Anda di halaman 1dari 54

PEDOMAN PENYUSUNAN TESIS

(V.4.2)

PEDOMAN PENYUSUNAN TESIS (V.4.2) Oleh: Dr. Moedjiono, M.Sc. POGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER (MKOM) PROGRAM

Oleh:

Dr. Moedjiono, M.Sc.

POGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER (MKOM) PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS BUDI LUHUR

JAKARTA 15 OKTOBER 2010

KATA PENGANTAR

Dengan selalu mengucap puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas

berkat, rahmat dan taufik-Nya, penyusun dapat menyelesaikan penulisan buku Pedoman

Penyusunan Tesis (V.4.2) ini dengan baik.

Buku Pedoman Penyusunan Tesis ini disusun sebagai petunjuk khusus bimbingan

langkah-langkah penyusunan dan penyajian laporan tugas akhir kesarjanaan, bagi para

mahasiswa yang telah memenuhi persyaratan yang ditentukan, sebagai kulminasi

kurikulum pada akhir masa studinya di Program Studi Magister Ilmu Komputer

(MKOM), Program Pascasarjana (PPS), Universitas Budi Luhur (UBL).

Pedoman ini disusun berdasarkan hasil kesepakatan kerjasama Tim Universitas

Budi Luhur dan Universitas Indonesia sebagai salah satu bagian keluaran dari perjanjian

kerjasama antara Universitas Budi Luhur dan Universitas Indonesia tahun 2003 sampai

dengan 2005 dan perkembangan situasi dan kondisi selanjutnya sampai dengan awal

tahun 2010 ini, sehingga telah mengalami berbagai penyempurnaan disesuaikan dengan

tuntutan perkembangan waktu, teknologi, regulasi, situasi dan kondisi di lapangan.

Ucapan terima kasih disampaikan kepada para dosen pengajar, dosen pembimbing,

para praktisi, serta semua staf sekretariat dari Universitas Budi Luhur dan Universitas

Indonesia, yang telah memberikan masukan dan kontribusi yang konstruktif dalam proses

penyusunan buku pedoman ini. Walaupun demikian, seperti kata pepatah, bahwa tak ada

gading yang tak retak, tak ada karya tulis yang sempurna, tak ada lembaran putih yang

tak berbercak, sehingga penulis sangat mengharapkan tanggapan, kritik dan saran-saran

penyempurnaan lanjut, demi kesempurnaan buku pedoman ini.

Semoga buku pedoman ini bermanfaat untuk perkembangan proses belajar-

mengajar di Program Studi Magister Ilmu Komputer, Fakutas Pascasarjana, Universitas

Budi Luhur. Amin.

Jakarta, 15 Oktober 2010

Program Studi Magister Ilmu Komputer

Program Pascasarjana, Universitas Budi Luhur

Penyusun,

Dr. Moedjiono, M.Sc. Direktur Program Pascasarjana

i

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR

.

DAFTAR ISI

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

i

ii

DAFTAR GAMBAR

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

iii

DAFTAR TABEL

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

iv

DAFTAR LAMPIRAN

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

v

BAB I

PENDAHULUAN

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

1

1.1 Latar Belakang

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

1

1.2 Maksud dan Tujuan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

1

1.3 Ruang Lingkup

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

2

1.4 Tata-Urut

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

2

1.5 Pengertian

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

2

BAB II

PENELITIAN ILMIAH

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

5

2.1 Tugas Akhir Kesarjanaan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

5

2.2 Metode Ilmiah

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

7

2.3 Proses Penelitian Ilmiah

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

8

2.4 Jenis Penelitian

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

8

2.5 Laporan Penelitian

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

9

BAB III

PENYUSUNAN TESIS

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

21

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

21

3.1 Pentahapan Penulisan Tesis 3.1.1 Tahap Proposal Tesis

. 3.1.2 Tahap Naskah Akhir Tesis

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

22

26

3.2 Tertib Penulisan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

28

3.3 Kutipan, Interpolasi dan Elipsis

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

30

BAB IV

PENUTUP

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

31

DAFTAR PUSTAKA

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

32

LAMPIRAN-LAMPIRAN

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

33

 

ii

 

DAFTAR GAMBAR

Gambar

II-1

Tugas Akhir Kesarjanaan

.

.

.

.

.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

Halaman

5

II-2

Langkah-langkah Metode Ilmiah

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

7

II-3

Proses Penelitian Ilmiah dan hubungannya dengan Metode Ilmiah

8

II-4

Jenis Penelitian

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

9

III-1

Susunan Naskah Proposal Tesis

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

24

III-2

Susunan Naskah Akhir Tesis

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

28

iii

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

II-1

Perbedaan antara Skripsi, Tesis dan Disertasi

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

6

II-2

Susunan Laporan Penelitian dan hubungannya dengan Metode Ilmiah .

 

10

II-3

Contoh Jadwal Penyusunan Tesis

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

15

iv

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1

Formulir Pendaftaran Penulisan Tesis

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

33

2

Lembar Persetujuan Proposal Tesis

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

34

3

Formulir Pendaftaran Sidang Proposal/Naskah Akhir Tesis

 

35

4

Lembar Pengesahan Tesis

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

36

5

Kartu Bimbingan Tesis

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

37

6

Contoh Lembar Judul Proposal Tesis

 

.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

38

7

Contoh Lembar Judul untuk Naskah Akhir Tesis

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

39

8

Contoh Lembar Judul Pemakaian Gelar untuk Naskah Akhir Tesis .

