Anda di halaman 1dari 150

PENGARUH STRES KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI NEGERI SIPIL PADA KANTOR PUSAT DIREKTORAT JENDERAL KEKAYAAN NEGARA

SKRIPSI

Nama : Dwi Ratna NIM : 43106110028

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA 2010

PENGARUH STRES KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI NEGERI SIPIL PADA KANTOR PUSAT DIREKTORAT JENDERAL KEKAYAAN NEGARA

SKRIPSI Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar SARJANA EKONOMI Program Studi Manajemen - Strata 1

Nama : Dwi Ratna NIM : 43106110028

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA 2010

ii

SURAT PERNYATAAN KARYA SENDIRI

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama NIM

: Dwi Ratna : 43106110028

Program Studi : Manajemen Strata 1

Menyatakan bahwa skripsi ini adalah murni hasil karya sendiri. Apabila saya mengutip dari karya orang lain, maka saya mencantumkan sumbernya sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Saya bersedia dikenai sanksi pembatalan skripsi ini apabila terbukti melakukan tindakan plagiat (penjiplakan).

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya.

Jakarta, 30 Desember 2009

Dwi Ratna NIM : 43106110028

iii

LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI

Nama NIM Program Studi Judul Skripsi

: Dwi Ratna : 43106110028 : Manajemen Strata 1 : Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Pegawai Negeri Sipil Pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara

Tanggal Lulus Ujian : 27 Januari 2010

Disahkan Oleh: Pembimbing Skripsi

Ir. Sahibul Munir, S.E.,M.Si

Dekan

Ketua Program Studi S1 Manajemen

(Dra. Yuli Harwani, M.M.)

(Arief Bowo Prayoga K., S.E., M.M.)

iv

LEMBAR PENGESAHAN DEWAN PENGUJI

Skripsi Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Pegawai Negeri Sipil Pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara

Dipersiapkan dan Disusun Oleh: Dwi Ratna 43106110028 Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji pada tanggal 27 Januari 2010

Susunan Dewan Penguji Ketua Penguji/Pembimbing Skripsi

Ir. Sahibul Munir, S.E.,M.Si Anggota Dewan Penguji

Tri Wahyono, S.E.,M.M. Anggota Dewan Penguji

Maman Fathurochman, S.E.

ABSTRAK

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh antara stres kerja dengan kinerja pegawai pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Variabel yang digunakan dalam penelitian ini adalah stres kerja dan kinerja pegawai. Variabel stres kerja dinotasikan sebagai variabel X, sedangkan variabel kinerja karyawan dinotasikan sebagai variabel Y. Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan regresi linear sederhana. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat pengaruh antara stres kerja dengan kinerja Pegawai Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Hubungan tersebut diketahui sebagai hubungan yang signifikan bagi para pegawai. Kata kunci : Stres Kerja, kinerja

vi

KATA PENGANTAR

Segala puji d a n syukur kepada Allah SWT atas segala karunia-Nya yang telah dilimpahkan kepada penulis sehingga dapat menyusun skripsi dengan judul; Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Pegawai Negeri Sipil Pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Skripsi ini disusun untuk melengkapi persyaratan kelulusan dalam

memperoleh gelar sarjana ekonomi Program studi manajemen Strata 1. Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini tidak dapat selesai tanpa bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dengan kerendahan hati penulis sampaikan terima kasih kepada: 1. Dekan Fakultas Ekonomi yang telah memberikan kemudahan administrasi penelitian ini. 2. Ketua Program Studi S1-Manajemen dan Sekretaris Program Studi S1Manajemen, yang telah memberikan kemudahan administrasi penelitian ini. 3. Ir. Sahibul Munir, S.E.,M.Si, yang telah memberikan bimbingan, arahan, dan masukan dalam penyusunan skripsi ini. 4. Keluarga besar penulis di Kalibata dan Kutoarjo, untuk segala dukungan dan doa yang tiada henti. 5. Anung Indra Jati dan Aria Fattah Muhammad, yang menjadi alasan dan jawaban setiap pertanyaan dalam hidup penulis.

vii

6.

Rekan-rekan

di

Subbag

Gaji

Bagian

Keuangan,

atas

segala

pemaklumannya dan terimakasih untuk selalu membuat hidup penuh tawa. 7. Rekan-rekan di Kantor Pusat DJKN, atas kerjasamanya.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, untuk itu saran dan kritik selalu penulis harapkan demi sempurnanya skripsi ini. Kiranya semua pihak yang telah memberikan bantuannnya mendapatkan berkah yang melimpah dari Allah SWT. Dan semoga skripsi ini bermanfaat bagi semua pihak yang berkepentingan.

Jakarta, 30 Desember 2009

Penulis

viii

DAFTAR ISI Halaman


HALAMAN JUDUL.................................................................................................... SURAT PERNYATAAN KARYA SENDIRI............................................................ LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI......................................................................... LEMBAR PENGESAHAN DEWAN PENGUJI........................................................ ABSTRAK................................................................................................................... KATA PENGANTAR................................................................................................. DAFTAR ISI................................................................................................................ DAFTAR TABEL........................................................................................................ DAFTAR GAMBAR................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................... BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian...................................................................... 1.2. Rumusan Masalah.................................................................................. 1.3. Batasan Masalah.................................................................................... 1.4. Tujuan dan Manfaat Penelitian.............................................................. BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Manajemen............................................................................................. 2.1.1. Pengertian...................................................................................... 2.2. Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM)........................................ 2.2.1. Pengertian MSDM........................................................................ 2.2.2. Tugas dan Fungsi Manajerial MSDM.......................................... 2.2.3. Fungsi Operasional MSDM.......................................................... 2.3. Stres........................................................................................................ 2.3.1. Pengertian Stres............................................................................. 2.3.2. Pengertian Stres Kerja.................................................................. 2.3.3. Faktor-faktor Penyebab Stres Kerja.............................................. 2.3.4. Dampak Stres Kerja Bagi Perusahaan.......................................... 2.3.5. Dampak Stres Kerja Bagi Pegawai............................................... 2.4. Kinerja (Prestasi Kerja).......................................................................... 2.4.1. Pengertian Kinerja........................................................................ 2.4.2. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kinerja................................. 2.4.3. Pengukuran Kinerja Pegawai........................................................ 2.4.4. Penggunaan Penilaian Kinerja Bagi Pegawai............................... 2.4.5. Tujuan Penilaian Kinerja.............................................................. 2.4.6. Manfaat Penilaian Kinerja Bagi Pegawai..................................... ii iii iv v vi vii ix xii xiv xv 1 4 4 4 6 6 8 8 9 10 12 12 13 15 26 27 29 29 30 31 34 34 35

ix

2.5. Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja................................................ 2.6. Hipotesis Penelitian............................................................................... 2.7. Kerangka Pemikiran.............................................................................. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Gambaran Umum Instansi..................................................................... 3.1.1. Visi DJKN.................................................................................... 3.1.2. Misi DJKN................................................................................... 3.1.3. Struktur Organisasi DJKN............................................................ 3.1.4. Tugas Pokok dan Fungsi DJKN................................................... 3.2. Waktu Penelitian.................................................................................... 3.3. Desain Penelitian................................................................................... 3.3.1. Pengujian Hipotesis...................................................................... 3.3.2. Populasi dan Sampling................................................................. 3.4. Variabel Penelitian................................................................................ 3.5. Definisi Operasional Variabel............................................................... 3.5.1. Stres Kerja (X).............................................................................. 3.5.2. Kinerja Pegawai (Y)..................................................................... 3.6. Skala Pengukuran.................................................................................. 3.7. Jenis Data .............................................................................................. 3.7.1. Cara Pengumpulan Data............................................................... 3.8. Metode Analisis Data............................................................................. 3.8.1. Analisis Kuantitatif....................................................................... 3.8.2. Analisis Deskriptif........................................................................ BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Responden................................................................ 4.1.1. Usia Responden............................................................................. 4.1.2. Golongan/Ruang Kepangkatan..................................................... 4.1.3. Masa Kerja.................................................................................... 4.1.4. Pendidikan Terakhir Responden................................................... 4.2. Pengolahan Data..................................................................................... 4.2.1. Variabel Stres Kerja...................................................................... 4.2.2. Variabel Kinerja Pegawai............................................................. 4.3. Uji Instrumen.......................................................................................... 4.4. Statistik Deskriptif Data Penelitian........................................................ 4.5. Variabel Yang Dimasukkan................................................................... 4.6. Koefisien Regresi................................................................................... 4.7. Ringkasan...............................................................................................

37 37 38 39 40 40 40 41 42 42 43 44 45 46 46 50 53 53 53 56 56 57 58 58 59 59 59 61 61 82 93 95 96 97 98

BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1. Simpulan................................................................................................ 5.2. Saran...................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. LAMPIRAN................................................................................................................ RIWAYAT HIDUP.....................................................................................................

100 101 103 105 122

xi

DAFTAR TABEL Tabel


3.1. 3.2 4.1. 4.2 4.3. 4.4. 4.5. 4.6. 4.7. 4.8. 4.9. 4.10. 4.11. 4.12. 4.13. 4.14. 4.15. 4.16. Tabel Indikator Variabel Kinerja Pegawai.......................................... Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Kelompok Usia........ Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Golongan/Ruang Kepangkatan.. Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Masa Kerja................................ Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir................ Tabel Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Stres Kerja Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 1........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 2........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 3........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 4........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 5........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 6........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 7........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 8........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 9........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 10........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 11........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 12........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 13........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 14........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 15........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 16........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 17........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 18........... Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Kinerja Pegawai... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 1........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 2........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 3........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 4........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 5...........

Halaman
Tabel Indikator Variabel Stres Kerja....................................................

4.17. 4.18. 4.19. 4.20. 4.21 4.22 4.23. 4.24 4.25 4.26 4.27 4.28 4.29

49 53 58 59 59 59 61 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 84 85 86 87 88

xii

4.30 4.31 4.32 4.33 4.34 4.35 4.36 4.37 4.38 4.39 4.40

Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 6........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 7........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 8........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 9........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 10........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 11........... Hasil Uji Validitas dan Reabilitas Instrumen Stres Kerja..................... Hasil Uji Validitas dan Reabilitas Instrumen Kinerja.......................... Statistik Deskriptif Data Penelitian...................................................... Variabel Yang Dimasukkan.............................................................. Koefisien Regresi..............................................................................

89 89 90 91 92 93 94 95 96 96 97

xiii

DAFTAR GAMBAR Gambar


2.1. 3.1. 4.1. 4.2. Kerangka Pemikiran......................................................................... Daerah Kritis.................................................................................... Prosentase Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Stres Kerja. Prosentase Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Kinerja

Halaman 38 44 62 83

xiv

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran


I

Halaman 105 110 115 117 119 120 121

Kuesioner Stres Kerja ............................................................... Kuesioner Kinerja Pegawai........................................................

II III IV
V VI VII

Tabulasi Stres Kerja.................................................................. Tabulasi Kinerja........................................................................


T Tabel....................................................................................... Struktur Organisasi.....................................................................

Surat Keterangan.......................................................................

xv

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Penelitian Sumber Daya Manusia (pegawai) merupakan unsur yang strategis dalam menentukan sehat tidaknya suatu organisasi. Pengembangan SDM yang terencana dan berkelanjutan merupakan kebutuhan yang mutlak terutama untuk masa depan organisasi. Dalam kondisi lingkungan tersebut, manajemen dituntut untuk mengembangkan cara baru untuk mempertahankan pegawai pada produktifitas tinggi serta mengembangkan potensinya agar memberikan kontribusi maksimal pada organisasi. Masalah sumber daya manusia yang kelihatannya hanya merupakan masalah intern dari suatu organisasi sesungguhnya mempunyai hubungan yang erat dengan masyarakat luas sebagai pelayan publik yang diukur dari kinerja. Obyek penelitian ini adalah para pegawai di lingkungan Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Departemen Keuangan merupakan peleburan antara Direktorat Jenderal Piutang dan Lelang Negara (DJPLN), Direktorat

Pengelolaan Barang Milik/Kekayaan Negara-Ditjen Perbendaharaan (DJPBn), dan Bidang Pengelolaan Kekayaan Negara pada Kanwil DJPBn. Perubahan ini dilakukan dengan dengan pendekatan fungsi. Merger antara eks DJPLN dan eks Direktorat PBMKN bukan sekedar penyatuan sumber daya manusia dua unit. Secara substansi, kedua fungsi tersebut berubah komposisi, baik yang sifatnya penajaman fungsi yang ada (penatausahaan kekayaan Negara, perampingan pengelolaan (piutang Negara dan lelang) maupun fungsi baru (perencanaan, pemanfaatan, pengawasan, penilaian, dll). Sebagai organisasi yang melaksanakan fungsi perencanaan, penganggaran, pengelolaan dan pertanggungjawaban asset, DJKN yang dibentuk tanggal 7 Desember 2006 telah mengemban tugas berat untuk menertibkan manajemen aset negara yang telah terbengkalai selama beberapa dekade pemerintahan. Penyempurnaan/perubahan struktur organisasi dalam diri DJKN mengakibatkan beberapa masalah dalam fungsi organisasi. Perlunya adaptasi tugas dan fungsi untuk dapat dilaksanakan secara maksimal. Dengan reorganisasi diharapkan dapat tercipta efisiensi dan efektifitas organisasi melalui pengelompokan kerja yang harmonis. Kantor Pusat DJKN dengan jumlah pegawai 467 orang, 342 di antaranya pelaksana, dengan frekuensi pekerjaan yang cukup padat sebagai dampak dari reorganisasi, menuntut kesadaran dan motivasi tinggi

dari pegawai. Sebagai dampak dari reorganisasi tersebut, tidak jarang pegawai mengalami stres. Sebenarnya stres merupakan keadaan yang wajar karena terbentuk pada diri manusia sebagai respon dan merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari dari diri manusia dengan padatnya aktivitas dan kesibukan yang dijalani. Stres kerja merupakan kondisi psikologis terhadap persepsi pegawai terhadap interaksi antara dirinya dengan lingkungan kerjanya di mana interaksi tersebut menimbulkan gangguan fisiologi dan psikologis sebagai akibat ketidakseimbangan kemampuan yang dimiliki pegawai tersebut dengan tuntutan pekerjaan. Adanya konflik antar organisasi dengan individu dan masalah intern lainnya yang membuat pegawai

merasa jenuh dengan pekerjaan. Keadaan ini menuntut energi yang lebih dari pegawai. Diungkapkan oleh Gitosudarmo dan Suditta (2000) bahwa stres mempunyai dampak positif dan negatif. Dampak positif stres pada tingkat rendah sampai pada tingkat moderat bersifat fungsional dalam arti berperan sebagai pendorong peningkatan kinerja pegawai. Sedangkan pada dampak negatif stres pada tingkat yang tinggi adalah penurunan pada kinerja pegawai yang drastis. Pengertian kinerja pegawai menunjuk pada kemampuan pegawai dalam melaksanakan keseluruhan tugas-tugas yang menjadi tanggung jawab pegawai tersebut,yang dimaksud dengan kinerja instansi pemerintah adalah gambaran mengenai tingkat pencapaian sasaran ataupun tujuan

instansi pemerintah sebagai penjabaran dari visi, misi dan rencana strategi instansi pemerintah yang mengindikasikan tingkat keberhasilan dan kegagalan pelaksanaan kegiatan-kegiatan sesuai dengan program dan kebijakan yang ditetapkan. Kinerja pegawai dijabarkan langsung dari misi organisasi. Selanjutnya kinerja pegawai juga menjadi instrumen utama dalam pemberian reward and punishment termasuk untuk promosi dan rotasi pegawai. Berdasarkan uraian tersebut, penulis ingin meneliti lebih mendalam tentang stress kerja serta pengaruhnya terhadap kinerja pegawai, sehingga judul dari skripsi ini Pengaruh Stres Kerja terhadap Kinerja Pegawai Negeri Sipil Pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara.

1.2.

Rumusan Masalah Berdasar latar belakang di atas, maka dapat dihasilkan rumusan masalah dalam penulisan skripsi ini adalah: Apakah ada pengaruh stres kerja terhadap kinerja pegawai negeri sipil pada kantor pusat DJKN?

1.3.

Batasan Masalah Berdasarkan uraian diatas, maka dalam penelitian ini dapat dibuat batasan masalah pada pengaruh stres kerja terhadap kinerja pegawai negeri sipil di Lingkungan Kantor Pusat DJKN.

1.4.

Tujuan Dan Manfaat Penelitian


4

Adapun tujuan penulisan skripsi ini adalah : 1. Mengetahui apakah stres kerja mempengaruhi kinerja pegawai pada Kantor Pusat DJKN. 2. Menjelaskan sejauh mana pengaruh stres kerja terhadap kinerja pegawai pada Kantor Pusat DJKN. Manfaat dari penulisan skripsi ini adalah : 1. Bagi Penulis Diharapkan dengan adanya penelitian ini, diharapkan penulis dapat memahami dan menerapkan semua teori tentang ilmu yang diperoleh selama proses belajar untuk dipraktekkan dalam kehidupan seharihari. 2. Bagi Organisasi Diharapkan dengan adanya penelitian ini uuntuk dapat dijadikan sumber informasi dan bahan pertimbangan di dalam mengatasi masalah yang timbul terutama dalam hal untuk mengetahui tingkat stres para pegawai dan pengaruhnya terhadap kinerja para pegawai. 3. Bagi Pembaca Diharapkan dengan penelitian ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas dengan disiplin ilmu ekonomi yang berhubungan dengan Manajemen Sumber Daya Manusia yaitu mengenai penyebab stres kerja serta pengaruhnya terhadap kinerja pegawai.

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Manajemen 2.1.1 Pengertian Untuk dapat memahami apa itu Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM), terlebih dahulu kita lihat pengertian manajemen itu sendiri. Manajemen berasal dari kata to manage yang mempunyai arti mengatur, dan pengaturan dilakukan melalui proses dan diatur berdasarkan urutan dari fungsi-fungsi manajemen itu sendiri. Ada beberapa definisi manajemen dari beberapa ahli: Menurut Williams (2001), Manajemen adalah bekerja melalui orang lain untuk menyelesaikan tugas-tugas yang membantu pencapaian sasaran organisasi seefesien mungkin. Menurut Hasibuan (2001), Manajemen adalah ilmu dan seni mengatur proses pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber-sumber lainnya secara efektif dan efisien untuk mencapai tujuan tertentu. Menurut Handoko (2003), Manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan

sumber daya, sumber daya orang lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan. Menurut Stoner dan Freeman (2000), Manajemen adalah suatu proses perencanaan, pengorganisasian, pemimpin, dan pengendalian upaya anggota organisasi untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.

Definisi

yang

sudah

dikemukakan

tersebut

menjelaskan

manajemen adalah usaha pencapaian tujuan tertentu melalui kegiatan yang dikerjakan orang lain. Dalam definisi manajemen dititikberatkan pada usaha memanfaatkan orang lain dalam pencapaian tugas tersebut, oleh karena itu orang-orang dalam suatu organisasi harus jelas wewenang, tugas, dan tanggung jawab pekerjaan. Persamaan-persamaan dalam definisi manajemen tersebut, antara lain: 1. Manajemen terdapat fungsi-fungsi seperti perencanaan,

pengorganisasian, menggerakkan/mengarahkan, pengawasan, 2. 3. Manajemen merupakan suatu seni/ilmu Dalam sutu organisasi mempunyai tujuan yang telah ditetapkan.

Sedangkan perbedaan definisi disebabkan oleh perbedaan latar belakang, sudut pandang, dan pemikiran para ahli tersebut.

2.2. Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM) 2.2.1. Pengertian MSDM Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan unsur yang penting dalam suatu organisasi, sehingga harus dikelola dengan baik agar tujuan organisasi tersebut tercapai. Pengelolaan SDM ini tidaklah mudah, sehingga diperlukan ilmu untuk mempelajari cara-cara pengelolaan SDM yang disebut Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM) . Definisi MSDM menurut beberapa ahli: Menurut Mangkunegara (2001) MSDM merupakan suatu perencanaan, dan pengorganisasian, terhadap

pengkoordinasikan,

pelaksanaan,

pengawasan

pengadaan, pengembangan, pemberian balas jasa, pengintegrasian, pemeliharaan, dan pemisahan tenaga kerja dalam rangka mencapai tujuan organisasi. Menurut Handoko (2001) MSDM adalah penarikan, seleksi, pengembangan, memelihara, dan penggunaan SDM untuk mencapai baik tujuan individu maupun organisasi. Menurut Hasibuan (2001) MSDM yaitu ilmu dan seni mengatur hubungan dan peranan tenaga kerja agar efektif dan efisien membantu terwujudnya tujuan perusahaan, karyawan, dan masyarakat.

