Anda di halaman 1dari 60

KATA PENGANTAR

Materi penyuluhan Budidaya Ikan Nila (Oreochromis niloticus) ini merupakan salah satu kumpulan dari kegiatan budidaya ikan Nila (Oreochromis niloticus) yang meliputi kegitan pembenihan, pendederan dan pembesaran. Untuk memahami tentang budidaya ikan nila, p eserta harus mempelajari tiga s u b judul materi yaitu pembenihan ikan nila, pendederan ikan nila dan pembesaran ikan nila. Dengan mempelajari ketiga sub judul materi penyuluhan tersebut

peserta diharapkan mempunyai kompetensi dalam budidaya ikan nila secara utuh.

Jakarta, Nopember 2011

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR............................................................................................ DAFTAR ISI.......................................................................................................... ii iii

DAFTAR GAMBAR v DAFTAR TABEL PETUNJUK PENGGUNAAN MATERI PENYULUHAN ...................................... PENDAHULUAN A. Latar Belakang. ........................................................................................ B. Deskripsi Singkat ...................................................................................... C. Tujuan Pembelajaran................................................................................ D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ......................................................... MATERI POKOK 1. IDENTIFIKASI LAMUN A. Deskripsi Lamun........................................................................................ B. Klasifikasi................................................................................................... C. Jenis-jenis Lamun.................................................................................... D. Parameter Lingkungan............................................................................ 1) Suhu.................................................................................................... 2) Arus..................................................................................................... 3) Salinitas............................................................................................... 4) Kecerahan........................................................................................... 5) Kekeruhan........................................................................................... 6) Kedalaman........................................................................................... 7) Oksigen Terlarut (DO)......................................................................... 8) Substrat............................................................................................... 9) Nutrien................................................................................................. E. Fungsi Ekosistem Lamun........................................................................ F. Interaksi Lamun dengan Ekosistem Lain................................................. G. Biota yang Hidup di Daerah Padang Lamun............................................ H. Latihan..................................................................................................... I. Rangkuman.............................................................................................. J. Evaluasi................................................................................................... K. Umpan Balik dan Tindak Lanjut...............................................................
iii

vi vi 1 1 1 1

3 4 6 9 9 9 10 10 10 10 10 11 12 12 14 14 20 20 21 21

MATERI POKOK 2. MONITORING EKOSISTEM LAMUN A. Pengamatan Struktur dan Sebaran Komunitas Padang Lamun............ B. Pemetaan Sebaran Jenis Lamun........................................................... C. Struktur Komunitas Padang Lamun........................................................ D. Faktor Abiotik Padang Lamun................................................................. E. Peraturan dan Perundangan................................................................... F. Latihan.................................................................................................... G. Rangkuman............................................................................................. H. Evaluasi materi pokok 2.......................................................................... I. Umpan Balik dan Tindak Lanjut............................................................... MATERI POKOK 3. PENGELOLAAN EKOSISTEM LAMUN A. Kerusakan Pada Ekosistem Lamun........................................................ 1. Potensi lamun..................................................................................... 2. Gangguan dan ancaman terhadap lamun.......................................... B. Akar masalah pengelolaan...................................................................... C. Pengelolaan Ekosistem lamun................................................................ D. Pengelolaan berwawasan Lingkungan................................................... E. Pengelolaan Berbasismasyarakat.......................................................... F. Pendekatan Kebijakan............................................................................ G. Rehabilitasi padang lamun..................................................................... 1. Rehabilitasi lunak............................................................................... 2. Rehabilitasi keras ............................................................................. H. Latihan.................................................................................................... I. Rangkuman............................................................................................ J. Evaluasi materi Pokok 3......................................................................... K. Umpan balik dan Tindak Lanjut.............................................................. PENUTUP......................................................................................................... KUNCI JAWABAN............................................................................................ DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... GLOSARIUM..................................................................................................... 36 36 36 38 39 39 40 41 42 42 43 43 44 44 45 46 47 51 54 23 25 26 28 31 34 34 34 35

iv

DAFTAR GAMBAR No. halaman

1. Ekosistem Lamun ...4 2. Bentuk rhizoma dan daun lamun.. 6 3. Lamun jenis (a) Syringodium isoetifolium; (b) Halophila ovalis (C) Halophila spinulosa; (D) .Halophila minor . 7 4. Lamun jenis (A) Halophila decipiens; (B) Halodule pinifolia (C) Halodule uninervis; (D) Thalassodendron ciliatum ....................................... 5 Lamun jenis (A) Cymodocea rotundata; (B) Cymodocea serrulata; (C)Thalassia hemprichii; (D) Enhalus acoroides ...................................................

6 7. 8.

Persentase tekstur substrat berdasarkan Segitiga Millar.............................. 11 Rantai makanan dalam ekosistem lamun................................................... 13 Interaksi antara tiga ekosistem laut dangkal (UNESCO, 1983 dalam Hutomo, 2004)............................................................................................ 14 16 17 18 19 24

9. Beberapa jenis moluska yang hidup dan berasosiasi di lamun.................. 10. Beberapa jenis echinodermata yang hidup dan berasosiasi di lamun...................................................................................................... 11. Beberapa jenis Arthopoda yang hidup dan berasosiasi di lamun ................ 12. Biota yang hidup di lamun ............................................................................ 13. Teknik Pembuatan Transek dan penentuan titik pengambilan data Inventaris lamun .................................................................................... 14. Penarikan tali transek, pemberian tanda pada tali transek, kuadran pengamatan, pemotretan kuadran, identifikasi pada kuadran...................... 15. Plot dan Petak Pengambilan Contoh Lamun................................................ 16. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards) ............................. 17. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards)......................... 18. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards)............................. 19. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards)............................ 20. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards)............................. 21. Petak Contoh untuk pengambilan contoh...................................................

25 27 28 28 29 30 30 33

DAFTAR TABEL No. 1. 2. 3. 4. halaman Kriteria Kerusakan Padang Lamun................................................................ 31 Status Padang Lamun ................................................................................ 32 Kriteria Kerusakan Padang Lamun ............................................................. 34 Status Padang Lamun ................................................................................. 34

PETUNJUK PENGGUNAAN MATERI PENYULUHAN 1. Materi penyuluhan ini merupakan salah satu m ateri penyuluhan yang dibutuhkan untuk mencapai kompetensi P e n g e l o l a a n E k o s i st em L a mu n . Materi penyuluhan terdiri dari 3 materi pembelajaran memerlukan waktu 9 kali pertemuan @ 4 jam pelajaran. Kegiatan belajar tersebut adalah Materi Pokok 1) Pembelajaran 1 : Identifikasi Lamun 2) Pembelajaran 2 : Monitoring Ekosistem Lamun 3) Pembalajaran 3 : Pengelolaan Ekosistem Lamun Setiap kegiatan belajar berisi materi pembelajaran, rangkuman, latihan, evaluasi materi serta umpan balik dan tindak lanjut. Pahami dahulu latihan dan evaluasi materi sebelum menjawab. Janganlah melihat Kunci Jawaban sebelum Anda selesai menjawab semua pertanyaan. Apabila Anda telah membaca Materi, dan mampu menjawab semua soal dengan benar, berarti Anda telah memahami materi pembelajaran yang bersangkutan dengan baik. Apabila ditemukan istilah-istilah yang tidak dimengerti di dalam paket pembelajaran ini, silahkan baca lembar peristilahan (Glossary)

2. 3.

4. 5. 6.

7.

vi

SAMBUTAN

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan hidayahNya serta kerja keras penyusun telah berhasil menyusun Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi para penyuluh dan pelaku utama maupun pelaku usaha. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada para penyusun yang telah mencurahkan pikiran, waktu, dan tenaganya, sehingga materi ini siap untuk digunakan.

Materi Penyuluhan merupakan salah satu bagian yang penting dalam penyelenggaraan suatu penyuluhan agar pelaksanaan dapat berjalan dengan baik dan tujuan dapat tercapai. Kami berharap materi ini akan memberikan kontribusi yang positif terhadap pencapaian tujuan dari Penyelenggaraan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan materi penyuluhan ini masih banyak kekurangan. Kritik, usul, atau saran yang konstruktif sangat kami harapkan sebagai bahan pertimbangan untuk penyempurnaannya di masa mendatang.

Jakarta, Nopember 2011

Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Materi penyuluhan tentang pengelolaan ekosistim lamune ini disusun untuk membantu para pengelola dan masyarakat pada umumnya yang ingin melakukan pengelolaan terhadap lamun yang merupakan bagian dari ekosistim pesisir yang harus dijaga keutuhannya demi kelestarian sumberdaya tersebut. Materi penyuluhan ini diharapkan bisa bermanfaat sebagai acuan sehingga para pelaku utama di lapangan tidak bingung dalam melakukan penyuluhan untuk pengelola atau masyarakat umum yang ingin memgelola kawasan padang lamun. Selain digunakan oleh para pelaku utama materi penyuluhan ini juga bermanfaat sebagai pegangan para pengelola di lokasi masing-masing sehingga mereka tidak harus selalu didampingi oleh pelaku utama namun dapat belajar sendiri hanya dengan mempelajari materi penyuluhan ini. Dengan mempelajari materi penyuluhan ini peserta diharapkan mampu mengelola padang lamun dengan baik, sehingga dapat memanfaatkan padang lamun tersebut secara bertanggungjawab. B. Deskripsi Singkat Materi penyuluhan ini merupakan materi yang dibutuhkan untuk mencapai kompetensi pengelolaan ekosistem lamun yang terdiri dari teknik identifikasi jenis lamun, dan monitoring ekosistem lamun dan pengelolaannya. C. Tujuan Pembelajaran 1. Kompetensi Dasar Setelah mempelajari materi ini peserta diharapkan mampu menjelaskan jenis-jenis lamun, monitoring kesehatan dan kerusakan ekosistem lamun dan pengelolaan ekosistem lamun. 2. Indikator Keberhasilan Setelah mempelajari materi ini peserta diharapkan mampu melakukan identifikasi lamun (meliputi je deskripsi lamun, klasifikasi, Jenis-jenis lamun, parameter lingkungan, fungsi ekosistem lamun, Interaksi lamun dengan ekosistem lain, biota yang hidup di daerah padang lamun), melakukan monitoring (meliputi, pengamatan struktur dan sebaran komunitas padang lamun, memetakan sebaran jenis lamun, struktur komunitas padang lamun, mengetahui presentase tutupan, mengukur faktor abiotik, peraturan dan perundangan padang lamun) dan melakukan pengelolaan padang lamun. D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok 1. Identifikasi Lamun A. Deskripsi Lamun B. Klasifikasi C. Jenis-jenis Lamun 1

D. Parameter Lingkungan 1) Suhu 2) Arus 3) Salinitas 4) Kecerahan 5) Kekeruhan 6) Kedalaman 7) Oksigen Terlarut (DO) 8) Substrat 9) Nutrien E. Fungsi Ekosistem Lamun F. Interaksi Lamun dengan Ekosistem Lain G. Biota yang Hidup di Daerah Padang Lamun 2. MONITORING EKOSISTEM LAMUN A. Pengamatan Struktur dan Sebaran Komunitas Padang Lamun B. Pemetaan Sebaran Jenis Lamun C. Struktur Komunitas Padang Lamun D. Faktor Abiotik Padang Lamun E. Peraturan dan Perundangan 3. PENGELOLAAN EKOSISTEM LAMUN A. Kerusakan Pada Ekosistem Lamun 1. Potensi lamun 2. Gangguan dan ancaman terhadap lamun B. Akar masalah pengelolaan C. Pengelolaan Ekosistem Lamun D. Pengelolaan Berwawasan Lingkungan E. Pengelolaan Berbasis Masyarakat F. Pendekatan Kebijakan G. Rehabilitasi padang lamun 1. Rehabilitasi lunak 2. Rehabilitasi keras

MATERI POKOK I IDENTIFIKASI LAMUN

Setelah mempelajari materi pokok 1 mengenai teknik identifikasi Lamun, peserta


mampu mengidentifikasi lamun yang meliputi deskripsi lamun, klasifikasi, Jenisjenis lamun, parameter lingkungan, fungsi ekosistem lamun, Interaksi lamun dengan ekosistem lain, biota yang hidup di daerah padang lamun
A. Deskripsi Lamun Lamun (seagrass) adalah tumbuhan berbunga (angiospermae) yang berbiji satu (monokotil) dan mempunyai akar rimpang, daun, bunga dan buah. Jadi sangat berbeda dengan rumput laut (algae). Lamun dapat ditemukan di seluruh dunia kecuali di daerah kutub. Lebih dari 52 jenis lamun yang telah ditemukan. Di Indonesia hanya terdapat 7 genus dan sekitar 15 jenis yang termasuk ke dalam 2 famili yaitu : Hydrocharitacea (9 marga, 35 jenis ) dan Potamogetonaceae (3 marga, 15 jenis). Jenis yang membentuk komunitas padang lamun tunggal, antara lain : Thalassia hemprichii, Enhalus acoroides, Halophila ovalis, Cymodoceae serulata, dan Thallasiadendron ciliatum. Dari beberpa jenis lamun, Thalasiadendron ciliatum mempunyai sebaran yang terbatas, sedangkan Halophila spinulosa tercatat di daerah Riau, Anyer, Baluran, Irian Jaya, Belitung dan Lombok. Begitu pula Halophila decipiens baru ditemukan di Teluk Jakarta, Teluk Moti-Moti dan Kepulaun Aru (Den Hartog, 1970; Azkab, 1999; Bengen 2001). Lamun, merupakan bagian dari beberapa ekosistem dari wilayah pesisir dan lautan perlu dilestarikan, memberikan kontribusi pada peningkatan hasil perikanan dan pada sektor lainya seperti pariwisata. Oleh karena itu perlu mendapatkan perhatian khusus seperti halnya ekosistem lainnya dalam wilayah pesisir untuk mempertahankan kelestariannya melalui pengelolaan secara terpadu. Secara langsung dan tidak langsung memberikan manfaat untuk meningkatkan perekonomian terutama bagi penduduk di wilayah pesisir. Habitat lamun dapat dipandang sebagai suatu komunitas, dalam hal ini padang lamun merupakan suatu kerangka struktural yang berhubungan dalam proses fisik atau kimiawi yang membentuk sebuah ekosistem. Mengingat pentingnya peranan lamun bagi ekosistem di laut dan semakin besarnya tekanan gangguan baik oleh aktifitas manusia maupun akibat alami, maka perlu diupayakan usaha pelestarian lamun melalui pengelolaan yang baik pada ekosistem padang lamun. Padang lamun merupakan ekosistem yang tinggi produktifitas organiknya, dengan keanekaragaman biota yang cukup tinggi. Pada ekosistem, ini hidup beraneka ragam biota laut seperti ikan, krustasea, moluska ( Pinna sp, Lambis sp, Strombus sp), Ekinodermata ( Holothuria sp, Synapta sp, Diadema sp, Arcbaster sp, Linckia sp) dan cacing ( Polichaeta) (Bengen, 2001). Secara ekologis padang lamun memiliki peranan penting bagi ekosistem. Lamun merupakan sumber pakan bagi invertebrata, tempat tinggal bagi biota perairan dan 3

melindungi mereka dari serangan predator. Lamun juga menyokong rantai makanan dan penting dalam proses siklus nutrien serta sebagai pelindung pantai dari ancaman erosi ataupun abrasi (Romimohtarto dan Juwana, 1999). Ekosistem Padang Lamun memiliki diversitas dan densitas fauna yang tinggi dikarenakan karena gerakan daun lamun dapat merangkap larva invertebrata dan makanan tersuspensi pada kolom air. Alasan lain karena batang lamun dapat menghalangi pemangsaan fauna bentos sehingga kerapatan dan keanekaragaman fauna bentos tinggi. Daerah Padang Lamun dengan kepadatan tinggi akan dijumpai fauna bentos yang lebih banyak bila dibandingkan dengan daerah yang tidak ada tumbuhan lamunnya. Menurut Romimohtarto dan Juwana (1999) ekosistem lamun memiliki kerapatan fauna keanekaragaman sebesar 52 kali untuk epifauna dan sebesar 3 kali untuk infauna dibandingkan pada daerah hamparan tanpa tanaman lamun. Ekosistem padang lamun memiliki kondisi ekologis yang sangat khusus dan berbeda dengan ekosistem mangrove dan terumbu karang. Ciri-ciri ekologis padang lamun antara lain adalah : 1. Terdapat di perairan pantai yang landai, di dataran lumpur/pasir 2. Pada batas terendah daerah pasang surut dekat hutan bakau atau di dataran terumbu karang 3. Mampu hidup sampai kedalaman 30 meter, di perairan tenang dan terlindung 4. Sangat tergantung pada cahaya matahari yang masuk ke perairan 5. Mampu melakukan proses metabolisme secara optimal jika keseluruhan tubuhnya terbenam air termasuk daur generatif 6. Mampu hidup di media air asin 7. Mempunyai sistem perakaran yang berkembang baik.

