Anda di halaman 1dari 53

PETUNJUK PRAKTIKUM ANATOMI DAN HISTOLOGI FAKULTAS PETERNAKAN UGM

DISUSUN OLEH: Dr. drh. Tri Wahyu Pangestiningsih, MP drh. Dwi Liliek Kusindarta, MP, Ph.D drh. Teguh Budipitojo, MP, Ph.D Dr. drh.Hery Wijayanto, MP drh. Dewi Kania Musana, MP drh. Ariana, M.Phil drh. M. Untoro, MS drh. Woro Danur Wendo drh. Hevi Wihadmadyatami, M.Sc

BAGIAN ANATOMI FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2012

JADWAL PRAKTIKUM ANATOMI DAN HISTOLOGI FAKULTAS PETERNAKAN UGM Waktu Pelaksaan: Setiap hari Senin dan Jumat, pukul 13.00-17.00 TANGGAL ACARA KE27/2/2012 5 & 9 /3/2012 12 &16 /3/2012 1 2 MATERI PRAKTIKUM ASISTENSI Anatomi: Osteologi Histologi: Epitelium dan jaringan ikat 19&23 /3/2012 26&30 /3/2012 2&6 /4/2012 3 4 5 Anatomi : Myologi Anatomi: Myologi Histologi: Tulang, kartilago, otot, saraf 9&13 /4/2012 16&20 /4/2012 6 7 RESPONSI I Histologi: Kardiovaskuler dan respirasi 23&27 /4/2012 30/4 & 4/5/2012 7&11/5/2012 14&18/5/2012 21&25/5/2012 28/5 & 1/6/2012 4&8/6/2012 8 9 10 11 12 13 14 Anatomi: Digesti I Histologi: Digesti I Anatomi: Digesti II Histologi: Kelamin jantan Anatomi: Sistem Kelamin Histologi: Kulit RESPONSI II Lab. Makroanatomi FKH Lab. Mikroanatomi FKH Lab. Makroanatomi FKH Lab. Mikroanatomi FKH Lab. Makroanatomi FKH Lab. Mikroanatomi FKH Fak. Kedokteran Hewan Fak. Kedokteran Hewan Lab. Mikroanatomi FKH Lab. Makroanatomi FKH Lab. Makroanatomi FKH Lab. Mikroanatomi FKH Fak. Peternakan Lab. Makroanatomi FKH Lab. Mikroanatomi FKH TEMPAT PRAKTIKUM

Koordinator Praktikum Anatomi dan Histologi Dr. drh. Tri Wahyu Pangestiningsih, MP

Shift Praktikum AnHis Shift 1, setiap Senin PT/5980 VINSKY MAULANA PT/5981 RAMDHAN DWI N PT/5982 SELI NUR HOLIPAH PT/5983 RIMA APRIANTI P PT/5984 AGUNG KARUNIAWAN PT/5985 DWI NUR HAPPY H PT/5986 ACHMAD FAOZAN R PT/5987 TZARINA FAKHRUN N PT/5988 YUDI RAHMADIAN PT/5989 ERLINAWATI R S PT/5990 K A SYAFEI PT/5991 THERESIA GALUH W PT/5992 TUTIK FITRIANA PT/5993 SLAMET WIDODO PT/5994 ERA RAHMAWATI A PT/5995 SHIFATUL LATIEFAH PT/5996 YUVANTA LIA FRADITA PT/5997 MUHAMMAD HIDAYAT PT/5998 DEFI NATALIA PT/5999 LOGITA PRICILIA PT/6000 ANNISA QURROTUN A`YUN PT/6001 NURLAELA SARI PT/6002 ANANTYA PANDU W PT/6003 HANIIF YOGA PRATAMA PT/6004 KURNIA TRI P PT/6005 INTAN RIZKI M PT/6006 YAHYA MUHAIMIN PT/6007 INDRI ADITYA SAPUTRI PT/6008 ZEIN AHMAD BAIHAQI PT/6009 ADELINA ASTUTI PT/6010 ARYA SYAILENDRA PT/6011 MUHAMMAD S Z PT/6012 YUNI SUSANTI PT/6013 BARTOLOMEUS L P PT/6014 SWASTIAN GANICK PT/6015 OKTI WIDAYATI PT/6016 M. HIDAYAT R PT/6017 ZUL FADLY PULUNGAN PT/6018 AJI IMRON SOLECHAN PT/6019 LUKMAN HAKIM A PT/6020 PRAMUDYA YUDA A PT/6021 ELIMA SURANI S PT/6022 RIO GUSTIANTO PT/6023 AZAN GESANG M PT/6024 RAIS KAMIL PT/6025 ALEX SIMANJUNTAK PT/6026 IMAM MUNTAQO PT/6027 ALFIAN BURHANU PT/6028 DIANA RATNAWATI PT/6029 HAMDANI MAULANA PT/6030 DWI AMRI WIKUSNO PT/6031 SINU SAPUTRI PT/6032 PRABAWATI NOOR AINI PT/6033 MURSYID EKO CAHYONO

PT/6034 LULUS WINDU ADI PT/6035 BESSE MAHBUBA WE T G Shift 2, setiap Senin PT/6036 DWI RAVILLA SAHATMA PT/6037 MUHAMMAD R R PT/6038 TRISWANTO PT/6039 NORMA HAYATI PT/6040 ANISA ROSLEINA PT/6041 LUTHFI AFIFF PT/6042 KIAT PUTRA LAMANDA PT/6043 RAHADIAN BAGUS .Y. PT/6044 AGUNG WIJAYA PT/6045 DIWARI IKA SARI PT/6046 RISNA NUR K PT/6047 APRILIANA PUTRI R. PT/6048 ROSY HAJAR AMIRA PT/6049 NOVI AKHIRINI PT/6050 AYU RACHMI SARASWATI PT/6051 DIMAS HARYO TAMTOMO PT/6052 AGUS SLAMET NUR C. PT/6053 TIA AMBARWATI PT/6054 ERSHALAT TAHTA N. PT/6055 ROBITH RIFKI PT/6056 M GANIS PERDANA PT/6057 FIGA ADI NUGRAHA PT/6058 ANGGRAINI KUSWARDANI PT/6059 ALEXANDER PRAJAMUDA PT/6060 RAGA SUHAILI P PT/6061 DWI ABDUL MUFI PT/6062 IFWAN ALGHIFFARI PT/6063 MEIRENI CAHYOWATI PT/6064 MUFTI SIDIK PT/6065 LATIFAH MAHARDILLAH PT/6066 MUHAMMAD ZULFIQOR PT/6067 FEBY NILASARI PT/6068 DARMAWAN DWI C PT/6069 RANO DWIJAYA PT/6070 KENANG SIAM DANU PT/6071 ESHAN KUSUMAWICITRA PT/6072 WAHYU EKA SAPUTRA PT/6073 MUHAMMAD HAFIZ PT/6074 FITRIA DWI ANGGRAINI PT/6075 AGUNG PAMBUDI PT/6076 AKHID BURHANUDDIN PT/6077 FX DIKA KURNIAWAN PT/6078 PANDHU WIDITA PT/6079 LUDINA GUSTA AYUNANI PT/6080 DWI AKHSANTI PT/6081 MEIDINA INASA PT/6082 SATRIYA WIDYA PARAMA PT/6083 YAN IDRAKUS PT/6084 RENDRA PT/6085 WILDA FAJRIN UTAMI PT/6086 ENI LESTARI PT/6088 CHINTYA FITRIANITA D

Shift 2 (Lanjutan) PT/6089 ADIB NORMA RESPATI PT/6090 FAJAR AJIMUKTI A PT/6091 YAFRI HAZBI PT/6092 DIMAS PRABU YUDIANTO PT/6093 LUKMAN HAKIM Shift 3, setiap jumat PT/6094 JALU RANGGA N PT/6095 NOVIAN RACHMANDA P. PT/6096 MUHAMMAD ADIB M PT/6097 AWIN PINASTHIKA PT/6098 SYAIFUL AHNANTA PT/6099 LULUK ANNAYYIR A K PT/6100 LELYANA CHRISTIAN P. PT/6101 GALUH RETNO MURTI PT/6102 EPSONDY PURINGGA R PT/6103 LUTHFI MUFIDAH HERLINA PT/6104 KARTONO GIGIH N PT/6105 AJENG RAMADHONA PT/6106 IVONE NURUL HIDAYAH PT/6107 ADLINA ZIHNI ZUL A PT/6108 WAHYU SRISUSANTI PT/6109 OKTI HAVIVI PT/6110 ZAZIN MUKMILA PT/6111 KHAIRUNNISA YUSMALIN PT/6112 YOGGI GALANG ANDIKA PT/6113 ANGGA YUDHA PRADIPTA PT/6114 RIZKA ROZAANA ZAAHIN PT/6115 IBRAHIM FAISAL H PT/6116 ASPITA CRIESTANTI P PT/6117 SARAH PT/6119 DIAN MUHAMMAD W PT/6120 TIAS SANDRA PT/6121 MUHAMMAD RIDWAN H PT/6122 M.BAGUS APRINANTO PT/6123 DWIYAN HARMUJI PT/6124 AMIEN FAHRIANTO ADI PT/6125 WIN AMALI SHOLEH PT/6126 FAIZAL ADNAN PT/6127 BAJORA HARAHAP PT/6128 LUTHFI ZAIN PT/6129 DARA NINGGAR PT/6130 AGANG GONANSA PT/6131 SURYADI PT/6132 R.R RINDU SRI S.S. PT/6134 SLAMET YOGATAMA PT/6135 ABDULLAH AHMAD PT/6136 MAHENDRA K PT/6137 PRIMANDARU AMRIH P PT/6138 GALIH ALFA WIJAYA PT/6139 FARMA HERMINASARI PT/6140 FEDERIKA MULYANDARI PT/6141 RAMDANI AKBARRULLAH PT/6142 ARFAN HELMIDAMARA PT/6143 HUDA ALKAUTSAR

PT/6144 PT/6145 PT/6146 PT/6147 PT/6148 PT/6149

ANGGA NOVALIANDY S. PITRIANTO MERI UTOMO AMRULLAH ROSYADA DEWI WAHYU P KITTO REDATA PURBA MISBAHUL FAUZI

Shift 4 setiap jumat PT/6150 DESTYAMAS NIRWANA PT/6151 FAJAR EKA RAMADHAN PT/6152 SETYO RAHMAT D. PT/6153 HANGGAR RIZKY HUTAMA PT/6154 RIONA CAROLINE PT/6155 SURYA PRIMADI N PT/6156 WIDI TRI CAHYONO PT/6157 ARIO GUMILANG PT/6158 ARDIAN PRIYONO PT/6159 EKO SETYOBUDI PT/6160 ASEP SAHRUL PT/6161 DENIS FEBTA D PT/6162 MUH. SEPTIAN EKA R PT/6163 BIMA KURNIAWAN PT/6164 KANITA GALIH JULIA R PT/6165 DAMAYANTI NURRYNA S PT/6166 NINDYA UTAMI DEWI PT/6167 MEITA PUSPA DEWI PT/6168 RADIPTYA RAHAGENG PT/6169 GATOT NUGROHO PT/6170 NANANG DARISMAN PT/6171 EDI PRIYANTO PT/6172 PRANEGARI REMBULANING W PT/6173 AJAT SANTOSA PT/6174 LARAS GELAR SASMI PT/6175 ABDUSSALAM ALGHOZALI PT/6176 ALEK IBRAHIM PT/6177 SHODIQ IBNU WARDANA PT/6178 WIDYA KENSHIANA P PT/6179 RAHMATULLOH AKBAR A. PT/6180 IDRAHISA RIFNAWAN PT/6181 GREGORIUS RISWAN T W PT/6182 M. RIFQI FASFAKHI PT/6183 SANTIKA ANGGRAHINI PT/6184 NIKEN RAHMAWATI PT/6186 TEDDY JANUARMANTO PT/6187 RENDI KRISNA PUTRA R PT/6188 WAHYU NUGROHO PT/6189 LIYA HASTA PUSPA L PT/6190 AZZA MUTIARA A H PT/6191 EKA KOMARIYA PT/6192 TRI CIPTO SAPUTRA PT/6193 MUH IMAM NURHIDAYAT PT/6194 ABDUL HAMID PT/6195 RAHMAT RIANTO PT/6196 GANGGA MURCITA W PT/6197 WAHYUDI SURYA W PT/6198 AGNESTASIA GITA P P

Shift 4 (Lanjutan) PT/6199 NANCY EKA PUTRI PT/6200 ASTRID LISTIA A. PT/6201 AHDIYAT ISMAIL S.P PT/6202 LISA KUSUMA W. PT/6203 RACHMAT TAUFIQ A PT/6204 NUR AZIZAH PT/6205 MUHAMMAD TITIYAN S PT/6206 RM. ABADI PT/6207 HANNA SEPRINA BR S

ACARA I OSTEOLOGI Istilah Umum arah dan Kedudukan Tubuh


anterior - posterior ventralis - dorsalis superior - inferior craniales - caudalis dexter - sinister internus - externus superficialis - profundus menjauhi permukaan = depan - belakang = terletak mengarah ke perut -punggung = atas - bawah = terletak mengarah ke kepala - ekor = kanan - kin = terlelak di sebelah dalam - luar = terletak ke arah permukaan -terletak di sebelah dalam,

medius, intermedius = terlelak di tengah, di antara dua bagian lain medianus = terlelak pada garis tengah (linea mediana) (Fissura mediana ventralis [anterior dari sumsum tulang belakang). Tubuh dibagi menjadi dua bagian bayangan cermin yang sama dan simetris melalui "potongan medio-sagitalis". medialis - lateralis = mengarah pada bagian tengah tubuh [planum mediana] pada bagian sisi tubuh, menjauhi platinum mediana (mis. Fossae inguinales medialis et lateralis) frontalis longiludinalis sagitalis transversalis coronal transversus. proximales - distalis radialis - ulnaris palmaris - dorsalis - fibularis plantaris - dorsalis = terlelak pada planum frontalis (bidang dahi, coronalis) = jalur memanjang = lerletak pada suatu planum sagitalis = lerletak pada suatu planum transversalis = terletak pada suatu planum coronalis = jalur melintas = terlelak pada ujung- awal, asal -terletak pada ujung akhir = terletak pada sisi radial - pada sisi ulnar = ke arah telapak tangan - ke arah punggung tangan tibialis = terletak di bagian tibial- di bagian fibular = ke arah telapak kaki - ke arah punggung kaki

OSTEOLOGI Osteologi berasal dari kata osteos (tulang) dan logos (ilmu). Jadi osteologi berarti ilmu yang mempelajari tentang tulang. Ada dua istilah yang akan sering kita jumpai dan harus kita bedakan artinya dalam osteologi yaitu istilah skeleton dan os. Skeleton artinya kerangka, yaitu rangkaian beberapa tulang menjadi suatu rangkaian utuh seperti misalnya cranium, columna vertebralis dan lain-lain. Skeleton merupakan rangka tubuh dari struktur keras yang mendukung tubuh dan melindungi jaringan-jaringan lunak. Skeleton pada hewan tingkat tinggi umumnya adalah tulang dan kartilago atau kadang-kadang ligamentum yang mengikat tulang atau kartilago satu dengan lainnya. Os adalah istilah untuk menyatakan tulang yang berdiri sendiri seperti os femur, os humeri. Os meyatakan tulang tunggal, sedangkan istilah ossa seperti ossa carpi, ossa tarsi menyatakan jamak. Tulang (os; ossa) biasanya dibagi menjadi 4 jenis sesuai bentuk dan fungsinya : 1. Ossa longa (tulang panjang) : Umumnya berbentuk silinder memanjang, dijumpai pada anggota gerak yang kerjanya sebagai pendukung dan tempat perlekatan columna vertebralis. Bagian silindris disebut corpus, merupakan bangunan tubular, membentuk cavum medullare berisi sumsum tulang.