 

40

9

Lembar Judul di Halaman Punggung (Sampul Samping) untuk

 

Proposal Tesis dan Naskah Akhir Tesis

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

41

10

Contoh Abstrak

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

42

11

Contoh Daftar Isi Naskah Proposal Tesis

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

43

12

Contoh Daftar Isi Naskah Akhir Tesis

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

45

13

. Catatan: berlaku juga untuk Daftar Tabel

Contoh Daftar Gambar

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

47

14

Contoh Daftar Lampiran

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

48

v

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Mahasiswa di Program Studi Magister Ilmu Komputer (MKOM), Program Pascasarjana (FPS), Universitas Budi Luhur (UBL) diwajibkan untuk menyusun tugas akhir kesarjanaan berupa Tesis sebagai kulminasi rangkuman pendidikan selama mengikuti jenjang pendidikan tingkat Strata-2 (S2). Tesis merupakan bagian dari kurikulum MKOM dan merupakan syarat mutlak kelulusan di program studi MKOM. Penyusunan Tesis di program studi MKOM ini berorientasi pada metode penelitian ilmiah di bidang aplikasi atau sistem, yang sesuai dengan kaidah keilmuan Teknologi Informasi dan Komunikasi (Telematika) serta aspek manajemen pada implementasinya. Metode penelitian ilmiah yang digunakan dalam proses penyusunan tesis ini lebih berorientasi pada solusi optimum dan reasonably acceptable, dibandingkan dengan solusi maksimum atau minimum yang berdasarkan penelitian yang sangat ekstensif. Jenis metode penelitian yang diharapkan di program studi MKOM ini lebih dititik-beratkan untuk menggunakan metode penelitian kuantitatif dibandingkan dengan metode penelitian kualitatif. Akan tetapi apabila memang metode penelitian kualitatif sangat dibutuhkan dalam langkah-langkah proses penelitian tersebut maka dipersilahkan tetap dipergunakan sebagaimana mestinya. Berdasarkan pola pemikiran tersebut di atas, maka naskah ini akan membahas terlebih dahulu dasar-dasar metode penelitian ilmiah untuk memberikan pengertian latar belakang atau landasan dalam penulisan tesis, diteruskan dengan langkah-langkah proses penulisan tesis serta tata-cara penyajiannya pada sidang-sidang proposal tesis maupun naskah akhir tesis.

1.2 Maksud dan Tujuan

Naskah ini ditulis dengan maksud untuk memberikan panduan langkah-langkah proses penulisan dan pelaksanaan sidang-sidang proposal tesis maupun naskah akhir tesis

1

mahasiswa MKOM, dengan tujuan agar bisa mempermudah dan mempercepat proses penyelesaian tugas akhir kesarjanaannya sesuai jadwal yang tersedia.

1.3 Ruang Lingkup

Ruang lingkup di dalam naskah ini meliputi dasar-dasar tentang metode penelitian ilmiah, proses penulisan dan contoh format laporan, serta tata-cara pelaksanaan sidang- sidang proposal tesis maupun naskah akhir tesis.

1.4 Tata-Urut Naskah ini disusun dengan tata-urut sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN, yang membahas latar belakang pembuatan pedoman penyusunan tesis, maksud dan tujuan, ruang lingkup, tata-urut dan pengertian yang tercantum dalam naskah ini. BAB II PENELITIAN ILMIAH, yang membahas dasar-dasar penyusunan tesis yaitu tugas akhir kesarjanaan, metode ilmiah, proses penelitian ilmiah, jenis penelitian dan laporan penelitian. BAB III PENYUSUNAN TESIS, yang membahas langkah-langkah/pentahapan proses penulisan tesis di MKOM beserta aturan-aturan teknis perwajahan naskah dan tertib penulisan. BAB IV PENUTUP, yang berisi kesimpulan uraian pembahasan pedoman tesis.

1.5 Pengertian

Beberapa pengertian istilah yang dipergunakan di dalam naskah ini sebagai definisi kamus maupun operasional, sebagai berikut:

Konsep: sejumlah pengertian atau karakteristik yang dikaitkan dengan peristiwa, obyek, kondisi, situasi dan perilaku tertentu ([Kuncoro 2003],40). Konsep merupakan pengertian abstrak yang digunakan para ilmuwan sebagai komponen dalam membangun proposisi dan teori. Konsep juga digunakan dalam memberikan arti suatu fenomena. Contoh: konsep tentang "dunia maya" memberikan arti fenomena yang berbeda tentang konsep tentang "dunia sesungguhnya".

2

Variabel: konsep yang dapat diukur; atau suatu arti yang dapat membedakan antara sesuatu dengan yang lainnya. Contoh: variabel "jenis kelamin" yang membedakan orang dalam wujud pria atau wanita, yang berbeda dengan variabel "agama" yang membedakan pelaksanaan penganut ibadah antara Islam, Katolik, Protestan, Hindu, Budha, dan Konghucu. Penelitian: penyaluran rasa ingin tahu manusia terhadap sesuatu/masalah dengan perlakuan tertentu (seperti memeriksa, mengusut, menelaah, dan mempelajari secara cermat, dan sungguh-sungguh), sehingga diperoleh sesuatu (seperti mencapai kebenaran, memperoleh jawaban, pengembangan ilmu pengetahuan, dan sebagainya). Masalah Penelitian: suatu pernyataan fokus bahasan dalam proses penelitian, yang mempersoalkan keberadaan suatu variabel atau mempersoalkan hubungan antara variabel pada suatu fenomena. Contoh: Apakah ada hubungan antara jenis kelamin dengan tingkat pendidikan? Proposisi: pernyataan tentang realitas yang dapat dievaluasi apakah benar atau salah. Kumpulan dari beberapa konsep membentuk proposisi. Contoh: "kepercayaan diri menentukan keberanian seseorang". Kepercayaan diri dan keberanian adalah 2 konsep. Teori: kumpulan dari proposisi yang saling berkaitan. Konstruk: jenis konsep tertentu yang berada dalam tingkatan abstraksi yang lebih tinggi daripada konsep dan diciptakan untuk tujuan teoritis tertentu. Konstruk dapat berupa sebuah pandangan atau pendapat yang biasanya ditemukan untuk sebuah penelitian dan/atau pembentukan teori ([Kuncoro 2003], 40). Contoh: Kepuasan pelanggan yang merupakan tujuan utama pemasaran, sebagai ”konstruk”, yang berarti seberapa jauh harapan pelanggan dapat dipenuhi oleh kinerja suatu produk. Hipotesis: proposisi yang perlu diuji; atau dugaan/jawaban sementara atas suatu fenomena/permasalahan penelitian yang masih perlu diuji kebenarannya dengan bukti-bukti/data. Dugaan ini ditetapkan berdasarkan suatu alur landasan pemikiran yang diperoleh dari kaitan teori-teori yang kuat dikaitkan dengan hasil penelitian- penelitian serupa dan valid yang dilakukan oleh para peneliti sebelumnya, serta