Gambar 1. Ekosistem Lamun (Sumber : ian.umces.edu/discforum/index.php?topic=108.0 ) B. Klasifikasi Pada sistem klasifikasi, lamun berada pada Sub kelas Monocotyledoneae, kelas Angiospermae. Dari 4 famili lamun yang diketahui, 2 berada di perairan Indonesia yaitu Hydrocharitaceae dan Cymodoceae. Famili Hydrocharitaceae dominan merupakan lamun yang tumbuh di air tawar sedangkan 3 famili lain merupakan lamun yang tumbuh di laut. 4

Lamun merupakan tumbuhan yang beradaptasi penuh untuk dapat hidup di lingkungan laut. Eksistensi lamun di laut merupakan hasil dari beberapa adaptasi yang dilakukan termasuk toleransi terhadap salinitas yang tinggi, kemampuan untuk menancapkan akar di substrat sebagai jangkar, dan juga kemampuan untuk tumbuh dan melakukan reproduksi pada saat terbenam. Lamun juga memiliki karakteristik tidak memiliki stomata, mempertahankan kutikel yang tipis, perkembangan shrizogenous pada sistem lakunar dan keberadaan diafragma pada sistem lakunar. Salah satu hal yang paling penting dalam adaptasi reproduksi lamun adalah hidrophilus yaitu kemampuannya untuk melakukan polinasi di bawah air. Tumbuhan lamun terdiri dari akar rhizome dan daun . Rhizome merupakan batang yang terpendam dan merayap secara mendatar dan berbuku-buku. Pada buku-buku tersebut tumbuh batang pendek yang tegak ke atas, berdaun dan berbunga. Pada buku tumbuh pula akar (Nontji,1993). Lamun memiliki daun-daun tipis yang memanjang seperti pita yang mempunyai saluran-saluran air (Nybakken, 1992). Bentuk daun seperti ini dapat memaksimalkan difusi gas dan nutrien antara daun dan air, juga memaksimalkan proses fotosintesis di permukaan daun (Philips dan Menez, 1988). Secara lengkap klasifikasi beberapa jenis lamun yang terdapat di perairan pantai Indonesia (Phillips dan Menez,1988) adalah sebagai berikut : Divisi : Anthophyta Kelas : Angiospermae Subkelas : Monocotyledonae Ordo : Helobiae Famili : Hydrocharitaceae Genus : Enhalus Species : Enhalus acoroides Genus : Halophila Species : Halophila decipiens Halophila ovalis Halophila minor Halophila spinulosa Genus : Thalasia Species : Thalasia hemprichii Famili : Cymodoceaceae Genus : Cymodocea Species : Cymodocea rotundata Cymodocea serrulata Genus : Halodule Species : Halodule pinifolia Halodule uninervis Genus : Syringodium Species : Syringodium isoetifolium Genus : Thalassodendron Species : Thalassodendron ciliatum 5

Daun menyerap hara langsung dari periran sekitarnya, mempunyai rongga untuk mengapung agar dapat berdiri tegak di air, tapi tidak banyak mengandung serat seperti tumbuhan rumput di darat (Hutomo,1997). Sebagian besar lamun berumah dua,artinya dalam satu tumbuhan hanya ada jantan saja atau betina saja. Sistem pembiakannya ber Lamum di dunia terdiri atas 2 suku, 12 marga dan 50 jenis. Di Indonesia hanya dijumpai 12 jenis yang termasuk dalam tujuh marga.

Gambar 2. Bentuk rhizoma dan daun lamun C. Jenis-jenis Lamun

Kunci Identifikasi Lamun di Indonesia (Dimodifikasi dari Den Hartog 1970 dan Phillips dan Menez 1988) sebagai berikut: 1. Daun pipih.....................................................................................................2 2. Daun berbentuk silindris.........................................Syringodium isoetifolium 3. Daun bulat-panjang, bentuk seperti telur atau pisau wali...............Halophila a. Panjang helaian daun 11 40 mm, mempunyai 10 - 25 pasang tulang daun..................................................................................Halophila ovalis b. Daun dengan 4-7 pasang tulang daun....................................................c c. Daun sampai 22 pasang, tidak mempunyai tangkai daun, tangkai panjang... ...................................................................Halophila spinulosa c1. Panjang daun 5-15 mm, pasangan daun dengan tegakan pendek.........................................................................Halophila minor c2. Daun dengan pinggir yang bergerigi seperti gergaji............................ ..............................................................................Halophila decipiens c3. Daun membujur seperti garis, biasanya panjang 50 200 mm.........3 6

3.

Daun berbentuk selempang yang menyempit pada bagian bawah...............4 a. Tidak seperti diatas..................................................................................6

4. Tulang daun tidak lebih dari 3............................................................Halodule a. Ujung daun membulat, ujung seperti gergaji .................Halodule pinifolia b. Ujung daun seperti trisula ............................................Halodule uninervis c. Tulang daun lebih dari 3........................................................................5 5. Jumlah akar 1-5 dengan tebal 0,5 - 2 mm ujung daun seperti gigi.................. .............................................................................. Thalassodendron ciliatum 6. Tidak seperti diatas.........................................................................Cymodocea a. Ujung daun halus licin, tulang daun 9-15 ...............Cymodocea rotundata b. Ujung daun seperti gergaji, tulang daun 13-17........Cymodocea serrulata 7. Rimpang berdiameter 2-4 mm tanpa rambut-rambut kaku; panjang daun 100300 mm, lebar daun 4-10 mm..........................................Thalassia hemprichii 8. Rimpang berdiameter lebih 10 mm dengan rambut-rambut kaku; panjang daun 300-1500 mm, lebar 13-17 mm ................................Enhalus acoroides

(A)

(B)

(C) 7

(D)

Gambar 3. Lamun jenis (a) Syringodium isoetifolium; (b) Halophila ovalis (C) Halophila spinulosa; (D) .Halophila minor;

(A)

(B)

(C) (D) Gambar 4. Lamun jenis (A) Halophila decipiens; (B) Halodule pinifolia (C) Halodule uninervis; (D) Thalassodendron ciliatum

(A)

(B)

(E) (F) Gambar 5. Lamun jenis (A) Cymodocea rotundata; (B) Cymodocea serrulata; (C)Thalassia hemprichii; (D) Enhalus acoroides D. Parameter Lingkungan 1. Suhu Suhu merupakan faktor yang amat penting bagi kehidupan organisme dilautan,karenasuhu mempengaruhi aktifitas metabolisme ataupun perkembangbiakan dari organisme-organisme tersebut (Hutabarat dan Evans, 1986). Toleransi suhu dianggap sebagai faktor enting dalam menjelaskan biogeografi lamun dan suhu yang tinggi di perairan dangkal dapat juga menentukan batas kedalaman minimum untuk beberapa spesies (Larkum et al., 1989). Kisaran suhu optimal bagi spesies lamun untuk perkembangan adalah 28C-30C, sedangkan untuk fotosintesis lamun membutuhkan suhu optimum antara 25C-35C dan padasaat cahaya penuh. Pengruh suhu bagi lamun sangat besar, suhu mempengaruhi proses-proses fisiologi yaitu fotosintesis, laju respirasi, pertumbuhan dan reproduksi. Proses-proses fisiologi tersebut akan menurun ajam apabila suhu pereairan berada diluar kisaran tersebut (Berwick, 1983). 2. Arus Arus merupakan gerakan mengalir suatu masa air yang dapat disebabkan oleh tiupan angin, perbedaan densitas air laut ata dapat pula disebabkan oleh gerkan periodik jangka panjang. Arus yang disebabkan oleh gerakan periodik jangka panjang ini antara lain arus yang disebabkan oleh pasang surut (pasut). Arus yang disebabkan oleh pasang surut biasanyaa banyak diamati diperairan teluk dan pantai (Nontji,1993). Kecepatan arus peraiaran berpengaruh pada produktifitas padang lamun. Turtle grass dapat menghasilkan hasil tetap ( standing crop) maksimal pada kecepatan arus 0.5m/det(Dahri et al., 1996). Arus tidak mempengaruhi penetrasi cahaya, kacuali jika ia mengangkat sedimen sehingga mengurangi penetrasi cahaay. Aksi menguntungkan dari arus terhaap organisme terletak pada transport bahan makanantambahna bagi porganisme dan gdalam halpengangkutan buangan(Moore, 1958). Pada daerah yang arusnya cepat,sedimen pada padang lamunterdiri dari lumpur halus dan detritus. Hal ini 9

mennunjukkan kemampuan tumbuhan lamun untuk mengurangi pengaruh arus sehingga mengurangi transport sedimen (Berwick, 1983 dalam Mintane,1998). 3.Salinitas Salinitas atau kadar garam yaitu jumlah berat semua garam (dalam gram) yang terlarut dalam satu liter air, biasanya dinyatakan dalam satuan /oo (permil). Sebaran salinitas dilaut dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti pola sirkulasi air, penguapan, curah hujan dan aliran sungai (Nontji, 1993). Spesies padang lamun mempunyai toleransi yang berbeda-beda, namun sebagaian besar memiliki kisaran yang lebar yaitu 10 /oo - 40/oo. Nilai optimum toleransi lamun terhadap salinitas air laut pada nilai 35 /oo(Dahuri et al,. 1996). 4. Kecerahan Kecerahan perairan menunjukkan kemampuan cahaya untuk menembus lapisan air pada kedalaman tertentu. Pada perairan alami, kecerahan sangat penting karena erat kaitannya dengan proses fotosintesis. Kebutuhasn cahaya yang tinggi bagi lamun untuk kepentingan fotosintesis terlihat dari sebarannya yang terbatas pada daerah yang masih menerima cahaya matahari (Berwick, 1983 dalam Mintane, 1998). Nilai kecerahan perairan sangat dipengaruhi oleh kandungan Lumpur, kandugan plankton, dan zat-zat terlarut lainnya (Birowo et al dalam Mintane 1998). 5. Kekeruhan Kekeruhan secara tidak langsung dapat mempengaruhi kehidupan lamun karena dapat menghalangi penetrasi cahaya yang dibutuhkan oleh lamun untuk berfotosintesis masuk ke dalam air. Kekeruhan dapat disebabkan oleh adanya partikel-partikel tersuspensi, baik oleh partikel-partikel hidup seperti plankton maupun partikel-partikel mati seperti bahanbahan organik, sedimen dan sebagainya. Pada perairan pantai yang keruh, maka cahaya merupakan faktor pembatas pertumbuhan dan produksi lamun (Hutomo 1997). 6. Kedalaman Kedalaman perairan dapat membatasi distribusi lamun secara vertikal. Lamun tumbuh di zona intertidal bawah dan subtidal atas hingga mencapai kedalaman 30 m. Zona intertidal dicirikan oleh tumbuhan pionir yang didominasi oleh Halophila ovalis, Cymodocea rotundata dan Holodule pinifolia, Sedangkan Thalassodendron ciliatum mendominasi zona intertidal bawah (Hutomo 1997). Selain itu, kedalaman perairan juga berpengaruh terhadap kerapatan dan pertumbuhan lamun. Brouns dan Heijs (1986) mendapatkan pertumbuhan tertinggi E. acoroides pada lokasi yang dangkal dengan suhu tinggi. 7. Oksigen Terlarut (DO) Kadar oksigen terlarut di perairan dipengaruhi oleh suhu,salinitas,dan turbulensi air. Kadar oksigen terlarut berkurang dengan semakin meningkatnya suhu, ketinggian/altitude dan berkurangnya tekanan atmosfer (Effendi,2000). Kelarutan oksigen penting artinya dalam mempengaruhi keseimbangan komunitas dan kehidupan organisme perairan. Selai itu kanungan oksigen terlarut memppengaruhi keanekaragaman organisme suatu ekosistem perairan. Menurut Effendi(200) perairan yang diperuntukkan bagi kepentingan perikanan sebaikknya memilih kaar oksigen tidak kurang ari 10

5mg/l. Kadar oksigen terlarut kurang dari 4 mg/l mengakibatkan efek yang kurang menguntungkna bagi hampir semua organisme akuatik. Sumber oksigen terlarut bisa berasal dari difusi oksigen yang terdapat di atmosfer sekitar 35% dan aktivitas fotosintesis oleh tumbuhan air dan fitoplankton (Novonty dan Olem, 1994 dalam Effendi ,2000). 8. Substrat Tumbuhan lamun membutuhkan dasar yang lunak untuk ditembus oleh akar-akar dan rimpangya guna menyokong tumbuhan ditempatnya. Lamun dapat memperoleh nutrisi baik dari air permukaan melalui helai daun-daunnya, maupun dari sedimen melalui akar dan rimpangnya (Mc Roy dan Barsdate,1970). Kesesuaian substrat yang paling utama bagi perkembangan lamun ditandai dengan kandungan sedimen yang cukup. Semakin tipis substrat (sedimen) perairan akan menyebabkan kehidupan lamun yang tidak stabil, sebaliknya semakin tebal substrat, lamun akan tumbuh subur yaitu berdaun panjang dan rimbun serta pengikatan dan penangkapan sedimen semakin tinggi. Peranan kedalaman substrat dalam stabilitas sedimen mencakup dua hal,yaitu :1) pelindung tanaman dari arus laut.; 2) tempat pengolahan dan pemasok nutrien (Berwick, 1983). Padang lamun hidup diberbagia tipe sedimen, mulai dari lumpur sampai sedimen dasar yang terdiri dari 40% endapan Lumpur dan fine mud (Dahuri et al., 1996). Semua tipe substrat dihuni oleh tumbuhan lamun mulai dari lumpur lunak sampai batu-batuan, tetapi lamun yang paling luas dijumpai pada substrat yang lunak. Berdasarkan tipe karakteristik tipe substratnya padang lamun yang tumbuh diperairan Indonesia dapat dikelompokkan menjai 6 kategfori, yaitu : 1) Lumpur, 2) Lumpur pasiran, 3) Pasir, 4) Pasir lumpuran, 5) Puing karang dan 6) Batu karang. Pengelompokkan tipe substrat ini berdasarkan ukuran pertikelnya dengan menggunakan Segitiga Milla.