2. Ossa plana (tulang pipih) : Ossa plana berkembang hanya ke dua arah. Tulang ini memiliki sedikit tempat untuk perlekatan otot dan keberadaannya berfungsi untuk melindungi organ-organ yang ditutupinya. Termasuk dalam klasifikasi ini adalah os scapula dan beberapa ossa cranii. 3. Ossa brevia (tulang pendek) : Ossa brevia, misalnya carpus dan tarsus memiliki dimensi yang hampir sama antara panjang, lebar dan tebal. Keberadaanya untuk mengurangi friksi atau membelokkan arah tendo serta menyerap goncangan yang keras. Biasanya terdapat pada persendian kompleks seperti pada persendian carpus dan tarsus yang mempunyai gerakan bervariasi. 4. Ossa irregularia (tulang tidak beraturan) : Kelompok ini merupakan tulang-tulang yang tidak dapat dimasukkan dalam salah satu katagori di atas. Termasuk dalam kelompok ini antara lain vertebrae dan ossa basis cranialis yang letaknya di median dan tidak berpasangan. Fungsinya bervariasi dan tidak dapat secara jelas dimasukkan dalam salah satu penggolongan sebelumnya. Skeleton Skeleton secara primer dibagi menjadi tiga, yaitu : 1. Axial skeleton : cranium, columna vertebralis, costae, sternum. 2. Appendicular skeleton : terdiri dari tulang-tulang yang menyusun angota gerak baik depan maupun belakang. 3. Visceral skeleton : merupakan kelompok tulang yang tumbuh dalam subtansi dari beberapa jaringan lunak seperti os penis pada anjing dan os cordis pada sapi dan domba. I. Axial Skeleton A. Cranium Skeleton yang membentuk kerangka dasar kepala disebut cranium. Fungsinya melindungi otak, penyokong berbagai organ sensoris dan membentuk awal saluran sistema digestoria dan respiratoria. Ossa cranii merupakan tulang-tulang yang langsung membentuk cavitas cranialis untuk melindungi otak dan sisanya adalah ossa faciei, yaitu tulang-tulang pembentuk wajah. A.1. Ossa cranii os occipitale os parietale os interparietale os temporale os ethmoidale os frontale os sphenoidale A.2. Ossa faciei os pterigoidale os lacrimale os nasale os palatine os conchae (turbinata) os maxillare os incisiva (premaxilla) os zygomatica os vomer os mandibulare os hyoideus

B. Columna vertebrale : Columna vertebrale dibentuk oleh serangkaian tulang yang disebut vertebrae. Tulang ini tidak berpasangan dan bentuknya tidak beraturan. Biasanya masing-masing 7

regio ditandai dengan huruf pertama dari tempat perlekatannya. Misalnya C vertebrae cervicales adalah vertebrae cervicales, T vertebrae thoracales, L vertebrae lumbales, S vertebrae sacrales, LS gabungan lumbales dan sacrales (ayam), Cd caudales. Dengan demikian formula columna vertebrale pada beberapa hewan dapat dituliskan sebagai berikut : Kuda : C7T18L6S5Cd15-20 Sapi : C7T13L6S5Cd18-20 Kambing : C7T18L6-7S4Cd16-18 Domba : C7T13L7S4Cd12 Babi : C7T14-15L6-7S4Cd20-23 Ayam : C14T7LS14Cd6 Vertebra tersusun atas corpus, arcus dan proccessus. Corpus vertebra adalah massa yang silindris, membentuk bagian ventral vertebra dan foramen vertebralis. Arcus terletak di bagian dorsal melengkapi foramen vertebralis yang terisi medulla spinalis. Proccessus -articularis terletak di bagian cranial dan caudal membentuk persendian dengan vertebra di dekatnya. Proccessus spinosus merupakan tonjolan ke dorsal membentuk bangunan runcing seperti duri. Proccessus transversus merupakan tonjolan ke lateral pada arcus. Foramina intervertebralis terletak di bagian lateral di antara vertebrae. Vertebrae cervicalis yang pertama disebut atlas, tidak mempunyai proccessus spinosus dan corpusnya menjadi satu dengan axis membentuk bangunan seperti gigi disebut dens axis. Vertebrae cervicalis kedua disebut axis mempunyai proccessus spinosus yang lebar tetapi tidak tinggi. Vertebrae cervicalis lainnya berbentuk hampir sama, dengan proccessus spinosus dan proccessus transversus kecil tetapi mempunyai proccessus articularis yang besar. Kecuali vertebrae cervicalis terakhir, setiap proccessus transversus vertebrae cervicalis mempunyai foramen transversus. Vertebrae thoracalis ditandai dengan proccessus spinosus yang sangat berkembang. Fovea costalis (facies articularis) pada corpus vertebrae thoracalis merupakan cavitas untuk persendian ujung cranial costae. Setiap proccessus transversus juga mempunyai fovea costalis transversus untuk persendian tuberculum costae. Vertebrae lumbalis mempunyai proccessus transversus yang besar, pipih dan panjang menonjol ke lateral. Proccessus spinosus vertebrae lumbalis sama dengan proccessus spinosus beberapa vertebrae thoracalis terakhir. Proccessus articularisnya lebih berkembang dibanding vertebrae thoracalis tetapi tidak besar seperti pada vertebrae cervicalis. Corpus bagian caudal proccesus articularis vertebrae lumbalis terakhir membentuk sendi dengan sacrum. Vertebrae sacralis umumnya bersatu membentuk sacrum dan membentuk persendian dengan vertebrae lumbalis di bagian cranial dan dengan vertebrae caudalis di bagian caudal serta di sebelah craniolateral bersendi dengan ilium. Foramina intervertebralis tampak sebagai sederetan foramina sacralis di sebelah dorsal dan ventral pada masing-masing sisi sacrum. Seperti halnya foramina intervertebralis, foramina sacralis merupakan jalan bagi nervus spinalis. Vertebrae caudalis ( coccygealis ) membentuk pangkal ekor. Jumlahnya pada hewan yang satu dengan yang lain bervariasi. Makin ke caudal ukurannya makin kecil. Skeleton thorax (dada) terbentuk dari vertebrae thoracica di bagian dorsal, costae di bagian lateral, berartikulatio dengan cartilago dari costae sternales serta sternum di bagian ventral. C. Costae Costae verae (costae sejati) Costae spuriae (costae palsu) Costae fluctuantes {costae melayang) Costae adalah tulang berbentuk kurva memanjang yang membentuk skeleton lateral dari cavum thorax. Tulang ini tersusun secara serial berpasangan sesuai dengan jumlah vertebrae thoracalis. Masing-masing pada bagian dorsal berartikulatio dengan vertebrae sedang bagian ventral melanjut sebagai cartilago costalis yang berartikulatio dengan sternum. Costae ini disebut sebagai costae verae/ costae sternalis, jumlahnya sesuai dengan jumlah ruas sternum, sedang di belakangnya adalah costae spuriae/costae 8

asternalis karena perlekatannya dengan sternum secara tidak langsung. Cartilago costalis dari masing-masing costae asternalis saling melekat, jadi ada hubungan antara costae sternalis dengan asternalis secara tidak langsung. Deretan paling belakang dari costae berujung bebas dan tidak melekat pada costae didekatnya disebut costae fluctuantes. Ruang antara tiap costae disebut spatium intercostalis.

D. Sternum Sternum merupakan tulang di dasar thorax yang menjadi tempat perlekatan cartilago costalis dari costae verae dan merupakan origo musculus pectoralis. Terdiri dari : manubrium sterni (bagian cranial) truncus atau corpus sterni, disebut juga dengan mesosterni (bagian medial) dengan sternebrae (ruas atau segmen sternum) proccessus xiphoideus (bagian caudal) Manubrium sterni kuda memiliki cartilago yang disebut cartilago cariniformis. Jumlah sternebrae bervariasi menurut species. Ujung cranialnya (extremitas cranial) disebut sebagai manubrium sterni (presternum) akan melebar dan kuat jika clavicula berartikulatio dengannya. Tetapi jika hewan bersangkutan tidak memiliki clavicula seperti pada kuda atau clavicula rudimenter seperti pada anjing maka manubrium sterni pipih. Cartilago costalis dari pasangan costae pertama berartikulatio (bersendi) dengannya. Corpus sterni (mesosterni) pada sisi lateralnya terdapat facies yang konkaf (incisura costalis) untuk berartikulatio dengan cartilago dari costae sternalis. Pada extremitas caudalis dari sternebrae terakhir (metasternum) dijumpai processus xiphoideus. Cartilago xiphoidea menjulur ke caudal dari proccessus xiphoideus ini, terlihat tipis melebar pada kuda atau sempit dan pendek pada anjing. Jumlah ruas sternum masingmasing species bervariasi, pada babi dan domba 6, sapi dan kambing 7, sedang kuda dan anjing masing-masing 8 buah. II. Appendiculare Skeleton A. Ossa memberi thoracici (skeleton extremitas cranialis). Extremitas cranialis (anggota gerak depan) dibentuk oleh 4 komponen utama yaitu : cingulum memberi thoracici brachium antebrachium manus Cingulum memberi thoracici jika berkembang secara penuh akan tersusun dari scapula, coracoid (berkembang pada ayam) dan clavicula, pada hewan mamalia domestik hanya scapula yang berkembang baik. Scapula merupakan tulang pipih yang besar, sedang coracoid merupakan elemen kecil yang berfusi dengan scapula sementara clavicula biasanya absen atau mengalami rudimenter dan tertanam dalam musculus brachiocephalicus. Pars distalis scapula membentuk artikulatio dengan humerus. Clavicula pada burung dan kucing membentuk sendi dengan scapula, pada unggas juga dijumpai coracoid. Tulang tersebut pada burung berfusi dengan clavicula dan disebut furcula. Tidak ada persendian antara cingulum memberi thoracici (bahu) dengan skeleton axiale. Komponen kedua adalah brachium, merupakan tulang panjang tunggal yang disebut humerus. Tulang ini memiliki dua extremitas yaitu extremitas proximalis dan distalis. Extremitas proximalis berarticulatio dengan scapula, sedang extremitas distalis membentuk sendi dengan radius-ulna. Di bawah brachium dijumpai komponen ketiga yaitu antebrachium, terdiri dari dua tulang panjang yang besar dan kecil yaitu os radius dan os ulna. Os radius berkembang dengan baik pada semua hewan sedangkan os ulna tingkat perkembangannya bervariasi tergantung species. Sapi, kambing, domba dan babi masingmasing mempunyai ulna yang sempurna tetapi gerakannya terbatas atau bahkan tidak 9

dapat digerakkan. Kedua tulang tersebut mempunyai gerakan yang luas pada kucing dan anjing tetapi tidak sebanyak manusia. Manus merupakan komponen terakhir penyusun ossa memberi thoracici. Manus homolog dengan tangan pada manusia, terdiri dari 3 subdivisi yaitu carpus, metacarpus dan digiti. Carpus terdiri dari beberapa tulang pendek, disebut ossa carpi. Ossa carpi pada prinsipnya terdiri dari 8 ruas yang tersusun menjadi 2 baris tranversal. Barisan proximal dari dalam ke luar adalah : os carpi radialis, os carpi intermedialis, os carpi ulnaris dan os carpi accessorius. Penamaan dengan arah yang sama pada barisan distal adalah os carpi primum, secundum, tertium, dan quartum. Metacarpus merupakan daerah distal carpus. Pada kuda terdiri dari satu metacarpus (metacarpus ketiga/tertium} yang besar sebagai basis jari ketiga atau jari tengah dan dua ossa metacarpi yang kecil. Os metacarpus kedua di sisi medial dari metacarpus ketiga sedangkan metacarpus quartum di lateralnya. Os metacarpus sapi dan domba merupakan fusi os metacarpus ketiga dan keempat. Pada babi terdapat 4 ossa metacarpi, yang pertama menghilang, kedua dan kelima mereduksi, dan os metacarpus ke tiga (MC III) dan ke empat (MC IV) menjadi penopang utama berat badan. Masing-masing os metacarpus pada anjing dan kucing terpisah dengan sangat jelas dan menjadi basis dari jari atau digiti. Perkembangan os metacarpus pertama biasanya tidak begitu baik sehingga bentuknya relatif kecil. Digiti (jari-jari) sendiri sangat bervariasi jumlahnya, dari satu sampai lima. Kuda hanya memiliki satu digiti, yaitu digiti ke-3. Digiti secara lengkap tersusun atas tiga ruas yaitu phalanx proximal, medial dan phalanx distal. Masing-masing digiti memiliki 2 os sesamoidea, yaitu os sesamoidea phalangis prima, berarticulatio dengan metacarpus dan phalanx proximal serta os sesamoidea phalanx secunda, berarticulatio dengan phalanx medial dan distal. Sapi, kambing dan domba masing-masing mempunyai 2 digiti yaitu digiti ke-3 dan ke-4. Digiti ke-2 dan ke-5 hanya merupakan bangunan kecil seperti cakar di belakang tumit. Anjing dan kucing biasanya mempunyai lima digiti pada kaki depan dan digiti pertamanya sesuai dengan ibu jari pada manusia. B.Ossa membri pelvini (Extremitas caudalis) Ossa membri pelvini tersusun atas coxae, os femur, cruris dan pedis. Coxae dibentuk oleh os ilium, ischium dan pubicum. Masing-masing corpus dari ketiga tulang tersebut bersatu membentuk acetabulum, merupakan rongga seperti mangkok tempat caput femoris dan coxae membentuk artikulatio coxo-femuris. Os Ilium merupakan tulang yang paling besar terletak paling dorsal. Bentuknya segitiga tidak teratur, bagian tengahnya menonjol ke arah dorsal disebut tuber sacrale. Membentuk persendian yang kuat dengan os sacrum (vertebrae sacrale), sedang bagian lateralnya.memiliki tonjolan yang disebut tuber coxae. Os ischium menonjol ke arah caudal di sebelah ventral acetabulum, membentuk sebagian besar dasar pelvis. Ischium memiliki tonjolan ke caudal disebut tuber ischii. Pembentuk coxae yang ketiga adalah os pubis (pubicum) merupakan tulang yang paling kecil dibanding dua tulang sebelumnya, membentuk bagian cranial dasar pelvis. Os femur merupakan tulang panjang, bagian proximalnya berbentuk bulat dan bersendi dengan acetabulum pada os coxae. Os femur juga memiliki beberapa tonjolan yang dikenal dengan trochanter. Cruris terdiri dari dua tulang yaitu os tibia dan os fibula setara dengan radius ulna pada extremitas cranial. Tibia merupakan tulang besar terletak di sebelah medial, sedangkan fibula adalah tulang yang kecil di sebelah lateral. Bagian utama tibia adalah tulang panjang tetapi penampang lintangnya berbentuk segitiga. Fibula merupakan tulang kecil panjang dari ujung proximal tibia ke sisi lateral tarsus. Pedis tersusun atas tarsus, metatarsus dan digiti. Pedis setara dengan manus pada extremitas cranial. Tarsus seperti halnya carpus, memiliki deretan proximal dan distal. Deretan proximal terdiri dari dua ruas tulang yang besar yaitu os tarsi tibiale (talus) dan os tarsi fibulare (calcaneus). Calcaneus merupakan poros dari otot-otot yang berasal dari tarsus, pada manusia dikenal dengan tumit. Di tengah antara os tarsi tibiale dan dan fibulare pada kuda dijumpai os tarsi centrale. Deretan distal os tarsi ini diberi nama 1, 2, 3 dan 4 seperti halnya os carpi pada kaki depan. Os tarsi centralis dan os tarsi ke empat berfusi menjadi satu pada babi dan ruminansia. 10

Metatarsus dan digiti sama dengan metacarpus dan digiti pada extremitas cranialis. Digiti pertama anjing tidak ada atau bila ada hanya berupa satu atau dua ruas phalanx saja. THE NECK, BACK. AND TAIL OF THE RUMINANTS

The skeleton and nuchal and supraspinous ligaments. Most labeled parts of the skclctcn are palpable. 1, 2, Nuchal ligament; 1, funiculus nuchae: 2. lamina nuchae: 3, supraspinous ligament: 4. atlas: 5. last cervical vertebra (C7): 6. thirteenth rib: 7. first lumbar vertebra (LI): 8. last lumbar vertebra (L6): 9. sacrum: 10, first caudal vertebra: 11, spine of scapula: 12, greater tubercle: 13, lateral cpicondyle: 14. olccranon: 15. coxal tuber: 16. ischial tuber: 17, greater trochantcr; 18, lateral condylc; 19, lateral condyle of tibia and 'remnant of fibula: 20. patella.

