Anda di halaman 1dari 20

NAMA NIM SEMESTER

: : :

FAISAL ARIF 07C10203057 VIII (GENAP)

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TEUKU UMAR


T.A 2010 - 2011

KATA PENGANTAR

Assalam mualaikum wr................wb........... Dengan mengucapkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT, karena berkat petunjuk dan hidayahNya penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan guna memenuhi tugas yang diberikan oleh dosen pembimbing mata kuliah PELABUHAN. Penulis menyadari makalah ini masih jauh dari kesempurnaan seperti yang diharapkan, oleh karena itu kepada pembaca, penulis sangat mengharapkan kritik dan sarannya demi kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan khususnya bagi penulis serta masyarakat pada umumnya sebagai sumber pengetahuan yang akan bermanfaat bagi kita semua. Wassalam mualaikum wr..............wb..............

Meulaboh, 17 Mei 2011 TTD

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................................................... DAFTAR ISI ....................................................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................................... Latar belakang ....................................................................................................................... Tujuan ................................................................................................................................... BAB II PEMBAHASAN ...................................................................................................................... A. Pengertian pelabuhah .............................................................................................. B. Jenis-jenis pelabuhan ............................................................................................... C. Perkembangan pelalabuhan ..................................................................................... D. Peranan umum pelabuhan ....................................................................................... E. Pihak berwenang mengelola pelabuhan ................................................................... F. Fasilitas pelabuhan................................................................................................... BAB III PENUTUP .............................................................................................................................. KESIMPULAN ....................................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN

1. Latar Belakang Sudah bukan menjadi hal asing lagi diketahui masyarakat bahwa 2/3 dari bumi kta ini merupakan daerah perairan. Hal ini membuat Indonesia pun juga dikenal sebagai Negara Maritim. Bahkan sejak dahulu pun, Indonesia telah terkenal dengan pelaut-pelautnya yang gagah. Paku tak mungkin tertancap tanpa palu, kayu tak mungkin terpotong tanpa kapak. Begitu juga dengan pelaut-pelaut kita tersebut, mereka pastinya menggunakan alat bantu. Dan ternyata, tidak hanya pelaut-pelaut kita saja yang menggunakannya. Semua orang di belahan bumi manapun menggunakan alat ini untuk menaklukkan laut. Inilah yang akan kita angkat dalam makalah ini, yaitu eksistensi pelabuhan sebagai prasarana transportasi laut. 2. Tujuan Laporan ini bertujuan agar kita dapat mengetahui karakteristik kapal, terutama dari segi dimensi, karena hal ini akan berpengaruh ketika kita akan merencanakan pelabuhan

BAB II PEMBAHASAN

A. PENGERTIAN PELABUHAN Pelabuhan dahulu hanya merupakan suatu tepian dari lautan yang sangat luas di mana kapal-kapal dan perahu-perahu bersandar dan membuang jangkar untuk melakukan pekerjaan membongkar dan memuat barang-barang, serta pekerjaan-pekerjaan lainnya. Kemudian sejalan dengan perkembangan sosial ekonomi, pelabuhan yang pada jaman dahulu sederhana berkembang menjadi suatu daerah atau lingkungan yang cukup luas yang perlu perhatian dari pemerintah dimana pelabuhan itu berada. Pelabuhan yang telah dikelola terdapat berbagai fasilitas yang diperlukan guna menyelenggarakan pemuatan dan pembongkaran barang dari dan ke kapal sesuai dengan bentuk atau desain kapal untuk pelayanan kegiatan embarkasi dan debarkasi penumpang, barang dan hewan. Pengertian Pelabuhan menurut Peratuan Pemerintah RI no 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan, adalah: Tempat yang terdiri dari daratan dan perairan disekitarnya dengan batas-batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan ekonomi dipergunakan sebagai tempat kapal bersandar, berlabuh, untuk naik turun penumpang dan/ atau bongkar muat barang yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang pelabuhan serta sebagai tempat perpindahan intra dan antar moda transportasi. Sedangkan Kepelabuhanan meliputi segala sesuatu yang berkaitan dengan kegiatan penyelenggaraan pelabuhan dan kegiatan lainnya dalam melaksanakan fungsi pelabuhan untuk menunjang kelancaran, keamanan, dan ketertiban arus lalu lintas kapal dan barang, serta tempat perpindahan intra dan/atau antar moda transportasi. Bila ditinjau dari segi pengusahaanya maka arti pelabuhan adalah : a.Pelabuhan yang diusahakan Pelabuhan yang diusahakan, yaitu pelabuhan yang sengaja diselenggarakan untuk memberikan fasilitas-fasilitas yang diperlukan oleh kapal yang memasuki pelabuhan untuk melakukan kegiatan bongkar muat dan kegiatan lainnya.

