Anda di halaman 1dari 14

Dimensi tiga

01. MA-75-08 Banyaknya garis lurus yang memotong tiga buah garis yang saling bersilangan ada A. nol buah B. dua buah C. lebih dari dua buah D. satu buah 02. MA-95-01 Garis g tegak lurus pada bidang V dan bidang W membentuk sudut lancip dengan bidang V. Jika W memotong V menurut suatu garis s, maka proyeksi g pada W A. tegak lurus pada V B. tegak lurus pada s C. berselang tegak lurus dengan g D. sejajar dengan V E. sejajar dengan s 03. MA-96-10 Garis-garis h dan k pada bidang V dengan h k. Garis g tegak lurus V, maka (1) ada bidang melalui g dan sejajar h (2) ada garis memotong g, sejajar V dan tegak lurus h (3) g h dan g k (4) ada bidang yang tegak lurus g dan tegak lurus h. 04. MA-87-02 a dan b adalah dua buah garis yang bersilang. Titik-titik P, Q, R terletak pada a dan titik-titik K, L, M terletak pada b. Bidang yang melalui P, Q, dan K dan bidang yang melalui R, L , M A. berhimpit B. sejajar C. berpotongan sepanjang QL D. berpotongan sepanjang PM E. berpotongan sepanjang RK 05. MA-79-42 Garis g dan h bersinggungan. Bidang V melalui g sejajar dengan garis h berpotongan dengan bidang V. Jika k adalah garis potong kedua bidang tersebut, maka A. k sejajar dengan g dan memotong h B. k memotong g dan h C. k dan h bersilangan D. k sejajar h memotong g E. k berimpit dengan g 06. MA-85-30 Bila garis a tegak lurus bidang A, garis b tegak lurus pa da bidang B, bidang A berpotongan dengan bidang B pada garis h, maka (1) a tegak lurus pada h (2) a tegak lurus pada B

(3) b tegak lurus pada h (4) b tegak lurus pada A 07. MA-78-12 Bidang V dan bidang W saling berpotongan pada garis a. Jika garis g tegak lurus bidang V, maka A. g tegak lurus bidang W B. g sejajar a C. g selalu sejajar bidang W D. g selalu memotong bidang W E. g tegak lurus a 08. ITB-76-33 Garis g dan h bersinggungan. Bidang V melalui g dan sejajar dengan garis h, bidang W melalui h dan berpotongan dengan bidang V. Jika k adalah garis potong kedua bidang tersebut, maka A. k memotong g dan h B. k dan h bersilangan C. k sejajar h dan memotong g D. k sejajar dengan g dan memotong h 09. EBT-SMP-96-13 Dari jaring-jaring kubus pada gambar di bawah, bujur sangkar yang diarsir merupakan alas kubus, maka bidang alas kubus tersebut adalah bujur sangkar bernomor A. II B. III C. IV I II III IV D. V V 10. EBT-SMP-94-19 Rangkaian enam bujur sangkar pada gambar di samping merupakan jaring-jaring kubus. Bujur sangkar yang diarsir merupakan alas kubus yang merupakan tutupnya adalah A. I B. II C. III D. IV 11. EBT-SMP-92-03 Dari gambar jaring-jaring kubus di samping, bujur sangkar nomor 6 sebagai alas. Yang menjadi tutup kubus adalah bujur sangkar A. 1 B. 2 C. 3 D. 4

II IV III I

2 3 4 6 5

149

12. EBT-SMP-03-07 Pada jaring-jaring kubus di samping, yang diarsir adalah sisi atas (tutup). Persegi yang menjadi alasnya adalah nomor A. 1 B. 2 C. 3 D. 4

2 4

A. 204 cm2 B. 289 cm2 C. 3468 cm2 D. 4913 cm2 18. EBT-SMP-02-10 Panjang diagonal ruang kubus yang keliling alasnya 48 cm adalah A. 143 cm B. 142 cm C. 123 cm D. 122 cm 19. EBT-SMP-94-29 Luas seluruh permukaan kubus yang panjang rusuknya 7 cm adalah A. 196 cm2 B. 245 cm2 C. 294 cm2 D. 343 cm2 20. EBT-SMP-96-17 Dari gambar balok di bawah, panjang AB = 20 cm, AE = 7 cm dan HE = 8 cm. Panjang diagonal ruang balok tersebut adalah H G A. B. C. D. 206 cm 213 cm 560 cm 625 cm S P D A B Q C E CD A B R F

13. EBT-SMP-93-25 Empat macam rangkaian enam bujur sangkar di samping ini, yang merupakan jaring-jaring kubus adalah

(3) (1) A. B. C. D. (2) (I) dan (II) (I) dan (III) (I) dan (IV) (II) dan (III)

(4)