(POPESKO, 1961)

The skeleton of the goat and the skull of the sheep. Most labeled parts of the skeleton arc palpable. 1 Atlas- last cervical vertebra (C7): 3. last rib: 4. first lumbar vertebra (LI): 5. last lumbar vertebra (L7): 6, sacrum: 7. acromionTtS. greater tubercle: 9. olecranon: 10. lateral epicondyle: 11. coxal tuber: 12. ischial tuber; 13, greater trochantcr: 14. patella: 15, lateral condyle of tibia: 16. calcaneus. (Thomas,1999)

11

(Thomas,1999)

(DYCE, 1887)

12

(Thomas,1999)

13

ACARA II JARINGAN EPITEL


A. Epitelium Simpleks 1. Epitelium skuamus simpleks Susunan sel: selapis Bentuk sel : pipih seperti sisik Bentuk nukleus: pipih menebal di tengah Membrana basalis tidak tercat HE tetapi bereaksi positif bila dicat dengan PAS. Membrana basalis berfungsi untuk melekatkan epitel dengan jaringan di bawahnya. 2. Epitelium kuboid simpleks Susunan sel: selapis Bentuk sel : kubus Bentuk nukleus: pusat di pusat sel Membrana basalis berfungsi untuk melekatkan epitel dengan jaringan di bawahnya. 3. Epitelium kolumner simpleks Susunan sel: selapis Bentuk sel : silindris atau parimidal Bentuk nukleus: ovoid, terletak di 1/3 dasar Membrana basalis berfungsi untuk melekatkan epitel dengan jaringan di bawahnya B. Epitelum Kompleks 1. Epitelium skuamus kompleks Tersusun atas 3 lapisan: 1. Stratum superfisiale (lapisan permukaan) tersusun dari beberapa lapis sel, sel-sel berbentuk skuamus atau pipih dan nukleus berbentuk pipih menebal ditengah. 2. Stratum intermedium (lapisan pertengahan) Sel-sel berbentuk poligonal (bersudut banyak) dengan nukleus bulat ditengah. 3. Stratum basale (lapisan dasar) Terletak pada membrane basalis, sel-sel bentuk kuboid atau kolumner rendah dan nukleus oval. 2. Epitelium kolumner kompleks Tersusun atas 2 lapisan: 1. Stratum superfisiale (lapisan permukaan) Terdiri dari sel-sel kolumner dan nukleus berbentuk oval, atau sel kuboid dengan nucleus bulat. 2. Stratum basale (lapisan dasar) Terdiri atas satu atau beberapa lapis sel poligonal dan nucleus berbentuk bulat, terletak pada membrane basalis. 3. Epitelium transisional Epitelium ini sesungguhnya tergolong epitelium pseudokompleks yang banyak lapisan inti selnya berubahan tergantung kondisi organ. Tersusun atas 3 lapisan: 1. Stratum superfisiale (lapisan permukaan) Terdiri dari sel, sel-sel berbentuk kolumner, kuboid atau skuamus 2. Stratum intermedium (lapisan pertengahan) Terdiri dari sel-sel berbentuk polygonal. 3. Stratum basale (lapisan dasar) Terdiri dari beberapa lapis sel polygonal melekat membrane basalis. 4. Epitelium pseudokompleks kolumner Terdiri dari sel-sel kolumner dengan ciri-ciri: 1. Semua sel mencapai membran basalis tetapi tidak semua sel mencapai permukaan. 2. Sel-sel yang mencapai permukaan memiliki silia 3. Nukleus tidak terletak dalam satu bidang 14

JARINGAN IKAT
A. Jaringan pengikat/penyokong dewasa 1. Jaringan pengikat fibrus reguler (organ yang dipakai adalah tendon) Organ didominasi oleh serabut kolagen atau berkas tendo primer tersusun dalam berkas-berkas tersusun teratur arah pararel Berkas serabut kolagen terkecil membentuk fasikulus tendineus dikelilingi jaringan ikat longgar disebut endotendineum Sel-sel tendo (tendinosit, fibroblas) banyak ditemukan di endotendineum, sitoplasma tipis, inti tercat gelap, bentuk oval sampai tipis memanjang. Fasikulus berkumpul membentuk berkas sekunder yang lebih besar dibatasi jaringan ikat longgar disebut peritendineum, kumpulan berkas sekunder membentuk tendo yang dibungkus oleh epitendineum Pembuluh darah dan syaraf ditemukan dalam tendo 2. Jaringan pengikat fibrus irregular Sel-selnya serupa dengan sel-sel jaringan pengikat longgar, antara lain fibroblast, makrofag dan lain-lainnya. Sel-sel ini terdapat di antara anyaman serabut kolagen dan elastis. Banyak didapatkan serabut-serabut kolagen, tersusun padat dan tidak teratur. Serabut-serabut elastis sedikit, tidak membentuk berkas. 3. Jaringan lemak Adiposit (sel lemak) tampak bergerombol. Setiap sel memberi gambaran seperti cincin stempel karena sitoplasmanya ditempati globulus lemak sehingga sitoplasma dan nukleusnya terdesak ke perifer.

15

ACARA III MYOLOGI


Myologi ( ilmu yang mempelajari tentang otot ), Menurut tempat perlekatannya muskuli dikategorikan menjadi tiga yaitu:
1. M. Skeleti : Musculi yang secara langsung tidak bertautan pada kulit (melekat pada tulang)

2. M. Cutanei : Musculi yang bertautan (melekat) pada kulit. 3. M. Visceralis : Musculi yang terdapat pada otot-otot dalam. Fascia adalah jaringan penghubung, ada 2 lapis, yaitu : - Fascia Superficialis, adalah fascia subcutaneus (dibawah kulit). - Fascia Profunda, adalah fascia dari jaringan fibrosa yang berhubungan pada skeleton (tulang), ligamenta dan tendo. Dibawah ini beberapa istilah yang dipakai dalam belajar myologi: Origo pangkal Insertio ujung akhir bebas Tendo : kumpulan jaringan padat, putih Fascia : lembaran jaringan ikat putih Muskuli Kepala ( Mm. Cappitis ) Mm. labia oris dan buccae No Nama Muskulus Origo Insertio 1. M. Orbicularis terletak antara oris kulit dan membrana mukosa dari bibir dan tidak langsung melekat pada tulang 2. M. Levator os frontalis dan bibir atas, alae nasolabialis os nasalis lateralis dari nares anteriores dan commisura labialis. 3 M. Levator labii superior propius ( Maxillaris )

Fungsi menutupkan ( Rima Oris)

bibir

menarik bibir atas, commisura labialis dan mendilatasi / melebarkan nares anteriores.

articulatio dari : pada bibir atas oleh menarik bibir atas ke os malare, os suatu tendo. atas. lacrimale dan os maxillare fascia yang pada commisura : mengangkat dan menutup labialis dan bersatu menarik angulus oris muskulus dengan m. Buccinator. (commisura labiorum) masseter sampai crista facialis Mendepres bibir atas.

4.

. M. Zygomaticus

5.

.M. Incisifus Superior ( Ruminansia tdk ada) M. Incisifus Inferior Mentalis ( Ruminansia tdk ada) M. Depressor labii inferioris (anjing tdk ada)

6.

Kerja: mengangkat bibir bawah

margo alveolaris bibir bawah. mandibula dekat processus

menekan dan menarik bibir bawah 16

M. Buccinator Mempunyai 2 lapisan : Superficial ( pars buccalis ) dan profunda (pars Malaris)

coroneideus dan tuberositas maxillaris. facies lateralis angulus oris melekat meratakan ( melebarkan) dari maxilla dan pada m. Orbicularis buccae dan menarik dentes molare oris angulus oris.

Musculi disekitar mata (palpebra) 1. M. terbentang dari os lacrimallis Orbicilaris kulit palpebrae dan oculi ligamentum palpebralis pada canthus medialis 2 M. Malaris

menutup palpebrae.

menekan inferior menekan superior.

palpebrae

3.

M. Levator palpebrae superioris

palpebrae

Muskuli disekitar nares anteriores . 1 M. Levator Os frontal dan os Lateral nostril nasolabialis nasal commisura oris 2 M. Dilatator nares lateralis ( caninus ) M. Tranversus nasi (Dilatator naris apicalis) M. Lateralis nasi (fissura naso maxilaris ) ventral dan dorsal pada maxilla, alae lateralis menutup extermitas anteriores anterior crista facialis

nares melebarkan nares anterior.

dilatasi nostril

Musculi pada mandibulae 1. M. Masseter pada tendo archus superficial zygomaticus dan dan profunda crista facialis 2. M. Temporalis fossa temporalis

pada facies lateralis menyatukan kedua rahang. ramus mandibulae

processus coronoideus mandibulae.

mengangkat mandibulae

17

3.

M. Pterygoideus medialis M. Pterygoideus lateralis. M. Occipito Mandibullaris M. Digastricus cranialis dan caudalis

4.

crista processus pterygideus, basis os spheinodale & palatina lateralis proccessus pterygoideus basis os sphenoidale

Facies medialis ramus mandibulae

Facies medialis , rostral condylus mandibula menekan mandibula, membuka mulut Menekan mandibula, membuka mulut

5.

6.

Musculi pada leher ( Mm. Colli) Ada 2 kelompok : ventral dan lateral, terletak di sebelah kirio dan kanan ligamentum nuchae. Musculi bagian ventral cervix 1 M. Cutaneus Batas profunda: M. Colli hanya Sterno cephalicus, pada kuda M. Brachiocephalicus, V. Jugularis 2 M.Brachioc ephalicus. M. SternoCephalicus M.SternoThyroHyoideus terdiri dari : M.SternoThyroideus dan M. Sterno Hyoideus M. Omohyoideus M. Scalenus

3 4

Cartilago Cariniformis

Cartilago Thyroidea os Hyoideum

Retraksi dan mendepres Lidah dan Larynx ( deglutisi)

: Fascia sub Scapularis Costae ke-1

Os Hyoideum

Retraksi os Hyoideum dan radix lingua Menarik leher ke lateral.( membengkokkan ke lateral Menegangkan leher/membengkokkan leher ke lateral

M. Cervicalis Ascenden ( M.Ilio Costalis Cervicis) M. Rectus capitis Ventralis mayor (M. Longus capitis)

Proc. Trans. Cerv. 4,5,6,7

Processus transversus VC -7 (dorsal); VC-4,5,6 ( ventral). Costae 1

Proc.Trans Cerv 3,4,5

Tuberculum Ventrale ( Os Occipitale)

Membengkokkan kepala

18

10

11

M. Rectus Capitis Ventralis Minor M.Rectus Capitis Lateralis M.Longus Colli

Arch. Ventralis Atlas

Basis Os Occipitale

Membengkokkan articulatio Atlanto-Occipitalis

Os Atlas

Proc. Paramastoideus Proc.Trans C 7, Corpus Vc, Tuberculum Ventrale C1 Proc.Art.Vc

Membengkokkan articulatio Atlanto-Occipitalis Membengkokkan leher

Th.1-5+ Proc.Trans V.Cerv

12

M. Proc.Trans Vc Intersversale s Colli

Membengkokkan leher ke lateral

Lateral Cervix 1 M. Trapezius Cervicalis (Lapisan 1) 2 M. Rhomboide us Cervicalis (Lapisan 2) 3 M. Serratus Cervicis (Lapis ke 2)

ligamentum nuchae

Spina scapulae

ligamentum ruchae

facies medialis cartilage scapula

mengangkat scapula ke atas dan ke depan

processus tranversus vert. Cerv IV/V yang terakhir Proc.Spin.Th 3,4,5

facies serrata

mengangkat thorak

7 8

10

11

M. Splenius (Lapisan ke 3) M. Longissimu s Capitis et Atlantis(La pisan ke 4) M. Complexus (M.Semispi nalis Capitis) M.Multifidu s Cervicis M.Longissi mus Cervicis M.Obliquus Capitis Caudalis M.Obliquus Capitis Cranialis M. Rectus Capitis dorsalis major

Proc.Transv. Th 1,2, Proc. Art.Vc

Crista Nuchalis, Proc.Mastoideus, Alae Atlantis Proc.Mastoideus, Alae Atlantis

Mengangkat kepala dan leher

Menegangkan kepala+leher, rotasi atlas; membengkokkan kepala+leher ke lateral

Proc.Spin.Th 3,4,5; Proc.Trans Th 1-6; Proc.Art.Vc

Protuberantia Occipitapitalis externa

Menegangkan kepala dan leher

Proc. Art. C4-7; Th 1 Proc.Spin.V.Th

Proc.Spinosus +art.Vc Proc.Trans C 4-7

Menegangkan leher Menegangkan leher

Proc.Spinosus + Proc.Art.Post.Axis Alae Atlantis

Facies dorsalis alae atlantis Crista Nuchalis

Rotasi os Atlas

Membengkokkan lateral

kepala

ke

Proc.Spin.Axis

Os Occipitale

Menegangkan Kepala

19

12

M.Rectus Capitis dorsalis minor

Facies dorsalis atlas

Os Occipitale

Membantu Kepala

menegangkan

Mm. Dorsi et Lumborum 1 M.Trapezius Thoracalis (Lapisan 1) 2 M.Latissimu s Dorsi (Lapisan 1) 3 M.Rhomboi deus Thoracalis (Lapisan 2) 4 M.Serratus Fascia LumboDorsalis dorsalis Cranialis (Lapisan 2) 5 M. Serratus Fascia LumboDorsalis dorsalis Caudalis 6 M.Longissi Fascia Lumbomus dorsalis Profunda; Costarum/ Facies Lateralis M.Ilio costae ke 11 Costalis terakhir 7 M.Longisim Os Ilii; Spina us dorsi Sacrale,Proc.Spin. L+Th

Facies Lateralis Menarik costae ke cranial dan Costae ke 5-6 ke luar (Inspirasi) sampai ke 11 Facies Lateralis costae ke 7@8 terakhir Tepi Posterior costae; Proc.Trans C.7 Menarik costae caudal(Expirasi) ke

Menekan dan retraksi costae ( Expirasi)

M.Multifidu s Dorsi M.Intertrans versales Lumborum

Bag.lateral Proc.Art.L; Proc.Trans.Th Menempati ruang antara proc.trans L(kecuali L5,6)

Proc.Trans+Art.L; Proc.Trans Th; Pros.Spin+Trans Vc ke 4-terakhir; Facies lat.costae(ke-1 tdk) Sc; Proc.Spin.Sc12,L,Th2, C7

Menegangkan leher, membantu expirasi

Menegangkan spina, membengkokkan ke lateral Membengkokkan Lumbal ke lateral

Mm. Thoracis 1 Levatores costarum 2

proc. tranversus facies lateralis dan vertebrae thoracalis margo anterior serta posterior dari costa M. margo anterior dari margo posterior dari Intercostales costa beserta costa dimukanya interni cartilagonya M. margo posterior margo anterior dan Intercostales dari costa facies lataralis dari externi costa berikutnya M. Proc.Trans L1-3 Tepi posterior costae Retractor terakhir costae M. Rectus Facies lateralis Cartilago costae ke-4 thoracis costae ke-1 M. Transversus thoracis Lig.Sternalis

menarik costa ke depan dalam inspirasi untuk expirasi

menarik costa dalam inspirasi

Retraksi (Expirasi)

costae

terakhir

Membantu Inspirasi

Cartilagines Costales Membantu Expirasi 2-8

20

Muscull Abdominis 1. M. facies lateralis dari Obliquus costa di belakang Abdominis costae ke IV, Externus beserta facia yang menutup m. Intercostales externi dan facia lumbo dorsalis 2 M. Obliquus Abdominis Internus M. Rectus Abdominis M. Transversus Abdominis tuber coxae dan fascia lumbalis

tuber coxae, linea alba, tendo prepobicum dan os ilium.

menekan alat-alat viscera abdomen waktu defekasi, partus dan expirasi , membengkokkan tubuh ke lateral. Pars muskularis dan aponeurosis

3 4

M. Cremaster Externus

Cart.Costales 4-9; Sternum Ujung ventral cartilagines costales asternales; Proc.Transv VL; Fascia Lumbalis; Tuber Coxae Fascia Iliaca

cartilago costae IV, sama dengan atas V terakhir, linea alba dan tendo prepubicum Tendo Praepubicum sama dengan atas Proc.Xiphoideus+ Linea Alba sama dengan atas

Tunica Vaginalis Mengangkat Tunica Vaginalis Communis Communis+Testis

21

ACARA IV MYOLOGI II
MUSCULI EXTREMITAS CRANIALIS Musculi terbagi menjadi 2, yaitu: A. Mm. Extrinsik Mempertautkan kaki depan dengan kepala, leher, dan tubuh. B. Mm. Intrinsik Mempertaukan tulang-tulang pada kaki. A. Mm. Extrinsik 1 Mm. Pectorales sternum superficialis : a. pars Descendent (cranialis/ Clavicularis). b. Pars Transversa (caudalis/Sterno Costalis) 2 m. Pectorales profundus (Pars Ascendens=Humeral is= Caudalis & Pars cranialis =Subclavicus=Scapu laris. M. Brachiocephalicus : Cleidobrachialis + Cleidocephalicus sternum.