MSDM dapat dikembangkan oleh organisasi/perusahaan yaitu dengan mengadakan berbagai macam kegiatan, misalnya mengadakan pengarahan atau memberikan pendidikan pelatihan bagi pegawai. Dari definisi di atas dapat dilihat pentingnya manajemen dalam mengelola sumber daya yang dimiliki oleh organisasi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh organisasi. Untuk memperoleh pengetahuan yang jelas dibidang tenaga kerja agar efektif dan efisien, penulis akan memaparkan mengenai tugas dan fungsi-fungsi manajemen berdasarkan pendapat Hasibuan (2001), yaitu sebagai berikut : 2.2.2. Tugas dan fungsi manajerial MSDM Tugas dan fungsi manajerial MSDM, terdiri dari: a. Planning (Perencanaan) Perencanaan berarti menetapkan terlebih dahulu apa yang akan dilakukan dan merupakan fungsi terpenting diantara semua fungsi manajemen. b. Organizing (Pengorganisasian) Pengorganisasian dapat dikatakan sebagai proses penciptaan hubungan antara berbagai fungsi, personalia, dan faktor-faktor fisik agar semua pekerjaan yang dilakukan dapat bermanfaat serta terarah pada satu tujuan. Mengorganisasikan berarti membagi pekerjaan diantara para individu dan kelompok serta mengkoordinasikan aktifitas mereka, agar

10

setiap individu dapat mengetahui secara jelas apa yang menjadi tugas sehingga mereka dapat bekerja benar. c. Directing ( Pengarahan ) Dalam bekerja, setiap individu mempunyai perbedaan fisik dan mental, nilai-nilai individual sesuai dengan keadaan sosial ekonomi mereka. Tugas manajer adalah menyelaraskan tujuan perusahaan dengan tujuan individu agar tidak terjadi konflik dalam perusahaan. Untuk itu diperlukan pengarahan, dalam bentuk tindakan yang mengusahakan agar semua anggota organisasi melakukan kegiatan yang sudah ditentukan sehingga tujuan perusahaan pun tercapai. d. Controling ( Pengendalian ) Fungsi terakhir dari manajemen adalah pengendalian. Pengendalian merupakan aktivitas untuk mengkoreksi adanya penyimpanganpenyimpangan dan hasil yang telah dicapai, dibandingkan dengan rencana kerja telah ditetapkan sebelumnya. 2.2.3. Fungsi Operasional MSDM Fungsi operasional dalam MSDM merupakan basic (dasar) pelaksanaan proses MSDM yang efisien dan efektif dalam pencapaian tujuan organisasi/perusahaan. Fungsi operasional tersebut terbagi 5 (lima) yaitu : a. Fungsi Pengadaan Adalah proses penarikan, seleksi, penempatan, orientasi, dan induksi untuk mendapatkan pegawai yang sesuai kebutuhan perusahaan (the

11

right man in the right place). b. Fungsi Pengembangan Adalah proses peningkatan ketrampilan teknis, teoritis, konseptual, dan moral pegawai melalui pendidikan dan pelatihan. Pendidikan dan pelatihan yang diberikan harus sesuai dengan kebutuhan pekerjaan masa kini maupun masa depan. c. Fungsi Kompensasi Adalah pemberian balas jasa langsung dan tidak langsung berbentuk uang atau barang kepada pegawai sebagai imbal jasa (output) yang diberikannya kepada perusahaan/organisasi. Prinsip kompensasi

adalah adil dan layak sesuai prestasi dan tanggung jawab pegawai tersebut. d. Fungsi Pengintegrasian Adalah kegiatan untuk mempersatukan kepentingan organisasi dan kebutuhan pegawai, sehingga tercipta kerjasama yang serasi dan saling menguntungkan. Dimana pengintegrasian adalah hal yang penting dan sulit dalam MSDM karena mempersatukan dua

aspirasi/kepentingan yang bertolak belakang antara pegawai dan organisasi. e. Fungsi Pemeliharaan Adalah kegiatan untuk memelihara atau meningkatkan kondisi fisik, mental dan loyalitas karyawan agar tercipta hubungan jangka panjang. Pemeliharaan yang baik dilakukan dengan program K3

12

(Keselamatan dan Kesehatan Kerja ). 2.3. Stres Stres yang dialami oleh pegawai merupakan masalah tersendiri yang perlu mendapatkan perhatian lebih, karena pegawai yang mengalami stres pada tingkat tinggi atau berlebihan cenderung akan menjadi tidak optimal dalam bekerja. Untuk mengetahui stres yang terjadi pada pegawai, maka perlu diketahui dahulu tentang pengertian stres, penyebab stres, gejalagejala stres, dampak stres terhadap perusahaan dan terhadap individu, serta cara mengatasi stres kerja atau yang sering disebut sebagai manajemen stres. 2.3.1. Pengertian Stres Menurut Spielberger dalam Handoyo (2001), stres adalah tuntutantuntutan eksternal yang mengenai seseorang, misal obyek-obyek dalam lingkungan atau suatu stimulus yang secara obyektif berbahaya. Stres juga bisa diartikan sebagai tekanan, ketegangan atau gangguan yang tidak menyenangkan yang berasal dari luar diri seseorang. Menurut Braham dalam Handoyo (2001), gejala stres dapat berupa tanda-tanda sebagai berikut : a. Fisik, yaitu sulit tidur atau tidur tidak teratur, sakit kepala, sulit buang air besar, adanya gangguan pencernaan, radang usus, kulit gatal-gatal, punggung terasa sakit, urat-urat pada bahu dan leher terasa tegang, keringat berlebihan, berubah selera makan, tekanan darah tinggi atau serangan jantung, kehilangan energi.

13

b. Emosional, yaitu marah-marah, mudah tersinggung dan terlalu sensitif, gelisah dan cemas, suasana hati mudah berubah-ubah, sedih, mudah menangis dan depresi, gugup, agresif terhadap orang lain dan mudah bermusuhan serta mudah menyerang, dan kelesuan mental. c. Intelektual, yaitu mudah lupa, kacau pikirannya, daya ingat menurun, sulit untuk berkonsentrasi, suka melamun berlebihan, pikiran hanya dipenuhi satu pikiran saja. d. Interpersonal, yaitu acuh dan mendiamkan orang lain, kepercayaan pada orang lain menurun, mudah mengingkari janji pada orang lain, senang mencari kesalahan orang lain atau menyerang dengan katakata, menutup diri secara berlebihan, dan mudah menyalahkan orang lain. Dari beberapa uraian diatas, penulis menyimpulkan bahwa stres merupakan kondisi ketegangan yang mempengaruhi emosi, proses berfikir dan kondisi seseorang dimana ia terpaksa memberikan tanggapan melebihi kemampuan penyesuaian dirinya terhadap suatu tuntutan eksternal (lingkungan). Stres yang terlalu besar dapat mengancam kemampuan seseorang untuk menghadapi lingkungannya. Sebagai hasilnya, pada diri karyawan berkembang berbagai macam gejala stres yang dapat mengganggu pelaksanaan kerja mereka. 2.3.2. Pengertian Stres Kerja Lingkungan kerja, sebagaimana lingkungan lainnya, juga me-

nuntut adanya penyesuaian diri dari individu yang menempatinya. Dengan

14

demikian, dalam lingkungan kerja ini individu memiliki kemungkinan untuk mengalami suatu keadaan stres. Stres kerja dapat dirumuskan

sebagai suatu keadaan tegang yang dialami di dalam suatu organisasi. Stres ini dapat merupakan akibat dari lingkungan fisik, sistem dan teknik dalam organisasi, interaksi sosial interpersonal, isi atau struktur pekerjaan, tingkah laku individu sebagai anggota, dan aspek-aspek organisasi lainnya. Secara umum terdapat tiga buah pendekatan untuk membahas masalah stres dalam ruang lingkup organisasi. Pendekatan pertama berorientasi pada karakteristik obyektif dari berbagai situasi kerja yang dapat menimbulkan stres, pendekatan kedua mengacu pada karakteristik individu sebagai penyebab utama stres, dan pendekatan ketiga meninjaunya melalui acuan interaksi antara situasi obyektif dan karakteristik individu. Di kalangan para pakar, sampai saat ini belum ada kata sepakat dan kesamaan persepsi tentang batasan stres. Baron & Greenberg dalam Garniwa (2007), mendefinisikan stres sebagai reaksi-reaksi emosional dan psikologis yang terjadi pada situasi dimana tujuan individu mendapat halangan dan tidak bisa mengatasinya. Aamodt dalam Garniwa (2007) memandangnya sebagai respon adaptif yang merupakan karakteristik individual dan konsekuensi dari tindakan eksternal, situasi atau peristiwa yang terjadi baik secara fisik maupun psikologis. Berbeda dengan pakar di atas, Landy dalam Garniwa (2007)

15

memahaminya sebagai ketidakseimbangan keinginan dan kemampuan memenuhinya sehingga menimbulkan konsekuensi penting bagi dirinya. Robbins dalam Dwiyanti (2001) memberikan definisi stres sebagai suatu kondisi dinamis di mana individu dihadapkan pada kesempatan, hambatan dan keinginan dan hasil yang diperoleh sangatlah penting tetapi tidak dapat dipastikan. Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa terjadinya stres kerja adalah dikarenakan adanya ketidakseimbangan antara karakteristik kepribadian karyawan dengan karakteristik aspek-aspek pekerjaannya dan dapat terjadi pada semua kondisi pekerjaan. Adanya beberapa atribut tertentu dapat mempengaruhi daya tahan stres seorang karyawan. 2.3.3. Faktor-faktor Penyebab Stres Kerja Terdapat dua faktor penyebab atau sumber munculnya stres atau stres kerja, yaitu faktor lingkungan kerja dan faktor personal menurut Dwiyanti (2001). Faktor lingkungan kerja dapat berupa kondisi fisik, manajemen kantor maupun hubungan sosial di lingkungan pekerjaan. Sedang faktor personal bisa berupa tipe kepribadian, peristiwa/pengalaman pribadi maupun kondisi sosial-ekonomi keluarga di mana pribadi berada dan mengembangkan diri. Betapapun faktor kedua tidak secara langsung berhubungan dengan kondisi pekerjaan, namun karena dampak yang ditimbulkan pekerjaan cukup besar, maka faktor pribadi ditempatkan

16

sebagai sumber atau penyebab munculnya stres, secara umum dikelompokkan sebagai berikut : a. Tidak adanya dukungan sosial. Artinya, stres, akan cenderung muncul pada para pegawai yang tidak mendapat dukungan dari lingkungan sosial mereka. Dukungan sosial di sini bisa berupa dukungan dari lingkungan pekerjaan maupun lingkungan

keluarga. Banyak kasus menunjukkan bahwa, para pegawai yang mengalami stres kerja adalah mereka yang tidak mendapat dukungan (khususnya moril) dari keluarga. Begitu juga ketika seseorang tidak memperoleh dukungan dari rekan sekerjanya (baik pimpinan maupun bawahan) akan cenderung lebih mudah terkena stres. Hal ini disebabkan oleh tidak adanya dukungan sosial yang menyebabkan ketidaknyamanan menjalankan pekerjaan dan tugasnya. b. Tidak adanya kesempatan berpartisipasi dalam pembuatan keputusan di kantor. Hal ini berkaitan dengan hak dan kewenangan seseorang dalam menjalankan tugas dan pekerjaannya. Banyak orang mengalami stres kerja ketika mereka tidak dapat memutuskan persoalan yang menjadi tanggung jawab dan kewenangannya. Stres kerja juga bisa terjadi ketika seorang pegawai tidak dilibatkan dalam pembuatan keputusan yang menyangkut dirinya. c. Pelecehan seksual. Yakni, kontak atau komunikasi yang berhubungan atau dikonotasikan berkaitan dengan seks yang tidak diinginkan.

17

Pelecehan seksual ini bisa dimulai dari yang paling kasar seperti memegang bagian badan yang sensitif mengajak kencan dan semacamnya sampai yang paling halus berupa rayuan, pujian bahkan senyuman yang tidak pada konteksnya. Dari banyak kasus pelecehan seksual yang sering menyebabkan stres kerja adalah perlakuan kasar atau penganiayaan fisik dari lawan jenis dan janji promosi jabatan namun tak kunjung terwujud hanya karena wanita. d. Kondisi lingkungan kerja. Kondisi lingkungan kerja fisik ini bisa berupa suhu yang terlalu panas, terlalu dingin, terlalu sesak, kurang cahaya, dan semacamnya. Ruangan yang terlalu panas menyebabkan ketidaknyamanan seseorang dalam menjalankan

pekerjaannya, begitu juga ruangan yang terlalu dingin. Panas tidak hanya dalam pengertian temperatur udara, tetapi juga sirkulasi atau arus udara. Di samping itu, kebisingan juga memberi andil tidak kecil munculnya stres kerja. e. Manajemen yang tidak sehat. Banyak orang yang stres dalam pekerjaan ketika gaya kepemimpinan para manajernya cenderung neurotis, yakni seorang pemimpin yang sangat sensitif, tidak percaya orang lain (khususnya bawahan), perfeksionis, terlalu mendramatisir suasana hati atau peristiwa sehingga mempengaruhi pembuatan keputusan di tempat kerja. f. Tipe kepribadian. Seseorang dengan kepribadian. tipe A cenderung mengalami stres dibanding kepribadian tipe B. Beberapa ciri

18

kepribadian tipe A ini adalah sering merasa diburu-buru dalam menjalankan pekerjaannya, tidak sabaran, konsentrasi pada lebih dan satu pekerjaan pada waktu yang sama, cenderung tidak puas terhadap hidup (apa yang diraihnya), cenderung berkompetisi dengan orang lain meskipun dalam situasi atau peristiwa yang non kompetitif. g. Peristiwa/pengalaman pribadi. Stres kerja sering disebabkan pengalaman pribadi yang menyakitkan, kematian pasangan,

perceraian, sekolah, anak sakit atau gagal sekolah, kehamilan tidak diinginkan, peristiwa traumatis atau menghadapi masalah (pelanggaran) hukum. Banyak kasus menunjukkan bahwa tingkat stres paling tinggi terjadi pada seseorang yang ditinggal mati pasangannya, sementara yang paling rendah disebabkan oleh perpindahan tempat tinggal. Disamping itu, ketidakmampuan memenuhi kebutuhan sehari-hari, kesepian, perasaan tidak aman, juga termasuk kategori ini. Menurut Davis dan Newstrom (2003) stres kerja disebabkan: a. Adanya tugas yang terlalu banyak. Banyaknya tugas tidak selalu menjadi penyebab, stres, akan menjadi sumber stres bila banyaknya tugas tidak sebanding dengan kemampuan baik fisik maupun keahlian dan waktu yang tersedia bagi pegawai. b. Supervisor yang kurang pandai. Seorang pegawai dalam menjalankan tugas sehari-harinya biasanya di bawah bimbingan sekaligus mempertanggungjawabkan kepada supervisor. Jika

19

seorang supervisor pandai dan menguasai tugas bawahan, ia akan membimbing dan memberi pengarahan atau instruksi secara baik dan benar. c. Terbatasnya waktu dalam menyelesaikan pekerjaan, pegawai biasanya mempunyai kemampuan yang normal dibebankan menyelesaikan kepadanya. tugas

kantor/perusahaan

Kemampuan

berkaitan dengan keahlian, pengalaman, dan waktu yang dimiliki. Dalam kondisi tertentu, pihak atasan seringkali memberikan tugas dengan waktu yang terbatas. Akibatnya, karyawan dikejar waktu untuk menyelesaikan tugas sesuai tepat waktu yang ditetapkan atasan. d. Kurang mendapat tanggungjawab yang memadai. Faktor ini berkaitan dengan hak dan kewajiban karyawan. Atasan sering memberikan tugas kepada bawahannya tanpa diikuti kewenangan (hak) yang memadai. Sehingga, jika harus mengambil keputusan harus berkonsultasi, kadang mcnyerahkan sepenuhnya pada atasan. e. Ambiguitas peran. Agar menghasilkan performa yang baik, karyawan perlu mengetahui tujuan dari pekerjaan, apa yang diharapkan untuk dikerjakan serta scope dan tanggungiawab dari pekerjaan mereka. Saat tidak ada kepastian tentang definisi kerja dan apa yang diharapkan dari pekerjaannya akan timbul ambiguitas peran. f. Perbedaan nilai dengan perusahaan/organisasi. Situasi ini biasanya terjadi pada para pegawai atau pimpinan yang mempunyai prinsip

20

yang berkaitan dengan profesi yang digeluti maupun prinsip kemanusiaan yang dijunjung tinggi (altruisme). g. Frustrasi. Dalam lingkungan kerja, perasaan frustrasi memang bisa disebabkan banyak faktor. Faktor yang diduga berkaitan dengan frustrasi kerja adalah terhambatnya promosi,

ketidakjelasan tugas dan wewenang serta penilaian/evaluasi staf, ketidakpuasan gaji yang diterima. h. Perubahan tipe pekerjaan, khususnya jika hal tersebut tidak umum. Situasi ini bisa, timbul akibat mutasi yang tidak sesuai dengan keahlian dan jenjang karir yang dilalui atau mutasi pada perusahaan lain, meskipun dalam satu grup namun lokasinya dan status jabatan serta status perusahaannya berada di bawah perusahaan pertama. i. Konflik peran. Terdapat dua tipe umum konflik peran yaitu 1) Konflik peran intersender, dimana pegawai berhadapan dengan tujuan organisasi terhadapnya yang tidak konsisten dan tidak sesuai; 2) Konflik peran intrasender, konflik peran ini kebanyakan terjadi pada karyawan atau manajer yang menduduki jabatan di dua struktur. Akibatnya, jika masing-masing struktur memprioritaskan pekerjaan yang tidak sarna, akan berdampak pada karyawan atau manajer yang berada pada posisi dibawahnya, terutama jika mereka harus memilih salah satu alternatif.