3

dikaitkan dengan obyek penelitian yang ditetapkan . Hipotesis dibuat untuk menuntun penelitian. Kerangka konsep: hubungan antara beberapa konsep yang dapat memberikan suatu gambaran atas suatu fenomena. Kerangka konsep dapat digambarkan dengan bagan, persamaan matematika, dll., dari pola pikir terkait dengan fokus bahasan dalam masalah penelitian beserta kerangka kerja (langkah-langkah) pelaksanaan penelitian berdasarkan pola pikir yang telah ditetapkan.

4

BAB II

PENELITIAN ILMIAH

2.1 Tugas Akhir Kesarjanaan

Tesis merupakan naskah laporan penelitian ilmiah dari tugas akhir kesarjanaan.

Dalam prakteknya ada dua kelompok utama tugas akhir kesarjanaan, yaitu kelompok

penelitian dan kelompok desain (rancangan), seperti terlihat di Gambar-II.1 berikut.

Tugas Akhir Kesarjanaan Penelitian Desain (Rancangan) Skripsi Tesis Disertasi Proyek Perencanaan Dan Strategi
Tugas Akhir
Kesarjanaan
Penelitian
Desain (Rancangan)
Skripsi
Tesis
Disertasi
Proyek
Perencanaan
Dan
Strategi
Lain-2
Bisnis

Gambar II-1. Tugas Akhir Kesarjanaan ([Kountur 2004], 10 dengan modifikasi)

Kelompok Penelitian, terdiri dari tiga macam laporan yaitu skripsi, tesis dan

disertasi. Istilah skripsi, tesis dan disertasi digunakan untuk menunjukkan laporan

penelitian yang dibuat untuk memenuhi tuntutan kesarjanaan. Skripsi merupakan laporan

penelitian untuk tingkat sarjana strata satu (S1), tesis merupakan laporan penelitian untuk

tingkat sarjana strata dua (S2) sedangkan disertasi untuk laporan penelitian tingkat doktor

atau sarjana strata tiga (S3). Ketiga naskah laporan penelitian yaitu skripsi, tesis dan

disertasi menggunakan prinsip-prinsip penelitian yang sama. Artinya, metode penelitian

yang digunakan dalam membuat skripsi bisa juga digunakan untuk tesis dan disertasi, dan

sebaliknya. Perbedaannya berada pada kedalaman penelitian, yang semakin tinggi strata

kesarjanaannya, semakin kompleks penelitiannya atau semakin banyak variabel yang

digunakan. Pemahaman yang lebih dalam atas teori-teori dan konsep-konsep akan

menentukan kedalaman dan kekompleksan penelitian yang dilakukan. Misalnya untuk

disertasi, diharapkan dapat menghasilkan teori baru atau setidak-tidaknya dapat

mengembangkan atau memperbaiki teori yang sudah ada. Sedangkan untuk skripsi atau

5

tesis pada umumnya hanya menguji teori yang sudah ada atau merupakan penelitian- penelitian aplikasi. Perbedaan antara skripsi, tesis dan disertasi dapat dilihat pada Tabel II-1 berikut.

Tabel II-1. Perbedaan antara Skripsi, Tesis dan Disertasi

Dasar Perbedaan

Skripsi

Tesis

Disertasi

o

Tingkat

S1 (Sarjana)

S2 (Magister)

S3 (Doktor)

Kesarjanaan

o

Jenis Penelitian

Diskriptif (kuantita- tif/kualitatif) Korelasi

Diskriptif (kuantita- tif/kualitatif) Korelasi Eksperimen Terapan Pengujian teori Pengembangan teori

Diskriptif kuantita- tif/kualitatif) Korelasi Eksperimen Pengembangan teori Penemuan teori baru Sangat kompleks (minimal 5 variabel)

o

Aplikasi

Terapan

o

Kompleksitas

(banyaknya

Sederhana (minimal 1 variabel jika dis- kriptif atau 2 varia- bel jika korelasi)

Kompleks (minimal 3 variabel)

variabel yang

dipergunakan

 

pada penelitian

 

kuantitatif)

Kelompok desain (rancangan), berupa usulan sistem yang lebih baik, dengan istilah-istilah proyek, perencanaan strategi bisnis, dan lain-lainnya. Tugas akhir kategori desain ini bukan termasuk penelitian, karena data yang dikumpulkan dan dianalisis bukan untuk maksud penelitian yang mendiskripsikan atau menguji hipotesis, tetapi untuk menghasilkan suatu usulan desain. Desain yang diusulkan ini belum tentu benar. Untuk mengetahui kebenarannya, masih perlu diuji dengan melakukan penelitian. Oleh sebab itu, bisa kita katakan bahwa tugas akhir berupa desain masih merupakan ”setengah perjalanan” dari suatu penelitian.