14. EBT-SMP-95-10 Banyaknya sisi, rusuk dan pojok suatu kubus berturutturut adalah A. 6, 8, 12 B. 6, 12, 8 C. 8, 6, 12 D. 8, 12, 6 15. EBT-SMP-99-35 Dua buah kubus panjang rusuknya berselisih 3 cm dan volumenya berselisih 513 cm3. Panjang rusuk masingmasing kubus itu adalah A. 9 cm dan 6 cm B. 12 cm dan 9 cm C. 14 cm dan 11 cm D. 15 cm dan 12 cm 16. EBT-SMP-02-21 Keliling alas sebuah kubus 20 cm. Luas permukaan kubus tersebut adalah A. 150 cm2 B. 200 cm2 C. 400 cm2 D. 600 cm2 17. EBT-SMP-03-10 Jumlah luas sisi kubus 1.734 cm2. Volume kubus adalah

21. EBT-SMP-93-29 Perhatikan gambar balok ABCD.PQRS di samping. Panjang diagonal ruang BS adalah A. 26 cm B. 61 cm C. 72 cm D. 576 cm

22. EBT-SMP-98-06 Panjang dan lebar alas suatu balok adalah 7 cm dan 5 cm. Jumlah panjang rusuk-rusuk balok tersebut sama dengan jumlah panjang rusuk-rusuk kubus yang mempunyai volum 125 cm3. Volum balok adalah A. 175 cm3 B. 125 cm3 C. 123 cm3 D. 105 cm3 23. EBT-SMP-00-23 Pada kubus ABCD.EFGH, T adalah titik potong diagonal-diagonal EFGH. Jika panjang rusuk kubus 24 cm, volum limas T.ABCD adalah A. 7.608 cm2 B. 6.912 cm2 C. 9.216 cm2 D. 13.824 cm2 150

C. D. E. 24. EBT-SMP-97-06 Sebuah balok berukuran 24 cm 20 cm 8 cm. Jumlah panjang seluruh rusuknya A. 104 cm B. 208 cm C. 832 cm D. 3.840 cm 25. EBT-SMP-95-14 Panjang diagonal ruang dari balok yang berukuran 12 cm 4 cm 3 cm adalah A. 4 cm B. 5 cm C. 12 cm D. 13 cm 26. EBT-SMP-02-22 Seorang pekerja membuat sebuah bak berbentuk balok dengan luas sisi atas dan sisi depan masing-masing 50 m2 dan 30 m2. Jika rusuk yang membatasi sisi atas dan sisi depan panjang 10 m, maka volum bak yang terjadi A. 150 cm3 B. 120 cm3 C. 800 cm3 D. 60 cm3 27. EBT-SMP-02-05 Budi membuat kerangka balok yang terbuat dari kawat dengan ukuran 12 cm 8 cm 4 cm. Jika kawat yang tersedia hanya 7,68 meter, maka kerangka balok yang dapat dibuat sebanyak-banyaknya adalah A. 6 buah B. 7 buah C. 8 buah D. 9 buah 28. EBT-SMP-98-40 Sebuah bak air berbentuk tabung dengan diameter 120 cm dan tingginya 1,4 meter. Waktu yang diperlukan untuk mengisi bak air setiap 0,5 liter adalah 2 detik. Hitunglah: a. Volum bak air yang diperlukan b. Waktu yang diperlukan untuk mengisi bak air sampai penuh. 29. EBT-SMA-02-37 Pada kubus ABCD.EFGH panjang rusuknya a cm. Titik Q adalah titik tengah rusuk BF. Jarak H ke bidang ACQ sama dengan A. B.
1 3 1 3

1 2 1 2 2 3

a 5 a 6 a 5

30. EBT-SMA-02-38 Pada kubus ABCD.EFGH, titik P terleak di tengahtengah rusuk Ab. Sinus sudut antara bidang PED dan ADHE adalah A. B. C. D. E.
1 3 1 2 1 3 1 2 1 2

3 3 6 2

31. EBT-SMA-86-09 Diketahui kubus ABCD.EFGH, rusuk-rusuknya 10 cm. Jarak titik F ke garis AC adalah A. 35 cm H G B. 52 cm E F C. 56 cm D. 102 cm E. 106 cm D C A B 32. EBT-SMA-92-21 Panjang rusuk kubus ABCD.EFGH pada gambar di bawah ini adalah 6 cm. Jarak titik E ke bidang BDG adalah H G A. 3 cm B. 23 cm E F C. 33 cm D. 43 cm D C E. 63 cm A B 33. EBT-SMA-99-39 Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Panjang proyeksi AH pada bidang ACGE adalah A. 53 cm H G B. 52 cm E F C. D. E.
5 2 5 2 5 2

6 cm 3 cm 2 cm D A 5 cm C B

a 5 a 6

34. EBT-SMA-99-38 Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Jarak titik A dan bidang CFH adalah A.
10 3

2 cm

151

B. C. D. E.

10 3 20 3 20 3

3 cm 2 cm 3 cm

A. B.

1 2 1 2

2 3

D A 10 cm B

C. 2 D. 3 E. 6 40. EBT-SMA-90-26 Jarak titik H ke bidang ACF dalam kubus ABCD-EFGH yang panjang rusuknya p adalah A. B. C. D. E.
1 3 1 4 1 3 2 3

