.

Burung Merak

Merak adalah tiga spesies burung dalam genus Pavo dan Afropavo dari familia ayam hutan (pheasant), Phasianidae. Burung jantannya memiliki bulu ekor yang indah yang dapat dikembangkan untuk menarik perhatian merak betina.

8.

Burung Merpati

Merpati dan dara termasuk dalam famili Columbidae dari ordo Columbiformes, yang mencakup sekitar 300 spesies burung kerabat pekicau. Dalam percakapan umum, istilah "dara" dan "merpati" dapat saling menggantikan. Dalam praktik ornitologi, terdapat suatu kecenderungan "dara" digunakan untuk spesies yang lebih

63

kecil dan "merpati" untuk yang besar, namun hal ini tidak secara konsisten diterapkan, dan secara historis nama umum untuk burung-burung tersebut memiliki banyak variasi antara istilah "dara" dan "merpati." Famili ini terdapat di seluruh dunia, namun varietas terbesar terdapat di Indomalaya dan Ekozona Australasia. Dara dan merpati muda disebut "squabs."

Merpati dan dara adalah burung berbadan gempal dengan leher pendek dan paruh ramping pendek dengan cere berair. Spesies yang umumnya dikenal sebagai "merpati" adalah merpati karang liar, umum digunakan di banyak kota.

Dara dan merpati mebangun sangkarnya dari ranting dan sisa-sisa lainnya, yang ditempatkan di pepohonan, birai, atau tanah, tergantung spesiesnya. Mereka mengerami satu atau dua telur, dan kedua induknya sangat memedulikan anaknya, yang akan meninggalkan sangkarnya setelah 7 hingga 28 hari.[1] Dara makan biji, buah dan tanaman. Tidak seperti kebanyakan burung lainnya (namun lihat juga flamingo), dara dan merpati menghasilkan "susu tembolok." Kedua jenis kelamin menghasilkan zat bernutrisi tinggi ini untuk memberi makan anaknya.

9.

Burung Murai Batu

Murai batu (Copsychus malabaricus) merupakan burung kicau paling populer. Termasuk ke dalam family Turdidae. Tersebar di seluruh pulau Sumatra, Semenanjung Malaysia, dan sebagian pulau Jawa.

64

Jenis yang dianggap terbaik adalah Murai Batu Medan. Hanya saja tindakan eksploitasi hutan berlebihan dan perburuan untuk kepentingan komersial membuat jenis ini sulit ditemui di pasaran.

10.

Ikan

Ikan adalah anggota vertebrata poikilotermik (berdarah dingin)[1] yang hidup di air dan bernapas dengan insang. Ikan merupakan kelompok vertebrata yang paling beraneka ragam dengan jumlah spesies lebih dari 27,000 di seluruh dunia. Secara taksonomi, ikan tergolong kelompok paraphyletic yang hubungan kekerabatannya masih diperdebatkan; biasanya ikan dibagi menjadi ikan tanpa rahang (kelas Agnatha, 75 spesies termasuk lamprey dan ikan hag), ikan bertulang rawan (kelas Chondrichthyes, 800 spesies termasuk hiu dan pari), dan sisanya tergolong ikan bertulang keras (kelas Osteichthyes). Ikan dalam berbagai bahasa daerah disebut iwak (jv, bjn), jukut (vkt).

Ikan memiliki bermacam ukuran, mulai dari paus hiu yang berukuran 14 meter (45 ft) hingga stout infantfish yang hanya berukuran 7 mm (kira-kira 1/4 inci). Ada beberapa hewan air yang sering dianggap sebagai "ikan", seperti ikan paus, ikan cumi dan ikan duyung, yang sebenarnya tidak tergolong sebagai ikan.

11.