6

2.2

Metode Ilmiah

Naskah tesis disusun berdasarkan hasil proses penelitian yang menggunakan pola pendekatan penelitian dengan metode ilmiah. Metode ilmiah mempunyai karakteristik kritis dan analitis, logis, obyektif, konseptual dan teoritis, empiris dan sistematis ([Kuncoro 2003], 3). Pola pendekatan penelitian dengan metode ilmiah merupakan suatu usaha untuk mencari tahu jawaban atas suatu atau beberapa permasalahan yang dilakukan secara ilmiah. Suatu pendekatan untuk mencari tahu jawaban atas sesuatu secara ilmiah, mengikuti langkah-langkah metode ilmiah dan dengan pendekatan penelitian secara empiris, yaitu berdasarkan data yang diperoleh dari melaksanakan pengamatan terhadap fenomena yang terjadi. Atau dengan kata lain, untuk melakukan penelitian ilmiah kita harus berfikir obyektif, eksak, logis dan sistematis. Adapun langkah-langkah umum metode ilmiah dapat dilihat pada Gambar II-2 sebagai berikut.

Perumusan Masalah Penelitian

Gambar II-2 sebagai berikut. Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian Hipotesis Buat Kesimpulan

Perumusan Hipotesis

berikut. Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian Hipotesis Buat Kesimpulan Gambar II-2.

Pengujian Hipotesis

Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian Hipotesis Buat Kesimpulan Gambar II-2. Langkah-langkah Metode Ilmiah

Buat Kesimpulan

Gambar II-2. Langkah-langkah Metode Ilmiah ([Kountur 2004, 7] dengan modifikasi)

Secara umum langkah-langkah metode ilmiah dimulai dengan mengidentifikasi dan merumuskan masalah yang akan menjadi obyek penelitian. Setelah masalah penelitian dirumuskan, dilanjutkan dengan merumuskan hipotesis sebagai jawaban sementara atas masalah penelitian, yang kebenarannya perlu diuji. Kebenaran atas hipotesis ini perlu diuji dengan cara mengumpulkan data dari fenomena yang diteliti, kemudian dianalisis

7

dan diinterpretasi. Berdasarkan hasil analisis dan interpretasi atas data tersebut, dibuatlah

kesimpulan apakah hipotesis tersebut diterima atau ditolak.

2.3 Proses Penelitian Ilmiah

Penelitian ilmiah adalah aplikasi secara formal dan sistematis dari metode ilmiah

untuk mempelajari dan menjawab permasalahan ([Kuncoro 2003], 3). Proses penelitian

ilmiah mengikuti langkah-langkah pada metode ilmiah yang dapat dilihat pada Gambar

II-3 sebagai berikut:

Proses Penelitian Ilmiah

pada Gambar II-3 sebagai berikut: Proses Penelitian Ilmiah Menentukan dan memahami sumber dan domain obyek penelitian

Menentukan dan memahami sumber dan domain obyek penelitian

Menentukan dan memahami sumber dan domain obyek penelitian Mengidentifikasi dan merumuskan masalah penelitian Metode

Mengidentifikasi dan merumuskan masalah penelitian

Mengidentifikasi dan merumuskan masalah penelitian Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Membuat

Metode Ilmiah

Perumusan

Masalah

Penelitian

Membuat kerangka konsep Perumusan Hipotesis Merumuskan hipotesis Mendesain penelitian Pengujian Hipotesis
Membuat kerangka konsep
Perumusan
Hipotesis
Merumuskan hipotesis
Mendesain penelitian
Pengujian
Hipotesis
Melaksanakan proses penelitian dan menganalisis data
Membuat kesimpulan
Buat Kesimpulan

Gambar II-3. Proses penelitian ilmiah dan hubungannya dengan Metode ilmiah

2.4 Jenis Penelitian

Jenis/tipe/metode penelitian dapat dikelompokkan/diklasifikasikan berdasarkan: (1)

Jenis Aplikasinya, (2) Tujuan suatu Penelitian Dilaksanakan, dan (3) Jenis Informasi

yang dikelola, seperti dapat dilihat di Gambar II-4 berikut.

8

Jenis Penelitian Jenis Aplikasi Tujuan Penelitian Dilaksanakan Jenis Informasi Penelitian Penelitian Penelitian
Jenis Penelitian
Jenis Aplikasi
Tujuan Penelitian Dilaksanakan
Jenis Informasi
Penelitian
Penelitian
Penelitian
Murni
Deskriptif
Kuantitatif
Penelitian
Penelitian
Penelitian
Terapan
Korelasi
Kualitatif
Penelitian
Eksperimen

Gambar II-4. Jenis Penelitian ([Kountur 2004], 104 dengan modifikasi)

Bila dilihat dari sudut pandang Jenis Aplikasinya ada 2 (dua) jenis penelitian yaitu

Penelitian Murni (yang diperuntukkan bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan

bertujuan untuk mengembangkan teori atau menemukan teori-teori baru) dan Penelitian

