Anda di halaman 1dari 31

PRESENTASI KASUS MIOMA UTERI

Pembimbing : dr. Batara S Sp.OG Disusun oleh Tiara Anggianisa 030.06.258

Bagian Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan RSUD Kota Bekasi Periode 30 Januari 7 April 2012

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ 2 BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................... 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................ 5 I. II. III. Pendahuluan ........................................................................................................ 5 Patogenesis .......................................................................................................... 6 Klasifikasi ........................................................................................................... 6 A. Mioma Submukosum .............................................................................. 7 B. Mioma Intramural ................................................................................... 8 C. Mioma Subserosum ................................................................................ 9 IV. V. VI. Etiologi dan Histogenesis ................................................................................... 10 Patologi Anatomi ................................................................................................ 10 Perubahan Sekunder Pada Mioma ...................................................................... 11 A. Atrofi ....................................................................................................... 11 B. Degenerasi Hialin .................................................................................... 11 C. Degenerasi Kistik .................................................................................... 11 D. Degenerasi Membatu .............................................................................. 11 E. Septik atau Infeksi dan Supurasi ............................................................. 11 F. Degenerasi Merah ................................................................................... 11 G. Degenerasi Lemak .................................................................................. 12 VII. Komplikasi .......................................................................................................... 12 A. Degenerasi Ganas .................................................................................... 12 B. Torsi ........................................................................................................ 12 VIII. Gejala Klinis ....................................................................................................... 12 A. Perdarahan Abnormal ............................................................................. 13 B. Nyeri ....................................................................................................... 13 C. Akibat Tekanan ....................................................................................... 14 D. Gejala Sekunder ...................................................................................... 14 E. Infertilitas ................................................................................................ 14 IX. Mioma Uteri Dan Kehamilan .............................................................................. 14 A. Pengaruh Mioma Pada Kehamilan .......................................................... 15 B. Pengaruh Kehamilan Pada Mioma .......................................................... 15

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 2

C. Pengaruh Mioma Pada Massa Nifas ....................................................... 15 X. XI. XII. Diagnosis ............................................................................................................. 15 Diagnosis Banding .............................................................................................. 16 Penatalaksanaan .................................................................................................. 17 A. Konservatif dengan Pemeriksaan Periodik ............................................. 17 B. Pengobatan Medikamentosa dengan GnRH ........................................... 17 C. Pengobatan Operatif ................................................................................ 18 D. Radioterapi .............................................................................................. 19 XIII. Prognosis ............................................................................................................. 19

BAB III ILUSTRASI KASUS ............................................................................................ 22 I. II. III. IV. V. VI. VII. VIII. IX. IDENTITAS ........................................................................................................ 22 ANAMNESIS ..................................................................................................... 22 PEMERIKSAAN FISIK ..................................................................................... 23 PEMERIKSAAN PENUNJANG ........................................................................ 24 DIAGNOSIS PREOPERATIF ............................................................................ 26 PROGNOSIS ...................................................................................................... 26 PENATALAKSANAAN .................................................................................... 26 PENGAMATAN LEBIH LANJUT .................................................................... 26 DIAGNOSIS POSTOPERATIF ......................................................................... 27

BAB IV ANALISIS KASUS ............................................................................................... 28 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................... 31

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 3

BAB I PENDAHULUAN

Mioma uteri merupakan suatu tumor jinak yang berasal dari otot uterus dan jaringan ikat yang menopangnya.1-5 Novak menemukan 27% wanita berumur 25 tahun mempunyai sarang mioma yang lebih banyak pada kulit hitam. Pada usia menars belum pernah dilaporkan adanya mioma. Setelah menopause kira kira hanya 10 % mioma yang masih bertumbuh.1,2 Di Indonesia sendiri mioma uteri ditemukan pada 2,4 11,7 % pada penderita ginekologi yang dirawat. 1 Berdasarkan patologi anatomi, sarang mioma di uterus dapat berasal dari serviks 1-3 %, dan sisanya berasal dari korpus. Menurut letaknya dapat dibagi menjadi mioma submukosa : berada di bawah endometrium dan menonjol ke rongga uterus. Mioma

intramural : berada pada dinding uterus di antara serabut miometrium. Mioma subserosum : Tumbuh keluar dinding uterus hingga menonjol pada permukaan uterus, diliputi oleh serosa.15

Mioma submukosum yang tumbuh dan bertangkai dan dilahirkan melalui serviks disebut mioma Geburt. Angka keganasan disebutkan hanya 0,3 0,6% dari seluruh mioma. Umumnya ditemukan pada pemeriksaan histologis uterus yang telah diangkat. Kecurigaan keganasan apabila mioma uteri cepat membesar, terutama pada usia menopause. Komplikasi lain adanya torsi atau putaran tangkai, mengakibatkan akut abdomen dan nekrotik, dan infertilitas serta perdarahan, diikuti infeksi.1,2,3 Pengobatan operatif dapat dilakukan mulai dari laparotomi miomektomi pada subserosum, pada mioma Geburt dengan cara ekstirpasi lewat vagina. Perlu dipahami bahwa 25% penderita tersebut masih membutuhkan histerektomi. Histerektomi total umumnya dilakukan dengan alasan mencegah timbulnya karsinoma serviks uteri, disamping histerektomi total pervaginam. Untuk histerektomi total pervaginam jarang dilakukan, terutama bila ada penyulit, perlekatan dengan kondisi uterus yang tidak lebih besar dari telur angsa.1,2,3,4

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA MIOMA UTERI

I.

PENDAHULUAN Mioma uteri merupakan neoplasma jinak yang berasal dari otot uterus dan jaringan ikat yang menopangnya, dikenal juga dengan istilah leiomioma.1-5 Berdasarkan otopsi, Novak menemukan 27% wanita berumur 25 tahun mempunyai sarang mioma. Pada wanita berkulit hitam ditemukan lebih banyak, dan belum pernah dilaporkan terjadi sebelum menars. 1,2 Mioma uteri merupakan tumor jinak yang paling sering ditemukan yaitu satu dari empat wanita selama masa reproduksi yang aktif. Kejadian mioma uteri sukar ditetapkan karena tidak semua mioma uteri memberikan keluhan dan memerlukan tindakan operatif. Walaupun kebanyakan mioma muncul tanpa gejala tetapi sekitar 60% ditemukan secara kebetulan pada laparatomi daerah pelvis. Mioma uteri yang tidak memberikan gejala klinik yang bermakna paling sering ditemukan pada dekade ke-4 dan ke-5 serta lebih sering pada wanita kulit hitam, dan sekitar 5-10% merupakan submukosa. Diet dan lemak tubuh juga berpengaruh terhadap resiko terjadinya myoma. Marshall (1998), Sato (1998) dan Chiaffarino menemukan bahwa resiko myoma meningkat seiring bertambahnya indeks massa tubuh dan konsumsi daging dan ham. Di Indonesia mioma uteri ditemukan 2,39 11,7% pada semua penderita ginekologi yang dirawat. Mioma uteri lebih sering didapati pada wanita nullipara atau yang kurang subur. Faktor keturunan juga memegang peranan penting. Sebagian besar mioma uteri ditemukan pada masa reproduksi, karena diduga berhubungan dengan aktivitas estrogen. Dengan demikian mioma uteri tidak dijumpai sebelum menarke dan akan mengalami regresi setelah menopause, tetapi jika mioma uteri tidak regresi setelah menopause atau bahkan bertambah besar maka kemungkinan besar mioma uteri tersebut telah mengalami degenerasi ganas menjadi sarkoma uteri. Bila ditemukan pembesaran abdomen sebelum menarke,

