Anda di halaman 1dari 21

PENELITIAN KUALITAS MUTU BETON PADA BANGUNAN PUBLIK DI BANDAR LAMPUNG

(Proposal Skripsi)

Oleh :
SUMARJONO 05110013 Jurusan Teknik Sipil (Strata I)

UNIVERSITAS MALAHAYATI BANDAR LAMPUNG 2010

HALAMAN PENGESAHAN

Judul :

PENELITIAN KUALITAS MUTU BETON PADA BANGUNAN PUBLIK DI KOTA BANDAR LAMPUNG

Nama : NPM : Fakultas Jurusan

SUMARJONO 05110013 : Teknik : Sipil

Diterima dan disetujui oleh :

Dekan Fakultas Teknik

Ketua Jurusan Teknik Sipil

Dr. Ir. Hardoyo Marsad, M.Eng

Rina Febrina, S.T,.M.T.

KATA PENGANTAR Bismillahirrohmanirrohim. Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-nya sehingga proposal skripsi ini dapat terselesaikan. Proposal skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk mencapai gelar sarjana pada Fakultas Teknik Jurusan Sipil Universitas Malahayati Bandar Lampung. Dalam menyelesaikan Proposal Skripsi ini, Penulis memilih bidang struktur yang merupakan salah satu bagian disiplin ilmu teknik sipil. Dipilihnya bidang ini berdasarkan kenyataan di lapangan bahwa bidang struktur khususnya struktur beton sangat banyak digunakan. Proposal skripsi ini berjudul : PENELITIAN KUALIATAS MUTU BETON PADA BANGUNAN PUBLIK DI KOTA BANDAR LAMPUNG . Atas selesainya proposal skripsi ini, Penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak Prof. Mustofa Usman, Ph.D, selaku Rektor Universitas Malahayati Bandar Lampung. 2. Bapak Ir. Hardoyo Marsad, M. Eng selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Malahayati Bandar Lampung. 3. Ibu Rina Febrina, S.T, M.T. selaku ketua Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Malahayati Bandar Lampung. 4. Bapak Ir. Surya Sebayang, M.T. selaku Pembimbing I dalam penyusunan proposal skripsi. 5. Ibu Devi Oktarina , S.T, M.T selaku Pembimbing II dalam penyusunan proposal skripsi. 6. Seluruh Dosen dan staf karyawan Fakultas Teknik Universitas Malahayati Bandar Lampung. 7. Segenap keluarga tercinta yang telah banyak memberikan dorongan moril dan materil serta doa demi keberhasilan Penulis.

8. Rekan-rekan Jurusan Sipil yang telah memberikan sumbangan pemikiran dan motivasi. Kawan seangkatanku : Arif , Dewi Novita Yanti, M. Solihin , Noci Faujiah ,Mardiyansah Duwi indahsafitri, Ponirin. dan . Orang terdekatku : Ayah Ibu keluraga besar PSHT, serta seluruh rekan-rekan Fakultas Teknik Universitas Malahayati yang tidak dapat Penulis sebutkan satu persatu. Dalam menyelesaikan proposal skripsi ini, Penulis telah berusaha dengan segala daya dan upaya, namun penulis menyadari akan keterbatasan pengetahuan, kemampuan, pengalaman dan waktu sehingga proposal skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, maka dengan segenap hati dan sikap terbuka penulis menerima segala kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan proposal skripsi ini.

Bandar Lampung,

November 2010

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman HALAMAN JUDUL................................................................................................ i HALAMAN PENGESAHAN................................................................................. ii KATA PENGANTAR............................................................................................. iii DAFTAR ISI............................................................................................................ v I. PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 II. Latar Belakang........................................................................................ 1 Tujuan Penelitian.................................................................................... 1 Manfaat Penelitian.................................................................................. 2 Rumusan Masalah................................................................................... 2 Pembatasan Masalah............................................................................... 2

TINJAUAN PUSTAKA Pengertian Beton....................................................................................................... 4 Material Pembentuk Beton........................................................................................ 5 Semen ...........................................................................................................5 Agregat Air .........................................................................................................6 ................................................................................................................8 Perancangan Pengujian Kuat Tekan Beton............................................................... 10

III.