Terapan (yang hasilnya dapat langsung diterapkan untuk memecahkan permasalahan

yang dihadapi). Bila dilihat dari Tujuan suatu Penelitian Dilaksanakan ada 3 (tiga) jenis

penelitian yaitu Penelitian Deskriptif (yang ditujukan untuk memberikan gambaran atau

uraian atas suatu keadaan sejelas mungkin tanpa ada perlakuan terhadap obyek yang

diteliti), Penelitian Korelasi (yang ditujukan untuk menunjukkan hubungan antara

variabel tanpa mencoba untuk merubah atau mengadakan perlakuan terhadap variabel-

variabel tersebut), dan Penelitian Eksperimen (yang ditujukan untuk menunjukkan sebab

akibat, karena peneliti dimungkinkan untuk melakukan perlakuan terhadap obyek

penelitian, sehingga dapat memberikan penjelasan ”alasan mengapa”). Bila dilihat dari

segi Jenis Informasi yang dikelola ada 2 (dua) jenis penelitian yaitu Penelitian Kuantitatif

(yang hipotesisnya dapat diuji dengan teknik-teknik statistik) dan Penelitian Kualitatif

(yang hipotesisnya tidak dapat diuji dengan teknik-teknik statistik).

2.5 Laporan Penelitian

Naskah laporan penelitian disusun sesuai dengan langkah-langkah proses penelitian

9

ilmiah dan metode ilmiah yang telah dijelaskan di atas. Susunan penulisan naskah

laporan penelitian secara umum dan hubungannya dengan metode ilmiah dapat dilihat

pada Tabel II-2 sebagai berikut.

Tabel II-2. Susunan Laporan Penelitian dan hubungannya dengan Metode Ilmiah

Susunan Laporan Penelitian

1. ABSTRAK

2. PENDAHULUAN

a. Latar Belakang

b. Masalah Penelitian

c. Tujuan dan Manfaat Penelitian

d. Sistematika/Tata Urut Penulisan

e. Daftar Pengertian/Istilah

3. LANDASAN PEMIKIRAN

a. Tinjauan Pustaka

b. Tinjauan Studi

c. Tinjauan Obyek Penelitian

d. Pola Pikir

e. Hipotesis

4. DESAIN PENELITIAN

a. Metode Penelitian

b. Sampling/Metode Pemilihan Sampel

c. Metode Pengumpulan Data

d. Instrumentasi

e. Teknik Analisis Data

f. Langkah-langkah Penelitian

g. Jadwal Penelitian

5. ANALISIS, INTERPRETASI & IMPLIKASI

6. PENUTUP

a. Kesimpulan

b. Saran

7. DAFTAR PUSTAKA

6. PENUTUP a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan
6. PENUTUP a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan
6. PENUTUP a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan
6. PENUTUP a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan
6. PENUTUP a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan

Metode Ilmiah

a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian
a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian
a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian
a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian
a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian
a. Kesimpulan b. Saran 7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian

Perumusan Masalah Penelitian

7. DAFTAR PUSTAKA Metode Ilmiah Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis Pengujian Hipotesis Buat Kesimpulan

Perumusan Hipotesis

Pengujian Hipotesis

Buat Kesimpulan

10

Penjelasan:

Abstrak: berisi intisari/deskripsi singkat/kondensasi dari naskah laporan penelitian. Isi abstrak bersifat keseimbangan antara penjelasan deskriptif dan informatif, yang mencakup 4 (empat) hal yaitu: (1) Masalah utama yang diteliti dan ruang lingkupnya; (2) Metode yang digunakan; (3) Hasil yang diharapkan; (4) Kata kunci/ keyword. Dalam abstrak tidak diperkenankan mencantumkan informasi yang tidak dibahas dalam naskah laporan penelitian. Abstrak terdiri dari 300-500 kata dan tidak menyebutkan acuan. Latar Belakang: berisi penjelasan tentang alasan pemilihan obyek penelitian yang akan dihadapi sesuai dengan judul naskah laporan, adanya masalah dan peluang melaksanakan penelitian di obyek tersebut. Peneliti perlu menjelaskan sejarah dan peristiwa-peristiwa yang sedang terjadi pada suatu obyek penelitian, setelah dianalisis ternyata ditemukan ada penyimpangan-penyimpangan dari standard yang ada, baik standard yang bersifat keilmuan maupun aturan-aturan, sehingga perlu diadakan penelitian. Masalah Penelitian: berisi masalah yang akan menjadi obyek penelitian, yang berupa pernyataan atau pertanyaan yang ingin dijawab melalui penelitian. Peneliti perlu melakukan studi pendahuluan ke obyek yang diteliti, melakukan observasi dan wawancara ke berbagai sumber, sehingga semua permasalahan dapat diidentifikasikan. Di dalam bagian ini perlu diungkapkan keresahan, kesulitan, dilema, persoalan yang harus diatasi, ada sesuatu yang tidak beres, ada penjelasan yang kurang meyakinkan, ada keraguan tentang ide-ide atau teori-teori lama, ada sesuatu yang harus segera dilakukan. Dalam bagian ini perlu diuraikan secara runtut hal-hal sebagai berikut:

(1) Identifikasi Masalah, yang menguraikan sebanyak-banyaknya masalah pada pokok masalah yang tercermin pada bagian latar belakang yang sekiranya dapat dicarikan jawabannya melalui penelitian. (2) Batasan Masalah, yang menguraikan ruang lingkup atau sebagian masalah dari beberapa masalah pokok seperti yang tercantum dalam bagian Identifikasi Masalah, disesuaikan dengan berbagai keterbatasan, di antaranya kemampuan/