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 5

hal itu pasti bukan mioma uteri tetapi kemungkinan besar kista ovarium dan resiko untuk mengalami keganasan sangat besar. Mioma uteri yang terjadi pada wanita yang sudah menopause tidak pernah ditemukan, bahkan yang telah adapun biasanya mengecil bila mendekati masa menopause, hanya kira-kira 10% mioma yang masih bertumbuh. PATOGENESIS1,2,3 Meyer dan DeSnoo mengajukan teori cell nest atau genitoblas. Percobaan Lipskutz yang memberikan estrogen pada kelinci percobaan ternyata

II.

menimbulkan tumor fibromatosa baik pada permukaan maupun tempat lain dalam abdomen. Efek fibromatosa ini dapat dicegah dengan progesteron atau testosteron. Puukka dkk menyatakan bahwa reseptor estrogen pada mioma lebih banyak didapati daripada miometrium normal. Menurut Meier asal mioma adalah sel immatur, bukan dari selaput otot yang matur. KLASIFIKASI1-5 Sarang mioma di uterus dapat berasal dari serviks uterus hanya 1 3 %. Sisanya berasal dari korpus. Menurut letaknya mioma terhadap lapisan lapisan uterus, dapat dibagi menjadi 3 jenis : a. Mioma submukosum : Berada di bawah endometrium dan menonjol ke rongga uterus b. Mioma intramural Berada di dinding uterus di antara serabut miometrium c. Mioma subserosum Tumbuh keluar dinding uterus,atau menonjol diliputi serosa

III.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 6

Gambar 1. Berbagai Jenis Mioma Uteri

Menurut lokalisasi mioma uteri terdapat di : a. Cervical (2,6%), umumnya tumbuh kearah vagina menyebabkan infeksi. b. Isthmica (7,2%), lebih sering menyebabkan nyeri dan gangguan traktus urinarius. c. Corporal (91%), merupakan lokasi paling lazim dan seringkali tanpa gejala. A. Mioma Submukosum Tumbuh tepat dibawah endometrium dan menonjol ke dalam cavum uteri. Sering juga tumbuh bertangkai yang panjang dan menonjol melalui serviks menuju vagina sehingga dapat terlihat secara inspekulo dan disebut sebagai Mioma Geburt. Mioma pada cervix dapat menonjol ke dalam saluran cervix sehingga OUE berbentuk bulan sabit. Karena tumbuh di bawah endometrium dan di endometriumlah perdarahan uterus yang paling banyak sehingga miom submukosa ini paling sering mengakibatkan perdarahan uteri yang banyak dan ireguler (menometrorhagia). Akibatnya diperlukan tindakan histerektomi pada kasus mioma dengan perdarahan yang sangat banyak walaupun ukurannya kecil.
Presentasi Kasus Mioma Uteri Page 7

Mioma submukosa yang bertangkai sering terinfeksi (ulserasi) dan mengalami torsi (terpelintir) ataupun menjadi nekrosis dan apabila hal ini terjadi maka kondisi ini yang menjadi perhatian utama daripada mengatasi mioma itu sendiri (sindrom ini mirip akut abdomen). Kemungkinan terjadi degenerasi sarkoma juga lebih besar pada jenis mioma submukosa ini. Adanya mioma submukosa dirasakan sebagai suatu Curet Bump (benjolan saat dilakukan kuretase). B. Mioma Intramural Disebut juga sebagai mioma intraepitelial. Tumbuh di dinding uterus di antara serabut miometrium. Ukuran dan kosistensinya bervariasi, kalau besar atau multipel dapat menyebabkan pembesaran uterus dan berbenjol-benjol.

Gambar 2. a. Myoma subserosa yang bertangkai dengan myoma intramural b. Myoma submukosa dan myoma geburt

Gambar 3. a. Myoma intramural yang mendesak cavum uteri b. Gambar histologi dari myoma Presentasi Kasus Mioma Uteri Page 8

C. Mioma Subserosum Tumbuh di bawah tunika serosa (tumbuh keluar dinding uterus) sehingga menonjol keluar pada permukaan uterus diliputi oleh serosa. Mioma jenis ini dapat juga bertangkai yang jika mendapat perdarahan extrauterin dari pembuluh darah omentum, maka tangkai dapat atrofi dan diserap sehingga menimbulkan gangguan miksi dan rasa nyeri. Lokasi tumor disubserosa korpus uteri dapat hanya sebagai tonjolan saja, dapat pula sebagai satu massa yang dihubungkan dengan uterus melalui tangkai. Pertumbuhan ke arah lateral dapat berada didalam ligamentum latum dan disebut sebagai mioma intraligamenter. Mioma yang cukup besar akan mengisi rongga peritoneal sabagai suatu massa. Perlengketan dengan usus, omentum atau mesenterium disekitarnya akan menyebabkan sistem peredaran darah diambil alih dari tangkai ke omentum. Akibatnya tangkai makin mengecil dan terputus, sehingga mioma kan terlepas dari uterus sebagai massa tumor yang bebas dalam rongga peritoneum. Mioma jenis ini dikenal sebagai jenis parasitik. Pertumbuhan mioma diperkirakan memakan waktu 3 tahun agar dapat mencapai ukuran sebesar tinju, bahkan beberapa lebih cepat. Setelah menopause sebagian besar mengecil, hanya 10% saja yang tumbuh lebih lanjut Komplikasi yang mungkin terjadi dapat berupa rasa tekanan atau nyeri, dismenore, menometrorrhagi dismenore, infertilitas, abortus habitualis,

komplikasi akut dapat berupa retensio urine, torsio terutama pada yang bertangkai, infeksi, komplikasi obstetric, terutama dengan kesulitan persalinan. Retensio urin akut dapat terjadi terutama karena obstruksi uretra yang disebabkan oleh angulasi yang tajam akibat tekanan serviks karena rahim, yang mengandung mioma fundus mengalami retrofleksi. Pada kasus ini serviks terletak tinggi di belakang simfisis, dimana fidak bisa terlihat langsung pada pemeriksaan spekulum. Pertumbuhan biasanya sangat lambat dan dapat dideteksi oleh dokter dan pasien setelah beberapa tahun, walaupun kadang berdegenerasi cepat yang ditandai dengan edema, infeksi dan perdarahan. Pada sebagian besar kasus relatif mudah untuk membuat diagnosis berdasarkan pemeriksaan fisik. Palpasi bimanual pada struktur pelvis
Page 9

Presentasi Kasus Mioma Uteri

menggambarkan pembesaran uterus yang khas dengan iregularitas globular yang licin. Keadaan ini biasanya kenyal atau seperti karet secara keseluruhan dan tidak nyeri. Lesi juga biasanya mudah bergerak dan sulit dibedakan dengan rahim. Pemeriksaan sonografi sering mempertegas diagnosis tetapi tidak selalu dapat menyingkirkan neoplasma ovarium.