Pelabuhan semacam ini tentu saja dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas yang untuk pemakaian oleh kapal dan muatannya, dikenakan pembayaran-pembayaran tertentu b.Pelabuhan yang tidak diusahakan, yaitu pelabuhan yang sekedar hanya merupakan tempat kapal/ perahu dan tanpa fasilitas-fasilitas yang disediakan oleh pelabuhan. Sedangkan menurut UU No.21 Tahun 1992-PP. No. 70 Tahun 1996- Km No. 26 Tahun 1998, Pengertian pelabuhan lebih diperluas yaitu : a.Pelabuhan Umum, ialah pelabuhan yang dikunjungi oleh bermacam-macam kapal untuk melakukan kegiatan bongkar muat barang-barang campuran juga penumpang dan hewan serta dikelola oleh instansi yang ditunjuk oleh pemerintah seperti PT. (Persero) Pelabuhan Indonesia II, sebagai contoh: Pelabuhan Teluk Bayur. b.Pelabuhan Khusus, ialah pelabuhan yang dikunjungi oleh kapal- kapal yang bermuatan tertentu untuk melakukan kegiatan bongkar muat barang-barang tertentu atau khusus serta dikelola oleh instansi terkait, sebagai contoh : Pelabuhan Teluk Kabung. c.Pelabuhan Laut, yaitu pelabuhan yang bebas untuk dimasuki oleh kapal-kapal yang berbendera negara asing. Jadi kalau sebuah kapal asing hendak memasuki pelabuhan laut, dia boleh langsung masuk tanpa perlu meminta izin terlebih dahulu, karena pelabuhan laut memang disediakan untuk perdagangan internasional. d.Pelabuhan Pantai, yaitu pelabuhan yang disediakan untuk perdagangan dalam negeri dan luar negeri dan oleh karena itu tidak terlalu bebas disinggahi oleh kapal yang berbendera asing. Kapal asing tersebut masih dapat menyinggahi pelabuhan pantai, dengan cara terlebih dahulu meminta izin kepihak pelabuhan terkait. Pengertian lainnya adalah Menurut tujuan , adalah Kegiatan suatu pelabuhan dapat dihubungkan dengan kepentingan ekonomi dan kepentingan pemerintah serta kepentingan lainnya . Dari segi Peraturan Pemerintah yang berlaku saat ini yaitu Peraturan Pemerintah No. 11 tahun 1983 tentang Pembinaan Kepelabuhan Bab 1 Pasal 1 ayat (4) menyebutkan : Pelabuhan adalah : " Tempat berlabuh dan atau tempat bertambatnya kapal serta kendaraan air lainnya untuk menaikkan