10 2 cm

35. EBT-SMA-98-25 Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Jarak titik H ke DF adalah A. 35 cm H G B. 26 cm C. 6 cm E F D. 23 cm E. 3 cm D C A 6 cm B 36. EBT-SMA-03-36 Pada gambar kubus ABCD.EFGH, titik-titik K, L dan M berturut-turut merupakan titik tengah BC, CD dan CG. Jarak antara bidang AFH dengan bidang KLM adalah A. 23 cm 12 cm B. 43 H G C. 53 E F D. 63 M E. 73 D L C K A B 37. EBT-SMA-00-37 Diketahui kubus ABCD.EFGH, titik P, Q, R pertengahan rusuk AD, BC dan CG. Irisan bidang yang melalui P, Q dan R dengan kubus berbentuk A. segiempat sembarang B. segitiga C. jajaran genjang D. persegi E. persegi panjang 38. EBT-SMA-97-25 Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Sudut antara bidang ABCD dan bidang ACH adalah , maka cos = A. B. C. D. E.
1 6 3 1 2 2 1 3 3 1 2 3 1 3

p p 3 p 3 p 3

p 2

41. MA-78-33 Kubus ABCD.EFGH berusuk a cm. P, Q dan R adalah titik-titik tengah dari AD, AB dan BF. Penampang bidang PQR dengan kubus berupa A. bujur sangkar B. segi tiga sama sisi C. segi lima beraturan D. trapesium sama kaki E. segi enam beraturan 42. MA-78-42 Perbandingan panjang rusuk kubus ABCD.EFGH dan panjang rusuk kubus KLMN.PQRS adalah sebagai 3 : 4 sedangkan jumlah isi kedua kubus itu sama dengan 728 cm2, maka A. KL = 6 cm B. KL = 4 cm C. AB = 8 cm D. AB = 6 cm E. AB = 3 cm 43. MA-77-25 Dalam kubus ABCD.EFGH garis-garis AF dan BH bersilangan dengan sudut A. 300 B. 450 C. 600 D. 750 E. 900 44. MA-77-38 B1 ialah bola luar kubus K, sedangkan B2 ialah bola dalam kubus K. Maka perbandingan (isi B1) : (isi B2) sama dengan A. 33 : 1 B. 22 : 1 C. 27 : 1 152

H E F

D A

C B

39. EBT-SMA-87-05 Ditentukan kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk = a, tangen sudut antara CG dengan bidang BDG adalah

D. E.

3:1 2:1

45. ITB-76-36 Perbandingan antara isi bola dalam dan isi bola luar kubus adalah A. 1 : 22 B. 1 : 33 C. 1 : 55 D. tergantung dari panjang rusuk kubus. 46. MA-79-36 Dalam sebuah kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk sama dengan 2 dibuat bola dengan titik pusat berhimpit dengan titik pusat kubus sedemikian sehingga rusuk-rusuk AB, CD, EF dan GH menyinggung bola tersebut. Maka luas permukaan bola tersebut sama dengan A. 12 B. 4 C. D. E.
8 3

49. MA-94-01 Titik P, Q, R masing-masing terletak rusuk rusuk BC, FG, dan EH sebuah kubus ABCD.EFGH. Jika BP =
1 3

BC, FQ=

2 3

FG dan ER =

2 3

EH, perban-

dingan luas irisan bidang P,Q dan R dan luas permu-kaan kubus adalah H G A. 1 : 6 R Q B. 8 : 6 E F C. 10 : 6 D. 8 : 18 D C E. 10 : 18 A B P 50. MA-87-07 H E D A G Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk a. Melalui diagonal F DF dan titik tengah rusuk AE di buat bidang datar. Luas bagian biC dang di dalam kubus sama dengan A. B. C. D. E.
3 2

82 8

47. MA-01-09 Panjang rusuk kubus ABCD.EFGH adalah a. Jarak A ke diagonal BH adalah a A. 6 2 B. C. D. E. a
3

a2

2 a2 a2 6
1 2 a 2 1 a 3

6 6 6 6

a
4

51. MA-86-12 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan sisi a. T adalah suatu ririk pada perpanjangan AE sehingga TE =
1 2

a
5

a.

a
6

48. MA9903 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk 4. Titik T pada perpanjangan CG sehingga CG = GT. Jika sudut antara TC dan bidang BDT adalah maka tan = A. 2 B. C. D. E.
1 2 1 3 1 4 1 6

Jika bidang TBD memotong bidang alas EFGH sepanjang PQ, maka PQ = a A. T 3 H G a 2 B. E F
3