IV.

ETIOLOGI DAN HISTOGENESIS Etiologi belum jelas tetapi asalnya disangka dari sel-sel otot yang belum matang. Disangka bahwa estrogen mempunyai peranan penting, tetapi dengan teori ini sulit diterangkan apa sebabnya pada seorang wanita estrogen dapat menyebabkan myoma, sedang pada wanita lain tidak, padahal kita ketahui bahwa estrogen dihasilkan oleh semua wanita. Juga pada beberapa wanita dengan myoma dapat terjadi ovulasi, yang menghasilkan progesteron yang sifatnya anti estrogenik. Percobaan binatang dengan penyuntikan estrogen dapat menimbulkan tumor myomatous tetapi sifatnya agak berbeda dengan myoma biasa. PATOLOGI ANATOMI1,2,3 Mioma uteri biasanya multiple, terpisah dan sferis atau berlobulasi yang tidak teratur. Walaupun mioma mempunyai pseudokapsul, mioma ini dapat jelas dibedakan dari miometrium yang normal dan dapat di-enukleasi secara mudah dari jaringan sekitarnya. Secara makroskopik pada potongan melintang, mioma itu berwarna lebih pucat, bulat, licin dan biasanya padat dan jika mioma yang baru saja diangkat tersebut dibelah maka permukaan tumor akan terpisah dan mudah dibedakan dari pseudokapsulnya. Secara mikroskopik, mioma uteri terdiri dari berkas otot polos dan jaringan ikat yang tersusun seperti konde/pusaran air (whorl like appearance). Sel-sel individual berbentuk spindle, nuklei yang elongasi dan sel-selnya berukuran sama besar.

V.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 10

VI.

PERUBAHAN SEKUNDER PADA MIOMA A. Atrofi Tanda dan gejala-gejala berkurang atau menghilang sesuai dengan ukuran mioma yang mengecil pada saat menopause atau sesudah kehamilan. B. Degenerasi Hialin Perubahan ini sering terjadi terutama pada penderita usia lanjut karena mioma telah menjadi matang. Tumor kehilangan struktur aslinya menjadi homogen dimana tumor ini tetap berwarna putih tapi di dalamnya berwarna kuning, lembut bahkan seperti gel/agar-agar bergelatin. C. Degenerasi Kistik (Likuifikasi) Dapat meliputi daerah kecil maupun luas dimana sebagian dari mioma menjadi cair sehingga terbentuk ruangan-ruangan yang tidak teratur berisi seperti agaragar seolah-seolah menyerupai uterus yang gravid atau kista ovarium. Stress fisik dapat menyebabkan pecahnya tumor ini sehingga menyebabkan evakuasi isi cairan tsb ke dalam uterus, rongga peritoneum dan ruang retroperitoneal. Dapat juga terjadi pembengkakan yang luas dan bendungan limfe sehingga meyerupai limfangioma. D. Degenerasi Membatu (Calcireous Degeneration) Mioma jenis subserosa yang tersering mengalami kalsifikasi ini karena sirkulasi darah yang terganggu dan terutama pada wanita lanjut usia. Hal ini terjadi karena presipitasi CaCO3 (kalsium karbonat) dan fosfat sebagai kelanjutan dari sirkulasi darah yang terganggu itu. Dengan Roentgen dapat teerlihat dengan jelas (opak) dan dikenal sebagai Womb Stone.

E. Septik atau Infeksi dan Supurasi Terutama terjadi pada kehamilan dan nifas dikarenakan trombosis vena dan kongesti dengan perdarahan interstitial (nekrosis subakut) sehingga pada irisan melintang tampak seperti daging mentah dan merah yang diakibatkan penumpukan pigmen hemosiderin dan hemofusin. F. Degenerasi Merah (Carneous Degeneration) Ini merupakan degenerasi dan infark yang antiseptik. Biasanya pada degenerasi merah juga menimbulkan rasa sakit yang biasanya akan sembuh sendiri dan tampak khas apabila terjadi pada kehamilan muda disertai emesis, haus, sedikit demam, kesakitan., tumor ovarium dan torsi mioma yang
Presentasi Kasus Mioma Uteri Page 11

bertangkai. Komplikasi potensial dari degenerasi dalam kehamilan meliputi kelahiran preterm dan sangat jarang mencetuskan DIC (Disseminated Intravascular Coagulation). G. Degenerasi Lemak Merupakan degenerasi asimptomatik yang jarang dan merupakan kelanjutan dari degenerasi hialin dan kistik. KOMPLIKASI1-4 A. Degenerasi Ganas Myoma uteri yang menjadi leiomiosarkoma ditemukan hanya 0,32 0,6% dari seluruh mioma, serta merupakan 50-75% dari semua karsinoma uterus. Keganasan umum baru ditemukan pada pemeriksaan histologi uterus yang telah diangkat. Kecurigaan aakan keganasan uterus apabila mioma uteri cepat membesar dan apabila terjadi pembesaran sarang mioma dalam menopause. B. Torsi (Putaran Tangkai) Sarang mioma yang bertangkai dapat mengalami torsi, timbul gangguan sirkulasi akut sehingga mengalami nekrosis. Dengan demikian terjadilah sindrom abdomen akut. Jika torsi terjadi perlahan-lahan, gangguan akut tidak terjadi. Hal ini hendaknya dibedakan dengan suatu keadaan dimana terdapat banyak sarang mioma dalam rongga peritoneum. Sarang mioma dapat mengalami nekrosis dan infeksi yang diperkirakan karena gangguan sirkulasi darah padanya. Misalnya terjadi pada mioma yang

VII.

dilahirkan hingga perdarahan berupa metroragia atau menoragia disertai leukore dan gangguan-gangguan yang disebabkan oleh infeksi dari uterus sendiri.