Kadal

Kadal adalah hewan bersisik berkaki empat yang termasuk kelompok reptil. Secara luas, pengertian kadal atau kerabat kadal (bahasa Inggris: lizards) juga mencakup kelompok cecak, tokek, bunglon, cecak terbang, biawak, iguana dan lainlain. Sedangkan secara sempit, istilah kadal dalam bahasa Indonesia biasanya merujuk terbatas pada kelompok kadal yang umumnya bertubuh kecil, bersisik licin 65

berkilau, dan hidup di atas tanah (Ingg.: skink, suku Scincidae, atau umumnya anggota infraordo Scincomorpha). Jadi, secara umum kadal ini mencakup jenis-jenis yang bertubuh kecil seperti kadal pasir Lygosoma, sampai ke biawak Komodo (Varanus komodoensis) yang bisa mencapai panjang lebih dari 3 m. Secara ilmiah, kelompok besar ini dikenal sebagai subordo atau anak bangsa Lacertilia (=Sauria), bagian dari bangsa hewan bersisik (Squamata). Anak bangsa Lacertilia pada umumnya memiliki empat kaki, lubang telinga luar, dan pelupuk mata yang dapat dibuka tutup. Meskipun demikian, sebagai kekecualian, ada pula anggota-anggotanya yang tidak memiliki sebagian ciri itu. Contohnya adalah ular kaca (glass snake atau glass lizard, suku Anguidae) yang tak berkaki.

12.

Cacing Tanah

Cacing tanah adalah nama yang umum digunakan untuk kelompok Oligochaeta, yang kelas dan subkelasnya tergantung dari penemunya dalam filum Annelida.

Cacing tanah jenis Lumbricus mempunyai bentuk tubuh pipih. Jumlah segmen yang dimiliki sekitar 90-195 dan klitelum yang terletak pada segmen 27-32. Biasanya jenis ini kalah bersaing dengan jenis yang lain sehingga tubuhnya lebih kecil. Tetapi bila diternakkan besar tubuhnya bisa menyamai atau melebihi jenis lain.

Cacing tanah jenis Pheretima segmennya mencapai 95-150 segmen. Klitelumnya terletak pada segmen 14-16. Tubuhnya berbentuk gilik panjang dan

66

silindris berwarna merah keunguan. Cacing tanah yang termasuk jenis Pheretima antara lain cacing merah, cacing koot dan cacing kalung.

Kingdom Plantae

13.

Alamanda

Tumbuhan perdu, berumur panjang (perenial), tinggi bisa mencapai +/- 4 m. Akar tunggang. Batang berkayu, silindris, terkulai, warna hijau, permukaan halus, percabangan monopodial, arah cabang terkulai. Daun tunggal, bertangkai pendek, tersusun berhadapan (folia oposita), warna hijau, bentuk jorong, panjang 5 - 15 cm, lebar 2 - 5 cm, helaian daun tebal, ujung dan pangkal meruncing (acuminatus), tepi rata, permukaan atas dan bawah halus, bergetah Bunga majemuk, bentuk tandan (racemus), muncul di ketiak daun dan ujung batang, mahkota berbentuk corong (infundibuliformis) - berwarna kuning, panjang mahkota 8 - 12 mm, daun mahkota berlekatan (gamopetalus) Buah kotak (capsula), bulat, panjang +/- 1,5 cm, bentuk dengan biji segitiga, berwarna hijau pucat saat muda - setelah tua menjadi hitam Perbanyaan Generatif (biji), Vegetatif (stek).

14. 15. 16. 17. 18. 19. 20.

Begonia Clivia miniata Epilobium Angustifolium Geranium sylvaticum Hydrangea macrophylla Mammilaria gigantean Papaver nudicaule

67

2. Komponen Ekosistem

1. Komponen Biotik Berdasarkan caranya memperoleh makanan di dalam ekosistem, organisme anggota komponen biotik dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu:

a. organisme

Produsen, yang berarti penghasil. Dalam hal ini, produsen berarti

yang mampu menghasilkan zat makanan sendiri. Yang termasuk dalam kelompok ini adalah tumbuha hijau atau tumbuhan yang mempunyai klorofil. Di dalam ekosistem perairan, komponen biotik yang berfungsi sebagai produsen adalah berbagai jenis alga dan fitoplankton.

b.