11

latar belakang keilmuan/pengetahuan dan pengalaman peneliti, keterbatasan tenaga, keterbatasan akses, waktu, dana, dan sebagainya. (3) Rumusan Masalah, yang memformulasikan secara spesifik, ringkas, jelas dan tajam tentang permasalahan utama yang dijelaskan di latar belakang Identifikasi Masalah dan Batasan Masalah dalam satu paragraf dengan kalimat biasa, dinyatakan dalam bentuk pertanyaan atau pernyataan/tujuan. Catatan: dalam bagian Masalah Penelitian ini bisa tidak dicantumkan bagian Identifikasi Masalah secara umum maupun Batasan Masalah/Ruang Lingkup sebagai latar belakang, tetapi langsung dibuat Rumusan Masalah penelitiannya. Tujuan dan Manfaat Penelitian: yang menguraikan secara tegas dan jelas tujuan dan manfaat dilaksanakan penelitian di obyek penelitian yang dipilih tersebut untuk obyek penelitian/organisasi, teori/ilmu pengetahuan dan aplikasi terapan/praktis, perguruan tinggi, dan sebagainya. Tujuan Penelitian berkaitan erat dengan rumusan masalah yang ditetapkan dan jawabannya terletak pada kesimpulan penelitian. Manfaat Penelitian merupakan dampak dari tercapainya tujuan dan terjawabnya rumusan masalah secara akurat. Tata Urut Penulisan: yang menguraikan tata urut penulisan laporan penelitian dalam bentuk esai. Secara ringkas dikemukakan isi masing-masing bab serta kaitan antara yang satu dan yang lainnya sehingga merupakan kesatuan yang bulat dan utuh. Daftar Pengertian: (kalau ada) yang menjelaskan definisi/pengertian kata-kata/ istilah dan konsep-konsep yang dianggap penting di dalam naskah dengan menggunakan definisi kamus maupun definisi operasional (yang dibuat oleh si peneliti untuk menjelaskan variabel dalam bentuk yang dapat diukur) untuk menghindari timbulnya salah pengertian. Landasan Pemikiran: yang memuat berbagai macam teori yang didapatkan dari berbagai sumber bacaan/referensi (buku, kamus, ensiklopedia, jurnal ilmiah, dll), hasil studi yang pernah dilaksanakan dan dipublikasikan sebelumnya (laporan penelitian, skripsi/tesis/disertasi, dll), uraian tentang obyek penelitian/organisasi yang terkait/relevan dengan masalah penelitian, untuk membangun suatu kerangka konsep pemikiran serta menetapkan hipotesis penelitian, yang selanjutnya dapat dipergunakan sebagai dasar dalam mendesain penelitian yang akan dilaksanakan.

12

Tinjauan Pustaka: yang memuat teori-teori yang terkait/relevan dengan masalah penelitian untuk membangun suatu kerangka konsep, menetapkan hipotesis dan desain penelitian. Dalam bagian ini dikemukakan penjelasan mengenai variabel- variabel yang diteliti melalui pendefinisian dan uraian yang lengkap serta mendalam, sehingga ruang lingkup, kedudukan dan prediksi terhadap hubungan antar variabel yang diteliti akan menjadi lebih jelas dan terarah. Tinjauan Studi: yang memuat kutipan hasil studi/penelitian yang pernah dilaksanakan dan dipublikasikan sebelumnya (laporan penelitian, skripsi/tesis/ disertasi, dll), yang terkait/relevan dengan masalah penelitian, untuk membangun suatu kerangka konsep, menetapkan hipotesis dan desain penelitian. Tinjauan Obyek Penelitian: yang memuat uraian tentang obyek penelitian/instansi/ organisasi yang terkait/relevan dengan masalah penelitian (misalnya struktur, visi, misi, aktivitas, model bisnis, strategi, kebijakan, teknis sistem/ilmu komputer/ teknologi, dll), untuk membangun suatu kerangka konsep, menetapkan hipotesis dan desain penelitian, Pola Pikir: yang menjelaskan kerangka berpikir kesisteman untuk masalah yang terkait dengan obyek penelitian, yang berupa hubungan antar konsep yang dihasilkan dari teori-teori dan berbagai faktor pendukung terkait/relevan lainnya yang telah didefinisikan sebelumnya sebagai masalah yang penting, dan dilanjutkan dengan kerangka kerja (langkah-langkah) proses penelitian yang diperlukan. Hipotesis: yang berisi dugaan/jawaban sementara atas suatu fenomena/permasalahan penelitian yang masih perlu diuji kebenarannya dengan bukti-bukti/data. Dugaan ini ditetapkan berdasarkan suatu alur landasan pemikiran yang logik dan sistematis, yang dipergunakan sebagai dasar untuk mendesain penelitian. Desain Penelitian: yang menguraikan langkah-langkah dan metode yang ditetapkan dalam rangka melaksanakan proses penelitian sesuai kerangka kerja. Metode Penelitian: yang menjelaskan jenis penelitian yang digunakan (Penelitian Murni, Penelitian Terapan, Penelitian Deskriptif, Penelitian Korelasi, Penelitian Eksperimen, Penelitian Kuantitatif, Penelitian Kualitatif). Sampling/Metode Pemilihan Sampel: yang berisi metode/prosedur yang digunakan dalam memilih sampel. Ada 2 (dua) kelompok data menurut cara pengambilan data