VIII. GEJALA KLINIS Hanya terjadi pada 35-50% pasien dengan mioma uteri. Malah kebanyakan mioma uteri ini tidak memberikan gejala (kebetulan ditemukan) dan bahkan mioma yang sangat besarnya tidak dapat terdeteksi terutama pada pasien yang gemuk. Gejala mioma uteri tergantung dari : 1. Jenis mioma (submukosa, intramural, subserosa) 2. Besarnya mioma
Presentasi Kasus Mioma Uteri Page 12

3. Lokasi mioma 4. Perubahan dan komplikasi yang menyertainya A. Perdarahan Abnormal Merupakan gejala yang tersering (30%). Biasanya dalam bentuk menorhagia, metrorhagia, dysmenore. Beberapa faktor yang menjadi penyebab perdarahan ini antara lain adalah : 1. Pengaruh ovarium sehingga terjadi hiperplasia endometrium sampai adenokarsinoma endometrium. 2. Permukaan endometrium di atas miom submukosa. 3. Atrofi endometrium di atas miom submukosa. 4. Miometrium tidak dapat berkontraksi optimal karena adanya sarang mioma di antara serabut miometrium sehingga tidak dapat menjepit pembuluh darah yang melaluinya dengan baik. Jenis mioma yang sering menyebabkan perdarahan adalah mioma submukosa akibat pecahnya pembuluh-pembuluh darah. Mioma intramural juga dapat menyebabkan perdarahan karena ada gangguan kontraksi otot uterus. Perdarahan oleh mioma dapat menimbulkan anemia yang berat. Jenis subserosa tidak menyebabkan perdarahan yang abnormal, jika ada perdarahan abnormal harus diingat akan kemungkinan lain yang timbul bersamaan dengan mioma yaitu : B. Nyeri Gejala ini tidak khas untuk mioma. Nyeri timbul karena gangguan sirkulasi darah pada mioma, infeksi, nekrosis, torsi mioma yang bertangkai atau kontraksi mioma subserosa dari cavum uteri. Rasa nyeri yang diakibatkan infark dari torsi atau degenerasi merah dapat menyerupai akut abdomen (disertai mual-muntah), proses radang dengan perlekatan ke omentum usus juga dapat menyebabkan rasa sakit. Mioma yang sangat besar menyebabkan sensasi berat (penuh) pada daerah panggul. Punggung yang pegal atau sakit adalah gejala yang umum karena penekanan terhadap saraf yang menjalar ke Adenokarsinoma Polip Faktor fungsionil

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 13

punggung, pinggang dan tungkai bawah. Miom Geburt dapat menyebabkan kanalis servikalis menjadi sempit sehingga menyebabkan dismenore. C. Akibat Tekanan (Pressure Effect) Bila menekan kandung kencing, akan menimbulkan kerentanan kandung kencing (bladder irritability), polakisuria dan dysuria. Bila uretra tertekan bisa timbul retensio urinae. Bila berlarut-larut dapat menyebabkan hidroureteronefrosis. Tekanan pada rectum tidak begitu besar, kadang-kadang menyebabkan konstipasi dan kadang-kadang sakit waktu defekasi. Tumor dalam cavum duoglasi dapat menyebabkan retensio urinae. Kalau besar sekali mungkin ada gangguan pencernaan. Kalau terjadi tekanan pada vena cava inferior akan terjadi oedema tungkai bawah. D. Gejala Sekunder Anemia Lemah Pusing-pusing Sesak nafas Erythrosis pada myoma yang besar

E. Infertilitas Mioma yang menyebabkan infertilitas primer hanya 2-10% dari pasien. Jenis mioma yang berhubungan dengan infertilitas adalah mioma submukosa yang bertangkai dan mioma yang terletak di dekat cornu. Infertilitas sekunder yang disebabkan mioma dikarenakan distorsi dari kavitas uterus, sarang mioma menutup atau menekan pars interstialis dan perdarahan uteri abnormal. Rubin (1958) menyatakan bahwa apabila penyebab lain infertilitas sudah disingkirkan dan mioma merupakan penyebab infertlitas tersebut maka merupakan indikasi untuk dilakukan miomektomi untuk membesarkan kemungkinan hamil. Angka kehamilan setelah miomektomi berkisar 25-40%. MIOMA UTERI DAN KEHAMILAN2,4 Myoma mungkin menurunkan fertilitas tapi tidak jarang kita melihat kasus mioma (bahkan mioma yang besar) disertai dengan kehamilan dan disusul dengan persalinan yang normal. Maka kalau tidak ada sebab-sebab infertilitas lainnya

IX.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 14

dapat dilakukan myomektomi untuk membesarkan kemungkinan kehamilan. Angka kehamilan setelah myomektomi 25-40%. A. Pengaruh mioma pada kehamilan Kemungkinan abortus lebih besar. Dapat menimbulkan kelainan letak dan presentasi. Dapat menyebabkan plesenta previa dan plasenta akreta. Dapat menyebabkan inersia uteri ataupun atonia uteri. Jika letaknya dekat cervix dapat menghalangi jalan lahir. Dapat menekan vesika urinaria sehingga terjadi retensi uri. Jika menekan rektum dapat terjadi konstipasi.

B. Pengaruh kehamilan pada mioma Mioma pada umumnya membesar pada kehamilan. Ukuran mioma meningkat pada kehamilan terutama pada trimester I, mioma akan mengalami peningkatan ukuran karena pengaruh hormon estrogen. Pada trimester II mioma tidak terjadi peningkatan ukuran, malah akan mengecil demikian pula pada trimester III. Dapat terjadi komplikasi seperti degenerasi merah karena nyeri.

C. Pengaruh mioma pada masa nifas Dapat terjadi sepsis. Dapat terjadi perdarahan post partum sekunder. Dapat mengganggu involusi masa nifas

X.

DIAGNOSIS Diagnosis dapat ditegakkan melalui : 1. Pemeriksaan fisik Palpasi Abdomen Kadang-kadang adanya mioma dapat diduga dengan pemeriksaan luar sebagai tumor yang keras, bentuk tidak teratur, gerakan bebas, tidak sakit. Biasanya letak tumor ditengah-tengah. Pemeriksaan Bimanuil
Page 15

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Dilakukan bila pemeriksaan beum jelas. Terutama pada wanita gemuk dan nervous. Kadang-kadang perlu anestesi. Corpus uteri tidak dapat teraba sendiri. 2. Pencitraan USG pelvik merupakan pencitraan paling utama yang berguna dalam membantu mengikutiperkembangan mioma. Leiomioma yang besar terlihat sebagai massa jaringan yang lunak pada rontgen abdomen bawah, diagnosis kuat bila ditemukan adanya kalsifikasi. Histerosalfingografi mengkin berguna pada kasus mioma dengan infertilitas. MRI sangat tinggi akurasinya dalam menunjukkan jumlah,besar dan lokasi mioma uteri. 3. Laboratorium Anemia merupakan tanda umum dari mioma uteri, terjadi karena perdarahan uteri yang banyak dan terdapat penurunan kadar zat besi. Hematokrit menjadi normal setelah rahim diangkat dan terjadi peningkatan eritropoietin. Leukositosis, panas dan kenaikan sedimentasi mungkin timbul bila terdapat degenerasi atau infeksi akut pada myoma. 4. Pemeriksaan khusus Laparoskopi lebih jelas dalam menentukan asal dari myoma dan lebih banyak digunakan untuk myomektomi. Sondage untuk cavum uteri yang besar dan tidak rata.