dan menurunkan penumpang , bongkar muat barang dan hewan serta merupakan daerah lingkungan kerja kegiatan ekonomi ". Selanjutnya pada Peraturan Pemerintah yang sama Bab 11 pasal 1 ayat (1) disebutkan bahwa Pelabuhan sebagai tumpuan tatanan kegiatan ekonomi dan kegiatan pemerintah merupakan sarana untuk menyelenggarankan pelayanan jasa kepelabuhan dalam menunjang penyelenggaraan angkutan laut . Dalam perkembangan selanjutnya , pengertian Pelabuhan itu mencakup pengertian sebagai Prasarana dan sistem , yaitu Pelabuhan adalah Suatu lingkuan kerja terdiri dari area daratan dan perairan yang dilengkapi dengan fasilitas yang memungkinkan berlabuh dan bertambatnya kapal untuk terselenggaranya bongkar muat barang serta turun naiknya penumpang dari suatu moda transportasi laut (kapal) ke moda transportasi lainnya atau sebaliknya . MENURUT PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NO. 69 TAHUN 2001 PELABUHAN ADALAH : Tempat yang terdiri dari daratan dan perairan disekitarnya dengan batas-batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan ekonomi yang dipergunakan sebagai tempat kapal bersandar, berlabuh, naik turun penumpang dan / atau bongkar muat barang yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang pelabuhan serta sebagai tempat perpindahan intra dan antar moda transportasi. BEBERAPA DEFINISI DALAM PENGUSAHAAN PELABUHAN : A. Pelabuhan Umum : Adalah pelabuhan yang diselenggarakan untuk kepentingan pelayanan masyarakat umum. B. Pelabuhan Daratan : Adalah merupakan suatu tempat tertentu di daratan dengan batas-batas yang jelas, dilengkapi dengan fasilitas bongkar muat, lapangan penumpukan dan gudang serta prasarana dan sarana angkutan barang dengan cara pengemasan khusus dan berfungsi sebagai pelabuhan umum. C. Pelabuhan Khusus : Adalah pelabuhan yang dikelola untuk kepentingan sendiri menunjang kegiatan tertentu. D. Penyelenggara Pelabuhan Umum : Adalah unit pelaksana teknis / satuan kerja pelabuhan atau Badan Usaha Pelabuhan. E. Pengelola Pelabuhan Khusus : Adalah pemerintah, pemerintah propinsi, Pemerintah Kabupaten/ kota atau Badan Hukum Indonesia yang memiliki izin untuk mengelola pelabuhan khusus.

F. Daerah Lingkungan Kerja Pelabuhan : Adalah wilayah perairan dan daratan pada pelabuhan umum yang dipergunakan secara langsung untuk kegiatan kepelabuhanan. G. Daerah Lingkungan Kepentingan Pelabuhan : Adalah wilayah perairan disekililing daerah lingkungan kerja peraiaran pelabuhan umum yang dipergunakan untuk menjamin keselamatan pelayaran. B. JENIS- JENIS PELABUHAN PELABUHAN MENURUT KEGIATANNYA TERDIRI DARI PELABUHAN YANG MELAYANI : 1. Angkutan laut yang selanjutnya disebut pelabuhan laut. 2. Angkutan sungai dan danau yang selanjutnya disebut pelabuhan sungai dan danau. 3. Angkutan penyeberangan yang selanjutnya disebut pelabuhan penyeberangan. PELABUHAN MENURUT PERANNYA MELIPUTI : 1. Simbol dalam jaringan transportasi sesuai dengan hirarkinya. 2. Pintu gerbang kegiatan perekonomian daerah, nasional, dan internasional. 3. Tempat kegiatan alih moda transportasi. 4. Penunjang kegiatan industri dan perdagangan. 5. Tempat distribusi, konsolidasi dan produksi. BERDASARKAN LETAK GEOGRAFIS : 1. Pelabuhan pantai, yaitu pelabuhan yang terletak di tepi pantai, misalnya pelabuhan Makassar, Balikpapan, Bitung, Ambon, Sorong dsb. 2. Pelabuhan sungai, yaitu pelabuhan yang terletak di tepi sungai dan biasanya agak jauh ke pedalaman, misalnya pelabuhan Samarinda, Palembang, Jambi dsb. BERDASARKAN KEGIATAN & KELENGKAPAN FASILITAS : 1. Pelabuhan Internasional. 2. Pelabuhan Regional. 3. Pelabuhan Lokal.