Sumber : Brower and Zar (1977) dalam Hartati dan Awalluddin (2007) Gambar 6. Persentase tekstur substrat berdasarkan Segitiga Millar 11

9.

Nutrien Dinamika nutrien memegang peranan kunci pada ekosistem padang lamun dan ekosistem lainnya. Ketersediaan nutrien menjadi fektor pembatas pertumbuhan, kelimpahan dan morfologi lamun pada perairan yang jernih (Hutomo 1997). Unsur N dan P sedimen berada dalam bentuk terlarut di air antara, terjerap/dapat dipertukarkan dan terikat. Hanya bentuk terlarut dan dapat dipertukarkan yang dapat dimanfeatkan oleh lamun (Udy dan Dennison 1996). Ditambahkan bahwa kapasitas sedimen kalsium karbonat dalam menyerap fosfat sangat dipengaruhi oleh ukuran sedimen, dimana sedimen hahis mempunyai kapasitas penyerapan yang paling tinggi. Penyerapan nutrien oleh lamun dilakukan oleh daun dan akar. Penyerapan oleh daun umumnya tidak terlalu besar terutama di daerah tropik (Dawes 1981). Penyerapan nutrien dominan dilakukan oleh akar lamun (Erftemeijer 1993). E. Fungsi Ekosistem Lamun Pada dasarnya ekosistem lamun memiliki fungsi yang hampir sama dengan ekosistem lain di perairan seperti ekosistem terumbu karang ataupun ekosistem mangrove, seperti sebagai habitat bagi beberapa organism laut, juga tempat perlindungan dan persembunyian dari predator. Menurut Azkab (1988), ekosistem lamun merupakan salah satu ekosistem di laut dangkal yang paling produktif. Di samping itu ekosistem lamun mempunyai peranan penting dalam menunjang kehidupan dan perkembangan jasad hidup di laut dangkal, menurut hasil penelitian diketahui bahwa peranan lamun di lingkungan perairan laut dangkal sebagai berikut: 1. Sebagai Produsen Primer Lamun mempunyai tingkat produktifitas primer tertinggi bila dibandingkan dengan ekosistem lainnya yang ada di laut dangkal seperti ekosistem terumbu karang (Thayer et al. 1975). 2. Sebagai Habitat Biota Lamun memberikan tempat perlindungan dan tempat menempel berbagai hewan dan tumbuh-tumbuhan (alga). Disamping itu, padang lamun (seagrass beds) dapat juga sebagai daerah asuhan, padang pengembalaan dan makan dari berbagai jenis ikan herbivora dan ikanikan karang (coral fishes) (Kikuchi dan Peres, 1977). 3. Sebagai Penangkap Sedimen Daun lamun yang lebat akan memperlambat air yang disebabkan oleh arus dan ombak, sehingga perairan di sekitarnya menjadi tenang. Disamping itu, rimpang dan akar lamun dapat menahan dan mengikat sedimen, sehingga dapat menguatkan dan menstabilkan dasar permukaaan. Jadi padang lamun dapat berfungsi sebagai penangkap sedimen dapat mencegah erosi ( Gingsburg dan Lowestan 1958). 4. Sebagai Pendaur Zat Hara Lamun memegang peranan penting dalam pendauran barbagai zat hara dan elemen-elemen yang langka di lingkungan laut. Khususnya zat-zat hara yang dibutuhkan oleh algae epifit. 12

Gambar 7. Rantai makanan dalam ekosistem lamun Sedangkan menurut Philips dan Menez (1988), ekosistem lamun merupakan salah satu ekosistem bahari yang produktif. Ekosistem lamun perairan dangkal mempunyai fungsi antara lain: 1. Menstabilkan dan menahan sedimensedimen yang dibawa melalui Itekanan tekanan dari arus dan gelombang. 2. Daun-daun memperlambat dan mengurangi arus dan gelombang serta mengembangkan sedimentasi. 3. Memberikan perlindungan terhadap hewanhewan muda dan dewasa yang berkunjung ke padang lamun. 4. Daundaun sangat membantu organisme-organisme epifit. 5. Mempunyai produktifitas dan pertumbuhan yang tinggi. 6. Menfiksasi karbon yang sebagian besar masuk ke dalam sistem daur rantai makanan. Selanjutnya dikatakan Philips dan Menez (1988), lamun juga sebagai komoditi yang sudah banyak dimanfaatkan oleh masyarakat baik secara tradisional maupun secara modern. Secara tradisional lamun telah dimanfaatkan untuk digunakan untuk kompos dan pupuk; cerutu dan mainan anak-anak; dianyam menjadi keranjang; tumpukan untuk pematang; mengisi kasur; ada yang dimakan; dibuat jaring ikan. Pada zaman modern ini, lamun telah dimanfaatkan untuk penyaring limbah; Stabilizator pantai; Bahan untuk pabrik kertas; Makanan; Obat-obatan; Sumber bahan kimia.

13

F.

Interaksi Lamun dengan Ekosistem Lain Ekosistem padang lamun berinteraksi dengan ekosistem lain di sekitarnya. Interaksi terpenting ekosistem padang lamun adalah dengan ekosistem mangrove dan terumbu karang. Interaksi antara lamun dengan ekosistem lain dapat dilihat pada Gambar 9.

Gambar 8. Interaksi antara tiga ekosistem laut dangkal (UNESCO, 1983 dalam Hutomo, 2004) Penelitian para ahli di Karibia tentang interaksi antara ketiga ekosistem utama laut dangkal ini, berhasil mengklasifikasikan 5 (lima) tipe interaksi utama antara ketiga ekosistem tersebut. Adapun 5 (lima) tipe interaksi utama antara ketiga ekosistem tersebut, yakni interaksi-interaksi fisik, nutrient dan zat organik yang terlarut, materi organik melayang, ruaya hewan dan dampak manusia. Sebagai gambaran secara umum, pada lingkungan yang tidak terganggu, aliran nutrient terlarut dari mangrove telah meningkatkan produktivitas primer padang lamun. Padang lamun dan mangrove meningkatkan produktivitas sekunder terumbu karang dengan menyediakan tempat mencari makan. Fungsi pengendali sedimen kurang terlihat, tetapi peranannya menjadi sangat menonjol apabila lingkungan tersebut terganggu. Dalam keadaan ini, aliran dari darat ke laut menjadi faktor yang kritis karena kerusakan sistem lain dan sebaliknya (UNESCO, 1983 dalam Hutomo, 2004). G. Biota yang Hidup di Daerah Padang Lamun Tumbuhan lamun merupakan substrat (media tumbuh) yang memberikan perlindungan dan tempat menempel berbagai jenis hewan dan tumbuhan. Komunitas flora dan fauna padang lamun memiliki komposisi yang khas. Daunnya mendukung sejumlah besar organisme epifit (tumbuhan yang hidup menumpang pada tumbuhan lain) dengan suatu substrat penempelan yang cocok. Tumbuhan lamun dapat tumbuh diperairan dangkal yang berpasir, namun juga dijumpai di terumbu karang yang membentuk vegetasi yang membentuk vegetasi yang lebat sehingga merupakan padang lamun (Seagress bed) yang luas. Di padang lamun juga hidup bermacam-macam biota laut seperti crutacea, molusca, cacing dan berbagai jenis ikan. Ada yang hidup menetap dipadang lamun ada pula sebagai pengunjung yang setia. Beberapa jenis ikan misalnya berkunjung ke padang lamun untuk mencari makanan atau untuk memijah. Beberapa jenis biota laut yang mempunyai nilai niaga menggunakan daerah 14

padang lamun sebagai tempat asuhan, antara lain ikan baronang, duyung merupakan mamalia laut yang makanannya adalah lamun terutama Syringodium isotifolium . apabila air sedang surut rendah sebagian padang lamun ini tersembul keluar dari air terutama bila komponen utamanya adalah Enhalus acoroides yang berdaun seperti pita yang memanjang dan hewan yang berasosiasi dengan padang lamun, ikan (baronang, dugong), Molusca (kerang), crustasea (bintang laut, bulu babi, teripang, bintang rapuh) (Nontji, 2002 dalam Nopriandy, 2008). Selanjutnya dikemukakan oleh Supriharyono (2007) bahwa produktifitas tersebut selain dari tumbuhan lamun juga berasal dari algae dan organisme yang menempel didaun. Sejumlah invetebrata seperti molusca (bipinna, lambis dan strombus), Enchodermata (tripang-holutoria, bulu babi-diadema sp), dan bintang laut (Archaster, Linckia) serta Crustasea (udang, kepiting) 1. Moluska Filum mollusca meliputi keong, kerang, tiram, cumi-cumi, gurita, sotong dan sebangsanya. Moluska merupakan komponen yang sangat penting dari ekosistem padang lamun, baik hubungannya ke biomasa maupun perannya didalam aliran energi, sebanyak 20 % - 60 % biomasa epifit di padang lamun dimanfaatkan oleh epifauna yang didominasi oleh gastropoda (Klumpp et al dalam Kiswara, 2004). Menurut Romimohtarto dan Juwana, (2007 dalam Seringo, 2009) berdasarkan kesimetrisan bentuknya, sifat kaki, cangkang, insang dan sistem saraf maka moluska di bagi menjadi 7 kelas antara lain polyplacopora atau Amphineura (chiton), Gastropoda (keong), Pelecypoda atau Bivalia (kerang), Cephalopoda (cumi-cumi atau gurita), Scaphopoda (cangkang tanduk), Aplacopora dan Monoplacopora (hewan bercangkang yang kecil) 2. Enchinodermata Enchinodermata adalah filum hewan terbesar yang tidak memiliki anggota yang hidup di air tawar atau darat. Hewan-hewan ini juga mudah dikenali dari bentuk tubuhnya, kebanyakan memiliki simetri radial (menggambarkan hewan yang mempunyai bagian tubuh yang tersusun melingkar (bulat), jika diambil garis lewat mulut akan menghasilkan bagianbagian yang sama), khususnya simetri radial pentameral (terbagi lima). Walaupun terlihat primitif, Echinodermata adalah filum yang berkerabat relatif dekat dengan Chordata (yang di dalamnya tercakup Vertebrata), dan simetri radialnya berevolusi secara sekunder. Larva bintang laut misalnya, masih menunjukkan keserupaan yang cukup besar dengan larva Hemichordata (Abidin, 2009). Kelompok Enchinodermata yang banyak kita jumpai antara lain Bintang laut, Lili Laut, Teripang, dan Bulu Babi didaerah padang lamun (Abdullah, 1999).

Proclava pfefferi

Acteon siebaldii 15

Acteon sp

Comitia rotellina

Polinices flemingianus

Cypraea sp

Codakia tigerina

Latona faba

Adula atrata

Tapes literata

Tellina sp

Chlamys farreri

Gambar 9. Beberapa jenis moluska yang hidup dan berasosiasi di lamun

Archaster typicus

Astropyga radiate

Diadema setosum

16

Synapta maculate

Ketepo

Salmacis sphaeroides

Protoreaster nodulosus

Temnopleurus alexandrii

Tripneustes gratilla

Gambar 10. Beberapa jenis echinodermata yang hidup dan berasosiasi di lamun 3. Arthropoda Arthropoda merupakan kelompok terbesar diantara seluruh duna hewan. Namanya berasal dari kakinya yang bersendi. Meskipun kelompok ini mencakup udang dan kepiting dalam laut hanya tiga kelompok taksonomi yang mendapatkan perhatian yakni Curtasea, Pycnogonida dan Arachnida. Menurut Kikuchi dan Peres, 1973 dalam Listyo ( 2002) komunitas hewan termasuk krutasea mempergunakan padang lamun sebagai habitatnya, tempat memijah dan mencari makan. Komunitas hewan tersebut membentuk empat kategori struktur dan cara hidup dipadang lamun, yaitu Komunitas biota yang hidup pada daun hijau (segar) lamun (epifit, mikro-meiofauna), Komunitas biota yang menempel pada rimpang lamun (Polikhaeta, Krustasea, Moluska, Echinodermata), Kominitas biota yang hidup dalam sediman (bivalia, polikhaeta). Lebih lanjut peran padang lamun bagi komunitas biota kosumer, yaitu padang lamun sebagai habitat dari komunitas biota dan padang lamun sumber makanan biota. Crustacea dengan jumlah yang sangat besar dalam kelompok arthropoda yang terdiri dari hampir 50 jenis dan biasanya dimasukkan sebagai sub filum. Mereka termasuk jenis binatang seperti kepiting, lobster, udang laut, brenacles. Mayoritas mereka adalah hidup di air, baik yang tinggal di laut atau air tawar, tetapi beberapa kelompok dapat menyesuaikan dengan kehidupan di darat, seperti kepiting. Mayoritas krustasea bebas berpindah atau bebas bergerak (Romimohtarto, 2001) Krustasea termasuk dalam salah satu biota konsumen dipadang lamun, isopoda dan tanaidacea memakan detritus dan rimpang lamun. Di samping itu beberapa decapoda memakan daun lamun dan beberapa kepiting dengan ukuran besar memakan moluska. 17

Pada saat yang sama, beberapa ikan memakan udang dan kepiting kecil. Hal ini dapat dikatakan bahwa krustasea berperan dalam rantai makanan ( Listyo, 2002). Riniatsih, 2001 dalam Agusriadi, 2010 mendapatkan bahwa kawasan padang lamun diperairan pantai Jepara merupakan habitat yang cocok untuk kehidupan pasca larva udang famli Penaidae, Sergestidae, dan Luciferidae. Dimana asosiasinya sangat bervariasi dalam komposisi, kepadatan dan keanekaragaman jenisnya.