XI.

DIAGNOSIS BANDING A. Mioma Subserosa Tumor ovarium yang solid Kehamilan uterus gravidarus

B. Mioma Submukosum Inversio uteri

C. Mioma Intramural Adenomiosis Khoriokarsinoma Karsinoma korpus uteri atau sarcoma uteri
Page 16

Presentasi Kasus Mioma Uteri

XII.

PENATALAKSANAAN Tidak semua mioma memerlukan pengobatan bedah, 55% dari semua mioma tidak membutuhkan suatu pengobatan dalam bentuk apapun terutama bila mioma masih kecil dan tidak menimbulkan keluhan. Walaupun demikian mioma memerlukan pengamatan setiap 3-6 bulan. Pilihan pengobatan mioma tergantung umur pasien, paritas, status pernikahan, keinginan untuk mempunyai anak lagi, keadaan umum, gejala, ukuran dan lokasi serta mioma itu sendiri. Disini akan dibahas penatalaksanaan mioma uteri pada wanita yang tidak hamil. A. Konservatif dengan Pemeriksaan Periodik Bila seorang wanita dengan myoma mencapai menopause, biasanya tidak mengalami keluhan, bahkan dapat mengecil, oleh karena itu sebaiknya pada wanita premenopause tanpa gejala diobservasi saja. Bila myoma besarnya sebesar kehamilan 12-14 minggu apalagi disertai pertumbuhan yang cepat sebaiknya dioperasi, walaupun tidak ada gejala atau keluhan. Sebabnya myoma yang besar kadang-kadang memberikan kesukaran operasi. Pada masa post menopause, myoma biasanya tidak memberikan keluhan. Tetapi bila ada pembesaran pada masa post menopause harus dicurigai sebagai keganasan (sarcoma) dan pilihan terapi untuk ini adalah histerektomi. B. Pengobatan Medikamentosa dengan GnRH (Gonadotropin Releasing Hormon) Hal ini didasarkan atas pemikiran mioma terdiri atas sel-sel otot yang diperkirakan dipengaruhi oleh estrogen. GnRHa yang mengatur reseptor gonadotropin di hipofise akan mengurangi sekresi gonadotropin yang mempengaruhi mioma. Pemberian GnRH (buserilinasetat) selama 16 minggu pada mioma uteri menghasilkan degenerasi hialin hingga uterus menjadi mengecil. Karena itu GnRH berguna mengontrol perdarahan (kecuali pada polipoid submucous yang malah dapat memperberat perdarahan). Terapi pengganti untuk bedah dimana bedah untuk masalah ini tidak bisa dilakukan, untuk vaginal histerektomi. Pemakaian GnRHa lebih dari 3 bulan menyebabkan miomektomi lebih sulit. Pemakaian GnRH tidak boleh lebih dari 6 bulan karena GnRH menyebabkan

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 17

menopause yang palsu. Bila pemakaian GnRHa dihentikan maka mioma yang lisut itu akan tumbuh kembali dibawah pengaruh estrogen oleh karena mioma masih mengandung reseptor estrogen dalam konsentrasi yang tinggi. C. Pengobatan Operatif Miomektomi adalah pengambilan sarang mioma saja tanpa pengangkatan uterus. Miomektomi dilakukan bila masih menginginkan keturunan, syaratnya harus dilakukan dilatasi kuretase dulu untuk menghilangkan kemungkinan keganasan. Miomektomi berhasil untuk mengontrol perdarahan kronik akibat mioma. Tindakan miomektomi dapat dikerjakan dengan cara ekstirpasi misalnya pada mioma Geburt, malah sekarang ini miomektomi dikerjakan dengan histeroskopi untuk mioma subserosa dan laparoskopi untuk kasus mioma subserosa. Angka kemungkinan untuk terjadi kehamilan setelah miomektomni adalah 20-50%. Segera lakukan PA setelah miomektomi atau dilatasi kuretase untuk menyingkirkan kemungkinan myosarkom atau mixed mesodermal sarkoma. Kerugian miomektomi adalah : Melemahkan dinding uterus hingga dapat terjadi ruptur uteri saat hamil. Menyebabkan perlekatan. Residif.

Histerektomi masih diperlukan oleh 25-35% penderita tersebut. Histerektomi adalah pengangkatan uterus yang umumnya adalah tindakan terpilih. Histerektomi secara umum dilakukan pada mioma yang besar dan multipel. Histerektomi total umumnya dilakukan dengan alasan mencegah timbulnya karsinoma servik uteri. Histerektomi supravaginal (subtotal)hanya dilakukan apabila teerdapat kesukaran dalam melakukan histerektomi total dan harus dilakukan Paps Smear setiap tahun sekali. Pada wanita yang belum menopause sebaiknya ditinggalkan 1 atau kedua ovarium untuk : Menjaga agar jangan terjadi menopause sebelum waktunya. Mencegah penyakit jantung koroner atau aterosklerosis umum.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 18

D. Radioterapi Tindakan ini agar ovarium tidak lagi berfungsi sehingga penderita mengalami menopause dan diharapkan akan menghentikan perdarahan. Syarat-syarat dilakukan radioterapi adalah : Hanya dilakukan pada wanita yang tidak dapat dioperasi (bad risk patient). Uterus harus lebih kecil dari kehamilan 3 bulan. Bukan jenis submukosa. Tidak disertai radang pelvik Tidak dilakukan pada wanita muda Tidak ada keganasan uterus

Sedangkan terapi mioma dengan kehamilan sedapat mungkin diambil sikap konservatif karena miomektomi pada kehamilan sangat berbahaya disebabkan kemungkinan perdarahan hebat dan juga dapat menimbulkan abortus. Operasi terpaksa dilakukan bila ada penyulit yang menimbulkan gejala akut atau mioma sangat besar. Jika mioma menhalangi jalan lahir dilakukan SC disusul dengan histerektomi. Bila akan dilakukan enukleasi ditunda sampai sesudah nifas.