13

berdasarkan sumbernya yaitu data primer/asli/baru (yang dikumpulkan langsung dengan survei di lapangan dengan menggunakan semua metode pengumpulan data original) dan data sekunder (yang telah dikumpulkan oleh lembaga pengumpul data dan dipublikasikan kepada masyarakat pengguna data, bisa diperoleh dari kepustakaan ataupun laporan-laporan peneliti terdahulu). Ada 2 (dua) prosedur dalam proses pemilihan sampel yaitu Random Sampling dan Non-Random Sampling. Random Sampling adalah proses pemilihan sampel di mana seluruh anggota populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih. Ada beberapa metode random sampling, di antaranya adalah simple random sampling (anggota populasi dipilih satu persatu secara random/acak), stratified random sampling (mengelompokkan populasi menjadi beberapa kelompok yang memiliki ciri-ciri yang sama, kemudian dipilih secara simple random sampling anggota populasi dari masing-masing kelompok secara proporsional yang diinginkan), cluster random sampling (memilih sampel secara simple random sampling dari salah satu atau beberapa kelompok yang merepresentasikan seluruh populasi). Non-random sampling adalah proses pemilihan sampel di mana tidak semua anggota dari populasi memiliki kesempatan untuk dipilih. Ada beberapa metode non-random sampling, di antaranya adalah systematic sampling (setiap anggota ke-n dari populasi diambil sebagai sampel), convenience sampling (sampel dipilih sesuai keinginan peneliti dengan alasan ketersediaan anggota atau yang mudah diperoleh). Metode Pengumpulan Data: yang metode yang dipergunakan dalam pengumpulan data (pengamatan/observasi, angket/kuesioner, wawancara/interview, pengujian/test, studi dokumentasi/sumber-sumber yang sudah ada). Instrumentasi: yang menjelaskan instrumen yang digunakan dalam proses pengumpulan data. Bila metode pengumpulan datanya dilakukan melalui pengamatan atau wawancara atau studi dokumentasi, maka instrumennya adalah si pengamat, pewawancara atau peneliti itu sendiri. Bila metode pengumpulan datanya dilakukan melalui pengujian atau angket, maka instrumennya adalah alat test atau angket yang digunakan. Instrumen yang digunakan harus valid (kebenaran instrumen mengukur isi dari area/content validity, kebenaran insrumen mengukur suatu konstruk misalnya motivasi yang mengacu pada teori/construct validity, telah teruji pada

14

waktu yang bersamaan/concurrent validity, kebenaran kemampuan prediksi/ predictive validity) dan dapat dipercaya/reliable (instrumen yang konsisten/dapat dipercaya dalam memberikan penilaian atas apa yang diukur). Teknik Analisis Data: yang menjelaskan cara menganalisis data hasil penelitian baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Bila menggunakan teknik analisis data secara kuantitatif maka menggunakan teknik-teknik statistik yang dipilih berdasarkan jenis variabel dan jenis penelitian yang dipergunakan. Teknik statistik untuk menganalisis data pada penelitian deskriptif pada umumnya menggunakan tabel (untuk meringkas data ke dalam bentuk distribusi frekwensi sederhana maupun kelompok/Simple atau Group Frequency Distribution), grafik (grafik bar atau pie untuk variabel berskala nominal atau ordinal; sedangkan grafik histogram atau

ukuran rata-rata/central

tendency (mean, median, mode) dan ukuran perbedaan/differential data analysis. Teknik statistik untuk menganalisis data pada penelitian eksperimen menggunakan beberapa teknik statistik berdasarkan skala variabel yang akan dikorelasikan. Untuk data yang berskala nominal dapat menggunakan chi-square, untuk data yang berskala ordinal dapat menggunakan Spearman’s rank, sedangkan untuk data yang berskala interval atau rasio dapat menggunakan Pearson’s product moment correlation atau linear regression. Teknik statistik untuk menganalisis data pada penelitian korelasi pada umumnya menggunakan ukuran perbedaan, untuk melihat apakah ada perbedaan sebelum perlakuan (pre-test) dan setelah perlakuan (post- test). Langkah-langkah Penelitian: yang berisi langkah-langkah penelitian yang direncanakan oleh peneliti dalam rangka melaksanakan pola pikir pemecahan masalah. Jadwal Penelitian: yang berisi pentahapan pelaksanaan penelitian. Sebagai contoh Jadwal Penyusunan Tesis seperti tercantum di Tabel II-3 sebagai berikut.

polygon untuk

variabel

berskala

interval atau rasio),

15

Tabel II-3. Contoh Jadwal Penyusunan Tesis

No.

Kegiatan

Bulan1

Bulan2

Bulan3

Bulan4

1.

Pencarian dan Pemilihan Obyek Penelitian

XXXX

     

2.

Studi ke Instansi/Organisasi Obyek Penelitian

XXXXXXXX

3.

Perumusan Masalah Penelitian

XX

4.

Penentuan Topik dan Pembimbing Tesis

XX

5.

Pengumpulan Bahan Literatur/Referensi

XXXXXXXXXXXX

6.

Penyerahan Formulir Pendaftaran Penulisan Tesis

X

7.

Penyusunan Kerangka/Landasan Pemikiran (Tinjauan Pustaka/Studi/Organisasi sampai dengan Kerangka Konsep dan Hipotesis)

XXXX

8.

Penyusunan Metodologi/Desain Penelitian (Metode/Jenis Penelitian, Prosedur Sampling, Metode Pengumpulan Data, Instrumentasi dan Teknik Analisis Data)

XXXX

9.

Penyusunan Naskah Proposal Tesis

XXXX

10.

Penyerahan Formulir Pendaftaran Sidang Proposal Tesis

X

11.

Sidang Proposal Tesis

X

12.

Penyempurnaan Naskah Proposal Tesis

X

13.

Pelaksanaan Pengumpulan Data Sampel

XXXX

14.

Analisis Data, Interpretasi dan Implikasi

XXX

15.

Penyusunan Naskah Akhir Tesis

XXXXX

16.

Penyerahan Formulir Pendaftaran Sidang Akhir Tesis

X

17.

Sidang Akhir Tesis

X

18.

Penyempurnaan Naskah Akhir Tesis

 

X

19.

Penggandaan Naskah Akhir Tesis

X

20.