21

Menurut pendapat Hurrel dalam Munandar (2001), faktorfaktor di pekerjaan yang berdasarkan penelitian dapat

menimbulkan stres dapat dikelompokkan ke dalam tujuh kategori besar yaitu : faktor-faktor intrinsik dalam pekerjaan, peran individu dalam organisasi, pengembangan karir, hubungan dalam pekerjaan, struktur dan iklim organisasi, tuntutan dari luar organisasi/pekerjaan, serta ciri-ciri individu. a. Faktor-faktor Intrinsik dalam Pekerjaan Termasuk dalam kategori ini ialah tuntutan fisik dan tuntutan tugas. Tuntutan fisik misalnya faktor kebisingan. Sedangkan faktorfaktor tugas mencakup: kerja malam, beban kerja, dan penghayatan dari resiko dan bahaya. b. Peran Individu dalam Organisasi Setiap tenaga kerja bekerja sesuai dengan perannya dalam organisasi, artinya setiap tenaga kerja mempunyai kelompok tugasnya yang harus dilakukan sesuai dengan aturan-aturan yang ada dan sesuai dengan yang diharapkan oleh atasannya. Namun demikian tenaga kerja tidak selalu berhasil untuk memainkan perannya tanpa menimbulkan masalah. Kurang berfungsinya peran, yang merupakan pembangkit stres meliputi: konflik peran dan ketaksaan peran (role ambiguity). c. Pengembangan Karir Pengembangan karir merupakan pembangkit stres potensial yang mencakup ketidakpastian pekerjaan, promosi berlebih, dan

22

promosi yang kurang. 1) Job Insecurity : perubahan-perubahan lingkungan menimbulkan masalah baru yang dapat mempunyai dampak pada perusahaan. Reorganisasi dirasakan perlu untuk dapat menghadapi

perubahan lingkungan dengan lebih baik. Sebagai akibatnya adalah adanya pekerjaan lama yang hilang dan adanya pekerjaan yang baru. Dapat terjadi bahwa pekerjaan yang baru memerlukan ketrampilan yang baru. Setiap reorganisasi

menimbulkan ketidakpastian pekerjaan, yang merupakan sumber stres yang potensial. 2) Over dan Under-promotion : setiap organisasi industri mempunyai proses pertumbuhan masing-masing. Ada yang tumbuhnya cepat dan ada yang lambat, ada pula yang tidak tumbuh atau setelah tumbuh besar mengalami penurunan, organisasi menjadi lebih kecil. Pola pertumbuhan organi sasi industri berbeda-beda. Salah satu akibat dari proses pertumbuhan ini ialah tidak adanya kesinambungan dari mobilitas vertikal dari para tenaga kerjanya. Peluang dan kecepatan promosi tidak sama setiap saat. Dalam pertumbuhan organisasi yang cepat, banyak kedudukan pimpinan

memerlukan tenaga, dalam keadaan sebaliknya, organisasi terpaksa harus mcmperkecil diri, tidak ada peluang untuk mendapatkan promosi, malahan akan timbul kecemasan

23

akan kehilangan pekejaan. Peluang yang kecil untuk promosi baik karena keadaan tidak mengizinkan maupun karena dilupakan, dapat merupakan pembangkit stres bagi tenaga kerja yang merasa sudah waktunya mendapatkan promosi. Perilaku yang mengganggu, semangat kerja yang rendah dan hubungan antar pribadi yang bermutu rendah, berkaitan dengan stres dari kesenjangan yang dirasakan antara kedudukannya sekarang di organisasi dengan kedudukan yang diharapkan. Sedangkan stres yang timbul karena over promotion

memberikan kondisi beban kerja yang berlebihan serta adanya tuntutan pengetahuan dan ketrampilan yang tidak sesuai dengan bakatnya. d. Hubungan dalam Pekerjaan Hubungan kerja yang tidak baik terungkap dalam gejala-gejala adanya kepercayaan yang rendah, dan minat yang rendah dalam pemecahan masalah dalam organisasi. Ketidakpercayaan secara positif berhubungan dengan ketaksaan peran yang tinggi, yang mengarah ke komunikasi antar pribadi yang tidak sesuai antara pekerja dan ketegangan psikologikal dalam bentuk kepuasan pekerjaan yang rendah, penurunan dari kondisi kesehatan, dan rasa diancam oleh atasan dan rekan-rekan kerjanya, hal ini Kahn,dkk dalam Munandar (2001). menurut

24

e. Struktur dan iklim Organisasi Faktor stres, yang dikenali dalam kategori ini adalah terpusat pada sejauh mana tenaga kerja dapat terlihat atau berperan serta pada support sosial. Kurangnya peran serta atau partisipasi dalam pengambilan keputusan berhubungan dengan suasana hati dan perilaku negatif. Peningkatan peluang untuk berperan serta menghasilkan peningkatan produktivitas, dan peningkatan taraf dari kesehatan mental dan fisik. f. Tuntutan dari Luar Organisasi/Pekerjaan Kategori pembangkit stres potensial ini mencakup segala unsur kehidupan seseorang yang dapat berinteraksi dengan peristiwaperistiwa kehidupan dan kerja di dalam satu organisasi, dan dapat memberi tekanan pada individu. Isu-isu tentang keluarga, krisis kehidupan, kesulitan keuangan, keyakinan-keyakinan pribadi dan organisasi yang bertentangan, konflik antara tuntutan keluarga dan tuntutan perusahaan, semuanya dapat merupakan tekanan pada individu dalam pekerjaannya, sebagaimana halnya stres dalam pekerjaan mempunyai dampak yang negatif pada kehidupan keluarga dan pribadi. g. Ciri-ciri Individu Menurut pandangan interaktif dari stres, stres ditentukan pula oleh individunya sendiri, sejauh mana ia melihat situasinya sebagai penuh stres. Reaksi-reaksi sejauh mana ia melihat situasinya

25

sebagai penuh stres. Reaksi-reaksi psikologis, fisiologis, dan dalam bentuk perilaku terhadap stres adalah hasil dari interaksi situasi dengan individunya, mencakup ciri-ciri kepribadian yang khusus dan pola-pola perilaku yang didasarkan pada sikap, kebutuhan, nilainilai, pengalaman masa lalu, keadaan kehidupan dan kecakapan (antara lain inteligensi, pendidikan, pelatihan, pernbelajaran). Dengan demikian, faktor-faktor dalam diri individu berfungsi sebagai faktor pengaruh antara rangsang dari lingkungan yang merupakan

pembangkit stres potensial dengan individu. Faktor pengubah ini yang menentukan bagaimana dalam kenyataannya individu bereaksi terhadap pembangkit stres potensial. 1) Kepribadian : mereka yang berkepribadian introvert bereaksi lebih negatif dan menderita ketegangan yang lebih besar daripada mereka yang berkepribadian extrovert pada konflik peran. Kepribadian yang fleksibel (orang yang lebih lerbuka terhadap pengaruh dari orang lain sehingga lebih mudah mendapatkan beban yang berlebihan) mengalami ketegangan yang lebih besar dalam situasi konflik, dibandingkan dengan mereka yang berkepribadian rigid. 2) Kecakapan : merupakan variabel yang ikut menentukan stres tidaknya suatu situasi yang sedang dihadapi, Jika seorang pekerja menghadapi masalah yang ia rasakan tidak mampu ia pecahkan, sedangkan situasi tersebut mempunyai arti yang

26

penting bagi dirinya, situasi tersebut akan ia rasakan sebagai situasi yang mengancam dirinya sehingga ia mengalami stres. Ketidakmampuan menghadapi situasi menimbulkan rasa tidak berdaya. Sebaliknya jika merasa mampu menghadapi situasi orang justru akan merasa ditantang dan motivasinya akan meningkat. 3) Nilai dan kebutuhan : setiap organisasi mempunyai kebudayaan masing-masing. Kebudayaan yang terdiri dari keyakinan-

keyakinan, nilai-nilai dan norma-norma perilaku yang menunjang organisasi dalam usahanya mengatasi masalah-masalah adaptasi ekstemal dan internal. Para tenaga kerja diharapkan berperilaku sesuai dengan norma-norma perilaku yang diterima dalam organisasi. 2.3.4. Dampak Stres Kerja Bagi Perusahaan Menurut Schuller dalam Rini (2002) mengidentifikasi beberapa perilaku negatif pegawai yang berpengaruh terhadap organisasi. Menurut peneliti ini, stres yang dihadapi oleh karyawan berkorelasi dengan penurunan prestasi kerja, peningkatan ketidakhadiran kerja serta tendesi mengalami kecelakaan. Secara singkat beberapa dampak negatif yang ditimbulkan oleh stres kerja dapat berupa: a. Terjadinya kekacauan, hambatan baik dalam manajemen maupun operasional kerja b. Mengganggu kenormalan aktivitas kerja

27

c. Menurunkan tingkat produktivitas d. Menurunkan pemasukan dan keuntungan perusahaan. Kerugian financial yang dialami perusahaan karena tidak imbangnya

produktivitas dengan biaya yang dikeluarkan untuk membayar gaji, tunjangan, dan fasilitas lainnya.

2.3.5. Dampak Stres Kerja Bagi Pegawai Pengaruh stres kerja ada yang menguntungkan maupun merugikan bagi perusahaan/organisasi. Namun pada taraf tertentu pengaruh yang menguntungkan perusahaan diharapkan akan memacu pegawai untuk dapat menyelesaikan pekerjaan dengan sebaik-baiknya. Reaksi terhadap stres dapat merupakan reaksi bersifat psikis maupun fisik. Biasanya pekerja atau karyawan yang stres akan menunjukkan perubahan perilaku. Perubahan perilaku terjadi pada diri manusia sebagai usaha mengatasi stres. Usaha mengatasi stres dapat berupa perilaku melawan stres (flight) atau freeze (berdiam diri). Perubahan-perubahan di tempat kerja ini merupakan gejala-gejala individu yang mengalami stres antara lain (Margiati,1999) a. bekerja melewati batas kemampuan, b. keterlambatan masuk kerja yang sering, c. ketidakhadiran pekerjaan, d. kesulitan membuat keputusan, e. kesalahan yang sembrono,

28

f. kelalaian menyelesaikan pekerjaan, g. lupa akan janji yang telah dibuat dan kegagalan diri sendiri, h. kesulitan berhubungan dengan orang lain, i. kerisauan tentang kesalahan yang dibuat, j. menunjukkan gejala fisik seperti pada alat pencernaan, tekanan darah tinggi, radang kulit, radang pernafasan. Munculnya stres, baik yang disebabkan oleh sesuatu yang menyenangkan atau sesuatu yang tidak menyenangkan akan memberikan akibat tertentu pada seseorang. Cox dalam Handoyo (2001) membagi empat jenis konsekuensi yang dapat ditimbulkan stres, yaitu: a. Pengaruh psikologis, yang berupa kegelisahan, agresi, kelesuan, kebosanan, depresi, kelelahan, kekecewaan, kehilangan kesabaran, harga diri yang rendah. b. Pengaruh perilaku, yang berupa peningkatan konsumsi alkohol, tidak nafsu makan atau makan berlebilum penyalahgunaan obat-obatan, menurunnya semangat untuk berolahraga yang berakibat timbulnya beberapa penyakit. Pada saat stres juga terjadi peningkatan intensitas kecelakaan, baik di rumah, ditempat kerja atau di jalan. c. Pengaruh kognitif yaitu ketidakmampuan mengambil keputusan, kurangnya konsentrasi, dan peka terhadap ancaman. d. Pengaruh fisiologis, yaitu menyebabkan gangguan pada kesehatan fisik yang berupa penyakit yang sudah diderita sebelumnya, atau memicu timbulnya penyakit tertentu.

29

2.4. Kinerja (Prestasi Kerja) Kinerja pada dasarnya adalah apa yang dilakukan atau tidak dilakukan karyawan. Kinerja karyawan adalah yang mempengaruhi seberapa banyak mereka memberi kontribusi kepada organisasi. Perbaikan kinerja baik untuk individu maupun kelompok menjadi pusat perhatian dalam upaya mcningkatkan kinerja organisasi, seperti yang diungkapkan oleh Mathis & Jackson (2002). 2.4.1. Pengertian Kinerja a. Menurut Rivai (2005) Kinerja merupakan hasil atau tingkat keberhasilan seseorang secara keseluruhan selama periode tertentu di dalam melaksanakan tugas dibandingkan dengan berbagai kemungkinan, seperti standard hasil kerja, target/sasaran atau criteria yang telah disepakati bersama. b. Menurut Mangkunegara (2001) Hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai tanggung jawab yang diberikan kepadanya. Berdasarkan definisi-definisi di atas dapat disimpulkan bahwa kinerja merupakan penampilan kerja oleh karyawan di tempat kerjanya dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya.

2.4.2. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kinerja

30

a. Menurut Anwar P. Mangkunegara (2001), terdapat dua faktor yang mempengaruhi kinerja pegawai yaitu; 1) Faktor Individu. Secara psikologis, individu yang normal adalah individu yang memiliki integritas yang tinggi antara fungsi psikis (rohani) dan fisiknya (jasmaniah). Dengan adanya integritas yang tinggi antara fungsi psikis dan fisik maka indivisu tersebut memiliki konsentrasi diri yang baik. Konsentrasi yang baik ini merupakan modal utama individu manusia untuk mampu mengelola dan mendayagunakan potensi dirinya secara optimal dalam melaksanakan kegiatan atau aktivitas kerja sehari-hari dalam mencapai tujuan organisasi. 2) Faktor Lingkungan Organisasi. Faktor lingkungan kerja organisasi sangat menunjang bagi individu dalam mencapai kinerja. Faktor lingkungan organisasi yang dimaksud antara lain uraian jabatan yang jelas, otoritas yang memadai, target kerja yang menantang, pola komunikasi yang efektif, hubungan kerja yang harmonis, iklim kerja yang respek dan dinamis, peluang berkarir dan fasilitas kerja yang relative memadai. b. Menurut Dharma (2001) , faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja yaitu; 1) Pegawai, berkenaan dengan kemampuan dan kemauan dalam melaksanakan pekerjaan.

31

2) Pekerjaan, menyangkut desain pekerjaan, uraian pekerjaan dan sumber daya untuk melaksanakan pekerjaan. 3) Mekanisme kerja, mencakup system, prosedur pendelegasian dan pengendalian serta struktur organisasi. 4) Lingkungan kerja, meliputi faktor-faktor lokasi dan kondisi kerja, iklim organisasi dan komunikasi. c. Menurut Mathis dan Jackson (2001) Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja individu tenaga kerja, yaitu: 1) Kemampuan mereka, 2) Motivasi, 3) Dukungan yang diterima, 4) Keberadaan pekerjaan yang mereka lakukan, dan 5) Hubungan mereka dengan organisasi. Berdasarkaan pengertian di atas, penulis menarik kesimpulan bahwa kinerja merupakan kualitas dan kuantitas dari suatu hasil kerja (output) individu maupun kelompok dalam suatu aktivitas tertentu yang diakibatkan oleh kemampuan alami atau kemampuan yang diperoleh dari proses belajar serta keinginan untuk berprestasi. 2.4.3. Pengukuran Kinerja Pegawai Kalau ukuran pencapaian kinerja sudah ditetapkan, maka langkah berikutnya dalam mengukur kinerja adalah mengumpulkan informasi yang berhubungan dengan hal tersebut dari seseorang selama periode tertentu. Dengan membandingkan hasil ini dengan standar yang dibuat oleh periode

32

waktu yang bersangkutan, akan didapatkan tingkat kinerja dari seorang pegawai. Secara ringkasnya dapatlah dikatakan bahwa pengukuran tentang kinerja pegawai tergantung kepada jenis pekerjaanya dan tujuan dari organisasi yang bersangkutan. a. Menurut Dharma (2001) Untuk dapat menilai kinerja karyawan secara objektif dan akurat adalah dengan mengukur tingkat kinerja karyawan. Pengukuran kinerja dapat juga berfungsi sebagai upaya mengumpulkan informasi yang dapat digunakan untuk mengarahkan upaya karyawan melalui serangkaian prioritas tertentu, seperti komunikasi. b. Menurut Hasibuan (2001) Kinerja pegawai dapat diukur dari: 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) Kesetiaan Prestasi Kerja Kejujuran Kedisiplinan Kreativitas Kerjasama Kepemimpinan Kepribadian Prakarsa Kecakapan

33

11) Tanggung jawab c. Menurut Stoner dan Freeman (2000) ,Penilaian kinerja dapat diukur dari: 1) Kuantitas kerja (quantity of work), yaitu jumlah kerja yang dilakukan dalam suatu periode waktu yang ditentukan, 2) Kualitas kerja (quality of work), yaitu kualitas kerja yang dicapai berdasarkan syarat-syarat kesesuaian dan kesiapannya, 3) Kreativitas (creativeness), yaitu keaslian gagasan-gagasan yang dimunculkan dan tindakan-tindakan yang dilakukan untuk

menyelesaikan persoalan-persoalan yang muncul, 4) Pengetahuan mengenai pekerjaan (knowledge of job), yaitu luasnya pengetahuan mengenai pekerjaan dan keterampilannya 5) Kerjasama (cooperation), yaitu kesediaan untuk bekerjasama dengan orang lain sesama amggota organisasi, 6) Inisiatif (initiative), yaitu semangat untuk melaksanakan tugastugas baru, 7) Ketergantungan (dependability), yaitu kesadaran dan dapat dipercaya dalam hal kehadiran dalam melaksanakan pekerjaan, 8) Kualitas pribadi (personal quality), yaitu menyangkut kepribadian, kepemimpinan, keramahtamahan, dan integritas pribadi. d. Sedangkan menurut Mitchell dalam Sedarmayanti (2001), menyatakan bahwa kinerja meliputi beberapa aspek, yaitu: 1. Prom Quality of Work (Kualitas Kerja)

34

2. Promptness (Ketepatan Waktu) 3. Initiative (Inisiatif) 4. Capability (Kemampuan) 5. Communication (Komunikasi) 2.4.4. Penggunaan Penilaian Kinerja Bagi Pegawai Penilaian kinerja ( performance appraisal ) pada dasarnya merupakan faktor kunci guna mengembangkan suatu organisasi secara efektif dan efisien, karena adanya kebijakan atau program yang lebih baik atas sumber daya manusia yang ada dalam organisasi. Penilaian kinerja individu sangat bermanfaat bagi dinamika pertumbuhan organisasi secara keseluruhan, melalui penilaian tersebut maka dapat diketahui kondisi sebenarnya tentang bagaimana kinerja karyawan. Menurut Wahyudi ( 2002 ) Penilaian kinerja adalah suatu evaluasi yang dilakukan secara periodik dan sistematis tentang prestasi kerja / jabatan seorang tenaga kerja, termasuk potensi pengembangannya. Menurut Simamora (2004 ) Penilaian kinerja adalah proses yang dipakai oleh organisasi untuk mengevaluasi pelaksanaan kerja individu karyawan. 2.4.5. Tujuan Penilaian Kinerja Menurut Alwi (2001) secara teoritis tujuan penilaian dikategorikan sebagai suatu yang bersifat evaluation dan development yang bersifat evaluation antara lain :

35

a. Hasil penilaian digunakan sebagai dasar pemberian b. Hasil penilaian digunakan sebagai staffing decision,

kompensasi,

c. Hasil penilaian digunakan sebagai dasar meengevaluasi sistem seleksi. Sedangkan yang bersifat development penilai harus menyelesaikan : a. Prestasi riil yang dicapai individu, b. Kelemahan- kelemahan individu yang menghambat kinerja,serta prestasi- pestasi yang masih perlu dikembangkan. 2.4.6. Manfaat Penilaian Kinerja Bagi Pegawai Mengenai manfaat penilaian kinerja, Handoko (2001)

mengemukakan hal sebagai berikut : a. Perbaikan prestasi kerja atau kinerja. Umpan balik pelaksanaan kerja memungkinkan karyawan, manajer dan departemen personalia dapat memperbaiki kegiatan -

kegiatan mereka untuk meningkatkan prestasi. b. Penyesuaian-penyesuaian kompensasi. Evaluasi prestasi keja membantu para pengambil keputusan dalam mcnentukan kenaikan upah, pemberian bonus dan bentuk kompensasi lainnya. c. Keputusan-keputusan penempatan. Promosi dan transfer biasanya didasarkan atas prestasi kerja atau kinerja masa lalu atau antisipasinya. d. Perencanaan kebutuhan latihan den pengembangan. Prestasi kerja atau kinerja yang jelek mungkin menunjukkan perlunya

36

latihan. Demikian pula sebaliknya, kinerja yang baik mungkin mencerminkan potensi yang harus dikembangkan. e. Perencanaan dan pengembangan karir. Umpan balik prestasi mengarahkan keputusan-keputusan karir, yaitu tentang jalur karir tertentu yang harus diteliti. f. Mendeteksi penyimpangan proses staffing. Prestasi kerja yang baik atau buruk adalah mencerminkan kekuatan atau kelemahan prosedur staffing departemen personalia. g. Melihat ketidakakuratan informasi. Prestasi kerja yang jelek mungkin menunjukkan kesalahankesalahan dalam informasi analisis jabatan, rencana sumber daya manusia, atau komponen-komponen lain sistem informasi manajemen personalia. Menggantungkan pada informasi yang tidak akurat dapat menyebabkan keputusan-keputusan personalia tidak tepat. h. Mendeteksi kesalahan-kesalahan disain pekerjaan. Prestasi kerja yang jelek mungkin merupakan tanda kesalahan dalam disain pekerjaan. Penilaian prestasi membantu diagnosa kesalahan- kesalahan tersebut . i. Menjamin kesempatan kerja yang adil. Penilaian prestasi kerja yang akurat akan menjamin keputusankeputusan penempatan internal diambil tanpa diskriminasi. j. Melihat tantangan-tantangan ekternal. Kadang-kadang prestasi seseorang dipengaruhi oleh faktor-faktor

37

diluar lingkungan kerja, seperti keluarga, kesehatan, dan masalahmasalah pribadi lainnya. 2.5. Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Pegawai Meneliti pengaruh stres kerja terhadap kinerja pegawai merupakan hal yang penting dalam mengelola Sumber Daya Manusia. Menurut Luthans (2005), The performance of many task in fact strongly affected by stress. Pernyataan tersebut menunjukkan bahwa stres sangat mempengaruhi kinerja dari berbagai tugas yang dikerjakan oleh pegawai. Menurut Davis dan News Strom (2003), Stress can be helpful or harmful to job performance, depending upon the amount of it. Artinya stres dapat membantu atau membahayakan untuk kinerja tergantung pada besarnya. diungkapkan oleh Gitosudarmo dan Suditta (2000) bahwa stres mempunyai dampak positif dan negatif. Dampak positif stres pada tingkat rendah sampai pada tingkat moderat bersifat fungsional dalam arti berperan sebagai pendorong peningkatan kinerja pegawai. Sedangkan pada dampak negatif stres pada tingkat yang tinggi adalah penurunan pada kinerja pegawai yang drastis. 2.6. Hipotesis Penelitian Berdasarkan permasalahan tersebut di atas, penulis memberikan hipotesis: Diduga ada pengaruh stres terhadap kinerja pegawai negeri sipil pada kantor pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara.

38

2.7. Kerangka Pemikiran Permasalahan Apakah ada pengaruh stress kerja terhadap kinerja Pegawai Negeri Sipil Kantor Pusat DJKN

Variabel variabel stress kerja Konflik Kerja Beban Kerja Waktu Kerja Karakteristik Tugas Dukungan Kelompok Pengaruh Kepemimpinan

Variabel variabel kinerja Kemampuan Efektivitas dan Efesiensi Otoritas dan Tanggungjawab Disiplin Inisiatif

Teori Luthans (2005), The performance of many task in fact strongly affected by stress. Davis dan News Strom (2003), Stress can be helpful or harmful to job performance, depending upon the amount of it.