METODE PENELITIAN Jenis Penelitian..........................................................................................................12 Variabel Penelitian....................................................................................................12 Desain Penelitian.......................................................................................................12 Lokasi Penelitian Metode Penelitian ................................................................................................12 ................................................................................................13 .................................................................................13 ..................................................................................... 14 ..................................................................................... 16

Bahan Yang Digunakan Alat Yang Digunakan Tahapan Penelitian DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN I.I Latar Belakang Kebutuhan bahan bangunan untuk pekerjaan sipil terus meningkat, dalam membangun suatu struktur bangunan gedung kantor pemerintahan, perkantoran suwasta, ruko ruko, perumahan, pasar, masjid, sekolahan, dan bangunan. Bahan bangunan dari struktur tersebut

perumahan terus meningkat dan banyak yang mengunakan beton akan tetapi rusak sebelum waktu nya biasanya yang dipakai adalah : kayu, baja, beton dan lain-lain. Diantara bahan bangunan tersebut, beton memiliki peranan yang sangat penting. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya bangunan yang menggunakan bahan ini dalam volume besar. Salah satunya banyak sekali sekarang bagunan yang mengunakan beton

karena dari segi bahan mudah untu di dapat dan dari harga jaga relatip sangat murah kualitas mutu beton pada bangunan pubelik (perkantoran, pasar, ruko ruko, dan perumahan masjid, sekolahan ) bayak yang tidak sesuai dengan jenis beton dilihat dari bangunan bangunan banyak yang rusak sebelum waktunya. Dengan demikian, maka perlu dilakukan penelitian masalah beton Penelitian Kualiatas Mutu Beton Pada Bangunan Publik Di Kota Bandar Lampung. 1.2 Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui : a. Untuk mengetahui kuat tekan beton yang digunakan pada bangunan Publik masjid perkantoran ruko ruko pasar dan perumahan di kota Bandar Lampung b. c. Meneliti kualitas mutu beton K-225 yang banyak di gunakan di kota Untuk mengetahui kekutan beton K- 225 yang banyak di gunakan Bandar Lampung pada bangunan publik 1.3 Manfaat Penelitian

a. Manfaat yang di peroleh dari penelitian ini adalah sebagai bahan informasi bagi perencana dan pelaksanaan bangunan teknik sipil. b. Meberikan informasi kepada pemerintah tentang kekuatan beton K- 225 di kota Bandar Lampung c. Kelayakan struktur beton K-225 untuk di gunakan di kota Bandar Lampung untuk bangunan publik 1.4 Rumusan Masalah Dalam proposal yang berjudul Penelitian Kualiatas Mutu Beton Pada Bangunan Pubelik Di Kota Bandar Lampung . maka penulis merumuskan permasalahan sebagai berikut: a. b. c. d. Apakah Beton K-225 layak sebagai bahan konstruksi beton di Kota Mengetahui kuat tekan beton K-225 yang di gunakan di Bandar Sebagai perbandingan dan pilihan beton yang layak di gunakan Banyak nya bangunan bangunan yang tidak sesuai dengan agaran Bandar Lampung untuk bangunan publik. Lampung Megetahui cara perawatan beton. untuk bangunan tingkat tinggi . atau Rap 1.5 1. 2. 3. 4. 5. Pembatasan Masalah Menguji kuat tekan beton K-225 Benda uji berbentuk kubus dengan ukuran panjang 20 cm, lebar 20 Perawatan benda uji dengan cara perendaman. Pengujian dilakukan pada umur 7, 14, 28 hari. Alat untuk pengujian tekan beton mengguna alat Compression

Pembatasan masalah dalam penelitiaan ini di batasi oleh :

cm dan tinggi 20 cm.

Testing Machine (CTM)

Masalah dalam penelitian ini dibatasi oleh bangunan bangunan publik atau bangunan umum antara lain : a. Gedung sekolahan b. Gedung perkantoran c. Gedung pasar d. Gedung masjid a. Sekolah Sekolah adalah sebuah lembaga yang dirancang untuk pengajaran siswa (atau "murid") di bawah pengawasan guru. Sebagian besar negara memiliki sistem pendidikan formal, yang umumnya wajib. Dalam sistem ini, siswa kemajuan melalui serangkaian sekolah. Nama-nama untuk sekolah-sekolah ini bervariasi menurut negara (dibahas pada bagian Daerah di bawah), tetapi umumnya termasuk sekolah dasar untuk anak-anak muda dan sekolah menengah untuk remaja yang telah menyelesaikan pendidikan dasar. b. Pasar pasar Apa yang akan dijumpai di pasar Kegiatan apa saja yang dilakukan pedagang di sana? Pertanyaan-pertanyaan tersebut akan muncul di benak kita setiap kali akan mengunjungi suatu pasar. Di pasar, kita akan menjumpai banyak penjual yang menawarkan berbagai macam barang, baik hasil pertanian, maupun hasil industri. Selain itu, kita akan banyak menjumpai orang dengan tujuan berbelanja yang berbeda pula. Dari hanya untuk memenuhi kebutuhannya (mengkonsumsi), untuk dijual kembali (distribusi) sampai untuk diolah kembali kemudian dijual (produksi). Selanjutnya, di antar pembeli dan penjual tersebu sering kali terjadi tawar menawar yang diakhiri dengan transaksi jual beli. c. Masjid