Crista humeri, fascia antebrachii..

Tuberculum mayor Mengadduksi dan menarik ke dan minor; fascia caudal kaki depan. Carnivora Scapularis M. Subclavius (-)

4 5

M.Omotransversariu s M.Trapezius, terbagi Pars Cervicalis dan Pars Thoracalis M.Rhomboideus: Pars Cervicalis dan Pars Thoracalis M.Serratus Ventralis Pars Cervicalis dan Pars Thoracalis M. Latissimus Dorsi

Processus mastoideu s Alae atlantis dan processus tranversus C 2,3,4 Alae Atlantis Dorsal leher + Thorax Dorsal leher + Thorax Vertebrae Cervicales , Costae Fascia Thoracolu mbal

cleidobrachialis Menarik kaki ke cranial (cranial humerus), Mendepress kaki tuberositas ke cranial deltoideus, fascia Menarik kepala brachialis dan leher ke lateral.

Spina Scapulae Spina Scapulae

Mendepres kepala+leher, menggerakkan kaki ke cranial Mengangkat kaki

Tepi dorsal Scapulae

Mengangkat kaki

Facies Serrata

Tuberositas Teres

Mendukung + mengangkat tubuh dengan mendepres scapula Menarik Humerus ke caudal

B. Mm. Intrinsik 1. Mm. Lateral Bahu 1 M. Deltoideus Spina + Tuberositas (Ruminansia+Anjing Acromion Deltoideus : Pars Acromialis + Scapula Pars Scapularis)

Membengkokkan Articulatio Scapulohumeralis, Adduksi lengan atas

22

M. Supraspinata

Infraspinata

M. Teres minor

Fossa Supra Spinata Fossa Infra Spinata Tuberculu m Infragleno idale (Scapulae)

Tuberculum (Humerus)

Mayor menegangkan scapula humeralis

articulatio

Tuberculum Mayor

Tuberositas Deltoideus

membengkokkan articulatio scapula humeralis, Adduksi lengan atas membengkokkan articulatio scapulo humeralis, abduksi lengan atas.

2. Mm. Medial Bahu 1 M. Sub scapularis

M. Teres Mayor

M. Coracobrachialis (Menyilangi muka medial art.Scapulohumeralis )

Fossa Sub Eminentia posterior Scapularis dari Tuberositas Medialis Os Humerus Tepi Tuberositas Teres Caudal Scapula Processus Proksimal, Medial Coracoide Humerus us

Mengadduksi kaki (pada art. Scapulahumeralis)

Membengkokkan Articulatio Scapulo humeralis Membengkokkan Articulatio Scapulo humeralis, Anjing: menegangkan Art. Scapulo humeralis

3. Mm. Bagian Cranial Brachium 1 M. Bicep Brachii Tuber Scapulae 2 M. Brachialis 1/3 Proksimal muka posterior Humerus

Tuberositas Radialis

Membengkokkan Articulatio Cubiti, Menegangkan Art. Scapulohumeralis Proksimal Radius + Membengkokkan Articulatio Ulna Cubiti,

4. Mm. Bagian Caudal Brachium 1 Mm.Triceps brachii Tepi caudal (Caput longum, Scapula medial & lateral) (Longum), Proksimal Humerus (kedua caput yang lain) 2 M. Tensor Fascia M. Latissimus Antibrachii dorsi& Fascia pada tepi caudal Scapula 3 M. Anconeus Bag. Caudal dari distal Humerus

Tuber Oleocrani Menegangkan articulatio dari Oleocranon Cubiti, membengkokkan articulatio Scapulo Humeralis (Longum)

Tuber Oleocrani Menegangkan dari Oleocranon Cubiti

articulatio

Tuber Oleocrani Menegangkan dari Oleocranon Cubiti

articulatio

5. Musculi Anti Brachii. Terdapat minimal 9 Musculi : 1.M. extensor digitalis lateralis /ext. dig. quartii 2. M.m. Extensor digitalis comunis 3 M. Flexor digitalis superficialis 4.M. Flexor digitalis profundus 5.M. Extensor carpi ulnaris/ M. ulnaris lateralis 6.M. Extensor carpi Radialis 23

7.M. Flexor carpi ulnaris 8.M.Flexor carpi Radialis 9. M.Abductor Pollicis Longus / M. Extensor Carpi Obliquus Semuanya terdapat pada Kuda. Pada mamalia lain masih terdapat : - M. Pronator Teres - M. Pronator Quadratus - M. Supinator 5 a. Musculi Craniolateral Antebrachii 1. M. Extensor carpi Epicondylus Radialis Lateralis Humerus dan cristanya 2 M.m. Extensor Epicondylus digitalis comunis Lateralis Ruminantia + Babi terdiri dari 2 bagian : medial + lateral. Medial : M. Extensor Digiti Tertii Propius 3 M. Extensor Epicondylus Digitalis Lateralis Lateralis 4 M. Extensor carpi Epicondylus ulnaris/ M. ulnaris Lateralis lateralis

Mc III Pada Anjing : Panjang Mc II, Pendek McIII Proc. Extensorius Ph 3

Menegangkan art. Carpi, Membengkokkan art. Cubiti

Menegangkan art. Carpi + digiti

Ph 3 ( Ph 1,2)

Menegangkan art. digiti

Ca + Mc 4 ( kuda, Sapi) Mc 5 (Babi, Carnivora) M. Abductor Pollicis Corpus Radii Mc I Longus/ Extensor ( Kuda ), Ulna (Carnivora) Carpi Obliquus ( Carnivora), Mc II Radius+Ulna ( Kuda+Babi) (Ruminantia+ Mc III,IV Babi) ( Ruminantia) M. Brachio Radialis Humerus Terletak cranial dari M. Extensor Carpi Radialis M. Supinator, kecil, tertutup M. Extensor Carpi Radialis dan M. Extensor dig.communis Radius

Menegangkan art. digiti

Menegangkan art. Carpi ( Ungulata). Mengabduksi digiti Ke 1 (Carnivora). Tendonya menyilangi ( Lateral ke Medial) M. Extensor Carpi Radialis Menelentangkan Manus

5b. Musculi Caudomedial Antebrachii 1 M. Flexor Carpi Epicondylus Radialis medialis Humerus

M. Flexor Carpi Ulnaris ( 2 Caput : Ulnaris+Humeralis) M.Flexor digitalis Superficialis

Epicondylus medialis Oleocranon Epicondylus medialis Humerus M.Flexor dig. Epicondylus Profundus ( Caput medialis

Mc II + III (Carnivora) Mc II ( Kuda) Mc III (Babi) Mc III,IV ( Ruminantia) Carpi Membengkokkan art. Carpi Accessorius (Ca) Ph 2 Membengkokkan art. Carpi+digiti Ph 3 Membengkokkan Carpi+digiti 24 art.

Humeral, Radial, Ulnar) M. Pronator Teres (Kuda tdk ada, Sapi : kecil) M.Pronator Quadratus ( tipis) Menyilangi muka volar Radius + Lig. Interosseous Antibrachii. ( Kuda+Ruminantia tdk ada)

Humerus, Radius, Ulna Epicondylus medialis Humerus, Tepi medial Radius

Medial dari Membengkokkan art. Cubiti, Corpus Radius melemahkan putaran manus Tepi Interosseous Ulna Memutar Antebrachii ke dalam ( Pronation)

MUSCULI. PADA ETREMITAS PELVINA I. Mm. Lateral Hip II. Mm. Caudal Hip III. Mm. Caudal Femur IV. Mm. Medial Femur V. Mm. Cranial Femur VI. Mm. Craniolateral Cruris VII. Mm. Caudal Cruris VIII. Mm Pes I. Musculi Lateral Hip 1 M.Tensor Fascia Latae 2 M.Gluteus Superficialis (Pada Ruminantia menyatu dengan M. Biceps Femoris: M. Gluteobiceps) 3 M.Gluteus Medius 4 M. Piriformis (Hanya pada Anjing) Terletak sebelah dalam + caudomedial M. Gluteus Medius M.Gluteus Profundus

Tuber Coxae

Fascia Lata

Tuber Coxae, Trochanter Fascia Glutea Tertius

Membengkokkan art. Coxae, menegangkan art. Genu Abduksi kaki

Facies Glutea Sacrum+ Coccygea 1

Trochanter Major Trochanter Major

Menegangkan art. Coxae, Abduksi kaki Menegangkan art. Coxae

Spina Ischiadica Superior

Trochanter Major

Menegangkan Abduksi kaki

art.

Coxae,

II. Musculi Caudal Hip 1 M.Obturatorius Externus

3 4

Ventral Coxae, sekitar foramen Obturatorium M.Obturatorius Dorsal Coxae, Internus sekitar (Babi+Ruminantia foramen tdk ada) Obturatorium M.Gamelli Bag. Lateral Ischii M. Quadratus Bag. Ventral Femoris Ischii

Fossa Trochanterica

Mengadduksi + Rotasi kaki ke lateral

Fossa Trochanterica

Memutar kaki ke lateral ( Pada Art. Coxae)

Fossa Trochanterica Proksimal Femur dekat Fossa Trochanterica

Memutar kaki ke lateral ( Pada Art. Coxae) Menegangkan art. Coxae, adduksi+Rotasi kaki ke lateral

25

III. Mm. Caudal Hip 1 M.Biceps Femoris

Tuber Ischiadicum

M.Semitendinosus

Tuber Ischiadicum

M.Semimembranosus Tuber Ischiadicum

Patella, Tibia, Menegangkan art. Coxae, art. Tuber Calcis Genu + art. Tarsea, Menegangkan art.Genu + Mengabduksi Crus Tibia + Tuber Menegangkan art. Coxae + art. Calcis Tarsea, Membengkokkan art.Genu Femur + Tibia Menegangkan art. Coxae + gerak bervariasi art.Genu, adduksi kaki

IV. Medial Femur 1 M.Sartorius

Os Ilii

Medial Genu

2 3 4

M.Gracilis M.Pectineus M.Adduktor

Symphisis Pelvis Tendo Prepubicum Facies Ventralis Coxae

daerah Membengkokkan art. Coxae , adduksi kaki. Menegangkan art.Genu ( Anjing) Bag. Medial adduksi kaki regio Genu Corpus Femoris Membengkokkan art. Coxae, adduksi kaki Facies Ventralis Membengkokkan art. Coxae, Coxae adduksi kaki

Canalis Femoris Cranial : M. Sartorius Caudal : M. Pectineus Lateral : M. Ilio-Psoas; Vastus Medius Medial : M. Gracilis V. Mm. Cranial Femur 1 M. Quadricep Femoris ( 4 Caput : Rectus Femoris, Vastus Lateralis, Vastus Intermedius, Vastus Medialis) 2

Rectus Femoris :Os Ilii, 3 Caput lainnya : Proksimal Femur M.Iliopsoas Ilii ( Iliacus), ( Iliacus+Psoas Vert. Lumbalis mayor ( Psoas Mayor)

Patella Tuberositas Tibiae.

; Membengkokkan art. Coxae ( Rectus Femoris),. Menegangkan art.Genu

Trochanter Minor

Membengkokkan art. Coxae , rotasi kaki keluar, membengkokkann columna vertebralis.

VI. Mm. Craniolateral Cruris 1 M. Tibialis Bagian lateral Cranialis proksimal Tibia 2 M. Ext. Dig. Fossa Longus Extensoria Femur 3 M. Ext. Dig. Bagian Lateralis proksimal Fibula 4 M. Peronius Tertius Fossa (Carnivora tdk ada), Extensoria Kuda ; Tendineus, Femur Ruminantia : otot

Proksimal Mt

Membengkokkan art. Tarsea

Processus extensorius Ph3 Digiti Lateralis

Menegangkan art. Digiti; membengkokkan art. Tarsi; menegangkan art.genu Membantu M. Extensor digitalis Longus

Basis Mt + Membengkokkan art. Tarsea, beberapa Ossa Menegangkan art.Genu Tarsea

26

M.Peroneus Longus Lig. Collateral Ossa Tarsea, Membengkokkan art. Tarsea ( Kuda tdk ada) Lateral art. Metatarsea Genu

VII. Mm. Caudal Cruris 1 M. Gastrocnemius Tuberositas ( Caput Lateralis & Suprcondyloid Medialis) ea Lateralis + Medialis Femur 2 M. Soleus, Anjing Capitulum tdk ada Fibulae (Femur Lateralis pd. Babi) 3 M. Flex. Dig. Fossa Superficialis. Pada Supracondyloi Kuda merupakan dea / Tendo. Tuberositas Tendo Achilles : Supracondyloi M. Flexor Dig. dea Lateralis Superficialis, M. Bicep Femoris, M. Semitendinosus, M. Gastrocnemius, M. Soleus 4 M. Flexor Dig. Bag. Caudal Profundus. 3 caput: Tibia + Fibula 1. Tibialis Posterior : Superficial 2. Flexor Dig. Lateralis/ Flexor Halucis Longus/Profunda 3. Flexor Dig.Medialis/ Flex.Dig.Longus/me dial 5 M.Popliteus Fossa Poplitea

Tuber Calcis

Membengkokkan art. Genu, Menegangkan art. Tarsea

Tendo Caput Membantu M. Gastrocnemius Lateralis dlm menegangkan art. tarsea M.Gastrocnemiu s Tubercalcis Ph 2 + Membengkokkan art. Genu + art.Digiti, Menegangkan art.Tarsea

Ph 3

Membengkokkan art.Digiti, Menegangkan art.Tarsea

Proksimal bag. Membengkokkan art. Genu Caudal Tibia

27

ACARA V JARINGAN KARTILAGO


1. Kartilago hialin Perikondrium tersusun oleh: - Stratum fibrosa: berupa jaringan kolagen padat terletak berbatasan dengan jaringan disekitarnya/lapisan luar. - Stratum kondrogenium/seluler: banyak/kaya sel mesenkim sebagai sel stem untuk kondroblas, dan fibroblas sebagai sel stem untuk pars fribosa perikondrium. Kondrosit : Dekat perikondrium lebih pipih dengan poros membujur sejajar permukaan kartilago, terletak dalam lakuna kartilaginea Lebih ke arah pusat, sel bundar, ovoid; dalam 1 lakuna kartilaginea sering terlihat 2-4 sel kolagen, membentuk gerombolan, dinamakan agregasio kondrositika (agregasi kondrosit) Matriks kartilago - Serabut utama kartilago adalah kolagen, kecuali kartilago elastis mempunyai serabut kolagen dan elastis. Matriks kartilago tercat basofil. - Komponen utama substansi dasar adalah glikosaminoglikan Pengecatan kartilago Matriks kartilago tercat basofil. - Matriks teritorial/matriks kapsula yaitu matriks kartilago di daerah mengitari lakuna. Pada kartilago muda, tercat asidofil sedangkan pada daerah matriks teritorial, kartilago tua sangat basofil - Matriks interteritorial adalah matriks kartilago di antara individu sel atau dan kelompok sel. Matriks interteritorial tercat kurang basofil dibanding matriks teritorial. 2. Kartilago elastis Arsitektur sama dengan kartilago hialin, perbedaannya pada matriks. Matriks berisi anyaman-anyaman halus serabut elastis, tercat dengan HE (berwarna merah) Sel-sel bulat, pipih dan sering bergerombol Kelompok isogen lebih sering dijumpai daripada kartilago hialin.