BERDASARKAN VOLUME / KEGIATAN YANG DOMINAN : 1. Pelabuhan Ekspor. 2. Pelabuhan Impor. 3. Pelabuhan Penyeberangan. MENURUT KEPENTINGANNYA : 1. Pelabuhan Umum. 2. Pelabuhan Khusus. C. PERKEMBANGAN PELABUHAN a. Pelabuhan Generasi Pertama : Pelabuhan tradisional yang tidak mempergunakan alat-alat mekanis atau seluruh kegiatannya menggunakan tenaga manusia. b. Pelabuhan Generasi Kedua : Pelabuhan yang penyelenggaraan kegiatannya telah menggunakan alat-alat mekanis. c. Pelabuhan Generasi Ketiga : Pelabuhan dengan penggunaan dermaga sesuai kegiatan operasionalnya, misalnya untuk liquid cargo, bulk cargo dll. d. Pelabuhan Generasi Keempat : Pelabuhan yang telah menggunakan sistem komputerisasi. FUNGSI UMUM PELABUHAN a. LINK (mata rantai) : Pelabuhan merupakan salah satu mata rantai proses transportasi dari tempat asal barang ke tempat tujuan. b. INTERFACE (titik temu) : Pelabuhan sebagai tempat pertemuan dua moda transportasi, misalnya transportasi laut dan transportasi darat. c. GATEWAY (pintu gerbang) : Pelabuhan sebagai pintu gerbang suatu negara, dimana setiap kapal yang berkunjung harus mematuhi peraturan dan prosedur yang berlaku di daerah dimana pelabuhan tersebut berada. d. INDUSTRI ENTITY :

Pelabuhan memiliki peran penting atas perkembangan industri suatu negara / daerah yang umumnya berorientasi pada kegiatan ekspor. D. PERANAN UMUM PELABUHAN 1. Melayani kebutuhan perdagangan internasional (ekspor impor) dari daerah (hinterland) di mana pelabuhan tersebut berada. 2. Membantu kelancaran perputaran roda perdagangan regional (antar pulau). 3. Menampung pangsa pasar yang semakin meningkat dari lalulintas (traffic) internasional, baik transhipment maupun barang masuk. 4. Mendorong pertumbuhan perekonomian daerah yang masih belum berkembang. E. INSTANSI PEMERINTAH YANG MEMEGANG FUNGSI PELAKSANAAN KEGIATAN DI PELABUHAN UMUM : 1. Instansi Perhubungan Laut / Syahbandar. 2. Bea Cukai / Pabean. 3. Imigrasi 4. Karantina 5. Kesehatan Instansi Perhubungan Laut / Syahbandar Menurut pasal 26 ayat 1,2 dan 3 Peraturan Pemerintah No. 70 tahun 1996, fungsi instansi ini adalah untuk keselamatan pelayaran, antara lain lalu lintas angkutan laut, keselamatan berlayar, pengawasan bongkar muat dan penyimpanan barang berbahaya, pencegahan dan penanggulangan pencemaran, keamanan dan ketertiban pelabuhan. Yang mana bertugas: 1. Melaksanakan tertib bandar, tertib berlayar, mengeluarkan izin berlayar serta penegakan hukum perkapalan dan pelayaran. 2. Mengurus perjanjian kerja laut dan melaksanakan perizinan awak kapal. 3. Melaksanakan pengusutan kecelakaan dan bencana alat. 4. Melaksanakan pendaftaran dan balik nama kapal serta memberi surat kebangsaan kapal. 5. Melaksanakan penilikan keselamatan kapal, pengukuran kapal dan kegiatan jasa maritim.