Hipotesis Diduga ada pengaruh stress kerja terhadap kinerja pegawai negeri sipil pada kantor pusat DJKN

Gambar 2.1 : Kerangka Pemikiran

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Gambaran Umum Instansi DJKN adalah suatu Direktorat Jenderal yang mempunyai tugas merumuskan serta melaksanakan kebijakan dan standarisasi teknis di bidang kekayaan negara, piutang negara dan lelang sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan, dan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Direktorat Jenderal

Kekayaan Negara (DJKN) Departemen Keuangan merupakan peleburan antara Direktorat Jenderal Piutang dan Lelang Negara (DJPLN), Direktorat Pengelolaan Barang Milik/Kekayaan Negara-Ditjen Perbendaharaan (DJPBn), dan Bidang Pengelolaan Kekayaan Negara pada Kanwil DJPBn. Perubahan ini dilakukan dengan dengan pendekatan fungsi. Merger antara eks DJPLN dan eks Direktorat PBMKN bukan sekedar penyatuan sumber daya manusia dua unit. Secara substansi, kedua fungsi tersebut berubah komposisi, baik yang sifatnya penajaman fungsi yang ada (penatausahaan kekayaan Negara, perampingan pengelolaan (piutang Negara dan lelang) maupun fungsi baru (perencanaan, pemanfaatan, pengawasan, penilaian, dll). Organisasi ini dibentuk pada tanggal 7 Desember 2006.

39

40

3.1.1. Visi DJKN "Menjadi Pengelola kekayaan Negara, Piutang Negara dan Lelang yang Bertanggung Jawab untuk Sebesar-besar Kemakmuran Rakyat". 3.1.2. Misi DJKN
a.

Mewujudkan optimalisasi penerimaan, efisiensi pengeluaran dan efektifitas pengelolaan kekayaan negara;

b.

Mengamankan kekayaan negara melalui pembangunan database serta penyajian jumlah dan nilai eksisting kekayaan negara;

c.

Mewujudkan nilai kekayaan negara yang wajar dan dapat dijadikan sebagai acuan dalam berbagai keperluan penilaian;

d.

Melaksanakan pengurusan piutang negara yang efisien, efektif, transparan dan akuntabel;

e.

Mewujudkan lelang sebagai instrumen jual beli yang mampu mengakomodasikan kepentingan masyarakat.

3.1.3. Struktur Organisasi DJKN Struktur Organisasi DJKN terdiri dari:


a. b. c. d. e. f. g.

Sekretariat; Direktorat Barang Milik Negara I; Direktorat Barang Milik Negara II; Direktorat Kekayaan Negara Lain-lain; Direktorat Penilaian Kekayaan Negara; Direktorat Piutang Negara; Direktorat Lelang;

41

h. i. j.

Direktorat Hukum dan Informasi Kantor Wilayah; Kantor Operasinal.

3.1.4. Tugas Pokok dan Fungsi DJKN a. Tugas Pokok : Direktorat Jenderal Kekayaan Negara mempunyai tugas merumuskan serta melaksanakan kebijakan dan standardisasi teknis di bidang kekayaan negara, piutang negara, dan lelang sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan, dan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. b. Fungsi: 1) Penyiapan perumusan kebijakan Departemen Keuangan di bidang kekayaan negara, piutang negara, dan lelang; 2) Pelaksanaan kebijakan di bidang kekayaan negara, piutang negara, dan lelang; 3) Perumusan standar, norma, pedoman, kriteria, dan prosedur di bidang kekayaan negara, piutang negara, dan lelang; 4) Pemberian bimbingan teknis dan evaluasi di bidang kekayaan negara, piutang negara, dan lelang; 5) Pelaksanaan administrasi Direktorat Jenderal

42

3.2. Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara, sedangkan waktu penelitian dilakukan pada bulan Juni 2009 sampai dengan bulan Nopember 2009.

3.3. Desain Penelitian Rancangan atau desain penelitian umumnya terbagi atas 3 (tiga) bentuk, yaitu penelitian eksploratif (explorative research), penelitian deskriptif (descriptive research) dan penelitian kausal (Umar, 2007). Penelitian eksploratif adalah jenis penelitian yang berusaha mencari ide-ide atau hubungan-hubungan yang baru. Sedangkan penelitian deskriptif merupakan penelitian yang bertujuan menguraikan sifat-sifat atau karakteristik dari suatu fenomena tertentu. Terakhir, penelitian kausal adalah penelitian yang bertujuan menganalisis hubungan-hubungan antara satu variabel dengan variabel lainnya atau bagaimana suatu variabel mempengaruhi variabel lainnya. Berdasarkan tujuannya, penelitian ini merupakan penelitian

eksplanatori yang bertujuan untuk menjelaskan hubungan kausal (pengaruh) dan menguji hipotesis. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh stres kerja terhadap kinerja pada Kantor Pusat DJKN. Dilihat dari sudut metode pengumpulan datanya, penelitian ini adalah penelitian survei yang mengambil sampel untuk diteliti dan menggunakan kuesioner sebagai sebagai alat pengumpul data yang pokok. Berkaitan dengan metode

43

analisisnya, penelitian ini adalah penelitian kuantitatif dengan menggunakan statistika sebagai alat analisis yang utama. 3.3.1. Pengujian Hipotesis Prosedur pengujian hipotesis koefisien regresi linier sederhana dalam penelitian skripsi ini adalah: a. H0 : = 0 (Stres kerja tidak berpengaruh terhadap kinerja pegawai) Ha : 0 (Stres kerja berpengaruh secara signifikan terhadap kinerja pegawai) b. Mencari thitung yang dinyatakan dalam rumus: thitung = b Sb Sb2 = Se2 X2 (X) 2 / n Se2 = Y2 b2 . X2 n2 Sb = Standard error of regression coefficient. Se = Standard error of estimasi c. Menentukan tingkat signifikansi (). Dalam penulisan skripsi ini digunakan taraf kesalahan ( = 0,05) dan uji dengan dua pihak dan derajat kebebasan = (jumlah data-2) atau 77-2 =75. d. Menentukan daerah kritis.

44

e. HO ditolak

H0 diterima

HO diterima

HO ditolak

-t test f.

- t table

+ t table + t test

Gambar 3.1 : Penentuan Daerah Kritis 3.3.2. Populasi dan Sampling Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan metode penelitian survei, yaitu penelitian yang mengambil sampel dari suatu populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpul data yang utama. Populasi merupakan keseluruhan obyek penelitian sebagai sumber data yang memiliki karakteristik tertentu di dalam suatu penelitian, dan sample merupakan himpunan bagian dari populasi yang menjadi obyek sesungguhnya. Populasi dalam penelitian ini adalah para pelaksana aktif di lingkungan Kantor Pusat DJKN. Jumlah pelaksana aktif pada Kantor Pusat DJKN sebanyak 342 orang, 18 orang diantaranya merupakan tenaga pelayanan sidang dan tugas mendesak. Untuk mendapatkan sample yang menggambarkan populasi, maka dalam penentuan sample penelitian ini digunakan Rumus Slovin (dalam Umar, 2007), sebagai berikut:

45

n =

N 1 + Ne

Di mana N n e : : : Populasi Sampel Persen kelonggaran ketidaktelitian karene kesalahan

pengambilan sampel yang masih dapat ditolerir. Dari jumlah populasi tersebut dengan tingkat kelonggaran ketidaktelitian sebesar 10%, maka dengan menggunakan rumus di atas sampel sebesar: n = 342 1+342(0.1) n = 77,37 dibulatkan menjadi 77 Teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan prosedur Nonprobability Sampling yaitu proses pemilihan sampel dimana seluruh anggota populasi tidak mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih. Sedangkan metode yang digunakan Sampling Purposive, yaitu teknik pengambilan sampel dengan pertimbangan tertentu (Sugiyono,2002) 3.4. Variabel Penelitian Variabel independen atau variabel bebas adalah variabel yang menjadi sebab timbulnya atau berubahnya variabel dependen (variabel terikat). Jadi variabel independen adalah variabel yang mempengaruhi. Sedangkan variabel dependen atau variabel terikat adalah variabel yang

46

dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2002). Dalam penelitian ini variabel yang digunakan yaitu: a) Variabel bebas yaitu stres kerja (X) b) Variabel terikat yaitu kinerja (Y)

3.5. Definisi Operasional Variabel Definisi operasional variabel berisikan indikator-indikator dari

suatu variabel, yang memungkinkan peneliti mengumpulkan data yang relevan untuk variabel tcrsebut. Dalam penelitian ini, definisi operasional variabelnya adalah sebagai berikut: 3.5.1. Stres Kerja (X) : Dalam kehidupan modern yang makin kompleks, manusia akan cenderung mengalami stres apabila ia kurang mampu mengadaptasikan keinginan dengan kenyataan yang ada, baik kenyataan yang ada di dalam maupun di luar dirinya. Segala macam bentuk stres pada dasarnya disebabkan oleh kurang mengertinya manusia akan keterbatasannya sendiri. Ketidakmampuan untuk melawan keterbatasan inilah yang akan menimbulkan frustrasi, konflik, gelisah, dan rasa bersalah yang merupakan tipe-tipe dasar stres. Stres merupakan sesuatu yang menyangkut interaksi antara individu dan lingkungan, yaitu interaksi antara stimulasi dan respon. Jadi, stres adalah konsekuensi setiap tindakan dan situasi lingkungan yang menimbulkan tuntutan psikologis dan fisik yang berlebihan pada

47

seseorang. Stres yang dialami oleh pegawai akibat lingkungan yang dihadapinya akan mempengaruhi kinerja dan kepuasan kerjanya, sehingga manajemen perlu untuk meningkatkan mutu lingkungan organisasional bagi pegawai. Dengan menurunnya stres yang dialami yang dialami pegawai tentu akan meningkatkan kesehatan dalam tubuh organisasi. Faktor yang menyebabkan timbulnya suatu stres dibedakan menjadi dua yaitu faktor eksternal dan faktor internal individu. Faktor ekstemal yaitu lingkungan yang memberikan tuntutan misalnya tempat kerja. Pegawai juga membutuhkan fasilitas kerja dari organisasi perusahaan yang berupa lingkungan kerja yang merupakan suatu centrum sosial yang memungkinkan adanya interrelasi bagi seseorang dengan orang lain dengan segala konsekuensinya. Faktor internal dari individu biasanya berkaitan dengan bagaimana orang berinteraksi dengan lingkungannya baik lingkungan kerja maupun dimana dia tinggal. Salah satu konsekuensi bagi seseorang yang terlibat didalamnya adalah adanya saling mempengaruhi antara seseorang dengan lingkungannya. Pemahaman mengenai stres dapat dilakukan dengan mengetahui terlebih dahulu sumber potensial penyebab stres. Adapun sumber tersebut adalah: a. Konflik Kerja : Konflik kerja adalah ketidaksetujuan antara dua atau lebih anggota organisasi atau kelompok-kelompok dalam organisasi yang timbul karena mereka harus menggunakan sumber daya secara bersama-sama,

48

atau menjalankan kegiatan bersama-sama, atau karena mereka mempunyai status, tujuan, nilai-nilai dan persepsi yang berbeda. Konflik kerja juga merupakan kondisi yang dipersepsikan ada di antara pihak-pihak atau lebih merasakan adanya ketidaksesuaian tujuan dan peluang untuk mencampuri usaha pencapaian tujuan pihak lain. b. Beban Kerja : Beban kerja adalah keadaan di mana pegawai dihadapkan pada banyak pekerjaan yang harus dikerjakan dan tidak mempunyai cukup waktu untuk menyelesaikan beban pekejaan. Pegawai merasa tidak memiliki kemampuan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut karena standar pekerjaan yang terlalu tinggi. c. Waktu Kerja : Pekerja dituntut untuk segera menyelesaikan tugas pekerjaan sesuai dengan yang telah ditentukan. Dalam melakukan pekerjaannnya karyawan merasa oleh waktu untuk mencapai target kerja. d. Karakteristik Tugas : Karakteristik tugas adalah berbagai atribut yang melekat pada tugas pekerjaan dan dibutuhkan seseorang untuk melaksanakan

pekerjaannya. e. Dukungan Kelompok : Dukungan kelompok perasaan mengalami senasib stres. di menunjuk pada keadaan dimana terdapat antara para anggota yang kelompok rendah yang dapat

Dukungan

kelompok

49

menyebabkan timbulnya stres, dan sebaliknya jika dukungan kelompok tinggi akan dapat mengurangi stres. f. Pengaruh Kepemimpinan : Dalam setiap organisasi kedudukan pemimpin sangat penting. Seorang pemimpin melalui pengaruhnya dapat memberikan dampak yang

sangat berarti terhadap aktivitas kerja karyawan. Dalam pekerjaan yang bersifat stressful para karyawan bekerja lebih baik manakala pemimpinnya mengambil tanggung jawab lebih besar dalam memberikan pengarahan. Tabel 3.1: Tabel Indikator Variabel Stres Kerja Variabel Stress kerja (X) Dimensi (no.item) Konflik kerja Indikator Skala

Beban Kerja

1. Di dalam lingkungan Ordinal pekerjaan, terdapat hubungan yang kurang harmonis antara atasan dengan bawahan atau sesama rekan kerja. 2. Atasan bertindak kurang adil dalam pembagian tugas/pekerjaan kepada bawahannya. 3. Adanya rasa malas untuk mengembangkan potensi, dan ketidaktertarikan untuk mengikuti kegitan di kantor. 4. Merasa tersinggung apabila ditegur rekan kerja saat kita melakukan kesalahan 5. Dalam bekerja, seringkali tidak dapat menyelesaikan pekerjaan dengan sempurna. 6. Pekerjaan tidak dapat diselesaikan sesuai pada waktunya. 7. Target organisasi dan tuntutan Ordinal tugas terlalu tinggi sehingga

50

memberatkan. 8. Kelelahan kembali muncul saat berada di tempat kerja. 9. Adanya banyak peraturan yang membuat perasaan tertekan dalam menjalankan tugas 10. Kerja keras yang dilakukan tidak sebanding dengan keuntungan yang diperoleh Waktu Kerja 11. Dalam bekerja, seringkali Ordinal dikejar waktu untuk menyelesaikan pekerjaan. 12. Rasa tidak puas atas posisi Ordinal yang diperoleh saat ini. 13. Pekerjaan dan tugas terasa membosankan. 14. Tugas/pekerjaan yang saya lakukan tidak terjadwal dengan baik. 15. Lingkungan dan rekan kerja Ordinal cenderung membuat tidak nyaman dan cepat lelah. 16. Pemimpin memberikan Ordinal kebebasan pada bawahan untuk mengambil keputusan dalam melakukan pekerjaannya dengan catatan sebatas wewenang dan jabatanya. 17. Pemimpin dapat Membimbing Bawahan agar dapat Bekerja Lebih Baik 18. Dalam lingkungan kerja segala sesuatunya harus dimintakan persetujuan atasan.

Karakteristi k tugas

Dukungan Kelompok

Pengaruh Kepemimpi nan

51

3.5.2. Kinerja Pegawai (Y) Istilah kinerja berasal dari kata Job Performance atau Actual Performance (prestasi kerja atau prestasi sesungguhnya yang dicapai oleh seseorang). Pengertian kinerja (prestasi kerja) adalah hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan kepadanya. Faktor yang mempengaruhi pencapaian kinerja adalah a. Kemampuan : secara psikologis, kemampuan (capability) pegawai terdiri kemampuan potensi (IQ) dan kemampuan reality (knowledge + skill). Artinya pegawai yang memiliki IQ di atas rata-rata (IQ 110-120) dengan pendidikan yang memadai untuk jabatannya dan terampil dalam mengerjakan pekerjaan sehari-hari, maka ia akan lebih mudah mencapai kinerja yang diharapkan. Oleh karena itu, pegawai perlu ditempatkan pada pekerjaan yang sesuai dengan keahliannya . b. Efektivitas dan Efisiensi Masalahnya sekarang bagaimana tujuan organisasi dapat dicapai? Bila suatu tujuan tertentu akhirnya dapat dicapai, maka kegiatan tersebut berjalan dengan efektif. tetapi bila akibat-akibat yang tidak dicari dari kegiatan mempunyai nilai yang lebih penting dibandingkan dengan hasil yang tercapai, sehingga mengakibatkan kepuasan walaupun efektif, hal ini disebut tidak efisien. Sebaliknya bila akibat ing tidak dicari-cari tidak penting atau remeh, maka kegiatan tersebut efisien. Sehubungan dengan itu, sesuatu dikatakan efektif bila mcncapai tujuan

52

tertentu. Dikatakan efisien bila hal itu memuaskan sebagai pendorong mencapai tujuan, terlepas apakah efektif atau tidak. c. Otoritas dan tanggung Jawab Masalahnya adalah bagaimana proses terjadinya efisiensi dan efektivitas organisasi? Salah satu yang perlu mendapatkan perhatian adalah hal yang berkaitan dengan wewenang dan tanggung jawab para pegawai yang mendukung organisasi tersebut. Dalam organisasi yang baik wewenang dan tanggung jawab telah disebar dengan baik, tanpa adanya tumpang tindih tugas. Masing-masing peserta organisasi mengetahui apa yang menjadi haknya dan tanggung jawabnya dalam kerangka organisasi mencapai tujuannya. d. Disiplin Disiplin pegawai adalah ketaataan pegawai bersangkutan dalam menghormati perjanjian kerja dengan perusahaan di mana dia bekerja. Disiplin juga berkaitan erat dengan sanksi yang perlu dijatuhkan kepada pihak yang melanggar. Dalam hal seorang pegawai melanggar peraturan yang berlaku dalam organisasi/instansi, maka pegawai bersangkutan harus sanggup menerima hukuman yang telah disepakati. Masalah disiplin para pegawai baik itu atasan maupun bawahan akan memberi corak terhadap kinerja organisasi.

53

e. Inisiatif Inisiatif seseorang (atasan ataupun bawahan) berkaitan dengan daya pikir, kreatifitas dalam bentuk ide untuk merencanakan sesuatu yang berkaitan dengan tujuan organisasi. Setiap inisiatif sebaiknya mendapat perhatian atau tanggapan positif dari atasan, kalau memang dia atasan yang baik. Atasan yang buruk akan mencegah inisiatif bawahan, lebih-lebih bawahan yang kurang disenangi.

Tabel 3.2: Tabel Indikator Variabel Kinerja Pegawai Variabel Kinerja (y) Dimensi (No.Item) Kemampuan Indikator Skala

1. Kesungguhan pegawai dalam Ordinal melaksanakan tugas atau perintah atasan. 2. Ketrampilan dan kecakapan pegawai dalam menyelesaikan tugas/pekerjaan. 3. Tingkat pengalaman pegawai selama bertugas berpengaruh terhadap penyelesaian tugas. 4. Hasil kerja pegawai memiliki Ordinal tingkat daya guna dan hasil guna yang memadai 5. Volume kerja yang dihasilkan dalam kondisi yang sesuai dengan batas waktu dan jadwal yang telah ditentukan. 6. Tugas yang diberikan atasan Ordinal dapat diselesaikan dengan penuh tanggung jawab, seperti tepat waktu dengan hasil yang memuaskan. 7. Tanggung jawab karyawan terhadap tugasnya di tempat

Efektivitas dan Efisiensi

Otoritas dan Tanggung Jawab

54

kerja. Disiplin 8. Ketaatan pada peraturan Ordinal 9. Ketepatan waktu dan kehadiran. 10. Inisiatif pegawai dalam Ordinal mengambil keputusan, seperti apakah acuh tak acuh atau mendukungdalam setiap pengambilan keputusan. 11. Inisiatif pegawai dalam memberi saran yang bermanfaat.

Inisiatif

3.6. Skala Pengukuran Dalam penelitian ini digunakan 2 (dua) macam instrumen penelitian yang difungsikan untuk mengukur variabel penelitian. Kedua instrumen tersebut adalah sebagai berikut: a. Instrumen Stres Kerja b. Instrumen Kinerja Pegawai Seluruh instrumen tersebut dikembangkan oleh peneliti dengan mengikuti prosedur pembuatan instrumen penelitian. Kedua instrumen ini

dikembangkan dengan skala likert (likert scale) yang terdiri atas 5 (lima) skor nilai jawaban responden terhadap pernyataan dalam kuesioner. Skala Likert adalah suatu skala psikometrik yang umum digunakan dalam kuesioner, dan merupakan skala yang paling banyak digunakan dalam riset berupa survei. Nama skala ini diambil dari nama Rensis Likert, yang menerbitkan suatu laporan yang menjelaskan penggunaannya. Sewaktu

55

menanggapi pertanyaan dalam skala Likert, responden menentukan tingkat persetujuan mereka terhadap suatu pernyataan dengan memilih salah satu dari pilihan yang tersedia (dikutip dari wikipedia).