JARINGAN TULANG
Preparat gosok tulang Selubung tulang yaitu: Periosteum: melapisi tulang luar kecuali permukaan sendi. Mempunyai 2 lapisan: lapisan fibrosa terdiri dari j.i. kolagen ireguler dan lapisan seluler berisi sel stem, sel osteoprogenitor, osteoblas dan osteoklas. Endosteum: selubung tulang dalam. Tiga bagian: endosteum korteks (melapisi perifer kavum sungsum), endosteum trabekula (melapisi oseous trabekula pada kavum sungsum), endosteum osteon (melapisi kanal osteon). Jaringan ikat kolagen longgar dan selnya sama dengan periosteum Sel-sel tulang Di dalam substansi intertisial terdapat rongga-rongga kecil disebut lakuna, yang berisi sel-sel tulang atau osteosit. Osteosit berbentuk pipih dan mempunyai banyak prosesus yang meluas ke dalam kanakuli. Substansia interseluler Kaya garam Ca yang bertambah dengan bertambahnya umur Merupakan struktur padat yang uniform dan berisi serabut-serabut kolagen yang memadat Berkas fibril kolagen yang halus membentuk lapisan yang disebut lamelae 28

Di antara atau dapat pula di dalam lamelae terletak lakunae yang pipih seperti bentuk selsel yang mengisinya Lamela yang mengelilingi kanalis Haversi bersama-sama dengan membentuk sistim Haversi Macam-macam lamela Lamela sirkumferensial luar (l. Sirkumferensial periosteum atau tulang lamela periosteum) : sejajar dan terletak di dekat permukaan Lamela sirkumferensia dalam (L. Sirkumferensial endosteum, tulang lamela endosteum): mengelilingi ruang medula Lamelae interstitial: merupakan sisa dari sistim Haversi yang sebagian hancur pada saat rekonstruksi tulang atau lamela di antara osteon Lamelae osteon: lamela konsentris/Harvensi, mengelilingi kanalis Haversi Osteon Osteon/sistim Haversi adalah struktur unit tulang, di pusat terdapat kanal osteon ( pembuluh darah, syarat vasomotor, sel-sel endosteum), perifer osteon dibatasi garis reversal. Vasa darah tulang berkembang dan dihubungkan dengan pembuluh darah di permukaan korteks endosteum dan periosteum melalui kanal perforans. \

JARINGAN OTOT
1. Jaringan otot seran lintang/lurik/otot skelet Serabut (sel) otot skelet berbentuk panjang, ujung sedikit meruncing atau tumpul dan besifat multinukleus. Pada penampang melintang, serabut-serabut otot yang berbentuk bulat, silindris atau agak pipih. Nukleus oval atau agak pipih dengan axis longitudinalnya paralel tepat di bawah sarkolema Sarkolema adalah membran serabut otot yang transparan, tanpa struktur. Garis-garis melintang serabut-serabut otot terdiri dari: - Striasi melintang: diskus A (anisotrop) tampak gelap, diskus I (isotrop) tampak terang - Bila diperhatikan, di antara diskus-diskud ini terdapat: diskus Z (ditengah-tengah diskus I), diskus M (ditengah-tengah diskus H), diskus H (ditengah-tengah diskus A) Sarkomer merupakan unit kontraksi, mengandung miofilamen yang terletak antara 2 diskus Z yang berdekatan. Striasi melintang ini disebabkan oleh segmen miofibril yang menyusun serabut/sel otot (muscle fiber) Individu serabut otot tidak bercabang, paralel satu dengan yang lain, dan dipisahkan oleh jaringan ikat kolagen longgar. Seperti berkas-berkas kolagen dalam tendo, maka serabut-serabut otot juga saling bergabung membentuk berkas primer (fasikulus) dan beberapa berkas primer membentuk berkas sekunder dan seterusnya. Selubung jaringan ikat pembungkus satu sel otot disebut endomisium, satu fasikulus disebut perimisium, sedang satu otot utuh disebut epimisium. 2. Jaringan otot polos Penampang melintang miosit: bulat, tidak sama besar, yang besar mengandung nukleus di tengah, gerombolan sel terbungkus jaringan ikat. Penampang membujur miosit: fusiform, nukleus di tengah di bagian sel yang menebal berbentuk oval atau silindris, sitoplasma atau sarkoplasma mengandung miofibril longitudinal, substansi interstisial terletak di antara miosit 3. Jaringan otot jantung Otot jantung mirip otot skelel dengan beberapa perbedaan Otot mempunyai cabang-cabang anatomose sehingga pada potongannya menunjukkan gambaran seperti jala. Jaringan ikat di sekeliling serabut otot lebih mencolok. 29

Nukleus sentral, di sekitar nukleus terlihat gambaran holo perinukleus. Striasi kurang jelas Terdapat striasi yang jelas yang disebut diskus interkalatus yang merupakan daerah perbatasan satu serabut dengan serabut otot yang lain. Sebagian serabut otot mengalami diferensiasi membentuk sel Purkinje yang merupakan bagian dari sistem penghantar impuls. Sel Purkinje ini sulit ditemukan, ukuran lebih besar, tercat lebih tipis.

JARINGAN SARAF
1. Serabut saraf bermielin Penampang membujur Serabut saraf disebut bermielin kalau dengan menggunakan pengecatan lemak melalui mikroskop cahaya dapat terlihat adanya selubung. Axis silinder (akson): -Tampak homogen, tersusun dari neurofibril yang dikelilingi oleh aksoplasma. -Sitoplasma akson mempunyai mitokondria, neurotubuli, neurofilamen dan SER. -Nodus Ranvier (konstriksi Ranvier) adalah suatu konstriksi menyerupai cincin dari substansi dari axis silinder. -Akson di nodus ini ditutupi oleh prosesus sitoplasmik sel glial. -Selubung mielin merupakan selubung pertama selagi serabut saraf berada dalam sistim saraf pusat (SSPu). -Selubung meilin dibentuk oleh prosesus sel-sel neoroglia yang melingkarlingkari menyelubungi akson secara kontinyu. -Di nodus Ranvier, selubung meilin tidak kontinyu. -Selubung ini tersusun dari lipid, komponen non lipid disebut neurokeratin. Neurilema (selubung Schwann) -Merupakan selubung kedua setelah keluar dari SSPu. -Tersusun dari suatu lapisan yang menerus sel-sel Schwann (sel neurolema). -Sel neurolema terdapat disebelah perifer dari selubung mielin. -Sel Schwann mempunyai inti besar, vesikuler, kelompokam kromatin di perifer. -Pada nodus Ranvier, lapisan sel Schwann ini terputus sehingga terjadi tempat persambungan neurolema satu dengan lain berurutan. -Pada tiap segmen diantaranya konstriksi terdapat nukleus neurolema. -Sel neurolema berhubungan dengan prosesus saraf, sel ini mungkin sama dengan mikrogliosit, menyelubungi serabut saraf membentuk meilin. Penampang melintang Epineurium -Saraf tersusun dari fasikulus serabut-serabut neuron tertanam dalam jaringan ikat, bungkus terluar disebut epineurium. -Epineurium disamakan dengan kapsula organ, tersusun dari jaringan kolagen reguler. Perineurium -Perineurium adalah pembungkus fasikulus, tersusun dari serabut kolagen agak padat. -Perineurium terdiri dari 1-10 lapisan sel. Makin kecil fasikulus, perineurium makin tipis. -Sel perineural adalah lapisan berselingan dengan serabut kolagen dan retikuler. Endoneurium -Endoneurium adalah jaringan kolagen longgar meluas dari permukaan sel neurolema ke lapisan dalam sel perineural. -Endoneurium tidak mempunyai lamina basalis, kaya kapiler, kapiler ini membawa perluasan sel-sel perineural.

30

ACARA VII SISTEM KARDIOVASKULER Arteria Penampang lintang arteria kecil dan sedang. Lumen tampak merata, berbentuk teratur, bulat atau oval. Dinding relatif tebal. Susunan dari lumen ke luar: 1. Tunika intima a. Endotelium (epitelium skuamus simpleks). b. Stratum subendotelium berisi serabut otot polos. c. Membrana elastika interna berisi serabut elastis. 2. Tunika media (tertebal) a. Berisi campuran otot polos, serabut kolagen, serabut elastis dan fibroblast. b. Serabut-serabut tersebut tersusun sirkuler. 3. Tunika adventisia a. Berisi jaringan ikat fibroelastis tipis, saraf dan vasa darah. Vena Penampang lintang vena kecil dan sedang. Dibandingkan dengan arteria, dinding vena lebih tipis. Susunan dari lumen ke luar: 1. Tunika intima a. Tipis. b. Endotelium berbentuk poligonal. c. Sangat sedikit jaringan subendotelial. d. Tidak mempunyai membrana elastika internal. 2. Tunika media a. Tipis b. Berisi otot polos yang tersusun radier serta serabut kolagen halus dan serabut elastis halus. 3. Tunika adventisia (paling tebal) a. Tersusun otot polos membujur, terutama tersusun dari jaringan fibroelastis.

Jantung (cor) Susunan dari lumen ke luar: 1. Endokardium a. Endokardium dibatasi endotelium berbentuk poligonal. b. Stratum subendoteliale tersusun serabut kolagen halus dan serabut elastis halus. c. Stratum subendokardiale tersusun jaringan ikat kolgen longgar. 2. Miokardium a. Miokardium tersusun dari sel otot jantung yang kaya jaringan ikat dan pembuluh darah. 3. Epikardium (perikardium visceralis) a. Epikardium dilapisi mesotelium. b. Stratum subepikardiale tersusun dari jaringan ikat kolagen longgar tipis.

SISTEM RESPIRASI Trakea Menciri sebagai organ tubuler. Tunika mukosa Lamina epitelialis mukosae adalah epitelium pseudokompleks kolumner bersilia dengan beberapa sel piala atau sel Goblet. Lamina propria mukosae dan tunika submukosa tidak ada batas yang jelas. 31

Tela propria-submukosa kaya serabut elastis dan kelenjar. Kebanyakan sifat kelenjarnya adalah kelenjar campuran. Pada landak, tela propria-submukosa kaya pembuluh darah dan pembuluh limfe, dan miskin kelenjar. Cincin kartilago hialin yang tidak sempurna di dorsal trakea, menyokong dinding trakea. Tunika muskularis Lapisan otot polos, muskularis trakealis, berada di bagian dorsal trakea. Pada kuda, babi dan ruminansia, muskularis trakea berada di sisi internal kartilago. Pada kucing dan anjing, berada di sisi eksternal kartilago. Tunika adventisia berisi jaringan ikat menutupi dinding trakea. Paru (pulmo) mamalia Paru dibungkus oleh pleura viseralis yang tebal pada mamalia besar dan tipis pada karnivora. Pleura viseralis dilapisi mesotelium (epitelium skuamus simpleks) dengan jaringan ikat kaya serabut elastis dan otot polos. Bagian interior paru memiliki jala-jala jaringan ikat kaya serabut elastis menyokong pohon bronkial (bronchial tree) dan membagi paru dalam lobuli. Pada karnivora, jarang ditemukan jaringan ikat interlobularis. Bronkus ekstrapulmonaris (bronkus primer ekstrapulmonaris) memasuki paru membentuk bronkus intrapulmonaris. Berdasarkan percabangan, ukuran luminalis dan elemen dinding, bronkus intrapulmonaris dibagi menjadi bronkus primer, bronkus sekunder dan bronkus tertier. Bronkus primer intrapulmonaris mirip dengan bronkus primer ekstrapulmonaris, tetapi bertahap berubah dari tingkat bronkus primer intrapulmonaris ke bronkus tertier intrapulmonaris (bronkus).

1. Bronkus Pada potongan lintang tunika mukosa tampak berlipat-lipat. Lipatan semakin rapat bila ukuran bronkus mengecil. Lamina epitelialis mukosae adalah epitelium pseudokompleks kolumner bersilia dengan sel piala/ sel Goblet. Lamina propria mukosae menciri tetapi mempunyai serabut elastis. Lamina muskularis mukosae ada, dikelilingi satu lapis otot polos tersusun miring. Tela submukosa terdiri jaringan ikat kolagen longgar dan mempunyai kelenjar seromukosa atau mukosa tubuloalveolar bercabang. Pada kucing terkadang kelenjar meluas sampai bronkiolus. Cincin kartilago hialin berkurang ukurannya menjadi lempeng-lempeng kartilago. Pada kucing, kartilago mengandung serabut elastis. 2. Bronkiolus Ujung terkecil bronkiolus disebut bronkiolus terminalis, bercabang membentuk 2 atau lebih bronkiolus respiratorius, yang selanjutnya bercabang membentuk duktus alveolaris dan berakhir sebagai sakus alveolaris. Tunika mukosa berlipat-lipat. Bronkiolus tidak mempunyai kartilago dan kelenjar. Lamina epitelialis mukosae bronkiolus besar adalah epitelium kolumner simpleks bersilia. Pada bronkiolus terkecil (bronkiolus terminalis) di proksimal di batasi epitelium kuboid simpleks bersilia dan ke distal tanpa silia. Lamina propria mukosae mempunyai serabut kolagen dan serabut elastis. Lamina muskularis mukosae tersusun spiral atau miring. Semakin kecil ukuran bronkiolus, lamina muskularis mukosae makin tipis. 3. Bronkiolus respiratorius Merupakan cabang terakhir dari bronkiolus terminalis Lamina epitelialis mukosae adalah epitelium kuboid simpleks dan ke distal semakin pipih. Beberapa epitelium tersebut tidak mempunyai silia. Alveoli tersebar di antara epitelium Dinding bronkiolus respiratorius mengandung beberapa otot polos tetapi tidak teratur di bawah epitelium kuboid. 32

Lamina propria mukosae tidak jelas dengan serabut kolagen halus dan serabut elastis halus sebagai penyokog sel epitel. Bronkiolus respiratorius ini berkembang pada kucing, anjing dan monyet tetapi absen pada rodentia kecil. 4. Duktus alveolaris Merupakan cabang dari bronkiolus respiratorius. Lumen dibatasi epitelium kuboid simpleks. Dinding tipis, seluruhnya dibangun oleh alveoli. Bibir setiap alveoli dari duktus alveolaris mempunyai otot polos yang tersusun melingkar tampak seperti kuncup bila terpotong melintang.

