Anda di halaman 1dari 14

Natrium alginat

Pendahuluan
Asam alginat
suatu polisakarida bahan alam diperoleh dari alga coklat suatu kopolimer yang terdiri atas residu -(1-4)-Dasam manuronat (M) dan (1-4)-L-asam guluronat (G)

Natrium alginat
merupakan garam natrium dari asam alginat bersifat sangat hidrofilik juga bersifat membentuk gel dengan ion kalsium

Pembuatan Alginat
Rumput laut kering Pengendapan asam alginate Filtrate ditambahkan HCl 10% sampai pH 2,8 3,2 Endapan asam alginate dipisahkan dan dicuci bersi

Perendaman + HCl 1% 1 jam (rumput laut : HCl = 1:30 b/v)

digiling dan ekstraksi dilanjutkan selama 60 menit

Konversi menjadi Natrium alginate Dititrasi dengan Na2CO3 10% sampai pH 7

Pencucian dengan air bersih sampai pH netral

Ekstraksi + Na2CO3 2% 1:30 (b/v), 60o -70o C 60 menit

Pemisahan natrium alginate

cond..

Filtrate Isopropil alcohol (1:2 v/v), aduk 30

Pengeringan dan penggilingan

dikeringkan dibawah sinar matahari 12 jam, Sampai kadar air 12%

Digiling dengan ukuran 60 mesh

Bubuk natrium alginate

Karakteristik Natrium Alginat


Sinonim Algin; alginic acid, sodium salt; E401Kelcosol; Keltone; Protanal; sodium polymannuronate. Nama Kimia Sodium alginate Kelarutan Praktis tidak larut dalam etanol (95%), eter, kloroform, dan etanol atau campuran air dimana kandungan etanol lebih dari 30%. Selain itu, praktis tidak larut dalam pelarut organik lain dan larutan asam encer dimana pH kurang dari 3. Larut perlahan dalam air yang membentuk larutan koloidal lengket. Pemerian Natrium alginat berupa serbuk warna putih atau kuning-coklat pucat, tidak berbau dan tidak berasa.

Aplikasi dalam Formulasi Farmasetik


Dalam formulasi tablet binder dan disintegran, Dalam formulasi kapsul bahan pengikat Pembuatan formulasi oral sustained release dapat menghambat disolusi bahan obat dari tablet, kapsul, dan cairan suspensi. Dalam formulasi topikal suspending agent Dalam formulasi emulsi emulgator Mikroenkapsulasi

matriks hidrofilik
Partikel obat didispersikan dalam suatu matriks yang larut (soluble matrix) dan obat dilepaskan ketika matriks terlarut atau mengembang. Cairan gastrointestinal berpenetrasi kedalam matriks Na-alginat, menyebabkan matriks mengembang dan diikuti oleh erosi dari bentuk gel (membentuk lapisan gel) sehingga obat dapat terdisolusi dalam media air. Pada saat komponen hidrofilik kontak dengan air lapisan matriks yang terhidrasi (lapisan gel). Lapisan inilah yang akan mengontrol difusi air selanjutnya ke dalam matriks. Difusi obat melalui lapisan gel mengontrol kecepatan pelepasan obat. Lapisan gel akan mengalami erosi sehingga menjadi terlarut. Proses ini berlangsung terus-menerus hingga seluruh matriks hidrofilik larut. Matriks bentuk gel ini secara efektif dapat menjerat bahan aktif dan memperlambat pelepasannya, yang terjadi dengan proses difusi melalui lapisan gel atau erosi matriks gel itu sendiri

Stabilitas dan Kondisi Penyimpanan


Natrium alginat merupakan bahan bersifat higroskopis meskipun dapat stabil pada kondisi kelembaban relatif dan temperatur rendah. Larutan Natrium alginat sangat stabil pada pH 4-10. larutan encer 1 % natrium alginat terekspos pada temperatur yang berbeda memiliki viskositas 60-80% dari nilai aslinya setelah penyimpanan selama 2 tahun. Larutan tidak boleh disimpan dalam wadah logam.

Inkompatibilitas
Natrium alginat inkompatible dengan turunan acridine, kristal violet, garam kalsium, logam berat, dan etanol dengan konsentrasi lebih besar 5%. Konsentrasi rendah dari elektrolit menyebabkan peningkatan viskositas, namun konsentrasi elektrolit yang tinggi menyebabkan proses salting-out natrium alginate.

Modifikasi Natrium Alginat


Membran kompleks polielektrolit alginatkitosan
Membran kompleks polielektrolit alginat-kitosan dapat dibuat melalui pencampuran larutan natrium alginat dan kitosan pada pH 5,28.

Metode Pembuatan Membran AlginatKitosan


Ditimbang 1 gr kitosan didispersikan ke dalam 25 ml aquadest Dilarutkan, + 5 ml asam asetat glacial, aduk ditimbang 1 gr alginat

+ NaOH 10% (w/v) sampai pH= 5,28

Campur polimer dan + 2 ml HCl 32%

Kedua larutan dibiarkan satu malam

dilarutkan dalam 25 ml aquadest

yang terbentuk kemudian dicetak di atas plat kaca

dikeringkan pada suhu kamar

Tujuan Pembuatan Membran AlginatKitosan


Membran kitosan-alginat berpotensi untuk digunakan sebagai membran hemodialisa.

Hidrogel superabsorbent polietilen oksida-alginat


Hidrogel superabsorbent polietilen oksidaalginat ini terbentuk melalui ikatan silang antara polietilen oksida dan alginate melalui proses radiasi.

Metode Pembuatan Hidrogel superabsorbent polietilen oksida-alginat


Disiapkan satu seri larutan alginate 0,5; 1; 1,5; dan 2% dalam air suling masing-masing campuran PEO-alginat dikemas dalam kantong plastic 10x15 cm2 tebal 0,5 cm direkatkan (seal).

shaker incubator pada kecepatan 100 rpm selama 24 jam pada suhu kamar.

Aduk ad larutan homogeny

larutan campuran diiradiasi dengan sinar gamma pada dosis 20, 30, dan 40 kGy (laju dosis 10 kGy/jam).

dimasukan 5 g PEO masing-masing larutan

+ air suling ad100 ml

Beri Nilai