3.7. Jenis Data Prosedur pengambilan data penelitian menggunakan data primer, yaitu tentang penyebab dan gejala-gejala perilaku stres kerja karyawan. 3.7.1. Cara Pengumpulan Data Pengambilan data penelitian dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut: a. Data Primer Teknik ini dilakukan dengan cara memberikan daftar

pernyataan/kuesioner kepada responden untuk dijawab, kemudian dari jawaban setiap pertanyaan tersebut ditentukan skornya dengan menggunakan skala likert. Untuk variabel stres kerja Jawaban Sangat Tidak Setuju (STS) diberikan skor 1 Jawaban Tidak Setuju (TS) diberikan skor 2 jawaban Kurang Setuju (KS) diberikan skor 3 jawaban Setuju (S) diberikan skor 4 jawaban Sangat Setuju (SS) diberikan skor 5 Sedangkan untuk variabel kinerja Jawaban Sangat Kurang diberikan skor 1 Jawaban Kurang diberikan skor 2

56

Jawaban Cukup diberikan skor 3 Jawaban Baik diberikan skor 4 Jawaban Sangat Baik diberikan skor 5 b. Data Sekunder Data sekunder yang diperlukan dalam skripsi ini meliputi: sejarah DJKN, visi dan misi DJKN, struktur organisasi, tugas pokok dan fungsi instansi. Data ini digunakan sebagai pendukung bagi penulisan skripsi dan diperoleh dari Bagian Organisasi dan Tata Laksana.

3.8. Metode Analisis Data 3.8.1. Analisis Kuantitatif Analisis data yang digunakan dalam penulisan skripsi ini meliputi analisis kuantitatif . Untuk mengetahui signifikansi pengaruh stres kerja terhadap kinerja, maka digunakan analisis regresi linier sederhana. a. Regresi sederhana (simple regression) digunakan untuk menguji pengaruh satu variabel bebas terhadap satu variabel terikat. Y = a + bX

Dimana: Y X = Subyek variabel terkait yang diproyeksikan = Variabel bebas yang mempunyai nilai tertentu untuk

diprediksikan a = Nilai konstanta harga Y jika X = 0

57

= Nilai arah sebagai penentu ramalan (prediksi) yang menunjukkan nilai peningkatan (+) atau nilai penurunan (-) variabel Y.

n XY - X.Y Y b.X b = ---------------------a = ------------------n.X - (X) n Tujuan dari teknik regresi adalah untuk menaksir besarnya parameter a dan b dari model di atas. Untuk mengetahui apakah tingkat pengaruh antara variabel-variabel tersebut signifikan atau tidak, maka pengujian koefisien korelasi dilakukan dengan t-test. b. Pengujian Hipotesis Pengaruh antara variabel stres kerja dengan kinerja pegawai pada Kantor Pusat DJKN adalah sebagai berikut: H0 : = 0 (Stres kerja tidak berpengaruh terhadap kinerja pegawai) Ha : 0 (Stres kerja berpengaruh secara signifikan terhadap kinerja pegawai) Dengan signifikansi : Jika signifikansi > 0.05 maka H0 diterima Jika signifikansi < 0.05 maka Ha diterima 3.8.2. Analisis Deskriptif Subagyo dalam wikipedia menyatakan : yang dimaksud sebagai statistika deskriptif adalah bagian statistika mengenai pengumpulan data, penyajian, penentuan nilai-nilai statistika, pembuatan diagram atau gambar mengenai sesuatu hal, disini data yang disajikan dalam bentuk yang lebih mudah dipahami atau dibaca.

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini disajikan dari proses penilaian dan deskripsi tentang hasil penilaian. Pada bagian akhir akan dijelaskan tentang pengujian hipotesis dengan menggunakan regresi linier sederhana.

4.1. Gambaran Umum Responden Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan terhadap 77 responden, yaitu pegawai Kantor Pusat DJKN maka dapat diketahui gambaran umum mengenai usia, golongan, masa kerja, dan pendidikan Untuk lebih jelasnya dibawah ini dikemukakan secara satu persatu gambaran umum responden penelitian 4.1.1 Usia Responden Tabel 4.1. Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Kelompok Usia

NO 1. 2. 3. 4.

Usia (Tahun) 20 28 29 37 38 46 47 56

Total n 20 33 19 5 77 % 26% 43% 25% 6% 100%

Total Sumber : Hasil olah data

59

4.1.2. Golongan / Ruang Kepangkatan Tabel 4.2. Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Golongan/Ruang Kepangkatan NO Golongan/Ruang Kepangkatan 1. III.B 2. III.A 3. II.D 4. II.C 5. II.B 6. II.A 7. Honorer Total Sumber : Hasil olah data 4.1.3. Masa Kerja Tabel 4.3. Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Masa Kerja NO Masa Kerja 1. 05 2. 6 - 10 3. 11 - 15 4. 16 20 5. 21 25 6. 26 - ke atas Total Sumber : Hasil olah data 4.1.4. Pendidikan Terakhir Responden Tabel 4.4. Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir NO Pendidikan Total Terakhir n % 1. SD 2 3% 2. SMP 1 1% 3. SMA 13 17% 4. DIPLOMA 33 43% 5. SARJANA 28 36% Total 77 100% Sumber : Hasil olah data Total n 24 13 18 13 4 5 77 % 31% 17% 23% 17% 5% 7% 100% Total n 5 15 14 15 4 13 11 77 % 6% 19% 18% 22% 4% 17% 14% 100

60

4.2. Pengolahan Data Dalam penelitian di Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara, penulis mengajukan seperangkat kuesioner kepada responden yang berjumlah 77 orang yang diambil secara random. Kuesioner ini terdiri dari sejumlah pernyataan yang mewakili 2 variabel yang diteliti. Kedua instrumen penelitian yang berbentuk kuesioner itu adalah instrumen tentang stres kerja dan kinerja pegawai. Kuesioner variabel stres kerja terdiri dari 18 butir pernyataan dan variabel kinerja pegawai terdiri dari 11 butir pernyataan. Berdasarkan kuesioner dan Skala Likert maka setiap kuesioner pada variabel stres kerja mempunyai nilai tertinggi 90 dan nilai terendah 18. Sementara pada pada variabel kinerja pegawai mempunyai nilai tertinggi 55 dan nilai terendah 11. Data distribusi jawaban responden menurut variabel stres kerja (X) adalah sebagai berikut

61

4.2.1.

Variabel Stres Kerja

Tabel 4.5. Tabel Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Stres Kerja Indikator Konflik Kerja 1. Di dalam lingkungan pekerjaan, terdapat hubungan yang kurang harmonis antara atasan dengan bawahan atau sesama rekan kerja. 2. Atasan bertindak kurang adil dalam pembagian tugas/pekerjaan kepada bawahannya. 3. Adanya rasa malas untuk mengembangkan potensi, dan ketidaktertarikan untuk mengikuti kegitan di kantor. 4. Merasa tersinggung apabila ditegur rekan kerja saat kita melakukan kesalahan 5. Dalam bekerja, seringkali tidak dapat menyelesaikan pekerjaan dengan sempurna. 6. Pekerjaan tidak dapat diselesaikan sesuai pada waktunya. Jumlah Beban Kerja 7. Target organisasi dan tuntutan tugas terlalu tinggi sehingga memberatkan. 8. Kelelahan kembali muncul saat berada di tempat kerja. 9. Adanya banyak peraturan yang membuat perasaan tertekan dalam menjalankan tugas. 10. Kerja keras yang dilakukan tidak sebanding dengan keuntungan yang diperoleh Jumlah Waktu Kerja 11. Dalam bekerja, seringkali dikejar waktu dalam menyelesaikan pekerjaan. STS TS KS S SS Jumlah

3 3

25 21

15 15

28 32

6 6

77 77

6 9 9 5 35

9 17 13 9 94

34 25 17 27 133

22 19 25 26 152

6 7 13 10 48

77 77 77 77 462

3 9 6 3 21

14 17 13 25 69

34 26 14 15 89

22 19 29 29 99

4 6 15 5 30

77 77 77 77 308

11

21

30

77

62

Karakteristik Tugas 12. Rasa tidak puas terhadap posisi yang diperoleh saat ini. 13. Pekerjaan dan tugas terasa membosankan 14. Tugas/pekerjaan yang dilakukan tidak terjadwal dengan baik Jumlah Dukungan kelompok 15. Lingkungan dan rekan kerja cenderung membuat tidak nyaman dan mudah lelah Pengaruh Kepemimpinan 16. Pemimpin memberikan kebebasan pada bawahan untuk mengambil keputusan dalam melakukan pekerjaannya dengan catatan sebatas wewenang dan jabatannya. 17. Pemimpin dapat membimbing bawahan agar dapat bekerja lebih baik. 18. Dalam lingkungan kerja, segala sesuatu harus dimintakan persetujuan atasan Jumlah Total Keseluruhan Sumber : Hasil olah data

14 14 15 43

3 9 21 33

15 13 15 43

34 30 21 85

11 11 5 27

77 77 77 231

15

14

34

11

77

9 12 7 28 150

11 9 12 32 242

20 19 21 60 360

25 22 30 77 477

12 15 7 34 157

77 77 77 231 1386

Gambar 4.1 : Prosentase Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Stres Kerja (Sumber : Hasil olah data)

63

Data pada tabel tersebut menunjukkan penyebaran data hasil jawaban responden terhadap variabel stres kerja dengan kuesioner yang diarahkan pada indikator konflik kerja, beban kerja, waktu kerja, karakteristik tugas, dukungan kelompok, dan pengaruh kepemimpinan jawaban responden tertinggi terdapat pada kategori jawaban setuju sebesar 34% yang diikuti dengan jawaban kurang setuju sebesar 26%, kemudian jawaban tidak setuju sebesar 18% , jawaban sangat setuju sebesar 11% dan sangat tidak setuju sebesar 11%. Secara rinci, dimensi-dimensi yang menjadi indikator variabel stres kerja yang terdiri dari konflik kerja, beban kerja, waktu kerja, karakteristik tugas, dukungan kelompok, dan pengaruh kepemimpinan dapat diuraikan sebagai berikut: a. Konflik Kerja Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator konflik kerja dengan 6 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut :

64

Tabel 4.6. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 1 Di dalam lingkungan pekerjaan, terdapat hubungan yang kurang harmonis antara atasan dengan bawahan atau sesama rekan kerja Cumulative Percent 3.9 36.4 55.8 92.2 100.0

Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 3 25 15 28 6 77 3.9 32.5 19.5 36.4 7.8 100.0 3.9 32.5 19.5 36.4 7.8 100.0

Pada Tabel 4.6., responden menjawab setuju sebanyak 28 responden (36.4%) dan sangat setuju 6 responden (7.8%). Secara riil kecenderungan responden menjawab setuju, dengan kata lain terdapat hubungan yang kurang harmonis antara atasan dengan bawahan atau dengan sesama rekan kerja. Hal ini bisa disebabkan oleh kurang terjalinnya komunikasi dengan baik antara atasan dengan bawahan maupun sesama rekan kerja. Komunikasi vertikal dan horizontal perlu dijalin dengan baik agar keakraban dalam suasana bekerja. Sifat/gaya kepemimpinan juga mempegaruhi hal tersebut. Sifat yang ramah dan baik membuat pegawai merasa lebih nyaman dalam bekerja.

65

1. Pernyataan 2 Indikator Konflik Kerja Tabel 4.7. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 2 Atasan bertindak kurang adil dalam pembagian tugas/pekerjaan kepada bawahannya. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 3 21 15 32 6 77 3.9 27.3 19.5 41.6 7.8 100.0 3.9 27.3 19.5 41.6 7.8 100.0 Cumulative Percent 3.9 31.2 50.6 92.2 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada Tabel 4.7 dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 32 responden (41.6%), tidak setuju 21 responden (27.3%), kurang setuju 15 responden (19.5%), sangat setuju 6 responden, dan sangat tidak setuju sebanyak 3 responden. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa responden sebagian besar menganggap bahwa atasan bertindak kurang adil dalam pembagian tugas/pekerjaan kepada bawahannya. Tugas/pekerjaan yang bukan tanggung jawab pegawai yang bersangkutan, dibebankan kepada pegawai yang bersangkutan. Pekerjaan/tugas yang diberikan tidak sesuai dengan kemampuan pegawai yang bersangkutan.

66

2. Pernyataan 3 Indikator Konflik Kerja Tabel 4.8. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 3 Adanya rasa malas untuk mengembangkan potensi, dan ketidaktertarikan untuk mengikuti kegitan di kantor. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada Tabel 4.8. diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 22 responden (28.6%), tidak setuju 9 responden (11.7%), kurang setuju 34 responden (44.2%), sangat setuju 6 responden (7.8%), dan sangat tidak setuju sebanyak 6 responden. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kecenderungan responden menjawab kurang setuju terhadap pernyataan tersebut. 9 34 22 6 77 11.7 44.2 28.6 7.8 100.0 11.7 44.2 28.6 7.8 100.0 19.5 63.6 92.2 100.0 6 7.8 7.8 Percent 7.8

Pengembangan diri sangat diperlukan guna meningkatkan professionalitas, efisiensi, efektifitas, dan produktifitas.

67

3. Pernyataan 4 Indikator Konflik Kerja Tabel 4.9. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 4 Merasa tersinggung apabila ditegur rekan kerja saat kita melakukan kesalahan. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 9 17 25 19 7 77 11.7 22.1 32.5 24.7 9.1 100.0 11.7 22.1 32.5 24.7 9.1 100.0 Cumulative Percent 11.7 33.8 66.2 90.9 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada Tabel 4.9. diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 19 responden (24.7%), sangat setuju 7 responden (9.1%), kurang setuju 25 responden (32.5%), tidak setuju 17 responden (22.1%), dan sangat tidak setuju sebanyak 9 responden (11.7). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kecenderungan responden menjawab berimbang terhadap pernyataan tersebut. Cara penyampaian teguran menjadi tolak ukur terhadap respon yang dihasilkan.

68

4. Pernyataan 5 Indikator Konflik Kerja Tabel 4.10. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 5 Dalam bekerja, seringkali tidak dapat menyelesaikan pekerjaan dengan sempurna. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 9 13 17 25 13 77 11.7 16.9 22.1 32.5 16.9 100.0 11.7 16.9 22.1 32.5 16.9 100.0 Cumulative Percent 11.7 28.6 50.6 83.1 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada Tabel 4.10. diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 25 responden (32.5%), kurang setuju 17 responden (22.1%), sangat setuju dan tidak setuju masing-masing 13 responden (16.9%), dan sangat tidak setuju sebanyak 9 responden (11.7). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa

kecenderungan responden menjawab setuju terhadap pernyataan tersebut. Hal ini disebabkan oleh banyak faktor, baik faktor internal maupun eksternal yang mempengaruhi pegawai tersebut.

69

5. Pernyataan 6 Indikator Konflik Kerja Tabel 4.11. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 6 Pekerjaan tidak dapat diselesaikan sesuai pada waktunya. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 5 9 27 26 10 77 6.5 11.7 35.1 33.8 13.0 100.0 6.5 11.7 35.1 33.8 13.0 100.0 6.5 18.2 53.2 87.0 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab kurang setuju 27 responden (35.1%), setuju sebanyak 26 responden (33.8%), sangat setuju 10 responden (13%), tidak setuju sebanyak 9 responden (11.7),dan sangat tidak setuju masingmasing 5 responden (6.5%), dan sangat. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kecenderungan responden menjawab setuju terhadap pernyataan tersebut. Faktor internal maupun eksternal juga berpengaruh. b. Beban Kerja Beban kerja adalah keadaan di mana pegawai dihadapkan pada banyak pekerjaan yang harus dikerjakan dan tidak mempunyai cukup waktu untuk menyelesaikan beban pekejaan. Pegawai merasa tidak memiliki kemampuan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut karena standar pekerjaan yang terlalu tinggi

70

Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator Beban Kerja dengan 4 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut: 1. Pernyataan 7 Indikator Beban Kerja Tabel 4.12. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 7 Target organisasi dan tuntutan tugas terlalu tinggi sehingga memberatkan. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 3 14 34 22 4 77 3.9 18.2 44.2 28.6 5.2 100.0 3.9 18.2 44.2 28.6 5.2 100.0 3.9 22.1 66.2 94.8 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 22 responden (28.6%), tidak setuju 9 responden (11.7%), kurang setuju 34 responden (44.2%), sangat setuju 4 responden (5.2%), dan sangat tidak setuju sebanyak 3 responden (3.9%). Dengan demikian, dapat disimpulkan terhadap

pernyataan tersebut, responden sebagian besar kurang setuju jika target organisasi dan tuntutan tugas terlalu tinggi. Setiap bagian dari organisasi, telah memiliki tugas dan fungsi masing-masing, dan dalam penentuan target tentunya pimpinan memperhatikan jumlah dan kualitas SDM yang ada, jika masih kurang tentunya ditambah atau ditingkatkan kualitas para

pegawainya.

71

2. Pernyataan 8 Indikator Beban Kerja Tabel 4.13. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 8 Kelelahan kembali muncul saat berada di tempat kerja. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 9 17 26 19 6 77 11.7 22.1 33.8 24.7 7.8 100.0 11.7 22.1 33.8 24.7 7.8 100.0 11.7 33.8 67.5 92.2 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 19 responden (24.7%), sangat setuju 6 responden (7.8%), kurang setuju 26 responden (33.8%), tidak setuju 17 responden (22.1%), dan sangat tidak setuju sebanyak 9 responden (11.7). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kecenderungan responden menjawab berimbang terhadap pernyataan tersebut. Kelelahan tersebut tentunya muncul dengan berbagai sebab/alasan.

72

3. Pernyataan 9 Indikator Beban Kerja Tabel 4.14. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 9 Adanya banyak peraturan yang membuat perasaan tertekan dalam menjalankan tugas Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 6 13 14 29 15 77 7.8 16.9 18.2 37.7 19.5 100.0 7.8 16.9 18.2 37.7 19.5 100.0 Cumulative Percent 7.8 24.7 42.9 80.5 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada Tabel 4.14 diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 29 responden (37.7%), sangat setuju 15 responden (19.5%), kurang setuju 14 responden (18.2%), tidak setuju 13 responden (16.9%), dan sangat tidak setuju sebanyak 6 responden (7.8%). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa

kecenderungan responden menjawab setuju terhadap pernyataan tersebut. Adanya peraturan tentunya menuntut pegawai untuk ekstra berhati-hati dalam melaksanakan setiap pekerjaan.

73

4. Pernyataan 10 Indikator Beban Kerja Tabel 4.15. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 10 Kerja keras yang dilakukan tidak sebanding dengan keuntungan yang diperoleh. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 3 25 15 29 5 77 3.9 32.5 19.5 37.7 6.5 100.0 3.9 32.5 19.5 37.7 6.5 100.0 Cumulative Percent 3.9 36.4 55.8 93.5 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 29 responden (37.7%), sangat setuju 5 responden (6.5%), kurang setuju 15 responden (19.5%), tidak setuju 25 responden (32.5%), dan sangat tidak setuju sebanyak 3 responden (3.9%). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa

kecenderungan responden menjawab setuju terhadap pernyataan tersebut. c. Waktu Kerja Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator waktu kerja dengan 1 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut:

74

Tabel 4.16. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 11 Dalam bekerja, seringkali dikejar waktu untuk menyelesaikan pekerjaan. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 8 11 21 30 7 77 10.4 14.3 27.3 39.0 9.1 100.0 10.4 14.3 27.3 39.0 9.1 100.0 10.4 24.7 51.9 90.9 100.0

Pada tahap ini yang di maksud dengan waktu kerja adalah dikejar waktu dalam menyelesaikan tugas. Dari data pada tabel menggambarkan bahwa frekuensi jawaban responden tertinggi terhadap pernyataan tersebut adalah pada jawaban setuju sebesar 39% yang diikuti dengan kurang setuju sebesar 27.3% dan tidak setuju sebesar 14.3 % , sangat tidak setuju sebesar 10.4% serta sangat setuju sebesar 9.1%. Secara riil gambaran jawaban responden sebagian besar berada pada kategori setuju. d. Karakteristik Tugas Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator karakteristik tugas dengan 3 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut :

75

1. Pernyataan 12 Indikator Karakteristik Tugas Tabel 4.17. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 12 Rasa tidak puas atas posisi yang diperoleh saat ini. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 14 3 15 34 11 77 18.2 3.9 19.5 44.2 14.3 100.0 18.2 3.9 19.5 44.2 14.3 100.0 18.2 22.1 41.6 85.7 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 34 responden (44.2%), kurang setuju 15 responden (19.5%), sangat tidak setuju 14 responden (18.2%), sangat setuju 11 responden (14.3%),dan tidak setuju sebanyak 3 responden (3.9%). Responden mempunyai kecenderungan menjawab setuju atas pernyataan tersebut. Rasa tidak puas tersebut disebabkan tidak berubahnya posisi pegawai sejak dari awal penempatan sampai saat ini atau posisi yang dijalani saat ini tidak sesuai dengan keinginan pegawai.