Konsumen, yang berarti pemakai, yaitu organisme yang tidak dapat

menghasilkan zat makanan sendiri tetapi menggunakan zat makanan yang dibuat oleh organisme lain. Organisme yang secara langsung mengambil zat makanan dari tumbuhan hijau adalah herbivora. Oleh karena itu, herbivora sering disebut konsumen tingkat pertama. Karnivora yang mendapatkan makanan dengan memangsa herbivora disebut konsumen tingkat kedua. Karnivora yang memangsa konsumen tingkat kedua disebut konsumen tingkat ketiga dan seterusnya.

c. Dekomposer atau Pengurai. Dekomposer adalah komponen biotik yang berperan menguraikan bahan organik yang berasal dari organisme yang telah mati ataupun hasil pembuangan sisa pencernaan. Dengan adanya organisme pengurai, unsur hara dalam tanah yang telah diserap oleh tumbuhan akan

68

diganti kembali, yaituberasal dari hasil penguraian organisme pengurai.

2. Komponen Abiotik Komponen abiotik merupakan komponen tak hidup dalam suatu ekosistem. Lingkungan abiotik sangat menentukan jenis makhluk hidup yang menghuni suatu lingkungan. Komponen abiotik banyak ragamnya, antara lain: a. Tanah b. Air c. Udara d. Suhu e. Cahaya f. Iklim

3 Faktor-Faktor Penyebab Keanekaragaman Organisme di kawasan Sari Ater

Tanah

Tanah banyak mengandung unsur-unsur kimia yang diperlukan bagi pertumbuhan flora di dunia. Kadar kimiawi berpengaruh terhadap tingkat kesuburan tanah. Keadaan struktur tanah berpengaruh terhadap sirkulasi udara di dalam tanah sehingga memungkinkan akar tanaman dapat bernafas dengan baik. Keadaan tekstur tanah berpengaruh pada daya serap tanah terhadap air. Suhu tanah berpengaruh terhadap pertumbuhan akar serta kondisi air di dalam tanah. Komposisi tanah umumnya terdiri dari bahan mineral anorganik (70%-90%), bahan organik (1%-15%), udara dan air (0-9%). Hal-hal di atas menunjukkan betapa pentingnya faktor tanah bagi pertumbuhan tanaman. Perbedaan jenis tanah menyebabkan perbedaan jenis dan keanekaragaman tumbuhan yang dapat hidup di suatu wilayah. Contohnya di Nusa Tenggara

69

jenis hutannya adalah Sabana karena tanahnya yang kurang subur. Perhatikan hutan di daerah yang subur di pegunungan dengan hutan di daerah yang tanahnya banyak mengandung kapur atau tanah liat.

Air

Air mempunyai peranan yang penting bagi pertumbuhan tumbuhan karena dapat melarutkan dan membawa makanan yang diperlukan bagi tumbuhan dari dalam tanah. Adanya air tergantung dari curah hujan dan curah hujan sangat tergantung dari iklim di daerah yang bersangkutan. Jenis flora di suatu wilayah sangat berpengaruh pada banyaknya curah hujan di wilayah tersebut. Flora di daerah yang kurang curah hujannya keanekaragaman tumbuhannya kurang dibandingkan dengan flora di daerah yang banyak curah hujannya. Misalnya di daerah gurun, hanya sedikit tumbuhan yang dapat hidup, contohnya adalah pohon Kaktus dan tanaman semak berdaun keras. Di daerah tropis banyak hutan lebat, pohonnya tinggi-tingi dan daunnya selalu hijau.