Penyerahan Naskah Akhir Tesis

 

X

16

Analisis, Interpretasi, dan Implikasi Penelitian: yang berisi uraian lengkap hasil analisis terhadap data yang dikumpulkan melalui penelitian sesuai dengan metodologi penelitian yang ditetapkan dalam bagian Desain Penelitian, dilanjutkan dengan interpretasi terhadap hasil analisis data tersebut yang merupakan hasil-hasil temuan penting dari penelitian, dan implikasinya terhadap obyek penelitian bila hasil-hasil temuan tersebut harus diimplementasikan lanjut. Uraian implikasi penelitian yang dicantumkan merupakan saran lanjut peneliti ditinjau dari beberapa aspek, di antaranya:

- Aspek teknis sistem/ilmu komputer/teknologi, yang menguraikan hal-hal terkait desain hardware/perangkat keras, software/perangkat lunak, infrastruktur, regulasi dan hukum yang diperlukan.

- Aspek manajerial, yang menguraikan terkait organisasi yang mungkin perlu disempurnakan, sumber daya manusia yang perlu ditingkatkan kompetensinya, strategi/kebijakan serta aturan-aturan/regulasi yang perlu dibuat untuk mengatasi masalah atau meningkatkan pengelolaan obyek penelitian.

- Aspek penelitian lanjut, yang menguraikan terkait penelitian lanjutan yang diperlukan untuk meningkatkan kualitas penelitian sebelumnya. Penutup: yang berisi ringkasan dari hasil-hasil temuan, kesimpulan secara keseluruhan pelaksanaan penelitian, dilanjutkan dengan penyampaian saran-saran tindak lanjut. Sekurang-kurangnya setiap masalah penelitian menghasilkan satu temuan. Kesimpulan adalah pernyataan mengenai generalisasi dari hasil penelitian. Dalam membuat kesimpulan, perlu diperhatikan bahwa hanya ada satu kesimpulan untuk suatu hipotesis. Saran yang dibuat ditujukan kepada teori/ilmu pengetahuan/dunia akademik, praktek/aplikasi terapan ke instansi/organisasi/obyek penelitian untuk perumusan kebijakan lanjut, dan untuk penelitian lebih lengkap selanjutnya. Daftar Pustaka: yang berisi daftar referensi/literatur yang dibaca, ditunjuk, dikutip, disunting beberapa bagian dari isinya yang terkait/relevan dengan pokok permasalahan penelitian, untuk dipergunakan sebagai landasan dalam menyusun kerangka konsep penelitian. Penulisan daftar pustaka harus mengikuti format tertentu dan harus konsisten, misalnya bisa mengikuti format MLA, APA, Harvard Style, The Chicago Manual of Style, dll. Setiap daftar yang dicantumkan harus ada

17

pointernya dalam naskah tesis, begitu juga sebaliknya, setiap ada ungkapan atau ide yang disitir dari dari suatu sumber, maka sumber tersebut harus tercantum dalam daftar pustaka. Penulisan daftar pustaka di naskah tesis program studi MKOM, disusun urut alfabetis berdasarkan nama pengarang, tanpa nomor urut, dimulai dengan pemberian identifikasi unik terhadap setiap literatur (yang membedakan satu literatur dari lainnya, yang ditulis dalam kurung siku/square bracket dan berisi nama pengarang atau singkatannya, diikuti tahun atau singkatannya), yang dapat dipergunakan sebagai referensi yang ditunjuk dalam penulisan kutipan/suntingan di bagian inti/utama/pokok bahasan naskah, yang diikuti dengan susunan literatur berdasarkan jenisnya. Di bawah ini disajikan pengaturan penulisan daftar pustaka berdasarkan jenis literatur. Buku: Sebagai bahan referensi penuh perlu diambil beberapa elemen berikut, yaitu (1) Nama pengarang (nama keluarga lebih dahulu, kemudian nama kecil; untuk nama Indonesia yang tidak jelas nama keluarganya ditulis sebagaimana adanya); untuk 1 (satu) pengarang, penulisan namanya adalah nama keluarga (last name) diikuti nama kecil (first name) dan nama tengah/inisial (middle name/initial); untuk 2 (dua) pengarang, penulisan namanya adalah nama pengarang pertama ditulis last name diikuti first name dan middle initial, sedangkan nama pengarang kedua ditulis first name, middle initial dan last name; untuk lebih dari 2 pengarang, penulisan namanya adalah nama pengarang pertama ditulis last name diikuti first name dan middle initial diikuti dengan kata-kata et.al.; (2) Judul buku dan Sub-Judul (kalau ada), ditulis dengan huruf miring atau garis bawah atau dalam tanda petik atau huruf tebal/bold; (3) Nama editor, penyusun/compiler, atau penterjemah (kalau ada); (4) Nomor edisi atau volume (kalau ada) ditulis singkat, misalnya: 4 th ed, vol.4; (5) Nama seri (kalau ada) dengan vulume atau nomor serinya; (6) Informasi tentang publikasi, dengan susunan nama penerbit, kota penerbit dan tahun penerbitan, atau kota penerbit diikuti titik dua, nama penerbit dan tahun penerbitan; (7) Nomor halaman di mana bagian dari buku tersebut dikutip sebagai referensi. Untuk penulisan di Daftar Pustaka nomor (7) tidak ditulis, hanya dipakai untuk penulisan di kutipan/suntingan (bila diperlukan). Penulisan di antara elemen tersebut dipisahkan dengan koma atau titik. Contoh:

18

- 1 (satu) pengarang, judul buku dengan huruf miring dan huruf tebal/bold:

[Schach

2005]

Schach,