(Ocypode cerophthalmus)

(Micippa cristata)

(Pilumnus vespertilio)

(Grapsus albolineatus)

(Penaeus mergulensis)

(Portunus pellagicus)

(Harpiosquilla raphidea) Gambar 11. Beberapa jenis Arthopoda yang hidup dan berasosiasi di lamun 4. Ikan Berdasarkan cara hidup pada ekosistem padang lamun, asosiasi antara ikan dengan padang lamun terdiri dari 4 kategori, yaitu Dwintasari, 2009 dalam Agusriadi, 2010). 1. Penghuni tetap dengan memijah dan menghabiskan sebagian basar hidupnya diekosistem padang lamun ( contoh Apogon margaritoporous)

18

2. Menetap dengan menghabiskan seluruh hidupnya di ekosistem padang lamun ( contoh Haliochoeres leparensis, Pranaesus duodecimalis, Paramia quinqilineata, Gerres macrosoma, Monachantus tomentosus, Manachantus hajam) 3. Menetap hanya pada saat tahap juvenil ( Siganus canaliculatus, Siganus virgatus, Siganus chrysospilos, Lethrinus sp) 4. Menetap sewaktu-waktu atau singgah hanya mengunjungi padang lamun untuk berlindung atau cari makan. Diperairan Taman Nasional Laut Kepulauan Seribu hidup berbagai jenis ikan yang dikategorikan kedalam dua kelompok ikan komsumsi dan ikan hias yang keseluruhan tidak kurang dari 113 jenis sedangkan jenis ikan komsusmsi yang dijumpai di daerah padang lamun antaranya ikan kerapu, baronang, pari, ijo, sepah dan kwe (Abdullah, 1999). Pengamatan ikan muda dari ikan kerapu (Epinchelus) pada padang lamun 1985. Mereka mencoba mengumpulkan informasi tentang komposisi jenis dan variasi musiman dari ikan-ikan kerapu muda, puncak musim ikan kerapu muda terjadi pada bulan Febuari s/d April dan komposisi jenis ikan kerapu yang ditemukan adalah E. bleekeri, E. fuscoguttatus, E. merra, E. morhua, E. septemfaciatus, E. tauvina, dan plectropoma sp. Jenis yang dominan adalah K. tauvina dn K. morhua (Sugama dan Eda, 1985 dalam Kiswara 2004). Di pesisir pantai bama terdapat tujuh jenis ikan yang berasosiasi dengan lamun antara lain Siganus canaliculatus, Siganus guttaus, Acreicthys tomentous, Syngnathoides biaculeatus, Paracentropogon longispnis, Arothron immaculatus dan Acanthurus triostegus

Gambar 12. Biota yang hidup di lamun 19

H.

Latihan Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas ! 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Lamun (Seagrass)! 2. Sebutkan ciri-ciri ekologis padang lamun! 3. Sebutkan 1 kelas dan 2 famili yang merupakan taksonomi lamun yang ada di Indonesia? 4. Jelaskan peranan ekosistem lamun! 5. Jelaskan keterkaitan antara ekosistem mangrove, lamun, dan terumbu karang berdasarkan karakteristik fisika, kimia, dan biologi!

Rangkuman Lamun (seagrass) adalah tumbuhan berbunga (angiospermae) yang berbiji satu (monokotil) dan mempunyai akar rimpang, daun, bunga dan buah. Jadi sangat berbeda dengan rumput laut (algae). Padang lamun merupakan ekosistem yang tinggi produktifitas organiknya, dengan keanekaragaman biota yang cukup tinggi. Pada ekosistem, ini hidup beraneka ragam biota laut seperti ikan, krustasea, moluska ( Pinna sp, Lambis sp, Strombus sp), Ekinodermata ( Holothuria sp, Synapta sp, Diadema sp, Arcbaster sp, Linckia sp) dan cacing ( Polichaeta) (Bengen, 2001). Secara ekologis padang lamun memiliki peranan penting bagi ekosistem. Lamun merupakan sumber pakan bagi invertebrata, tempat tinggal bagi biota perairan dan melindungi mereka dari serangan predator. Lamun juga menyokong rantai makanan dan penting dalam proses siklus nutrien serta sebagai pelindung pantai dari ancaman erosi ataupun abrasi. Pada sistem klasifikasi, lamun berada pada Sub kelas Monocotyledoneae, kelas Angiospermae. Dari 4 famili lamun yang diketahui, 2 berada di perairan Indonesia yaitu Hydrocharitaceae dan Cymodoceae. Famili Hydrocharitaceae dominan merupakan lamun yang tumbuh di air tawar sedangkan 3 famili lain merupakan lamun yang tumbuh di laut. Pada dasarnya ekosistem lamun memiliki fungsi yang hampir sama dengan ekosistem lain di perairan seperti ekosistem terumbu karang ataupun ekosistem mangrove, seperti sebagai habitat bagi beberapa organism laut, juga tempat perlindungan dan persembunyian dari predator. Secara tradisional lamun telah dimanfaatkan untuk digunakan untuk kompos dan pupuk; cerutu dan mainan anak-anak; dianyam menjadi keranjang; tumpukan untuk pematang; mengisi kasur; ada yang dimakan; dibuat jaring ikan. Pada zaman modern ini, lamun telah dimanfaatkan untuk penyaring limbah; Stabilizator pantai; Bahan untuk pabrik kertas; Makanan; Obat-obatan; Sumber bahan kimia. Ekosistem padang lamun berinteraksi dengan ekosistem lain di sekitarnya. Interaksi terpenting ekosistem padang lamun adalah dengan ekosistem mangrove dan terumbu karang. Adapun 5 (lima) tipe interaksi utama antara ketiga ekosistem tersebut, yakni interaksi-interaksi fisik, nutrient dan zat organik yang terlarut, materi organik melayang, ruaya hewan dan dampak manusia. Sebagai gambaran secara umum, pada lingkungan yang tidak terganggu, aliran nutrient terlarut dari mangrove telah meningkatkan produktivitas primer padang lamun. Padang lamun dan mangrove meningkatkan produktivitas sekunder terumbu karang dengan menyediakan tempat mencari makan. Fungsi pengendali sedimen kurang terlihat, tetapi peranannya menjadi sangat menonjol apabila lingkungan tersebut terganggu. 20

I.

Dalam keadaan ini, aliran dari darat ke laut menjadi faktor yang kritis karena kerusakan sistem lain dan sebaliknya (UNESCO, 1983 dalam Hutomo, 2004). Di padang lamun juga hidup bermacam-macam biota laut seperti crutacea, molusca, cacing dan berbagai jenis ikan. Ada yang hidup menetap dipadang lamun ada pula sebagai pengunjung yang setia. Beberapa jenis ikan misalnya berkunjung ke padang lamun untuk mencari makanan atau untuk memijah. Beberapa jenis biota laut yang mempunyai nilai niaga menggunakan daerah padang lamun sebagai tempat asuhan, antara lain ikan baronang, duyung merupakan mamalia laut yang makanannya adalah lamun terutama Syringodium isotifolium . apabila air sedang surut rendah sebagian padang lamun ini tersembul keluar dari air terutama bila komponen utamanya adalah Enhalus acoroides yang berdaun seperti pita yang memanjang dan hewan yang berasosiasi dengan padang lamun, ikan (baronang, dugong), Molusca (kerang), crustasea (bintang laut, bulu babi, teripang, bintang rapuh) J. Evaluasi materi Pokok 1 Tentukan apakah pernyataan di bawah ini benar atau salah ! 1. Lamun (seagrass) adalah tumbuhan berbunga (angiospermae) yang berbiji satu (monokotil) dan mempunyai akar rimpang, daun, bunga dan buah. 2. Lamun dari famili Cymodoceaceae terdiri dari 2 genus yaitu Cymodocea dan Enhalus. 3. Semakin tipis substrat (sedimen) perairan akan menyebabkan kehidupan lamun menjadi stabil. 4. Semakin tebal substrat, lamun akan tumbuh subur yaitu berdaun panjang dan rimbun serta pengikatan dan penangkapan sedimen semakin tinggi. 5. Penyerapan nutrien dominan dilakukan oleh akar daun. 6. Pada dasarnya ekosistem lamun memiliki fungsi yang hampir sama dengan ekosistem lain di perairan seperti ekosistem terumbu karang ataupun ekosistem mangrove, seperti sebagai habitat bagi beberapa organism laut, juga tempat perlindungan dan persembunyian dari predator. 7. Lamun mempunyai tingkat produktifitas primer rendah bila dibandingkan dengan ekosistem lainnya yang ada di laut dangkal. 8. Daun lamun lamun yang lebat akan memperlambat air yang disebabkan oleh arus dan ombak, sehingga perairan di sekitarnya menjadi tenang. 9. Secara tradisional lamun telah dimanfaatkan untuk penyaring limbah dan obatobatan. 10. Penghuni tetap dengan memijah dan menghabiskan sebagian basar hidupnya diekosistem padang lamun ( contoh : Apogon margaritoporous). K. Umpan balik dan Tindak Lanjut Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian belakang modul ini, hitung jawaban saudara yang benar, kemudian gunakan rumus unutk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi

Tingkat penguasaan = (Latihan + evaluasi):15) x 100%


21

Apabila tingkat pemahaman saudara memahami materi yang sudah dipelajari mencapai: 91% s/d 100% : Amat Baik 81% s/d 90% : Baik 71% s/d 80,99% : Cukup 61% s/d 70,99% : Kurang Bla tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka disarankan mengulangi materi.

22

MATERI POKOK 2 MONITORING EKOSISTEM LAMUN

Setelah mempelajari materi pokok 2 mengenai monitoring ekosistem lamun, peserta Setelah mempelajari materi pokok 2 mengenai rehabilitasi mangrove, mampu melakukan pengamatan struktur dan sebaran komunitas padang lamun, memetakan sebaran jenis lamun, struktur komunitas padang

lamun, mengetahui presentase tutupan, mengukur faktor abiotik, peraturan


dan perundangan padang lamun
Keberadaan padang lamun di perairan dangkal biasanya berbatasan dengan ekosistem terumbu karang. Dari arah pantai, padang lamun tumbuh pada rataan pasir, dilanjutkan ke arah tubir oleh karang sehingga membentuk suatu pertahanan fisik bagi pantai itu sendiri. Kondisi lamun dan ekosistem pesisir lainnya, keberadaannya sangat berkaitan dengan faktor alami dan aktivitas manusia. Perubahan yang disebabkan secara alami maupun akibat kegiatan manusia sangat berbeda. Keterkaitan antara kegiatan manusia dan ekosistem lamun merupakan hal yang sangat penting. Untuk melihat perubahan yang terjadi perlu diadakan pemantauan baik dari aspek ekologi maupun sosial ekonomi. Tujuan dari monitoring ekosistem lamun untuk mengumpulkan berbagai informasi untuk melandasi berbagai tindakan guna melindungi dan melestarikan potensi sumberdaya serta ekosistem padang lamun diperairan pesisir. Dengan demikian keberadaannya tetap dapat terjamin dan bermanfaat bagi pembangunan lingkungan hidup yang memiliki manfaat ekonomis, sosial dan ekologis. Pemantauan guna tercapai tujuan tersebut antara lain pemetaan, sebaran, kerapatan, luas tutupan lamun. A. Pengamatan Struktur dan sebaran Komunitas Padang Lamun Metode RRI digunakan untuk melihat sebaran lamun secara cepat dan dapat menjankau daerah yang luas. Sedangkan untuk pengamatan kelimpahan, komposisi jenis dan biomassa digunakan transek kuadrat. Metode pengamatan struktur komunitas padang lamun merupakan modifikasi dari English,et al., (1994). Untuk mengamatan zonasi sebaran lamun adalah sebagai berikut: 1. Zonasi sebaran lamun di buat pada satu garis transek tegak lurus pantai. Arah transek dari pantai ke laut dicatat dengan kompas. Sepanjang garis transek diletakkan pita berskala (roll meter), dan lamun yang terletak di bawah roll meter dicatat jenisnya, luas tutupannya diamati, kemudian dicatat karakteristik tipe substrat dan kedalaman air. Di setiap lokasi pengamatan sebaiknya minimal dibuat 3 buah transek yang masing-masing sejajar dengan jarak antara 50 s/d 100 m (Gambar 1.). Titik penentuan transek di pantai ditentukan posisinya dengan GPS. 23

Data tentang zonasi sebaran lamun dari setiap transek di pakai untuk mengamati kerapatan dan biomassa lamun. 2. Sepanjang garis transek di ambil sampel lamun untuk dihitung kerapatan dan biomassa. Jarak pengambilan sampel sepanjang garis transek ditentukan oleh komposisi jenisnya. Sebaran jenis yang homogen titik pengambilan sampel dilakukan pada jarak setiap 15 s/d 20 m. Sebaran jenis yang heterogen titik pengambilan sampel pada jarak setiap 15 s/d 20 m. Sebaran jenis yang heterogen titik pengambilan sampel dapat berjarak setiap 5 m atau kurang. Pengambilan/pengukuran sampel kerapatan biomassa lamun di setiap titik dilakukan sebanyak 4 kali. Pengukuran kerapatan dan biomas untuk lamun berdaun besar (Enhalus acoroides) dan lamun berdaun kecil dikerjakan dengan cara yang berbeda.