C. D. E.

a
2

D a 2
2 2a 3

C A B

2 2 2 2

52. MA-00-04 Dalam kubus ABCD.EFGH titik S adalah titik tengah sisi CD dan P adalah titik tengah diagonal ruang BH. 153

Perbandingan antara volume limas P.BCS dan volume kubus ABCD.EFGH adalah A. 1 : 4 B. 1 : 6 C. 1 : 8 D. 1 : 12 E. 1 : 24 53. MA-88-03 H E P A A. B. C. D. E. D B 3:4 3:2 3:1 2:1 1:1 F

B. C. D. E.

a 3

a 2
a 5 5 a 2 2

G Diketahui kubus ABCD.EFGH P pertengahan AE, Q pertengah Q an CG. Bidang yang melalui H, P dan Q membagi kubus atas C dua bagian dengan perbandingan volumenya

57. EBT-SMA-95-35 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk 6 cm a. Lukis kubus tersebut dengan ketentuan sebagai berikut : panjang rusuk = 6 cm, bidang ABFE frontal dengan AB horizontal, sudut menyisi = 300 dan perbandingan proyeksi = b. c.
1 2

54. MA-84-16 Ditentukan kubus ABCD.EFGH. Tangen sudut antara CG dengan bidang BDG ialah A. B. C.
1 2 1 2

Tentukan proyeksi garis AF pada bidang ABGH Hitung besar sudut antara garis AF dan bidang ABGH H G E F

3 2

H E D A

G F A B D B C

D. 3 C E. 6

55. EBT-SMA-87-36 Titik P tengah-tengah rusuk BC dan titik Q tengah-tengah rusuk OH dari kubus ABCD.EFGH yang panjang rusuknya a cm (lihat gambar). R adalah proyeksi Q pada bidang ABCD. Hitunglah : a. Panjang PC H Q G b. Panjang PQ c. sin , jika sudut antara E F PQ dengan bidang ABCD D A R P B 56. MA-04-09 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk a. P dan Q masing-masing merupakan titik tengah AB dan CD, sedangkan R merupakan titik perpotongan EG dan FH. Jarak titik R ke bidang EPQH adalah a A. 5 C

58. EBT-SMA-94-35 Gambar di bawah adalah kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 5 cm. a. Tunjukkan dan hitunglah jarak titik C ke bidang BDG b. Tunjukkan dan hitunglah besar sudut antara garis AH dan garis BG H G E F

D A B

59. EBT-SMA-88-37 a. Lukis kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 6 cm b. Lukis proyeksi titik C pada bidang AFH c. Tentukan jarak titik C pada bidang AFH. d. Hitung isi limas C.AFH 60. EBT-SMA-98-35 Ditentukan kubus ABCD.EFGH dengan rusuk a cm.

154

a. Tentukan gambar proyeksi ruas garis CE pada bidang BDE. b. Jika sudut antara CE dengan bidang BDE, berilah tanda pada gambar. c. Hitunglah cos .

D.

301,44 cm2

65. EBT-SMP-00-25 Suatu tangki berbentuk tabung tertutup memiliki jari-jari alas 14 cm dan tinggi 40 cm ( = permukaan tangki adalah A. 2.376 cm2 B. 3.520 cm2 C. 4.136 cm2 D. 4.572 cm2
22 7

). Luas seluruh

PRISMA
61. EBT-SMP-02-20 Sketsa gambar di samping adalah sebuah tenda penampungan pengungsi berbentuk prisma. Bila tenda itu dapat menampung 10 orang untuk tidur dengan setiap orang perlu 2 m2. Tinggi tenda 3,5 m. Barapa volum ruang dalam tenda tersebut? A. 140 m3 B. 70 m3 C. 35 m3 D. 20 m3 62. EBT-SMP-97-18 Diketahui prisma yang alasnya berbentuk segi tiga sikusiku dengan sisi-sisi 6 cm, 8 cm dan 10 cm. Jika tingginya 15 cm, maka volumnya A. 7.200 cm3 B. 720 cm3 C. 380 cm3 D. 180 cm3

66. EBT-SMP-99-23 Bonar membuat topi berbentuk dari bahan kertas karton. Diketahui tinggi topi 35 cm dan diameter alasnya 24 cm ( = 3,14). Luas minimal kertas karton yang diperlukan Bonar adalah ... A. 2.640 cm2 B. 1.846,32 cm2 C. 1.394,16 cm2 D. 1.320 cm2

KERUCUT
67. EBT-SMP-03-09 Suatu kerucut jari-jarinya 7 cm dan tingginya 24 cm. Jika =
22 7

, maka luas seluruh permukaan kerucut tersebut 682 cm2 704 cm2 726 cm2 752 cm2

adalah A. B. C. D.