Bea Cukai / Pabean Menurut Keputusan Menteri Keuangan No. 131/KMK.05/ 1997 tanggal 31 Maret 1997 jo Undangundang No 10 tahun 1995, pabean berwenang melakukan pengawasan terhadap lalu lintas barang yang keluar masuk wilayah pabean Indonesia termasuk barang-barang terlarang, obat-obatan berbahaya atau narkoba serta memungut bea terhadap barang yang menurut aturannya dikenakan bea yang betugas: 1. Melakukan pencegahan masuknya barang-barang dari luar negeri tanpa didasari dokumendokumen resmi. 2. Mengawasi langsung lalu lintas barang-barang ekspor dan impor. 3. Menindak pelaksanaan kegiatan dalam hal barang barang ekspor atau impor yang tidak dilengkapi dokumen-dokumen resmi. 4. Menarik bea masuk dan keluar untuk barang ekspor dan impor. 5. Melakukan tindakan sesuai hukum terhadap pembawa barang-barang terlarang yang masuk ke wilayah negara Indonesia. Imigrasi Fungsi instansi Imigrasi adalah melaksanakan pengawasan lalu lintas orang yang keluar masuk wilayah negara dengan atau tanpa visa dan berwenang untuk memeriksa paspor setiap orang yang keluar masuk wilayah negara. Yang memiliki tugas sebagai berikut: 1. Perumusan kebijakan teknis, pemberian bimbingan, pembinaan dan pemberian perizinan di bidang keimigrasian. 2. Pelaksanaan keimigrasian sesuai dengan tugas pokok yaitu sebagai aparatur security dan penegak hukum. 3. Pengamanan teknis atas pelaksanaan tugas pokok Direktorat Jenderal. Karantina Fungsi Instansi Karantina adalah untuk mengkarantina penyakit menular bagi hewan maupun tumbuhan. Karantina berwenang memeriksa setiap hewan dan tumbuhan yang masuk wilayah Indonesia dan dapat menahan untuk mengkarantina bila diketahui terdapat gejala penyakit menular. Karantina bertugas : 1. Upaya perlindungan tanaman dan hewan dalam negeri dari ancaman organisme pengganggu dari luar negeri.

2. Sebagai tindakan pengawasan dan pengamatan lebih lanjut terhadap tumbuhan, hewan dan bagian-bagiannya. 3. Kegiatan yang berhubungan dengan tindakan pencegahan terhadap meluasnya penyakit tumbuhan dan hewan ke wilayah negara. 4. Merupakan kegiatan yang bersifat pelayanan sesuai persyaratan tujuan apabila diminta. Kesehatan Instansi Kesehatan berfungsi untuk memeriksa penyakit manusia yang memasuki pelabuhan dan berwenang memeriksa setiap manusia yang masuk wilayah Indonesia serta dapat menahan apabila terbukti mengidap penyakit. Kesehatan bertugas : 1. Memeriksa kelengkapan dokumen kapal dalam hal kesehatan dari awak kapal. 2. Melakukan penahanan terhadap awak kapal yang terbukti mengidap penyakit. 3. Mencegah masuknya penyakit manusia yang berasal dari luar negeri ke wilayah negara Indonesia. Pemeriksaan merupakan kegiatan rutin yang harus dilakukan terhadaap awak kapal yang berasal dari luar negeri. Fasilitas pelabuhan pada dasarnya dibagi menjadi 2 (dua) bagian, yaitu fasilitas pokok dan fasilitas penunjang. Pembagian ini dibuat berdasarkan kepentingannya terhadap kegiatan pelabuhan itu sendiri. F. FASILITAS PELABUHAN FASILITAS POKOK PELABUHAN Fasilitas Pokok Pelabuhan terdiri dari alur pelayaran (sebagai jalan kapal sehingga dapat memasuki daerah pelabuhan dengan aman dan lancar), penahan gelombang (breakwater untuk melindungi daerah pedalaman pelabuhan dari gelombang, terbuat dari batu alam, batu buatan dan dinding tegak), kolam pelabuhan (berupa perairan untuk bersandarnya kapal-kapal yang berada di pelabuhan) dan dermaga (sarana dimana kapal-kapal bersandar untuk memuat dan menurunkan barang atau untuk mengangkut dan menurunkan penumpang).

