Anda di halaman 1dari 11

Struktur Kolom Pada Bangunan Bertingkat

Sigit Dwi Prasetyo 19310913

Abstrak Saat ini pembangunan sudah menjadi jamur yang setiap hari terus bertambah di Indonesia, dan banyak diantaranya adalah bangunan bertingkat. Tentu untuk membangun bangunan ini tak hanya memperhatikan dari sisi desain semata, namun juga dilihat dari segi kekuatan strukturnya. Dengan struktur yang kuat, bangunan tersebut akan aman untuk menahan gaya-gaya yang bekerja di atasnya. Salah satu struktur yang paling penting dalam sebuah bangunan adalah kolom. Kolom lah yang menerima beban dari balok yang mendapat beban terdistribusi dari beban mati dan beban hidup yang bekerja diatasnya. Kolom pada bangunan bertingkat biasa terbuat dari beton bertulang maupun baja. Tentu kedua bahan ini memiliki kelebihan dan kekurangan tersendiri, baik dari segi kekuatan, dimensi, dan harga. Lalu ada pula bangunan bertingkat yang menggunakan kedua bahan ini secara bersamaan. Misalnya menggunakan komposit beton dan baja di bagian bawah dan hanya menggunakan baja pada bagian atas. Penggunaan dua macam bahan secara bersamaan ini tentu memiliki alasan tersendiri. Kekuatan, dimensi, dan harga harus diperhatikan dalam pembuatan kolom dari dua macam bahan ini.

Kata Kunci Kolom, Besi, Beton, Komposit

Pendahuluan Kolom adalah batang tekan vertikal dari rangka struktur yang memikul beban dari balok. Kolom merupakan suatu elemen struktur tekan yang memegang peranan penting dari suatu bangunan, sehingga keruntuhan pada suatu kolom merupakan lokasi kritis yang dapat menyebabkan runtuhnya (collapse) lantai yang bersangkutan dan juga runtuh total (total collapse) seluruh struktur (Sudarmoko, 1996). SK SNI T15-1991-03 mendefinisikan kolom adalah komponen struktur bangunan yang tugas utamanya menyangga beban aksial tekan vertikal dengan bagian tinggi yang tidak ditopang paling tidak tiga kali dimensi lateral terkecil. Fungsi kolom adalah sebagai penerus beban seluruh bangunan ke pondasi. Bila diumpamakan, kolom itu seperti rangka tubuh manusia yang memastikan sebuah bangunan berdiri. Kolom termasuk struktur utama untuk meneruskan berat bangunan dan beban lain seperti beban hidup (manusia dan barang-barang), serta beban hembusan angin. Kolom berfungsi sangat penting, agar bangunan tidak mudah roboh. Beban sebuah bangunan dimulai dari atap. Beban atap akan meneruskan beban yang diterimanya ke kolom. Seluruh beban yang diterima kolom didistribusikan ke permukaan tanah di bawahnya. Kesimpulannya, sebuah bangunan akan aman dari kerusakan bila besar dan jenis pondasinya sesuai dengan perhitungan. Namun, kondisi tanah pun harus benarbenar sudah mampu menerima beban dari pondasi. Kolom menerima beban dan meneruskannya ke pondasi, karena itu pondasinya juga harus kuat, terutama untuk konstruksi rumah bertingkat, harus diperiksa kedalaman tanah kerasnya agar bila tanah ambles atau terjadi gempa tidak mudah roboh. Struktur dalam kolom dibuat dari besi dan beton. Keduanya merupakan gabungan antara material yang tahan tarikan dan tekanan. Besi adalah material yang tahan tarikan, sedangkan beton adalah material yang tahan tekanan. Gabungan kedua material ini dalam struktur beton memungkinkan kolom atau bagian struktural lain seperti sloof dan balok bisa menahan gaya tekan dan gaya tarik pada bangunan.