Stasiun pengamatan

Transek

Gambar 13. Teknik Pembuatan Transek dan penentuan titik pengambilan data Inventaris lamun

24

Gambar14. Penarikan tali transek, pemberian tanda pada tali transek, kuadran pengamatan, pemotretan kuadran, identifikasi pada kuadran B. Pemetaan Sebaran Jenis Lamun Pemetaan keberadaan padang lamun yang meliputi sebaran, kerapatan dal luas tutupan tajuk (coverage) merupakan informasi yang paling awal untuk dilakukan, dalam hubungannya untuk mengetahui peranan ekosistem padang lamun di perairan pesisir dan mengamati perubahan-perubahan yang terjadi akibat kegiatan manusia maupun gejala alam. Observasi untuk pengambilan data sebaran dan jenis lamun dan luas penutupannya serta karakteristik habitat padang lamun dilakukan dengan berjalan kaki pada waktu air laut 25

surut mengikuti garis transek yang tegak lurus pantai, dinilai lebih akurat, cepat dan mudah dibandingkan dengan laut ketika pasang. Jarak pandang waktu surut lebih luas dan lebih cepat dapat menentukan jenis lamun yang tumbuh, jenis substrat dan gambaran persentase tutupan lamun. Alat yang dipergunakan untuk observasi adalah alat tulis menulis berupa pinsil, penggaris , hardboard, GPS merk Garmin dan Coral Boot. Persentase tutupan lamun ditentukan secara relatif dalam plot ukuran 30 x 30 m laut. Ukuran petak didasarkan pada luasan kelompok rumpun lamun yang penyebaranya tidak merata dengan kisaran luasan kelompok rumpun lamun antara 10-30m. Dari petak luasan tersebut secara relatif dapat ditentukan berapa persen yang berupa pasir dan berapa persen yang berupa karang baik hidup atau mati, yang dilakukan dengan mata telanjang. Pengamatan dilakukan dalam garis transek sejauh 400 m untuk garis yan tegak lurus pantai dan sejauh 200 m untuk garis yang sejajar pantai. Jarak antar transek ditentukan dengan posisi GPS. Untuk dapat menggambarkan peta sebaran lamun, persen tutupan dari tiap-tiap petak contoh dijumlahkan kemudian diambil rata-rata sesuai banyaknya peta contoh, maka akan didapat angka rata-rata penutupan persen. Untuk mengetahui perkiraan luasan tutupan vegetasi lamun, angka rata-rata tutupan dalam persen dikalikan dengan luas rataan pasir sebagai habitat tempat tumbuh lamun. C. Struktur Komunitas Padang Lamun Pengumpulan data kerapatan dan biomassa lamun di pulau pramuka, pulau panjang dan P kaliage kecil dilakukan masing masing pada dua lokasi seperti pada Gambar 1. Zonasi sebaran lamun dibuat dalam satu transek tegak lurus pantai. Spanjang transek dicatat jenisnya, penutupan dan karakteristik tipe substratnya. Data kerapatan dan biomassa lamun diukur secara acak. Untuk menghitung kerapatan setiap jenis lamun digunakan rumus sebagai berikut:

Jumlah tunas (tegakan) dari jenis lamun yang sama dihitung dari contoh yang diambil dari petak contoh ukuran 20 x 20 cm. Petak contoh dibuat masing-masing sebanyak 5 buah dari tiap-tiap plot luasan 1 x1 m. Dari panjang transek 400 m, setiap 50 m diletakan plot (frame ukuran 1x1 m) intuk pulau Pramuka yang mempunyai jarak surut sampai kurang lebih 500 m .Untuk Pulau Panjang besar dengan jarak surut terendah kurang lebih 50 m, diambil satu buah plot ukuran 1 x 1 m dan pada jarak surut lebih dari 200 m diambil 3 buah plot ukuran sama. Pulau kalilage kecil yang mempunyai lebar surut terendah bervariasi antara 25 s.d 200 meter dibuat 4 buah plot saja.

26

Pembuatan transek dan petak pengambilan contoh lamun dapat dilihat pada Gambar 1 5.

Gambar 15. Plot dan Petak Pengambilan Contoh Lamun Untuk menghitung biomassa setiap jenis lamun, digunakan rumus sebagai berikut :

Contoh lamun yang diambil dari petak contoh ukuran 20 x 20 cm, seluruhnya dibersihkan dari lumpur dan pasir yang menempel pada bagian akarnya. Kemudian dipisahpisahkan menurut jenis, dan dihitung jumlah tunasnya (tegakan), kemudian ditimbang untuk mengetahui berat basahnya. Berat basah dan jumlah tunas dari tiap jenis lamun yang sama dari petak contoh 20 x20 cm dalam satu plot 1x 1 m (5petak) dijumlahkna kemudian dikali lima untuk mengetahui dalam 1m Untuk menghitung luas tutupan tajuk di tentukan dalam persen, persentase tutupan lamun dilakukan secara visual dengan melihat kenampakan jenis lamun yang diperkirakan dalam persentase pada plot yang berukuran 1 x 1 meter dengan berpedoman pada metode Rapid Assessment dalam Seagrass-Watch Manual for Mapping and Monitoring Seagrass 27

Resources. Persen tutupan lamun (percent cover) di analisis berdasarkan Seagrass Percent Cover Standards yang berpedoman pada metode Rapid Assessment dalam SeagrassWatch Manual for Mapping and Monitoring Seagrass Resources. (Gambar 16 sd 20) D. Faktor Abiotik Padang Lamun Faktor abiotik yang di inventarisir adalah tipe substrat, ukuran butiran pasir, pengelompokan dan penamaan butiran pasir. Contoh substrat yang diukur, diambil kurang lebih 1/2 kg dari masing-masing plot ukuran 1m. Contoh substrat tersebut dikeringkan terlebih dahulu dan kemudian diayak dengan ayakan yang bediameter 4; ;2; 1; 0,5 dan 0,25 mm. Hasil ayakan ditimbang dengan timbangan elektrik merk Nagata tipe LCS-3000. Butiran substrat dikelompokan sebagai liat jika berdiameter < 0,25 mm, debu jika berdiameter 0,25 mm s.d 2 mm dan pasir jika berdiameter >2 mm.

Gambar 16. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards)

28

Gambar 17. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards)

Gambar 18. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards)

29

Gambar 19. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards)

Gambar 20. Standard Presentase tutupan (Percent Cover Standards) 30

E. Peraturan dan Perundangan Berdasarkan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No: 200 Tahun 2004 Tentang Kriteria Baku Kerusakan Dan Pedoman Penentuan Status Padang Lamun, adalah 1. Pasal 1 a) Lamun (Seagrass) adalah tumbuhan berbunga (Angiospermae) yang hidup dan tumbuh di laut dangkal, mempunyai akar, rimpang (rhizome), daun, bunga dan buah dan berkembang biak secara generatif (penyerbukan bunga) dan vegetatif (pertumbuhan tunas); b) Padang lamun adalah hamparan lamun yang terbentuk oleh satu jenis lamun (vegetasi tunggal) dan atau lebih dari 1 jenis lamun (vegetasi campuran); c) Status padang lamun adalah tingkatan kondisi padang lamun pada suatu lokasi tertentu dalam waktu tertentu yang dinilai berdasarkan kriteria baku kerusakan padang lamun dengan menggunakan persentase luas tutupan; d) Kriteria Baku Kerusakan Padang Lamun adalah ukuran batas perubahan fisik dan atau hayati padang lamun yang dapat ditenggang; e) Metode Transek dan Petak Contoh (Transect Plot) adalah metode pencuplikan contoh populasi suatu komunitas dengan pendekatan petak contoh yang berada pada garis yang ditarik melewati wilayah ekosistem tersebut. 2. Pasal 2 Kriteria Baku Kerusakan dan Status Padang Lamun ditetapkan berdasarkan persentase luas area kerusakan dan luas tutupan lamun yang hidup sebagaimana tercantum dalam Lampiran I dan II Keputusan ini 3. Pasal 3 Kriteria Baku Kerusakan Padang Lamun sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 merupakan cara untuk menentukan status Padang Lamun yang didasarkan pada penggunaan metode Transek dan Petak Contoh (Transect Plot) sebagaimana terlampir dalam Lampiran III 4. Pasal 4 Kriteria Baku Kerusakan dan Pedoman Penentuan Status Padang Lamun dapat ditinjau kembali sekurang-kurangnya 5 tahun 5. Lampiran I, tentang kriteria baku kerusakan padang lamun Tabel 1. Kriteria Kerusakan Padang Lamun TINGKAT KERUSAKAN LUAS AREA KERUSAKAN (%) Tinggi 50 Sedang 30 49,9 Rendah 29,9

31

6.

Lampiran II, tentang status padang lamun Tabel 2. Status Padang Lamun KONDISI PENUTUPAN (%) BAIK KAYA/SEHAT 60 KURANGKAYA/KURANG SEHAT 30 59,9 RUSAK MISKIN 29,9 7. Lampiran III, Pedoman Penentuan Status Padang Lamun A. Metode Pengukuran Metode pengukuran yang digunakan untuk mengetahui kondisi padang lamun adalah metode Transek dan Petak Contoh (Transect Plot). Metode Transek dan Petak Contoh (Transect Plot) adalah metode pencuplikan contoh populasi suatu komunitas dengan pendekatan petak contoh yang berada pada garis yang ditarik melewati wilayah ekosistem tersebut. B. Mekanisme Pengukuran 1) Lokasi yang ditentukan untuk pengamatan vegetasi padang lamun harus mewakili wilayah kajian, dan juga harus dapat mengindikasikan atau mewakili setiap zone padang lamun yang terdapat di wilayah kajian 2) Pada setiap lokasi ditentukan stasiun-stasiun pengamatan secara konseptual berdasarkan keterwakilan lokasi kajian. 3) Pada setiap stasiun pengamatan, tetapkan transek-transek garis dari arah darat kearah laut (tegak lurus garis pantai sepanjang zonasi padang lamun yang terjadi) di daerah intertidal. 4) Pada setiap transek garis, letakkan petak-petak contoh (plot) berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 1 m x 1 m dengan interval 15 m untuk padang lamun kawasan tunggal (homogenous) dan interval 5 m untuk kawasan majemuk. 5) Pada setiap petak contoh (plot) yang telah ditentukan, determinasi setiap jenis tumbuhan lamun yang ada dan hitung jumlah individu setiap jenis. C. Analisa Untuk mengetahui luas area penutupan jenis lamun tertentu dibandingkan dengan luas total area penutupan untuk seluruh jenis lamun, digunakan Metode Saito dan Adobe. Adapun metode penghitungannya adalah sebagai berikut: a. Petak contoh yang digunakan untuk pengambilan contoh berukuran 50 cm x 50 cm yang masih dibagi-bagi lagi menjadi 25 sub petak, berukuran 10 x 10 cm (Gambar 1 ) b. Dicatat banyaknya masing-masing jenis pada tiap sub petak dan dimasukkan kedalam kelas kehadiran berdasarkan table berikut 32

Gambar 21. Petak Contoh untuk pengambilan contoh Kelas 5 4 3 2 1 0 Luas area penutupan - penuh - 1/8 - 1/16 - 1/8 < 1/16 Tidak ada % penutupan area 50 100 25 50 12,5 25 6,25 12,5 < 6,25 0 % Titik Tengah(M) 75 37,5 18,75 9,38 3,13 0

D. Adapun penghitungan penutupan jenis lamun tertentu pada masing masing petak dilakukan dengan menggunakan rumus : C=

Petak Contoh Gambar 21. Petak Contoh untuk pengambilan contoh dimana, C = presentase penutupan jenis lamun i, Mi = presentase titik tengah dari kelas kehadiran jenis lamun i, dan f adalah banyaknya sub petak dimana kelas kehadiran jenis lamun i sama. E. Kunci Identifikasi Lamun di Indonesia .

33

F. Latihan Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas ! 1. Apa yang mempengaruhi kondisi dan keberadaan lamun? 2. Apa yang menjadi tujuan dari monitoring ekosistem lamun! 3. Bagaimanakah cara pengamatan struktur komunitas lamun? 4. Tuliskan rumus untuk menghitung kerapatan lamun ! 5. Tuliskan kriteria lamun berdasarkan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor : 200 Tahun 2004! G. Rangkuman . Keberadaan padang lamun di perairan dangkal biasanya berbatasan dengan ekosistem terumbu karang. Dari arah pantai, padang lamun tumbuh pada rataan pasir, dilanjutkan ke arah tubir oleh karang sehingga membentuk suatu pertahanan fisik bagi pantai itu sendiri. Metode RRI digunakan untuk melihat sebaran lamun secara cepat dan dapat menjankau daerah yang luas. Sedangkan untuk pengamatan kelimpahan, komposisi jenis dan biomassa digunakan transek kuadrat. Pemetaan keberadaan padang lamun yang meliputi sebaran, kerapatan dal luas tutupan tajuk (coverage) merupakan informasi yang paling awal untuk dilakukan, dalam hubungannya untuk mengetahui peranan ekosistem padang lamun di perairan pesisir dan mengamati perubahan-perubahan yang terjadi akibat kegiatan manusia maupun gejala alam. Berdasarkan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No: 200 Tahun 2004 Tentang Kriteria Baku Kerusakan Dan Pedoman Penentuan Status Padang Lamun. Status padang lamun adalah tingkatan kondisi padang lamun pada suatu lokasi tertentu dalam waktu tertentu yang dinilai berdasarkan kriteria baku kerusakan padang lamun dengan menggunakan persentase luas tutupan; Tabel 3. Kriteria Kerusakan Padang Lamun TINGKAT KERUSAKAN LUAS AREA KERUSAKAN (%) Tinggi 50 Sedang 30 49,9 Rendah 29,9 Tabel 4. Status Padang Lamun KONDISI BAIK KAYA/SEHAT KURANGKAYA/KURANG SEHAT RUSAK MISKIN

PENUTUPAN (%) 60 30 59,9 29,9

H. Evaluasi materi Pokok 2 Tentukan apakah pernyataan di bawah ini benar atau salah ! 1. Kondisi lamun dan ekosistem pesisir lainnya, keberadaannya sangat berkaitan dengan faktor alami dan aktivitas manusia 34

2. 3. 4. 5.

6. 7.

untuk pengamatan kelimpahan, komposisi jenis dan biomassa digunakan transek line Zonasi sebaran lamun di buat pada satu garis transek sejajar pantai. Sebaran jenis yang homogen titik pengambilan sampel dilakukan pada jarak setiap 15 s/d 20 m. Pemetaan keberadaan padang lamun yang meliputi sebaran, kerapatan dal luas tutupan tajuk (coverage) merupakan informasi yang paling awal untuk dilakukan, dalam hubungannya untuk mengetahui peranan ekosistem padang lamun di perairan pesisir dan mengamati perubahan-perubahan yang terjadi akibat kegiatan manusia maupun gejala alam. Padang lamun adalah hamparan lamun yang terbentuk oleh satu jenis lamun (vegetasi tunggal) dan atau lebih dari 1 jenis lamun (vegetasi campuran); Metode pengukuran yang digunakan untuk mengetahui kondisi padang lamun adalah metode Transek dan Petak Contoh (Transect Plot).

I.

Umpan balik dan Tindak Lanjut Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian belakang modul ini, hitung jawaban saudara yang benar, kemudian gunakan rumus unutk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi

Tingkat penguasaan =((Latihan + evaluasi):12) x 100%


Apabila tingkat pemahaman saudara memahami materi yang sudah dipelajari mencapai: 91% s/d 100% : Amat Baik 81% s/d 90% : Baik 71% s/d 80,99% : Cukup 61% s/d 70,99% : Kurang Bla tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka disarankan mengulangi materi.