Tinggi rendahnya permukaan bumi

Faktor ketinggian permukaan bumi umumnya dilihat dari ketinggiannya dari permukaan laut (elevasi). Misalnya ketinggian tempat 1500 m berarti tempat tersebut berada pada 1500 m di atas permukaan laut. Semakin tinggi suatu daerah semakin dingin suhu di daerah tersebut. Demikian juga sebaliknya bila lebih rendah berarti suhu udara di daerah tersebut lebih panas. Setiap naik 100 meter suhu udara rata-rata turun sekitar 0,5 derajat Celcius. Jadi semakin rendah suatu daerah semakin panas daerah tersebut, dan sebaliknya semakin tinggi suatu daerah semakin dingin daerah tersebut. Oleh sebab itu ketinggian permukaan bumi besar pengaruhnya terhadap jenis dan persebaran tumbuhan. Daerah yang suhu udaranya lembab,

70

basah di daerah tropis, tanamannya lebih subur dari pada daerah yang suhunya panas dan kering.

Manusia, hewan dan tumbuh-tumbuhan

Manusia mampu mengubah lingkungan untuk memenuhi kebutuhan tertentu. Misalnya daerah hutan diubah menjadi daerah pertanian, perkebunan atau perumahan dengan melakukan penebangan, reboisasi,.atau pemupukan. Manusia dapat menyebarkan tumbuhan dari suatu tempat ke tempat lainnya. Selain itu manusia juga mampu mempengaruhi kehidupan fauna di suatu tempat dengan melakukan perlindungan atau perburuan binatang. Hal ini menunjukan bahwa faktor manusia berpengaruh terhadap kehidupan flora dan fauna di dunia ini. Selain itu faktor hewan juga memiliki peranan terhadap penyebaran tumbuhan flora. Misalnya serangga dalam proses penyerbukan, kelelawar, burung, tupai membantu dalam penyebaran biji tumbuhan. Peranan faktor tumbuh-tumbuhan adalah untuk menyuburkan tanah. Tanah yang subur memungkinkan terjadi perkembangan kehidupan tumbuh-tumbuhan dan juga mempengaruhi kehidupan faunanya. Contohnya bakteri saprophit merupakan jenis tumbuhan mikro yang membantu penghancuran sampah-sampah di tanah sehingga dapat menyuburkkan tanah.

4 Pengaruh Musim Terhadap Kondisi Tumbuhan dan Hewan

Musim

Faktor musim termasuk di dalamnya keadaan suhu, kelembaban udara dan angin sangat besar pengaruhnya terhadap kehidupan setiap mahluk di dunia. Faktor suhu udara berpengaruh terhadap berlangsungnya proses pertumbuhan fisik tumbuhan. Sinar matahari sangat diperlukan bagi tumbuhan hijau untuk proses fotosintesa. Kelembaban udara berpengaruh pula terhadap pertumbuhan fisik tumbuhan. Sedangkan angin berguna untuk 71

proses penyerbukan. Faktor musim yang berbeda-beda pada suatu wilayah menyebabkan jenis tumbuhan maupun hewannya juga berbeda.. Tanaman di daerah tropis, banyak jenisnya, subur dan selalu hijau sepanjang tahun karena bermodalkan curah hujan yang tinggi dan cukup sinar matahari. Berbeda dengan tanaman di daerah yang bermusim sedang, ragam tumbuhannya tidak sebanyak di daerah tropis yang kaya sinar matahari, di sana banyak ditemui pohon berkayu keras dan berdaun jarum. Daerah Gurun yang bermusim panas dan kurang curah hujan, hanya sedikit tumbuhan yang dapat menyesuaikan diri, seperti misalnya pohon Kaktus dapat tumbuh subur, karena mempunyai persediaan air dalam batangnya. Kehidupan faunanya juga sangat bergantung pada pengaruh musim yang mampu memberikan kemungkinan bagi kelangsungan hidupnya. Binatang di daerah dingin beda dengan binatang di daerah tropis, dan sulit menyesuaikan diri bila hidup di daerah tropis yang bermusim panas.