Kolom Beton Beton yang dipakai pada kolom adalah beton bertulang. Detail kolom beton lebih jelasnya bisa dijabarkan sebagai berikut : 1. Ukuran penampang kolom. Untuk kolom yang memikul gempa, ukuran kolom yang terkecil tidak boleh kurang dari 300 mm. Perbandingan dimensi kolom yang terkecil terhadap arah tegak lurusnya tidak boleh kurang dari 0.4. Misalnya kolom persegi dengan ukuran terkecil 300mm, maka ukuran arah tegak lurusnya harus tidak lebih dari 300/0.4 = 750 mm. 2. Rasio tulangan tidak boleh kurang dari 0.01 (1%) dan tidak boleh lebih dari 0.08 (8%). Sementara untuk kolom pemikul gempa, rasio maksiumumnya adalah 6%. Kadang di dalam prakteknya, tulangan terpasang kurang dari minimum, misalnya 4D13 untuk kolom ukuran 250x250 (rasio 0.85%). Asalkan beban maksimumnya berada jauh di bawah kapasitas penampang sih, oke-oke saja. Tapi kalau memang itu kondisinya, mengubah ukuran kolom menjadi 200x200 dengan 4D13 (r = 1.33%) kami rasa lebih ekonomis. Yang penting semua persyaratan kekuatan dan kenyamanan masih terpenuhi. 3. Tebal selimut beton adalah 40 mm. Toleransi 10 mm untuk d sama dengan 200 mm atau lebih kecil, dan toleransi 12 mm untuk d lebih besar dari 200 mm. d adalah ukuran penampang dikurangi tebal selimut. d adalah jarak antara serat terluar beton yang mengalami tekan terhadap titik pusat tulangan yang mengalami tarik. Misalnya kolom ukuran 300 x 300 mm, tebal selimut (ke titik berat tulangan utama) adalah 50 mm, maka d = 300-50 = 250 mm. Catatan: Toleransi 10 mm artinya selimut beton boleh berkurang sejauh 10 atau 12 mm akibat pergeseran tulangan sewaktu pemasangan besi tulangan. Tetapi toleransi tersebut tidak boleh sengaja dilakukan, misanya dengan memasang "tahu beton" untuk selimut setebal 30 mm.

Adukan plesteran dan finishing tidak termasuk selimut beton, karena adukan dan finishing tersebut sewaktu-waktu dapat dengan mudah keropos baik disengaja atau tidak disengaja.

4.

Pipa, saluran, atau selubung yang tidak berbahaya bagi beton (tidak reaktif) boleh ditanam di dalam kolom, asalkan luasnya tidak lebih dari 4% luas bersih penampang kolom, dan pipa/saluran/selubung tersebut harus ditanam di dalam inti beton (di dalam sengkang/ties/begel), bukan di selimut beton. Pipa aluminium tidak boleh ditanam, kecuali diberi lapisan pelindung. Aluminium dapat bereaksi dengan beton dan besi tulangan.

5.

Spasi (jarak bersih) antar tulangan sepanjang sisi sengkang tidak boleh lebih dari 150 mm.

6.

Sengkang/ties/begel adalah elemen penting pada kolom terutama pada daerah pertemuan balok-kolom dalam menahan beban gempa. Pemasangan sengkang harus benar-benar sesuai dengan yang disyaratkan oleh SNI.

Selain menahan gaya geser, sengkang juga berguna untuk menahan/megikat tulangan utama dan inti beton tidak "berhamburan" sewaktu menerima gaya aksial yang sangat besar ketika gempa terjadi, sehingga kolom dapat mengembangkan tahanannya hingga batas maksimal (misalnya tulangan mulai leleh atau beton mencapai tegangan 0.85fc') 7. Transfer beban aksial pada struktur lantai yang mutunya berbeda. Pada high-rise building, kadang kita mendesain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda. Misalnya pelat lantai menggunakan fc'25 MPa, dan kolom fc'40 MPa. Pada saat pelaksanaan (pengecoran lantai), bagian kolom yang berpotongan (intersection) dengan lantai tentu akan dicor sesuai mutu beton pelat lantai (25 MPa). Daerah intersection ini harus dicek terhadap beban aksial di atasnya. Tidak jarang di daerah ini diperlukan tambahan tulangan untuk mengakomodiasi kekuatan akibat mutu beton yang berbeda.

Kelebihan menggunakan bahan beton adalah sebagai berikut : 1. Beton memiliki kuat tekan yang relatif lebih tinggi dibandingkan dengankebanyakan bahan lain 2. 3. 4. 5. 6. 7. Beton bertulang mempunyai ketahanan yang tinggi terhadap api dan air Struktur beton bertulang sangat kokoh Beton bertulang tidak memerlukan biaya pemeliharan yang relatif tinggi. Beton memiliki usia yang relatif sangat panjang. Beton dapat di cetak dengan bentuk yang beragam Beton terbuat dari bahan-bahan lokal yang murah

8.

