Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH SIFAT SIFAT DASAR SISTEM ALJABAR YANG DIDEFINISIKAN OLEH KISI

SEBAGAI TUGAS SEMESTER GENAP TAHUN AKADEMIK 2011-2012 MATA KULIAH MATEMATIKA DISKRET

DISUSUN OLEH AZHAR H21111035

JURUSAN MATEMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS TANJUNGPURA PONTIANAK 2011

Kata pengantar Puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah S. W. T. Yang Maha Esa sehingga makalah ini dapat terselesaikan. Penyusunan ini berdasarkan hasil telaah pustaka yang berhubungan dengan mata kuliah Matematika Diskret tentang Sifat Sifat Dasar Sistem Aljabar Yang Didefinisikan Oleh Kisi. Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas semester genap. Dalam menyelesaikan makalah ini, kami banyak mendapat saran, dukungan, bantuan, dan arahan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Ibu Nilamsari Kusumastuti M. Sc., selaku dosen mata kuliah Matemetika Diskret yang telah membimbing kami pada setiap perkuliahannya. 2. Kepada teman-teman yang telah bersama sama mengikuti perkuliahan dan belajar bersama. Kami berharap agar makalah ini dapat bermanfaat. Apabila terdapat kekurangan dan kekeliruan di dalam penulisan makalah ini, kami mengharapkan kritikan dan saran yang membangun, dari semua pihak demi kesempurnaan makalah ini. Akhirnya kepada semua pihak yang terkait dalam penyusunan makalah ini, kami ucapkan terima kasih.

Pontianak,

Juli 2011

Penulis

BAB I

PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Matematika merupakan ilmu universal yang mendasari perkembangan teknologi modern, mempunyai peran penting dalam berbagai disiplin dan memajukan daya pikir manusia. Perkembangan pesat di bidang teknologi informasi dan komunikasi dewasa ini dilandasi oleh perkembangan matematika di bidang teori bilangan, aljabar, analisis, teori peluang dan matematika diskrit. Matematika diskret adalah sebagai salah satu topik pemabahasan pada matematika. Pada makalah ini pembahasan di bidang matematika diskret ini khusus membahas pada sifat sifat dasar sistem aljabar yang didefinisikan oleh kisi. Sifat sifat dasar sistem aljabar yang didefinisikan oleh kisi memiliki dasar dasar yang harus dikuasai dan dipahami agar menjadi pegangan yang kuat dalam memahami sistem aljabar yang didefinisikan oleh kisi lebih lanjut. Pada makalah ini, point pembahasannya adalah mengenai teorema teorema operasi meet dan join serta pembuktiannya. Hal ini menarik untuk dibahas karena merupakan hal yang sangat mendasar dalam memahami pembahasan mengenai sifat sifat dasar sistem aljabar yang didefinisikan oleh kisi, misalnya sifat komutatif operasi meet dan operasi join, sifat asosiatif operasi meet dan operasi join, sifat idempoten operasi meet dan operasi join serta sifat absorpsi operasi meet dan operasi join. Beberapa hal yang menjadi pembahasan pada makalah ini yaitu teorema teorema, dan pembuktiannya dari setiap pembahasan. 1. 2 Tujuan Penulisan Adapun tujuan dari penulisan ini adalah sebagai berikut: 1) Sebagai tugas Semester Genap Tahun Akademik 2011 2012 2) Untuk mengetahui teorema-teorema yang berhubungan dengan sifat sifat dasar sistem aljabar yang didefinisikan oleh kisi beserta pembuktiannya. 1. 3 Metodologi Penulisan Pembahasan mengenai sifat sifat dasar sistem aljabar yang didefinisikan oleh kisi beserta pembuktiannya ini dimulai dengan memaparkan teorema sifat komutatif operasi meet dan operasi join, lalu dibahas mengenai teorema sifat asosiatif operasi meet dan operasi join, selanjutnya dibahas mengenai teorema sifat idempoten operasi meet dan operasi join serta dilanjutkan dengan pembahasan mengenai teorema absorpsi operasi meet dan operasi join.

BAB II

PEMBAHASAN

2. 1

Teorema Teorema Mengenai Operasi Join Dan Meet


Sekarang akan kita bahas beberapa sifat dasar yang dimiliki oleh sistem aljabar yang didefinisikan oleh kisi. Misalkan ( sebuah sistem aljabar yang didefinisikan oleh sebuah kisi ( ). ) adalah

Teorema 2.1.1

Kedua operasi join dan meet bersifat komutatif.

Bukti : Ini merupakan akibat langsung dari definisi batas atas terkecil dan batas bawah terbesar bagi sembarang dua unsur di dalam sebuah kisi. Teorema 2.1.2 Kedua operasi join dan meet bersifat asosiatif.