72

BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari penelitian ini, tim penyusun dapat menarik beberapa kesimpulan. Seperti yang kita ketahui,semua obyek wisata diatas terletak di wilayah Jawa Barat. Tentunya sebagai suatu obyek wisata, PLTA Jatiluhur, Observatorium Bosscha, IP Farm dan Ciater memiliki suatu hubungan integritas. Dari kesamaan geografis, tentunya terdapat hubungan yang cukup erat antara obyek-obyek tersebut. Sebagai suatu obyek wisata, tentunya dapat ditinjau dari berbagai segi. Dari segi ekonomi, jelas bahwa dengan menarik pengunjung akan mendapat suatu keuntungan. Jelas kita dapat melihat suatu observatorium tidak dapat bekerja tanpa listrik, kita tidak dapat hidup tanpa adanya pangan dll. Dari segi edukasi, keempat tempat tersebut memberikan pendidikan dimana dari segi IPA sendiri kita dapat melihat masing-masing memiliki kontribusi pada ilmu biologi, fisika maupun kimia. Bila kita ingin menjabarkan garis besarnya, PLTA Jatiluhur merupakan suatu pembangkit listrik yang memakai tenaga air. Pembangkit listrik ini menghasilkan 150 kWH listrik yang akan dibagikan ke masing-masing penduduk. Selain itu, waduk Jatiluhur juga memiliki fungsi serbaguna seperti sebagai irigrasi, peternakan ikan, rekreasi air,dll. Waduk ini bekerja dengan generator horizontal, yaitu suatu sistem yang diprakarsai oleh Ir. H. Juanda. Observatorium Bosscha sendiri merupakan salah satu dari 16 observator yang berada di bumi belahan selatan. Salah satu teropong terbesarnya, 60 mm Carl Zeiss Jena yang merupakan teropong refraktor ganda, memiliki fungsi untuk mengabadikan benda dan peristiwa angkasa yang jauh letaknya dari bumi.

73

IP Farm, merupakan suatu tempat pembudidayaan jamur, dan menanam tanaman lain seperti asparagus dkk, sekaligus sebagai suatu peternakan memiliki nilai estetika yang besar. IP Farm menghasilkan tanaman seperti jamur shitake, tiram dll yang memiliki manfaat jual beli sekaligus sebagai suatu antioksidan pencegah penyakit. Selain itu, pupuk yang dibuat dari campuran kompos dan sisa jamur dapat membuat efektifitas pertumbuhan jamur semakin cepat. Ciater, yang disebut juga sari ater merupakan suatu obyek wisata air panas. Tempat ini dapat memberikan keuntungan ekonomi bagi penduduk sekitarnya dan mempengaruhi evolusi dan kelestarian ekosistem sekitar karena memiliki sumber mata air sekaligus sebagai suatu obyek wisata. Musim yang beragam tentunya dapat menambah keanekaragaman hayati di tempat ini. Dari penjabaran diatas, keempat tempat ini tentunya memberikan suatu rantai ekosistem secara biosfer / menyeluruh. Dari segi perabadan, tentunya hal ini akan mendorong perkembangan jaman karena akan menciptakan suatu inovasi dan kreasi baru.

74

B. Saran
Penulis memiliki beberapa saran. Kegiatan study tour Ricci tahunan ini sangat membantu dan memotivasi para siswa untuk menggapai visi dan missi Ricci seperti sebagaimana yang tertuang. Kegiatan study tour ini akan sangat bermanfaat karena merupakan salah satu sarana untuk belajar secara outdoor sehingga dapat

mengembangkan potensi siswa untuk berinteraksi dengan alam sekitar. Tentunya diharapkan agar para pembaca dapat ikut berinteraksi dengan lingkungan sekitar dari membaca karya tulis ini. Penelitian ini juga telah memberikan wawasan beserta informasi kepada para pembaca. Diharapkan para pembaca dapat memahami dan menginterpretasikan maupun mengaplikasikan pengetahuan yang didapat tersebut dalam kehidupan sehari-hari. Selain itu, kita juga harus menjaga kelestarian dari obyek wisata diatas karena dapat memberikan nilai lebih tidak hanya dari segi ekonomi, tapi juga segi sosial, pendidikan dan masih banyak lagi.