Keahlian buruh yang dibutuhkan untuk membangun konstruksi beton bertulanglebih rendah dibandingkan dengan bahan lain seperti baja struktur. Sedangkan kelemahan menggunakan bahan beton adalah sebagai berikut : Beton termasuk material yang berat dengan berat jenis 2400 kh/cm2 Kuat tarik kecil (9%-15%) dari kuat tekan Menuntut ketelitian tinggi dalam pelaksanaannya

1. 2. 3.

Kolom Baja Bahan lain yang biasa digunakan pada kolom bangunan bertingkat adalah dari bahan baja. Penggunaan baja sebagai bahan struktur utama dimulai pada akhir abad kesembilan belas ketika metode pengolahan baja yang murah dikembangkan dengan skala yang luas. Baja merupakan bahan yang mempunyai sifatstruktur yang baik. Baja mempunyai kekuatan yang tinggi dan sama kuat pada kekuatan tarik maupun tekan dan oleh karena itu baja adalah elemen struktur yang memiliki batasan sempurna yang akan menahan beban jenis tarik aksial, tekan aksial, dan lentur dengan fasilitas yang hampir sama. Berat jenis baja tinggi, tetapi perbandingan antara kekuatan terhadap beratnya juga tinggi sehingga komponen baja tersebut tidak terlalu berat jika dihubungkan dengan kapasitas muat bebannya, selama bentuk-bentuk struktur yang digunakan menjamin bahwa bahan tersebut dipergunakan secara efisien. Kelebihan penggunaan baja adalah sebagai berikut : 1. Kekuatan Tinggi Dewasa ini baja bisa diproduksi dengan berbagai kekuatan yang bisa dinyatakan dengan kekuatan tegangan tekan lelehnya (Fy) atau oleh tegangan tarik batas (Fu). Bahan baja walaupun dari jenis yang paling rendah kekuatannya, tetap mempunyai perbandingan kekuatan per-volume lebih tinggi bila dibandingkan dengan bahan-bahan bangunan lainnya yang umum dipakai. Hal ini memungkinkan perencanaan sebuah konstruksi baja bisa mempunyai beban mati yang lebih kecil untuk bentang yang lebih panjang, sehingga. memberikan kelebihan ruang dan volume yang dapat dimanfaatkan akibat langsingnya profil-profil yang dipakai.

2.

Kemudahan Pemasangan Semua bagian-bagian dari konstruksi baja bisa dipersiapkan di bengkel, sehingga satu-satunya kegiatan yang dilakukan di lapangan ialah kegiatan pemasangan bagian-bagian konstruksi yang telah dipersiapkan. Sebagian besar dari komponen-komponen konstruksi mempunyai bentuk standar yang siap digunakan bisa diperoleh di toko-toko besi, sehingga waktu yang diperlukan untuk membuat bagian-bagian konstruksi baja yang telah ada, juga bisa dilakukan dengan mudah karena komponen-komponen baja biasanya mempunyai bentuk standar dan sifat-sifat yang tertentu, serta mudah diperoleh di mana-mana.

3.

Keseragaman Sifat-sifat baja baik sebagai bahan bangunan maupun dalam bentuk struktur dapat terkendali dengan baik sekali, sehingga para ahli dapat mengharapkan elemen-elemen dari konstruksi baja ini akan berperilaku sesuai dengan yang diperkirakan dalam perencanaan. Dengan demikian bisa dihindari terdapatnya proses pemborosan yang biasanya terjadi dalam perencanaan akibat adanya berbagai ketidakpastian.

4.

Daktilitas Sifat dari baja yang dapat mengalami deformasi yang besar di bawah pengaruh tegangan tarik yang tinggi tanpa hancur atau putus disebut sifat daktilitas. Adanya sifat ini membuat struktur baja mampu mencegah terjadinya proses robohnya bangunan secara tiba-tiba. Sifat ini sangat menguntungkan ditinjau dari aspek keamanan penghuni bangunan bila terjadi suatu goncangan yang tiba-tiba seperti misalnya pada peristiwa gempa bumi. Di samping itu keuntungan-keuntungan lain dari struktur baja, antara lain adalah: Proses pemasangan di lapangan berlangsung dengan cepat. Dapat di las. Komponen-komponen struktumya bisa digunakan lagi untuk keperluan lainnya. Komponen-komponen yang sudah tidak dapat digunakan lagi masih mempunyai nilai sebagai besi tua.