Bukti : Pertama tama akan ditunjukkan bahwa operasi join asosiatif. Artinya, untuk sembarang , , di dalam , berlaku ( Misalkan ( dan ( Karena g adalah join dari dan ( g Lebih lanjut, g berarti bahwa g Karena join dari dan g dan ) ), g ) g ) ( )

adalah

adalah batas atas terkecil bagi g dan g

, maka

berdasarkan kenyataan bahwa

g kita memperoleh

Banyak

teladan penting lain yang mengilustrasikan prinsip dualitas. Di

dalam bidang rekayasa listrik, konsep tegangan dan kuat arus, tahanan dan penghantaran, induktansi dan kapasitansi adalah konsep konsep dual. ( konsep dual. ( Yang, bila digabungkan dengan kenyataan bahwa ( Jadi, kita telah menunjukkan bahwa g Dengan cara serupa dapat kita tunjukkan bahwa g Dengan demikian, karena sifat tolak setangkup ( ) yang ) g [ ] ) Di dalam [ ]) g akan menghasilkan

teori graf, konsep rangkaian dan himpunan-potongan, tree dan cotree adalah

dimiliki oleh setiap relasi pengurutan parsial, maka kita menyimpulkan bahwa g Berdasarkan prinsip dualitas, operasi meet Teorema 2.1.3 Untuk setiap di dalam , dan . juga asosiatif.

Bukti : Menurut (

),

Karena

, maka kita memperoleh

Dengan demikian

Berdasarkan prinsip dualitas, kita juga memperoleh

Hasil hasil dalam teorema operasi join dan meet. Teorema 2.1.4 untuk sebarang dan

dikenal sebagai sifat idempoten operasi

di dalam , ( ( ) )

Bukti : Karena memperoleh

adalah join dari

dan

, maka kita

( Karena

( Maka berdasarkan ( ) maka kita memperoleh ( Karena Jika g dan , maka g sebab g )

adalah batas atas

terkecil bagi g dan .

Maka (

) menjadi ( ) ) dan ( ), kita memperoleh ( )

Dengan menggabungkan (

Berdasarkan prinsip dualitas kita peroleh pula ( Hasil hasil dalam teorema ( ) dikenal sebagai sifat penyerapan

) dari operasi operasi join dan meet.

Sekarang marilah kita perhatikan kisi bilangan bilangan asli yang diurutkan oleh relasi "lebih kecil atau sama dengan," ( maksimum dari dua bilangan bilangan maks ( dan dan , berarti operasi join di dalam ( ( ). Karena

sama dengan maksimum dari dua ) bersifat komutatif. ( ) ) dan

Begitu pula, opersi meet juga komutatif. Karena maks ( bilangan , , dan , maka operasi join di dalam (

)) keduanya sama dengan maksimum dari tiga ) bersifat asosiatif.

Begitu pula, operasi meet juga asosiatif. Sifat idempoten dari operasi operasi join dan meet merupakan akibat dari kenyataan bahwa maksimum dari dan adalah , dari kenyataan bahwa minimum dari dan adalah

. Persamaan - persamaan [ [ menghasilkan sifat penyerapan. Sebagai teladan lain, perhatikan kisi bilangan bilangan positif yang diurutkan oleh relasi "membagi habis," yaitu ( persekutuan terkecil dari terkecil dari Karena ( dan ) dan ). Karena kelipatan ) bersifat ( ( )] )]

sama dengan kelipatan persekutauan

, berarti operasi join di dalam ( (

komutatif. Begitu pula, operasi meet di dalam sistem ini juga komutatif. dan ) keduanya adalah kelipatan persekutuan terkecil ( ) dari ketiga bilangan , , dan , berarti operasi

join bersifat asosiatif. Begitu pula, operasi meet di dalam sistem ini juga asosiatif. Pembagi persekutuan terkecil dari pembagi persekutuan terbesar ( persamaan [ [ menghasilkan sifat absorpsi. 2. 2 Contoh Soal Dan Penyelesaian ( ( )] )] ) dari dan adalah , begitu pula

dan

adalah . Oleh karena itu,

terbuktilah sifat idempoten bagi operasi operasi join dan meet. Persamaan

1. Soal latihan 2.2.1

2. Soal latihan 2.2.2

3. Soal latihan 2.2.3

4. Soal latihan 2.2.4

5. Soal latihan 2.2.5

BAB IV

PENUTUP 4. 1 Kesimpulan

Teorema-teorema yang berlaku pada join dan meet terdiri dari teorema-teorema pada topologi di R, teorema-teorema tentang limit fungsi dan kekontinuan serta teorema pada kontinu seragam. 4. 2 Saran

Diharapkan dalam pembahasan mengenai materi-materi matematika diskret disertai pembuktian secara langsung dan pembahasan

Daftar pustaka