mesjid adalah rumah tempat ibadah umat Muslim. Masjid artinya tempat sujud, dan mesjid berukuran kecil juga disebut musholla, langgar atau surau. Selain tempat ibadah masjid juga merupakan pusat kehidupan komunitas muslim.

Kegiatan - kegiatan perayaan hari besar, diskusi, kajian agama, ceramah dan belajar Al Qur'an sering dilaksanakan di Masjid. Bahkan dalam sejarah Islam, masjid turut memegang peranan dalam aktivitas sosial kemasyarakatan hingga kemiliteran. d. Gedung Bangunan gedung adalah wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu dengan tempat kedudukannya, sebagian atau seluruhnya berada di atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air, yang berfungsi sebagai tempat manusia melakukan kegiatannya, baik untuk hunian atau tempat tinggal, kegiatan keagamaan, kegiatan usaha, kegiatan sosial, budaya, maupun kegiatan khusus 1.6 Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan proposal skripsi ini yaitu: BAB I PENDAHULUAN Dalam bab ini diuraikan mengenai latar belakang, perumusan masalah, batasan penelitian, maksud dan tujuan penelitian, manfaat penelitian, serta sistematika penelitian. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Bab ini berusaha menguraikan dan membahas bahan bacaan yang relevan dengan pokok bahasan study, sebagai dasar untuk mengkaji permasalahan yang ada dan menyiapkan landasan teori. BAB III METODOLOGI PENELITIAN Bab ini menguraikan tentang tahapan penalitian, pelaksanaan penelitian, teknik pengumpulan data, peralatan penelitian, jenis data yang diperlukan, pengambilan data, dan analisis data. BAB IV ANALISIS DAN PEMECAHAN MASALAH Bab ini berusaha menguraikan analisis perhitungan dan pemecahan permasalahan yang ada dalam penelitian ini. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Dalam bab ini menguraikan kesimpulan yang diperoleh dari analisis yang telah dilakukan berikut saran-saran dari penulis.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Beton Bangunan Publik Bangunan publik adalah bangunan yang umum di tempati oleh masyarakat seperti rumah, ruko ruko, masjid, sekolah, perkatoran, dimanan tempat ini sangat sering dikunjugi atau di pergunakan oleh masyarakat umum dan saat ini banyak sekali bangunan yang mengunakan beton bertulan untuk bangunan bangunan umum tersesebut seperti rumah masjid, ruko, pasar, dan gedung gedung pemerintahan. Beton adalah hasil campuran yang diperoleh dengan cara mencampurkan semen Portland, air dan agregat (bahan tambahan yang sangat bervariasi mulai dari bahan kimia tambahan, serat sampai bahan bangunan npn kimia dengan perbandingan tertentu). Agregat merupakan bagian yang terbanyak dalam pembentukan beton sedangkan semen dan air akan membentuk pasta yang akan mengikat agregat. Tugas perekat yaitu menghubungkan pasir atau kerikil dan mengisi lubanglubang diantaranya. Tambahan air baru memungkinkan pengikat dan pengerasan dari perekat. Semen Portland tergolong sebagai bahan pengikat hidrolis, yaitu bila semen dicampur dengan air, maka terjadi proses pengerasan. Proses pengerasan itu sendiri memakan waktu yang cukup lama dengan kata lain mempunyai umur pengerasan dari beton itu sendiri. Sifat-sifat beton di pengaruhi oleh faktor-faktor berikut : a. dapat Kualitas semen, untuk konstruksi beton bertulang pada umumnya

b. c. d. e. f. g. h.