Struktur yang dihasilkan bersifat permanen dengan cara pemeliharaan yang tidak terlalu sukar.

Selain

keuntungan-keuntungan

tersebut

bahan

baja

juga

mempunyai

kelemahan-kelemahan sebagai berikut : 1. Komponen-komponen struktur yang dibuat dari bahan baja perlu diusahakan supaya tahan api sesuai dengan peraturan yang berlaku untuk bahaya kebakaran. 2. Diperlukannya suatu biaya pemeliharaan untuk mencegah baja dari bahaya karat. 3. Akibat kemampuannya menahan tekukan pada batang-batang yang langsing, walaupun dapat menahan gaya-gaya aksial, tetapi tidak bisa mencegah terjadinya pergeseran horisontal

Penggunaan Beton dan Baja Sekaligus pada Kolom Bangunan Bertingkat Sudah dijelaskan di atas tentang perbedaan kolom beton dan kolom baja. Pada satu bangunan biasanya menggunakan satu macam pembuat kolom yaitu beton bertulang saja atau baja saja. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah pengerjaan. Karena jika ada dua macam bahan, tentu harus ada perlakuan berlebih pada pengerjaannya. Namun untuk saat ini ada beberapa bangunan yang menggunakan kedua macam bahan tersebut sebagai kolomnya. Seperti bangunan yang ada di sekitar daerah Cempaka Putih. Pada bangunan itu, kolom bagian bawah terbuat dari beton, sedangkan pada setengah bangunan ke atas, kolom terbuat dari baja. Dari kondisi ini saya mencoba menganalisa sebagai berikut : 1. Bahan beton diletakkan di bawah karena beton menahan gaya tekan dengan baik. 2. Baja diletakkan pada bagian atas karena mempunyai kelenturan yang lebih tinggi dibandingkan beton, sehingga jika terjadi gempa, struktur atas tidak akan langsung hancur.

3. Kolom pada bagian bawah kemungkinan adalah kolom komposit. Kolom yang terbuat dari penampang baja gilas atau tersusun yang diberi selubung beton di sekelilingnya. Lalu baja yang ada di dalam diteruskan sampai ke struktur kolom baja diatasnya. 4. Beton diletakkan dibawah juga dimaksudkan agar tahan terhadap api. Sehingga jika terjadi kebakaran, bagian bawah bangunan tidak akan hancur. 5. Penggunaan dua macam bahan sekaligus ini kemungkinan juga untuk menghemat biaya tapi bisa menghasilkan kekuatan yang baik.

Kesimpulan Kolom adalah struktur utama pada sebuah bangunan. Kolom lah yang mendistribusikan beban dari atap ke pondasi. Sebagai struktur utama dari sebuah bangunan, kolom bisa terbuat dari baja dan beton. Pemilihan bahan yang digunakan pada kolom harus memperhatikan dari sisi kekuatan dan ekonomisnya. Kesalahan pemilihan pada pengerjaan kolom bisa berakibat pada kekuatan bangunan itu sendiri. Penggunaan kolom beton akan membuat bangunan tersebut lebih tahan akan gaya tekan, tahan terhadap api, strukturnya kokoh, usianya relatif panjang, dan dapat dicetak. Sedangkan penggunaan baja pada kolom membuat kolom tersebut memiliki kekuatan tinggi, kemudahan dalam pemasangan, keseragaman, dan daktilitas yang baik. Sebagai inovasi, kita bisa menggabungkan kedua bahan tersebut agar memiliki kekuatan yang lebih baik daripada jika digunakan secara terpisah. Jadi tidak menutup kemungkinan untuk menggunakan beton dan baja sekaligus pada satu bangunan. Ini dimaksudkan untuk menghasilkan manfaat yang lebih pada suatu kolom bangunan.

Referensi 1. 2. 3.
http://www.scribd.com/doc/55408696/78/Kolom-komposit http://kangasep.com/balok-beton-dan-balok-baja/ http://www.ilmusipil.com/kelebihan-dan-kekurangan-beton-sebagai-materialbangunan

4.

http://www.crayonpedia.org/mw/TEKNIK_STRUKTUR_BANGUNAN_DENGAN_KONST RUKSI_BAJA_12.1

5. 6.

http://duniatekniksipil.web.id/992/desain-kolom-beton-bertulang/ http://www.scribd.com/Nuh%20Akbar/d/16344957-Makalah-Sejarah-Beton-DanPerkembangannyaNuh-Akbar