Anda di halaman 1dari 2

MEMILIH BIBIT KELINCI YANG BAIK Persyaratan bibit Kelinci yang baik :

Budidaya Ternak Kelinci

LATAR BELAKANG Sudah sejak lama kelinci dipromosikan sebagai salah satu ternak alternatif untuk pemenuhan gizi khususnya protein hewani. Kelebihan kelinci sebagai penghasil daging adalah kualitas dagingnya baik, yaitu kadar proteinnya tinggi (20,10%), kadar lemak, cholesterol dan energinya rendah (Diwyanto et al., 1985), Kelinci tumbuh dengan cepat, dan dapat mencapai bobot badan 2 kg atau lebih pada umur 8 minggu, dengan efisiensi penggunaan pakan yang baik pada ransum dengan jumlah hijauan yang tinggi.. Kombinasi antara modal kecil, jenis pakan yang mudah dan perkembangbiakannya yang cepat, menjadikan budidaya kelinci masih sangat relevan dan cocok sebagai alternatif usaha bagi petani miskin yang tidak memiliki lahan luas dan tidak mampu memelihara ternak besar. JENIS KELINCI Produk utama yang dihasilkan dari usaha budidaya atau pembibitan kelinci adalah Daging, Hias, dan DagingHias. 1. Jenis Kelinci Pedaging antara lain : Carolina, Simonoire, Giant Chinchila. 2. Jenis Kelinci Hias antara lain : Rex, Satin 3. Jenis Kelinci Daging dan Hias antara lain :
New Zealand White, Flemish Giant, California, Angora.

Umur antara 5-6 bulan sampai 2,5 tahun (usia produktif). Kepala sesuai ukuran badan Penampilan : tampak tegap, gerakannya gesit dan menarik perhatian. Bulu halus mengkilap dan tidak rontok. Pandangan mata tajam, tidak cekung atau tidak melelehkan air mata, demikian juga untuk hidung dalam kondisi bersih dan tidak ingusan. Nafsu makan baik. Bagian kaki tidak bengkok, tampil lurus tegap dan kokoh menyangga badan. Ekor naik mengikut arus tulang punggung. Bagian saluran kencing dan anus tidak basah dan tidak kotor.

PAKAN Banyak jenis hijauan dan bahan pakan yang bisa diberikan kepada kelinci antara lain rumput, sayursayuran dan konsentrat. Yang penting adalah pakan tersebut mampu memenuhi kebutuhan nutrisi kelinci agar dapat tumbuh dan berkembang dengan baik sehingga memberi keuntungan yang memadai. Pakan hijauan dan sayuran bisa diberikan secara berlebih dan selalu tersedia di dalam kandang. Pakan lainnya yang harus diberikan adalah

PEMERINTAH PROVINSI LAMPUNG DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN UPTD BALAI PEMBIBITAN TERNAK DAN PAKAN
JL. ZAINAL ABIDIN PAGAR ALAM NO 52 Telp. (0721) 781826

BANDAR LAMPUNG

2011

konsentrat, antara lain dedak padi, ampas tahu, dan bijibijian baik secara tunggal atau dalam bentuk Campuran dengan pemberian : 50 gr/ekor/hari untuk Kelinci penggemukkan (masa pertumbuhan), 70 gr/ekor/hari untuk induk bunting, 150-200 gr/ekor/hari untuk induk menyusui. REPRODUKSI : Umur mulai dikawinkan 5-6 bulan Sistem perkawinan : Alami atau Inseminasi Buatan Waktu mengawinkan : pada pagi hari atau sore hari Teknik mengawinkan: kelinci betina yang birahi dimasukkan ke dalam kandang jantan (dicampur dengan jantan) dan diamati sampai kelinci melakukan perkawinan kemudian yang betina dikeluarkan dan diberi makan. Selang sekitar 1 jam yang betina dimasukkan kembali ke kandang jantan dan diamati sampai melakukan perkawinan yang kedua dan dipisahkan lagi. Setelah perkawinan yang kedua, kemudian diamati apakah terjadi kebuntingan atau tidak. Apabila setelah 12-14 hari tidak birahi lagi, kelinci diperkirakan bunting dan sebaliknya. Kelinci mengalami kebuntingan selama lebih kurang 30 hari. Jarak antara melahirkan dengan perkawinan berikutnya sekitar 28-42 hari.

Kering / tidak basah / tidak lembab Lingkungan tenang Kandang dilengkapi dengan tempat pakan, tempat air minum, dan sarang untuk beranak Ukuran Kandang disesuaikan dengan ukuran tubuh Kelinci yang penting Kelinci lebih leluasa bergerak. sebagai patokan untuk setiap ekor Kelinci dewasa memerlukan ruang : panjang 90 cm, lebar 60 cm, dan tinggi 60 cm. Kandang sebaiknya dibuat model panggung dengan tinggi dari lantai sekitar 60 cm.

PENYAKIT Keberhasilan dalam beternak kelinci salah satunya adalah bagaimana pencegahan terjadinya penyakit dan pengobatannya. Dibawah ini beberapa penyakit yang sering menimpa kelinci. 1. Luka
Penyebabnya : macam luka disini karena digigit

PERKANDANGAN Kandang yang baik dan sehat sangat berpengaruh terhadap perbaikan produksi dan produktivitas ternak. Kondisi Kandang yang baik dan sehat adalah : Adanya sinar Matahari pagi yang masuk ke dalam kandang Bersuhu sejuk antara (15 20 oC) Sirkulasi udara baik Adanya saluran pembuangan Kotoran

tikus, kucing , anjing atau terkena benda tajam lainnya. Pencegahan : tempatkan kelinci pada tempat yang aman dari gangguan predator ( tikus, kucing atau anjing dan kandang yang aman dari benda tajam). Pengobatan : bersihkan luka dengan air hangat , cukur bulu sekitar luka . Untuk mematikan bakteri pada luka menggunakan rivanol atau garam. Kemudian diberikan obat merah/betadine dengan merata pada luka. 2. Bisul Penyebab: terjadinya pengumpulan darah kotor di bawah kulit.

Pengendalian: pembedahan dan pengeluaran darah kotor selanjutnya diberi Jodium. 3. Kudis Penyebab: Darcoptes scabiei. Gejala: ditandai dengan koreng di tubuh. Pengendalian: dengan antibiotik salep. 4. Eksim Penyebab: kotoran yang menempel di kulit. Pengendalian: menggunakan salep/bedak Salicyl 5. Penyakit kulit kepala Penyebab: jamur. Gejala: timbul semacam sisik pada kepala. Pengendalian: dengan bubuk belerang. 6. Penyakit mata Penyebab: bakteri dan debu. Gejala: mata basah dan berair terus. Pengendalian: dengan salep mata. 7. Mastitis Penyebab: susu yang keluar sedikit/tak dapat keluar. Gejala: puting mengeras dan panas bila dipegang. Pengendalian: dengan tidak menyapih anak terlalu mendadak. 8. Pilek Penyebab: virus. Gejala: bersin-bersin dan hidung mengeluarkan lendir. Pengendalian: penyemprotan antiseptik pada hidung. 9. Berak darah Penyebab: protozoa Eimeira. Gejala: nafsu makan hilang, tubuh kurus, perut membesar dan mencret darah. Pengendalian: diberi minum sulfaquinxalin dosis 12 ml dalam 1 liter air. Pada umumnya pencegahan dan pengendalian penyakit dilakukan dengan menjaga kebersihan lingkungan kandang, pemberian pakan yang sesuai dan memenuhi gizi dan penyingkiran sesegera mungkin ternak yang sakit.