TABUNG
63. EBT-SMP-93-37 Diameter sebuah tabung 28 cm dan tingginya 45 cm, maka volume tabung dengan = A. B. C. D. 1.320 cm 3.960 cm2 9.240 cm2 22.720 cm2
2

68. EBT-SMP-01-22 Sebuah kerucut setinggi 30 cm memiliki alas dengan keliling 66 cm ( = A. B. C. D.


22 7

). Volum kerucut itu adalah

22 7

adalah

16.860 cm3 10.395 cm3 6.930 cm3 3.465 cm3

64. EBT-SMP-92-28 Suatu tabung tanpa tutup dengan jari-jari alas 6 cm dan tingginya 10 cm. Jika = 3,14 maka luas tabung tanpa tutup adalah ,,, A. 602,88 cm2 B. 489,84 cm2 C. 376,84 cm2

69. EBT-SMP-96-37 Diketahui jari-jari alas kerucut 5 cm, tinggi 12 cm dengan = 3,14 Ditanyakan : a. Buatlah sketsa gambar kerucut tersebut dengan ukurannya. b. Hitung volum/isi kerucut dengan menuliskan rumus serta langkah-langkah penyelesaian. 70. EBT-SMP-94-28 155

Suatu kerucut, diameter alasnya 10 cm dan tingginya 3 cm. Jika = 3,14 , maka volumenya adalah ... A. 314 cm3 B. 235 cm3 C. 94,2 cm3 D. 78,5 cm3 71. EBT-SMP-92-27 Diameter alas sebuah kerucut 10 dm, tingginya 9 dm. Jika = 3,14, maka volume kerucut adalah ... A. 94,2 dm3 B. 235,5 dm3 C. 282,6 dm3 D. 706,5 dm3 72. EBT-SMP-93-38 Jari-jari alas sebuah kerucut 5 cm, tingginya 12 cm dan = 3,14. Luas selimut kerucut tersebut adalah ... A. 62,8 cm2 B. 68 cm2 C. 188,4 cm2 D. 204,1 cm2

A. B. C. D.

1.381,6 cm2 1.444,4 cm2 1.758,4 cm2 2.135,2 cm2

34 cm

77. EBT-SMP-98-20 Sebuah bandul logam bentuknya merupakan gabungan kerucut dan setengah bola seperti gambar di samping. Jika jari-jari bola 7 cm dan tinggi kerucut 24 cm, maka luas permukaan kerucut itu adalah ( =
22 7

24 7 7

A. 836 cm2 B. 858 cm2 C. 862 cm2 D. 1116 cm2 78. EBT-SMP-98-19 Bangun yang memiliki volum sebesar 2.200 cm3 adalah A. Prisma dengan tinggi 22 cm dan luas alas 50 cm2 B. Limas dengan tinggi 10 cm dan luas alas 21 cm2 C. Kerucut dengan jari-jari alas 10 cm dan tinggi 21 cm ( = D.
22 7

BOLA
73. EBT-SMP-01-23 Luas permukaan bola yang berdiameter 21 cm dengan =
22 7

Bola dengan jari-jari 8 cm ( = 3,14)

adalah 264 cm2 462 cm2 1.386 cm2 4.851 cm2

A. B. C. D.

74. EBT-SMP-98-27 Selisih luas permukaan bola berjari-jari 9 cm dan 5 cm dengan = A. B. C. D.


22 7

adalah

440 cm2 528 cm2 628 cm2 704 cm2


22 7

79. EBT-SMP-99-22 Bangun ruang di bawah ini volumenya 480 cm3 adalah A. bola dengan panjang jari-jari 5 cm dan = 3,14 B. limas dengan luas alas 80 cm2 dan tingginya 24 cm C. kerucut dengan panjang jari-jari alas 8 cm, tingginya 6 cm dan = 3,14 D. prisma dengan luas alas 64 cm dan tingginya 15 cm

LIMAS
, maka jari-jari 80. EBT-SMP-03-08 Limas T.ABCD diketahui panjang AB = BC = CD = AD = 14 cm. TA = TB = TC = TD = 25 cm. Jumlah luas sisi tegak adalah A. 336 cm2 B. 600 cm2 C. 627 cm2 D. 700 cm2

75. EBT-SMP-97-19 Bila luas kulit bola 616 cm2 dan = bola itu adalah A. 28 cm B. 21 cm C. 14 cm D. 7 cm 76. EBT-SMP-99-24 Benda yang tampak pada gambar di samping terbentuk dari kerucut dan belahan bola. Luas permukaannya adalah T

D A B

24 cm

156

81. EBT-SMP-00-24 Perhatikan limas T.ABCD pada gambar di samping ! Panjang AB = BC = CD= AD = 30 cm. Bila volum limas 6.000 cm2, maka panjang garis TE adalah A. 20 cm B. 25 cm C. 35 cm D. 40 cm

dan CD. Nilai sinus sudut antara bidang TPQ dengan bidang TRS adalah T A. B. C. D. E.
2 5 3 5 4 5 3 5 4 5