5. Sakus alveolaris Dari satu duktus alveolaris bercabang membentuk 3 atau lebih sakus alveolaris. Otot polos sudah tidak ada. 6. Alveolus Dibatasi sel epitel skuamus tipis ( sel tipe I) Alveoli dibatasi satu sama lain oleh lapisan tipis mengandung serabut kolagen da elastis halus kaya vaskularisasi. Paru (pulmo) unggas Bronkus ekstrapulmonaris memasuki paru membentuk bronkus intrapulmonaris (bronkus primer, mesobronkus). Dari bronkus primer bercabang membentuk bronkus sekunder yang berakhir membentuk banyak cabang di sebut bronkus tersier (parabronkus) dalam paru. Parabronkus beranastomose satu dengan yang lain. Vesikel udara (atria) membentuk jala-jala luas saling menghubungkan parabronkus. Kapiler udara (sel udara) merupakan bagian terujung paru. Banyak kapiler mengelilingi kapiler udara dan terpisah dari kapiler udara oleh membran basalis. Paru unggas tidak mempunyai alveolus. Kantung udara (sakus pneumatikus) adalah suatu bangunan berdinding tipis ditemukan di regio servikal, klavikuler, torakal dan abdominal. Kantung udara berhubung dengan paru melalui bronkus. Banyak tulang berongga burung, antara lain sternum, humerus, pelvis dan sebagian besar vertebrae torakales dan servikales memuat perluasan dari sakus pneumatikus. 1. Bronkus primer (bronkus intrapulmonali, mesobronkus) Lamina epitelialis mukosae bronkus primer adalah epitelium psedokompleks kolumner bersilia dengan sel piala dan kelenjar mukosa intraepitelialis. Lamina propria mukosae berisi jaringan ikat kolagen longgar, dengan banyak jaringan limfatik agregat dan difus. Berkas otot polos, terutama lamina muskularis mukosae sirkuler terdapat dibawah lamina propria mukosae Kartilago berbentuk lempeng semakin ke distal semakin tipis. Banyak serabut elastis ditemukan sepanjang jaringan ikat bronkus. 2. Bronkus sekunder Lamina epitelialis mukosae adalah epitelium kolumner atau kuboid simpleks bersilia dengan kelenjar mukosa. Lamina propria mukosae mengandung jaringan ikat kolagen longgar tanpa jaringan limfatik Lamina muskularis mukosae terputus-putus dan tidak teratur.

3. Bronkus tersier (parabronkus) Lamina epitelialis mukosae adalah epitelium kuboid simpleks Lamina propria mukosae tipis, dan di bawahnya terdapat berkas serabut otot polos. Dinding dalam bronkus tersier berlubang-lubang. 33

Lubang berhubungan dengan vesikel udara (atria). 4. Vesikel udara (atria) Lumen vesikel udara dibatasi epitelium kuboid sampai skuamus simpleks. 5. Kapiler udara (sel udara) Lumen kapiler udara dibatasi epitelium skuamus simpleks dan terbuka di vesikel udara. Epitelim skuamus simpleks pada kapiler udara analog dengan alveolus pada paru mamalia. Terdapat banyak kapiler vaskularis mengelilingi kapiler udara. Di antara kapiler vaskularis dan kapiler udara di batasi membran basalis.

34

ACARA XIII SISTEM DIGESTI I Catatan: PELAJARI SISTEM DIGESTI AYAM PADA FOLDER AYAM Sistem pencernaan (tractus digestivus) terdiri atas suatu saluran muskulo membranosa yang terentang dari mulut sampai ke anus. Fungsinya adalah memasukkan makanan, menggiling, mencerna, dan menyerap makanan, serta mengeluarkan buangannya yang berwujud padat. Sistem pencernaan mengubah zat-zat hara yang terdapat dalam makanan menjadi senyawa yang lebih sederhana hingga dapat diserap dan digunakan sebagai energy, membangun senyawa senyawa lain untuk kepentingan metabolisme. Mulut Mulut digunakan untuk menggiling makanan serta mencampurnya dengan saliva, tetapi dapat juga berperan dalam mekanisme prehensik dan juga sebagai senjata defensive maupun ofensif. Gigi serta lidah dikelilingi oleh pipi, bibir, dan otot untuk menggerakkan rahang. Gigi Gigi susu adalah gigi yang muncul pertama kali dan akan digantikan dengan gigi tetap. Saat ditembusnya gusi merupakan saat yang baik untuk menentukan umur seekor hewan. Gigi depan disebut gigi seri (incisor) dan biasanya dinyatakan dengan huruf I. Gigi ini diberi nomer dari arah pusat mulut atau simfisis, ke arah lateral. Pasangan pertama gigi seri diberi kode I1, pasangan kedua I2 disebut intermidiet selanjutnya I3 disebut intermediet kedua dan yang paling lateral dengan nomer I4 atau sudut. Gigi pipi disebut juga gigi premolar P dan gigi molar M. Gigi susu pipi adalah gigi premolar dan diberi nomer dari depan kearah belakang yaitu P1, P2, P3, P4. Molar letaknya arah kaudalnya premolar dan diberi nomer urut M1, M2, M3. Lidah Terdapat beberapa papiula pada lidah yaitu papilla filiform, papilla fungiform, papilla circumvallatae, papilla vallate dan fungiform. Farinks Faring merupakan saluran umum baik untuk lewatnya makanan ataupun udara. Saluran yang menuju farink adalah mulut, dua lubang hidung caudal, dua saluran telinga, esophagus dan larinks. Farinks dapat dibagi menjadi bagian nasal, oval dan laryngeal. Esophagus Merupakan saluran lanjutan dari farinks yang merentang dari farink menuju lambungpersis pada posisi kaudal diafragma. Dari farinks melintas dorsal menuju trakea dan umumnya miring kea rah kiri dari leher.

Lambung Non rominansia Lambung tunggal pada non ruminansia berlokasi di sisi sinister dari diafragma. Diafragma adalah suatu lembaran muskuler yang berbentuk kubah yang memisahkan rongga dada dengan rongga perut. Lambung dibagi menjadi 3 area yaitu kardia (gerbang), fundika dan pilorika. Kardia dan pylorus merupakan spinter yang mengendalikan laju makanan menuju perut. Lambung Ruminansia Lambung ruminansia terdiri dari 4 bagian yaitu: rumen, reticulum, omasum dan abomasum. Tiga bagian pertama lambung dikenal sebagai lambung depan dan abomasum disebut pula sebagai lambung sejati. Lambung depan mempunyai fungsi sangat penting sebagai tempat terjadinya fermentasi oleh mikroba, absorpsi dan sintesis protein mikroba.Sedangkan abomasum disebut sebagai lambung sejati karena baik secara anatomis maupun fisiologisnya sama dengan hewan berlambung tunggal. Rumen terletak di sebelah kiri rongga perut, memanjang dari rusuk 7 dan 8 sampai dengan tulang pinggang (pelvis) dan menempati lebih kurang 75 persen darivrongga perut. Bagian sebelah kiri rumen menempel pada diaphragma dan dinding 35

kirivrongga perut serta limpa; sedangkan bagian sebelah kanan berhubungan dengan omasum, abomasum, usus, hati, pancreas, ginjal sebelah kiri, aorta serta cava posterior. Bagian dalam retikulum mempunyai tonjolan-tonjolan (papilla) yang menyerupai rumah tawon, berfungsi untuk absorpsi. Hal negatif yang dapat terjadi pada reticulum yaitu terjadinya Hard Ware Disease atau Traumatic Pericardiatic yakni bila makanan mengandung benda-benda asing dan benda-benda itu tidak masuk ke dalam High Density Zone tetapi masuk kedalam reticulum, karena adanya pergerakan reticulum benda-benda asing tersebut dapat menembus retikulum yang menyebabkan terjadinya radang. Omasum terletak di sebelah kanan garis median atau disebelah rusuk ke 7 - 11, berbentuk ellips dan dihubungkan dengan reticulum oleh saluran sempit dan pendek yang disebut orificium reticulo omasal. Bagian dalam omasum terdapat lembaran-lembaran atau laminae yang merupakan lipatan longitudinal dari bagian dalam omasum, membentuk lembaranlembaran seperti buku. Pada laminae terdapat tonjolan-tonjolan kecil yang disebut dengan papillae. Abomasum terletak di dasar rongga perut, merupakan bagian yang memanjang dekat rusuk ke 9-10. Terdiri dari tiga bagian, yaitu: Cardia, berhubungan dengan omasum Fundica, merupakan bagian terbesar Pylorica, merupakan bagian terkecil yang berhubungan dengan duodenum Bagian dalam omasum terdapat lipatan longitudinal atau ridges yang berfungsi untuk absorpsi.

Usus Halus Duodenum merupakan bagian yang pertama dari usus halus. Lokasinya dekat dengan didnding tubuh dan terikat pada mesenterik yang pendek yaitu mesoduodenum. Duodenum meninggalkan pylorus dari perut kea rah kaudal pada sisi kanan menuju ke pelvic inlet. Duodenum kemudian menjulang ke sisi kiri dibelakang akar dari mesenteri besar dan membelok ke depan untuk bergabung dengan jejunum. Jejunum dengan jelas dapat dipisahkan dengan duodenum. Jejunum bermula dari kira-kira pada posisi dimana mesenterik mulai kelihatan memanjang. Jejunum dan ileum itu bersambung dan tidak ada batas yang jelas diantaranya. Bagian terakhir dari usus halus adalah ileum. Persambungannya dengan usus besar adalah pada osteum iliale. Usus Besar Usus besar terdiri atas sekum yang merupakan suatu kantung buntu dan kolon yang terdiri atas bagian yang naik, turun dan mendatar. Bagian yang turun akan berakhir di rectum dan anus. Variasi pada usus besar (terutama pada bagian yang naik) dari satu spesies ke spesies yang lain, jauh lebih menonjol dibandingkan dengan usus halus.

36

37

ACARA IX SISTEM DIGESTI (HISTOLOGI)


Proventrikulus Ayam (Lambung Kelenjar)

1. Tunika mukosa sangat berlipat-lipat, membentuk tonjolan disebut plika lekuk (papila), di antara plika didapat sulkus/rugae. lamina epitelialis mukosa berbentuk kolumner simpleks pada plika, pada basis sulkus berbentuk kuboid simpleks. lamina propria mukosae tipikal dan mengandung jaringan limfatik difus dan nodulus limfatikus. Glandula mukosa (rugosa) tubuler simpleks bercabang bermuara di basis sulkus. Lamina muskularis mukosae tersusun berkas otot polos longitudinal terselip di antara kelenjar mukosa. 2. Tunika submukosa: menciri dan didominasi oleh kelenjar submukosa (subrugosa) bentuk tubuler kompleks. Sel kelenjar berbentuk kuboid atau piramid, sitoplasma asidofil dan granuler, inti sentral atau parasentral. Adenomernya tersusun memutar 360 disekitar duktus ekskretorius yang dibatasi epitelium pseudokompleks dan kelenjar ini bermuara di poros papila. 3. Tunika muskularis terdiri dari 3 lapis yaitu lamina longitudinal internal, lamina sirkuler dan lamina longitudinal eksternal. 4. Tunika serosa menciri. VENTRIKULUS UNGGAS (LAMBUNG MUSKULARIS, EMPEDAL) Merupakan lambung otot yang dihubungkan ke proventrikulus oleh isthmus sempit dan tidak ada kelenjar submukosa. Permukaan lumen dilapisi oleh sekresi kornifikasi dari kelenjar mukosa disebut keratinoid atau kutikel atau koilen. Tunika mukosa: dilapisi oleh sel kolumner pendek (epitelium kolumner simpleks pendek) dengan inti bulat terletak di basal. Sel permukaan melanjutkan diri ke kelenjar dan masuk ke dalam lamina propria mukosae diganti dengan sel mirip sel piala. Kelenjar mukosa berbentuk tubuler lurus. Lamina propria-submukosa menciri. Tunika muskularis: tipikal, tersusun dari otot polos dan jaringan kolagen padat. Tepi lateral empedal terdiri dari jaringan kolagen padat tersusun teratur. Otot polos muncul dari jaringan kolagen padat dan menyebar ke tunika muskularis. Tunika serosa tipis. LAMBUNG KELENJAR 1. Tunika mukosa Tunika mukosa dan sebagian submukosa mempunyai plika gastrika. Permukaan epitelium terbagi-bagi oleh banyak lekukan kecil ke dalam unit-unit tak teratur disebut area gastrika. Area gastrika memiliki banyak lekukan sempit ke bawah disebut foveola gastrika yang menjadi muara glandula gastrika. Lamina epitelialis mukosae, termasuk foveola gastrika, berbentuk kolumner simpleks, ke arah muara glandula menjadi semakin kuboid simpleks. Sel permukaan menghasilkan mukus. Inti berbentuk oval atau bulat. Sel permukaan lambung tidak mempunyai tepi sikat tetapi terdapat beberapa mikrovili. Lamina propria mukosae tipikal. Banyak limfosit, makrofag, sel plasma dan ditemukan folikel limfe yang tersebar. Ketebalan lamina propria mukosae bervariasi tetapi jaringan ikat jarang karena terinterdigitasi di antara banyak kelenjar lambung. Lamina propria terkadang mempunyai stratum kompaktum (lamina subglandula, stratum granulosum) pada perbatasan lamina propria dan lamina muskularis mukosae. Stratum kompaktum tersusun dari jaringan kolagen padat, sangat berkembang pada karnivora. Lamina muskularis mukosae ada tetapi susunannya bervariasi, tersusun dari 2-4 lapis dan arahnya longitudinal dan sirkuler 2. Tela submukosa Tela submukosa tipikal, serabut-serabut saraf dan siton sel ganglion membentuk pleksus submukosa/pleksus Meissners. 38

3. Tunika muskularis Tunika muskularis tipikal. Neuron dan prosesus sel saraf membentuk pleksus mienterikus di antara lamina muskularis internus dan eksternus. 4. Tunika serosa tipikal LAMBUNG GANDA Lambung ruminasia tersusun dari rumen, retikulum, omasum dan abomasum. Lambung muka terdiri dari 3 lambung pertama dan berasal dari bagian esofagus lambung, dilapisi skuamus kompleks tanpa kelenjar. Lambung ini menghancurkan ingesta secara mekanis dan kimiawi. Rumen merupakan kantung fermentasi besar, mikroorganisme memecah pakan dan menghasikan asam lemak volatil (VFA) kemudian diabsorpsi melewati lamina epitelialis mukosae ke pembuluh darah di lamina propria mukosae. Secara mekanis, retikulum dan omasum mengubah ingesta yang mengalami fermentasi menjadi bahan yang lebih kecil, absorpsi metabolit melintasi epitelium lambung muka. Di abomasum, ingesta didigesti secara enzimatik. Rumen. Ciri utama berupa papila (panjang 2-5 cm) berbentuk konus menyembul ke arah lumen dari membrana mukosa kutanea. Porosnya terdiri dari jaringan ikat kaya vaskularisasi dengan serabut-serabut kolagen halus dan elastis. Lamina epitelialis mukosae terdiri dari epitelium skuamus kompleks dengan kornifikasi. Tebal epitelium bervariasi dan lapisan epitelium tidak berbatas jelas. Sel-sel stratum korneum biasanya membengkak dan pada ujung vili pipih. Lamina propria mukosae melekat pada tela submukosa. Kondensasi serabut jaringan ikat di lamina propria-submukosa memanjang ke papila. Lamina propriasubmukosa tidak mempunyai nodulus limfatikus dan aglanduler Tunika muskularis menciri. Pilae ruminis merupakan lipatan besar dari seluruh dinding dengan poros otot dari tunika muskularis. Tunika serosa menciri.