XIII. PROGNOSIS Histerektomi seluruh mioma adalah kuratif. Miomektomi yang ekstensif dan secara signifikan melibatkan miometrium atau menembus endometrium maka diharuskan SC pada persalinan berikutnya. Mioma yang kambuh kembali setelah miomektomi terjadi 15-40% pasien dan 2/3-nya memerlukan tindakan lebih lanjut. Penatalaksanaan mioma ditentukan oleh ada atau tidaknya gejala dan intensitas manifestasi yang berhubungan dengan leiomioma. Kebanyakan wanita dengan fibroid berukuran kecil sampai sedang (ukuran dibawah kehamilan 12 minggu) dan tidak mempunyai gejala yang relevan, tidak memerlukan perawatan khusus. Mereka dapat diperiksa berkala dalam interval enam bulan sampai satu tahun, sambil dinilai adanya keluhan atau gejala yang mengharuskan intervensi.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 19

Adanya perubahan dalam pola menstruasi terutama perdarahan vaginal yang berat dan tidak teratur memerlukan pemeriksaan kuretase. Adalah penting untuk menentukan keinginan pasien untuk menjaga potensi reproduksinya. Untuk pasien dengan mioma yang besar atau simptomatik pilihan untuk miomektomi (jika memungkinkan) atau histerektomi tergantung pada faktor-faktor tersebut. Sebelum pasien menentukan miomektomi sebaiknya dijelaskan secara lengkap mengenai meningkatnya morbiditas relatif terhadap histerektomi, seperti kemungkinan fibroid berulang di masa mendatang, atau gangguan infertilitas dan perlunya seksio sesaria pada kehamilan mendatang Miomektomi adalah tindakan mengambil sarang mioma saja tanpa pengangkatan uterus. Dapat dikerjakan misalnya pada mioma submukosum, mioma Geburt dengan cara ekstirpasi lewat vagina. Apabila miomektomi dikerjakan karena keinginan punya anak maka kemungkinan hamil berkisar antara 30 50 %. Perlu diingat bahwa 25 35 % dari penderita masih memerlukan histerektomi, yaitu tindakan pengangkatan uterus, yang dapat dilakukan perabdominam atau pervaginam. Histerektomi total umumnya sendiri dilakukan dengan alasan untuk lebih mencegah akan timbulnya keluhan dan karsinoma serviks uteri. Pada kasus ini

komplikasi berupa perdarahan sangat mungkin terjadi mengingat adanya massa miom dan timbul perdarahan kronis, sehingga pasien jatuh pada kondisi anemia berat yang membutuhkan transfusi. Komplikasi lain yang mungkin timbul adalah infeksi karena adanya miom geburt tersebut. Pada pasien ini dilakukan

histerektomi total yang didahului dengan ekstirpasi mioma geburt dengan pertimbangan mioma geburt yang cukup besar setinju dewasa dengan kemungkinan terinfeksi dengan bagian nekrotik sebagian. Pada pelaksanaanya walaupun sulit karena tangkai miom sulit dipegang untuk dijerat, namun akhirnya tindakan berhasil dilakukan dengan melakukan torsi manual miom dengan memuntir massa miom dan pasien dalam narkose. Bila dijumpai kesulitan atau kegagalan dalam melakukan ekstirpasi transvaginal dapat juga dipertimbangkan melakukan histerektomi terlebih dahulu dan memotong tangkai miom bersamaan dengan saat memancung uterus pada saat dilakukan histerektomi total.
Presentasi Kasus Mioma Uteri Page 20

Akhirnya tindakan histerektomi total dilakukan pada pasien dengan pertimbangan faktor usia, paritas cukup, keluhan subyektif dan terutama adanya manifestasi klinis perdarahan berulang hingga anemia karena miom dengan manifestasi pembesaran bentuk dan ukuran uterus abnormal. Pasien dalam keadaan baik dan stabil di ruangan dalam empat hari perawatan pasca operasi dan pulang dalam kondisi baik.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 21

BAB III ILUSTRASI KASUS

I.

IDENTITAS Nama Tanggal Lahir Umur Agama Pendidikan Pekerjaan Alamat Masuk RS : Nn. Nurzannah Lely S : 01 Mei 1971 : 40 tahun : Islam ::: Rawa bugel RT 02/10 Marga Mulya : 25 Januari 2012

II.

ANAMNESIS Alloanamnesis dengan kakak pasien dilakukan pada tanggal 7 Februari 2012 pukul 15.00 WIB A. Keluhan Utama : Siklus haid tidak teratur B. Keluhan Tambahan : Nyeri pada perut bagian kanan atas C. Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien datang ke poli kebidanan RSUD Bekasi pada hari sabtu tanggal 18 Januari 2012 dengan rujukan dari dr. H. Sholihin dengan anemia e.c mioma uteri. Pasien datang dengan keluhan siklus haid yang tidak teratur sejak 1 tahun yang lalu. Menurut kakak pasien pasien sudah 1 tahun terakhir mengalami siklus haid yang tidak teratur, dalam 1 bulan pasien dapat haid sebanyak 2 kali, biasanya sekali haid bisa sampai 2 minggu dalam 1 hari pasien dapat 5-6 kali ganti pembalut. Lalu setelah haid berhenti tidak sampai 1 minggu pasien kembali haid. Pasien juga dibilang merasakan nyeri pada perut kanan atas, nyeri dirasakan tidak terlalu mengganggu. Selain itu juga terdapat benjolan pada perut kanan atas, kira-kira sejak 1 tahun yang lalu namun tidak diketahui apakah perut semakin membesar atau tidak.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 22

D. Riwayat Penyakit Dahulu Riwayat hipertensi, penyakit gula, penyakit jantung, asma, dan alergi disangkal. E. Riwayat Penyakit Keluarga Terdapat riwayat hipertensi pada keluarga yaitu ayah dan ibu pasien, riwayat penyakit gula, penyakit jantung, asma dan alergi disangkal. F. Riwayat Menstruasi Menarche Siklus Lama Haid Banyak Dismenorrhea : 13 tahun : Tidak teratur : 14 hari : 5x ganti pembalut/hari : (-)

G. Riwayat Pernikahan : H. Riwayat Operasi I. Kebiasaan Hidup (-) :: Merokok (-), alcohol (-), minum obat-obatan dan jamu

III.

PEMERIKSAAN FISIK Pemeriksaan fisik dilakukan pada tanggal 25 januari 2012 A. Status Generalis Tanda vital Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu Pernapasan : Tampak sakit sedang : Compos mentis : 120/70 mmHg : 79x/menit : 36.30C : 20x/menit

Mata : Conjungtiva anemis +/+, sklera ikterik -/-, edema palpebra -/THT : Sekret telinga -/-, sekret hidung -/-, tonsil tidak hiperemis, T1-T1

Leher : KGB Tidak membesar, Tiroid tidak teraba Thorax : Inspeksi : Pergerakan dinding dada simetris, retraksi dinding dada (-), ictus cordis terlihat pada linea midclavicularis sinistra ICS V.
Presentasi Kasus Mioma Uteri Page 23

Palpasi

: Vocal fremitus kanan=kiri, ictus cordis teraba pada linea midclavicularis sinistra ICS V

Perkusi

: Sonor kanan = kiri

Auskultasi : C/ BJ1 - BJ2 reguler, murmur (-), gallop (-) P/ Suara napas vesikuler, ronkhi -/-, wheezing -/Abdomen Ekstremitas : Lihat status ginekologis : Akral hangat, edema ekstremitas -/-, CRT < 2

B. Status Ginekologis Payudara Abdomen : Simetris, retraksi putting susu -/-, massa -/-, kelainan kulit -/: : Perut tampak datar, sikatriks (-) : Supel, teraba massa keras (11x14 cm) : Timpani : Bising Usus (+) 3x/menit

Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi Anogenital Inspeksi (-)

: Vulva : oedema (-), varises (-), hematom (-), hiperemis

Uretra : Muara (+)

IV.