Digunakan jenis-jenis semen yang memenuhi syarat-syarat yang Perbandingan campuran semen Portland, bahan tambahan (aditif) Cara mencampur komponen. Agregat kasar (kerikil atau batu pecah). Ketelitian pekerjaan perawatan. Umur beton, dan Suhu udara waktu mencampur dan waktu proses pengerasan beton.

sudah ditetapkan. dan air.

2.2 Material Pembentuk Beton 2.2.1 Semen Semen merupakan bahan hidrolis yang dapat bereaksi secara kimia dengan air, sehingga membentuk material yang padat. Secara umum, komposisi kimia semen Portland adalah seperti yang diperlihatkan pada tabel 2.1. Tabel 2.1 Komposisi limit semen Portland Oksida CaO (kapur) SiO2 (Silika) Al2O3 (Alumina) Fe2O3 (Besi) MgO (Magnesia) Alkalis Komposisi (% berat) 60 67 17 25 38 0,5 6 0,1 5,5 0,2 1,3 13

SO3 (Sulfur) Sumber : A.M. Nneville, Concrete Technology, 1987 Semen Portland dibagi menjadi lima jenis sebagai berikut : 1. Jenis I : Semen untuk umum tidak memenuhi persyaratan khusus

2. Jenis II 3. Jenis III 4. Jenis IV 5. Jenis V 2.2.2

: Semen untuk beton tahan sulfat dan memiliki panas hidrasi sedang : Semen untuk beton dengan kekuatan awal tinggi (cepat mengeras) : Semen untuk beton yang memerlukan panas hidrasi rendah : Semen untuk beton yang sangat tahan terhadap sulfat

Agregat Penjelasan didalam SNI-15-1991-03, agregat didefinisikan sebagai material granular, misalnya pasir, kerikil dan batu pecah yang dipakai bersama-sama dengan satu media pengikat untuk membentuk beton semen hidrolik atau adukan. Dalam struktur beton biasanya agregat biasa menempati kurang lebih 70 % 75 % dari volume beton yang telah mengeras. Pada umumnya, semakin padat agregat-agregat tersebut tersusun, semakin kuat pula beton yang dihasilkannya, daya tahannya terhadap cuaca dan nilai ekonomis dari beton tersebut. Atas dasar inilah gradasi dari ukuran-ukuran partikel dalam agregat mempunyai peranan yang sangat penting untuk menghasilkan susunan beton yang padat. Faktor penting yang lainnya ialah bahwa permukaannya haruslah bebas dari kotoran seperti tanah liat, lumpur dan zat organik yang akan memperoleh ikatannya dengan adukan semen dan juga tidak boleh terjadi reaksi kimia yang tidak diinginkan diantara material tersebut dengan semen.

Agregat yang digunakan untuk beton harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1) Ketentuan dan persyaratan dari SII 0052-80 Mutu dan Cara Uji Agregat Beton. Bila tidak tercangkup dalam SII 0052-80 maka agregat harus memenuhi ASTM C33 Specification for Structural Concrete Agregates. 2) Ketentuan dari ASTM C330 Specification for Light Weight Agregates for Structural Concrete , untuk agregat dan struktur beton.

Berdasarkan ukurannya, agregat dapat dibedakan menjadi : Agregat halus, diameter 0 5 mm disebut pasir, yang : : 0 1 mm 1 5 mm Pasir kasar dibedakan Pasir halus b.

Agregat kasar, diameter 5 mm, biasanya berukuran antara 5 40

mm yang disebut kerikil. 2.2.3 Air Air yang dimaksud disini adalah air yang digunakan sebagai campuran bahan bangunan, harus berupa air bersih dan tidak mengandung bahanbahan yang dapat menurunkan kualitas beton. Menurut PBI 1971, persyaratan dari air yang digunakan sebagai campuran bahan bangunan adalah sebagai berikut : 1). Air untuk pembuatan dan perawatan beton tidak boleh mengandung minyak, asam alkali, garam-garam, bahan-bahan organik atau bahan lain yang dapat merusak daripada beton. 2). Apabila dipandang perlu maka contoh air dapat dibawa ke Laboratorium Penyelidikan Bahan untuk mendapatkan pengujian sebagaimana yang dipersyaratkan. 3). Jumlah air yang digunakan adukan beton dapat ditentukan dengan ukuran berat dan harus dilakukan setepat-tepatnya. Air yang digunakan untuk proses pembuatan beton yang paling baik adalah air bersih yang memenuhi persyaratan air minum. Air yang digunakan dalam proses pembuatan beton jika terlalu sedikit maka akan menyebabkan beton akan sulit untuk dikerjakan, tetapi jika kadar air yang digunakan terlalu banyak maka kekuatan beton akan berkurang dan terjadi penyusutan setelah beton mengeras.