INTESTINUM TENUE MAMALIA Untuk memperluas permukaan absorpsi dan sekresi, intestinum punya banyak modifikasi: panjang, plika sirkularis, vili, mikrovili (tepi striata). Plika gastrika diganti plika sirkularis dilengkapi dengan vili. Plika adalah lipatan tunika mukosa dan sebagian tunika submukosa sehingga menjadi tonjolan ke lumen. Vili adalah lipatan lamina epitelialis mukosae dan lamina propria mukosae. Muara kelenjar intestinal (kripte intestinal) terdapat pada basis setiap vilus. 1. Tunika mukosa Lamina epitelialis mukosae : sel permukaan, sel piala, sel endrokrin gastrointestinal, sel M Lamina propria mukosae: tersusun jaringan kolagen longgar dengan banyak serabut retikuler, granulosit, agranulosit, kripte Lieberkuhn (kelenjar intestinal), nodulus limfatikus. Kelenjar intestinal: bermuara pada setiap basis vilus, merupakan invaginasi berbentuk tubuler simpleks bercabang, epiteliumnya terdiri dari sel epitelium permukaan berbentuk kolumner, sel piala, sel argentafin, dan sel bergranula asidofil (sel Paneth). Lamina muskularis mukosae menciri 2. Tunika submukosae Glandula intestinalis submukosa (kelenjar Brunner) terdapat di duodenum, berbentuk tubulo asiner bercabang dan bermuara di kripta. Bersifat mukosa pada ruminan dan anjing, campuran pada kucing, serosa pada kuda dan babi. Pada manusia, karnivora dan ruminan kecil, terbatas pada bagian permulaan dan tengah duodenum. Pada kuda, babi dan ruminan besar meluas sampai jejenum. Nodulus limfatikus: makin ke kaudal makin padat meluas dari lamina propria mukosae ke submukosa membentuk lempeng Peyer. 3. Tunika muskularis : lamina muskularis sirkularis di dalam dan lamina muskularis longitudinal di luar. Di antaranya terdapat pleksus mienterikus. 4. Tunika serosa : menciri. 39

Duodenum Tunika mukosa duodenum mempunyai banyak vili dan plika sirkularis. Kripte Lieberkuhn mencolok. Kelenjar Brunner di tunika submukosa bervariasi tergantung spesies. Nodulus limfatikus mungkin ada tetapi jarang. Vili teratur, tumpul dan lebar. Jejunum Pada beberapa spesies, kelenjar Brunner ada, tetapi tedapat pada bagian permulaan jejenum. Vili lebih kurus, kecil dan jumlahnya lebih sedikit dibanding duodenum. Nodulus limfatikus di lamina propria mukosae dan submukosa terutama pada babi. Plika paling mencolok Ileum Sel piala mencolok. Lempeng Peyer (nodulus limfatikus agregati) di mukosa dan submukosa, biasanya lebih padat, sering menyebabkan vili memendek. Vili berbentuk tongkat, lebih pendek dibandingkan vili jejunum, lebih panjang dibanding vili duodenum. Plika kurang ditemukan, plika paling banyak di jejenum, ke oral dan kaudal berkurang.

INTESTINUM TENUE UNGGAS Intestinum tenue unggas tidak terbagi pada zona yang jelas Tunika mukosa - Lamina epitelialis mukosae : selapis kolumner panjang terdiri dari sel prinsipal, sel Goblet dan sel enterochromaffin. - Tunika propria: vili besar, banyak dan panjang. Kripte Lieberkuhn pendek dan simpleks, dan bermuara di antara vili - Lamina muskularis mukosae tidak berkembang Tunika submukosa Hampir tidak berkembang. Lapisan tipis sekali terdiri dari jaringan ikat dan serabut elastis Tunika muskularis Lamina muskularis longitudinal tidak banyak berkembang dan lamina muskularis sirkularis lebih tebal. Di antara lamina tersebut terdapat pleksus saraf. Tunika serosa Lapisan tebal membentuk mesenterium. Duodenum Jaringan limfatikus difus dan noduler di tunika mukosa banyak sekali. Tunika submukosa tipis sekali atau tidak ada. Kelenjar duodenal atau kelenjar Burnner tidak ada. Lamina muskularis sirkularis lebih tebal sedangkan lamina muskularis longitudinal tidak banyak berkembang. Tunika serosa tebal. INTESTINUM KRASUM Terdiri dari sekum, kolon, rektum dan anus. Ciri-ciri intestimun krasum: Tidak bervili; kripte Lieberkuhn panjang dan lurus, dan bermuara di permukaan pada lumen; sel piala banyak; tidak ada sel Paneth; plika sirkuler pada intestinum tenue diganti dengan plika longitudinal; jaringan limfatik difus dan nodulus limfatikus mencolok. Sekum Modifikasi usus pada herbivora dengan perut tunggal (kuda, kelinci, marmut). Nodulus limfatikus mencolok pada permulaan sekum ruminan, babi dan anjing, sedangkan kuda dan kucing lebih ke belakang. Taenia ceci (seki) adalah penebalan dari lapisan luar otot (tunika muskularis lateral longitudinalis) yang merata, arahnya longitudinal, tersusun dari otot polos bercampur serabut elastis, terdapat pada babi dan kuda. Kolon Diameter kolon lebih lebar dibandingkan usus halus. Membrana mukosa kolon licin dan mempunyai tanda-tanda spesifik seperti usus besar. Lamina muskularis longitudinal 40

lateral pada babi, kuda dan manusia mengalami modifikasi membentuk pita tebal, rata, arah longintudinal yang merupakan campuran antara otot polos dan serabut yang disebut taenia coli. Suatu lapisan tipis otot polos tersusun longitudinal terdapat diantara penebalan tadi. HATI (HEPAR) Hepar diselubungi kapsula fibrosa yang disusun oleh jaringan ikat kolagen padat kaya serabut elastis. Jaringan ikat kapsula melanjutkan diri ke jaringan ikat interstisial. Di daerah interlobuler yang di sebut trias hepatika (Segitiga portal, trigonum Kiernan) yang tersusun jaringan ikat kolagen longgar. Segitiga portal adalah daerah perbatasan tiga lobuli atau lebih. Di dalamnya dapat ditemukan cabang arteria hepatika, cabang vena portae, duktus biliverus dan saluran limfe. Lempeng lempeng hepatosit yang terletak antara sinusoid hepar yang saling beranastomose tersusun radier dengan sentral vena sentralis. Hepatosit berbentk polihedral dan batasnya jelas. Inti vesikuler, nukleolus jelas terletak di sentral dan sitoplasma asidofil dan kadang-kadang ditemukan binukleus. Antara deretan sel terdapat sinusoid dibatasi sel endotelium dan sel Kupffer (makrofag stelat, anggota makrofag). Sel Kupffer menempel di atas sel endotelium, juga dapat melintang di lumen sinusoid atau dapat juga membentuk bagian dari dinding sinusoid. Pada hepar babi lobulasi jelas karena jaringan ikat septa interlobularisnya tebal sedangkan pada hati (hepar) kelinci lobulasi kurang jelas.

41

ACARA X SISTEM DIGESTI II Glandula saliva mayor (parotid, mandibularis, sublingual,dll) : biasanya bersifat serous minor (di area labia, buccal, lingua, palatum mole, pharynx dan esophagus) : biasanya bersifat mucous. Berfungsi membasahi cavum nasi, memfasilitasi mastikasi dengan bercampur makanan, melicinkan penelanan ketika berbentuk bolus

Hepar Merupakan glandula terbesar dalam tubuh Ukuran : - 38 % dari BB (carnivora) - 2-3 % dari BB (omnivora) - 11,5 % dari BB (herbivora) Biasanya lebih berat pada hewan muda dibanding dewasa. Pada umur tua mengalami atropi Eksokrin : menghasilkan bile (empedu)
Endokrin : menghasilkan substansi yang berperan dalam metabolisme lemak, gula, beberapa produk nitrogen (protein) Sehingga hepar

42

merupakan "first pickings" dari segala sesuatu yang diabsorbsi di usus halus (semua nutrisi) Warna: coklat kemerahan, halus dan konsistensi rapuh, ujung bersudut lancip Lokasi : caudal diafragma, cavum abdomen. Membentang obliquus melewati bidang median cenderung di sisi dexter (asimetris thd bid. median) batas cranial: diafragma menghadap craniodorsal caudal: ventriculus & intestinum menghadap caudoventral merupakan salah satu organ yang menerima darah arterial maupun venous Berlobus-lobus oleh fissura & ligamen : 1. lobus sinister 2. lobus dexter 3. lobus caudatus 4. lobus quadratus (Pola lobasi bervariasi tergantung spesies) PENEKANAN/IMPRESSIO : -Impressio esophagia -Impressio gastrica/reticularis/omasica/abomasica -Impressio duodenalis -Impressio renalis

Pancreas Merupakan organ glanduler berwarna pink pucat dan terletak di bawah ventriculus dan sepanjang duodenum. Pankreas berfungsi mensekresikan enzim-enzim digesti untuk memecah (break down) makanan serta mensekresikan insulin dan glikagon pada regulasi metabolisme gula. Ada 2 duktus bermuara pada duodenum dekat pintu masuk makanan dari ventriculus (pylorus), yaitu duktus biliverus yang mencurahkan empedu secara langsung dari vesika fellea. Empedu menetralisir asam yang ditambahkan di ventriculus, mencerna atau mendispersi lemak untuk diserap pada saluran pencernaan selanjutnya, demikian juga untuk mengekskresikan toksin. Duktus pankreatikus yang mencurahkan lebih banyak enzim untuk memecah karbohidrat serta melanjutkan pemecahan protein. Incisura pancreatis : bentukan celah karena vena porta menekan corpus pancreas (pada carnivora dan ruminan domestik) Annulus pencreaticus :Corpus pancreas mengelilingi vena porta membentuk cincin pancreatic (pada babi dan kuda) Morfologi pancreas Ruminansia : corpus relatif kecil, lobus dexter panjang, lobus sinister lebar Kuda :Corpus besar, lobus dexter kecil, lobus sinister panjang Babi : Lobus dexter kecil, lobus sinister besar

43

ACARA XI SISTEM KELAMIN JANTAN A. Vesikula seminalis (glandula vesikularis). Tidak ditemukan pada karnivora. Adenomer dibatasi epitelium kolumner simpleks. Duktus ekskretorius dibatasi epitelium pseudokolumner kompleks karena meskipun didominasi oleh epitelium kolumner (atau sering kuboid) sering pula ditemukan adanya sel basal meskipun jarang. Kelenjar berbentuk tubuloalveoler terbagi dalam lobuli oleh septa interlobuler yang pada ruminansia mengandung banyak otot polos. Pada sapi jantan, ditemukan tetes-tetes lipid infranukleus Pada kuda dan babi, septa didominasi jaringan ikat dengan beberapa otot polos. Lamina propria-submukosa menciri. Tunika muskularis mungkin terdiri dari lapisan sirkularis internal dan longitudinal eksternal atau bercampur. Tunika adventisia atau serosa menciri. B. Kelenjar prostat Kelenjar prostat berbentuk tubuloalveoler kompleks Dibagi dua : korpus dan bagian diseminalis. Pada korpus kelenjar dikelilingi kapsula yang berisi jaringan ikat kolagen padat dan diteruskan lamina propria-submukosa yang berisi jaringan ikat kolagen longgar. Pada korpus terdapat adenomer.Adenomer dibatasi kuboid simpleks pendek atau kolumner simpliks pendek. Sistem duktus dibatasi oleh epitelium kuboid atau kolumner simpleks dan menjadi epitelium transisional setelah masuk ke urethra. Bagian diseminalis dikelilingi jaringan ikat longgar longgar pada lamina propriasubmukosa. Berkembang baik sepanjang permukaan urethra dorsal, dan berlanjut lateral dan ventral, dan mencakup seluruh urethra Korpus glandula prostat berkembang pada karnivora dan kuda. Bagian diseminalis, berkembang pada sapi dan babi. Trabekula membagi kelenjar dalam lobuli pada korpus kelenjar. C. Testis dan epididimis Testis terdiri dari organ eksokrin dan endokrin Pada bagian eksokrin berupa kelenjar tubuler kompleks menggulungg yang terbungkus oleh skrotum di permukaan, dan kapsula/tunika albuginea (jaringan ikat kolagen padat) kaya otot polos pada kuda merupakan pembungkus terdalam. Antara kedua pembungkus terdapat peritoneum yaitu lamina viseralis tunika vaginalis. Permukaan peritoneum dilapisi mesotelium, dibawahnya terdapat jaringan ikat yang menyatu dengan tunika albuginea. Tunika albuginea memasuki organ membentuk septa yang membagi organ secara parsial atau sempurna dalam lobuli. Pada ruminansia, septa tipis. Pada karnivora, kuda dan babi lebih tebal. Di sentral bersama dengan jaringan ikat kolagen longgar membentuk mediastinum testis. Dalam tiap lobulus terdapat tubulus konvolutus seminiferus yang dibatasi epitelium kompleks dari sel spermatogenik dan sel Sertoli. 1. Sel spermatogenik Tumbuh membentuk spermatozoa a. Spermatogonia: sel spermatogenik paling muda, kecil, bulat, nukleus gelap, bulat, berada dekat membrana basalis. b. Spermatosit primer: merupakan hasil mitosis spermatogonia, sel lebih besar dan nukleusnya menunjukkan kromatin jelas. c. Spermasit sekunder: merupakan hasil pembelahan meiosis pertama, sel lebih kecil, jarang terlihat karena segera mengalami meiosis kedua membentuk spermatid. 44

d. Spermatid: spermatid awal berbentuk bulat, nukleus pucat berkelompok, berada dekat tubulus seminiferus. e. Spermatid akhir: sel kecil, bentuk bulat sampai bentuk panjang, kepala panjang dan gelap, ekor tercat tipis mengarah lumen. Spermatid akhir kemudian dilepas dari epitelium seminiferus sebagai spermatozoa. Berbagai kombinasi sel spermatogenik terdapat di epitelium tubulus seminiferus. Berbagai kombinasi tingkatan perkembangan bersifat unik (spesifik) dan hanya mengisi sebagaian tempat di sepanjang tiap tubulus. Jumlah total setiap tingkatan perkembangan yang berbeda bervariasi pada spesies yang berbeda, contohnya: tikus punya 14, mencit 12, dan babi punya 8 tingkatan yang berbeda. Angka-angka tersebut menunjukkan jumlah gambaran mikroskopik yang berbeda dalam satu siklus spermatogenik. 2. Sel sertoli Sel sertoli jumlahnya lebih sedikit dibanding sel spermatogenik. Nukleus berbentuk oval atau segitiga, terkadang terlihat terlekuk. Sel ini memanjang dari membrana basalis sampai lumen tubulus, tetapi dengan pengecatan rutin batasnya tidak jelas. Invaginasi apikal dan lateral sel ditempati sel spermatogenik yang sedang mengalami diferensiasi. Mendekati segmen terminal tubulus seminiferus, sel spermatogenik jumlahnya mengecil dan sel Sertoli semakin kompak. Suatu zona transisional, dibatasi sel Sertoli menghubungkan tubulus seminiferus dengan tubulus rektus (rektus). Sel interstisial (sel Leydig) adalah sel endokrin yang ditemukan di jaringan ikat antartubulus. Sel ini berbentuk polihedral, nukleusnya bulat besar dan nukleoli jelas. Sitoplasmanya asidofil dan mengandung banyak tetes lemak dan granula, sehingga tampak bergelembung/berbusa. Sel ini menghasilkan testosteron. Tubulus rektus (seminiferus). Saluran ini dibatasi oleh sel kolumner, kuboid atau skuamus dan melanjutkan diri ke saluran-saluran yang saling beranastomose membentuk rete testis. Rete testis Rete testis dibatasi epitelium skuamus atau kuboid simpleks. Pada sapi, mungkin dibatasi epithelium kuboid 2 lapis. Dia dikelilingi jaringan ikat longgar disebut mediastinum testis. Duktulus eferentes - Merupakan lanjutan rete testis dengan duktus epididimidis. - Dibatasi epitelium kolumner simpleks atau pseudokolumner kompleks dengan beberapa sel bersilia. - Saluran ini melintasi tunika albuginea melanjutkan diri ke duktus epididimidis di kaput epididimidis. Duktus epididimidis - Terdiri dari kaput, korpus dan kauda - Di daerah kaput yang tertebal, saluran dibatasi oleh epitelium pseudokolumner kompleks dengan stereosilia, diluarnya terdapat otot polos. Lamina propria mukosae terdiri dari jaringan ikat kolagen longgar dengan kaya vaskularisasi. Lamina muskularis mukosae tersusun sirkuler, dan lebih tebal ke kauda. Tunika submukosa mengandung jaringan ikat kolagen longgar di sentral dan jaringan ikat kolagen padat di perifer yang melanjut dengan tunika albuginea. Pada kaput tengah, otot polos mengurang dan epitelium menipis - Di kauda epididimidis, epitelium pseudokolumner paling tipis dan otot polos paling banyak. Pada kuda, duktus epididimidis di kauda membentuk penjuluran seperti vilus, - Dari duktus epididimidis, saluran melanjutkan diri ke duktus deferens. Duktus deferens - Lamina epitelialis mukosae berbentuk epitelium pseudokolumner kompleks. - Lamina propria-submukosa mengandung jaringan ikat kolagen longgar. - Tunika muskularis tebal dan terdiri dari lapisan sirkularis internal dan longitudinal eksternal atau bercampur. - Tunika serosa menciri.