D E A B

12 cm C 5 5 A Q 12 cm B R

82. EBT-SMP-99-31 E Perhatikan gambar limas di samping ! Bila EF tegak lurus bidang ABCD, maka dua segi tiga yang kongruen adalah B H C A. EFG dan EFD B. EFG dan DEG F C. EFH dan EFG A D D. ADE dan CDE G 83. EBT-SMP-95-39 Alas limas T.ABCD pada T gambar di samping berbentuk bujur sangkar (persegi). Apabila volumnya 384 cm3 dan tinggi limas 8 cm.Hitunglah : D C a. Luas alas limas b. Panjang rusuk alas limas c. Panjang TP A B d. Luas segi tiga TBC e. Luas seluruh permukaan limas 84. EBT-SMP-99-10 Kerangka model limas T.ABCD alasnya berbentuk persegi panjang terbuat dari kawat dengan panjang AB = 16 cm, BC 12 cm dan garis tinggi TP = 24 cm. Panjang kawat yang diperlukan untuk membuat kerangka model limas itu adalah A. 150 cm B. 112 cm C. 108 cm D. 104 cm 85. EBT-SMP-03-11 Sebuah limas alasnya berbentuk jajaran genjang yang alas dan tinggi masing-masing 12 cm dan 10 cm. Jika volume limas itu 600 cm3, maka tinggi limas tersebut adalah A. 30 cm B. 15 cm C. 10 cm D. 5 cm 86. EBT-SMA-03-37 Perhatikan gambar limas beraturan T.ABCD. P, Q, R dan S berturut-turut adalah titik tengah rusuk AB, AD, BC

87. EBT-SMA-01-36 Diketahui limas beraturan T.ABCD, panjang rusuk AB 3 cm dan TA 6 cm. Jarak titik B dan rusuk TD adalah A. B. D.
1 14 3 2 14 3 4 3

C. 14 14 E. 214 88. EBT-SMA-01-37 Diketahui limas segi-3 beraturan PQRS, panjang rusuk QR = a cm dan PQ = a3 cm. Sudut antara PS dan bidang QRS adalah , maka nilai cos = A. B. C. D. E.
1 6 1 3 1 3 1 3 2 3

89. EBT-SMA-01-38 Diketahui limas segi-6 beraturan T.ABCDEF dengan panjang rusuk AB = 10 cm dan AT 13 cm. Sudut antara alas dan sisi tegaknya adalah , maka nilai tan = A. B. C.
5 3 12 1 3 5 12 3 5

D. 23 E. 523 90. EBT-SMA-00-38 Diketahui T.ABCD limas beraturan. Panjang rusuk alas 12 cm, dan panjang rusuk tegak 122 cm. Jarak A ke TC adalah A. 6 cm B. 62 cm C. 66 cm D. 8 cm E. 86 cm 157

91. EBT-SMA-00-39 Diketahui bidang empat beraturan T.ABC dengan rusuk 4 cm. Titik P pada pertengahan AB. Sudut antara TP dengan bidang alas adalah . Nilai tan = A. 22 B. C. D. E.
3 2

A. B. C. D. E.

2 3 3

1
1 2 1 3

15 17 3 4 2 3 8 15 8 17

T 13 cm D C 8 cm A 6 cm B

95. EBT-SMA-97-24 Limas A.BCD pada gambar di bawah merupakan limas segitiga beraturan. Jarak titik A ke BCD adalah A. B. C. D. E. D 32 26 6 43 8 A

B E

92. EBT-SMA-00-40 Diketahui limas segiempat beraturan T.ABCD. Panjang rusuk tegak 11 cm dan panjang rusuk alas 22 cm. Sudut antara bidang TAD dan RBC adalah , maka cos = A. B. C. D. E.
3 11 11 5 9 2 14 9 1 3 2 8 9

C 96. EBT-SMA-96-24 Gambar di bawah adalah limas segiempat beraturan. Sudut antara bidang TAD dan bidang ABCD adalah . Nilai cos = A. B. C. D. E.
2 13 5 13 5 12 7 13 12 13

D A B

93. EBT-SMA-99-40 Limas T.ABC pada gambar dengan alas segitiga sama sisi. TA tegak lurus bidang alas. Sudut antara bidang TBC dan ABC adalah . Maka sin = A. B. C C. D. E.
6 10 2 10 1 6 5 7 2 6

97. EBT-SMA-94-23 Gambar di samping adalah limasberaturan T.ABCD. Tangens sudut antara rusuk TD dan bidang alas ABCD adalah T A. B.
1 4 1 2 1 5 1 2

T 4 cm A 42 cm B

2 2 10 10 A B D C

C. D.

E. 22

94. EBT-SMA-98-26 Pada gambar limas tegak T.ABCD alasnya berbentuk persegi panjang. Sudut antar bidang TAD dan TBC adalah , maka tan =

98. EBT-SMA-93-27 Gambar di bawah ini adalah bidang empat beraturan. Jarak antara titik puncak dengan bidang alas adalah A. 113 cm D B. 23 cm C. 26 cm 158