FASILITAS PENUNJANG PELABUHAN Fasilitas penunjang pelabuhan terdiri dari gudang, lapangan penumpukan, terminal dan jalan. 1. Gudang Gudang adalah bangunan yang digunakan untuk menyimpan barang-barang yang berasal dari kapal atau yang akan dimuat ke kapal. Gudang dibedakan berdasarkan jenis (lini-I, untuk penumpukan sementara dan lini-II sebagai tempat untuk melaksanakan konsolidasi/distribusi barang, verlengstuk bangunan dalam lini-II, namun statusnya lini-I, enterpot bangunan diluar pelabuhan, namun statusnya sebagai lini-I), penggunaan (gudang umum, gudang khusus untuk menyimpan barang-barang berbahaya, gudang CFS untuk stuffing/stripping). 2. Lapangan Penumpukan Lapangan penumpukan adalah lapangan di dekat dermaga yang digunakan untuk menyimpan barangbarang yang tahan terhadap cuaca untuk dimuat atau setelah dibongkar dari kapal. 3. Terminal Terminal adalah lokasi khusus yang diperuntukan sebagai tempat kegiatan pelayanan bongkar/muat barang atau petikemas dan atau kegiatan naik/turun penumpang di dalam pelabuhan. Jenis terminal meliputi terminal petikemas, terminal penumpang dan terminal konvensional. 4. Jalan Adalah suatu lintasan yang dapat dilalui oleh kendaraan maupun pejalan kaki, yang menghubungkan antara terminal/lokasi yang lain, dimana fungsi utamanya adalah memperlancar perpindahan kendaraan di pelabuhan. INVESTASI DAN PEMBANGUNAN FASILITAS PELABUHAN Keberhasilan proyek pembangunan pelabuhan bukan pada kehadiran fisiknya akan tetapi lebih dititik beratkan pada peran dan fungsinya dalam menunjang kelancaran dan pertumbuhan arus barang dalam pola perdagangan maupun pertumbuhan ekonomi regional maupun nasional. Secara umum investasi dapat berupa aktifitas:

Ekspansi/pengembangan, penilaian kelayakan atas perluasan lini produk yang ada seperti investasi baru untuk dermaga, bangunan, gudang dan modal kerja. Penghematan biaya, misalnya investasi di bidang teknologi baru harus dinilai dari penghematan atau output yang lebih besar. Penggantian (replacement), memutuskan perlu tidaknya dan waktunya penggantian peralatan tua dengan peralatan baru, untuk menghemat biaya operasi dan meningkatkan kualitas. Pilihan alternatif, memutuskan diantara alternatif investasi untuk mencapai hasil yang sama, sedangkan rasio antara modal dengan biaya investasi yang harus dikeluarkan berbeda.

PEMELIHARAN FASILITAS DAN PERALATAN PELABUHAN Pemeliharaan dan perawatan adalah merupakan suatu konsekuensi dari pengadaan aktifitas fisik dari prasarana dan sarana dalam rangka mempertahankan kondisi fasilitas dan peralatan pada siap guna dan laik operasi. Aktifitas pemeliharaan ini merupakan keterpaduan dari beberapa aspek yang perlu dipertimbangkan dari sejak perencanaan dan perancangan fasilitas dan peralatan pelabuhan. Paradigma pemeliharaan telah berubah dari waktu ke waktu seiring dengan perkembangan teknologi dan perkembangan aspek lainnya. Dahulu pemeliharaan ditujukan hanya untuk menunjang penyiapan peralatan dan fasilitas pada biaya minimum, namun kini pemeliharaan juga dikaitkan dengan strategi lainnya dalam produksi dan pemasaran. Perkembangan dan evolusi konsep pemeliharaan dapat diuraikan sebagai berikut: Tahun 1960 an: Breakdown Maintenance. Tahun 1970 an: Time-Based Preventive Maintenance. Tahun 1980 an: Breakdown + Predictive Maintenance. Tahun 1990 an: Total Productive Maintenance and Empowerment of Workforce Pemeliharaan dimaksudkan untuk mendapat jaminan produktivitas dan kualitas, dengan menjaga availibilitas performance fasilitas dan peralatan, dengan biaya semurah mungkin, melalui upaya peningkatan efektivitas penggunaan sumber daya.