Untuk memperoleh kepadatan beton dengan rasio air semen yang rendah sebaiknya menggunakan alat penggetar adukan (vibrator). Menjaga kelembaban dan panas agar dapat konstan sewaktu proses hidrasi berlangsung, misalnya dengan menutupi permukaan dengan karung basah. 2.3 Pengujian Kuat Tekan Beton Menurut ASTM C 39-86 tentang standar tes untuk kuat tekan sampel kubus dihitung dengan cara membagi beban maksimum yang dicapai selama pengujian dengan luas permukaan sampel beton, secara sistematis dapat ditulis sebagai berikut : fc = P A

dengan :

fc = kuat tekan beton (MPa) P = beban tekan maksimum (N) A = luas penampang tertekan (mm2)

Dari hasil pengujian kuat tekan ini, akan didapatkan pola keruntuhan sesuai dengan mutu benda uji. Berdasarkan ASTM C 39-93, pola-pola keruntuhan akibat pengujian kuat tekan beton dapat dilihat pada gambar 2.1. 3.3.1 Bahan yang Digunakan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 1. Semen Portland Semen yang digunakan adalah semen Portland type I merk Baturaja dalam kemasan 50 kg/zak yang diperoleh dari toko dalam keadaan baik dan tertutup rapat. 2. Agregat Halus Pasir yang dipakai berasal dari quarry Gunung Sugih. Ukuran untuk agregat halus yang dipakai mempunyai modulus kehalusan 2,5 2,8 mm.

Agregat halus ini diuji kadar lumpur, kadar air, berat jenis SSD, berat volume, berat jenis kering dan penyerapan agregat. 3. Agregat Kasar Agregat kasar diperoleh dari quarry Gunung Sugih, berdiameter maks 20 mm. Agregat ini diperiksa : kadar air, berat jenis SSD, modulus kehalusan butir, berat volume dan penyerapan air agregat. Pemeriksaan berat jenis, penyerapan air agregat kasar/halus, berat volume dan modulus kehalusan butir digunakan untuk data perancangan campuran beton. 4. Air Air yang dipakai harus bebas dari unsur-unsur kimia dan memenuhi syarat untuk konsumsi air minum. 3.3.2 Alat yang Digunakan Peralatan yang digunakan dalam penelitian diantaranya : Pencampuran material di dalam molen yang telah disiapakan semen ageregat halus ageregat kasar dan kerikil kedalam satu tempat Pengecekan ulang di dalam molen sebelum mesin di operasikan mengaduk material Penghaparan material di dalam cetakan yang telah disiapkan di lapangan. Perataan material didalm cetakan yang telah disiapakan Pemadatan material beton mengunakan (Vibrator ) Perataan kebali material Selesai 3.3.5 Tahapan Penelitian Persiapan / Penyediaan Bahan Adapun bahan-bahan yang harus dipersiapkan yaitu : a. Sepel beton yang telah jadi yang di ambil dari bangunan bangunan yang telah ada masjid, rumah , pasar, sekolahan, ruko ruko dan kantor pemerintahan.

Tabel 4.5 Berat air perlu untuk setiap m3 beton dan udara terperangkap untuk berbagai slump dan ukuran maksimum agregat
Slump (cm) 2,5 5 7,5 10 15 17 10 mm 208 228 243 3,0 Berat air (kg/m3) beton untuk ukuran agregat berbeda 12,5 mm 20 mm 25 mm 38 mm 50 mm 75 mm 199 217 228 2,5 187 179 163 154 202 193 179 169 214 202 187 178 Persentase udara yang ada dalam unit beton 2,0 1,5 1,0 0,5 142 157 169 0,3

150 mm 125 138 0,2

(Sumber : Diktat metode campuran beton, Ir. Surya Sebayang, M.T.) 1. Menentukan faktor air semen (fas).