9 A

9 C
9

9
9

D. E.

36 cm 96 cm Q

T U R

D. E.

600 750

/2

/2

B 99. EBT-SMA-93-28 Diketahui T.ABCD adalah limas beraturan. Nilai kosinus sudut antara sisi TBC dan bidang ABCD adalah T A. 1/15 15 12 cm B. 1/5 15 C. 14 D C D. 14 3 E. 15 3 A 6 cm B

103. EBT-SMA-89-27 Tinggi limas beraturan T.ABCD di samping sama dengan A. 7 cm B. 3 cm C. 13 cm D. 4 cm E. 32 cm A

T 5 D 6 B C

104. EBT-SMA-88-20 Bidang 4 D.ABC diketahui ABC sama sisi. DC tegak lurus bidang ABC , panjang DC = 1 dan sudut DBC = 300 Bila adalah sudut antara DAB dan CAB, maka tan = A. 3 B. C.
1 3 2 3

3 3
1 2

D. 1 100. EBT-SMA-92-22 Gambar di bawah adalah bidang empat T.ABCD yang mempunyai alas segitiga sama sisi. Jika adalah sudut antara bidang TBC dan ABC, maka tan = A. B. C. D. E.
1 3

E.

2 3

T 23 A 4 B C

1 3 2 22

105. EBT-SMA-97-33 Diketahui limas T.ABCD. Titik P pada TA sehingga AP : PT = 2 : 1. Titik Q pada BT sehingga BQ : QT = 1 : 2. Titik R pada rusuk CT sehingga CR : RT = 1 : 4. Lukis irisan bidang yang melalui titik P, Q dan R dengan limas. T

101. EBT-SMA-91-23 Gambar di samping ini adalah limas segitiga beraturan D.ABC. Jarak titik D ke bidang alas ABC adalah A. 54 B. 52 C C. 44 D. 37 E. 27 B

D 8 A M 6

A B C

106. EBT-SMA-89-38 Limas ABCD, ketiga rusuk yang bertemu di B saling tegak lurus. Panjang AB = 9,8 cm, BC = 6 cm dan BD = 8 cm. Besar sudut antara bidang ACD dan bidang BCD adalah 0. a. Gambarlah limas ABCD tersebut b. Hitung jarak B kerusuk CD c. Hitung tan 0. 107. MA9806 Pada bidang empat T.ABCD, bidang alas ABC merupakan segitiga sama sisi, TA tegak lurus pada bidang alas, panjang TA sama dengan 1 dan besar sudut TBA ada-lah 30o. Jika adalah sudut antara bidang TBC dan bidang alas, maka tan = 159

102. EBT-SMA-90-27 Gambar di bawah adalah sebuah limas beraturan PQRST Besar sudut antara PT dan alas QRST, adalah P A. 250 B. 300 a2 C. 450

A. B. C. D. E.

2 3 3 3 2 3 3 3 3 2 Pada limas beraturan T.ABCD, AT = 3a2, AB = 3a. Luas irisan bidang datar melalui A dan tegak lurus TC dengan limas

adalah sudut antara bidang ABC dan bidang TBC, ma-ka tan = A. 2 B. 3 C. D. E.
1 2 1 2 1 3

2 3 6

108. MA-93-05 T

112. MA-92-10 Diketahui bidang empat T.ABC. TA = TB = 5 ; TC = 2 ; CA = CB = 4 ; AB = 6. Jika sudut antara TC dan bidang TAB, maka cos adalah A. B. C. D. E.
15 16 13 16 11 16 9 16 7 16

D A A. B. C. D. E.
2

C B a 3 3a22 3a26 6a23 6a26

109. MA-97-09 Pada bidang empat T.ABC, bidang TAB, TAC dan ABC saling tegak lurus. Jika TA = 3, AB = AC = 3 dan adalah sudut antara bidang TBC dan ABC, maka sin adalah A. B. C. D. E.
7 7 14 7 21 7 2 7 7 42 7

113. MA-89-07 Diketahui ABCD sebuah siku empat. TAB sama kaki dengan alas AB. TAB tegak lurus pada ABCD. Jika AB = 12, AD = 7 dan TD = 25 maka jarak T ke bidang ABCD adalah C B A T D A. B. C. D. E.
1 2

2111

615 156 17 612

110. MA-91-06 Panjang setiap rusuk bidang empat beraturan T.ABC sa ma dengan 16 cm. Jika P pertengahan AT dan Q pertengahan BC, maka PQ sama dengan A. 8 2 cm B. 8 3 cm C. 8 6 cm D. 12 2 cm E. 12 3 cm 111. MA-90-05 Rusuk TA, TB TC pada bidang empat T.ABC saling tegak lurus pada T. AB = AC = 22 dan AT = 2. Jika

114. MA-86-34 Diketahui ABC segitiga D sembarang dan E pada BC. Jika DA ABC dan AE BC, maka (1) DA BC C (2) BC ADE (3) BC (4) AED = sudut antara bidang ABC dan bidang BCD B

A DE E

160

115. MA-85-13 Dari limas beraturan T.PQRS diketahui TP = TQ = TR = TS = 2 dan PQ = QR = RS = SP = 2. Jika adalah sudut antara bidang TPQ dan bidang TRS, maka cos sama dengan A. B. C. D. E.
1 2 1 3 2 3 1 2 1 3

E.