76

2. Pernyataan 13 Indikator Karakteristik Tugas Tabel 4.18. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 13 Pekerjaan dan tugas terasa membosankan. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 14 9 13 30 11 77 18.2 11.7 16.9 39.0 14.3 100.0 18.2 11.7 16.9 39.0 14.3 100.0 18.2 29.9 46.8 85.7 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 30 responden (39%), sangat tidak setuju 14 responden (18.2%), kurang setuju 13 responden (16.9%), sangat setuju 11 responden (14.3%), dan tidak setuju sebanyak 9 responden (11.7%). Pekerjaan dan tugas dirasa membosankan bagi para responden, dikarenakan kurangnya rolling dalam satu bagian sehingga pegawai merasa jenuh dengan pekerjaan yang sama dari tahun ke tahun. Selain itu, masih kurangnya penyegaran bagi pegawai 3. Pernyataan 14 Indikator Karakteristik Tugas Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada Tabel 4.19. berikut dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju dan tidak setuju masingmasing sebanyak 21 responden (27.3%), sangat tidak setuju dan kurang setuju masing-masing sebanyak 15 responden (19.5%), dan sangat setuju

77

sebanyak 5 responden (6.5%). Kecenderungan responden untuk menjawab tidak setuju dan sangat tidak setuju lebih besar, dengan demikian pegawai tidak setuju apabila tugas/pekerjaan yang dilakukan tidak terjadwal dengan baik. Tabel 4.19. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 14 Tugas/pekerjaan yang dilakukan tidak terjadwal dengan baik. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 15 21 15 21 5 77 19.5 27.3 19.5 27.3 6.5 100.0 19.5 27.3 19.5 27.3 6.5 100.0 Cumulative Percent 19.5 46.8 66.2 93.5 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju dan tidak setuju masing-masing sebanyak 21 responden (27.3%), sangat tidak setuju dan kurang setuju masing-masing sebanyak 15 responden (19.5%), dan sangat setuju sebanyak 5 responden (6.5%). Kecenderungan responden untuk menjawab tidak setuju dan sangat tidak setuju lebih besar, dengan demikian pegawai tidak setuju apabila tugas/pekerjaan yang dilakukan tidak terjadwal dengan baik. e. Dukungan Kelompok Dukungan kelompok menunjuk keadaan di mana terdapat perasaan senasib di antara para anggota kelompok tersebut. Dukungan kelompok ini

78

berbanding terbalik terhadap stres dalam arti jika dukungan kelompok rendah maka akan menimbulkan stres, sebaliknya jika dukungan kelompok tinggi akan mengurangi stres. Lingkungan kerja yang tidak nyaman menjadi indikator dalam dukungan kelompok ini. Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator dukungan kelompok dengan 1 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut: Tabel 4.20. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 15 Lingkungan dan rekan kerja cenderung membuat tidak nyaman dan mudah lelah. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 15 3 14 34 11 77 19.5 3.9 18.2 44.2 14.3 100.0 19.5 3.9 18.2 44.2 14.3 100.0 19.5 23.4 41.6 85.7 100.0

Dari data pada tabel. menggambarkan bahwa frekuensi jawaban responden tertinggi tentang indikator dukungan kelompok adalah pada jawaban setuju sebesar 44.2% yang diikuti dengan kurang setuju sebesar 18.2% dan sangat tidak setuju sebesar 19.5% atau sangat setuju sebesar 14.3% serta sangat tidak setuju sebesar 15%. Secara riil gambaran jawaban responden sebagian besar berada pada kategori setuju dan sangat setuju dibanding pada porsi yang mengarah pada tidak setuju dan sangat tidak

79

setuju, maka skor 4 dan skor 5 mendapatkan proporsi lebih besar sehingga ada kecenderungan jawaban responden mengarah pada setuju. Kondisi

lingkungan kerja yang kurang nyaman, seperti AC tidak berfungsi dengan baik, ruang kerja yang sempit, dan rekan kerja yang tidak bisa diajak kerjasama cenderung membuat kita merasa tidak nyaman dalam bekerja. f. Pengaruh Kepemimpinan Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator pengaruh kepemimpinan dengan 3 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut: 1. Pernyataan 16 Indikator Pengaruh Kepemimpinan Tabel 4.21. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 16 Pemimpin Memberikan Kebebasan Pada Bawahan Untuk Mengambil Keputusan Dalam Melakukan Pekerjaannya Dengan Catatan Sebatas Wewenang Dan Jabatanya Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 9 11 20 25 12 77 11.7 14.3 26.0 32.5 15.6 100.0 11.7 14.3 26.0 32.5 15.6 100.0 11.7 26.0 51.9 84.4 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 25 responden (32.5%), kurang setuju 12 responden (15.6%), sangat setuju 12 responden (15.6%),

80

tidak setuju 11 responden (14.3%), dan sangat tidak setuju sebanyak 9 responden (11.7%). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa

kecenderungan responden menjawab setuju terhadap pernyataan tersebut. Kebebasan pada bawahan untuk mengambil keputusan dalam melakukan pekerjaannya dengan catatan sebatas wewenang dan jabatanya diperlukan sehingga pegawai merasa lebih nyaman dan karyawan dapat berkreasi serta berekspresi dalam bekerja dengan demikian kinerja pegawai akan lebih baik lagi. 2. Pernyataan 17 Indikator Pengaruh Kepemimpinan Tabel 4.22. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 17 Pemimpin dapat Membimbing Bawahan agar dapat Bekerja Lebih Baik Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 12 9 19 22 15 77 15.6 11.7 24.7 28.6 19.5 100.0 15.6 11.7 24.7 28.6 19.5 100.0 15.6 27.3 51.9 80.5 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 22 responden (28.6%), kurang setuju 19 responden (24.7%), sangat setuju 15 responden (19.5%), sangat tidak setuju sebanyak 12 responden (15.6%),dan tidak setuju 9 responden (11.7%). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa

81

kecenderungan responden menjawab setuju terhadap pernyataan tersebut, mereka menganggap atasan dapat membimbing bawahan agar dapat bekerja lebih baik sehingga karyawan merasa lebih diperhatikan dan dibimbing dalam pekerjaannya. 3. Pernyataan 18 Indikator Pengaruh Kepemimpinan Tabel 4.23. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 18 Dalam lingkungan kerja, segala sesuatunya harus dimintakan persetujuan atasan. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total Sumber: Hasil Olah Data 7 12 21 30 7 77 9.1 15.6 27.3 39.0 9.1 100.0 9.1 15.6 27.3 39.0 9.1 100.0 9.1 24.7 51.9 90.9 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab setuju sebanyak 30 responden (39%), kurang setuju 21 responden (27.3%), tidak setuju 12 responden (15.6%), sangat setuju dan sangat tidak setuju masing-masing sebanyak 7 responden (9.1%). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kecenderungan responden menjawab setuju terhadap pernyataan tersebut. 4.2.2. Variabel Kinerja Pegawai Kinerja pegawai mempunyai peran yang sangat besar terhadap kelangsungan hidup suatu organisasi, sehingga potensi yang menjadi

82

keunggulan pegawai tersebut harus dikembangkan untuk mencapai tujuan yang optimal. Tabel 4.24. Tabel Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Kinerja Pegawai Indikator SK K C B Kemampuan 1. Kesungguhan pegawai dalam melaksanakan tugas atau perintah atasan. 2. Ketrampilan dan kecakapan pegawai dalam menyelesaikan tugas atau pekerjaan. 3. Tingkat pengalaman pegawai selama bertugas berpengaruh terhadap penyelesaian tugas. Jumlah Efektivitas dan Efisiensi 4. Hasil kerja pegawai memiliki tingkat daya guna dan hasil guna yang memadai. 5. Volume kerja yang dihasilkan dalam kondisi yang sesuai dengan batas waktu dan jadwal yang telah ditentukan. Jumlah Otoritas dan Tanggung Jawab 6. Tugas yang diberikan atasan dapat diselesaikan dengan penuh tanggung jawab, seperti tepat waktu dengan hasil yang memuaskan. 7. Tanggung jawab pegawai terhadap tugasnya di tempat kerja. Jumlah Disiplin 8. Ketaatan pada peraturan 9. Ketepatan waktu dan kehadiran Jumlah 15 14 29 14 14 28 25 17 42 23 32 55 0 0 0 77 77 154

SB

Jumlah

15

20

28

11

77

14

27

21

11

77

0 7

22 51

17 64

30 79

8 30

77 231

14

21

31

77

5 10

30 44

19 40

18 49

5 11

77 154

3 15 18

15 3 18

19 14 33

28 34 62

12 11 23

77 77 154

83

Inisiatif 10. Inisiatif pegawai dalam mengambil keputusan. 4 11. Inisiatif pegawai dalam memberi saran yang bermanfaat. 3 Jumlah 7 Total Jumlah Sumber : Hasil olah data 71

15 15 30 171

20 21 41 220

27 28 55 300

11 10 21 85

77 77 154 847

Gambar 4.2. : Prosentase Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Kinerja (Sumber : Hasil olah data) Data pada tabel tersebut menunjukkan penyebaran data hasil jawaban responden terhadap variabel kinerja dengan kuesioner yang diarahkan pada indikator kemampuan, efektivitas dan efisiensi, otoritas dan tanggung jawab, disiplin, dan inisiatif, jawaban responden tertinggi terdapat pada kategori jawaban baik sebesar 36% yang diikuti dengan jawaban cukup sebesar 26%, kemudian jawaban kurang sebesar 20% dan jawaban sangat baik sebesar 10% dan sangat kurang sebesar 8%.

84

Secara rinci, dimensi-dimensi yang menjadi indikator variabel kinerja pegawai yang terdiri dari kemampuan, efektivitas, otoritas dan tanggung jawab, disiplin, inisiatif dapat diuraikan sebagai berikut: a. Kemampuan Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator kemampuan dengan 3 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut: 1. Pernyataan 1 Indikator Kemampuan Tabel 4.25. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 1 Kesungguhan pegawai dalam melaksanakan tugas atau perintah atasan Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 3 15 20 28 11 77 3.9 19.5 26.0 36.4 14.3 100.0 3.9 19.5 26.0 36.4 14.3 100.0 3.9 23.4 49.4 85.7 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab baik sebanyak 28 responden (36.4%), cukup 20 responden (26%), kurang 15 responden (19.5%), sangat baik sebanyak 11 responden (15.6%),dan sangat kurang 3 responden (3.9%). Kesungguhan pegawai dalam melaksanakan tugas atau perintah atasan dinilai baik.

85

2. Pernyataan 2 Indikator Kemampuan Tabel 4.26. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 2 Ketrampilan dan kecakapan pegawai dalam menyelesaikan tugas/pekerjaan. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 4 14 27 21 11 77 5.2 18.2 35.1 27.3 14.3 100.0 5.2 18.2 35.1 27.3 14.3 100.0 Cumulative Percent 5.2 23.4 58.4 85.7 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab cukup sebanyak 27 responden (35.1%), baik 21 responden (27.3%), kurang 14 responden (18.2%), sangat baik sebanyak 11 responden (15.6%),dan sangat kurang 4 responden (5.2%). Dapat disimpulkan ketrampilan dan kecakapan pegawai dalam

menyelesaikan tugas/pekerjaan cukup.

86

3. Pernyataan 3 Indikator Kemampuan Tabel 4.27. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 3 Tingkat pengalaman pegawai selama bertugas berpengaruh terhadap penyelesaian tugas Frequency Percent Valid Percent Valid Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 22 17 30 8 77 28.6 22.1 39.0 10.4 100.0 28.6 22.1 39.0 10.4 100.0 Cumulative Percent 28.6 50.6 89.6 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab baik sebanyak 30 responden (39%), kurang 22 responden (28.6%), cukup17 responden (22.1%), sangat baik sebanyak 8 responden (10.4%). Tingkat pengalaman pegawai selama bekerja berpengaruh terhadap penyelesaian tugas, tugas yang diberikan kepada pegawai yang telah berpengalaman hasilnya dinilai baik dari orang yang belum berpengalaman. b. Efektivitas dan Efisiensi Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator efektivitas dan efesiensi dengan 2 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut:

87

1. Pernyataan 4 Indikator Efektivitas dan Efisiensi Tabel 4.28. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 4 Hasil kerja pegawai memiliki tingkat daya guna dan hasil guna yang memadai. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 5 14 21 31 6 77 6.5 18.2 27.3 40.3 7.8 100.0 6.5 18.2 27.3 40.3 7.8 100.0 Cumulative Percent 6.5 24.7 51.9 92.2 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab cukup sebanyak 31 responden (40.3%), cukup 21 responden (27.3%), kurang 14 responden (18.2%), sangat baik sebanyak 6 responden (7.8%),dan sangat kurang 5 responden (6.5%). Hasil kerja pegawai dinilai baik karena memiliki tingkat daya guna dan hasil guna yang memadai. 2. Pernyataan 5 Indikator Efektivitas dan Efisiensi Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel dibawah dapat dilihat bahwa responden menjawab kurang sebanyak 30 responden (39%), cukup 19 responden (24.7%), baik 18 responden (23.4%), sangat baik sebanyak 5 responden (6.5%),dan sangat kurang 5 responden (6.5%). Volume kerja pegawai yang dihasilkan dinilai kurang karena tidak sesuai batas waktu dan jadwal yang telah ditentukan.

88

Tabel 4.29. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 5 Volume kerja yang dihasilkan dalam kondisi yang sesuai dengan batas waktu dan jadwal yang telah ditentukan. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 5 30 19 18 5 77 6.5 39.0 24.7 23.4 6.5 100.0 6.5 39.0 24.7 23.4 6.5 100.0 Cumulative Percent 6.5 45.5 70.1 93.5 100.0

c. Otoritas dan Tanggung Jawab Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator otoritas dan tanggung jawab dengan 2 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel. 1. Pernyataan 6 Indikator Otoritas dan Tanggung Jawab Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada Tabel 4.30. dibawah dapat dilihat bahwa responden menjawab baik sebanyak 28 responden (36.4%), cukup 19 responden (24.7%), kurang 15 responden (19.5%), sangat baik sebanyak 12 responden (15.6%), dan sangat kurang 3 responden (3.9%). Pegawai dinilai baik terhadap penyelesaian tugas yang diberikan oleh atasan .

89

Tabel 4.30. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 6 Tugas yang diberikan atasan dapat diselesaikan dengan penuh tanggung jawab, seperti tepat waktu dengan hasil yang memuaskan. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 3 15 19 28 12 77 3.9 19.5 24.7 36.4 15.6 100.0 3.9 19.5 24.7 36.4 15.6 100.0 Cumulative Percent 3.9 23.4 48.1 84.4 100.0

2. Pernyataan 7 Indikator Otoritas dan Tanggung Jawab Tabel 4.31. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 7 Tanggung jawab pegawai terhadap tugasnya di tempat kerja. Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 15 3 14 34 11 77 19.5 3.9 18.2 44.2 14.3 100.0 19.5 3.9 18.2 44.2 14.3 100.0 Cumulative Percent 19.5 23.4 41.6 85.7 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab baik sebanyak 34 responden (44.2%), sangat kurang 15 responden (19.5%), cukup 14 responden (18.2%), sangat baik sebanyak 11 responden (14.3%), dan kurang 3 responden (3.9%). Tanggung jawab pegawai terhadap tugasnya di tempat kerja dinilai baik.

90

d. Disiplin Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator disiplin dengan 2 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut: 1. Pernyataan 8 Indikator Disiplin Tabel 4.32. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 8 Ketaatan pada peraturan Frequency Percent Valid Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 15 14 25 23 77 19.5 18.2 32.5 29.9 100.0 19.5 18.2 32.5 29.9 100.0 Cumulative Percent 19.5 37.7 70.1 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab cukup sebanyak 25 responden (32.5%), baik 23 responden (29.9%), sangat kurang 15 responden (19.5%), kurang sebanyak 14 responden (18.2%). Ketaatan pegawai pada peraturan dinilai cukup.

91

2. Pernyataan 9 Indikator Disiplin Tabel 4.33. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 9 Ketepatan waktu dan kehadiran. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Total Sumber: Hasil Olah Data 14 14 17 32 77 18.2 18.2 22.1 41.6 100.0 18.2 18.2 22.1 41.6 100.0 18.2 36.4 58.4 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab baik sebanyak 32 responden (41.6%), cukup sebanyak 17 responden (22.1%), kurang dan sangat kurang masingmasing 14 responden (18.2%). Ketepatan waktu dan kehadiran pegawai dinilai baik. e. Inisiatif Hasil pengolahan data pada lampiran ditemukan distribusi jawaban responden terhadap indikator inisiatif dengan 2 buah pernyataan seperti terlihat pada tabel berikut:

92

1. Pernyataan 10 Indikator Inisiatif Tabel 4.34. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 10 Inisiatif pegawai dalam mengambil keputusan. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber: Hasil Olah data 4 15 20 27 11 77 5.2 19.5 26.0 35.1 14.3 100.0 5.2 19.5 26.0 35.1 14.3 100.0 5.2 24.7 50.6 85.7 100.0

Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada tabel diatas dapat dilihat bahwa responden menjawab baik sebanyak 27 responden (35.1%), cukup 20 responden (26%), kurang 15 responden (19.5%), sangat baik sebanyak 11 responden (14.3%), dan sangat kurang sebanyak 4 responden (5.2%). Inisiatif pegawai dalam mengambil keputusan dinilai baik. 1. Pernyataan 11 Indikator Inisiatif Berdasarkan hasil pengolahan kuesioner pada Tabel 4.35. dibawah dapat dilihat bahwa responden menjawab baik sebanyak 28 responden (36.4%), cukup 21 responden (27.3%), kurang 15 responden (19.5%),sangat baik sebanyak 10 responden (13%), sangat kurang sebanyak 3 responden (3.9%). Inisiatif pegawai dalam memberikan saran yang bermanfaat dinilai baik.

93

Tabel 4.35. Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 11 Inisiatif pegawai dalam memberi saran yang bermanfaat. Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid Sangat Kurang Kurang Cukup Baik Sangat Baik Total Sumber : Hasil Olah Data 3 15 21 28 10 77 3.9 19.5 27.3 36.4 13.0 100.0 3.9 19.5 27.3 36.4 13.0 100.0 3.9 23.4 50.6 87.0 100.0

4.3. Uji Instrumen Selanjutnya sebelum dilakukan analisis terhadap hipotesis yang diajukan, terlebih dahulu dilakukan pengujian instrumen yang dipakai sebagai alat pengumpul data primer dalam penelitian ini. Uji instrumen meliputi pengujian validitas dan reliabilitas instrumen dengan menggunakan SPSS versi 17.0 Dalam penelitian ini pengujian validitas instrumen atau alat pengukur data menggunakan rumus korelasi dari Pearson Product Moment. Pengujian validitas instrumen dari setiap butir pernyataan (item) digunakan analisis butir, yaitu mengkorelasikan skor setiap pernyataan dengan skor total yang merupakan jumlah skor dari setiap butir pernyataan. Menurut Sekaran dalam Priyatno (2009) reabilitas kurang dari 0,6 adalah kurang baik. Reliabilitas instrumen menunjukkan konsistensi suatu

94

instrumen. Bila suatu instrumen data dipakai dua kali atau lebih untuk mengukur gejala yang sama dan hasil pengukuran yang diperoleh relatif konsisten, maka alat pengukur tersebut dapat dikatakan reliabel (dapat dipercaya). a. Statistik Validitas dan Reliabilitas Instrumen stres kerja (18 butir pernyataan, 77 responden) Tabel 4.36. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Stres Kerja N Cases Valid Excluded
a

% 77 0 100.0 .0 100.0

Total 77 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .890 N of Items 18

Dari hasil olah data uji statistik validitas di atas terlihat bahwa tidak satupun butir pertanyaan dikesampingkan dengan demikian seluruh 18 butir pernyataan adalah valid. Sementara hasil olahdata uji statistik

reliabilitas memperlihatkan bahwa r = 0,890 dengan demikian seluruh 18 butir pernyataan adalah reliabel. b. Statistik Validitas dan Reliabilitas Instrumen kinerja pegawai (11 butir pertanyaan, 77 responden)

95

Tabel 4.37. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Kinerja Case Processing Summary N Cases Valid Excludeda 77 0 % 100.0 .0 100.0

Total 77 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .799 N of Items 11

Dari hasil olahdata uji statistik validitas di atas terlihat bahwa tidak satupun butir pertanyaan dikesampingkan dengan demikian seluruh 11 butir pernyataan adalah valid. Sementara hasil olahdata uji statistik reliabilitas memperlihatkan bahwa r = 0,799 dengan demikian seluruh 11 butir pernyataan adalah reliabel.