PEMERIKSAAN PENUNJANG A. Laboratorium (25-01-2011) HEMATOLOGI Darah Rutin Leukosit Eritrosit Hemoglobin Hematokrit Index Eritrosit MCV MCH MCHC Trombosit 65.6 27.8 27.1 529 fL Pg % Ribu/uL 82-92 27-32 32-37 150-400
Page 24

Hasil

Unit

Nilai Rujukan

5.6 3.20 5.7 21

Ribu/uL Juta/uL g/dL %

5-10 4-5 12-14 37-47

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Hemostasis PT PT Control APTT PTT Control Kimia Klinik Protein total Albumin Globulin Fungsi Hati AST (SGOT) ALT (SGTP) Fungsi Ginjal Ureum Kreatinin Diabetes Gula sewaktu Urin Lengkap Kimia Urin Warna Kejernihan pH Berat Jenis Albumin Glukosa Keton Urobilinogen Bilirubin Darah samar Leukosit esterase Nitrit Kuning Jernih 6.0 1005 Negative Negative Negative 0.2 Negative Negative Negative Negative UE Kuning Jernih 5.0-8.0 1005-1030 Neg Neg Neg 0.1-1 Neg Neg Neg Neg darah 94 mg/dL 60-110 11 0.63 mg/dL mg/dL 20-40 0.5-1.5 13 12 U/L U/L < 37 < 41 7.35 4.90 2.55 g/dL g/dL g/dL 6.6-8.0 3.5-4.5 1.5-3.0 16.2 17.2 34.6 38 Detik Detik Detik Detik 12-18 12.3-18.9 20-40 27-43

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 25

Mikroskop Urin Eritrosit Leukosit Silinder Epitel Kristal Bakteri Lain lain 0-2 0-5 Negative Gepeng +2 Negative Positive 1+ Negative /lpb /lpb <2 <5 Neg Gepeng (+) Neg Neg Neg

B. USG Tampak uterus membesar berukuran 140 mm x 100 mm Kesan : Mioma uteri

V.

DIAGNOSIS PREOPERATIF Mioma Uteri + Anemia

VI.

PROGNOSIS Ad vitam Ad functionam Ad sanationam : dubia ad bonam : dubia ad malam : dubia ad malam

VII.

PENATALAKSANAAN 1. Rawat Inap 2. Observasi tanda vital 3. Transfusi 1000 cc 4. Pro laparotomi

VIII. PENGAMATAN LEBIH LANJUT Pada tanggal 9 Februari 2012 dilakukan tindakan operasi Total Abdominal Histerektomi. Selama operasi didapatkan uterus sebesar kepala bayi, adneksa kanan dan kiri, tuba kanan dan kiri, ovarium kanan dan kiri dalam batas normal, ditemukan mioma intraligamenter sinistra.
Presentasi Kasus Mioma Uteri Page 26

Setelah dilakukan eksplorasi lebih lanjut ditemukan jika pasien memiliki 2 uterus, 2 cervix dan 2 vagina, hal ini tidak ditemukan pada pemeriksaan fisik maupun dikarenakan terdapat kontraindikasi dilakukannya vaginal touch pada pasien ini karena pasien belum menikah. Pada pemeriksaan penunjang dapat lebih baik terdiagnosis jika dilakukan USG Transvaginal, namun hal ini juga merupakan kontraindikasi pada pasien. Hasil pemeriksaan Patologi Anatomi tanggal 12 Februari 2010 : Makroskopis : Diterima jaringan uterus berukuran 13x11x8 cm Pembelahan terdapat massa tumor pada satu sisi dinding uterus berukuran 9,5 x 9,5 cm Mikroskopis : Sediaan jaringan uterus (histerektomi) mengandung massa tumor tersusun berjaras dan melingkar Sel tumor berbentuk spinel dengan inti tidak menunjukkan tanda atipik Endometrium menunjukkan fase proliferasi Ektoserviks dilapisi sel skuamosa dan endoserviks dilapisi epitel toraks tinggi selapis Beberapa kelenjar endoserviks tampak melebar kistik

Kesimpulan : IX. Leiomyoma uteri Kista Naboth Endoserviks

DIAGNOSIS POSTOPERATIF Post Total Abdominal Histerektomi atas indikasi mioma uteri dan uterus bikornis bikollis.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 27

BAB IV ANALISIS KASUS


Pada kasus ini pasien adalah seorang wanita usia 40 tahun. Dilihat dari usia pasien kemungkinan pasien sudah memasuki masa klimakterium. Dari kepustakaan kapan awal dan akhir klimakterium sulit ditentukan dengan pasti tapi dapat dikatakan bahwa klimakterium bermula dari akhir masa reproduksi sampai awal masa senium yaitu 40-65 tahun. Kejadian mioma uteri paling sering pada wanita berusia 35-45 tahun. Pasien datang kerumah sakit dengan keluhan siklus haid yang tidak teratur sejak 1 tahun yang lalu, dari kepustakaan dikatakan bahwa salah satu gejala yang sering dikeluhkan pada penderita mioma uteri adalah perdarahan abnormal. Gangguan perdarahan yang terjadi umumnya adalah menoragi dan dapat terjadi juga metroragi. Mioma uteri dapat juga menyebabkan keluhan rasa nyeri dan pada mioma uteri yang besar dapat menyebabkan gejala dan tanda penekanan. Mioma uteri yang tidak menimbulkan keluhan sering ditemukan secara kebetulan pada pemeriksaan ginekologi. Dari anamnesis pada pasien dapat diperinci hal berikut, melihat faktor umum pada pasien termasuk rentang umur yang sering ditemukan mioma uteri. Keluhan utama pasien adalah siklus haid yang tidak teratur sejak 1 tahun yang lalu. Seperti sudah dikatakan diatas keluhan tersebut merupakan keluhan yang sering dikeluhkan pada pasien mioma uteri, selain itu keluhan lain seperti nyeri pada perut dan adanya benjolan juga dapat mendukung diagnosis kearah mioma uteri. Berdasarkan pemeriksaan ginekologi, dari inspeksi didapatkan perut tampak buncit, dengan palpasi teraba massa dengan ukuran 11 x 14 cm, dengan konsistensi padat, permukaan rata, massa di kanan dan kiri uterus tidak ada, tidak didapatkan adaanya nyeri tekan. Hillard menyatakan bahwa diagnosis mioma uteri dapat ditegakkan dengan adanya pembesaran uterus yang tidak rata. Kemudian pada pemeriksaan bimanual akan didapatkan tumor padat pada uterus, yang umumnya terletak pada garis tengah ataupun agak ke samping sering kali teraba berbenjol-benjol, namun pada pasien ini tidak dilakukan karena pasien belum menikah. Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik diagnosis pasien menyokong kearah mioma uteri. Namun diagnosis pasti belum dapat ditegakkan. Dari pemeriksaan penunjang, laboratorium darah didapatkan Hb pasien 5,7 gr/dl saat masuk rumah sakit. Hal ini mengindikasikan pasien mengalami anemia karena perdarahan yang dialami selama kurang lebih 1 tahun ini.
Presentasi Kasus Mioma Uteri Page 28