3 cm

3 3

119. MA-75-31 Dari suatu bidang empat tegak OABC, diketahui OA tegak lurus bidang ABC, OA = 6 cm, segitiga ABC sama sisi dengan AB = 8 cm. Maka luas segitiga OBC adalah A. 442 cm2 B. 621 cm2 C. 165 cm2 D. 422 cm2 120. MA-75-39 Jika dari suatu limas beraturan T.ABCD diketahui TA = AB = 4 cm, maka tinggi dan isinya berturut-turut adalah A. 22 cm dan 162 cm3 B. C. D. 22 cm dan 32
2 3

116. MA-85-15 D

C A. 3 B. C. D. E.
1 3 2 3 2 3 3 2

Pada bangun DABC diketahui bahwa segitiga ABC sama sisi A DC bidang ABC, panjang DC = 1, dan sudut DBC = 300 Bila menyatakan sudut antara bidang DAB dengan CAB, B maka tg adalah

cm3

32 cm dan 163 cm3 32 cm dan 32


2 3

cm3

3 3

121. MA-84-28 Bidang empat (tetrahedron) T.ABC mempunyai alas segitiga siku-siku ABC, dengan sisi AB = AC. TA = 53 dan tegak lurus pada alas. Jika BC = 10, maka sudut antara bidang TBC dan bidang alas adalah A. 300 B. 450 C. 600 D. 750 E. 900 122. ITB-76-34 Tinggi sebuah kerucut lingkaran tegak 16 cm, sedangkan jejari (radius) lingkaran alasnya 12 cm. Perbandingan antara isi bola dalam kerucut dan isi kerucut itu sendiri adalah A. 3:5 B. 3:8 C. 5:3 D. 5:8 123. ITB-76-35 Diketahui limas T.ABC, pada rusuk TA dipilih titik P pada TB titik Q dan pada TC titik R sehingga: TP : PA = 1 : 2 TQ : QB = 2 : 3 TR : RC = 3 : 4 Maka perbandingan isi limas T.ABC dan T.PQR adalah A. 35 : 2 B. 35 : 98 C. 5 : 1 D. 4 : 1 124. EBT-SMA-92-24 161

117. MA-79-15 Pada bangun DABC, diketahui bidang ABC sama sisi, DC tegak lurus ABC, panjang DC = 1 , dan sudut DBC = 300. Bila adalah sudut antara bidang DAB dan CAB, maka tan adalah D A. 3 B. C. D. E.
1 3 2 3 3 2 2 3

3 3

A C B

118. MA-79-22 Dari sebuah kerucut lingkaran tegak diketahui bahwa : penambahan volum karena bertambahnya jari-jari dengan 24 cm sama dengan penambahan volum karena bertambahnya tinggi kerucut itu dengan 24 cm. Jika ting gi semula kerucut tersebut 3 cm, maka jari-jari semula A. 18 cm B. 12 cm C. 8 cm D. 6 cm

Ditentukan jari-jari bumi = r km. Jarak sepanjang lingkaran paralel antara dua tempat yang kedudukannya masing-masing (300 U, 1600 T) dan (300 U, 500B) adalah A. B. C. D. E.
7 24

r km r km r3 km r3 km r3 km

A. (35 13)0 2 3,14 6400 cos 600 km B. (35 + 13)0 2 3,14 6400 sin 600 km ( 55 13) 0 2 x 3,14 6400 sin 600 km C. 360 0 D. E.

5 12 7 24 5 12 7 12

( 55 + 13) 0 ( 55 + 13) 0
360 0 360
0

2 3,14 6400 sin 600 km 2 3,14 6400 cos 600 km

125. EBT-SMA-96-21 Diketahui posisi titik A(60o U, 95o T) dan B(60o U, 115o B). Jari-jari bumi adalah 6400 m. Jarak A ke B sepanjang garis lintang tersebut adalah A. C. D. E.
1600 3 800 3 800 3 400 3

km 3 km km 3 km

B. 320 km

126. EBT-SMA-93-31 Diketahui posisi titik M(600U,200B), titik N(600U,250T) dan jari-jari bumi 6400 Km . Panjang busur sepanjang lingkaran paralel yang melalui titik M dan N adalah A. 400 km B. 400 3 km C. 800 km D. 800 2 km E. 800 3 km 127. EBT-SMA-86-10 Kota P di (600 LU, 550 BT) dan kota Q di (600 LU, 130 BB) Jika jari-jari bumi = 6400 km, dan = 3,14, maka jarak antara kota P dan Q adalah Q O P

162