35

MATERI POKOK 3 PENGELOLAAN EKOSISTEM LAMUN

Setelah mempelajari materi pokok 3 mengenai pengelolaan lamun, peserta mampu melakukan pengelolaan lamun dengan baik yang meliputi peraturan mengenai kerusakan lamun, akar masalah pengelolaan, pengelolaan ekosistem lamun, pengelolaan berwawasan lingkungan, pengelolaan berbasis masyarakat, pendekatan kebijakan, rehabilitasi padang lamun.
A . Kerusakan Pada Ekosistem Lamun 1. Potensi lamun Luas padang lamun di Indonesia diperkirakan sekitar 30.000 km 2 yang dihuni oleh 13 jenis lamun. Suatu padang lamun dapat terdiri dari vegetasi tunggal yakni tersusun dari satu jenis lamun saja ataupun vegetasi campuran yang terdiri dari berbagai jenis lamun. Di setiap padang lamun hidup berbagai biota lainnya yang berasosiasi dengan lamun, yang keseluruhannya terkait dalam satu rangkaian fungsi ekosistem. Lamun juga penting bagi perikanan, karena banyak jenis ikan yang mempunyai nilai ekonomi penting, hidup di lingkungan lamun. Lamun dapat befungsi sebagai tempat ikan berlindung, memijah dan mengasuh anakannya, dan sebagai tempat mencari makan. Selain ikan, beberapa biota lainnya yang mempunyai nilai ekonomi juga dapat dijumpai hidup di padang lamun seperti teripang, keong lola (Trochus), udang dan berbagai jenis kerangkerangan. Beberapa hewan laut yang sekarang makin terancam dan telah dilindungi seperti duyung (dugong) dan penyu (terutama penyu hijau) makanannya terutama teridiri dari lamun. Lamun juga mempunyai hubungan interkoneksi dengan mangrove dan terumbu karang sehingga diantara ketiganya dapat terjadi saling pertukaran energi dan materi. Dilihat dari aspek pertahanan pantai, padang lamun dengan akar-akarnya yang mencengkeram dasar laut dapat meredam gerusan gelombang laut hingga padang lamun dapat mengurangi dampak erosi. Padang lamun juga dapat menangkap sedimen hingga akan membantu menjaga kualitas air. 2. Gangguan dan ancaman terhadap lamun Meskipun lamun kini diketahui mempunyai banyak manfaat, namun dalam kenyataannya lamun menghadapi berbagai ganggujan dan ancaman. Gangguan dan ancaman terhadap lamun pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua golongan yakni gangguan alam dan gangguan dari kegiatan manusia (antropogenik). 1) Gangguan alam Fenomena alam seperti tsunami, letusan gunung api, siklon, dapat menimbulkan kerusakan pantai, termasuk juga terhadap padang lamun. Tsunami yang dipicu oleh gempa bawah laut dapat menimbulkan gelombang dahsyat yang menghantam dan memorakperandakan lingkungan pantai, seperti terjadi dalam tsunami Aceh (2004). Gempa bumi, seperti gempa bumi Nias (2005) mengangkat sebagian dasar laut hingga terpapar ke atas 36

permukaan dan menenggelamkan bagian lainnya lebih dalam. Debu letusan gunung api seperti letusan Gunung Tambora (1815) dan Krakatau (1883) menyelimuti perairan pantai sekitarnya dengan debu tebal, hingga melenyapkan padang lamun di sekitarnya. Siklon tropis dapat menimbulkan banyak kerusakan pantai terutama di lintang 10 - 20o Lintang Utara maupun Selatan, seperti yang sering menerpa Filipina dan pantai utara Australia. Kerusakan padang lamun di pantai utara Australia karena diterjang siklon sering dilaporkan. Indonesia yang berlokasi tepat di sabuk katulistiwa, bebas dari jalur siklon, tetapi dapat menerima imbas dari siklon daerah lain. Siklon Lena (1993) di Samudra Hindia misalnya, lintasannya mendekati Timor dan menimbulkan kerusakan besar pada lingkungan pantai di Maumere. Selain kerusakan fisik akibat aktivitas kebumian, kerusakan lamun karena aktivitas hayati dapat pula menimbulkan dampak negatif pada keberadaan lamun. Sekitar 10 15 % produksi lamun menjadi santapan hewan herbivor, yang kemudian masuk dalam jaringan makanan di laut. Di Indonesia, penyu hijau, beberapa jenis ikan, dan bulu babi, mengkonsumsi daun lamun. Duyung tidak saja memakan bagian dedaunannya tetapi juga sampai ke akar dan rimpangnya. 2) Gangguan dari aktivitas manusia Pada dasarnya ada empat jenis kerusakan lingkungan perairan pantai yang disebabkan oleh kegiatan manusia, yang bisa memberikan dampak pada lingkungan lamun: 1) Kerusakan fisik yang menyebabkan degradasi lingkungan, seperti penebangan mangrove, perusakan terumbu karang dan atau rusaknya habitat padang lamun; 2) Pencemaran laut, baik pencemaran asal darat, maupun dari kegiatan di laut; 3) Penggunaan alat tangkap ikan yang tak ramah lingkungan; 4) Tangkap lebih, yakni eksploitasi sumberdaya secara berlebihan hingga meliwati kemampuan daya pulihnya 5) Perubahan fungsi pantai untuk pelabuhan atau dermaga. 6) Eutrofikasi (Blooming mikro alga dapat menutupi lamun dalam memperoleh sinar matahari). 7) Aquakultur (pembabatan dari hutan mangrove untuk tambak memupuk tambak). 8) Water polution (logam berat dan minyak). a) Kerusakan fisik Kerusakan fisik terhadap padang lamun telah dilaporkan terjadi di berbagai daerah di Indonesia. Di Pulau Pari dan Teluk Banten, kerusakan padang lamun disebabkan oleh aktivitas perahu-perahu nelayan yang mengeruhkan perairan dan merusak padang lamun. Reklamasi dan pembangunan kawasan industri dan pelabuhan juga telah melenyapkan sejumlah besar daerah padang lamun seperti terjadi di Teluk Banten. Di Teluk Kuta (Lombok) penduduk membongkar karang-karang dari padang lamun untuk bahan konstruksi, atau untuk membuka usaha budidaya rumput laut. Demikian pula terjadi di Teluk Lampung. Di Bintan (Kepulauan Riau) pembangunan resor pariwisata di pantai banyak yang tak mengindahkan garis sempadan pantai, pembangunan resor banyak mengorbankan padang lamun.

37

b. Pencemaran laut Pencemaran laut dapat bersumber dari darat (land based) ataupun dari kegiatan di laut (sea based). Pencemaran asal darat dapat berupa limbah dari berbagai kegiatan manusia di darat seperti limbah rumah tangga, limbah industri, limbah pertanian, atau pengelolaan lahan yang tak memperhatikan kelestarian lingkungan seperti pembalakan hutan yang menimbulkan erosi dan mengangkut sedimen ke laut. Bahan pencemar asal darat dialirkan ke laut lewat sungai-sungai atau limpasan (runoff). Masukan hara (terutama fosfat dan nitrat) ke perairan pantai dapat menyebabkan eutrofikasi atau penyuburan berlebihan, yang mengakibatkan timbulnya ledakan populasi plankton (blooming) yang mengganggu pertumbuhan lamun. Epiffit yang hidup menempel di permukaan daun lamun juga dapat tumbuh kelewat subur dan menghambat pertumbuhan lamun. Kegiatan penambangan didarat, seperti tambang bauksit di Bintan, limbahnya terbawa ke pantai dan merusak padang lamun di depannya. Pencemaran dari kegiatan di laut dapat terjadinya misalnya pada tumpahan minyak di laut, baik dari kegiatan perkapalan dan pelabuhan, pemboran, debalasting muatan kapal tanker. Bencana yang amat besar terjadi saat kecelakaan tabrakan atau kandasnya kapal tanker yang menumpahkan muatan minyaknya ke perairan pantai, seperti kasus kandasnya supertanker Showa Maru yang merusak perairan pantai Kepuluan Riau. c. Penggunaan alat tangkap tak ramah lingkungan Beberapa alat tangkap ikan yang tak ramah lingkungan dapat menimbulkan kerusakan pada padang lamun seperti pukat harimau yang mengeruk dasar laut. Penggunaan bom dan racun sianida juga ditengarai menimbulkan kerusakan padang lamun. Di Lombok Timur dilaporkan kegiatan perikanan dengan bom dan racun yang menyebabkan berkurangnya kerapatan dan luas tutupan lamun. d. Tangkap lebih Salah satu tekanan berat yang menimpa ekosistem padang lamun adalah tangkap lebih (over fishing), yakni eksploitasi sumberdaya perikanan secara berlebihan hingga melampaui kemampuan ekosistem untuk segera memulihkan diri. Tangkap lebih bisa terjadi pada ikan maupun hewan lain yang berasosiasi dengan lamun. Banyak jenis ikan lamun yang kini semakin sulit dicari, dan ukurannya pun semakin kecil. Demikian pula teripang pasir (Holothuria scabra), dan keong lola (Trochus) yang mempunyai nilai ekonomi tinggi, sekarang sudah sangat sulit dijumpai dalam alam. Duyung yang hidupnya bergantung sepenuhnya pada lamun kini telah menjadi hewan langka yang dilindungi, demikian pula dengan penyu, terutama penyu hijau. B. Akar masalah pengelolaan Merujuk pada gangguan atau kerusakan padang lamun seperti disebut di atas, maka perlulah diidentifikasi akar masalahnya. Pada dasarnya manusia tak dapat mengontrol dan mengelola fenomena alam seperti tsunami, gempa, siklon. Kita hanya bisa melakukan mitigasi atau penanggulangan akibat yang ditimbulkannya. Di samping itu alam juga mempunyai ketahanan (resilience) dan mekanismenya sendiri untuk memulihkan dirinya dari gangguan sampai batas tertentu. 38

Dalam pengelolaan padang lamun, yang terpenting adalah mengenali terlebih dahulu akar masalah rusaknya padang lamun yang pada dasarnya bersumber pada perilaku manusia yang merusaknya. Berdasarkan acuan tersebut maka akar masalah terjadinya kerusakan padang lamun dapat dikenali sebagai berikut: 1 Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang lamun dan perannya dalam lingkungan. 2 Kemiskinan masyarakat 3 Keserakahan mengeksploitasi sumberdaya laut; 4 Kebijakan pengelolaan yang tak jelas; 5 Kelemahan perundangan 6 Penegakan hukum yang lemah C. Pengelolaan Ekosistem Lamun Pelestarian ekosistem padang lamun merupakan suatu usaha yang sangat kompleks untuk dilaksanakan, karena kegitan tersebut sangat membutuhkan sifat akomodatif terhadap segenap pihak baik yang berada sekitar kawasan maupun di luar kawasan. Pada dasarnya kegiatan ini dilakukan demi memenuhi kebutuhan dari berbagai kepentingan. Namun demikian, sifat akomodatif ini akan lebih dirasakan manfaatnya bilamana keperpihakan kepada masyarakat yang sangat rentan terhadap sumberdaya alam diberikan porsi yang lebih besar. Dengan demikian, yang perlu diperhatikan adalah menjadikan masyarakat sebagai komponen utama penggerak pelestarian areal padang lamun. Oleh karena itu, persepsi masyarakat terhadap keberadaan ekosistem pesisir perlu untuk diarahkan kepada cara pandang masyarakat akan pentingnya sumberdaya alam persisir (Bengen, 2001). Salah satu strategi penting yang saat ini sedang banyak dibicarakan orang dalam konteks pengelolaan sumberdaya alam, termasuk ekosistem padang lamun adalah pengelolaan berbasis masyakaratak (Community Based Management). Raharjo (1996) mengemukakan bahwa pengeloaan berbasis masyarakat mengandung arti keterlibatan langsung masyarakat dalam mengelola sumberdaya alam di suatu kawasan.. Dalam konteks ini pula perlu diperhatikan mengenai karakteristik lokal dari masyakarakat di suatu kawasan. Sering dikatakan bahwa salah satu faktor penyebab kerusakan sumber daya alam pesisir adalah dekstrusi masyakarakat untuk memenuhi kebutuhannya. Oleh karena itu, dalam strategi ini perlu dicari alternatif mata pencaharian yang tujuannya adalah untuk mangurangi tekanan terhadap sumberdaya pesisir termasuk lamun di kawasan tersebut. D. Pengelolaan Berwawasan Lingkungan Dalam perencanaan pembangunan pada suatu sistem ekologi pesisir dan laut yang berimplikasi pada perencanaan pemanfaatan sumberdaya alam, perlu diperhatikan kaidahkaidah ekologis yang berlaku untuk mengurangi akibat-akibat negatif yang merugikan bagi kelangsungan pembangunan itu sendiri secara menyeluruh. Perencanaan dan pengelolaan sumberdaya alam pesisir dan laut perlu dipertimbangkan secara cermat dan terpadu dalam setiap perencanaan pembangunan, agar dapat dicapai suatu pengembangan lingkungan hidup di pesisir dan laut dalam lingkungan pembangunan. 39

E. Pengelolaan Berbasis Masyarakat Menurut definisi, pengelolaan sumberdaya berbasis masyarakat adalah suatu strategi untuk mencapai pembangunan yang berpusat pada manusia, dimana pusat pengambilan keputusan mengenai pemanfaatan sumberdaya secara berkelanjutan di suatu daerah terletak atau berada di tangan organisasi-organisasi dalam masyarakat di daerah tersebut (Carter, 1996). Pengelolaan sumberdaya berbasis masyarakat (community-base management) dapat didefinisikan sebagai proses pemberian wewenang, tanggung jawab, dan kesempatan kepada masyarakat untuk mengelola sumberdaya lautnya, dengan terlebih dahulu mendefinisikan kebutuhan, keinginan, dan tujuan serta aspirasinya (Nikijuluw, 2002; Dahuri, 2003). Pengelolaan berbasis masyarakat yang dimaksudkan di sini adalah co-management (pengelolaan bersama), yakni pengelolaan yang dilakukan oleh masyarakat bersama-sama dengan pemerintah setempat, yang bertujuan untuk melibatkan masyarakat lokal secara aktif dalam kegiatan perencanaan dan pelaksanaan suatu pengelolaan. Pengelolaan berbasis masyarakat berawal dari pemahaman bahwa masyarakat mempunyai kemampuan untuk memperbaiki kualitas hidupnya sendiri dan mampu mengelola sumberdaya mereka dengan baik, sehingga yang dibutuhkan hanyalah dukungan untuk mengelola dan menyadarkan masyarakat dalam memanfaatkan sumberdaya yang tersedia secara berkelanjutan untuk memenuhi kebutuhannya. Kegiatan pengelolaan berbasis masyarakat saat ini menunjukkan bahwa masyarakat masih membutuhkan dukungan dan persetujuan dari pemerintah setempat dalam hal pengambilan keputusan. Demikian pula dalam pelaksanaan suatu kegiatan, dukungan pemerintah masih memegang peranan penting dalam memberikan pengarahan, bantuan teknis, dan merestui kegiatan yang sudah disepakati bersama. Sebaliknya, bila tidak ada dukungan partisipasi masyarakat terhadap program yang sudah direncanakan oleh pemerintah, maka hasilnya tidak akan optimal. Oleh karena itu, keterlibatan masyarakat dan pemerintah setempat secara bersama-sama sangatlah penting sejak awal kegiatan. Konsep pengelolaan yang mampu menampung banyak kepentingan, baik kepentingan masyarakat maupun kepentingan pengguna lainnya adalah konsep Cooperative Management (Pomeroy dan Williams, 1994). Dalam konsep Cooperative Management, ada dua pendekatan utama yaitu pengelolaan yang dilakukan oleh pemerintah (goverment centralized management) dan pengelolaan yang dilakukan oleh masyarakat (community based management). Dalam konsep ini masyarakat lokal merupakan partner penting bersama-sama dengan pemerintah dan stakeholders lainnya dalam pengelolaan sumberdaya alam di suatu kawasan. Masyarakat lokal merupakan salah satu kunci dari pengelolaan sumberdaya alam, sehingga praktek-praktek pengelolaan sumberdaya alam yang masih dilakukan oleh masyarakat lokal secara langsung menjadi bibit dari penerapan konsep tersebut. Tidak ada pengelolaan sumberdaya alam yang berhasil dengan baik tanpa mengikutsertakan masyarakat lokal sebagai pengguna dari sumberdaya alam tersebut. Menurut Dahuri (2003) mengatakan bahwa ada dua komponen penting keberhasilan pengelolaan berbasis masyarakat, yaitu: (1) konsensus yang jelas dari tiga pelaku utama, yaitu pemerintah, masyarakat pesisir, dan peneliti (sosial, ekonomi, dan sumberdaya), dan (2) pemahaman yang mendalam dari masing-masing pelaku utama akan peran dan 40