Pemeliharaan dilakukan, agar kita berhasil meningkatkan kemampuan dalam mengefektifkan, memanfaatkan sumber daya, melalui kegiatan produksi dan operasi, dengan cara-cara yang terbaik, orang-orang yang tepat dan dilaksanakan pada waktunya. Namun yang terjadi sebaliknya, seringkali pemeliharaan dianggap sesuatu pemborosan bahkan tidak ada gunanya, sehingga kualitas pemeliharaan menjadi kurang baik, yang akan mengakibatkan jumlah biaya sangat besar yang tidak langsung disamping biaya pemeliharaan itu sendiri. Secara umum pemeliharaan dapat dikelompokan menjadi tiga kategori utama sebagai berikut: Pemeliharaan Pencegahan Pemeliharaan Perbaikan Pemeliharaan Peningkatan PERANCANGAN FASILITAS PERALATAN PELABUHAN Written by admin on March 15, 2010 3:08 pm Perancangan fisik fasilitas mencakup pengumpulan,pengolahan data kondisi alam untuk pemilihan lokasi, arah dari fasilitas pokok pelabuhan seperti: alur pelayaran, penahan gelombang, kolam pelabuhan, dermaga dan pemilihan jenis struktur untuk pradesain serta perkiraan biaya sesuai desain kriteria. Tags: Pembangunan Pelabuhan, Pengembangan Pelabuhan, Perencanaan Pelabuhan Posted in Kepelabuhanan, Maritim | No Comments TATA LETAK DAN TATA GUNA TANAH PELABUHAN Written by admin on March 13, 2010 12:31 pm Konfigurasi/tata letak fasilitas pelabuhan secara tidak langsung menentukan kapasitas suatu pelabuhan baik terhadap tingkat layanan dalam jangka pendek maupun jangka panjang, oleh karenanya penentuan tata letak merupakan hal penting. Berbagai aspek dan parameter terkait dalam penentuan tata letak ini,diantaranya:

Kondisi alam yang ada Pola operasional Jenis fasilitas dan peralatan serta jenis Cargo yang ditangani Perkembangan dari aspek yang terkait Fleksibilitas guna pengembangan Aspek lingkungan

PENGEMBANGAN PELABUHAN Sesuai dengan peran dan fungsinya, pelabuhan merupakan institusi yang dinamik keberadaannya terhadap perkembangan yang ada. Pelabuhan harus dapat mengantisipasi dan mengikuti perkembangan yang berkaitan dengan tuntutan pelayanannya. Disamping itu , pelabuhan yang baik harus mempunyai perencanaan yang terencana dan terstruktur guna menunjang peran dan fungsinya sesuai kemampuan kapasitas dukungnya. Dengan kata lain, pelabuhan harus punya career planning yang baik dalam memenuhi peran dan fungsinya selaras dengan tuntutan perkembangan terkait. Perencanaan pelabuhan dikaitkan dengan jangkauan waktunya dapat dibagi menjadi:

Perencanaan jangka panjang (long term planning), perioda jangkauan waktu pada perencanaan ini 20 tahun.Berisi rencana induk strategik dan pengembangan fasilitas pelabuhan.