45

D. Penis Penis dapat dibagi dalam korpus penis dan glans penis. Keduanya punya urethra pars eksterna dengan jaringan erektil korpus spongiosum. 1. Korpus penis Korpus penis terdiri dari kapsula, jaringan erektil (korpora kavernosa penis, korpus kavernosum uretra atau korpus spingiosum), otot polos (otot retractor penis), otot skelet (otot bulbokavernous) dan uretra Korpus penis karakteristik dengan tambahan massa jaringan erektil di sebut korpora kavernosa (penis). Setiap korpus kavernosum dibungkus oleh tunika albuginea, suatu jaringan ikat kolagen padat dengan serabut elastis. Pada babi dan ruminansia, tunika albuginea sangat tebal, pada kuda memgandung otot polos. Tunika albuginea meluas ke dalam membentuk jala-jala trabekula di antara jaringan erektil. Rongga-rongga kaverna dibatasi endotelium dan dibungkus oleh otot polos dan jaringan ikat fibroelastis Pada penis vaskuler (kuda) otot polos dominan. Pada penis fibroelastis (babi dan ruminansia) rongga-rongga kaverna terutama dibungkus jaringan ikat kaya serabut elastis dengan sedikit atau tanpa serabut otot polos. Pada penis pertengahan (karnivora) memiliki otot dan jaringan ikat mengisi ruang antar rongga kaverna. Korpus kavernosum semua mamalia (hewan piaraan) mengandung jaringan lemak tersebar di jaringan ikat antar rongga kaverna. Jaringan lemak ini mencolok pada kucing, terutama pada korpus kavernosum. Di situ jaringan lemak hampir menggantikan seluruh jaringan erektil. 2. Glans penis. Glans penis merupakan bagian penis distal yang membesar dan berkembang baik pada primata, kuda dan anjing. Di dalamnya ditemukan jaringan erektil lanjutan dari korpus spongiosum Pada karnivora, glans penis punya os. penis, pada kucing juga ada tetapi kecil. Prepusium merupakan lapitan kulit berbentuk pipa yang menutup bagian penis ujung distal. Glans terdiri dari lamina eksterna, parietalis dan lamina viseralis. Lamina eksterna persis kulit dan melanjut ke kulit perut. Lamina eksterna melekuk ke dalam pada lubang prepusium membentuk lamina parietalis (interna) prepusium. Lamina interna melipat membentuk lamina viseralis prepusium. Rambut, kelenjar keringat dan kelenjar sebasea dapat dijumpai di lamina eksterna dan parietalis, pada kuda sering pula ditemukan di lamina viseralis.

46

ACARA XII SISTEM KELAMIN Organa Genitalia Feminina Interna: Ovarium Tuba uterina / oviduct Uterus Vagina Externa Vulva Clitoris OVARIUM: Bentuk: Kuda, sapi, anjing: seperti buah kacang Babi: berbenjol-benjol Letak: Kuda: ventral L4 atau L5 Sapi:margo lateralis apertura pelvis cranialis Babi: bervariasi, margo lateralis apertura pelvis cranialis atau sebelah dari ren Anjing: caudal atau menyentuh ujung caudal ren atau ventral L3 atau L4 atau antara costae terakhir dan crista iliaca OVIDUCT Ujung cranial berbentuk corong disebut infundibulum tubae uterinae, terdapat fimbria dan lubang disebut ostium abdominale tubae Ujung caudal dengan lubang disebut ostium uterinum tubae UTERUS Letak: sebagian besar dalam cavum abdomins, sebagian kecil dalam cavum pelvis (kuda), sapi, babi, anjing dalam cavum abdominis Terdiri dari: cornua uteri, corpus uteri, cervix uteri Cornue uteri: dalam cavum abdominis Sapi: spiral Babi: panjang, berkelok-kelok Kuda: cekung ke dorsal Anjing: pendek Corpus uteri: Sebagian besar dalam cavum abdominis Membrana mucosa, endometrium ruminansia terdapat caruncula Cervix uteri: Dinding tebal Saluran: canalis cervicis Kuda dan babi: di sentral Ruminansia: di ventral Carnivora: di dorsal Lubang: orificium uteri internum orificium uteri externum Bagian cervix uteri yang menonjol ke vagian disebut portio vaginalis uteri VAGINA Batas-batas: 47

Sebelah dorsal: rectum Sebelah ventral:vesica urinaria Sebelah lateral: dinding cavum pelvis Ruang sekitar portio vaginalis uteri: fornix uteri Batas antara vagina dengan vulva terdapat selaput hymen VULVA Batas-batas: Dorsal: rectum, anus Ventral: dasar cavum pelvis Lateral: m. semimembranosus, ligamentum sacro-ischiadicus Celahnya disebut rima vulvae Lubang muara urethra: orificium urethrae externum. Pada sapi dan babi disebelah caudalnya terdapat diverticulum suburethralis

Organa Genitalia Maskulina Meliputi: Testes menghasilkan : Spermatozoa (produk eksokrin) Testosteron (produk endokrin) Skrotum /pembungkus testis (memberi lingkungan yang cocok untuk spermatogenesis) Epididimis dan ductus deferens Glandula aksesoris (ampula; vesikula seminalis, prostata, bulbourethralis) Urethra dan penis TESTIS Bungkus luar tebal adalah TUNIKA ALBUGENIA (DARTOS & VAGINALIS) = Jaringan ikat padat dengan pembuluh darah, dsb. = Kebelakang menebal membentuk MEDIASTINUM TESTIS membatasi dua bagian testis kiri dan kanan yang penuh berisi tubulus Jalan yang dilewati Rete testis 48

Duktus efferen Epididimis Duktus deferen Uretra Testis kuda: Letak sejajar sumbu badan, extremitas capitata terletak sebelah cranial dan extremitas caudalis terletak terletak sebelah daucal. Margo epididymidis (tepi yang berbatasan dengan epididymis terletak disebelah dorsal Testis ruminansia: Extemitas capitata terletak di dorsal, margo epididymidis terletak di caudal Testis kambing: margo epdidydimis terletak di medial Testis babi dan carnivora: Extremitas capitata mengarah ke cranioventral, margo epididymidis terletak caudorsal

KELENJAR TAMBAHAN Fungsi: 1. Memberi makan dan mengaktifkan spermatozoa. 2. Membersihkan uretra sebelum ejakulasi. Kelenjar yang menghasilkan komponen pelengkap semen (Semen merupakan campuran spermatozoa dan sekret kelenjar tambahan) 3. Menetralkan pH vagina 4. Mentranspor spermatozoa dalam alat kelamin betina. 5. Bahan sumbat vagina agar terjadi fertilisasi Kelenjar ampula Merupakan pelebaran bagian terminal duktus deferens Kelenjar tubuler bercabang dengan pelebaran berbentuk kantung, sehingga sering disebut sebagai kelenjar tubuloalveoler bercabang, Kelenjar dibatasi oleh epitelium kolumner simpleks. Kelenjar tidak punya sistem duktus ekskretorius yang khusus. Ampula ruminansia, kuda, dan anjing punya kelenjar menciri di lamina propria submukosa. Tidak ada kelenjar pada ampula kucing, dan tidak berkembang pada ampula babi. Kelenjar Prostata Kelenjar yang paling besar. Sekretnya mengandung lipida, asam sitrat dan enzim proteolitik. Kelenjar ini terdiri dari 2 bagian, korpus dan pars diseminata. Kelenjar berbentuk tubuloalveoler kompleks dibatasi sel sekretorik berbentuk kuboid atau kolumner rendah. Konkresi sekresi dapat ditemukan di alveoli maupun sistem duktus. Aktivitas sekretoriknya meningkatkan gerakan spermatozoa dan ikut berperan pada pembentukan sumbat vagina Letak: pada collum vesicae, mempunyai banyak saluran Carnivora: prostat terbesar Kuda, sapi, babi, ruminansia kecil: berurutan semakin kecil Kelenjar Bulbourethralis Jumlah kelenjar sepasang, terdapat pada dorsolateral urethra pars pelvina. Kelenjar berbentuk tubuloalveoler kompleks. Terdapat pada semua hewan, kecuali anjing. 49

Mukus yang dihasilkan membersihkan urethra dari urine, melicinkan urethra dan vagina dengan cairan praejakulasi, dan mungkin merupakan sumber energi untuk spermatozoa letak: dekat apertura pelvis caudalis Bentuk: datar, panjang 18 cm, tebal 5 cm (babi); pada sapi dan kuda panjang 3 cm; pada kambing 1 cm. Tidak ada pada carnivora (anjing) ada pada kucing.

Gl. Vesicularis (vesicula seminalis) Letak: dekat muara ductus deferens dalam urethra Kuda: seperti kantong kosong Ruminansia, babi: padat Anjing: tidak punya Salurannya: ductus excretorius muaranya bersatu dg ductus deferens (kuda, ruminansia); babiostium ejaculatorium Uterus masculinus atau utriculus prostaticussisa ductus mulleri, terletak antara kedua ductus deferens Gl. prostata Anjing Kucing Babi Ruminansia Kuda + + + + + Gl. vesicularis + + + Gl. bulbourethralis + + + +

PENIS Merupakan organ reproduksi maupun uropoetika. Penis terdiri dari radiks (akar), korpus (badan), dan glans. Radiks dan korpus punya struktur yang sama. Glans berkembang baik pada primata, kuda, dan anjing. Glans tertutup oleh prepusium. Prepusium merupakan refleksi integumen dan berbentuk membrana mukosa. Penis merupakan saluran keluar urine maupun ejakulat (semen dan spermatozoa). Glans dapat memiliki jaringan erektil (penis tipe vaskuler), tulang (os penis karnivora), kartilago, dan jaringan kolagen padat (sapi). Bagian utamanya berupa jaringan kolagen longgar kaya vaskularisasi. Bagian yang bebas dilapisi epitelium skuamosa simpleks. KORPUS Terdiri dari kapsula, jaringan erektil (korpus kavernosum penis, korpus kavernosum uretrae, atau korpus spongiosum, otot polos (m. retraktor penis), otot skelet (m. bulbokavernosus), dan uretra. Penis dibungkus dengan tunika albuginea tersusun dari jaringan kolagen padat yang terutama berkem -bang pada spesies yang memiliki penis tipe fibrosa (babi, ruminansia) yang mampu membesar bila dialiri darah. 50

Septa jaringan ikat berasal dari tunika albuginea dan melanjutkan diri sebagai selubung fibrosa komponen jaringan erektil. Jaringan erektil adalah jaringan kolagen padat, kaya serabut elastis dan sinus. Bagian ini digero -jogi darah pada waktu ereksi. Pada penis tipe vaskuler (kuda, karnivora, dan manusia) jaringan erektil berkembang baik.

51

ACARA XIII KULIT DAN KELENJAR MAMAE Kulit mamalia Dari perifer ke profundal: epidermis, dermis dan hipodermis (subkutis) a. Epidermis. Pada kulit tebal berupa epitelium skuamus kompleks berkeratin. Dari basal ke perifer 1. Stratum basale : satu lapis, bentuk kuboid atau kolumner rendah di atas membrana basalis. 2. Stratum spinosum : tebal bervariasi, bentuk poligonal dan ke arah permukaan menjadi pipih. 3. Stratum granulosum : mengandung granula keratohialin. 4. Stratum lusidum : tipis, pucat, eosinofil, tembus cahaya (hanya terdapat pada kulit yang sangat tebal). 5. Stratum korneum : mengalami keratinisasi (sel permukaan berbentuk pipih, inti hilang, terisi keratin. Keratin adalah produk transformasi diferensiasi sel basal, terdiri dari mikrofibril ), terlepas dari permukaan. b. Dermis Dermis dibagi menjadi stratum papilare dan stratum retikulare. 1. Stratum papilare : papila dermis berinterdigitasi dengan pancang epidermis tersusun dari jaringan ikat kolagen longgar. 2. Stratum retikulare : terdiri dari jaringan ikat fibrus padat ireguler tersusun dalam bentuk jala. Dalam dermis dapat ditemukan: rambut dangan folikel, glandula sudorifera, glandula sebasea, vasa darah, vasa limfe dan syaraf. c. Hipodermis Menghubungkan kulit dengan jaringan di bawahnya. Terdiri dari jaringan ikat kolagen longgar. Sering punya banyak adiposit disebut panikulus adiposus Melekat dengan jaringan kolagen padat berupa fasia, periosteum atau perikondrium tergantung jaringan di bawahnya. d. Rambut sensorik -Rambut sensorik disebut rambut taktil/rambut sinus. -Seperti rambut biasa tetapi rambut taktil dibungkus dengan sarung jaringan ikat yang tebal mengandung sinus venosus terisi darah. -Di epidermis dan serabut jaringan ikat terdapat ujung syaraf bebas dan diskus Merkel sebagai reseptor sentuhan Kulit unggas Pada kulit unggas tipis dan kering. Dari basal ke perifer : Epidermis: tipis dan kering. Terbagi 4 lapisan: 1. Stratum basale 2. Stratum spinosum atau stratum intermedium 3. Stratum transitivum : sama dengan stratum granulosum mamalia 4. Stratum korneum Korium dan epidermis tidak punya kelenjar Dermis dan subkutis : jar. limfoid banyak, tanpa kelenjar, bulu memancap dari epidermis sampai dermis. Kelenjar Mammae Kelenjar mammae berbentuk tubuloalveolar kompleks Pada waktu aktif laksasi, adenomer sangat dominan dengan epitelium kolumner simpleks dengan tepi apikal, dan sedikit jaringan ikat . Sel adenomer di alveolus dengan berbagai aktivitas sekresi. Alveolus tidak selalu dalam aktivitas sekresi yang sama. Sel yang sedang aktif bentuknya lebih tinggi dibandingkan dengan yang sedang laten. Adanya globulus lemak sering membuat sel tampak seperti spons, atau sebagian tampak kosong. 52

Tubulus sekretorius (duktus intralobularis) dibatasi sel kuboid. Pada bagian permulaan bersifat sekretorik dengan epitelium kolumner simpleks. Perhatikan sel adenomer (epitelium kolumner simpleks) duktus intralobularis (epitelium kuboid simpleks) duktus lobularis/tubulus ekskretorik primer (epitelium kuboid atau kolumner simpleks) duktus lobaris (epitelium kolumner 2 lapis) sinus laktiferous (epitelium kolumner 2 lapis) papila (epitelium skuamus kompleks). Pada waktu non aktif laksasi, parenkim berkurang, jaringan ikat kolagen longgar meningkat, dan jaringan lemak.

53