tanggung jawabnya dalam mengimplementasikan program pengelolaan berbasis masyarakat. Konsep pengelolaan berbasis masyarakat memiliki beberapa aspek positif (Carter, 1996), yaitu: (1) mampu mendorong timbulnya pemerataan dalam pemanfaatan sumberdaya alam, (2) mampu merefleksi kebutuhan-kebutuhan masyarakat lokal yang spesifik, (3 )mampu meningkatkan efisiensi secara ekologis dan teknis, (4) responsif dan adaptif terhadap perubahan kondisi sosial dan lingkungan lokal, (5) mampu meningkatkan manfaat lokal bagi seluruh anggota masyarakat yang ada, (6) mampu menumbuhkan stabilitas dan komitmen, dan (7) masyarakat lokal termotivasi untuk mengelola secara berkelanjutan. Pengelolaan ekosistem padang lamun pada dasarnya adalah suatu proses pengontrolan tindakan manusia agar pemanfaatan sumberdaya alam dapat dilakukan secara bijaksana dengan mengindahkan kaidah kelestarian lingkungan. Apabila dilihat permasalahan pemanfaatan sumberdaya ekosistem padang lamun yang menyangkut berbagai sektor, maka pengelolaan sumberdaya padang lamun tidak dapat dilakukan sendiri-sendiri, tetapi harus dilakukan secara terpadu oleh beberapa instansi terkait. Kegagalan pengelolaan sumberdaya ekosistem padang lamun ini, pada umumnya disebabkan oleh masyarakat pesisir tidak pernah dilibatkan, mereka cenderung hanya dijadikan sebagai obyek dan tidak pernah sebagai subyek dalam program-program pembangunan di wilayahnya. Sebagai akibatnya mereka cenderung menjadi masa bodoh atau kesadaran dan partisipasi mereka terhadap permasalahan lingkungan di sekitarnya menjadi sangat rendah. Agar pengelolaan sumberdaya ekosistem padang lamun ini tidak mengalami kegagalan, maka masyarakat pesisir harus dilibatkan. Dalam pengelolaan ekosistem padang lamun berbasis masyarakat ini, yang dimaksud dengan masyarakat adalah semua komponen yang terlibat baik secara langsung maupun tak langsung dalam pemanfaatan dan pengelolaan ekosistem padang lamun, diantaranya adalah masyarakat lokal, LSM, swasta, Perguruan Tinggi dan kalangan peneliti lainnya. Pengelolaan sumberdaya ekosistem padang lamun berbasis masyarakt dapat diartikan sebagai suatu strategi untuk mencapai pembangunan yang berpusat pada masyarakat dan dilakukan secara terpadu dengan memperhatikan aspek ekonomi dan ekologi. Dalam konteks pengelolaan sumberdaya ekosistem padang lamun berbasis masyarakat, kedua komponen masyarakat dan pemerintah sama-sama diberdayakan, sehingga tidak ada ketimpangan dalam pelaksanaannya. Pengelolaan berbasis masyarakat harus mampu memecahkan dua persoalan utama, yaitu: a) masalah sumberdaya hayati (misalnya, tangkap lebih, penggunaan alat tangkap yang tidak ramah lingkungan, kerusakan ekosistem dan konflik antara nelayan tradisional dan industri perikanan modern), b) masalah lingkungan yang mempengaruhi kesehatan sumberdaya hayati laut (misalnya, berkurangnya daerah padang lamun sebagai daerah pembesaran sumberdaya perikanan, penurunan kualitas air, pencemaran). F. Pendekatan Kebijakan Perumusan kebijaksanaan pengelolaan ekosistem padang lamun memerlukan suatu pendekatan yang dapat diterapkan secara optimal dan berkelanjutan melalui pendekatan 41

keterpaduan. Pendekatan kebijakan ini mengacu kepada pendekatan pengelolaan wilayah pesisir dan lautan secara terpadu, yaitu pengelolaan pemanfaatan sumberdaya alam dan jasa-jasa lingkungan yang ada di wilayah pesisir. Hal ini dapat dilakukan dengan cara penilaian menyeluruh, menentukan tujuan dan sasaran pemanfaatan, serta merencanakan kegiatan pembangunan. Pengelolaan ekosistem padang lamun secara terpadu mencakup empat aspek, yaitu: (1) keterpaduan wilayah/ekologis; (2) keterpaduan sektoral; (3) keterpaduan disiplin ilmu; dan (4) keterpaduan stakeholders (pemakai). G. Rehabilitasi padang lamun Merujuk pada kenyataan bahwa padang lamun mendapat tekanan gangguan utama dari aktivitas manusia maka untuk rehabilitasinya dapat dilaksanakan melalui dua pendekatan: yakni: 1) rehabilitasi lunak (soft rehabilitation) , dan 2) rehabilitasi keras (hard rehabilitation). 1. Rehabilitasi lunak Rehabilitasi lunak berkenan dengan penanggulangan akar masalah, dengan asumsi jika akar masalah dapat diatasi, maka alam akan mempunyai kesempatan untuk merehabilitasi dirinya sendiri secara alami. Rehabilitasi lunak lebih menekankan pada pengendalian perilaku manusia. Rehabilitasi lunak bisa mencakup hal-hal sebagai berikut: a) Kebijakan dan strategi pengelolaan. Dalam pengelolaan lingkungan diperlukan kebijakan dan strategi yang jelas untuk menjadi acuan pelaksanaan oleh para pemangku kepentingan (stake holders). b) Penyadaran masyarakat (Public awareness). Penyadaran masyarakat dapat dilaksanakan dengan berbagai pendekatan seperti: 1) Kampanye penyadaran lewat media elektronik (televisi, radio), ataupun lewat media cetak (koran, majalah, dll) 2) Penyebaran berbagai materi kampanye seperti: poster, sticker, flyer, booklet, dan lain-lain 3) Pengikut-sertaan tokoh masyarakat (seperti pejabat pemerintah, tokoh agama, tokoh wanita, seniman, dll) dalam penyebar-luasan bahan penyadaran. c) Pendidikan. Pendidikan mengenai lingkungan termasuk pentingnya melestarikan lingkungan padang lamun. Pendidikan dapat disampaikan lewat jalur pendidikan formal dan non-formal d) Pengembangan riset. Riset diperlukan untuk mendapatkan informasi yang akurat untuk mendasari pengambilan keputusan dalam pengelolaan lingkungan. e) Mata pencaharian alternatif. Perlu dikembangkan berbagai kegiatan untuk mengembangkan mata pencaharian alternatif yang ramah lingkungan yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Masyarakat yang lebih sejahtera lebih mudah diajak untuk menghargai dan melindungi lingkungan. f) Pengikut sertaan masyarakat. Partisipasi masyarakat dalam berbagai kegiatan lingkungan dapat memberi motivasi yang lebih kuat dan lebih menjamin keberlanjutannya. Kegiatan bersih pantai dan pengelolaan sampah misalnya merupakan 42

g)

h)

i)

bagian dari kegiatan ini. Pengembangan Daerah Pelindungan Padang Lamun (segrass sanctuary) berbasis masyarakat. Daerah Perlindungan Padang Lamun (DPPL) merupakan bank sumberdaya yang dapat lebih menjamin ketersediaan sumberdaya ikan dalam jangka panjang. DPPL berbasis masyrakat lebih menjamin keamanan dan keberlanjutan DPPL. Peraturan perundangan. Pengembangan pengaturan perundangan perlu dikembangkan dan dilaksanakan dengan tidak meninggalkan kepentingan masyarakat luas. Keberadaan hukum adat, serta kebiasaan masyarakat lokal perlu dihargai dan dikembangkan. Penegakan hukum secara konsisten. Segala peraturan perundangan tidak akan ada manfaatnya bila tidak dapat ditegakkan secara konsisten. Lembaga-lembaga yang terkait dengan penegakan hukum perlu diperkuat, termasuk lembaga-lembaga adat.

2. Rehabilitasi keras Rehabilitasi keras menyangkut kegiatan langsung perbaikan lingkungan di lapangan. Ini dapat dilaksanakan misalnya dengan rehabilitasi lingkungan atau dengan transplantasi lamun di lingkungan yang perlu direhabilitasi. Kegiatan transplantasi lamun belum berkembang luas di Indonesia. Berbagai percobaan transpalantasi lamun telah dilaksanakan oleh Pusat Penelitian Oseanografi LIPI yang masih dalam taraf awal. Pengembangan transplantaasi lamun telah dilaksanakan di luar negeri dengan berbagai tingkat keberhasilan. H. Latihan Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas ! 1. Gangguan dan ancaman terhadap lamun pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua golongan,sebutkanlah gangguan dan ancaman tersebut? 2. Kegiatan-kegiatan manusia apa saja yang dapat memberikan dampak pada lingkungan lamun 3. Dalam pengelolaan ekosistem padang lamun berbasis masyarakat harus mampu memecahkan persoalan utama. Sebutkanlah persolaan utama tersebut! 4. Sebutkanlah dua pendekatan dalam merehabilitasi lamun! 5. Apa yang di maksud kegiatan rehabilitasi keras dalam pengelolaan lamun Rangkuman Luas padang lamun di Indonesia diperkirakan sekitar 30.000 km2 yang dihuni oleh 13 jenis lamun. Suatu padang lamun dapat terdiri dari vegetasi tunggal yakni tersusun dari satu jenis lamun saja ataupun vegetasi campuran yang terdiri dari berbagai jenis lamun. Di setiap padang lamun hidup berbagai biota lainnya yang berasosiasi dengan lamun, yang keseluruhannya terkait dalam satu rangkaian fungsi ekosistem. Meskipun lamun kini diketahui mempunyai banyak manfaat, namun dalam kenyataannya lamun menghadapi berbagai ganggujan dan ancaman. Gangguan dan ancaman terhadap lamun pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua golongan yakni gangguan alam dan gangguan dari kegiatan manusia (antropogenik). Kerusakan lingkungan perairan pantai yang disebabkan oleh kegiatan manusia, yang bisa memberikan dampak pada lingkungan lamun: Kerusakan fisik yang menyebabkan 43 I.

degradasi lingkungan, seperti penebangan mangrove, perusakan terumbu karang dan atau rusaknya habitat padang lamun; Akar masalah terjadinya kerusakan padang lamun dapat dikenali sebagai berikut: 1. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang lamun dan perannya dalam lingkungan. 2. Kemiskinan masyarakat 3. Keserakahan mengeksploitasi sumberdaya laut; 4. Kebijakan pengelolaan yang tak jelas; 5. Kelemahan perundangan 6. Penegakan hukum yang lemah 7. polution (logam berat dan minyak). Pengelolaan sumberdaya berbasis masyarakat (community-base management) dapat didefinisikan sebagai proses pemberian wewenang, tanggung jawab, dan kesempatan kepada masyarakat untuk mengelola sumberdaya lautnya, Rehabilitasi lunak berkenan dengan penanggulangan akar masalah, dengan asumsi jika akar masalah dapat diatasi, maka alam akan mempunyai kesempatan untuk merehabilitasi dirinya sendiri secara alami. Rehabilitasi lunak lebih menekankan pada pengendalian perilaku manusia. Rehabilitasi keras menyangkut kegiatan langsung perbaikan lingkungan di lapangan. Ini dapat dilaksanakan misalnya dengan rehabilitasi lingkungan atau dengan transplantasi lamun di lingkungan yang perlu direhabilitasi. Kegiatan transplantasi lamun belum berkembang luas di Indonesia J. Evaluasi materi Pokok 3 1. Lamun juga penting bagi perikanan, karena banyak jenis ikan yang mempunyai nilai ekonomi penting, hidup di lingkungan lamun. 2. Selain kerusakan fisik akibat aktivitas kebumian, kerusakan lamun karena aktivitas hayati dapat pula menimbulkan dampak negatif pada keberadaan lamun. 3. Dalam perencanaan pembangunan pada suatu sistem ekologi pesisir dan laut yang berimplikasi pada perencanaan pemanfaatan sumberdaya alam, tidak perlu memperhatikan kaidah-kaidah ekologis yang berlaku untuk mengurangi akibat-akibat negatif yang merugikan bagi kelangsungan pembangunan itu sendiri secara menyeluruh. 4. Pengelolaan berbasis masyarakat harus mampu memecahkan masalah sumberdaya hayati 5. Dalam pengelolaan lingkungan tidak diperlukan kebijakan dan strategi yang jelas untuk menjadi acuan pelaksanaan oleh para pemangku kepentingan (stake holders). 6. Pengelolaan ekosistem padang lamun secara terpadu mencakup empat aspek, yaitu: (1) keterpaduan wilayah/ekologis; (2) keterpaduan sektoral; (3) keterpaduan disiplin ilmu; dan (4) keterpaduan stakeholders (pemakai). 7. Pengembangan Daerah Pelindungan Padang Lamun (segrass sanctuary) berbasis masyarakat. Daerah Perlindungan Padang Lamun (DPPL) merupakan bank sumberdaya yang tidak menjamin ketersediaan sumberdaya ikan dalam jangka panjang. 8. DPPL berbasis masyrakat tidak menjamin keamanan dan keberlanjutan DPPL. 44

9. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang lamun dan perannya dalam lingkungan, salah satu akar masalah kerusakan lamun 10. Rehabilitasi lunak lebih menekankan pada pengendalian perilaku manusia dan perbaikan lingkungan K. Umpan balik dan Tindak Lanjut Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian belakang modul ini, hitung jawaban saudara yang benar, kemudian gunakan rumus unutk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi

Tingkat penguasaan =((Latihan + evaluasi):15) x 100%


Apabila tingkat pemahaman saudara memahami materi yang sudah dipelajari mencapai: 91% s/d 100% : Amat Baik 81% s/d 90% : Baik 71% s/d 80,99% : Cukup 61% s/d 70,99% : Kurang Bla tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka disarankan mengulangi materi.