4.4. Statistik Deskriptif Data Penelitian Statistik deskriptif digunakan untuk menafsirkan besarnya rata-rata kinerja pegawai dan stres kerja. Dari statistik yang didapat dalam penelitian ini dapat dijelaskan bahwa dari 29 butir instrumen yang disampaikan kepada 77 orang responden sebagai uji coba, diperoleh :

96

Tabel 4.38. Statistik Deskriptif Data Penelitian Descriptive Statistics N kinerja streskerja Valid N (listwise) 77 77 77 Minimum Maximum 20 30 48 75 Mean 35.04 57.23 Std. Deviation 7.003 12.422

Dari statistik deskriptif di atas terlihat bahwa: Rata-rata kinerja pegawai ialah sebesar 35,04 dan rata-rata stres kerja sebesar 57,23. Standar deviasi kinerja pegawai sebesar 7,003 sedang untuk stres kerja sebesar 12,422.

4.5.

Variabel Yang Dimasukkan Statistik ini menunjukkan metode dalam memasukkan variabel. Pada bagian ini dimasukkan variabel stres kerja dan tidak ada variabel yang dikeluarkan karena yang digunakan adalah metode Enter. Tabel 4.39. Variabel Yang Dimasukkan Variables Entered/Removedb Model Variables Entered
a

Variables Removed

Method . Enter

1 streskerja a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: kinerja

97

4.6.

Koefisien Regresi Statistik ini menggambarkan persamaan regresi untuk mengetahui angka konstan dan uji hipotesis signifikansi koefisien regresi.

Tabel 4.40. Koefisien Regresi Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) B 17.825 Std. Error 3.223 .055 .534 Standardized Coefficients Beta t 5.530 5.463 Sig. .000 .000

streskerja .301 a. Dependent Variable: kinerja Persamaan regresinya adalah: Y = a + bX Y = 17,825 + 0,301X

Persamaan regresi linier sederhana antara stres kerja dengan kinerja di atas menunjukkan bahwa stres kerja berpengaruh positif dan signifikan (nyata) terhadap kinerja pada tingkat signifikansi ( = 0%) sehingga pada tingkat = 5% stres kerja pasti berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja. Dengan menggunakan grafik terlihat

98

HO ditolak

H0 diterima

HO diterima

HO ditolak

-5,463 t test

-1,992 t table

+1,992
t table

+5,463 t test

Karena t hitung jatuh di daerah penolakan, maka Ho ditolak. Artinya koefisien regresi signifikan. Kesimpulannya, stres kerja

mempengaruhi kinerja pegawai.

4.8. Ringkasan Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah ada pengaruh stres terhadap kinerja pegawai pada Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Berdasarkan hasil penelitian diharapkan dapat dijadikan

pertimbangan didalam pengambilan keputusan dan pengelolaan sumber daya manusia dalam meningkatkan kinerja karyawan. Pengujian hipotesis dalam penelitian ini menggunakan alat analisis regresi linier sederhana dengan uji t, dan menentukan tingkat signifikansi (). Populasi dalam penelitian ini adalah pegawai pada Kantor Pusat DJKN sebanyak 342 orang. Sampel yang diambil adalah sejumlah 77 responden, dengan teknik pengambilan random sampling. Data yang diolah, diperoleh dari hasil kuesioner yang dibagikan sebanyak 77 eksemplar dan semua dikembalikan serta diisi dengan benar

99

dan layak diolah. Kuesioner yang digunakan disusun peneliti berdasar kajian teoritis. Pertanyaan tersebut telah diuji validitasnya. Berdasar hasil penelitian tersebut diperoleh persamaan regresi Y = 17,825 + 0,301X. Dari hasil tersebut menunjukkan bahwa stres kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja pegawai pada tingkat signifikansi ( = 0%) sehingga pada tingkat = 5% stres kerja pasti berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja. Seperti yang diungkapkan oleh Gitosudarmo dan Suditta (2000) bahwa stres mempunyai dampak positif dan negatif. Dampak positif stres pada tingkat rendah sampai pada tingkat moderat bersifat fungsional dalam arti berperan sebagai pendorong peningkatan kinerja pegawai. Sedangkan pada dampak negatif stres pada tingkat yang tinggi adalah penurunan pada kinerja pegawai yang drastis.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

Setelah dilakukan analisis terhadap hasil analisi terhadap hasil penelitian serta pengujian hipotesis penelitian seperti yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, maka pada bagian ini akan diuraikan kesimpulan serta saran-saran yang dipandang perlu.

5.1. Simpulan 1. Dilihat dari gambaran indikator-indikator masing-masing variabel, menunjukan bahwa sebagian besar responden cenderung memberikan nilai tinggi terhadap indikator-indikator dari variabel stres kerja. Ini berarti bahwa para pegawai instansi Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara yang mengalami stress kerja dapat dikategorikan cukup tinggi jumlahnya. Meskipun demikian hasil kuesioner kinerja para pegawai/responden sebagian besar cenderung memberikan jawaban dengan pilihan kategori baik terhadap indikator-indikator dari variabel kinerja pegawai artinya para pegawai intansi Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara memiliki kinerja dengan kategori tinggi. 2. Bahwa stres kerja berpengaruh positif terhadap kinerja artinya perubahan nilai stres kerja mempunyai pengaruh searah terhadap perubahan kinerja pegawai, atau dengan kata lain apabila terjadi maka akan terjadi peningkatan kinerja dan secara statistik memiliki pengaruh yang signifikan .

101

3.

Dampak positif stress pada tingkat rendah dampak pada moderat bersifat fungsional dalam arti berperan sebagai pendorong peningkatan kinerja pegawai, sedangkan dampak negatif stress kerja pada tingkat yang tinggi adalah kinerja pegawai menurun secara mencolok. Pada hasil analisis sebelumnya, bahwa stres kerja mempunyai dampak yang positif terhadap kinerja pegawai. Kondisi ini terjadi karena pegawai berusaha agar stres kerja tidak mempengaruhi kualitas kinerja. Menurunnya kinerja pegawai tentunya akan menambah penilaian buruk bagi pegawai tersebut dengan adanya sanksi hukuman disiplin yang berakibat pada pemotongan gaji/tunjangan pegawai, mutasi, penundaan promosi sampai pada pemberhentian dengan tidak hormat.

5.2. Saran Beberapa saran yang dapat dikemukakan sebagai pertimbangan antara lain : Berpijak pada hal tersebut sebagaimana telah dikemukakan

sebelumnya, bahwa sekalipun stres kerja yang terjadi di Instansi Kantor Pusat Direktorat Kekayaan Negara tergolong pada kategori yang cukup tinggi namun stres kerja tersebut dapatnya dikelola secara positif dan tetap terkendali sehingga dapat dijadikan salah satu sumber kekuatan dalam mendorong, merangsang bagi pertumbuhan dan perkembangan intansi yang lebih produktif, diharapkan para pimpinan dilingkungan Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara memperhatikan stres kerja secara positif, artinya :

102

a. Meningkatkan hubungan kerja sama yang lebih harmonis antara atasan dan bawahan serta sesama rekan kerja b. Membangun komunikasi yang terbuka baik antara atasan dengan bawahan maupun sesama rekan kerja sehingga timbul rasa kebersamaan. c. Mengatur merumuskan standar, kriteria dan strategi untuk mengatur beban kerja agar sesuai dengan kapabilitas dan sumber daya yang tersedia d. Mempertegas peranan dan tanggung jawab masing-masing orang agar tidak terjadi tumpang tindih dalam pekerjaan e. Menciptakan lingkungan kerja yang lebih sehat, akrab, dan kondusif f. Melaksanakan kegiatan-kegiatan secara khusus bersifat penyegaran seperti penataran, seminar atau lokakarya, pembinaan tentang bagaimana mengelola stres. g. Melaksanakan kegiatan-kegiatan secara khusus bersifat kesegaran jasmani seperti olahraga santai, penyegaran rohani keagamaan secara rutin kepada pegawai-pegawai h. Mengalokasikan waktu untuk kegiatan relaksasi, rekreasi dan semacamnya disela-sela waktu yang tidak mengganggu pekerjaan yang dihadapi.

103

DAFTAR PUSTAKA

Alwi, Syafarudin . (2001). Manajemen Sumber Daya Manusia (Strategi Keunggulan Kompetitif). Yogyakarta: BPFE. Davis, Keith & Newstrom, John W. (2003). Human behavior at work: Organizational Behavior. New York : Mc. Graw Hill Inc. Dharma, Surya. (2001). Manajemen Kinerja. Jakarta : Pustaka Pelajar. Dwiyanti, Endang. (2001). Stres Kerja di Lingkungan DPRD : Studi Kasus Tentang Anggota DPRD di Kota Surabaya, Malang, dan Kabupaten Jember (Jurnal Masyarakat, Kebudayaan, dn Politik). Surabaya : Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga. Garniwa, Iwa. (2007). Pengaruh Stres Kerja Terhadap Motivasi Serta Dampaknya Terhadap Prestasi Kerja Dosen Tetap Universitas Widyatama(Penelitian Mandiri). Bandung:Universitas Widyatama. Gitosudarmo dan Sudita. (2000). Perilaku Keorganisasian (Edisi Pertama). Yogyakarta : Erlangga. Handoko, T. Hani . (2001). Manajemen Personalia dan Sumber Daya Manusia, Cetakan ke-12, Yogyakarta : BPFE. Handoyo, Seger . (2001). Stres pada Masyarakat Surabaya (Jurnal Insan Media Psikologi 3). Surabaya: Fakultas Psikologi Universitas Airlangga. Hasibuan, Malayu S.P. (2001). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : PT. H. Masagung. Luthans, Fred. (2005). Organizational Behavior. 10th edition. New York: Mc. Graw Hill Inc. Mangkunegara, A.A. Anwar Prabu. (2001). Manajemen Sumber Daya Manusia . Bandung : Remaja Rosdakarya.

104

Margiati, Lulus. (1999). Stres Kerja : Latar Belakang Penyebeb dan Alternatif Pemecahannya (Jurnal Masyarakat, Kebudayaan, dan Politik). Surabaya : Fakultas Kesehatan Masyarakat Unversitas Airlangga Mathis, Robert L. dan Jackson, John H. (2002). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Penerbit Salemba Empat. Munandar, Ashar Sunyoto. (2001). Psikologi Industri dan Organisasi. Jakarta: Universitas Indonesia. Rivai, Veitzal.(2004). Manajemen Sumber Daya Manusia Untuk Perusahaan. Jakarta: RajaGrafindo Persada. Priyatno, Duwi.(2009).5 Jam Belajar Olah Data Dengan SPSS 17. Yogyakarta:Penerbit Andi. Sedarmayanti. (2000). Tata Kerja dan Produktivitas Kerja ( Suatu Tinjauan dari Aspek Ergonomi atau Kaitan Antara Manusia Dengan Lingkungan Kerja). Bandung : CV. Mandar Maju. Simamora, H. (2004). Manajemen Sumber Daya Manusia (Edisi ketiga). Yogyakarta: Aditama Media Stoner, J.A.F. & Freeman, . R.A. (2000). Management. Englewood Cliffs, New Jersey : Prentice Hall International Editions. Sugiyono. (2002). Metode Penelitian Bisnis. Bandung : Alfabeta Umar, Husein. 2007. Desain Penelitian SDM dan Perilaku Karyawan, Paradigma Positivistik dan Berbasis Pemecahan Masalah. Jakarta: RajaGrafindo Persada. Wahyudi, Bambang. (2002). Manajemen Sumber Daya Manusia (Edisi Revisi). Bandung : Sulita Williams, Chuck. (2001). Manajemen (Terjemahan).Jakarta : Penerbit Salemba Empat www.wikipedia.com

LAMPIRAN I

KUESIONER STRES KERJA (X)

105

106 Jakarta, Oktober 2009 Kepada Yth: Bapak/Ibu Pegawai Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara di Tempat

Dengan hormat, Terlampir saya sampaikan kuesioner mengenai stress kerja dan kinerja pegawai untuk keperluan penyusunan skripsi. Kuesioner ini semata-mata untuk kepentingan akademis dan tidak akan berdampak apa pun pada kondite atau performa Bapak/Ibu sebagai Pegawai Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Untuk itu, mohon kepada Bapak/Ibu memberikan respon atas setiap item pernyataan dengan leluasa dan tanpa beban, dalam arti benar-benar sesuai dengan kondisi (pendapat, perasaan, pengalaman) Bapak/Ibu yang sebenarnya. Respon Bapak/Ibu yang benar-benar akan sangat bermanfaat bagi saya sebagai penulis, dalam rangka untuk menyelesaikan tugas kuliah program sarjana. Akhirnya, saya ucapkan selamat merespon pernyataan kepada Bapak/Ibu. Atas bantuan dan kerjasama yang baik saya ucapkan terima kasih.

Hormat saya,

Dwi Ratna

107

IDENTITAS Nama/Inisial : Umur :

Jenis Kelamin : Pendidikan Masa Kerja Jabatan : :....tahun.bulan : PETUNJUK PENGISIAN Bapak/Saudara diminta untuk memberikan tanggapan atas pernyataan yang ada pada angket ini yang sesuai dengan keadaan, pendapat dan perasaan Bapak/Saudara bukan berdasarkan pendapat umum atau pendapat orang lain. Pernyataan-pernyataan dalam angket ini mempunyai empat alternatif jawaban, yaitu: SS : Sangat setuju, apabila pernyataan yang ada benar-benar menggambarkan keadaan, pendapat dan perasaan Bapak/Saudara. : Setuju, apabila pernyataan yang ada sesuai dengan keadaan, pendapat dan perasaan Bapak/Saudara. : Kurang Setuju, apabila pernyataan tersebut sesuai ataupun tidak sesuai dengan keadaan, pendapat dan perasaan Bapak/Saudara. : Tidak setuju, apabila pernyataan tersebut tidak sesuai dengan keadaan, pendapat dan perasaan Bapak/Saudara. : Sangat Tidak Setuju, apabila pernyataan tersebut benar-benar tidak menggambarkan keadaan, pendapat dan perasaan Bapak/Saudara. Berilah tanda silang (X) pada jawaban Bapak/Saudara langsung diatas pernyataan dalam angket. Kerjakan seteliti mungkin dan jangan ada yang terlewati.

KS

TS

STS

No 1.

Pernyataan Di dalam lingkungan pekerjaan, terdapat hubungan yang kurang harmonis antara atasan dengan bawahan atau sesama rekan kerja. Atasan bertindak kurang adil dalam tugas/pekerjaan kepada bawahannya. pembagian

SS

KS

TS

STS

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Adanya rasa malas untuk mengembangkan potensi, dan ketidaktertarikan untuk mengikuti kegitan di kantor. Merasa tersinggung apabila ditegur rekan kerja saat kita melakukan kesalahan Dalam bekerja, seringkali tidak dapat menyelesaikan pekerjaan dengan sempurna. Pekerjaan tidak dapat diselesaikan sesuai pada waktunya. Target organisasi dan tuntutan tugas terlalu tinggi sehingga memberatkan. Kelelahan kembali muncul saat berada di tempat kerja. Adanya banyak peraturan yang membuat perasaan tertekan dalam menjalankan tugas

10. Kerja keras yang dilakukan tidak sebanding dengan keuntungan yang diperoleh 11. Dalam bekerja, seringkali menyelesaikan pekerjaan. dikejar waktu untuk

12. Rasa tidak puas atas posisi yang diperoleh saat ini.

No

Pernyataan

SS

KS

TS

STS

13. Pekerjaan dan tugas terasa membosankan.

108

109

14. Tugas/pekerjaan yang saya lakukan tidak terjadwal dengan baik. 15. Lingkungan dan rekan kerja cenderung membuat tidak nyaman dan cepat lelah. 16. Pemimpin memberikan kebebasan pada bawahan untuk mengambil keputusan dalam melakukan pekerjaannya dengan catatan sebatas wewenang dan jabatanya 17. Pemimpin dapat Membimbing Bawahan agar dapat Bekerja Lebih Baik 18. Dalam lingkungan kerja segala sesuatunya dimintakan persetujuan atasan. harus

110

LAMPIRAN II

KUESIONER KINERJA PEGAWAI (Y)

111

MOHON DIISI DAFTAR DIBAWAH INI

Nama

Nama Pegawai yang menjadi tanggungjawab :

Petunjuk Pengisian: 1. Saya mohon ketersediaan Bapak/Ibu untuk mengisi pernyataan di bawah ini. 2. Pengisian dilakukan dengan memberi tanda (X) pada jawaban pernyataan yang menurut bapak/Ibu paling tepat. 3. Atas ketersediaan Bapak/Ibu untuk mengisi daftar pernyaan berikut, kami ucapkan terimakasih.

112

12. Kesungguhan pegawai dalam melaksanakan tugas atau perintah atasan. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang

13. Ketrampilan dan kecakapan pegawai dalam menyelesaikan tugas/pekerjaan. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang

14. Tingkat pengalaman pegawai selama bertugas berpengaruh terhadap penyelesaian tugas. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang

15. Hasil kerja pegawai memiliki tingkat daya guna dan hasil guna yang memadai. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang

113

16. Volume kerja yang dihasilkan dalam kondisi yang sesuai dengan batas waktu dan jadwal yang telah ditentukan. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang 17. Tugas yang diberikan atasan dapat diselesaikan dengan penuh tanggung jawab, seperti tepat waktu dengan hasil yang memuaskan. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang 18. Tanggung jawab karyawan terhadap tugasnya di tempat kerja. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang 19. Ketaatan pada peraturan 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang

114

20. Ketepatan waktu dan kehadiran. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang

21. Inisiatif pegawai dalam mengambil keputusan, seperti apakah acuh tak acuh atau mendukungdalam setiap pengambilan keputusan. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang

22. Inisiatif karyawan dalam memberi saran yang bermanfaat. 5 : Sangat baik 4 : Baik 3 : Cukup 2 : Kurang 1 : Sangat kurang

LAMPIRAN III Tabulasi Jawaban Responden Terhadap Variabel Stres Kerja No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Jawaban 9 10 4 3 4 4 4 4 4 4 2 4 5 4 5 2 4 4 4 3 3 4 4 5 2 3 3 4 4 2 1 2 3 2 4 2 4 1 5 4 5 3 2 2 4 3 2 2 1 2 3 4 5 5 5 2 2 4 3 4 4 3 4 3 4 4 4 4 4 4 2 4 5 4 5 2 4 4 4 3 3 4

1 3 4 4 4 4 4 2 4 3 4 5 3 4 2 2 2 2 1 4 3 2 3 2 2 4 5 2 4 4 3 3 4 4 4 4 4 2 4 3 4

2 2 5 4 4 4 4 2 4 4 4 3 4 4 3 3 1 2 4 4 3 4 2 2 2 5 3 2 4 2 5 2 5 4 4 4 4 2 4 4 4

3 3 4 3 3 3 4 3 4 3 3 1 5 3 3 4 5 3 4 4 2 3 2 1 2 4 3 3 4 3 4 3 4 3 3 3 4 3 4 3 3

4 5 3 4 4 5 3 3 4 3 3 1 3 3 1 2 1 2 4 3 4 4 2 2 2 3 3 2 4 5 4 5 3 4 4 5 3 3 4 3 3

5 4 2 3 4 4 2 5 3 4 4 1 4 4 1 2 4 4 3 5 5 5 1 3 2 3 2 3 3 4 5 4 2 3 4 4 2 5 3 4 4

6 1 4 4 4 4 4 5 4 3 3 3 5 3 3 4 5 3 4 4 2 3 2 1 2 4 3 3 4 3 5 1 4 4 4 4 4 5 4 3 3

7 5 5 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 3 3 1 3 3 2 3 3 3 3 2 2 2 3 4 2 4 3 5 5 4 4 4 4 4 3 4 4

8 5 4 3 4 5 3 4 3 3 3 1 3 3 1 2 1 2 4 3 4 4 2 2 2 3 3 2 4 5 4 5 3 4 5 4 3 3 4 3 3

11 5 3 5 3 4 4 1 4 1 3 4 4 3 1 3 3 4 4 4 5 2 2 2 2 3 4 4 3 4 4 5 3 5 3 4 4 1 4 1 3

12 4 5 4 4 5 4 5 4 4 4 4 2 4 3 3 4 3 4 5 3 4 4 1 1 1 1 1 5 3 4 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4

13 2 4 4 4 5 4 4 2 3 4 1 3 3 1 2 4 3 4 5 2 1 1 2 2 1 2 2 4 3 3 2 4 4 4 5 4 4 2 3 4

14 4 4 4 4 5 4 5 5 5 4 5 2 4 1 2 4 3 4 4 4 1 3 3 1 2 1 1 3 3 4 4 4 4 4 5 4 5 5 5 4