Dari operasi yang dilakukan didapatkan mioma intraligamenter sinistra sebesar 13x11x8 cm dan selain itu ditemukan bahwa pasien memiliki 2 uterus dan 2 vagina, hal ini tidak dapat dideteksi sebelum dilakukan tindakan operasi karena dari USG abdominal sukar dinilai. Dari kepustakaan dikatakan cara diagnosis untuk kelainan kongenital alat reproduksi dapat dilakukan pemeriksaan USG Transvaginal dan Histerosalphingography. Kedua pemeriksaan ini tidak dapat dilakukan kepada pasien karena pasien belum menikah. Berdasarkan kepustakaan, tidak semua mioma uteri memerlukan tindakan bedah. Pilihan terapi mioma uteri secara umum adalah sebagai berikut: 1. Observasi Tidak dibutuhkan pengobatan selain pengawasan, misalnya mioma uteri ukuran kecil tanpa penyulit pada wanita usia muda atau menjelang menopause. Kriteria di atas sudah tidak terpenuhi lagi pada kasus ini karena sudah timbul komplikasi yaitu gangguan haid dan massa mioma uteri sudah cukup besar. 2. Terapi hormonal Dekade terakhir ini, dicoba dengan pemberian GnRH agonis terutama jika akan dilakukan konservasi uterus. GnRH agonis diberikan dalam pengobatan mioma karena dapat mengecilkan volume tumor, memudahkan pemisahan jaringan fibroma dengan miometrium normal dan mengurangi jumlah perdarahan saat operasi. Pada kasus ini pemberian terapi hormonal tidak diberikan karena selain secara ekonomis terlalu mahal mengingat kondisi sosial ekonomi penderita termasuk menengah kebawah, juga fungsi reproduksi sudah tidak dapat diharapkan lagi. 3. Terapi operatif Baik berupa pengangkatan massa tumor saja (miomektomi) atau dengan pengangkatan uterus (histerektomi). Pada kasus ini, terapi yang paling sesuai adalah tindakan operatif berupa histerektomi totalis dengan pertimbangan sebagai berikut: a. Gangguan haid yang lama b. Ukuran uterus sebesar 20 minggu c. Umur penderita 40 tahun d. Fungsi reproduksi sudah menurun. Penatalaksanaan mioma uteri berdasarkan kepustakaan adalah: 1. Observasi bila uterus < 12 minggu tanpa disertai penyulit lain.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 29

2. Miomektomi bila fungsi reproduksi masih diperlukan dan secara teknik memungkinkan. 3. Histerektomi bila fungsi reproduksi tidak diperlukan, pertumbuhan tumor sangat cepat dan adanya perdarahan yang membahayakan penderita. 4. Keadaan khusus, adanya wondering myoma selalu dilakukan operatif. Mioma dengan infertilitas, tergantung evaluasi faktor penyebab infertilitas yang lain. Mioma dengan kehamilan penanganannya sangat tergantung dari perubahan yang terjadi pada mioma itu sendiri. Berdasarkan standar pelayanan di Bagian Kebidanan dan Kandungan RSMH, dianut ketentuan: 1. Usia < 40 tahun dikerjakan histerektomi totalis tanpa pengangkatan ovarium. 2. Usia 40 45 tahun dilakukan histerektomi totalis dan salfingoooforektomi unilateralis 3. Usia > 45 dilakukan tindakan operatif berupa pengangkatan kedua ovarium atau radiasi akan menyebabkan menopause artifisial yang disebabkan hilangnya fungsi folikel ovarium. Keadaan seperti diatas, apakah perlu pemberian terapi hormon pengganti (THP) masih belum ada kesepakatan. Maksud THP adalah untuk menggantikan hormon dalam tubuh yang sudah berkurang, agar dapat mengembalikan fungsi fisiologik seorang wanita. Pemberian THP dianjurkan pemberian estrogen alamiah yang memiliki sifat dan kerja yang sama dengan hormon yang pernah ada dalam tubuh wanita tersebut, seperti : estradiol, estron, estronsulfat, estriol, dan ester estradiol seperti estradiol benzoat, estradiol valerat atau estradiol suksinat dan estrogen terkonjugasi. Estrogen sintetik seperti; etinil estradiol, mestranol, sangat tidak dianjurkan sebagai THP karena sangat memberatkan fungsi hati. Pemberian THP dengan estrogen selain dapat menghilangkan berbagai macam keluhan klimakterik juga sebagai cara pencegahan terhadap terjadinya : osteoporosis, penyakit jantung koroner, demensia, stroke, kanker usus besar,. Berapa lama pemakaian THP ini, tidak ada ketentuan pasti. Selama penderita merasa nyaman dan tidak timbul egfek samping yang serius, maka THP dapat digunakan bertahun-tahun, bahkan 10 sampai 20 tahun.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 30

DAFTAR PUSTAKA

1. Sutoto MSJ. Tumor jinak pada alat alat genital. Dalam Ilmu Ajar Kandungan ed ke2.Saifuddin AB, Rachimhadi T, editors. Jakarta;Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo;1994:13.p.328-45

2. Hillliard PJA. Benign diseases of the female reproductive tract. In Novaks Gynecology 13th ed.Berek JS, editor.Philadelphia,Lippincott Williams & Wilkins;2002:13.p.351-420

3. Cunningham FG, MacDonald PC,Gant NF.Dystocia due to abnormality of the soft tissue in reproduction organ. In Williams Obstetric 18th ed.Appleton & Lange;1989:21.p.447-52

4. Simpson JL.Fetal wastage.In Obstetrics normal & problem pregnancies 3rd ed.Gabbe SG,Niebyl JR,Simpson JL,editors.Library of Congress Cataloging-in-Publication

Data;1996:22.p.717-42

5. Sakala EP.Pelvic masses and pelvic pain.In Board Review Series Obstetrics and Gynecology 2nd ed.Lippincott Williams & Wilkins.2000:13.p.333-58

6. Available at Http://www.emedicine.com/med/topic3319.htm, accessed on February 15 2012.

7. Available at Http://ivf.com/fibrinoid.html, accessed on February 15 2012.

Presentasi Kasus Mioma Uteri

Page 31