45

PENUTUP Demikian Yang dapat kami sampaikan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan dalam materi ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahan, karena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya dengan judul materi ini. Penulis berharap banyak kepada para pembaca unutk berkenan memberikan kritik dan saran yang membangun demi sempurnannya materi ini. Semoga materi ini dapat berguna bagi penyuluh perikanan pada umumnya dan pengelola kawasan konservasi pada khususnya.

46

KUNCI JAWABAN

A. Materi Pokok 1 Latihan 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Lamun (Seagrass)! Lamun (seagrass) adalah tumbuhan berbunga (angiospermae) yang berbiji satu (monokotil) dan mempunyai akar rimpang, daun, bunga dan buah 2. Sebutkan ciri-ciri ekologis padang lamun! Ciri-ciri ekologis padang lamun antara lain adalah : a. Terdapat di perairan pantai yang landai, di dataran lumpur/pasir b. Pada batas terendah daerah pasang surut dekat hutan bakau atau di dataran terumbu karang c. Mampu hidup sampai kedalaman 30 meter, di perairan tenang dan terlindung d. Sangat tergantung pada cahaya matahari yang masuk ke perairan e. Mampu melakukan proses metabolisme secara optimal jika keseluruhan tubuhnya terbenam air termasuk daur generatif f. Mampu hidup di media air asin g. Mempunyai sistem perakaran yang berkembang baik. 3. Sebutkan 1 kelas dan 2 famili yang merupakan taksonomi lamun yang ada di Indonesia? Kelas : Angiospermae, Famili : Hydrocharitaceae Famili : Cymodoceaceae

4. Jelaskan peranan ekosistem lamun! a. Sebagai Produsen Primer Lamun mempunyai tingkat produktifitas primer tertinggi bila dibandingkan dengan ekosistem lainnya yang ada di laut dangkal seperti ekosistem terumbu karang (Thayer et al. 1975). b. Sebagai Habitat Biota Lamun memberikan tempat perlindungan dan tempat menempel berbagai hewan dan tumbuh-tumbuhan (alga). Disamping itu, padang lamun (seagrass beds) dapat juga sebagai daerah asuhan, padang pengembalaan dan makan dari berbagai jenis ikan herbivora dan ikan ikan karang (coral fishes) (Kikuchi & Peres, 1977). c. Sebagai Penangkap Sedimen Daun lamun yang lebat akan memperlambat air yang disebabkan oleh arus dan ombak, sehingga perairan di sekitarnya menjadi tenang. Disamping itu, rimpang dan akar lamun dapat menahan dan mengikat sedimen, sehingga dapat menguatkan dan menstabilkan dasar permukaaan. Jadi padang lamun yang berfungsi sebagai penangkap sedimen dapat mencegah erosi ( Gingsburg & Lowestan 1958). 47

d. Sebagai Pendaur Zat Hara Lamun memegang peranan penting dalam pendauran barbagai zat hara dan elemen-elemen yang langka di lingkungan laut. Khususnya zat-zat hara yang dibutuhkan oleh algae epifit.

5. keterkaitan antara ekosistem mangrove, lamun, berdasarkan karakteristik fisika, kimia, dan biologi

dan

terumbu

karang

Evaluasi materi Pokok 1 1. (B) 6. (B) 2. (S) 7. (S) 3. (S) 8. (B) 4. (B) 9. (S) 5. (S) 10. (B) B. Materi Pokok 2 Latihan Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas ! 1. Apa yang mempengaruhi kondisi dan keberadaan lamun? Kondisi lamun dan ekosistem pesisir lainnya, keberadaannya sangat berkaitan dengan faktor alami dan aktivitas manusia 2. Apa yang menjadi tujuan dari monitoring ekosistem lamun! Tujuan dari monitoring ekosistem lamun untuk mengumpulkan berbagai informasi untuk melandasi berbagai tindakan guna melindungi dan melestarikan potensi sumberdaya serta ekosistem padang lamun diperairan pesisir 3. Bagaimanakah cara pengamatan struktur komunitas lamun? Metode pengamatan struktur komunitas padang lamun merupakan modifikasi dari English,et al., (1994). Untuk mengamatan zonasi sebaran lamun adalah sebagai berikut: 48

4.

Zonasi sebaran lamun di buat pada satu garis transek tegak lurus pantai. Arah transek dari pantai ke laut dicatat dengan kompas. Sepanjang garis transek diletakkan pita berskala (roll meter), dan lamun yang terletak di bawah roll meter dicatat jenisnya, luas tutupannya diamati, kemudian dicatat karakteristik tipe substrat dan kedalaman air. Di setiap lokasi pengamatan sebaiknya minimal dibuat 3 buah transek yang masing-masing sejajar dengan jarak antara 50 s/d 100 m (Gambar 1.). Titik penentuan transek di pantai ditentukan posisinya dengan GPS. Data tentang zonasi sebaran lamun dari setiap transek di pakai untuk mengamati kerapatan dan biomassa lamun. b) Sepanjang garis transek di ambil sampel lamun untuk dihitung kerapatan dan biomassa. Jarak pengambilan sampel sepanjang garis transek ditentukan oleh komposisi jenisnya. Sebaran jenis yang homogen titik pengambilan sampel dilakukan pada jarak setiap 15 s/d 20 m. Sebaran jenis yang heterogen titik pengambilan sampel pada jarak setiap 15 s/d 20 m. Sebaran jenis yang heterogen titik pengambilan sampel dapat berjarak setiap 5 m atau kurang. Pengambilan/pengukuran sampel kerapatan biomassa lamun di setiap titik dilakukan sebanyak 4 kali. Pengukuran kerapatan dan biomas untuk lamun berdaun besar (Enhalus acoroides) dan lamun berdaun kecil dikerjakan dengan cara yang berbeda. Tuliskan rumus untuk menghitung kerapatan lamun

a)

5.

Tuliskan kriteria lamun berdasarkan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor : 200 Tahun 2004

Kriteria Kerusakan Padang Lamun TINGKAT KERUSAKAN Tinggi Sedang Rendah LUAS AREA KERUSAKAN (%) 50 30 49,9 29,9

E.

Evaluasi materi Pokok 2 1. (B) 6. (B) 2. (S) 7. (B) 3. (S) 4. (B) 5. (B) 49

Materi Pokok 3 Latihan 1. Gangguan dan ancaman terhadap lamun pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua golongan, yaitu gangguan alam dan gangguan dari kegiatan manusia (antropogenik). 2. Kegiatan-kegiatan manusia yang dapat memberikan dampak pada lingkungan lamun adalah a) Kerusakan fisik yang menyebabkan degradasi lingkungan, seperti penebangan mangrove, perusakan terumbu karang dan atau rusaknya habitat padang lamun; b) Pencemaran laut, baik pencemaran asal darat, maupun dari kegiatan di laut; c) Penggunaan alat tangkap ikan yang tak ramah lingkungan; d) Tangkap lebih, yakni eksploitasi sumberdaya secara berlebihan hingga meliwati kemampuan daya pulihnya e) Perubahan fungsi pantai untuk pelabuhan atau dermaga. f) Eutrofikasi (Blooming mikro alga dapat menutupi lamun dalam memperoleh sinar matahari). g) Aquakultur (pembabatan dari hutan mangrove untuk tambak memupuk tambak). h) Water polution (logam berat dan minyak). 3. Dalam pengelolaan ekosistem padang lamun berbasis masyarakat harus mampu memecahkan persoalan utama., persolaan utama yaitu a. masalah sumberdaya hayati (misalnya, tangkap lebih, penggunaan alat tangkap yang tidak ramah lingkungan, kerusakan ekosistem dan konflik antara nelayan tradisional dan industri perikanan modern), b. masalah lingkungan yang mempengaruhi kesehatan sumberdaya hayati laut (misalnya, berkurangnya daerah padang lamun sebagai daerah pembesaran sumberdaya perikanan, penurunan kualitas air, pencemaran 4. Dua pendekatan dalam merehabilitasi lamun yaitu (1) rehabilitasi lunak (soft rehabilitation) , dan 2) rehabilitasi keras (hard rehabilitation 5. Kegiatan rehabilitasi keras dalam pengelolaan lamun adalah Rehabilitasi keras menyangkut kegiatan langsung perbaikan lingkungan di lapangan. Ini dapat dilaksanakan misalnya dengan rehabilitasi lingkungan atau dengan transplantasi lamun di lingkungan yang perlu direhabilitasi Evaluasi materi Pokok 3 1. (B) 9. (B) 2. (B) 10. (S) 3. (S) 4. (B) 5. (S) 6. (B) 7. (S) 8. (S) 50

DAFTAR PUSTAKA

Azkab M.H., 1999. Pedoman Invetarisasi Lamun. Oseana 1: 1-16 Azkab, H dan Aswandy. 2000. Struktur dan Manfaat pada Komunitas Lamun Oseana, Volume XXV, No 3 . LIPI, Jakarta Ariestika, A. 2005.Karakteristik Padang Lamun dan Struktur Komunitas Moluska (Gastropoda dan Bivalvia) di Pulau Burung,Kepulauan Seribu.Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan.Institut Pertanian Bogor. Skripsi. Tidak dipublikasikan. Berwick, N.L. 1983. Guidelines for Analysis of Biophysical Impact to Tropical Coastal Marine Resources.The Bombay Natural History ociety Centenaty Seminar Conservation in Developing Countries-Problem and Prospects,Bombay:6-10 ecember 1983 Bengen, D.G. 2001. Sinopsis ekosistem dan sumberdaya alam pesisir. Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan, Instititut Pertanian Bogor. Bogor Dahuri, R.,J. Rais, S.P. Ginting dan M.J. Sitepu. 2001. Pengelolaan Sumberdaya Wilayah Pesisir dan Lautan Secara Terpadu. PT. Pradnya Paramita, Jakarta Dahuri, R., 2003. Keanekaragaman Hayati Laut. Gramedia, Jakarta. Departemen Kehutanan, 2005. Pengenalan Jenis Biota Laut - Flora Laut (Lamun). Sakarindo Mekar Abadi, Bogor. Departemen Kelautan dan Perikanan, 2004. Kajian Asosiasi Ekosistem Padang Lamun dan Terumbu Karang. Tri Tunggal Pratyaksa Konsultan, Bandung. Den Hartog, C. 1970. The Sea Grasses of The World. 12-15. North Holland Publishing Company. Amsterdam. ii+275h Effendi, H. 2000. Telaah Kualita Air Bagi Pengelolaan umberdaya dan Lingkungan Perairan.Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor. Hutomo, H. 1997. Padang lamun Indonesia :salah satu ekosistem laut dangkal yang belum banyak dikenal.Puslitbang Oseanologi-LIPI. Jakarta.35 pp Hutomo, M dan Djamali, 1977. Komunitas Ikan pada Padang Lamun (Seagrass,) di Pantai Selatan Pulau Tegah, Gugusan Pulau Pari. LIPI, Jakarta Hutabarat, S dan S.M Evans, 1986. Pengantar Oseanografi. UI-Press. Jakrata Kikuchi dan J.M. Peres. 1977. Consumer ecology of seagrass beds, pp. 147-193. 51 In P

McRoy and C.Helferich (eds). Seagrass ecosystem. A scientific perspective. Mar.Sci.Vol 4.Marcel Dekker Inc, New York Kiswara, W. 2004. Kondisi Padang Lamun di Perairan Teluk Banten Tahun 1998-2001. P3OLIPI, Jakarta Kiswara, W dan Hutomo, M, 1985. Habitat dan Sebaran Geografik Lamun. Oseana, Volume X, No 1. LIPI. Jakarta. ________________________, 2000. Struktur Komunitas Padang lamun Perairan Indonesia. LIPI. Jakarta. Kiswara, W dan Winardi, 1999. Dinamika Komunitas Biologis Pada Ekosistem Lamun di Pulau Lombok, Indonesia. LIPI. Jakarta. Kuiter, rudie H dan Tonozuka. Pictorial Guide to Indonesian Reef Fishes. Zoonetics. Australia Nontji, A 1993. Laut Nusantara. Djambatan, Jakarta Larkum, A.W.D.,A.J. McComb Elsevier,Amsterdam dan S.A. Shepard .1989. Biology of Seagrass.

Mc .Roy, C.P. dan R.J.Barstate.1970. Phospate Absorbtion in Eelgrass.Limnol Oceanografi Mckenzie. 2001. Seagrass-Wacht Manual Mapping and Monitoring Seagrass Recources by Comunity (citizen) Volunteers. Department of Primary Industries Queensland, Northern Fisheries Centre, Murdiyanto, Bambang. 2004. Pengelolaan Sumber Daya Perikanan Pantai. Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap, Departemen Kelautan dan Perikanan. Jakarta. Mintane, 1998. Kondisi Komunitas Lamun pada ekosistem Padang Lamun di Teluk Gerupuk Bagianbarat,Perairan Lombok Selatan,Nusa Tenggara Barat. Laporan Praktek Lapang.Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan.Institut Pertanian Bogor. Menez, E.G.,R.C. Phillips dan H.P.Calumpong. 1983. Sea Grass from the Philippines. Smithsonian Cont. Mar. Sci. 21. Smithsonian Inst. Press, Washington Nybakken, J. W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. Terjemahan : M. Eidman, D. G. Bengen, Koesoebiono, M. Hutomo dan Sukristijono. Penerbit PT Gramedia. Jakarta. xiii+459h

52

Perkasa, A. 2005. Sistem Informasi Terumbu Karang Berbasis Web. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan.Institut Pertanian Bogor. Skripsi. Tidak dipublikasikan Philips, C.R. and E.G. Menez.1988. Seagrass in : Smithsonian Contribusion to the Marine Science no.34. Smithsonian Institutions Press. WashingtonD.C. Romimohtarto, K. dan S. Juwana. 1999. Biologi Laut Ilmu Pengetahuan Biota Laut. 337342. Penerbit LIPI. Jakarta. xii+456h Supriharyono, 2000. Pelestarian dan Pengelolaan Sumberdaya Alam di Wilayah Pesisir Tropis. PT. Gramedia. Jakarta. Tomascik, T, AJ Mah, A Nontji, and MK Moosa. 1997. The Ecology of Indonesian Seas Part Two. Periplus Edition www.apache.org www.Appserve.net www.phpmyadmin.sourceforge.net www.php.net www.mysql.com

53

GLOSARIUM

Rhizome Ekosistem

: Alat perkembangbiakan lamun berupa tangkai merayap (Rohmimohtarto. et. al., 2007) : Tatanan unsur lingkungan hidup yang merupakan kesatuan utuh menyeluruh dan saling mempengaruhi dalam membentuk keseimbangan, stabilitas, dan produktifitas lingkungan hidup. : Perangkat Negri Kesatuan Republik Indonesia yang terdiri dari Presiden beserta para Mentri. : Kelompok organisme perairan yang melakukan fotosintesis. : Tempat hidup alami suatu organisme. : Suatu kelompok alami dari individu individu yang nyata nyata atau mempunyai potensi berkembang biak dalam kelompok tersebut dan terisolasi secara reproduktif dari kelompok lainnya.

Pemerintah Alga Habitat Spesies

54