15 4 5 4 4 4 4 4 5 5 4 4 2 4 3 3 4 3 4 5 3 4 1 1 1 1 1 4 5 3 4 4 5 4 4 4 4 4 5 5 4

16 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 4 2 4 3 3 4 3 3 5 3 3 1 2 1 1 2 4 4 2 3 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5

17 3 5 4 4 5 4 5 5 5 5 4 1 4 2 3 3 2 4 4 3 3 1 2 1 3 1 3 4 5 4 3 5 4 4 5 4 5 5 5 5

18 5 3 5 3 4 4 1 4 1 3 4 4 3 1 3 3 4 4 4 5 2 2 2 2 3 4 4 3 4 4 5 3 5 3 4 4 1 4 1 3

115

116

Tabulasi Jawaban Responden Terhadap Variabel Stres Kerja No 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 Jawaban 9 10 4 2 3 4 1 3 4 4 5 5 2 4 2 1 3 5 5 2 3 4 3 4 2 3 4 1 3 4 4 5 5 2 4 2 1 3 5 5 3 4 2 2 2 2 1 4 3 2 3 2 2 4 5 2 4 4 3 4 5 3 4 2 2 2 2 1 4 3 2 3 2 2 4 4

1 5 3 4 2 2 2 2 1 4 3 2 3 2 2 4 5 2 4 4 3 4 5 3 4 2 2 2 2 1 4 3 2 3 2 2 4 5

2 3 4 4 3 3 1 2 4 4 3 4 2 2 2 5 3 2 4 2 5 4 3 4 4 3 3 1 2 4 4 3 4 2 2 2 2 3

3 1 5 3 3 4 5 3 4 4 2 3 2 1 2 4 3 3 4 3 4 3 1 5 3 3 4 5 3 4 4 2 3 2 1 2 4 3

4 1 3 3 1 2 1 2 4 3 4 4 2 2 2 3 3 2 4 5 4 3 1 3 3 1 2 1 2 4 3 4 4 2 2 2 3 5

5 1 4 4 1 2 4 4 3 5 5 5 1 3 2 3 2 3 3 4 5 4 1 4 4 1 2 4 4 3 5 5 5 1 3 2 3 2

6 3 5 3 3 4 5 3 4 4 2 3 2 1 2 4 3 3 4 3 5 3 3 5 3 3 4 5 3 4 4 2 3 2 1 2 4 3

7 3 4 3 3 1 3 3 2 3 3 3 3 2 2 2 3 4 2 4 3 4 3 4 3 3 1 3 3 2 3 3 3 3 2 2 2 3

8 1 3 3 1 2 1 2 4 3 2 2 2 4 2 3 3 4 4 5 4 3 1 3 3 1 2 1 2 4 3 4 4 2 2 2 3 3

11 4 4 3 1 3 3 4 4 4 5 2 2 2 2 3 4 4 3 4 4 3 4 4 3 1 3 3 4 4 4 5 2 1 2 2 3 4

12 4 2 4 3 3 4 3 4 5 3 4 1 1 4 1 1 1 5 3 4 4 4 2 4 3 3 4 3 4 5 3 1 1 1 1 4 3

13 1 3 3 1 2 4 3 4 5 2 1 1 2 2 1 2 2 4 3 3 4 1 3 3 1 2 4 3 4 5 2 1 1 2 2 1 2

14 5 2 4 1 2 4 3 4 4 4 1 3 3 1 2 1 1 3 3 4 4 5 2 4 1 2 4 3 4 4 4 1 3 3 1 2 1

15 4 2 4 3 3 4 3 4 5 3 4 1 1 1 1 1 4 5 3 4 4 4 2 4 3 3 4 3 4 5 3 4 1 1 1 1 1

16 4 2 4 3 3 4 3 3 5 3 3 1 2 1 1 2 4 4 2 3 5 4 2 4 3 3 4 3 3 5 3 3 1 2 1 1 2

17 4 1 4 2 3 3 2 4 4 3 3 1 2 1 3 1 3 4 5 4 5 4 1 4 2 3 3 2 4 4 3 3 1 2 1 3 1

18 4 4 3 1 3 3 4 4 4 5 2 2 2 2 3 4 4 3 4 4 3 4 4 3 1 3 3 4 4 4 5 2 2 2 2 3 4

117

LAMPIRAN IV Tabulasi Jawaban Responden Terhadap Variabel Kinerja No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 1 3 3 2 5 3 4 4 4 3 3 2 5 4 1 4 5 3 4 2 4 2 3 3 4 4 5 4 4 2 2 3 3 2 5 3 4 4 4 3 3 2 5 4 1 4 2 2 5 4 4 4 4 3 3 3 4 2 5 3 2 5 5 4 3 1 3 3 3 2 2 4 4 3 4 3 3 2 5 4 4 4 4 3 3 3 4 2 5 3 2 5 3 2 4 4 4 4 4 3 3 4 3 2 4 3 5 2 4 4 4 3 4 2 2 2 2 5 4 3 3 2 5 2 4 4 4 4 4 3 3 4 3 2 4 3 5 2 4 2 4 4 4 3 4 1 4 3 5 3 4 3 1 3 3 4 4 4 5 2 2 2 2 3 4 4 3 4 4 2 4 4 4 3 4 1 4 3 5 3 4 3 1 3 5 5 1 3 2 3 4 2 3 2 2 2 4 2 1 2 4 3 4 4 2 2 2 3 3 2 4 5 3 3 4 5 1 3 2 3 4 2 3 2 2 2 4 2 1 2 Jawaban 6 2 3 3 5 4 4 3 4 3 2 3 4 5 1 4 5 4 3 2 4 2 4 3 3 4 5 4 2 4 2 3 3 2 5 3 4 3 3 4 4 2 5 4 4 1 7 4 4 5 4 4 5 4 4 5 4 4 2 4 3 3 4 3 4 5 3 1 1 4 1 1 5 4 1 3 4 4 5 4 4 4 4 4 5 5 4 4 2 4 3 3 8 4 4 3 4 4 4 2 4 3 1 3 3 3 2 3 4 2 4 4 3 1 2 1 1 2 1 4 3 3 3 4 3 4 4 4 4 2 4 3 3 3 1 3 2 3 9 2 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 1 3 2 3 4 2 4 4 3 1 1 1 2 2 1 3 3 4 3 2 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 1 3 2 3 10 3 3 2 5 3 4 4 4 3 3 2 5 4 1 4 5 3 4 2 4 2 3 3 4 4 5 4 4 2 2 3 3 2 5 3 4 4 4 3 3 2 5 4 1 4 11 3 3 2 5 3 4 4 4 3 3 2 5 4 1 4 5 3 4 2 4 2 3 3 4 4 5 4 4 2 2 3 3 2 5 3 4 4 4 3 3 2 5 4 1 4

118

LAMPIRAN IV Tabulasi Jawaban Responden Terhadap Variabel Kinerja No 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 1 5 3 4 2 4 2 3 3 4 4 5 4 4 2 2 3 2 5 4 1 4 5 3 4 2 4 2 3 3 4 4 5 2 5 4 3 1 3 3 3 2 2 4 4 3 4 3 3 4 2 5 3 2 5 5 4 3 1 3 3 3 2 2 1 4 3 4 4 4 3 4 2 2 2 2 5 4 3 3 2 5 3 2 4 3 5 2 4 4 4 3 4 2 2 2 2 5 4 4 3 4 4 4 5 2 2 2 2 3 4 4 3 4 4 5 3 4 3 1 3 3 4 4 4 5 2 2 2 2 3 4 5 4 3 4 4 2 2 2 3 3 2 4 5 3 3 4 2 2 4 2 1 2 4 3 4 4 2 2 2 3 3 2 5 Jawaban 6 5 3 4 2 4 3 2 3 4 5 4 4 4 2 3 2 2 4 5 1 4 5 4 4 5 2 3 3 2 4 5 4 7 4 3 4 5 3 4 1 1 1 1 1 4 5 3 4 4 4 2 4 3 3 4 3 4 5 1 1 1 3 1 1 4 8 4 2 4 4 3 1 2 2 1 1 1 3 3 4 3 3 1 3 3 2 3 4 2 4 3 4 1 2 1 1 2 1 9 4 2 4 4 3 1 1 1 2 2 1 3 3 4 3 4 4 1 3 2 3 4 2 4 4 3 1 1 1 2 2 4 10 5 3 4 2 4 2 3 3 4 4 5 4 4 2 2 3 2 5 4 1 4 5 3 4 2 1 2 3 3 4 4 5 11 5 3 4 2 4 2 3 3 4 4 5 4 4 2 2 3 2 5 4 1 4 5 3 4 2 4 2 3 3 4 4 3

LAMPIRAN V

119

LAMPIRAN VI

Bagan Struktur Organisasi KP DJKN

DIRJEN

SEKRETARIAT

DIR KNL

DIR LELANG

DIR PN

. DIR HI

DIR BMN 1

DIR BMN 2

DIR PKN

120

121

LAMPIRAN VII DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL KEKAYAAN NEGARA SEKRETARIAT DITJEN
Gedung Syafrudin Prawiranegara Departemen Keuangan Lantai 9,10 Jalan Lapangan Banteng Timur Nomor 2-4 Jakarta 10710 Telepon Faksimile : : 3810162 Ext. 4550 3847742

SURAT KETERANGAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, Nama/NIP Golongan/Pangkat Jabatan Menerangkan bahwa Nama/NIP Pangkat/Golongan Jabatan : Dwi Ratna / 060108381 : II d / Pengatur Tk.I : Pelaksana : Thaufik / 060069361 : IV b / Pembina Tk.I : Kepala Bagian Keuangan

adalah benar pegawai pada Bagian Keuangan Sekretariat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Demikian surat keterangan ini kami buat, untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. Atas perhatiannya kami ucapkan terimakasih.

Jakarta, 30 Desember 2009 Kepala Bagian Keuangan

Thaufik NIP 060069361

122

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama Tempat/Tanggal Lahir Alamat

: : :

Dwi Ratna Purworejo, 05 Juni 1983 Jl. Rawajati Timur , Gg. Malaka I No.27 , Rawajati, Pancoran, Jakarta Selatan

Status Pendidikan

: :

Menikah - TK Indriyasanna II Katerban (1987 1989), - SD N Katerban I (1989 1995), - SMP N 3 Purworejo (1995 1998), - SMU N 2 Purworejo (1998 2001), - STAN Prodip III Pengurusan Piutang dan Lelang Negara (2001 - 2004), - Universitas Mercu Buana Jakarta, Fakultas Ekonomi Manajemen (2006 - sekarang)

Pengalaman kerja

- Pelaksana pada Bagian Umum Sekretariat DJKN (2004 2008), - Pelaksana pada Bagian Keuangan Sekretariat DJKN (2009 Sekarang).

PENGARUH STRES KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI NEGERI SIPIL PADA KANTOR PUSAT DIREKTORAT JENDERAL KEKAYAAN NEGARA

SKRIPSI

Nama : Dwi Ratna NIM : 43106110028

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA 2010

PENGARUH STRES KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI NEGERI SIPIL PADA KANTOR PUSAT DIREKTORAT JENDERAL KEKAYAAN NEGARA

SKRIPSI Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar SARJANA EKONOMI Program Studi Manajemen - Strata 1

Nama : Dwi Ratna NIM : 43106110028

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA 2010

ii

SURAT PERNYATAAN KARYA SENDIRI

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama NIM

: Dwi Ratna : 43106110028

Program Studi : Manajemen Strata 1

Menyatakan bahwa skripsi ini adalah murni hasil karya sendiri. Apabila saya mengutip dari karya orang lain, maka saya mencantumkan sumbernya sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Saya bersedia dikenai sanksi pembatalan skripsi ini apabila terbukti melakukan tindakan plagiat (penjiplakan).

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya.

Jakarta, 30 Desember 2009

Dwi Ratna NIM : 43106110028

iii

LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI

Nama NIM Program Studi Judul Skripsi

: Dwi Ratna : 43106110028 : Manajemen Strata 1 : Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Pegawai Negeri Sipil Pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara

Tanggal Lulus Ujian : 27 Januari 2010

Disahkan Oleh: Pembimbing Skripsi

Ir. Sahibul Munir, S.E.,M.Si

Dekan

Ketua Program Studi S1 Manajemen

(Dra. Yuli Harwani, M.M.)

(Arief Bowo Prayoga K., S.E., M.M.)

iv

LEMBAR PENGESAHAN DEWAN PENGUJI

Skripsi Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Pegawai Negeri Sipil Pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara

Dipersiapkan dan Disusun Oleh: Dwi Ratna 43106110028 Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji pada tanggal 27 Januari 2010

Susunan Dewan Penguji Ketua Penguji/Pembimbing Skripsi

Ir. Sahibul Munir, S.E.,M.Si Anggota Dewan Penguji

Tri Wahyono, S.E.,M.M. Anggota Dewan Penguji

Maman Fathurochman, S.E.

KATA PENGANTAR

Segala puji d a n syukur kepada Allah SWT atas segala karunia-Nya yang telah dilimpahkan kepada penulis sehingga dapat menyusun skripsi dengan judul; Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Pegawai Negeri Sipil Pada Kantor Pusat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Skripsi ini disusun untuk melengkapi persyaratan kelulusan dalam

memperoleh gelar sarjana ekonomi Program studi manajemen Strata 1. Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini tidak dapat selesai tanpa bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dengan kerendahan hati penulis sampaikan terima kasih kepada: 1. Dekan Fakultas Ekonomi yang telah memberikan kemudahan administrasi penelitian ini. 2. Ketua Program Studi S1-Manajemen dan Sekretaris Program Studi S1Manajemen, yang telah memberikan kemudahan administrasi penelitian ini. 3. Ir. Sahibul Munir, S.E.,M.Si, yang telah memberikan bimbingan, arahan, dan masukan dalam penyusunan skripsi ini. 4. Keluarga besar penulis di Kalibata dan Kutoarjo, untuk segala dukungan dan doa yang tiada henti. 5. Anung Indra Jati dan Aria Fattah Muhammad, yang menjadi alasan dan jawaban setiap pertanyaan dalam hidup penulis.

vii

6.

Rekan-rekan

di

Subbag

Gaji

Bagian

Keuangan,

atas

segala

pemaklumannya dan terimakasih untuk selalu membuat hidup penuh tawa. 7. Rekan-rekan di Kantor Pusat DJKN, atas kerjasamanya.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, untuk itu saran dan kritik selalu penulis harapkan demi sempurnanya skripsi ini. Kiranya semua pihak yang telah memberikan bantuannnya mendapatkan berkah yang melimpah dari Allah SWT. Dan semoga skripsi ini bermanfaat bagi semua pihak yang berkepentingan.

Jakarta, 30 Desember 2009

Penulis

viii

DAFTAR ISI Halaman


HALAMAN JUDUL.................................................................................................... SURAT PERNYATAAN KARYA SENDIRI............................................................ LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI......................................................................... LEMBAR PENGESAHAN DEWAN PENGUJI........................................................ ABSTRAK................................................................................................................... KATA PENGANTAR................................................................................................. DAFTAR ISI................................................................................................................ DAFTAR TABEL........................................................................................................ DAFTAR GAMBAR................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................... BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian...................................................................... 1.2. Rumusan Masalah.................................................................................. 1.3. Batasan Masalah.................................................................................... 1.4. Tujuan dan Manfaat Penelitian.............................................................. BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Manajemen............................................................................................. 2.1.1. Pengertian...................................................................................... 2.2. Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM)........................................ 2.2.1. Pengertian MSDM........................................................................ 2.2.2. Tugas dan Fungsi Manajerial MSDM.......................................... 2.2.3. Fungsi Operasional MSDM.......................................................... 2.3. Stres........................................................................................................ 2.3.1. Pengertian Stres............................................................................. 2.3.2. Pengertian Stres Kerja.................................................................. 2.3.3. Faktor-faktor Penyebab Stres Kerja.............................................. 2.3.4. Dampak Stres Kerja Bagi Perusahaan.......................................... 2.3.5. Dampak Stres Kerja Bagi Pegawai............................................... 2.4. Kinerja (Prestasi Kerja).......................................................................... 2.4.1. Pengertian Kinerja........................................................................ 2.4.2. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kinerja................................. 2.4.3. Pengukuran Kinerja Pegawai........................................................ 2.4.4. Penggunaan Penilaian Kinerja Bagi Pegawai............................... 2.4.5. Tujuan Penilaian Kinerja.............................................................. 2.4.6. Manfaat Penilaian Kinerja Bagi Pegawai..................................... ii iii iv v vi vii ix xii xiv xv 1 4 4 4 6 6 8 8 9 10 12 12 13 15 26 27 29 29 30 31 34 34 35

ix

2.5. Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja................................................ 2.6. Hipotesis Penelitian............................................................................... 2.7. Kerangka Pemikiran.............................................................................. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Gambaran Umum Instansi..................................................................... 3.1.1. Visi DJKN.................................................................................... 3.1.2. Misi DJKN................................................................................... 3.1.3. Struktur Organisasi DJKN............................................................ 3.1.4. Tugas Pokok dan Fungsi DJKN................................................... 3.2. Waktu Penelitian.................................................................................... 3.3. Desain Penelitian................................................................................... 3.3.1. Pengujian Hipotesis...................................................................... 3.3.2. Populasi dan Sampling................................................................. 3.4. Variabel Penelitian................................................................................ 3.5. Definisi Operasional Variabel............................................................... 3.5.1. Stres Kerja (X).............................................................................. 3.5.2. Kinerja Pegawai (Y)..................................................................... 3.6. Skala Pengukuran.................................................................................. 3.7. Jenis Data .............................................................................................. 3.7.1. Cara Pengumpulan Data............................................................... 3.8. Metode Analisis Data............................................................................. 3.8.1. Analisis Kuantitatif....................................................................... 3.8.2. Analisis Deskriptif........................................................................ BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Responden................................................................ 4.1.1. Usia Responden............................................................................. 4.1.2. Golongan/Ruang Kepangkatan..................................................... 4.1.3. Masa Kerja.................................................................................... 4.1.4. Pendidikan Terakhir Responden................................................... 4.2. Pengolahan Data..................................................................................... 4.2.1. Variabel Stres Kerja...................................................................... 4.2.2. Variabel Kinerja Pegawai............................................................. 4.3. Uji Instrumen.......................................................................................... 4.4. Statistik Deskriptif Data Penelitian........................................................ 4.5. Variabel Yang Dimasukkan................................................................... 4.6. Koefisien Regresi................................................................................... 4.7. Ringkasan...............................................................................................

37 37 38 39 40 40 40 41 42 42 43 44 45 46 46 50 53 53 53 56 56 57 58 58 59 59 59 61 61 82 93 95 96 97 98

BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1. Simpulan................................................................................................ 5.2. Saran...................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. LAMPIRAN................................................................................................................ RIWAYAT HIDUP.....................................................................................................

100 101 103 105 122

xi

DAFTAR TABEL Tabel


3.1. 3.2 4.1. 4.2 4.3. 4.4. 4.5. 4.6. 4.7. 4.8. 4.9. 4.10. 4.11. 4.12. 4.13. 4.14. 4.15. 4.16. Tabel Indikator Variabel Kinerja Pegawai.......................................... Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Kelompok Usia........ Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Golongan/Ruang Kepangkatan.. Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Masa Kerja................................ Tabel Jumlah Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir................ Tabel Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Stres Kerja Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 1........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 2........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 3........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 4........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 5........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 6........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 7........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 8........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 9........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 10........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 11........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 12........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 13........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 14........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 15........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 16........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 17........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 18........... Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Kinerja Pegawai... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 1........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 2........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 3........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 4........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 5...........

Halaman
Tabel Indikator Variabel Stres Kerja....................................................

4.17. 4.18. 4.19. 4.20. 4.21 4.22 4.23. 4.24 4.25 4.26 4.27 4.28 4.29

49 53 58 59 59 59 61 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 84 85 86 87 88

xii

4.30 4.31 4.32 4.33 4.34 4.35 4.36 4.37 4.38 4.39 4.40

Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 6........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 7........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 8........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 9........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 10........... Tabel Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Pernyataan 11........... Hasil Uji Validitas dan Reabilitas Instrumen Stres Kerja..................... Hasil Uji Validitas dan Reabilitas Instrumen Kinerja.......................... Statistik Deskriptif Data Penelitian...................................................... Variabel Yang Dimasukkan.............................................................. Koefisien Regresi..............................................................................

89 89 90 91 92 93 94 95 96 96 97

xiii

DAFTAR GAMBAR Gambar


2.1. 3.1. 4.1. 4.2. Kerangka Pemikiran......................................................................... Daerah Kritis.................................................................................... Prosentase Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Stres Kerja. Prosentase Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Kinerja

Halaman 38 44 62 83

xiv