Perencanaan jangka menengah (medium term planning), perioda jangkauan waktu pada perencanaan ini 3 sampai 5 tahun. Berisi perencanaan dan pelaksanaan fasilitas pelabuhan yang merupakan implementasi dari tahapan pengembangan pada rencana jangka panjang.

Perencanaan jangka pendek (short term planning), perioda jangkauan waktunya 1 tahun, berisi perencanaan dan peningkatan dari sebagian fasilitas pelabuhan dan pengadaan peralatan

Disamping itu perencanaan pelabuhan juga dapat dibedakan berdasarkan lingkup jangkauannya menjadi:

Perencanaan pelabuhan secara nasional/regional. Perencanaan pelabuhan baru secara individual. Pengembangan dan atau peningkatan pelabuhan yang ada.

Beberapa instrumen yang digunakan dalam perencanaan pelabuhan secara terencana dan terstruktur, diantaranya:

Rencana strategis pelabuhan (corprate strategic plans/business plan), berisi misi, tujuan,sasaran dan strategi-strategi. Rencana induk pelabuhan (port master plan), berisi rencana jangka panjang kebutuhan fasilitas pelabuhan. Rencana tata guna lahan pelabuhan (port land use plan), berisi rencana Strategis kebutuhan dan pengembangan lahan pelabuhan. Rencana pengelolaan lingkungan pelabuhan (port evironmental plan), berisi pedoman pengelolaan lingkungan, prosedur audit lingkungan, program pengendalian dan perbaikan dan lainnya yang berkaitan dengan aspek lingkungan

KONSEP PERENCANAN PELABUHAN Secara umum perencanaan/pengembangan pelabuhan dapat direfleksikan oleh sifat kelembagaannya, ada yang berorientasi bisnis (bussiness oriented) dan ada yang berorientasi kepada kepentingan umum. Pelabuhan yang berorientasi pada keuntungan, perencanaan pengembangan dilakukan secara bertahap dan dikaitkan pada pengembangan yang memberikan keuntungan langsung. Sebaliknya pelabuhan yang berorentasi pada kepentingan umum, perencanaan pengembangan dilaksanakan dalam jangka panjang dan komprehensif serta diarahkan pada pelabuhan sebagai prasarana umum yang menunjang perkembangan sosial ekonomi daerah dan nasional, guna memperoleh keuntungan menyeluruh. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam perencanaan pelabuhan, diantaranya:

Kebutuhan akan ruang dan lahan Perkembangan ekonomi daerah hinterland pelabuhan Perkembangan industri yang terkait pada pelabuhan Arus dan komposisi barang yang ada dan diperkirakan

Jenis dan ukuran kapal Hubungan transportasi darat dan perairan dengan hinterland Akses dari dan menuju laut Potensi pengembangan fisik Aspek nautis dan hidraulik Keamanan/keselamatan dan dampak lingkungan Analisis ekonomi dan finansial

BAB III PENUTUP Kesimpulan Pengertian Pelabuhan menurut Peratuan Pemerintah RI no 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan, adalah: Tempat yang terdiri dari daratan dan perairan disekitarnya dengan batas-batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan ekonomi dipergunakan sebagai tempat kapal bersandar, berlabuh, untuk naik turun penumpang dan/ atau bongkar muat barang yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang pelabuhan serta sebagai tempat perpindahan intra dan antar moda transportasi. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam perencanaan pelabuhan, diantaranya: Kebutuhan akan ruang dan lahan Perkembangan ekonomi daerah hinterland pelabuhan Perkembangan industri yang terkait pada pelabuhan Arus dan komposisi barang yang ada dan diperkirakan Jenis dan ukuran kapal Hubungan transportasi darat dan perairan dengan hinterland Akses dari dan menuju laut Potensi pengembangan fisik Aspek nautis dan hidraulik Keamanan/keselamatan dan dampak lingkungan Analisis ekonomi dan finansial

DAFTAR PUSTAKA

WWW.PERENCANAANPELABUHAN.COM WWW.KARAKTERISTIK KAPAL.COM