Tim penulis juga berharap agar dari teori yang diberikan diatas, para pembaca dapat mengembangkan ide ide yang ada untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Akhir kata, semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi para pembaca sehingga para pembaca dapat mengambil intisari dari penelitian ini.

75

BIBLIOGRAFI
http://digilib.biologi.lipi.go.id/view.html?idm=25048 http://id.wikipedia.org/wiki/Ekosistem http://id.wikipedia.org/wiki/Klasifikasi_ilmiah http://id.wikipedia.org/wiki/Observatorium_Bosscha http://id.wikipedia.org/wiki/Organisme http://id.wikipedia.org/wiki/Teleskop_Refraktor_Ganda_Zeiss http://kambing.ui.ac.id/bebas/v12/sponsor/SponsorPendamping/Praweda/Biologi/0 034%20Bio%201-7e.htm http://mikrobia.wordpress.com/2007/05/09/115/ http://naskleng.blogspot.com/2008_05_01_archive.html http://organisasi.org/pengertian-alat-benda-optik-mikroskop-teropong-periskop-ohpproyektor-slide-lup-dsb http://jasatirta2.co.id/company_background.htm http://pusatbahasa.diknas.go.id/kbbi/ http://rumahdaur.multiply.com/journal/item/91
http://strange-13.blogspot.com/2009/02/laporan-study-tour-observatorium.html

http://www.asimas.co.id/faqs_komsumsi.htmlMicrosoft http://www.google.com/search?hl=en&client=firefox-a&rls=org.mozilla%3AenUS%3Aofficial&hs=8MB&q=fungi+adalah&aq=f&oq=&aqi=g1 http://www.google.com/search?hl=en&client=firefox-a&rls=org.mozilla:enUS:official&q=%22manfaat+jamur+tiram%22&start=20&sa=N

76

http://www.google.co.id/search?q=cara+kerja+teropong+bintang&ie=utf-8&oe=utf8&aq=t&rls=org.mozilla:en-US:official&client=firefox-a http://www.inilah.com/berita/teknologi/2009/08/24/146152/ilmuwan-ciptakanorganisme-buatan/ http://www.itb.ac.id/news/1184.xhtml http://www.slideshare.net/Afcariono/kelangsungan-hidup-organisme-1 Microsoft Corporation. All rights reserved. Salirawati, Das, dkk, 2007. Belajar Kimia Secara Menarik untuk SMA/MA Kelas X. Jakarta: Grasindo

77

LAMPIRAN

78

79

BIO DATA
Nama lengkap : Iskandar Setiadi N.I.S. ( Nomor Induk Siswa) : 7937 Jenis Kelamin: Laki - laki Tempat dan Tanggal Lahir: Jakarta, 20 Januari 1994 Alamat: Jl. Pademangan III Gg 7 No. 12A Pademangan Jakarta

Nama lengkap : Marshella N.I.S. ( Nomor Induk Siswa) : 7929 Jenis Kelamin: Perempuan Tempat dan Tanggal Lahir: Jakarta, 1 September 1993 Alamat: Jl. Karang Anyar BIII No.7 Rt. 05/05 Sawah Besar Jakarta Pusat

Nama lengkap : Anastasia Maya Angela N.I.S. ( Nomor Induk Siswa) : Jenis Kelamin: Perempuan Tempat dan Tanggal Lahir: Jakarta , 17 Mei 1993

80

Alamat: Jl. Jembatan 2 Sinar Budi No. 7

Nama lengkap : Nathania N.I.S. ( Nomor Induk Siswa) : Jenis Kelamin: Perempuan Tempat dan Tanggal Lahir: Jakarta , 29 November 1993 Alamat : Jl. Parang Tritis II No. 5

Nama lengkap : Victor Hartanto N.I.S. ( Nomor Induk Siswa) : 7039 Jenis Kelamin: Laki - laki Tempat dan Tanggal Lahir :Jakarta, 27 Maret 1993 Alamat : Pondok Cilegon Indah Blok E.3 No. 15 CilegonBanten

81