Berdasarkan kuat tekan pada umur beton 28 hari, maka faktor air semen bisa ditentukan dari Tabel 4.4. tabel 4.4 Hubungan Faktor Air Semen dengan Kuat Tekan Beton Kuat tekan beton umur 28 hari (kg/cm2) 411 331 263 193 153

Faktor Air Semen 0,44 0,53 0,62 0,73 0,80

(Sumber : Diktat metode campuran beton, Ir. Surya Sebayang, M.T.) 2. 3. Menghitung berat semen per-m3 yang dibutuhkan. Menentukan persentase volume agregat kasar.

Jumlah air (langkah 5) dibagi dengan fas dari langkah 6.

4.

Menghitung volume agregat halus dihitung dari selisih volume

total beton dengan volume (semen + agregat kasar + air + udara terperangkap). 5. Menentukan berat agregat halus dan berat total.

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksperimen dimana untuk mendapatkan data-data dan hasil penelitian dengan melakukan pengujian dan penelitian di laboratorium. 3.2 Variabel Penelitian Variabel terikat adalah penggunaan beton K-225 sebagai bahan uji . Variabel bebas adalah kuat tekan beton dengan mutu beton rencana. Desain Penelitian 3.3.3 Lokasi Penelitian Lokasi penelitian direncanakan di Laboratorium Bahan dan Konstruksi Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Lampung, Soemantri Brojonegoro 1 Gedung Meneng Bandar Lampung. 3.3.2 Metodelogi Penelitian Didalam melakukan penelitian penggunaan beton K-225 sebagai sepeling melakukan penelitian-penelitian serta pengumpulan data dari beberapa sumber. a. b. Gedung masjid Gedung sekolah Jalan

c. Gedung pasar d. Gedung pemeritahan Persiapan Benda Uji Bahan-bahan di dapat dari tempat lokasi pembangunan gedung perkantoran ruko, rumah yang akan digunakan terlebih dahulu sesuai dengan rencana campuran. Benda uji berbentuk kubus dengan diameter panjang 20 cm, lebar 20 cm dan tinggi

20 cm. Benda uji dibuat 12 buah dari 4 lokasi pembanguna gedung perumahan, perkantoran, pasar, sekolahan dan ruko Tiap jenis campuran dibuat 12 buah benda uji, masing-masing 4 buah untuk pengujian kuat tekan pada umur 7, 14 dan 28 hari. Pengujian Benda Uji Pengujian ini menggunakan alat Compression Testing Machine. Analisa Data Hasil Penelitian Analisa data pengujian dilakukan dengan cara : a. b. publik Data hasil pengujian kuat tekan ditabelkan. Dibuat grafik kuat tekan beton.

Berikut ini adalah diagram tahapan penelitian kualitas mutu beton pada bangunan

Tahapan Penelitian

Tahapan penelitian pengabilan sapel pada bangunan publik laporan hasil penelitian (skripsi) dapat disusun berdasarkan Flowchart berikut ini :

Mulai Studi Pustaka

Pembuatan Proposal Observasi Awal di Lokasi

Pelaksanaan Pengambilan Data Lapangan Analisis Data dan Pembahasan Laporan Akhir Hasil Penelitian/ Skripsi

Selesai

Gambar Bagan alir Proses Penelitian

DAFTAR PUSTAKA

Dipohusodo, Istimawan. 1996. Struktur Beton Bertulang Berdasarkan SK SNI T15-1991-03 Departemen Pekerjaan Umum RI. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama. Handoko, Widiyo. 2002. Pengaruh Penggunaan Agregat Kasar Batu Putih Terhadap Kuat Tekan Beton. Bandar Lampung : Universitas Malahayati. Junianto, Iwan. 2002. Pengaruh Perubahan Temperatur Terhadap Kuat Tarik Lentur Beton Mutu Tinggi. Bandar Lampung : Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Lampung. Nugraha, Paul dan Antoni. 2007. Teknologi Beton Dari Material, Pembuatan, ke Beton Kinerja Tinggi. Yogyakarta : Penerbit ANDI. Satyarno, Imam. 2004. Panel Beton Styrofoam Ringan Untuk Dinding. Yogyakarta : Jurusan Teknik Sipil FT UGM. Sebayang, Surya dan Sahat Josua Silalahi. 2000. Buku Penuntun Praktikum di Laboratorium Bahan dan Konstruksi. Bandar Lampung : Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Lampung. Tjokrodimulyo, Kardiyono. 1996. Teknologi Beton. Yogyakarta : Nafiri Edisi Pertama.